Muhamad Ali, MT

Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
1
BAB III
FLUKS LISTRIK

A. Pendahuluan
Setelah menggambarkan beberapa medan yang dijelaskan dalam bab yang telah
lalu dan setelah memahami konsep garis medan yang menunjukkan arah gaya yang
bekerja pada muatan uji pada tiap titik, maka kita perlu memberikan arti fisis pada
garis-garis tersebut dan memikirkannya sebagai garis fluks. Pada kejadian medan
tidak terdapat besaran fisis yang dilemparkan pada muatan titik sehingga
memunculkan gaya dan tidak ada pula kekuatan fisis yang menarik medan listrik dari
muatan titik sehingga menyebabkan adanya gaya diantara muatan titik yang terletak
pada jarak r.

B. Kerapatan fluks listrik
Pada tahun 1837 Direktur Royal Society di London Inggris yaitu Michael Faraday
mempunyai ketertarikan yang kuat terhadap fenomena medan listrik static dan efek
dari berbagai bahan isolator pada medan tersebut. Ketertarikannya ini membuahkan
hasil yang spektakuler melalui eksperimen yang dilakukan Faraday diantaranya
tentang elektromotansi induksi (tegangan elektromotif induksi). Eksperimen ini
berawal dari eksperimen yang cukup sederhana. Faraday dengan langkah-langkah
sebagai berikut:

1. Faraday membuat dua buah bola yang terbuat dari logam yang sepusat
(konsentris) dengan ukuran yang berbeda yang dapat dibuka.
2. Bola logam yang terbuat yaitu bola kecil di bagian dalam dan bola yang besar
dibagian luar.
3. Ruang diantara kedua bola di isi dengan bahan isolator
-Q
+Q
r=b
r=a
Isolator
Bola Logam
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
2
4. Dengan membuka bagian luar, bola bagian dalam diisi dengan muatan positif
yang diketahui besarnya.
5. Kedua belahan bola luar digabungkan dengan erat setelah ruang diantara kedua
bola tersebut yang tebalnya kira-kira 2 cm diisi dengan bahan dielektirk.
6. Bola luar dihilangkan muatan listriknya dengan menghubungkannya sebentar
ketanah.
7. Bola luar tersebut dipisahkan kembali dengan hati-hati dengan menggunakan alat
yan terbuat dari bahan isolator supaya tidak mengganggu muatan induksinya dan
muatan induksi negatif yang terdapat pada kedua belahan bola kemudian diukur.

Faraday menemukan bahwa muatan total pada bola luar sama besarnya dengan
muatan semula yang ditempatkan pada bola bagian dalam dan hal ini selalu berlaku,
tak tergantung dari bahan dielektrik yang terdapat diantara bola tersebut. Ia
menyimpulkan bahwa ada semacam “perpindahan” muatan dari bola bagian dalam ke
bola luar yang tidak tergantung dari mediumnya, dan sekarang kita menamakannya
sebagai perpindahan tau fluks perpindahan atau yang lebih terkenal disebut sebagai
fluks listrik.
Eksperimen Faraday juga menunjukkan bahwa jika muatan positif yang muatan
negatif yang harga mutlaknya makin besar pula, dan menghasilkan perbandingan
yang lurus antara fluks listrik dan muatan yang terdapat pada bola terdapat pada bola
dalam makin banyak, maka muatan tersebut akan menginduksi dalam tersebut;
tetapan perbandingannya bergantung dari system satuan yang dipakai, dan dalam hal
ini kita beruntung karena dalam satuan yang kita pakai, yaitu SI (satuan
internasional), tetapannya ialah satu. Jika fluks listrik dinyatakan dengan dan
muatan total bola dalam dengan Q maka menurut eksperimen faraday. - Q dan
IIuks diukur daIam couIomb.
r
a
r
Q
D
2

=
r
a
r
Q
E
2
0
4πε
=
Maka dalam ruang hampa,
E D
0
ε =
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
3
Walaupun persamaan di atas hanya berlaku untuk ruang hampa, tetapi tidak terbatas
pada medan muatan titik saja. Ntuk distribusi muatan ruang yang umum dalam ruang
hampa berlaku persamaan :

=
vol
R
a
R
d
E
2
0
4πε
ν ρ
ν

=
vol
R
a
R
d
D
2

ν ρ
ν
FIuks Iistrik bermuIa di muatan positif dan berakhir di muatan negatif. Dalam
ketiadaan muatan negatiI. IIuks berakhir pada tak berhingga. Dari deIinisi
sebelumnya bahwa, muatan 1 coulumb menimbulkan fluks listrik 1 coulumb. Maka di
dapatkan persamaan :
- Q C
Berikut gambar ilustrasi arah garis muatan pada sebuah titik.

(a) (b)
Gambar 3.1
Arah garis fluks

Disini garis-garis fluks itu tersebar pada jarak-jarak yang sama menuju tak
berhingga. Jika IIuks adaIah suatu besaran skalar, kerapatan fluks listrik D adalah
medan vektor yang mengambil arahnya dari garis-garis fluks.
Sebuah distribusi muatan ruang dengan kerapatan muatan di daIam permukaan
tertutup S jika dikaitkan dengan fluks listrik maka fluks netto yang menembus
permukaan tertutup S mengukur muatan total yang ada di dalam permukaan S secara
eksak. Namun, besar dan arah kerapatan D dapat berubah dari satu titik ke titik
lainnya pada S dan umumnya D tidak normal terhadap permukaan itu. Jika pada
elemen permukaan dS D membuat sudut dengan normaI. maka diIerensiaI IIuks
yang melalui dS adalah :
+ Q
+ Q - Q
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
4
d - D dS cos
= D . dS a
n
= D . dS

Dimana dS adalah vektor elemen permukaan yang besarnya dS dan arahnya a
n
.
C. Hukum Gauss
Hasil eksperimen Michael Faraday yang telah dijelaskan di atas dapat
disimpulkan sebagai hokum eksperimen dengan menyatakan bahwa fluks listrik yang
menembus setiap permukaan bola khayal (Bola Bagian Luar) yang terletak diantara
bola konduktor tersebut sama dengan jumlah muatan di dalam permukaan bola bagian
dalam atau dapat juga terpusat pada titik di pusat bola khayal tersebut.
Eksperimen Faraday selanjutnya dijelaskan secara matematis dengan lebih
sempurna oleh Gauss dan dikenal dengan Hukum Gauss. Hukum Gauss merupakan
penjabaran secara matematis terhadap eksperimen yang dilakukan oleh Michael
Faraday.
Hukum Gauss menyatakan bahwa fluks total yang keluar dari suatu permukaan
tertutup adalah sama dengan jumlah muatan di dalam permukaan itu.
Integrasi terhadap ungkapan d yang meIaIui permukaan tertutup S, dengan
mengingat puIa - Q. maka didapatkan :

⋅ dS D = Q

Pemakain Hukum Gauss
Beberapa Distribusi Muatan Simetris
Hukum Gauss secara matematis dapat dituliskan sbb :

• =
s
s
dS D Q
Untuk menentukan D
S
jika distribusi muatannya diketahui. Ini merupakan contoh
persamaan integral, dimana kuantitas yang tidak diketahui terdapat dibelakang tanda
integral.
Pemecahan persamaan diatas akan lebih mudah jika kita dapat memilih permukaan
tertutup yang memenuhi syarat sebagai berikut :
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
5
a. D
s
selalu normal atau menyinggung permukaan tertutup disetiap titik pada
permukaan tersebut, sehingga D
s
dS menjadi D
s
dS = nol.
b. Pada bagian permukaan dengan D
s
dS tidak nol, D
s
= tetapan (konstanta).

Hal ini memperbolehkan kita mengganti perkalian titik dengan perkalian
antara skalar Ds dan skalar dS. Dengan memindahkan Ds ke depan dari integral
sehingga yang tersisa adalah Integral dS terhadap bagian dari permukaan tertutup di
tempat Ds yang menembus permukaan tersebut dalam arah normal.
Hanya dengan pengetahuan kesimetrian bentuk benda kita dapat memilih
permukaan yang seperti ini. Berdasarkan pengetahuan sebelumnya dimana intensitas
medan listrik yang ditimbulkan muatan titik positif selalu mempunyai arah radial
keluar dari muatan titik tersebut.
Marilah kita lihat kembali muatan titik Q pada titik asal sebuah sistem
koordinat bola dan kita tetapkan sebuah permukaan tertutup yang sesuai yang
memenuhi kedua persyaratan diatas. Pada kasus ini permukaan disini harus
merupakan permukaan sebuah bola yang pusatnya terletak di titik asal dan
mempunyai jari-jari r. Arah Ds disetiap titik pada permukaan adalah normal terhadap
permukaan tersebut dan besar Ds di setiap titil tersebut sama.
Sehingga dapat dituliskan dalam bentuk persamaan sebagai berikut :
s
sph
s s
sph
s
s
s
D r Q
d d r
r
D dS D Q
dS D dS D Q
2
2
0
0
2
4
sin
π
φ θ θ
φ
φ
=
= =
= • =
∫ ∫
∫ ∫
=
=
Dan dengan demikian
2
4 r
Q
D
s
π
=
Karena harga r dapat diambil sembarang dan Ds mempunyai arah radial keluar,
maka

r
a
r
Q
D
2

=
2
2
0
4
a
r
Q
E
πε
=
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
6
Pemakain Hukum Gauss
Unsur Volune Differensial
Persoalan yang tidak mempunyai kesetrian sama sekali kedengarannya sangat sulit
dipecahkan dengan Hukum Gauss karena kedua persyatan tidak terpenuhi. Tanpa
terpenuhinya kedua syarat integral dari Hukum Gauss sangat sulit untuk dihitung.
Hanya ada satu cara untuk mengatasi kesulitan persoalan ini yaitu dengan memilih
permukaan tertutup yang sedemikian kecil sehingga Ds hamper tetap pada permukaan
tersebut. Perubahan kecil dari Ds dapat dinyatakan dengan memakai dua suku deret
Taylor dari Ds. Hasilnya akan mendekati kebenaran jika volume yang dilingkupi
permukaan Gauss mengecil dan kita dapat mengasumsikan untuk mengambil volume
ini menuju nol.

Marilah kita ambil titik P seperti pada gambar di atas yang kedudukannya dinyatakan
dalam koordinat kartesius. Harga Ds pada titip P dapat dinyatakan komponen
kartesian D
0
= D
x0
a
x
+ D
y0
a
y
+ D
z0
a
z
. dan Sebagai permukaan tertutupnya kita pilih
sebuah kotak persegi yang pusatnya ada di titik P dan paniang sisinya adaIah x. y.
z dan menurut hokum Gauss berIaku :

• =
s
s
dS D Q
agar kita dapat menghitung integral pada permukaan tertutup, maka integral harus
dipecah menjadi enam integral yaitu integral pada tiap-tiap permukaan.
∫ ∫ ∫ ∫ ∫ ∫ ∫
+ + + + + = • =
bawah atas kanan kiri belakang depan
s
s
dS D Q
Untuk lebih jelasnya penyelesaian integral di atas marilah kita lihat lebih detail
masing-masing permukaan.

depan depan depan
S D ∆ =

.
= D
depan
. y z a
x
= D
x depan
y z
Harga D
x
pada permukaan tersebut dapat diaproksimasi dengan asumsi jarak titik P
adaIah /2 sehingga
D
x depan
= D
x0
+ x terhadap D han lajuperuba x
x
x
(
2

Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
7
=
x
D x
D
x
x

∂ ∆
+
2
0
D
x0
adalah D
x
di titik P dan turunan differensial parsial harus dipakai untuk
menyatakan laju perubahan D
x
terhadap x karena D
x
juga berubah terhadap y dan z.
Dengan memakai deret Taylor dari D
x
di sekitar titik P
z y
x
D x
D
x
x depan
∆ ∆ 






∂ ∆
+ =

2
0
Untuk permukaan belakang

belakang belakang belakang
S D ∆ =

.
= D
belakang
. (- y z a
x
)
= - D
x belakang
y z
Harga D
x
pada permukaan tersebut dapat diaproksimasi dengan asumsi jarak titik P
adaIah /2 sehingga
D
x belakang
= D
x0
- x terhadap D han lajuperuba x
x
x
(
2

=
x
D x
D
x
x

∂ ∆

2
0
D
x0
adalah D
x
di titik P dan turunan differensial parsial harus dipakai untuk
menyatakan laju perubahan D
x
terhadap x karena D
x
juga berubah terhadap y dan z.
Dengan memakai deret Taylor dari D
x
di sekitar titik P
z y
x
D x
D
x
x depan
∆ ∆ 






∂ ∆
− =

2
0
Jika kita gabungkan antara integral depan dan belakang, maka
z y x
x
D
x
belakang depan
∆ ∆ ∆


= +
∫ ∫
dengan proses yang sama maka kita dapatkan Jika kita gabungkan antara integral kiri
dan kanan, maka
z y x
y
D
y
kanan kiri
∆ ∆ ∆


= +
∫ ∫
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
8
dengan proses yang sama maka kita dapatkan Jika kita gabungkan antara integral atas
dan bawah, maka
z y x
z
D
z
belakang depan
∆ ∆ ∆


= +
∫ ∫
sehingga
∫ ∫ ∫ ∫ ∫ ∫ ∫
+ + + + + = • =
bawah atas kanan kiri belakang depan
s
s
dS D Q
Q z y x
D
D
D
dS D Q
z
z
y
y
x
x
s
s
= ∆ ∆ ∆










+


+


= • =

Persamaan ini merupakan aproksimasi yang akan menjadi lebih tepat jika v meniadi
lebih kecil menuju nol.

Divergensi
v
Q
v
dS D
D
D
D
s
s
z
z
y
y
x
x

=


=


+


+

∂ ∫
atau jika diambil limitnya

v
Q
v
dS D
D
D
D
s
s
z
z
y
y
x
x

=


=


+


+

∂ ∫
lim lim
Q/v merupakan kerapatan muatan volume atau sehingga persamaan di atas dapat
ditulis menjadi

v
s
s
z
z
y
y
x
x
v
dS D
D
D
D
ρ =


=


+


+

∂ ∫
lim
dari persamaan di atas jika D
x
merupakan sebuah vektor, maka untuk setiap vektor
jika dikenakan fungsi seperti di atas akan mengalami hal yang sama

Operasi seperti ini sering kita dapati pada persamaan fisis sehingga diberi nama
Divergensi. Divergensi sebuah vektor A didefinisikan sebagai
Divergensi A = Div A =
v
dS D
s
s



lim
Interpretasi fisis dari divergensi vector dapat dijelaskan dengan kalimat yang lebih
mudah difahami sebagai berikut :
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
9
Divergensi vector kerapatan fluks A adalah banyaknya aliran fluks yang keluar dari
sebuah permukaan tertutup per satuan volume yang menuju ke nol.

D. Hubungan Kerapatan Fluks dengan Kuat Medan Listrik
Suatu muatan Q di titik asal yang dianggap positif seperti pada gambar 3.2.
Bila kita buat permukaan bola dengan jari-jari r yang berpusat (karena simetri), D
oleh Q itu mempunyai besar yang sama sedangkan arahnya selalu normal di setiap
titik permukaan bola.

Gambar 3.2
Hukum gauss kemudian menyatakan :
Q =

⋅ dS D = D

dS - D(4 r
2
)
Dimana D -Q/4 r
2
, sehingga didapatkan :
D =
2
4 r
Q
π
a
n
=
2
4 r
Q
π
a
r
Untuk kuat medan listrik yang disebabkan oleh muatan Q adalah
E =
2
0
4 r
Q
πε
a
r
Sehingga, D =
0
E
Bila medan lsitrik dalam suatu medium dengan permitivitas ,maka
didapatkan :
D - E
E. Contoh soal dan penyelesaian
1. Muatan titik Q = 30 nC terletak di titik asal suatu koordinat kartesian.
Tentukan kerapatan fluks D pada titik (1,3,-4) m.
Penyelesaian :
dS
z
D
a
n
Q
y
x
Muhamad Ali, MT
Modul Kuliah Medan Elektromagnetik
10
D =
2
4 r
Q
π
a
r
=
( ) 26 4
10 30
9
π


(
26
4 3
z y x
a a a − +
)
= (9,18 . 10
-11
) (
26
4 3
z y x
a a a − +
) C/m
2
Jadi besar kerapatan fluks D di titik (1,3,-4) adalah 91,8 pC/m
2
dengan arah
26
4 3
z y x
a a a − +

Atau ditulis singkat, D = 91,8 pC/m
2
2. Diketahui kerapatan fluks D = 2xa
x
+ 3a
y
C/m
2
. Tentukan fluks netto melalui
permukaan kubus yang bersisi 2 m yang pusatnya di titik asal. (sisi-sisi kubus
itu sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat).

Penyelesaian :
-

⋅ dS D = ) ( ) 3 2 (
1
x
x
y x
dSa a a ⋅ +

=
+ ( ) ( )
x
x
y x
dSa a a − ⋅ + −

− = 1
3 2 +
) ( ) 3 2 (
1
y
y
y x
dSa a xa ⋅ +

=
+ ( ) ( )
y
y
y x
dSa a xa − ⋅ + −

− = 1
3 2
) ( ) 3 2 (
1
z
z
y x
dSa a xa ⋅ +

=
+ ( ) ( )
z
z
y x
dSa a xa − ⋅ + −

− = 1
3 2
= 2
∫ ∫ ∫ ∫
= = − = − =
+ + − + +
1 1 1 1
0 0 3 3 2
x y y x
dS ds dS dS
= (2+2+3-3) (2
2
) = 16 C

7. dan dalam hal ini kita beruntung karena dalam satuan yang kita pakai. Ia menyimpulkan bahwa ada semacam “perpindahan” muatan dari bola bagian dalam ke bola luar yang tidak tergantung dari mediumnya. Jika fluks listrik dinyatakan dengan muatan total bola dalam dengan Q maka menurut eksperimen faraday. 6. tetapannya ialah satu. MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 2 . Kedua belahan bola luar digabungkan dengan erat setelah ruang diantara kedua bola tersebut yang tebalnya kira-kira 2 cm diisi dengan bahan dielektirk. Bola luar dihilangkan muatan listriknya dengan menghubungkannya sebentar ketanah. yaitu SI (satuan internasional). bola bagian dalam diisi dengan muatan positif yang diketahui besarnya. dan sekarang kita menamakannya sebagai perpindahan tau fluks perpindahan atau yang lebih terkenal disebut sebagai fluks listrik. dan menghasilkan perbandingan yang lurus antara fluks listrik dan muatan yang terdapat pada bola terdapat pada bola dalam makin banyak. D = ε0E Muhamad Ali. Dengan membuka bagian luar. Eksperimen Faraday juga menunjukkan bahwa jika muatan positif yang muatan negatif yang harga mutlaknya makin besar pula. Bola luar tersebut dipisahkan kembali dengan hati-hati dengan menggunakan alat yan terbuat dari bahan isolator supaya tidak mengganggu muatan induksinya dan muatan induksi negatif yang terdapat pada kedua belahan bola kemudian diukur. tak tergantung dari bahan dielektrik yang terdapat diantara bola tersebut. maka muatan tersebut akan menginduksi dalam tersebut. tetapan perbandingannya bergantung dari system satuan yang dipakai.4. IOXNV GLXNXU GDODP FRXORPE dan Q dan D= E= Q ar 4πr 2 Q ar 4πε 0 r 2 Maka dalam ruang hampa. Faraday menemukan bahwa muatan total pada bola luar sama besarnya dengan muatan semula yang ditempatkan pada bola bagian dalam dan hal ini selalu berlaku. 5.

6HEXDK GLVWULEXVL PXDWDQ UXDQJ GHQJDQ NHUDSDWDQ PXDWDQ GL GDODP SHUPXNDDQ tertutup S jika dikaitkan dengan fluks listrik maka fluks netto yang menembus permukaan tertutup S mengukur muatan total yang ada di dalam permukaan S secara eksak. besar dan arah kerapatan D dapat berubah dari satu titik ke titik lainnya pada S dan umumnya D tidak normal terhadap permukaan itu. kerapatan fluks listrik D adalah medan vektor yang mengambil arahnya dari garis-garis fluks.Walaupun persamaan di atas hanya berlaku untuk ruang hampa. +Q -Q +Q (a) Gambar 3. muatan 1 coulumb menimbulkan fluks listrik 1 coulumb. Namun. MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 3 GHQJDQ QRUPDO PDND GLIHUHQVLDO IOXNV . Jika pada elemen permukaan dS D PHPEXDW VXGXW yang melalui dS adalah : Muhamad Ali. Maka di Berikut gambar ilustrasi arah garis muatan pada sebuah titik.1 Arah garis fluks (b) EHUKLQJJD -LND IOXNV Disini garis-garis fluks itu tersebar pada jarak-jarak yang sama menuju tak DGDODK VXDWX EHVDUDQ Vkalar. Dalam NHWLDGDDQ PXDWDQ QHJDWLI IOXNV dapatkan persamaan : 4& )OXNV OLVWULN EHUDNKLU SDGD WDN EHUKLQJJD 'DUL GHILQLVL sebelumnya bahwa. tetapi tidak terbatas pada medan muatan titik saja. Ntuk distribusi muatan ruang yang umum dalam ruang hampa berlaku persamaan : E= ∫ vol ρν dν aR 4πε 0 R 2 D= ∫ ρν dν aR vol 4πR 2 EHUPXOD di muatan positif dan berakhir di muatan negatif.

G ' G6 FRV = D . Hukum Gauss menyatakan bahwa fluks total yang keluar dari suatu permukaan tertutup adalah sama dengan jumlah muatan di dalam permukaan itu. PHQJLQJDW SXOD . dS an = D . MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 4 . dimana kuantitas yang tidak diketahui terdapat dibelakang tanda integral. dS Dimana dS adalah vektor elemen permukaan yang besarnya dS dan arahnya an. Hukum Gauss merupakan penjabaran secara matematis terhadap eksperimen yang dilakukan oleh Michael Faraday. Hukum Gauss Hasil eksperimen Michael Faraday yang telah dijelaskan di atas dapat disimpulkan sebagai hokum eksperimen dengan menyatakan bahwa fluks listrik yang menembus setiap permukaan bola khayal (Bola Bagian Luar) yang terletak diantara bola konduktor tersebut sama dengan jumlah muatan di dalam permukaan bola bagian dalam atau dapat juga terpusat pada titik di pusat bola khayal tersebut. dengan ∫ D ⋅ dS Pemakain Hukum Gauss Beberapa Distribusi Muatan Simetris Hukum Gauss secara matematis dapat dituliskan sbb : Q = ∫ Ds • dS s Untuk menentukan DS jika distribusi muatannya diketahui. Eksperimen Faraday selanjutnya dijelaskan secara matematis dengan lebih sempurna oleh Gauss dan dikenal dengan Hukum Gauss. Pemecahan persamaan diatas akan lebih mudah jika kita dapat memilih permukaan tertutup yang memenuhi syarat sebagai berikut : Muhamad Ali. Ini merupakan contoh persamaan integral.QWHJUDVL WHUKDGDS XQJNDSDQ G 4 PDND GLGDSDWNDQ  =Q \DQJ PHODOXL SHUmukaan tertutup S. C.

Sehingga dapat dituliskan dalam bentuk persamaan sebagai berikut : Q = ∫ Ds • dS = ∫ Ds dS s sph Q = Ds ∫ dS = Ds ∫ sph φ =0 r2 φ =0 r 2 sin θdθdφ Q = 4πr 2 Ds Dan dengan demikian Ds = Q 4πr 2 Karena harga r dapat diambil sembarang dan Ds mempunyai arah radial keluar. Ds = tetapan (konstanta). Ds selalu normal atau menyinggung permukaan tertutup disetiap titik pada permukaan tersebut. sehingga Ds dS menjadi DsdS = nol. Arah Ds disetiap titik pada permukaan adalah normal terhadap permukaan tersebut dan besar Ds di setiap titil tersebut sama. Marilah kita lihat kembali muatan titik Q pada titik asal sebuah sistem koordinat bola dan kita tetapkan sebuah permukaan tertutup yang sesuai yang memenuhi kedua persyaratan diatas. Hal ini memperbolehkan kita mengganti perkalian titik dengan perkalian antara skalar Ds dan skalar dS. Pada kasus ini permukaan disini harus merupakan permukaan sebuah bola yang pusatnya terletak di titik asal dan mempunyai jari-jari r. b. MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 5 . Berdasarkan pengetahuan sebelumnya dimana intensitas medan listrik yang ditimbulkan muatan titik positif selalu mempunyai arah radial keluar dari muatan titik tersebut. Hanya dengan pengetahuan kesimetrian bentuk benda kita dapat memilih permukaan yang seperti ini. Pada bagian permukaan dengan Ds dS tidak nol. maka D= Q ar 4πr 2 E= Q a2 4πε 0 r 2 Muhamad Ali.a. Dengan memindahkan Ds ke depan dari integral sehingga yang tersisa adalah Integral dS terhadap bagian dari permukaan tertutup di tempat Ds yang menembus permukaan tersebut dalam arah normal.

dan Sebagai permukaan tertutupnya kita pilih VHEXDK NRWDN SHUVHJL \DQJ SXVDWQ\D DGD GL WLWLN 3 GDQ SDQMDQJ VLVLQ\D DGDODK [ \ ] GDQ PHQXUXW KRNXP *DXVV EHUODNX  Q = ∫ Ds • dS s agar kita dapat menghitung integral pada permukaan tertutup. Perubahan kecil dari Ds dapat dinyatakan dengan memakai dua suku deret Taylor dari Ds. ∆S depan Harga Dx pada permukaan tersebut dapat diaproksimasi dengan asumsi jarak titik P DGDODK  VHKLQJJD Dx depan = Dx0 + ∆x x (lajuperubahan D x terhadap x 2 Muhamad Ali. Q = ∫ Ds • dS = s ∫ depan + ∫ belakang + ∫ kiri + ∫ kanan + ∫ atas + ∫ bawah Untuk lebih jelasnya penyelesaian integral di atas marilah kita lihat lebih detail masing-masing permukaan. Hasilnya akan mendekati kebenaran jika volume yang dilingkupi permukaan Gauss mengecil dan kita dapat mengasumsikan untuk mengambil volume ini menuju nol. Marilah kita ambil titik P seperti pada gambar di atas yang kedudukannya dinyatakan dalam koordinat kartesius.Pemakain Hukum Gauss Unsur Volune Differensial Persoalan yang tidak mempunyai kesetrian sama sekali kedengarannya sangat sulit dipecahkan dengan Hukum Gauss karena kedua persyatan tidak terpenuhi. Hanya ada satu cara untuk mengatasi kesulitan persoalan ini yaitu dengan memilih permukaan tertutup yang sedemikian kecil sehingga Ds hamper tetap pada permukaan tersebut. ∫ depan = Ddepan  \ ] Dx = Dx depan \ ] = Ddepan . Tanpa terpenuhinya kedua syarat integral dari Hukum Gauss sangat sulit untuk dihitung. maka integral harus dipecah menjadi enam integral yaitu integral pada tiap-tiap permukaan. Harga Ds pada titip P dapat dinyatakan komponen kartesian D0 = Dx0 ax + Dy0 ay + Dz0 az. MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 6 .

MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 7 . ∆S belakang Harga Dx pada permukaan tersebut dapat diaproksimasi dengan asumsi jarak titik P DGDODK  VHKLQJJD ∆x x (lajuperubahan D x terhadap x 2 Dx belakang = Dx0 = Dx0 − ∆x ∂D x 2 ∂x Dx0 adalah Dx di titik P dan turunan differensial parsial harus dipakai untuk menyatakan laju perubahan Dx terhadap x karena Dx juga berubah terhadap y dan z.\ ] Dx) = . Dengan memakai deret Taylor dari Dx di sekitar titik P ∆x ∂D x   =  Dx 0 +  ∆y∆z 2 ∂x   ∫ depan Untuk permukaan belakang ∫ belakang = Dbelakang . (. maka ∫ kiri + ∫ kanan = ∂D y ∂y ∆x∆y∆z Muhamad Ali.= Dx0 + ∆x ∂D x 2 ∂x Dx0 adalah Dx di titik P dan turunan differensial parsial harus dipakai untuk menyatakan laju perubahan Dx terhadap x karena Dx juga berubah terhadap y dan z.Dx belakang \ ] = Dbelakang . maka ∫ depan + ∫ belakang = ∂D x ∆x∆y∆z ∂x dengan proses yang sama maka kita dapatkan Jika kita gabungkan antara integral kiri dan kanan. Dengan memakai deret Taylor dari Dx di sekitar titik P ∆x ∂D x   =  Dx 0 −  ∆y∆z 2 ∂x   ∫ depan Jika kita gabungkan antara integral depan dan belakang.

MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 8 . Divergensi sebuah vektor A didefinisikan sebagai Divergensi A = Div A = lim ∫D s s • dS ∆v Interpretasi fisis dari divergensi vector dapat dijelaskan dengan kalimat yang lebih mudah difahami sebagai berikut : Muhamad Ali.  ∂D ∂D y ∂D z   ∆x∆y∆z = Q Q = ∫ Ds • dS =  x + +  s ∂y ∂z   ∂x  Divergensi ∂Dx ∂D y ∂Dz ∫s Ds • dS Q = = + + ∆v ∆v ∂z ∂y ∂x atau jika diambil limitnya ∂Dx ∂D y ∂Dz ∫ Ds • dS = lim Q + + = lim s ∂x ∂y ∂z ∆v ∆v Q/v merupakan kerapatan muatan volume atau ditulis menjadi ∂Dx ∂D y ∂Dz ∫ Ds • dS = ρ = lim s + + v ∆v ∂z ∂y ∂x sehingga persamaan di atas dapat dari persamaan di atas jika Dx merupakan sebuah vektor. maka untuk setiap vektor jika dikenakan fungsi seperti di atas akan mengalami hal yang sama Operasi seperti ini sering kita dapati pada persamaan fisis sehingga diberi nama Divergensi. maka ∂D z ∆x∆y∆z ∂z ∫ sehingga depan + ∫ belakang = Q = ∫ Ds • dS = s ∫ depan + ∫ belakang + ∫ kiri + ∫ kanan + ∫ atas + ∫ bawah Persamaan ini merupakan aproksimasi yang akan menjadi lebih tepat jika Y PHQMDGL lebih kecil menuju nol.dengan proses yang sama maka kita dapatkan Jika kita gabungkan antara integral atas dan bawah.

MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 9 . Hubungan Kerapatan Fluks dengan Kuat Medan Listrik Suatu muatan Q di titik asal yang dianggap positif seperti pada gambar 3. Contoh soal dan penyelesaian 1.2 Hukum gauss kemudian menyatakan : Q= ∫ D ⋅ dS =D ∫ dS '  U2) 'LPDQD ' 4 U2. D = Q ar 4πε 0 r 2 0 E . Penyelesaian : Muhamad Ali. D oleh Q itu mempunyai besar yang sama sedangkan arahnya selalu normal di setiap titik permukaan bola. Bila kita buat permukaan bola dengan jari-jari r yang berpusat (karena simetri). Muatan titik Q = 30 nC terletak di titik asal suatu koordinat kartesian. z D dS an y Q x Gambar 3. Tentukan kerapatan fluks D pada titik (1.Divergensi vector kerapatan fluks A adalah banyaknya aliran fluks yang keluar dari sebuah permukaan tertutup per satuan volume yang menuju ke nol.-4) m.2. sehingga didapatkan : D= Q Q an = ar 2 4πr 4πr 2 Untuk kuat medan listrik yang disebabkan oleh muatan Q adalah E= Sehingga.maka Bila medan lsitrik dalam suatu medium dengan permitivitas didapatkan : ' ( E.3. D.

D= Q ar 4πr 2 = a + 3a y − 4a z 30 ⋅ 10 −9 ( x ) 4π (26 ) 26 a x + 3a y − 4a z 26 = (9.8 pC/m2 C/m2. Penyelesaian : ∫ D ⋅ dS y =1 = x =1 ∫ ( 2a x + 3a y ) ⋅ (dSax ) + x = −1 ∫ (− 2a x + 3a y )⋅ (− dSax ) + ∫ (2 xa x + 3a y ) ⋅ (dSa y ) + y = −1 ∫ (− 2 xa x + 3a y )⋅ (− dSa y ) z =1 ∫ (2 xa x =1 x + 3a y ) ⋅ (dSaz ) + z = −1 ∫ (− 2 xa y = −1 x + 3a y )⋅ (− dSaz ) =2 ∫ dS + 2 ∫ dS + 3 ∫ ds − 3 ∫ dS + 0 + 0 x = −1 y =1 = (2+2+3-3) (22) = 16 C Muhamad Ali.8 pC/m2 dengan arah a x + 3a y − 4a z 26 Atau ditulis singkat. Diketahui kerapatan fluks D = 2xax + 3ay permukaan kubus yang bersisi 2 m yang pusatnya di titik asal.-4) adalah 91. MT Modul Kuliah Medan Elektromagnetik 10 . 10 -11) ( ) C/m2 Jadi besar kerapatan fluks D di titik (1. (sisi-sisi kubus itu sejajar dengan sumbu-sumbu koordinat). D = 91.3. Tentukan fluks netto melalui 2.18 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful