P. 1
Koleksi cerpen 2- _7 cerpen_[1]

Koleksi cerpen 2- _7 cerpen_[1]

|Views: 124|Likes:
Published by puterinurshafiqah

More info:

Published by: puterinurshafiqah on Jan 21, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/10/2012

pdf

text

original

Cerpen : Cinta Seindah Langit

Oleh : Mohd Khairul Riza Tuan Mohd Yusop RUMAH banglo dua tingkat. Angin bertiup menyapa balkoni. Panas petang terasa-rasa. Ain menyelak helaian demi helaian novel yang ditatap sejak pukul tiga tadi. Diletakkan sebentar di atas meja. Merehatkan mata. Ain mendepang tangan. Mengeliat. Rambut yang terurai dihembus lembutnya angin. “Ain, ada surat untuk Ain.” Ain menjengah ke bawah. Kelibat posmen bermotosikal merah baru sahaja berlalu. Yanti menunjuk-nunjuk sesuatu yang berada di tangannya. Surat untuk akukah? ************** “Ini untuk cikgu.” Ain memandang Ipin yang mengunjukkan kepadanya seikat petai. “Petai?” tanya Ain sambil memerhati Ipin yang kusut-masai. Berkasut selipar, dengan baju sekolah yang sudah kusam. “Ayah bagi,” jawab anak kecil itu. Tangannya masih menghulur petai yang masih belum diambil Ain. Ain jadi kasihan. Tangannya lantas menyambut huluran anak itu. “Cakap pada ayah, cikgu ucap terima kasih.” Ipin angguk-angguk. “Cikgu, terima kasih kerana pujuk ayah saya,” ucap Ipin.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Sama-sama. Berterima kasih juga pada abang Zehran.” Ipin angguk-angguk. Kemudian Ipin lari menyertai kawan-kawannya. Mata Ain mengekor setiap langkah Ipin. Budak lelaki berambut kerinting dengan beg kain berwarna hijau tua kelihatan girang apabila menyertai kawan-kawan sebayanya. Ain senyum. “Membalas budi?” tiba-tiba sahaja Ruqayah menegur. Ain terkejut. Dia menampar lembut Ruqayah. Ruqayah senyum. “Bukan membalas budi. Tapi berbahasa. Adat memberi dan adat membalas,” balas Ain. “Masak sambal tumis petai,” Ruqayah memberi cadangan. “Kau yang masak ya.” “Kenapa? Orang bandar tak pandai masak tumis petai.” “Aku orang bandar yang kampung.” “Apa-apa sahajalah,” balas Ruqayah sambil berlalu meninggalkan Ain yang masih lagi tercegat. “Aku ajak Zehran makan bersama kita ya. Biar dia rasa sambal tumis petai buatan kau.” Ain membulatkan matanya mendengarkan kata-kata rakan serumahnya itu. *************** “Mama menangis?” Ain hairan melihat mamanya berlinangan air mata. “Dahulu lagi papa dah beritahu. Tak perlu ambil kursus perguruan tapi Ain degil. Sekarang tengok apa sudah jadi. Bukankah lebih baik Ain uruskan sahaja syarikat papa,” Dato’ Ahmed mencelah. Ain lihat papanya. “Oh ini pasal surat tadilah.” Ain mula mengerti kenapa rumahnya kelihatan muram sahaja. “Tak payahlah pergi Ain. Mama risau. Lagipun tempat yang Ain nak pergi itu

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

pedalaman. Mama takut Ain tak boleh suaikan diri nanti.” “Mama, Papa, ini tugas seorang guru. Lagipun Ain suka apabila dapat mengajar di sana. Memang sudah jadi impian Ain untuk membantu anak bangsa kita.” “Suka. Mengajar anak Orang Asli di perkampungan Orang Asli.” “Mama, Ain ibarat benih. Dihantar ke mana-manapun dia akan tumbuh. Cuma doa mama dan papa sahaja yang berupaya menyiram benih itu untuk tumbuh subur.” Datin Maria merenung anaknya. Dirangkulnya Ain. Mereka berpelukan. Ain juga menitis air mata. *************** Masih lagi menggunakan kapur. Papan hitam berlubang sebelah kiri. Kerusi meja berselerakan. Lantainya hanya bersimen. Ain menghulurkan senyuman kepada anak muridnya. hanya lima orang. Tiga perempuan dua lelaki. “Bangun. Selamat pagi cikgu.” Seorang anak murid lelaki yang berkulit hitam bangun mengucapkan hormat. Empat yang lain turut mengikut apa yang dikatakan oleh murid lelaki tersebut. “Selamat pagi,” balas Ain. Ain ke mejanya yang sedikit berhabuk. “Menyesal? Aku tidak pernah menyesal,” bisik hati kecilnya. “Mana kapur tulis?” tanya Ain. Seorang murid bangun. “Kapur tulis dalam meja.” Ain memandang murid tersebut. “Kamu Ipin?” tanya Ain lagi. Murid tersebut mengangguk. “Terima kasih kerana tumpangkan cikgu semalam.” ***************** “Kalau begitu kita putus sahaja ikatan ini,” luah marah Imran. Ain terpana. Tiga tahun bercinta sesenang itu sahaja Imran memutuskan apa yang cuba dipertahankan selama ini.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Putus disebabkan pendirian aku ini sahaja.” “Selalunya keputusan kau tidak cocok dengan aku.” “Hei Imran kenapa selama ini kau tak nampak ketidakserasian kita? Kenapa sejak daripada dulu sahaja kau tidak putuskan ikatan ini?” Ain membalas marah. “Kau yang tidak membuatkan kita serasi.” Ain mengetap bibir. Imran sudah melampau. Hanya kerana tindakan aku menerima tawaran mengajar di sana sahaja, Imran terus membuat keputusan sebegitu. “Kau tahu tentang cita-cita aku kan. Baiklah kalau itu yang kau pinta aku terima keputusan engkau. Di sana ada ramai lagi yang akan menerima kehadiran aku dalam hidup mereka.” “Carilah Orang Asli sebagai kekasih baru kau,” jerit Imran. “Jangan menghina, Imran,” kali ini Ain telah kenal wajah sebenar Imran. **************** Mujurlah beg yang diisi pakaiannya tidak besar. Jadi tidaklah berat sangat beban yang ditanggung. Dia juga bernasib baik kerana telah diberitahu terlebih dahulu oleh guru besar tempatnya akan mengajar. Guru besar itu memberitahu perjalanan masuk ke perkampungan Orang Asli tersebut agak jauh. Jadi, janganlah bawa banyak barang. Ain berhenti sebentar. Dia duduk pada akar pokok. Ain lihat kasutnya berselut merah. Baju yang dipakainya basah dek peluh. “Letihnya. Tapi letih lagi aku bercinta dengan Imran selama ini.” Ain senyum sendiri. Baginya, potret Imran sudah lama dibuang jauh. Dia mahu membina lukisan hidup yang baru. Ain angkat beg. Dia mahu meneruskan perjalanan. Jika dia menunggu petang tentunya panas akan tiba. Ketika Ain melangkah, sebuah motosikal menghampirinya. Motosikal itu berhenti berdekatan dengannya. Penunggang motosikal yang tidak memakai baju itu berwajah serius. Dia membawa beberapa potong rotan. Seorang anak kecil di belakangnya. Duduk di atas potongan rotan tersebut. “Pergi mana?” lelaki tersebut bertanya. “Pergi sekolah rendah sana. Saya guru baru di situ,” jawab Ain teragak-agak.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Tali begnya dipegang erat. Dia sudah bersedia dengan segala kemungkinan yang buruk. “Jauh lagi. Kena jalan jauh lagi,” beritahu lelaki itu. “Tak mengapa,” balas Ain. “Naik motor.” “Hah! Naik motor.” Ain terkejut mendengar pelawaan lelaki itu. Naik motor dengan lelaki Orang Asli yang tidak berbaju itu. “Oh tidak, aku lebih rela berjalan kaki,” bisik hati Ain. Lagipun mana ada ruang sudah. Motor tersebut telah penuh diikat dengan rotan. Anaknya pun terpaksa duduk di atas batang rotan. “Eh, tak mengapa pak cik,” Ain cuba menolak apabila lelaki tersebut turun daripada motosikalnya. Rotan yang dibawanya dilempar ke tanah. Anak lelaki tersebut juga sudah turun. Lelaki itu merenung Ain. Ain jadi takut. Ain tidak selesa. “Bukan naik dengan aku. Naik dengan dia,” lelaki tersebut seakan mengerti apa yang difikirkan Ain. “Dengan anak pak cik.” Ain terkejut apabila lelaki itu menunjuk ke arah anaknya yang tersengih sejak daripada tadi. “Dia pandai bawa motor. Sekolah itu jauh lagi.” Ain serba salah. Jika sekolah itu jauh lagi dia perlu naik motosikal dengan anak lelaki tersebut. Dia sudah penat berjalan. Anak lelaki tersebut tersengih menunggu dia membuat keputusan. ****************** “Saya Zehran. Renjer hutan di kawasan ini,” pemuda yang berpakaian seragam hijau memperkenalkan diri. Ain lihat Ruqayah mengerling kepadanya. “Zehran ini dah lama di sini. Dialah yang menolong aku masa mula-mula datang dahulu,” terang Ruqayah. Ain angguk-angguk tanda mengerti. “Saya harap Cik Ain tak macam guru-guru lain. Berpindah ke sini kemudian minta

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

tukar sebab tak tahan dengan suasana sekitar. Semua mahukan keselesaan. Saya kasihan tengok anak-anak di sini.” “Insya-Allah saya akan menjalankan tugas sebaik mungkin,” Ain seolah-olah berikrar sebuah janji. Zehran tersenyum. Nampak lesung pipitnya. Hati Ain tenang melihat wajah Zehran. Entah kenapa apabila memandang wajah Zehran hatinya menjadi tenang. Semua kesedihan hilang. Dia jadi ralit memandang wajah itu. Ruqayah berdehem. Ain terkejut. Malu. ***************** Sudah seminggu Ipin tidak datang ke sekolah. Ain benar-benar resah. Kelas yang lima orang sudah jadi empat orang. Kadang-kadang pernah hanya dua orang sahaja di dalam kelas. Sakitkah Ipin? Hati Ain teringat-ingat. Wajah Ipin yang selalu tersengih dan sering menggaru kepala terbayang-bayang di fikirannya. “Dia buat perangai lama dia,” Ruqayah menjawab apabila Ain memberitahu permasalahan tentang Ipin sewaktu berada di bilik guru. “Dulu dia kerap tak datang ke sekolahkah?” tanya Ain. Ruqayah angguk-angguk. Namun terus menulis sesuatu di mejanya. “Sejak engkau datang sahaja dia rajin datang. Mungkin dia terpesona dengan kecantikan kau.” Ruqayah cuba berkelakar namun Ain tidak ambil peduli. Dia teringatkan Ipin. Ruqayah berhenti menulis. Dia merenung Ain. “Kalau dia ponteng pun bukan sebab dia yang mahukan begitu.” Ain pandang Ruqayah. “Habis itu sebab apa?” “Tenaga mereka diperlukan untuk menolong keluarga. Aku pernah dengan yang si Ipin itu kena tolong ayahnya cari rotan. Aku dengar juga yang ayah dia nak berhentikan sekolahnya.” Ain merenung jauh ke luar bilik guru. Kata-kata Ruqayah membuatkan hatinya terasarasa. *******************

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Kenapa cikgu suka pandang langit?” tanya Ipin yang datang bertandang ke rumah Ain. “Sebab langit indah. Ada bintang. Ada bulan,” balas Ain. Ipin mendongak. Melakukan apa yang dibuat Ain. “Tapi malam ini tak ada bulan pun.” Ain pandang Ipin. “Malam ini gelap. Kalau tak ada bulan, bintang masih ada.” “Langit itu luas. Ipin cuba anggap langit itu sebagai cita-cita. Bukankah ia begitu luas untuk digapai,” sambung Ain lagi. Ipin diam. Ain tahu Ipin tidak faham dengan apa yang dicakapkan. “Apa cita-cita Ipin?” tanya Ain. Ipin termenung panjang. “Emm, nak jadi cikgu macam cikgu juga.” “Wah bagusnya. Kenapa nak jadi cikgu?” tanya Ain lagi. “Ipin nak mengajar di sini. Nak bantu orang kampung Ipin. Nak jadi macam cikgu.” Ain tersenyum bangga. Begitu mulia dan tinggi hasrat anak itu. “Kalau nak jadi cikgu kena rajin datang sekolah.” “Emm,” Ipin angguk-angguk. Ain dapat lihat kesungguhan di wajahnya. ******************** “Kenapa pilih kawasan ini?” “Aku antara manusia-manusia yang terpilih.” Zehran renung Ain. Ain cuba mengalihkan pandangannya agar tidak bertembung dengan pandangan pemuda itu. Ain malu. “Kau pula kenapa berada di sini?” “Kerana kau cintakan hutan. Sayangkan rimba. Di sini aku dapat semua itu.” “Nak jadi Tarzan ya?” Zehran ketawa.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Kalau aku jadi Tarzan, aku mahu kau jadi Janenya.” Ain diam. Apakah maksud kata-kata Zehran itu? ********************** “Dia perlu tolong aku. Dia anak sulung kena kerja.” Itulah jawapan yang diterima Ain tatkala dia berjumpa dengan ayah Ipin, Itam. Mujurlah Zehran sudi menemankan dia mencari rumah Ipin. Ain bertekad di dalam hatinya. Dia akan cuba memujuk agar Ipin dibenarkan bersekolah semula. “Ipin budak pandai. Nanti kalau besar dia boleh dapat kerja yang baik,” pujuk Ain lagi. “Kalau dia pandai, aku tak ada duit nak bagi di sekolah tinggi-tinggi.” Ain dapat melihat kedegilan Itam. “Kami Orang Asli hanya perlu hidup macam ini sahaja. Ipin kena tolong aku cari rotan. Kalau tidak siapa yang nak bagi adik-adiknya makan.” “Pak cik kena fikirkan masa depan Ipin. Pak cik nak lihat Ipin kerja macam pak cik? Bersusah payah masuk hutan. Sedangkan anak orang lain belajar. Pak cik tak cemburu lihat anak-anak orang lain kerja bagus-bagus sedangkan Ipin terus susah seumur hidupnya.” Entah dari mana Ain mendapat keberanian sebegitu untuk berkeras dengan ayah Ipin. Itam merenung Ain. Ain menguatkan semangatnya. Biarlah apa yang berlaku dia tetap akan memujuk Itam. “Dia kena tolong aku,” rengus Itam terus berlalu pergi meninggalkan Ain. Ain memandang Zehran. Memohon simpati. ******************** “Aku pernah terluka disebabkan cinta.” “Sebab itu kau sampai ke sini?” teka Ruqayah. “Tidak. Aku memang mahu ke sini. Tapi si dia tidak mengerti dan tidak mengizinkan aku ke sini,” terang Ain.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Tidak mahu mencari pengganti?” Ain ketawa mendengar pertanyaan Ruqayah. “Kenapa kau ketawa?” “Entahlah barangkali lucu mendengar pertanyaan kau.” “Lucu?” “Ruqayah, cita-cita aku mahu membuat jasa untuk penduduk kampung ini terlebih dahulu. Sekurang-kurangnya nanti ada anak murid aku yang berjaya.” “Pelik.” “Kenapa pula pelik?” “Semangat keguruan kau itu.” “Tak pelik pun.” “Ada orang tanya kau.” “Tanya apa? Kalau bab agama kau lebih bagus. Aku cikgu matematik sahaja.” “Serius ini Ain. Bukan main-main.” “Aku pun tak main-main.” “Ada orang berminat dengan engkau.” Ain terperanjat. “Siapa?” “Pemuda berbaju hijau,” Ruqayah berteka teki. Di fikiran Ain terbayangkan Zehran. Ain mengetapkan bibirnya. Rekahan pintu cintanya dibuka buat kali kedua. Adakah cintanya akan bersemi jauh di pedalaman? ****************** “Zehran mahu berjumpa aku.” Hati Ain berdebar-debar setelah diberitahu perkara itu oleh Ruqayah. Kata Ruqayah, Zehran ada perkara penting yang mahu diberitahu. “Adakah kerana pertanyaannya itu?”

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Ain teringatkan apa yang telah disampaikan Ruqayah. Zehran berminat dengannya. “Apakah aku telah bersedia bercinta semula setelah dikecewakan Imran?” Kisah Imran masih menghantuinya. “Aku datang ke sini kerana satu impian. Impian memberi ilmu.” Ain menggosok-gosok jari jemarinya. Perasaan hatinya berperang-perang. “Dah lama tunggu?” tiba-tiba suara Zehran menyapa. Ain terkejut. “Baru sahaja,” jawab Ain ringkas. “Ada perkara penting?” tanya Ain lagi. Zehran lama diam. Hati Ain resah. “Saya dah berjaya pujuk Itam. Dia benarkan Ipin sekolah semula.” Ain memandang Zehran. “Betulkah apa yang awak cakap?” Ain begitu gembira mendengar perkara tersebut. Walaupun sangkanya Zehran mahu bertanya tentang perkara yang pernah diberitahu oleh Ruqayah. “Ya.” “Syukurlah. Terima kasih awak kerana membantu.” “Sama-sama. Awak kena buktikan yang awak boleh didik pelajar macam Ipin sehingga berjaya.” “Saya akan buktikan,” janji Ain. Ain bangun. “Awak nak ke mana?” tanya Zehran. “Nak balik.” “Saya belum tanya awak perkara yang penting itu lagi.” “Tadi, perkara Ipin itu bukan perkara penting yang awak nak beritahu?” “Ada lagi yang lebih penting.” “Apa?” “Saya mahu melamar awak.”

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Ain diam. Kelu. Dadanya berdebar-debar.
-TamaT-

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Cerpen : Kasih Seorang Suami

Mia mengerling jam di dinding.Sudah jam 1 pagi namun kelibat suaminya masih belum kelihatan.Dia mengeluh perlahan.Sejak akhir-akhir ini suaminya amat sibuk.Dia bangun dari sofa untuk melangkah ke kamar tidurnya.Tidak lama kemudian dia mendengar pintu utama dikuak. “Abang dah balik ya.”Mia bergegas kepada suaminya. “Ya.Mia tunggu abang ke?”Syafiq bertanya perlahan.Wajah Mia ditenung lama. “Tadi Mia tunggu abang.Tapi abang lambat sangat balik.Elok je Mia nak masuk bilik,abang dah balik.”Tutur Mia lembut. “Maaf ye sayang.Abang banyak kerja sangat di pejabat.”Syafiq serba salah.Dia kasihan kepada isterinya.Bukan dia sengaja hendak balik lewat malam begitu. “Tak apa bang.Abang dah makan?” “Dah tadi kat kafe pejabat.Sayang tak mengantuk lagi?”Syafiq bertanya sambil tangannya memeluk erat pinggang isterinya. “Belum lagi..” “Jom kita duduk di sofa.”Syafiq menarik tangan isterinya. “Penat sangat ke bang?”Terbit rasa kasihan di hati Mia melihat wajah lesu suaminya.Tangannya lincah memicit-micit bahu Syafiq. “Penatlah juga.Kerja tak habis-habis.”Syafiq memejamkan matanya menikmati urutan lembut Mia di bahunya. “Abang janganlah paksa diri abang sangat.Kalau penat,rehat.Kerja tu boleh sambungkan.”

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Abang tak suka tangguh-tangguh kerja.Sayang pun tahukan.Eh Ikin dah tidur ya?” “Dah lama tadi.Dia tunggu abang sampai tertidur.” “Kasihan anak abang tu..”Syafiq meleretkan kata-katanya. “Kat mama dia tak kasihan ke?”Mia menduga. “Kat mama dia lagi kasihan.Abang rindu sangat kat Mia.Yelah,pagi-pagi abang ke pejabat.Balik pula lewat.Tak sempat abang nak bermanja dengan isteri abang ni.”Syafiq mengusap-usap lembut leher Mia. Mia senyum.Dia pun rindukan suaminya.Walaupun tinggal sebumbung,kadang-kadang dia berasa amat jauh dengan suaminya.Adakala tercalit juga perasaan curiga di hatinya.Dia takut suaminya mempunyai hubungan sulit dengan wanita lain.Tapi sebelum perasaan curiga itu menyelubungi seluruh hatinya,dia pantas mengusir jauh perasaan curiga tersebut.Dia yakin dengan suaminya.Suaminya tidak pernah menipunya selama ini. “Mia..jangan prasangka terhadap abang ya.Abang balik lewat sebab kerja.Abang tak buat benda bukan-bukan di belakang Mia.Mia percayakan abangkan?” Syafiq seperti dapat menduga gelora di hati Mia. “Mestilah Mia percayakan abang..”Mia mengucup lembut pipi suaminya. Syafiq tersenyum bahagia.Mia amat memahami dirinya.Bagi dirinya,Mia adalah seorang isteri yang sempurna.Makan pakainya tidak pernah terabai.Sungguh,dia amat menyayangi dan mencintai isterinya itu.Walaupun berjuta dugaan yang datang melanda,cintanya terhadap Mia tetap teguh.

-------------------------------------Mia memandang kesekeliling rumah.Hatinya kosong.Dia berasa amat sunyi.Waktu begini dia amat mengharapkan Syafiq berada di sisinya.Dia rindukan bisikan cinta Syafiq.Dia rindukan belaian mesra Syafiq.Dan dia rindukan segalanya tentang lelaki itu.Tapi walau sebanyak mana pun dia rindukan Syafiq,dia mengerti kerinduannya tidak akan terubat.Sejak Syafiq dinaikkan pangkat menjadi Pengarah Urusan,suaminya itu sudah tidak mempunyai banyak ruang untuknya dan juga untuk anak mereka.Sudah lima tahun perkahwinan mereka dan sebelum ini dia tidak pernah berasa sunyi seperti ini.Dia mahukan rumahtangga mereka seperti dulu.Mia melepaskan nafasnya perlahan. “Mama..papa mana?” Ikin yang baru berusia 4 tahun bertanya. Pertanyaan Ikin mengejutkannya dari lamunan.Dia menatap wajah mulus Ikin.Rasa

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

sedih menyerbu hatinya.Si kecil itu juga merindui papanya. “Papa kerja sayang..”Mia mengusap pipi tembam Ikin. “Bila papa balik?”anak kecil itu bertanya lagi. “Malam nanti papa balik.Kita tunggu papa sama-sama ya nanti.”Dia tahu Ikin juga rindukan Syafiq.Mana taknya,Syafiq ke pejabat ketika Ikin masih enak tidur.Dan ketika Syafiq balik,Ikin sudah pun tidur. Ikin mengangguk seakan mengerti.Dia meneruskan bermain permainannya. Mia kembali mengelamun.Rasa bosan masih menguasai hatinya.Dia hendak berkerja tetapi Syafiq tegas melarangnya.Syafiq mahukan dia berada di rumah.Dan yang paling penting Syafiq mahu dia yang menjaga Ikin saban waktu.Kerana taatkan suami,dia mengikut kehendak Syafiq tanpa ragu.

--------------------------------------------

Syafiq mengurut-urut lehernya.Lenguhnya mula terasa.Dari tadi dia tekun menyiapkan tugasannya.Dia menarik nafas panjang lalu dihembus perlahan.Matanya melekat pada gambar berbingkai yang terletak elok di atas mejanya.Diambil gambar berbingkai tersebut.Bibirnya mengukir senyum.Gambar Mia yang sedang mendukung Ikin dipandang lama.Saat itu rindu kepada Mia menerjah sanubarinya.Dan dia tahu isterinya itu juga merinduinya.Dia dapat merasakannya. “Maafkan abang sayang.Abang tak dapat selalu temankan Mia.But I always love u..”kata Syafiq sambil matanya masih tetap menatap gambar tersebut. Ketukan di pintu biliknya mengganggu emosinya ketika itu. “Masuk.”Syafiq sedikit menjerit. “Hai Fiq.Busy ke?” Amran bertanya. “Agakla..”pendek jawapan Syafiq. “Busy dengan gambar isteri kau tu ya?”Amran tersengih.Matanya mengerling bingkai gambar yang berada di tangan Syafiq. “I miss her so much..”luah Syafiq. Amran ketawa.Kemudian dia mengeleng-ngelengkan kepalanya.“Fiq,kau tu dah lama kahwin.Tapi macam pengantin baru.Bukannya kau duduk jauh dengan isteri kau.”

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Memanglah.Semakin hari aku semakin rindukan dia,semakin cintakan dia.Walaupun kami tinggal bersama,kami jarang berbicara.Kau pun tahukan,aku sibuk dengan kerja.” “Kau tu yang gila kerja Fiq.”Bidas Amran. “Bukan gila kerja.Kerja yang selalu menghambat aku.Sampai aku dah tak boleh lari dah.”Syafiq mengeluh perlahan. “Hidup ni kena berkorban Fiq.Aku datang ni nak bagitahu kau,petang ni ada mesyuarat.Jangan tak datang pula.”Amran berpesan sebelum melangkah keluar dari bilik Syafiq. Mesyuarat lagi? Syafiq mengeluh untuk kesekian kali.Dia baru bercadang untuk pulang awal.Dia rindukan isteri dan anaknya.Tapi niatnya itu terpaksa dibatalkan.Dia melihat jam di pergelangan tangannya.Sudah jam 4 petang.Dan dia tahu mesyuarat yang akan berlangsung nanti sudah pasti akan lambat habis.Dan dia juga sudah pasti akan pulang lewat.Syafiq mengeluh lagi,Saat itu wajah Mia dan Ikin datang silih berganti di ruang mindanya.

--------------------------------------

Syafiq menapak ke dalam rumah.Rumahnya gelap.Hanya cahaya dari tv yang menerangi ruang tamu rumahnya.Dia mencari kelibat isterinya.Dalam cahaya yang samar dia melihat susuk tubuh isterinya yang berbaring di sofa.Perlahan-lahan dia mendekati isterinya.Isterinya itu telah nyenyak tidur.Syafiq duduk di atas lantai betulbetul berhadapan dengan isterinya.Tangan kanannya mengelus perlahan rambut Mia.Wajah putih bersih Mia ditatap penuh minat.Dia terleka menatap wajah indah milik isterinya.Wajah itu tetap cantik dan masih mampu mencairkan hatinya.Hembusan nafas Mia dapat ditangkap oleh telinganya walaupun perlahan.Syafiq menngucup lembut pipi Mia.Kasihnya terhadap Mia semakin menggunung dari ke hari.Dan cintanya terhadap isterinya itu semakin bercambah dari hari ke hari.Perlahan-lahan Syafiq mengangkat tubuh genit Mia.Dia tidak mahu mengganggu lena isterinya. “Abang dah lama balik?”Mia menggeliat kecil dalam rangkulan suaminya. “Baru je.”Matanya melekat di wajah Mia. “Kenapa tak kejutkan Mia.Susahkan abang je nak usung Mia.”Mia melingkarkan keduadua tangannya di leher Syafiq.Bibirnya tersenyum manis. “Abang tak nak kejutkan Mia tadi.Lena betul abang tengok Mia tidur.”Senyuman manis

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Mia menggetarkan jiwa lelakinya. Syafiq membaringkan Mia ke atas katil.Ditariknya comforter menyelimuti tubuh Mia.Selepas itu dia duduk di birai katil bersebelahan dengan isterinya.Wajah Mia ditenung tidak berkelip. “I’m sorry honey..Abang balik lewat lagi.”Rasa bersalahnya membalut hati. “Syyhh..tak payah minta maaf.Abang ada mesyuaratkan.Tak apa..Lagipun abang dah call Mia bagitahu abang ada mesyuarat.”Mia menggenggam erat tangan suaminya. “I love you so much sayang..”Syafiq berkata tiba-tiba.Ungkapan itu lahir ikhlas dari dasar hatinya. “I love you too..”Balas Mia.Dia megucup tangan suaminya. “Mia tidur dulu ya.Abang nak jenguk Ikin kejap.Lepas tu abang nak mandi.”Selepas berkata-kata,Syafiq mengucup bibir mungil Mia. Mia hanya tersenyum dan mengangguk.

Syafiq membuka pintu bilik Ikin perlahan.Anak kecilnya itu sedang lena diulit mimpi.Perlahan-lahan dia mencium dahi anaknya.Selepas itu diusap-usap kepala anak kesayangannya itu.Bibirnya mengukir senyum. “Maafkan papa sayang…”Bisiknya di telinga Ikin seolah-olah Ikin dapat mendengar bicara yang tercetus dari bibirnya. Ikin menggeliat.Terasa lenanya diganggu.Dengan pantas tangan Syafiq menepuk-nepuk belakang anaknya.Dia menunggu sehingga anak kecil itu lena kembali.

-----------------------------

“Abang minta maaf.Abang tak boleh temankan Mia pergi kenduri tu hari ni.”Syafiq serba salah untuk menuturkan ayat itu.Namun dia tiada pilihan. “Kenapa bang?”Mia menyoal.Kecewa mula menguasai jiwanya. “Abang ada meeting.Tadi baru abang dapat call.” “Tapi semalam abang dah janji dengan Mia..”kata-katanya dileretkan.Mengharap simpati dari suaminya.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Abang minta maaf.Tiba-tiba hari ni ada meeting.Dan meeting tu penting.”Syafiq menjelaskan. “Mia ni tak pentinglah?”Tanya Mia tidak puas hati.Tangkai hatinya seperti ditarik-tarik saat itu.Pedih di hati hanya tuhan saja yang tahu. “Please sayang..Mia pun penting.Mia hidup abang..”Syafiq memeluk kejap bahu Mia. Mia melepaskan diri dari pelukan Syafiq.Hatinya menjadi tawar.Dengan langkah yang longlai dia menapak ke balkoni bilik.Angin dari luar menghembus wajahnya.Dia hanya membiarkan.Mengharap angin dapat menyejukkan jiwanya yang sedikit membara ketika itu.Sebak yang membuak di dadanya ditahan.Dia tidak mahu air matanya tumpah.Dia harus kuat. Syafiq mengeluh perlahan.Dia tahu isterinya sedang merajuk.Bukan sekali dua dia mungkir janji terhadap isterinya tapi berkali-kali.dan setiap kali itulah Mia akan memaafkannya.Bukan dia sengaja mungkir janji.Bukan dia sengaja mahu menyakiti hati isterinya.Tubuh Mia yang membelakangi dirinya dipandang.Dia melangkah ke arah Mia. “Sayang..”Panggilnya lembut.Syafiq memeluk Mia dari belakang. Mia hanya diam.Dia sudah malas mahu berkata-kata.Tangan Syafiq yang melingkar kemas di pinggangnya dibiarkan. “Sayang marah abang ya?” Syafiq mengucup lembut cuping telinga Mia. “Mia dah tak larat nak marah-marah bang.Abang tu selalu busy.”Mia memaksa dirinya untuk berkata-kata. “Maafkan abang ya.Abang janji.Lepas projek di Sungai Buloh tu selesai,abang akan temankan Mia.Sayang nak pergi mana pun abang ikut.”Syafiq memujuk.Bibirnya dibenamkan ke leher isterinya. “Abang selalu macam tu.Berjanji bagai nak rak,tapi asyik mungkir janji je.”Bidas Mia. “Come on dear..Kali ni abang betul-betul janji.”Syafiq memalingkan tubuh Mia mengadapnya.Wajah Mia masam mencuka.Tiada senyuman untuknya. “Eloklah tu tunjuk muka masam kat suami.Tak nak masuk syurga ke?”Sakat Syafiq. Mia hampir tergelak mendengar kata-kata Syafiq.Rajuknya sudah tidak menjadi.Pantas tangannya menumbuk manja dada Syafiq.Suaminya itu memang pandai memujuk. “Macam tulah.Kan manis kalau senyum.Mia tahu tak senyuman Mia ni lah yang buat

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

abang tak lari kemana-mana.Abang setia dengan Mia je.”Syafiq mengusik.Dia lega melihat Mia sudah boleh tersenyum. “Mia pegang janji abang tadi tau.Kalau abang mungkir lagi,siap abang.”Mia mengugut. “Iye..abang akan tunaikan janji abang tu.Eh si comel abang tu tengah tidur ya?”Syafiq baru teringat akan Ikin. “Tidur lagi.Ikin tu selagi tak pukul 10 tak bangunlah dia.” Syafiq senyum.“Abang pergi dulu.Jaga diri baik-baik.Kunci semua pintu tau.”Pesan Syafiq. “Abang pun hati-hati,Jangan bawa laju sangat.”Mia menyalami tangan suaminya. Syafiq mengangguk.Dia tunduk mengucup lembut dahi Mia.Syafiq melangkah menuju ke pintu bilik.Sebelum menutup pintu bilik dia memandang isterinya. “Mia tak pergi kenduri tu?” “Mia pergi.Tunggu Ikin bangun dulu.Tak sampai hati nak kejutkan dia.” “Jangan pergi lama sangat.I love you sayang…”Syafiq melambai isterinya. Mia hanya mengeleng melihat tingkah suaminya.

-------------------------------

Mia memandang ke sekeliling restoran.Kelibat lelaki itu belum kelihatan.Dia mengerling jam ditangannya.Dia mendengus perlahan.Lelaki itu sudah lewat 10 minit.Mia kembali menyedut air dari gelasnya.Air oren di dalam gelasnya sudah tinggal separuh. “Hai..sorry I’m late.” Mia mendongak.Lelaki tu sedang tersenyum kepadanya. “Duduklah.”Mia berkata pendek. “Anak you mana?” Tanya lelaki itu. “Ada kat rumah Mak Su dia.”Mia menjawab. Lelaki itu meratah setiap inci wajah Mia.Wanita itu masih cantik walaupun sudah

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

bergelar seorang ibu.Sayang wanita itu bukan bergelar ibu kepada anaknya. “Zam..please jangan tengok I macam tu.”Mia kurang selesa.Dia perasan mata Zamrul tepat menikam wajahnya. “Salah ke? I rindukan you.Dah lama I cari you.Dan sekarang baru I jumpa you.”Dalam hatinya dia bersyukur kerana menghadiri majlis kenduri kawannya.Di majlis itulah dia berjumpa dengan Mia kembali.Kekasih yang menghilang tanpa jejak enam tahun lalu. “I isteri orang..”Mia mengingatkan statusnya kepada Zam. “Yes,I know that.”Pantas Zamrul berkata. “You dah kahwin?” Mia sekadar bertanya untuk menutup gelisah di jiwa. “Belum..I tunggu you.Tapi I kecewa sebab you dah kahwin dengan orang lain.”Zam berterus terang.Memang dia menunggu Mia selama ini.Tapi dia kecewa kerana Mia sudah menjadi milik insan lain.Dan membuatkan dia lebih kecewa,Mia meninggalkannya tanpa jejak. “I minta maaf.You jangan ungkit kisah lama tu boleh tak?”Mia lemas dalam jiwanya sendiri.Kisah silam antara dia dengan Zamrul sudah dilupakan sejak dia berkahwin dengan Syafiq.Dan yang membuatkannya terus melupakan Zamrul adalah kerana kasih sayang dan cinta Syafiq yang tidak bersempadan buatnya. “I bukan nak mengungkit kisah silam kita.I cuma nak tahu kenapa you hilangkan diri dari I macam tu je?” Zamrul inginkan jawapan.Jawapan kepada persoalan yang menghuni benaknya selama 6 tahun.Dan Mia sahaja yang mempunyai jawapan kepada persoalan itu. “Kalau I tak nak bagitahu?”Mia sengaja menguji.Berat hatinya untuk mengorek semula kisah lama yang sudah tertanam elok di sudut hatinya. “Intan Damia..please..tell me..”Zamrul sudah merayu.Perasaannya meronta-ronta ingin tahu. “Sebab I kena kahwin dengan Syafiq.”Mudah sahaja jawapan Mia. “Sebab tu you sanggup tinggalkan I?” Zamrul tidak puas hati mendengar jawapan Mia.Mudahnya Mia melupakan cinta mereka semata-mata untuk berkahwin dengan Syafiq. “I tak ada pilihan lain.I terpaksa kahwin dengan dia.I tak tahu kami ditunangkan semasa kecil.I tak sampai hati nak beritahu you pasal tu.”Mia membongkar semula kisah lamanya.Rasa bersalahnya melingkari jiwanya.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“You patut bagitahu I.Kita boleh selesaikan masalah tu bersama.Ini tidak,you pergi macam tu je,tak cakap apa-apa kat I.” “Sudahlah Zam.I dah lupakan semua kisah kita.I sedikit pun tak menyesal kahwin dengan Syafiq.I bahagia Zam..” “You bahagia,tapi I? You kejam Mia.You bahagia tapi I menderita.You know how much I love you right?” Keras suara Zam.Hatinya kembali ditoreh.Luka lama yang hampir sembuh mula berdarah kembali. “I minta maaf sangat-sangat.Bukan niat I nak kecewakan you.Please understand me..”Mia menahan sebak yang perlahan-lahan menziarah hatinya. “Sampai sekarang I masih cintakan you..”Zamrul melahirkan rasa hatinya yang tetap tidak berubah.Cintanya terhadap Mia masih melekat kemas di hati. Mia menatap wajah Zamrul.Lelaki itu masih seperti dulu.Masih tampan seperti dulu dan tiada apa yang berubah tentang lelaki itu.Saat mata Zamrul bertembung pandang dengan matanya entah kenapa jantungnya memainkan irama kencang.Irama sama yang pernah dimainkan oleh hatinya 6 tahun lalu ketika dia bersama lelaki itu.Dia tunduk.Dia kalah dengan renungan mata Zamrul.Terasa panahan tajam mata Zamrul meresap masuk ke dalam sanubarinya.Sedang asyik mindanya memutar kembali rakaman kisah silamnya dengan Zamrul,wajah Syafiq menari-nari di tubir matanya.Dia mengucap panjang,sedar hatinya curang saat itu. “I balik dulu.I takut anak I menangis ditinggalkan lama-lama sangat.”Mia rasa itulah alasan terbaik untuk dia mengundur diri. Zamrul mengangguk.Pedih di hatinya di tahan.Dia memandang sayu langkah Mia.Wanita itu bukan lagi miliknya..

--------------------------------Mia memandang Syafiq yang sedang lena tidur di sebelahnya.Wajah suaminya amat tenang ketika tidur.Kadang-kadang dengkuran halus Syafiq jelas kedengaran di telinganya.Dia melihat jam loceng di sisi katil.Sudah jam 2 pagi namun matanya masih segar.Entah mengapa sejak dia bertemu kembali dengan Zamrul,dia sukar menidurkan matanya.Ingatan terhadap lelaki itu semakin kuat mengetuk pintu hatinya.Perlahanlahan dia bangun dari katil.Kakinya diatur ke arah balkoni bilik.Sebaik sahaja dia membuka jendela balkoni,angin pagi terus menerpa tubuhnya.Kesejukan mula membalut dirinya.Pantas dia memeluk tubuh.Matanya memandang ke arah luar.Hanya kegelapan malam yang dijamu matanya.Dia mengeluh perlahan.Kenangan silam antara dia dengan Zamrul kembali menerjah memori ingatannya.Dia menutup mata cuba mengusir jauh kenangan tersebut.Kenangan indah yang diakhiri dengan perpisahan itu cukup merobek hatinya.Hatinya sudah tiada buat insan yang bernama Ahmad

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Zamrul.Dia telah menyerahkan seluruh hatinya kepada suaminya.Dan suaminya hanya berhak yang menjadi pemilik hatinya.Namun mengapa saat itu wajah Zamrul sukar dikikis dari ingatannya? “Sayang..” Mia tersentak dari lamunannya yang panjang.Terasa hangat tubuh suaminya melekap di badannya. “Ya bang..”Mia turut memeluk suaminya. “Kenapa tak tidur lagi ni?”Syafiq sedikit hairan.Biasanya waktu begini isterinya itu sudah enak dibuai mimpi. “Mia tak mengantuk..”Jujur jawapannya. “Mia berangan pasal abang ya..”Syafiq menyakat. Mia diam.Dia berasa bersalah yang amat sangat.Tidak patut seorang isteri memikirkan lelaki lain selain suaminya.Tapi dia? “Abang rindukan Mia.Abang rasa kita dah jauh sikit.Salah abang sebab selalu tiada masa dengan Mia dan Ikin.”Syafiq menyalahkan dirinya.Tuntutan kerja membuatkannya dia alpa terhadap rumahtangganya. “Abang kerja bukan buat benda tak elokkan.Mia tidak kisah.”Tidak kisah? Betulkah dia tidak kisah? Setiap saat dia amat mengharapkan Syafiq berada di sisinya.Tapi dia hanya pendamkan keinginannya itu. “Terima kasih sebab memahami abang.”Syafiq mengucup kedua-dua belah pipi Mia. Mia senyum.Ya,dia memahami suaminya.Tetapi Syafiq? Fahamkah Syafiq yang jiwanya menjerit sunyi setiap hari? “Jom tidur bang.nanti lewat pula abang pergi kerja esok.”Mia melangkah ke katil tapi ditahan oleh Syafiq.Mia mengangkat kening tanda tidak mengerti. “Temankan abang kejap.Abang tak puas lagi dengan Mia.Bukan senang kita boleh berdua macam ni.” “Baiklah bang.”Mia kembali ke dalam pelukan suaminya. Bibir Syafiq mengukir senyum indah.Damai hatinya bersama isterinya saat itu.Sungguh dia rindukan saat-saat indah bersama isterinya.Tangannya membelai lembut wajah Mia.Haruman mewangi dari rambut Mia sedikit sebanyak membuatkan hati lelakinya resah.Isteri yang dinikahinya 5 tahun lalu masih bisa membuatkan tiang imannya

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

bergegar.Tubuh Mia dipeluk erat.

----------------------------

“I balik dulu ya.” “Takkan you dah nak balik.Awal lagi ni.”Terasa berat hatinya ingin melepaskan Mia pulang. “Dah lama kita keluar.”Mia tidak senang duduk. “Sabarlah sayang.Kita pergi tengok wayang dulu nak?”Ajak Zamrul. “You ni..Jomlah balik.” “Bukan senang nak keluar dengan you tau tak.Banyak je alasan you.Anak you demamlah,you tengah masaklah.Tak larat I nak dengar tau tak?” Mia tergelak.Alasan-alasan itu memang sengaja direkanya.Dia ragu-ragu untuk keluar dengan Zamrul.Tapi hari itu dia menerima ajakan Zamrul.Dia sudah bosan terkurung di rumah.Dia sudah bosan dengan kesepiannya.Dia juga sudah jemu dengan kesunyiannya.Dan ternyata rasa sunyinya hilang apabila bersama Zamrul.Lelaki itu pandai membeli hati sunyinya. “Macam mana kalau orang nampak? I tak nak Syafiq tahu nanti.”Mia cemas sendiri.Dia takut tingkah lakunya dapat dihidu Syafiq. “Kita tak buat benda salahkan.Kita keluar jalan-jalan je.”Tutur Zamrul ingin meyakinkan Mia. Tak salah? Tak salahkah seorang isteri keluar dengan lelaki lain? Itupun tanpa pengetahuan dan keizinan suaminya. “Lain kali lah kita keluar.” “No..jom temankan I tengok wayang.”Zamrul menarik perlahan tangan Mia. Mia tiada pilihan.Akhirnya kakinya mengikut rentak kaki Zamrul.Rasa bersalah yang berkumpul di jiwanya ditolak sejauh mungkin.

------------------------------------

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

‘Abang balik lambat hari ni.Jangan tunggu abang.I miss you..’ Sms ringkas dari Syafiq dipandang lama.Hatinya tidak lagi memberontak.Dia sudah tidak kisah jika Syafiq pulang lewat.Kini dia sudah mempunyai teman di kala dirinya dihempap kesunyian.Zamrul..lelaki itu saban hari tanpa jemu menjadi peneman kesepiannya.Malah dia tidak betah jika tidak berhubung dengan Zamrul.Lelaki itu begitu bijak mencorakkan warna ceria di jiwanya.Lelaki itu juga cerdik mengusir duka dan lara dari sudut hati gelapnya.Bunyi telefon bimbitnya menarik perhatiannya.Sms yang baru diterima dibaca. ‘I tunggu di tempat biasa.’ Sms dari Zamrul membuatkan jiwanya segar.Membuatkan hatinya mekar membunga.Layanan Zamrul membuatkannya lupa tentang status dirinya.Dan Zamrul sendiri pun tidak pernah mengingatkannya tentang itu.Dia bingkas bangun menuju ke bilik untuk bersiap.

“Sampai bila kita macam ni?” “Maksud you?” Darahnya terasa deras mengalir. “Yelah.Takkan hubungan kita tak ada penghujung.”Zamrul merenung Mia tidak berkelip. “Memang hubungan kita tak ada penghujung Zam.Jangan mengharap pada yang tak pasti.”Mia berasa tidak senang dengan apa yang dituturkan oleh Zamrul. “Tak boleh ke kita bersama?”Zamrul masih mengharap. “I dah kahwin Zam.”Walaupun masih tercalit sedikit cinta dihatinya untuk Zamrul,mustahil untuk dia bersama lelaki itu.Tapi dia mengakui sayangnya pada lelaki itu semakin bercambah. “Tinggalkan suami you.” Lancar sahaja kata-kata tersebut tercetus dari bibir Zamrul. “I sayangkan rumahtangga I.” “You tak sayangkan I?” Tanya Zamrul. Pertanyaan Zamrul membuatkan Mia tersentak.Pantas wajahnya ditundukkan. “Jawab Mia..Jujur dengan I..”Tangan Zamrul menyentuh dagu Mia.Perlahan-lahan wajah Mia didongakkan.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“I akui.Sejak you hadir semula dalam hidup I memang I gembira.I dah tak rasa sunyi.Sayang I pada you tak pernah hilang sejak 6 tahun lepas.Tapi sayang tu I dah simpan kemas dalam kotak hati I.Dan kalau boleh I tak nak bukanya lagi.” Mia berkata jujur.Baginya tiada apa yang perlu disembunyikan daripada Zamarul. “Tapi I tahu ia dah terbuka sedikit demi sedikit kan?” soal Zamrul menduga hati Mia. “Walaupun terbuka,I akan tutup kembali.”Tegas suara Mia. “I tahu susah you nak padamkan cinta kita dulu.” “Ya..tapi I dah cuba yang terbaik untuk melupakan kisah cinta kita dulu.” “Tapi you masih tak dapat lupakannya kan?” Zamrul menduga lagi.Dia ingin mengorek isi hati Mia. “Sudahlah Zamrul.”Dia takut jika hatinya sekali lagi tunduk pada cinta Zamrul.Lelaki itu masih menghuni di sudut hatinya. `You fikirlah dulu.I tak akan desak you.” Perlukah dia berfikir? Bukankah dia bahagia bersama Syafiq? Syafiq adalah suami yang terbaik untuknya.Tapi kenapa saat itu hatinya meronta ingin bersama Zamrul? --------------------------------

Syafiq pulang awal hari itu.Dia memandang Mia yang leka menonton tv.Isterinya itu sudah tidak lagi meyambutnya seperti biasa.Perubahan sikap isterinya sejak kebelakangan ini menyesakkan dadanya.Merajukkah Mia? Syafiq menghampiri isterinya. “Khusyuknya sayang abang ni.”Syafiq melabuhkan punggungnya di sebelah Mia. “Eh abang.Mia tak perasan abang balik tadi.” “Tak apa.Sebab hari ni abang balik awal kan? Tu yang tak perasan.”Syafiq melentokkan kepalanya ke bahu Mia.Dia rindu untuk bermanja dengan isterinya. Mia kekok.Sudah lama suaminya tidak bermanja dengan dirinya.Dia gelisah.Selama ini memang kemesraan dari Syafiq yang diingininya.Tapi malam itu kemesraan Syafiq membuatkan dirinya lemas. “Kenapa diam saja? Merajuk dengan abang ya?”Syafiq mencuit hidung Mia. Merajuk?Dia sudah tidak kuasa hendak merajuk.Hatinya tawar saat itu.Tingkah Syafiq

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

yang romanti tidak dapat membeli hatinya. “Tak lah.Mia okey je..”Mendatar suaranya. “Jangan merajuk,nanti lekas tua.”Syafiq menyakat.Bibirnya bermain-main di leher Mia. “Sayang..”panggil Syafiq lembut. “Ada apa bang?” “Erm layan abang malam ni boleh?” Keinginan untuk bersama isterinya semakin kuat menarik nafsunya. “Err Mia mengantuklah abang.Lain kali ya.Mia masuk tidur dulu ya.”Mia melepaskan pelukan Syafiq dan terus menuju ke bilik.Dia tidak tahu mengapa mulutnya menolak walaupun hatinya menjerit mahu bersama Syafiq. Syafiq memandang lesu langkah isterinya.Selama 5 tahun perkahwinan mereka,ini kali pertama Mia menolak keinginannya.Hatinya berdetik hairan.

-------------------------

Zamrul diam menanti bicara daripada Mia.Wanita itu hanya diam seribu bahasa.Seksa jiwanya menanti kata Mia. “Macam mana?” “I takkan tinggalkan Syafiq.”Muktamad keputusan Mia. “Please Mia..”Zamrul tidak senang duduk. “I keliru Zam..”Mia menundukkan wajahnya. “I tahu masih ada cinta you untuk I kan.” Mia hanya diam.Dia sudah kehilangan kata-kata.Berdepan dengan Zamrul membuatkan dia lemah.Lemah dek kisah cinta silam yang masih menghantui jiwanya. Zamrul menggenggam erat tangan Mia.Mia hanya membiarkan.Siapa pilihannya sebenar? Mengapa Zamrul hadir dalam hidupnya saat dia kesepian? Dan kesepian itu adalah punca dia memulakan kembali hubungannya dengan Zamrul.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Syafiq berpaling untuk melangkah.Adegan yang dilihat tadi benar-benar menguji hatinya.Matanya telah menjawab segala persoalan yang bermain di mindanya.Kini dia tahu mengapa sikap Mia terhadap dirinya berubah.Mia telah merobek segala isi hatinya.Hatinya benar-benar telah kosong ketika itu.Dia mengucap panjang meredakan amarah yang meledak di jiwanya.Isteri..tegarnya dirimu.. ------------------------------------

Mia mendukung Ikin yang sudah lena tidur.Pintu kereta ditutup perlahan.Kakinya diatur ke dalam rumah.Dengan sebelah tangannya,Mia terkial-kial cuba membuka pintu rumah.Tiba-tiba dia tersentak kerana pintu dibuka dari dalam. “Abang..”sapanya perlahan.Dia tidak menyangka yang Syafiq akan pulang awal hari itu. “Dari mana?” Syafiq bertanya ringkas. “Tadi jumpa kawan.Lepas tu ambil Ikin dari rumah Mak Su dia.” “Mia letak Ikin dalam bilik dulu.Abang ada benda nak cakap dengan Mia.”Syafiq menuju ke sofa di ruang tamu. Mia hanya mengangguk,akur dengan kata-kata suaminya.Dia cemas tiba-tiba.Perkara apakah yang ingin diberitahu Syafiq kepadanya? Mindanya tidak dapat memproses jawapan kepada persoalan yang berlegar di benaknya.

“Abang..ada apa?” soalnya.Dia duduk di atas sofa berhadapan dengan Syafiq.Wajah suaminya ditenung lama. “Mia cintakan dia?” Syafiq bertanya tiba-tiba. Mia terkedu.Soalan apakah itu? “Abang nampak semuanya tadi.Jawab soalan abang.” “Apa maksud abang ni?” Mia berpura-pura tidak faham. “Lelaki yang berpegangan tangan dengan Mia di restoran Bayu petang tadi.Mia cintakan dia?” Syafiq menyoal buat kali kedua. Dia tidak menyangka kedatangannya ke restoran Bayu petang tadi akan membongkar kecurangan isterinya.Dari jauh dia melihat tangan Mia erat dalam genggaman lelaki yang tidak dikenalinya.Dan pada masa itu hanya tuhan saja yang tahu betapa kecewanya dia.Segunung kepercayaan yang diberikan kepada Mia runtuh berkecai

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

menindas hatinya. “Abang..maafkan Mia.Kami cuma kawan.”Mia mendekati suaminya.Dia melutut di kaki Syafiq. “Kawan ke macam tu Mia? Sampai pegang-pegang tangan.”Syafiq bersuara perlahan.Semangatnya entah terbang kemana. “Mia tiada apa-apa dengan dia bang.Trust me..”rayu Mia. “Abang tengok Mia gembira bersama dia.Kalau Mia cintakan dia,abang akan lepaskan Mia..”Berat hati Syafiq melafazkan kata-kata itu.Namun digagahkan jua hatinya. Mia mendongak mencari wajah Syafiq.Kemudian dia mengeleng berkali-kali. “Apa abang cakap ni?”Dia tidak percaya dengan apa yang didengarinya tadi. “Mia sunyikan hidup dengan abang.Abang sibuk dengan kerja sampai abang abaikan rumahtangga kita.”Syafiq menyalahkan dirinya sendiri. “Tidak bang.Mia yang salah.Mia ikutkan sangat rasa sunyi yang merajai hati Mia.Mia lupa menjaga status Mia sebagai isteri abang.Maafkan Mia..”Mia mula teresak.Sungguh,dia menyesal akan perbuatannya.Dia sedar cinta dan sayangnya hanya untuk Syafiq.Namun dia alpa dengan keceriaan yang diberikan oleh Zamrul sehingga dia lupa akan kasihnya terhadap suaminya itu. “Abang tak salahkan Mia..”Tenang Syafiq berkata.Wajahnya tidak menunjukkan sebarang riak.Marah jauh sekali. “Jangan cakap macam tu bang.Abang marahlah Mia.Abang pukullah Mia.”Dia memeluk erat kaki Syafiq.Ketenangan wajah suaminya seakan mengguris-guris hatinya. “Abang tak akan pukul isteri abang.Mia pun tahukan betapa abang sayangkan Mia.Abang cintakan Mia seikhlas hati abang.Tak sangka pula begini jadinya..”Dipandang sayu wajah isterinya.Air matanya ditahan supaya tidak gugur. “Mia tak sengaja buat abang macam ni.Mia sunyi bang bila abang pergi kerja.Dia cuma peneman Mia je.Abang,maafkan Mia..”Semakin kuat tangisannya.Rasa bersalahnya semakin menebal. “Abang maafkan.Tapi hati abang ni luka berdarah.Abang akan pergi dari hidup Mia sementara waktu.Abang nak tenangkan diri.Abang takut kasih abang terhadap Mia akan bertukar menjadi benci jika abang tak pergi dari sini.Dan jika dalam masa pemergiaan abang ni,Mia memilih dia,abang pasrah.Sepanjang ketiaadaan abang nanti,abang izinkan Mia kemana-mana sahaja tidak kira dengan siapa.”Syafiq bangun.Ditariknya nafas perlahan untuk mengumpul kekuatan.Terasa seluas lautan

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

cintanya terhadap Mia sudah kering. “Abang,jangan tinggalkan Mia.Tolonglah bang..”Mia turut bangun.Dia memaut kuat lengan suaminya. “Mia jangan risau tentang duit belanja.Abang akan masukkan duit belanja untuk Mia dan Ikin ke dalam akaun Mia.”Syafiq meneruskan kata-katanya tanpa mempedulikan rayuan Mia.Hatinya yang luka lebih diutamakan. “Abang….”Mia sudah mula mengonggoi. “Jaga diri Mia.Dan jaga anak kita baik-baik.”Syafiq mengambil kunci kereta dan terus meluru keluar. Mia terduduk di atas lantai.Esakannya hiba kedengaran.Adakah ini pengakhiran istana cintanya dengan Syafiq? Kerana kesilapannya,rumahtangga bahagianya menuju keretakan.

-----------------------------------

“Ikin rindukan papa tak?”Mia memeluk erat Ikin. “Rindu.”Jawab Ikin ringkas. Mia senyum.Pipi Ikin dicium lama.Sedikit tersentuh hatinya mendengar jawapan Ikin.Dia juga rindukan Syafiq.Sudah tiga bulan Syafiq menghilangkan diri.Sepanjang tempoh itu Syafiq tidak pernah menghubunginya.Sudah puas dia menjejaki Syafiq namun dia hampa.Setiap hari dia berdoa agar Syafiq akan pulang semula ke sisinya membina semula teratak cinta mereka yang hampir roboh .Zamrul? Lelaki itu sudah dibuang terus dari kamus hidupnya.Dia telah memberi kata putus kepada Zamrul bahawa dia akan setia dengan Syafiq.Dan lelaki itu akur dengan kehendaknya.Lelaki itu sudah tidak mengganggu hidupnya. “Mama,papa mana?”Pertanyaan Ikin menamatkan lamunannya. Mia senyum hambar.Pertanyaan itu sudah lali di telinganya. “Papa kerja sayang..”bohongnya. “Lambat lagi ke papa balik?” Anak kecilnya itu juga tahu erti kerinduan. “Sabar ya sayang.Nanti-nanti papa balik.Kita sama-sama tunggu papa ya?” Ikin memujuk.Rambut Ikin dibelai lembut.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Dia sendiri tidak pasti bila Syafiq akan pulang.Namun dia yakin suaminya itu akang kembali jua satu hari nanti.Bilakah hari itu? Dia sendiri pun tidak tahu.Yang pasti dia menghitung hari menanti kepulangan Syafiq.Setiap detik yang berlalu penuh dengan harapan.

-----------------------------

Syafiq leka memerhatikan hujan yang turun.Jendela yang sedikit terbuka diluaskan.Titisan-titisan hujan itu bagaikan rindunya kepada Mia.Rindu yang tidak pernah padam dari bara hatinya.Kedinginan malam itu tidak dapat memadamkan api rindunya.Sihatkah isteri dan anaknya? Dia sendiri tidak tahu.Setiap hari dia menahan hatinya daripada menghubungi Mia. “Kalau dah rindu sangat baliklah.”Amran tiba-tiba bersuara dari belakang. “Kau dah nak halau aku ke? Maaflah menumpang di rumah kau lama sangat.” “Bukan tu maksud aku.Aku tau kau rindukan isteri dan anak kau.jangan ikutkan sangat kata hati tu.”Amran tahu isi hatinya sahabatnya itu. “Tapi Am..”Syafiq tidak menghabiskan kata-katanya.Sudah sembuhkan luka di hatinya? “Setiap orang lakukan kesilapan.Mia bukan sengaja kan.Dia cuma rasa sunyi sebab tu dia keluar dengan lelaki tu.Aku yakin cintanya hanya pada kau.”Amran menepuknepuk lembut bahu Syafiq. Benarkah kata Amran? Benarkah cinta Mia hanya untuknya? Kalau benar megapa Mia sanggup curang kepadanya? “Kau masih cintakan isteri kau? Soal Amran. “Dia wanita pertama dan terakhir yang aku cintai.Sebab tulah aku terluka sangat Am bila dia buat aku macam tu.Aku rasa macam tak dihargai.Sedangkan aku dah tuangkan semua kasih sayang aku untuk dia.”Syafiq melahirkan rasa kecewanya. “Aku pasti Mia sudah menyesal dengan perbuatannya.Dia banyak kali call aku tanya pasal kau.Nasib baik mulut aku ni tak terlepas cakap kau kat rumah aku.”Dia berharap kata-katanya dapat melembutkan hati Syafiq. Syafiq hanya diam memikirkan kata-kata Amran.Kata-kata Amran ada juga betulnya.Otaknya sudah penat berfikir.Pandangannya dilontarkan kembali ke luar jendela.Titisan hujan masih lagi turun tidak berhenti.Seperti rindunya kepada Mia

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

yang tidak pernah terhenti..

----------------------------------

Mia berlari-lari menuju ke pintu utama.Ketukan bertalu-talu menganggu dia dari terus memasak.Dibukanya pintu dengan pantas.Mia menggosok-goso matanya.Dia tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. “Ini abang sayang..”Syafiq senyum.Lukanya telah diusir jauh. Mia terus memeluk suaminya.Penantiannya tidak sia-sia.Air mata gembira merembes di pipinya. “Maafkan abang sebab lama sangat tinggalkan Mia dan Ikin.”Syafiq mencumbui wajah Mia.Kerinduannya terubat kini. “Mia tahu abang akan balik juga.”Katanya dalam esakan. “Dah-dah jangan menangis.Kan abang dah balik ni.”Syafiq mengusap lembut belakang Mia.Dia sedar kasihnya terhadap isterinya tidak pernah berubah. “Mia rindukan abang..”Pelukannya dikemaskan. “Abang pun..”Terasa bahagia di hatinya. “Abang janji jangan tinggalkan Mia lagi..”Dia tidak sanggup kehilangan suaminya sekali lagi. “Abang janji.Ni dengan senduk ni nak buat apa” Syafiq menjeling senduk di tangan kanan Mia. “Mia tengah masaklah bang.”Mia tergelak.Dia baru perasan senduk masih di tangannya. “Sayang masak apa?” “Masak asam pedas kegemaran abang.”Jawab Mia berserta senyuman. “Mia macam tau-tau je abang nk balik hari ni.”Sakat Syafiq. “Mia hari-hari masak asam pedas.Sebab Mia tak tahu abang balik bila.Mia nak bila abang balik je,Mia hidangkan lauk kesukaan abang.Dan hari ini adalah hari yang Mia tunggu-tunggu bang.”Ujar Mia tulus.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Syafiq sebak mendengar bicara isterinya.Sekali lagi Mia ditarik ke dalam pelukannya. “Terima kasih sayang…” “Papa!!”Ikin berlari-lari mendapatkan Syafiq. “Anak papa sihat?” Syafiq mendukung Ikin.Pipi Ikin dikucupnya.Kemudian tangannya menggeletek anak kecilnya itu. Mia tersenyum melihat tingkah dua insan kesayangannya.Di dalam hati dia berdoa agar kebahagiaan itu akan kekal menjadi miliknya.Dan dia tidak akan sesekali mengulangi perbuatannya.Dia merenung lama wajah suaminya.Terasa cintanya terhadap Syafiq semakin kuat membakar jiwanya.Suami..terima kasih atas kasihmu. -TamaT-

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Cerpen : Aku tetap merindui dirimu…..dila..

Dila memerhatikan jam didinding, sudah dekat pukul 12.00 malam, argh.. . dia lambat lagi malam ini. Akhirnya sofa itu jugak menjadi katilnya malam ini.2.00 pagi. “Dila, Dila bangun sayang”. Danial mengejutkan isterinya. “Eh! abang dah balik, maaf Dila tertidur, abang nak makan?” tanya Dila. “Tak per lah abang dah makan tadi, Jomlah kita tidur di atas”. Jawapan yang cukup mengecewakan Dila. “Arrggh rindunya Dila pada abang, rindu nak makan semeja dengan abang, abang tak nak tengok ker apa Dila masak hari ni, ikan cencaru sumbat kesukaan abang,” luah Dila dalam hati. “Abang naiklah dulu Dila nak simpan lauk dalam peti ais dulu”, pinta Dila sambil menuju ke dapur. Gugur air mata isterinya menyimpan kembali lauk-lauk yang langsung tidak dijamah suami tercinta kecil hatinya sedih perasaannya. Dila ambil dua keping roti sapu jem dan makan untuk alas perut kerana diasememangnya lapar, tapi selera makannya terbunuh dengan situasi itu. Dila menghirup milo panas sedalam-dalamnya dan akhirnya masuk bilik air gosok gigi dan terus menuju ke bilik tidur. Sekali lagi terguris hati seorang isteri apabila melihatkan suaminya telah terlelap. “Sampai hati abang tidur dulu tanpa ucapkan selamat malam tanpa kucupan mesra, tanpa belaian dan tanpa kata-kata kasih abang pada Dila”, bisik

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

hati kecilnya. “Aargghh rindunya Dila pada abang. “Dila rindu nak peluk abang, Dila nak kucup abang, Dila rindu abang”. Selesai solat subuh, Dila panjatkan doa semoga dia sentiasa beroleh bahagia, dipanjangkan jodohnya dengan Danial tercinta, diberi kesihatan yang baik dan paling panjang dan kusyuk dia berdoa semoga Allah berikan kekuatan untuk menempuh segala badai. Selesai menjalankan amanat itu, Dila kejutkan Danial, manakala dia bingkas menuju ke dapur menyediakan sarapan buat suami tersayang. Dila keluarkan ayam dan sayur dan mula menumis bawang untuk menggoreng mee. “Assalamualaikum” , sapa Danial yang sudah siap berpakaian untuk ke pejabat. “Waalaikumsalam, sayang”. Dila cuba bermanja sambil menambah, “abang nak kopi atau teh?” Dila tetap kecewa apabila Danial hanya meminta air sejuk sahaja, dia ada ‘presentation’ dan hendak cepat, mee goreng pun hanya dijamah sekadar menjaga hati Dila dan tergesa-gesa keluar dari rumah. Dila menghantar pemergian suami hingga ke muka pintu “Abang, Dila belum cium tangan abang, abang belum kucup dahi Dila”, kata Dila selepas kereta itu meluncur pergi. “Arrghh rindunya Dila pada abang……. .” ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——– “Danial, semalam pukul berapa kau balik?” tanya Zikri. “Dekat pukul 2.00 pagi”. Jawab Danial acuh tak acuh. “Wow dasyat kau, kalah kami yang bujang ni, woi semalam malam Jumaat ler, kesian bini kau”. Zikri bergurau nakal. “Apa nak buat, lepas aku siapkan plan tu, aku ikut Saiful dan Nazim pergi makan dan borak-borak, sedar-sedar dah pukul 2.00″, aku balik pun bini aku dah tidur. “Balas Danial. “Sorrylah aku tanya, sejak akhir-akhir kau sengaja jer cari alasan balik lewat, hujung minggu pun kau sibuk ajak member lain pergi fishing, kau ada masalah dengan Dila ke?”. Zikri cuba bertanya sahabat yang cukup dikenali sejak dari kerja sambilan, sampai ke universiti malah sekarang bekerja

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

“Entahlah Zek, aku tak tahu kenapa sejak akhir-akhir aku rasa malas nak balik rumah, bukan aku bencikan Dila, kami tak bergaduh tapi entahlah”, terang Danial. “Well, aku rasa aku perlu dengar penjelasan lebar kau, aku nak dengar semuanya, tapi bukan sekarang. Lepas kerja jom kita keluar ok?”. Usul Zikri. “Ok.” Ringkas jawapan Danial sambil menyambung kembali merenung plan bangunan yang sedang direkanya. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——– Dila membuka kembali album kenangan itu. Tersenyum dia bila melihatkan saat manis dia diijab kabulkan dengan Danial. Majlis cukup meriah dihadiri sanak saudara dan rakan terdekat. Maklumlah anak kesayangan. Saat-saat sebegini Dila teringat kembali alangkah indahnya sekiranya ibunya masih ada, akan diluahkan segalanya pada ibu tetapi sekarang, dia tidak punya sesiapa. Dila menangis sepuas hatinya. 5 tahun menjadi suri Danial, bukan satu tempoh yang pendek. Dila bahagia sangat dengan Danial, cuma sejak akhir-akhir ini kebahagiaan itu makin menjauh. Dila sedar perubahan itu, dan dia tidak salahkan Danial. Makin laju air matanya mengalir. “Abang sanggup menerima Dila, abang tidak menyesal?”. tanya Danial 5 tahun yang lepas. “Abang cintakan Dila setulus hati abang, abang sanggup dan Insya-Allah abang akan bahagiakan Dila dan akan abang tumpahkan sepenuh kasih sayang buat Dila,”janji Danial. “Walaupun kita tidak berpeluang menimang zuriat sendiri?”. Tanya Dila lagi. “Syyy… doktor pun manusia macam kita, yang menentukan Allah, Insya-Allah abang yakin sangat kita akan ada zuriat sendiri”, Danial meyakinkan Dila. Dila masih ingat saat itu, apabila dia menerangkan pada Danial dia mungkin tidak boleh mengandung kerana sebahagian rahimnya telah dibuang kerana ada ketumbuhan. Harapan untuk mengandung hanya 10-20 peratus sahaja. Tapi Danial yakin Dila mampu memberikannya zuriat. Tapi, itu suatu masa dahulu, selepas 5 tahun, Dila tidak salahkan Danial sekiranya dia sudah mengalah dan terkilan kerana Dila masih belum mampu

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

memberikannya zuriat. Walaupun Dila sudah selesai menjalani pembedahan untuk membetulkan kembali kedudukan rahimnya dan mencuba pelbagai kaedah moden dan tradisional. Arrghh rindunya Dila pada abang. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——– “Aku tak tahu macam mana aku nak luahkan Zek, sebenarnya aku tidak salahkan Dila, dia tidak minta semuanya berlaku, isteri mana yang tidak mahu mengandungkan anak dari benih suaminya yang halal, tapi…” ayat Danial terhenti disitu. “Tetapi kenapa? Kau dah bosan? Kau dah give up?”, Celah Zikri. “Bukan macam tu, aku kesian dengan dia sebenarnya, duduk rumah saja, sunyi, tapi sejak akhir-akhir ini perasaan aku jadi tak tentu arah, aku rasa simpati pada dia, tetapi kadang-kadang perasaan aku bertukar sebaliknya”, terang Danial. “Maksudnya kau menyesal dan menyalahkan dia?”, tingkas Zikri. “Entahlah Zek, aku tak kata aku menyesal, sebab aku yang pilih dia, aku tahu perkara ni akan berlaku, cuma mungkin aku terlalu berharap, dan akhirnya aku kecewa sendiri. Dan aku tidak mahu menyalahkan Dila sebab itulah aku cuba mengelakkan kebosanan ini, dan elakkan bersama-samanya macam dulu kerana aku akan simpati aku pada dia akan bertukar menjadi perbalahan”, Jelas Danial. “Dan kau puas hati dengan melarikan diri dari dia?”, kata Zikri tidak berpuas hati dan menambah, “apa kata korang ambil saja anak angkat?” “Anak angkat tak sama dengan zuriat sendiri Zek, kau tak faham. Aku harapkan zuriat sendiri dan dalam masa yang sama aku tahu dia tak mampu, ibu dan kakak-kakak aku pun dah bising, mereka suruh aku kawin lagi, tapi aku tak sanggup melukakan hati dia Zek. Aku tak sanggup”, Ujar Danial. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— —– Dila masih menanti, selalunya hujung minggu mereka akan terisi dengan pergi berjalan-jalan, membeli belah, atau setidak-tidaknya mengunjungi rumah saudara mara atau menjenguk orang tua Danial di Gemas. Kini dah hampir 5 bulan mereka tidak menjenguk mertua dia. Dia sayangkan mertua dan iparnya yang lain macam saudara sendiri. Dia tidak punya ibu, maka dengan itu seluruh kasih sayang seorang anak dicurahkan kepada kedua mertuanya. Sebolehnya setiap kali menjenguk mertua atau kakak-kakak iparnya dia

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

akan bawakan buah tangan untuk mereka, biasanya dia akan menjahit baju untuk mereka, itulah yang selalu dibuat untuk menggembirakan hati mertuanya, maklumlah dia punya masa yang cukup banyak untuk menjahit. Selalunya juga dia akan buatkan kek atau biskut untuk dibawa pulang ke kampung suami tersayangnya. Dan mereka akan gembira sekali untuk pulang ke kampung, tapi kini… aarghh rindunya Dila pada abang. Dila tahu Danial pergi memancing sebab dia bawa bersama segala peralatan memancing, dan hari ini sekali lagi Dila menjadi penghuni setia rumah ini bersama setianya kasihnya kepada Danial. Dila masih tidak menaruh syak pada Danial, dia masih cuba memasak sesuatu yang istemewa untuk Danial bila dia pulang malam nanti, tapi Dila takut dia kecewa lagi. Arghh tak apalah, demi suami tercinta. Aaarggh Rindunya Dila pada abang. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——– “So you dah tahu i dah kawin, tapi you masih sudi berkawan dengan I kenapa? Adakah kerana simpati atau ikhlas?” tanya Danial pada Zati yang dikenali dua minggu lepas semasa mengikut teman-teman pergi memancing. Sejak itu Zati menjadi teman makan tengaharinya, malah kadang teman makan malamnya. “I ikhlas Danial, dan I tak kisah kalau jadi yang kedua, I dah mula sayangkan you”. Zati berterus terang. Lega hati Danial, tapi Dila? ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——– “Abang Dila tak berapa sihatlah bang rasa macam nak demam saja,” adu Dila pagi tu, sebelum Danial ke pejabat. “Ye ker? Ambil duit ni, nanti Dila call teksi dan pergilah klinik ye, abang tak boleh hantar Dila ni.” jawapan Danial yang betul-betul membuatkan Dila mengalirkan air mata. Tidak seperti dulu-dulu, kalau Dila sakit demam Danial sanggup mengambil cuti, bersama-sama menemani Dila. Arrgg rindunya Dila pada abang. Disebabkan Dila terlalu sedih dan kecewa, dia mengambil keputusan tidak mahu ke klinik selepas makan dua bijik panadol, dia terus berbaring.. Sehingga ke petang, badan dia semakin panas dan kadang terasa amat sejuk, kepalanya berdenyut-denyut. Dila menangis lagi.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Malam tu, seperti biasa Danial pulang lewat setelah menemani Zati ke majlis harijadi kawannya. Dila masih setia menunggu dan dia rasa kali ini dia ingin luahkan segala perasaan rindu dan sayangnya pada Danial. Tak sanggup lagi dia menanggung rindu yang amat sarat ini, rindu pada manusia yang ada didepan mata setiap hari. Aargh rindunya Dila pada abang. Apabila Danial selesai mandi dan tukar pakaian, Dila bersedia untuk membuka mulut, ingin diluahkan segalanya rasa rindu itu, dia rasa sakit demam yang dia tanggung sekarang ini akibat dari memendam rasa rindu yang amat sarat. “Abang, Dila nak cakap sikit boleh?” Dila memohon keizinan seperti kelazimannya. “Dila, dah lewat sangat esok sajalah, abang letih,” bantah Danial. “Tapi esok pun abang sibuk jugak, abang tak ada masa, dan abang akan balik lambat, Dila tak berpeluang abang”. ujar Dila dengan lembut. “Eh.. dah pandai menjawab,”perli Danial. Meleleh air mata Dila, dan Danial rasa bersalah dan bertanya apa yang Dila nak bincangkan. “Kenapa abang terlalu dingin dengan Dila sejak akhir-akhir ni? Tanya Dila. “Dila, abang sibuk kerja cari duit, dengan duit tu, dapatlah kita bayar duit rumah, duit kereta, belanja rumah dan sebagainya faham?” Danial beralasan. Dila agak terkejut, selama ini Danial tak pernah bercakap kasar dengan dia, dan dia terus bertanya, “dulu Abang tak macam ni, masih ada masa untuk Dila, tapi sekarang?” Ujar Dila. “Sudahlah Dila abang dah bosan, pening, jangan tambahkan perkara yang menyesakkan dada”, bantah Danial lagi. “Sampai hati abang, abaikan Dila, Dila sedar siapa Dila, Dila tak mampu berikan zuriat untuk abang dan abang bosan kerana rumah kita kosong, tiada suara tangis anak-anak bukan? Dan Dila terus bercakap dengan sedu sedan. “Sudahlah Dila abang dah bosan, jangan cakap pasal tu lagi abang tak suka.Bosan betul…”

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Pagi tu, Danial keluar rumah tanpa sarapan, tanpa bertemu Dila dan tanpa suara pun. Dila makin rindu pada suaminya, demamnya pula kian menjadi-jadi. Malam tu Danial terus tidak pulang ke rumah, Dila menjadi risau, telefon bimbit dimatikan, Dila risau, dia tahu dia bersalah, akan dia memohon ampun dan maaf dari Danial bila dia kembali. Dila masih menanti, namun hanya hari ketiga baru Danial muncul dan Dila terus memohon ampun dan maaf dan hulurkan tangan tetapi Danial hanya hulurkan acuh tak acuh sahaja. dila kecil hati dan meminta Danial pulang malam nanti kerana dia ingin makan bersama danial. Danial sekadar mengangguk. Tetapi malam tu Dila kecewa lagi. Danial pulang lewat malam. demam Dila pulak makin teruk, dan esoknya tanpa ditemani Danial dia ke klinik, sebab sudah tidak tahan lagi. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——– Abang pulanglah abang, pulanglah Dila ingin beritahu perkhabaran ini, pulang abang, doa Dila. Dila kecewa tapi masih menanti, bila masuk hari ketiga dia sudah tidak sabar lagi, dia menelefon ke pejabat. Dan telefon itu disambut oleh Zikri. “Syukurlah Dila kau telefon aku, ada perkara aku nak cakap ni, boleh aku jumpa kau?”, tanya Zikri “Eh tak bolehlah aku ni kan isteri orang, mana boleh jumpa kau tanpa izin suami aku, berdosa tau”, tolak Dila. Pilunya hati Zikri mendengar pengakuan Dila itu. Setianya kau perempuan, bisik hatinya. “Oklah kalau macam tu, aku pergi rumah kau, aku pergi dengan mak aku, boleh?” pinta Zikri “Ok, kalau macam tu tak apalah, aku pun dah lama tak jumpa mak kau, last sekali masa konvo kita 6 tahun lepas kan ?” setuju Dila. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— —— “Eh kenapa pucat semacam ni? tegur Mak Siti. Dila hanya tersenyum penuh makna, dan membisik, “Allah makbulkan doa saya mak cik”. Pilu hati Mak Siti dan betapa dia sedar betapa Allah itu Maha Mengetahui apa yang Dia

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

lakukan. Segera Mak Siti mendapat Zikri di ruang tamu dan khabarkan berita itu. Zikri serba salah. “Dila, aku anggap kau macam saudara aku, aku tak tahu macam mana nak mulakan, aku harap kau tabah dan tenang, sebenarnya Danial dalam proses untuk berkahwin lagi satu, dan aku sayangkan korang macam saudara sendiri, dan aku tak sanggup rumah tangga korang musnah macam ni, kau tanyalah dengan Danial dan bincanglah, cubalah selamatkan rumah tangga korang.” terang Zikri. Dila menangis semahunya dibahu Mak Siti, rasa hampir luruh jantung mendengarkan penjelasan itu. Patutlah selalu tidak balik rumah. Berita gembira yang diterima pagi tadi, sudah tidak bermakna. Dila menantikan Danial sehingga ke pagi, namun dia masih gagal. Dua hari kemudian Danial pulang dan sibuk mengambil beberapa pakaian penting, dan masa ini Dila bertekad untuk bertanya. “Ya betul apa yang Dila dengar tu, dan kami akan langsungkan jugak, dan abang takkan lepaskan Dila, itu janji abang, mak ayah pun dah tahu dan mereka tak kisah asalkan abang tidak lepaskan Dila, kerana mereka juga sayangkan Dila, dan Dila kena faham abang inginkan zuriat sendiri, walau apa pun persiapan sedang dibuat, abang janji takkan abaikan Dila.” Janji Danial. Dila sayu mendengar, dan bagaikan kelu lidahnya untuk berkata-kata. Dan segala perkhabaran gembira itu terbunuh menjadi khabar duka. Dila terlalu kecewa. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— —— Danial masih menanti diluar, rasa amat bersalah bersarang dikepala, sejak dihubungi Zikri, dia bergegas ke hospital apabila dimaklumkan Dila pengsan dan mengalami pendarahan. Doktor dan jururawat keluar masuk. Dia masih resah. “Insya-Allah En. Danial, dua-dua selamat”. terang doktor pada Danial. “Dua-dua apa maksud doktor? tanya Danial “Dua-dua ibu dan baby dalam kandungan tu, tapi dia kena banyak berehat

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

kerana rahimnya tidak begitu kukuh, saya takut banyak bergerak akan menyebabkan berlaku keguguran, tapi kami dah mulakan injection untuk kuatkan paru-paru baby dan jahitkan rahim dia dan bersedia untuk early delivery dalam kes macam ni,” terang doktor. “Ya Allah Dila mengandung, Ya Allah berdosanya aku pada Dila”, kesal Danial. Malu rasanya untuk menatap muka Dila. “Kenapa Dila tak bagi tahu abang yang Dila mengandung? kesal Danial. “Dila memang nak bagitau abang tapi, bila abang cakap abang sudah bertunang dan akan berkahwin dengan perempuan Dila tak sampai hati bang, Dila tak sanggup abang malu dan keluarga abang malu.” Jelas Dila. “Dila sebenarnya, abang belum bertunang dengan budak tu, abang cuma sekadar berkawan sahaja. Belum pernah abang bincangkan soal kawin lagi, dan abang tak sanggup nak teruskan hubungan tu lagi kerana abang akan jadi ayah tidak lama lagi.” janji Danial. Kesal kerana mengabaikan Dila yang mengandung itu, membuatkan Dila risau dan akhirnya pitam dihalaman rumah, mujurlah ada jiran nampak dan membawa kehopital, dan mujur jugak Dila pengsan dihalaman, dapat dilihat orang. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— —— “Mama kenapa mama buat tu, biarlah papa yang buat,”marah Danial bila melihatkan Dila cuba menyapu lantai. Sejak keluar hospital hari tu, mertua dia meminta supaya Dila tinggal saja dirumah sehingga bersalin kerana dia memang tidak dibenarkan doktor melakukan sebarang kerja, bimbang keguguran kerana rahimnya tidak kuat. “Ala Papa ni, biarlah mama buat sikit sajalah.”balas Dila. Itulah panggilan manja mereka sekarang ni. Dengan pengawasan rapi doktor, yang setiap dua tiga sekali akan melakukan

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

pemeriksaan, dan bila usia kandungan mencecah 6 bulan, doktor mengarahkan supaya Dila hanya berehat dihospital, supaya senang mengawasi Dila dan andainya apa-apa berlaku Dila akan terus dibedah untuk menyelamatkan nyawanya dan bayi yang dikandung. Setiap hari Dila akan dilawati oleh Danial. Dila amat bahagia, ternyata bayi yang dikandung membawa sinar, amat berharga kehadiran dia nanti, sebab itulah Dila sanggup tinggal di hospital, sanggup menelan berjenis ubat, sanggup disuntik apa saja semuanya demi bayi itu. Kandungan sudah di penghujung 7 bulan, Dila amat bahagia merasakan gerakan-gerakan manja bayi yang dikandungnya. Setaip tendangan bayi dirasakan amat membahagiakan. Doktor makin teliti menjaga Dila, kerana bimbang berlaku pertumpahan darah, dan akhirnya apa yang dibimbangi para doktor menjadi nyata apabila Dila mengalami pertumpahan darah yang serius, lantas terus dia ditolak ke dalam bilik bedah dalam masa beberapa minit sahaja. Danial tiba bersama ibu dan ayahnya, dia panik sekali, namun cuba ditenangkan oleh kedua orang tuanya. Hampir 1 jam berlalu, apakah khabarnya Dila di dalam sana . Danial makin risau, setengah jam kemudian doktor keluar. Danial meluru “doktor bagaimana isteri saya ?”, Danial terus bertanya. “Sabar, kami telah cuba sedaya upaya, tahniah anak encik selamat, encik dapat anak perempuan, seberat 2.1 kilogram, dan kini kami cuba sedaya upaya untuk selamatkan Puan Nuradilah.” terang doktor. “Apa maksud doktor? Tanya Danial yang sudah tidak sabar. “Begini, dia kehilangan banyak darah, kami cuba sedaya upaya menggantikan darahnya yang keluar itu, dan masih berusaha, namun rahimnya terus berdarah dan kami mohon kebenaran untuk membuang terus rahimnya demi menyelamatkan nyawanya.” jelas doktor. “Buatlah doktor, saya izinkan asalkan isteri saya selamat.” ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— —— Errrmmm… lekanya dia sampai terlena.” tegur Danial sambil membelai dan mengusap kepala Nur Dania Iman yang terlena akibat kenyang selepas menyusu dengan Dila. Dila hanya tersenyum. Hari ni genap seminggu usia Nur Dania Iman. Dila masih lemah akibat kehilangan banyak darah. Namun dikuatkan

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

semangat demi Nur Dania Iman buah hatinya. Dia mencium sepenuh kasih sayang pipi comel anaknya itu. Dia membelai sayu wajah comel itu.. Entah kenapa dia rasa seperti terlalu sayu hari itu, hatinya terlalu sepi, semalam dia mimpikan arwah ibunya, datang menjenguk dia dan Nur Dania Iman, tanpa suara, ibunya hanya tersenyum. Dan akhirnya berlalu begitu sahaja. Hari ini Dila menjadi seorang perindu, ia rindukan ibunya, dan diceritakan perkara itu pada Danial. “Mungkin mak Dila datang tengok cucu dia, dan dia amat gembira”, pujuk Danial menenangkan Dila. “Abang… tolong Dila bang!!” laung Dila dari bilik air. “Ya Allah Dila kenapa ni? Danial ketakutan. “Mak… tolong mak… makkkkkkkkkkk” danial menjerit memanggil emaknya didapur. “Cepat, bawak pergi hospital, cepat Danial” perintah Mak Zaharah. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— —— “Maaf dia tidak dapat kami selamatkan, terlalu banyak darah yang keluar, dan kami tak sempat berbuat apa-apa, dia terlalu lemah dan akhirnya dia ‘dijemputNya” , terang doktor. Terduduk Danial mendengarkan hal itu. Jenazah selamat dikebumikan. Nur Dania Iman seakan mengerti yang dia sudah tidak akan menikmati titisan-titisan susu Nuradilah lagi. Nur Dania Iman menangis seolah-olah ingin memberitahu dunia yang dia perlukan seorang ibu, seorang ibu yang bersusah payah, bersabung nyawa demi untuk melihat kelahirannya. Demi membahagiakan papanya, demi membahagiakan neneknya. Nur Dania Iman terus menangis seolah-olah tidak rela dia dipisahkan dengan ibunya hanya bersamanya untuk sekejap cuma. Semua yang hadir kelihatan mengesat mata, tidak sanggup mendengar tangisan bayi kecil itu. Semua terpaku dan terharu, Danial mendukung Nur Dania Iman dan memujuk bayi kecil itu, akhirnya dia terlelap didakapan papanya. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Abang yang Dila rindui, Abang maafkan Dila kerana selama ini tidak mampu menjadi isteri yang terbaik buat abang. Saat abang membaca surat ini, mungkin Dila sudah jauh meninggalkan abang, Dila tak arapkan Dila akan selamat melahirkan anak ini, tapi Dila harap bayi akan selamat walau apa yang terjadi pada Dila. Itu harapan Dila bang. Dila masih ingat, rumah tangga kita hampir runtuh kerana Dila tidak mampu memberikan zuriat buat abang, tapi bang, kali ni doa Dila dimakbulkan, dan untuk itu, biarlah Dila menanggung segala kapayahan demi zuriat ini bang. Saat Dila menulis surat ini, Dila masih lagi menjadi penghuni setia katil hospital ini. Baby kita makin nakal bergerak bang, tapi Dila bahagia merasa tiap tendangan dia abang, Dila bahagia, cukuplah saat manis ini Dila dan dia. Dila rasakan setiap pergerakannya amat bermakna, dan andainya ditakdirkan Dila hanya ditakdirkan untuk bahagia bersama dia hanya dalam kandungan sahaja Dila redha bang. siapalah Dila untuk menolak ketentuanNya. Dila tak mampu abang. Cukup bersyukur kerana sekurang-kurangnya Allah makbulkan doa Dila untuk mengandungkan zuriat dari benih abang yang Dila cintai dan kasihi selamanya.. Dila redha sekiranya selepas ini walau apa terjadi, Dila redha, kerana Allah telah memberikan Dila sesuatu yang cukup istemewa, dan andainya maut memisahkan kita Dila harap abang redha sebagaimana Dila redha. Syukurlah sekurang-kurang Allah berikan nikmat kepada Dila untuk merasai nikmatnya menjadi seorang ibu walau cuma seketika. Andai apa yang Dila takutkan terjadi, dan bayi ini dapat diselamatkan Dila harap abang akan jaganya dengan penuh kasih sayang. Dila harap abang jangan biarkan hidupnya tanpa seorang ibu. Cuma satu Dila harapkan dia akan mendapat seorang ibu yang mampu menjaga seorang anak yatim dengan baik dan menjaganya dengan penuh kasih sayang. Seumur hayat Dila, Dila tak pernah meminta sesuatu dari abang, dan kini inilah permintaan Dila, janjilah anak ini akan mendapat seorang ibu yang penyayang. Abang yang Dila rindui… Dulu sewaktu rumah tangga kita dilandai badai, Dila ingin sangat ucapkan kata-kata ini pada abang, tapi Dila tak berkesempatan, dan walaupun kini Dila tiada lagi, tapi Dila nak abang tahu yang…

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Dila rindukan abang…… Dila rindu sangat dengan abang….. rindu bang… rindu sangat…. Sekian, Ikhlas dari isterimu NurAdilah Bt. Mohd Nasir Danial melipat kembali surat itu, yang telah dibaca berulang kali dan kini dia amat rindukan Nuradilah… . dan kini barulah dia sedar betapa berharga sebuah kerinduan itu….. Dila…. abang juga rindukanmu sayang.. bisik hati Danial. ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— Kini hampir genap 20 tahun Dila meningalkan Danial.. tetapi surat terakhir dari isteri yang tercintanya itu masih segar dalam simpanannya. … Kini dia sedar betapa dalamnya cinta itu jika disemai setiap hari dengan erti kejujuran, keikhlasan, kesetiaan dan penuh bertanggungjawab. .. lerai lah sudah segala galanya.. sekian. … SAYANGI LAH IA SELAGI IA ADA DI SISI…… -TamaT-

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Cerpen : Demi Cintamu, Husnil Khatimah

CERITA ana ini mungkin ada pada sesiapa termasuk anta juga. Ana tidak terkejut jika anta tidak mahu percaya, meski ia cerita benar. Terpulang kepada anta. Dan ana tidak memaksa sesiapa untuk percaya apalagi menjanjikan apa-apa. Namun untuk lebih meyakinkan anta, ana telah menyediakan saksi kepada kebenaran fakta cerita ini.Ringkasnya, ana nyatakan: Nil mencintai ana sejak di bangku sekolah. Kami samasama terpaut hati dan menjadikan cinta pemangkin semangat untuk meraih kecemerlangan dalam SPM. Guru-guru merestui dan kawan-kawan menganggap Kami pasangan yang paling ideal. Memang cukup menggembirakan juga apabila sama-sama berjaya membuktikan keunggulan dalam peperiksaan. Dan sebuah cinta sejati mesti tahan diuji masa dan tempat. Kami terpaksa berpisah sementara – demi cita-cita – ana ke utara mengaji perakaunan, dan Nil ke matrikulasi undang-undang sebuah universiti di ibu negara.Nil gadis baik. Lembut dan cantik. Sopan dan menawan. Sebagai siswi yang terdidik dengan agama sejak kecil, semestinya Nil bertudung dan taat menjaga syariat. Haram sekali belum pernah kami keluar dating seperti pasangan lain. Padanya memang terlengkap ciri-ciri penyejuk mata yang ana cari. Lalu kala usia sementah itu, ana sudah memasak tekad ke teras hati: biarlah Nil yang pertama, juga yang terakhir.Dan tidak lupa, tanpa pengetahuan Nil, ana tinggalkan seorang teman yang boleh dipercayai dan kebetulan sekuliah dengannya sebagai pemerhati. Namanya Jai – saksi utama cerita ini yang ana janjikan tadi. Tengok-tengokkan saja, pesan ana; kalau ada apa-apa, lapor segera!Entah kerana apa, setahun selepas itu, hubungan yang masuk tahun ketiga itu terhenti sekerat jalan. Barangkali dihambat rutin kesibukan seorang siswa – senantiasa berkejar dengan kuliah, tutorial,

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

assignment, peperiksaan, dan persatuan. Barangkali bosan diejek oleh kejemuan tinggal berjauhan. Barangkali juga akibat keegoan masing-masing. Ana tidak arif asbab setepatnya, dan tidak juga mahu mempertikaikan: siapa di antara kami yang memulakan tidak menghantar khabar berita. Yang pasti, kami terputus hubungan selama dua tahun. Cinta ‘monyet’ zaman persekolahan itu ternoktah di situ.Ana kesal juga. Rasa kasih itu masih ada. Rindu menghimpit juga kadangkala. Namun ego tinggi lelaki membunuh niat awal untuk memujuk. Biarlah masa yang jadi penentu siapa yang akan mengalah.Ditambah apabila ana bertemu pula dengan Kay, Nil hampir dilupakan terus. Kelembutan dan kebaikan Kay – seperti Nil – mengisi sepi dan kekosongan hati ana. Kami bertemu dalam program bakti siswa dan begitu jelas sealiran minat dan bidang. Hari demi Hari, kebersamaan dalam berpersatuan menambah keintiman. Menjelang semester terakhir, bimbang kasih terungkai lagi, kami muwafik mengikat tali pertunangan.Bahagia di hati ana sekejap cuma. Siapa sangka, tragedi yang juga dianggap klise dalam kisah-kisah sebegini, turut meronai kami. Takdir kadangkala hampir serupa. Kay terbunuh dalam kemalangan jalan raya selepas menduduki imtihan terakhirnya. Kesedihan tidak terucap namun air mata tidak pula keluar. Lantas ana meninggalkan utara Semenanjung sebaik tamat pengajian demi memadam memori duka. Beginikah pedihnya ditinggalkan orang tersayang?Belum sempat menganggur, ana lekas disapa jawatan akauntan di sebuah firma. Beberapa bulan di Kuala Lumpur, ana tersua Jai yang hampir ana lupakan. Kau pacar paling tak guna! Ana terpinga-pinga. Jai memarahi ana dan mengungkit janji ana pada dirinya beberapa tahun lalu, pada Nil terutamanya. Spontan cerita silam itu bangkit semula. Pertama dan terakhir konon! Dasar pantang tengok dahi licin! Memang dia rupanya amat kesal dengan apa yang terjadi ke atas ana dan Nil sebelum ini. Telah berikhtiar menolong, berusaha menyambung kembali kasih yang terlerai; tetapi gagal setelah kehadiran Kay. Ana terkelu dihukum menelan paku buah keras yang dipulangkan. Di mana Nil sekarang? Jangan kesal, Fal. Kau datang agak lewat. Ana terkesima. Keluhan Jai itu mulai mengundang rasa bersalah.Lantas bertalu-talu mendesak Jai memerihalkan situasi sebenar. Bagaimana dengan Nil sepeninggalan aku? Salahkan dirimu Fal, bila mendengar ceritaku ini. Usah terperanjat. Nil sekarang bukan Nil yang dulu lagi. Hidupnya hampir hancur. Hancur? Kau meninggalkannya begitu saja. Tanpa kata, tanpa pesan. Kau bukan kekasih setia. Kasihan. Dia sungguh kecewa. Ah, cinta kadang-kadang membahagiakan dan merosakkan manusia. Jai mencari kekuatan bercerita. Ana tunduk patuh. Bagai pesalah yang menghadapi algojo lagaknya.Pelajarannya hampir tersungkur. Mujurlah ada kawan-kawan yang simpati, dan dia bangkit semula. Biarpun lukanya akibat perbuatan kejammu belum sembuh benar-benar. Dia masih mengharapkanmu. Ana hanya mampu menadah telinga dalam debar. Aku cuba menghubungimu kala itu. Tapi gagal. Ya, khabarnya kau bertemu yang baru. Hampir setahun yang lalu, Nil berkenalan dengan seorang pemuda kacukan. Ben nama timangannya. Pemuda ini

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

kelihatan baik, terpelajar, berada, dan boleh dipercayai tetapi latar belakangnya yang sebenar tidak diketahui. Hubungan mereka intim ditambah simpati Ben terhadap dirinya. Ramai juga teman yang meraguinya melarang, namun Ben dengan karismanya yang memikat, tetap berjaya memenangi hati Nil yang kosong. Ana menggigit bibir. Lagipun, Ben ketara begitu ikhlas dan berminat untuk kembali kepada pengamalan Islam yang sebenarnya. Nil rasa terpanggil untuk berdakwah. Kononnya, kata Ben, keluarganya jauh dari agama. Solat, puasa, zakat entah ke mana. Hanyut kebaratan. Dia mahu Nil membentuknya ke jalan lurus kembali. Dan seterusnya, mahu menikahi Nil.Fal, kau tahu kesudahannya?Ana sekadar menggeleng. Nil terpedaya. Mereka terlanjur… . Ya Allah! Ana terkesiap amat. Menekup muka dengan tangan. Telinga ini tersalah dengar?Ya. Kisah Natrah barangkali telah dilupa. Tapi usaha memesongkan akidah gadis Melayu masih berterusan. Ben guna pil khayal. Nil kini hamil lima bulan. Pengajian terpaksa ditangguhkan. Mereka belum menikah. Dan sekarang, khabarnya Ben sedang berusaha menggoyahkan sisa-sisa keimanannya. Ah, kau tentu faham tindakan mereka selanjutnya. Rasa berdosa serta-merta mendera. Ana sudah lama mendengar episod cerita begini. Tetapi, payah mahu percaya, ia menimpa gadis sebaiknya yang pernah ana kenali. Akukah punca semua ini?Selamatkan dia, Fal. Bisik Jai. Engkaulah orang yang paling tepat! Akulah yang bersalah membiarkannya! Rasa kasih dan kasihan deras meluap-luap. Apa yang harus aku lakukan? Lantas kami segera menjejak Nil. Memang malang. Dia telah diusir keluarganya dan terpaksa menebalkan muka, menumpang di rumah Rai, antara sahabatnya yang bersimpati. Namun Ben terus-terusan memomokkannya dari sehari ke sehari, Rai memberitahu. Nil diugut. Ben tidak mahu bertanggungjawab dan akan memalukannya sekiranya enggan menukar agama! Alangkah malangnya nasibmu!Kekesalan yang sukar dibendung mendorong ana bertekad mahu menyelamatkannya, walau apa harganya sekalipun yang harus dibayar. Biarlah ana berkorban demi cinta murni yang pernah terjalin. Demi rasa kemanusiaan. Demi akidah sucinya!Kami dipertemukan juga setelah sekian lama terpisah. Nil berwajah lesi, terkejut dan terselingar. Pura-pura tidak mengenali ana lagi bila disapa. Dia menangis. Rai dan Jai hanya melihat dari jauh. Membiarkan sahaja. Nil dah tak kenal Fal lagi? Fal dah tak ada dalam kamus hidup Nil lagi. Fal minta maaf. Fal sangat bersalah padamu. Maaf? Pergilah dengan cita-cita, Fal. Nil dah rosak. Percayalah! Walau apa pun, Fal masih sayangkan Nil. Hati Fal masih macam dulu. Lupakanlah cerita silam. Kita bina kehidupan baru.Carilah gadis yang lebih suci. Nil tertawa seperti dirasuk hantu. Nil bukan gadis lagi. Fal mau terima Nil dengan perut yang boyot ini?Angguk.Fal terlalu berdosa meninggalkanmu. Fal ingin menebus dosa itu. Tawanya pupus serta-merta. Tidak percaya? Ana tidak berganjak dengan keputusan itu. Dan ana tahu, hatinya masih ada ruang untuk ana

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

lagi. Segala-galanya berlaku begitu pantas. Dengan bantuan Jai dan Rai, Nil berjaya kami tiup keyakinan dan semangatnya semula. Tanpa pengetahuan keluarga dan kawan-kawan selain Jai dan Rai, kami menikah minggu itu juga dengan berwali hakim di pejabat agama. Menakjubkan sungguh. Macam mimpi. Ana sendiri kadangkala rasa kurang percaya. Tetapi inilah amanah Allah. Inilah cinta sebenarnya barangkali. Ya, cinta sejati memang menagih pengorbanan. Dan Nil kadang-kadang sengaja menduga: Mengapa abang masih pilih Nil? Sebab cinta abang hanya pada Nil saja. Bukan kerana kasihan? Geleng. Bukankah sejak sekolah lagi abang cintakan Nil?Pengorbanan abang terlalu besar! Bagaimanakah Nil dapat membalasnya? Cinta sejati mesti ada ujian. Mesti ada pengorbanan. Abang pilih Nil kerana abang kasihkan Nil. Sayangkan akidah Nil. Cinta lama itu hangat semula. Auranya kembali menyelimuti kami. Bezanya kini kami di alam perkahwinan. Bahagia meronai jiwa. Berdekatan dengannya terasa jauh lebih tenteram.Namun ada cabaran lebih akbar di depan. Bagaimana mahu menghadapi keluarga? Ya, bonda memang sudah lama merungut mahu ana cepat beristeri. Mahukan cucu katanya. Lantas, kepada bonda, ana khabarkan sudah bertemu pengganti arwah Kay, dan akan segera berkahwin pada masa yang sesuai. Justeru, kami berdua merancang sejurus Nil melahirkan bayinya nanti mahu disatukan secara beradat. Anak dalam kandungan Nil kian membesar. Bimbang diganggu oleh Ben dan khuatir terserempak dengan kaum kerabat ana atau sahabat terdekat, kami berpindah ke rumah sewa baru. Hanya Jai dan Rai sahaja yang tahu. Jiran sekeliling yang kurang mengambil peduli tidak menjadi kerisauan. Untuk beberapa bulan, ana terpaksa mengelak daripada diziarahi sesiapa demi menjaga kerahsiaan ini. Demi kemaslahatan Nil. Kandungan Nil masuk ke bulan terakhir. Bagaimana dengan nasib anaknya nanti? Itulah yang kerap bermain-main di fikiran dan mengganggu tidur. Tentang latar belakang Nil, ana tidak bimbang. Jika ditanya kelak, jawapannya sudah ana fikirkan. Kepada keluarga, akan ana katakan, Nil anak yatim piatu. Tiada saudaramara lagi. Kononnya ana terpesona dengannya semasa menziarahi seorang teman di rumah anak-anak yatim. Cinta selayang pandang. Jai dan Rai juga pasti dapat membantu. Sekurang-kurangnya menjadi saksi penguat cerita. Tetapi soal identiti anak di dalam kandungannya ini yang memeningkan kepala. Kelak mahu dibinkan apa? Dan masakan terlalu lekas pula kami mahu mengambil anak angkat selepas berkahwin! Apa pula kata mereka nanti? Bagaimana dengan anak ini? Tanya Nil lagi. Anak Nil, anak abang juga. Ia tidak berdosa. Ia amanah Allah pada kita. Ana menghembuskan keyakinan ke wajah Nil yang mulai ceria.Abang terlalu baik! Demi cintamu, Nil!Ana hanya pasrah pada takdir. Tawakal. Ana yakin, selagi perbuatan ana tidak menyalahi agama, rahmat Allah sentiasa bersama. Pasti ada reda-Nya. Salahkah tindakan ana selama ini? Bukankah ini pengorbanan demi cinta sejati?Suatu malam, Nil mengadu sakit perut. Nafasnya nampak lelah. Kainnya juga sudah lencun basah. Lalu kami berkejar ke hospital. Barangkali masa kelahirannya sudah karib. Didorong cinta yang makin kental, ana cuba menyelit masuk bersama, tetapi ketegasan doktor

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

menghalang. Hanya pandangan sayu terakhir Nil yang sedang berkerut menahan sakit menjadi bekal ana kala menunggu. Ana gelisah di luar dalam pada Nil di dalam sedang bertarung dengan maut. Tuhan sahaja yang Mahu Tahu hati ana waktu itu. Menanti legaran waktu, dalam debaran yang tidak menentu, alangkah sengsara! Doktor yang menghalang ana tadi keluar semula. Ana lekas menerpa.Bagaimana isteri saya, doktor? Err, diharap encik dapat bertenang. Nil yang menghidapi asma dikatakan menghadapi kesukaran sewaktu melahirkan. Bayinya yang songsang pula lemas. Tuhan lebih menyayanginya. Maafkan kami. Kedua-duanya gagal diselamatkan. Alangkah lekasnya pertemuan semula, kini perpisahan pula menjelma? Lutut terasa longgar. Air mata tidak dapat ana bendung lagi sewaktu menatap jenazahnya yang damai. Menangis semahu-mahunya!Demikian Nil pergi. Syahid di akhirat bersama puterinya yang ana namakan seperti namanya – Husnil Khatimah. Kehilangannya begitu terasa berbanding kepergian Kay dulu. Namun ana reda, sekurang-kurangnya ana telah melaksanakan sebuah amanah Tuhan.Ia tamat di situ. Ya, memang ini bukan sekadar cerita cinta tetapi memori sedih. Pelik bukan? Cinta bukan sahaja hadir tibatiba malah kadang-kadang lahir dari rasa kasihan. Dan seringnya pengorbanan akan ditagih cinta sejati, yang cuma satu dalam seribu. Apakah anta percaya? -TamaT-

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Cerpen : Suatu Penyesalan

Suasana didalam bilik bersalin begitu sunyi sekali. Yang kedengaran hanyalah suara rintihan Rohani menahan kesakitan hendak melahirkan. “Subhanallah….sakitnya…isk…isk…isk…isk… aduuh….Bang sakit nya tak tahan saya” keluh Rohani pada suaminya Zamri yang ketika itu ada disisinya. “Apalah awak ni….susah sangat nak bersalin. Sudah berjam-jam tapi masih tak keluar- keluar juga budak tu. Dah penat saya menunggu. Ni… mesti ada sesuatu yang tak elok yang awak sudah buat , itulah sebabnya lambat sangat nak keluar budak tu, banyak dosa agaknya.” rungut Zamri kepada isterinya, Rohani pula. Sebak hati Rohani mendengar rungutan suaminya itu, tetapi dia tidak menghiraukannya, sebaliknya, Rohani hanya mendiamkan diri sahaja dan menahan kesakitannya yang hendak melahirkan itu. Rohani tahu sudah hampir 3 jam dia berada dalam bilik bersalin itu tetapi bayinya tidak juga mahu keluar. Itu kehendak Allah Taala, Rohani tidak mampu berbuat apa apa, hanya kepada Allahlah dia berserah. Sejak Rohani mengandung ada sahaja yang tidak kena dihati Zamri terhadapnya. Zamri seolah olah menaruh perasaan benci terhadap Rohani dan anak yang dikandungnya itu. Jururawat yang bertugas datang memeriksa kandungan Rohani dan kemudian bergegas memanggil Doktor Syamsul iaitu Doktor Peribadi Rohani. Doktor Syamsul segera datang dan bergegas menyediakan keperluan menyambut kelahiran bayi Rohani itu. Rohani hanya mendiamkan diri menahan kesakitan dan kelihatan air matanya meleleh panas dipipi gebunya itu. Rohani menangis bukan kerana takut atau sakit tetapi kerana terkenang akan rungutan Zamri tadi. Saat melahirkan pun tiba. Doktor Syamsul menyuruh Rohani meneran …”Come on Ani.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

You can do it…one more…one more Ani.” Kata kata peransang Doktor Syamsul itulah yang membuatkan Rohani begitu bertenaga dan dengan sekali teran sahaja kepala bayinya itu sudah pun keluar…?Alhamdulillah,? bisik Rohani apabila dia melihat sahaja bayinya yang selamat dilahirkan itu. Tiba-tiba Rohani terasa sakit sekali lagi dan dia terus meneran untuk kali keduanya, sejurus itu juga keluar seorang lagi bayi, kembar rupanya. “Tahniah Rohani, You got twin, boy and girl, putih macam You juga.” Begitulah kata kata pujian dari Doktor Syamsul. “Tahniah Zamri, it’s a twin” Doktor Syamsul mengucapkan tahniah kepada Zamri pula. Zamri hanya mendiamkan diri sahaja setelah menyaksikan kelahiran anak pertamanya itu, kembar pula . Doktor Syamsul memang sengaja menyuruh Zamri melihat bagaimana keadaan kelahiran anak anaknya itu. Rohani sudah mula merancang akan nama untuk anak anaknya itu. Yang lelaki akan diberi nama Mohammad Fikri dan yang perempuan akan diberi nama Farhana. Rohani merasa begitu lega sekali setelah melahirkan kembarnya itu, tetapi sesekali bila dia teringat kata kata Zamri sebelum dia melahirkan hatinya menjadi begitu sebak dan sedih sekali. Sebenarnya memang terlalu banyak kata-kata Zamri yang membuat Rohani berasa jauh hati sekali. Terutamanya sepanjang dia mengandung. Tetapi Rohani hanya bersabar, kerana dia tahu kalau dia mengadu pada emaknya tentu dia akan dimarahi semula. Jadi dia hanya mendiamkan diri dan memendam rasa sahaja. Kedua dua anaknya, Mohammad Fikri dan Farhana telah diletakkan dibawah jagaan Nursery di Hospital Universiti Singapura (NUH) untuk memberi peluang Rohani berehat sebentar, kemudian nanti dapatlah dia menyusukan kedua kembar yang comel itu. Tiba tiba fikiran Rohani menerbang kembali kedetik detik semasa dia mengandung dahulu. Zamri memang selalu memarahinya, ada sahaja perkara yang tidak kena. Macam macam kata kata nista yang dilemparkan kearah Rohani. Ada sahaja tuduhan yang tidak masuk akal, semuanya dihamburkan pada Rohani seolah olah melepaskan geram. Tidak sanggup rasanya Rohani menghadapi itu semua tetapi demi kestabilan kandungannya, Rohani kuatkan juga semangat dan pendiriannya. Yang paling menyedihkan sekali ialah sewaktu Rohani mula mula disahkan mengandung. Zamri tidak percaya yang Rohani mengandung anaknya, dua kali dia membuat pemeriksaan Antenatal untuk mengesahkan kandungan isterinya itu. Keraguan timbul didalam hati Zamri tentang anak dalam kandungan Rohani itu. Zamri tidak boleh menerima kenyataan yang Rohani akan mengandung sebegitu awal sekali sedangkan mereka berkahwin baru 3 bulan. Kandungan Rohani sudah masuk 2 bulan… bermakna Rohani cuma kosong selama sebulan sahaja selepas mereka berkahwin. Bagi Rohani pula itu perkara biasa sahaja yang mungkin turut dilalui oleh pasangan lain juga. Setelah membuat pemeriksaan Doktor, Rohani pulang kerumahnya dalam keadaan

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

sedih. Pada mulanya Rohani berasa sangat gembira bila dia disahkan mengandung tetapi sebaliknya bila Zamri tidak mahu menerima anak dalam kandungannya itu, perasaannya terus berubah menjadi duka pula. Zamri menuduh yang Rohani berlaku curang, dan anak dalam kandungannya itu adalah hasil dari kecurangan Rohani sendiri. Hati isteri mana yang tidak remuk. Hati isteri mana yang tidak kecewa apabila dituduh sebegitu rupa oleh suaminya sendiri. Rohani pasrah…… Pernah suatu ketika Rohani bertengkar dengan suaminya. “Kenapa abang berlainan sekarang ni, tak macam dulu, pelembut, suka berjenaka, ini tidak asyik nak cari kesalahan Ani sahaja. Mengapa bang?” Rohani bertanya kepada Zamri . “Kaulah penyebab segalanya. Tak payahlah nak tunjuk baik.” Tempelak Zamri. Entah jantan mana yang kau dah layan kat opis kau tu.” sergah Zamri lagi. “Abang syak Ani buat hubungan dengan lelaki lain ke? Subhanallah??.Kenapa Abang syak yang bukan-bukan ni, Anikan isteri Abang yang sah, tak kanlah Ani nak buat jahat dengan orang lain pulak, Bang”? sangkal Rohani pula. “Allah dah beri kita rezeki awal, tak baik cakap macam tu. Itu semua kehendak Allah.” Rohani menghampiri sambil memeluk badan suaminya tetapi Zamri meleraikan pelukannya dengan kasar sekali sehingga tersungkur Rohani dibuatnya. Serentak itu juga Rohani menangis . Zamri langsung tidak mengendahkannya. Deraian airmata Rohani semakin laju. Rohani hanya mampu menangis sahaja. Amat pedih sekali Rohani rasakan untuk menahan semua tohmahan dari Zamri, suaminya yang sah. “Woi, benda-benda tu boleh terjadilah Ani. Kawan baik dengan bini sendiri, suami sendiri, bapak dengan anak, hah! emak dengan menantu pun boleh terjadi tau, apatah lagi macam kau ni, tau tak. Dulu tu kawan lama kau yang satu opis dengan kau tu, Amran, bukan main baik lagi budak tu dengan kau.” Bentak Zamri lagi. Tanpa disangka sangka rupanya Zamri menaruh cemburu terhadap isterinya. “Entah-entah keturunan kau, darah daging kau pun tak senonoh ….heee teruk. Nasib aku lah dapat bini macam engkau ni.” kutuk Zamri lagi pada Rohani. “Bawa mengucap Bang, jangan tuduh Ani yang bukan-bukan. Ani bukan perempuan yang tak tentu arah. Walaupun Ani hanya anak angkat dalam keluarga ni, Ani bukan jenis macam tu, Ani tau akan halal haram, hukum hakam agama. ?Memang Ani tak pernah tau asal usul keluarga kandung Ani, tapi Ani bersyukur dan berterima kasih pada emak angkat Ani kerana menjaga Ani sejak dari kecil lagi. Ani dianggapnya seperti darah daging sendiri.? Rohani mula membangkang kata kata nista suaminya itu. “Abang jangan cuba nak menghina keluarga kandung Ani kerana walaupun mereka tidak membesarkan Ani tetapi disebabkan merekalah, Ani lahir kedunia ini.? Tambah Rohani lagi dengan sebak didada. Semenjak peristiwa pertengkaran itulah, setiap hari Rohani terpaksa pergi ke tempat kerja Zamri apabila habis waktu bekerjanya. Sementara menunggu Zamri pulang Rohani berehat di Surau tempat Zamri bekerja. Zamri bekerja sebagai seorang

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

salesman handphone di salah sebuah Pusat membeli belah dan kerjanya mengikut shif. Kalau Zamri bekerja shif malam terpaksalah Rohani menunggu Zamri sampai tengah malam. Begitulah keadaannya sehingga apabila perutnya semakin membesar pun Zamri masih memaksanya. Terpaksalah Rohani berbohong kepada emak dan keluarganya yang lain dengan mengatakan yang dia buat kerja overtime semata mata untuk mengelakkan pertengkaran dan tuduhan serta kata nista suaminya itu. Dengan keadaan perut semakin membesar Rohani masih gagahkan juga dirinya pergi bekerja. Kadangkala apabila Zamri tidak menjemput Rohani ditempat kerja terpaksalah Rohani berasak asak menaiki bas untuk pulang . Begitulah keadaan Rohani sehinggalah hampir pada waktu bersalinnya. Pernah sekali Rohani minta dijemput kerana dia sudah larat benar tetapi sebaliknya Zamri membalasnya dengan kata kata kesat kepadanya, perempuan tak tau berdikarilah, berlagak senang lah, lagak kaya lah, perempuan tak sedar diri lah, tak layak jadi isterilah, menyusahkan dan macam macam lagi kata kata nista dilemparkan kepadanya. Suatu hari Zamri dalam keadaan marah telah menarik rambut Rohani dan menghantukkan kepala Rohani ke dinding…Rohani hanya mampu menangis dan menanggung kesakitan. Ini semua gara-gara Rohani hendak pergi ke rumah Mak Saudaranya yang ingin mengahwinkan anaknya di Tampines. Emak Rohani sudah seminggu pergi kesana untuk menolong Mak Saudaranya itu. Hari sudah semakin petang jadi Rohani mendesak agar bertolak cepat sikit, lagipun langit sudah menunjukkan tanda tanda hendak hujan. “Hari dah nak hujan, Bang. Elok rasanya kalau kita pergi awal sikit bolehlah tolong apa yang patut.? Pinta Rohani. Tanpa disangka sangka kata kata Rohani itu membuatkan Zamri marah dan dengan dengan tiba-tiba sahaja Zamri bangun. Dengan muka bengisnya, Zamri memandang Rohani. “Kau tahu aku penatkan, tak boleh tunggu ke, aku punya sukalah nak pergi malam ke, siang ke, tak pergi lansung ke.” marah Zamri. Rohani menjawab,”Itu Ani tau, Abang kan dah berehat dari pagi tadi takkan masih penat lagi. Sepantas kilat Zamri datang kepada Rohani dan direntapnya rambut Rohani lalu di hantukkan kepala Rohani kedinding. Rohani tidak berdaya untuk menghalangnya. Ya Allah! Sungguh tergamak Zamri berbuat demikian…terasa kebas kepala Rohani dan dirasakannya mula membengkak. Pening kepala Rohani dibuatnya. “Ya Allah, berilah aku kekuatan untuk menerima semua ini. Kau lindungilah aku dan kandunganku ini dari segala bahaya dan azab sengsara, Ya Allah.? Doa Rohani dalam hatinya dengan penuh keluhuran. Rohani memencilkan dirinya disudut dinding dan menangis sepuas puasnya…. “Bang, Ani minta maaf jika kata kata Ani tadi membuatkan Abang marah.” Rohani memohon maaf kepada suaminya sambil tersedu sedu. Hari itu seperti biasa Zamri ketempat kerjanya. Tiba tiba handphonenya berbunyi. Kedengaran suara Doktor Syamsul menyuruhnya datang segera ke hospital, kerana ada sesuatu yang berlaku terhadap Rohani.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Setibanya di hospital sahaja,”Zamri, kami sudah cuba untuk menyelamatkan Rohani tapi kuasa Allah melebihi segalanya, Rohani mengalami pendarahan otak yang serius, sebelum ini pernah tak Rohani jatuh atau… kepalanya terhantuk kuat pada sesuatu kerana sebelah kanan kepalanya kelihatan bengkak dan ada tanda lebam. Mungkin kesan dah lama ? Doktor Syamsul bertanya agak serius. Dia inginkan penjelasan sebenar dari Zamri. Zamri hanya mendiamkan diri. Serentak itu juga Zamri teringat yang dia pernah menarik rambut Rohani dan menghantukkan kepala Rohani kedinding sekuat kuatnya…dan selepas kejadian itu Zakri tidak pernah sekali pun membawa Rohani ke Klinik untuk membuat pemeriksaan kepalanya. Rohani sering mengadu sakit kepala yang teruk …namun Zamri tidak pernah mengendahkan kesakitan Rohani itu, malah baginya Rohani hanya mengadangadakan cerita ……saja buat buat sakit untuk minta simpati… Sambil menekap mukanya dengan tangan Zamri menyesal….”YA ALLAH apa yang aku dah buat ni.” Doktor Syamsul menjelaskan lagi,”Doktor Zain yang merawat Rohani kerana Rohani mengadu sakit kepala yang amat sangat sewaktu dia memberi susu pada kembarnya di Nursery. Jadi Doktor Zain telah membawa Rohani ke Lab untuk membuat scanning di kepalanya dan confirm otaknya ada darah beku tapi malangnya ia sudah ditahap yang kritikal dan kami tak mampu melakukan apa-apa kerana Rohani tidak mahu di operation sebelum meminta izin dari awak Zamri.? ?Hanya satu permintaan terakhir arwahnya, dia minta awak membaca diarinya ini. I’m really sorry Zakri. Allah lebih menyayanginya.? kata Doktor Syamsul lagi lalu menyerahkan sebuah diari yang berbalut kemas dengan kain lampin bayi yang masih baru kepada Zamri. BAHAGIAN KEDUA Zamri mengambil diari tersebut. Satu lembaran kesatu lembaran dibukanya. Setiap lembaran tertulis rapi tulisan tangan Rohani mencoretkan peristiwa yang berlaku padanya setiap hari. Begitu tekun sekali Zamri membacanya dan ternyata banyak sekali keluhan, kesakitan & segala luahan rasa Rohani semuanya tertera didalam diari tersebut. Dan Zamri dapati setiap peristiwa itu semuanya adalah perlakuan buruk Zamri terhadap Rohani… “Ya Allah, kenapa aku buat isteriku begini.” keluh hati kecil Zamri penuh penyesalan selepas membaca setiap lembaran diari itu. Dan apabila tiba ke muka surat terakhir, tiba tiba Zamri terpandang bunga ros merah yang telah kering…membuat Zakri tertarik untuk membacanya… Untuk suamiku yang tersayang, Zamri. “SELAMAT HARI ULANG TAHUN PERKAHWINAN KITA YANG PERTAMA PADA HARI

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

INI.”Dengan air mata yang mula bergenang Zamri memulakan bacaannya…. Assalamualaikum. Abang… Ingat tak bunga Ros merah ni, Abang berikan pada Ani pada pertemuan pertama kita dulu. Sudah lama Ani simpan bunga tu Bang… Bunga inilah lambang kasih sayang Ani pada Abang selama ini. Ia tidak pernah berubah pun walau telah kering…..Ani teramat menyayangi Abang. Ani sentiasa menyimpan setiap hadiah yang Abang berikan pada Ani. Abang tak pernah tahu kan… Itulah salah satu buktinya betapa sayangnya Ani pada Abang.. Terlebih dahulu Ani teringin sangat nak dengar Abang panggil Ani ?AYANG? seperti kita baru baru kahwin dulu…Abang panggil Ani ?AYANG?…terasa diri Ani dimanja bila Abang panggil macam tu…walaupun Ani cuma dapat merasa panggilan ?AYANG? itu seketika sahaja. Abang sudah banyak berubah sekarang. Perkataan ?AYANG? telah hilang dan tidak kedengaran untuk Ani lagi. Kenapa? Benci sangatkah Abang pada Ani? Ani telah melakukan kesalahan yang menyinggung perasaan Abang ke? Abang… Tulisan ini khas Ani tujukan untuk Abang. Bacalah semoga Abang tahu betapa mendalamnya kasihsayang Ani pada Abang. Abang tentu ingatkan hari ini merupakan hari ulangtahun perkahwinan kita yang pertama dan sebagai hadiahnya Ani berikan Abang…….Mohammad Fikri dan Farhana. Buat diri Ani, Ani tak perlukan apa apa pun dari Abang cukuplah dengan kasih sayang Abang pada Ani. Ani akan pergi mencari ketenangan dan kedamaian untuk diri Ani. Ani pergi untuk menemuiNya. Ani reda Bang…. Harapan Ani, Abang jagalah kedua kembar kita tu dengan baik dan jangan sekali-kali sakiti mereka. Mereka tidak tahu apa-apa. Itulah hadiah paling berharga dari diri Ani dan mereka adalah darah daging Abang. Janganlah seksa mereka. Abang boleh seksa Ani tapi bukan mereka. Sayangilah mereka… Dan yang terakhir sekali, Ani ingin mengatakan bahawa dalam hidup ini, Ani belum pernah mengadakan apa apa hubungan dengan sesiapa pun melainkan Abang sahaja di hati Ani. Jiwa dan raga Ani hanya untuk Abang seorang. Ribuan terima kasih Ani ucapkan kerana Abang sudi mengahwini Ani walaupun Ani cuma menumpang kasih didalam sebuah keluarga yang menjaga Ani dari kecil hinggalah Ani bertemu dengan Abang dan berkahwin. Ani harap Abang tidak akan mensia siakan kembar kita tu dan Ani tidak mahu mereka

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

mengikut jejak kehidupan Ani yang malang ini dan hanya menumpang kasih dari sebuah keluarga yang bukan dari darah daging sendiri…tapi Ani tetap bersyukur kerana dapat mengecapi kasih sayang sepenuhnya dari keluarga angkat Ani. Ani harap sangat Abang akan sentiasa memberitahu pada kembar kita yang Ani ibunya, akan sentiasa bersama disamping mereka berdua, walaupun Ani tidak berkesempatan membelai mereka dan cuma seketika sahaja dapat mengenyangkan mereka dengan air susu Ani. Berjanjilah pada Ani, Bang! dan ingatlah Fikri dan Farhana adalah darah daging abang sendiri… Ampunkan Ani dan halalkan segala makan minum Ani selama setahun kita hidup bersama. Sekiranya Abang masih tidak sudi untuk menerima kehadiran Fikri dan Farhana dalam hidup Abang, berilah mereka pada emak Ani supaya emak dapat menjaga kembar kita itu. Tentang segala perbelanjaannya, janganlah Abang risau kerana Ani sudah pun masukkan nama emak dalam CPF Ani. Biarlah emak yang menjaga kembar kita itu, sekurang-kurang terubat juga rindu emak sekeluarga pada Ani nanti bila memandang kembar kita. Comel anak kita kan Bang!Mohammad Fikri mengikut raut muka Abang…sejuk kata orang dan Ani yakin mesti Farhana akan mengikut iras raut wajah Ani…Ibunya…sejuk perut Ani mengandungkan mereka. Inilah satu satunya harta peninggalan yang tidak ternilai dari Ani untuk Abang. Semoga Abang masih sudi menyayangi dan mengingati Ani walaupun Ani sudah tiada lagi disisi Abang dan kembar kita. Salam sayang terakhir dari Ani Untuk Abang dan semua. Doakanlah Kesejahteraan Ani. Ikhlas dari isterimu yang malang, Rohani Sehabis membaca diari tersebut, Zamri meraung menangis sekuat kuat hatinya. Dia menyesal…….menyesal……. “Sabarlah Zamri, Allah maha berkuasa. Kuatkan semangat kau, kau masih ada Fikri dan Farhana.” pujuk Zul, kawan baiknya. Zamri hanya tunduk membisu. Ya Allah… Ani, maafkan Abang. Tubuh Zamri menjadi longlai dan diari ditangannya terlepas, tiba tiba sekeping gambar dihari pernikahan antara Zamri dan Rohani terjatuh dikakinya lalu segera Zamri mengambilnya.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Belakang gambar itu tertulis “SAAT PALING BAHAGIA DALAM HIDUPKU DAN KELUARGA. SEMOGA KEGEMBIRAAN DAN KEBAHAGIAAN INI AKAN SENTIASA MENYELUBUNGIKU HINGGA KEAKHIR HAYATKU.? Zamri terjelepuk dilantai dengan berjuta penyesalan merangkumi seluruh tubuhnya. Dia seolah olah menjadi seperti orang yang hilang akal. Satu demi satu setiap perlakuan buruknya terhadap Rohani seperti terakam dalam kepala otaknya…setiap perbuatannya…seperti wayang jelas terpampang…kenapalah sampai begini jadinya…kejamnya aku…Ani, maafkan Abang?.maafkan Abang?. Abang menyesal??. Sewaktu jenazah Rohani tiba dirumah suasananya amat memilukan sekali. Zamri sudah tidak berdaya lagi untuk melihat keluarga isterinya yang begitu sedih sekali diatas pemergian anak mereka. Walaubagaimanapun emak Ani kelihatan begitu tabah dan redha. Kedua dua kembar Zamri sentiasa berada didalam pangkuan nenek mereka. Untuk kali terakhirnya, Zamri melihat muka Rohani yang kelihatan begitu tenang, bersih dan Zamri terus mengucup dahi Rohani. “Rohani, Abang minta ampun dan maaf.” bisik Zamri perlahan pada telinga Rohani sambil menangis dengan berjuta penyesalan menimpa nimpa dirinya. Apabila Zamri meletakkan kembar disisi ibunya mereka diam dari tangisan dan tangan dari bedungan terkeluar seolah-olah mengusapi pipi ibu mereka buat kali terakhir dan terlihat oleh Zamri ada titisan airmata bergenang di tepi mata Rohani. Airmata itu meleleh perlahan-lahan bila kembar itu diangkat oleh Zamri. Kembarnya menangis semula setelah diangkat oleh Zamri dan diberikan kepada neneknya. Jenazah Rohani dibawa ke pusara. Ramai saudara mara Rohani dan Zamri mengiringi jenazah, termasuklah kedua kembar mereka. Mungkin kedua kembar itu tidak tahu apa-apa tetapi biarlah mereka mengiringi pemergian Ani, Ibu mereka yang melahirkan mereka. Amat sedih sekali ketika itu. Zamri tidak mampu berkata apa-apa melainkan menangisi pemergian Rohani yang selama ini hidup merana atas perbuatannya. Dan akhirnya Jenazah Rohani pun selamat dikebumikan. Satu persatu saudara mara meninggalkan kawasan pusara, tinggallah Zamri keseorangan di pusara Rohani yang masih merah tanahnya…meratapi pilu pemergian isterinya itu, berderai airmata Zamri dengan berjuta juta penyesalan … Sambil menadah tangannya, Zamri memohon pengampunan dari yang Maha Esa… Ya Allah?. Kuatkan semangat hambamu ini . Hanya Kau sahaja yang mengetahui segala dosa aku pada Rohani….ampunkan aku Ya Allah…. Dalam tangisan penyesalan itu, akhirnya Zamri terlelap disisi pusara Rohani. Sempat

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

juga dia bermimpi, Rohani datang menghampirinya, mencium tangan, mengucup dahi dan memeluk tubuhnya dengan lembut mulus. Zamri melihat Rohani tenang dan jelas kegembiraan terpancar dimuka Rohani yang putih bersih itu. Ani…, Ani…, Ani…, nak kemana Aniiiiiii. Zamri terjaga dari lenanya. Terngiang-ngiang suara kembarnya menangis. Emak dan keluarga mertuanya itu datang mendekati Zamri. Mereka semua menyabarkannya….. Semoga Allah mencucuri rahmat keatas Rohani…

-Tamat-

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Cerpen : Isteri Tersayang
Share

PENDAHULUAN Cerpen ini diadaptasi dari sebuah kisah benar (sahabat baik saya) yang ceritakan dari email. Nama,watak serta plot di dalam cerpen ini telah diubah supaya cerpen ini tidak menimbulkan unsur sensitiviti bagi sesetangah pihak. Penghasilan cerpen ini sekadar ingin dijadikan sebagai ikhtibar untuk kita semua.

============================================== Zubir, seorang lelaki. Pesan ibunya, insan bernama lelaki pantang menangis. Insan bergelar lelaki tidak boleh menitiskan air mata. Pesan ibunya terbuku - terpaku diruyung minda. Hampir 40 tahun bertapa di kepala, pesan ibunya hari ini Zubir ingkar lupa. Pesan dari seorang insan yang berkerudung di bawah nama wanita. Zubir sudah lama tidak ketemu dia. Kali terakhir mereka berutusan berita 20 tahun lalu. Dia rafiq terakrab Zubir. Sahabat yang Zubir anggap terunggul. Taulan yang tidak keterlaluan Zubir katakan, diantara bebintang yang bergentayangan di langit hitam pekat, dialah satusatunya purnama yang bersinar. Zubir sibuk menyiapkan disertasi ketika monitor komputernya disinggahi ikon kecil berupa surat . Tetikus pantas digerakkan ke ikon inbox massage yang jarang-jarang diterima itu. Sekali tekan, email yang hadir dari pengutus yang tidak Zubir ketahui asal-usulnya terpampang menjamu diagonar mata. Zubir,

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Salam buat rafikku yang aku kira kala ini sibuk dengan tuntutan hidup yang sentiasa menggigit. Maaf, aku muncul tiba-tiba setelah lama menyepi diri. Aku sebenarnya ketandusan kata-kata. Aku sesungguhnya tidak tahu bagaimana harus aku lakarkan agar engkau tahu duka-lara hatiku. Maruah wanita sentiasa berkapuh di kaki lelaki, kata orang. Aku pernah bersumpah akan sentiasa berpegang dengan kata-kata itu tapi metah, sumpah aku terlerai akhirnya. Aku persis bulan yang merayu pungguk. Cuma, pencarian aku ini tidak akan ada hentinya kerana aku tahu, aku hanya mengejar bayang-bayang semalam. Aku terlalu merindui dia, Zubir! Mukadimah warkah yang tidak diundang itu menjemput tanda tanya bertamu disanggar hati. Kenapa dia jadi begitu? Mengapa dia jadi pengemis rindu? Benteng hati Zubir turut merusuh bersama-sama dengan bait-bait perutusan yang dijelajah-jamah seterusnya. Zubir, Natasya Aminah Abdulah, gadis berdarah English-Scottish. Aku mula mengenalinya di kampus University of Leeds , London . Natasya pelajar fakultiku. Natasya tidak mudah didekati. Tidak ada ruang untuk aku menghampirinya buat sekian lama hinggalah kesuatu tarikh keramat. Satu petang aku melihat dia diburu oleh seorang lelaki, untuk mengelak diganggu tiba-tiba dia sepantas kilat masuk ke rumah sewaku dengan selamba. Aku jadi kaget kerana dia bukan muhrim yang tiba-tiba menceroboh masuk semata-mata untuk mendapat perlindungan diganggu oleh lelaki tersebut. Akhirnya dia menceritakan kepada aku bahawa lelaki tersebut adalah bekas kekasihnya yang ingin mengganggu hidup Natasya dengan merebut kembali cintanya, namun Natasya cuba menolak kerana sudah tidak tahan dengan sikap bekas kekasihnya yang kaki perempuan. Detik itulah aku berjaya menghadirkan diri dalam hidupnya. Kami kahwin selepas itu walaupun ibuku menghalang. Cinta aku pada Natasya teguh-utuh biarpun ibu sering menimbulkan onar. Kata ibu, Natasya bukan anak bangsawan Melayu seperti kami justeru itu dia tidak layak menjadi sebahagian dari kaum keluargaku. Ibu tidak rela keturunannya berumbut-berumbi asing. Malah bangsa Natasya juga berasalnya dari kolonial yang banyak mencetuskan semangat nasionalisme Malaysia walaupun kita sudah merdeka hampir 40 tahun. Persoalan yang singgah diendokrap minda Zubir kian terjawab. Zubir mula mengerti gejolak hati dia. Zubir mula faham susur-galur kisah dia. Namun debar Zubir kian berganda bila Zubir terus meluncuri batas-batas warkah dia selanjutnya. Zubir, Lima tahun usia perkahwinan kami, kami masih berdua. Kasihku pada Natasya mula tergugat. Aku kepingin anak yang biasa panggil aku ayah! Mungkin ini balasan kerana mengingkari titah ibu. Aku jadi keliru. Natasya tenang. Tika mendapat perkhabaran buruk tentang keluarganya diKosovo dulu pun, dia tetap tenang. Aku jadi kalut. Aku

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

jadi tidak sabar. Aku jadi bingung dengan kesabarannya. Ibu pula kian mendesak mengasak. Bara mula berasap. Ibu pula menyiram minyak. Tahap kesabaran aku mula teruji. Api kemarahan aku marak menjulang. Termakan dengan kata-kata ibu yang Natasya mandul, cinta aku mula beralih arah. Farah pilihan ibu, tanpa banyak soal, aku terima.Namun, Natasya tetap setia dengan aku. Sungguh aku tidak mengerti wanita itu, Zubir. Sabarnya tidak ada penghujung! Zubir, Aku mula abaikan Zubir. Tambahan pula, setelah dua bulan berkongsi kasih dengan Farah. Dia mengandung. Natasya, jarang sekali aku jenguk. Mual rasanya aku bila memandang wajahnya. Aku jadi begitu tidak sabar dengannya. Semua yang dilakukan serba tidak kena di mataku. Aku pernah menjirus tangannya dengan air teh yang panas berasap Cuma kerana dia terlewat membawakan air itu padaku! Ranting tubuhnya, aku kira sudah lali dengan sepak terajangku. Pernah dia tersungkur kelantai terkena penanganku suatu hari itu Zubir. Darah merah pekat berhamburan dari kepalanya yang terhantuk dibucu meja, tapi aku bangga melangkah keluar meninggalkan dia menanggung kesakitan sendirian. Sembilan bulan Farah mengandung, sembilan bulan jugalah Natasya tidak kupedulikan. Nafkah zahir batinnya aku tidak pernah ambil peduli. Aku kira lara dia makin bertambah selepas kelahiran Azhad Ahlami, putera aku dan Farah. Natasya sudah tidak ada dalam kamus hidupku! Entah kenapa? Rasa kesal tiba-tiba sahaja datang bertamu. Aku semakin resah, resah yang makin mencengkam di jiwa. Zubir jadi bingung. Mengapa begitu mudah kasih terhenti? Kenapa begitu senang cinta mati? Dia bukan lagi rafik yang pernah suatu ketika dulu Zubir kagumi. Zubir, Hati Natasya turut kurebus dengan kata nista tapi sungguh, dia tidak pernah melawan. Dia tidak jadi seperti ayam yang berketak bila dimarahi manusia. Dia umpama rumput dilaman yang boleh aku pijak sesuka hatiku. Allah itu Maha Kaya. Itu ketentuan yang tidak dapat aku sangkalkan. Farah berubah selepas melahirkan anak kami. Dia abaikan aku. Dia abaikan Azhad Ahlami. Kata Farah, dia tidak betah menjadi ibu. Potongan badan dia yang menggiurkan dulu telah rosak kerana mengandungkan Azhad Ahlami, katanya.Dia kesal kerana hamil. Dan yang sungguh menghancurkan hatiku, katanya dia kesal kerana berkahwin denganku! Anak kami terbiar Zubir. Farah tinggalkan aku bersama-sama Azhad Ahlami yang masih lagi menyusu. Ibuku pula tidak mahu ambil tahu.Tahukah engkau betapa rusuh hatiku tika itu, Zubir? Zubir sebak. Sebak mengenangkan betapa agungnya kuasa Tuhan. Allah tidak pernah mungkir janji pada umat ciptaanNya. Yang baik dibalas baik.Yang buruk mendapat pembalasan setimpal. Dalam memelihara ego seorang lelaki, Iskandar terpaksa akur, dia wajar menerima pembalasan seperti itu dari Allah. Zubir, Aku terpaksa menjilat nanah yang aku cipta sendiri selepas peninggalan Farah.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Aku ketemu Natsya. Azhad Ahlami perlukan perhatian dan kasih sayang seorang ibu. Aku rela sembah Natasya tika itu Zubir, kalau-kalau dia tidak mahu mengambil Azhad Ahlami. Dia tidak menolak. Aku bertambah terpukul dengan keadaan. Mengapa semurni itu hati dia, Zubir? Azhad Ahlami lena dalam dakapan dia. Dan engkau tahu Zubir, sememangnya Allah itu sungguh Pengasih. Azhad Ahlami kehilangan ibu. Paling mengharukan aku, Azhad Ahlami biasa membesar dari sumur Natasya! Natasya tidak pernah hamil. Dia tidak pernah mengandung. Mana mungkin ada susu tapi itulah kebesaran Ilahi. Aku langgar sumpah kita Zubir. Lelaki tidak seharusnya menangis. Tatkala melihat detik itu, permata jernih ini turun tidak berhenti-henti. Jendela mataku berlangsir hujan! Kami hidup bahagia selepas itu Zubir. Farah telah kulepaskan secara baik. Ibu akur dengan keputusan aku. Dia lebih banyak diam sejak Farah tinggalkan aku. Mungkin malu dengan Natasya. Hari-hari yang kami lalui selepas itu cukup manis. Azhad Ahlami membesar dengan kasih sayang Natasya. Zubir seakan tidak percaya membaca zarah-zarah tulisannya itu. Besar kuasa-Nya. Dada Zubir berombak menahan sebak. Zubir, Waktu yang berlalu terasa begitu pantas. Usia perkahwinan kami masuk ketahun yang ke-20. Azhad Ahlami sudah jauh besar. Dia ke Amerika menyambung pelajarannya. Aku sibuk dengan perniagaanku. Natasya tidak pernah merungut. Dia isteri setia, Zubir. Setiap hari, pulang dari kerja, makanan akan sentiasa siap terhidang. Aku jadi selesa dengan keadaan itu. Dan mungkin kerana itulah aku take things for granted! Hanya bila ada keperluan kami bercakap. Bukan aku tidak menyayanginya, Zubir. Cuma aku kira dia cukup tahu kasih sayangku padanya walaupun tidak kuucapkan. Satu hari, Natasya mengadu padaku. Kepalanya sentiasa pening dan selalu pitam. Aku terlalu sibuk dengan urusan perniagaanku hinggakan permintaannya untuk menjalani pemeriksaan terbiar begitu sahaja. Aku terlupa tanggungjawabku padanya dalam kesibukan aku mengejar keuntungan. Dedaun masa yang telah gugur tidak akan dapat dilekatkan semula pada pohon kehidupan. Itulah yang aku pelajari beberapa bulan selepas itu, Zubir. Natasya pengsan. Menangis hingga kering mengalir air mata darah sekalipun tidak mampu mengubah ketentuan Ilahi, Zubir. Natasya menghidap barah otak. Mengapa tidak aku terfikir apa yang diberitahunya itu adalah simptom penyakit maut itu? Menurut doktor, barah otak yang dilaluinya itu adalah kesan daripada hentakan dan pendarahan dibahagian kepala Natasya satu ketika dulu yang pernah aku lakukan. Penyakit barah otak ini selalunya sukar untuk diselamatkan. Lebih malangnya Natasya sudah di peringkat kritikal. Natasya perlu dibedah segera. Aku rasa sungguh bersalah pada Natasya. Kalaulah aku tidak terlalu menurut sibukku, sudah tentu barah Natasya tidak separah ini. Aku ini terlalu kejam pada Natasya. Aku sungguh kejam. Tika itu, baru aku sedar betapa susahnya menjadi seorang isteri. Aku ambil alih tugas

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

di rumah kala Natasya terlantar di hospital. Aku terpaksa belajar membahagikan masa menjenguk Natasya dan mengemas rumah. Hanya Tuhan sahaja yang mengerti hatiku tika itu, Zubir. Baru aku sedar, betapa selama ini, insan yang bergelar isteri itu memikul tanggungjawab yang sungguh berat. Aku ikhlas mengaku Zubir, jika aku diberi pilihan, aku lebih rela mengambil tempat Natasya menanggung sakitnya daripada menanggung tanggungjawabnya sebagai seorang isteri! Kesihatan Natasya semakin menyusut. Aku diburu rasa menyesal yang tidak berkesudahan. Kata doktor, barah Natasya sudah mengakar ke sistem saraf. Barah penyakit perjalanan sehala.Tidak ada perjalanan pulang. Tiketnya menuju kesatu destinasi sahaja. Mati! Satu hari, Natasya memanggilku. Suaranya lemah sekali. Tidak seperti hari-hari sebelumnya. Aku jadi kaget Zubir. Tiba-tiba sahaja aku begitu takut kehilangannya. Walaupun aku telah ketahui saat seperti ini akan tiba, aku seakan tidak mahu menerima kenyataan itu. Wajah Natasya tenang. Dia cuba menguntum senyuman yang aku kira terukir dalam kesakitan yang teramat sangat. Kepalanya aku riba, Zubir. Tuhanku, tika ku elus rambutnya yang sudah kehilangan seri itu, satu-persatu rambutnya gugur. Lebih mengguris hatiku Haziq, ada parut panjang di kulit kepalanya. Parut luka Natasya yang terhantuk dibucu meja satu ketika dahulu masih bersisa! Dan parut itu jugalah yang menjadi punca barah ini. Aku tidak dapat menahan sebakku. Betapa berdosanya aku! Natasya semakin lemah. Ada air mata tergenang di bibir matanya. Kelopak mataku sudah tidak mampu kubendung lagi. Natsaya pohon agar aku halalkan segala makan minumnya. Juga, dia pohon padaku, halalkan air susunya membesarkan Azhad Ahlami walaupun dia bukan ibu kandung Azhad Ahlami. Dia pohon ampun dariku kerana tidak mampu mengurniakan anak yang dikandung dalam rahimnya sendiri. Zubir, Tangannya kupegang erat. Aku tidak rela melepaskannya pergi. Bersama-sama hari yang baru mendaki dhuha serta diiringi kalimah syahada, Natsaya akhirnya terlena dalam dakapanku. Lena yang sungguh panjang! Aku masih lagi tidak dapat menerima kenyataan yang dia telah tiada. Azhad Ahlami tiba dari Amerika petang itu juga. Sempat dia mengucup dahi ibunya itu. Aku masih lagi terbau harum puspa kemboja. Sungguh, aku amat merinduinya. Sungguh juga, Aku terlalu menyayanginya. Zubir! Megat Iskandar, 23 January 2002. Malaysia . Bait-bait terakhir warkah Iskandar cukup meruntun hati Zubir. Airmata Zubir seakan tidak mahu berhenti ini terpaksa diseka. Besarnya pengorbanan seorang isteri. Zubir juga seperti Iskandar, tidak pernah menyedari betapa agungnya seorang insan bernama wanita ini. Pawan musim gugur yang bertiup menggigit saya. Iskandar menyedarkan Zubir. Zubir tidak pernah mengucapkan sayang pada isterinya setelah lebih 20 tahun lebih hidup bersama. Zubir bangun. Najwani sudah tertidur di

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

sofa, mungkin kerana terlalu penat menanti Zubir menyiapkan Tugasannya. Dia Zubir kejutkan dari tidur. Najwani, abang Sayangkan Najwani! Terpisat-pisat bangun dari tidur, Najwani terpinga-pinga. Zubir tidak peduli. Iskandar terlewat. Zubir tidak mahu dia juga terlewat. TAMAT

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Maafkan Aku Wahai Suami

Terimalah MAAFKAN AKU WAHAI SUAMI... Dua bilah kayu disatukan dengan paku. Dua ketul bata disatukan dengan simen. Dua hati di satukan dengan apa? Jawabnya, dengan iman. Dua hati yang beriman akan mudah disatukan. Jika dua hati mengingati yang SATU, pasti mudah keduanya bersatu. Begitulah dua hati suami dan isteri, akan mudah bersatu bila iman di dalam diri masing-masing sentiasa disuburkan. Bukan tidak pernah terguris. Bukan tidak pernah bertelagah. Tetapi jika di hati samasama masih ada ALLAH, perdamaian akan mudah menjelma semula. Yang bersalah mudah meminta maaf. Yang benar mudah memberi maaf. Tidak ada dendam memanjang. Masam cuma sebentar. Pahit hanya sedikit. Itulah yang ditunjuk oleh teladan rumah tangga Rasulullah s.a.w. Ada ribut… tetapi sekadar di dalam cawan. Ada gelombang… tetapi cepat-cepat menjadi tenang. Jika ditanyakan kepada dua hati yang bercinta, siapakah yang lebih cinta pasangannya? Maka jawabnya, siapa yang lebih cintakan Allah, dialah yang lebih cintakan pasangannya. Justeru, janganlah hendaknya hanya berfikir bagaimana hendak mengekalkan cinta antara kita berdua, tetapi berusahalah terlebih dahulu agar mencintai kepada yang Esa. Jika kita bersama cintakan yang Maha Kekal, pasti cinta kita akan berkekalan. Jika paku boleh berkarat, simen boleh retak, maka begitulah iman, boleh menaik dan menurun. Iman itu ada “virusnya”. Virus iman ialah ego (takbur). Jangan ada takbur, cinta pasti hancur. Orang takbur merasa dirinya lebih mulia, pasangannya lebih hina. Jika demikian, manakah ada cinta? Cinta itu ibarat dua tangan yang saling bersentuhan. Tidak ada tangan yang lebih bersih. Dengan bersentuhan, keduanya saling membersihkan. Tetapi ‘tangan’ yang ego, tidak mahu bersentuhan… Konon takut dikotorkan oleh tangan yang lain!

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Bila berbeza pandangan, pandangannya sahaja yang benar. Kau isteri, aku suami. Aku ketua, kau pengikut. Aku putuskan, kau ikut saja. Jangan cuba menentang. Menentang ertinya dayus. Maka terkapa-kapalah sang isteri tanpa boleh bersuara lagi. Sedikit cakap, sudah dibentak. Senyap-senyap, isteri menyimpan dendam. Suami ‘disabotaj’nya dalam diam. Tegur suami, dijawabnya acuh tak acuh. Senyumnya jadi tawar dan hambar. Perlahan-lahan, jarak hati semakin jauh. Cinta semakin rapuh. Ada pula isteri yang ego. Heroin sudah mengaku hero. Suami dicaturnya satu-satu. Tidak jarang meninggikan suara. Silap suami yang sedikit didera dengan rajuknya yang panjang. Anak-anak dibiarkan. Dapur berselerak. Pinggan mangkuk tidak dibasuh. Kain baju sengaja disepah-sepahkan. Rasakan akibat menentang aku. Mengaku salah tidak sekali. Minta maaf? Pantang sekali! Ego sisuami selalunya terserlah. Boleh dilihat daripada jegilan mata dan suara yang meninggi. Mungkin pintu dihempaskan dengan kuat atau hon kereta ditekan bertalutalu. Atau boleh jadi diherdik siisteri di hadapan anak-anak atau isteri diperleceh di hadapan saudara mara atau tetamu yang datang. Bila ramai yang datang bertandang itulah masa sisuami yang ego ini menunjukkan kuasa dan belangnya. Ego siisteri terpendam. Mungkin kerana tidak ada dominasi kuasa atau keberanian, siisteri menunjukkan egonya dengan bermacam-macam-macam ragam. Daripada sengaja melaga-lagakan pinggan yang dibasuh… sehinggalah memalingkan badan dan muka ketika di tempat tidur. Alhasil, cuaca rumah tangga menjadi muram. Rumah hanya jadi ‘house’ tidak jadi ‘home’ lagi. Tidak ada keceriaan, kehidupan dan kemanisannya lagi. Semuanya bungkam. Ya, rumah (house) dibina dengan batu, kayu dan konkrit, manakala rumah tangga (home) dibina dengan kasih sayang, cinta dan sikap saling menghormati. Tidak ada rindu yang menanti suami ketika pulang dari bekerja. Tidak ada kasih yang hendak dicurahkan oleh suami kepada isteri yang menanti di rumah. Anak-anak jadi kehairanan? Apa sudah jadi pada kedua ibu-bapa ku? Bila ada ego di hati, cinta akan menjauh pergi. Retak akan menjadi belah. Kekadang hati keduanya merintih, mengapa jadi begini? Bukankah antara aku dan dia ada cinta? Mengapa terasa semakin jarak? Apakah yang perlu aku dan dia lakukan untuk menyemarakkan semula rasa cinta. Lalu akal berfikir, berputar-putar mencari idea. Oh, mari ulangi musim bulan madu yang lalu. Kita susuri pulau, tasik, laut atau lokasi pertemuan kita nan dulu. Malang, cuma sebentar. Gurau, senda cuma seketika. Tidak mampu lagi memutar jarum kenangan lama dengan hati yang telah berbeza. Tidak ada lagi tarikan fizikal yang ketara. Cumbu berbaur ghairah seakan telah terlupa. Bulan madu yang cuba diperbaharui tidak menjadi… kedua hati bercakar lagi. Mereka cuba memperbaharui lokasi, tanpa memperbaharui hati. Selagi ada ego, ke mana pun tidak akan menjadi. Jika ada ego, yang wangi jadi busuk, yang manis jadi tawar, yang indah jadi hambar.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Ada juga pasangan yang hendak ‘membeli’ cinta. Ingin dibangkitkan kembali rasa cinta dengan mata benda. Nah, ini kalung emas ribuan ringgit sebagai tanda cinta ku masih pada mu, kata suami. Dan ini pula cincin berlian untuk memperbaharui kemesraan kita, balas siisteri. Masing-masing bertukar hadiah. Semoga dengan barangbarang berharga itu akan kembalilah cinta. Namun sayang sekali, sinar emas, cahaya berlian, tidak juga menggamit datangnya cinta. Cinta diundang oleh nur yang ada di hati. Nur itu tidak akan ada selagi ego masih ada di jiwa. Susurilah cinta yang hilang di jalan iman. Buanglah kerikil ego yang menghalang. Ego hanya membina tembok pemisah di antara dua hati walaupun fizikal masih hidup sebumbung. Mungkin di khalayak ramai, masih tersenyum dan mampu ‘menyamar’ sebagai pasangan yang ideal tetapi hati masing-masing TST (tahu sama tahu) yang kemesraan sudah tiada lagi. Pasangan yang begitu, boleh menipu orang lain. Namun, mampukah mereka menipu diri sendiri? Yang retak akhirnya terbelah. Penceraian berlaku. Mereka berpisah. Masyarakat yang melihat dari jauh pelik, mengapa begitu mesra tiba-tiba berpisah? Tidak ada kilat, tidak ada guruh, tiba-tiba ribut melanda. Oh, mereka tertipu. Perpaduan yang mereka lihat selama ini hanyalah lakonan. Allah membongkar rahsia ini menerusi firman-Nya: “Kamu lihat sahaja mereka bersatu tetapi hati mereka berpecah.” Carilah di mana Allah di dalam rumah tangga mu. Apakah Allah masih dibesarkan dalam solat yang kau dirikan bersama ahli keluarga mu? Apakah sudah lama rumah mu menjadi pusara akibat kegersangan zikir dan bacaan Al Quran? Apakah sudah luput majlis tazkirah dan tarbiah yang menjadi tonggak dalam rumah tangga? Di mana pesan-pesan iman dan wasiat taqwa yang menjadi penawar ujian kebosanan, kejemuan dan keletihan menongkah arus ujian? Penyakit ego menimpa apabila hati sudah tidak terasa lagi kebesaran Allah. Orang yang ego hanya melihat kebesaran dirinya lalu memandang hina pasangannya. Hati yang ego itu mesti dibasuh kembali dengan rasa bertauhid menerusi ibadah-ibadah khusus – solat, membaca Al Quran, berzikir, bersedekah – dan paling penting majlis ilmu jangan diabaikan. Firman Allah: “Dan berilah peringatan. Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada orang mukmin.” Sedangkan orang mukmin pun perlu diperingatkan, apatah lagi kita yang belum mukmin? Iman itu seperti mana yang dimaksudkan hadis, boleh menambah dan mengurang. Untuk memastikan ia sentiasa bertahan malah bertambah, hati perlu berterusan bermujahadah. Lawan hawa nafsu yang mengajak kepada ketakburan dengan mengingatkan bahawa Allah benci kepada orang yang takbur walaupun sasaran takbur itu suami atau isteri sendiri. Bila terasa bersalah, jangan malu mengaku salah. Segeranya mengakuinya dan hulurkan kata meminta maaf. Ular yang menyusur akar tidak akan hilang bisanya.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Begitulah suami yang meminta maaf kepada isterinya. Dia tidak akan hilang kewibawaannya bahkan bertambah tinggi. Bukankah orang yang merendahkan diri akan ditinggikan Allah derjat dan martabatnya? Justeru, lunturkan ego diri dengan membiasakan diri meminta maaf. Tidak kira ketika kita rasa kita benar, lebih-lebih lagi apabila terasa kita yang bersalah. Namun, lelaki yang tewas ialah lelaki yang sukar mengaku salah. Dia sentiasa tidak ingin mengalah. Pada ketika itu dia telah memiliki salah satu dari tiga ciri takbur yakni menolak kebenaran. Akuilah kebenaran walaupun kebenaran itu berada di pihak isteri. Tunduk kepada kebenaran ertinya tunduk kepada Allah. Jangan bimbang takuttakut dikatakan orang takutkan isteri. Kita takutkan Allah. Allah benci orang yang takbur. Begitu juga isteri. Jika sudah terbukti salah, akui sahajalah. Dalam pertelagahan antara suami dan isteri, apakah penting siapa yang menang, siapa yang kalah? Kita berada di dalam gelanggang rumah tangga bukan berada di ruang mahkamah. Kesalahan suami adalah kesalahan kita juga dan begitulah sebaliknya. Rumah tangga wadah untuk berkongsi segala. Perkahwinan satu perkongsian, bukan satu persaingan. Kalau kita menang pun apa gunanya? Padahal, kita akan terus hidup bersama, tidur sebantal, berteduh di bawah bumbung yang sama. Mujahadahlah sekuat-kuatnya menentang ego. Bisikan selalu di hati, Allah cintakan orang yang merendah diri. Allah benci orang yang tinggi diri. Pandanglah pasangan kita sebagai sahabat yang paling rapat. Kita dan dia hakikatnya satu. Ya, hati kita masih dua, tetapi dengan iman ia menjadi satu. Bukan satu dari segi bilangannya, tetapi satu dari segi rasa. Sebab itu sering diungkapkan, antara makhluk dengan makhluk mesti ada Khalik yang menyatukan. Ingat, hanya dengan iman, takbur akan luntur, cinta akan subur! MAAFKANKU WAHAI SUAMI.. Kadang-kadang aku rasa akulah Isteri yang terlalu banyak menerima Sedangkan engkau tak pernah meminta Kadang-kadang aku rasa Akulah isteri yang baru terjaga Sedangkan engkau tak pernah terlena Kadang-kadang ku bersuara tanpa berfikir semua perkataan ku menjadi salah Datanglah ke sini dan pegang tangan ku Sementara ku cerita kehidupan isteri Harap dimengerti Kadang-kadang ku sakiti hati mu Bila ku tolak sentuhan mu

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

Bukan bermaksud aku kurang menyayangi mu… Namun cabaran terlalu Kadang-kadang aku berubah pada pandangan mu Tapi sayang, itu tidak benar Tiada apa yang paling ku hargai Daripada kehidupan manis bersama mu Kadang-kadang ku fikir sejuta tahun Adalah terlalu singkat Hanya ku beritahu mu betapa sayangnya aku Betapa syukurnya aku… kau pelindung ku Kadang-kadang berjauhan dengan mu Akulah isteri yang terlalu tinggi bercita-cita… Mencipta kerukunan keluarga Namun aku tetap aku yang ini… Maafkan aku wahai suami!

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

REPACKED BY: TEMANHIDUP@YAHOOGROUPS.COM -Group ini berkongsi Software (fully 100%craCked),ebooks,cerita jenaka,pantun,motivasi,MP3,tutorial, dan berita semasa. Terima kasih. nak jadi ahli TemanHidup, hantar Email kosong ke: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com ********************************************* want to joint life partner group, send blank e-mail to: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com We share, amazing picture,ebook,software,motivation article,news,mp3,video,humor, etc.

Repacked by: TemanHidup-subscribe@yahoogroups.com

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->