P. 1
Kel.9_Mastoiditis_IKP 3 B_THT Kasus 1

Kel.9_Mastoiditis_IKP 3 B_THT Kasus 1

|Views: 185|Likes:
Published by Frederick's Fried

More info:

Published by: Frederick's Fried on Jan 22, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/18/2014

pdf

text

original

MAKALAH SISTEM RESPIRASI SENSORI ( MASTOIDITIS

)

OLEH KELOMPOK IX Frederikus Saku Sesarianus f.j.Bay Ricky richardo d.n.q Lodianus Luti Maria c.Manehat Anjelina Taneo Martinus Bouk Mario do Santos SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ( STIKes ) SURYA MITRA HUSADA KEDIRI 2010/2011

MASTOIDITIS

Definisi Mastoiditis adalah infeksi proses mastoid , bagian dari tulang temporal dari tengkorak yang berada di belakang telinga yang mengandung spasi, udara yang mengandung terbuka.Hal ini biasanya disebabkan oleh tidak diobati akut otitis media (infeksi telinga tengah ) dan digunakan untuk menjadi penyebab utama kematian anak. Dengan perkembangan antibiotik , bagaimanapun, mastoiditis telah menjadi cukup langka di negara maju. Hal ini diobati dengan obat-obatan dan / atau pembedahan. Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebar ke struktur di sekitarnya, termasuk otak , mengakibatkan komplikasi serius. Epidemiologi Di Amerika Serikat dan negara maju lain, kejadian dari mastoiditis cukup rendah, sekitar 0,004%, meskipun lebih tinggi di negara-negara berkembang. Usia paling umum terkena adalah 6-13 bulan, seperti selama bahwa umur itu infeksi telinga yang paling umum. Laki-laki dan perempuan sama-sama terpengaruh. Etiologi

Mastoiditis terjadi karena Streptococcus ß hemoliticus / pneumococcus. Selain itu kurang dalam menjaga kebersihan pada telinga seperti masuknya air ke dalam telinga serta bakteri yang masuk dan bersarang yang dapat menyebabkan infeksi traktus respiratorius. Pada pemeriksaan telinga akan menunjukkan bahwa terdapat pus yang berbau busuk akibat infeksi traktus respiratorius. Mastoiditis merupakan hasil dari infeksi yang lama pada telinga tengah, bakteri yang didapat pada mastoiditis biasanya sama dengan bakteri yang didapat pada infeksi telinga tengah. Bakteri gram negative dan streptococcus aureus adalah beberapa bakteri yang paling sering didapatkan pada infeksi ini. Seperti telah disebutkan diatas, bahwa keadaan-keadaan yang menyebabkan penurunan dari system imunologi dari seseorang juga dapat menjadi faktor

predisposisi mastoiditis. Pada beberapa penelitian terakhir, hampir sebagian dari anak-anak yang menderita mastoiditis, tidak memiliki penyakit infeksi telinga tengah sebelumnya. Bakteri yang berperan pada penderita anak-anak ini adalah S. Pnemonieae.Seperti semua penyakit infeksi, beberapa hal yang mempengaruhi berat dan ringannya penyakit adalah faktor tubuh penderita dan faktor dari bakteri itu sendiri

Gejala Dan Tanda-Tanda Beberapa umum gejala dan tanda-tanda dari mastoiditis termasuk rasa sakit , nyeri, dan pembengkakan di daerah mastoid.Mungkin ada telinga sakit ( otalgia ), dan telinga atau mastoid kawasan dapat merah (eritematosa). Demam atau sakit kepala juga dapat hadir. Bayi biasanya menunjukkan gejala spesifik , termasuk anoreksia , diare , atau lekas marah . Drainase dari telinga terjadi dalam kasus-kasus yang lebih serius. Gejala Klinis Nyeri dan nyeri tekan di belakang telinga.Bengkak pada mastoid. GejalaDari keluhan penyakit didapatkan keluarnya cairan dari dalam telinga yang selama lebih dari tiga minggu, hal ini menandakan bahwa pada infeksi telinga tengah sudah melibatkan organ mastoid. Gejala demam biasanya hilang dan timbul, hal ini disebabkan infeksi telinga tengah sebelumnya dan pemberian antibiotik pada awal-awal perjalanan penyakit. Jika demam tetap dirasakan setelah pemberian antibiotik maka kecurigaan pada infeksi mastoid lebih besar. Rasa nyeri biasanya dirasakan dibagian belakang telinga dan dirasakan lebih parah pada malam hari, tetapi hal ini sulit didapatkan pada pasien-pasien yang masih bayi dan belum dapat berkomunikasi. Hilangnya pendengaran dapat timbul atau tidak bergantung pada besarnya kompleks mastoid akibat infeksi.

Diagnosis Diagnosis klinis-mastoiditis adalah berdasarkan riwayat medis dan pemeriksaan fisik . Studi Imaging dapat memberikan informasi tambahan; Metode standar diagnosis adalah melalui MRI scan meskipun CT scan merupakan alternatif yang umum karena memberikan dan lebih berguna gambar yang lebih jelas. Planar (2-D) X-ray tidak berguna.

Jika ada drainase, sering dikirim untuk budaya , meskipun ini akan sering negatif jika pasien sudah mulai minum antibiotik. Eksplorasi pembedahan sering digunakan sebagai metode terakhir dari diagnosis. Patofisiologi Patofisiologi mastoiditis sangat mudah: bakteri menyebar dari telinga tengah ke selsel udara mastoid , dimana peradangan menyebabkan kerusakan pada struktur tulang. Bakteri yang paling sering diamati menyebabkan mastoiditis adalah Streptococcus pneumoniae , dan gram-negatif bacilli seperti Pseudomonas aeruginosa dan Haemophilus influenzae , mastoiditis Beberapa disebabkan oleh cholesteatoma , yang merupakan kantung dari keratinizing epitel squamous di telinga tengah yang biasanya hasil dari infeksi telinga tengahulang. Jika tidak diobati, cholesteatoma bisa mengikis ke dalam proses mastoid, memproduksi mastoiditis, serta komplikasi lain. Prognosis Dengan pengobatan yang tepat, adalah mungkin untuk menyembuhkan mastoiditis.Mencari perawatan medis awal adalah penting. Namun, sulit bagi antibiotik untuk menembus ke bagian dari proses mastoid dan sehingga mungkin tidak mudah untuk mengobati infeksi, tetapi juga bisa kambuh. Komplikasi mastoiditis memiliki banyak kemungkinan, semua terhubung ke infeksi menyebar ke struktur di sekitarnya. Gangguan pendengaran bisa terjadi, atau peradangan pada labirin dari telinga bagian dalam ( labyrinthitis ) mungkin terjadi, menghasilkan vertigo . Infeksi juga bisa menyebar ke saraf wajah (saraf kranial VII), menyebabkan -saraf palsy wajah yang dapat menghasilkan kelemahan atau kelumpuhan beberapa otot wajah pada sisi wajah. Komplikasi lainnya termasuk 's abses Bezold , abses (kumpulan nanah dikelilingi oleh jaringan meradang) di belakang otot sternocleidomastoid di leher, atau abses subperiosteal , antara periosteum dan tulang mastoid (yang mengakibatkan munculnya khas dari telinga menonjol). komplikasi serius terjadi jika infeksi menyebar ke otak. Ini termasuk meningitis (radang selaput pelindung yang mengelilingi otak), abses epidural (abses antara tengkorak dan membran luar otak), vena dural tromboflebitis (peradangan vena struktur otak), atau abses otak .

Asuhan Keperawatan Klien Penderita Mastoiditis A.PENGKAJIAN Pengumpulan data 1.Riwayat a.Identitas Pasien b.Riwayat adanya kelainan nyeri c.Riwayat infeksi saluran nafas atas yang berulang d.Riwayat alergi e.OMA berkurang 2.Pengkajian Fisik a.Nyeri telinga b.Perasaan penuh dan penurunan pendengaran c.Suhu Meningkat d.Malaise e.Nausea Vomiting f.Vertigo g.Ortore h.Pemeriksaan dengan otoskop tentang stadium 3.Pengkajian Psikososial a.Nyeri otore berpengaruh pada interaksi b.Aktifitas terbatas c.Takut menghadapi tindakan pembedahan 4.Pemeriksaan Laboratorium 5.pemeriksaan Diagnostik a.Tes Audiometri : pendengaran menurun b.X ray : terhadap kondisi patologi Misal : Cholesteatoma, kekaburan mastoid

6.Pemeriksaan pendengaran a.Tes suara bisikan b.Tes garputala Diagnosa Keperawatan 1.Nyeri berhubungaan dengan proses peradangan 2.Gangguan berkomunikasi berhubungan dengan efek kehilangan pendengaran 3.Perubahan persepsi/sensoris berhubungan dnegan obstruksi, infeksi di telinga tengah atau kerusakan di saraf pendengaran. 4.Cemas berhubuangan dengan prosedur operasi, diagnosis, prognosis, anestesi, nyeri, hilangnya fungsi, kemungkinan penurunan pendengaran lebih besar setelah operasi. 5.Resiko tinggi trauma berhubungaan dengan gangguan presepsi pendengaran 6.Kurangnya pengetahuan mengenai pengobatan dan pencegahan kekambuhan Diagnosa Keperawatan Nyeri berhubungaan dengan proses peradangan Tujuan Nyeri yang dirasakan klien berkurang Kriteria hasil Klien mengungkapkan bahwa rasa nyeri berkurang. Klien mampu melakukan metode pengalihan suasana. Intervensi Keperawatan 1.Ajarkan Klien untuk mengalihkan suasana dengan melakukan metode relaksasi saat nyeri yang teramat sangat muncul, relaksasi yang seperti menarik nafas panjang. Rasional : Metode pengalihan suasana dengan melakukan relaksasi bisa mengurangi nyeri yang diderita klien. 2.Kompres dingin di sekitar area telinga Rasional : Kompres dingin bertujuan untuk mengurangi nyeri karena rasa nyeri teralihkan oleh rasa dingin disekitar area telinga. 3.Atur posisi klien

Rasional : Posisi yang sesuai akan membuat klien merasa lebih nyaman. 4.Untuk kolaborasi, beri aspirin/analgesik sesuai instruki, beri sedatif sesuai indikasi Rasional : Analgesik merupakan pereda nyeri yang efektif pada pasien untuk mengurangi sensasi nyeri dari dalam.

Diagnosa Keperawatan Gangguan berkomunikasi berhubungan dengan efek kehilangan pendengaran. Tujuan Gangguan komunikasi berkurang / hilang. Kriteria hasil Klien akan memakai alat bantu dengar (jika sesuai). Menerima pesan melalui metoda pilihan (misal : komunikasi tulisan, bahasa lambang, berbicara dengan jelas pada telinga yang baik.

Intervensi Keperawatan 1.Dapatkan apa metode komunikasi yang diinginkan dan catat pada rencana perawatan metode yang digunakan oleh staf dan klien, seperti : tulisan, berbicara, bahasa isyarat. Rasional : Dengan mengetahui metode komunikasi yang diinginkan oleh klien maka metode yang akan digunakan dapat disesuaikan dengan kemampuan dan keterbatasan klien. 2.Kaji kemampuan untuk menerima pesan secara verbal. a.Jika ia dapat mendengar pada satu telinga, berbicara dengan perlahan dan dengan jelas langsung ke telinga yang baik (hal ini lebih baik daripada berbicara dengan keras). 1)Tempatkan klien dengan telinga yang baik berhadapan dengan pintu. 2)Dekati klien dari sisi telinga yang baik. b.Jika klien dapat membaca ucapan : 1)Lihat langsung pada klien dan bicaralah lambat dan jelas. 2)Hindari berdiri di depan cahaya karena dapat menyebabkan klien tidak dapat membaca bibi anda. c.Perkecil distraksi yang dapat menghambat konsentrasi klien.

1)Minimalkan percakapan jika klien kelelahan atau gunakan komunikasi tertulis. 2)Tegaskan komunikasi penting dengan menuliskannya. d.Jika ia hanya mampu bahasa isyarat, sediakan penerjemah. Alamatkan semua komunikasi pada klien, tidak kepada penerjemah. Jadi seolah-olah perawat sendiri yang langsung berbicara kepada klien dnegan mengabaikan keberadaan penerjemah. Rasional : Pesan yang ingin disampaikan oleh perawat kepada klien dapat diterima dengan baik oleh klien. 3.Gunakan faktor-faktor yang meningkatkan pendengaran dan pemahaman. a.Bicara dengan jelas, menghadap individu. b.Ulangi jika klien tidak memahami seluruh isi pembicaraan. c.Gunakan rabaan dan isyarat untuk meningkatkan komunikasi. d.Validasi pemahaman individu dengan mengajukan pertanyaan yang memerlukan jawaban lebih dari ya dan tidak. Rasional : Memungkinkan komunikasi dua arah anatara perawat dengan klien dapat berjalan dnegan baik dan klien dapat menerima pesan perawat secara tepat. Diagnosa Keperawatan Perubahan persepsi/sensoris berhubungan dnegan obstruksi, infeksi di telinga tengah atau kerusakan di saraf pendengaran. Tujuan Persepsi / sensoris baik. Kriteria hasil Klien akan mengalami peningkatan persepsi/sensoris pendengaran sampai pada tingkat fungsional. Intervensi Keperawatan : 1.Ajarkan klien untuk menggunakan dan merawat alat pendengaran secara tepat. Rasional : Keefektifan alat pendengaran tergantung pada tipe gangguan/ketulian, pemakaian serta perawatannya yang tepat. 2.Instruksikan klien untuk menggunakan teknik-teknik yang aman sehingga dapat mencegah terjadinya ketulian lebih jauh. Rasional :

Apabila penyebab pokok ketulian tidak progresif, maka pendengaran yang tersisa sensitif terhadap trauma dan infeksi sehingga harus dilindungi. 3.Observasi tanda-tanda awal kehilangan pendengaran yang lanjut. Rasional : Diagnosa dini terhadap keadaan telinga atau terhadap masalah-masalah pendengaran rusak secara permanen. 4.Instruksikan klien untuk menghabiskan seluruh dosis antibiotik yang diresepkan (baik itu antibiotik sistemik maupun lokal). Rasional : Penghentian terapi antibiotika sebelum waktunya dapat menyebabkan organisme sisa berkembang biak sehingga infeksi akan berlanjut. Diagnosa Keperawatan Cemas berhubuangan dengan prosedur operasi, diagnosis, prognosis, anestesi, nyeri, hilangnya fungsi, kemungkinan penurunan pendengaran lebih besar setelah operasi. Tujuan Rasa cemas klien akan berkurang/hilang. Kriteria hasil Klien mampu mengungkapkan ketakutan/kekhawatirannya. Intervensi Keperawatan : 1.Mengatakan hal sejujurnya kepada klien ketika mendiskusikan mengenai kemungkinan kemajuan dari fungsi pendengarannya untuk mempertahankan harapan klien dalam berkomunikasi. Rasional : Harapan-harapan yang tidak realistik tiak dapat mengurangi kecemasan, justru malah menimbulkan ketidak percayaan klien terhadap perawat. Menunjukkan kepada klien bahwa dia dapat berkomunikasi dengan efektif tanpa menggunakan alat khusus, sehingga dapat mengurangi rasa cemasnya. 2.Berikan informasi mengenai kelompok yang juga pernah mengalami gangguan seperti yang dialami klien untuk memberikan dukungan kepada klien. Rasional : Dukungan dari bebarapa orang yang memiliki pengalaman yang sama akan sangat membantu klien. 3.Berikan informasi mengenai sumber-sumber dan alat-lat yang tersedia yang dapat

membantu klien. Rasional : Agar klien menyadari sumber-sumber apa saja yang ada disekitarnya yang dapat mendukung dia untuk berkomunikasi.

Pencegahan dan pengobatan Secara umum, mastoiditis agak sederhana untuk mencegah. Jika pasien dengan infeksi telinga mencari pengobatan segera dan menerima pengobatan selesai, antibiotik biasanya akan menyembuhkan infeksi dan mencegah penyebarannya. Untuk alasan ini, mastoiditis jarang terjadi di negara maju. Di Amerika Serikat pengobatan utama untuk mastoiditis adalah pemberian intravena antibiotik. Awalnya, luas spektrum antibiotika yang diberikan, seperti ceftriaxone . Sebagai hasil budaya menjadi tersedia, pengobatan dapat beralih ke antibiotik yang lebih spesifik. Antibiotik jangka panjang mungkin diperlukan untuk menghentikan infeksi. Jika kondisi tidak cepat membaik dengan antibiotik, prosedur bedah dapat dilakukan (sambil terus obat). Yang umum prosedur yang paling adalah myringotomy , sayatan kecil di membran timpani (gendang telinga), atau penyisipan sebuah tabung tympanostomy ke gendang telinga. Ini berfungsi untuk mengalirkan nanah dari telinga tengah, membantu untuk mengobati infeksi. Tabung ini diekstrusi spontan setelah beberapa minggu ke bulan, dan sayatan menyembuhkan secara alami. Jika ada komplikasi, atau mastoiditis tidak merespon terhadap perlakuan di atas, mungkin perlu untuk melakukan Mastoidectomi: prosedur dimana sebagian dari tulang dihapus dan dikeringkan infeksi.

DAFTAR PUSTAKA
1. ^ a b c d "Mastoiditis" . ^ a b c d "mastoiditis" . MedlinePlus Medical Encyclopedia .

http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/001034.htm . MedlinePlus Medical Encyclopedia. http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/001034.htm . Retrieved July 30, 2003 . Diakses 30 Juli 2003.
2. ^ a b "Ear Infections - Treatment" . ^ a b "Infeksi Telinga - Perawatan" . webmd.com .

http://www.webmd.com/cold-and-flu/ear-infection/ear-infections-treatment-overview . webmd.com. http://www.webmd.com/cold-and-flu/ear-infection/ear-infectionstreatment-overview . Retrieved 24 November 2008 . Diakses 24 November 2008. http://translate.google.co.id/translate? hl=id&sl=en&u=http://en.wikipedia.org/wiki/Mastoiditis&ei=9JgBTarRCMXKrAfBo_

mQDw&sa=X&oi=translate&ct=result&resnum=4&ved=0CDoQ7gEwAw&prev=/searc h%3Fq%3Dmastoiditis%26hl%3Did%26biw%3D1015%26bih%3D400%26prmd%3Div

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->