P. 1
Makalahevaluasi Di Dalam Kepemimpinan Pendidikan Islam

Makalahevaluasi Di Dalam Kepemimpinan Pendidikan Islam

|Views: 988|Likes:
Published by Novi Sriariani

More info:

Published by: Novi Sriariani on Feb 05, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/26/2012

pdf

text

original

EVALUASI DI DALAM KEPEMIMPINAN PENDIDIKAN ISLAM

A. PENDAHULUAN Pendidikan di Indonesia belum menampakkan kesuksesannya. Itu dilihat dari outcome yang belum memuaskan banyak pihak. Disisi lain moralitas yang dimiliki lulusan produk pendidikan kita sudah diambang batas kewajaran. Tingkat korupsi yang tinggi, tawuran antar pelajar atau antar warga, banyaknya perampokan dan pembunuhan, banyaknya pengganguran itu merupakan bagian dari ketidakberhasilannya pendidikan kita. Pendidikan yang dilaksanakan sukses tidaknya bergantung sistem yang melingkupinya. Sistem itu bisa berupa kebijakan pendidikan yang ditentukan begitu juga sistem pengelolaan pendidikan ditingkat satuan pendidikan. Keberhasilan di tingkat satuan pendidikan ditentukan oleh kepala sekolah/ madrasah sebagai pemimpin yang menahkodai lembaga pendidikan tersebut. Kepala sekolah/madrasah adalah pengelola tertinggi yang banyak mengendalikan jalannya pendidikan di tingkat satuan pendidikan. Figur pemimpin adalah pemimpin-pemimpin pendidikan yang mampu melahirkan berbagai konsep pendidikan yang bisa mewadahi dan mengadaptasi perubahan sosial, ekonomi dan teknologi. 1 Dalam dunia pendidikan selalu dihadapkan pada perubahan, dan perubahan itu harus dihadapi oleh para pemimpin pendidikan melalui strategi tertentu.
2

Pada tahapan manajemen pendidikan yang dilakukan seperti pada

manajemen pada umumnya harus melakukan kegiatan Planning, Organizing, Motivating, Innovating dan Controlling 3. Dalam hal ini Controlling berada dalam lingkup evaluasi. Kegiatan evaluasi adalah sangat penting dalam kegiatan pengelolaan lembaga pendidikan. Karena dengan mengevaluasi semua kegiatan maka akan dilihat mana hal-hal yang sudah dan belum tercapai, kendala yang dihadapi sehingga dengan adanya evaluasi diharapkan kedepannya pelaksanaan pendidikan selanjutnya akan lebih baik. Jika
1

Atmodiwirio dalam Mujamil Qomar, Manajemen Pendidikan Islam (Strategi Baru Pengelolaan Pendidikan Islam, Erlangga, Jakarta, 2007, hal 271 ibid Mulyati dan Komariah, Manajemen Sekolah, ALFABETA, Bandung, 2009, hal 93

2 3

1

sebelumnya sudah dibahas mengenai konsep dasar kepemimpinan yang baik, nilai dan moralitas yang harus dimiliki seorang pemimpin, begitu juga manajemen kelembagaan yang seharusnya dilakukan. Maka pada makalah kali ini akan membahas tentang kegiatan evaluasi di dalam Kepemimpinan Pendidikan Islam. B. PEMBAHASAN 1. Pengukuran dan Evaluasi Kinerja Dalam sebuah manajemen diperlukan manajemen strategic yaitu pendekatan manajemen yang terintegrasi dan stategik untuk mendukung keberhasilan organisasi secara terus menerus melalui peningkatan kemampuan kinerja semua anggota organisasi. 4Demikian pula yang bisa diterapkan pada lembaga pendidikan islam. Pendekatan integrasi sangat peduli terhadap a).perencanaan b). komunikasi c). input, proses, outcomes d) pengukuran kinerja dan review) kepentingan customer dan stakeholder f). pembangunan yang procedural yang tidak memihak dan transparansi. strategic ada tiga yaitu: a. Tumbuhnya perubahan di berbagai bidang secara terus menerus b. Menekankan pada pencapaian hasil kegiatan (outcome) dan dampaknya c. Meningkatnya kemampuan mengukur kinerja (performance) 6 Dalam kaitannya dengan pembahasan makalah ini poin d (pengukuran kinerja dan review) dan juga sasaran menajemen strategi pada poin c meningkatnya kemampuan mengukur kinerja adalah aktivitas evaluasi yang dapat diterapkan pada lembaga pendidikan islam. a. Pengukuran / Indikator Kinerja Kinerja sendiri adalah hasil kerja suatu organisasi dalam rangka mewujudkan tujuan, kepuasan pelanggan dan kontribusinya terhadap lingkungan. Menurut Bates dan Holton kinerja merupakan bangunan multi
4

5

Sasaran manajemen

Akdon, Strategic Management for Educational Manajemen (Manajemen Strategik untuk Manejemen Pendidikan),Alfabeta, Bandung, 2006, hal 164-165 5 Ibid, Hal 165 6 Ibid

2

dimensional, sehingga cara mengukurnya sangat bervariasi tergantung kepada banyak faktor.7 Indikator kinerja adalah ukuran kuantitatif maupun kualitatif untuk menggambarkan tingkat pencapian sasaran dan tujuan organisasi, baik tahap perencanaan, tahap pelaksanaan, maupun tahap setelah kegiatan selesai. Indikator kinerja juga digunakan untuk meyakinkan bahwa kinerja hari demi hari menunjukkan kemajuan dalam rangka menuju tercapainya sasan maupun tujuan organisasi yang bersangkutan. Syarat-syarat yang harus dipenuhi suatu indikator kinerja adalah :

Spesifik dan jelas untuk menghindari kesalahan interpretasi Dapat diukur secara obyektif baik secra kualitatif maupun kuantitatif Menangani aspek-aspek yang relevan Harus penting/ berguna untuk menunjukkan keberhasilan input, output, hasil/ outcome, manfaat maupun dampak serta proses Fleksibel dan sensitive terhadap perubahan pelaksanaan8 Indikator kinerja input (masukan)adalah indikator segala sesutau yang dibutuhkan agar pelaksanaan kegiatan dapat menghasilkan keluaran yang ditentukan, misalnya kebijakan dan lain-lain. dana, SDM, informasi,

• •
• • •

Terdapat 5 macam indikator kinerja yang umumnya digunakan yakni

Indikator kinerja output (keluaran) adalah sesuatu yang diharapkan langsung dicapai dari suatu kegiatan yang dapat berupa fisik maupun nonfisik

Indikator

outcome

(hasil)

adalah

segala

sesuatu

yange

mencerminkan berfungsinya keluaran (ouput) kegiatan pada jangka menengah (efek langsung) • Indikator kinerja benefit(manfaat) adalah sesuatu yang terkait dengan tujuan akhir dari pelaksanaan kegiatan

7 8

Bates dan Holton dalam Akdon,Strategic Management….., hal 166 Akdon, Strategic Management….., Hal 168

3

Indikator

kinerja

impact

(dampak)

adalah

pengaruh

yang

ditimbulkan baik positif maupun negatif pada setiap tingkatan indicator berdasarkan asumsi yang telah ditetapkan.9 Beberapa syarat dan macam indikator kinerja diatas merupakan tahapan yang harus dilalui untuk aktivitas evaluasi dalam lembaga pendidikan islam jika menginginkan keberhasilan dalam pelaksanan pendidikan secara keseluruhan. Contoh indikator kinerja Kegiatan Al-azhar Indikator kinerjanya : Masukan Keluaran Hasil Manfaat masyarakat sekitar Dampak : kepuasan peserta dan seluruh panitia : jumlah dana yang dibutuhkan : kesuksesan acara : kualitas acara perpisahan lebih baik : Ajang berkreasi siswa dan informasi pada orang tua dan : Kegiatan Perpisahan dan Gebyar Seni Kelas IX SMPIT

Kinerja harus selalu diukur agar dapat dilakukan tindakan-tindakan penyempurnaan. Tindakan penyempurnaan yang dimaksud antara lain : • •

Memperbaiki kinerja yang lemah Meningkatkan hubungan yang lebih baik antara staf dan manajemen Meningkatkan hubungan yang lebih erat dengan customer 10 •

Unsur-unsur kunci dalam pengukuran kinerja adalah: Perencanaan yang menetapkan tujuan, sasaran dan strategi Pengembangan sistem pengukuran yang relevan Penggunaan informasi pencapaian tujuan •
9

Ibid, Hal 168-169 Ibid , Hal 173

10

4

Pelaporan hasil secara formal 11

Beberapa cara pengukuran kinerja, antara lain adalah sebagai berikut: •

Membandingkan kinerja nyata dengan kinerja yang direncanakan Membandingkan kinerja nyata dengan hasil (sasaran) yang diharapkan Membandingkan kinerja tahun ini dengan tahun-tahun sebelumnya Membandingkan kinerja dengan kinerja instansi lain yang unggul Membandingkan kinerja dengan standar12 Kinerja yang dilakukan lembaga pendidikan islam harusnya juga


• •

dilakukan untuk dapat melaksanakan tindak penyempurnaan kegiatan pendidikan secara keseluruhan. Cara pengukuran kinerja bagi lembaga pendidikan islam sebagaimana yang disebutkan diatas secara rutin sebaiknya dilakukan misalnya dengan rutin mengadakan rapat rutin yang selalu mengevaluasi setiap kegiatan dengan melakukan pembandingan-pembandingan seperti diatas, utamanya dengan membandingkan dengan lembaga pendidikan islam yang lebih unggul. Dari situlah akan menjadi motivasi untuk melakukan kegiatan pendidikan secara keseluruhan yang lebih baik dari hari kehari. b. Evaluasi Kinerja
Evaluasi adalah proses menggambarkan, memperoleh, dan menyajikan informasi yang berguna untuk menilai alternatif keputusan.
13

Dalam lembaga

pendidikan islam aktivitas evaluasi dimulai dari pengukuran kinerja kemudian

dilanjutkan dengan evaluasi kinerja. Tujuan pokoknya agar dapat mengetahui secara pasti pencapaian hasil, kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam pelaksanaan program, selanjutnya dipelajari guna perbaikan pelaksanaan program di masa akan datang.

Fokus evaluasi kinerja meliputi :
11 12

Ibid Ibid , hal 174 13 http://id.shvoong.com/social-sciences/education/1956775-evaluasi-dalam-islam/ , diakses tanggal 26 Nopember 2010 pukul 17.35

5

1. Evaluasi masukan 2. Evaluasi proses 3. Evaluasi keluaran 4. Evaluasi hasil
5. Evaluasi dampak14

Fungsi evaluasi adalah untuk mengetahui tingkat keberhasilan dan kegagalan suatu organisasi dan memberikan masukan untuk mengatasi permasalahan yang ada. Evaluasi bermanfaat untuk perbaikan perencanaan, stategi, kebijakan, untuk pengambilan keputusan, pengendalian program/ kegiatan, perbaikan input, proses, output serta perbaikan tatanan atau sistem prosedur. Secara garis besar ada dua jenis evaluasi yaitu:
1. Evaluasi formatif meliputi evaluasi yang dilakukan sebelum program

berjalan, atau sedang dalam pelaksanaan, atau setelah program selesai dan dapat diteliti hasil dampaknya
2. Evaluasi sumatif meliputi yang dilakukan untuk beberapa periode/ tahun

sehingga memerlukan pengumpulan data untuk beberapa tahun yang dievaluasi. 15 Evaluasi kinerja juga dapat dilakukan dengan mengevaluasi kegiatan dan sasaran, serta evaluasi program dan kebijakan. Dalam hal ini lembaga pendidikan pastilah mempunyai kebijakan-kebijakan, programprogram dan kegiatan-kegiatan yang dilakukan untuk mencapai tujuan dan sasaran dalam rangka menjalankan visi dan misi lembaga. Evaluasi bisa dilakukan terhadap seluruh atau sebagain kebijakan, program dan kegiatankegiatannya. Hasil evaluasi diharapkan dapat menjadi kesimpulan kinerja lembaga secara keseluruhan.

• Evaluasi Kinerja Kegiatan dan Sasaran Evaluasi ini dapat dilakukan dengan dua pendekatan
14 15

Ibid, hal 176 ibid

6

1. Pendekatan Analisis input-proses-ouput, yaitu dengan meneliti dan

mempelajari input, proses dan ouput secara mendalam. Pendekatan ini akan memberikan rekomendasi atau feedback tentang berbagai hal baik peningkatan hasil maupun prosesnya.
2. Pendekatan Analisis input-output saja. Dalam pendekatan ini yang

diteliti hanya input-output saja, sedangkan prosesnya merupakan black box yang dibiarkan tidak diteliti dan diserahkan pihak pelaksana bagaimana cara pencapai output tersebut. Pendekatan ini menyisakan pertanyaan tentang cara meningkatkan kinerja dengan memperbaiki proses tetapi lebih murah dari sisi biaya evaluasi. 16

Evaluasi Kinerja Program dan Kebijakan Evaluasi terhadap program hanya dilakukan untuk mencari

jawaban akan outcome yang dihasilkan, sedangkan evaluasi terhadap kebijakan mungkin saja sampai dampak yang terjadi. Tahapan evaluasi program meliputi : a) Analisis logika program b) Desain evaluasi c) Penyusunan desain evaluasi serta strategi pengumpulan dan analisis data
a) Evaluasi kebijakan yang dilakukan yaitu kebijakan publik. Yang

dievaluasi yaitu mengenai nilai dan manfaat kebijakan yang telah dilakukan, yang dimulai dari identifikasi masalah, perumusan masalah, perumusan alternatif, hasil pemilihan alternatif dan penyusunan rekomendasi kebijakan serta implementasi kebijakan. Fungsi evaluasi kebijakan publik :
a) Kejelasan; hasil evaluasi dapat meberikan gambaran realitas

pelaksanaan kebijakan dan program, serta pola hubungan antar berbagai dimensi realitas yang diamati, sehingga dapat teridentifikasi masalah, kondisi dan factor yang mendukung keberhasilan dalam menghambat kegagalan suatu kebijakan

16

Ibid, hal 178

7

b) Kepatuhan : melihat sejauh mana pelaksanaan program dan

kebijakan sesuai dengan standard dan prosedur yang telah ditetapkan
c) Audit : menilai apakah output kegiatan benar-benar sampai pada

kelompok sasaran kebijakan atau justru terjadi penyimpangan
d) Akunting : menggambarkan adanya dampak sosio-ekonomi bagi

masyarakat akibat adanya kebijakan tersebut
e) Review : hasil evaluasi merupakan masukan bagi penyempurnaan

kebijakan, sehingga lembaga dapat meningkatkan efektifitas program sehingga meningkat pula kepuasan masyarakat.17 c. Strategi bagi keberhasilan pelaksanaan evaluasi kinerja Evaluasi pengukuran kinerja merupakan alat yang bermanfaat, karena melalui pengukuran kinerja dapat memberikan penilaian yang obyektif dalam pengambilan keputusan organisasi. Dalam menerapkan evaluasi pengukuran kinerja memerlukan beberapa strategi diantaranya : • • Komitmen pimpinan puncak (dalam hal ini di lembaga pendidikan islam adalah kepala sekolah atau madrasah) Tahu akan pentingnya keinginan organisasi untuk berkinerja tinggi, keinginan mengaitkan strategi organisasi dengan tujuan dan kegiatan organisasi, evaluasi diadakan merupakan program peningkatan kualitas lembaga •
• •

Adanya keselarasan arah stategi yang akan dijalankan dengan tujuan yang akan dicapai (visi dan misi lembaga) Melakukan komunikasi dari berbagai arah, semua elemen lembaga pendidikan islam dilibatkan Perencanaan yang dilakukan harus berorientasi pada kepuasan semua elemen lembaga pendidikan islam Melakukan pengukuran kinerja secara periodic Menciptakan akuntabilitas kinerja Pengumpulan data dan pelaporan Menganalisis dan meninjau ulang data kinerja

• • • •
17

Ibid, hal 180-181

8

• •

Evaluasi dan penggunaan informasi kinerja Pelaporan kinerja pada para semua elemen lembaga pendidikan(stakeholder)18

2. Fungsi Controlling sebagai bentuk Evaluasi dalam Kepemimpinan pendidikan islam Kegiatan controlling atau mengendalikan adalah membuat institusi berjalan sesuai dengan jalur yang telah ditetapkan dan sampai kepada tujuan secara efektif dan efisien. Perjalanan menuju tujuan dimonitor, diawasi, dan dinilai supaya tidak melenceng atau keluar jalur. Apabila hal ini terjadi harus dilakukan upaya untuk mengembalikan pada arah semula. Dari hasil evaluasi dapat dijadikan informasi yang harus menjamin bahwa aktivitas yang menyimpang tidak terulang kembali.19 Dengan adanya Evaluasi diharapkan kedepannya pelaksanaan pendidikan selanjutnya akan lebih baik. 3. Kenyataan di lapangan tentang evaluasi kinerja Pada lembaga pendidikan islam khususnya kegiatan evaluasi dilapangan kenyataannya sangat jarang dilakukan, seperti yang pemakalah alami. Semua kegiatan yang dilakukan lembaga pendidikan terkadang hanya sekedar jalan, terkadang tanpa planning yang jelas, kepanitian sebuah kegiatan hanya sekedar ada tanpa adanya masukan dari bawah. Jangan harap ada evaluasi kegiatan, habis mengadakan kegiatan sudah berlalu begitu saja. Evaluasi bahkan jarang sekali bahkan tidak pernah dilakukan diakhir sebuah kegiatan. Seharusnya dalam pelaksanan penyelenggaraan pendidikan khususnya dilembaga pendidikan islam evaluasi kinerja secara keseluruhan harus tetap ada. Harus ada komitmen dari kepala sekolah/ madrasah jika menginginkan kemajuan dan hasil yang memuaskan dalam keseluruhan penyelenggaraan pendidikan untuk meletakkan evaluasi sebagai point penting dalam segala kegiatan. Tanpa adanya evaluasi jangan harap suatu lembaga pendidikan akan maju dan berhasil. Karena dari evaluasi kita bisa belajar dari

18 19

Ibid, hal 181-182 Mulyati dan Komariah, Manajemen Sekolah, hal 95

9

kekurangan dan kegagalan sehingga pelaksanaan kedepannya akan muncul alternatif lain dan pelaksanaan pendidikan dapat lebih baik C. KESIMPULAN
1. Evaluasi adalah proses menggambarkan, memperoleh, dan menyajikan informasi yang berguna untuk menilai alternatif keputusan. Dalam lembaga pendidikan islam aktivitas evaluasi dimulai dari pengukuran kinerja kemudian

dilanjutkan dengan evaluasi kinerja. Tujuan pokoknya agar dapat mengetahui secara pasti pencapaian hasil, kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam pelaksanaan program, selanjutnya dipelajari guna perbaikan pelaksanaan program di masa akan datang.
2. Evaluasi kinerja

yang dilakukan lembaga pendidikan islam

harusnya juga dilakukan untuk dapat melaksanakan tindak penyempurnaan kegiatan pendidikan secara keseluruhan. Cara pengukuran kinerja bagi lembaga pendidikan islam sebagaimana yang disebutkan diatas secara rutin sebaiknya dilakukan misalnya dengan rutin mengadakan rapat rutin yang selalu mengevaluasi setiap seperti kegiatan diatas, dengan utamanya melakukan dengan pembandingan-pembandingan ini dapat
3.

membandingkan dengan lembaga pendidikan islam yang lebih unggul. Hal memotivasi untuk melakukan kegiatan pendidikan secara keseluruhan yang lebih baik dari hari kehari.
Fungsi controlling adalah merupakan bagian kegiatan dari evaluasi yaitu aktivitas memonitor, mengawasi, dan menilai kinerja

supaya tidak

melenceng atau keluar jalur tujuan yang dimaksud.
4.

Dibutuhkan strategi bagi keberhasilan pelaksanaan evaluasi kinerja

yang kesemuanya berawal dari komitmen penting dari kepala sekolah/ madrasah akan pentingnya evaluasi dan mengetahui hal-hal apa saja yang harus dilakukan dalam evaluasi kinerja.

10

DAFTAR RUJUKAN

Akdon, Strategic Management for Educational Manajemen (Manajemen Strategik untuk Manejemen Pendidikan), Alfabeta, Bandung, 2006 Mujamil Qomar, Manajemen Pendidikan Islam (strategi Baru Pengelolaan Pendidikan Islam, Erlangga, Jakarta, 2007 Mulyati dan Komariah, Manajemen Sekolah, ALFABETA, Bandung, 2009
Sudjarwo, Tesis: Evaluasi Kinerja Penyelenggaraa Pendidikan Dan Pelatihan

Kepemimpinan Tingkat IV Pada Balai Diklat Keagamaan Semarang, 2008
http://id.shvoong.com/social-sciences/education/1956775-evaluasi-dalam-islam/ , diakses tanggal 26 Nopember 2010 pukul 17.35

11

EVALUASI DI DALAM KEPEMIMPINAN PENDIDIKAN ISLAM

Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah : KEPEMIMPINAN PENDIDIKAN ISLAM Dosen Pembimbing

Prof.Dr. Hj. Ahmah Fatoni, M. Ag Dr. Hikmah Eva Trisnantari, M.Pd

Oleh: Novi Sriariani ( NIM.2841094045 )

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN ISLAM PROGRAM PASCA SARJANA STAIN TULUNGAGUNG 2010
12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->