LAPORAN KUNJUNGAN LAPANGAN KE PT. SINAR SOSRO PABRIK PALEMBANG Jl. Camat I Raya Palembang - Betung Km.16 Sukajadi Kec.

Talang Kelapa Banyuasin Sumatera Selatan 3 Januari 2011

oleh MUAMAR BARZAN MADANI 43 2010 011 P

Disusun Sebagai Tugas Mata Kuliah Praktikum Kimia Pangan

JURUSAN TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG

PALEMBANG 2011

Palembang.KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT. Talang Kelapa Banyuasin Sumatera Selatan pada tanggal 3 Januari 2011.Betung Km. karena berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Kunjungan Lapangan ini. Penulis mengucapkan terima kasih kepada Bapak dan Ibu Dosen Pembimbing serta semua pihak yang telah membantu sehingga Laporan Kunjungan Lapangan ini dapat diselesaikan. Kunjungan Lapangan ini dilaksanakan di PT. Penulis sadar dalam pembuatan. Sinar Sosro Pabrik Palembang yang berlokasi di Jl. Penulis berharap semoga Laporan Kunjungan Lapangan ini bermanfaat bagi kita semua. Camat I Raya Palembang . dan penyusunan Laporan Kunjungan Lapangan ini masih terdapat banyak kekurangan. Laporan Kunjungan Lapangan ini Disusun Sebagai Tugas Mata Kuliah Praktikum Kimia Pangan. karena itu penulis mengharapkan kritik maupun saran yang membangun dari semua pihak sehingga Laporan Kunjungan Lapangan ini dapat berguna bagi semuanya. penulisan.16 Sukajadi Kec. Januari 2011 Penulis .

Dalam pelaksanan pendidikan. Latar Belakang Pembangunan di bidang teknologi pangan pada era Globalisasi ini perlu ditunjang oleh sarana dan prasarana yang memadai agar diperoleh suatu hasil yang optimal. Universitas Muhammadiyah Palembang mengacu pada aturan beku yang telah ditetapkan oleh pemerintah. . untuk menjawab tantangan tersebut diperlukan tenaga ahli dan tenaga profesional yang terampil dan siap pakai.BAB I PENDAHULUAN A. Terdapat beberapa metode dalam pelaksanaan praktek. Bertitik tolak dari latar belakang ini. Salah satunya adalah dengan melakukan kunjungan lapanagan. maka sangat perlu dilaksanakan kegiatan praktek kerja lapangan bagi mahasiswa sebagai bagian dari serangkaian kewajiban pembelajaran yang harus dilalui agar dapat menjadi tenaga ahli dan tenaga profesional yang terampil dan siap pakai dalam menjawab tantangan Pembangunan di bidang teknologi pangan pada era Globalisasi ini. Salah satu usaha dalam menunjang cita-cita tersebut adalah dengan melalui mata kuliah praktek dimana mahasiswa dihadapkan dengan keadaan yang sesungguhnya dari teori-teori yang telah didapatkan sebelumnya. Unuversitas Muhammadiyah Palembang sebagai salah satu lembaga pendidikan berupaya dengan sekuat tenaga demi menciptkan tenaga ahli dan tenaga profesional yang terampil dan siap pakai tersebut.

sehingga mahasiswa dapat siap pakai di lapangan.B. Tujuan dan Manfaat Tujuan dari kunjungan lapangan ini adalah untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan serta pengalaman dan wawasan mahasiswa tentang kegiatan atau usaha-usaha dalam bidang teknologi pangan. . Manfaat dari kegiatan itu adalah dapat membandingkan langsung antara teori yang didapat dibangku perkuliahan dengan keadaan di lapangan. Di samping itu memberi kesempatan kepada mahasiswa agar dapat meninjau secara langsung teori yang didapatkan di bangku perkuliahan dan penerapannya di lapangan.

3. Sesampainya di PT. 1. 4.BAB II PELAKSANAAN KUNJUNGAN LAPANGN A. Keadan Kota Madya Palembang yang semakin rami penduduknya mengakibatkan semakin sesaknya makhluk-makhluk bermesin yang memadati sepanjang perjalanan menyebabkan pesert harus tiba di lokasi tujuan sekitar pukul 11. Tempat dan Waktu Kunjungan lapangan ini dilakukan di PT. Sinar Sosro Pabrik Palembang yang berlokasi di Jl. B. Tepat pukul 09.00 WIB.16 Sukajadi Kec. Sinar Sosro Pabrik Palembang peserta langsung disuguhi berbagai macam minuman hasil produksi Group Sosro. Mulai dari sejarah teh.Betung Km.00 WIB. hingga bentuk kepedulian perusahaan terhadap lingkungan hidup. Dengan perkiraan waktu satu jam peserta telah smpai di lokasi tujuan. Talang Kelapa. Sinar Sosro Pabrik Palembang dimulai dengan penyampaian segala informasi tentang perusahaan. . Camat I Raya Palembang . Banyuasin Sumatera Selatan pada tanggal 3 Januari 2011 Kronologi Kegiatan Kegiatan kunjungan lapangan dimulai dari Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Palembang. Akan tetapi dugan tersebut meleset. kegiatan di PT. 2. bis yang mengangkut peserta kunjungan lapangan bertolk ke tempat tujuan.

5. Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Palembang sebagai pertanda berakhirnya serangkaian kegiatan kunjungan lapangan pada hari itu. kegiatan selnjutnya adalah peninjauan pabrik secara langsung mulai dari tempat penampungan bahan baku. pengemasan. pengepakan. pencucian kemasan botol kaca. proses pembuatan sirup teh manis cair. 6. tepat pukul 01. acara berikutnya adalah makan bersama yang dilanjutkan dengan sesi tanya jawab. 7. dan berakhir di tempat pengelolaan limbah.00 WIB. . Rombongan peserta kembali ke pangkalan.

Sinar Sosro Merek SOSRO yang sudah dikenal di masyarakat. staf yang ada juga mendemokan cara menyeduh Teh Wangi Melati merek Cap Botol untuk kemudian dibagikan agar dapat dicicipi langsung oleh penonton sehingga mereka yakin bahwa ramuan Teh Wangi Melati merek Cap Botol adalah Teh yang memiliki mutu dan kualitas yang baik. Setelah berhasil mengumpulkan penonton cukup banyak. Hasil 1. sebenarnya merupakan singkatan dari nama keluarga yaitu Sosrodjojo yang mulai merintis usaha Teh Wangi Melati pada tahun 1940 di sebuah kota kecil di Jawa Tengah bernama Slawi. Teh Wangi Melati merek Cap Botol yang sudah terkenal didaerah Jawa mulai diperkenalkan di Jakarta. . teknik mempromosikan Teh Wangi Melati merek Cap Botol di Jakarta dinamakan strategi Promosi Cicip Rasa dimana secara rutin beberapa staf yang dikoordinir oleh Bapak Soetjipto Sosrodjojo mendatangi tempat-tempat keramaian dengan menggunakan mobil dan alat-alat propaganda seperti memutar lagu-lagu untuk menarik perhatian dan mengumpulkan penonton.BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN A. Setelah itu. Gambaran Umum PT. penonton yang ada tersebut dibagikan secara cuma-cuma contoh Teh Wangi Melati merek Cap Botol ( Sekarang disebut teknik Sampling). Teh Wangi Melati yang diperkenalkan pertama kali itu bermerek Cap Botol Pada tahun 1965. Pada waktu itu.

Akhirnya ditempuh cara lain. akhirnya pada tahun 1969 muncul gagasan menjual air teh siap minum dalam kemasan botol dengan merek Teh Botol Sosro. Setelah bertahun-tahun dilakukan teknik promosi Cicip Rasa. sehingga menimbulkan kendala. . Merek tersebut dipakai untuk mendompleng merek Teh seduh Cap Botol yang sudah lebih dulu populer dan mengambil bagian dari nama belakang keluarga Sosrodjojo. Penonton yang sudah berkumpul menjadi tidak sabar dan banyak yang meninggalkan arena demo sebelum sempat mencicipi seduhan teh tersebut. yaitu air teh yang telah diseduh dikantor kemudian ditaruh didalam botol-botol bekas limun/kecap yang telah dibersihkan terlebih dahulu untuk selanjutnya dibawa ketempat tempat kegiatan promosi Cicip Rasa berlangsung. Ternyata cara yang ketiga ini berjalan baik dan terus di pakai selama bertahun tahun. Untuk menanggulangi kendala tersebut maka sebelum dibawa ke tempat keramaian Teh Wangi Melati merek Cap Botol diseduh terlebih dahulu di kantor dan dimasukkan ke dalam panci untuk kemudian dibawa dengan kendaraan menuju tempat-tempat keramaian untuk dipromosikan. Namun ternyata teknik yang kedua ini juga masih mengalami kendala.Teknik merebus Teh langsung di tempat keramaian itu ternyata membutuhkan waktu yang cukup lama. yaitu air teh yang dibawa dalam panci banyak yang tertumpah sewaktu dalam perjalanan karena kondisi kendaraan dan jalan-jalan di Jakarta pada saat itu belum sebaik sekarang.

lebih dari 2 tahun. Pabrik tersebut. Sinar Sosro di kawasan Ujung Menteng (waktu itu masuk wilayah Bekasi.Untuk Produk Teh Botol SOSRO misalnya. maka desain botol Teh Botol Sosro berubah dan bertahan sampai sekarang. yaitu : . 2. Adapun pengolahannya. Dan pada tahun 1974. bahan baku yang digunakan adalah daun Teh Hijau terbaik kualitas Peko yang dicampur dengan bunga melati ( atau lebih dikenal dengan Jasmine Tea ). Teh Botol Sosro Bahan baku Teh SOSRO dipilih hanya dari pucuk daun Teh terpilih dan terbaik. maka SOSRO memiliki perkebunan Teh affiliasi yang tersebar dibeberapa wilayah di Jawa Barat. dengan didirikan PT. dengan menggunakan mesin paling modern dari Jerman yang dilakukan untuk menghasilkan produk terbaik dengan standar kualitas terjaga. adalah pada tahun 1970 dan desain botol tidak berubah. rasa dan ukuran yang dikontrol ketat.Untuk kemunculan desain botol pertama. Untuk mendapatkan bahan baku terbaik dengan kualitas unggul. Untuk desain botol kedua yaitu pada tahun 1972 juga bertahan sampai dengan 2 tahun. yang dipetik dari perkebunan milik sendiri. merupakan pabrik teh siap minum dalam kemasan botol pertama di Indonesia dan pertama di Dunia. dan campuran gula pasir terbaik yang memilik standar warna. tetapi sekarang masuk wilayah Jakarta).

Di Garut dengan luas 455 hektar dengan ketinggian 1.1. Hingga saat ini Sosro memiliki beberapa pabrik yang tersebar dipulau Jawa dan Sumatera. pelembaban. pemilihan bunga. Tahapan proses pengolahan teh wangi meliputi penyediaan bahan baku berupa teh hijau. Di Tasikmalaya dengan luas 732 hektar dengan ketinggian 800 s/d 950 meter diatas permukaan laut. 2.250 meter diatas permukaan laut. Di Cianjur dengan luas 400 hektar dengan ketinggian 1. Penyediaan Bahan Baku Syarat teh hijau yang baik untuk proses pengolahan teh wangi diantaranya adalah mempunyai warna hijau kehitaman yang hidup (bright). pewangian dan pengeringan serta pengepakan. 3. mudah menyerap bau bunga dan kandungan airnya maksimal 10%. bentuk tergulung dengan baik. termasuk di dalamnya adalah PT. Proses Pembutan Teh Wangi Prinsip pengolahan teh wangi adalah proses penyerapan atau absorbsi aroma bunga ke dalam teh hijau.000 s/d 1. Penggosongan . penggosongan.250 meter diatas permukaan laut. 3.000s/d 1. rasanya sepet. Sinar Sosro pabrik Palembang.

teh hijau akan mudah menyerap aroma dari melati. Pemilihan Bunga Bunga yang dipersyaratkan adalah melati dengan tingkat kematangan tertentu dan diperkirakan pada malam harinya akan tetap mekar. Pelembaban Pelembaban dilakukan melalui pemberian air pada teh gosong sampai keadaan teh menjadi lembab dengan kadar air 30-35%. Proses ini biasanya berlansung pada sore hari sebelum proses pewangian dilakukan. Dengan demikian kemampuan teh dalam menyerap aroma bunga menjadi lebih baik. Pengeringan dan Pengepakan . Pada tahap ini terjadi penyerapan aroma bunga oleh teh hijau yang telah digosongkan. Dengan sifat barunya ini. Proses ini dilakukan pada malam hari. Pewangian Proses ini merupakan nyawa dari pengolahan teh wangi. Proses ini berlangsung selama 1-2 jam menggunakan Rotary Dryer pada suhu 150-170°C. Alasan inilah yang menyebabkan mengapa bunga yang dipilih adalah bunga yang pada malam hari masih dapat mekar dengan baik. Cara yang lazim digunakan adalah dengan cara mencampur dan mengaduk bunga dengan teh.Proses ini bertujuan menghasilkan teh hijau gosong yang bersifat porous. Proses ini menyebabkan gulungan teh menjadi terbuka.

sisa-sisa bunga dipisahkan dari tehnya. Proses Pembuatan Teh Botol Sosro Proses Pembuatan dari Teh Botol Sosro. diseduh di dalam tangki ekstraksi dengan air mendidih yang sudah melalui proses filtrasi dan pemanasan. teh yang sudah wangi diangin-anginkan sampai dingin untuk dilakukan proses selanjutnya yaitu pengepakan. yaitu : Tahap i : Penyeduhan Teh Teh Wangi Melati. Setelah proses penyeduhan Teh selesai. teh dikeringkan pada ECP dengan suhu masuk 100-110°C dan suhu keluar 50-55°C selama 30 menit sampai diperoleh kadar air sekitar 4%. sebagian pabrik masih memanfaatkan keberadaan bunga ini untuk memberi jaminan kewangian teh tersebut.Setelah proses pewangian selesai. maka Teh Cair Pahit ( TCP ) hasil seduhan tersebut dilewatkan ke filter cosmos dan ditampung di tangki pencampuran ( Mixing Tank ). 4. Setelah proses pengeringan selesai. . Selanjutnya. terdiri dari 5 tahapan. Namun demikian.

dilarutkan dengan air panas di tangki pelarutan gula sampai menjadi sirup gula. Tahap iv : Pemanasan Teh Cair Manis Teh Cair Manis ( TCM ) adalah hasil pencampuran Teh Cair Pahit ( TCP ) dengan sirup gula yang kemudian dipompa ke unit pasteurisasi ( Proses Pemanasan ). Pembahasan tanpa . botol langsung ditutup. Pada proses ini TCM dipanaskan dengan Heat Exchanger (Pemanas Tidak Langsung) hingga mencapai temperatur diatas 90° C. diangkut dan dibiarkan dingin dengan sendirinya. TCM dengan temperatur diatas 90° C diisi kedalam botol panas yang sudah dicuci dan steril. Dalam keadaan panas. Sirup Gula ini kemudian difilter dan dipompa kedalam tangki penampungan. Tahap v : Pengisian Dalam Botol Dari unit pasteurisasi ini TCM dipompa ke mesin pengisi botol. Oleh karena itu.Tahap ii : Pelarutan Gula Gula pasir putih. TBS (Teh Botol Sosro) tetap segar dan tahan lama walaupun penambahan bahan pengawet selama kerapatan botol terjamin. Tahap iii : Pencampuran Dari tangki penampungan. sehingga bebas dari kuman. sirup gula dipompa ke tangki pencampuran hingga kadar gula untuk Teh Cair Manis ( TCM ) mencapai standar yang telah ditentukan. Di stasiun ini. B.

11.Bahan Baku Bahan baku Teh SOSRO berasal dari pucuk daun Teh terpilih dan terbaik. mangan. calcium.34 kali lebih tinggi dibanding teh dari negara lain. peptides. karbonhidrat. .7. yang dipetik dari perkebunan milik sendiri bahan baku yang digunakan berupa Teh Hijau terbaik kualitas Peko yang dicampur dengan bunga melati dan campuran gula pasir (rafinasi) terbaik yang memilik standar warna. sedangkan pada negara lain berkisar antara 5. Teh selain mengandung polifenol hingga 25-35%. zinc. TEH Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Teh dan Kina (PPTK) Gambung Jawa Barat Indonesia menunjukkan bahwa kandungan polifenol pada teh Indonesia yang merupakan komponen aktif untuk kesehatan ± 1.02 . selenium. magnesium. Katekin merupakan senyawa polifenol utama pada teh sebesar 90% dari total kandungan polifenol. fluor.k. mineral seperti kalium. Rata-rata kandungan katekin pada teh Indonesia berkisar antara 7. antara lain : metilxantin.47 b. rasa dan ukuran yang dikontrol ketat. copper. iron. juga mengandung komponen lain yang bermanfaat bagi kesehatan.. karotenoid.60% b.06 . serta metilxantin dan alkaloid lain.E dan K).k. vitamin (C. asam amino.

. Sehingga didapatkan teh dengan warna yang jernih dan bersih.TEH WANGI Teh wangi merupkan teh hijau yang diproses lebih lanjut yaitu dengan menambahkan aroma melati terhadap teh. Dalam hal ini teh hijau yang telah berkurang kelembabannya akan menyerap materi yang terkandung dalam bunga melati terutama aroma ketika kedua bahan tersebut dicampurkan. Gula Rafinasi Gula rafinsi adalah gula pasir yang telah mengalami proses lebih lanjut yaitu pemurnian. Hal yang lebih penting dari perlakuan ini adalah untuk mengurangi kadar air bahan sehingga diharapkan bahan tersebut akan cepat menyerap kandungan yang berada disekitarnya dengan tujuan menyamakan kelembaban antara bhan tersebut dengan lingkungan. Sedangkan perlakian pemanasan pada saat penggosongan dimaksudkan untuk mempercepat reaksi oksidsi. Salah satu proses yang harus dilalui sebelum dilakukan pewangian adalah proses penggosongan teh hijau sehingga teh hijau tersebut bersifat menyerap bau dari bunga mawar yang nantinya akan dicamprkan. Adapun jenis pencoklatan yang terjadi pada saat penggosongan tersebut adalah merupakan pencoklatan secara enzimatis karena folifenol yang tinggi dari teh tersebut.

com / 2008/09/24/gula-rafinasi-1/. 2008.pdf.pdf. (http://bbia.co. Gula Rafinasi (online). Ekonomi Swasembada Gula Indonesia (online).DAFTAR PUSTAKA Arifin.id/sertifikasi /SV/INFORMASI%20SERTIFIKASI%20GULA%20RAFINASI %20TIPE%20V. ( http://www. 2011.sosro. 2009. 2006.wordpress.com /detail. (http://www. Standar Nasional Gula kristal –Bagian 2: Rafinasi (refined sugar) (online). 2008.com/ Rumah Teh. http://www.bni. Sosro Abadi. diakses pada tanggal 12 Jnuari 2011) Badan Standrisasi nasional.php?judul=Pengolahan%20Teh %20Wangi. B. diakses pada tanggal 14 Jnuari 2011) . (http://food4healthy.go. Pengolahan Teh Wangi (online).id/Portals/0/Document/GULA.rumahteh. diakses pada tanggal 13 Jnuari 2011) PT. diakses pada tanggal 12 Jnuari 2011) Noname.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful