P. 1
Hiburan Dalam Islam

Hiburan Dalam Islam

|Views: 256|Likes:
Published by Syahmeer Ruslan

More info:

Published by: Syahmeer Ruslan on Jan 16, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/09/2014

pdf

text

original

GARIS PANDUAN HIBURAN DALAM ISLAM - JAPIM 1.

TUJUAN Garis Panduan Hiburan Dalam Islam ini disediakan untuk memberi panduan kepada pihak yang terlibat dalam industri hiburan merangkumi nyanyian, muzik, tarian dan lain-lain. Garis Panduan ini juga akan dijadikan rujukan dan panduan kepada masyarakat awam yang menyertai persembahan rancangan hiburan. 2. PENDAHULUAN 2.1. Pada dasarnya Islam mengharuskan hiburan kerana ia menjadi sebahagian daripada fitrah kehidupan manusia. Ini berdasarkan kepada hadis Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan daripada Aisyah r.a yang bermaksud: Sesungguhnya Abu Bakar masuk kepadaku, sedang di sampingku ada dua gadis hamba daripada orang Ansar sedang menyanyi dengan nyanyian yang dinyanyikan oleh orang Ansar pada hari peperangan Bu ath. Aku berkata, kedua-dua orang ini bukanlah penyanyi. Abu Bakar berkata, adakah di rumah nabi ini terdapat serunai syaitan? Sedangkan pada hari ini adalah hari raya idul fitri. Rasulullah bersabda, wahai Abu Bakar, sesungguhnya setiap kamu ada hari rayanya dan ini adalah hari raya kita. (Riwayat Ibnu Majah) Berdasarkan Hadis tersebut, nyatalah bahawa hiburan yang menghiburkan jiwa serta menenangkan hati diharuskan oleh Islam. Ini dinyatakan oleh al-Syeikh Yusuf al-Qardhawi bahawa antara hiburan yang dapat menghibur jiwa, menenangkan hati serta menyedapkan telinga adalah nyanyian. Hiburan nyanyian ini diharuskan oleh Islam dengan syarat ia tidak dicampuri kata-kata kotor, keji atau yang boleh memberangsangkan kepada perbuatan dosa. (al-Halal wa al-Haram fi al-Islam, hal. 273). 2.2 Dalam membincang isu ini, Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Malaysia dalam persidangan kali ke-2 pada 12 13 Mei 1981 telah membuat keputusan seperti berikut: a) Nyanyian yang senikatanya baik, tidak lucah, tidak biadap dan tidak mendorong kepada maksiat[1], tidak bercampur gaul antara lelaki dengan perempuan dan tidak membawa kepada fitnah[2] adalah harus; b) Jika nyanyian senikatanya tidak baik, lucah, biadap, mendorong kepada maksiat, bercampur gaul lelaki dengan perempuan dan membawa kepada fitnah maka nyanyian itu adalah haram; c) Pancaragam yang melalaikan[3] hukumnya haram; d) Mendengar nyanyian dan pancaragam adalah harus dengan syarat senikatanya baik, tidak lucah, tidak biadap, tidak bercampur lelaki dengan perempuan dalam keadaan yang tidak menimbulkan fitnah; dan e) Menyanyi untuk menimbulkan semangat jihad adalah harus.

Diadakan di tempat yang bersesuaian supaya tidak mengganggu ketenteraman awam dan orang ramai. Bermatlamatkan kebaikan dan kesejahteraan. vi.2. b) Persembahan Muzik i. ii. mententeramkan) hati. Tidak mengandungi acara yang bersifat provokasi yang boleh menimbulkan sikap prejudis atau permusuhan. ii. Mengambilkira masa yang bersesuaian dengan sensitiviti masyarakat dan ajaran Islam. Kalimah syahadah dalam bahasa Arab hendaklah disempurnakan. dan memberi perangsang melakukan dosa. c) Lirik i. iv.2. Antara garis panduan tersebut adalah seperti berikut.2 Takrif 3. menggambarkan arak.3 Muzik Maksud muzik ialah gubahan bunyi untuk memperoleh keindahan bentuk dan pernyataan perasaan. 4. Tidak mengandungi unsur-unsur pemujaan atau penyembahan yang bertentangan dengan ajaran Islam. (Kamus Dewan). Tidak disertai oleh perbuatan-perbuatan haram atau maksiat. a) Program Hiburan i. 3. GARIS PANDUAN Garis panduan yang memisahkan sama ada hiburan itu boleh atau sebaliknya menurut Islam adalah sejauh mana hiburan tersebut mencapai maksud dan prinsip Islam yang menekankan ke arah kesejahteraan umat manusia. 3. iii. 3.2 Nyanyian Maksud nyanyian ialah gubahan muzik yang dilagukan dengan suara.4 Tarian Maksud tarian ialah gerakan badan serta tangan dan kaki berirama mengikut rentak muzik. iii. Tidak menimbulkan gerakgeri liar. .2. Tidak mengandungi unsur-unsur pemujaan kepada makhluk dan peribadi. ii. v. iii. benda dll) untuk menghiburkan (menyenangkan. (Kamus Dewan). Tidak melalaikan.3. Tidak mengandungi sebutan yang boleh membangkitkan nafsu syahwat.2. (Kamus Dewan). Tidak mendorong kepada perbuatan maksiat. (Kamus Dewan).1 Hiburan Maksud hiburan ialah sesuatu (perbuatan. perkataan lucah.

Tidak berlaku percampuran antara lelaki dengan perempuan yang boleh menimbulkan fitnah. iv. ii. v. vi. Berinteraksi dengan penonton secara sopan dan disertai kata-kata yang boleh membina nilainilai kemanusiaan. iii. Kesimpulan Garis Panduan ini diharap memberikan panduan kepada pihak yang terlibat dalam industri hiburan. Tidak mengandungi ungkapan-ungkapan yang melanggar adab kesopanan dalam Islam. Tidak boleh menjadikan teks al-Quran sebagai lirik. vii. e) Persembahan Tarian i. sopan serta tidak memakai pakaian yang boleh mendedahkan diri kepada eksploitasi penonton dan tidak bercanggah dengan kehendak Islam.iv. iv. Berpakaian kemas. f) Tanggungjawab Penganjur Penganjur hendaklah mempastikan acara hiburan yang dianjurkan menepati garis panduan yang telah disediakan. Berpakaian kemas. mengaib. v. Gerak tari yang dipersembahkan tidak menimbulkan fitnah. Tidak bertujuan pemujaan atau penyembahan. Tidak mengandungi unsur mengutuk nasib dan lucah. memfitnah dan seumpamanya. . Tidak mengucapkan kata-kata yang menggalakkan perbuatan maksiat atau menghina agama Islam. Ia juga dijadikan usaha untuk mewujudkan masyarakat yang dapat mengamal dan menikmati hiburan berteraskan nilai-nilai akhlak dan syariat Islam. viii. mencaci. iii. 5. Tidak melakukan gerak geri dan perkataan yang boleh menimbulkan perasaan yang mendorong kepada maksiat dan menghina Islam. Tidak mengandungi unsur menghina. Tidak dipersembahkan dengan gaya yang memberahikan. ii. d) Persembahan Artis i. sopan serta tidak memakai pakaian yang boleh mendedahkan diri kepada eksploitasi penonton dan tidak bercanggah dengan kehendak Islam. Tidak mengandungi ungkapan yang melanggar akidah dan syariat Islam.

Sesiapa yang meredhai perbuatan tersebut samada hadir ataupun tidak maka ia adalah maksiat.Pergerakan dan permainan perempuan yang terbuka kepada khalayak boleh menimbulkan fitnah dan hukumnya haram. 2.w.t adalah untuk mengabdikan diri kepada Nya seperti yang firmankan oleh Allah dalam surah Az Zariyyat ayat 56 yang bermaksud: "Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu" Islam adalah satu cara hidup yang sangat meraikan dan tidak pernah sekali-kali menyekat naluri fitrah manusia termasuklah berhibur dan berseni seperti mendengar muzik. kemudharatan dan kefasikan mestilah dihalang sesuai dengan penetapan dan susur galur Al-Quran dan Sunnah Rasulullah s. 3. Seni tarian juga turut menjadi sebahagian daripada hiburan masa kini malah menjadi amalan sejak zaman Jahiliyyah lagi.w. dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejekejekan. Seni tarian dilakukan dengan menggerakkan tubuh secara berirama dan diiringi dengan muzik-muzik tertentu. Oleh itu. Ini menuntut kesedaran yang tinggi dari setiap Muslim supaya membentuk hiburan tersendiri dan terpisah daripada pengaruh jahat Kuffar. apakah pandangan syara' terhadap seni tarian ini? Apabila kita merujuk kepada fatwa yang telah dikeluarkan di dalam Fataawa Al-Azhar. kita akan mendapati keterangan-keterangan seperti berikut: Antara intisari yang dapat disimpulkan : 1.Syaitan selalunya mengambil peluang dari hiburan yang melalaikan untuk menyesatkan dan melaghokan manusia. Sebarang percubaan Kuffar untuk menghanyutkan umat Islam ke arah kemaksiatan. yang bertujuan menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan. merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan". Namun. Lujnah Sukan dan Kebudayaan PMIUTM terpanggil untuk meletakkan beberapa garis panduan hiburan sesuai dengan kehendak Islam: . Hiburan dan nyanyian yang harus dalam Islam adalah sesuatu yang sesuai dengan fitrah kejadian manusia.a.Keadaan seperti ini adalah satu perkara yang tidak boleh dipertikaikan lagi dan tidak memerlukan kepada dalil yang jelas bahkan ia boleh difikirkan secara akal sahaja. bunyi-bunyian dan tarian asalkan sahaja hiburan itu tidak menyalahi hukum-hukum syara'. Allah SWT berfirman dalam surah Al Luqman ayat 6 yang bermaksud : "Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkaraperkara hiburan yang melalaikan.Perempuan haram menari walaupun dengan suaminya sendiri dikhalayak ramai dan termasuk didalam kumpulan yang melakukan dosa. 4. menghibur dan memberikan ketenangan kepada jiwa di samping mematuhi adab-adab Islam.BLOG UTM Oleh : Nur Sabrina Binti Risman Antara matlamat utama manusia ini diciptakan oleh Allah s.

t.a. mereka berpaling daripadanya. Sesungguhnya sebahagian daripada umatku akan meminum arak dan menamakannya dengan bukan nama asalnya dan dialunkan muzik kepada mereka dan dihiburkan oleh penyanyi-penyanyi perempuan. tidak melakukan gerak badan yang memberahikan. ~hadis riwayat ibnu majah~ 5.Orang yang melakukan persembahan tersebut hendaklah dari kalangan lelaki jika penontonya adalah lelaki dan wanita manakala jika persembahan itu tertutup dan semua yang berkait dengannya adalah wanita maka dibolehkan persembahan tersebut dari kalangan wanita. pakaian yang sesat dan menyesatkan.1.Suatu persembahan yang dijalankan hendaklah tidak berlebih-lebihan sehingga hak-hak Allah dan kewajipan yang lain terabai seperti menunaikan ibadah. *Penulis merupakan Timbalan Pengerusi Lujnah Sukan Dan Kebudayaan PMIUTM sesi 2009/2010 . ia hendaklah dijauhi berdasarkan firman Allah s. dalam surah al-Qasas ayat 55 : Dan apabila mereka mendengar perkataan yang sia-sia (lagha). Diharapkan kita semua semua sentiasa berada dalam petunjuk dan pimpinan Allah s.w. tidak berlakunya lakonan-lakonan liar dan seumpamanya. tiada majlis tari-menari.w. Oleh itu. Maka apabila berlaku sedemikian.melekehkan para sahabat. menuntut ilmu dan sebagainya. dalam keadaan ini ianya tetap menjadi haram.t. pembuat persembahan dan penonton yang hadir hendaklah menjaga auratnya.t. Allah akan membenamkan mereka ke dalam perut bumi dan Allah akan menjadikan mereka kera dan khinzir. ia adalah dikategorikan sebagai lagho dan sia-sia. memburuk-burukkan Rasulullah SAW. Ini adalah bagi mengelak segala fitnah dan punca kerosakan dari suara wanita dan pergerakan manja dan mengghairahkan. : Sebahagian dari penghuni neraka ialah perempuan yang memakai pakaian yang solah telanjang. Mereka tidak masuk ke syurga dan tidak mencium baunya. hak mencari dan memberi nafkah.Hendaklah dipastikan tiada percampuran di antara lelaki dan wanita yang bukan mahram tanpa sekatan dan had hingga membawa kepada bersentuhan antara lelaki wanita ajnabi. ~hadis riwayat Muslim~ Islam mengharamkan menampakkan susuh tubuh dibahagian dada dan pinggul. meragui hari kiamat dan pembalasan dosa pahala juga tiada unsur memuja atau taksub kepada wanita." 3. Daripada Abu Malik al-Asy'ari daripada Nabi saw bersabda.Sabda Nabi s. sekalipun lagu dan senikata yang disampaikan adalah baik.maka terlebih teruk dari itu apabila disertai dengan pergerakan yang gemalai dan membawa kepada fitnah. 4.w.Hendaklah dipastikan muzik / lagu / skrip yang tidak mempunyai perkataan yang boleh membawa ke arah bertentangan dengan aqidah seperti menyalahi syariat Allah SWT.Penyanyi. 2.. Maka menjadi tanggungjawab bagi kita semua untuk menjadikan setiap aktiviti kita termasuk berhibur sentiasa berada di dalam ruang lingkup ibadah kepada Allah s.w.

" (Riwayat Bukhari) Dan diriwayatkan pula: "Dari Ibnu Abbas r. dan perkataan Nabi kepada Aisyah: engkau senang ya Aisyah melihat permainan ini. bukanlah haram.4. sesungguhnya Abubakar pernah masuk kepadanya. perkawinan. ia berkata: Aisyah pernah mengawinkan salah seorang kerabatnya dengan Ansar.a.9 Menyanyi dan Muzik Di antara hiburan yang dapat menghibur jiwa dan menenangkan hati serta mengenakkan telinga. adalah cukup sebagai bukti. selamat datang kamul" (Riwayat Ibnu Majah) "Dan dari Aisyah r. Oleh karena itu bagaimana mungkin permainan itu diharamkannya? Dilarangnya Abubakar dan Umar dengan alasan. guna melahirkan perasaan riang dan menghibur hati.a.w. aqiqah dan di waktu lahirnya seorang bayi. 2.a. bahwa metode yang baik untuk menghaluskan budi perempuan dan anakanak dengan cara menyaksikan permainan adalah lebih baik daripada kekasaran ruhud dan berkekurangan dalam suasana terhalang dan dihalang. cabul dan yang kiranya dapat mengarah kepada perbuatan dosa. datang dan bertanya: Apakah akan kamu hadiahkan seorang gadis itu? Mereka menjawab: Betul! Rasulullah s. bertanya lagi. 5. 3.a." (Riwayat Bukhari dan Muslim) Imam Ghazali dalam Ihya'nya27 setelah membawakan beberapa hadis tentang bernyanyinya dua orang gadis itu.a. selama tidak dicampuri omong kotor. Lantas Nabi membuka wajahnya dan berkata kepada Abubakar Biarkanlah mereka itu hai Abubakar. Apakah kamu kirim bersamanya orang yang akan menyanyi? Aisyah menjawab: Tidak! Kemudian Rasulllah s. sedang Nabi s. bahwa nyanyian dan permainan. permainannya orang-orang Habasyah di dalam masjid Nabawi yang didukungnya oleh Nabi dengan kata-katanya: karena kamu. maka Nabi bertanya: Hai Aisyah! Apakah mereka ini disertai dengan suatu hiburan? Sebab orang-orang Ansar gemar sekali terhadap hiburan. Bahkan disunatkan dalam situasi gembira.w. kedatangan orang yang sudah lama tidak datang. kami datang. kemudian Rasulullah s. adalah suatu perintah dan anjuran untuk bermain.w. menutup wajahnya dengan pakaiannya. seperti pada hari raya.HARAM DAN HALAL DLM ISLAM-YUSUF QARDAWI 4. Permainan boleh dilakukan di masjid. bahwa ketika dia menghantar pengantin perempuan ke tempat laki-laki Ansar. dan berdirinya Nabi bersama Aisyah sehingga dia sendiri yang bosan serta permainan Aisyah dengan boneka bersama kawan-kawannya itu.w. Sabda Nabi kepada orang-orang Habasyah: karenamu aku melihat hai Bani Arfidah. aku melihat hai Bani Arfidah. sedang di sampingnya ada dua gadis yang sedang menyanyi dan memukul gendang pada hari Mina (Idul Adha). ialah nyanyian. Berdirinya Nabi yang begitu lama sambil menyaksikan dan mendengarkan nyanyian yang disetujui Aisyah. selamat datang kami. kemudian Ghazali berkata: Bahwa hadis-hadis ini semua tersebut dalam Bukhari dan Muslim dan merupakan nas yang tegas. Dan tidak salah pula kalau disertainya dengan muzik yang tidak membangkitkan nafsu. Dalam hadis diterangkan: "Dari Aisyah r. sedang bernyanyi adalah salah satu daripada jalan untuk bergembira.a. maka diusirlah dua gadis itu oleh Abubakar.a. bahwa hari itu adalah hari raya dan hari gembira. Oleh karena itu alangkah baiknya kalau kamu kirim bersama dia itu seorang yang mengatakan: kami datang. Perkataan Nabi kepada Aisyah yang didahului dengan kalimat bertanya: senangkah kamu untuk melihat? 6.3. 4. Dan dari situ juga menunjukkan dibolehkannya bermacam-macam permainan: 1. saat walimah. Hal ini dibolehkan oleh Islam. sebab hari ini adalah hari raya (hari bersenang-senang). Bermain anggar sebagaimana yang biasa dilakukan oleh orang-orang Habasyah. bersabda: Sesungguhnya orang-orang Ansar adalah suatu kaum yang merayu. .

Oleh karena itu jika dia membeli sebuah al-Quran untuk dijadikan ayat guna menyesatkan orang banyak dan dijadikannya sebagai permainan. seperti firman Allah. bahwa mereka itu pernah mendengarkan nyanyian." Banyak sekali nyanyian-nyanyian dan muzik yang disertai dengan perbuatan berlebih-lebihan. maka perbuatannya itu dianggap main-main saja yang dibolehkan. seperti halnya seorang pergi ke kebun untuk berlibur. dan dijadikannya sebaqai permainan.a.w. sedang mereka tidak menganggapnya suatu perbuatan dosa. Perkenan untuk menyanyi dan memukul rebana dari dua anak gadis itu dan seterusnya. pernah bersabda "Sesungguhnya semua perbuatan itu harus disertai dengan niat dan tiap-tiap orang akan dinilai menurut niatnya.t. dan termasuk suatu kesesatan. Dan barangsiapa berniat untuk menghibur hati supaya dengan demikian dia mampu berbakti kepada Allah dan tangkas dalam berbuat kebajikan." Selanjutnya Ibnu Hazm menolak anggapan orang yang mengatakan. Sebagian mereka ada yang ." (Yunus: 32) Maka kata Ibnu Hazm: Rasulullah s. Dan dari beberapa sahabat dan tabi'in diriwayatkan. dan seperti orang yang duduk-duduk di depan sofa sekedar melihat-lihat. yaitu apabila dia menjadikan agama Allah sebagai permainan. Adapun hadis-hadis Nabi yang melarang nyanyian." Dan berkata pula Ibnu Hazm: "Semua hadis yang menerangkan tentang haramnya nyanyian adalah batil dan palsu. dan seperti orang yang mengkelir bajunya dengan warna ungu.nengatakan: bahwa sesungguhnya nyanyian itu termasuk lahwul hadis (omongan yang dapat melalaikan) sebagai yang dimaksud dalam firman Allah: "Di antara manusia ada yang membeli omongan yang dapat melalaikan untuk menyesatkan (orang) dari jalan Allah tanpa disadari. Mereka itu kelak akan mendapat siksaan yang hina. maka jelas dia adalah fasik --termasuk semua hal selain nyanyian. Itulah yang kemudian oleh ulama-ulama dianggapnya haram atau makruh. semuanya ada cacat. Dan barangsiapa tidak berniat untuk taat kepada Allah dan tidak juga untuk bermaksiat. "Tidak ada lain sesudah hak kecuali kesesatan. Nyanyian itu harus diperuntukkan buat sesuatu yang tidak bertentangan dengan etika dan ajaran Islam. maka jelas dia adalah kafir.7. seperti kata al-Qadhi Abubakar bin al-Arabi: "Tidak ada satupun hadis yang sah yang berhubungan dengan diharamkannya nyanyian. hijau dan sebagainya. yaitu: 1. maka dia adalah orang yang taat dan berbuat baik dan perbuatannya pun termasuk perbuatan yang benar. tidak ada satupun yang selamat dari celaan oleh kalangan ahli hadis.w. Namun di situ ada beberapa ikatan yang harus kita perhatikan sehubungan dengan masalah nyanyian ini. Oleh karena itu kalau nyanyian-nyanyian tersebut penuh dengan pujian-pujian terhadap arak dan menganjurkan orang . seperti yang dituturkan al-Ghazali dalam Kitabus Sama' (fasal mendengar). Inilah yang dicela Allah s. bukan untuk menyesatkan orang dari jalan Allah. Samasekali Allah tidak mencela orang-orang yang membeli lahwal hadis itu sendiri yang bisa dipakai untuk hiburan dan menggembirakan hati. minum-minum arak dan perbuatan-perbuatan haram." (Luqman: 6) Ibnu Hazm berkata: "Ayat tersebut menyebutkan suatu sifat yang barangsiapa mengerjakannya bisa menjadi kafir tanpa diperselisihkan lagi." (Riwayat Bukhari dan Muslim) Jadi barangsiapa mendengarkan nyanyian dengan niat untuk membantu bermaksiat kepada Allah. bahwa nyanyian itu sama sekali tidak dapat dibenarkan.

padahal waktu itu sendiri adalah berarti hidup! Tidak dapat diragukan lagi.supaya minum arak. 3. maka Allah akan tenggelamkan mereka itu kedalam bumi dan akan menjadikan mereka itu seperti kera dan babi." (Riwayat Ibnu Majah) Bukan merupakan kelaziman kalau mereka itu dirombak bentuk dan potongannya. bahwa nyanyian yang disertai dengan perbuatan-perbuatan haram lainnya seperti: di persidangan arak. maka menyanyikan lagu tersebut hukumnya haram. Bentuknya bentuk manusia tetapi jiwanya. melainkan di balik itu ada suatu kewajiban yang terbuang. agamanya dan budi luhurnya. misalnya. misalnya lenggang gaya dengan suatu kesengajaan yang dapat membangkitkan nafsu dan menimbulkan fitnah dan perbuatan cabul. KENYATAAN LAJNAH DAKWAH Antara matlamat utama manusia ini diciptakan oleh Allah s. demi melindungi hatinya. tetapi cara menyanyikan yang dilakukan oleh si penyanyi itu beralih dari lingkungan halal kepada I. dan pendengarnya diancam dengan siksaan yang sangat.w. dan si pendengarnya pun haram juga. Allah SWT berfirman dalam surah Al Luqman ayat 6 yang bermaksud : . tetapi apa yang dimaksud dirombak jiwanya dan rohnya. Mungkin subyek nyanyian itu sendiri tidak menghilangkan pengarahan Islam. dicampur dengan perbuatan cabul dan maksiat. mereka namakan dengan nama lain. maka begitu juga halnya berlebih-lebihan dalam hiburan dan menghabiskan waktu untuk berhibur.t adalah untuk mengabdikan diri kepada Nya seperti yang firmankan oleh Allah dalam surah Az Zariyyat ayat 56 yang bermaksud: "Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu" Islam adalah satu cara hidup yang sangat meraikan dan tidak pernah sekali-kali menyekat naluri fitrah manusia termasuklah berhibur dan berseni seperti mendengar muzik. jiwa kera dan rohnya roh babi.ngkungan haram. maka di sinilah yang oleh Rasulullah s. kepala mereka itu bisa dilalaikan dengan bunyi-bunyian dan nyanyian-nyanyian. yaitu apabila nyanyian atau satu macam nyanyian itu dapat membangkitkan nafsu dan menimbulkan fitnah serta nafsu kebinatangannya itu dapat mengalahkan segi rohaniahnya.a. Sehingga dengan demikian dia dapat tenang dan gembira. pelakunya. Syaitan selalunya mengambil peluang dari hiburan yang melalaikan untuk menyesatkan dan melaghokan manusia.w. 2. Tinggal ada beberapa hal yang seharusnya setiap pendengarnya itu sendiri yang memberitahu kepada dirinya sendiri. maka dia harus menjauhi nyanyian tersebut dan dia harus menutup pintu yang dari situlah angin fitnah akan menghembus. bunyi-bunyian dan tarian asalkan sahaja hiburan itu tidak menyalahi hukum-hukum syara'. 5." 4. Maka tepatlah kata ahli hikmah: "Tidak pernah saya melihat suatu perbuatan yang berlebih-lebihan. Sebagaimana agama akan selalu memberantas sikap berlebih-lebihan dan kesombongan dalam segala hal sampai pun dalam beribadah. bahwa berlebih-lebihan dalam masalah yang mubah dapat menghabiskan waktu untuk melaksanakan kewajiban-kewajiban. Begitulah nyanyian-nyanyian lain yang dapat dipersamakan dengan itu. Di antara yang sudah disepakati. yaitu sebagaimana sabda beliau: "Sungguh akan ada beberapa orang dari ummatku yang minum arak.

kita akan mendapati keterangan-keterangan seperti berikut: Antara intisari yang dapat disimpulkan : 1. yang bertujuan menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan. Oleh itu. 2. menuntut ilmu dan sebagainya. Sebarang percubaan Kuffar untuk menghanyutkan umat Islam ke arah kemaksiatan. 4. 3. apakah pandangan syara' terhadap seni tarian ini? Apabila kita merujuk kepada fatwa yang telah dikeluarkan di dalam Fataawa Al-Azhar. Seni tarian juga turut menjadi sebahagian daripada hiburan masa kini malah menjadi amalan sejak zaman Jahiliyyah lagi. Perempuan haram menari walaupun dengan suaminya sendiri dikhalayak ramai dan termasuk didalam kumpulan yang melakukan dosa. ia adalah dikategorikan sebagai lagho dan sia-sia.Suatu persembahan yang dijalankan hendaklah tidak berlebih-lebihan sehingga hak-hak Allah dan kewajipan yang lain terabai seperti menunaikan ibadah. Lajnah Dakwah dan Pembangunan Insan PMRAM terpanggil untuk meletakkan beberapa garis panduan hiburan sesuai dengan kehendak Islam: 1. Ini menuntut kesedaran yang tinggi dari setiap Muslim supaya membentuk hiburan tersendiri dan terpisah daripada pengaruh jahat Kuffar. Seni tarian dilakukan dengan menggerakkan tubuh secara berirama dan diiringi dengan muzik-muzik tertentu. Namun.w. 2. Oleh itu. menghibur dan memberikan ketenangan kepada jiwa di samping mematuhi adab-adab Islam. dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekan. ia hendaklah dijauhi berdasarkan firman Allah s. Sesiapa yang meredhai perbuatan tersebut samada hadir ataupun tidak maka ia adalah maksiat.t.Hendaklah dipastikan muzik / lagu / skrip yang tidak mempunyai perkataan yang boleh membawa ke arah bertentangan dengan aqidah seperti menyalahi syariat Allah SWT. Pergerakan dan permainan perempuan yang terbuka kepada khalayak boleh menimbulkan fitnah dan hukumnya haram. Maka apabila berlaku sedemikian. Keadaan seperti ini adalah satu perkara yang tidak boleh dipertikaikan lagi dan tidak memerlukan kepada dalil yang jelas bahkan ia boleh difikirkan secara akal sahaja.w. meragui hari kiamat dan pembalasan dosa pahala juga tiada unsur memuja atau taksub kepada wanita. hak mencari dan memberi nafkah. Hiburan dan nyanyian yang harus dalam Islam adalah sesuatu yang sesuai dengan fitrah kejadian manusia. kemudharatan dan kefasikan mestilah dihalang sesuai dengan penetapan dan susur galur Al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a. dalam surah al-Qasas ayat 55 : . memburuk-burukkan Rasulullah SAW. merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan"."Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan. melekehkan para sahabat.

Mohd Azrul Ismail Naib Presiden I. 4.w.Orang yang melakukan persembahan tersebut hendaklah dari kalangan lelaki jika penontonya adalah lelaki dan wanita manakala jika persembahan itu tertutup dan semua yang berkait dengannya adalah wanita maka dibolehkan persembahan tersebut dari kalangan wanita. Siapa lagi yang perlu beramal dengan agama kalau tidak golongan agamawan. Maka menjadi tanggungjawab bagi para azhari untuk menjadikan setiap aktiviti kita termasuk berhibur sentiasa berada di dalam ruang lingkup ibadah kepada Allah s.w. Daripada Abu Malik al-Asy'ari daripada Nabi saw bersabda. ~hadis riwayat Muslim~ Islam mengharamkan menampakkan susuh tubuh dibahagian dada dan pinggul.Penyanyi." 3. tidak berlakunya lakonan-lakonan liar dan seumpamanya.w. Diharapkan kita semua semua sentiasa berada dalam petunjuk dan pimpinan Allah s. sekalipun lagu dan senikata yang disampaikan adalah baik. pakaian yang sesat dan menyesatkan. Allah akan membenamkan mereka ke dalam perut bumi dan Allah akan menjadikan mereka kera dan khinzir.~hadis riwayat ibnu majah~ 5. Sesungguhnya sebahagian daripada umatku akan meminum arak dan menamakannya dengan bukan nama asalnya dan dialunkan muzik kepada mereka dan dihiburkan oleh penyanyi-penyanyi perempuan.t. : Sebahagian dari penghuni neraka ialah perempuan yang memakai pakaian yang solah telanjang. pembuat persembahan dan penonton yang hadir hendaklah menjaga auratnya. tidak melakukan gerak badan yang memberahikan. Mereka tidak masuk ke syurga dan tidak mencium baunya.maka terlebih teruk dari itu apabila disertai dengan pergerakan yang gemalai dan membawa kepada fitnah. Sabda Nabi s. mereka berpaling daripadanya.t. Ketua Lajnah Dakwah dan Pembangunan Insan PMRAM 2009 .. Rasulullah SAW juga bersabda : .a. tiada majlis tari-menari.Hendaklah dipastikan tiada percampuran di antara lelaki dan wanita yang bukan mahram tanpa sekatan dan had hingga membawa kepada bersentuhan antara lelaki wanita ajnabi.:Dan apabila mereka mendengar perkataan yang sia-sia (lagha). dalam keadaan ini ianya tetap menjadi haram. Ini adalah bagi mengelak segala fitnah dan punca kerosakan dari suara wanita dan pergerakan manja dan mengghairahkan.

Juga boleh ditafsirkan sebagai nyanyian seperti hadis al-Bukhari sebelum ini. Dalam sahih al-Bukhari.w. ketika itu orangorang Habsyah sedang bermain di dalam masjid. RAMAI wartawan menghubungi saya bertanya pendapat tentang beberapa tindakan artis kita yang menimbulkan berbagai-bagai kontroversi. Cuma baginda melarang ungkapan atau lirik yang salah. Baginda melindungiku dengan selendangnya agar aku dapat melihat kepada permainan mereka.a. Kegembiraan pada hari perkahwinan dizahirkan secara nyata dengan hiburan kompang atau alatan yang lain dan suara. Baginda bertindak bagaikan lembaga penapisan dan penilaian seni atau hiburan agar tidak menyanggahi batasan agama yang murni ini. Sebelum saya pergi lebih jauh. Islam tidak jumud sehingga menjadikan hidup ini kaku dan tidak ada langsung rempah-ratus kehidupan yang diselang-seli oleh hiburan dan keseronokan dengan kadar yang tidak melampaui batas sehingga boleh menghilangkan matlamat hidup yang sebenar. Kata Aisyah r. 2007 dalam kategori Komen & Pendapat | Islam tidak jumud sehingga menjadikan hidup ini kaku dan tidak ada langsung rempah-ratus kehidupan yang diselang-seli oleh hiburan dan keseronokan dengan kadar yang tidak melampaui batas sehingga boleh menghilangkan matlamat hidup yang sebenar. Berbeza dengan perzinaan. maka baginda bersabda: Wahai Aisyah! Mengapakah tiada bersama kamu hiburan? Orang Ansar sukakan hiburan. wajar dijelaskan terlebih dahulu bahawa saya bukan antihiburan atau seni. Dalam hadis yang bertaraf hasan yang diriwayatkan oleh al-Nasai dan al-Tirmizi. Hanya yang mengetahui apa yang akan berlaku esok hari ialah Allah. Maksudnya perkahwinan yang halal dilakukan secara terbuka dan diisytiharkan. Ini seperti hadis al-Bukhari. Baginda bersabda: Jangan engkau kata begitu. Suara di sini ada yang mentafsirkannya sebagai iklan pernikahan. Saya menangguhkan jawapan terhadap kebanyakan soalan itu bimbang nanti disalahtafsirkan. datang ke majlis perkahwinannya dan mendengar beberapa orang gadis memukul kompang dan menyanyikan lagu kesedihan mengenang bapa mereka yang terbunuh semasa Peperangan Badar sehingga salah seorang daripada mereka berkata: Di sisi kami ada nabi yang mengetahui apa yang akan berlaku pada hari esok. Maka baginda membetulkannya. *Masjid Bahkan baginda mengizinkan pertunjukan yang menghiburkan di masjid sekalipun. berada di pintu bilikku. Sebabnya. katalah apa yang engkau katakan sebelum itu. Islam itu bukan agama antihiburan dan seni.Apabila Dunia Hiburan Kita Terbabas Disiarkan pada Jun 24. . Kamu andaikan kadar seorang anak gadis yang muda yang berminat dengan hiburan. Kemudian baginda bangun keranaku sehingga aku beredar (bosan).a. baginda bersabda: Perbezaan antara yang halal dan yang haram adalah kompang dan suara dalam perkahwinan. Biar saya sendiri yang menulisnya agar lebih jelas maksud saya. al-Rubaiyi binti Mu awwiz menceritakan bahawa Rasulullah s.w. Dalam hadis tersebut baginda tidak melarang hiburan pada hari keramaian seperti perkahwinan. Cuma setiap perkara dalam Islam. Dalam riwayat al-Bukhari juga daripada Aisyah bahawa seorang wanita berkahwin dengan lelaki Ansar.a: Suatu hari Rasulullah s. ada batasan dan disiplinnya.

kisah. Sebahagian yang melibatkan diri dalam dunia hiburan itu. Media seakan mengajak generasi kita menumpukan sepenuhnya kemampuan diri untuk berlumba-lumba di bidang hiburan.Hadis-hadis ini menunjukkan keizinan Islam untuk penganutnya menikmati hiburan dengan batasan yang ditetapkan. dari kekejaman agama-agama kepada keadilan Islam. Di samping itu. Para penggiat hiburan. Lihat sahaja sesetengah adegan lawak jenaka zaman kita atau aksi sesetengah artis. Nilai-nilai buruk dan hodoh telah bertukar menjadi sesuatu yang normal dalam kehidupan mereka sehingga merosakkan ikatan keluarga. Antaranya mereka telah berjaya membina tamadun kebendaan yang hebat yang menjadikan mereka dipandang megah oleh dunia. Maka kecuaian muda. kebanyakannya melambangkan jiwa yang tidak merdeka yang menceduk dari reka bentuk sehingga ke nama program pun tidak mampu diubah. ramai yang menjadikan Barat kayu ukur dalam kegiatan mereka. hiburan bukan fokus utama dalam masyarakat Islam. Juga hiburan membantu memeriahkan acara yang patut dihidupkan suasana kegembiraan seperti perkahwinan atau Hari Raya. Lebih buruk lagi. hiburan yang merupakan keizinan untuk meredakan ketegangan urusan hidup atau sebagai peluang menikmati keseronokan telah dijadikan fokus utama dalam kehidupan. . Malangnya. Di samping itu. Lihat sahaja nama-nama program realiti hiburan yang ditampilkan. bahkan menonjolkan ciri-ciri kebodohan diri. Justeru. Ini kerana hidup yang diciptakan Allah akan menempuh berbagai-bagai situasi dan keadaan. Untuk mereka melangsungkan apa yang sudah mantap tidaklah begitu sukar. Para artis mereka adalah lambang dan penyumbang kepada keruntuhan tersebut. hiburan jika berlebih-lebihan maka ia akan mengganggu tumpuan hidup umat yang agung iaitu menjadi khalifah dengan membina tamadun yang bertunjangkan akidah dan pengabdian diri kepada Allah dan membawa rahmat untuk manusia sejagat. dari dunia yang sempit kepada keluasan dunia dan akhirat. seakan tidak ada agenda lain yang lebih utama dalam kehidupan generasi baru dari berhibur dan berseronok sepanjang masa. Atau paling tinggi suatu galakan Nabi untuk suasana tertentu. Keizinan Nabi untuk para sahabat menikmati hiburan dengan kadar yang munasabah tidak pernah mengganggu mereka membawa misi agung yang disebut oleh Rib i bin Amir di hadapan angkatan tentera Parsi: Allah yang membangkitkan kami agar kami mengeluarkan sesiapa yang dikehendaki-Nya dari pengabdian sesama hamba menuju pengabdian kepada Allah. pakaian. Namun Barat masih mempunyai beberapa kelebihan. Hiburan yang diizinkan dengan kadar yang munasabah telah menjadi candu dan barah yang membunuh tumpuan remaja dan para pemuda untuk membina tamadun secara bermaruah dan merdeka. bahasa dan gaya mereka bukan sahaja tidak memperlihatkan kematangan dan tamadun. ada pula insan lain yang tidak memerlukan itu semua. budaya asal mereka bahkan agama mereka sendiri. Sehingga jika dilihat kepada media elektronik dan cetak. Maka sehingga ada yang merasai gelagat buruk artis Barat sama ada Paris Hilton atau Britney Spears atau seumpama mereka mempunyai nilai seni yang tersendiri.mudi mereka masih dapat ditampung dengan tamadun kebendaan yang telah mereka bina. acuan atau reka bentuk hiburan itu sendiri gagal menunjukkan jati diri umat yang mempunyai tamadun dan budaya yang tersendiri. Mereka lupa bahawa Barat sedang mengalami keruntuhan moral yang parah disebabkan para artisnya. Ini kerana. Maka hiburan bukan suatu kemestian tetapi suatu keizinan dan peluang untuk insan. apa yang kelihatan dalam masyarakat Muslim kita. bahkan sebahagian adalah lambang keruntuhan akhlak dan ketidakmerdekaan jiwa. kebanyakan hiburan yang disebarkan itu bukan sahaja tidak mempunyai nilai kesopanan dan tamadun. Kadangkala ia memerlukan kerehatan dengan hiburan yang berprinsip bagi membantu melegakan ketegangan urusan hidup.

hiburan dan seni. malas. kerosakan akhlak. Anda boleh baca temu bual dengan saya oleh majalah Pentas terbitan Istana Budaya. . Sekali lagi. Namun saya sedang membicarakan soal untung rugi jangka masa panjang terhadap umat jika terus dibiarkan generasi kita tenggelam dalam arus hiburan tidak berdisiplin yang sedang pesat sekarang. Janganlah program kita hanya stereotaip yang tidak boleh dipasarkan untuk generasi baru. Dalam banyak hal. sikap tidak bertamadun anak bangsa. Adapun kita. Anugerah filem yang berkualiti dan tidak menyanggahi syariah umpamanya mungkin boleh menjadi pemangkin kepada perkembangan seni yang lebih berdisiplin. Saya tidak antiartis secara melulu. Namun perkara yang paling realiti bagi setiap program realiti hiburan itu adalah penajanya mengaut untung gilagila sementara kerugian langsung atau tidak langsung ditanggung oleh anak dan bapa orang kita. Walaupun saya dalam banyak perkara pokok dan cabang amat berbeza dengan mazhab utama negara tersebut. Islam bukan jumud yang menuntut agar filem atau artis yang berdisiplin mesti mempamer lebai atau kopiah di atas kepala atau dibacakan nas-nas agama. Anugerah-anugerah prestij agama yang sudah bersifat muzium itu patutlah digantikan dengan anugerahanugerah lain yang lebih utama untuk difokuskan. kelihatan tidak banyak memberi sumbangan kepada pembangunan peradaban dan ketamadunan umat. aktiviti hiburan mereka telah membawa pulangan ekonomi yang tinggi. Lebih malang lagi. Namun saya mengharapkan agar kegiatan seni tidak melanggari disiplin agama dan memusnah masa depan bangsa. Sehingga hari ini para penggiat seni tidak mempunyai penasihat seni dari sudut agama yang praktikal dan produktif. Dalam keadaan kita yang dilanda berbagai-bagai masalah yang gagal diselesaikan dengan kadar yang selesa. Setiap orang ada sumbangannya.Juga. saya bukan antiartis. gejala jenayah remaja. adakah patut kita fokuskan tenaga dan kemampuan remaja kita ke arah hiburan tidak berhenti-henti atau hiburan tanpa sempadan ? Program realiti hiburan ada yang telah memerangkap cita-cita hidup anak muda sehingga gagal memikirkan kemampuan diri selain dari menjadi artis segera . Pihak yang diberikan bajet besar untuk kemajuan Islam pula hendak merancang agar media benar-benar dimanfaatkan untuk pembangunan umat. filem Kasut dari Iran berjaya memenangi anugerahnya. Yang penting ialah disiplin dalam penampilan dan kandungan. Namun saya akur industri filem di Iran telah berjaya pada suatu tahap menghasilkan filem-filem yang mempunyai disiplin yang tinggi dan kualiti yang baik. dadah. Ini kerana. mahupun budaya seperti mereka. Dalam industri perfileman. Bahkan banyak juga filem mereka yang memenangi berbagai anugerah di peringkat antarabangsa. saya rasa kita boleh puji Iran. Sekadar bersongkok atau berkopiah belum tentu isi seninya tidak melanggar batasan Islam. kegiatan seni kita lebih banyak membazirkan wang bangsa sendiri dan gagal menghasilkan pulangan ekonomi untuk negara. Hiburan kita seakan hilang arah. dunia lain memandang tinggi jenama mereka dan sanggup membayar harga untuk menikmati hiburan mereka. belum berjaya membina tamadun kebendaan. Media adalah kuasa ajaib di zaman ini. Kepentingan menguasai media atau memanfaatkannya lebih utama dari memikirkan bagaimana mengelakkan Mufti Perlis daripada muncul dalam Forum Perdana. Tanpa perlu mempamerkan watak yang menyanggahi agama atau menceduk aksi dan watak Barat. Bahkan saya tahu ada artis-artis yang ternama juga membaca artikel saya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->