P. 1
Laporan Biologi - Pengertian Mikroskop

Laporan Biologi - Pengertian Mikroskop

|Views: 5,930|Likes:
Published by Susanti Gojali
its just my school work
its just my school work

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Susanti Gojali on Feb 04, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/01/2013

pdf

text

original

SMA Kristen IPEKA Pluit Pluit Timur Blok B Utara No.

1 Jakarta Utara

Biology Experiment Report Susanti

PENGERTIAN MIKROSKOP
DASAR TEORI

xi ipa 2-26

Mikroskop adalah alat yang dipergunakan untuk mengamati benda-benda yang teramat kecil yang tak dapat dilihat dengan mata telanjang. Mikroskop dibedakan menjadi mikroskop cahaya dan mikroskop elektron. Mikroskop cahaya digunakan untuk melihat sel dengan perbesaran sampai 2000 kali. Mikroskop elektron digunakan untuk melihat sel dengan perbesaran sampai 500.000 kali.

Mikroskop cahaya sendiri dibagi lagi menjadi dua kelompok besar, berdasarkan kegiatan pengamatan dan kerumitan kegiatan pengamatan yang dilakukan. Berdasarkan kegiatan pengamatannya menjadi mikroskop diseksi untuk mengamati bagian permukaan dan mikroskop monokuler dan binokuler utk mengamati bagian dalam sel. Mikroskop monokuler merupakan mikroskop yang hanya memiliki 1 lensa okuler dan mikroskop binokuler memiliki 2 lensa okuler. Berdasarkan kerumitan kegiatan pengamatan, mikroskop dibagi menjadi dua bagian, yaitu mikroskop sederhana (umumnya digunakan pelajar) dan mikroskop riset (mikroskop dark-field, fluoresens, fase kontras, Nomarski D/C, dan konfocal) Mikroskop elektron dibedakan menjadi SEM dan TEM. SEM (Scanning Electron Microscope) untuk melihat permukaan objek, misalnya permukaan bakteri atau permukaan mata serangga. TEM (Transmission Electron Microscope) untuk melihat benda irisan ultramikro sehingga isi sel terlihat sangat rinci, misalnya irisan melintang mitokhondria dengan krista yang jelas, atau kloroplas dengan struktur stroma dan grana yang jelas.

Bagian-bagian Mikroskop

LapPrak01/X /1/IPLU

1

Bagian-bagian dari mikroskop dikelompokkan menjadi 2, yaitu: bagian optik dan bagian non optik (mekanik).

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Mikroskop terdiri dari : 1. Bagian Optik 1.1 Lensa okuler 1.2 1.3 1.4 1.5 Lensa obyektif Kondesor Diafragma Kaca/cermin Cermin datar Cermin cekung 2. Bagian Mekanik 2.1 Tubus 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 Statif/Tangkai Revolver Meja sediaan Penjepit/Klip Makrometer Mikrometer Pengatur kondensor

Lensa okuler Revolver pemutar lensa obyektif Lensa obyektif Pengatur fokus kasar(makrometer) Pengatur fokus halus (Mikrometer) Meja preparat Sumber cahaya (lampu) Diafragma Pengatur letak preparat

Fungsi Untuk memperbesar benda yang dibentuk oleh lensa objektif. Untuk menentukan bayangan objektif serta memperbesar benda yang diamati. Merupakan lensa tambahan yang berfungsi untuk mengumpulkan cahaya yang masuk dalam mikroskop. Untuk mengatur banyak sedikitnya cahaya yang akan masuk ke mikroskop. Untuk memantulkan dan mengarahkan cahaya ke dalam mikroskop. Untuk memantulkan cahaya yang bersumber dari cahaya kuat seperti sinar matahari. Untuk memantulkan cahaya yang bersumber dari cahaya lemah seperti sinar lampu. Mengatur fokus dan menghubungkan lensa objektif dengan lensa okuler. Bagian yang merupakan tempat memasang bagian-bagian lainnya. Untuk memilih lensa obyektif yang akan digunakan. Untuk meletakkan objek (benda) yang akan diamati. Untuk menjepit preparat di atas meja preparat agar preparat tidak bergeser. Menaikkan dan menurunkan tabung mikroskop secara cepat. Menaikkan dan menurunkan mikroskop secara lambat, dan bentuknya lebih kecil daripada makrometer. Alat untuk menaikkan atau menurunkan kondensor.

LapPrak01/X /1/IPLU

2

2.9

Kaki/Alas

Untuk menjaga mikroskop agar dapat berdiri dengan mantap di atas meja.

Pemakaian Mikroskop 1. Janganlah memegang mikroskop dengan tangan kotor/basah atau membersihkan mikroskop dengan kain kotor, sapu tangan dan lain-lain. 2. Periksalah mikroskop di hadapan saudara sebelum memulai praktikum, apabila ada kekurangan segera laporkan pada pengawas. 3. Aturlah pemasukan cahaya ke dalam mikroskop dan kondensor dinaikkan serta diafragma dibuka semaksimal mungkin, kemudian aturlah cermin. 4. Preparat diletakkan di atas meja sediaan, gunakan lensa obyektif perbesaran yang paling kecil dahulu 10x. 5. Atur jarak antara lensa obyektif dengan sediaan secara tepat dengan memutar makrometer dan mikrometer maka bagian preparat yang dimaksud akan tampak jelas, kemudian baru mengganti lensa obyektif 40x dan 100x.

6. Bila menggunakan lensa 100x, sebelum mengganti lensanya, tetesi lebih dahulu dengan minyak imersi di atas kaca penutup. Setelah selesai praktikum, lensa obyektif dan kaca sediaan yang terkena minyak imersi dibersihkan dengan kapas yang telah ditetesi dengan minyak xylol terlebih dahulu. 7. Kembalikanlah/putarlah lensa obyektif yang paling lemah atau kosong ke posisi vertical pada lubang meja sediaan. Tgl. : Praktikum Paraf Guru :

Nilai

:

LapPrak01/X /1/IPLU

3

LapPrak01/X /1/IPLU

4

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->