P. 1
Adab berpakaian menurut Islam

Adab berpakaian menurut Islam

|Views: 5,584|Likes:
Published by Dhie Oziel

More info:

Published by: Dhie Oziel on Feb 01, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/26/2013

pdf

text

original

Adab berpakaian menurut Islam

Sewajarnya seseorang itu memakai pakaian yang sesuai kerana pakaian sopan dan menutup aurat adalah cermin seseorang itu Muslim sebenar. ISLAM tidak menetapkan bentuk atau warna pakaian untuk dipakai, baik ketika beribadah atau di luar ibadat. Islam hanya menetapkan bahawa pakaian itu mestilah bersih, menutup aurat, sopan dan sesuai dengan akhlak seorang Muslim. Di dalam Islam ada garis panduan tersendiri mengenai adab berpakaian (untuk lelaki dan wanita) iaitu: 1. Menutup aurat AURAT lelaki menurut ahli hukum ialah daripada pusat hingga ke lutut. Aurat wanita pula ialah seluruh anggota badannya, kecuali wajah, tapak tangan dan tapak kakinya. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Paha itu adalah aurat." (Bukhari) 2. Tidak menampakkan tubuh PAKAIAN yang jarang sehingga menampakkan aurat tidak memenuhi syarat menutup aurat. Pakaian jarang bukan saja menampak warna kulit, malah boleh merangsang nafsu orang yang melihatnya. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Dua golongan ahli neraka yang belum pernah aku lihat ialah, satu golongan memegang cemeti seperti ekor lembu yang digunakan bagi memukul manusia dan satu golongan lagi wanita yang memakai pakaian tetapi telanjang dan meliuk-liukkan badan juga kepalanya seperti bonggol unta yang tunduk. Mereka tidak masuk syurga dan tidak dapat mencium baunya walaupun bau syurga itu dapat dicium daripada jarak yang jauh." (Muslim)

begitu juga sebaliknya. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Sesiapa yang memakai pakaian yang berlebih-lebihan." (an-Nasa'ie dan al-Hakim) 9." (Muttafaq 'alaih) 7. dan lelaki yang meniru pakaian dan sikap perempuan. dan kafankan mayat kamu dengannya (kain putih)." ?(al-Ahzab:59) 8. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Janganlah kamu memakai sutera.3. anNasa'iy dan Ibnu Majah) 5. Abu Daud. tengkuk atau leher dan juga dada. wanita berbeza MAKSUDNYA pakaian yang khusus untuk lelaki tidak boleh dipakai oleh wanita. Memilih warna sesuai CONTOHNYA warna-warna lembut termasuk putih kerana ia nampak bersih dan warna ini sangat disenangi dan sering menjadi pilihan Rasulullah SAW." (Bukhari dan Muslim) Baginda juga bersabda bermaksud: "Allah melaknat lelaki berpakaian wanita dan wanita berpakaian lelaki. Bentuk perhiasan seperti ini umumnya dikaitkan dengan wanita namun pada hari ini ramai antara para lelaki cenderung untuk berhias seperti wanita sehingga ada . cincin dan sebagainya. sesungguhnya orang yang memakainya di dunia tidak dapat memakainya di akhirat. Larangan memakai emas TERMASUK dalam etika berpakaian di dalam Islam ialah barang-barang perhiasan emas seperti rantai. cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Tidak menimbulkan riak RASULULLAH SAW bersabda bermaksud: "Sesiapa yang melabuhkan pakaiannya kerana perasaan sombong. Melabuhkan pakaian CONTOHNYA seperti tudung yang seharusnya dipakai sesuai kehendak syarak iaitu bagi menutupi kepala dan rambut. katakanlah (suruhlah) isteri-isteri dan anakanak perempuanmu serta perempuan-perempuan beriman." (Ahmad. supaya mereka melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar). Baginda bersabda bermaksud: "Pakailah pakaian putih kerana ia lebih baik. Allah berfirman bermaksud: "Wahai Nabi." ?(Abu Daud dan Al-Hakim). Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun dan Maha Penyayang." Dalam hadis lain. Larangan pakai sutera ISLAM mengharamkan kaum lelaki memakai sutera. Allah SWT tidak akan memandangnya pada hari kiamat. maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan pada hari akhirat nanti. Pakaian tidak ketat TUJUANNYA adalah supaya tidak kelihatan bentuk tubuh badan 4. 6. Rasulullah SAW mengingatkan hal ini dengan tegas menerusi sabdanya yang bermaksud: "Allah mengutuk wanita yang meniru pakaian dan sikap lelaki. Lelaki.

sewajarnya seseorang itu memakai pakaian yang sesuai menurut tuntutan agamanya kerana sesungguhnya pakaian yang sopan dan menutup aurat adalah cermin seorang Muslim yang sebenar. Selepas beli pakaian APABILA memakai pakaian baru dibeli. 11. Mulakan sebelah kanan APABILA memakai baju. Semua ini amat bertentangan dengan hukum Islam. mulakan dengan sebelah kiri supaya yang kanan menjadi yang pertama memakai kasut dan yang terakhir menanggalkannya. bersabda bermaksud: "Haram kaum lelaki memakai sutera dan emas. seluar atau seumpamanya." (Riwayat Muslim). aku memohon kebaikannya dan kebaikan apa-apa yang dibuat baginya. mulakan sebelah kanan. segala puji bagi-Mu. dan dihalalkan (memakainya) kepada wanita. Engkau yang memakainya kepadaku. Demikian itu telah datang daripada Rasulullah". aku mohon perlindungan kepada-Mu daripada kejahatannya dan kejahatan apa-apa yang diperbuat untuknya.kanlah: "Pujian kepada Allah yang mengurniakan pakaian ini untuk menutupi auratku dan dapat mengindahkan diri dalam kehidupanku. mulakan dengan sebelah kiri.w. dan apabila menanggalkannya. Imam Muslim meriwayatkan daripada Saidatina Aisyah bermaksud: "Rasulullah suka sebelah kanan dalam segala keadaan.yang sanggup bersubang dan berantai.a. Berdoa KETIKA menanggalkan pakaian. ucapkanlah seperti yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan At-Tarmizi yang bermaksud: "Ya Allah. berjalan kaki dan bersuci. 12. mulakan dengan sebelah kanan dan apabila menanggalkannya. lafaz. • • • • • ?Sumbangan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JakimArsip Artikel Iklan Radio Online Tentang Kami Weblinks YPIA Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah þÿ . Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Apabila seseorang memakai kasut. mulakan dengan sebelah kanan. seperti memakai kasut. "Sebagai seorang Islam. Rasulullah s."Apabila memakai kasut atau seumpamanya. dengan nama Allah yang tiada Tuhan melainkan Dia." 10.

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suka . Dalil pokok dalam masalah ini. Berikut ini adalah adab-adab berkenaan dengan berpakaian yang sepantasnya diketahui oleh seorang muslim. Fiqh dan Muamalah | 25-02-2009 | 9 Komentar Pakaian merupakan salah satu nikmat sangat besar yang Allah berikan kepada para hambanya.• • • • • • • • Home Landasan Agama o Aqidah o Manhaj o Al Qur'an o Hadits o Akhlaq o Tafsir Fiqih dan Muamalah o Fiqih o Doa dan Dzikir o Ramadhan Penyejuk Hati Kisah Islam o Sejarah Islam o Jejak Islam Kolom Ulama o Nasehat Ulama o Biografi Ulama Keluarga o Keluarga Islami o Muslimah Info Islami o Kajian o Lembaga Pendidikan o Lowongan Kerja Adab Berpakaian (1) Kategori Akhlaq dan Nasehat. Mendahulukan yang Kanan Di antara sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah mendahulukan yang kanan ketika memakai pakaian dan semacamnya. dari Aisyah Ummul Mukminin beliau mengatakan. Islam mengajarkan agar seorang muslim berpakain dengan pakaian islami dengan tuntunan yang telah Allah dan Rasul-Nya ajarkan.

” Mengomentari hadits di atas. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. . celana panjang. orang yang mendapatkan masalah dengan alas kakinya karena tali sandal copot maka hendaknya berhenti sejenak untuk memperbaiki sandal tersebut untuk melepas semua sandal lalu melanjutkan perjalanan.mendahulukan yang kanan ketika bersuci. Ini semua dikarenakan sisi kanan itu memiliki kelebihan dan kemuliaan. berjabat tangan. Oleh karena itu.” (HR. menggundul kepala. yaitu segala sesuatu yang mulia dan bernilai maka dianjurkan untuk mendahulukan yang kanan pada saat itu semisal memakai baju. Imam Nawawi mengatakan. bersisir dan memakai sandal. bercelak. mengucapkan salam sebagai tanda selesai shalat. bersisir dan bersuci. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu.” (HR. “Jika tali sandal kalian copot maka janganlah berjalan dengan satu sandal sehingga memperbaiki sandal yang rusak. bersiwak. Sedangkan hal-hal yang berkebalikan dari hal yang diatas dianjurkan untuk menggunakan sisi kiri semisal masuk WC. keluar dari masjid. ketika memakai sandal. menyisir rambut. Muslim) Demikian pula dari Abu Hurairah. Sehingga kaki kanan merupakan kaki yang pertama kali diberi sandal dan kaki terakhir yang sandal dilepas darinya. celana panjang dan sepatu. menyentuh hajar aswad dan lain-lain. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. istinjak. membuang ingus. mencopot baju. menggunting kumis. “Hadits ini mengandung kaidah baku dalam syariat. makan dan minum. Hendaknya kita berlatih dan membiasakan diri untuk mengikuti petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lahir dan bathin sehingga mendapatkan kemuliaan karena ittiba’ dengan sunnah Nabi secara hakiki. Bukhari dan Muslim) Dalam redaksi muslim dikatakan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.” (HR. mencabut bulu ketiak. masuk ke dalam masjid. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu.” (Syarah Muslim. Tidak sepantasnya bagi seorang mukmin menyelisihi larangan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam meskipun hukumnya makruh dan tidak sampai derajat haram. Bukhari dan Muslim) Larangan Hanya Memakai Satu Sandal Demikian pula seorang muslim dimakruhkan hanya menggunakan satu buah sandal. Hendaknya kedua sandal tersebut dilepas ataukah keduanya dipakai. “Rasulullah menyukai mendahulukan yang kanan dalam segala urusan. “Jika kalian memakai sandal.” (HR. 3/131) Adab Memakai Sandal Yang sesuai sunnah berkaitan dengan memakai sandal adalah memasukkan kaki kanan terlebih dahulu baru kaki kiri. “janganlah kalian berjalan menggunakan satu sandal. sepatu. Bukhari dan Muslim) Perlu diketahui bahwa dua hal di atas hukumnya adalah dianjurkan dan tidak wajib. keluar dari WC. Ketika melepas kaki kiri dulu baru kaki kanan. maka hendaklah dimulai yang kanan dan bila dicopot maka hendaklah mulai yang kiri. membasuh anggota wudhu. memotong kuku.

Dengan hadits ini jelaslah bagi kita motif dari larangan Nabi untuk berjalan dengan satu sandal karena itulah gaya berjalannya setan. Jika yang bersandal hanya salah satu kaki maka orang tersebut harus ekstra hati-hati untuk menjaga kaki yang lain. 348). 10/309-310 mengatakan. kaki yang bersandal jelas lebih tinggi daripada kaki yang lain. Kondisi ini menyebabkan gaya berjalan orang ini tidak lagi lumrah dan tidak menutup kemungkinan dia bisa terpeleset.” (HR. Jika demikian. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. Banyak mata akan tertarik memandangi orang yang berperilaku aneh seperti itu dan terdapat hadits yang melarang pakaian yang menyebabkan popularitas. “Sesungguhnya setan berjalan menggunakan satu sandal. perawi yang dipakai dalam shahih Bukhari dan shahih Muslim selain ar-Rabi’ bin Sulaiman al-Muradi namun beliau juga seorang yang kredibel. para ulama memberikan beragam keterangan tentang motif Nabi dengan larangan tersebut. Ada pula yang berpendapat karena sikap tersebut merupakan sikap yang tidak wajar dan lumrah. satu hal yang tidak perlu dilakukan untuk kaki yang bersandal. “Ada yang berpendapat bahwa hal tersebut terlarang karena itu merupakan gaya setan berjalan. Sedangkan Ibnul Arabi mengatakan. maka kita tidak perlu memaksa-maksakan diri dan mencari-cari motif pelarangan. Ada yang berpendapat hal itu dilarang karena tidak bersikap adil terhadap anggota badan dan boleh jadi orang yang berjalan dengan satu sandal dinilai oleh sebagian orang sebagai orang yang akalnya bermasalah. Thahawi dalam Musykil Al-atsar. 14/62) Sedangkan Al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Fathul Baari. (Syarah Muslim.” (Silsilah shahihah no. . Di sisi lain. Maka keabsahan nukilan ini perlu dikaji dengan lebih seksama jika ternyata tidak benar maka makna eksplisit larangan dan berbagai penjelasan ulama tentang motif larangan ini menunjukkan bahwasanya menggunakan satu alas kaki saja itu hukumnya haram. Bahkan boleh jadi menyebabkan terpeselet. Di samping itu. Perkataan Para Ulama Tentang Sebab Pelarangan Tersebut Mengenai larangan berjalan dengan satu sandal. Imam Nawawi menyatakan bahwa para ulama mengatakan sebab larangan tersebut adalah karena menyebabkan pemandangan yang tidak pantas dilihat. Nampak cacat dan menyelisihi sikap wibawa.Sebenarnya. Dalam Riyadhus Shalihin beliau memberi judul untuk hadits-hadits di atas dengan hukum makruh saja. “AlKhithabi menyatakan bahwa hikmah larangan menggunakan satu sandal adalah karena itu berfungsi menjaga kaki dari gangguan duri atau semisalnya yang ada di tanah. seluruh perawinya adalah orang-orang yang tsiqah. Al-Baihaqi berkomentar bahwa hukum makruh karena memakai satu sandal adalah disebabkan hal tersebut merupakan pemicu popularitas. Al-Albani mengatakan setelah menyebutkan sanadnya ini adalah sanad yang shahih. Karenanya segala sesuatu yang menyebabkan popularitas sangat berhak untuk dijauhi.” Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu. makna eksplisit dari larangan memakai satu sandal adalah menunjukkan hukum haram andai tidak terdapat pernyataan Imam Nawawi yang mengklaim bahwa memakai dua sandal sekaligus itu disepakati sebagai perkara yang dianjurkan dan tidak wajib. Hal ini tentu menimbulkan kesulitan saat berjalan.

or. “Hadits apa yang engkau maksudkan?” Orang tadi mengatakan.” Fudhalah mengatakan. Ahmad dan Abu Dawud.id • • • • • • • Anda diperkenankan untuk menyebarkan.” Orang tersebut lalu bertanya.id dengan menyertakan muslim.or.muslim.or.id sebagai sumber artikel Daftar RSS komentar 9 komentar 1. “Demikian dan demikian. arul says: 27 February 2009 at 10:12 am lalu bagaimana hukumnya menggunkan sandal yang warna atau bentuk ukurannya berbeda??? 2. “Kedatanganku ini bukanlah dengan maksud berkunjung akan tetapi aku mendengar demikian pula engkau sebuah hadits dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” “Lalu mengapa aku tidak melihatmu memakai sandal?” Tanya orang tersebut. re-publikasi. dinilai shahih oleh AlAlbani) *** Penulis: Ustadz Aris Munandar Artikel www.Termasuk Sunnah Adalah Kadang-kadang Berjalan Tanpa Alas Kaki Namun perlu diketahui bahwa termasuk sunnah Nabi adalah berjalan tanpa alas kaki kadang-kadang. dari Buraidah radhiyallahu ‘anhu. copy-paste atau mencetak artikel yang ada di muslim. “Kenapa ku lihat rambutmu tidak tersisir rapi padahal engkau adalah seorang penguasa. “Sesungguhnya Rasulullah melarang kami untuk terlalu sering bersisir. Fudhalah bertanya.” (HR. Setelah tiba dia berkata kepada Fudhalah. okto says: . ada seorang shahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang pergi menemui Fudhalah bin Ubaid yang tinggal di Mesir. Fudhalah mengatakan. “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kami untuk kadangkadang berjalan tanpa alas kaki. Aku berharap engkau memiliki ilmu tentangnya.

selain buat tugas terus juga nambah pengetahuaan syukron :) 5. Yulian Purnama says: 30 May 2010 at 1:56 pm #lasmi Jika di rumah hanya ada suami atau anak yang belum baligh maka berpakaian tidak ada batasannya.. ngaimana bila pakaian tidak tertutp . hanya membuka bagian yang biasa terlihat seperti rambut. walaupun berada di dalam rumah ??? 6. 7. amira says: 27 January 2010 at 1:33 am izin copas yaa. tarkim says: 20 October 2009 at 6:35 pm mohon izin copas 1-5 ya…nuhun 4. hanya boleh membuka bagian yang biasa terlihat seperti rambut. sangat berguna. leher. paman. betis ke bawah. lasmi says: 29 May 2010 at 6:35 pm . tidak boleh menampakkan aurat sedikitpun. Jika di rumah ada orang tua. leher. muhammad faisol says: 12 July 2010 at 6:50 pm . atau orang-orang yang masih mahram. adik ipar. Silakan simak http://kangaswad.wordpress. Jika anda sendirian di rumah. Jika di rumah ada sepupu.1 March 2009 at 12:54 pm kita sebagia manusia seharusnya mengikuti apa yang telah diajarkan oleh nabi tercinta kita yaitu MUHAMMAD SAW 3. adik.com/2010/03/08/aurat-wanita-didepan-mahram-dan-wanita-lain/ Wallahu’alam. betis ke bawah. atau orang-orang yang bukan mahram. juga tidak ada batasan namun sebaiknya tetap berpakaian yang wajar sebagai bentuk malu kepada Allah.

or.untuk kepentingan da’wah Ingin Berkomentar? Perhatikan adab berikut! Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu‘anhu. 1715) Admin muslim. suparto wijaya says: 4 September 2010 at 4:19 pm assalamu ‘alaikum mohon ijin copas Ustadz. (3) Serta berpegang teguh pada tali (agama) Allah seluruhnya. afwan ya……. kang madun says: 11 August 2010 at 3:17 pm Assalamu’alaikum mohon ijin untuk mengopy. (3) Menyia-nyiakan harta” (HR. Muslim no. dan janganlah kalian berpecah belah Dan Allah membenci kalian bila kalian: (1) Suka qiila wa qaala (berkata tanpa dasar). bahwa Rasulullah Shallallahu‘alaihi wa sallam bersabda.. Allah meridhai kalian bila kalian: (1) Hanya beribadah kepada Allah semata. (2) Banyak bertanya (yang tidak berfaedah).izin copas untuk ditampilkan di situs-situs forum. þÿ þÿ þÿ Nama * Email * Website .id berhak untuk tidak memunculkan komentar yang tidak sesuai dengan adab di atas. sumber akan dicantumkan jazakalloh khoiron katshiro 8. yang artinya: “Sesungguhnya Allah meridhai kalian pada tiga perkara dan membenci kalian pada tiga perkara pula. (2) Dan tidak mempersekutukan-Nya. 9.

Komentar Kirim * wajib diisi Artikel Terkait o o o o o o o o o o Adab Berpakaian (3) Adab Berpakaian (4) Adab Berpakaian (2) Adab-Adab Makan Seorang Muslim (2) 10 Adab Ketika Buang Hajat Adab Berpakaian (5) Soal-34: Hukum Memanfaatkan Barang Yang Ditinggalkan Pemiliknya Adab-Adab Makan Seorang Muslim (1) Soal Jawab: Tuntunan Berhari Raya dan Takbiran Beberapa Kesalahan Manusia Dalam Masjid .

jazakallahukhoir atas ilmunya ari pada Keutamaan Tersenyum di Hadapan Seorang Muslim bismillah. izin copy paste ya.Doa dan Zikir Do’a Ketika Berbuka ُ ّ َ َ ْ ِ ُ ْ َ َ َ َ َ ُ ُ ُ ْ ِ َّ ْ َ َُ ّ َ َ َ ‫ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الجر إن شاء ال‬ “Dzahabazh zhoma-u wabtallatil ‘uruqu wa tsabatal ajru insya Allah [Rasa haus telah hilang dan urat-urat telah basah. 15) Berikutnya Komentar Pembaca   abu ubaidah amin pada Bagaimana Beriman kepada Kitab Allah? akh.." (Al Amru bil Maruf. Abu Daud. mohon ijin copy n share Jazakumullah . Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan) Next quote » Petuah Ulama "Umar bin Abdil Aziz mengatakan: Barangsiapa beribadah pada Allah tanpa ilmu. maka kerusakan yang ditimbulkan lebih besar daripada perbaikan yang dilakukan. dan pahala telah ditetapkan insya Allah] — (HR. Ibnu Taimiyah.

. mobilt bredband 2010 © Yayasan Pendidikan Islam Al Atsari ). Artikel ini sgt membantu aku unt menerima takdir allah at. izin share yah akhi ... kalau boleh usul.        Wirahtama pada Hakikat Sabar (1) Aku baca tulisan ini saat aku dalam keadaan sock.. . Muslim Siregar pada Jangan Berbuat Kerusakan di Muka Bumi Asslm .semoga anda mendpt keberkatan dr ALLLAH.. syukron izy pada Tauhid: Pentingnya Akidah Dalam Kehidupan Seorang Insan izin copy hamba ALLAH pada Perintah Mensucikan Hati dan Keutamaannya salam. Sukri Abdullah pada Panduan Praktis Tata Cara Wudhu artikel yang bagus syukron ziyad yazid pada Panduan Praktis Tata Cara Wudhu artikel yang bagus trim ziyad yazid pada Panduan Praktis Tata Cara Wudhu trima ksih artklnya Maru pada Soal-142: Hukum Menutup Mata Ketika Sholat Afwan. bagaimana jika jwbnnya dlm bentuk tulisan.... Sy menggunakan HP shg tdk bs melihat .amin. minta izin utk copy n paste ya....

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->