P. 1
4-penjumlahan-pecahan-sd-sukayati

4-penjumlahan-pecahan-sd-sukayati

|Views: 1,772|Likes:
Published by khugank

More info:

Published by: khugank on Jan 25, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/18/2013

pdf

text

original

i

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
DIREKTORAT JENDERAL PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN
TENAGA KEPENDIDIKAN MATEMATIKA
YOGYAKARTA 2008
PAKET FASILITASI PEMBERDAYAAN KKG/MGMP MATEMATIKA
P PE EM MB BE EL LA AJ JA AR RA AN N
O OP PE ER RA AS SI I P PE EN NJ JU UM ML LA AH HA AN N P PE EC CA AH HA AN N D DI I S SD D
M ME EN NG GG GU UN NA AK KA AN N B BE ER RB BA AG GA AI I M ME ED DI IA A
Penulis:
Dra. Sukajati, M.Pd.
Penilai:
Dra. Supinah
Editor:
Untung Trisna Swaji, S.Pd, M.Si.
Ilustrator:
Anang Heni Tarmoko
2
D DA AF FT TA AR R I IS SI I 
 
 
 
 
KATA PENGANTAR ............................................................................................................................ 
...................................................................................................................... 

iii 
DAFTAR ISI .......................
ab I P B ENDAHULUAN 
 
  A.  Latar Belakang ................................................................................................................  1 
 
 
B. 
C. 
Tujuan .................................................................................................................................. 
Ruang Lingkup ................................................................................................................ 



2  D.  Cara Pemanfaatan Paket ...........................................................................................
ab II  A
N
B AN LISIS MATERI DAN MATERI PRASYARAT UNTUK MEMPELAJARI 
PE
A. 
JUMLAHAN PECAHAN 
Tinjauan SK/KD dari Materi Penjumlahan Pecahan .................................. 
........... 

5  B.  Materi Prasyarat untuk Mempelajari Penjumlahan Pecahan ....
ab III
K
B  PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN PECAHAN DI KELAS IV DAN V 
SE OLAH DASAR 
 
  A.  Penjumlahan Pecahan Biasa ....................................................................................  19 
 
 
B. 
C.  
Penjumlahan Pecahan Campuran ......................................................................... 
Penjumlahan Pecahan Desimal .............................................................................. 
RPP Penjumlahan Pecahan Berbeda Penyebut ............................. 
29 
31 
33  D.  Contoh 
ab IV B
 
 PE
A. 
NUTUP 
Rangkuman ....................................................................................................................... 
 
 
  37 
38  B.  Tes ..........................................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................. 
LAMPIRAN‐LAMPIRAN .................................................................................................................... 
 
40 
41 
iii
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika

B BA AB B  I I 
P PE EN ND DA AH HU UL LU UA AN N 
 
 
 
 
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 1
A. Latar Belakang 
Pecahan  merupakan  salah  satu  kajian  inti  dari  materi  matematika  yang 
dipelajari  siswa  di  Sekolah  Dasar  (SD).  Pembahasan  materinya 
menitikberatkan  pada  pengerjaan  (operasi)  hitung  dasar  yaitu 
penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian, baik untuk pecahan 
biasa,  desimal,  maupun  persen.  Inventarisasi  masalah  yang  dilakukan 
penulis  pada  saat  pelatihan  di  PPPPTK  Matematika  maupun  di  daerah 
terhadap  guru  pemandu  dan  pengawas  SD  tentang  materi  pecahan, 
menunjukkan  adanya  kelemahan‐kelemahan  dalam  penguasaan  materi, 
penyiapan dan penggunaan media maupun pemilihan strategi/metodenya. 
Kelemahan‐kelemahan  tersebut  antara  lain  meliputi  materi:  penjumlahan 
dan  pengurangan  pecahan  berbeda  penyebut,  serta  perkalian  dan 
u pembagian pecahan baik untuk pecahan biasa  ma pun desimal. 
Berbicara  mengenai  pembelajaran  matematika  di  SD  dijumpai  banyak 
kekurangan yang terjadi. Dari hasil diskusi dengan para peserta diklat guru 
pemandu  matematika  SD  di  PPPPTK  Matematika  dikemukakan  bahwa 
pendekatan  abstrak  dengan  metode  ceramah  dan  pemberian  tugas 
sangatlah  dominan  dari  setiap  kegiatan  pembelajaran.  Sangat  jarang 
dijumpai  guru  merencanakan  pembelajaran  matematika  dengan 
menggunakan  pendekatan  nyata  yang  membuat  siswa  aktif  menggunakan 
alat peraga, karena mereka menganggap pembelajaran yang demikian tidak 
bermanfaat,  membingungkan,  dan  menyita  banyak  waktu.  Disamping  itu 
kenyataan menunjukkan bahwa bekal kemampuan materi matematika dari 
guru SD masih kurang memadai. Sehingga tidaklah mengherankan bila hasil 
pembelajaran matematika yang dikelolanya menjadi kurang maksimal. Oleh 
sebab itu perlu kiranya pada kesempatan penulisan paket fasilitasi KKG ini 
diberikan  bekal  alternatif  pembelajaran  yang  mengaktifkan  siswa  dengan 
pendekatan  PAKEM  yaitu  pembelajaran  yang  aktif,  kreatif,  efektif,  dan 
menyenangkan  untuk  materi  penjumlahan  pecahan  dengan  menggunakan 
berbagai media. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika

B.   Tujuan
Setelah  mempelajari  paket  ini  diharapkan  guru  SD  dapat  memperoleh 
tambahan  wawasan  tentang  materi,  media,  dan  strategi  pembelajaran 
operasi  penjumlahan  pecahan  yang  bermanfaat  untuk  meningkatkan 
kelancaran pelaksanaan tugas profesionalnya sebagai pembimbing siswa. 
C. Ruang Lingkup 
Ruang lingkup materi dalam paket ini meliputi sebagai berikut. 
1. BAB  I    PENDAHULUAN  membahas  tentang:  latar  belakang  penulisan, 
e a tujuan  p nulisan,  ruang  lingkup  penulisan,  d n  cara  pemanfaatkan 
paket. 
2. BAB  II  ANALISIS  MATERI  DAN  MATERI  PRASYARAT  UNTUK 
MEMPELAJARI  PENJUMLAHAN  PECAHAN  membahas  tentang  urutan 
materi  penjumlahan  pecahan  dalam  standar  isi  dan  mengulang 
pembelajaran  pengenalan  pecahan  biasa,  desimal,  campuran,  dan 
pecahan senilai. 
3. BAB III PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN PECAHAN DI KELAS IV DAN V 
n  pecahan  biasa, 
ecahan desimal. 
SEKOLAH  DASAR  membahas  tentang:  penjumlaha
penjumlahan pecahan campuran, dan penjumlahan p
4. BAB IV PENUTUP membahas: rangkuman dan saran. 
2 Dra. Sukayati, M.Pd.  
D. Cara Pemanfaatan Paket 
Paket  ini  dapat  dimanfaatkan  sebagai  bahan  untuk  diskusi  para  guru  di 
forum  KKG.  Seyogyanya  ada  guru  yang  menjadi  fasilitator  untuk 
membimbing  diskusi.    Paket  ini  dapat  dimanfaatkan  sebagai  acuan  bagi 
guru  SD  kelas  III,  IV  dan  V    dalam  melaksanakan  pembelajaran  di  kelas. 
Waktu  yang  digunakan  untuk  membahas  dan  mendiskusikan  paket  ini  2 
kali  pertemuan.  Pertemuan  pertama  membahas  bab  II  yaitu  pembelajaran 
konsep‐konsep pecahan yang meliputi arti pecahan biasa, pecahan desimal, 
dan  pecahan  campuran  yang  diakhiri  dengan  tanya  jawab.  Pertemuan  ke 
dua  membahas  bab  III  yaitu  materi  inti  penjumlahan  pecahan  meliputi 
penjumlahan  pecahan  biasa,  penjumlahan  pecahan  campuran,  dan 
penjumlahan  pecahan  desimal  dengan  menggunakan  media  gambar 
bangun datar, blok pecahan, kertas yang dilipat, dan garis bilangan.  
Saran dan masukan dalam pemakaian paket ini dapat disampaikan kepada 
penulis melalui alamat PPPPTK Matematika kotak pos 31 Yk‐BS Yogyakarta 
atau nomor fax (0274) 885752. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 3


B BA AB B  I II I 
A AN NA AL LI IS SI IS S M MA AT TE ER RI I D DA AN N M MA AT TE ER RI I P PR RA AS SY YA AR RA AT T  
U UN NT TU UK K M ME EM MP PE EL LA AJ JA AR RI I P PE EN NJ JU UM ML LA AH HA AN N P PE EC CA AH HA AN N  
 
 
 
Sesuai  dengan  Standar  Isi  (SI)  yang  berlaku  pada  saat  ini,  ada  tiga  SK 
(Standar  Kompetensi)  dan  KD  (Kompetensi  Dasar)  yang  memunculkan 
penjumlahan  pecahan  yaitu  untuk  jenjang  kelas  IV,  V,  dan  VI  masing‐masing 
untuk semester 2. Pertanyaan yang kemudian muncul dari guru adalah:  
♦ bagaimana  urutan  pembelajaran  penjumlahan  pecahan  tersebut  untuk 
setiap kelas? Indikator apa saja yang harus dimunculkan?  
♦ materi  prasyarat  apa  saja  yang  harus  dikuasai  siswa,  agar  pembelajaran 
penjumlahan  pecahan  berjalan  dengan  lancar?  Bagaimana 
membelajarkannya? 
Setelah  Anda  mempelajari  materi  pada  Bab  II  ini,  maka  Anda  akan  dapat 
menjelaskan  tentang  urutan  materi  penjumlahan  pecahan  per  jenjang  kelas 
dan materi prasyarat yang mendasari pembelajaran penjumlahan pecahan. 
A. Tinjauan SK/KD  dari Materi  Penjumlahan Pecahan 
Materi  pecahan  dikenalkan  kepada  siswa  SD  mulai  kelas  III  semester  2 
dengan  pembelajaran  yang  difokuskan  pada  mengenal  dan 
membandingkan  pecahan.  Selanjutnya  di  kelas  IV  semester  2 
pembelajaran  diulang  dan  ditingkatkan,  termasuk  di  dalamnya 
menjumlahkan  pecahan.  Jadi  di  kelas  IV  semester  2  inilah  pertama  kali 
siswa  belajar  menjumlah  pecahan,  yang  selanjutnya  diulang  dan 
ditingkatkan  di  kelas  V  dan  VI.  Berikut  ini  disampaikan  rincian  SK  dan 
KD  per  jenjang  kelas  yang  memunculkan  pembelajaran  penjumlahan 
 KD‐KD tersebut.  pecahan, serta contoh indikator yang dijabarkan dari
1. Tinjauan materi pecahan di kelas IV  semester 2. 
Di  kelas  IV  semester  2  ini  siswa  mempelajari  materi  pecahan  yang 
terurai dalam 1 SK dan 5 KD sebagai berikut. 
SK 6 : menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
4 Dra. Sukayati, M.Pd
KD  6.1  Menjelaskan  arti  pecahan  dan  urutannya  (pengulangan  dan 
peningkatan  dari  materi  mengenal  dan  membandingkan 
pecahan) 
KD 6.2 Menyederhanakan berbagai bentuk pecahan. Untuk mencapai 
KD  ini  maka  siswa  harus  mempunyai  kompetensi  tentang 
konsep  pecahan  senilai,  mengenal  pecahan  campuran,  dan 
pecahan  desimal.  Namun  siswa  belum  belajar  mengubah 
g pecahan dari bentuk yang satu ke bentuk yan  lain.  
KD 6.3  Menjumlahkan  pecahan.  Kompetensi  yang  harus  dikuasai 
siswa  pada  KD  ini  adalah  menjumlah  pecahan  biasa 
berpenyebut sama dan tidak sama. 
Co i ntoh penjabaran indikator untuk KD 6.3 sebaga  berikut. 
• Menentukan  hasil  dari  penjumlahan  2  atau  3  pecahan 
biasa  berpenyebut sama. 
• Menentukan  hasil  dari  penjumlahan  2  atau  3  pecahan 
ak sama.  biasa berpenyebut tid
KD 6.4   Mengurangkan pecahan 
dengan pecahan  KD 6.5   Menyelesaikan masalah yang berkaitan 
2.  m Tinjauan ateri pecahan di kelas V semester 2. 
Di  kelas  V  semester  2  ini  siswa  mempelajari  materi  pecahan  yang 
terurai dalam 1 SK dan 4 KD sebagai berikut. 
n   l SK 5 : menggunaka  pecahan dalam pemecahan masa ah 
KD 5.1  Mengubah  pecahan  kebentuk  persen  dan  desimal  serta 
sebaliknya 
KD 5.2  Menjumlahkan dan mengurangkan berbagai bentuk pecahan.  
Kompetensi  yang  harus  dikuasai  siswa  adalah  menjumlah 
pecahan campuran, desimal,  dan persen. 
Co aga ntoh penjabaran indikator untuk KD 5.2 seb i berikut. 

 
Menentukan  hasil  penjumlahan  beberapa  pecahan  biasa 
berpenyebut sama. 
• Menentukan  hasil  penjumlahan  beberapa  pecahan  biasa 
berpenyebut tidak sama. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 5
• Menentukan  hasil  penjumlahan  2  atau  3  pecahan  campuran  
berpenyebut sama. 
• Menentukan  hasil  penjumlahan  2  atau  3  pecahan  campuran  
berpenyebut tidak sama. 
•   Menentukan hasil penjumlahan beberapa pecahan desimal
susun ke bawah. 
 persen.  • Menentukan hasil penjumlahan beberapa pecahan
KD 5.3  Mengalikan dan membagi berbagai bentuk pecahan. 
an dan skala.  KD 5.4  Menggunakan pecahan dalam perbanding
3. Tinjauan materi pecahan di kelas  VI  semester 2. 
Di  kelas  VI  semester  2  ini  siswa  mempelajari  materi  pecahan  yang 
terurai dalam  1 SK dan 5 KD sebagai berikut. 
ahan masalah  SK 5 : melakukan operasi hitung pecahan dalam pemec
  KD 5.1  Menyederhanakan dan mengurutkan pecahan 
n KD 5.2  Mengubah be tuk pecahan ke bentuk desimal 
KD 5.3  Menentukan  nilai  pecahan  suatu  bilangan  atau  kuantitas 
tertentu 
KD 5.4  Melakukan  operasi  hitung  yang  melibatkan  berbagai  bentuk 
pecahan.  Kompetensi yang harus dikuasai siswa tidak hanya  
penjumlahan  namun  sudah  melibatkan  operasi  hitung 
campuran  yaitu  penjumlahan,  pengurangan,  dan  perkalian, 
serta  pembagian  yang  melibatkan  pecahan  campuran, 
desimal,    dan  persen.  Oleh  karena  itu  pembahasan  pada 
paket  ini  tentang  konsep  penjumlahan  pecahan  dengan 
ja.   berbagai media hanya dibatasi sampai kelas V sa
KD 5.5  Memecahkan masalah perbandingan dan skala. 
B. Pras Materi  yarat untuk Mempelajari Penjumlahan Pecahan 
Setelah  Anda  mengetahui  urutan  materi  penjumlahan  pecahan  dengan 
menyimak  SK  dan  KD  dari  SI,  maka  selanjutnya  Anda  harus 
memperhatikan  materi  prasyarat  yang  melandasi  pembelajaran 

Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
6 Dra. Sukayati, M.Pd
penjumlahan  pecahan  tersebut.  Untuk    kelas  IV  dan  V  materi  prasyarat 
n ya g harus disiapkan dan dipahami siswa adalah:  
1. pengertian  pecahan  dalam  penulisan  lambang  dan  peragaan,  baik 
tar  yang  diarsir,  peragaan  dengan  blok  pecahan,  gambar  bangun  da
ertas lipatan; 
mal, persen, dan campuran; 
garis bilangan, maupun k
2. pengertian pecahan desi
3. konsep pecahan senilai. 
Berikut ini Anda akan mempelajari secara singkat materi prasyarat yang 
 penjumlahan pecahan.   melandasi pembelajaran
1. Pengertian pecahan 
Kata pecahan berarti bagian dari keseluruhan yang berukuran sama 
berasal  dari  bahasa  Latin  fractio  yang  berarti  memecah  menjadi 
bagian‐bagian yang lebih kecil. Sebuah pecahan mempunyai 2 bagian 
yaitu  pembilang  dan  penyebut  yang  penulisannya  dipisahkan  oleh 
garis lurus dan bukan miring (/). Contoh 
3
2
,
2
1
, dan seterusnya. 
Pecahan  biasa  dapat  digunakan  untuk  menyatakan  makna  dari 
setiap bagian dari yang utuh. Apabila kakak mempunyai sebuah apel 
yang akan dimakan berempat dengan temannya, maka apel tersebut 
harus  dipotong‐potong  menjadi  4  bagian  yang  sama.  Sehingga 
masing‐masing anak akan memperoleh 
4
1
 bagian dari apel tersebut. 
Pecahan  biasa 
4
1
  mewakili  ukuran  dari  masing‐masing  potongan 
apel.    Dalam  lambang  bilangan 
4
1
  (dibaca  seperempat  atau  satu 
perempat),  ”4”  menunjukkan  banyaknya  bagian‐bagian  yang  sama 
dari  suatu  keseluruhan    atau  utuh    dan  disebut  ”penyebut”. 
Sedangkan  ”1”  menunjukkan  banyaknya  bagian  yang  menjadi 
perhatian  atau  digunakan  atau  diambil  dari  keseluruhan  pada  saat 
tu dan disebut pembilang.  terten
      
  
 
       
       
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 7
Peragaan  selanjutnya  dapat  menggunakan  blok  pecahan  yang 
berbentuk lingkaran. Blok pecahan ini sangat bermanfaat bagi siswa 
sebagai  pengganti  dari  benda‐benda  aslinya,  dan  dapat  digunakan 
k  memperagakan  konsep  pecahan,  pecahan  senilai, 
mlahan dan pengurangan pecahan. 
untu
penju
           
 
 

 
 
 
 
Peraga  selanjutnya  dapat  berupa  daerah‐daerah  bangun  datar 
beraturan  yang  diarsir  misalnya  persegi,  persegipanjang,  atau 
lingkaran  yang  akan  sangat  membantu  dalam  memperagakan 
konsep pecahan.   
 
 
 
                   yang diarsir  
2
1
            yang diarsir 
2
1
                       yang diarsir 
2
1
     
 
Pecahan 
2
1
dibaca  setengah  atau  satu  per  dua  atau  seperdua.  ″1″ 
disebut  pembilang  merupakan  bagian  pengambilan  atau  1  bagian 
yang  diperhatikan  dari  keseluruhan  bagian  yang  sama.  ″2″  disebut 
penyebut  merupakan  2  bagian  atau  potongan  yang  sama  dari 
keseluruhan.  Peragaan  di  atas  dapat  dilanjutkan  untuk  pecahan 
4
1
an, 
8
Selain  mengarsir  kertas  yang  berbentuk  bangun  datar,  peragaan 
dapat  pula  menggunakan  pita  atau  tongkat  yang  dipotong  dan 
diartikan  sebagai  pendekatan  pengukuran  panjang,  yang  dalam 
perkembangan  berikutnya  dapat  untuk  mengenalkan  letak  pecahan 
pada garis bilangan.  
1
an dan seterusnya. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
8 Dra. Sukayati, M.Pd
 
 
 
                      0                             
 
2
1
                      1 =       
2
2
 
Pengenalan  letak  pecahan  pada  garis  bilangan  akan  sangat 
bermanfaat  bila  siswa  mencari  pecahan  yang  senilai, 
ngurang pecahan.  membandingkan, menjumlah, dan me
2. d n Konsep pecahan desimal  an perse  
Pembelajaran  pecahan  desimal  dimulai  dengan  mengenalkan 
pecahan  persepuluhan  dan  dilanjutkan  pecahan  perseratusan 
dengan  menggunakan  blok  pecahan  yang  berbentuk  persegi  atau 
kertas. 
a.   Mengenalkan konsep persepuluhan 
Mengenalkan 
10
1
 dengan peragaan. 
 
 
 
Cara penulisan dan pembacaan. 
Angka  yang  kita  gunakan  dalam  penulisan  terdiri  dari  10  yaitu  0, 
1,  2,  …,  9.  Karena  satuannya  kurang  dari  1  maka  nilainya  nol  dan 
ditulis 0. Sedangkan angka berikutnya disepakati yaitu dipisahkan 
engan tanda koma (,) yang menunjukkan persepuluhan.  d
 
                 1 dipindah kebelakang koma 
1 , 0
10
1
=        (dibaca nol koma satu) 
                                                   Satuan 
                                                                     1 angka dibelakang koma 
 
Berikutnya  guru  memberi  tugas  kepada  siswa  untuk  menulis  dan 
embaca pecahan‐pecahan 
10
9
,...,
10
3
,
10
2
  m
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 9
dipindah 
  2 , 0
10
2
=   (dibaca nol koma dua) 
 
ang lakang koma 
                                       

1  ka dibe
9 , 0
10
9
=        (dibaca nol koma sembilan) 
 
                                                               1 angka dibelakang koma 
Kesimpulan  yang  seharusnya  ditemukan  oleh  siswa  adalah:  bila 
hanya ada 1 angka.  persepuluh maka dibelakang koma 
b. erser Mengenalkan konsep p atusan 
Dimulai  mengenalkan 
100
10
    dengan  peragaan  blok  pecahan  atau 
kertas  berpetak.  Satu  utuh  dipotong  menjadi  100  bagian  yang 
sama, kemudian diambil 10 bagian. 
 
 
 
 
 
 
 
 
ra penulisan dengan memindah pembilang dibelakang koma.  Ca
        
          dipindah 
            
                10 , 0
100
10
=  ( perseratusan)  
 
                                               ada 2 angka dibelakang koma 
 
 
 
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
10 Dra. Sukayati, M.Pd
Cara penulisan dan pembacaan 
Dengan memindah p ng dan menuliskan dibelakang koma.  embila
10 , 0
100
10
=               (
                                                                            2 angka dibelakang koma 
dibaca nol koma satu nol) 
                                                        satuan 0 
 
 
11 , 0
100
11
=  
                     
    (dibaca nol koma satu satu) 
 
 
                                    2 angka dibelakang koma 
Selanjutnya  guru  memberi  tugas  yang  berbeda  untuk  setiap 
kelompok,  agar  semua  penulisan  bilangannya  terselesaikan 
sampai   99 , 0
100
99
=  
Dari  kegiatan  ini  diharapkan  siswa  terampil  menulis,  membaca 
dan  dapat  menyimpulkan  bahwa  pecahan  berpenyebut 
  perseratusan maka dibelakang koma penulisannya ada 2 angka. 
Tahap  berikutnya  siswa  diberi  tugas  untuk  menemukan  cara 
menuliskan  dan  membaca  pecahan  perseratusan  yang  meliputi 
 
100
1
,
100
2
,  ...  ,
100
9
  dalam  desimal  dengan  memperkirakan  cara 
penulisannya. 
1  dipindah  ke belakang koma           
 
              
100
1
= 0, ‐ ‐  Apakah 1 dipindah ke depan atau ke belakang?  
 
elakang koma h Dib arus ada 2 angka 
, 0
100
                                        
                                                Dibelakang koma harus 2 angka          
1 ‐                       
1
       
=
 
 
Kalau 1 terletak didepan, apakah yang belakang angka 0? 
Apakah angka 1? Dan seterusnya. 
Bagaimana cara menuliskannya ?
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 11
                                − − = , 0
2
100
 
 
                                                         2 angka 
, 0
100
9
= ‐ ‐ 

        
       
                                                      2 angka 
Selanjutnya  siswa  diberikan  latihan  untuk  mengubah  pecahan 
biasa  menjadi  pecahan  desimal,  dengan  cara  mencari  pecahan 
senilainya  yang  penyebutnya  berbasis  sepuluh  (persepuluhan, 
usan, perseribuan dan sebagainya).  perserat
 
Contoh. 
                             melihat peragaan gambar 
ƒ 5 , 0
5 2
5 1
10
5
2
1
=
×
×
= =      (dibaca nol koma lima) 
 
 
 
 
ƒ 25 , 0
25 4
25 1
100
25
4
1
=
×
×
= = (dibaca nol koma dua lima) 
 
                                          melihat gambar 
 
 
 
 
 
 
ƒ 375 , 0
1000
375
125 8
125 3
8
3
= =
×
×
=  
                                    (dibaca nol koma tiga tujuh lima) 
 
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
12 Dra. Sukayati, M.Pd
3. lk n   Mengena an pecaha  campuran 
Pecahan  campuran  dikenalkan  kepada  siswa  melalui  peragaan 
gambar dan teknik pembagian bersusun, atau dikenal dengan istilah 
mengubah  pecahan  biasa  menjadi  pecahan  campuran  dan 
sebaliknya. 
a. n bi an  Mengubah pecaha asa menjadi pecahan campur
 
Jadi 
5
14
=  2
5
4

Ubahlah pecahan 

5
14
menjadi p
1) agaan gambar  
ecahan campuran. 
Dengan per
Langkah 1 
Menggambar  pecahan  berpenyebut  5  sebanyak  14,  dan  diberi 
nomor  1  sampai  dengan  14.  Langkah  1  ini  menggambarkan 
diubah  menjadi  pecahan  nilai  dari  pecahan  biasa  yang  akan 
campuran.  
 
 
 
  
 
Langkah 2 
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

5
1
5
1
5
1
5
1
5
1

5
1
5
1
5
1
5
1
5
1

1 1 1 1
5 5 5 5
 
 
 
             
             
                                               2              
5
4
 
                               
2) Dengan menggunakan pembagian 
Hasil bagi (14:5) = 2, sisanya 4.  Sehingga 
.
5
4
2
5
14
=
  
Atau dengan cara pembagian bersusun sebagai berikut.   
2
4
10
14 5    
Dari gambar 
terlihat ada 2 
yang utuh, 
sedangkan yang 
tidak utuh ada 4 
dari 5 bagian 
atau 
5
4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

(sisa)
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 13
 Sehingga diperoleh 
5
4
2
5
14
= .  Secara umum dapat ditulis          
                     =
b
a
hasil bagi (a:b)+
b
sisa
; a > b 

 
Mengubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa 
Bila  kita  mau  mengubah  pecahan  campuran  menjadi  pecahan 
biasa  maka  langkahnya  merupakan  kebalikan  dari  mengubah 
jadi 
b.
pecahan biasa men pecahan campuran.  
Contoh:  ubahlah  
3
2
2  menjadi pecahan biasa. 
Dengan peragaan  
Langkah 1.  
Diperagakan  pecahan  campuran 
3
2   dengan  gambar.  Dua  bagian 
utuh  dan 
2
3
2
  bagian  di  hasilkan  dari  membagi  3  satu  bagian  utuh 
an diarsir dua bagiannya.   d
 
 
 
 
 
Langkah 2.  
Dua bagian utuh masing‐masing dibagi 3 bagian. Kemudian semua 
bagian yang diarsir diberi nomor. 
 
 
 
   
3 2
 
1
7 8
          
 Jadi,  2
3
2
 = 
3
8
  
4 6 5
 
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
14 Dra. Sukayati, M.Pd
Secara teknik 
, atau   ( )
3
8
 
3 3
+ =
2 6
3
2
3
3
3
3 2
1 1 = +






+ = + +
3 3
2
2 =
3
8
3
2
3
6
3
2
3
3
2
3
2
2 = + = +






× =  , atau  
( )
3 3 3
2 = =  
4.
8 2 3 2 2 + ×
Mengenal pecahan senilai 
Sering  dijumpai  guru  mengajarkan  pecahan  senilai  dengan  hanya 
memberikan pernyataan  bahwa: ”pecahan senilai adalah  pecahan 
yang pembilang dan penyebutnya dikalikan atau dibagi dengan 
bilangan  yang  sama”.  Kalimat  ini  dianggap  ketentuan  yang  sudah 
tidak  perlu  dibicarakan  lagi.  Guru  jarang  sekali  membelajarkan 
pecahan  senilai  dengan  menggunakan  media  dan  strategi  yang 
membuat  siswa  aktif  bekerja  untuk  membuktikan  kebenaran  dari 
pernyataan  yang  dianggap  ketentuan  tersebut.  Kemudian  akan 
muncul pertanyaan: ”Bagaimana cara yang  baik  untuk  mengenalkan 
konsep pecahan senilai kepada siswa?” 
Pecahan  senilai  biasanya  disebut  pecahan  ekivalen.  Untuk 
menentukan  pecahan  senilai  dapat  diperagakan  dengan  3  tahap 
 
sebagai berikut. 
a. Peragaan dengan kertas 
Kita  akan  menunjukkan  contoh  bahwa 
8
4
4
2
2
1
= =   dengan 
menggunakan  3  lembar  kertas  yang  berbentuk  persegipanjang. 
Anggap  selembar  kertas  itu  sebagai  1  utuh.  Satu  lembar  kertas 
dilipat  menjadi  2  bagian  yang  sama  sehingga  diperoleh 
2
1

Kemudian 1 lembar yang lain dilipat menjadi 2 bagian yang sama, 
kemudian  dilipat  lagi  menjadi  2,  sehingga  diperoleh 
4
2
.  Bila 
igambarkan lipatan‐lipatan tersebut sebagai berikut.   d
 
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 15
1 lembar kertas yang ke 1 
 
 
               Dilipat menjadi 2 bagian yang sama 
 
yang diarsir 

2
            
rtas yang ke 2 
1
 1 lembar ke
     
     
                                                                   Dari  lipatan  pertama  dilipat  lagi  menjadi  2 
ian sama.  bag
yang diarsir 
4
 
1 lembar kertas yang ke 3 
            
2
 
 
 
                   
yang diarsir 
8
          yang dia ir 
4
rs
8
 
Dari  gambar  di  atas  jelas  bahwa 
4
2
1
  senilai  dengan 
4
2
  dan 
8
4
  atau 
Dari lipatan yang 
kedua dilipat lagi 
menjadi 2 bagian 
yang sama. 
atau
2
=
1
4
=
2
8
 
han‐pecahan yang lain. 
4
Peragaan dilanjutkan untuk peca
 
b. Peragaan dengan garis bilangan  
Pecahan senilai dapat pula ditunjukkan dengan menggunakan alat 
peraga  garis  bilangan.  Berikut  ini  ditunjukkan  beberapa  pecahan 
enilai  dengan  menggunakan  garis  bilangan  yang  digambarkan 
ada kertas berpetak 
s
p
 
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
16 Dra. Sukayati, M.Pd
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
engan  menggunakan  penggaris  dapatlah  diurutkan  dari  atas  ke 
awah dan ditemukan bahwa: 
D
b
 
2
1
=
4
2

6
3
=
8
4
                 
4
1
=
8
2
,
4
3
=
8
6
 
 
 
3
1
= , =        1=
2
2
=
3
3
=
4
4
=
6
6
=
8
8
 
2 2 4
 
6 3 6
 
c. e a Dengan m mperluas pec han. 
Pecahan  yang  senilai  dengan 
4
  dapat  diperoleh  dengan 
memperluas  dari  pecahan 
1
4
1
  menjadi 
8
2
,
12
3
  dan  seterusnya. 
Untuk  mempermudah  perluasan  pecahan,  guru  dapat 
menggunakan  alat  peraga  tabel  pecahan  senilai  yang  diperoleh 
dari  tabel  perkalian.  Tabel  perkalian  tersebut  telah  dikenal  dan 
digunakan siswa di kelas sebelumnya. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 17
Tabel perkalian yang digunakan untuk tabel pecahan senilai 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Baris  ke  1  dari  tabel  diambil  sebagai  pembilang,  dan  baris  ke  4 
sebagai penyebut.  
Dengan  memperhatikan  tabel  di  atas  kita  akan  mencari 
...
...
...
...
12
...
4
1
= = = .  Ternyata  terlihat  bahwa 
28
7
20
5
12
3
4
1
= = =   dan 
sebagainya. Kegiatan dilanjutkan untuk mencari pecahan‐pecahan 
enilai yang lain.  s
 
Dari  peragaan  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  untuk  mencari 
pecahan  yang  senilai  dapat  dilakukan  dengan  cara 
mengalikan/membagi  pembilang  dan  penyebutnya  dengan 
b gan yang sama ilan , tapi tidak nol. 
        
12
3
4 3
1 3
4
1
=
×
×
=  atau sebaliknya 
4
1
3 : 12
3 : 3
12
3
= = . 
Kesimpulan:  pecahan  senilai  dapat  dicari  dengan  cara 
mengalikan  atau  membagi  pembilang  dan  penyebutnya 
dengan bilangan yang sama. 
 
x 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
2 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20
3 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30
4 4 8 12 16 20 24 28 32 36 40
5 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50
6 6 12 18 24 30 36 42 48 54 60
7 7 14 21 28 35 42 49 56 63 70
8 8 16 24 32 40 48 56 64 72 80
9 9 18 27 36 45 54 63 72 81 90
10 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
18 Dra. Sukayati, M.Pd
Latihan 
Setelah  Anda  membaca  uraian  pada  Bab  II,  jawablah  pertanyaan/ 
‐ han  permasalahan permasala berikut ini. 
1. Bagaimana  cara  yang  baik  untuk  mengenalkan  konsep  pecahan  kepada 
siswa! 
n?  2. Apa arti pembilang dan penyebut dari suatu pecaha
3. a cara membaca pecahan desimal 0,50 ?   Bagaiman
Apakah:   
u lima puluh perseratus? 
a. Nol koma lima puluh?  
  ata
us? 

b. Nol koma lima puluh
erserat
a nol?  
c. Lima puluh p
d. Nol koma lim
Jelaskan pendapat Anda  
4. Sebutkan  cara  membelajarkan  konsep  pecahan  senilai  yang  memberikan 
pemahaman kepada siswa agar kalimat ”pecahan senilai adalah pecahan 
yang  pembilang  dan  penyebutnya  dikalikan  atau  dibagi  dengan 
bilangan yang sama” muncul pada kesimpulan. 
 
 
 
 
 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 19
B BA AB B I II II I
P PE EM MB BE EL LA AJ JA AR RA AN N P PE EN NJ JU UM ML LA AH HA AN N P PE EC CA AH HA AN N
D DI I K KE EL LA AS S I IV V D DA AN N V V S SE EK KO OL LA AH H D DA AS SA AR R
Materi yang terurai pada Bab III ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan
atau permasalahan-permasalahan guru tentang penjumlahan pecahan yang
dijumpai di SD antara lain.
+ Bagaimana cara yang baik untuk mengenalkan konsep penjumlahan
pecahan berpenyebut tidak sama kepada siswa? Apakah langsung
diajarkan dengan cara memberikan arahan untuk menyamakan
penyebutnya?
Karena pada umumnya guru mengajarkan penjumlahan pecahan beda
penyebut kepada siswa dengan menyatakan bahwa: ”Bila kalian
menjumlahkan pecahan dilihat dulu penyebutnya. Bila penyebutnya
berbeda, maka penyebutnya harus disamakan lebih dahulu.” Pernyataan
tersebut memang sudah dianggap ketentuan yang tidak perlu
dibicarakan lagi. Guru jarang atau bahkan tidak pernah membelajarkan
penjumlahan pecahan beda penyebut dengan menggunakan media dan
strategi yang membuat siswa aktif bekerja untuk membuktikan
kebenaran dari pernyataan yang dianggap ketentuan tersebut.
+ Permasalahan-permasalahan yang sejenis di atas muncul pula untuk
materi-materi: penjumlahan pecahan campuran dan pecahan desimal.
Pada Bab III ini akan dibahas mengenai:
+ garis besar praktek klasikal atau kelompok untuk memperagakan hasil
penjumlahan pecahan biasa, campuran, dan pecahan desimal.
+ contoh RPP (rencana pelaksanaan pembelajaran) tentang penjumlahan
pecahan biasa berbeda penyebut.
A. Penjumlahan Pecahan Biasa
Penjumlahan pecahan biasa dipelajari siswa di kelas IV semester 2. Guru
dapat membimbing kelompok siswa untuk memperagakan dengan
berbagai cara, misalnya menggunakan gambar bangun datar yang
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
20 Dra. Sukayati, M.Pd
diarsir, garis bilangan, blok pecahan, atau kertas yang dilipat. Peragaan
ini sangat penting bagi siswa untuk mengkongkretkan hasil
penjumlahan yang didapat. Setelah siswa memperoleh pengalaman yang
cukup dari peragaan, maka guru dapat memberikan kegiatan yaitu
mengisi lembar kerja siswa (LKS) untuk mencari kesimpulan secara
umum. Secara garis besar praktek kelompok yang dilakukan di kelas
terangkumsebagai berikut.
1. Penjumlahan pecahan berpenyebut sama.
Materi prasyarat (ada di Bab II) untuk mempelajari penjumlahan
pecahan berpenyebut sama ini adalah: pengertian pecahan,
peragaan-peragaan konsep pecahan, dan arti penjumlahan
(penggabungan dari beberapa bagian).
a. Dengan menggunakan gambar yang diarsir.
Contoh 1 : ...
6
3
6
2
= +
6
2
+
6
3
=
6
5
Hasil diperoleh dari melihat gambar
Contoh 2:
8
4
+
8
3
= …….
8
4
+
8
3
=
8
7
Hasil diperoleh dari melihat gambar
Kegiatan dilanjutkan untuk mencari simpulan secara umum dengan
cara siswa mengisi LKS (terlampir LKS 1) secara individu atau
kelompok. Simpulan yang diharapkan didapat siswa adalah
penjumlahan pecahan berpenyebut sama dapat diperoleh
hasilnya dengan menjumlah pembilangnya, sedangkan
penyebutnya tetap.
bagian yang
diarsir
digabung
menjadi
bagian yang
diarsir
digabung
menjadi
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 21
b. Dengan menggunakan garis bilangan.
Contoh : ....
6
3
6
2
= +
0
6
2
6
5
6
6
Mulai dari nol (0) kekanan menuju
6
2
dan dilanjutkan
6
3
lagi,
sehingga menjadi
6
5
atau .
6
5
6
3
6
2
= + Garis tebal
menggambarkan hasil akhir. Peragaan dapat dilanjutkan untuk
pecahan-pecahan lain dengan menggunakan LKS seperti bagian
a di atas.
c. Dengan menggunakan blok pecahan.
Penjumlahan pecahan dapat pula diperagakan dengan
menggunakan blok pecahan. Peragaan ini sebenarnya hampir
sama dengan peragaan gambar yang diarsir. Blok pecahan yang
digunakan sebaiknya yang berbentuk lingkaran, karena keping-
keping pecahan dari lingkaran bentuknya sangat khusus. Dengan
menggunakan blok pecahan tersebut siswa dapat bermain
secara kelompok untuk membentuk jumlahan dari keping-
keping pecahan berpenyebut sama. Guru menyiapkan lembar
kerja sebagai panduan yang harus dilakukan siswa, sehingga
diperoleh kesimpulan.
2. Penjumlahan pecahan berpenyebut tidak sama.
Saat anak mempelajari materi ini, sebaiknya mereka diberikan
pengalaman-pengalaman berbentuk ilustrasi kehidupan sehari-
hari, sebagai contoh: ”Adik makan cake
4
1
bagian yang didapat dari
kakak. Karena adik masih lapar kemudian meminta lagi, dan ibu
memberinya sepotong yang besarnya
2
1
bagian. Berapa bagian kue
yang dimakan oleh adik?” Untuk memperoleh hasil penjumlahan,
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
22 Dra. Sukayati, M.Pd
guru membimbing kelompok-kelompok siswa dengan berbagai
media, agar pengalaman yang didapat menumbuhkan pemahaman
yang mendalam bagi siswa. Sehingga kesan hafalan yang terjadi di
kelas tidak terulang kembali.
Untuk mempelajari materi penjumlahan pecahan berbeda
penyebut, ada beberapa prasyarat yang harus dikuasai siswa.
Antara lain: penjumlahan pecahan berpenyebut sama, pecahan
senilai, dan KPK.
a. Dengan menggunakan gambar yang diarsir.
Untuk memudahkan peragaan, sebaiknya guru membuat contoh-
contoh penjumlahan pecahan yang penyebutnya tidak terlalu
besar. Yang penting dilakukan dimulai dengan menjumlah
pecahan yang penyebut satu merupakan kelipatan penyebut
yang lain, agar dari peragaan tersebut dapat dengan mudah
diketahui hasilnya. Contoh menjumlah pecahan yang
penyebutnya 2 dengan 4, atau penyebut 3 dengan 6, dan
sebagainya.
digabung menjadi
4
1
+
2
1
=
4
3
Dari peragaan ini tampak bahwa hasil akhir adalah ,
4
3
berarti
.
4
3
2
1
4
1
= + Tampak pula bahwa .
4
2
2
1
= Sehingga
4
3
4
2 1
4
2
4
1
2
1
4
1
=
+
= + = + . Peragaan dapat diulang untuk
penjumlahan pecahan yang lain, sehingga siswa mempunyai
pengalaman bila menjumlah pecahan dengan penyebut tidak
sama, maka penyebutnya harus disamakan terlebih dahulu,
dengan mencari pecahan senilainya.
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 23
Peragaan dan soal di atas masih mudah, karena penyebut yang satu
merupakan kelipatan dari yang lain. Bila permasalahan
berkembang menjadi
6
1
8
3
+ maka sudah tidak diperlukan peragaan
lagi, dan siswa harus mencari penyebut persekutuan dengan cara
mekanik, antara lain dengan menggunakan KPK (kelipatan
persekutuan terkecil). Namun ada pula cara yang dapat dilakukan
untuk membantu menentukan penyebut persekutuan yaitu dengan
mendaftar pecahan-pecahan senilainya. Dari kegiatan ini siswa
mempunyai pengalaman memperoleh beberapa penyebut yang
senilai dan sebaiknya dipilih penyebut yang paling kecil untuk
menjadi penyebut persekutuan. Hal ini sesuai dengan pembelajaran
KPKyang telah dipelajari siswa di kelas IV semester 1.
Contoh.
56
21
48
18
40
15
32
12
24
9
16
6
8
3
= = = = = =
48
8
42
7
36
6
30
5
24
4
18
3
12
2
6
1
= = = = = = =
Ketika siswa memeriksa kedua daftar di atas, mereka
menemukan bahwa ada 2 pasang pecahan yang mempunyai
penyebut sama. Ini membantu siswa menyadari, bahwa terdapat
lebih dari satu pasang penyebut persekutuan untuk kedua
pecahan. Salah satu pasangan (penyebutnya merupakan KPK
dari kedua penyebut) dapat digunakan untuk menjumlah atau
mengurangi pasangan pecahan yang tidak sama penyebutnya.
Bila KPK sudah dipelajari maka selanjutnya model abstrak dapat
dilakukan.
+
4
3
4
1 2
4
1
4
2
1 4
1 1
2 2
2 1
4
1
2
1
=
+
= + =
×
×
+
×
×
= +
+
15
13
15
3 10
15
3
15
10
3 5
3 1
5 3
5 2
5
1
3
2
=
+
= + =
×
×
+
×
×
= +
KPKdari 2 dan 4 adalah 4
Maka penyebutnya adalah 4
KPKdari 3dan5adalah15
Maka penyebutnya adalah
15
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
24 Dra. Sukayati, M.Pd
b. Dengan menggunakan kertas yang dilipat.
Penjumlahan pecahan berpenyebut tidak sama akan mudah
sekali bila diperagakan dengan menggunakan 2 kertas yang
dilipat. Kertas yang digunakan sebaiknya berbeda warna, agar
terlihat nilai dari masing-masing pecahan yang dijumlahkan.
Dalam hal ini pecahan yang dijumlahkan dibatasi hasilnya tidak
lebih dari 1 agar tidak membingungkan siswa dan penyebut yang
dijumlahkan juga tidak terlalu besar, agar tidak banyak lipatan
yang terjadi karena lipatan-lipatan tersebut menggambarkan
penyebut persekutuan. Proses memperoleh hasil lipatan tidak
selalu sama, tergantung penyebut pecahan yang dijumlahkan.
Namun selalu melalui lipatan yang telah ada sebelumnya.
Contoh 1 :
2
1
+
4
1
= …
Langkah 1.
Ambil 2 kertas yang mempunyai panjang sama dan warna
berbeda. Kertas pertama bentuklah menjadi pecahan
2
1
dengan
cara melipat menjadi 2 sama, diberi garis pada lipatannya dan 1
bagian diarsir. Selanjutnya kertas kedua dilipat menjadi 4 bagian
sama, diberi garis pada setiap lipatan, dan 1 bagian diarsir untuk
menggambarkan
4
1
.
Langkah 2.
Setelah masing-masing pecahan terbentuk, maka gabungkan
bagian-bagian yang diarsir dengan cara kertas kedua dilipat dan
hanya diperlihatkan pecahan
4
1
-an saja, kemudian tempelkan
terus pada kertas yang pertama seperti berikut ini.
Panjang
kertas
sama
dan
warna
berbeda
kertas
pertama
kertas
kedua
4
1
2
1
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 25
Langkah 3.
Lipatlah sisa atau bagian yang tidak diarsir kebelakang dan
kedepan dengan ukuran yang sama dengan sisa yang ada. Dalam
hal ini baik kertas pertama maupun kedua ikut dilipat. Lipatan
diteruskan sampai semua kertas terlipat habis dengan ukuran
sama. Maka akan terlihat lipatan-lipatan yang menunjukkan
penyebut persekutuan seperti gambar berikut ini.
Kertas kedua dilipat dan hanya diperlihatkan
4
1
annya atau diperlihatkan arsirannya saja.
kertas
kedua
Lipatan
4
1
an
digabung/ditempelkan
dengan
2
1
.
kertas
pertama
Sisa dari kertas ke-1
Sisa dilipat ke belakang
sisa dilipat
dilipat dengan ukuran
4
1
an
dilipat dengan ukuran
4
1
an
4
1
Hasil lipatan
yang terakhir
kertas
pertama
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
26 Dra. Sukayati, M.Pd
Langkah 4.
Bukalah lipatan-lipatan dari 2 kertas yang ada. Maka akan
terlihat bahwa pecahan
2
1
menjadi
4
2
dan pecahan yang
4
1
masih tetap. Dari kegiatan ini siswa mendapat pengalaman
bahwa 2 pecahan menjadi sama penyebutnya dan hasil dari
penjumlahan akan terlihat.
Contoh 2:
2
1
+
3
1
Langkah 1.
Ambil 2 kertas yang mempunyai panjang sama, dan warna
berbeda. Kertas pertama bentuklah menjadi pecahan
2
1
dengan
cara melipat menjadi 2 sama, diberi garis pada lipatannya, dan
kemudian 1 bagian diarsir. Selanjutnya kertas kedua dilipat
menjadi 3 bagian sama, diberi garis pada setiap lipatan dan 1
bagian diarsir untuk menggambarkan
3
1
.
2
1
3
1
kertas
pertama
kertas
kedua
Panjang
sama
dan
warna
berbeda
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 27
Langkah 2.
Setelah masing-masing pecahan terbentuk, maka gabungkan
bagian-bagian yang diarsir dengan cara kertas kedua dilipat dan
hanya diperlihatkan pecahan
3
1
-an saja, kemudian tempelkan
pada kertas pertama seperti berikut ini.
Langkah 3.
Lipatlah sisa atau bagian yang tidak diarsir kebelakang dan
kedepan dengan ukuran sama dengan sisa yang telah ada, baik
untuk kertas pertama maupun kertas kedua. Lipatan diteruskan
sampai semua kertas terlipat habis dengan ukuran yang sama.
Maka akan terlihat lipatan-lipatan yang menunjukkan penyebut
persekutuan seperti berikut ini.
2
1
3
1
Kertas kedua
diperlihatkan
Yang diarsir
dilipat ke
belakang
2
1
3
1
2
1
dilipat ke depan
dengan ukuran
sama dengan sisa
dst
sisa dari kertas
ke-1
kertas
pertama
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
28 Dra. Sukayati, M.Pd
Langkah 4.
Bukalah lipatan-lipatan dari 2 kertas yang ada. Maka akan
terlihat bahwa pecahan
2
1
menjadi
6
3
dan pecahan yang
3
1
menjadi
6
2
. Dari kegiatan ini siswa mendapat pengalaman 2
pecahan menjadi sama penyebutnya dan hasil dari penjumlahan
dapat ditemukan.
Dua kegiatan tersebut memberikan gambaran kepada siswa
bahwa dua pecahan berbeda penyebut dapat dijumlahkan bila
penyebutnya disamakan terlebih dahulu dengan jalan mencari
pecahan senilainya. Bila peragaan kongkret telah dilaksanakan
maka cara abtrak atau mekanik untuk menyamakan penyebut
dapat dilakukan dengan menggunakan KPK. Selanjutnya perlu
pula ditemukan beberapa hal yang harus diingat oleh siswa
sebagai kunci untuk menentukan penyebut persekutuan dari
penjumlahan beberapa pecahan berbeda penyebut sebagai
berikut.
1) Bila masing-masing penyebut merupakan bilangan prima,
misal 2, 3, dan 5. Maka penyebut persekutuannya adalah
perkalian dari ke tiga bilangan tersebut, yaitu 2x3x5=30.
2) Bila penyebut yang satu merupakan kelipatan dari penyebut
yang lain atau penyebut yang satu dapat dibagi oleh penyebut
yang lain, misal 2, 4, dan 8. Maka penyebut persekutuannya
adalah penyebut yang paling besar. Karena 8 dapat dibagi 2
dan 8 dapat dibagi 4.
kertas
pertama
kertas
kedua
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 29
3) Bila penyebut dari masing-masing pecahan yang dijumlah
tidak memenuhi ke dua persyaratan di atas, maka kita
menggunakan pendekatan KPK, misal 3, 6, dan 8. Kita gunakan
KPK dari 3, 6, dan 8 atau ditulis KPK (3,6 dan 8).
B. Penjumlahan Pecahan Campuran
Pembelajaran penjumlahan pecahan campuran dipelajari siswa di kelas
V semester 2, dengan materi prasyarat: penjumlahan pecahan
berpenyebut sama dan berpenyebut beda, pecahan senilai, konsep
pecahan campuran, dan mengubah pecahan biasa menjadi pecahan
campuran (ada di Bab II), serta KPK.
Penjumlahan pecahan campuran dapat diperagakan dengan
menggunakan bangun datar yang diarsir agar proses penggabungan
yang terjadi dapat dipahami siswa. Contoh yang diperagakan sebaiknya
penjumlahan sederhana, agar gambar-gambar yang dibuat tidak terlalu
sulit.
Contoh 1 : 2
4
1
+ 1
4
2
= …...
Langkah 1. Gambarkan kedua pecahan yang akan dijumlah.
digabung
dengan
Langkah 2. Gabungkan semua bagian yang utuh kemudian gabungkan
pula bagian yang tidak utuh.
2
1
3
4
3
4
1
4
2
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
30 Dra. Sukayati, M.Pd
Karena pecahan yang dijumlah mempunyai penyebut sama maka akan
mudah digabungkan. Dari peragaan terlihat bahwa
4
3
3
4
3
3
4
2
4
1
1 2
4
2
1
4
1
2 = + = + + + = +
Contoh 2: ....
3
2
3
4
3
2 = +
digabung
dengan
4
3
3
3
2
4
3
3
2
Bagian yang utuh digabung, kemudian menggabung bagian-bagian yang
tidak utuh. Maka dapat diketahui hasilnya yang utuh ada 5. Selanjutnya
melakukan proses penjumlahan dari
4
3
+
3
2
seperti pada penjumlahan 2
pecahan yang berbeda penyebut yang telah dipelajari sebelumnya.
Secara mekanik dapat diuraikan sebagai berikut.
( )
12
17
5
12
8
12
9
5
3
2
4
3
3 2
3
2
3
4
3
2 + = |
.
|

\
|
+ + = |
.
|

\
|
+ + + = +
12
5
6 =
12
5
+ 6 =
12
5
+ 1 + 5 =
12
5
+
12
12
+ 5 =
12
5 + 12
+ 5 =
3 2
2
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 31
C. Penjumlahan Pecahan Desimal
Pembelajaran penjumlahan pecahan desimal dipelajari siswa di kelas V
semester 2, dengan materi prasyarat: konsep pecahan campuran, konsep
pecahan desimal, penulisan dan pembacaan pecahan desimal, serta konsep
mengubah pecahan biasa menjadi pecahan desimal (ada di Bab II).
Penjumlahan pecahan desimal dapat diperagakan menggunakan gambar
yang diarsir dengan mengacu pada pecahan biasa dan pecahan
campuran berpenyebut persepuluhan. Peragaan tersebut merupakan
jembatan untuk menghitung secara mekanik. Agar bilangan yang
dijumlahkan lurus, maka guru dapat memulai pembelajaran
menggunakan kertas berpetak dan penjumlahan dilakukan dengan cara
susun ke bawah .
1. Penjumlahan pecahan desimal yang bukan pecahan campuran
Contoh 1: 0, 4 + 0, 8
Untuk membelajarkan pecahan desimal seperti ini, jika diperlukan
guru dapat memulainya dengan merubah penjumlahan pecahan
desimal menjadi pecahan biasa, kemudian dicari hasilnya sesuai
aturan penjumlahan pecahan berpenyebut sama. Hasil penjumlahan
yang telah ditemukan dicocokan dengan hasil penjumlahan bilangan
menggunakan aturan penjumlahan bilangan asli susun ke bawah.
0 , 4
0 , 8 +
Dalam melakukan penjumlahan seyogyanya guru melatih agar siswa
mengetahui dan dapat mengucapkan kedudukan dari setiap bilangan
sesuai nilai tempatnya. Contoh pengucapan untuk soal di atas
sebagai berikut.
“Nol koma empat ditambah nol koma delapan. Empat dan delapan
nilai tempat nya per sepuluhan”. Pengucapan untuk penjumlahan
susun ke bawah sebagai berikut. ”Empat persepuluhan ditambah
Setiap kotak ditempati 1 angka
atau 1 simbol agar angka-angka
yang ada lurus sesuai nilai
tempatnya. Demikian pula untuk
penempatan komanya.
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
32 Dra. Sukayati, M.Pd
delapan persepuluhan, hasilnya dua belas persepuluhan. Dua
persepuluh ditulis ditempat persepuluhan, sedangkan sepuluh
persepuluhan atau satu kemudian ditambah nol satuan hasilnya
satu, dan ditulis di tempat satuan”. Koma untuk hasil lurus dengan
koma yang lain. Hasilnya adalah satu koma dua.
menyimpan 1
1
0 , 4
0 , 8 +
1 , 2
2. Penjumlahan pecahan desimal yang campuran
Contoh 1 : 12,5+8,2=……
menyimpan 1
1
1 2 , 5
8 , 2 +
2 0 , 7
12,5
8,2
20,7
+
persepuluhan
satuan
puluhan
lurus
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 33
Contoh 2: 12,5+8,25=……
menyimpan 1
1
1 2 , 5 0
8 , 2 5 +
2 0 , 7 5
12,5
8,25
20,75
D. Contoh RPP Penjumlahan Pecahan Berbeda Penyebut
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
Mata pelajaran : Matematika
Kelas/semester : IV/2
Waktu : 3 x 35 menit ( satu kali pertemuan )
Standar Kompetensi
Menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah.
Kompetensi dasar
Menjumlahkan pecahan.
Indikator
Menentukan hasil dari penjumlahan 2 atau 3 pecahan biasa
berpenyebut tidak sama.
+ persepuluhan
perseratusan
persepuluhan
satuan
puluhan
Dalampikiran diberi
tambahan nol, agar
memudahkan siswa
dalammenambahkan
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
34 Dra. Sukayati, M.Pd
Tujuan pembelajaran
1. Siswa terampil memperagakan penjumlahan pecahan berbeda
penyebut dengan menggunakan gambar bangun datar yang diarsir.
2. Siswa terampil memperagakan penjumlahan pecahan berbeda
penyebut dengan menggunakan blok pecahan.
3. Siswa terampil memperagakan penjumlahan pecahan berbeda
penyebut dengan menggunakan kertas yang dilipat.
4. Siswa dapat menentukan hasil penjumlahan dari beberapa pecahan
berbeda penyebut.
Materi ajar/pokok dan uraian materi
Penjumlahan pecahan berbeda penyebut
Pendekatan/strategi : PAKEM
Metode pembelajaran: ceramah, pemberian tugas, tanya jawab, diskusi,
peragaan, penemuan.
Alat/bahan/sumber belajar
1. Blok pecahan
2. Kertas lipat 2 warna
3. Kertas ukuran besar untuk memajang hasil
4. Buku matematika
Langkah-langkah Pembelajaran
1. Kegiatan Awal
Pada awal kegiatan guru membuka pembelajaran dengan
menyampaikan permasalahan tentang penjumlahan pecahan berbeda
penyebut. Contoh: Adik makan cake
2
1
bagian. Karena lapar adik
meminta lagi kepada ibu. Ibu memberi lagi
4
1
bagian. Berapa bagian
kue yang dimakan adik? Guru menanyakan apakah siswa sudah tahu
bagaimana cara menyelesaikannya? Dengan metode tanya jawab guru
menyampaikan tujuan pembelajaran pada kegiatan ini, yaitu
menjumlahkan pecahan berbeda penyebut.
Apersepsi dengan mengulang konsep penjumlahan pecahan
berpenyebut sama.
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 35
2. Kegiatan Inti
a. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok, untuk masing-masing
kelompok terdiri dari 3 sampai dengan 5 orang.
b. Setiap kelompok diberi tugas untuk menyelesaikan permasalahan
yang disampaikan pada awal pembelajaran, dengan menggunakan
peragaan blok pecahan atau bangun yang diarsir. Guru membimbing
kelompok yang masih belum menemukan arah jawaban dari
permasalahan.
c. Selama siswa menyelesaikan tugas, guru membimbing sambil
melakukan penilaian proses.
d. Hasil kerja siswa dipajang untuk dipresentasikan dan mendapat
tanggapan dari kelompok lain dan guru.
e. Guru memberi permasalahan penjumlahan pecahan berbeda
penyebut yaitu ...
3
1
2
1
= + dan bersama siswa memperagakan
menggunakan kertas yang dilipat (referensi ada pada Bab II). Guru
membimbing siswa yang masih kesulitan dalam melipat. Dengan
metode tanya jawab guru merangkum apa yang diketahui siswa
tentang hasil lipatan yang berkaitan dengan penyebut dari masing-
masing pecahan yang dijumlah. Jawaban yang diharapkan mengarah
pada: pecahan
2
1
menjadi
6
3
dan pecahan
3
1
menjadi
6
2
yang
merupakan pecahan senilainya. Karena penyebut menjadi sama
maka hasil penjumlahan dapat diselesaikan.
f. Guru menegaskan kembali bahwa penjumlahan pecahan berbeda
penyebut, maka pecahan tersebut penyebutnya harus disamakan
terlebih dahulu dengan mencari pecahan senilainya.
g. Guru memberikan soal lain yang harus diselesaikan kelompok
sebangku dengan peragaan kertas yang dilipat. Contoh soal
...
4
1
2
1
= + . Guru membimbing kelompok siswa yang belum lancar
melipat.
3. Penutup
a. Guru bersama siswa mengulang dan merangkum kegiatan hari itu
yaitu penjumlahan pecahan yang berbeda penyebut maka
penyebutnya harus disamakan
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
36 Dra. Sukayati, M.Pd
b. Guru memberi PR kepada siswa untuk mengerjakan soal-soal yang
ada pada buku matematika pegangan siswa
Penilaian
Penilaian yang dilakukan dalam kegiatan ini meliputi:
1. penilaian keaktifan siswa dalamkelompok dan kualitas hasil kerjanya.
2. penilaian secara individual dari PR yang dikerjakan.
Latihan
Setelah Anda membaca Bab III, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini.
1. Menurut pendapat Anda, peraga apa yang mudah digunakan untuk
pembelajaran penjumlahan pecahan berpenyebut sama? Jelaskan
jawaban Anda.
2. Bagaimana bila penyebut dari pecahan yang dijumlah tersebut berbeda?
Peraga apa yang mudah digunakan? Jelaskan jawaban Anda.
3. Coba peragakan penjumlahan pecahan
5
1
2
1
+ dengan menggunakan
kertas yang dilipat. Apakah cara melipat sama dengan untuk penjumlahan
3
1
2
1
+ ?
4. Dalam melaksanakan pembelajaran konsep penjumlahan pecahan
campuran, seorang guru:
a. tidak menggunakan media atau langsung secara mekanik. Menurut
Anda, apakah pembelajaran tersebut bermakna bagi siswa? Jelaskan
jawaban Anda.
b. dengan mengubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa,
kemudian dijumlahkan. Bagaimana pendapat Anda?
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 37


B BA AB B  I IV V 
P PE EN NU UT TU UP P 
 
 
 
 
A. Rangkuman 
Pada Bab II dan III telah disampaikan mengenai uraian materi, metodologi, 
dan media pembelajaran yang membahas tentang konsep‐konsep pecahan 
dan  penjumlahan  pecahan  untuk  jenjang  SD  disertai  contoh‐contoh 
peragaan yang dapat dicoba. Ada beberapa catatan yang perlu diperhatikan 
guru  dalam  menyampaikan  pembelajaran  penjumlahan  pecahan    antara 
in    la sebagai berikut.
1. Urutan  konsep  harus  diperhatikan  artinya  pembelajaran  harus  urut 
(tidak  melompat‐lompat)  karena  konsep  yang  satu  merupakan  materi 
prasyarat konsep yang lain. Untuk pembelajaran penjumlahan pecahan 
biasa,  campuran,  dan  desimal  diperlukan  materi  prasyarat  yang  harus 
dikuasai siswa antara lain konsep: 
ampuran, dan desimal  a. pecahan biasa, c
b. pecahan senilai 
ubah bentuk pecahan  c. meng
d. KPK 
Contoh:  penjumlahan  pecahan  biasa  beda  penyebut  diberikan  setelah 
siswa belajar penjumlahan pecahan biasa yang sama penyebutnya dan 
pecahan senilai. 
2. Media  pembelajaran  sangat  penting  artinya  bagi  siswa  untuk 
mengkongkretkan  materi  yang  disampaikan.  Oleh  sebab  itu  guru 
berusaha  membuat  atau  memfasilitasi  media  untuk  siswa  atau  siswa 
diberi  tugas  membuat  media  yang  sederhana.  Media  yang  digunakan 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
38 Dra. Sukayati, M.Pd
sebaiknya  bervariasi,  sehingga  kekurang  berhasilan  penggunaan  satu 
media dapat ditutup oleh media yang lain. Media yang digunakan  guru 
tidak  harus  dari  bahan  yang  mahal,  tetapi  dapat  berupa  gambar/garis 
bilangan  atau  media  yang  dibuat  dari  bahan‐bahan/kertas  bekas. 
Berikut  ini  disampaikan  penggunaan  media  yang  tepat/cocok  untuk 
m a pe belajar n penjumlahan pecahan.  
a. Media  untuk  membelajarkan  penjumlahan  pecahan  biasa 
berpenyebut  sama  dapat  menggunakan  gambar,  garis  bilangan, 
blok pecahan, dan kertas yang dilipat. 
b. Sedangkan  media  untuk  membelajarkan  penjumlahan  pecahan 
biasa  berpenyebut  tidak  sama  paling  mudah  menggunakan  kertas 
yang dilipat. 
c. Untuk  membelajarkan  penjumlahan  pecahan  campuran,  media 
yang mudah digunakan adalah gambar. 
d. Pembelajaran  penjumlahan  pecahan  desimal  sudah  dapat 
dilakukan  tanpa  media,  namun  akan  mudah  dikerjakan  bila 
menggunakan kertas  berpetak.  
3. Pembelajaran  dengan  pendekatan  PAKEM  diwujudkan  agar 
pemahaman dan penalaran siswa menjadi lebih berkembang. 
 
B. Tes 
Setelah  Anda  mempelajari  materi  pecahan  pada  Bab  II  dan  III,  berikut  ini 
disampaikan  tes  untuk  mengetahui  tingkat  pemahaman  Anda  terhadap 
materi yang telah dipelajari. 

 
1. Jelaskan pengertian pembilang dan penyebut dari suatu pecahan! 
2. Jelaskan  urutan  membelajarkan  pecahan  senilai!  Sebutkan  materi‐
materi pecahan yang menggunakan prasyarat pecahan senilai! 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 39


3. Sebutkan media yang tepat dan mudah digunakan dalam melaksanakan 
pembelajaran penjumlahan pecahan berpenyebut sama! 
4. Coba  peragakan  penjumlahan  pecahan 
5
+
2
  dengan  menggunakan 
kertas yang dilipat. Apakah cara melipat untuk mendapatkan hasil sama 
1 1
dengan untuk penjumlahan  
4
+
2

5. Dalam  melaksanakan  pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan 
berbeda  penyebut  seorang  guru  tidak  menggunakan  media  atau 
langsung  secara  mekanik.  Bagaimana  menurut  Anda,  kebermaknaan 
pembelajaran tersebut bagi siswa? Jelaskan jawaban Anda. 
1 1
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
40 Dra. Sukayati, M.Pd
Harper Collins
Kennedy,  Leonard.  1994.  Guiding  Children’s  Learning  of  Mathematics.  California: 
ublishing Company. 
DAFTAR PUSTAKA 
 
D’Augustine, Charks. 1992.  Teaching Elementary School Mathematics. New York: 
 Plublishers. 
Wadsworth P
Raharjo,  Marsudi.  2001.  Pecahan:  Bahan  Penataran  Guru  SD.  Yogyakarta:  PPPG 
ematika.  Mat
an operasinya. Yogyakarta: PPPG Matematika.  Sukayati. 2007. Pecahan d
Troutman, Andria. 1991. Mathematics: A Good Beginning, Strategies for Teaching 
Children. California: Brooks/Cole Publishing Company. 



 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 41


L
 
L
 
AMPIRAN 1  AMPIRAN 1 
LEMBAR KERJA SISWA  LEMBAR KERJA SISWA 
 
a                                  Nama :   1. ................................. 
                                2. ................................. 
 
a                                  Nama :   1. ................................. 
                                2. ................................. 
Mata pelajaran  : matematik
 
Mata pelajaran  : matematik
  Kelas/semester : .....................                         
Waktu                   : .................... 
Topik                    : penjumlahan pecahan 
Kelas/semester : .....................                         
Waktu                   : .................... 
Topik                    : penjumlahan pecahan 
 
PETUNJUK 
Selesaikan  penjumlahan  pecahan‐pecahan  berikut  ini  dengan  menggunakan 
bangun datar yang diarsir seperti contoh. 
 
PETUNJUK 
Selesaikan  penjumlahan  pecahan‐pecahan  berikut  ini  dengan  menggunakan 
bangun datar yang diarsir seperti contoh. 
Contoh   Contoh  
 
 
 
 
 
 
                   
menjadi
digabung
                                            
4
1
       +                          
4
2
               =              
4
3
   
 
1.   
 
 
 
 
        
...
...
                +              
...
...
              =           
...
...
   
digabung                                           menjadi
digabung                                           menjadi
 
2.  
 
 
        
...
...
                +              
...
...
              =           
...
...
   
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
42 Dra. Sukayati, M.Pd  
3.  
 
 
          
...
...
                +                   
...
...
           =              
...
...
 
   
4. 
 
 
 
       
                     
...
...
                       +                     
...
...
           =             
...
...
   
 
5.  
 
 
 
 
        
...
                      +                    
...
...
          =             
...
...
   
Setelah  kalian  menyelesaikan  kegiatan  di  atas,  selanjutnya  jawablah 
digabung                                           menjadi
digabung                                           menjadi
digabung                                           menjadi
...
pertanyaan di bawah ini. 
1. dengan  Adakah  hubungan  antara  pembilang  pada  hasil  penjumlahan 
pembilang dari pecahan yang dijumlah?  
........................................................................................................................................... 
   ................ .. .. ..
.. .. ..
    ................. .................................................. ................... ................ .............. 
      ................................................................................... ................... ................ .............. 
2. A t  dari  pakah  penyebut  hasil  penjumlahan  berbeda  dengan  penyebu
pecahan yang dijumlah?  
.......................................................................................................................................... 
.................................................................... 
 
......................................................................
3.
..........................................................................................................................................
Apa yang dapat kamu simpulkan? 
.......................................................................................................................................... 
.......................................................................................................................................... 
.......................................................................................................................................... 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 43


LAMPIRAN 2. KUNCI JAWABAN BAB II 
 
1. Jelaskan  cara  yang  baik  untuk  mengenalkan  konsep  pecahan  kepada 
  
siswa! 
Alternatif jawaban. 
Kegiatan mengenal konsep pecahan akan lebih menarik dan berarti bagi 
siswa  bila  didahului  dengan  soal  cerita  menggunakan  obyek‐obyek 
nyata yang dikenal dalam kehidupan sehari‐hari, misalnya : apel, tomat, 
telur asin, martabak, apem, dan lain‐lain.  
Peraga selanjutnya dapat berupa daerah‐daerah bangun datar beraturan 
yang  diarsir,  misalnya  persegi,  persegipanjang,  atau  lingkaran  yang 
membantu  dalam  memperagakan  konsep  pecahan.  Pecahan 
2
1
  dapat 
diperagakan  dengan  melipat  kertas  berbentuk  lingkaran  atau  persegi, 
sehingga  lipatannya  tepat  menutupi  satu  sama  lain.  Selanjutnya  bagian 
hendaki.   yang dilipat dibuka dan diarsir sesuai bagian yang dike
2. dan penyebut dari suatu pecahan?  Apa arti pembilang 
Alternatif jawaban. 
Pembilang  dari  suatu  pecahan  merupakan  lambang  bilangan  yang 
menyatakan bagian yang diambil atau diarsir dari beberapa bagian yang 
sama,  di  mana  beberapa  bagian  tersebut  merupakan  satu  utuh  yang 
dipotong‐potong  sama.  Penyebut  dari  suatu  pecahan  merupakan 
lambang  bilangan  yang  menyatakan    banyaknya    potongan  yang  sama 
dari  satu  utuh.  Contoh:  pecahan 
2
1
    mempunyai  pembilang      ″1″      yaitu   
bagian  yang diambil atau diarsir atau   diperhatikan dari 2 bagian yang 
sama. ″2″ disebut penyebut yaitu merupakan banyaknya potongan yang 
sama dari yang utuh.   
3. pecahan desimal 0,50 ?   Bagaimana cara membaca 
Apakah:   

u lima puluh perseratus? 
a. Nol koma lima puluh?  
  ata
s? 
b. Nol koma lima puluh
c. Lima puluh perseratu
d. Nol koma lima nol?  
Jelaskan pendapat Anda  
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
44 Dra. Sukayati, M.Pd
Alternatif jawaban. 
Secara  simbolik  pecahan  dapat  dinyatakan  sebagai  salah  satu  dari: 
pecahan  biasa,  pecahan  desimal,  pecahan  persen,  dan  pecahan 
campuran.  Berdasarkan  hal  tersebut  maka  dalam  penulisan  lambang 
bilangan,  penyebutan  nama  pecahan  maupun  pengucapan  untuk 
asing pecahan berbeda.  masing‐m
C oh ont
No 

Penulisan  Nama Pecahan  Pengucapan 

 



2
1
 
3
4  
2
0,75 
20% 
pecahan biasa 
 
n  pecahan campura
  pecahan desimal
ecahan persen  p
setengah, satu perdua, 
seperdua 
empat, dua pertiga 
a  nol koma tujuh lim
dua puluh persen 
 
Oleh  karena  itu  pembacaan  untuk  0,50  adalah  nol  koma  lima  nol. 
Angka di belakang koma dibaca angka per angka. 
4. Sebutkan cara membelajarkan konsep pecahan senilai yang memberikan 
pemahaman kepada siswa agar kalimat ”pecahan senilai adalah pecahan 
yang pembilang dan penyebutnya dikalikan atau dibagi dengan bilangan 
pada kesimpulan.  yang sama” muncul 
Alternatif jawaban. 
jarkan  melalui  3  tahap  agar 
aik. Tahapan tersebut adalah: 
Konsep  pecahan  senilai  dapat  dibela
an b pemahaman siswa berkembang deng


a. peragaan dengan kertas yang dilipat 
b. peragaan dengan garis bilangan  
c. dengan memperluas pecahan menggunakan tabel perkalian 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 45


LAMPIRAN 3.  KUNCI JAWABAN BAB III 
 
1. Menurut  pendapat  Anda,  peraga  apa  yang  mudah  digunakan  untuk 
pembelajaran      penjumlahan  pecahan  berpenyebut  sama?  Jelaskan 
jawaban Anda. 
Alternatif jawaban. 
Banyak  peraga  yang  mudah  digunakan  untuk  pembelajaran 
penjumlahan  pecahan  berpenyebut  sama.  Antara  lain:  gambar  bangun 
datar yang diarsir, blok pecahan, garis bilangan, dan kertas yang dilipat. 
2. Bagaimana bila penyebut dari pecahan yang dijumlah tersebut berbeda? 
dah digunakan? Jelaskan jawaban Anda.  Peraga apa yang mu
Alternatif jawaban. 
Untuk    penjumlahan  pecahan  yang  berbeda  penyebut  paling  mudah 
menggunakan  peraga  kertas  yang  dilipat.  Karena  masing‐masing 
pecahan  yang  dijumlah  dapat  ditunjukan  pecahan  senilainya,  dan 
emukan. penyebut persekutuan langsung dapat dit  
3. Coba  peragakan  penjumlahan  pecahan 
5
1
2
1
+   dengan  menggunakan 
kertas  yang  dilipat.  Apakah  cara  melipat  sama  dengan  untuk 
penjumlahan 
3 2
+
1

1
Alternatif jawaban. 
Cara  melipat  sama  dengan  menjumlah  pecahan 
3 2
+ .  Namun  yang 
menjadi ukuran untuk melipat bukan sisa dari penggabungan 
1 1
2
1
 dan 
5
1

tapi  sisa  lipatan  yang  terkecil.  Yang  penting  untuk  diingat  lipatan  yang 
terjadi pasti melalui lipatan 
2
dan
1
5

4. Dalam  melaksanakan  pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan 
:
1
campuran, seorang guru   
a. tidak  menggunakan  media  atau  langsung  secara  mekanik.  Menurut 
Anda, apakah pembelajaran tersebut bermakna bagi siswa? Jelaskan 
jawaban Anda. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
46 Dra. Sukayati, M.Pd
b. dengan  mengubah  pecahan  campuran  yang  dijumlah  menjadi 
agaimana pendapat Anda?   pecahan biasa. B
.  Alternatif jawaban
a. Pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  campuran  yang 
langsung  secara  mekanik  akan  kurang  bermakna  bagi  siswa. 
Pembelajaran  akan  bermakna  dan  mudah  dilakukan  bila 
menggunakan  gambar  yang  diarsir.  Dari  gambar  tersebut  akan 
terlihat  jelas  prosedur  penjumlahan  yaitu  dimulai  dari  menjumlah 
yang utuh dan dilanjutkan menjumlah  yang tidak utuh.  
b. Pembelajaran  penjumlahan  pecahan  campuran  tidak  tepat  bila 
dila
men k
kukan dengan cara mengubah pecahan campuran yang dijumlah 
jadi pecahan biasa. Karena bila hal ini dilakukan ma a: 
♦ ada  kemungkinan  pengubahan  menjadi  pecahan  biasa  salah, 
apalagi kalau pecahan campurannya bernilai besar. 
♦ pada  hasil  akhir  penjumlahan  akan  terjadi  pengubahan  lagi  dari 
pecahan biasa menjadi pecahan campuran. 
 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 47


LAMPIRAN 4.  KUNCI JAWABAN BAB IV 
 
1.  pembilang dan penyebut dari suatu pecahan!  Jelaskan pengertian
w n Alternatif ja aba . 
Pembilang  dari  suatu  pecahan  merupakan  lambang  bilangan  yang 
menyatakan bagian yang diambil atau diarsir dari beberapa bagian yang 
sama,  di  mana  beberapa  bagian  tersebut  merupakan  satu  utuh  yang 
dipotong‐potong  sama.  Penyebut  dari  suatu  pecahan  merupakan 
lambang  bilangan  yang  menyatakan    banyaknya    potongan  yang  sama 
dari  satu  utuh.  Contoh:  pecahan 
2
1
  mempunyai  pembilang      ″1″      yaitu   
bagian  yang diambil atau diarsir atau   diperhatikan dari 2 bagian yang 
sama. ″2″ disebut penyebut yaitu merupakan banyaknya potongan yang 
sama dari yang utuh.   
2. Jelaskan  urutan  membelajarkan  pecahan  senilai!  Sebutkan  materi‐
g menggunakan prasyarat pecahan senilai!  materi pecahan yan
i .  Alternat f jawaban
Konsep  pecahan  senilai  dapat  dibelajarkan  melalui  3  tahap  agar 
aik. Tahapan tersebut adalah:  pemahaman siswa berkembang dengan b
pat  a. peragaan dengan kertas yang dili
b. peragaan dengan garis bilangan  
m c. dengan me perluas pecahan menggunakan tabel perkalian 
Materi‐materi  pecahan  yang  menggunakan  prasyarat  pecahan  senilai 
antara lain: 
a. mengurutkan dan membandingkan pecahan 
b. menjumlah dan mengurang pecahan yang berbeda penyebut 
3. Sebutkan  media  yang  tepat  dan  mudah  digunakan  dalam  melaksanakan 
mlahan pecahan yang berpenyebut sama.  pembelajaran penju
if ja .  Alternat waban
Banyak  peraga  yang  mudah  digunakan  untuk  pembelajaran 
penjumlahan  pecahan  yang    berpenyebut  sama.  Antara  lain:  gambar 
bangun datar yang diarsir, blok pecahan, garis bilangan, dan kertas yang 
dilipat. 
Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika
48 Dra. Sukayati, M.Pd
4. Coba  peragakan  penjumlahan  pecahan 
5
1
2
1
+
  dengan  menggunakan 
kertas yang dilipat. Apakah cara melipat untuk mendapatkan hasil sama 
mlahan  dengan untuk penju
4
1
2
1
+ ? 
Alternatif jawaban. 
Cara  melipat  sama  dengan  menjumlah  pecahan 
4
1
2
1
+ .  Namun  yang 
menjadi ukuran untuk melipat bukan sisa dari penggabungan 
2
1
 dan 
5
1

tapi sisa lipatan yang terkecil. Yang penting untuk diingat bahwa lipatan 
yang terjadi pasti melalui lipatan yang sudah ada sejak awal yaitu 
2
1
dan 
5
1
.  Agar  peragaan  lipatan  kertas  mudah  dilakukan  maka  pecahan  yang 
dijumlah harus berpenyebut kecil. 
5. Dalam  melaksanakan  pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan 
berbeda  penyebut,  seorang  guru  tidak  menggunakan  media  atau 
langsung  secara  mekanik.  Bagaimana  menurut  Anda,  kebermaknaan 
bagi siswa? Jelaskan jawaban Anda.  pembelajaran tersebut 
Alternatif jawaban. 
Pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  yang  berbeda  penyebut 
tidak akan bermakna bila  langsung secara mekanik. Karena siswa harus 
mempunyai  pengalaman  mengapa  dan  bagaimana  penyebut 
persekutuan tersebut didapat. 
 
 
 

 

PAKET FASILITASI PEMBERDAYAAN KKG/MGMP MATEMATIKA

PEMBELAJARAN OPERASI PENJUMLAHAN PECAHAN DI SD MENGGUNAKAN BERBAGAI MEDIA

Penulis: Dra. Sukajati, M.Pd. Penilai: Dra. Supinah Editor: Untung Trisna Swaji, S.Pd, M.Si. Ilustrator: Anang Heni Tarmoko

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN MATEMATIKA
YOGYAKARTA 2008

i

2

DAFTAR ISI     
    KATA PENGANTAR ............................................................................................................................  i  DAFTAR ISI .............................................................................................................................................  iii  Bab I PENDAHULUAN    A.  Latar Belakang ................................................................................................................    B.  Tujuan ..................................................................................................................................    C.  Ruang Lingkup ................................................................................................................    D.  Cara Pemanfaatan Paket ............................................................................................    1  2  2  2 

Bab II ANALISIS MATERI DAN MATERI PRASYARAT UNTUK MEMPELAJARI  PENJUMLAHAN PECAHAN    A.  Tinjauan SK/KD dari Materi Penjumlahan Pecahan ..................................  3    B.  Materi Prasyarat untuk Mempelajari Penjumlahan Pecahan ...............  5    Bab III PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN PECAHAN DI KELAS IV DAN V          SEKOLAH DASAR  A.  Penjumlahan Pecahan Biasa ....................................................................................  B.  Penjumlahan Pecahan Campuran .........................................................................  C.   Penjumlahan Pecahan Desimal ..............................................................................  D.  Contoh RPP Penjumlahan Pecahan Berbeda Penyebut .............................  19  29  31  33   

Bab IV PENUTUP    A.   Rangkuman .......................................................................................................................  37    B.  Tes ..........................................................................................................................................  38  DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................................  40  LAMPIRAN‐LAMPIRAN ....................................................................................................................  41 

 

iii

Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika

BAB  I  PENDAHULUAN   
      A. Latar Belakang  Pecahan  merupakan  salah  satu  kajian  inti  dari  materi  matematika  yang  dipelajari  siswa  di  Sekolah  Dasar  (SD).  Pembahasan  materinya  menitikberatkan  pada  pengerjaan  (operasi)  hitung  dasar  yaitu  penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian, baik untuk pecahan  biasa,  desimal,  maupun  persen.  Inventarisasi  masalah  yang  dilakukan  penulis  pada  saat  pelatihan  di  PPPPTK  Matematika  maupun  di  daerah  terhadap  guru  pemandu  dan  pengawas  SD  tentang  materi  pecahan,  menunjukkan  adanya  kelemahan‐kelemahan  dalam  penguasaan  materi,  penyiapan dan penggunaan media maupun pemilihan strategi/metodenya.  Kelemahan‐kelemahan  tersebut  antara  lain  meliputi  materi:  penjumlahan  dan  pengurangan  pecahan  berbeda  penyebut,  serta  perkalian  dan  pembagian pecahan baik untuk pecahan biasa  maupun desimal.  Berbicara  mengenai  pembelajaran  matematika  di  SD  dijumpai  banyak  kekurangan yang terjadi. Dari hasil diskusi dengan para peserta diklat guru  pemandu  matematika  SD  di  PPPPTK  Matematika  dikemukakan  bahwa  pendekatan  abstrak  dengan  metode  ceramah  dan  pemberian  tugas  sangatlah  dominan  dari  setiap  kegiatan  pembelajaran.  Sangat  jarang  dijumpai  guru  merencanakan  pembelajaran  matematika  dengan  menggunakan pendekatan nyata yang membuat siswa aktif menggunakan  alat peraga, karena mereka menganggap pembelajaran yang demikian tidak  bermanfaat,  membingungkan,  dan  menyita  banyak  waktu.  Disamping  itu  kenyataan menunjukkan bahwa bekal kemampuan materi matematika dari  guru SD masih kurang memadai. Sehingga tidaklah mengherankan bila hasil  pembelajaran matematika yang dikelolanya menjadi kurang maksimal. Oleh  sebab itu perlu kiranya pada kesempatan penulisan paket fasilitasi KKG ini  diberikan  bekal  alternatif  pembelajaran  yang  mengaktifkan  siswa  dengan  pendekatan  PAKEM  yaitu  pembelajaran  yang  aktif,  kreatif,  efektif,  dan  menyenangkan untuk materi penjumlahan pecahan dengan menggunakan  berbagai media. 

Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media

1

  ruang  lingkup  penulisan.  penjumlahan pecahan campuran.  dan  pecahan  campuran  yang  diakhiri  dengan  tanya  jawab. Sukayati. dan garis bilangan.  Seyogyanya  ada  guru  yang  menjadi  fasilitator  untuk  membimbing  diskusi. blok pecahan. Ruang Lingkup  Ruang lingkup materi dalam paket ini meliputi sebagai berikut.  IV  dan  V    dalam  melaksanakan  pembelajaran  di  kelas.  2.  tujuan  penulisan.  1.  desimal.  campuran.  dan  penjumlahan  pecahan  desimal  dengan  menggunakan  media  gambar  bangun datar.  dan  strategi  pembelajaran  operasi  penjumlahan  pecahan  yang  bermanfaat  untuk  meningkatkan  kelancaran pelaksanaan tugas profesionalnya sebagai pembimbing siswa. BAB  I    PENDAHULUAN  membahas  tentang:  latar  belakang  penulisan.  Waktu  yang  digunakan  untuk  membahas  dan  mendiskusikan  paket  ini  2  kali pertemuan.  media.  C.  Pertemuan  ke  dua  membahas  bab  III  yaitu  materi  inti  penjumlahan  pecahan  meliputi  penjumlahan  pecahan  biasa.   . BAB IV PENUTUP membahas: rangkuman dan saran.  3. BAB III PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN PECAHAN DI KELAS IV DAN V  SEKOLAH  DASAR  membahas  tentang:  penjumlahan  pecahan  biasa.  4. Tujuan  Setelah  mempelajari  paket  ini  diharapkan  guru  SD  dapat  memperoleh  tambahan  wawasan  tentang  materi.  dan  pecahan senilai. kertas yang dilipat.  2 Dra.Pd. BAB  II  ANALISIS  MATERI  DAN  MATERI  PRASYARAT  UNTUK  MEMPELAJARI  PENJUMLAHAN  PECAHAN  membahas  tentang  urutan  materi  penjumlahan  pecahan  dalam  standar  isi  dan  mengulang  pembelajaran  pengenalan  pecahan  biasa. Cara Pemanfaatan Paket  Paket  ini  dapat  dimanfaatkan  sebagai  bahan  untuk  diskusi  para  guru  di  forum  KKG.   Saran dan masukan dalam pemakaian paket ini dapat disampaikan kepada  penulis melalui alamat PPPPTK Matematika kotak pos 31 Yk‐BS Yogyakarta  atau nomor fax (0274) 885752. dan penjumlahan pecahan desimal. pecahan desimal.  dan  cara  pemanfaatkan  paket.    Paket  ini  dapat  dimanfaatkan  sebagai  acuan  bagi  guru  SD  kelas  III.  D.  penjumlahan  pecahan  campuran. M. Pertemuan pertama membahas bab II yaitu pembelajaran  konsep‐konsep pecahan yang meliputi arti pecahan biasa.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika B.

  maka  Anda  akan  dapat  menjelaskan  tentang  urutan  materi  penjumlahan  pecahan  per  jenjang  kelas  dan materi prasyarat yang mendasari pembelajaran penjumlahan pecahan. V.  termasuk  di  dalamnya  menjumlahkan  pecahan.  Selanjutnya  di  kelas  IV  semester  2  pembelajaran  diulang  dan  ditingkatkan. Tinjauan SK/KD  dari Materi  Penjumlahan Pecahan  Materi pecahan dikenalkan kepada  siswa SD mulai kelas  III  semester  2  dengan  pembelajaran  yang  difokuskan  pada  mengenal  dan  membandingkan  pecahan. Pertanyaan yang kemudian muncul dari guru adalah:   ♦ bagaimana  urutan  pembelajaran  penjumlahan  pecahan  tersebut  untuk  setiap kelas? Indikator apa saja yang harus dimunculkan?   ♦ materi  prasyarat  apa  saja  yang  harus  dikuasai  siswa. serta contoh indikator yang dijabarkan dari KD‐KD tersebut.  A.  SK 6 : menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 3 .  Jadi  di  kelas  IV  semester  2  inilah  pertama  kali  siswa  belajar  menjumlah  pecahan.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika ANALISIS MATERI DAN MATERI PRASYARAT   UNTUK MEMPELAJARI PENJUMLAHAN PECAHAN   BAB  II        Sesuai  dengan  Standar  Isi  (SI)  yang  berlaku  pada  saat  ini.  Berikut  ini  disampaikan  rincian  SK  dan  KD  per  jenjang  kelas  yang  memunculkan  pembelajaran  penjumlahan  pecahan.  agar  pembelajaran  penjumlahan  pecahan  berjalan  dengan  lancar?  Bagaimana  membelajarkannya?  Setelah  Anda  mempelajari  materi  pada  Bab  II  ini. dan VI masing‐masing  untuk semester 2.  Di  kelas  IV  semester  2  ini  siswa  mempelajari  materi  pecahan  yang  terurai dalam 1 SK dan 5 KD sebagai berikut.  ada  tiga  SK  (Standar  Kompetensi)  dan  KD  (Kompetensi  Dasar)  yang  memunculkan  penjumlahan pecahan yaitu untuk jenjang kelas IV. Tinjauan materi pecahan di kelas IV  semester 2.  1.  yang  selanjutnya  diulang  dan  ditingkatkan  di  kelas  V  dan  VI.

2 Menyederhanakan berbagai bentuk pecahan.  Kompetensi  yang  harus  dikuasai  siswa  pada  KD  ini  adalah  menjumlah  pecahan  biasa  berpenyebut sama dan tidak sama.  dan  pecahan  desimal. Tinjauan materi pecahan di kelas V semester 2.Pd   .   Kompetensi  yang  harus  dikuasai  siswa  adalah  menjumlah  pecahan campuran.  mengenal  pecahan  campuran. M.  Contoh penjabaran indikator untuk KD 5.  KD 6.2  Menjumlahkan dan mengurangkan berbagai bentuk pecahan.  dan persen.   KD 6.  • Menentukan  hasil  penjumlahan  beberapa  pecahan  biasa  berpenyebut sama.  Contoh penjabaran indikator untuk KD 6.  • Menentukan  hasil  dari  penjumlahan  2  atau  3  pecahan  biasa berpenyebut tidak sama.3  Menjumlahkan  pecahan.2 sebagai berikut.  SK 5 : menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah  KD 5. desimal.4    engurangkan pecahan  M KD 6.1  Menjelaskan  arti  pecahan  dan  urutannya  (pengulangan  dan  peningkatan  dari  materi  mengenal  dan  membandingkan  pecahan)  KD 6.5    enyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pecahan  M 2.  • Menentukan  hasil  dari  penjumlahan  2  atau  3  pecahan  biasa  berpenyebut sama.  • Menentukan  hasil  penjumlahan  beberapa  pecahan  biasa  berpenyebut tidak sama.  Di  kelas  V  semester  2  ini  siswa  mempelajari  materi  pecahan  yang  terurai dalam 1 SK dan 4 KD sebagai berikut. Untuk mencapai  KD  ini  maka  siswa  harus  mempunyai  kompetensi  tentang  konsep  pecahan  senilai.  4 Dra.  Namun  siswa  belum  belajar  mengubah  pecahan dari bentuk yang satu ke bentuk yang lain.3 sebagai berikut.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika KD  6.1  Mengubah  pecahan  kebentuk  persen  dan  desimal  serta  sebaliknya  KD 5. Sukayati.

Materi Prasyarat untuk Mempelajari Penjumlahan Pecahan  Setelah  Anda  mengetahui  urutan  materi  penjumlahan  pecahan  dengan  menyimak  SK  dan  KD  dari  SI.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika • Menentukan hasil penjumlahan 2 atau 3 pecahan campuran   berpenyebut sama.4  Menggunakan pecahan dalam perbandingan dan skala.1  Menyederhanakan dan mengurutkan pecahan   KD 5.  Oleh  karena  itu  pembahasan  pada  paket  ini  tentang  konsep  penjumlahan  pecahan  dengan  berbagai media hanya dibatasi sampai kelas V saja.  maka  selanjutnya  Anda  harus  memperhatikan  materi  prasyarat  yang  melandasi  pembelajaran  Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 5 .2  Mengubah bentuk pecahan ke bentuk desimal  KD 5.  KD 5.5  Memecahkan masalah perbandingan dan skala.  • Menentukan hasil penjumlahan beberapa pecahan desimal  susun ke bawah.   KD 5.  pengurangan.  SK 5 : melakukan operasi hitung pecahan dalam pemecahan masalah  KD 5.  3.  • Menentukan hasil penjumlahan 2 atau 3 pecahan campuran   berpenyebut tidak sama.3  Mengalikan dan membagi berbagai bentuk pecahan.  dan  perkalian.  KD 5.4  Melakukan operasi hitung yang melibatkan berbagai bentuk  pecahan.    dan  persen. Tinjauan materi pecahan di kelas  VI  semester 2.  Di  kelas  VI  semester  2  ini  siswa  mempelajari  materi  pecahan  yang  terurai dalam  1 SK dan 5 KD sebagai berikut.  Kompetensi yang harus dikuasai siswa tidak hanya   penjumlahan  namun  sudah  melibatkan  operasi  hitung  campuran  yaitu  penjumlahan.  serta  pembagian  yang  melibatkan  pecahan  campuran.3  Menentukan  nilai  pecahan  suatu  bilangan  atau  kuantitas  tertentu  KD 5.  desimal.  • Menentukan hasil penjumlahan beberapa pecahan persen.  B.

  3. pengertian  pecahan  dalam  penulisan  lambang  dan  peragaan.  2 3 Pecahan  biasa  dapat  digunakan  untuk  menyatakan  makna  dari  setiap bagian dari yang utuh. Apabila kakak mempunyai sebuah apel  yang akan dimakan berempat dengan temannya.  gambar  bangun  datar  yang  diarsir. Pengertian pecahan  Kata pecahan berarti bagian dari keseluruhan yang berukuran sama  berasal  dari  bahasa  Latin  fractio  yang  berarti  memecah  menjadi  bagian‐bagian yang lebih kecil. konsep pecahan senilai.  garis bilangan.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika penjumlahan pecahan tersebut. persen.  baik  peragaan  dengan  blok  pecahan. Untuk  kelas IV  dan V  materi prasyarat  yang harus disiapkan dan dipahami siswa adalah:   1. maka apel tersebut  harus  dipotong‐potong  menjadi  4  bagian  yang  sama.  ”4”  menunjukkan  banyaknya  bagian‐bagian  yang  sama  dari  suatu  keseluruhan    atau  utuh    dan  disebut  ”penyebut”. dan seterusnya. dan campuran.  Sedangkan  ”1”  menunjukkan  banyaknya  bagian  yang  menjadi  perhatian  atau  digunakan  atau  diambil  dari  keseluruhan  pada  saat  tertentu dan disebut pembilang.  2. Sukayati. .                              6 Dra. M.  Sehingga  1 masing‐masing anak akan memperoleh   bagian dari apel tersebut.    Dalam  lambang  bilangan    (dibaca  seperempat  atau  satu  4 perempat).   1. pengertian pecahan desimal. maupun kertas lipatan.  4 1 Pecahan  biasa    mewakili  ukuran  dari  masing‐masing  potongan  4 1 apel. Contoh  .  Berikut ini Anda akan mempelajari secara singkat materi prasyarat yang  melandasi pembelajaran penjumlahan pecahan. Sebuah pecahan mempunyai 2 bagian  yaitu  pembilang  dan  penyebut  yang  penulisannya  dipisahkan  oleh  1 2 garis lurus dan bukan miring (/).Pd   .

  ″2″  disebut  penyebut  merupakan  2  bagian  atau  potongan  yang  sama  dari  keseluruhan.  atau  lingkaran  yang  akan  sangat  membantu  dalam  memperagakan  konsep pecahan.   Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 7 . Blok pecahan ini sangat bermanfaat bagi siswa  sebagai  pengganti  dari  benda‐benda  aslinya.  pecahan  senilai.  Peragaan  di  atas  dapat  dilanjutkan  untuk  pecahan  1 1 an.  penjumlahan dan pengurangan pecahan.  dan  dapat  digunakan  untuk  memperagakan  konsep  pecahan.                             yang diarsir     1 1 1             yang diarsir                         yang diarsir        2 2 2 1 dibaca  setengah  atau  satu  per  dua  atau  seperdua.                           Peraga  selanjutnya  dapat  berupa  daerah‐daerah  bangun  datar  beraturan  yang  diarsir  misalnya  persegi.  an dan seterusnya.  yang  dalam  perkembangan  berikutnya  dapat  untuk  mengenalkan  letak  pecahan  pada garis bilangan.  ″1″  2 disebut  pembilang  merupakan  bagian  pengambilan  atau  1  bagian  yang  diperhatikan  dari  keseluruhan  bagian  yang  sama.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Peragaan  selanjutnya  dapat  menggunakan  blok  pecahan  yang  berbentuk lingkaran.  4 8 Pecahan  Selain  mengarsir  kertas  yang  berbentuk  bangun  datar.  persegipanjang.  peragaan  dapat  pula  menggunakan  pita  atau  tongkat  yang  dipotong  dan  diartikan  sebagai  pendekatan  pengukuran  panjang.

1        10                                                    Satuan                                                                       1 angka dibelakang koma    Berikutnya guru memberi tugas kepada siswa untuk menulis dan  2 3 9   membaca pecahan‐pecahan  .  2. Konsep pecahan desimal dan persen  Pembelajaran  pecahan  desimal  dimulai  dengan  mengenalkan  pecahan  persepuluhan  dan  dilanjutkan  pecahan  perseratusan  dengan  menggunakan  blok  pecahan  yang  berbentuk  persegi  atau  kertas.                     1 dipindah kebelakang koma  1 (dibaca nol koma satu)  = 0 . dan mengurang pecahan. M. 10 10 10     8 Dra. Sedangkan angka berikutnya disepakati yaitu dipisahkan  dengan tanda koma (.  10       Cara penulisan dan pembacaan. …. 2....Pd   . menjumlah.  membandingkan. ..  a.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika                         0                                1 2                           1 =    2 2 Pengenalan  letak  pecahan  pada  garis  bilangan  akan  sangat  bermanfaat  bila  siswa  mencari  pecahan  yang  senilai. 9.  Angka yang kita gunakan dalam penulisan terdiri dari 10 yaitu 0. Karena satuannya kurang dari 1 maka nilainya nol dan  ditulis 0. Mengenalkan konsep persepuluhan   1 Mengenalkan   dengan peragaan.) yang menunjukkan persepuluhan. Sukayati.  1.

10  ( perseratusan)   100                                                ada 2 angka dibelakang koma            Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 9 .  Satu  utuh  dipotong  menjadi  100  bagian  yang  sama.                     dipindah                                 10 = 0. kemudian diambil 10 bagian. Mengenalkan konsep perseratusan  10     dengan  peragaan  blok  pecahan  atau  Dimulai  mengenalkan  100 kertas  berpetak.                    Cara penulisan dengan memindah pembilang dibelakang koma.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika dipindah    2 = 0 .9        10 (dibaca nol koma sembilan)  Kesimpulan  yang  seharusnya  ditemukan  oleh  siswa  adalah:  bila  persepuluh maka dibelakang koma hanya ada 1 angka.2   10 (dibaca nol koma dua)    1 angka dibelakang koma                                                                                                           1 angka dibelakang koma  9 = 0.  b.

.  membaca  dan  dapat  menyimpulkan  bahwa  pecahan  berpenyebut  perseratusan maka dibelakang koma penulisannya ada 2 angka. ‐ ‐  Apakah 1 dipindah ke depan atau ke belakang?   100   Dibelakang koma harus ada 2 angka  1 = 0.  Bagaimana cara menuliskannya ? 10 Dra.    Tahap  berikutnya  siswa  diberi  tugas  untuk  menemukan  cara  menuliskan  dan  membaca  pecahan  perseratusan  yang  meliputi  1 2 9 . Sukayati.  1  dipindah  ke belakang koma              1                = 0.. apakah yang belakang angka 0?  Apakah angka 1? Dan seterusnya.   dalam  desimal  dengan  memperkirakan  cara  100 100 100 penulisannya.  .Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Cara penulisan dan pembacaan  Dengan memindah pembilang dan menuliskan dibelakang koma.Pd   .  agar  semua  penulisan  bilangannya  terselesaikan  99 = 0..99   sampai   100 Dari  kegiatan  ini  diharapkan  siswa  terampil  menulis. 1 ‐                        100                                                                                                 Dibelakang koma harus 2 angka               Kalau 1 terletak didepan. M.  .  10 = 0.11     (dibaca nol koma satu satu)  100                                                           2 angka dibelakang koma    Selanjutnya  guru  memberi  tugas  yang  berbeda  untuk  setiap  kelompok.10               (dibaca nol koma satu nol)  100                                                                             2 angka dibelakang koma                                                          satuan 0    11 = 0.

25 (dibaca nol koma dua lima)  = = 4 100 4 × 25               3 3 × 125 375   = = = 0.375   8 8 × 125 1000                                      (dibaca nol koma tiga tujuh lima)        Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 11 .5      (dibaca nol koma lima)  2 10 2 × 5                                           melihat gambar  1 25 1 × 25 = 0.  dengan  cara  mencari  pecahan  senilainya  yang  penyebutnya  berbasis  sepuluh  (persepuluhan.                               melihat peragaan gambar              1 5 1× 5 = = = 0.  perseratusan.    Contoh.− −                                 100   9 = 0. perseribuan dan sebagainya). ‐ ‐  100                                                             2 angka          Selanjutnya  siswa  diberikan  latihan  untuk  mengubah  pecahan  biasa  menjadi  pecahan  desimal.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika                                                           2 angka  2 = 0.

  Sehingga  14 = 2 4 .Pd   . sisanya 4.  sedangkan yang  tidak utuh ada 4  dari 5 bagian  atau  1 2 3 4 5                           6 7 8 9 10 11 12 13 14   4   5                  2                                                                             14 =  2 4 Jadi  5 5 2) Dengan menggunakan pembagian  4 . dan diberi  nomor  1  sampai  dengan  14.  a. atau dikenal dengan istilah  mengubah  pecahan  biasa  menjadi  pecahan  campuran  dan  sebaliknya. Mengenalkan pecahan campuran   Pecahan  campuran  dikenalkan  kepada  siswa  melalui  peragaan  gambar dan teknik pembagian bersusun.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 3.     1 2 3 4 5 1 5 1 5 1 5 1 5 1 5 6 7 8 9 10 1 5 1 5 1 5 1 5 1 5 11 12 13 14 1 5 1 5 1 5 1 5   Langkah 2        Dari gambar  terlihat ada 2  yang utuh. Sukayati. M.    2 5 14     10 – 4 (sisa) 12 Dra. Mengubah pecahan biasa menjadi pecahan campuran  14 menjadi pecahan campuran.  5 Hasil bagi (14:5) = 2.    5 5 Atau dengan cara pembagian bersusun sebagai berikut.  Langkah  1  ini  menggambarkan  nilai  dari  pecahan  biasa  yang  akan  diubah  menjadi  pecahan  campuran.  Ubahlah pecahan  5 1) Dengan peragaan gambar            Langkah 1  Menggambar pecahan berpenyebut 5 sebanyak 14.

           1 2 3 4               Jadi.   2 Contoh:  ubahlah   2  menjadi pecahan biasa.  3 Dengan peragaan   Langkah 1.  2 5 6 7 8 2 8  =     3 3       Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 13 . Mengubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa  Bila  kita  mau  mengubah  pecahan  campuran  menjadi  pecahan  biasa  maka  langkahnya  merupakan  kebalikan  dari  mengubah  pecahan biasa menjadi pecahan campuran. a > b  b b   b.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika  Sehingga diperoleh  4 14 = 2 .   Dua bagian utuh masing‐masing dibagi 3 bagian.   2 Diperagakan pecahan campuran  2  dengan gambar.             Langkah 2.  Secara umum dapat ditulis           5 5                      a sisa = hasil bagi (a:b)+ . Dua bagian  3 2 utuh  dan    bagian  di  hasilkan  dari  membagi  3  satu  bagian  utuh  3 dan diarsir dua bagiannya. Kemudian semua  bagian yang diarsir diberi nomor.

Mengenal pecahan senilai  Sering  dijumpai  guru  mengajarkan  pecahan  senilai  dengan  hanya  memberikan pernyataan bahwa: ”pecahan senilai adalah pecahan  yang pembilang dan penyebutnya dikalikan atau dibagi dengan  bilangan  yang  sama”. M.  Anggap  selembar  kertas  itu  sebagai  1  utuh.  2 kemudian  dilipat  lagi  menjadi  2. Sukayati. Peragaan dengan kertas  1 2 4 = =   dengan  2 4 8 menggunakan  3  lembar  kertas  yang  berbentuk  persegipanjang.Pd   .  2 Kemudian 1 lembar yang lain dilipat menjadi 2 bagian yang sama.  a.  Untuk  menentukan  pecahan  senilai  dapat  diperagakan  dengan  3  tahap  sebagai berikut.  sehingga  diperoleh  . atau   3 3 ⎝3 3⎠ 3 3 3 3 2 ⎛ 3⎞ 2 6 2 8 2 = ⎜ 2 × ⎟ + = + =  .         Kita  akan  menunjukkan  contoh  bahwa  14 Dra.  Satu  lembar  kertas  1 dilipat  menjadi  2  bagian  yang  sama  sehingga  diperoleh  .  Kalimat  ini  dianggap  ketentuan  yang  sudah  tidak  perlu  dibicarakan  lagi.  Bila  4 digambarkan lipatan‐lipatan tersebut sebagai berikut. atau   3 ⎝ 3⎠ 3 3 3 3 2 2 (2 × 3) + 2 8 = =   3 3 3 4.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Secara teknik  2 2 ⎛3 3⎞ 2 6 2 8 2 = (1 + 1) + = ⎜ + ⎟ + = + = .  Guru  jarang  sekali  membelajarkan  pecahan  senilai  dengan  menggunakan  media  dan  strategi  yang  membuat  siswa  aktif  bekerja  untuk  membuktikan  kebenaran  dari  pernyataan  yang  dianggap  ketentuan  tersebut.  Kemudian  akan  muncul pertanyaan: ”Bagaimana cara yang baik untuk mengenalkan  konsep pecahan senilai kepada siswa?”    Pecahan  senilai  biasanya  disebut  pecahan  ekivalen.

    b. Peragaan dengan garis bilangan   Pecahan senilai dapat pula ditunjukkan dengan menggunakan alat  peraga  garis  bilangan.  Berikut  ini  ditunjukkan  beberapa  pecahan  senilai  dengan  menggunakan  garis  bilangan  yang  digambarkan  pada kertas berpetak        Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media Dari lipatan yang  kedua dilipat lagi  menjadi 2 bagian  yang sama.  yang diarsir               4 2   1 lembar kertas yang ke 3                            yang diarsir  atau 4 4           yang diarsir    8 8 1 2 4 Dari gambar di atas jelas bahwa   senilai dengan   dan   atau  2 4 8 1 2 4 = =   2 4 8 Peragaan dilanjutkan untuk pecahan‐pecahan yang lain.  15 .Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 1 lembar kertas yang ke 1                1        Dilipat menjadi 2 bagian yang sama  yang diarsir               2  1 lembar kertas yang ke 2                                                                                 Dari lipatan pertama dilipat lagi menjadi 2  bagian sama.

Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika                                       Dengan  menggunakan  penggaris  dapatlah  diurutkan  dari  atas  ke  bawah dan ditemukan bahwa:    1 2 3 4 1 2 3 6 = =  =                   = . M.  1   dapat  diperoleh  dengan  4 1 2 3 memperluas  dari  pecahan    menjadi  .   dan  seterusnya.Pd   .  4 8 12 Untuk  mempermudah  perluasan  pecahan.  Tabel  perkalian  tersebut  telah  dikenal  dan  digunakan siswa di kelas sebelumnya.  Pecahan  yang  senilai  dengan  16 Dra. =   2 4 6 8 4 8 4 8   1 2 2 4 2 3 4 6 8 = . Sukayati. =        1= = = = =   3 6 3 6 2 3 4 6 8     c.  guru  dapat  menggunakan  alat  peraga  tabel  pecahan  senilai  yang  diperoleh  dari  tabel  perkalian. Dengan memperluas pecahan.

  dan  baris  ke  4  sebagai penyebut. 4 12 20 28 sebagainya. . .  Ternyata  terlihat  bahwa  = = =   dan  4 12 .    Dari  peragaan  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  untuk  mencari  pecahan  yang  senilai  dapat  dilakukan  dengan  cara  mengalikan/membagi  pembilang  dan  penyebutnya  dengan  bilangan yang sama.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Tabel perkalian yang digunakan untuk tabel pecahan senilai      x   1   2   3 4   5   6   7   8   9   10   Baris  ke  1  dari  tabel  diambil  sebagai  pembilang.   Dengan  memperhatikan  tabel  di  atas  kita  akan  mencari  1 . 1 3 5 7 = = = ...           1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 2 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 3 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 4 4 8 12 16 20 24 28 32 36 40 5 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 6 6 12 18 24 30 36 42 48 54 60 7 7 14 21 28 35 42 49 56 63 70 8 8 16 24 32 40 48 56 64 72 80 9 9 18 27 36 45 54 63 72 81 90 10 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 1 3 ×1 3 3 3:3 1 = =  atau sebaliknya  = = . .... tapi tidak nol.....  4 3 × 4 12 12 12 : 3 4 Kesimpulan:  pecahan  senilai  dapat  dicari  dengan  cara  mengalikan  atau  membagi  pembilang  dan  penyebutnya  dengan bilangan yang sama. Kegiatan dilanjutkan untuk mencari pecahan‐pecahan  senilai yang lain.    Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 17 ..

Sebutkan  cara  membelajarkan  konsep  pecahan  senilai  yang  memberikan  pemahaman kepada siswa agar kalimat ”pecahan senilai adalah pecahan  yang  pembilang  dan  penyebutnya  dikalikan  atau  dibagi  dengan  bilangan yang sama” muncul pada kesimpulan. Sukayati. Nol koma lima puluh  atau lima puluh perseratus?  c. Nol koma lima nol?   Jelaskan pendapat Anda   4. Bagaimana cara membaca pecahan desimal 0.            18 Dra. M.Pd   . Lima puluh perseratus?  d.50 ?   Apakah:    a. Apa arti pembilang dan penyebut dari suatu pecahan?  3. Nol koma lima puluh?   b.  1.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Latihan  Setelah  Anda  membaca  uraian  pada  Bab  II. Bagaimana  cara  yang  baik  untuk  mengenalkan  konsep  pecahan  kepada  siswa!  2.  jawablah  pertanyaan/  permasalahan‐permasalahan berikut ini.

Penjumlahan Pecahan Biasa Penjumlahan pecahan biasa dipelajari siswa di kelas IV semester 2. contoh RPP (rencana pelaksanaan pembelajaran) tentang penjumlahan pecahan biasa berbeda penyebut.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN PECAHAN DI KELAS IV DAN V SEKOLAH DASAR BAB III Materi yang terurai pada Bab III ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan atau permasalahan-permasalahan guru tentang penjumlahan pecahan yang dijumpai di SD antara lain.  Permasalahan-permasalahan yang sejenis di atas muncul pula untuk materi-materi: penjumlahan pecahan campuran dan pecahan desimal. Guru dapat membimbing kelompok siswa untuk memperagakan dengan berbagai cara. maka penyebutnya harus disamakan lebih dahulu.  Bagaimana cara yang baik untuk mengenalkan konsep penjumlahan pecahan berpenyebut tidak sama kepada siswa? Apakah langsung diajarkan dengan cara memberikan arahan untuk menyamakan penyebutnya? Karena pada umumnya guru mengajarkan penjumlahan pecahan beda penyebut kepada siswa dengan menyatakan bahwa: ”Bila kalian menjumlahkan pecahan dilihat dulu penyebutnya.” Pernyataan tersebut memang sudah dianggap ketentuan yang tidak perlu dibicarakan lagi. Pada Bab III ini akan dibahas mengenai:   garis besar praktek klasikal atau kelompok untuk memperagakan hasil penjumlahan pecahan biasa. dan pecahan desimal. Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 19 . misalnya menggunakan gambar bangun datar yang A. Bila penyebutnya berbeda. Guru jarang atau bahkan tidak pernah membelajarkan penjumlahan pecahan beda penyebut dengan menggunakan media dan strategi yang membuat siswa aktif bekerja untuk membuktikan kebenaran dari pernyataan yang dianggap ketentuan tersebut. campuran.

atau kertas yang dilipat. M. 20 Dra. dan arti penjumlahan (penggabungan dari beberapa bagian). blok pecahan. sedangkan penyebutnya tetap.. 8 8 bagian yang diarsir digabung menjadi 4 8 + 3 7 = 8 8 Hasil diperoleh dari melihat gambar Kegiatan dilanjutkan untuk mencari simpulan secara umum dengan cara siswa mengisi LKS (terlampir LKS 1) secara individu atau kelompok. maka guru dapat memberikan kegiatan yaitu mengisi lembar kerja siswa (LKS) untuk mencari kesimpulan secara umum. 1. a. Materi prasyarat (ada di Bab II) untuk mempelajari penjumlahan pecahan berpenyebut sama ini adalah: pengertian pecahan. 2 3   . peragaan-peragaan konsep pecahan. Sukayati.Pd . garis bilangan. Penjumlahan pecahan berpenyebut sama. Secara garis besar praktek kelompok yang dilakukan di kelas terangkum sebagai berikut.. Simpulan yang diharapkan didapat siswa adalah penjumlahan pecahan berpenyebut sama dapat diperoleh hasilnya dengan menjumlah pembilangnya. Peragaan ini sangat penting bagi siswa untuk mengkongkretkan hasil penjumlahan yang didapat.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika diarsir. Setelah siswa memperoleh pengalaman yang cukup dari peragaan. Contoh 1 : 6 6 bagian yang diarsir digabung menjadi 2 6 Contoh 2: + 3 5 = 6 6 Hasil diperoleh dari melihat gambar 4 3 + = ……. Dengan menggunakan gambar yang diarsir.

. Penjumlahan pecahan berpenyebut tidak sama. Berapa bagian kue 2 yang dimakan oleh adik?” Untuk memperoleh hasil penjumlahan. Dengan menggunakan blok pecahan tersebut siswa dapat bermain secara kelompok untuk membentuk jumlahan dari kepingkeping pecahan berpenyebut sama. 2. sebagai contoh: ”Adik makan cake bagian yang didapat dari 4 kakak.. Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 21 . karena kepingkeping pecahan dari lingkaran bentuknya sangat khusus. Mulai dari nol (0) kekanan menuju c. Saat anak mempelajari materi ini. Garis tebal 6 6 6 6 menggambarkan hasil akhir. 2 3 Contoh :   . Peragaan dapat dilanjutkan untuk pecahan-pecahan lain dengan menggunakan LKS seperti bagian a di atas. dan ibu 1 memberinya sepotong yang besarnya bagian. 6 6 0 2 6 5 6 6 6 2 3 dan dilanjutkan lagi. Penjumlahan pecahan dapat pula diperagakan dengan menggunakan blok pecahan.. Karena adik masih lapar kemudian meminta lagi. Peragaan ini sebenarnya hampir sama dengan peragaan gambar yang diarsir.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika b. sehingga diperoleh kesimpulan. Dengan menggunakan garis bilangan. Guru menyiapkan lembar kerja sebagai panduan yang harus dilakukan siswa. Dengan menggunakan blok pecahan. Blok pecahan yang digunakan sebaiknya yang berbentuk lingkaran. 6 6 5 2 3 5 sehingga menjadi atau   . sebaiknya mereka diberikan pengalaman-pengalaman berbentuk ilustrasi kehidupan sehari1 hari.

sehingga siswa mempunyai pengalaman bila menjumlah pecahan dengan penyebut tidak sama. a.Pd . agar dari peragaan tersebut dapat dengan mudah diketahui hasilnya. maka penyebutnya harus disamakan terlebih dahulu. M. Contoh menjumlah pecahan yang penyebutnya 2 dengan 4. digabung menjadi 1 4 + 1 2 = 3 4 Dari peragaan ini tampak bahwa hasil akhir adalah 3 . dengan mencari pecahan senilainya. Sehingga kesan hafalan yang terjadi di kelas tidak terulang kembali. Yang penting dilakukan dimulai dengan menjumlah pecahan yang penyebut satu merupakan kelipatan penyebut yang lain. sebaiknya guru membuat contohcontoh penjumlahan pecahan yang penyebutnya tidak terlalu besar. Dengan menggunakan gambar yang diarsir. 22 Dra. berarti 4 1 1 3 1 2   . dan sebagainya. Untuk mempelajari materi penjumlahan pecahan berbeda penyebut. agar pengalaman yang didapat menumbuhkan pemahaman yang mendalam bagi siswa. Untuk memudahkan peragaan. Antara lain: penjumlahan pecahan berpenyebut sama. pecahan senilai. Tampak pula bahwa Sehingga 4 2 4 2 4 1 1 1 2 1 2 3      . ada beberapa prasyarat yang harus dikuasai siswa. Peragaan dapat diulang untuk 4 2 4 4 4 4 penjumlahan pecahan yang lain. atau penyebut 3 dengan 6.  .Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika guru membimbing kelompok-kelompok siswa dengan berbagai media. Sukayati. dan KPK.

mereka menemukan bahwa ada 2 pasang pecahan yang mempunyai penyebut sama. Contoh.   1 1 1 2 1 1 2 1 2  1 3        2 4 2  2 4 1 4 4 4 4 2 1 25 13 10 3 10 3 13        3 5 35 53 15 15 15 15 KPK dari 2 dan 4 adalah 4 Maka penyebutnya adalah 4 KPK dari 3 dan 5 adalah 15 Maka penyebutnya adalah 15 Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 23 . antara lain dengan menggunakan KPK (kelipatan persekutuan terkecil). Namun ada pula cara yang dapat dilakukan untuk membantu menentukan penyebut persekutuan yaitu dengan mendaftar pecahan-pecahan senilainya. Dari kegiatan ini siswa mempunyai pengalaman memperoleh beberapa penyebut yang senilai dan sebaiknya dipilih penyebut yang paling kecil untuk menjadi penyebut persekutuan. Bila permasalahan 3 1 berkembang menjadi  maka sudah tidak diperlukan peragaan 8 6 lagi. Hal ini sesuai dengan pembelajaran KPK yang telah dipelajari siswa di kelas IV semester 1. dan siswa harus mencari penyebut persekutuan dengan cara mekanik. 3 6 9 12 15 18 21       8 16 24 32 40 48 56 1 2 3 4 5 6 7 8        6 12 18 24 30 36 42 48 Ketika siswa memeriksa kedua daftar di atas. Ini membantu siswa menyadari. bahwa terdapat lebih dari satu pasang penyebut persekutuan untuk kedua pecahan.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Peragaan dan soal di atas masih mudah. Bila KPK sudah dipelajari maka selanjutnya model abstrak dapat dilakukan. karena penyebut yang satu merupakan kelipatan dari yang lain. Salah satu pasangan (penyebutnya merupakan KPK dari kedua penyebut) dapat digunakan untuk menjumlah atau mengurangi pasangan pecahan yang tidak sama penyebutnya.

agar terlihat nilai dari masing-masing pecahan yang dijumlahkan.Pd . Dalam hal ini pecahan yang dijumlahkan dibatasi hasilnya tidak lebih dari 1 agar tidak membingungkan siswa dan penyebut yang dijumlahkan juga tidak terlalu besar. agar tidak banyak lipatan yang terjadi karena lipatan-lipatan tersebut menggambarkan penyebut persekutuan.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika b. dan 1 bagian diarsir untuk 1 menggambarkan . tergantung penyebut pecahan yang dijumlahkan. 4 kertas pertama kertas kedua 1 2 1 4 Panjang kertas sama dan warna berbeda Langkah 2. Kertas pertama bentuklah menjadi pecahan dengan 2 cara melipat menjadi 2 sama. diberi garis pada lipatannya dan 1 bagian diarsir. 24 Dra. Selanjutnya kertas kedua dilipat menjadi 4 bagian sama. Kertas yang digunakan sebaiknya berbeda warna. kemudian tempelkan 4 terus pada kertas yang pertama seperti berikut ini. Sukayati. M. Ambil 2 kertas yang mempunyai panjang sama dan warna 1 berbeda. Proses memperoleh hasil lipatan tidak selalu sama. diberi garis pada setiap lipatan. 1 1 Contoh 1 : + =… 2 4 Langkah 1. maka gabungkan bagian-bagian yang diarsir dengan cara kertas kedua dilipat dan 1 hanya diperlihatkan pecahan -an saja. Dengan menggunakan kertas yang dilipat. Setelah masing-masing pecahan terbentuk. Namun selalu melalui lipatan yang telah ada sebelumnya. Penjumlahan pecahan berpenyebut tidak sama akan mudah sekali bila diperagakan dengan menggunakan 2 kertas yang dilipat.

4 kertas pertama kertas pertama 1 an 4 digabung/ditempelkan 1 dengan . Lipatan diteruskan sampai semua kertas terlipat habis dengan ukuran sama. 2 Lipatan Sisa dari kertas ke-1 Langkah 3. Lipatlah sisa atau bagian yang tidak diarsir kebelakang dan kedepan dengan ukuran yang sama dengan sisa yang ada. Dalam hal ini baik kertas pertama maupun kedua ikut dilipat. sisa dilipat Sisa dilipat ke belakang dilipat dengan ukuran 1 an 4 dilipat dengan ukuran 1 an 4 Hasil lipatan yang terakhir Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 25 . Maka akan terlihat lipatan-lipatan yang menunjukkan penyebut persekutuan seperti gambar berikut ini.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika kertas kedua 1 4 Kertas kedua dilipat dan hanya diperlihatkan 1 annya atau diperlihatkan arsirannya saja.

Bukalah lipatan-lipatan dari 2 kertas yang ada. Selanjutnya kertas kedua dilipat menjadi 3 bagian sama. Sukayati. diberi garis pada setiap lipatan dan 1 1 bagian diarsir untuk menggambarkan . Maka akan 1 2 1 terlihat bahwa pecahan menjadi dan pecahan yang 2 4 4 masih tetap. Dari kegiatan ini siswa mendapat pengalaman bahwa 2 pecahan menjadi sama penyebutnya dan hasil dari penjumlahan akan terlihat. Kertas pertama bentuklah menjadi pecahan 1 dengan 2 cara melipat menjadi 2 sama. dan kemudian 1 bagian diarsir. Contoh 2: 1 1 + 2 3 Langkah 1. 3 kertas pertama kertas kedua 1 2 1 3 Panjang sama dan warna berbeda 26 Dra. dan warna berbeda. Ambil 2 kertas yang mempunyai panjang sama. M. diberi garis pada lipatannya.Pd .Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Langkah 4.

Setelah masing-masing pecahan terbentuk. Lipatlah sisa atau bagian yang tidak diarsir kebelakang dan kedepan dengan ukuran sama dengan sisa yang telah ada. 1 2 1 3 dilipat ke belakang 1 2 dilipat ke depan dengan ukuran sama dengan sisa dst Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 27 . kertas pertama 1 2 1 3 Kertas kedua diperlihatkan Yang diarsir sisa dari kertas ke-1 Langkah 3. Lipatan diteruskan sampai semua kertas terlipat habis dengan ukuran yang sama. maka gabungkan bagian-bagian yang diarsir dengan cara kertas kedua dilipat dan 1 hanya diperlihatkan pecahan -an saja. kemudian tempelkan 3 pada kertas pertama seperti berikut ini.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Langkah 2. Maka akan terlihat lipatan-lipatan yang menunjukkan penyebut persekutuan seperti berikut ini. baik untuk kertas pertama maupun kertas kedua.

2) Bila penyebut yang satu merupakan kelipatan dari penyebut yang lain atau penyebut yang satu dapat dibagi oleh penyebut yang lain. Selanjutnya perlu pula ditemukan beberapa hal yang harus diingat oleh siswa sebagai kunci untuk menentukan penyebut persekutuan dari penjumlahan beberapa pecahan berbeda penyebut sebagai berikut. Maka penyebut persekutuannya adalah perkalian dari ke tiga bilangan tersebut. Sukayati. yaitu 2x3x5=30. dan 5. Dari kegiatan ini siswa mendapat pengalaman 2 6 pecahan menjadi sama penyebutnya dan hasil dari penjumlahan dapat ditemukan. 1) Bila masing-masing penyebut merupakan bilangan prima. Maka terlihat bahwa pecahan menjadi akan 1 3 1 menjadi dan pecahan yang 2 6 3 2 . Bukalah lipatan-lipatan dari 2 kertas yang ada.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Langkah 4.Pd . Maka penyebut persekutuannya adalah penyebut yang paling besar. dan 8. misal 2. 3. 28 Dra. Karena 8 dapat dibagi 2 dan 8 dapat dibagi 4. Bila peragaan kongkret telah dilaksanakan maka cara abtrak atau mekanik untuk menyamakan penyebut dapat dilakukan dengan menggunakan KPK. kertas pertama kertas kedua Dua kegiatan tersebut memberikan gambaran kepada siswa bahwa dua pecahan berbeda penyebut dapat dijumlahkan bila penyebutnya disamakan terlebih dahulu dengan jalan mencari pecahan senilainya. 4. misal 2. M.

dan mengubah pecahan biasa menjadi pecahan campuran (ada di Bab II).6 dan 8). digabung dengan 2 4 2 1 4 1 Langkah 2. 4 4 Langkah 1. Penjumlahan pecahan campuran dapat diperagakan dengan menggunakan bangun datar yang diarsir agar proses penggabungan yang terjadi dapat dipahami siswa. Contoh 1 : 2 2 1 + 1 = …. Gambarkan kedua pecahan yang akan dijumlah. maka kita menggunakan pendekatan KPK. 6. 3 3 4 Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 29 . Gabungkan semua bagian yang utuh kemudian gabungkan pula bagian yang tidak utuh. misal 3. Penjumlahan Pecahan Campuran Pembelajaran penjumlahan pecahan campuran dipelajari siswa di kelas V semester 2.. B. pecahan senilai. Contoh yang diperagakan sebaiknya penjumlahan sederhana. agar gambar-gambar yang dibuat tidak terlalu sulit. dengan materi prasyarat: penjumlahan pecahan berpenyebut sama dan berpenyebut beda. konsep pecahan campuran. Kita gunakan KPK dari 3.. serta KPK.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 3) Bila penyebut dari masing-masing pecahan yang dijumlah tidak memenuhi ke dua persyaratan di atas. dan 8 atau ditulis KPK (3. dan 8. 6.

Secara mekanik dapat diuraikan sebagai berikut. Dari peragaan terlihat bahwa 1 2 1 2 3 3 2 1  2 1   3   3 4 4 4 4 4 4 Contoh 2: 2 3 2  3  .Pd . 3 2 3 2  3  2  3    4 3 4 = 5+ 2 8 17 9   5    5 3 12  12 12  12 + 5 12 5 5 5 5 = 5 + + = 5 +1+ = 6+ = 6 12 12 12 12 12 12 30 Dra. M... Sukayati. Selanjutnya 3 2 melakukan proses penjumlahan dari + seperti pada penjumlahan 2 4 3 pecahan yang berbeda penyebut yang telah dipelajari sebelumnya.. 4 3 digabung dengan 2 3 4 3 2 3 2 3 3 4 2 3 Bagian yang utuh digabung. Maka dapat diketahui hasilnya yang utuh ada 5. kemudian menggabung bagian-bagian yang tidak utuh.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Karena pecahan yang dijumlah mempunyai penyebut sama maka akan mudah digabungkan.

Penjumlahan pecahan desimal yang bukan pecahan campuran Contoh 1: 0. . konsep pecahan desimal. dengan materi prasyarat: konsep pecahan campuran. Pengucapan untuk penjumlahan susun ke bawah sebagai berikut. Peragaan tersebut merupakan jembatan untuk menghitung secara mekanik. 4 + 0. 0 0 . Contoh pengucapan untuk soal di atas sebagai berikut. Penjumlahan Pecahan Desimal Pembelajaran penjumlahan pecahan desimal dipelajari siswa di kelas V semester 2. Demikian pula untuk penempatan komanya. 1.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika C. penulisan dan pembacaan pecahan desimal. Setiap kotak ditempati 1 angka atau 1 simbol agar angka-angka yang ada lurus sesuai nilai tempatnya. Hasil penjumlahan yang telah ditemukan dicocokan dengan hasil penjumlahan bilangan menggunakan aturan penjumlahan bilangan asli susun ke bawah. kemudian dicari hasilnya sesuai aturan penjumlahan pecahan berpenyebut sama. maka guru dapat memulai pembelajaran menggunakan kertas berpetak dan penjumlahan dilakukan dengan cara susun ke bawah . Empat dan delapan nilai tempat nya per sepuluhan”. “Nol koma empat ditambah nol koma delapan. serta konsep mengubah pecahan biasa menjadi pecahan desimal (ada di Bab II). Penjumlahan pecahan desimal dapat diperagakan menggunakan gambar yang diarsir dengan mengacu pada pecahan biasa dan pecahan campuran berpenyebut persepuluhan. Agar bilangan yang dijumlahkan lurus. 4 8 + Dalam melakukan penjumlahan seyogyanya guru melatih agar siswa mengetahui dan dapat mengucapkan kedudukan dari setiap bilangan sesuai nilai tempatnya. ”Empat persepuluhan ditambah Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 31 . jika diperlukan guru dapat memulainya dengan merubah penjumlahan pecahan desimal menjadi pecahan biasa. 8 Untuk membelajarkan pecahan desimal seperti ini.

2 + 20. Koma untuk hasil lurus dengan koma yang lain.7 persepuluhan satuan puluhan 32 Dra.5 8. Dua persepuluh ditulis ditempat persepuluhan. Hasilnya adalah satu koma dua. Sukayati. 4 8 2 + 2.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika delapan persepuluhan. M.5+8. .Pd .2=…… menyimpan 1 1 1 2 2 8 0 lurus . . sedangkan sepuluh persepuluhan atau satu kemudian ditambah nol satuan hasilnya satu. . menyimpan 1 1 0 0 1 . dan ditulis di tempat satuan”. Penjumlahan pecahan desimal yang campuran Contoh 1 : 12. . hasilnya dua belas persepuluhan. 5 2 7 + 12.

25 20.25=…… menyimpan 1 1 1 2 2 8 0 . Kompetensi dasar Menjumlahkan pecahan.5 8.75 + persepuluhan perseratusan persepuluhan satuan puluhan D. Contoh RPP Penjumlahan Pecahan Berbeda Penyebut RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Mata pelajaran : Matematika Kelas/semester : IV/2 Waktu : 3 x 35 menit ( satu kali pertemuan ) Standar Kompetensi Menggunakan pecahan dalam pemecahan masalah. .Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Contoh 2: 12. Indikator Menentukan hasil dari penjumlahan 2 atau 3 pecahan biasa berpenyebut tidak sama. . Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 33 . agar memudahkan siswa dalam menambahkan + 12. 5 2 7 0 5 5 Dalam pikiran diberi tambahan nol.5+8.

Ibu memberi lagi bagian. Siswa dapat menentukan hasil penjumlahan dari beberapa pecahan berbeda penyebut. peragaan. Blok pecahan 2. Alat/bahan/sumber belajar 1. Siswa terampil memperagakan penjumlahan pecahan berbeda penyebut dengan menggunakan blok pecahan. Sukayati. 3. 4. Berapa bagian 4 kue yang dimakan adik? Guru menanyakan apakah siswa sudah tahu bagaimana cara menyelesaikannya? Dengan metode tanya jawab guru menyampaikan tujuan pembelajaran pada kegiatan ini. tanya jawab. Siswa terampil memperagakan penjumlahan pecahan berbeda penyebut dengan menggunakan gambar bangun datar yang diarsir. Buku matematika Langkah-langkah Pembelajaran 1. Kertas lipat 2 warna 3. diskusi.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Tujuan pembelajaran 1. 34 Dra. Kertas ukuran besar untuk memajang hasil 4. 2. penemuan. Contoh: Adik makan cake bagian. Karena lapar adik 2 1 meminta lagi kepada ibu.Pd . M. Kegiatan Awal Pada awal kegiatan guru membuka pembelajaran dengan menyampaikan permasalahan tentang penjumlahan pecahan berbeda 1 penyebut. yaitu menjumlahkan pecahan berbeda penyebut. Materi ajar/pokok dan uraian materi Penjumlahan pecahan berbeda penyebut Pendekatan/strategi : PAKEM Metode pembelajaran: ceramah. Siswa terampil memperagakan penjumlahan pecahan berbeda penyebut dengan menggunakan kertas yang dilipat. Apersepsi dengan mengulang konsep penjumlahan pecahan berpenyebut sama. pemberian tugas.

Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 2.. Guru menegaskan kembali bahwa penjumlahan pecahan berbeda penyebut. Hasil kerja siswa dipajang untuk dipresentasikan dan mendapat tanggapan dari kelompok lain dan guru. Guru bersama siswa mengulang dan merangkum kegiatan hari itu yaitu penjumlahan pecahan yang berbeda penyebut maka penyebutnya harus disamakan Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 35 . Jawaban yang diharapkan mengarah 1 3 2 1 pada: pecahan menjadi dan pecahan menjadi yang 2 6 3 6 merupakan pecahan senilainya. g. Penutup a. 3. maka pecahan tersebut penyebutnya harus disamakan terlebih dahulu dengan mencari pecahan senilainya. untuk masing-masing kelompok terdiri dari 3 sampai dengan 5 orang. b. f. guru membimbing sambil melakukan penilaian proses.. dan bersama siswa memperagakan 2 3 menggunakan kertas yang dilipat (referensi ada pada Bab II). Kegiatan Inti a. d. Karena penyebut menjadi sama maka hasil penjumlahan dapat diselesaikan. Guru membimbing kelompok yang masih belum menemukan arah jawaban dari permasalahan. dengan menggunakan peragaan blok pecahan atau bangun yang diarsir.. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok. . Guru membimbing siswa yang masih kesulitan dalam melipat. Dengan metode tanya jawab guru merangkum apa yang diketahui siswa tentang hasil lipatan yang berkaitan dengan penyebut dari masingmasing pecahan yang dijumlah. Selama siswa menyelesaikan tugas. Contoh soal 1 1   . c. Guru memberikan soal lain yang harus diselesaikan kelompok sebangku dengan peragaan kertas yang dilipat.. Guru membimbing kelompok siswa yang belum lancar 2 4 melipat. e. Guru memberi permasalahan penjumlahan pecahan berbeda 1 1 penyebut yaitu   . Setiap kelompok diberi tugas untuk menyelesaikan permasalahan yang disampaikan pada awal pembelajaran.

Latihan Setelah Anda membaca Bab III. 2. seorang guru: a. kemudian dijumlahkan. apakah pembelajaran tersebut bermakna bagi siswa? Jelaskan jawaban Anda. tidak menggunakan media atau langsung secara mekanik. Menurut pendapat Anda. jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini. Dalam melaksanakan pembelajaran konsep penjumlahan pecahan campuran. Menurut Anda. dengan mengubah pecahan campuran menjadi pecahan biasa. penilaian keaktifan siswa dalam kelompok dan kualitas hasil kerjanya. Sukayati. b.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika b. Guru memberi PR kepada siswa untuk mengerjakan soal-soal yang ada pada buku matematika pegangan siswa Penilaian Penilaian yang dilakukan dalam kegiatan ini meliputi: 1. 3. Bagaimana pendapat Anda? 36 Dra. 1. 2. Coba peragakan penjumlahan pecahan 1 1  dengan menggunakan 2 5 kertas yang dilipat. M. Apakah cara melipat sama dengan untuk penjumlahan 1 1  ? 2 3 4.Pd . peraga apa yang mudah digunakan untuk pembelajaran penjumlahan pecahan berpenyebut sama? Jelaskan jawaban Anda. penilaian secara individual dari PR yang dikerjakan. Bagaimana bila penyebut dari pecahan yang dijumlah tersebut berbeda? Peraga apa yang mudah digunakan? Jelaskan jawaban Anda.

Media  pembelajaran  sangat  penting  artinya  bagi  siswa  untuk  mengkongkretkan  materi  yang  disampaikan. campuran. dan desimal diperlukan materi prasyarat yang harus  dikuasai siswa antara lain konsep:  a.  2.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika BAB  IV  PENUTUP          A.  dan media pembelajaran yang membahas tentang konsep‐konsep pecahan  dan  penjumlahan  pecahan  untuk  jenjang  SD  disertai  contoh‐contoh  peragaan yang dapat dicoba.  Oleh  sebab  itu  guru  berusaha  membuat  atau  memfasilitasi  media  untuk  siswa  atau  siswa  diberi  tugas  membuat  media  yang  sederhana. Untuk pembelajaran penjumlahan pecahan  biasa. mengubah bentuk pecahan  d. Ada beberapa catatan yang perlu diperhatikan  guru  dalam  menyampaikan  pembelajaran  penjumlahan  pecahan    antara  lain sebagai berikut. KPK  Contoh:  penjumlahan  pecahan  biasa  beda  penyebut  diberikan  setelah  siswa belajar penjumlahan pecahan biasa yang sama penyebutnya dan  pecahan senilai. campuran. pecahan biasa. pecahan senilai  c. Rangkuman  Pada Bab II dan III telah disampaikan mengenai uraian materi. metodologi.  1. dan desimal  b. Urutan  konsep  harus  diperhatikan  artinya  pembelajaran  harus  urut  (tidak melompat‐lompat) karena konsep yang satu merupakan materi  prasyarat konsep yang lain.  Media  yang  digunakan  Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 37 .

  garis  bilangan.  namun  akan  mudah  dikerjakan  bila  menggunakan kertas  berpetak. Pembelajaran  dengan  pendekatan  PAKEM  diwujudkan  agar  pemahaman dan penalaran siswa menjadi lebih berkembang. Jelaskan pengertian pembilang dan penyebut dari suatu pecahan!  2.  berikut  ini  disampaikan  tes  untuk  mengetahui  tingkat  pemahaman  Anda  terhadap  materi yang telah dipelajari.  c. tetapi dapat berupa gambar/garis  bilangan  atau  media  yang  dibuat  dari  bahan‐bahan/kertas  bekas. Sukayati.   3.  media  yang mudah digunakan adalah gambar.  1. Sedangkan  media  untuk  membelajarkan  penjumlahan  pecahan  biasa  berpenyebut  tidak  sama  paling  mudah  menggunakan  kertas  yang dilipat.  blok pecahan.  b.  d. dan kertas yang dilipat.   a.  sehingga  kekurang  berhasilan  penggunaan  satu  media dapat ditutup oleh media yang lain. Jelaskan  urutan  membelajarkan  pecahan  senilai!  Sebutkan  materi‐ materi pecahan yang menggunakan prasyarat pecahan senilai!  38 Dra. Tes  Setelah  Anda  mempelajari  materi  pecahan  pada  Bab  II  dan  III. Media  untuk  membelajarkan  penjumlahan  pecahan  biasa  berpenyebut  sama  dapat  menggunakan  gambar.Pd   .    B. Pembelajaran  penjumlahan  pecahan  desimal  sudah  dapat  dilakukan  tanpa  media. Media yang digunakan guru  tidak harus dari bahan yang mahal.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika sebaiknya  bervariasi. M.  Berikut  ini  disampaikan  penggunaan  media  yang  tepat/cocok  untuk  pembelajaran penjumlahan pecahan. Untuk  membelajarkan  penjumlahan  pecahan  campuran.

  Bagaimana  menurut  Anda. Dalam  melaksanakan  pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  berbeda  penyebut  seorang  guru  tidak  menggunakan  media  atau  langsung  secara  mekanik. Sebutkan media yang tepat dan mudah digunakan dalam melaksanakan  pembelajaran penjumlahan pecahan berpenyebut sama!  4.  Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 39 . Coba  peragakan  penjumlahan  pecahan  1 1 +   dengan  menggunakan  2 5 kertas yang dilipat.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 3. Apakah cara melipat untuk mendapatkan hasil sama  dengan untuk penjumlahan   1 1 + ?  2 4 5.  kebermaknaan  pembelajaran tersebut bagi siswa? Jelaskan jawaban Anda.

 New York:  Harper Collins Plublishers. 2007.Pd   . Andria. 1994. Charks.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika DAFTAR PUSTAKA    D’Augustine.  40 Dra. Strategies for Teaching  Children.  Pecahan:  Bahan  Penataran  Guru  SD. Mathematics: A Good Beginning. Leonard.  Yogyakarta:  PPPG  Matematika.  Raharjo.  Kennedy. California: Brooks/Cole Publishing Company. Pecahan dan operasinya. Yogyakarta: PPPG Matematika. 1991.  Marsudi. M. Guiding Children’s Learning of Mathematics.  2001. Teaching Elementary School Mathematics. 1992. California:  Wadsworth Publishing Company.  Troutman. Sukayati.  Sukayati.

    ...                 +  .................                         digabung menjadi 1      4   +                           2   4              =               3   4   digabung                                           menjadi .   . .....  Kelas/semester    : .... ......             =            .........   ......                2...              ............................  Contoh                                                   1.....Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika LAMPIRAN 1    LEMBAR KERJA SISWA    Mata pelajaran  : matematika                                  Nama :   1.......              ........     ....... Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 41 ...  Topik                    : penjumlahan pecahan    PETUNJUK  Selesaikan  penjumlahan  pecahan‐pecahan  berikut  ini  dengan  menggunakan  bangun datar yang diarsir seperti contoh............             =            ........ digabung                                           menjadi ........                                                      2...  Waktu                   : ..                 +  ...

... Sukayati.................... Apa yang dapat kamu simpulkan?  ......................................................         =              ..................................................................................................        ...........   ..............                        +  .....           4............                   .....  1........... Apakah  penyebut  hasil  penjumlahan  berbeda  dengan  penyebut  dari  pecahan yang dijumlah?   .........................  ..............................................................................................................................                         5.......  .............                     digabung                                           menjadi ....  selanjutnya  jawablah  pertanyaan di bawah ini.................................................................................                       +  ...   .........Pd   ....................................  2.................................................................                                        .................                 +  ......................................  3.....   ..........          =               ....        ..........................   ..................................................................   Setelah  kalian  menyelesaikan  kegiatan  di  atas.....................................  ................................... Adakah  hubungan  antara  pembilang  pada  hasil  penjumlahan  dengan  pembilang dari pecahan yang dijumlah?   .............................................................................................   digabung                                           menjadi .......................................................................................................  42 Dra............... M...................................   ....................  ........................   ...............          =              ...................................................................... digabung                                           menjadi       ...............................                    ......................................Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 3.........................

Lima puluh perseratus?  d.  misalnya  persegi. Apa arti pembilang dan penyebut dari suatu pecahan?  Alternatif jawaban.  Pecahan    dapat  2 diperagakan  dengan  melipat  kertas  berbentuk  lingkaran  atau  persegi.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika LAMPIRAN 2.  persegipanjang.  telur asin.   2. Nol koma lima puluh?   b. apem.  Pembilang  dari  suatu  pecahan  merupakan  lambang  bilangan  yang  menyatakan bagian yang diambil atau diarsir dari beberapa bagian yang  sama. Nol koma lima puluh  atau lima puluh perseratus?  c. tomat.  atau  lingkaran  yang  1 membantu  dalam  memperagakan  konsep  pecahan.  sehingga  lipatannya  tepat  menutupi  satu  sama  lain. Jelaskan  cara  yang  baik  untuk  mengenalkan  konsep  pecahan  kepada  siswa!  Alternatif jawaban. ″2″ disebut penyebut yaitu merupakan banyaknya potongan yang  sama dari yang utuh. Bagaimana cara membaca pecahan desimal 0.  Kegiatan mengenal konsep pecahan akan lebih menarik dan berarti bagi  siswa  bila  didahului  dengan  soal  cerita  menggunakan  obyek‐obyek  nyata yang dikenal dalam kehidupan sehari‐hari.50 ?   Apakah:    a.   Peraga selanjutnya dapat berupa daerah‐daerah bangun datar beraturan  yang  diarsir.    3. martabak. Nol koma lima nol?   Jelaskan pendapat Anda   Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 43 .  Selanjutnya  bagian  yang dilipat dibuka dan diarsir sesuai bagian yang dikehendaki.  KUNCI JAWABAN BAB II    1.  Penyebut  dari  suatu  pecahan  merupakan  lambang  bilangan  yang  menyatakan    banyaknya    potongan  yang  sama  1 dari satu utuh. misalnya : apel. dan lain‐lain.  di  mana  beberapa  bagian  tersebut  merupakan  satu  utuh  yang  dipotong‐potong  sama. Contoh: pecahan    mempunyai pembilang   ″1″   yaitu    2 bagian  yang diambil atau diarsir atau   diperhatikan dari 2 bagian yang  sama.

  Angka di belakang koma dibaca angka per angka. Sukayati. peragaan dengan kertas yang dilipat  b. peragaan dengan garis bilangan   c.  Alternatif jawaban. dengan memperluas pecahan menggunakan tabel perkalian  44 Dra.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika Alternatif jawaban. dua pertiga  nol koma tujuh lima  dua puluh persen  0.  No  Penulisan  Nama Pecahan  1    2  3  4  1   2 2 4   3 Pengucapan  pecahan biasa    pecahan campuran  pecahan desimal  pecahan persen    setengah. satu perdua. Sebutkan cara membelajarkan konsep pecahan senilai yang memberikan  pemahaman kepada siswa agar kalimat ”pecahan senilai adalah pecahan  yang pembilang dan penyebutnya dikalikan atau dibagi dengan bilangan  yang sama” muncul pada kesimpulan.  Konsep  pecahan  senilai  dapat  dibelajarkan  melalui  3  tahap  agar  pemahaman siswa berkembang dengan baik.  Secara  simbolik  pecahan  dapat  dinyatakan  sebagai  salah  satu  dari:  pecahan  biasa.Pd   .  penyebutan  nama  pecahan  maupun  pengucapan  untuk  masing‐masing pecahan berbeda.  pecahan  persen.  pecahan  desimal.  4.50  adalah  nol  koma  lima  nol.  seperdua  empat.  dan  pecahan  campuran.75  20%  Oleh  karena  itu  pembacaan  untuk  0. Tahapan tersebut adalah:  a.  Berdasarkan  hal  tersebut  maka  dalam  penulisan  lambang  bilangan.  Contoh. M.

1 1 +   dengan  menggunakan  2 5 kertas  yang  dilipat. garis bilangan. Dalam  melaksanakan  pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  campuran.  2. dan kertas yang dilipat.  Karena  masing‐masing  pecahan  yang  dijumlah  dapat  ditunjukan  pecahan  senilainya. blok pecahan.  Banyak  peraga  yang  mudah  digunakan  untuk  pembelajaran  penjumlahan  pecahan  berpenyebut  sama.  3.  5 2 Cara  melipat  sama  dengan  menjumlah  pecahan  4. Menurut  pendapat  Anda. Bagaimana bila penyebut dari pecahan yang dijumlah tersebut berbeda?  Peraga apa yang mudah digunakan? Jelaskan jawaban Anda.  1 1 + .  KUNCI JAWABAN BAB III    1.  Antara  lain:  gambar  bangun  datar yang diarsir.  dan  penyebut persekutuan langsung dapat ditemukan.  peraga  apa  yang  mudah  digunakan  untuk  pembelajaran      penjumlahan  pecahan  berpenyebut  sama?  Jelaskan  jawaban Anda.  Untuk    penjumlahan  pecahan  yang  berbeda  penyebut  paling  mudah  menggunakan  peraga  kertas  yang  dilipat. tidak  menggunakan  media  atau  langsung  secara  mekanik.  Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 45 .Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika LAMPIRAN 3.  Alternatif jawaban.  Alternatif jawaban.  Menurut  Anda. apakah pembelajaran tersebut bermakna bagi siswa? Jelaskan  jawaban Anda.  Apakah  cara  melipat  sama  dengan  untuk  1 1 penjumlahan  + ?  2 3 Coba  peragakan  penjumlahan  pecahan  Alternatif jawaban.  5 2 tapi  sisa  lipatan  yang  terkecil. seorang guru:   a.  Namun  yang  2 3 1 1 menjadi ukuran untuk melipat bukan sisa dari penggabungan   dan  .  Yang  penting  untuk  diingat  lipatan  yang  1 1 terjadi pasti melalui lipatan  dan .

  Pembelajaran  akan  bermakna  dan  mudah  dilakukan  bila  menggunakan  gambar  yang  diarsir. Sukayati. M.  ♦ pada hasil akhir penjumlahan akan terjadi pengubahan lagi dari  pecahan biasa menjadi pecahan campuran. Pembelajaran  penjumlahan  pecahan  campuran  tidak  tepat  bila  dilakukan dengan cara mengubah pecahan campuran yang dijumlah  menjadi pecahan biasa. Pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  campuran  yang  langsung  secara  mekanik  akan  kurang  bermakna  bagi  siswa.  46 Dra.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika b.  a.  apalagi kalau pecahan campurannya bernilai besar.Pd   . Bagaimana pendapat Anda?   Alternatif jawaban.   b. Karena bila hal ini dilakukan maka:  ♦ ada  kemungkinan  pengubahan  menjadi  pecahan  biasa  salah.  Dari  gambar  tersebut  akan  terlihat  jelas  prosedur  penjumlahan  yaitu  dimulai  dari  menjumlah  yang utuh dan dilanjutkan menjumlah  yang tidak utuh. dengan  mengubah  pecahan  campuran  yang  dijumlah  menjadi  pecahan biasa.

  KUNCI JAWABAN BAB IV    1.  Pembelajaran Operasi Penjumlahan Pecahan di SD Menggunakan Berbagai Media 47 . peragaan dengan kertas yang dilipat  b.  Penyebut  dari  suatu  pecahan  merupakan  lambang  bilangan  yang  menyatakan    banyaknya    potongan  yang  sama  1 dari satu utuh. blok pecahan.  Antara  lain:  gambar  bangun datar yang diarsir. dan kertas yang  dilipat. Tahapan tersebut adalah:  a. peragaan dengan garis bilangan   c.Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika LAMPIRAN 4. mengurutkan dan membandingkan pecahan  b. Jelaskan  urutan  membelajarkan  pecahan  senilai!  Sebutkan  materi‐ materi pecahan yang menggunakan prasyarat pecahan senilai!  Alternatif jawaban. Contoh: pecahan   mempunyai pembilang   ″1″   yaitu    2 bagian  yang diambil atau diarsir atau   diperhatikan dari 2 bagian yang  sama. Sebutkan media yang tepat dan mudah digunakan dalam melaksanakan  pembelajaran penjumlahan pecahan yang berpenyebut sama. dengan memperluas pecahan menggunakan tabel perkalian  Materi‐materi  pecahan  yang  menggunakan  prasyarat  pecahan  senilai  antara lain:  a.  Pembilang  dari  suatu  pecahan  merupakan  lambang  bilangan  yang  menyatakan bagian yang diambil atau diarsir dari beberapa bagian yang  sama.    2.  di  mana  beberapa  bagian  tersebut  merupakan  satu  utuh  yang  dipotong‐potong  sama.  Alternatif jawaban.  Banyak  peraga  yang  mudah  digunakan  untuk  pembelajaran  penjumlahan  pecahan  yang    berpenyebut  sama. ″2″ disebut penyebut yaitu merupakan banyaknya potongan yang  sama dari yang utuh. menjumlah dan mengurang pecahan yang berbeda penyebut  3. Jelaskan pengertian pembilang dan penyebut dari suatu pecahan!  Alternatif jawaban.  Konsep  pecahan  senilai  dapat  dibelajarkan  melalui  3  tahap  agar  pemahaman siswa berkembang dengan baik. garis bilangan.

Paket Fasilitasi Pemberdayaan KKG/MGMP Matematika 4.  Pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  yang  berbeda  penyebut  tidak akan bermakna bila  langsung secara mekanik.  Cara  melipat  sama  dengan  menjumlah  pecahan  1 1 + . Coba  peragakan  penjumlahan  pecahan  1 + 1   dengan  menggunakan  2 5 kertas yang dilipat.  Bagaimana  menurut  Anda.        48 Dra.  Namun  yang  2 4 2 menjadi ukuran untuk melipat bukan sisa dari penggabungan  1  dan  1 . Karena siswa harus  mempunyai  pengalaman  mengapa  dan  bagaimana  penyebut  persekutuan tersebut didapat. Sukayati.  Alternatif jawaban. Yang penting untuk diingat bahwa lipatan  yang terjadi pasti melalui lipatan yang sudah ada sejak awal yaitu  1 dan  2 1 .  5. Dalam  melaksanakan  pembelajaran  konsep  penjumlahan  pecahan  berbeda  penyebut.  Agar  peragaan  lipatan  kertas  mudah  dilakukan  maka  pecahan  yang  5 dijumlah harus berpenyebut kecil. M.Pd   .  seorang  guru  tidak  menggunakan  media  atau  langsung  secara  mekanik. Apakah cara melipat untuk mendapatkan hasil sama  1 1 dengan untuk penjumlahan  + ?  2 4 Alternatif jawaban.  5 tapi sisa lipatan yang terkecil.  kebermaknaan  pembelajaran tersebut bagi siswa? Jelaskan jawaban Anda.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->