P. 1
Agropolitan

Agropolitan

5.0

|Views: 873|Likes:
Published by alekawa23

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: alekawa23 on Jan 17, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX or read online from Scribd
See more
See less

06/13/2013

AGROPOLITAN Konsep Agropolitan Menurut Departemen Pertanian (2002), agropolitan terdiri dari kata agro dan politan (polis

). Agro berarti pertanian dan politan berarti kota. Dengan demikian agropolitan dapat didefinisikan sebagai kota pertanian atau kota di daerah lahan pertanian atau pertanian di daerah kota. Sedang yang dimaksud dengan agropolitan adalah kota pertanian yang tumbuh dan berkembang karena berjalannya sistem dan usaha agribisnis serta mampu melayani, mendorong, menarik, menghela kegiatan pembangunan pertanian (Agribisnis) diwilayah sekitarnya. Lebih jauh Departemen Pertanian menjelaskan bahwa kota agropolitan berada dalan kawasan sentra produksi pertanian (selanjutnya kawasan tersebut disebut sebagai kawasan Agropolitan. Kota pertanian dapat merupakan Kota Menengah, Kota Kecil, Kota Kecamatan, Kota Perdesaan atau kota nagari yang berfungsi sebagi pusat pertumbuhan ekonomi yang mendorong pertumbuhan pembangunan pedesaan dan desa-desa hinterland di wilayah sekitarnya. Kawasan agropolitan yang telah berkembang memliki ciri-ciri sebagai berikut . (Deptan, 2002) : a. Mayoritas masyarakatnya memperoleh pendapat dari kegiatan agribisnis b. Didominasi oleh kegiatan pertanian, termasuk didalamnya usaha industri (pengolahan) pertanian, perdagangan hasil-hasil pertanian, perdagangan agrobisnis hulu(sarana pertanian dan permodalan), agrowisata dan jasa pelayanan. c. Relasi antara kota dan daerah-daerah hinterlandnya bersifat interpendensi yang harmonis dan saling membutuhkan. Kawasan pertanian mengembangkan usaha budidaya(on farm) dan produk olahan skala rumah tangga(off farm) dan kota menyediakan penyediaan sarana pertanian, modal, teknologi, informasi pengolahan hasildan pemasaran hasil produksi pertanian. d. Pola kehidupan masyarakatnya sama dengan kehidupan kota karena prasarana dan sarana yang dimilikinya tidak berbeda dengan di kota. Batasan kawasan agropolitan ditentukan oleh skala ekonomi dan ruang lingkup ekonomi bukan oleh batasan administratif. Penetapan kawasan agropolitan hendaknya dirancang secara lokal dengan memperhatikan realitas perkembangan agrobisnis yang ada disetiap daerah.

Dasar Pertimbangan Seperti dijelaskan di atas, permasalahan sebagai akibat penerapan konsepgrowth pole lebih banyak dirasakan oleh penduduk pedesaan, meskipun akarpermasalahan berawal di kota. Oleh karena itu untuk memecahkan permasalahanyang timbul perlu dipikirkan suatu konsep ruang yang dapat memberdayakanpotensi pedesaan. Sehingga pemecahan sekaligus dilaksanakan baik bagipenduduk pedesaan maupun penduduk perkotaan.Melihat pengertian dan ciri-ciri kawasan agropolitan, maka penerapankonsep agropolitan memungkinkan dilaksanakan di Indonesia. Stohr dan Taylor(dalam Miyoshi 1998 : 13) mendiskusikan beberapa macam tipe strategipembangunan di pedesaan, yang dikelompokkan dalam “from above” dan “frombelow” . Untuk negara-negara LDCs, dimana sebagian besar penduduk miskintinggal di wilayah pinggiran (periphery) dan bermigrasi ke wilayah perkotaantetapi tetap miskin, ada argumen dilakukan pembangunan “agropolitan” diwilayah pedesaan. Apabila melihat permasalahan dampak konsep growth pole, maka kondisiyang diperlukan untuk mendukung konsep agropolitan adalah pembangunanpedesaan yang dilakukan untuk mengurangi kesenjangan pertumbuhan desa-kota,serta adanya hubungan desa-kota yang saling menguntungkan (simbiosismutualistis) dan saling mendukung, sehingga didapat penyamaam kemitraandalam berusaha antara penduduk desa dengan penduduk kota.Menurut Friedmann, konsep agropolitan terdiri atas distrik-distrikagropolitan dan distirk agropolitan didefinisikan sebagai kawasan pertanianpedesaan dengan kepadatan penduduk rata-rata 200 jiwa per Km2 . Akan dijumpaikota-kota tani berpenduduk 10.00025.000 jiwa dengan batas antar distrik 5-10Km. Dimensi luasan geografis ini akan menghasilkan penduduk total antara50.000-150.000 penduduk yang mayoritas bekerja di sektor pertanian. (dalamRustan, 2002 : 20). Bila melihat besaran penduduk yang dijadikan ukuran distrik agropolitan,dan besarnya jumlah penduduk pedesaan di pulau Jawa sebesar 51,25% yangmasih lebih besar daripada jumlah penduduk perkotaan (lihat tabel 5). Sertamasih banyaknya kota-kota kecil dan menengah di pulau Jawa yangmemungkinkan difungsikan sebagai agropolitan. Maka konsep agropolitan dapatmenjadi alternatif pemecahan sebagai akibat konsep growth pole.Konsep pengembangan agropolitan selain ditujukan untuk membangunsektor perekonomian, juga diarahkan untuk membentuk dasar-dasar pertumbuhandaerah secara konsisten dalam jangka panjang. Tingkatan kota-kota dalam konsepagropolitan seperti kota besar, menengah dan kecil, disesuaikan denganketersediaan fasilitas pada masing-masing kota, serta fungsi dan peran kota yangditunjuk sebagai agropolitan.Penerapan konsep agropolitan secara tidak langsung juga memberikanperan yang lebih besar kepada masyarakat

pedesaan untuk menentukan arahkehidupannya, terutama mengingat hanya masyarakat itu sendiri yang mengetahuikondisi dan kemampuan dirinya serta wilayahnya, ini berarti konsep ini jugamenunjang kebijakan otonomi daerah, dan memberi harapan bagi daerah yangtelah memiliki komoditas pertanian unggulan sehingga lebih optimalmemanfaatkannya.Konsep agropolitan juga dapat melibatkan jumlah penduduk yang besar,terutama di pedesaan, sekaligus mengerem pergerakan penduduk pedesaanmenuju ke perkotaan, karena sudah didapatkannya alternatif sumber penghidupandan terpenuhinya fasilitas kehidupan di pedesaan dan pada kota-kota yangberfungsi sebagai agropolitan. Artinya sekaligus dapat mengurangi permasalahanpada kota-kota besar. Penerapan Konsep Agropolitan di Indonesia dan Pulau Jawa Dampak penerapan konsep growth pole lebih banyak dirasakan olehpenduduk pedesaan, hal ini mengingat harapan terjadinya trickle down effect tidakterpenuhi, bahkan terjadi backwash effect. Oleh karena itu perlu dipikirkan konsepbaru yang dapat memecahkan persoalan yang diakibatkan penerapan konsepgrwoth pole sekaligus meningkatkan kesejahteraan pada masa mendatang,utamanya bagi penduduk pedesaan. Dan mengingat di Indonesia, pulau Jawasangat besar merasakan dampak dari konsep growth pole dibanding pulau-pulaulain di Indonesia, maka penerapan agropolitan pada pulau Jawa akan dibahas lebihmendalam.Dasar dasarmengapa pertimbangan penerapan sesuai konsep agropolitan, untuk akan menjadi konsep agropolitan digunakan memecahkan

permasalahandampak konsep growth pole. Kemudian persyaratan suatu kota atau wilayahmenjadi kawasan agropolitan diberikan sebagai alat penentuan pilihan kota-kotayang akan menjadi agropolitan. Berdasarkan kajian beberapa pemikir agropolitan,diusulkan konsep struktur tata ruang agropolitan, dan dikaitkan permasalahanyang terjadi di pulau Jawa, pada setiap pembahasan dilakukan kajian awalkemungkinan konsep agropolitan diterapkan di pulau Jawa. Persyaratan Kawasan Agropolitan Menurut Departemen Pertanian (2002) dalam menerapkan agropolitan, wilayah yang akan dikembangkan menjadi kawasan agropolitan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. Memiliki sumberdaya lahan dengan agroklimat yang sesuai untuk mengembangkan komoditi unggulan. b. Memiliki prasarana dan sarana yang memadai untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha agribisnis yaitu:

• • • • • •

Pasar (pasar untuk hasil pertanian, sarana pertanian, pasar jasa pelayanan,dan gudang Lembaga keuangan (perbankan dan non perbankan) Kelembagaan petani (kelompok tani, koperasi dan asosiasi) yang berfungsi sebagai Sentra Pembelajaran dan Pengembangan Agribisnis (SPPA) Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) yang berfungsi sebagai Klinik Konsultasi Agribisnis (KKA) Pengkajian teknologi agribisnis Prasarana transportasi, irigasi dan semua yang mendukung usaha pertanian

a. Memiliki prasarana dan sarana umum yang memadai b. Memiliki prasarana dan sarana kesejahteraan sosial (kesehatan, pendidikan, rekreasi dan sebagainya) c. Kelestarian lingkungan hidup (sumber daya alam, sosial budaya dan keharmonisan relasi kota dan desa) Berdasarkan persyaratan tersebut, banyak kota-kota di pulau Jawa memungkinkan dikembangkan sebagai kawasan agropolitan. Sebagai contoh kota Indramayu di Jawa Barat, dengan surplus produksi padi pada panen bulan April tahun 2004 dan beberapa tahun sebelumnya di wilayah belakangnya (kabupaten Indramayu), dan ketersediaan fasilitas sesuai persyaratan suatu kawasan agropolitan, maka kota tersebut dapat ditunjuk sebagai kawasan agropolitan. Konsep Struktur Tata Ruang Agropolitan Secara umum struktur hirarki sistem kota-kota agropolitan dapat digambarkan sebagai berikut : (Rustan, 2002 : 24). Orde yang paling tinggi (kota tani utama) dalam lingkup wilayah agropolitan skala besar sebagai : ✔ Kota perdagangan yang berorientasi ekspor ke luar daerah (nasional daninternasional) dan bila berada di tepi pantai maka kota ini memilikipelabuhan samudra
✔ Pusat

berbagai kegiatan final manufacturing industri pertanian (packing),stok

pergudangan dan perdagangan bursa komoditas ✔ Pusat berbagai kegiatan tertier agro-bisnis, jasa perdagangan, asuransipertanian, perbankan dan keuangan.
✔ Pusat berbagai pelayanan (general agro-industry services)

Orde kedua (pusat distrik agropolitan) yang berfungsi sebagai :

✔ Pusat perdagangan wilayah yang ditandai dengan adanya pasar-pasargrosir dan pergudangan komoditas sejenis
✔ Pusat kegiatan agro-industri berupa pengolahan barang pertanian jadi dansetengah jadi

serta kegiatan agro-bisnis.
✔ Pusat pelayanan agro-industri khusus (special agro-industry services),pendidikan,

pelatihan dan pemuliaan tanaman unggulan. Orde ketiga (pusat satuan kawasan pertanian) yang berfungsi sebagai: ✔ Pusat perdagangan lokal yang ditandai dengan adanya pasar harian ✔ Pusat koleksi komoditas pertanian yang dihasilkan sebagai bahan mentahindustri ✔ Pusat penelitian, pembibitan dan percontohan komoditas ✔ Pusat pemenuhan pelayanan kebutuhan permukiman pertanian
✔ Koperasi dan informasi pasar barang perdagangan

Dilihat dari sektor transportasi, adanya konsep agropolitan dapatmemberikan arahan pengembangan pembangunan jaringan jalan sesuai hirarkiperkotaan, dimulai dari pedesaan menuju kota kecil dihubungkan oleh jalan lokal.Kota kecil ini dapat berfungsi sebagai pengumpul hasil pertanian dari pedesaan,merupakan kota orde ketiga dalam sistem kota-kota agropolitan. Berikutnyaadalah dari kota kecil menuju kota menengah, dihubungkan oleh jalan kolektor.Di sini kota menengah sudah berfungsi sebagai pusat grosir, yang mengumpulkanhasil pertanian bersumber dari kota kecil, serta menjadi pusat pelayanan kegiatanagroindustri. Terakhir dari kota menengah menuju kota besar yang dihubungkanoleh jaringan jalan arteri. Sebagai kota orde tertinggi barang yang diangkut darikota-kota menengah semakin banyak, sehingga dibutuhkan prasarana jalan danjenis kendaraan yang lebih besar. Oleh karena itu penyediaan jaringan jalan arterisangat diperlukan. Dengan hirarki kota dan hirarki jalan yang jelas, akan dapatmengurangi risiko kerusakan jalan akibat penggunaan jalan yang tidak sesuaiukuran kendaraan maupun volume kendaraan.Departemen Pertanian (2002) menyatakan bahwa batasan suatu kawasanagropolitan tidak ditentukan oleh batasan administratif pemerintah(Desa/Kelurahan, Kecamatan, Kabupaten, dsb) tetapi lebih ditentukan denganmemperhatikan economic of scale dan economic of scope. Karena itu penetapanKawasan Agropolitan hendaknya dirancang secara lokal dengan memperhatikanrealitas perkembangan agribisnis yang ada di setiap daerah

KESIMPULAN Konsep growth pole yang dibangun oleh Perroux pada tahun 1955 danditerapkan pada berbagai negara di dunia, menunjukkan bahwa dalampenerapannya banyak berubah dari konsep awal pemikiran Perroux yangmembangun konsep growth pole sebagai sistem dinamis pada ruang ekonomiabstrak.Adanya kendala dalam penerapan konsep growth pole seperti ideologiyang berubah, perkembangan yang berlebihan, dan tidak sejalannya konsep inidengan kondisi ekonomi nasional, maka penerapan konsep growth pole pada akhirnya menimbulkan masalah. Pada dasarnya penerapan konsep growth pole pada suatu wilayah sampaibatas tertentu dapat memberikan keuntungan, hal ini mengingat konsentrasi(aglomerasi) kegiatan ekonomi di satu pusat (pole) akan meningkatkan efisiensidan efektifitas, serta keuntungan ekonomis dari wilayah secara keseluruhan.Bila harapan trickle down efect dapat terwujud, selain pertumbuhanekonomi wilayah, akan terjadi pula pemerataan ekonomi sehingga paradigma barupembangunan (pertumbuhan dan pemerataan) dapat dicapai

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->