Jumat, 22 Agustus 2008

Tepati janji dan persoalaannya dalam Islam
Islam telah mengajar penganutnya agar sentiasa memperlihatkan kematangan dalam segenap tindak-tanduk, ini termasuk cara penampilan diri, cara bermuamalah, berpendidikan, berkeluarga, berpolitik, berekonomi, berjiran, bersahabat, tidak kurang juga pengamalan kepada akhlak-akhlak terpuji seperti menepati janji. Ini kerana orang yang memungkiri janji termasuk dalam katogeri manusia yang dilabelkan sebagai talam dua muka, tindakan itu dilarang keras oleh baginda Rasulullah s.a.w., justeru mereka yang terbabit dalam kategori ini jelas disebut sebagai golongan munafik, wal 'iyazu billah. Ia sebagaimana sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud: Empat ciri jika seorang Muslim itu memilikinya, maka dia menjadi seorang munafik tegar melainkan selepas itu dia meninggalkannya: "Jika diberikan sesuatu amanah dia cabulinya, jika dia bercakap dia berdusta, jika dia berjanji dia memungkirinya dan jika dia bertelingkah dia celupar." Jelas daripada apa yang ditegaskan Nabi melalui hadis tersebut di atas, membayangkan kepada kita betapa memungkiri janji adalah satu perbuatan negatif yang melayakkan seseorang Muslim itu digelar munafik, apa yang membimbangkan kita ialah golongan munafik ditempatkan Allah di bawah sekali dalam api neraka, tempat yang paling dekat dengan api yang membakar. Sesungguhnya apabila seseorang Muslim itu mampu menunaikan sesuatu janji terhadap saudara Muslimnya yang lain, maka sebenarnya dia telah melakukan satu tuntutan agama yang amat besar dalam hidupnya, malah dia berhak mendapat naungan daripada Allah dalam segenap aktiviti kehidupan hariannya sebagai Muslim yang baik. Bagi membuktikan kesahihan kenyataan di atas, berikut disebut satu kisah benar berhubung nilai seseorang Muslim yang berusaha untuk menunaikan janjinya seperti yang disebut oleh Syeikh Taha Abdullah al-'Afifi dalam kitabnya 'Wasiat-wasiat Rasulullah': Terdapat seorang lelaki beriman pada zaman silam yang amat memerlukan wang untuk berbelanja dan mahu meminjam sejumlah wang daripada orang lain, namun si pemiutang tidak dapat membawa seorang saksi dalam urusan peminjaman wang. Walau bagaimanapun pemberi hutang itu reda dan sedia untuk memberikan sejumlah wang yang diminta dan berkata bahawa cukuplah Allah sebagai saksi. Dengan niat yang baik kerana Allah, pemiutang berjanji pada dirinya sendiri akan membayar hutang-hutangnya bila ada wang yang mencukupi untuk berbuat demikian, niat baiknya itu dibantu Allah dan memperkasa dirinya untuk sedia membayar. Dengan niat baik untuk membayar, maka Allah SWT memudahkan urusannya berbuat demikian, satu hari dia bertekad untuk bertemu dengan pemberi hutang bagi melunaskan segala hutangnya, tiba-tiba takdir Allah mengatasi segala-segalanya, jambatan yang menghubungkan dua kampung dan memisahkan antara pemiutang dan pemberi hutang roboh akibat banjir besar, kerana takut jika dia (pemiutang) tidak menunaikan janji, maka dia telah

qisas. Apapun bila setiap tindakan yang kita buat disandarkan kepada agama. Kehendak Allah mengatasi segala-segalanya apabila pemberi hutang yang jarang turun ke sungai tiba-tiba muncul di situ dan mendapati ada sebatang kayu yang dihanyutkan tertulis namanya daripada pemiutang. Walau bagaimanapun pemiutang masih dibelenggu keadaan sugul sama ada hutangnya sampai ataupun tidak. bukan sahaja sebagai seorang Islam. hendklah dia berniat untuk melunaskannya dan niatnya itu akan ditunaikan Allah. menghidupkan sunnah-sunnahnya bagi meraih tempat terbaik di sisi Nabi pada hari kiamat. matinya adalah hanya untuk Allah SWT sahaja. puasa. haji agar tidak dilabelkan Allah sebagai orang munafik. Diposkan oleh Tazkirah di Jumat. pemberi hutang terus mencari pemiutang di kampung bersebelahan bagi mengkhabarkan berita baik itu.Menunaikan janji pada diri sendiri Berjanji untuk menjadi seorang hamba Allah yang baik. masing-masing gembira dan bersyukur kepada Allah kerana niat baik untuk menunaikan janji dikabulkan Allah. 2. beliau bersyukur kepada Allah atas pertolongan-Nya. mendirikan solat. pasti ia akan dipancari dengan roh Islam termasuklah dalam isu menepati janji sesama manusia. setelah jambatan itu dibaiki. malah berusaha untuk meningkatkan diri untuk menjadi insan yang beriman dan seterusnya bertakwa kepada Allah dalam tingkah lakunya.Menunaikan janji terhadap Rasulullah Iaitu berjanji untuk mengikut segala tunjuk ajar baginda. kayu itu pun dihanyutkan ke dalam sungai dan dia terus berdoa semoga hutang-hutang yang dilunaskannya diselamatkan Allah. 2008 .Menunaikan janji sesame manusia Menepati waktu ketika berjanji dengan tidak melewatkan masa. Agustus 22. 3.Menunaikan janji terhadap kedua ibu bapa Untuk menjadi anak-anak yang solih semasa kehidupan keduanya ataupun selepas kematian mereka. zakat. Daripada kisah benar di atas. 4.meletakkan sejumlah wang yang dipinjam dahulu dalam sebatang kayu berlubang dan tertulis padanya daripada pemiutang kepada pemberi hutang. ibadatnya. kerana kelewatan masa akan menjejas kredibilitinya begitu juga dalam perkara berhutang. 5. seluruh hidupnya. dapatlah disimpulkan bahawa menepati janji itu boleh dibahagikan kepada beberapa bahagian: 1-Menunaikan janji terhadap Allah Ia lebih kepada janji seorang muslim itu untuk melaksanakan segala hukum Allah dalam alQuran seperti hukum-hukum hudud.

Ini termasuk penampilan diri. namun si pemiutang tidak dapat membawa seorang saksi dalam urusan peminjaman wang.a. jika dia berjanji dia memungkirinya dan jika dia bertelingkah dia celupar. justeru mereka yang terbabit dalam kategori ini jelas disebut sebagai golongan munafik.a. Apa yang membimbangkan kita ialah golongan munafik ditempatkan Allah di bawah sekali dalam api neraka. Tindakan itu dilarang keras oleh baginda Rasulullah s.w. berikut disebut satu kisah benar berhubung nilai seseorang Muslim yang berusaha untuk menunaikan janjinya seperti yang disebut oleh Syeikh Taha Abdullah al-'Afifi dalam kitabnya 'Wasiat-wasiat Rasulullah': Terdapat seorang lelaki beriman pada zaman silam yang amat memerlukan wang untuk berbelanja dan mahu meminjam sejumlah wang daripada orang lain. berpolitik. tidak kurang juga pengamalan kepada akhlakakhlak terpuji seperti menepati janji. Kerana takut jika dia (pemiutang) tidak menunaikan janji. tiba-tiba takdir Allah mengatasi segala-segalanya. jambatan yang menghubungkan dua kampung dan memisahkan antara pemiutang dan pemberi hutang roboh akibat banjir besar. jika dia bercakap dia berdusta. Bagi membuktikan kesahihan kenyataan ini. maka Allah SWT memudahkan urusannya berbuat demikian. maka sebenarnya dia telah melakukan satu tuntutan agama yang amat besar dalam hidupnya. Sesungguhnya apabila seseorang Muslim itu mampu menunaikan sesuatu janji terhadap saudara Muslimnya yang lain. berjiran. bersahabat. Dengan niat baik untuk membayar. cara bermuamalah. maka dia menjadi seorang munafik tegar melainkan selepas itu dia meninggalkannya: "Jika diberikan sesuatu amanah dia cabulinya. niat baiknya itu dibantu Allah dan memperkasa dirinya untuk sedia membayar. maka dia telah meletakkan sejumlah wang yang dipinjam dahulu dalam sebatang kayu berlubang dan tertulis padanya daripada pemiutang kepada pemberi hutang. Ini kerana orang yang memungkiri janji termasuk dalam kategori manusia yang dilabelkan sebagai talam dua muka.. tempat yang paling dekat dengan api yang membakar. membayangkan kepada kita betapa memungkiri janji adalah satu perbuatan negatif yang melayakkan seseorang Muslim itu digelar munafik. berkeluarga.Islam mengajar penganutnya agar sentiasa memperlihatkan kematangan dalam segenap tindak-tanduk. pemiutang berjanji pada dirinya sendiri akan membayar hutang-hutangnya apabila ada wang yang mencukupi untuk berbuat demikian. berpendidikan. Suatu hari dia bertekad untuk bertemu dengan pemberi hutang bagi melunaskan segala hutangnya. yang bermaksud: Empat ciri jika seorang Muslim itu memilikinya. wal 'iyazu billah. malah dia berhak mendapat naungan daripada Allah dalam segenap aktiviti kehidupan hariannya sebagai Muslim yang baik. Sabda Nabi s. Dengan niat yang baik kerana Allah.w. Walau bagaimanapun pemberi hutang itu reda dan sedia untuk memberikan sejumlah wang yang diminta dan berkata bahawa cukuplah Allah sebagai saksi." Jelas daripada apa yang ditegaskan Nabi melalui hadis ini. berekonomi. kayu itu pun dihanyutkan ke dalam sungai dan .

Iaitu berjanji untuk mengikut segala tunjuk ajar baginda.Untuk menjadi anak-anak yang solih semasa kehidupan kedua-duanya ataupun selepas kematian mereka. Menunaikan janji sesama manusia . Menunaikan janji terhadap kedua ibu bapa . masing-masing gembira dan bersyukur kepada Allah kerana niat baik untuk menunaikan janji dikabulkan Allah. Posted by angkasanuri at 5/15/2008 07:24:00 PM . seluruh hidupnya. puasa. bukan sahaja sebagai seorang Islam. malah berusaha untuk meningkatkan diri untuk menjadi insan yang beriman dan seterusnya bertakwa kepada Allah dalam tingkah lakunya.Menepati waktu ketika berjanji dengan tidak melewatkan masa. Kehendak Allah mengatasi segala-segalanya apabila pemberi hutang yang jarang turun ke sungai tiba-tiba muncul di situ dan mendapati ada sebatang kayu yang dihanyutkan tertulis namanya daripada pemiutang. mendirikan solat. Beliau bersyukur kepada Allah atas pertolongan-Nya. haji agar tidak dilabelkan Allah sebagai orang munafik. ibadatnya. menghidupkan sunnah-sunnahnya bagi meraih tempat terbaik di sisi nabi pada hari kiamat. zakat. Setelah jambatan itu dibaiki. kerana kelewatan masa akan menjejas kredibilitinya begitu juga dalam perkara berhutang. Menunaikan janji pada diri sendiri . hendklah dia berniat untuk melunaskannya dan niatnya itu akan ditunaikan Allah. Daripada kisah benar ini. Walau bagaimanapun pemiutang masih dibelenggu keadaan sugul sama ada hutangnya sampai ataupun tidak. Menunaikan janji terhadap Rasulullah . matinya adalah hanya untuk Allah SWT sahaja. pemberi hutang terus mencari pemiutang di kampung bersebelahan bagi mengkhabarkan berita baik itu. dapatlah disimpulkan bahawa menepati janji itu boleh dibahagikan kepada beberapa bahagian: Menunaikan janji terhadap Allah lebih kepada janji seorang Muslim itu untuk melaksanakan segala hukum Allah dalam alQuran seperti hukum-hukum hudud. qisas.dia terus berdoa semoga hutang-hutang yang dilunaskannya diselamatkan Allah.Berjanji untuk menjadi seorang hamba Allah yang baik.

yang benar dan bertakwa kepada Allah s. seperti firman-Nya yang bermaksud: ³«. berikut SJ kepilkan soal jawab tersebut : Soalan : Kita selalu dengar orang berkata ³Insya Allah´ setiap kali berjanji hendak melakukan sesuatu perkara yang diminta atau menghadiri sesuatu majlis jemputan dan sebagainya. maka setiap kali membuat janji hendaklah menyebut ³Insya Allah´ yang bermaksud : ³Jika dikehendaki Allah´. kerana perbuatan itu boleh menyusahkan orang lain dan dianggap tergolong dalam golongan orang munafik. Apakah pandangan Islam terhadap perkara ini? Jawapan : Islam mengambil berat kesejahteraan dan keselesaan hidup umatnya. Sesetengah mereka menggunakan ucapan ³Insya Allah´ sebagai alasan untuk tidak menunaikan janji yang dibuat itu malah kadangkala ucapan itu saja sudah menggambarkan bahawa janji-janji itu tidak mungkin ditunaikan. Banyak ayat al-Quran dan hadis menganjurkan supaya umat Islam hidup berbaik-baik. Rasulullah sendiri pernah keluar menunggu beberapa hari kerana menunaikan janjinya hendak berjumpa seseorang. Malah. Sebagai seorang muslim yang yakin bahawa segala sesuatu yang berlaku adalah dengan kehendak dan izin Allah. hormat menghormati dan tolong menolong antara satu sama lain. dalam ayat lain Allah menerangkan bahawa mereka yang sentiasa menunaikan janji adalah dianggap sebagai golongan yang beriman. Tazkirah SJ 0 2 Votes Ketika melayari website Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan.. Demikian juga umat Islam dituntut supaya menjadi umat yang bertanggungjawab terhadap janji yang dibuat.´ -(Al-Israk:34).Tazkirah SJ : Insyaallah Bukan Alasan Mungkir Janji Posted: 30/07/2010 by suarajagat in Kefahaman & Pemikiran.. Menepati dan menunaikan janji adalah antara sifat yang sangat dituntut Islam seperti firman Allah yang bermaksud : ³Dan penuhi (sempurnakanlah) perjanjian (dengan Allah dan manusia) sesungguhnya perjanjian itu akan ditanya. Di samping itu.t. saya ketemui satu artikel soal jawab yang sangat menarik malah sering saya tekankan dalam kehidupan harian.Dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan (menepati) janjinya apabila mereka membuat janji««´ ± (ALBaqarah:177). Besar dosanya bagi orang yang suka membuat janji dan sengaja tidak mahu menyempurnakannya.w. . banyak pula hadis yang menuntut supaya umat Islam menjadi umat yang menghormati janji. Malah. kecuali ada keuzuran atau halangan yang tidak dapat dielakkan..

jld.muftiwp. sumber : http://www.gov. m. Itupun melahirkan anak yang cacat. Rasulullah menceritakan bahawa pada satu malam.558) Kesimpulan . Sebutan ³Insya Allah´ itu adalah sebagai tanda keimanan dan keyakinan kita terhadap kekuasaan Allah..php?option=com_content&id=42&lang=en&Item id=152 .s. tetapi janganlah pula ini dijadikan alasan untuk melarikan diri daripada menyempurnakan janji yang dibuat. Allah berfirman.Bagaimanapun.0 bersumpah dengan menyataka n bahawa: ³Pada malam ini aku akan mendatangani semua isteriku dan masing-masing akan mengandung dan melahirkan anak lelaki yang akan menjadi mujahid (pejuang) menegakkan agama Allah. kalau tidak maka kita telah melakukan suatu pembohongan yang terancang. Sehingga Islam mensyariatkan bahawa seseorang itu melafazkan kalimah ³Insya Allah´ sekiranya ia berjanji hendak melakukan sesuatu perkara yang ia tidak pasti dapat melakukannya atau tidak. Ucapan ³Insya-Allah´ itu hendaklah disertai dengan µazam untuk menunaikan janji itu supaya dia tidak tergolong dalam gol ongan orang yang munafik. Nabi Allah Sulaiman yang mempunyai banyak isteri. Berdasarkan kepada hujjah dan alasan yang tersebut di atas dapat kita faham bahawa betapa pentingnya menjaga hubungan kita dengan Allah dan juga manusia. kemudian nanti´. Melainkan (hendaklah disertakan dengan berkata): ³Insya -Allah´.my/v1/index. Kerana kalau kita tahu bahawa kita tidak akan dapat melakukan suatu perkara atau menunaikan janji itu maka seharusnya kita berterus terang sahaja. Sabda Rasulullah. dan katakanlah: ³Mudah -mudahan tuhanku memimpinku ke jalan pertunjuk yang lebih dekat dan lebih terang dari ini´. Dan ingatlah akan tuhanmu jika engkau lupa. maksudnya : ³Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang hendak dikerjakan): ³Bahawa aku akan lakukan yang demikian itu. (Fath al-Bari. Dalam sebuah hadis. perlu diingat bahawa ucapan itu bukanlah satu alasan untuk tidak menunaikan janji yang dibuat. ± (AL-Kahfi : 23-24). bermaksud ³Kalaulah Nabi Allah Sulaiman berkata ³Insya -Allah´ nescaya akan lahirlah zuriat yang akan menjadi mujahid (pejuang) pada jalan Allah´.´ Ucapan itu tidak disertai dengan ³Insya-Allah´ dan akhirnya yang mengandung hanyalah seorang isterinya. 6. Wallahua¶alam. kerana kita yakin bahawa kita tidak mampu melakukan sesuatu kecuali dengan izin Allah.