P. 1
PEMBENTUKAN NEGARA ISLAM MADINAH

PEMBENTUKAN NEGARA ISLAM MADINAH

|Views: 6,846|Likes:

More info:

Published by: Firdaus Shila Nokhman on Jan 22, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/10/2013

pdf

text

original

PEMBENTUKAN NEGARA ISLAM MADINAH SEBAGAI MODEL NEGARA ISLAM Rujukan : Sejarah dan Kebudayaan Islam, Prof Dr Ahmad

Shalaby, Pustaka Nasional Pte Ltd Singapura,1988 dan Fiqh al-Harakah dari Sirah Nabawiyyah, Haji Abdul Hadi Awang, DPF, 1992, Jilid 1 & 2 Penghijrahan Rasulullah s.a.w. dan para sahabat ke Madinah bukanlah semata-mata untuk mendapatkan sahabat setia dari kalangan Ansar dan melepaskan diri dari penindasan Musyirikin di Makkah tetapi umat Islam mempunyai kewajipan yang lebih besar iaitu menegakkan Negara Islam. Seandainya tugas menegakkan Negara Islam tidak ada di dalam ajaran Islam, umat Islam tidak perlu berhijrah. Ajaran Islam bukan sekadar mengajar penganutnya melakukan syi’ar ibadah tanpa mengira siapa yang memerintah dan bentuk Negara yang menaungi mereka. Pemimpin Musyirikin Makkah pernah menawarkan Rasulullah s.a.w. sebagai Raja dan Pemerintah tetapi ditolak oleh baginda atas arahan Allah SWT kerana tidak ada tolak ansur dengan Jahiliyyah terutamanya dalam hal yang menyentuh aqidah. Negara Islam yang ditegakan oleh Rasulullah s.a.w. di Madinah telah menyatakan Islamnya secara terbuka dan menyampaikan risalah Islam ke seluruh dunia. Peristiharan itu dinyatakan kepada rakyatnya yang majmuk sama ada Islam atau bukan Islam. Rakyat Islam mempunyai kewajipan untuk menegakan Negara Islam dan rakyat bukan Islam yang terdiri dari kaum Arab dan Yahudi mempunyai kewajipan mentaati Negara Islam tanpa paksaan dan diberi hak yang sewajarnya sebagai warganegara Islam Madinah. Di dalam Piagam Madinah telah dinyatakan secara jelas setiap permaslahan yang timbul hendaklah dirujuk kepada al-Quran kemudian hadith Rasulullah s.a.w. Inilah prinsip yang terpancar dari dua kalimah syahadah dalam konteks Negara Islam iaitu meletakkan Allah sebagai Tuhan yang mempunyai kuasa hakimiyyah dan Rasulullah s.a.w. sebagai contoh pelaksana yang mesti diakui secara mutlak kerana baginda adalah utusan Allah SWT yang dijamin ma’sumnya. Negara Islam tidak berkuasa mengadakan hukum yang lain dari hukum yang diizinkan oleh Allah SWT. Rasulullah s.a.w. sendiri telah bertindak sebagai ketua Negara Islam Madinah memandangkan jawatan itu mempunyai kedudukan yang penting dalam Negara Islam. Pimpinan sesudah Rasulullah s.a.w. iaitu khulafa’ ar-Rashidin iaitu Abu Bakar r.a., Umar al-Khattab r.a., Usman ibn Affan r.a. dan Ali bin Abu Talib r.a. juga meneruskan amanah kepimpinan seperti yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. Di zaman khulafa’ ar-Rashidin inilah dakwah Islamiyyah terus berkembnag, Umat Islam dapat menundukkan dua kuasa besar iaitu Rom dan Parsi. Dua Pahlawan Lagenda iaitu Hercules di Rom dan Rustam di Parsi dapat ditundukkan oleh umat Islam dengan pimpinan pahlawan-pahlawan Islam seperti Khalid al-Walid, Amru al-As, Abu Ubaidah al-Jarrah, Yazid bin Abu Sufyan, Syurahbil bin Hasanah dan sebagainya. Pusat pemerintahan Islam kemudiannya berpindah dari Madinah ke tempat-tempat yang lain di zaman Kerajaan Umaiyyah, Abasiyyah dan sebagainya sehinggalah kepada kerajaan Uthmaniyyah. Runtuhnya Empayar Uthmaniyyah di Turki pada tahun 1928 bermakna runtuhnya

Daulah Islamiyyah di dalam dunia ini. Umat Islam sudah tidak dinaungi lagi maka rentetan dari itu satu persatu Negara umat Islam dijajah oleh kuasa Barat Selepas itu Regim Zionis mengambil kesempatan menakluki bumi Palestin di mana terletaknya Baitul Maqdis atau al-Quds, kekalahan yang amat memalukan cuma dalam tempoh enam hari bumi al-Quds ditakluki. Ini kerana umat Islam sudah mengabaikan ajaran Islam. Walaupun umat Islam adalah manusia teramai sehingga mencapai angka berbilion tetapi ia bagaikan buih di lautan, apabila datang arus dan ombak mereka akan dihanyutkan, berpecah-belah dengan berbagai karenah dan ragam masing-masing.

PEMBENTUKAN NEGARA MADINAH

DAN KONSTITUSI MADINAH
Oleh Bukhori Abdul Shomad[1]

I. PENDAHULUAN Berbicara tentang Pembentukan Negara Madinah dan Konstitusi Madinah, maka tidak dapat dipisahkan dengan hijrah Rasulullah SAW ke Madinah. Karena hijrah adalah suatu fakta sejarah masa lalu yang tidak dapat dipungkiri dan dapat dijadikan khazanah pemikiran Islam masa kini, serta merupakan tonggak sejarah umat muslimin berdirinya negara Madinah, Konstitusi Madinah yang universal dan diterima oleh semua golongan dan lapisan masyarakat didalamnya mengatur pola hidup bersama antar kaum muslim di satu pihak dengan orang non muslim pada pihak lain.[2] Muhammad saw dapat menempatkan diri sebagai pemimpin Madinah ditengah-tengah komunitas lain, Islam ditanamkan oleh beliau sebagai satu kesatuan agama, sosial, budaya dan politik. Muhammad mampu menjadikan Islam sebagai agama yang menghasilkan rekonsiliasi ditengah keanekaragaman komunitas.[3] Antara kaum Muhajirin, kaum Anshor dengan orang Yahudi membuat suatu perjanjian tertulis yang berisi pengakuan atas agama-agama mereka dan harta-harta mereka dengan syarat-syarat timbal balik.[4] Maka dapat dikatakan bahwa Piagam Madinah suatu “Dekumen Politik” yang pertama berisi HAM dan Toleransi beragama yang patut dikagumi sepanjang sejarah. Berangkat dari sekilas keterangan di atas maka makalah ini akan merekonstruksi kembali lahirnya Piagam Madinah yang merupakan tonggak sejarah berdirinya Negera Madinah.

II. PEMBAHASAN A. Hijrah Ke Madinah Hijrah berasal dari bahasa Arab yang artinya: “Meninggalkan suatu perbuatan atau menjauhkan diri dari pergaulan atau berpindah dari suatu tempat ke tempat yang lain.” Adapun hijrah menurut syariat Islam itu ada tiga macam.[5] Pertama, Hijrah dari (meninggalkan) semua perbuatan yang terlarang oleh Allah swt, ini wajib hukumnya. Nabi saw bersabda:

tempat Rasulullah bersembunyi di dalamnya bersama Abu Bakar. seorang shahabat berkata kepada rekannya bahwa ada sarang laba-laba di tempat itu yang . Ketiga. mereka memperoleh didalamnya kesenangan yang abadi. Tuhan menggembirakan mereka dengan rahmat dan keridhaan-Nya dan surga-surga. Akan tetapi.[9] Sebelum berangkat Rasulullah bersama Abu Bakar sudah diketahui oleh Kafir Quraisy. Hijrah (berpindah) dari Negeri atau daerah orang kafir atau musyrik ke negeri atau daerah orang muslim. lebih besar derajatnya disisi Allah. yang didapatkan mereka hanya Ali bin Abi Thalib. Sebelumnya Aisyah dan Asma binti Abu Bakar telah menyiapkan bekal-bekal perjalanan Rasulullah selama diperjalanan. )رواه البخارى‬ Artinya: Orang yang berhijrah itu ialah orang yang meninggalkan segala apa yang Allah telah melarang dari padanya.(‫المهاجر من هجر ما نهى ال عنه.[7] Sebelum berangkat Rasulullah membisikan kepada Ali bin Abi Thalib supaya memakai mantelnya yang hijau dari Hadhramaut dan supaya berbaring di tempat tidurnya. maka Rasululllah SAW meminta para shahabatshahabatnya supaya menyusul kaum Anshar ke Yatsrib. Bahkan. hijrah (mengasingkan) diri dari pergaulan orang-orang musyrik atau orang-orang kafir yang memfitnahkan orang-orang yang kelak memeluk Islam. sehingga kaum Muslimin sudah tidak dapat merasakan kenyamanan di negeri sendiri. Sesungguhnya Allah pada sisi-Nya pahala yang besar. Seperti Rosulullah saw bersabda: (20) ‫الذين ءامنوا وهاجروا وجاهدوا في سبيل ال بأموالهم وأنفسهم أعظم درجة عند ال وأولئك هم الفائزون‬ ‫يبشرهم ربهم برحمة منه ورضوان وجنات لهم فيها نعيم مقيم‬ (22) ‫)12( خالدين فيها أبدا إن ال عنده أجر عظيم‬ Artinya: Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mereka. hanya Ali bin Abi Thalib dan keluarga Abu Bakar yang tahu keberangkatan beliau berdua. mereka kekal didalamnya. dan Abu Bakar berangkat pada hari Kamis tanggal 1 Rabiul Awwal tahun kelima puluh tiga dari kelahiran Nabi SAW. Bukhori) Kedua.[10] Ternyata mereka tidak mendapatkan Rasulullah di rumah. Di Gua Tsur Abu Bakar dan Rasulullah SAW minum air susu kambing dari pengembara Amir bin Fuhairah.[8] Setiap malam mereka ditemani Abdullah bin Abu Bakar yang bertindak sebagai pengamat situasi dan pemberi informasi (mata-mata). Dan mereka itulah orangorang yang mendapat kemenangan. (At-Taubah:20-22) Terjadinya hijrah ke Madinah berawal dari ketidakamanan kaum Muslimin Makkah dari tindasan dan ancaman kaum kafir Quraisy. Hanya saja dalam meninggalkan Makkah kaum Muslimin hendaknya berpencar-pencar supaya tidak menimbulkan kepanikan kaum Quraisy terhadap mereka. bertambah marahlah mereka dan segera mengejar Rasulullah dengan menelusuri jalan Yaman-Madinah dan mereka memeriksa Gua Tsur. Beliau berangkat menelusuri jalan Madinah-Yaman hingga sampai di Gua Tsur dan bermalam disana selama tiga malam.[6] Rasulullah SAW. (HR. Seorang Algojo diutus untuk mengepung rumah Nabi Saw dengan instruksi yang mereka bawah yaitu keluarkan Muhammad dari rumahnya dan langsung penggal tengkuknya dengan pedangmu. serta dimintanya supaya mengembalikan seluruh harta titipan penduduk Makkah kepadanya. bermusyawarahlah mereka (kafir Quraisy) di Dar al-Nadwah untuk merumuskan cara yang akan diambil untuk membunuh Rasulullah SAW. mereka mendapatkan Gua Tsur tertutup oleh sarang burung dan jaring laba-laba.

Sesampai di kampung Bani Malik an-Najjar. Lantas Rasulullah meneruskan perjalanan. Setelah situasi aman Rasulullah SAW meneruskan perjalanan ke Madinah sesampainya di Quba. Abu Bakar berbisik kepada Rasulullah SAW kalau mereka ada yang menengok ke bawah pasti akan melihat kita. Penduduk Madinah kota terdiri dai dua suku besar yaitu suku besar Khazraj dan suku besar Aus. Rasulullah bersabda: ‫هذا إن شاء ال المنزل‬ “Inilah tempat kediaman jika Allah berkehendak”. Nabi menjawab yang serupa. pada tanggal 12 Rabiul Awwal. tepat di depan rumahnya Abu Ayyub (Khalid bin Zaid alNajjar). Rasulullah SAW berkata: . sedangkan tempat itu masih dipakai oleh Sahal dan Suhail anak Yatim ‘Amrr bin ‘Ammarah di bawah pemeliharaan Mu’adz bin Fara. ketiganya adalah Tuhan. bagian terbesar dari kedua suku itu telah memeluk agama Islam pada satu tahun menjelang hijriah. kedua suku inilah yang memberikan jaminan keselamatan Nabi Muhammad.[14] Ketika perjalanan beliau sampai di Wadi Ranuna dan ketika itu waktu Shalat Jum’at telah tiba beliau turun dari ontanya untuk mengerjakan shalat Jum’at di kampung Bani Amr bin Aus. Sewaktu berlansung perjanjian al-Aqabah pada tahun 621 M di dalam wilayah Mina. yang mengelu-elukan Nabi dan menyambut dengan iringan “Drum bend” serta syairsyair pujian Thala’al Badru ‘alaina dst[13].. Nabipun besabda seperti tadi. Lalu Rasulullah berdoa sampai empat kali yaitu: ‫رب أنزلننى منزل مباركا وأنت خير المنزلين‬ . Mereka bersumpah setia untuk menampung kaum mukmin Makkah (Muhajirin). semua diam. Rasulullah disambut kaum Anshar. Ia merapatkan diri kepada kawannya itu dan Muhammad berbidik di telinganya: . untuk mengeringkan Kurma.[15] Seusai shalat Jum’at.[11] Setelah Muhammad Saw.[12] Di halaman rumah ini.. yaitu: para penolong sedangkan kaum Mukmin Makkah disebut Muhajirin artinya: Para pengungsi. sudikah kiranya tuan singgah di tempat kediaman kita di sini untuk sementara waktu”. bernama “Itban bin Malik dan ‘Abbas bin ‘Ubbad datang kepada Rasulullah seraya berkata: “Ya Rasulullah.خلوا سبيلها فإنها مامورة‬ Biarkanlah unta ini berlalu karena ia mendapat petunjuk Mendengar sabda Nabi. sebuah desa yang jaraknya sekitar limaakilometer dari Yatsrib Nabi beristirahat beberapa hari lamanya.‫يا ابا بكر، ما ظنك بإثنين ال ثالثها‬ ‍ Abu Bakar.‫ل تحزن إن ال معنا‬ Artinya: Jangan bersidih hati Allah bersama kita. Bani ‘Ady.memang sudah ada sejak sebelum Muhammad lahir saya melihat ada dua ekor burung dara hutan dilubang itu jadi saya mengetahui tidak ada orang di sana. rasul membangun Masjid dan merupakan masjid yang pertama. Setibanya di Madinah. makin sungguh-sungguh berdoa. dan Abu Bakar juga makin ketakutan. tibalah di Bani Sa’idah menghadaplah Saad bin ‘Ubadah dan Mudzir bin ‘Amr dan meminta seperti itu juga. unta beliau berhenti. serta berkata seperti tersebut tadi. dua orang. Rasulullah bersabda: ‫. kalau kau menduga bahwa kita hanya berdua. Begitu juga sampai ke Bani Harits. Dia menginap di rumah Kalsum bin Hindun. Dua orang bernama Zayyad bin Lubaid dan Farwah bin ‘Amr menghadap. sehingga mereka disebut al-Anshar. lalu Nabi meneruskan perjalanannya sesampainya di kampung Bani Bayadlah. dan Abu Bakar mengetahui orang kafir Quraisy telah tiba di Gua tsur hendak mencari dan membunuh mereka berdua maka Muhammad SAW.

yaitu:[20] 1. Melalui hijrah. Rasulullah mulai meningkatkan persaudaraan yang sangat erat antara sahabat-sahabatnya yang di Madinah dengan yang bersal dari Makkah. Mereka mengira bahwa tunduk kepada seruan Muhammad berarti tunduk kepada kepemimpinan Bani Abdul Muthalib. sehingga para pendatang dari Makkah karena agamanya itu tidaklah merasa sepi. yaitu sembilan tokoh dari suku besar Khazraj dan 3 tokoh dari suku besar Aus. 5. B. 3. Halangan dan rintangan dalam Rasulullah berdakwah selalu saja ada bahkan sampai sekarangpun di mana ada kebenaran di situ ada kebatilan. Rasululalh SAW turun dari untanya untuk berdiam di rumah Abu Ayyub. masyarakat Islam mempersiapkan diri bagi tegaknya suatu lingkungan yang islami. sekarang Rasulullah berhadapan dengan kaum Yahudi Yatsrib. Dalam konteks hijrah kecil kita mendapat pengetahuan aspek-aspek sosial. diperlukan suatu peraturan atau undang-undang atau dalam bentuk yang lebih tinggi . suatu masyarakat yang ditata berdasarkan prinsipprinsip keadilan. Nabi Muhammad menyerahkan persamaan hak antara bangsawan dan hamba sahaya. yang sudah ratusan tahun berdiam di sana.[16] Maka. Untuk tegaknya suatu sistem yang teratur. Mereka tidak dapat membedakan antara kenabian dan kekuasaan. maka hijrah merupakan suatu jalan yang tak terhindari.[18] Sesudah perselisihan dari kaum Musyrikin Makkah dapat dihindarkan dengan hijrah. kedengkian mereka timbul. menempati kedudukan al-Nuqabak (pembesar pengawal). Akan tetapi. ekonomi dan budaya dari awal pembentukan suatu masyarakat Islam. Setiap orang Anshar bersahabat dengan satu orang Muhajirin. Pada malam itu juga. Hal ini tidak disetujui oleh kelas bangsawan Quraisy. dan bisa membahayakan masa depannya. hijrah besar bersifat rohani atau bathin. Lingkungan yang islami tidak selalu berarti suatu masyarakat yang hanya terdiri dari orang-orang Islam. Rasulullah menunjuk 12 tokoh dari kedua suku besar itu. para pemimpin Quraisy tidak dapat menerima ajaran tentang kebangkitan kembali dan pembalasan di akhirat.Artinya: Ya Tuhan! Mudah-mudahan Engkau menempatkan daku pada tempat kediaman yang diberkahi dan Engkaulah sebaik-baik yang memberikan tempat kediaman”. politik. Pemahat dan penjual patung menganggap dan memandang Islam sebagai penghalang rezeki. yang dipimpin oleh Saad ibn Ubadah dari suku Khazraj. 2. Mereka terdiri dari Bani Quraizhah dan Bani Nadhir dan Nani Qainuqa’. binggung dan asing. 4. Taklid kepada nenek moyang adalah kebiasaan yang berurat berakar pada bangsa Arab. Negara madinah dan Konstitusi Madinah (Piagam Madinah) Peristiwa-peristiwa bersejarah yang berkenaan dengan hijrah Rasulullah dan para sahabat yang kita pelajari dalam sejarah merupakan petunjuk tentang hijrah lahir atau hijrah kecil.[17]Dari sini. Dalam suatu sistem yang dengan serius mengancam prinsip-prinsip Islam. Menurut Ahmad Syalabi ada lima faktor yang mendorong orang Quraisy menentang seruan Islam. yang sesungguhnya bersifat universal.[19] Karena dilatarbelakangi oleh alasan bahwa Rasulullah berasal dari Bani Ismail bukan dari Bani Israil.

Kesatuan hidup ini dipimpin oleh Muhammad SAW sendiri. Dengan demikian. peristiwa hijrah Nabi ke Yatsrib (Madinah) merupakan peristiwa bersejarah permulaan bedirinya pranata sosial dan politik dalam sejarah perkembangan Islam. di Madinah Nabi Muhammad bukan hanya mengemban tugas-tugas keagamaan sebagai Rasulullah. Dengan pluralitas komposisi masyarakat ternyata tidak luput dari pengamatan nabi.[24] Menurut Harun Nasution. melainkan juga pemimpin pemerintahan. Islam tidak dapat dipisahkan dari politik karena ajaran Islam mengatur berbagai aspek kehidupan manusia dari yang sekecil-kecilnya. pluralitas masyarakat dapat menimbulkan konflik yang pada gilirannya akan mengancam integritas persatuan dan kesatuan (mengancam integrasi bangsa). keturunan. Dalam Piagam tersebut dirumuskan kebebasan beragama. Piagam Madinah tersebut mengandung aturan pokok tata kehidupan bersama di Madinah. Saling membantu dalam menghadapi musuh bersama. golongan dan agama. hubungan antar kelompok. sampai kepada tingkat yang paling besar sekalipun. perdata. Masyarakat Madinah yang multi etnis dengan keyakinan agama yang beragam. agar terbentuk kesatuan hidup di antara seluruh penghuninya. Saling menasehati. tetapi merupakan satu komunitas. dan . 3.[25] Sistem pemerintahan Negara Madinah secara keseluruhan dengan konstitusinya menganut paham Desentralisasi. kewajiban mempertahankan kesatuan hidup dengan membangun tatanan hidup bersama yang mantap dan riil dengan mengikutsertakan semua golongan sekalipun berbeda ras.[23] Perjanjian dengan komunitas Yahudi.[21] Kita lihat dalam sejarah Hijrah merupakan dasar dari terbentuknya Negara Madinah (kota berbudaya). 5.[22] Maka. Rasulullah segera mengambil inisiaitf menetapkan Piagam Politik (Piagam Madinah).Konstitusi yang disepakati semua pihak. termasuk kepada persoalan politik dan ketatanegaraan. gejala-gejala sosial itu tampak dalam aturan-aturan. yang dilihat dari aspek agama tediri kaum Anshar. Di salah satu sisi. kaum Muhajirin dan Yahudi. Semua pemeluk Islam. undang-undang dan disiplin-disiplin yang stabil dan melekat sehingga menjadi bagian dari Syari’at masyarakat seperti aturan-aturan politik. aturan agama dan etika. Bertentangga baik 4. yang katakanlah dapat disebut sebagai contract social pertama di dalam sejarah umat manusia. kecuali menyangkut masalah yang berhubungan dengan kelompok lain. Menurut Ibnu Khaldun. dalam Islam tidak ada pemisahan antara agama dan dunia (The Relegious and The Seculer). yang kemudian merupakan foundasi suatu sistem pemerintahan Islam yang lebih luas. 2. Seperti yang telah kita ketahui. Politik mulai tampak sejak Muhammad SAW hijrah ke Madinah tahun 622 M. Nabi bukan saja pemimpin keagamaan. kekeluargaan. membela mereka yang teraniaya 6. Masalah tersebut ditangani oleh Rasulullah. Masalah intern kelompok diselesaikan oleh kelompok masingmasing. Sadar akan hal ini. hal ini berbeda dari agama Kristen yang memisahkan antara Gereja dan dunia (The Church and The World). Hubungan antara anggota komunitas Islam dengan anggota komunitas yang lain didasarkan atas prinsip-prinsip. Kesepakatan contract social inilah yang menjadi dokumen konstitusi bagi lahirnya negara yang berdaulat. yang semuanya dijalani oleh masyarakat dan direalisasikan dalam tindakan. adalah untuk membina kesatuan hidup berbagai golongan warga Madinah. Munawir Syazali menyimpulkan prinsip dasar Piagam ini sebagai berikut:[26] 1. Di Madinah. melainkan juga sebagai kepala Negara. meskipun berasal dari banyak suku.

Contoh: semua hakim yang ada dipecat. Prinsip Perdamaian 7. 4. Melihat keterangan-keterangan dari Munawir Syazali di atas. Prinsip peradilan bebas 6. Memeriksa semua kesulitan praktis yang menghambat rahabilitasi kekhalifahan (kesulitan mencari orang yang tepat menjadi khalifah dan tempat yang tepat menjadi ibu kotanya). Menghormati kebebasan beragama. yang dicetuskan oleh Rasulullah merupakan konsep yang ideal untuk sebuah negara dalam Islam.[30] Dan menjunjung tinggi HAM.[28] Dari dua konsep yang berbeda di atas pemakalah agaknya tertarik kepada konsep Muhammad Thahir Azhari yang mengemukakan Konsep Negara dalam Islam Nomokrasi (Negara Hukum) bukan Teograsi (Negara Ketuhanan) seperti konsep Rasyid Ridha. Prinsip ketaatan rakyat. saya ingin membangun sistem bernegara yang kuat yang dalam hal ini Negara bukan tunduk kepada orang melainkan kepada sistem meskipun antara orang dan sistem mempunyai hubungan timbal balik dan sulit dipisahkan. dengan demikian. Walaupun menurut penyelidikan Ilmu pengetahuan.7. Adapun menurut Rasyid Ridha tahapan-tahapan menuju gagasan negara Islam: 1. Merujuk ke Piagam Madinah. sekaligus pencetus konsep HAM pertama di dunia secara yuridis formal. suatu perwujudan dari gagasan besar berupa prinsip kehidupan nasional Arabia. diganti dengan hakim yang baru dan bekerja pada sistem yang sama. Rasulullah sangat mengetahui tentang keadaan dan politik setiap kelompok tersebut. Prinsip pengakuan dan perlindungan terhadap HAM 5. Prisni Kesejahteraan 8. Prinsip kekuasaan sebagai Amanah. Prinsip keadilan. 2. Tapi kalau sistem yang kuat dan disepakati untuk dijalankan maka siapapun yang memimpin tidak ada masalah karena ia tunduk pada hukum yang berlaku. Nabi Muhammad SAW dapat menepatkan diri sebagai pemimpin Madinah di tengah-tengah berbagai suku yang mengamininya sebagai pemimpin masyarakat. Jadi di sini sistem yagn harus ditegakkan dan kuat. Ini berarti Rasulullah adalah menjadi pemimpin keagamaan dan juga pemimpin Pemerintahan (Kepala Negara). dan itu merupakan undang-undang yang pertama ditulis di dunia. secara eksplisit tertulis nama beberapa golongan dan beberapa suku. H. Dr. Beliau mengemukakan negara hukum (nomokrasi) Islam memiliki prinsip-prinsip umum sebagai berikut:[27] 1. dapat dikatakan bahwa konsep Piagam Madinah. Sebagaimana dilontarkan Prof. [29] Karena konsep Nomokrasi penekanannya pada hukum (konstitusi) dalam hal ini tentunya yang kita kehendaki hukum yang tidak bertentangan dengan syari’at Islam. Islam ditanamkan oleh beliau sebagai satu kesatuan Agama dan Politik Rasulullah berhasil menciptakan satu bangsa di bawah satu naungan kepemimpinan. Yusril Ihza Mahendra SH. 2. perubahan yang diinginkan tidak pernah terjadi orang-orang baru tidak akan berdaya mereka akan tergilas oleh sistem yang ada. Nampaknya. sejarah hak-hak asasi manusia barulah tumbuh dan . Prinsip Persamaan. dan beliau mampu menjadikan Islam sebagai agama yang menghasilkan rekonsiliasi. Negara Teokrasi yang berdasarkan atas hukum Tuhan bukan atas kontrak sosial dan bukan pada rasio (akal) sebagaimana yang dinyatakan kaum Mu’tazilah. Muhammad Thahir Azhari mengemukakan konsep Negara dalam Islam Nomokrasi (negara hukum) bukan teokrasi. 3.

bahkan menjalin kerja sama kontrak sosial dengan komunitas non muslim. serta ketidakperduliannya dengan kepentingan materi dan ambisi pribadi. Kemerdekaan dan keamanan pribadi. Nabi memercepat proses pembangunan unuk pusat pemerinahan dan keagamaan. Al-Baqarah 178 tentang Qishash. Kemudian Nabi mengirim 60 orang dipimpin Ubaidah bin Al-Harits ke Wadi Rebigh. Setelah 12 bulan nabi Muhammad memimpin rombongan menuju Abwa di sana beliau mengadakan persekutuan dengan Bani Damrah Sebulan setelah itu beliau memimpin 200 orang kaum muslimin ke Buwath. Merekalah yang memberikan inspirasi kepada revolusi negara-negara besar untuk mencantumkan di dalam konstitusinya. dua bulan kemudian ke daerah Usyayrah di wilayah Yanbu beliau mengadakan perjanjian perdamaian dengan Bani Mudlij dan sekutusekutunya dari Bani Damrah. atas jasa Thomas Jeferson. tentu Nabi secara bertahap menyusun strategi yang dapat mengantarkan kepada adanya satu kesatuan politik yang mapan pada sebuah negara yang baru bediri. Terletak pada kepribadiannya yang dikenal Shiddiq.berkembang pada masa John Locke dan Rowseau (tokoh hukum alam). Fathanah. belgia tahun 1881. Beliau tidak bersifat . Beliau dapat meletakkan konstitusi universal dan menghargai hak-hak asasi manusia. Sehingga Negara Madinah menjadi negara berperadaban meskipun masih banyak terjadi pemberontakan-pemberontakan setelah itu. Tabligh. Kemudian menjadi Konstitusi Negara Amerika tahun 1897. Pada tahap permulaan. Pusat pembinaan pemerintahan politik dan tempat musyawarah yang menyangkut masalah situasi damai dan perang. III. Di Madinah Muhammad tidak hanya menjadi pemimpin keagamaan tetapi juga pemimpin pemerintahan (negara).[32] padahal kalau mereka mau jujur justru mereka itu diilhami oleh alQur’an (14 abad yang lalu) dan Piagam Madinah (abad 6 M) Lihat QS.[31] Di Indonesia UUD 45 baru ada di 4 pasal dari 37 pasal yaitu pasal 27 ayat 1 dan 2. Al-Hijr 23 dan Al-Qaaf: 43 tentang hak hidup.. Amanah. suatu tempat berair di Hijaz. Penutup Nabi Muhammad saw telah berhasil menyampaikan misi da’wahnya di Madinah walaupun secara kwantitas jumlah pemeluk Islam Madinah belum banyak tetapi secara kualitas dapat dibanggakan dan mempunyai melitansi yang tinggi. Mereka bertemu 200 orang pasukan Quraisy dipimpin Abu Sufyan tetapi tidak terjadi perang. beliau membangun masjid yang dapat digunakan secara ganda. Muhammad SAW dapat menerima kehadiran pemeluk agama lain dibawah pemerintahannya. Keberhasilan Nabi Muhammad saw. mereka bertemu 300 orang pasukan Quraisy di bawah pimpinan Abu Hahal bin Hisyam antara kedua pasukan tidak terjadi kontak senjata. [33] Dengan eksistensi Nabi yang begitu cepat menjadi pemimpin legal dan diikuti oleh masyarakat. Untuk pertama kali dengan resmi dipakai dalam Declaration of Indefedence (Amerika) tahun 1776.[34]. nabi Muhammad mengirim pasukan berjumlah 30 orang dipimpin pamannya Hamzah bin Abdul Muthalib ke daerah Isa di tepi laut merah. Bersifat toleransi dan menjunjung tinggi hak-hak asasi manusia. Maka setelah delapan bulan berada di Madinah. pasal 29 dan pasal 31. kemudian diikuti Perancis tahun 1791. dan akhirnya diikuti PBB melalui Universal Declaration of Human Rights tanggal 10 Desember 1948. Di sini beliau berhasil meletakkan kondisi awal bagi terbentuknya dan teraturnya sebuah negara. pasal 28.

Membangun Indonesia Yang Demokratis dan Berkeadilan. jilid. Sejarah Hidup Muhammad. 1995 Syazali. Pustaka Litera Antar Nusa. Jakarta: Logos. Jakarta: Bulan Bintang. 1987 Enayat. Jakarta: UI Press. Mushthafa. Sari Sejarah Perjuangan Rasulullah SAW. Ibnu Khaldun Riwayat dan Karyanya. Ali Abdul Wahid. Joesoef. Beirut: Dar Ihya’ At-Turats al-‘Araby. Harun.II. Hamid. Bandung: Pustaka. 1992. 1988 Haikal. Juz II Azhary. T. Muhammad Husen. Jakarta: Pustaka al-Husna. Reaksi Politik Sunni dan Syiah. dan Sikap Politik Yusril Ihza Mahendra. Soekarna dkk. Cet. Jilid. SAW.otoriter menentukan kebijakan selalu menerapkan prinsip-prinsip musyawarah dengan mempertimbangkan kepentingan semua pihak yang terlibat tanpa merugikan pihak lain dan tidak merubah sendi-sendi keyakinan (Aqidah). Mustafa. Pemikiran. I Chalil. Konsep Al-Quran Tentang Hak Asasi Manusia. Jakarta: PT. 1996 Kawiyan (Ed). The Preiching of Islam. Gagasan. Raja Grafindo Persada. Jakarta: Bulan Bintang. Sirah An-Nabawiyah li Ibni Hisyam. Sejarah Peradaban Islam.dkk. Islam dan Tata Negara.I. PEMBENTUKAN NEGARA MADINAH DALAM PERSPEKTIF BUDAYA MAKALAH Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengantar Antropologi Yang Dibina Oleh Bapak Tatiqul Mujib SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI PAMEKASAN . Jakarta: Media Dakwah. 1985 Yatim. 1997 As-siqa. Jakarta: UI Press. Negara Hukum Jakarta: Bulan Bintang. Jakarta: UI Press.th. 2000 Nasution. Munawir. Moenawar. Jilid I. Sejarah Khulafa al-Rasydin. Muhammad Thahir. T. Karya. Islam di Tinjau dari berbagai Aspek. W. Global Publika. 1980 Dalizar. Ahmad. 1990 Wafi. DAFTAR PUSTAKA Arnold. 2000 HAMKA. Ensiklopedi Mini Sejarah dan Kebudayaan Islam. 1998. 1979 Sukardja. Jakarta: Bulan Bintang. Kelengkapan Tarekh Nabi Muhammad. Jakarta: Grifiti Pers. Jakarta. Lahore: Ashraf Printing Press . Sejarah Umat Islam. Jakarta: PT. Piagam Madinah dan UUD 1945. Sou’yb. 1985. Badri.1979 As-siba’I.

Amien .… Pamekasna. Karena itu saran dan kritik dari para pembaca sangat kami harapkan dan akan diterima dengan hati terbuka. Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada junjungan kita nabi besar muhammad SAW serta pada pengikutnya sampai akhir zaman.(STAIN) PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MEI 2009 KATA PENGANTAR Alhamdulillah. Dan kami menyadari sepenuhnya bahwa makalah ini masih banyak kekurangannya. Mei 2009 Penulis BAB I PENDAHULUAN A. Pada kesempatan ini kami pergunakan untuk mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini khususnya kepada Bapak Fatiqul Mujib selaku dosen pembimbing dari mata kuliah Pengantar Antropologi. puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah dengan judul Pembentukan Negara Madinah Dalam Perspektif Budaya. semoga makala ini bermanfaat. Akhirnya kepada-Nya jualah kami mohon taufik dan hidayah-Nya. Latar Belakang Masalah .

tak lama kemudian Ali menggabungkan diri kepada Nabi setelah urusan di Makkah selesai. Apa saja isi pokok-pokok pikiran piagam (konstitusi) Madinah? C. Nabi istirahat beberapa hari lamanya dan beliau membangun sebuah masjid. Langkah-langkah apa yang digunakan Nabi di Madinah? 4. nama Yatsrib itu diganti menjadi Madinatun Nabi (kota Nabi) atau disebut juga Madinatul Munawwarah (kota yang bercahaya) karena dari sanalah sinar islam memancar keseluruh dunia. Sejak hijrahnya Nabi itu. Tujuan Penulisan Makalah . bangsa arab yang tinggal di Yatsrib terdiri dari penduduk setempat dan pendatang dari arab selatan yang pindah ke Yatsrib karena pecahnya bendungan Ma’arib. Karena tidak adanya seorang pemimpin di arab semua penduduk hanya memikirkan kepentingan suku masing-masing. akhirnya waktu yang mereka tunggu itu tiba.Madinah adalah kota yang sebelum hijrahnya Nabi Muhammad SAW bernama Yatsrib dan terdiri dari dua suku bangsa yaitu suku arab dan suku yahudi. puncak permusuhan antara keduanya ditandai dengan pertempuran Bu’ats tahun 617 M. Bagaimana sejarah tentang Madinah serta nama Madinah sebelum dan sesudah hijrahnya Nabi Muhammad SAW? 2. sebagai penghormatan terhadap Nabi. lima tahun sebelum hijrahnya Nabi Muhammad SAW. ketika tiba di Quba. Bagaimana sejarah pembentukan negara Madinah? 3. Rumusan Masalah Dalam rumusan masalah ini akan dijelaskan beberapa hal sebagai berikut: 1. Dalam perjalanan ke Yatsrib Nabi ditemani oleh Abu Bakar. Arab pendatang inilah yang terkemuka di kalangan arab Yatsrib dan dikenal dengan suku Aus dan suku Khazraj. B. inilah masjid pertama dibangun Nabi sebagai pusat peribadatan. Nabi dan rombongannya datang dan penduduk Yatsrib mengelu-elukan kedatangan beliau dengan penuh kegembiraan. Sementara itu penduduk Yatsrib sangat menunggu-nunggu kedatangan Nabi. mereka saling bersaing dan berperang untuk menanamkan pengaruh di masyarakat. dan diantara kedua suku ini terjadi peperangan yang berulang kali. sebuah desa yang jaraknya sekitar lima kilometer dari Yatsrib.

Kota itu dikenal sebagai tanah suci kedua umat islam. Akan tetapi kota ini lebih dikenal dengan Al-madinah al-Munawwarah. Di daerah ini terdapat tiga kota utama yaitu Ta’if. kota itu menjadi pusat dakwah. Al-asimah. dan di sebelah timur serta barat dengan gurun pasir (Harah). Dar al-iman. Dar al-abrar. pusat pengajaran dan pemerintahan islam. jeruk. Kota ini mempunyai banyak nama antara lain Madinah an-nabi (kota nabi. Bait rasul Allah. Tujuannya agar dapat mengetahui sejarah Madinah serta nama-namanya 2. Tayyibah. Sejarah dan Nama-Nama Madinah Madinah terletak di daerah Hedzjaz bagian dari semenanjung arab yang terletak diantara dataran tinggi Nejd dan daerah pantai Tihamah. Tujuannya agar dapat mengetahui sejarah pembentukan negara Madinah 3. Sayyidah albuldan. Tujuannya agar dapat mengetahui pokok-pokok pikiran yang ada dalam piagam Madinah BAB II PEMBAHASAN A. Tujuannya agar dapat mengetahui langkah-langkah dalam pembentukan negara Madinah 4. Qaryah al-ansar. Al-mubasakah. Pada zaman Nabi Muhammad Saw dan Al-khulafa ar-rasyidin (empat khalifah pengganti Nabi). Terletak 275 Km dari laut merah. di sebelah selatan kota itu berbatasan dengan bukit air. Apabila hujan turun lembah itu menjadi tempat pertemuan aliran-aliran air yang berasal dari selatan dan Harrah sebelah timur. Daerah ini juga memiliki ose-ose yang dapat dipergunakan untuk lahan pertanian yang dapat menghasilkan sayur-mayur dan buahbuahan seperti kurma. Taba.1. dan Dar alharam. Dari kota itulah islam memancar keseluruh penjuru semenanjung arab dan kemudian keseluruh dunia. Makkah dan Madinah sendiri. pisang dan lain-lain. disingkat menjadi al-madinah atau madinah). Al-mukhtarah. Madinah berada di sebuah lembah yang subur. Madinah ar-rasul (kota rasul). . Madinah (Al-madinah Al-munawwarah) adalah sebuah kota dalam wilayah kekuasaan pemerintah kerajaan arab saudi sekarang. Karena itu penduduknya mayoritas hidup dari bercocok tanam disamping berdagang dan berternak. Dar al-Akhyar. Dar as-sunnah. Dar As-salam. di sebelah utara dengan bukit uhud dan sur.

kaum yahudi melakukan siasat memecah belah dengan melakukan . Penduduk Yatsrib. Mereka saling bersaing dan berperang untuk menanamkan pengaruh di masyarakat akibatnya diantara suku-suku yang ada itu dapat terjadi permusuhan. dan benteng pertahanan agar mereka terhidar dari gangguan orang badui yang hidup sebagai nomad di sekitar Yatsrib. Secara bertahap kota itu menjadi berkembang dan menjadi kota penting kedua setelah Makkah di tanah Hedzjaz setalah kehadiran orang yahudi. Karena kegiatan dagang di Yatsrib dikuasai atau berada di bawah kekuasaan yahudi. B. Pembentukan Negara Mandinah Penduduk Yatsrib sebelum islam terdiri dari dua suku bangsa yaitu arab dan yahudi yang keduanya ini saling bermusuhan. kecuali di masjidil haram. masjidku ini dan masjidil aqsa “ berdasarkan hadits – hadits tersbut kota Madinah selalu dikunjungi oleh umat islam yang melaksanakan ibadah haji atau ibadah umrah sebagai amal sunnah. bangsa arab yang sudah punah) dan kemudian ditempati oleh suku-suku arab lainnya.Di kota ini terletak masjid “Nabawi” yang dibangun oleh Nabi Muhammad SAW dan menjadi tempat makam beliau dan para sahabatnya. yang ada adalah pemimpin-pemimpin suku yang memikirkan kepentingan sukusukunya masing-masing. bahkan peperangan. Di Yatsrib tidak pernah ada seorang pemimpin dan suatu pemerintahan atas semua penduduk. Beliau juga bersabda “ jangan bersusah payah akan perjalanan kecuali ketiga masjid. sebelum kelahiran islam terdiri dari dua suku bangsa. Masjid itu merupakan salah satu masjid yang paling utama bagi umat islam setelah Masjidil haram di makkah dan Masjidil Aqsa di Yerussalem. Keutamaannya dinyatakan oleh Rasullullah SAW “shalat di masjidku ini lebih baik dari seribu salat di masjid yang lain. Orang yahudi membangun permukiman pasa. Semula daerah itu ditempati oleh suku Amaliqah (Baidah. masjidil haram. Waktu permusuhan dan kebencian antara kaum yahudi dan arab semakin tajam. yaitu bangsa arab dan bangsa yahudi. dan diubah namannya menjadi Madinah al-munawwarah sejak Nabi Muhammad dan orangorang muslim makkah (Muhajirin) hijrah ke Madinah pada tanggal 22 September 622. Sebelum Nabi Muhammad SAW hijrah ke Madinah nama kota itu adalah Yatsrib.

dan setelah di Makkah Nabi Muhammad SAW menemui rombongan mereka pada sebuah kemah. Beliau memperkanalkan islam dan mengajak mereka agar bertauhid kepada Allah SWT karena sebelumnya mereka telah mendengar ajaran taurat dari kaum yahudi dan mereka tidak merasa asing lagi dengan ajaran Nabi maka mereka menyatakan masuk islam dan berjanji akan mengajak penduduk Yastrib masuk islam. Bahkan siasat yahudi itu mendorong suku khazraj bersekutu dengan bani qainuqah (yahudi). kedatangan Nabi dan umat Islam di Madinah telah mengubah segalanya dan tak lama setelah hijrah. Nabi menyusun konstitusi madinah. Klimaks dari permusuhan dua suku tersebut adalah perang Bu’as pada tahun 618 seusai perang baik kaum aus maupun khazraj menyadari. Setelah kedua suku berdamai dan suku khazraj pergi ke Makkah. dan agama yang dibawanya serta mengajak mereka masuk islam. Setibanya di Yatsrib meraka bercerita kepada penduduk tentang Nabi Muhammad SAW. dan melakukan baiat kepada Nabi di Aqabah (baiat aqabah pertama). Setelah Nabi hijrah ke Yatstrib. akibat dari permusuhan mereka. Pada musim haji berikutnya 622. Pertemuan diadakan di aqabah dan pada waktu itulah terjadi baiat aqabah kedua. sehingga mereka berdamai. Dengan demikian madinah berubah menjadi negara dengan Nabi sebagai kepala negara. Beberapa bulan kemudian Nabi SAW bersama orang-orang mukmin Makkah hijrah ke Yatsrib sejak itu nama Yatsrib diganti al-madinah al-munawwarah. Siasat ini berhasil dengan baik. sebanyak 73 orang rombongan haji dari Yatsrib baik yang suku islam maupun yang belum mendatangi Nabi SAW untuk mengajak beliau hijrah ke Yatsrib. Karena penduduknya (kaum Anshari) bersedia menerima Nabi dan para pengikutnya dan di kota itu Nabi medirikan masjid nabawi. Sejak itu nama Nabi dan Islam menjadi bahan pembicaraan masyarakat arab di Yatsrib.intrik dan menyebarkan permusuhan dan kebencian diantara suku Aus dan Khazraj. Tahun 621sebanyak 10 orang suku khazraj dan 2 orang suku aus menemui Nabi SAW menyatakan dirinya masuk islam. Hijrah tersebut merupakan peristiwa penting dalam sejarah Madinah sehubungan dengan pengembangan agama islam. dan mereka merebut kembali posisi kuat terutama dibidang ekonomi. Menjelang wafatnya Nabi SAW wilayah kekuasaan negara Islam ini mencakup hampir . sedangkan suku aus bersekutu dengan bani quraizah dan bani nadir.

C. Hubungan persahabatan dengan pihak-pihak lain yang tidak beragama islam. persaudaraan sesama muslim. Dalam konteks ini tampak kepiawaian Nabi dalam membangun sebuah sisem yang mengantisipasi masa depan. Langkah ini dilakukan sejak awal untuk menghindari terulangnya konflik lama diantara mereka. ia segera meletakkan dasar-dasar kehidupan masyarakat diantaranya terdapat tiga dasar yaitu: 1. Nabi bersama semua elemen . Setelah itu Rasulullah juga berupaya menyatukan visi para pengikut Nabi dalam rangka pembentukan sistem politik baru dan mempersekutukan seluruh masyarakat Madinah.seluruh wilayah Arabia dan Madinah merupakan ibu kotanya. Dengan cara ini. akan menutup munculnya ancaman yang akan merusak persatuan dan kesatuan dalam tubuh umat islam. Di Madinah. Langkah politik ini sangat tepat untuk meredam efek keratakan sosial yang ditimbulkan oleh berbagai manuver orang-orang yahudi dan orang-orang munafik (hipokrif) yang berupaya menyulut api permusuhan antara Aus dan Khazraj. Dalam rangka mempekokoh masyarakat dan negara baru itu. langkah awal yang ditempuh Rasullullah setelah resmi mengendalikan Madinah adalah membangun kesatuan internal dengan mempersaudarakan orang muhajirin dan anshar. Langkah-langkah Taktis di Madinah Dengan terbentuknya negara Madinah. juga sebagai sarana penting untuk mempersatukan kaum muslimin. antara kaum Muhajirin dan kaum Ansar. sementara itu agar bangunan kerukunan menjadi lebih kuat. 3. selain tempat sholat. Ukhuwah islamiyah. islam makin bertambah kuat. antara muhajirin dan ansar. Rasulullah membuat konvensi dengan orang-orang yahudi. Selain tiga dasar di atas. Pembagunan masjid. Selanjutnya Nabi mempersaudarakan orang islam Mekah dan Madinah berdasarkan ikatan akidah ukhuwah islamiyah dan pebentukan umat itu diartikan sebagai proklamasi terbentuknya negara islam dengan piagam madinah. 2.

Jadi bertepatan dengan tahun 22 M dua tahun sebelum terjadi perang badar. Dikeluarkan pada tahun pertam nabi hijrah ke Yatsrib. menurut penelitian sarjana muslim maupun bukan muslim piagam ini adalah otentik. Untuk mengatur roda pemerintahan. Piagam ini memuat hak-hak golongan minoritas. Negara yang didirikan oleh Nabi Muhammad SAW. semua elemen masyarakat Madinah secara bersama menandatangani sebuah dokumen yang menggariskan ketentuan hidup bersama yang kemudian lebih dikenal sebagai konstitusi atau Piagam Madinah (Mi’tsaq Al-Madinah). Penulisan konstitusi dalam waktu yang tidak begitu lama setelah hijrah menunjukkah bahwa negara islam sesungguhnya telah dirancang sebelum hijrah. Piagam Madinah (Konstitusi) dan Pokok-pokok Pikiran yang terkandung. Dalam konstitusi itu ditemukan kaidah-kaidah umum yang mampu mengakomudasi berbagai hak dan kewajiban para warga. Sumber utamanya tercatat dalam ”Sirah An-Nabi” karya ibnu hisyam. D. Yakni sebuah kebebasan menghormati keaneka ragaman agam dan menjamin para pemeluknya untuk menjalankan agamanya. Ini adalah dokumen dari Muhammad SAW yang mengatur hubungan antar orang-orang beriman dan . Pemberlakuan konstitusi menjadi salah satu bukti dari kapabilitas Rasulullah sebagai seorang legisaltor. Setelah beliau hijrah dari Makkah ke Yatsrib. diantaranya mengakui kebebasan beragama. disamping pengetahuannya yang memadai tentang berbagai aspek kehidupan sosial. Piagam ini mengatur pola hidup bersama antara kaum muslimin di satu pihak dengan orang-orang yang bukan muslim pada pihak lain. dalam suatu masyarakat yang majemuk. Perjanjian politik ini kemudian ditulis dalam sebuah dokumen yang menurut para ahli merupakan konstitusi tertulis pertama di dunia. Konstitusi Madinah merupakan konstitusi yang mendasari berdirinya negara Madinah. Pokok-pokok pikiran yang ada dalam piagam Madinah.pendudukk Madinah berhasil membentuk structur religio politics atau ”Negara Madinah”. yang kemudian menjadi Al-madinah Al-munawwarah kota yang bermandikan cahaya. Mukaddimahnya berbunyi ”dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang. Piagam ini setelah diteliti secara cermat dan dikelompokkan berdasarkan tema-temanya yang utama terdiri atas 47 pasal.

(pasal 34. Masyarakat pendukung piagam ini adalah masyarakat majemuk. 37 dan 41). dan berjuang bersama mereka”. 19. apalagi berpihak kepada orang yang melakukan kejahatan. dan 33) 4. wajib saling membantu dan tidak boleh seorang pun diperlakukan secara buruk. 6. 23. Semua warga negara mempunyai hak dan kewajiban yang sama terhadap negara. 40 dan 46) 7. dan 21) 3. Tali pengikat yang mempersatukan mereka adalah ideologi politik dalam rangka mencapai cita-cita bersama. (pasal 17. (pasa 2. mempersatukan diri. budaya. (pasal 13. (pasal 11) 5. siapa pun tidak boleh melindungi kejahatan. Semua warga negara mempunyai kedudukan yang sama dihadapan hukum. 22. Tali pengikat sesam muslim adalah persaudaraan agama atau ukhuwah islamiyah (pasal 15) diantara mereka harus tertanam rasa solidaritas sesama muslim yang tinggi. demikian juga tanggung jawab dalam melaksanakan tugas. 36. muslim dan bukan muslim. baik ditinjau dari asal keturunan. 43) . Hukum adat (kebiasaan pada masa silam) dengan berpedoman kepada keadilan dan kebenaran tetap diberlakukank. Masyarakt pendukung piagam ini yang semula terpecah-pecah dapat dikelompokkan ke dalam dua katagori.kaum muslimin yang berasal dari suku quraisy dan yatsrib dan orang-orang yang mengikuti. Semua warga negara mempunyai kedudukan yang sama sebagai anggota masyarakat. Sedangkan pokok-pokok pikiran yang terkandung dapat diringkas antara lain terdapat sebelas isi sebagai berikut. terutama kaum yahudi. (pasal 24. 1. maupun agama yang dianutnya. Hukum harus ditegakkan. dan 23) 2. 10) 8. Negara mengakui dan melindung kebebasan menjalankan ibadah bagi orang-orang yang bukan muslim. (pasal 14. (pasal 16) bahkan orang yang lemah harus dilindungi dan dibantu. (pasal 25. Demi tegaknya keadilan dan kebenaran siapa pun pelaku kejahatan tanpa pandang bulu harus dihukum.

agama maupun . Pengakuan atas hak milik individu. bahkan sampai terjadi peperangan antar keduanya. Hak semua orang harus dihormati. (pasal 12) 11. Perdamian adalah tujuan utama.9. bermusuhan. Langkah-langkah yang dilakukan Rasulullah untuk membentuk masyarakat Madinah adalah membangun kesatuan internal dengan cara mempersaudarakan orang-orang Muhajirin dan Anshar. Kesimpulan Dari uraian pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa dalam pembentukan negara Madinah Rasulullah melakukan langkah-langkah agar masyarakat atau penduduk di Yatsrib baik yang arab maupun non arab bisa berdamai. Nama negara Madinah sebelum Nabi hijrah adalah yatsrib yang penduduk disana terdiri dari dua suku bangsa yaitu suku bangsa Arab dan Yahudi. (pasal 47) BAB III PENUTUP A. Kemudian Rasulullah setelah dapat membentuk negara Madinah dan untuk mengatur permerintahan semua elemen masyarakat Madinah yaitu membuat dokumen ketentuan hidup bersama yang ditandatangani oleh Nabi yang dikenal dengan konstitusi (Madinah). Semula daerah itu ditempati oleh suku-suku Arab lain dimana secara bertahap daerah itu berkembang menjadi kota penting kedua setelah kota Mekah di tanah Hedzjaz setelah kehadiran orang Yahudi dan orang Yahudi sangat menguasai bidang politik dan ekonomi Bangsa Arab yang tinggal di Yatsrib dikenal dengan suku Aus dan suku Khajraj yang keduanya saling bersaing. namun dalam mengusahakan perdamaian tidak boleh mengorbankan keadilan dan kebenaran. (pasal 45) 10. Dari sejarah itu. menunjukkan bahwa betapa kuatnya jalinan kohesitas di antara elemen masyarakat Madinah yang majemuk baik ditinjau dari segi keturunan.

.dari segi budaya selama kepemimpinan Rasulullah. Islam dan Benturan Antara Peradaban. Jakarta : logos. 2007 3. Van Hoeve.hlm. kewajiban menaati kontrak sosial yang dibuat bersama. (Jakarta : logos. Jogjakarta. Yatim. dkk. Mereka menjadi bangunan sosial yang harmonis lantaran didasari sikap saling menghargai diantara berbagai elemen masyarakat yang plural. Sejarah peradaban islam. Begitu pula dengan penyajian makalah ini masih banyak terdapat kesalahan dan kekurangan. Ar-Ruzz Media. 103 Soekama karya. Jakarta : raja garfido persada.. Ensiklopedi Islam (Jakarta. Ichtiar Baru. Ensiklopedi Islam Jakarta. Mereka juga menunjukkan satu kata dan perbuatan dalam menaati konstitusi yang telah mereka rumuskan. DAFTAR PUSTAKA 1. Saran-saran Orang bijak mengatakan bahwa “tak ada gading yang tak retak”. B. 101 Ibid. Yahudi. Zubaedi.. Ensiklopedi mini sejarah dan kebudayaan islam. Karya. Hlm. 2001 Van Hoeve. cita-cita bersama. 200 2. Ensiklopedi mini sejarah dan kebudayaan islam. dkk. 200). dan Arab non Muslim mampu diikat oleh tali kepentingan. Sehingga kami dapat membenahi sedikit demi sedikit kesalahan maupun kekurangan tersebut.102 Ibid. 195-196 . (Jakarta : raja garfido persada. 101 . 81 Badri yatim. Hlm. Keanekaragaman sosial yang tercermin dengan komposisi warga yang terdiri dari Arab Muslim.. 1996). 1996 4. 2001) hlm. Oleh karena itu kami mengharapkan masukan-masukan yang berupa kritik maupun saran yang bersifat membangun guna pembuatan makalah selanjutnya. Badri. Tidak ada sesuatupun dijagad raya ini yang sempurna. Soekama. Kesempurnaan hanya milik Allah SWT semata. Ichtiar Baru. Sejarah peradaban islam. hlm.

Ar-Ruzz Media. Sehinggalah baginda sndiri berhijrah untuk bersama-sama umat Islam pada bulan Rabiul Awal (12hb) baginda sampai ke Madinah al-Munawwarah. dan apa perlu lagi berjauhan dari tanah air sendiri. hlm. Lantaran itu Rasulullah membenarkan umat Islam berhijrah ke Habsyah pada tahun ke-5 selepas Baginda diangkat menjadi Rasul iaitu pada tahun (615M). 196-197 Soekama. Islam dan Benturan. hlm. Di Madinah al-Munawwarah. Maka mereka mulalah berhijrah semula secara beransur-ansur sehingga sampailah bilangannya sebanyak lebih kurang 100 orang lelaki dan perempuan. 322-324 PRINSIP-PRINSIP NEGARA ISLAM Contributed by DR MUHAMMAD HAJI DAUD Sunday. 320 Zubaedi. Tetapi berita ini adalah palsu semata-mata kerana orang Quraish belum lagi beriman hanyalah bilangan yang sedikit sahaja yang beriman. Maka para sahabat mula berseludup hijrah ke Madinah secara kumpulan yang sedikit-sedikit dan ada secara individu. baginda bertemu semula dengan semua para sahabat dari kalangan alMuhajirin dan alAnsar. Terbentuknya Negara Islam Selepas Rasulullah berhijrah ke Madinah.. 195196 Soekama. . Golongan yang berhijrah ke Habsyah ini tidak lama berada di sana hanyalah tiga bulan sahaja. Ensiklopedi mini.. Islam dan Benturan Antara Peradaban. Oleh itu kebanyakan orang Islam mula memikirkan untuk berhijrah kali kedua ke Habsyah. (Jogjakarta. kemudian baginda Rasulullah memberi kemudahan dan kelonggaran supaya dakwah Islam kepada umum dilakukan secara terbuka.Zubaedi. di situ berlakulah permusuhan sengit antara Baginda Rasulullah dengan golongan musyrikin Quraish. Lantaran itu umat Islam dipulau dan dimusuhi dengan berbagai-bagai bentuk dan cara yang menyakitkan perasaan dan tubuh badan penganut Islam. 07 January 2007 Pembentukan Negara Islam Dakwah Islam bermula dengan cara rahsia ataupun secara sulit. kemudian mereka kembali semula ke Mekah kerana mereka mendapat berita angin bertiup bahawa orang Quraish telah pun beriman dan memeluk Islam. Di sana terdapat golongan-golongan Yahudi dan Musyrikin dari orang-orang Arab sendiri. hlm. Ensiklopedi mini. hlm. 13 dari kerasulan Nabi Muhammad. Hijrah ke Madinah al-Munawwarah Baginda Rasulullah memberi izin kepada para sahabat supaya berhijrah ke Madinah al-Munawwarah pada akhir bulan Zulhijjah tahun ke &ndash. maka barulah terbentuknya sebuah negara Islam yang bebas untuk mereka mendiami di dalam negara sendiri. 2007)...

walau apa jua perbezaan di dalam beragama. 2007.my Powered by Joomla! Generated: 19 September. Kegiatan Negara Islam Di antara kegiatan Negara Islam (di Madinah ialah): 1. al-'Adalah . kebenaran sama ertinya dengan Islam seperti firmanNya yang bermaksud: &ldquo. ibadat. iaitu (benar) &ndash.Membuat dan mengadakan perjanjian dengan negara asing 7. Keadilan &ndash.Orang-orang Yahudi.Menyebar ilmu pengetahuan 5. berdasarkan kepada Al-Quran dan Al-Hadith dan mestilah dihapuskan undangundang jahiliah sebagaimana firman Allah swt yang bermaksud: &ldquo.pas. al-Wathaniyun Baginda memberi kebebasan kepada semua agama kebebasan yang sepenuhnya untuk mendiri serta melaksanakan ajaran agama masing-masing. dengan yang batil dan kamu sembunyikan yang haq &ndash.Dialah &ndash.Menyusun atau system pertahanan 2.. Dan firmanNya lagi yang bermaksud: &ldquo.Janganlah kamu selindungkan yang haq &ndash. siapakah yang lebih baik daripada Allah dari segi hukumannya kepada orang-orang yang yakin. Al-Quran melerakkan al-Haq &ndash. Di dalam perlembagaan ini telah diletakkan asas bagi negara Islam.Menjaga keamanan dan keselamatan 3.Umat Islam terasa sangat bertuah kerana system Islam yang diperkenalkan oleh Baginda adalah sebaikbaik system bagi kehidupan manusia.awwun Dhiddu Al-Udwan iaitu tolong menolong menentang musuh dan permusuhan Ketiga : Al-Nasr Li al-Mazlum iaitu memberi pertolongan kepada orang yang dizalimi Keempat : Al-Nush wa al-Nasihah iaitu saling nasihat menasihati dan sama-sama menunjuk ajar Kelima : Ihtiram Hurriyyat al-Akidah wa Hurriyyat al-Ibadah Mahma Tabayat al-Adyan iaitu menghormati kebebasan akidah. Allah yang mengutuskan RasulNya dengan hidayah dan ugama yang haq &ndash.org.Kebenaran yang menjadi tunggak kepada menegakkan Islam yang sangat penting. menghantar dan menerima duta-duta asing Ciri-ciri negara Islam ialah antaranya: 1. Perlembagaan Madinah ini mengandungi sebanyak 47 ceraian.. benar supaya mengatasi ke atas agama-agama yang lain seluruhnya&rdquo. Masyarakat Majmuk Di Madinah al-Munawwarah Di Madinah al-Munawwarah pada masa itu terdapat tiga golongan agama yang terbesar. al-Yahudiyun 3. Ini adalah jelas sebagaimana tercatat di dalam mithaq al-hukum atau perlembaggan yang digubal oleh baginda selepas hijrah ke Madinah.Memungut hasil negara (di Baitulmal) 6.Menyediakan berbagai agensi aturan untuk melaksanakan keadilan kepada seluruh manusia 4. 2.Orang-orang Islam. benar pada hal kamu mengetahuinya&rdquo.Menegakkan hukum-hukum Allah. Baginda Rasulullah telah menggubal sebuah perlembagaan bagi negara Islam yang baru dibentuknya itu berdasarkan kepada: Pertama : Husnu al-Jiwar iaitu hormat-menghormati jiran atau antara satu negara dengan lainnya Kedua : Al-Ta&rsquo.Membuat hubungan diplomasi &ndash. 1. 05:48 2.&rdquo. maka umat Islam adalah menjadi rakyat di dalam negara Islam walaupun berbeza bangsa dan keturunan mereka.Penyembah berhala.Adakah kamu mahukan hukum-hukum jahiliah. al-Muslimun :: PARTI ISLAM SEMALAYSIA (PAS) http://www.

kebebasan menganut agama b. Ketaatan &ndash. firmanNya yang bermaksud: &ldquo.pas. warna kulit dan sebagainya. :: PARTI ISLAM SEMALAYSIA (PAS) http:// Jelaskan Langkah-langkah Yang Diambil Oleh Nabi Muhammad s.w. Keadilan berpecah kepada beberapa pecahan: a. manusia berhak memikirkannya sebagai menghadapi perkembangan semasa serta menggunakan kebijaksanaan akal di dalam segala urusan.Sesungguhnya Kami telah mengutuskan rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah kami turunkan bersama mereka al-Kitab dan neraca keadilan supaya manusia dapat melaksanakan keadilan&rdquo.. dalam mengendalikan urusan duniawi yang mesti ditegakkan dengan agama. Al-Syura Permesyuaratan. berpangkat.Keadilan adalah sifat terpuji dan ialah salah satu daripada nama-nama Allah yang menjadi neraca Allah dalam alam ciptaanNya.my Powered by Joomla! Generated: 19 September.a.org. A.ruf nahi mungkar oleh semua pihak tanpa perbezaan di antara pemimpin dan rakyat Pemimpin hendaklah sentiasa memberi perhatian kepada rakyatnya sejauh manakah rakyatnya taat kepada ajaran Islam dan sebaliknya. 2007. miskin.kebebasan menasihati kepada semua pihak seperti amar ma&rsquo. Al-Musawah Semua manusia adalah sama di hadapan syariat Allah dalam negara Islam tanpa dibezakan antara yang kaya.Keadilan menentukan haq dan tanggungjawab terhadap masyarakat :: PARTI ISLAM SEMALAYSIA (PAS) http://www.ah Taat kepada Allah secara mutlak dan juga ketaatan kepada pemimpin selagi pemimpin itu taatkan Allah dan RasulNya sebagaimana sabda nabi. al-Ta&rsquo. Ke Arah Pembentukan Negara Islam di Madinah. Diutuskan pada Rasul dan diwahyukan syariat.Pengenalan : .Keadilan dari segi kehakiman c. Persamaan &ndash.Keadilan dari segi hukum b. maksudnya: Tidak harus taat kepada makhluk di dalam perkara maksiat terhadap Allah (al-Khaliq) Abu Bakar pernah menegaskan di dalam ucapan dasarnya selepas dipilih menjadi khalifah dengan katanya yang bermaksud: Taatlah kepada aku selagi aku taatkan Allah dan RasulNya maka bila aku derhakakan Allah dan RasulNya maka jangan kamu taatkan lagi kepada aku. 05:48 Kebebasan (al-Hurriyyah) Yakni memberi hak kebebasan kepada rakyat mengikut naluri manusia serta berdasarkan kepada perlembagaan negara seperti: a.

Sebelum agama Islam tersebar ke Madinah sukusuku Arab sentiasa berselisih faham sesama mereka. Sebagai langkah pertama terhadap penyatuan masyarakat Islam di Madinah. Isi : 1. Kaum Ansar banyak berkorban untuk mengembangkan agama Islam. Ansar dengan Ansar. Setelah tiba ke Madinah Nabi Muhammad s.w.a. Walaupun sebelum ketibaan Nabi Muhammad s.a. Masyarakatnya terdiri daripada suku-suku Arab terutamanya Aus dan Khazraj serta orang-orang Yahudi.• • • • Negara kota Madinah terletak kira-kira 320 km ke utara Mekah. Muahahjirin dengan Muhajirin. Konsep negara.w. ke Madinah agama Islam tersebar di Madinah menerusi orang-orang Muslim (kaum Ansar) yang menyertai dalam Perjanjian Aqabah I dan Aqabah II. Dari segi agama dan kepercayaan kaum Yahudi memelihara kesucian agama Yahudi dan orang-orang Arab menyembah berhala seperti orang Quraisy di Mekah.a. Pembentukan Ummah : • Nabi Muhammad adalah seorang negarawan. Latarbelakang Nabi Muhammad Sebelum Hijrah.w. B. Pembinaan Masjid : • • Peristiwa hijrah telah menyebabkan penyebaran agama Islam semakin meluas terutamanya dengan terbinanya Masjid Quba dan Masjid Madinah yang menjadi tempat ibadat dan penyebaran agama Islam. merupakan titik permulaan negara Islam di Madinah. mempersaudarakan kaum Ansar dengan kaum Muhajirin : i. telah membina masjidmasjid yang bukan sahaja menjadi tempat ibadat dan penyebaran agama Islam tetapi juga digunakan untuk menyebarkan pendidikan dan ilmu pengetahuan Islam 2. Jadi. kegiatan dakwah dapat dilakukan secara terbuka. hidup mewah dan menguasai pentadbiran.w. pemikiran mereka lebih terbuka kepada usaha dakwah Nabi Muhammad saw dan lebih bersedia memeluk agama Islam yang dibawanya. memonopolikan kegiatan ekonomi. Golongan Yahudi memandang rendah orang-orang Arab. Namun begitu orang Arab Madinah lebih mengerti tentang ketuhanan dan kenabian berbanding dengan orang Arab Mekah oleh kerana mereka lebih terdedah kepada agama Yahudi. Kaum Ansar di Madinah menyambut Muhajirin dari Mekah dan buat pertama kali. Muhajirin dengan Ansar • Semangat Asabiyah telah digantikan dengan semangat ummah mengikut akidah Islam. Hubungan persaudaraan mengatasi masalah perbezaan dari .a. Hijrah dari Mekah ke Madinah oleh Nabi Muhammad s. ii. iii. Nabi Muhammad s.

Mengasaskan Pentadbiran Negara Melalui Cara Musyawarah : • Baginda berjaya mengasaskan sistem musyawarah dalam segala hal-hal politik. 5. Mengadakan Hubungan Luar : • Baginda adalah seorang diplomat yang mengambil inisiatif untuk menghantar perwakilan ke luar seperti Mesir. Piagam Madinah bukan sahaja membentukkan persaudaraan antara Ansar dan Muhajirin tetapi juga perpaduan antara orang Islam dengan orang bukan Islam terutamanya orang Yahudi. Kaum Yahudi diberikan kebebasan mengamalkan ibadat mengikut agama mereka selama mereka mematuhi undang-undang Islam dan peraturan yang diterima umum. Kedua-dua golongan bergaul dan bekerjasama untuk kebaikan agama Islam dan negara. 3. Penduduk Madinah juga mengiktirafkan Nabi Muhammad s.a. Mewujudkan Tentera Islam di Madinah : • Baginda juga adalah seorang pemimpin tentera Islam yang menyertai beberapa ekspedisi ketenteraan untuk mempertahankan kesucian agama Islam daripada ancaman dan serangan musuh. Nabi menggalakkan umat Islam bergiat dalam . 7. Keselamatan penduduk Madinah terjamin dan mereka bertanggungjawab mempertahankan negara Madinah daripada serangan musuh.a. dan Parsi. Byzantine. Hanya setelah perundingan gagal barulah mereka disingkirkan secara terhormat dari Madinah. Nabi Muhammad s. Baginda merupakan seorang panglima tentera dan ahli strategi dalam bidang ketenteraan.w. Konsep musyawarah terbayang dalam hubungan politik antarabangsa. Dalam mempertahankan kedaulatan negara Islam Madinah. Menyusun semula struktur ekonomi Madinah : • Penyatuan masyarakat yang berlaku telah mewujudkan semangat saling membantu sehingga meliputi segenap bidang. tidak menunjukkan permusuhannya terhadap kaum Yahudi tetapi terus mengadakan perundingannya dengan mereka. sebagai pemimpin agama dan ketua negara. Orang Islam dan bukan Islam dapat hidup secara aman damai dan bebas menjalankan aktiviti masingmasing. Mewujudkan Piagam Madinah : • Baginda seterusnya mewujudkan sebuah piagam untuk dijadikan panduan untuk membentukkan sebuah negara Islam yang berdaulat.Golongan Muhajirin bergiat dalam bidang pertanian. 4. Baginda juga menjalankan musyawarah semasa mewujudkan persaudaraan antara Ansar dan Muhajirin serta antara Aus dan Khazraj. Dengan pengiktirafan itu Nabi telah menjadi pemimpin yang berwibawa dalam urusan pentadbiran dan pemerintahan negara Islam Madinah. Dalam hubungan dengan kaum Yahudi semasa Perang Badar.segi sosial dan ekonomi.w. 6.

SOALAN LATIHAN 1 comments: RoHiMaH hJ mOhD NoRdIn ( 6AS) said. negara madinah mempunyai penduduk yg terdiri drpd kaum mihajirin dan ansar serta kaum yahudi..semangat assabiyah tlh digantikan dgn semangat ummah yg berteraskan agama islam. langkah lain adalah dgn menyusun senula ekonomi madinah. C. Negara Islam Madinah menjadi sebuah negara yang adil. antara lgkah yg diambil oleh RASULULLAH utk membntuk ngara madinah adalah dgn mendirikan msjid bg tujuan penyebaran agama islam & penyebaran ilmu pengetahuan.piagam ini adalah bertujuan utk mengukuhkan perpaduan antara sesama umat islam dgn kaum bkn islam. tentera islam tlh diwujudkan bertujuan utk mengukuhkan pertahanan negara madinah.bidang perniagaan. Kesimpulan : Pembentukan Negara Islam Madinah berasaskan kepada wahyu dan perundangan.penduduk madinah jg tlh mengiktiraf RASULULLAH sbg ketua ngra. penubuhan madinah yg berdasarkan wahyu $ oerundangan tlh membentuk madinah sebuah negara yg aman & makmur. 6 May 2009 22:26 .. Anda mungkin juga meminati: Kepentingan Piagam Madinah... TAMADUN ISLAM : TEMA 2 – PIAGAM MADINAH CIRI-CIRI MASYARAKAT ARAB JAHILIYAH VS MASYARAKAT ISLAM ZAMAN NABI MUHAMMAD • TEMA 2 : PEMERINTAHAN DAN PENTADBIRAN ( STPM 2000 ) LinkWithin • • • Posted by Cikgu Rashman at 5/04/2009 01:22:00 PM Labels: NOTA TAMADUN ISLAM TEMA 2..di sini penyebaran agama islam dilakukan secara terang2an. masyarakat islam di madinah terdiri drpd kaum ansar & muhajirin. kesimpulannya..Umat Islam menguasai semula kawasan subur dan oasis daripada penguasaan orang Yahudi dengan cara membelinya semula. mempertahankan kesucian agama islam $ mempertahankan madinah dr serangan musuh.RASULULLAH tlh mggalakkan umatnya untuk bergiat dlm aktiviti perniagaan. aman dan makmur. selain itu. seterusnya adalah dgn pembentukan piagam madinah.. lgkh yg kedua adalah melalui pembentukan ummah.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->