P. 1
Askep Lansia Dengan Gangguan Penglihatan

Askep Lansia Dengan Gangguan Penglihatan

|Views: 1,864|Likes:
Published by Vie Luph Him

More info:

Published by: Vie Luph Him on Jan 28, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/28/2013

pdf

text

original

ASKEP LANSIA DENGAN GANGGUAN PENGLIHATAN (GLAUKOMA

)

A.PENDAHULUAN Merupakan sekumpulan gangguan, glaucoma ditandai dengan tekanan intraokuler yang tinggi yang merusak saraf optikus. Glaukoma dapat terjadi sebagai penyakit primer atau congenital, atau sebagai akibat sekunder dari penyakit atau kondisi lain. Terdapat dua bentuk glaucoma primer: glaucoma sudut terbuka (juga dikenal sebagai glaucoma kronis,sederhana dan sudut lebar) serta sudut tertutup (juga dikenal sebagai glaucoma akut atau sudut sempit). Glaukoma sudut terbuka adalah tipe glaucoma yang paling umum terjadi pada lansia. Glaukoma sekunder dapat terjadi akibat kondisi-kondisi seperti infeksi, uveitis, cedera, pembedahan, penggunaan obat-obatan yang berkepanjangan (seperti kortikosteroid), oklusi vena, dan diabetes. Kadang kala, pembuluh darah baru dapat terbentuk (vaskularisasi baru) dan menghambat drainase humor aqueosa. Glaukoma adalah salah satu penyebab kebutaan paling banyak di Amerika Serikat, yang terhitung sekitar 12% dari kasus kebutaan yang baru didiagnosis. Kebutaan paling sering terjadi pada lansia yang berusia 40 sampai 65 tahun; insidennya menurun seiring dengan pertambahan usia dan paling banyak terjadi dikalangan wanita dan orang kulit hitam. Akan tetapi, deteksi dini dan terapi yang efektif dapat menghasilkan prognosis yang baik dalam mempertahankan penglihatan. Glaukoma sudut terbuka akibat dari perubahan degenerative di jalinan trabekular. Perubahan ini menghambat aliran humor aqueosa dari mata, yang menyebabkan terkena intraokuler meningkat. Akibat dari hal tersebut adalah kerusakan saraf optikus. Glaukoma sudut terbuka terhitung sekitar 90% dari semua kasus glaucoma dan umumnya terjadi di dalam keluarga. Glaukoma sudut tertutup akibat dari penurunan aliran balik humor aqueosa yang disebabkan oleh sudut yang menyempit secara anatomis di antara iris dan kornea. Hal ini menyebabkan tekanan intraokuler meningkat dengan tiba-tiba. Serangan glaucoma sudut tertutup dapat dipicu oleh trauma, dilatasi pupil, stress, atau perubahan ocular yang mendorong iris kearah depan (misalnya, hemoragi atau pembengkakan lensa).

Glaukoma yang tidak diobati dapat memburuk menjadi kebutaan total. B.TANDA DAN GEJALA Sakit kepala tumpul di pagi hariš Rasa sakit yang ringan pada mata Kehilangan penglihatan perifer (penglihatan menyempit)š Melihat lingkaran cahaya di sekitar cahayaš Penurunan ketajaman penglihatan (khususnya pada malam hari) yang tidak dapat dikoreksi dengan kacamataš Inflamasi mata unilateralš Kornea berkabutš Pupil berdilatasi sedang yang tidak bereaksi terhadap cahayaš Peningkatan tekanan intraokuler, diketahui dengan cara membuat tekanan yang lembut pada kelopak mata pasien yang tertutup menggunakan ujung jari; bola mata menahan tekanan tersebut.š C.PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK Tonometri (dengan sciotz pneumatic atau tanometer planasi) mengukur tekanan intraokuler dan memberikan nilai dasar untuk perujukan. Rentang tekanan intraokuler normal berkisar dari 8 sampai 21 mmHg. Akan tetapi, pasien yang IOPnya menurun dari rentang normal dapat mengalami tanda dan gejala glaucoma, dan pasien yang mempunyai tekanan yang tinggi mungkin tidak menunjukkan efek klinis.š Pemeriksaan slit lamp memperlihatkan efek glaucoma pada struktur mata anterior, meliputi kornea, iris, dan lensa.š Gonioskopi menentukan sudut ruang anterior mata, yang memungkinkan pemeriksa untuk membedakan glaucoma sudut terbuka dengan glaucoma sudut tertutup. Sudut mata normal pada glaucoma sudut terbuka sedangkan pada glaucoma sudah tertutup tampak tidak normal. Akan tetapi, pada pasien lansia penutupan sebagian dapat terjadi yang memungkinkan dua bentuk glaucoma terjadi bersamaan.š Oftalmoskopi mempermudah visualisasi fundus. Pada glaucoma sudut terbuka, pelengkungan diskus optikus dapat terlihat lebih awal dibandingkan pada glaucoma sudut tertutup.š

Perimetrik atau pemeriksaan lapang pandang menentukan keluasan kehilangan penglihatan perifer, yang membantu mengevaluasi perburukan pada glaucoma sudut terbuka.š Fotografi fundus memantau dan mencatat perubahan pada diskus optikus.š D.PENANGANAN Untuk glaucoma sudut terbuka, terapi obat-obatan awal bertujuan untuk mengurangi tekanan karena penurunan produksi humor aqueosa. Obat-obatan tersebut meliputi penyekat beta, seperti timolol (digunakan secara hati-hati pada pasien yang menderita asma dan yang menderita bradikardia) serta betaksolol; epinefrin untuk mendilatasi pupil (dikontraindikasikan pada glaucoma sudut tertutup); dan obat tetes mata miotik, seperti pilokarpin, untuk meningkatkan aliran balik humor aqueosa. Pasien yang tidak berespons terhadap terapi obat-obatan dapat memanfaatkan trabekulektomi, ahli bedah mendiseksi lipatan sclera untuk membuka jaringan trabekular. Ahli bedah menghilangkan blok jaringan kecil dan melakukan iridektomi perifer, yang menciptakan lubang untuk aliran balik humor aqueosa di bawah konjungtiva dan menghasilkan filtering bleb. Pada pascaooperatif, injeksi subkonjungtiva flourorasil dapat diberikan untuk mempertahankan kepatenan fistula iridektomi mengurangi tekanan dengan cara mengsisi sebagian iris untuk mengembalikan aliran balik humor aqueosa. Beberapa hari kemudian, ahli bedah melakukan iridektomi profilaktik pada mata lainnya (yang normal) untuk mencegah episode glaucoma akut pada mata tersebut. Glaukoma sudut tertutup ( glaucoma akut ) adalah kedaruratan yang membutuhkan terapi segera untuk mengurangi tekanan intraokuler yang tinggi. Terapi obat- obatan preoperatif awal mengurangi tekanan intraokuler dengan asetazolamid, pilokarpin (yang mengontriksikan pupil, mendorong iris jauh dari trabekula, dan memungkinkan cairan terbebas), dan manitol lewat I.V. atau gliserin aoal (yang mendorong cairan dari mata dengan menjadikan hipertonik). Jika pengobatan ini gagal untuk menurunkan tekanan, iridotomi laser atau iridektomi perifer dengan pembedahan harus dilakukan dengan cepat untuk menyelamatkan penglihatan pasien. Analgetik narkotik dapat digunakan jika pasien mengalami nyeri berat. Setelah iridektomi perifer , tetes mata siklopegik dapat diberikan untuk merilekskan otot- otot siliaris dan mengurangi inflamasi, sehingga mencegah perlekatan.

E.DIAGNOSIS KEPERAWATAN DAN KRITERIA HASIL 1. Gangguan persepsi sensori (penglihatan )yang berhubungan dengan peningkatan tekanan intraokuler KH : pasien akan mencari bantuan medis ketika perubahan penglihatan terjadi dan akan memperoleh kembali penglihatan normal serta mempertahankan penglihatan normalnya dengan terapi. 2. Resiko cedera yang berhubungan dengan gangguan penglihatan KH : pasien akan melakukan tindakan kewaspadaan untuk mencegah cedera karena kerusakan penglihatan. 3. Takut yang berhubungan dengan kemungkinan kebutaan KH : pasien akan mengidentifikasi sumber- sumber rasa takut, mencari informasi mengenai glaukoma dari sumber- sumber yang tepat untuk mengurangi rasa takut, dan mengungkapkan pemahaman bahwa kepatuhan terhadap regimen terapi yang diresepkan dapat mencegah kehilangan penglihatan lebih lanjut.

F.INTERVENSI KEPERAWATAN - Bagi pasien yang menderita glaukoma sudut tertutup, berikan obat- obatan sesuai resep, dan siapkan ia secara fisik dan psikologis untuk menjalani iridektomi laser atau pembedahan. - Ingat untuk memberikan obat tetes mata siklopegik hanya pada mata yang sakit. Pada mata yang tidak sakit, obat tetes mata ini dapat mencetuskan serangan glaukoma sudut tertutup dan dapat mengganggu penglihatan pasien yang masih tersisa. - Setelah trabekulektomi, berikan obat- obatan sesuai program untuk mendilatasi pupil. Selain itu, oleskan kortikosteroid topical sesuai program untuk mengistirahatkan pupil. - Setelah pembedahan, lindungi mata dengan memasang penutup mata dan pelindung mata, menempatkan pasien pada posisi telungkup atau miring ke bagian yang tidak sakit, dan melakukan tindakan keamanan umum. - Pantau kemampuan pasien untuk melihat dengan jelas. Tanyakan pada pasien secara teratur mengenai terjadinya perubahan penglihatan. - Pantau tekanan intraokuler secara teratur.

- Pantau kepatuhan pasien terhadap terapi dan perawatan tindak lanjut sepanjang hidup. G.PENYULUHAN PASIEN - Tekankan pentingnya kepatuhan yang sangat cermat terhadap terapi obat- obatan yang ditresepkan untuk mempertahankan tekanan intraokuler rendah dan mencegah perubahan pada diskus optikus yang menyebabkan kehilangan penglihatan. - Jelaskan semua prosedur dan terapi, khususnya pembedahan, untuk membantu mengurangi kecemasan pasien. - Informasikan pada pasien bahwa kehilangan penglihatan tidak dapat diperbaiki namun terapi tersebut biasanya dapat mencegah kehilangan penglihatan lebih lanjut. - Ajarkan pada pasien mengenai tanda dan gejala yang membutuhkan perhatian medis segera, seperto perubahan penglihatan yang tiba- tiba atau nyeri pada mata. - Beri tahu pada anggota keluarga cara memodifikasi ;ingkungan agar aman bagi pasien. Sebagai contoh, anjurkan untuk mempertahankan lorong di rumah dengan pencahayaan yang terang dan orientasikan kembali pasien terhadap susunan ruangan jika perlu. - Diskusikan pentingnya skrining glaukoma untuk deteksi dan pencegahan dini. Tekankan pada pasien semua orang di atas usia 35tahun harus melakukan pemeriksaan tonometrik setiap tahun.

DAFTAR PUSTAKA : Maryam, Siti,dkk. 2008. Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya. Jakarta : Salemba Medika Nugroho, Wahjudi. 2000. Keperawatan Gerontik Edisi 2. Jakarta : EGC Nugroho, Wahjudi. 2008. Keperawatan Gerontik dan Geriatric. Jakarta : EGC Pudjiastusi,Surini, dkk. 2003. Fisioterapi Pada Lansia. Jakarta : EGC Stanley, Mickey,dkk. 2006. Buku Ajar Keperawatan Gerontik Edisi 2. Jakarta : EGC Stockslager, Jaime L. 2007. Buku Saku Asuhan Keperawatan Geriatrik Edisi 2. Jakarta : EGC Tamher.S,dkk. 2009. Kesehatan Usia Lanjut dengan Pendekatan Asuhan Keperawatan .Jakarta : EGC

a. Mata atau penglihatan Mata dan pendengaran merupakan bagian yang vital dalam kehidupan untuk pemenuhan hidup sehari-hari, terkadang perubahan yang terjadi pada mata dan telinga dapat menurunkan kemampuan beraktifitas. Para lansia yang memilih masalh mata dan telinga menyebabkan orang tersebut mengalami isolasi sosial dan penurunan perawatan diri sendiri. 1. Mata normal Mata merupakan organ penglihatan, bagian-bagian mata terdiri dari sklera, koroid dan retina. Sklera merupakan bagian mata yang terluar yang terlihat berwarna putih, kornea adalah lanjutan dari sklera yang berbentuk transparan yang ada didepan bola mata, cahaya akan masuk melewati bola mata tersebutsedangkan koroid merupakan bagian tengah dari bola mata yang merupakan pembuluh darah. Dilapisan ketiga merupakan retina, cahaya yang masuk dalm retina akan diputuskan leh retina dengan bantuan aqneous humor,lensa dan vitous humor. Aqueous humor merupakan cairan yang melapisi bagian luar mata, lensa merupakan bagian transparan yang elastis yang berfungsi untuk akomodasi. 2. Hubungan usia dengan mata Kornea, lensa, iris, aquous humormvitrous humor akan mengalami perubahan seiring bertambahnya usia., karena bagian utama yang mengalami perubahan / penurunan sensifitas yang bisa menyebabkan lensa pada mata, produksi aquous humor juga mengalami penurunan tetapi tidak terlalu terpengaruh terhadap keseimbangan dan tekanan intra okuler lensa umum. Bertambahnya usia akan mempengaruhi fungsi organ pada mata seseorang yang berusia 60 tahun, fungsi kerja pupil akan mengalami penurunan 2/3 dari pupil orang dewasa atau muda, penurunan tersebut meliputi ukuran-ukuran pupil dan kemampuan melihat dari jarak jauh. Proses akomodasi merupakan kemampuan untuk melihat benda-bend dari jarak dekat maupun jauh. Akomodasi merupakan hasil koordianasi atas ciliary body dan otot-otot ins, apabial sesorang mengalami penurunan daya akomodasi makaorang tersebut disebut presbiopi. 5 masalah yang muncul ada lansia : 1. Penurunan kemampuan penglihatan

2. ARMD ( agp- relaed macular degeneration ) 3. glaucoma 4. Katarak 5. Entropion dan ekstropion 3.3 Glaukoma Glaukoma dapat terjadi pada semua usia tapi resiko tinggi pada lansia usia 60 tahun keatas, kerusakan akibat glaukoma sering tidak bisa diobati namun dengan medikasi dan pembedahan mampu mengurangi kerusakan pada mata akibat glaukoma. Glaukoma terjadi apabila ada peningkatan tekanan intra okuler ( IOP ) pada kebanyakan orang disebabkan oleh oleh peningkatan tekanan sebagai akibat adanya hambatan sirkulasi atau pengaliran cairan bola mata (cairan jernih berisi O2, gula dan nutrisi), selain itu disebabkan kurang aliran darah kedaerah vital jaringan nervous optikus, adanya kelemahan srtuktur dari syaraf. Populasi yang berbeda cenderung untuk menderita tipe glaukoma yang berbeda pula pada suhu Afrika dan Asia lebih tinggi resikonnya di bandinng orang kulit putih, glaukoma merupakan penyebab pertama kebutuhan di Asia. Tipe glaukoma ada 3 yaitu : 1. Primary open angle Gloueoma (glaukoma sudut terbuka) 2. Normal tenion glukoma (glaucoma bertekanan normal) 3. Angel clousure gloukoma (Glaukoma sudut tertutup) 1.1 Primary open angel gloukoma Tipe ini merupakan yang paling umum terjadi terutama lansia usia > 50 tahun. Penyebabnya adalah peningkatan tekanan di dalam bola mata yang berfungsi secara perlahan, rata-rata tekanan normal bola mata adalah 14- 16 mmHg. Tekanan 20mmHg masih dianggap normal namun bila lebih dari 22 diperkirakan menderita glaukoma dan memerlukan pemeriksaan lebih lanjut. Tekanan bola mata yang meningkat dapat membahayakan dan menghacurkan sel-sel mata. Setelah terjadi kehancuran sel-sel tersebut maka munculah bintik-bintik yang akan lapang pandang bintik ini dimulai dari tepi atau daerah yang lebih luar dari satu lapang pandangan.

Tidak ada gejala yang nyata dengan glaukoma sudut terbuka, sehingga susah untuk didiagnosa. Penderita tidak merasakan adanya nyeri dan sering tidak disadari. 2.1 Normal tention glukoma Glukoma bertekanan normal adaalh suatu keadaan dimana terjadi kerusakan yang progesif pada syaraf optikus dan kehilangan lapang pandangan meskipun tekanan bola mata normal. Tipe glaukoma ini diperkirakan ada hubunganya (meski kecil) dengan kurangnya sel syaraf optikus yang membawa impuls ke retina menuju otak. Glukoma bertekanan normal ini sering terjadi pada orang yang mempunyai riwayat penyakit pembuluh darah, kebanyakan pada orang jepang atau wanita. 3.1 Angel closure glaukoma Sudut antara iris dan kornea adalah menyempit, adanya gangguan pada cairan bola mata, peningkatan tekanan boala mata sangat cepat karena saluran cairan bola mata terhambat, tanda-tandanya muncul secara tiba-tiba dan penanganan secara cepat dibutuhkan untuk kerusakan mata secara permanen. Diliteratur lain disebutkan bahwatipe glaukoma selain di atas antara lain pigmentary glukoma, congenitak glukoma, secondary glaukoma. Secara umum tanda dan gejala yang muncul pada open gloukoma adalah sulit untuk diidentifikasi, kejadiannya berjalan sangat lambat, kehilangan sudut pandang dari tepi, penurunan kemampuan penglihatan. Sedangkan pada class gloukoma adalah munculsecara tiba-tiba adanya nyeri pada mata, sudut mata menyempit, mata memerah, kabur, neusea, vomite atau brodykardia bisa terjadi karena adanaya nyeri pada mata. Treatment Ketika tanda dan gejala sudah muncul segera lakukan pemeriksaan alatnya berupa tanometer ) Penangananya berupa : ² Tetes mata : cara ini merupakan cara umum dan sering dan harus dilakukan, sebagian klien dapat mendaptkan respon yang bagus dari obat namun beberapa juga tidak ada respon pemberian obat harus sesuai dengan tipe glaukoma. ² Bedah laser : ( trabukulopasty) ini dilakuka jika obat tetes mata tidak menghentikan glaukoma. Walaupun sudah dilaser obat harus diberikan

² Pembedahan (trabekulectomy) sebuah saluran dibuat untuk memungkinkan caira keluar, tindkan ini dapat menyelamatkan sisa penglihtan yang ada. ² Obat yang diperlukan : a. Pilocarpine atau timololmalat Yaitu untuk mencegah keparahan glaukoma dan menurunkan produk cairan yang yang menyebabkan gangguan pulmo dan detak jantung menurun. Betaxolol ( betotik ) direkomendasi bagi klien yang ,enderita asma atau eapisima, pilocarpine menyebabkan miosis ( kontriksi ) pupil tetapi mempu menormalkan tekanan boal mata, obat lain seperti : Brimohidrine, untuk menurinkan aquous humor. b. Oral karbonik anhydrase inhibitor seperti acitamolamide (diamox ) yaitu untuk mengurangi cairan., obat ini menyebabkan depresi, fatique latorgy.

ASUHAN KEPERAWATAN PADA LANSIA DENGAN GANGGUAN SISTEM PENGLIHATAN

A. PENDAHULUAN Menua atau menjadi tua adalah suatu proses alami yang terjadi dalam kehidupan manusia, yang dimulai dari anak, dewasa, hingga akhirnya menjadi tua, dan merupakan sesuatu yang harus terjadi dan tidak dapat dihindari oleh siapapun. Menua menyebabkan beberapa perubahan dalam diri seseorang, baik dari segi anatomis, fisiologis, dan psikologis, dan hal tersebut mempengaruhi fungsi dan kehidupan seseorang secara keseluruhan. Dalam penuaan terjadi kemunduran, misalnya kemunduran fisik yang ditandai dengan kulit yang mengendur dan keriput, rambut memutih, gigi mulai ompong, pendengaran kurang jelas, penglihatan memburuk, gerakan lambat dan bentuk tubuh yang tidak lagi proposional. Gangguan sistem penglihatan pada lansia merupakan salah satu masalah penting yang dihadapi oleh lansia. Terjadinya penurunan fungsi penglihatan pada lansia membuat kepercayaan diri lansia berkurang dan mempengaruhi dalam pemenuhan aktivitas seharihari. Perubahan sistem penglihatan dan fungsi mata yang dianggap normal dalam proses penuaan termasuk penurunan kemampuan untuk melakukan akomodasi, konstriksi pupil akibat penuaan, dan perubahan warna serta kekeruhan lensa mata (katarak). Mata adalah organ sensorik yang mentransmisikan rangsang melalui jaras pada otak ke lobus oksipitalis dimana rasa penglihatan ini diterima. Sesuai dengan proses penuaan yang

terjadi, tentunya banyak perubahan yang terjadi, diantaranya alis berubah kelabu, dapat menjadi kasar pada pria, dan menjadi tipis pada sisi temporalis baik pada pria maupun wanita. Konjungtiva menipis dan berwarna kekuningan, produksi air mata oleh kalenjar lakrimalis yang berfungsi untuk melembabkan dan melumasi konjungtiva akan menurun dan cenderung cepat menguap, sehingga mengakibatkan konjungtiva lebih kering. Pada mata bagian dalam, perubahan yang terjadi adalah ukuran pupil menurun dan reaksi terhadap cahaya berkurang dan juga terhadap akomodasi. Lensa menguning dan berangsur-angsur menjadi lebih buram mengakibatkan katarak, sehingga mempengaruhi kemampuan untuk menerima dan membedakan warna-warna. Kadang warna gelap seperti coklat, hitam dan marun tampak sama, pandangan dalam area yang suram dan adaptasi terhadap kegelapan berkurang (sulit melihat dalam cahaya gelap) menempatkan lansia pada resiko cedera. Sementara cahaya menyilaukan dapat menyebabkan nyeri dan membatasi kemampuan untuk membedakan objek-objek dengan jelas. Semua hal diatas dapat mempengaruhi kemampuan fungsional para lansia.

B. GANGGUAN PADA KETAJAMAN PENGLIHATAN DISEBABKAN OLEH : - Presbiop - Kelainan lensa mata (Refleksi Lensa mata kurang) - Kekeruhan pada lensa (Katarak) - Tekanan dalam mata yang meninggi (Glaukoma) - Radang saraf mata.

C. PERUBAHAN SISTEM PENGLIHATAN PADA LANSIA Perubahan Morfologis : 1. Penurunan jaringan lemak sekitar mata 2. Penurunan elastisitas dan tonus jaringan 3. Penurunan kekuatan otot mata 4. Penurunan ketajaman kornea 5. Degenerasi pada sklera, pupil, dan iris 6. Peningkatan frekuensi proses terjadinya penyakit 7. Peninglkatan densitas dan rigiditas lensa 8. Perlambatan proses informasi dari sistem saraf pusat Perubahan Fisiologis : 1. Penurunan penglihatan jarak dekat 2. Penurunan koordinasi gerak bola mata

3. Distorsi bayangan 4. Pandangan biru- merah 5. Compromised night vision 6. Penurunan ketajaman mengenali warna hijau, biru dan ungu 7. Kesulitan mengenali benda yang bergerak

D. PROSES KEPERAWATAN : 1. Pengkajian - Ukuran pupil mengecil. - Pemakaian kacamata. - Penglihatan ganda. - Sakit pada mata, seperti glaucoma dan katarak. - Mata kemerahan. - Mengeluh ketidaknyamanan terhadap cahaya terang (menyilaukan). - Kesulitan memasukkan benang ke lubang jarum. - Permintaan untuk membacakan kalimat. - Kesulitan / ketergantungan dalam melakukan aktivitas pemenuhan kebutuhan sehari-hari (mandi, ke kamar kecil, makan, Buang Air Kecil / Buang Air Besar, serta berpindah). - Visus.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->