CGPRT NO 17

Sistem Komoditas Kedelai
di Indonesia

Pusat Palawija

Daftar Isi
Halaman Daftar Tabel dan Gambar ................................................................................................... vii Pengantar ........................................................................................................................... xi Prakata ........................................................................................................................... xii Pernyataan Penghargaan ..................................................................................................... xiii Ikhtisar ........................................................................................................................... xv 1. Pendahuluan ............................................................................................................ Tujuan studi........................................................................................................... Metodologi dan jangkauan ................................................................................... 2. Kecenderungan dalam Produksi Kedelai ................................................................. Kedelai dan tanaman palawija lainnya ................................................................. Perkembangan produksi kedelai............................................................................ Karakteristik daerah produksi .............................................................................. Memajukan usahatani kedelai .............................................................................. 3. Cara-cara Produksi Usahatani .................................................................................. Ciri-ciri umum ...................................................................................................... Sistem pertanaman kedelai ................................................................................... Teknologi produksi .............................................................................................. Penanganan pasca panen ....................................................................................... Masalah dan prospek ............................................................................................ 4. Hubungan antara Masukan dan Keluaran ................................................................ Prasyarat analisis masukan dan keluaran .............................................................. Garis besar analisis masukan-keluaran.................................................................. Sistem pertanaman di berbagai daerah ................................................................. Hubungan antara masukan dan keluaran .............................................................. Fungsi Cobb-Douglas untuk produksi kedelai ..................................................... Interpretasi hasil analisis ...................................................................................... 5. Situasi Pemasaran dan Harga .................................................................................. Struktur pemasaran................................................................................................ Marjin pemasaran ................................................................................................. Spesialisasi pedagang ........................................................................................... Kendala dan masalah pemasaran .......................................................................... Peran pedagang/tengkulak .................................................................................... Distribusi kedelai impor ........................................................................................ Kecenderungan harga riel ..................................................................................... 6. Pemanfaatan dan Pengolahan................................................................................... Makanan Indonesia dari kedelai ........................................................................... Industri pengolahan tradisional ............................................................................ 1 2 2 5 5 6 10 13 15 15 16 21 24 25 27 27 27 31 32 35 38 41 41 43 44 45 46 47 48 51 51 53

v

Fungsi dan peran KOPTI....................................................................................... Industri pakan ternak ............................................................................................. 7. Permintaan dan Konsumsi........................................................................................ Impor kedelai ........................................................................................................ Konsumsi pangan ................................................................................................. Konsumsi pakan ternak ........................................................................................ Daerah konsumsi .................................................................................................. Permintaan akan bahan makanan ......................................................................... 8. Kebijaksanaan Pemerintah, Peraturan dan Program Penunjang............................... BIMAS dan program intensifikasi ........................................................................ Sistem produksi dan distribusi benih .................................................................... Kebijaksanaan pasar dan harga dasar ................................................................... Penyuluhan pertanian ........................................................................................... Penelitian untuk perbaikan varitas ........................................................................ 9. Diskusi dan Kesimpulan .......................................................................................... Latar belakang agro-ekonomi studi kedelai .......................................................... Hubungan antara persoalan mikro dan makro....................................................... Lampiran ........................................................................................................................... Anggota Tim Studi ............................................................................................... Singkatan .............................................................................................................. Daftar Pustaka ....................................................................................................................

56 58 61 61 61 63 63 65 69 69 73 73 74 75 77 77 78 81 81 83 85

vi

.................. 1985 ........ 1983/1984 .................................3 Luas panen palawija dan kedelai menurut propinsi (rata-rata 1969-1971 dan ......... 3.................................................7 Biaya dan pendapatan produksi kedelai per hektar di daerah sampel...6 Tingkat masukan setiap hektar kedelai yang ditanam di daerah sampel............ 3...................4 Location quotient produksi kedelai menurut propinsi (rata-rata 1969-1971dan 19791981) ..... 3...... 4...... 1........................................2 Rata-rata luas panen...... 2...................4 Persentase kedelai yang ditanam dalam berbagai pola tanam di daerah sampel...2 Pemilikan lahan garapan dan budidaya kedelai rata-rata tiap keluarga petani........1 Ukuran dan ciri keluarga petani kedelai menurut daerah............................ 1983/1984 ............... 1969-1986 ..............1 Neraca sumber pangan utama.................................................................1 Rata-rata luas panen................. 2....................... hasil.................................... 19791981) ......................................................... yang turut serta dalam program BIMAS kedelai.............. 1983/1984 ....................................................................................8 Tingkat pemakaian masukan tiap hektar kedelai......................................... 1983/1984 ............................ hasil dan masukan dari 113 petani sampel pada berbagai kondisi pertanaman ...............Daftar Tabel dan Gambar Tabel Halaman 1 1......................................................................................... 1984 ..................................... dan desa yang terliput dalam studi sistem komoditas kedelai..... 3............. 3.......................5 Persentage petani yang diwawancarai...2 Propinsi..... kabupaten........................1 Perkembangan luas panen dan produksi kedelai...................................... 1969-1986 ......... 2........................3 Persentase pertanaman kedelai di berbagai macam lahan di daerah sampel............................................ kecamatan.............. 1985 .................................. 3........... 3.. 1983/1984 .......... 3 2.................... 1983/1984 ................ 1983/1984 .......... 3......2 Perkembangan hasil kedelai...................... 7 9 11 12 15 16 18 18 21 22 23 24 28 28 vii ..... dan masukan dari 113 petani sampel di berbagai daerah 4................................................

......................................... 1984 ............................ 1979 ...... 1984 ................................6 Perkiraan fungsi produksi Cobb-Douglas untuk 113 petani kedelai sampel...8 Perkembangan penggunaan komponen pakan ternak..... 6..4........ 5....... Lampung.6 Pertumbuhan industri tempe/tahu selama 1975-1981 (sampel produsen besar dan sedang) ............................................ 6......................................4 Analisis regresi ganda terhadap para petani kedelai sampel menurut daerah berdasarkan luas lahan................................................ 6...... dan kecap.......................................... 1984 .. 6......5 Analisis regresi ganda terhadap para petani kedelai sampel menurut faktor berdasarkan luas lahan...................7 Pertumbuhan industri kecap selama 1978-1981 (sampel produsen besar dan sedang) 6........................ 5.................................................................. 1969-1986.............5 Jumlah perusahaan pengolah tahu....... 5. 4......... dan Nusa Tenggara Barat........................................4 Anggota KOPTI...1 Banyaknya kedelai yang diolah oleh satuan industri menurut tiga studi kasus .................................10 Proveksi konsumsi produk peternakan selama 1984-1988 (PELITA IV) ........... 6..... 1978-1982 ................................. 6.......3 Analisis regresi ganda terhadap 113 petani kedelai sampel berdasarkan luas lahan dan pemakaian benih.......................................................................................................... 4........7 Perkiraan fungsi produksi Cobb-Douglas bagi para petani kedelai sampel menurut daerah............................................................. 1983 ......................... 6.................. 4...... 4......... 1984 ........ 1984 ......................9 Produksi dalam negeri dan impor kedelai... 6. 1984 ................3 Spesifikasi standar mutu kedelai sejak 1984 ............................ 33 34 34 36 37 43 47 47 54 54 55 56 57 58 58 59 59 60 viii .........3 Kegiatan ekonomi industri tahu dan tempe (rata-rata dari 7 kasus) di Jawa Barat.... 1984 .........................................................................1 Persentase harga kedelai pada berbagai tingkat perdagangan terhadap harga eceran di Jawa Timur...........................................................................2 Spesifikasi standar mutu kedelai sebelum 1984 ....................................................... 6............. tempe..1975-1976 ..................2 Biaya dan pendapatan produsen tahu dan tempe (rata-rata dari 7 kasus) di Jawa Barat.....................

.. 7...........1 Penyebaran curah hujan dan pola tanam di Jember dan Wonogiri....................... hasil......... 1984-1988 ... 2............. 1983/1984 ... dan masukan dari 113 petani sampel pada berbagai kondisi pertanaman ............................................................. 4......... 7......3 Elastisitas pengeluaran untuk berbagai barang di Indonesia.... 1969-1986 ........................................................................ 5............7...... 1974 .....2 Rata-rata luas panen...................... 2...........1 Konsumsi berbagai produk kedelai di tiga daerah terpilih..........4 Elastisitas pengeluaran menurut tanaman di Indonesia.. 1969-1971 dan 1979-1981 ............................2 Perubahan harga kedelai pada berbagai tingkat perdagangan di Ujung Pandang (Sulawesi Selatan) dan Brebes (Jawa Tengah)........................................................... 1977 .. 12 17 19 20 29 30 42 44 45 ix ................................. 2.................................. 1976 (model log ganda) 7.............. 1983 ...2 Penyebaran curah hujan dan pola tanam di Gunung Kidul dan Lampung Tengah........... 1976 (model linier) .... 3........1 Rata-rata luas panen.............................. 8.................3 Bulan-bulan utama perdagangan dan panen kedelai ........1 Luas panen palawija terpenting di Indonesia....................................................... dan masukan dari 113 petani sampel di berbagai daerah 4.......1 Letak kabupaten-kabupaten yang diliput oleh studi sistem komoditas kedelai......... 5.......................... 1983 .................... 8.................................... 2........ 5. 3... 1918-1987 ..............3 Alasan menanam kedelai bagi para petani di daerah sampel...2 Varitas kedelai yang dilepas di Indonesia.. 3.........2 Elastisitas pengeluaran untuk berbagai barang di Indonesia......... hasil......................................2 Perkembangan luas panen dan produksi kedelai 1969-1986 .......................... 1969-1982 .1 Saluran-saluran pemasaran kedelai .3 Perkembangan hasil kedelai................ 1976 (model log ganda) ... 65 66 67 67 71 75 Gambar Halaman 4 6 8 9 1...4 Perubahan location quotient kedelai di beberapa propinsi terpilih.........................................1 Target produksi kedelai dalam PELITA IV..............

...............................2 Konsumsi kedelai per kapita 1968-1986 ....... 1984-1988 ....... 8......................................... 49 52 62 64 70 71 x ............... 7.................................................... 7.............................5..1 Perubahan produksi dalam negeri dan impor kedelai....... 1969-1986 ............................................1 Target produksi kedelai dalam PELITA IV.. 1969-1982 ........ 8............ 1970-1980 ... 1974/1975-1984/1985....... 6..............1 Perubahan konsumsi kedelai (di luar pakan ternak).2 Perubahan realisasi dan target luas tanam kedelai dalam program intensifikasi di Indonesia... .4 Harga rata-rata kedelai di beberapa tingkat pasar.............

bekerjasama mengadakan studi sosial ekonomi sistem komoditas kedelai di Indonesia. Hingga tahun 1985. Studi ini meliputi aspek produksi. pemerintah mengadakan program intensifikasi dan ekstensifikasi untuk meningkatkan produktivitas dan hasil kedelai. dan Balai Penelitian Tanaman Pangan Bogor. Pusat Palawija (CGPRT Centre). hal mana memprihatinkan pemerintah. serta kebijaksanaan pemerintah. Studi ini diadakan untuk mengetahui posisi kedelai di Indonesia. pemasaran. Untuk memperbaiki keadaan ini. Shiro Okabe Direktur Pusat Palawija Ibrahim Manwan Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan xi . Kami berharap studi ini dapat memberi sumbangan bagi usaha peningkatan produksi kedelai di Indonesia. Kesimpulan-kesimpulan yang ditarik dan saransaran yang diajukan dimaksudkan sebagai dasar bagi studi-studi lain yang lebih mendalam tentang komponen-komponen sistem komoditas kedelai dimasa yang akan datang. permintaan dan konsumsi. atas permintaan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. pemanfaatan dan pengolahan. Edisi bahasa Indonesia ini merupakan terjemahan dari edisi kedua bahasa Inggris. penyediaan kedelai di Indonesia sangat tergantung pada impor. Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan.Pengantar Pada tahun 1983.

Bottema Penyunting xii . Edisi kedua bahasa Inggris itu merupakan hasil perbaikan atas edisi pertama berdasarkan pemasukan data terbaru dari Biro Pusat Statistik dan perbaikan atas beberapa ketidak-tepatan informasi.W. tetapi analisis yang mendalam belum dapat dilakukan karena kurangnya data.T. Data dan hasil aktual survei masih tetap dipertahankan. Dalam kurun 1984-1987 telah terjadi perubahan-perubahan nyata dalam produksi kedelai di Indonesia.Prakata Edisi bahasa Indonesia ini merupakan terjemahan dari edisi kedua bahasa Inggris. termasuk peningkatan pesat pada luas tanam kedelai di luar Jawa yang diikuti dengan peningkatan produksi. Ikhtisar dan saran-saran masih tetap seperti dalam edisi pertama dengan sedikit penambahan. J. Perkembangan tersebut ditunjukkan dalam laporan ini.

Dr. serta banyak pihak lain yang tidak dapat kami sebutkan satu-persatu. Bapak Shiro Okabe. mantan terakhir Kepala Puslitbangtan telah memberikan banyak dukungan. M. B. Rusli Hakim. kami ucapkan banyak terimakasih. amatlah penting bagi studi ini. Interaksi dengan rekanrekan lain. Sadikin Somaatmadja dan Dr. Dr. yang telah memberikan petunjuk-petunjuk pelaksanaannya. Siwi. termasuk diskusi panjang dengan Dr. Sumarno dari Balittan Bogor. Ismunadji. Kepada semua yang telah kami sebutkan diatas. Penghargaan kami tujukan pula pada para petani di desa-desa atas usaha mereka memberikan data tentang kegiatan ekonomi kedelai.H. Tim Studi xiii . Kami telah pula memperoleh manfaat dari saran-saran yang diberikan oleh Dr. Irlan Soejono dari Pusat Palawija juga telah menyumbangkan banyak gagasan yang berharga dalam diskusidiskusi. Direktur Pusat Palawija (CGPRT Centre).Pernyataan Penghargaan Studi ini diprakarsai oleh Dr. telah memberikan dukungan dan dorongan pada semua tahap studi ini. Staf Kelompok Peneliti Sosial-ekonomi Balittan Bogor dan Dinas Pertanian Propinsi telah memberikan berbagai bantuan yang tak ternilai selama survei. Kepala Balittan (Balai Penelitian Tanaman Pangan) Bogor. mantan Kepala Puslitbangtan (Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan) pada tahun 1983.

dan Lampung. maka adopsi paket teknik anjuran hendaknya dipertimbangkan dengan hati-hati. meliputi 187 petani. Peningkatan hasil yang besar tidak dapat diharapkan dari intensifikasi pemakaian masukan. Pendekatan menyeluruh telah dilakukan meliputi berbagai komponen sistem komoditas kedelai di Indonesia. 3. berkenaan dengan makin meningkatnya permintaan akan produk-produk asal kedelai yang berakibat makin bergantungnya Indonesia pada impor selama tahun-tahun terakhir. Mengidentifikasi penelitian lebih lanjut yang diperlukan untuk meningkatkan produksi kedelai. 2. Meninjau keadaan penawaran dan permintaan akan kedelai di Indonesia. yang terdiri atas tiga bagian pokok: 1. 3. pengolahan. Program-program penelitian nasional dan regional yang bertujuan mengembangkan paket-paket teknologi untuk disebar. 2. Studi kebijaksanaan pemerintah dengan memakai data sekunder dari berbagai sumber. Daerah survei dipilih di empat propinsi penghasil utama kedelai: Jawa Timur. Jangkauan kesimpulan-kesimpulan yang mengenai produksi berlaku terbatas bagi daerah-daerah yang dikenal sebagai penghasil utama kedelai. Mengidentifikasi. Jawa Tengah. Masukan-masukan (inputs) tampaknya cukup tinggi kendati hasilnya (yield) masih rendah (600-700 kg/ha). Program-program penelitian kedelai dewasa ini sebaiknya dipusatkan pada perbaikan cara budidaya yang diterapkan petani.luaskan melalui penyuluhan perlu juga memperhitungkan keragaman antar daerah. sedangkan penelitian terhadap pemasaran. dan mengevaluasi kendala-kendala produksi kedelai. Yogyakarta. Tujuan studi ini adalah: 1. menganalisis. Studi ini dilaksanakan pada tahun 1984 dengan kerjasama dari para peneliti Balai Penelitian Tanaman Pangan Bogor. Studi ini lebih bersifat penjajagan. Karena sangat beragamnya pemakaian masukan dan cara bertani di tiap daerah penghasil kedelai. Survei pemasaran dan pengolahan di Jawa Barat. bila cara budidaya masih seperti sekarang. Survei produksi di tingkat petani. dan kebijaksanaan dilakukan pada tingkat nasional. Hasil studi menunjukkan bahwa kendala-kendala pokok dalam sistem komoditas kedelai berkaitan dengan produksi dalam negeri.Ikhtisar Studi sistem komoditas kedelai di Indonesia indirencanakan oleh ESCAP CGPRT Centre atas permintaan Pemerintah Indonesia pada akhir tahun 1983. Studi yang mendalam perlu xiv .

dipusatkan pada serangan hama dan penyakit serta implikasinya yang menyangkut perbaikan cara pengendaliannya. Karena adanya interaksi antara serangan hama dan penyerapan hara, maka respon tanaman terhadap pemupukan dan keadaan hara mikro sebaiknya juga diteliti. Implikasi hasil studi ini juga menunjukkan perlunya penelitian di daerah penghasil kedelai yang marjinal maupun daerah-daerah baru, dimana tingkat masukan masih perlu dikembangkan. Upaya-upaya penyuluhan selayaknya mempertimbangkan sistem usahatani yang dipraktekkan dewasa ini, selain ditujukan untuk memperbaiki cara budidaya melalui kerjasama dengan lembaga-lembaga penelitian nasional dan regional. Sangat beragamnya masukan dan cara budidaya yang digunakan perlu dipelajari untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku petani serta yang menimbulkan keragaman itu sendiri. Bersamaan dengan studi ini, penelitian khusus perlu diadakan guna mengetahui alasan-alasan tidak diadopsinya kedelai dalam pola tanam oleh sebagian petani di daerah-daerah yang sesungguhnya sesuai untuk produksi kedelai. Dewasa ini ada dua sistem pemasaran. Sistem pemasaran tradisional menyerap produksi dalam negeri, yang terdiri dari pedagang dan pabrik pengolahan yang relatif kecil, dan melayani kebutuhan rumahtangga. Sistem ini memasarkan kedelai melalui toko-toko dan pasar-pasar kecil. Sistem kedua, dimana peran BULOG penting sekali, mengimpor kedelai untuk diolah pabrik-pabrik besar yang membuat pakan ternak dan barang-barang konsumsi. Harga c.i.f. (harga barang impor di pelabuhan bongkar) kedelai impor sejak 1974 lebih rendah daripada harga riel kedelai dalam negeri. Produksi kedelai dalam negeri secara tidak langsung disubsidi oleh pemerintah melalui subsidi pupuk dan obat-obatan. Situasi ini menimbulkan persoalan bagi kebijaksanaan nasional, karena biaya produksi kedelai di Indonesia lebih tinggi daripada harganya di pasaran internasional dewasa ini. Hal ini berhubungan dengan kelangsungan (viabilitas) ekonomi program subsidi pemerintah yang ditujukan untuk meningkatkan produksi dalam negeri. Namun penting pula dilakukan perlindungan terhadap produksi kedelai, karena banyak industri kecil pedesaan secara langsung bergantung kepada produksi kedelai setempat. Peningkatan produksi diperlukan agar biaya ekonomi program pemerintah tidak menjadi beban yang terlalu berat bagi ekonomi nasional. Dianjurkan agar kelangsungan ekonomi dan finansial kebijaksanaan produksi kedelai di Indonesia ditinjau dengan menggunakan cara-cara seperti analisa biaya sumberdaya domestik dan biaya komparatif untuk menentukan kebijaksanaan yang optimal. Studi ini memperlihatkan bahwa sektor swasta bekerja secara efisien dalam jual- beli kedelai di pedesaan; petani menerima kira-kira 75% dari harga eceran. Akan tetapi, studi-studi yang mendalam diperlukan bagi penggolongan mutu, penyimpanan, dan pemasaran kedelai pada tingkat desa dan daerah untuk mengurangi kerugian selama penyimpanan dan memperpanjang daya simpan produk akhir. Ada petunjuk bahwa sistem penyaluran kedelai impor kurang efisien dibandingkan dengan sistem sektor swasta. Dianjurkan agar kedua sistem itu dipelajari untuk memperbaiki efisiensi pemasaran secara keseluruhan demi keuntungan produsen dan konsumen. Kedelai memainkan peran penting dalam penyediaan protein dan asam amino esensial bagi keseimbangan gizi pangan di desa dan kota. Tingginya elastisitas pendapatan yang mendukung permintaan untuk konsumsi manusia serta berkembangnya industri pakan ternak menunjang pendapat bahwa kecil kemungkinannya terjadi kelebihan produksi, terutama mengingat besarnya potensi

xv

permintaan akan bungkil kedelai. Pengembangan fasilitas di sektor itu akan diperlukan. Karenanya, studi kelayakan industri pengolahan kedelai, baik untuk produksi dalam negeri maupun impor, perlu dilakukan lebih jauh. Sejak 1982 produksi kedelai nasional telah meningkat dua kali lipat menjadi 1.227.000 t dalam 1986. Peningkatan itu terutama merupakan hasil perluasan areal tanam (ekstensifikasi) di luar Jawa, sementara hasil di Jawa maupun luar Jawa naik menjadi hampir 1 t/ha. Walaupun peningkatan tersebut sangat mengesankan, namun produktivitas masih perlu terus ditingkatkan. Sehubungan dengan pengurangan subsidi pupuk, dibutuhkan usaha-usaha meningkatkan produktivitas dan menurunkan biaya produksi. Jawabannya mungkin terletak pada perbaikan teknik budidaya, pengelolaan hama dan penyakit, pengelolaan air, serta ketersediaan benih bermutu.

xvi

xvii

51 Minyak nabati 6.10 1.000 t dalam tahun 1981 menjadi sekitar 500.71 0.22 g/lemak/hr 5.1 Pendahuluan Pemerintah Indonesia dewasa ini telah melaksanakan PELITA IV (1984-1988). protein dan kalori dibandingkan dengan produk-produk hewani (Tabel 1.1).46 (kedelai) (6.37 58 35.412) (26.17 Daging 13.31 0. Sumber pangan kg/tahun 171.11 (6.25 35. Pertumbuhan produksi yang lamban itu sebagian mungkin disebabkan oleh lebih dicurahkannya perhatian pada produksi beras yang merupakan tanaman pangan pokok. Akhir-akhir ini muncul konsensus yang semakin kuat agar palawija dimasukkan dalam kebijaksanaan pangan nasional.11 (3.08 52.19) 0. Konsumsi kedelai menyediakan sama banyak.45 3.kanan pada peran pertanian dalam penyediaan pangan dan bahan mentah yang memadai.09 12. tauco.53 (392.000 t pada tahun 1983. tempe.660 33.87 0.98 129 0.53 18. PELITA IV ini memberi te.12 Telur 1.63 0. Perhatian khusus telah diberikan pada kedelai sebagai tanggapan terhadap makin bergantungnya Indonesia pada impor kedelai yang meningkat secara mencolok dalam 5 tahun terakhir.7 Susu 3. serupa dengan program yang telah berhasil untuk produksi beras.72 Sayuran 21.67) 234 1.35 46.28 3.74 Lemak hewani 0. Neraca bahan pangan.15 18.84 0.44) Buah-buahan 10. Kedelai mempunyai potensi yang amat besar sebagai sumber utama protein bagi masyarakat Indonesia. Tabel 1. 1985. kedelai telah lama dikenal dan dipakai dalam beragam produk makanan.75) 0.35 1. kalau tidak lebih banyak.06 (2.17) 73.64) 29. 1985 . dan kecap.05 223 (58) 17 31 23 8 6 21 164 3 2519 2458 61 10. Ini disebabkan oleh adanya stagnasi produksi kedelai sementara konsumsi terus meningkat.63 18.16) 0.12 42. dan dalam ekspor produk-produk pertanian.08 4.06 (1. Sebagai sumber protein yang tidak mahal.95 g/hari 469.74 31.38 (143.17 0.82 0. seperti tahu.72 46. Sebagaimana halnya dengan tiga PELITA sebelumnya.36 Konsumsi per kapita kal/hari g/protein/hr 1.65 8.56 0.67 Serealia (beras) Makanan berpati Gula Kacang-kacangan dan bijian berlemak 22. Impor meningkat tajam dari 360.50 6.30 0.13 Total (nabati) (hewani) Sumber: BPS.48 61. Premarital telah menjalankan program intensifikasi massai untuk meningkatkan produksi palawija.56 0.22) 200.60 0.1 Neraca sumber pangan utama.19 Ikan 11.52 (17.

Data sekunder dari badan-badan pemerintah di tingkat nasional dan daerah. teknologi pemasaran. serta kegiatan penelitian dan pengembangan. Termasuk didalamnya kecenderungan basil dan impor akhir-akhir ini.kelompok informan. termasuk program khusus (crash program) intensifikasi kedelai (program BIMAS). dan pengolah kedelai. Menganalisis dan mengevaluasi status pemasaran dan konsumsi kedelai pada saat ini. serta menyarankan penelitian dan kebijaksanaan lanjutan yang perlu untuk mengembangkan tanaman ini. Mengidentifikasi faktor-faktor yang menghambat dan mendorong perkembangan kedelai. Ini mencakup peraturan pemerintah. teknologi produksi. pedagang. marjin biaya dan pendapatan. termasuk produksi dalam negeri dan impor. . struktur biaya produksi. 3. Ini merupakan studi terhadap lembaga-lembaga yang terlibat pada berbagai kegiatan diantara produksi dan konsumsi. Tujuan khusus adalah: 1. Data primer dari para responden survei dan wawancara dengan kelompok.35 g lemak. fungsi pemasaran dari berbagai lembaga. organisasi dan saluran pemasaran. Tujuan studi Studi ini diadakan untuk mengevaluasi kedudukan kedelai dewasa ini serta prospeknya di masa mendatang di Indonesia. 2. studi kasus produksi kedelai petani serta tingkat teknologi mereka. harga dasar. Kegiatan studi terbagi atas tiga kelompok: 1. Pemasaran kedelai. di antaranya. Kebijaksanaan pemerintah. serta kebijaksanaan pemerintah yang ada kaitannya. yang merupakan suatu peningkatan nyata. Pendekatan sistem komoditas telah dipakai untuk mengidentifikasi hubungan timbal balik berbagai faktor dalam pengembangan kedelai. Kelompok ini meliputi studi berbagai kegunaan kedelai dan analisis terhadap penyediaannya.2 Pendahuluan Dalam tahun 1978.66 g protein dan 1. yaitu: 1.16 g protein dan 3. 2. peraturan¬peraturan BULOG (Badan Urusan Logistik). agar para pembuat kebijaksanaan dapat merumuskan program yang efektif untuk meningkatkan produksi sebagaimana ditetapkan dalam PELITA IV. Pada periode itu. 2. kedelai memberikan 6. masalah dan prospek pemasaran kedelai. harga relatif. termasuk ketersediaan sumberdaya. termasuk petani. Informasi dan data diperoleh dari berbagai sumber. Metodologi dan jangkauan Baik data primer maupun data sekunder telah dipakai dalam studi ini. tanaman masih dominan sebagai sumber nabati protein dan lemak. Produksi dan permintaan dalam negeri. Meramalkan potensi produksi dan berbagai kegunaan kedelai di masa mendatang di Indonesia. kedelai telah menyumbangkan 4.8 g lemak. harga. Di tahun 1985. 3.19 g lemak pada setiap orang per hari. serta.9 g protein dan 43. dan biaya satuan. hasil tanaman sumber nabati telah memberikan pada tiap orang tiap hari 42.

Survei dilakukan pada tempat-tempat pengolahan di tiga kabupaten di Jawa Barat.1). Disadari bahwa pemilihan daerah-daerah produksi utama sebagai dasar studi akan berarti bahwa hasilnya tidak mewakili sistem komoditas kedelai secara keseluruhan di Indonesia.ekonomi yang menghambat petani mencapai hasil seperti yang diperoleh para peneliti di kebun-kebun percobaan. dan sebagai dasar awal studi-studi yang lebih mendalam di masa mendatang. Selanjutnya dalam setiap kabupaten yang terpilih itu dipilih dua kecamatan. Analisis pemasaran didasarkan pada informasi yang diperoleh dari pedagang-pedagang kedelai di daerah-daerah survei. Tabel 1. pengumpulan data primer dipusatkan di 4 dari 5 propinsi penghasil kedelai terbesar: Jawa Timur. Yogyakarta. dan Diperta (Dinas Pertanian). Pada setiap tingkat dipilih daerah dengan luas tanam dan luas panen kedelai paling besar. Jawa Tengah. dan Lampung. dan Bandung. Oleh karena itu. dan kemudian satu desa dalam tiap kecamatan. Propinsi Jawa Timur Kabupaten Ponorogo Jember Jawa Tengah Wonogiri Grobogan Yogyakarta Lampung Gunung Kidul Lampung Tengah Kecamatan Kauman Badegan Balung Wuluhan Pracimantoro Baturetno Purwodadi Toroh Ponjong Karangmojo Bangunrejo Jabung Desa Semanding Menang Karang Duren Glundengan Putat Duwet Putat Tambirejo Tanggul Angin Ngawis Bangunsari Gunung Mekar Sebanyak 16 pedagang kedelai dari desa atau kecamatan sampel di Jawa Tengah dan Yogyakarta diwawancarai. yakni Garut. sepuluh petani diwawancarai secara perorangan dan juga dalam kelompok 5-10 petani.Pendahuluan 3 seperti BPS (Biro Pusat Statistik). Di tiap desa sampel. kabupaten. Karena adanya kendala-kendala dana dan waktu. BULOG. dimana banyak ditemui pabrik tahu dan tempe.2 Propinsi. Secara keseluruhan. dan desa yang terliput dalam studi sistem komoditas kedelai. Cara penarikan contoh ini dipilih untuk memperoleh keterangan yang berguna sebanyak mungkin dalam satu tahun dan dengan personil serta sumberdaya yang ada. . Ditprod (Direktorat Bina Produksi Tanaman Pangan). melainkan lebih mencerminkan keadaan di daerah-daerah yang paling berhasil memproduksi kedelai. hasil studi ini mempunyai dua kegunaan: sebagai panduan cara pengembangan kedelai di daerah-daerah lain di Indonesia. Metode studi kasus telah digunakan dalam bagian penelitian ini. Ciamis. kecamatan. 1984. 189 petani telah diwawancarai oleh tim survei. Di setiap propinsi itu dipilih dua kabupaten yang mewakili daerah-daerah penghasil kedelai utama (Tabel 1.2 dan Gambar 1. Studi-studi yang mendalam itu diperlukan untuk mengidentifikasi kendala-kendala baik biofisik maupun sosial.

Gambar 1.1 Letak kabupaten-kabupaten yang diliput oleh studi sistem komoditas kedelai. .

Ini berarti bahwa perhatian tidak hanya dipusatkan pada bahan pangan yang mengandung karbohidrat melainkan juga pada bahan makanan yang kaya akan protein.5 ha lahan pertanian. kacang-kacangan — teristimewa kedelai — dikenal sebagai tanaman berkadar protein tinggi. sistem penanaman di lahan kering didasarkan pada tanaman palawija. beras. Angka ini lebih rendah daripada tahun 1972 (sekitar 40%).2 Kecenderungan dalam Produksi Kedelai Sektor pertanian menyumbang 25% dari produk domestik bruto Indonesia pada tahun 1981 (BPS 1983). Diperkirakan sekitar 75% kehidupan penduduk Indonesia secara langsung tergantung pada pertanian (Departemen Pertanian 1983). Lahan beririgasi ini masih dapat diperluas 2. laju pertambahan penduduk yang tinggi mengakibatkan terus meningkatnya kebutuhan akan bahan pangan. baik pada tingkat nasional maupun daerah. Luas Jawa hanya 7% dari seluruh luas Indonesia. Sekalipun mengalami penurunan. terutama di luar Jawa. Selama PELITA I sampai III. Untuk mencapai swasembada pangan nasional. diikuti palawija. prasarana seperti irigasi. dan pesatnya pertumbuhan penduduk. termasuk kedelai. jalan desa dan fasilitas pengangkutan lain belum berkembang baik. yang berarti terjadi perkembangan pesat dalam kegiatan bukan-pertanian. Sebaliknya. Kedelai dan tanaman palawija lainnya Produksi pangan di Indonesia berkaitan dengan terpusatnya penduduk dan produksi di Jawa. Tanaman pangan merupakan lebih dari separuh sumbangan yang diberikan sektor pertanian.2% setiap tahun.4 juta ha. sedangkan 5% merupakan petani yang tidak memiliki lahan. Ini berarti bahwa sebagian besar dari lahan garapan itu akan tetap merupakan lahan tadah hujan atau lahan kering. Pemerintah berusaha memecahkan masalah ini melalui program transmigrasi yang bertujuan mengurangi tekanan penduduk di Jawa dan memperluas lahan pertanian di luar Jawa. Berikut ini adalah tinjauan atas kecenderungan-kecenderungan dalam produksi kedelai.5 juta ha lahan yang dapat digarap (Singh 1983). tetapi dihuni kurang lebih 60% dari seluruh penduduknya. Kira-kira 60% dari tenaga kerja terlibat dalam kegiatan pertanian. Dalam hubungan ini. pemerintah Indonesia telah menyediakan berbagai subsidi sebagai bagian dari PELITA sejak tahun 1969. selama kurun waktu 1969 hingga 1986. Pada tahun 1980 luas lahan beririgasi kurang lebih 5. Di pihak lain. saluran pembuangan. program intensifikasi massai untuk meningkatkan produksi palawija dilancarkan. Di samping itu. Kacang-kacangan dapat menyesuaikan diri pada . Dengan demikian 60% dari 17. Para petani biasanya menanam padi sebagai tanaman utama di sawah tadah hujan. Selama PELITA IV (1984-88).4 juta keluarga petani menggarap kurang dari 0. telah meningkat secara nyata (Mears 1984). atau 28% dari 19. tetapi memerlukan biaya yang besar. pertanian masih terus memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan bangsa. penyediaan bahan pangan utama.

luas panen di luar Jawa mencapai 431. kacang tanah. Walaupun tidak terlihat pada Gambar 2. kacang tanah. Implikasinya adalah bahwa kedelai sekarang ditanam di lingkungan yang lebih luas.1. Pada tahun 1986.1). Perkembangan produksi kedelai Perkembangan yang berarti dalam produksi kedelai selama PELITA IV adalah cepatnya perluasan area. dan kacang hijau) dari tahun 1969 hingga 1982. Gambar itu menunjukkan bahwa biji-bijian (jagung) mengambil kira-kira 50% dari luas panen palawija.1 Luas panen palawija terpenting di Indonesia. Gambar 2. ubijalar. dan kacang hijau) 20% sisanya. Dilaporkan bahwa tanah yang biasanya ditanami ubikayu dan ubijalar cenderung dialihkan untuk padi. Dengan tingkat penggunaan pupuk yang rendah pada tanaman palawija. kacang-kacangan merupakan tanaman paling cocok setelah panen tanaman utama. Nisbah serupa juga terjadi pada tingkat produksinya (Tabel 2. ubi-ubian (ubikayu dan ubijalar) kurang lebih 30%. dengan curah hujan 1.100 mm setiap tahun dengan 5-6 bulan . karena kemampuannya menyerap nitrogen dan memperbaiki sifat tanah. Gambar 2. Kedelai berperan penting sebagai tanaman tumpangsari dalam pergiliran tanaman yang lazim dikerjakan para petani. dan ubijalar cenderung berkurang. kedelai. sehingga kurang peka terhadap cuaca yang merugikan di lingkungan tertentu. Dalam tahun 1986. suatu peningkatan 300% dari tahun 1982.000 ha. sementara terjadi sedikit peningkatan pada kedelai dan kacang tanah. Kebanyakan daerah penghasil utama di Jawa terletak di bagian yang lebih kering dari pulau itu.6 Kecenderungan dalam Produksi Kedelai berbagai jenis lahan. sedang di tahun 1982 masih 80%. baik sawah maupun lahan kering.1 memperlihatkan perubahan-perubahan relatif luas panen enam tanaman palawija penting (jagung.500-2. pulau Jawa merupakan 60% daerah produksi kedelai di Indonesia. ubikayu. sedang kacang-kacangan (kedelai. padi lebih menguntungkan karena mendapat bantuan pemerintah berupa subsidi masukan dan pengendalian harga (Mears 1984). luas panen jagung. ubikayu. 1969-1982.

1 Perkembangan luas panen dan produksi kedelai. dan tikus. Pada tahun 1972 dan 1975.9 t/ha pada 1981 dan menjadi 0. khususnya cuaca dan hujan yang tidak dapat diprakirakan. sampai sekitar 0. namun besarannya amat beragam dari tahun ke tahun.99 t/ha pada 1986. Di Lampung dan Aceh kedelai merupakan tanaman utama.869. Sekalipun luas panen cenderung meningkat. misalnya. Sumarno (1984) memperkirakan bahwa 60% dari kedelai di Jawa ditanam di sawah setelah padi. bencana alam seperti kemarau dan banjir. sebagai tanaman utama. dan 40% sisanya ditanam di lahan kering. Kedelai sering ditanam di sawah pada bulan April setelah panen padi. beberapa pertanaman kedelai terserang ulat grayak. Tabel 2. Produksi kedelai menunjukkan kecenderungan serupa (Gambar 2. 1969-1986.2 memperlihatkan perubahan tahunan luas panen kedelai d! Jawa dan di luar Jawa selama PELITA I hingga IV (1969-1986).2). dan dipanen pada permulaan bulan Juli. Musim kemarau panjang di tahun 1982 menyulitkan petani bertanam kedelai. Hasil rata-rata terus meningkat dari 0. . cendawan. kira-kira 42% luas panen kedelai di luar Jawa terpusat di Sumatra.3 membandingkan hasil tanaman kedelai dari tahun 1969 sampai 1986. Luas panen ('000 ha) Jawa Luar Jawa Total Jawa 1969 493 89 582 347 1970 565 97 662 405 1971 586 98 683 447 1972 582 111 693 449 1973 594 139 733 440 1974 608 154 762 452 1975 604 152 756 464 1976 526 145 671 423 1977 512 134 646 415 1978 574 139 713 483 1979 616 160 776 535 1980 596 147 743 598 1981 637 155 792 581 1982 523 142 665 458 1983 473 162 634 401 1984 580 228 808 522 1985 573 266 840 571 1986 689 431 1120 721 Sumber: Direktorat Jenderal Ekonomi dan Pengolahan Pasca Panen Tanaman Pangan Tahun Produksi ('000 t) Luar Jawa 52 66 66 69 95 125 125 115 108 110 130 121 122 114 134 194 236 394 Total 399 471 513 518 535 577 589 538 523 593 665 719 703 572 535 716 807 115 Pada tahun 1982.7 t/ha pada 1979.2 dan Gambar 2.Kecenderungan dalam Produksi Kedelai 7 kering (bulan bercurah-hujan kurang dari 100 mm). ditanam pada bulan Desember (Naito et al. 1983). Berbagai faktor menyebabkan ketidakstabilan ini. Koefisien korelasi selama 1969-1982 antara luas panen dan produksi adalah 0. Gambar 2. Kemudian padi. Ketidak-pastian dalam penyediaan masukan-masukan pokok seperti pupuk dan pestisida diduga turut menentukan produksi. Seperti terlihat pada gambar. dan menggagalkan banyak panen (Somaatmadja dan Siwi 1983). Tabel 2. serta kepekaan tanaman terhadap hama dan penyakit. Musim hujan biasanya mulai dari November/Desember hingga Maret/ April. yang ditanam tiga kali setahun.

lebih banyak bencana alam. 1969-1986. Ini menunjukkan bahwa hasil di luar Jawa lebih tidak stabil. iklim yang tidak stabil.2 Perkembangan lues panen dan produksi kedelai.3%) lebih besar daripada di Jawa (13. . dan lebih banyak budidaya di lahan kering.8 Kecenderungan dalam Produksi Kedelai koefisien keragaman hasil di luar pulau Jawa (27.8%). yang mencerminkan tingkat teknologi yang lebih rendah. Gambar 2.

. 1969-1986. Tahun Hasil (kg/ha) Luar Jawa 585 682 672 625 680 814 823 794 803 792 811 826 788 803 828 853 887 914 9 Jawa Indonesia 685 712 749 748 730 759 780 802 809 832 856 968 888 860 843 887 962 995 Indeks (100) (104) (109) (109) (107) (111) (114) (117) (118) (121) (125) (141) (130) (126) (123) (129) (140) (145) 1969 703 1970 717 1971 762 1972 771 1973 741 1974 744 1975 769 1976 804 1977 810 1978 842 1979 868 1980 1003 1981 912 1982 876 1983 848 1984 900 1985 996 1986 1046 Sumber: Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Gambar 2.2 Perkembangan basil kedelai. 1969-1986.3 Perkembangan basil kedelai.Kecenderungan dalam Produksi Kedelai Tabel 2.

dan penanaman di lahan marjinal dimana tanaman lain sulit tumbuh. namun mampu memberikan dasar bagi analisis lebih lanjut dengan data yang sedang diolah Biro Pusat Statistik. tanah sering terlampau masam untuk ditanami kedelai.0. Bali. atau metode perbandingan wilayah. Sulawesi Selatan. Location quotient (LQ) dihitung dengan rumus: LQ. tingkat pengusahaan tanaman tertentu juga berbeda-beda.3 menunjukkan bahwa fluktuasi hasil makin berkurang. dan pasar setempat belum berkembang (Sumarno 1984).. bila LQ > 1.1). demikian juga Jawa Barat.10 Kecenderungan dalam Produksi Kedelai Indonesia mempunyai potensi untuk meningkatkan produksi kedelainya. Bila LQ = 1..0. Lampung. Karakteristik penghasil kedelai menurut propinsi dapat diselidiki secara lebih terinci dengan metode location quotient (LQ). Secara keseluruhan. maka daerah tersebut dapat dianggap spesialis dalam kegiatan itu. Karakteristik daerah produksi Dalam analisis berikut ini.ir = Eir/Ein dimana Eir adalah persentase kegiatan ekonomi di daerah r yang disebabkan oleh kegiatan i. Seperti telah disebutkan. tumpangsari. kebanyakan kedelai Indonesia dihasilkan di Jawa (Tabel 2. Hal itu terutama karena perluasan areal dan peningkatan produksi di luar Jawa. Sekarang ini jelas bahwa Indonesia telah meraih basil luar biasa dengan berproduksi hampir dua kali lipat dari tahun 1982. Lebih banyak kedelai (dan kacang-kacangan lain) dapat diproduksi dengan menanam di luar musim dengan sistem non-tradisionil. adalah persentase kegiatan ekonomi nasional yang disebabkan oleh kegiatan i.3). dan Sumatra Utara. Daerah-daerah dengan lahan (yang dapat ditanami) lebih luas mungkin lebih berpotensi untuk menghasilkan kedelai. kegiatan i diwakili secara seimbang dalam ekonomi daerah dan nasional. peningkatan luas panen di luar Jawa belum diperhitungkan karena kurangnya data produksi terinci dari tiap propinsi. sementara tingkat basil meningkat dan semakin stabil. Propinsi Jawa Timur menghasilkan 49-66% dari seluruh produksi kedelai selama 19691982. terutama di Sumatra dan Sulawesi. Gambar 2. dan terutama Aceh telah meningkatkan posisinya dalam 15 tahun terakhir (Tabel 2. Alasan mengapa tanaman itu jarang diusahakan di luar Jawa bermacam-macam: tidak merupakan bagian dari makanan setempat. Karena luas lahan yang dapat ditanami berbeda menurut daerahnya. dan E. . Sedangkan Yogyakarta.merlukan pemeliharaan intensif. Tetapi para petani transmigran dari Jawa mulai memperluas lahan kedelai. yang mungkin disebabkan semakin baiknya teknologi produksi di luar Jawa. Cara-cara ini dapat di kombinasikan. sedangkan cara-cara lainnya untuk luar Jawa. tetapi tumpangsari cocok terutama untuk Jawa. merupakan tanaman baru dan me. ada kecenderungan yang tetap mengenai peningkatan hasil. Sekalipun keadaan tersebut membuat analisis ini kurang lengkap. LQ merupakan ukuran statistik menyangkut tingkat sejauh mana suatu kegiatan ekonomi tertentu di suatu daerah secara nisbi mewakili kegiatan ekonomi itu dalam skala nasional. sekalipun arti penting sebagai pusat produksi menurun. Pada tahun-tahun mendatang akan terlihat apakah diversifikasi areal diikuti dengan semakin baiknya stabilitas produksi.

di.4 menunjukkan sebagian dari perubahan-perubahan ini.006 92. dan kacang hijau b Sesuai dengan rata-rata luas panen menurut propinsi 1979-1981.331 Sumatra Selatan 377.421.577 Aceh 230.109 Sumatra Utara 607.4 menunjukkan LQ kedelai di 27 propinsi di Indonesia dalam 1969-1971 dan 1979-1981. kacang tanah.940 Nusa Tenggara Barat 336.324 117.276.255 471 620 Riau 165.341 794 5.504 11. perubahan-perubahan ini memperlihatkan adanya potensi besar bagi kedelai di luar Jawa.844 Sumatra Barat 285. Lampung dan Aceh telah bergeser ke tingkat yang hampir sama dengan Jawa Tengah dan Jawa Timur.057 2.218 122.276 335.022 181 Kalimantan Tengah 115.318 Kalimantan Timur 49.825 159.739 19.336 306. Daerah-daerah ini merupakan pusat-pusat penghasil kedelai utama dengan sejarah budidaya kedelai yang panjang.243 Lampung 342.171 Sulawesi Selatan 899. a b 11 Tabel 2. dan Jawa Timur mempunyai LQ kedelai tertinggi.645 408. sementara LQ Sulawesi Utara dan Irian Jaya juga memperlihatkan kenaikan yang cepat.824 40.061 3.479 826 1.913 337.413.862 50.215 1.345 332.940 735 1.068 37.069 16.668 43. kedelai.506 47.299 1.580 Nusa Tenggara Timur 392.067 76.640 990 1.109 109 1.653.645 7. perubahan yang terjadi sangat kecil.008 2.203 Yogyakarta 374.306 163.792 380.630 496.633 160. Kendati luas panen di luar Jawa kurang dari 20%. ubijalar.392 143.602 459. LQ meningkat cepat di beberapa propinsi (misalnya Lampung dan Aceh).219.136 68. Jawa Tengah mempunyai LQ keenam tertinggi dalam kurun 1979-1981.048.059 Jawa Tengah 2.801 1.604 10. sementara di daerah-daerah lain terhitung stabil atau sedikit menurun.896 Bali 264. Gambar 2.789 28.685 72 380 Jambi 131.516 377. memperlihatkan perubahan-perubahan besar antara kedua kurun itu.774 382 6. LQ yang pada umumnya stabil di Jawa menunjukkan bahwa lahan bagi perluasan budidaya kedelai agak terbatas. Sebaliknya beberapa daerah di luar Jawa. Selama dua kurun itu.048.031 Sulawesi Tenggara 126.206 24.135 19.Kecenderungan dalam Produksi Kedelai Table 2.842 Sulawesi Utara 150.676 Sulawesi Tengah 899.640 6. kecuali Yogyakarta. ubikayu. Luas panen palawija (ha) Luas panen kedelai (ha) Propinsi 1969-1971 1979-1981 1969-1971 1979-1981 Jawa Timurb 3. Di Jawa.mana produksi kedelai sudah mapan.151 Bengkulu 85. Nusa Tenggara Barat.815 Kalimantan Barat 339.610.784 Irian Jaya 33.015 1 171 Jakarta 23.365 35 1.987 7.084 309. Yogyakarta.574 249 951 Kalimantan Selatan 235.894 Jawa Barat 2. dan sampai sekarang masih merupakan penghasil kedelai yang utama.913 Timor Timur a Palawija di sini meliputi: jagung.812 14.801 1.242 138 1.914 135.864 358. .281 279.036 328 1.525 179 312 Maluku 43.3 Luas panen palawija dan kedelai menurut propinsi (rata-rata 1969-1981).382 663.203 25.

4 Perubahan location quotient kedelai di beberapa propinsi terpilih.88 0.30 0.24 0.75 0. .31 0. Propinsi Yogyakarta Nusa Tenggara Barat Jawa Timur Lampung Aceh Jawa Tengah Sulawesi Utara Irian Jaya Bali Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Jawa Barat Bengkulu Sumatra Selatan Kalimantan Timur Sumatra Utara Sulawesi Tengah Sumatra Barat Kalimantan Barat Maluku Nusa Tenggara Timur Riau Kalimantan Selatan Jambi Kalimantan Tengah Jakarta Timor Timur a Sesuai LQ 1979-1981 a 1969-1971 1.02 0.05 0.06 0.06 0.37 0.43 2.94 0.06 0.01 0.03 0.18 0.80 2.51 0.02 0.18 0.25 0.05 0.01 1. 1969-1971 dan 1979-1981.17 0.16 1.24 0.23 0.68 0.63 0.05 0.75 2.31 2.02 0.59 1.10 0.33 1.05 0.11 0.09 0.05 0.24 0.14 0.05 0.4 Location quotient produksi kedelai menurut propinsi (rata-rata 1969-1971 dan 1979-1981).04 0.00 1979-1981 2.04 0.04 0.24 0.03 Gambar 2.27 0.12 Kecenderungan dalam Produksi Kedelai Tabel 2.

pemerintah memberi kredit untuk masukan¬masukan ini. Intensifikasi dijalankan sejak 1974 melalui program BIMAS dan INMAS. dan benih) Kelompok tani Tidak Tidak Ya Ya Sebagai tambahan. insektisida. harga dasar kedelai ditetapkan sejak 1979. . Program ini diharapkan bermanfaat terutama untuk pertanaman kedelai. harga dasar kedelai yang dibayarkan kepada petani oleh koperasi unit desa telah ditentukan sebesar Rp 300/kg. Melalui program BIMAS. Bagian terpenting dari program intensifikasi ini adalah penyediaan benih bermutu. Perbedaan antara keempat program dapat diikhtisarkan sebagai berikut: Program a Penyuluhan Kredit intensifikasi BIMAS (Bimbingan Massai) Ya Ya INMAS (Intensifikasi Massai) Ya Tidak INSUS (Intensifikasi Khusus) Ya Ya INMUM (Intensifikasi Umum) Ya Tidak a Kredit meliputi biaya hidup dan bahan-bahan (pupuk. Di samping BIMAS dan INMAS. pemerintah mengadakan program-program INSUS dan INMUM bagi usahatani kedelai. suatu program dimulai tahun 1983 dengan memberi kapur kepada petani guna memperbaiki tanah-tanah masam. pestisida. Untuk mendorong budidaya kedelai dan mendukung pemasarannya. dan pupuk untuk petani. Pada bulan Desember 1984.Kecenderungan dalam Produksi Kedelai 13 Memajukan usahatani kedelai Pemerintah mempunyai perhatian besar pada produksi kedelai. Semua usaha itu akan dibahas lebih lanjut dalam Bab 8.

3 Cara-cara Produksi Usahatani
Bab ini mengemukakan hasil survei produksi usahatani di 12 desa pada empat propinsi penghasil kedelai utama Indonesia. Analisis pengelolaan pertanaman kedelai di usahatani kecil sangat rumit karena adanya keragaman pola tanam, terutama di lahan kering dan dataran tinggi. Kerumitan semacam ini dialami di Lampung Tengah dan Gunung Kidul. Sampel-sampel di Grobogan dan Ponorogo ternyata memperlihatkan keseragaman, sedangkan yang di Jember dan Wonogiri tidak terlalu rumit tetapi juga tidak seragam.

Ciri-ciri umum
Rata-rata keluarga petani sampel terdiri atas 4,5 orang (Tabel 3.1). Sekitar 64% dari anggota keluarga bekerja di usahatani. Keluarga-keluarga petani di Gunung Kidul (Yogyakarta) mempunyai angka terkecil untuk nisbah anggota keluarga yang bekerja di usahatani sendiri (44%) walaupun kesempatan untuk bekerja di luar usahatani di daerah ini kecil (<10%). Di Wonogiri dan Grobogan (Jawa Tengah) para anggota keluarga lebih aktif bekerja di bidang bukan pertanian (14%). Semua ini menyatakan bahwa usahatani masih merupakan sumber pendapatan utama di daerah-daerah survei sekalipun sumberdaya lahan terbatas.

Tabel 3.1 Ukuran dan ciri keluarga petani kedelai menurut daerah, 1983/1984 Jumlah anggota tiap keluarga 11,6 11,0 % anggota bekerja di usahatani a sendiri 54 77 % pendapatan dari usahatani b luar 8 8 % pendapatan dari bukan c usahatani 8 8

Daerah Jawa Timur Ponorogo Jember Jawa Tengah Wonogiri Grobogan Yogyakarta Gunung Kidul

4,2 3,7

57 78

6 5

14 14

4,9

44

7

4

Lampung Lampung Tengah 5,4 87 Semua sampel 4,5 64 a usahatani sendiri = usahatani milik sendiri. b usahatani luar = usahatani milik orang lain. c bukan usahatani = bukan bidang pertanian, seperti dagang, tukang kayu, dsb

8 7

8 9

16

Cara-cara Produksi Usahatani

Rata-rata luas lahan yang dapat digarap adalah 0,92 ha per keluarga kendati rata- rata luas pemilikan berkisar dari 0,55 ha di Gunung Kidul hingga 1,53 ha di Jember (Tabel 3.2). Kebanyakan lahan garapan di Jawa adalah sawah. Gunung Kidul merupakan perkecualian, dimana lahan garapan berupa lahan kering karena wilayahnya berbukit-bukit. Di Lampung Tengah, hampir 60% dari lahan garapan adalah juga lahan kering.

Tabel 3.2 Pemilikan lahan garapan dan budidaya kedelai rata-rata tiap keluarga petard, 1983/1984 (ha). Daerah Jawa Timur Ponorogo Jember Jawa Tengah Wonogiri Grobogan Yogyakarta Gunung Kidul Lampung Lampung Tengah Rata-Rata Sawah 0,62 1,29 Lahan kering 0 0,24 Pekarangan 0 0 Jumlah 0,62 1,53

0,69 0,65

0,04 0,04

0 0

0,73 0,69

0,14

0,33

0,08

0,55

0,35 0,62 Luas lahan

0,80 0,25 0,24 0,06 Untuk kedelai Luas tanam per tahun 0,62 1,94

1,40 0,92

Jawa Timur Ponorogo Jember Jawa Tengah Wonogiri Grobogan Yogyakarta Gunung Kidul Lampung Lampung Tengah Rata-Rata

0,62 1,53

0,73 0,70

1,35 0,75

0,40

0,65

1,05 0,84

1,66 1,16

Sistem pertanaman kedelai
Lebih dari 90% lahan kedelai di daerah sampel di Jawa, kecuali Yogyakarta, adalah sawah (Tabel 3.3). Di dataran tinggi dan lahan kering Gunung Kidul dan Lampung Tengah, hampir 80% pertanaman kedelai adalah lahan kering. Di daerah¬daerah itu para petani memperlihatkan kemampuan mereka memanfaatkan lahan secara optimal. Di kebanyakan daerah, luas tanam per tahun lebih besar daripada luas lahan; menunjukkan bahwa petani menanam kedelai lebih dari sekali setahun (Tabel 3.2). Di Jember, luas tanam kedelai hampir dua kali luas lahan yang ditanami.

Gunung Kidul. Gambar 3. Kacangkacangan terutama ditanam tunggal di Ponorogo. kedelai biasanya ditanam pada bulan Juni atau Juli. sisanya yang 46% ditanam secara tumpangsari bersama tanaman pangan lain atau tanaman tahunan (Tabel 3. Gambar 3.Cara-cara Produksi Usahatani 17 Lebih dari separuh kedelai ditanam sebagai tanaman tunggal. Kebanyakan kedelai tumpangsari ditanam pada bulan Oktober dan November di lahan kering dan sawah. tetapi ditumpangsarikan di Grobogan. .4). 1983.1 Penyebaran curah hujan dan pola tanam di Jember dan Wonogori. Jika ditanam tunggal di sawah.2 melukiskan sistem tanam kedelai yang paling lazim di enam daerah studi. dan Lampung Tengah (Tabel 3.4). pada musim kemarau setelah panen padi kedua. Sedangkan sebagai tanaman tunggal di lahan kering. Wonogiri.1 dan 3. kedelai ditanam dari Februari sampai April. dan Jember.

8 Grobogan 15.Des Feb .Des Feb .Jul Sub jumlah Tumpangsari2 Sawah Okt .Apr Jun .Des Feb .Apr Jun .Des Feb .0 Jawa Tengah Wonogiri 23. 1983/1984.Jul 10.Apr Jun .4 Seluruhnva 100 100 29 50 33 5 36 100 6 28 9 9 100 97 2 2 78 10 10 24 24 10 3 13 4 6 2 54 11 9 70 3 14 3 10 2 3 7 41 35 52 22 13 16 9 4 Sub jumlah 3 22 90 76 87 46 Jumlah 100 100 100 100 100 100 100 a Lahan kering di Lampung Tengah meliputi pekarangan b Tumpang sari di sawah kebanyakan dengan jagung: dilahan kering dengan jagung (39%).3 Persentase pertanaman kedelai di berbagai macam lahan di daerah sample.6 Jember 18.Jul Lahan kering Okt .4 Persentase kedelai yang ditanam dalam berbagai pola tanam di daerah sampel. 193/1984 Daerah Jawa Timur Ponorogo Jember Jawa Tengah Wonogiri Grobogan Yogyakarta Gunung Kidul Lampung Lampung Tengah Seluruhnya Sawah 87 100 Lahan kering 13 0 Pekarangan Jumlah 100 100 95 93 5 7 100 100 5 77 18 100 11 72 79 25 10 3 100 100 Tabel 3. dan tanaman lain (12%) .3 Lampunga Lampung Tengah 16.Jul Lahan kering Okt . padi gog (23%).Apr Jun . ubikayu.9 Yogyakarta Gunung Kidul 15. Jawa Timur Ponorogo Bagian dari seluruh daerah survei Tanaman tunggal Sawah Okt .18 Cara-cara Produksi Usahatani Tabel 3.

Cara-cara Produksi Usahatani 19 Gambar 3. .2 Penyebaran curah hujan dan pola tanam di Gunung Kidul dan Lampung Tengah. 1983.

Sebagian terbesar petani menanam kedelai untuk meningkatkan pendapatan. adanya kendala yang dihadapi. pemilihan teknologi yang ada. kedelai sudah ditanam sejak lama dan menjadi bagian dari tradisi mereka.20 Cara-cara Produksi Usahatani Petani perlu mempertimbangkan banyak faktor dalam mengelola usahatani dan memilih tanaman. 1983/1984. dan Gunung Kidul. Wonogiri.3. Gambar 3. Di Jember. yang mencakup pemenuhan berbagai kebutuhan keluarga. dan pemasaran. Alasan petani memilih kedelai sebagai komponen dari pola tanamnya direrlihatkan pada Gambar 3. keadaan sumberdaya. Sementara itu petani di Wonogiri dan Grobogan menyadari akan keuntungan menanam kedelai. .3 Alasan menanam kedelai bagi para petani di daerah sampel.

(Tabel 3. Benih merupakan salah satu faktor penting dalam keberhasilan produksi tanaman. serta pasar. yakni bila diduga serangan hama akan mengurangi hasil. Kira-kira 11% dari petani membeli benih kedelai.5). kebanyakan petani hanya sekali memakai TSP. BIMAS. Akan tetapi. Kebanyakan dari mereka memakai pupuk urea dan TSP sedangkan beberapa menggunakan amonium sulfat dan KC1. Lebih dari 70% petani memakai pupuk N dengan cara tabur dan kira-kira 60% menaburkan pupuk P. Tabel 3. di KUD dan koperasi koperasi lain. Banyak petani tidak terlibat dalam program itu karena berpendapat tanah mereka subur dan mereka mempunyai cukup dana. berkilat. yaitu pada saat tanam. Balai Benih. KUD dan toko-toko menyediakan benih kedelai untuk 16% petani. Sekitar 30% petani memakai benih mereka sendiri. 1983/1984. Pestisida. tidak pecah. Hampir 80% petani mengendalikan hama 2-4 kali. mungkin varitas anjuran. Kurang lebih separuh (49%) dari para petani yang ditanyai memakai urea hanya satu kali selama musim tanam.Cara-cara Produksi Usahatani Teknologi produksi 21 Hanya 30% dari petani yang diwawancarai menyatakan ikut dalam program BIMAS kedelai . kering. Paling sedikit terdapat 14 merk pestisida yang tersedia selama survei dilangsungkan. yakni 15-30 hari setelah tanam. Selebihnya menggunakan pestisida hanya bila dirasa perlu. terutama dalam kurun 15-45 hari setelah tanam (72% dari kasus). yang turut serta dalam program BIMAS kedelai. Daerah Jawa Timur Ponorogo Jember Jawa Tengah Wonogiri Grobogan Yogyakarta Gunung Kidul Lampung Lampung Tengah Seluruhnya % petani BIMAS 10 5 % petani memakai pupuk 55 79 % petani memakai pestisida 60 100 25 29 95 95 80 100 64 100 100 45 30 50 80 83 47 . Pupuk Lebih dari 80% petani menggunakan pupuk dan pestisida untuk pertanaman mereka. bersih. dan PERTANI. Dalam memilih benih kedelai. hal sebaiknya diinterpretasi dengan hati-hati karena sejumlah besar petani tidak menjawab pertanyaan mengenai hal itu. dari Dinas Pertanian. petani mencari benih kedelai yang padat. Lima puluh tujuh persen petani yang memakai pestisida menggunakannya secara teratur. dan cukup besar. Benih.5 Persentase petani yang diwawancarai. Sebagaimana diduga. Masukan-masukan ini tersedia di dekat rumah para petani. dan pasar menyediakan 16% lainnya.

70 3.30 2.40 8. 1983/1984.2 110 Wonogiri 156 Grobogan 8.63 4.20 52 48 25 56 31 Hewan (hari hewan) 96 60 126 164 38 Tenaga kerja per ha Buruh (hari orang kerja) 225 2.50 0.20 5. dHanya kedelai+jagung-padi jagung 47 100 66 69 72 .32 70 65 49 34 117d 42 138 154 5. bHanya pola padi-padi-kedelai b Kebanyakan kedelai-padi-kedelai.02 % Buruh keluarga/ gotong royong 100 Pekarangan Lampung Tengah Sawah Ponorogo Jember Wonogiri Grobogan 8 7 7 147 79 152 162 42 64 82 60 Lahan kering Jember 1.22 Cara-cara Produksi Usahatani Tabel 3.2 89 a Hari-hari selebihnya dikerjakan oleh buruh tani.4 154 Gunung Kidul 6.30 4.8 138 Lampung Tengah 1. Bibit (kg/ha) Pekarangan Lampung Tengah Sawah Ponorogoa Jember Wonogirib Groboganc Lahan kering Jember Wonogiri Grobogan Gunung Kidul Lampung Tengah 25 Pupuk (kg/ha) Pestisida (kg atau 1/ha) 3.6 Tingkat masukan setiap hektar kedelai yang ditanam di daerah sampel.

pupuk dan pestisida yang dipakai para petani kedelai sekarang jauh lebih banyak.8 75.43 Gunung Kidul 90. Lagi pula tim survei sekarang ini hanya meneliti daerah-daerah produksi yang paling berhasil.0 0.3 244.0 14.0 11.6 238.09 Wonogiri 56.0 400.3 Upah 6.2 13.2 12. b Harga rata-rata tiap kg biji kedelai yang diterima petani: Lampung Tengah Rp 340.8 201. Pemakaian benih sebanyak 70 kg/ha (tertinggi) di Ponorogo diragukan. Dibandingkan dengan yang telah dipakai dalam tahun 1978 (Tabel 3.8 244.59 a Analisis ini tidak membedakan pola tanam yang berlainan secara terpisah.4 24.9 5. Namun demikian hasil yang diperoleh di Gunung Kidul masih sangat rendah. terutama karena petani di daerah itu menanam varitas yang benihnya kecil. Jember Rp 360.5 4.4 60.1 102.6 19.9 447.3 246.6 12. Akan tetapi perlu diingat bahwa data 1978 itu diperoleh dari penelitian yang sifatnya berbeda.7 458.9 8.4 193.0 Nisbah nilai tambah 8. Grobogan Rp 461.8 3.5 11.0 4.4 144.7 1.8 86.67 Pekarangan Lampung Tengah Sawah Ponorogo Jember Wonogiri Grobogan 24.Cara-cara Produksi Usahatani 23 Tabel 3.25 4. Dosis pestisida tertinggi (4-8 kg atau 1/ha) digunakan petani Wonogiri. .2 553.5 Jumlah biaya 11. Pemakaian pupuk terendah terjadi di Lampung Tengah (38 kg/ha) dan tertinggi di Grobogan & Gunung Kidul (126-154 kg/ha dan 164 kg.2 1.0 15.8 165. Bibit Pekarangan Lampung Tengah Sawah Ponorogo Jember Wonogiri Grobogan Lahan kering Jember Wonogiri Grobogan Gunung Kidul Lampung Tengah 12.1 Nilai tambah 37.0 367.4 49.16 3.90 Grobogan 100.2 15.0 34. dan Ponorogo Rp 445.4 25.8).7 Biaya dan pendapatan produksi kedelai per hektar di daerah sampel.5 9.2 275.0 14.4 11.3 29.6 23.14 Lampung Tengah 43. ha).5 2.82 Lahan kering Jember 79. Gunung Kidul Rp 431.5 95.78 3.3 3.5 324.2 346.2 256.2 Pendapatan brutob 6.5 19.5 Biaya yang dikeluarkan Pupuk Pestisida 5. Tingkat pemakaian benih masih sebanding karena proporsi antara tanaman tunggal dan tumpangsari masih tetap sama.2 3.8 63.8 6.2 280.8 13.0 29.2 24.4 13.4 219.0 213.0 45. 1983/1984a (Rp '000). Wonogiri Rp 459.2 77.

Keadaan di Gunung Kidul dan Grobogan berada di antara kedua ekstrim tersebut. walaupun tidak hanya untuk kedelai karena di daerah ini kebanyakan kedelai ditanam secara tumpangsari.38 1984 38. Mungkin terjadi bias sehingga data 1979 kelihatannya lebih kecil daripada yang sebenarnya karena metode statistik yang digunakan.8 1.45 2. 1985. tetapi hanya sekitar 50% di Ponorogo dan Jember.55 3. Sebagian terbesar petani memanen dengan mempergunakan sabit. Para anggota keluarga dan tetangga secara gotong royong mengerjakan lebih dari 70% pekerjaan usahatani di Lampung Tengah dan Wonogiri.35 Pestisida (kg/ha) 3.34 0. Di Wonorigi semua petani mengolah tanah mereka dengan tenaga manusia. 59% petani tidak dapat melaporkan kapan mereka biasa memanen.05 41. Tabel 3. Struktur ongkos usahatani padi.18 14.64 72.07 Penanganan pasca panen Kedelai siap dipanen bila lebih dari 60% daunnya telah rontok dan polongnya kering.28 11.68 48. 21% lainnya 90 hari atau lebih setelah tanam.86 30. Dua puluh persen petani memanen 70-89 hari setelah tanam.04 0.67 1985a Sumber: Biro Pusat Statistik. Hal itu dibenarkan oleh data survei.8. Keragaman masukan yang digunakan di Jawa dan daerah luar Jawa mencerminkan perbedaan antara teknologi produksi yang relatif lebih berkembang di Jawa dibandingkan dengan di luar Jawa.24 2.87 48.72 77.8 Tingkat pemakaian masukan tiap hektar kedelai.66 37.12 44.08 0. akan tetapi banyak petani di Lampung dan sedikit di Gunung Kidul serta .28 91. Benih (kg/ha) Jawa Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Yogyakarta Jawa/Madura Luar Jawa Sumatra Kalimantan Sulawesi Bali/Nusa Tenggara 41.5 2.44 2.46 44. Pesatnya peningkatan dosis pupuk dan pestisida amat mencolok.96 0. Sisanya. dimana pemakaian pupuk dan bahan kimia telah berkembang pesat akhir-akhir ini. 1985.86 2.17 2.46 Pupuk (kg/ha) 128.24 1.24 Cara-cara Produksi Usahatani Para petani memakai tenaga hewan atau tenaga buruh didalam usahatani mereka.71 37.01 69.01 44. Sedangkan kebanyakan petani di Grobogan memakai tenaga hewan.83 19. a palawija atidak termasuk DKI Jaya.68 Indonesia 1979 38 16 1980 45 38 1983 43. Rata-rata tingkat pemberian masukan secara nasional dan propinsi dapat dilihat pada Tabel 3. 0.03 85.90 36.78 71.

. Petani dapat meningkatkan hasil dengan memakai lebih banyak benih per hektar dan menanam salah satu varitas unggul yang dianjurkan. Biji-biji itu lalu dibersihkan dan dimasukkan ke dalam karung-karung plastik untuk disimpan. khususnya yang memungkinkan untuk ditanami kedelai di masa mendatang. Sebagian petani menjual semua kedelainya segera setelah panen bila mereka memerlukan uang untuk pertanaman berikutnya atau kebutuhan mendesak lainnya. Menurut sebagian petani lebih mudah menjual kedelai lokal. Belum terlihat adanya perbaikan atas cara tradisional ini. Di daerah-daerah lain. kedelai yang bermutu baik pun hanya dapat disimpan paling lama satu setengah bulan. Walaupun varitas unggul mempunyai kelemahankelemahan tersebut. Varitas lokal biasanya lebih toleran terhadap hama dan penyakit dan memerlukan lebih sedikit masukan. yang membutuhkan perhatian mendesak.Cara-cara Produksi Usahatani 25 Jember masih mencabut tanaman dengan tangan. Perincian lebih lanjut mengenai hal ini juga diberikan dalam Bab 8. bergantung pada kebutuhan. penggerek polong (Etiella zinckenella) dan kepik hijau (Nezara viridula). namun pedagang-pedagang yang ditemui menyangkal hal itu. Para peneliti sedang berusaha menemukan tingkat optimum pengapuran dan inokulasi rizobium untuk jenis-jenis tanah yang berbeda. Setelah polongnya kering. lantai jemur. Menurut para petani. tak mengherankan bila tak ada lahan bermasalah yang terliput. Sejumlah faktor mempengaruhi pilihan mereka atas varitas lokal atau varitas unggul. Jadi kekurang-tersediaan benih varitas unggul merupakan kendala utama untuk meningkatkan hasil kedelai. Inokulasi rizobium (Rhizobium) biasanya diperlukan bagi pertanaman kedelai pada tanah yang belum pernah ditanami kedelai sebelumnya. Panen dengan mempergunakan sabit meningkatkan mutu biji karena butir kedelai tidak banyak bercampur tanah. Pemerintah berupaya memperbaiki tanah-tanah demikian melalui program pengapuran. jelas lebih banyak petani akan menanam varitas unggul kalau saja mereka dapat memperoleh benihnya. Sebagian petani di Jember menganggap bahwa varitas lokal lebih toleran terhadap kekeringan dan genangan. Vantas lokal umumnya berdaya-hasil rendah dengan mutu biji kurang baik dan kurang seragam.pun mengijonkan kedelainya. Tak seorang petani. mereka menjual sedikit-sedikit. Masalah dan prospek Para petani melaporkan berbagai hama yang merusak tanaman kedelai mereka. Berhubung hanya beberapa daerah penghasil kedelai utama yang disurvei. Inokulasi rizobium terutama baik dilakukan bagi varitas-varitas lokal. Pemerintah mendukung pemakaian inokulan komersial "Legin". kemasaman tanah yang tinggi (pH 5. kendati hasil panennya rendah. Petani jarang menyimpan kedelai terlalu lama kecuali 5-10% yang akan dipergunakan sebagai benih.5) dapat merupakan kendala produksi. yang disukai petani di beberapa daerah untuk diolah menjadi tempe. Atau. Kedelai lokal biasanya berbiji kecil. kedelai digebug hingga biji-bijinya rontok. Tanaman kemudian dijemur di atas anyaman bambu. sehingga menimbulkan masalah penentuan mutu. Akan tetapi varitas unggul juga memerlukan pengelolaan tanah dan pemeliharaan tanaman yang lebih baik. Perincian lebih lanjut tentang program ini terdapat dalam Bab 8. Delapan puluh persen petani menanam varitas kedelai lokal. meliputi ulat grayak (Spodoptera inclusa). atau di atas tanah.

.

Yang pertama adalah keterbatasan ukuran sampel. musim yang berbeda (kemarau/hujan). bukan hanya menyangkut lahan yang ditanami melainkan juga mengenai pemakaian masukan. Karena di setiap daerah kedelai ditanam di lahan yang berlainan (sawah/lahan kering). Akan tetapi . pengetahuan mereka akan areal pertanaman dipandang meragukan dan terbatas karena adanya keragaman dalam penggunaan lahan menurut sistem tumpangsari. dan hasil-hasilnya untuk setiap daerah di berikan pada Table 4. pemakaian masukan rata-rata. yang hanya berjumlah tujuh. Akan tetapi hanya 113 kuesioner yang dapat dipakai untuk analisis terinci hubungan antara masukan dan keluaran. kedelai merupakan salah satu pilihan untuk ditanam tumpangsari dalam pergiliran yang biasa dilakukan petani. pemakaian masukan rata-rata. Sistem tanam di sawah irigasi dan/atau tadah hujan didasarkan terutama atas padi. dan sistem yang tidak sama (pertanaman tunggal/tumpangsari). beberapa hal perlu diingat. Pada kondisi tadah hujan para petani lazimnya menanam kedelai bersama berbagai tanaman lainnya. dan hasil-hasilnya untuk setiap daerah diberikan Dada Tabel 4. disatukan dengan yang dari Jember. keduanya di Jawa Timur. sekalipun ditanam tunggal. Wawancara hanya meliput enam kabupaten dengan 189 usahatani.1. kedelai tidak selalu ditanam di seluruh luasan sawah. Akan tetapi Gambaran ringkas tentang berbagai kondisi pertanaman. Karenanya. Tujuannya adalah untuk mengetahui respon keluaran (output) terhadap masukan-masukan produksi dalam kondisi-kondisi pertanaman yang berlainan. Hal ketiga yang perlu diingat sebelum membahas hasil survei ini adalah adanya keraguan terhadap cara penarikan sampel. karena usahatani yang besar lebih mudah memperoleh masukan dan kredit.4 Hubungan antara Masukan dan Keluaran Pemabahasan dalam bab ini akan dipusatkan pada faktor-faktor penentu dan korelasi keragaman produktivitas. Jawaban-jawaban dari Ponorogo. Persoalan kedua adalah ketelitian jawaban para petani. Kemungkinan lain ialah bahwa hanya petani-petani yang memiliki lahan relatif luas yang dapat menyediakan luasan lahan yang berarti untuk kedelai. Ini dapat mempengaruhi kesimpulan yang ditarik. Garis besar analisis masukan-keluaran Gambaran ringkas tentang berbagai kondisi pertamanan. karena luas pertanaman kedelai rata-rata 113 usahatani sampel jauh lebih besar daripada luas rata-rata di daerah survei. Dalam banyak sistem pertanaman di Indonesia. suatu survei sosial ekonomi tanaman palawija akan melibatkan sejumlah faktor yang kompleks dan sulit.1. kiranya jelas bahwa ukuran sampel tidaklah memadai untuk penilaian yang tepat atas pengaruh berbagai faktor pada tingkat daerah itu. Prasyarat analisis masukan dan keluaran Sebelum menguraikan hasil-hasil survei.bedaan-perbedaan besar dalam kondisi-kondisi pertanaman. Pengelompokan lebih jauh tidak dilakukan mengingat adanya per. Misalnya. Namun. sedangkan petani-petani kecil Iebih mengutamakan lahannya bagi tanaman-tanaman pangan lain yang lebih penting.

6 86 Wonogiri 0.8 53 48 204 3.8 157 lahan Lahan Kering 0.1 47 63 121 1. . dan masukan pada berbagai kondisi pertanaman diperlihatkan dalam Tabel 4.28 Hubungan antara Masukan dan Keluaran data itu perlu ditafsirkan secara hati-hati karena adanya keragaman ukuran dan klasifikasi sampel.55 1.5 70 208 2. pola tanam (tunggal atau tumpangsari).7 209 Grobogan 0.3 188 Gunung Kidul 0. Hasilnya diikhtisarkan dalam Tabel. basil.4 113 Jumlah sampel (n) 32 21 a Ponorogo (7 reponden) dan ember (25 reponden) b HOK= hari orang kerja Tabel 4.2 93 62 171 3. hasil. serta peubah-peubah boneka (dummy variables) lahan (sawah atau lahan kering).3 21 57 217 0.2 dan Gambar 4.2 810 13. Tabel 4. dan masukan dari 113 petani sampel pada berbagai kondisi pertanaman.2. memperlihatkan adanya keragaman besar antar faktor-faktor masukan .5.55 1. hasil.3 sampai dengan 4.4.010 23.1 15 55 165 2.67 990 21 163 Luas panen (ha) Hasil: (kg/ha) (kg/kg benih) b Tenaga kerja (HOK/ha) Masukan Benih (kg/ha) Pupuk (kg/ha) Pestisida (kg/ha) 65 44 1.2 226 Lampung Tengah 0.3 178 Hujan 0.82 1.210 21.7 147 tanam Tumpangsari 0.2 Rata-rata luas panen.34 520 10. Gambar 4. Rata-rata luas panen.81 960 17.6 97 68 65 1.4 171 Pola Tanaman tunggal 0.6 52 280 6.64 1.72 810 33. benih.2 175 Musim Kemarau 1.870 36.1 Rata-rata tuas panen.1.dan keluaran produksi kedelai di tingkat petani dari daerah ke daerah.55 1. Jenis Sawah Luas panen (ha) Hasil: (kg/ha) (kg/kg benih) Tenaga kerja (HOK/ha) Masukan Benih (kg/ha) Pupuk (kg/ha) Pestisida (kg/ha) Jumlah sampel (n) 0.6 16 Berdasarkan data tersebut di atas.000 22.000 16. Masukan-masukan dalam fungsi produktivitas kedelai adalah: tenaga kerja.4 150 Seluruhnya 0.45 930 15. Ponorogo/ a Jember 1.47 680 20.75 20 25 93 1. dan musim (hujan atau kemarau).0 60 53 182 2. pupuk dan pestisida. dan masukan dari 113 petani sampel di berbagai daerah. suatu model regresi ganda linier diterapkan pada produksi kedelai menurut daerah dan/atau kondisi pertanaman untuk melihat hubungan antara masukan dan keluaran.4 66 45 156 1.

dan masukan dari 113 petani sampel di berbagai daerah.1 Rata-rata tuas panen.Hubungan antara Masukan dan Keluaran 29 Gambar 4. hash. .

2 Rata-rata tuas panen. dan masukan dari 113 petani sampel pada berbagai kondisi pertanaman. . hasil.30 Hubungan antara Masukan dan Keluaran Gambar 4.

musim hujan). seperti dapat diduga. Karena kesamaan hasil benih di kedua kondisi lahan itu. Hasil di sawah (1. pada akhir musim hujan atau pada musim kemarau. Pupuk dan tenaga kerja sedikit sekali dipakai. pestisida banyak dipakai di sawah. perbedaan hasil per satuan luas sampai batas tertentu dapat diterangkan dengan adanya persaingan antar tanaman yang lebih hebat di lahan kering. bukan dengan produktivitas. Tingkat pemakaian benih rendah sekali (sayangnya. kecuali untuk pestisida. Cara ini dapat dimengerti karena respon terhadap masukanmasukan tersebut memang tidak berarti kecuali untuk benih. Hanya pestisida yang tampaknya mempunyai pengaruh konsisten di lahan kering walaupun tidak secara nyata. akan tetapi. musim hujan). pemakaian masukan tinggi dan hasil relatif baik. Menarik untuk dicatat bahwa pemakaian benih di sawah lebih tinggi dan ternyata masih dapat ditingkatkan (respon positif dan nyata). Pupuk dan pestisida dipakai lebih banyak dalam pertanaman tumpangsari. sementara tingkat pemakaian benih yang maksimum di lahan kering mungkin sudah tercapai (respon negatif tetapi tidak nyata). sebagian besar kedelai ditanam tunggal di sawah setelah satu atau dua pertanaman padi. Tidak ada kaitan antara pola pertanaman dan jenis lahan.2 t/ha) jauh lebih tinggi daripada di lahan kering (0. Respon hasil terhadap masukan-masukan di sawah lebih tinggi (dan lebih nyata). pupuk dan pestisida dipakai berlebihan sehingga mencapai hasil tertinggi. namun tidak terdapat faktor masukan yang tampak berpengaruh nyata terhadap hasil disitu. Di Lampung (lahan kering. Di antara masukan-masukan. tidak ada catatan mengenai kerapatan tanaman-tanaman lain yang ditumpangsarikan dengan kedelai) dan hasil benihnya tinggi (33 kg/kg benih). Perbedaan tingkat pemakaian pupuk dapat dijelaskan sebagai kompensasi bagi lebih tingginya persaingan . Di sini. hasil panen mendekati rata-rata. Ditemui sistem penanaman intensif di sawah (Jawa Tengah) dan di lahan kering (Gunung Kidul) serta sistem ekstensif di sawah (Jawa Timur) maupun di lahan kering (Lampung). dengan sistem sawah yang produktif. Di daerah tersebut hanya pemakaian benih (rata-rata 52 kg/ha) yang secara nyata menentukan hasil benih (seed yield: 36 kg hasil/kg benih). tingkat pemakaian benih dalam pertanaman tunggal lebih tinggi (63 lawan 48 kg/ha). Di Wonogiri (sawah. tidak ada perbedaan antara daerah Grobogan.Hubungan antara Masukan dan Keluaran 31 Sistem pertanaman di berbagai daerah Sistem pertanaman dan masukan Di Jawa Timur (Ponorogo dan Jember). dan Gunung Kidul. tetapi pemakaian benih agak banyak (65 kg/ha). tumpangsari. tetapi masukan yang dipakai lebih sedikit dan respon terhadap masukanmasukan itu rendah (negatif untuk pupuk) dan tidak nyata. Di Grobogan (sawah.7 t/ha).8 t/ha) rendah jika dibandingkan dengan di daerahdaerah lain. Adaptasi terhadap kondisi pertanaman Jenis lahan: sawah/lahan kering. Hasil dan pemakaian masukan antara pertanaman tunggal dan tumpangsari tidak banyak berbeda. dengan sistem lahan kering berdaya hasil rendah. Dalam hal pemakaian pupuk dan tenaga kerja. tumpangsari. istilah intensif dihubungkan dengan pemakaian masukan. Pola pertanaman: tunggal/tumpangsari. musim hujan). Hasil panen (0.

Pemakaian tenaga kerja usahatani termasuk tinggi di Jawa Tengah dan Yogyakarta (200 HOK/ha). Dalam regresi yang dibuat pada sub-sampel (menurut kondisi lokasi dan lingkungan). Sekalipun demikian. tetapi dapat mencapai 36 kg/ha (Grobogan). Musim : hujan/kemarau. Respon lokasi kecil dan tidak konsisten.32 Hubungan antara Masukan dan Keluaran antar tanaman dalam tumpangsari. Respon terhadap peubahpeubah ini hampir nihil kecuali dalam hal pola-pola pertanaman (pertanaman tunggal memberi hanya sedikit keuntungan hasil.5). kirakira Rp 100/kg. mencapai 2. Tentu saja dapat diduga lebih banyak gangguan pada pertanaman tunggal. di mana tumpangsari merupakan kebiasaan.2 kg tambahan hasil untuk tiap kg pupuk. Akan tetapi. alasan itu mungkin sekali dapat dihubungkan dengan bias sampel. kecuali di Lampung. respon jelas amat nyata di sawah. Respon itu umumnya sekitar 7 kg/ha. Tingkat pemakaian benih rata-rata tinggi (50-70 kg/ha). pupuk. tidak pula memodifikasi respon yang diperhitungkan terhadap masukanmasukan. dalam tumpangsari dan pada musim hujan. tampak masih terjadi respon yang positif dan nyata terhadap peningkatan pemakaian benih. kecuali di Lampung. respon cukup besar dan sangat nyata : 153 kg tambahan hasil untuk setiap kg (atau liter) pestisida. respon terhadap pemakaian pupuk hampir selalu kecil: 1. Jadi. jika dibandingkan dengan tempat lain. Dalam analisis sub-sampel. Akan tetapi respon itu lemah atau negatif di daerahdaerah lain di Jawa Tengah dan Yogyakarta. Rp 350 hingga 450/kg. Harus dicatat bahwa respon terhadap pestisida sangat nyata dalam tumpangsari. Peubah-peubah boneka (dummy variables) telah dipakai untuk menerangkan keragaman lingkungan dalam analisis regresi seluruh sampel. Pemakaian pestisida jauh lebih banyak di Grobogan. walaupun tingkatnya rendah kecuali di Grobogan. Pengaruhnya yang paling besar adalah di sawah. di Lampung serta di lahan kering atau daerah pertanaman tunggal. respon terhadap kedua hal itu kecil dan tidak nyata. walaupun ini masih tergolong rendah. . Namun demikian. Untuk seluruh sampel. Dengan harga-harga yang berlaku pemakaian pupuk tentu menguntungkan : kedelai. Hubungan antara masukan dan keluaran Respon hasil terhadap masukan Pemakaian pupuk cukup tinggi (rata-rata 165 kg/ha) dan 82% petani sampel menggunakannya. kecuali di sawah dimana respon itu negatif. Tidak ada alasan agronomis yang jelas yang dapat menerangkan adanya perbedaanperbedaan dalam tingkat pemakaian pestisida. tetapi tidak nyata dalam pertanaman tunggal. dan rendah di Jawa Timur (86 HOK/ha). Pemakaian pestisida sama lazimnya (81% petani) seperti pemakaian pupuk. sedang di Lampung. pupuk mempunyai pengaruh amat nyata hanya di sawah dan di musim hujan (Tabel 4.8 kg/kg pupuk. Pemakaian peubah-peubah lingkungan ini tidak memperbaiki koefisien determinasi. Tidak ada respon nyata terhadap pemakaian tenaga kerja. 110 kg/ha). Pembandingan musim hujan dengan kemarau kurang berarti karena semua sampel musim kemarau diambil dari Jawa Timur sehingga hanya mencerminkan karakteristik daerah itu saja.

023 (0.304 Peubah tak bebas dalam kasus 3 adalah hasil benih (seed yield). cPeubah boneka adalah: jenis lahan (sawah 1/Iahan kering 0). serta menghabiskan lebih banyak waktu untuk pertanaman kedelai mereka. misalnya. Korelasi antara tingkat berbagai jenis masukan memberikan kesan bahwa petani yang memakai lebih banyak pupuk juga cenderung menggunakan lebih banyak pestisida dan benih.895) Kasus 2 177.620) 0. pola pertanaman (tanaman tunggal I/ tumpangsari 0).388) 153. benih dan tenaga kerja diperkirakan masing-masing -0.450) 6.900) 1.102) 113.718 (0. Sebagaimana telah dikemukakan.399) 155. dan * pada tingkat 0. Tabel 4.672) -0759*b (0.10.606 (134.429** (0. Disini masukan dihitung untuk tiap kg benih.642) -0. dan -0.01.374) 90.224*** (0. Semuanya negatif.019*** (20.70). Intersep Tenaga kerja Masukan Benih Pupuk Pestisida Bonekac Lahan kering/sawah Tanaman tunggal/ tumpangsari Musim hujan/ kemarau R2 a Kasus 1 153.596) 1.228) 0.104) 1.Hubungan antara Masukan dan Keluaran 33 Strategi pemakaian masukan Ada keragaman yang tinggi dalam pemakaian masukan.05.07.786*** (20. Misalnya koefisien korelasi antara luas lahan dengan pupuk. Tenaga kerja.3 Analisis regresi ganda terhadap 113 petani kedelai sampel berdasarkan luas lahan dan pemakaian benih.311*** (2. . umumnya berkorelasi tinggi dengan masukan-masukan lain.498) 0.2. -0. korelasi antara tingkat masukan dan luas lahan kedelai Iemah sekali.080 (600. yang memberi kesan bahwa petani kecil cenderung memberi lebih banyak perhatian (termasuk masukan uang) kepada lahan kedelai mereka daripada petani yang memiliki lahan lebih luas.065*** (18.08. ** pada tingkat 0. -0. terutama dengan pupuk (r = 0.19. danmusim (hujan l/kemarau 0).822 (594. b ***Koefisien nyata pada tingkat 0.995) 0.698 Kasus 3a 10.667 (13. Simpangan baku dalam tanda kurung.356) 2. Hanya dijumpai sedikit petunjuk untuk memahami keragaman tersebut diatas.437) 7. 1984.936 (2.696 0.009*** (1.410) 0.278*** (0. teristimewa untuk pupuk dan pestisida dengan koefisien keragaman lazimnya di atas 100%.545 (1. pestisida. Keragaman dalam suatu daerah geografis atau dalam suatu lingkungan tertentu ternyata jauh lebih tinggi daripada antara tempat-tempat yang berlainan atau antara lingkungan-lingkungan yang berbeda.049 (95. bukan tiap satuan luas lahan.

153) 0.236*** (0.411 16 7.281) -10.020*** (250.849) (2.380) 56. b ***Koefisien nyata pada tingkat 0. 19M. b ***koefisien nyata pada tingkat 0.679) Pestisida 102.510 (0.451 (1.785*** (27. **pada tingkat 0.10.090 (662.621*** (71.490 (581.809** (2.084) 0. Tabel 4.080) 6.140) 0. Macam lahan Sawah Tegalan Intersep 123.577) 46.704***b (2.843 (1.099 (65.639) 0.388) R2 0.892 21 Gunung Kidul 194.595) Pupuk 0. sebaliknya berkaitan dengan perhatian yang diberikan petani kepada pertanaman kedelainya.361 (1.730 (0.05: dan *pada tingkat 0.881) 0.620 (1.524) 0.180)a Tenaga kerja Masukan Benih -1. 1984.307 (1.669 (257.3645* (12.491) (26.589) 200.445 273.207 (761.279 (0.045 (40.559) (0.4 Analisis regresi ganda terhadap para petani kedelai sampel menurut daerah berdasarkan tuas lahan.559 (2.191* 4.556 (156.027 (327.972) Pupuk 2.287) 0.216 (480.5 Analisis regresi ganda terhadap para petani kedelai sampel menurut faktor berdasarkan tuas lahan.452 (0.632*** (30.796) 0.542) -0.848) 2.473) 0.494) 6.763 n 66 a Simpangan baku dalam tanda kurung.110 (61.441 (0.432) 153.050* 1.533) 0.779 (0.175) -0.308) 0.152 47 Pola tanam Tanaman Tumpangtunggal sari 387.229 -1.430 (1.460 0.821** (0.211) 0.10.01.212* (325.982) 5.34 Hubungan antara Masukan dan Keluaran Tabel 4.203) -2.617 (0.300) 0.246) 107.966*** (20.518* (40.064** (2.618) (0.723)a 1.388 (0.744 (3.042) 29.460 21 Grogoban -94.724) -9.05.889) -1.582) 640.174**b (0.078) R2 0.804 199.699 97 Kemarau 281.590 (15.246 20 Lampung Tengah 824.066 (637. *pada tingkat 0.896) 0.470 n 32 a Simpangan baku dalam tanda kurung.01: ** pada tingkat 0.746) 1.244 (258.018) Pestisida 73.739*** (2. Dari uraian diatas kiranya dapat dikemukakan hipotesis bahwa tingkat masukan kurang berkaitan dengan kemampuan petani membeli masukan-masukan.017) (633.399) -0.861) 1.747* (42.061* (0.552 15 Intersep Tenaga kerja Masukan Benih 8.336) 0.460 (1.317) 78.288) 1.783) Wonogiri 685.712 (1. .655) -93. Ponorogo/ Jember 12.181 (2.052) 1.334) -0.804 (5.790 53 60 Musim Hujan 151.585) -0.

Koefisien elastisitas dan skala ekonomi Jika diterapkan pada data seluruh 113 petani sampel. diukur dalam 8 jam per hari di lahan kedelai CS = jumlah benih kedelai CF = jumlah pupuk yang dipakai CP = pestisida yang dipakai Angka dalam tanda kurung adalah simpangan baku. Secara kebetulan. yakni 0. lebih rendah: r < 0. Di samping itu. Akan tetapi.137) (0.011) (0.177 bagian kedelai yang diproduksi.061 (0. P LA LB .961%.961.3 dalam semua kasus. hingga akan terjadi gejala pengurangan tambahan produksi. Disitu fungsi produksi digambarkan sebagai persamaan hasil (yield) dengan keluaran. koefisien korelasi antara jumlah bibit yang disebar dan logaritma alami (natural logarithms) adalah 0. koefisien korelasi antara lahan. sama seperti dalam analisis regresi terdahulu. tidak ada masalah serius dalam hal jumlah masukan yang dipakai para petani sampel.177 CS°.419 LB0.°18 CP°. Enam puluh persen keragaman dalam produksi kedelai dapat diterangkan oleh perubahan-perubahan kuantitas masukan. Pada umumnya data usahatani menunjukkan korelasi erat antara peubah-peubah bebas. Hasil analisis fungsi Cobb-Douglas mendukung pandangan ini. berarti bahwa jika ratarata semua masukan dinaikkan kira-kira 1%. terutama di Jawa. kecuali benih. tenaga kerja. Semua elastisitas individual. tenaga kerja. Ini berarti banyak sekali multi-kolinieritas yang mungkin terjadi dalam analisis sampel itu. Dalam kasus 113 petani kedelai sampel.098) (0.322 CF-°. maka hasil-hasil yang diperlihatkan Tabel 4. Jumlah sampel dan pemakaian masukan.6): P= 4. fungsi produksi kedelai berbentuk persamaan berikut ini (kasus 1 yang diperlihatkan pada Tabel 4. maka jumlah keluaran akan meningkat kira-kira hanya 0.111) (0.Hubungan antara Masukan dan Keluaran 35 Fungsi Cobb-Douglas untuk produksi kedelai Dalam bagian terdahulu telah dibahas hubungan antara peubah-peubah masukan dan keluaran dengan memakai persamaan regresi linier. kecuali pupuk. mungkin terjadi penambahan produksi tetap untuk skala penambahan input (constant returns to scale).5 dan 4. Sebagaimana telah dibahas pada awal bab ini.017) di mana : = jumlah total produksi kedelai per usahatani = lahan produksi kedelai selama musim itu = tenaga kerja harian untuk produksi kedelai. Karena adanya kemungkinan pengaruh multi-kolinieritas pada lahan dan faktor-faktor lain.6 LA°. Jumlah elastisitas produksi kedelai dalam kasus 1. Analisis itu menggambarkan bahwa peningkatan 1% jumlah tenaga kerja mengakibatkan peningkatan rata-rata hanya 0. disini digunakan pula fungsi produksi Cobb-Douglas. yang memungkinkan perbandingan skala ekonomi dan produktivitas sumberdaya antar daerah. dan peubah lainnya. peubah-peubah lahan dan benih tetap dipakai dalam model itu karena keduanya memainkan peran penting dalam budidaya kedelai. Dalam pada itu.789.6 perlu ditafsirkan hati-hati. dan masukan-masukan lain dibakukan dalam satuan per hektar. secara nyata lebih besar daripada nol pada tingkat peluang 1%.

peubah-peubah daerah mendukung analisis terdahulu sehubungan dengan adanya perbedaan-perbedaan produktivitas di tiap daerah.0150) -0. Pada tingkat kabupaten. Dalam Kasus 3.4707*** (0.2159*** (0. telah diperbaiki dari 0.2268) -0.8680*** (0.4988*** (0. Fungsi produksi pada pertanaman tunggal cenderung berubah bila kedelai diusahakan bersama dengan tanaman lain.0616*** (0. semuanya kurang nyata bila dibandingkan dengan model yang menyeluruh (Tabel 4.0059 (0.7).6275 a ***Kcefisien nyata pada tingkat0.2177* (0.3220*** (0. Peubah-peubah boneka kondisi pertanaman memberikan koefisien yang tidak nyata.1722) 0.0176) Kasus 2 4. kecuali untuk pertanaman tunggal dan tumpangsari.1845) 0. pola pertanaman (1 untuk pertanaman tunggal).0948) 0.1280) 0. b Simpangan baku dalam tanda kurung.8646*** (0.0100 (0.0108) 0.0173) -0. R2.5835) 0. jenis lahan (1 untuk sawah).5586** (0. hasil regresi peubah-peubah bebas lebih bermacam-macam.7811 .0908) 0.3889*** (0.3295 (0.7569 Kasus 1 4.1118) 0.756.4870*** (0.01. Ini menunjukkan bahwa keragaman kuantitas masukan antar kebupaten lebih besar.6137*** (0.1363 (0.1664* (0.6058) 0.0416*** (0.05.627 menjadi 0. berkat adanya peubah-peubah boneka daerah koefisien determinasi. 0.1546) 0.2879*** (0.1297) 0.1976) -0.6007*** (0. intersep Lahan Tenaga kerja Masukan Benih Pupuk Pestisida Boneka Gunung Kidul Wonogiri Grobogan Lampung Lahan kering/sawah Pertanaman tunggal/ tumpangsari Musim hujan/kemarau R2 0.5394) 0.6276)b 0. bahwa fungsi produksi di Ponorogo/Jember menempati kedudukan lebih tinggi daripada Grobogan dan Lampung Tengah.6).1778* (0. Hasil analisis menunjukkan.5058*** (0.0119) 0. dan * pada tingkat 0.1111) -0.1094) Kasus 3 3.1156) 0.1268) 0. Didalam bentuk persamaan terpisah. dan musim (1 untuk musim kemarau).1657) 0.0558*** (0.10.1431 (0.7553*** (0.3840***" (0. **pada tingkat 0.1095) -0.2008) Kasus 4 3.0898) 0.0968 (0.4542** (0.4195*** (0.1317) 0.2228** (0.0152) 0.6195 0.1690) -0.0386 ** (0.6 Perkiraan fungsi produksi Cobb-Douglas untuk 113 petani kedelai sampel.36 Hubungan antara Masukan dan Keluaran Penilaian statistik Sejumlah peubah boneka telah dimasukkan dalam persamaan-persamaan untuk mengukur pengaruh perbedaan-perbedaan regional (1 untuk daerah survei yang ditetapkan). Tabel 4. 1984.0056 (0.1087) -0.0982) 0.1532) 0. sementara Gunung Kidul dan Wonogiri kebalikannya (negatif).0111) 0.0158 (0.0180 (0. Sebagaimana ditunjukkan dalam Kasus 3 (Tabel 4.

0194) 0.5226** (0.3929 (0.2249 (0.2458) 0.0245 (0.9060** (2.9084 0.0315 (0.9284 (1.2568 -0.2559) 0.20 0.6014 (0.2613) (0.01.2627 (0.0378) -0.2602) 0.5188*** 3.3355 0.2429) 0.2558**b 0.7 Perkiraan fungsi produksi Cobb-Douglas bagi para petani kedelai sampel menurut daerah.0943 (0.3508) 0.8011 15 .2906) Wonogiri Kasus 3 Kasus 4 3.0153 (0.1074) 0.0465 (0.6944** (0.0092 (0. bSimpangan baku dalam tanda kurun 0.0716* (0.2568) 0.8016 21 0.0424) 0.1016) (0. **pada tingkat 0.0102 (0.0482 (0.6827) -0.7289 .8857 0.7273* (0.2240) 0.0847* (0.0441 (0.3571 (0.6622) (1.2303) 0.2819) (0.0870 (0.0343 (0.6758 n 32 `K2 21 a ***kcefisien nyata pada tingkat 0.6669 16 0.0197) -0.2965** (0.3165) 0.7720** (0.2158) 0.5970) 0.6235 (0.0771 (0.1477) 0.3566) 0.0261) 0.0316)a (1.0992) Gunung Kidul Kasus 6 2.2433) Grobogan Kasus 5 2.0262 0.8798) -0.2098) 0.0415) 0.05.3287 (0.3433 (0.1130 (0. Ponorogo/Jember Kasus 1 Kasus 2 3.4796) 0.2136* (0.4586* 1.0334) Intersep Lahan Tenaga kerja Masukan Benih Pupuk Pestisida Boneka Lahan kering/Sawah Tanaman tunggal/ tumpangsari Musim hujan/ kemarau -0.0551 (0. 1984.6107** (0.0392) 0.10.Tabel 4.6036) 0.1461) 0.1863 (0.0129) 0.0125) 0.3295** (0.2321) (0.1218 (0.2457) -0.0376) Lampung Tengah Kasus 7 5.3161 (0.1746 (1.7129) -0.3499) 0.7213*** (1.1403 (0.4981) 0.3540) 0.4229) 0.1528) R2 0. dan *pada tingkat 0.4976** (0.

Pemakaian pupuk dewasa'. Pemakaian benih yang banyak itu disebabkan oleh usaha petani untuk mengimbangi daya perkecambahan yang sering rendah dan pertumbuhan tanaman yang lambat. Karena para petani menanam kedelai bersama tanaman-tanaman lain sebagai tanaman sela atau campuran. Pengurangan pemberian N mungkin tidak akan mempengaruhi hasil. Walaupun tidak dikemukakan di sini. Beberapa penelitian telah memakai fungsi-fungsi produksi yang menggunakan data usahatani lahan kering di Indonesia. tampaknya telah melampaui tingkat yang wajar. Tingkat pemakaian benih beragam. pemakaian yang sembarangan dapat menurunkan produksi. faktor benih secara tak terduga besar kontribusinya. Pertumbuhan yang lambat dapat disebabkan oleh beberapa faktor. data nilai lebih berarti karena para petani akan mengubah jumlah masukan sesuai dengan harga-harga nisbi masukan dan keluaran. Dari segi ekonomi. Para petani tampaknya kurang/belum tahu tentang hama-hama penting dan cara pengendaliannya. maka luas tanam mungkin terlampau beragam untuk dilaporkan secara akurat. hama dan penyakit pada tingkat permulaan. Sekalipun ada beberapa respon positif terhadap pemakaian yang meningkat itu. luas tanam kedelai hampir dua kali luas lahannya. Fungsi produksi Cobb-Douglas yang dipakai dalam studi ini tidak didasarkan pada nilai. Pemakaian masukan umumnya sudah tinggi. Sebagaimana telah dikemukakan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan anjuran yang pasti tentang tingkat pemakaian benih dan kerapatan pertanaman. Di Jember. Menurut fungsi linier maupun fungsi produksi log ganda. di kebanyakan daerah luas tanam kedelai lebih besar daripada luas lahan garapan. Benih kedelai yang bermutu baik sulit diperoleh para petani. yang menunjukkan bahwa kedelai dibudidayakan lebih dari satu kali dalam satu tahun. sementara hara lain mungkin dibutuhkan untuk meningkatkan produktivitas. Fungsi-fungsi produksi menunjukkan bahwa tidak ada perbaikan yang akan diperoleh melalui peningkatan pemakaian pupuk. dan sering lebih tinggi daripada yang dianjurkan. Para peneliti dan penyuluh berulang kali menekankan pentingnya penyediaan benih untuk memperbaiki usahatani kedelai. Kedelai memberikan persoalan yang berbeda dengan ubikayu karena masa tumbuhnya lebih pendek. seperti: kekurangan unsur hara.Di hampir semua kasus kabupaten. namun respon tersebut seringkali rendah. Ini disebabkan antara lain oleh multi-kolinearitas dan penyimpanganpenyimpangan dalam pengukuran. Dalam studi itu pun ia menghadapi masalah statistik peubah kondisi-kondisi lahan dan tenaga kerja. Roche (1983) memakai fungsi Cobb-Douglas untuk sistemsistem produksi ubikayu di Jawa dan Madura. . Akan tetapi pengalaman membuktikan. pestisida merupakan masukan yang dapat berdampak nyata pada produktivitas kedelai. perumusan fungsi produksi yang lain tidak membuahkan hasil yang lebih memuaskan. jelas diperlukan. Pengetahuan yang lebih baik tentang kebutuhan hara. Interpretasi hasil analisis Beberapa kesimpulan dapat ditarik dari respon terhadap masukan yang dipakai oleh 113 petani sampel di lima daerah. Kontribusi faktor benih secara implisit dapat mendukung pandangan ini.

hendaknya dipelajari dengan hati-hati melalui penelitian dan pengembangan lebih lanjut. . kesimpulan sementara adalah bahwa dengan pengetahuan yang ada sekarang. Masukan-masukan telah dipakai dalam jumlah yang tinggi dan tampaknya yang menjadi persoalan pokok adalah bagaimana meningkatkan efisiensi masukan. Implikasinya adalah bahwa keabsahan konsep-konsep seperti "rata-rata petani" atau lingkup anjuran yang seragam.Hubungan antara Masukan dan Keluaran 39 Karenanya. Hasil penting lain adalah bahwa keragaman penggunaan masukan dan keragaman hasil yang diperoleh biasanya jauh lebih tinggi dalam daerah pertanaman yang terpilih. tidak banyak yang dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas kedelai di daerah-daerah survei. Apakah keragaman sedemikian berhubungan dengan faktor-faktor sosial ekonomi atau dengan sifat-sifat lingkungan yang khas. atau dalam tipe-tipe lingkungan yang luas. daripada antar mereka. masih harus dilihat. bukan bagaimana meningkatkan pemakaiannya.

.

pedagang desa. dan Yogyakarta. bila tidak. . para pedagang di daerah-daerah penghasil kedelai utama. Survei yang dilakukan Institut Pertanian Bogor (IPB) pada tahun 1976 (Winarno et al. Para pedagang borongan tingkat kabupaten dapat menjual komoditas itu kepada pedagang-pedagang di propinsi lain seperti Jakarta dan Jawa Barat.5 t kedelai per tahun. petani menjual produk mereka secara lokal. Ada perbedaan yang menarik antara jumlah kedelai yang terjual di Ponorogo. serta keterangan dari beberapa anggota KOPTI (Koperasi Produsen Tahu dan Tempe Indonesia) di Jawa Barat. dan Grobogan di satu pihak. Kira-kira 4-7% petani menjual ke toko di ibu kota kabupaten jika kedelainya banyak. Lampung. dan pedagang tingkat kabupaten di Jawa Tengah dan Yogyakarta.1 Skema itu dibuat berdasar wawancara dengan para petani. 25 kg disimpan untuk benih dan hanya 21 kg untuk konsumsi rumah tangga. dan Banyuwangi di Jawa Timur. (1976) menemukan bahwa para petani kedelai menjual sebagian besar dari panen mereka. Jember. penyediaan kedelai sedemikian besarnya sehingga beberapa pengumpul tingkat kabupaten menjual kepada para pedagang di kota-kota besar lainnya di Jawa Tengah seperti Surakarta. menangani bagian terbesar. Para petani dapat memilih cara memasarkan kedelai mereka. dan Lampung di pihak lain. beberapa transaksi terjadi di tempat pembeli.5 Situasi Pemasaran dan Harga Enam belas pedagang dari Jawa Tengah dan Yogyakarta telah diwawancarai dan data primer yang diperoleh dilengkapi dengan data dari berbagai sumber sekunder. Pembeli tak pernah membayar dengan cicilan. Winarno et al. mereka selalu membayar tunai segera setelah kedelai diterima. mereka menjual kepada tengkulak di desanya. Struktur pemasaran Saluran-saluran pemasaran kedelai dapat dilihat pada Gambar 5. 1976) menetapkan karakteristik pedagang sebagai berikut: 1. 2. Di Jawa Barat. pengumpul tingkat kecamatan. Purwokerto. Biasanya kedelai mereka jual kepada pedagang yang dapat memberi harga yang baik. sedangkan di daerahdaerah terakhir hanya 60%. sedangkan di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Semarang. dan Wonogiri. Dari rata-rata produksi 861 kg per usahatani. Kebanyakan perdagangan dilakukan di pasar (50%) dan di desa (25-30%). Bali. Gunung Kidul. seperti Jawa Timur. Di Gunung Kidul. Para petani di daerah-daerah terdahulu menjual 80% dari hasil panen. Di daerah-daerah seperti Grobogan. pembeli kedelai mungkin sekali mewakili industri pembuatan tempe.33-41. Sisanya dijual langsung ke pasar. Pedagang tingkat desa menangani 3. dan Nusa Tenggara Barat.

Gambar 5.1 Saluran-saluran pemasaran kedelai .

1 tidak dikemukakan disini karena hasil-hasil studi ini tidak konsisten untuk tingkat petani dan berbagai tingkat pedagang. Marjin pemasaran yang ditunjukkan Tabel 5. Dalam Januari 1984. hanya 62% harga eceran.2 dan Tabel 5.0 93.7 74.0 100.5 72. yang menunjukkan bahwa harga dasar tersebut tidak efektif pada saat itu. Harga tingkat petani mendekati harga eceran karena rendahnya biaya pemasaran dan marjin di tiap tingkat dalam rantai pemasaran. Vademekum Pemasaran.2 memberi gambaran umum tentang marjin di Ujung Pandang (Sulawesi Selatan) dan Brebes (Jawa Tengah) dalam tahun 1977 pada berbagai tingkat transaksi: petani. kabupaten.0 100.2 Kecamatan 88. Tabel 5.2).i. dan menangani 8.5 Propinsi 92. (cost. 1975-1976. dan eceran. insurance. kedua golongan pedagang itu tidak bisa dibedakan. Lampung.1 lebih besar daripada yang diperlihatkan Gambar 5.3-81.0 Sumber: Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. Pedagang tingkat kecamatan membeli kedelai langsung dari para petani. Harga di tingkat petani pada saat itu kirakira 75% dari harga eceran di kedua daerah.0 86.6 80.2 77.i.5 89. Timur Lampung 1976 1975 1976 Petani 60.7 85. Namun Jawa Timur.f. Marjin pemasaran Marjin yang berhubungan dengan saluran-saluran pemasaran pada Gambar 5. sehingga karenanya harga di tingkat petani lebih rendah. dan Nusa Tenggara Barat.0 100.untuk memberi gambaran situasinya.0 100.0 Gambar 5. harga c.1 . kecamatan.6 87. Demikian juga halnya dengan para pedagang tingkat kecamatan.2 64.1 Persentase harga kedelai pada berbagai tingkat perdagangan terhadap harga eceran di Jawa Timur. dan harga eceran Rp 450/kg.7 69.2 Kabupaten 84.2 77.f. 1976 Jawa 1975 Nusa Tenggara Barat 1975 1976 57. Lampung. Para pedagang tingkat kabupaten dan propinsi setiap tahun membeli 14.9 69.9 Pengecer 100.9 88. marjin kedelai impor dapat dianggap terlampau tinggi karena lebih besar daripada jumlah marjin kedelai dalam negeri (Gambar 5. beberapa dengan panjar.1) merupakan penghasil kedelai yang lebih besar daripada Brebes (Jawa Tengah) dan Ujung Pandang (Sulawesi Selatan). Data sekunder disajikan pada Gambar 5. 4. Pembayaran umumnya tunai. Ini dibenarkan oleh kenyataan bahwa BULOG tidak perlu menopang harga melalui pembelian kedelai antara Desember 1983 hingga Juli 1984 (Business News. Dari jumlah kedelai yang ditangani. .3.7 100. Jadi. Harga c. 1 Agustus 1984).4-118. Harga dasar pada bulan Desember 1984 naik menjadi Rp 300/kg. and freight: harga barang impor di pelabuhan bongkar) kedelai impor Rp 280/kg.7 t kedelai setiap tahun.7 t kedelai. dan Nusa Tenggara Barat (Tabel 5.2. Harga dasar kedelai dalam negeri Rp 280/kg pada Januari 1984 lebih rendah daripada harga di tingkat petani.8 94.

7% Kedelai dan kacang-kacangan lain 23. 1977. Winarno mengutip persentase jenis pedagang kedelai: Hanya kedelai 56. Spesialisasi pedagang Para pedagang kedelai sering pula berjual-beli komoditas lain.44 Situasi Pemasaran dan Harga Gambar 5.2 Perubahan harga kedelai pada berbagai tingkat perdagangan di Ujung Pandang (Sulawesi Selatan) dan Brebes (Jawa Tengah). Vademekum Pemasaran 1978/1979. Sumber : Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.9% .4% Kedelai dan komoditas pertanian lain 19.

2.4%). tetapi sebagaian lagi (10. di susul oleh Jawa Barat (60.8%). Kebanyakan pedagang kedelai menjalankan usaha swasta perorangan (87.7%). dan Jawa Timur (41.5%). Bali (56. Pengendalian mutu sulit diterapkan.7%). Produksi kedelai terpusat dalam kantong-kantong kecil yang letaknya saling berjauhan. Salah satu Kemungkinan alas an mengapa pedagan kedelai juga berjual-beli sejumlah komoditas lain adalah soal musim.Situasi Pemasaran dan Harga 45 Lebih banyak padagang mengkhususkan diri pada kedelai di jawa tengah (65. yang bergantung pada karakteristik pertamanan setempat.3 Bulan-bulan utama perdagangan dan panen kedelai.3) Gambar 5. penanaman dan panen terjadi di bagian besar waktu dalam setahun. ada beberapa kesimpulan tentang kendala pemasaran: 1. Sumber: Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Sumber Direktorat Jendral Tanaman Pangan 1) Keterangan tentang bulan-bulan panen utama di Bali tidak dapat diperoleh Kendala dan masalah pemasaran Berdasarkan survei ini (1983). .3%) adalah anggota koperasi. Di Jawa Timur berdagang kedelai murapakan usaha sepanjang tahun. Alan Tetapi panen besar terpusat pada masa yang lebih pendek (Gambar 5.

4. Distribusi produksi dalam kantong-kantong kecil menyulitkan efisiensi pelayanan angkutan dan pemasaran. Sistem jual-beli kedelai di desa cukup sederhana: 1. sulit menilai penampilan ekonominya secara formal dengan parameter-parameter ekonomi. mutu dinilai secara visual dan didasarkan pada kadar air. para pedagang itu berkeliling desa naik sepeda dan membeli langsung dari rumah ke rumah. 3. menerima sejumlah panjar dari para pedagang tingkat kabupaten (sampai kira-kira Rp 2 juta). termasuk pemasaran. Tujuh dari 16 pedagang responden mendapat kredit dari bank atau dari mitranya. Musim dan kombinasi usaha menyulitkan penilaian ekonomi. Peran pedagang/tengkulak Kebanyakan perdagangan tingkat kabupaten adalah usaha keluarga. Kebanyakan pedagang menerapkan tiga tingkat mutu. Sistem kredit seperti ini tidak dapat diganti dengan sistem perbankan resmi. Namun juga benar bahwa peningkatan produksi pun tergantung pada ketersediaan pelayanan yang diperlukan. BULOG. Pada tingkat produksi sekarang ini. dan kadar kotoran. mereka mengirimkan kedelai kepada para pedagang tingkat kabupaten memakai angkutan umum. Standar mutu yang dulu dipakai Ditprod diberikan pada . yang di daerah survei di Jawa lazimnya wanita. ukuran biji. Biaya pembelian akan tetap sangat tinggi sampai sistem produksi membaik. para pedagang tingkat desa. bagi BULOG sering cukup sulit menerapkan kebijaksanaan harga dasarnya. Pengembangan sistem pemasaran hendaknya sejalan dengan pengembangan sistem produksi.46 Situasi Pemasaran dan Harga 3. Akan tetapi. Sistem pemasaran dapat diperbaiki bila produksi meningkat. Pedagang kedelai memerlukan banyak modal untuk menjalankan usahanya. secara berkala. sistem dagang semacam ini mungkin yang paling efisien yang dapat diwujudkan. pedagang tingkat lebih rendah lebih banyak memikul risiko harga karena kurangnya komunikasi dengan para pembeli mereka. tetapi ada juga yang memakai empat. Berdasar alasan-alasan serupa. biasanya setiap minggu. Kendala-kendala itu menunjukkan bahwa sistem produksi dan sistem pemasaran saling bergantung satu sama lain. 2. Standar-standar mutu yang dipakai pedagang. dan Direktorat Bina Produksi Tanaman Pangan (Ditprod) ternyata berbeda-beda. Pedagang biasanya memeriksa mutu kedelai secara visual sambil tawar-menawar. Ini terutama untuk basil panen musim hujan. Panjar diberikan atas dasar saling percaya yang berkembang melalui pengalaman yang lama. BULOG mengenal dua mutu dan pada prinsipnya hanya membeli kedelai bermutu I. Pedagang tingkat kabupaten mengumpulkan informasi harga. mereka yang memiliki telepon dapat sering mencocokkan harga dengan para pedagang di daerah-daerah konsumen.

Pedagang enggan melakukan tindakan yang meningkatkan mutu kedelai karena harga pasar tidak menentu sedangkan modal yang diperlukan relatif besar dibandingkan dengan keuntungan yang dapat diperolehnya. Untuk membatasi kemungkinan spekulasi dan untuk memantapkan harga kedelai. Kedelai produksi dalam negeri di pasar bermutu rendah karena petani dan pedagang tidak melakukan penanganan pasca panen yang cukup baik.3 Spesifikasi standar mutu kedelai sejak 1984. ASBIMTI menyalurkan bagian bungkil kedelai impornya ke pabrik-pabrik pakan berukuran sedang dan kecil melalui anggota-anggotanya di Medan. harga jual ASBIMTI meliputi biaya pengangkutan ke produsen pakan. 60% bungkil kedelai impor. Pedagang-pedagang besar tersebut pada gilirannya menjual bungkil itu kepada produsen pakan ternak dengan . Sisanya. Tabel 5. Semua standar tersebut kini telah diganti dengan Surat Keputusan Menteri bulan Agustus 1984 yang menetapkan tiga mutu baku (Tabel 5. bungkil dan minyak kedelai.2 Spesifikasi standar mutu kedelai sebelum 1984. Tabel 5.2. sedangkan impor dan penyaluran minyak kedelai masih bebas. BULOG memonopoli impor bungkil dan kedelai. Pada bulan Desember 1983 ASBIMTI menjual bungkil kedelai dengan harga Rp 320/kg kepada para pedagang besar anggotanya. didistribusikan langsung oleh BULOG ke pabrik-pabrik pakan yang besar. BULOG bebas dari bea impor dan pajak penjualan kedelai.3). Tingkat mutu 2 3 68 66 Bobot minimum (kg/100 1) Kandungan maksimum (%) Air 13 14 16 Biji rusak 2 3 16 Kotoran 1 2 3 Warna biji 1 2 5 Pecah 2 3 5 Sumber: Direktorat Bina Produksi Tanaman Pangan 1974. 1 1 70 4 63 18 18 5 10 10 Tingkat mutu 2 3 16 8 5 10 5 5 Batas maksimum (%) Air 13 14 Biji rusak 0 5 Kotoran 1 2 Warna biji 0 5 Pecah 1 3 Terbelah 2 3 Sumber: Direktorat Bina Produksi Tanaman Pangan 1974 Distribusi kedelai impor Meningkatnya permintaan dalam negeri memaksa Indonesia mengimpor banyak kedelai. Badan ini menugasi ASBIMTI (Asosiasi Bahan Impor Makanan Ternak Indonesia) untuk mengkoordinasi distribusi sekitar 40% bungkil kedelai impor. Jakarta. dan Lampung. Surabaya. Jawa Barat.Situasi Pemasaran dan Harga 47 Tabel 5.

Harga di desa naik Rp 28.4). . Para petani tampaknya memperoleh tambahan pendapatan (jika ada) dari peningkatan produksi. Kecenderungan harga riel Harga aktual kedelai di pasar tingkat desa. sekalipun BULOG melakukan impor. Pada April 1984.4). Untuk setiap pembelian 10 t kedelai dengan harga Rp 430/kg pada bulan Februari 1984 (atau Rp 450/kg pada September 1984). Harga di Jakarta. Tetapi harga di Jakarta naik lebih lambat daripada harga di desa. Untuk menutupi kerugian dalam pembelian tapioka itu.5 t tapioka.90 setiap tahun (diperkirakan dengan regresi linier). bukan dari harga aktual yang lebih tinggi. keharusan itu menjadi 0. Harga deflasi di Jakarta menunjukkan gejala lain yang menarik. Monopoli telah menyebabkan distorsi harga kedelai impor karena PT Watraco mengaitkan distribusi kedelai dengan promosi pemasaran tapioka (dari sebuah koperasi di Jawa Tengah).T. Dalam paruh pertama tahun 1970-an. pedagang diharuskan membeli 1 t tepung tapioka dengan harga Rp 270/kg. harga kedelai tingkat pedagang besar di Jakarta adalah Rp 500/kg. para pedagang berusaha menjual kedelai dengan harga yang lebih tinggi. harga riel turun. di lain pihak. sedangkan dalam paruh kedua dasawarsa itu.48 Situasi Pemasaran dan Harga harga yang ditentukan oleh hubungan dagang dan cara . Perlu dicatat bahwa sejak 1975 harga pedagang besar di Jakarta sebenarnya lebih rendah daripada harga pasar desa. harga kedelai di desa naik kira-kira 1. tetapi naik lagi menjadi Rp 490 495 pada bulan April dan Rp 495 . Angka-angka itu tampak berbeda bila inflasi ikut diperhitungkan dengan menggunakan harga-harga yang dideflasikan (Gambar 5. BULOG menugasi PT Berdikari untuk mengimpor kedelai dan INKUD (Induk Koperasi Unit Desa) menyalurkannya ke koperasi-koperasi. Harga deflasi kedelai di pasar desa dan kabupaten ternyata cenderung tetap. harga riel naik.15% untuk setiap 1% dari selang waktu antara 1969 dan 1982. tetapi pada bulan September 1984 jumlah tapioka yang harus dibeli kembali menjadi 1 t. Watraco (cabang dari PT Berdikari) menyalurkannya ke para pembeli yang lain. sementara P. dimana bukan hanya impor saja melainkan juga•penyalurannya.97 setiap tahun. naik dengan hanya 1. Penurunan harga itu mungkin disebabkan oleh impor yang dimulai pada tahun 1974. harga tertinggi adalah Rp 375/kg. harga di Jakarta naik hanya Rp 24. Impor kelihatannya menekan harga dalam negeri sehingga tidak menggairahkan petani untuk meningkatkan produksi. Sejak Oktober 1983 kegiatan para pedagang besar kedelai sangat dibatasi. pembayaran yang dipakai (tunai atau cicilan). Ini mungkin sekali disebabkan karena kedelai impor sejak tahun 1974 lebih murah daripada kedelai dalam negeri.07%. Ini berarti bahwa selama 14 tahun belakangan ini para petani belum memperoleh keuntungan dari peningkatan harga aktual kedelai. Harga tapioka itu lebih tinggi daripada harga tepung tapioka di pasaran.Rp 500 pada bulan Mei (Business News 1984). Cakupan monopoli kedelai impor lebih luas daripada bungkilnya. Perubahan-perubahan aturan distribusi yang diadakan baru-baru ini belum mengakibatkan harga kedelai stabil. Dalam bulan Januari 1984. dan tingkat pedagang besar di Jakarta telah meningkat dengan cepat (Gambar 5. pada bulan Februari turun menjadi Rp 455. Dari segi elastisitas waktu. kabupaten.

Vademekum Pemasaran. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. Harga-harga deflasi: 1) pasar desa. Sumber: Biro Pusat Statistik. dan 3) pasar pedagang besar di Jakarta. didasarkan atas indeks harga 12 bahan pangan di pasar desa Jawa dan Madura (1969 = 100) 2) pasar kabupaten.4 Harga rata-rata kedelai di beberapa tingkat pasar. 1969-1982. didasarkan atas indeks harga partai besar sektor pertanian (1975 = 100).Situasi Pemasaran dan Harga 49 Gambar 5. . didasarkan -atas indeks harga 9 komoditas pokok di pasar desa di Jawa dan Madura (1971 = 100).

50 Situasi Pemasaran dan Harga .

dan susu kedelai. dan kedelai yang dimasak sebagai sayur atau bahan sop. Hanya sedikit kedelai dipakai untuk pakan ternak. Awal pembuatannya adalah penambahan pati pada bungkil kedelai. Peragian makanan melibatkan mikrobiologi yang cukup canggih. dan kemudian diinokulasi dengan laru oncom (Neurospora sitophila) dan dibiarkan selama satu hari. Oncom juga merupakan hasil peragian yang dibuat dari bungkil kedelai atau kacang tanah. susu kedelai. lemak. Beberapa sumber mengatakan "bahwa tempe telah dibuat di Indonesia sejak tahun 1875. Di Jawa Barat oncom populer sebagai pengganti daging atau sebagai kudapan. Berbagai macam perbaikan dalam cara membuat tempe telah dikembangkan baik melalui penelitian di laboratorium maupun melalui pengalaman para pembuat tempe. dan benih. kemudian dikupas dan direbus selama 2 jam. Setelah itu. dan beberapa bentuk lain: tauge. didinginkan. . Pati akan meningkatkan kegiatan jamur Neurospora. dan kecap. khususnya ayam. Kedelai direndam selama 12 jam.1). oncom. Kebanyakan tempe dibuat dari kedelai kuning atau hijau. tauco. biji-biji kedelai tertutup dan saling terikat oleh miselium putih. sere di Bali. Produk-produk yang bukan ragian meliputi tahu. Produk utama kedelai ragian di Indonesia adalah tempe. Makanan Indonesia dari kedelai Kedelai telah menjadi sumber penting protein. akan tetapi laporan itu tidak mencakup pemakaian untuk pakan ternak. Selama proses peragian itu. kedelai rebusan itu disebar agar atus (kering) dan dingin.6 Pemanfaatan dan Pengolahan Kedelai mempunyai banyak kegunaan di Indonesia: konsumsi manusia. dan kecap. Kedelai untuk konsumsi manusia tersedia dalam berbagai bentuk olahan: tempe. yang merupakan prestasi mengagumkan pada permulaan sejarah Cina. tahu. tauge. Produk-produk ragian Tempe dibuat dari kedelai yang diragikan dengan bakteri Rhizopus. pakan ternak. yuba. Bungkil itu dikukus. Neraca Bahan Pangan dari Biro Pusat Statistik menunjukkan bahwa 90% kedelai di Indonesia digunakan sebagai pangan (Gambar 6. tauco. kedelai rebus (juga sebagai kudapan). dan penyedap bagi masyarakat Asia selama ribuan tahun. kedelai goreng (sebagai kudapan). Biasanya hanya bungkil kedelai impor yang dipakai untuk pakan karena harganya lebih murah. tetapi jumlahnya semakin meningkat. Berbagai macam pangan dari kedelai dapat digolongkan dalam dua kelompok: yang diragikan dan yang tidak diragikan. Kedelai lalu diinokulasi dengan Rhizopus dan dibungkus dengan plastik atau daun pisang serta dibiarkan meragi pada suhu ruang selama 2 hari.

Langkah terakhir adalah merebus pasta itu dengan air dan menambahkan gula kelapa sesuai . lalu dikupas dan dimasak. selama kurang lebih seminggu dalam ruang peragian. Untuk membuat tauco — suatu penyedap masakan — kedelai mula-mula digongseng. 1970-1980. kedelai yang telah masak itu disebar di tampah dan diragi dengan Aspergillus spp.52 Pemamfaatan dan Pengolahan Gambar 6.1 Perubahan konsumsi dedelai (di luar padan ternad). Setelah atus (kering). Massa yang kering itu direndam dalam air asin dan ditempatkan lagi di bawah panas matahari selama 1-6 minggu sehingga membentuk pasta kental. Kedelai yang diragikan itu kemudian disebar di tampah lain dan dijemur.

dan kaldu.5% lemak. tampaknya jumlah kedelai yang diolah oleh tiap pabrik terus meningkat. Kecap dipakai sebagai penyedap masakan. dan bumbu. Produk-produk bukan ragian Tahu adalah produk kedelai tradisional yang tidak diragikan. Ini mungkin disebabkan makin banyak dipakainya alat penggiling atau pengupas kulit yang mekanis untuk membuat tempe dan tahu. Industri pengolahan tradisional Situasi industri kecil rumah tangga Pengolahan tahu. Kecap adalah saus yang dibuat dari cairan yang berasal dari tumbuh-tumbuhan dan hewan dicampur dengan garam. lalu disaring. Hasil-hasil studi tersebut perlu dilihat dengan hati-hati karena adanya bias dalam pengumpulan informasinya. sari ikan. Hasil ketiga studi tersebut diperlihatkan dalam Tabel 6. Tauge dibuat dengan merendam kedelai dalam air dan membiarkan kedelai yang lembab itu dalam ruang gelap pada suhu 22°23°C. gula.0% protein dan 0. Hasil yang diperoleh. 6% protein. Tauco merupakan bahan penting dalam banyak masakan Indonesia. membuat dua kategori: industri kecil (5-19 buruh) dan industri rumah tangga (1-4 buruh yang sebagiannya mungkin anggota keluarga). tempe. Kecap kedelai dibuat dari cairan kedelai yang diragikan. vitamin-vitamin. Seperti tempe. Kadang-kadang ditambahkan pula bahan-bahan lain seperti bumbu-bumbu. Produk ini diperkaya dengan susu skim kering (yang kepala susunya diambil). tahu memberi sumbangan besar pada gizi pangan atau sebagai pengganti ikan dan daging. Prosesnya dimulai dengan merendam kedelai. Jawa Barat. Namun jumlah buruh tiap satuan pabrik tidak bertambah. (1976). atau malah berkurang. Misalnya. berupa bubur kental. yang mencerminkan bahwa industri pengolahan kedelai sedang tumbuh. Sekalipun ada keterbatasan itu. Cairan saringan ditambahi kalsium sulfat agar mengental. tauco dan oncom terutama dilakukan di pabrik. Hanya satu pabrik di Indonesia (Sari Husada. . bagian studi dari Sensus Industri. di Yogyakarta) yang membuat susu kedelai. Karena berisi banyak protein dan lemak. dipanaskan hingga hampir mendidih. dan 3. sedangkan tauge kedelai mengandung 93.8% air. Di pihak lain. yaitu oleh Winarno et al. studi BPS yang merupakan bagian dari sensus industri.1. Tahu mengandung 88. data Jawa Barat diperoleh tim studi sekarang ini dari KOPTI setempat yang cenderung memberikan informasi hanya tentang pabrikpabrik yang lebih besar saja. hanya 3. Tiga penelitian tentang ukuran pabrik-pabrik itu dan jumlah olahannya telah diadakan.1974 BPS (Biro Pusat Statistik).1% lemak. kecap.pabrik kecil. dan mineral-mineral. dicampur dengan garam dan gula.8% air. Tahu merupakan endapan protein yang diperoleh dari air sari kedelai gilingan. Juga terdapat banyak keragaman industri di daerah-daerah yang berlainan. tahu dapat dibuat menjadi bermacam-macam masakan. dan dapat dipanen setelah 5 hari. yang telah dikonsumsi selama ribuan tahun di Asia. dan oleh tim studi ini di daerah Garut. Kedelai mulai berkecambah dalam 24 jam. lalu kedelai itu digilas sambil ditambahi air sedikit demi sedikit.Pemamfaatan dan Pengolahan 53 selera. Biasanya tahu dibuat dari kedelai kuning atau hijau.

yakni Rp 20.8 4.2 Biaya dan pendapatan produsen tabu dan tempe (rata-rata dari 7 dasus) di Jawa Barat. yakni 10 jam.4 3. Ini mungkin merupakan contoh sektor ekonomi .5 Komoditas Kedelai.6 100.280 3.138 857 % dari biaya total 53.005 88.6 44.0 140.7 6.9 Modal Komponen biaya Kedelai Pengangkutan Pengolahan Buruh Pemasaran Biaya total Pendapatan kotor Pendapatan bersih Ciri-ciri dan beberapa masalah Ciri-ciri pokok dari industri kecil pembuat tahu diperlihatkan dalam Tabel 6.7 80.8 37.7 3.7 1.7 3.461 1.9 10.180 35 87 66 88 2.000/bulan.2 3. 1974 Industri kecil Tahu Kecap Tauco 12.54 Pemamfaatan dan Pengolahan Tabel 6. Tempe BPS.7 13. dan hari kerja yang panjang.3 15.8 1.7 100.8 13.839 40 313 73 15 2.3 (5_9)a (5-19) (5-19) (5-19) Industri rumah tangga 1. 1976 5.8 Tempe Setiap satuan % dari biaya (Rp '000/bulan) total 1.8 0.2 0. Tabel 6.225 1. Tabel ini memperlihatkan upah buruh yang rendah. 1984b (4-5) (3-4) a Angka dalam kurung adalah jumlah rata-rata buruh tiap pabrik bWawancara di Garut.1 Banyaknya dedelai yang diolab oleb satuan industri menurut tiga studi dasus (t/tabun).2 (2-3) (4-5) (10-11) (2-3) Tim studi Sistem 58.3.51 2.8 3.456 3.5 2.0 137. Tahu Setiap satuan % (Rp '000/bulan) 1.3 49.107 4. Jawa Barat.9 40.7 (1-4) (1-4) (1-4) (1-4) Winarno et al.

Data serupa tentang tujuh pembuat tempe juga diperlihatkan oleh Tabel 6. juga jauh lebih rendah (Tabel 6.0) 14 5.3) 20 10 343 515 44.5 Tempe 1. e.3 Kegiatan ekonomi industri tahu dan tempe (rata-rata dari 7 dasus) di Jawa Barat.5 242 537 58. ruang kerja sempit. hanya lima setengah jam. di luar tenaga kerja. Jam kerja harian dalam industri tempe lebih sedikit daripada dalam industri tahu yaitu.2). (2) Kebanyakan tidak mempunyai rekening kredit bank. Para pengolah memperoleh 60% kedelai selebihnya dari pasaran bebas dengan harga yang lebih tinggi. yakni Rp 400.6 (4. b. Biaya pengolahan.3) (3.839 7. Modal adalah salah satu masalah yang disebutsebut dalam wawancara. kekurangan modal. (3) KOPTI hanya dapat menyediakan kira-kira 40% dari seluruh kebutuhan akan kedelai dengan harga Rp 452/kg. Modal investasi (Rp '000) Modal kerja (Rp '000) Jumlah buruh Pria Wanita Upah/buruh/bulan (Rp '000) Jam bekerja/buruh/hari (jam) Investasi setiap tenaga kerja (Rp '000) Modal kerja/tenaga kerja (Rp '000) Jumlah kedelai/tahun (ton) Tahu 1. (4) Beberapa masalah yang sering disebut responden adalah: a. 1984. c. Biaya pemasaran tempe lebih tinggi.6 Rincian lebih lanjut tentang industri tradisional ini adalah: (1) Semua 14 usaha yang disurvei dimiliki secara pribadi.Pemamfaatan dan Pengolahan 55 informal. Harga ini lebih tinggi daripada harga yang ditetapkan. Buruh tanpa keterampilan lain sulit memperoleh pekerjaan di tempat lain. Rp 14. d.6 (2.107 2. yaitu Rp 523/kg. juga termasuk Rp 20/kg simpanan wajib. mungkin untuk membayar angkutan ke anggota-anggota koperasi. harga kedelai makin mahal.225 1. kesulitan memperoleh ijin untuk mengolah lebih dari 25 kg kedelai setiap hari. buruh terpaksa menerima pekerjaan apa saja dan majikan mudah memperoleh buruh pengganti. .456 4. karena pembuatan tempe lebih sederhana. menunjukkan bahwa transaksi jual-beli diadakan di luar pabrik.000/bulan/pekerja. Berhubung suiitnya memperoleh pekerjaan.3. dimana majikan menentukan berapa upah dan atas dasar persyaratan apa. tetapi upah juga lebih rendah. Ciri-ciri lainnya hampir sama halnya dengan keadaan pembuat tahu. hanya dua diantaranya menerima pinjaman dari bank.6) (2. Tabel 6. kedelai KOPTI bermutu rendah dan jumlahnya tidak mencukupi.

231 30 34.147 Jumlah buruh 7. Di kabupaten Bandung 500 produsen menjadi anggota KOPTI pada tahun 1983. Seluruh kebutuhan kedelai di kabupaten Bandung sendiri setiap hari berjumlah kira-kira 30 t. Jumlah koperasi primer Jawa Tengah Jawa Barat Jawa Timur Jakarta Yogyakarta Sumatra Kalimantan Jumlah 32 24 6 5 5 12 1 85 Jumlah satuan kerja 83 130 8 24 39 3 1 288 Jumlah kelompok produksi 177 288 119 77 7 2 670 Anggota Tempe 3. Akan tetapi KOPTI dewasa ini belum dapat menyediakan seluruh kebutuhan itu.055 1. Koperasi itu baru dapat menyediakan 40% yang diperlukan para pengolah besar. KOPTI biasanya menyediakan 100% dari jumlah yang dibutuhkan.144 1.488 3. menjelang Mei 1984 sekitar 16.392 4.064 1.700 (Tabel 6.201 3.013 Kedelai yang dibutuhkan (t) Hari Bulan 373 354 70 212 110 38 1 1. Biaya tambahan itu dipakai sebagai modal kerja untuk membeli kedelai secara langsung dari koperasi-koperasi petani didaerah sekitarnya. yang menangani lebih dari 100 kg kedelai setiap hari. Benih yang dihasilkan digunakan . Di Sumedang.256 7.487 Lain-lain 10 33 1 2 75 121 Jumlah anggota Jawa Tengah Jawa Barat Jawa Timur Jakarta Yogyakarta Sumatra Kalimantan Jumlah Sumber: KOPTI 1983 5.623 2. KOPTI cabang Bandung menerima kira-kira Rp 9.558 2. Untuk para pengolah yang lebih kecil.56 Pemamfaatan dan Pengolahan Fungsi dan peran KOPTI Untuk mengkoordinasi dan memperbaiki kelangsungan ekonomi para produsen kecil tempe dan tahu.4 Anggota KOPTI 1983. di sebelah timur Bandung.122 Fungsi utama KOPTI adalah memperoleh dan menyalurkan kedelai bagi para anggotanya.4).5 juta setiap bulan yang diperoleh dari anggotanya melalui biaya tambahan Rp 20/kg kedelai. KOPTI mengelola kebun benih seluas 45 ha bekerjasama dengan petani-petani setempat. yang mewakili kurang lebih 10% dari seluruh anggota yang berjumlah 5.000 ha kedelai akan dipanen di kabupaten itu.769 5.243 33 2.534 10.158 10. pada tahun 1979 didirikan KOPTI (Koperasi Produsen Tempe dan Tahu Indonesia). KOPTI membeli kedelai dari BULOG dengan harga Rp 365/kg dan menjual dengan harga Rp 400/kg kepada para anggotanya.591 2.424 9 558 753 156 29 6. Diduga.104 6.700 42 2.022 944 51 32. Selebihnya harus dibeli para pengolah itu di pasaran bebas dengan harga lebih tinggi.293 11. Tabel 6.513 484 1 10.539 Tahu 2.268 715 30 17.

1979. KOPTI harus memperoleh dan menyalurkan 34. Untuk melayani aggotaanggota ini.7 16.3 10.9 20.0 4.5 1. Perusahaan anggota KOPTI pada tahun 1983 ternyata berkembang jauh lebih banyak daripada yang dilaporkan BPS tahun 1979.990 1.5 Jumlah perusahaan pengolah tabu. tempe. KOPTI menyalurkan kedelai kepada para anggotanya melalui cabang-cabangnya di kecamatan yang disebut "satuan wilayah kerja". Di Bandung terdapat 22 satuan seperti itu.7 8. Jawa Barat.4 17. yang meliputi seluruhnya 610 kelompok produksi.4 2.8 100 . terbagi menjadi 288 satuan kerja.2 21 13 30 64 299 7.4.910 12.6 2 12 14 4 32 5. Perusahaan kecil Industri tahu/tempe Jawa Jawa Tengah Jawa Barat Jawa Timur Yogyakarta Jakarta Sub-jumlah Luar Jawa Lampung Sumatra Utara Lain-Lain Sub-jumlah Jumlah Industri kecap Jawa Jawa Barat Jawa Timur Jawa Tengah Yogyakarta Jakarta Sub-jumlah Luar Jawa Riau Kalimantan Barat Lain-Lain Sub-jumlah Jumlah Sumber: Biro Pusat Statistik (%) Perusahaan besar (%) 1.6 1. Tabel 6.328 98 98 4.3 84. BPS pada tahun 1979 mencatat 5.0 78.3 31.6 36.958 di Jawa dan 986 di luar Jawa).122 t kedelai setiap bulan. Jawa Timur. Keanggotaan KOPTI dewasa ini meluas sampai ke tujuh daerah utama: Jakarta.1 21. Menurut data yang dikumpulkan BPS.4 100 6 6 38 15.9 22. Varitas yang ditanam adalah CK 63 (Paris).7 1.4).4 1.1 21.7 7. Jumlah anggota perusahaan juga dapat dilihat pada Tabel 6.8 50. dan Kalimantan (Tabel 6. Yogyakarta.8 15. KOPTI sejak tahun 1983 telah merupakan organisasi besar yang terdiri dari 85 koperasi primer di seluruh Indonesia.8 10.Pemamfaatan dan Pengolahan 57 dalam program intensifikasi kedelai.410 1.7 100 34 100 93 64 52 5 21 235 31.7 23.3 6 3 17 1 7 34 17. dan decap. Sumatra.924 33.0 2.5).6 100 746 84 156 986 5.7 83. jumlah produsen tahu dan tempe jauh lebih sedikit daripada jumlah anggota KOPTI (Tabel 6.944 produsen kecil maupun besar (4. Jawa Tengah.

dan ampas. ini mendorong perkembangan industri pakan ternak sebagaimana dapat di lihat padaTabel . Nisbah anatara keluaran dan masukan lebuh tinggi pada industri kecap karena sifat pengolahannya. Jumlah sampel Masukan Kedelai Lain-Lain Sub-jumlah 1975 17 1980 38 1981 35 351 2 353 2.7 Pertumbuhan industri kecap selama 1978-1981 (sample produsen besar dan sedang) (Rp juta).519 375 4.23 1.76 Industri pakan ternak Pertumbuhan ekonomi Indonesia telah lebih meningkat permintaan akan hasil-hasil peternakan seperti telur.875 Keluaran Tahu 375 2.276 3.145 2.894 1.634 Tempe 55 109 a 5 38 Lain-Lain Sub-jumlah 435 2.6 Pertumbuhan industri tempe/tahu selama 1975-1981 (sample produsen besar dan sedang) (Rp juta).909 1.723 2.686 325 4. oncom.40 Tabel 6.127 18 2.6 dan 6. Berhubungan sample di ambil dari pengolah besar dan menengah yang relative terdiri lebih banyak produsen tahu maka data pada Tabel 6.7.30 Sumber: Biro Pusat Statistik 1983 (disederhanakan). Namun semua data itu menggambarkan laju pertumbuhan yang relatf tinggi dalam industri pengolahan kedelai dan.781 Nisbah keluaran/masukan 1.797 4. 3. daging dan produk susu.76 1981 38 648 2. tahu dan kecap di perlihatkan dalam table 6. Pada gilirannya.011 1.149 2.6 dan 6.84 1980 38 553 1.7 cenderung bias ke produksi tahu.demikian pula. Table 6.tanggung jawab KOPTI.832 43 2. a Termasuk tauco.852 57 3.58 Pemamfaatan dan Pengolahan Tumbuhnya industri tempe. Jumlah sampel Masukan Kedelai Lain-Lain Sub-jumlah Keluaran Kecap Lain-Lain Sub-jumlah Nisbah keluaran/masukan 1975 32 88 251 339 608 17 625 1.

Komponen pakan 1978 1982 315 243 1.10).Pemamfaatan dan Pengolahan 59 6. 1969-1986. terutama di kota-kota besar dan disekitarnya. Keadaan ini sama halnya dengan komoditas palawija lain karena produksi kebanyakan tanaman itu meningkat lebih lambat daripada permintaannya.201 199 167 65 425 91 247 Pertumbuhan/ tahun (%) 26. Produksi dalam negeri ('000 t) I 1970 497 1971 515 1972 518 1973 541 1974 589 1975 589 1976 521 1977 522 1978 616 1979 679 1980 722 1981 703 1982 521 1983 536 1984 769 1985 817 1986 1195 Sumber: Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. Untuk memenuhi permintaan yang makin meningkat itu sistem-sistem peternakan modern perlu diperkenalkan. Tabel 6. Peternakan unggas berkembang pesat. dan produksi palawija dalam negeri harus ditingkatkan.2 Jagung 122 Bungkil kelapa 176 Kulit gabah 863 Kulit Jagung 152 Bungkil kedelai 56 Tepung ikan 22 Gaplek 328 Sagu 63 Lain-Lain 174 Sumber: Direktorat Jenderal Peternakan Tabel 6.8 8. industri pakan perlu diperluas. Indonesia terpaksa mengimpor dalam jumlah besar (Tabel 6.0 31.9). dan karena produksi kedelai dalam negeri terbatas jumlahnya.9 6.2 30. . Bungkil kedelai merupakan unsur penting dalam pakan ternak.8 9.8.5 8.7 9.9 Produksi dalam negeri dan impor kedelai.8 Perdembangan penggunaan domponen padan ternak 19781982 ('000t).6 7. peningkatan konsumsi hasil-hasil peternakan yang cepat diduga berlangsung terus (Tabel 6. Tahun lmpor kedelai ('000 t) 2 Impor bungkil ('000 t) 3 Bungkil setara kedelai ('000 t) 4 Penggunaan dalam negeri ('000 t) 1+ 2+ 4 497 515 518 541 589 591 532 624 774 878 951 1278 970 1064 1441 1350 1967 89 130 160 193 351 354 391 400 301 359 1 8 9 20 28 26 169 71 103 206 175 313 1 10 12 27 37 35 223 94 136 271 230 411 Dalam PELITA IV ini (1984-1988).

200 t kedelai per hari.2 -8. tahu.1 6.1 5. Oleh karena itu. dan Indonesia Pelletizing Company. yang akan mempunyai kapasitas total sebanyak 2. misalnya Cipendawa.60 Pemamfaatan dan Pengolahan Para petani tradisional biasanya hanya memelihara jenis unggas lokal yang tidak memerlukan pakan khusus. industri pakan tampaknya merupakan lingkup cakupan perusahaan-perusahaan besar yang tidak dapat disaingi oleh perusahaan-perusahaan kecil. seperti Cargill dan Charun Pokphand.7 6.6 6.7 5. tidaklah mengherankan jika para penanam modal luar negeri. Shinta Farm. jumlah semua jenis ternak yang dipelihara secara tradisional itu cenderung berkurang. Tabel 6. Perusahaan-perusahaan besar di dalam negeri muncul pula dalam industri pakan dan peternakan. Dua unit pengolahan sedang direncanakan untuk menghasilkan minyak dan bungkil kedelai. Menarik pula untuk dicatat bahwa berlawanan dengan industri kecil kecap.6 710 557 Sumber: Direktorat Jenderal Peternakan .1 5. yang menggaris-bawahi perlunya perhatian khusus atas produksi ternak dan pakan dalam PELITA yang sekarang maupun yang akan datang. atau tempe.10 Proyeksi konsumsi produk peternakan selama 1984-1988 (PELITA IV) ('000 t). bersedia menanamkan modal mereka dalam industri pakan ternak di Indonesia. Impor kedelai dan bungkil kedelai dalam jumlah besar belakangan ini telah mendorong pemerintah menilai program produksi pakan ternak secara menyeluruh. Produk peternakan Daging Sapi/kerbau Domba/kambing Babi Unggas Telur Susu Dalam negeri Impor 1984 706 345 68 67 224 270 1988 895 446 87 81 280 350 869 390 Pertumbuhan/ tahun (%) 6. Akan tetapi.

termasuk kedelai. menyediakan lebih dari 30% kalori nasional.000 t kedelai diimpor selama tahun 1981 (BULOG 1983). konsumsi kedelai meningkat pesat sejak akhir dasawarsa 1970-an. impor merupakan lebih dari 30% kedelai yang dikonsumsi.000 t biji. seperti jagung dan ubikayu. Dari 100. sementara di tahun 1985 impor total menurun menjadi setara 530. Konsumsi beras setiap tahun meningkat sekitar 25%. dan kedelai memainkan peran penting sekali dalam penyediaan protein dan . Peningkatan impor kedelai yang mencolok belakangan ini menunjukkan bahwa produksi dalam negeri ketingalan di bawah permintaan. Pada tahun 1981. Ditahun 1984 impor bungkil dan biji kedelai mencapai jumlah setara 670. Kedelai di Indonesia bernilai tinggi karena tiga alasan: (1) produksinya di dalam negeri dapat ditingkatkan untuk memenuhi kebutuhan nasional. Butir ketiga terutama berhubungan dengan ketersediaan informasi teknologi bagi perbaikan maupun pemeliharaan kesuburan tanah dan peningkatan pendapatan petani.000 t biji. dan (3) merupakan tanaman komersial bagi petani lahan kering. Akan tetapi dalam dua PELITA pertama (1969-1978). termasuk petani transmigran.1). Dilaporkan bahwa sekitar 360. sedangkan permintaan yang lebih besar akan impor juga telah diramalkan (Darmawan dan Rusastra 1984). (2) merupakan bahan pangan berkadar protein tinggi yang dapat memperbaiki gizi masyarakat. telah terjadi perubahan nyata dalam pola konsumsi pangan yang menyertai adanya perbaikan ekonomi nasional secara menyeluruh. Di lain pihak. 94% berasal dari Amerika Serikat dan 5% dari Kanada. Bab ini mengacu pada dua butir pertama dalam membahas situasi permintaan/konsumsi dan meninjau beberapa masalah yang dijumpai sejak tahun 1970. Palawija. Impor cenderung berfluktuasi antara 1980-1985.900 t kedelai yang diimpor pada tahun 1983 (rencana laporan PAE). Amerika Serikat telah menjadi negara pengekspor kedelai yang penting bagi Indonesia. Impor kedelai Impor kedelai cenderung meningkat sejak 1975 walaupun produksi dalam negeri pada umumnya meningkat (Gambar 7. telah menurun. yang lebih disukai konsumen dan memberi lebih dari 50% kalori yang dibutuhkan penduduk (BPS 1980). Konsumsi pangan Kebijaksanaan pangan Indonesia telah difokuskan terutama pada beras. dari 96 kg menjadi 120 kg setiap orang. sedangkan konsumsi per kapita tanaman palawija bukan kacang-kacangan. Dua alasan pokok dari peningkatan yang cepat ini adalah makin meningkatnya konsumsi kedelai sebagai pangan serta makin bertambahnya permintaan bagi pakan ternak.7 Permintaan dan Konsumsi Bab ini memberi ikhtisar keadaan permintaan akan kedelai dan pola-pola konsumsinya di Indonesia yang didasarkan pada data sekunder dan berbagai hasil penelitian.

1969-1982.1 Perubahan produksi dalam negeri dan impor kedelai. .Gambar 7. Sumber: Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.

Tabor et al. Daerah konsumsi Di Indonesia. Pengecualian atas hal ini adalah Nusa Tenggara Barat dimana konsumsi kedelai per orang per tahun sekitar 14 kg.000 t pada akhir tahun 1970-an menjadi 114.000 t bungkil kedelai. BULOG memonopoli impor kedelai. Akan tetapi. Dengan permintaan yang terus meningkat.1). jumlah itu setara dengan 223. .93 kg/tahun dalam tahun 1986 menjadi 8. Konsumsi kedelai diramalkan dalam studi ini meningkat dari 7.71 kg/bulan sebelum tahun 2000. Ini disebabkan karena jatah bungkil kedelai masih belum mencukupi. Data dasawarsa yang lalu menunjukkan. Data banyaknya impor bungkil kedelai menunjukkan keragaman.000 t pada 1982.66 kg/bulan di tahun 1986 menjadi 0. Jawa merupakan penghasil utama kacang-kacangan. khususnya kedelai. Laporan BULOG tahun 1983 mengemukakan bahwa usaha pembelian bahan palawija dalam negeri secara keseluruhan sangat menurun. karena kedelai merupakan sumber protein terbaik bagi pakan ternak. proporsi jumlah produksi di luar Jawa tetap dibawah 20%.2). Selama kurun waktu yang sama. walaupun indeks perkembangan itu lebih besar. termasuk kedelai. tiap orang mengkonsumsi kira-kira 5 kg kedelai setiap tahun di Jawa. Survei yang diadakan pada tahun 1970 (Hakim 1976) menunjukkan bahwa. Menurut FAO jumlah itu meningkat cepat dari sekitar 30. indeks untuk luar Jawa naik dari 100 menjadi 260. tingkat konsumsi itu adalah sekitar 15 kg (Yuize 1971). (1988) memproyeksikan konsumsi protein kedelai akan meningkat dari 0.8% setiap tahun agar dapat memenuhi sasaran produksi peternakan yang ditargetkan (Hidayat 1984). lebih dari 80% kedelai di Indonesia dihasilkan di Jawa.000 t biji kedelai. Sehubungan dengan meningkatnya permintaan dan impor. khususnya jagung dan kedelai untuk industri pakan ternak.keseimbangan gizi. Dalam tahun 1981 diimpor 170. Dengan asumsi bahwa nisbah antara bungkil dan biji kedelai adalah 0. Survei lebih lanjut diperlukan untuk meneliti perubahan-perubahan tingkat dan daerah konsumsi kedelai. tetapi kurang dari 1 kg di tempattempat lain (Gambar 7. Tempe merupakan produk kedelai yang paling penting dalam makanan masyarakat Indonesia (Tabel 7. Konsumsi pakan ternak Bungkil kedelai diimpor untuk pakan ternak. tergantung pada sumber datanya. di Jepang di mana kedelai juga merupakan makanan utama sehari-hari. Sebagai perbandingan. Akan tetapi. Kebanyakan produk kacang-kacangan Indonesia dikonsumsi di daerah-daerah penghasil. walaupun banyaknya tempe dan produk kedelai lain yang dikonsumsi sangat beragam antar propinsi. perhatian lebih besar kini dicurahkan pada produksi palawija. Direktorat Jenderal Produksi Peternakan baru-baru ini memperkirakan bahwa laju peningkatan permintaan akan bungkil kedelai akan menjadi 12.53 kg/tahun sebelum tahun 2000. jumlah protein yang berasal dari kedelai dalam pakan ternak amat sedikit jika dibandingkan dengan permintaannya. Indeks produksi naik dari 100 pada tahun 1969 menjadi 170 pada tahun 1981. bahan pokok ini harus diimpor dalam jumlah yang jauh lebih tinggi pada tahun 1982.76.

Gambar 7. 1968-1986. .2 Konsumsi kedelai per kapita.

permintaan akan makanan tidak elastis. Seperti pada studi-studi lain. 1974.53 1. pada masa mendatang.83 1.35 4.05 1. Sekalipun elastisitas pengeluaran untuk beras diperkirakan melalui berbagai pendekatan.Tabel 7.1 Konsunisi berbagai produce ceedelai di tiga daerah terpilih. mereka melihat bahwa perkiraan elastisitas yang dibuat berdasarkan studi-studi yang representatif (cross-sectional studies) di Indonesia pada umumnya agak lebih tinggi daripada yang didasarkan atas studi-studi time series.07 Permintaan akan bahan makanan Pendapatan perorangan di Indonesia diperkirakan naik sekitar 4-7% setahun. prosedur perhitungan dan ketelitian statistik dilaporkan secara rinci . Akan tetapi. Ini terutama disebabkan karena kurangnya data tentang distribusi pangan keluarga dan tentang jumlah pangan bergizi. masih terbatas.03 Ampas tahu 6. sumber data dan konsep. dan dapat diduga bahwa koefisien elastisitas pendapatannya menjadi kurang dari satu. Jika kenaikan itu berjalan terus dengan cepat maka pola-pola konsumsi akan berubah karena makanan yang lebih bermutu akan diminta lebih banyak.83 1. orang cenderung membelanjakan proporsi yang makin kecil dari pendapatan mereka untuk pangan.08 0.hasil penelitian Arief (1978). Dalam laporan ini. Mears et al.51 Tauge 0. sejumlah peneliti telah membuat perkiraan yang didasarkan atas data yang dikumpulkan oleh SUSENAS (Survei Sosial Ekonomi Nasional) pada tahun 1976. Hasil-hasil penelitian itu memberikan perhitungan elastisitas pendapatan atau pengeluaran untuk Indonesia berkisar 0.30 Tahu 0. Lampung 18. naiknya permintaan akan kedelai dapat diramalkan. Dengan acuan khusus pada beras.57 0.63 Yogyakarta 20. elastisitas kacang-kacangan tidak diperhitungkan secara terpisah dalam studi Arief tersebut.7 (Tyers dan Rachman 1981.24 3. Permintaan akan bahan makanan pokok biasanya meningkat lebih lambat daripada naiknya pendapatan.33 Tempe 0. studi kasus terhadap palawija. (1981) memperkirakan elastisitas pengeluaran 0. Dixon 1982). Kekuatan permintaan àkan kacang-kacangan dapat dipelajari berdasarkan hasil. Dengan kata lain.32 untuk beras dengan memakai pendapatan rata-rata (pengeluaran pribadi) untuk Indonesia selama 1968-1979. yang dikonsumsi bersama dengan serealia.29 Kedelai Sumber: Pusat Penelitian Gizi 1982 Gram/orang/hari Jawa Timur 4. elastisitas pengeluaran diasumsikan sama dengan elastisitas pendapatan.34 Oncom 3.5-0. Berdasarkan perhitungan elastisitas pendapatan pada pertumbuhan pendapatan per kapita. khususnya kedelai. seperti kacang-kacangan. Dengan membandingkan hasil-hasil penelitian yang berbeda. Ini berarti bahwa dengan meningkatnya pendapatan. Ia memakai elastisitas Engel untuk menganalisis data SUSENAS tahun 1976.25 Tempe gembus 2. termasuk kedelai. Perkiraan atas elastisitas pendapatan atau pengeluaran karenanya amat penting untuk meramalkan permintaan akan kacang-kacangan.

kedelai.07 2.65 (desa di Jawa) serta 1. daging. kacang-kacangan. Budiono (1978) membuat matriks elastisitas yang lengkap untuk 41 kelompok komoditas di Indonesia dengan memakai teknik Frish. termasuk kedelai. dan (2) elastisitas pengeluaran untuk daging bernilai paling tinggi. Dalam hal serealia. (Arief: niodel a log ganda ).04 1. Hedley (1978) membuat perkiraan-perkiraan berdasarkan survei SUSENAS 1976 dengan memakai sistem pengeluaran linier. Tabel 7.71 1. dan buah (Tabel 7.22 1. bi = koefisien konstan bKacang = kacang liijau. Temuan-temuannya tentang elastisitas . kacang tanali.98 1.04 1.17 1. Tabel 7.40 1.41 1.33 (kota di Jawa) dan 1.56-0.75 0.41 1.30 Serealia Sayuran b Buah dan kacang Ikan dan makanan laut Daging Telur dan susu Alkohol dan tembakau Makanan lain Jumlah pangan Perumahan Pakaian Lain-lain (bukan pangan) Jumlah bukan pangan Sumber: Arief 1978. Dengan demikian dapat diperkirakan bahwa elastisitas pengeluaran untuk kacang-kacangan bernilai di antara serealia dan pangan hewani. Dalam studi lain.69) lebih tinggi daripada di kota (0.50 0.62 0.26 2. Jawa 0.3). Khususnya bentuk log ganda menunjukkan ketelitian yang paling tinggi. pada umumnya serupa dengan sayuran dan kacang.2 Elastisitas pengeluaran untuk berbagai barang di Indonesia 1976. disusul oleh telur dan susu.30 1. walupun antara kota dan desa tidak berbeda nyata di luar Jawa. arti "kacang" meliputi kacang hijau.18 1. kacang tunggak.44 1. dan telur.22 2.10 1. Di sini. elastisitas serealia berkisar 0. Ini menunjukkan bahwa konsumsi kacang-kacangan per kapita akan naik mengikuti peningkatan pendapatan. perkiraan elastisitas pengeluaran adalah 1.87 1. aModel: Log e Yi = ai + bi log e Xo Yi = pengeluaran keluarga rata-rata untuk barang yang ke-i Xo = Jumlah pengeluaran keluarga rata-rata ai.66 Permintaan dan Konsumsi dengan 7 bentuk fungsi Engel untuk 15 komoditas menurut beberapa kategori daerah. elastisitas di desa (0.94 1.97 0. melainkan digabungkan dalam kategori sayur.23-0. Untuk kategori produk hewan. Kedelai tidak dilaporkan secara terpisah.2 memperlihatkan: (1) elastisitas pengeluaran untuk sayuran dan buah serta kacang lebih tinggi daripada untuk serealia dan ubikayu.66 0.75 1.37 Luar Jawa 0. Dilihat dari segi gizi.77 0. kacang-kacangan sebagian dapat menggantikan (substitusi) ikan.38).23 (desa di luar Jawa).06 1.93 0. Hanya ditemui sedikit perkiraan mengenai elastisitas harga kedelai.00 0.81 1.88 1.24 Indonesia 0. Dilihat dari segi kebiasaan makan.69 di kedua daerah itu. kacang tanah. Kecenderungan yang serupa jelas pula untuk kacang-kacangan di Jawa. kacang.21 1.10 1. dan kacang tunggak.23-0.89 0.82 1.18 (kota di luar Jawa) dan 1.04 0. kedelai.31 1.

56 1.04 1.85 1.85 0.31 1.18 1.36 1.49 0.02 0. telur Sayur. 0. buah Makanan lain Jumlah pangan Perumahan Pakaian Lain-lain (bukan pangan) Jumlah bukan pangan Sumber: Dixon. ikan. 1976 (USA: model log ganda Elastisitas Serealia Beras Jagung Jagung giling Ubi-ubian Ubi kayu Gaplek Ubi Jalar Kacang-kacangan Kedelai Kacang tanah Sumber .10 1.69 1. 1978.17 1. 1982 °Hedley. 0. Jawa Kota Serealia Daging.92 1. Tabel 7.23 1.50 -0. sedang beras -0.93 1.88 0.26 Laporan dari Tim gabungan Indonesia.33 Jawa Desa 0.4) Perkiraan itu dihitung oleh USDA (Departemen Pertanian Amerika Serikat) berdasarkan data cross sectional survey SUSENAS 1976.11 0.50 . dan perkiraan elastisitas pengeluaran untuk kedua komoditas itu mungkin cenderung berbias keatas karena konsumen biasanya beralih ke produk-produk yang lebih bermutu bila pendapatan mereka naik.95 0. kacang.63.04 1.4 Elastisitas pengeluaran menurut tanaman di Indonesia.28 1.97 1.18 -0.39 Luar Kota 0.BULOG 1979.55 0.3 Elastisitas pengeluaran untuce berbagai barang di Indonesia 1976.33 0.28 Desa 0.09 0. Angka angka konsumsi kedelai dan kacang tanah hanya tersedia dalam bentuk nilai saja.23 1. tetapi terus membeli beras walau harganya naik.28 1.99 0. konsumen lebih responsif terhadap harga kedelai daripada terhadap harga beras.38 1.46 1.Permintaan dan Konsumsi 67 pengeluaran hampir sama dengan dua kasus yang telah diuraikan diatas Menurut perhitungannya. susu. Jadi jika kacangkacangan termasuk dalam kelompok sayur.14 1.42 0.Amerika tentang Palawija (BULOG 1979) memberikan perkiraan kasar tentang elastistas pengeluaran dari permintaan beberapa tanaman pangan utama di Indonesia (Tabel 7.82 1.94 0. Tabel 7.43 1.65 1. mereka membeli jauh lebih sedikit kedelai jika harganya naik.88 0. elastisitas harga sayur dan buah -0.97. (Hedley: niodel linier).24 1.

. baik dalam bentuk olahan atau untuk konsumsi manusia secara tak langsung sebagai pakan ternak.56. Tabor et al.sana dalam penafsirannya. Tetapi jika produsen kacang tanah dan kedelai meningkatkan produksi.30. angka-angka itu serupa dengan hasil analisis SUSENAS: kedelai 0. Ini berarti bahwa permintaan akan serealia (seperti jagung) dan ubikayu akan tertekan dengan lebih meningkatnya pendapatan karena para konsumen beralih ke barangbarang yang lebih disukai. Sebaliknya.68 Permintaan dan Konsumsi Baik kedelai maupun kacang tanah. maka pasaran untuk kacang-kacangan ini. padi 0. sementara permintaan terhadapnya akan meningkat bersamaan dengan bertambahnya jumlah penduduk. harus diperluas pula. Kehati-hatian diperlukan dalam membandingkan data dari studi-studi yang ber.56. dan kacang tanah 0. (1988) menemukan bahwa elastisitas pengeluaran kedelai 0. dan kacang tanah 0. padi 0. Secara umum.beda karena peubahnya mungkin ditetapkan secara tak sama. Keragaman yang besar pada elastisitas membutuhkan pertimbangan yang bijak. yang banyak dikonsumsi karena gizinya. mempunyai elastisitas pendapatan atau pengeluaran yang tinggi dan positif.34. elastisitas jagung dan ubikayu negatif. periode waktu dan sumber-sumbernya pun mungkin berlainan.87.69.

diperlukan persediaan beras sebagai bahan pangan pokok secara berlebihan agar harganya pun tetap rendah. Sasaran program ini dapat dilihat dalam Tabel 8. irigasi sering sejalan dengan pembangunan suatu sistem yang mengakibatkan lahan-lahan luas tak-terputus (continous) yang ditanami padi. Untuk padi. karena tingkat pendidikan petani kurang memadai. Untuk menjaga agar upah tetap rendah.sifkan dalam program ini sejak tahun 1972/1973 ditunjukkan pada Gambar 8. Penjajah di Indonesia di masa lalu tidak banyak berusaha mengembangkan pertanian kecil kecuali irigasi untuk padi. Setelah berhasilnya program INSUS (Intensifikasi Khusus) padi.' program INSUS kedelai dimulai tahun 1980. Areal kedelai yang telah diinten. penyebaran lahan milik dalam persil-persil kecil.000 t di tahun 1982 dari 704. terutama bila menyangkut petani kecil. Program intensifikasi umum tanaman palawija telah dimulai pada tahun 1972/1973. pemerintah telah melancarkan program massai untuk kedelai dalam PELITA IV. Sekalipun terjadi pemecahan lahan kedalam persil-persil kecil. Perbedaan pokoknya dengan BIMAS adalah tekanan pada keputusan kelompok untuk mengambil tindakan dan waktu pelaksanaannya. bangunan irigasi merupakan prasarana dasar. yang ditunjukkan oleh penurunan sampai 514. serta penyebaran lahan dan daerah pertanaman yang kurang efisien.1. Sebaliknya laju kenaikan produksi kurang mantap. Kesemuanya menghambat terwujudnya manfaat skala ekonomi.000 t pada 1981. Untuk mengurangi kesenjangan antara produksi dan konsumsi. Sistem penunjang yang telah ada bagi padi dipakai untuk palawija. pelayanan penunjang yang kurang bermutu atau belum ada (seperti kredit dan penyuluhan). Ternyata tidak mudah bagi pemerintah Indonesia untuk memulai program pembangunan pertanian secara besar-besaran bagi usahatani kecil.1.8 Kebijaksanaan Pemerintah. bersama-sama dengan sistem INMAS dan BIMAS. prasarana dan fasilitas pemasaran yang kurang memadai. Peraturan dan Program Penunjang Di negara-negara sedang berkembang. peran pemerintah dalam pembangunan pertanian amatlah penting. Kenaikan konsumsi semakin mantap berkat naiknya permintaan akan kedelai untuk pakan ternak dan lebih banyak permintaan akan produk kedelai karena elastisitas pendapatan yang positif. Karenanya dapat dimengerti mengapa program intensifikasi padi secara massai di Indonesia telah berhasil menjelang akhir tahun 1970-an. penerapan manfaat skala ekonomi bagi pelayanan untuk padi masih relatif mudah. BIMAS dan program intensifikasi Permintaan akan kedelai di dalam negeri naik amat cepat. Jagung dan kedelai merupakan komponen utama dalam program intensifikasi palawija ini. serta pe- . Namun hendaknya juga tidak dilupakan adanya kesulitankesulitan pada awal 1960-an sebelum ditemukan adanya varitas padi unggul baru.

Sumber: Direcetorat Jenderal Tanaman Pangan. sehingga memberi hasil lebih banyak. 1984-1988. Program Penunjang nerapan azas manfaat skala ekonomi. INSUS lebih banyak memakai pupuk dan upaya penyuluhan yang lebih intensif.1 Target producesi ceedelai dalam PELITA IV.70 Kebijakan Pemerintah. . Ganibar 8.

1974/1975 .180 1. 1984-1988.100 10% Produksi ('000 t) 626 734 904 1.062 1.1% Hasil (kg/ha) 873 908 990 1.150 1.180 1.018 1. Sumber: Satuan Pengendali BIMAS. Program Penunjang 71 Tabel 8.1984/1985.2 Perubaban realisasi dan target luas tanam kedelai dalam program intensifikasi di Indonesia.250 5. Luas Panen ('000 ha) Rata-Rata (1980-82)a Target 1983 1984 1985 1986 1987 1988 Rata-rata peningkatan per tahun Sumber: Direktorat Jenderal Tanaman Pangan a Lihat Tabel 2. 717 808 913 979 1.Kebijakan Pemerintah.1. .1 Target produksi ceedelai dalam PELITA IV.375 4.040 1.253 1.026 1.2% Gambar 8.

dan 500 kg/ha/tahun mulai tahun kelima dan seterusnya.2-1. Untuk mengatasi masalah ini. ditambah dengan: ⎯ pengapuran sebanyak 2-4 t/ha selama empat tahun pertama. Direncanakan pula perluasan lahan -tersebut menjadi 100. penyuluhan pertanian.5 t kapur/ha. pelayanan kredit dan pemasaran. Inokulan tersebut dianjurkan untuk lahan-lahan yang belum pernah ditanami kedelai. 3. Program Penunjang Pada tahun 1982.6 t/ha menjadi 0. partisipasi petani (ini bergantung pada mutu pelayanan yang diberikan). Ini meliputi: 1. 5.000 ha (Somaatmadja dan Siwi 1983). Dalam rencana ini. Program ini berhasil menaikkan basil rata-rata dari 0. 4.9 t/ha (BIMAS 1982).72 Kebijakan Pemerintah. Paket 2: Seperti paket 1. Pengapuran dan inokulasi rizobium sejak tahun 1983 dan seterusnya dibantu oleh pemerintah (Somaatmadja dan Siwi 1983). produksi dan sistem distribusi benih bermutu varitas unggul. kecuali: ⎯ varitas lokal dalam Paket 1 diganti dengan varitas unggul baru ⎯ pengolahan tanah pada lahan kering Paket 3: Seperti paket 2. Pada musim tanam 1984/85 sekitar 18. Ini akan dapat memperpendek waktu simpan benih. . Tiga paket teknologi alternatif dianjurkan oleh Departemen Pertanian sebagai bagian dari program intensifikasi: Paket 1: ⎯ adaptasi varitas local ⎯ perbaikan mutu benih ⎯ inokulan rizobium ⎯ penyiangan intensif (dua kali) ⎯ 4-6 liter/ha insektisida yang efektif ⎯ pupuk (NPK) pada dosis yang dianjurkan untuk setiap daerah.000 ha lahan yang tersebar di beberapa daerah ditanami kedelai untuk memperagakan manfaat pengapuran.5 t/ha di tanah-tanah tertentu.000 ha kedelai dengan tingkat masukan 150 g/ha. Pengapuran diharapkan melipatgandakan basil menjadi 1. dan penelitian. Salah satu masalah dalam meningkatkan produksi kedelai adalah kurangnya benih yang baik. Target produksi kedelai dalam PELITA IV hanya dapat tercapai jika ada sistem pendukung yang memadai. kelompok-kelompok tani melaksanakan teknologi produksi kedelai yang baru dalam program bersama yang meliputi 103. Inokulan rizobium Legin dipakai pada 200. pemerintah membentuk JABAL (Jalur Benih Antar Lapang). suatu kelompok tani akan menanam benih dari tanaman yang baru saja dipanen oleh kelompok tani lain. Di lahan ini dipakai sekitar 2.000 ha pada tahun-tahun berikutnya. sehingga dapat mempertahankan viabilitas cukup tinggi. 2. Paket 3 direncanakan untuk tanah masam.

bekerjasama dengan Masyarakat Ekonomi Eropa. Dari areal permulaan seluas 113 ha pada tahun 1979/1980. harga dasar itu terlampau rendah.3 t untuk Riau. Program Penunjang 73 Sistem produksi dan distribusi benih Tanggungjawab atas pengadaan dan perbaikan sistem produksi dan penyaluran benih ada di tangan Ditjentan (Direktorat Jenderal Tanaman Pangan).f. (harga barang impor di pelabuhan bongkar) kedelai Amerika Rp 280/kg pada Januari 1984. Proyek itu pada tahun 1983 memasok 3 t benih kedelai bagi Sulawesi Selatan. sama dengan harga dasar yang ditetapkan BULOG. biaya persiapan tanah.000 ha. serta 23 t untuk Jambi sendiri. Setiap tahun Ditjentan mengusulkan tingkat harga dasar baru yang didasarkan pada (1) pendapatan usahatani dan nisbah IBC (Increment Benefit Cost). Harga dasar kedelai pada Desember 1984 dinaikkan menjadi Rp 300/kg. dan Badan Pengendalian dan Sertifikasi Benih. Harga dasar untuk program intensifikasi dijamin BULOG. Kebun-kebun benih lokal yang diawasi penyuluh. suatu sistem penyaluran benih perlu direncanakan dan dikelola dengan baik oleh JABAL.2 t bagi Jawa Barat. suatu perusahaan semi pemerintah. tingkat harga dasar yang rendah itu dapat dimengerti. dan (3) dampak ekonomi inflasi terhadap jumlah subsidi. lahan kedelai bertambah menjadi 3. survei ini menemukan bahwa harga dasar lebih rendah daripada harga pasar yang berlaku.i. bertanggungjawab atas penyediaan masukan usahatani (termasuk kapur). Masalah-masalah ini harus dipecahkan agar target produksi PELITA IV berhasil dicapai. sekalipun ada laporan bahwa dalam beberapa kasus. karena tingginya biaya pemasaran. 4. Karena saat tanam dan panen berbeda antara daerah yang satu dan lainnya. Produksi kedelai di Sulawesi Tenggara berkembang melalui sistem perkebunan inti yang dikelola oleh PT Kapas Indah sejak tahun 1979/1980. PT Kapas Indah. 1. Harga c. jadi KUD mempunyai marjin (laba) pemasaran Rp 13/kg. menghasilkan benih sebar untuk disalurkan ke daerah-daerah produksi di setiap propinsi. jika biaya angkutan dan marjin diperhitungkan. PT Patra Tani. BULOG membayar KUD Rp 293/kg. Akan tetapi. 7. Namun. Rp 484-500/kg pada bulan Januari 1984 (Business News). Benih sering bermutu rendah dan jarang dapat diperoleh pada saat yang tepat. Perum Sang Hyang Sri. kadar air biji tidak boleh lebih dari 14%. Dibandingkan dengan harga eceran kedelai impor. Untuk memenuhi mutu yang ditentukan. dan benih. Usul itu lalu dibandingkan dengan usul yang diajukan BULOG untuk mencapai konsensus nasional. Ditjentan dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh berbagai kebun benih yang dikelola petani serta diawasi penyuluh dan juga oleh berbagai lembaga seperti PT Pertani.Kebijakan Pemerintah.4 t untuk Direktorat Bina Produksi Tanaman Pangan. Masih diperlukan banyak perbaikan atas sistem produksi benih. Dalam pelaksanaan kebijaksanaan harga ini BULOG dibantu oleh KUD. kebijaksanaan harga dasar tidak dapat diterapkan. Suatu usaha penangkaran benih baru-baru ini dibangun di Jambi. sehingga harga dasar itu tidak efektif. Kebijaksanaan pasar dan harga dasar BULOG bertanggungjawab atas pelayanan pemasaran yang diperlukan dan mempertahankan harga dasar kedelai.200 ha pada tahun 1983/1984. (2) nilai tukar produk usahatani. Target dalam PELITA IV adalah 100. . Petani menjual kedelai kepada KUD dengan harga dasar Rp 280/kg.

Masalah-masalah itu antara lain: 1. biasanya Sarjana Muda atau Lulusan Sekolah Pertanian Menengah Atas yang berpengalaman. Balai Penyuluhan Pertanian (BPP). 3. Setiap PPL dibantu beberapa kontak tani yang masingmasing mewakili satu kelompok tani. 2. satu di tiap propinsi. 2. pembuangan air. secara operasional mereka harus mengikuti petunjuk-petunjuk Diperta. dan keadaan kelembaban. Tingkat penyuluh yang paling bawah adalah PPL. tugasnya mengumpulkan dan menyebarkan bahan-bahan penyuluhan. c. b. . Tidak semua petani dapat menanam palawija: kurangnya pemusatan produksi palawija menimbulkan kesulitan dalam mencapai berbagai daerah. diskusi dan percobaan lapang. terutama program-program BIMAS. Keharusan bagi penyuluh "polyvalent" menguasai teknologi produksi berbagai tanaman yang merupakan masalah berat. Akan tetapi. Setiap BTP dikelola oleh seorang PPS (Penyuluh Pertanian Spesialis) yang lazimnya seorang Insinyur. Program Penunjang Penyuluhan pertanian Penyuluhan pertanian untuk tanaman palawija dipadukan dengan sistem penyuluhan untuk padi. Lembaga-lembaga penyuluhan ini diadakan untuk mendukung program pembangunan pertanian di wilayah masing-masing. Setiap PPL bertugas di satu Wilayah Kelompok (Wilkel) yang luas daerahnya di Jawa kira-kira 600 ha. Peran Balai tersebut adalah merencanakan dan memantau kegiatan penyuluhan melalui program latihan. Setiap BPP dikelola seorang penyuluh senior. Mereka dikoordinasi dan dibimbing oleh DinasDinas Pertanian setempat.74 Kebijakan Pemerintah. karena padi ditanam semua petani pada saat yang hampir sama. 5. demonstrasi dan sebagainya. BPP merencanakan dan mengendalikan kegiatan para PPL yang meliputi kunjungan. Para penyuluh tidak secara langsung dibawahi oleh Diperta (Dinas Pertanian) melainkan oleh Badan Diklatluh (Pendidikan. dan memakai kerangka kelembagaan yang sama: 1. Balai Informasi Pertanian (BIP). Badan Diklatluh tersebut membentuk lembaga-lembaga penyuluhan berikut ini: a. masing-masing melayani beberapa kabupaten. memberi bimbingan langsung kepada para PPL (Penyuluh Pertanian Lapang) di wilayahnya. Kerangka kerja tersebut terbukti efektif untuk intensifikasi padi. Latihan dan Penyuluhan Pertanian). Menanam palawija setelah padi. memerlukan pekerjaan tambahan atas tanah. Satu kelompok tani meliputi daerah seluas kira-kira 50 ha. Balai Teknologi Pertanian (BTP). Akan tetapi timbul masalah bila program itu diterapkan untuk produksi palawija. 3. INMAS dan INSUS. 4.

1918-1987 Varitas Sebelum PELITA Otau No. seperti varitas unggul.0 1. Empat belas varitas unggul kedelai telah dilepas di Indonesia sejak tahun 1919 (Tabel 8. 29 Ringgit Sumbing Merapi Shakti Davros PELITA II Orba PELITA III Galunggung Lokon Guntur a Wilis Tabun dilepas 1918 1919 1924 1935 1937 1938 1965 1965 Umur (hari) 95 100 105 90 85 85 85 85 Rata-ratahasil (t/ha) 1.1 1. Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan mengkoordinasi program pemuliaan kedelai nasional.6 Taban Agak tahan Agak tahan Agak tahan .2 1.2). Dari galur itu kemudian dikembangkan dan dianjurkan varitas-varitas No. dan memperbaiki sistem penanaman. Tabel 8. sulit diwujudkan dengan staf penyuluhan yang ada. memperbesar luas tanam. Di bawah Badan Litbang Pertanian. Badan tersebut merupakan satu-satunya lembaga penelitian di Indonesia yang bertanggungjawab atas pengembangan teknologi pertanian baru.2 1.6 1. masalah-masalah prasarana dan teknologi menjadi kenyataan yang harus dihadapi. Varitas yang pertama dikembangkan dari suatu galur introduksi dari Cina. Bila intensifikasi palawija dilaksanakan di lahan kering.5 1. Pertanian lahan kering di semua segi belum berkembang jika dibandingkan dengan pertanian di sawah.1 1.1 1. Peralihan dari teknologi tanaman tunggal ke sistem pola pertanaman dan usahatani yang lebih rumit.7 1. Program Penunjang 75 4. 29 yang masak dalam 100-110 hari. Dalam tahun 1974. dibawah Departemen Pertanian didirikan Badan Litbang (Penelitian dan Pengembangan) Pertanian.2 Vantas kedelai yang dilepas di Indonesia.5 Agak tahan 1981 1982 1982 1983 85 76 78 88 1.6 Agak peka — — Agak tahan PELITA IV Dempo 1984 90 Kerinci 1985 87 Merbabu 1986 85 Raring 1987 85 Sumber: Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan a Agak talian terliadap penyakit virus 1.Kebijakan Pemerintah. 27 dan No.2 1. 5.1 1. 27 No. Penelitian untuk perbaikan varitas Untuk meningkatkan produksi kedelai.5 1.2 1.2 Reaksi terhadap penyakit karat — — Agak tahan Peka Peka Agak tahan Peka 1974 90 1.intensifkan usahatani. Para peneliti merakit varitasvaritas baru di kebun-kebun percobaan dengan memilih dan mencoba bermacam-macam galur serta menguji daya adaptasinya. pemerintah Indonesia berusaha keras memuliakan dan menyebarkan varitas unggul. meng. Benih diperbanyak di pusat-pusat penangkaran dan disalurkan kepada para petani.

. Program Penunjang Upaya berikutnya adalah mengembangkan varitas genjah. Yang paling baru adalah Dempo yang juga tahan penyakit karat.76 Kebijakan Pemerintah. yang masak dalam 78-85 hari.rupakan hasil persilangan antara No. varitas genjah Davros yang berbiji besar dikembangkan melalui seleksi galur hasil hibridisasi varitas Wakashima dari Cina dengan varitas lokal bernama Garut. Varitas Ringgit me. 27 dengan varitas lokal bernama Cirebon. Pada tahun 1965. Guntur. Lokon. Belum lama ini telah dilepas varitas genjah Galunggung. dan Wilis. tetapi peka terhadap penyakit karat. Varitas Ringgit masak dalam 80-90 hari dan berdaya-hasil tinggi. Selanjutnya suatu varitas dari Taiwan bernama TK 5 dikembangkan dari Orba yang tahan penyakit karat.

Pemerintah Indonesia dalam PELITA IV (1984. Studi ini telah dilakukan di daerah-daerah penghasil utama kedelai. . Rendahnya pH menandai daerah yang masih marjinal untuk budidaya kedelai. pH yang rendah tidak dipelajari di daerah survei. para petani kedelai memakai pupuk dan pestisida sekehendak hati. cara budidaya pun dapat berbeda-beda. Suatu studi umum sistem komoditas sulit memberi rekomendasi yang kuat untuk mengatasi masalah-masalah mendasar. Dengan semua faktor itu. pH rendah muncul sebagai kendala perluasan penanaman kedelai di daerah-daerah baru. Di satu daerah yang sama. Jelaslah. Di daerah-daerah itu. Misalnya. Oleh karena itu. Beberapa petani berpendapat bahwa varitas lokal lebih toleran terhadap hama dan penyakit atau terhadap kekeringan dan banjir. bahkan di satu daerah dapat ditemukan di sawah maupun di lahan kering dengan atau tanpa irigasi. target itu tampaknya akan sulit tercapai. kesimpulan sementara berdasarkan pengetahuan yang ada sekarang. sementara masukan maupun kredit bukan merupakan kendala. Dengan kata lain. Akan tetapi belum jelas sejauh mana ini merupakan kendala tingkat hasil kedelai pada keadaan para petani dewasa ini. hasilhasilnya kurang mewakili sistem komoditas kedelai di Indonesia secara keseluruhan. Demikian pula. karena rekomendasi umum mungkin tidak dapat diterapkan pada berbagai keadaan. Bahkan sebenarnya benih memainkan peran penting untuk menggeser fungsi produksi kedelai ke arah yang lebih menguntungkan. bukan sebagai faktor yang menerangkan rendahnya hasil dewasa ini. namun persoalan pokok rupanya meliputi usaha memperbaiki efisiensi pemakaiannya.1988) menetapkan target kenaikan produksi kedelai sebanyak 10% per tahun. Ada sejumlah alasan kuat untuk mempertanyakan efisiensi program INMAS dalam rangka mencapai target. Mengingat hal-hal diatas. bukan bagaimana meningkatkan jumlah pemakaiannya. dan ditanam baik sebagai tanaman tunggal maupun dalam tumpangsari. adalah bahwa tidak banyak yang dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas kedelai di daerah-daerah survei. Hasil-hasil itu hanya mencerminkan keadaan di daerah-daerah yang relatif berhasil dalam produksi kedelai. Masukan-masukan telah dipakai dalam jumlah relatif banyak. kebanyakan petani dalam studi ini menjelaskan bahwa kurangnya benih unggul dan pH tanah yang rendah merupakan faktor-faktor utama penyebab rendahnya produktivitas. Lebih-lebih kedelai di Indonesia ditanam dalam kisar lingkungan yang luas. Ini mempunyai implikasi pada rancangan program-program intensifikasi yang didalamnya aspek-aspek itu biasanya sangat ditekankan.9 Diskusi dan Kesimpulan Latar belakang agro-ekonomi studi kedelai Tingkat produktivitas kedelai yang rendah di Indonesia dan terus meningkatnya impor kedelai dengan tegas menggambarkan bahwa masalah pokok sistem komoditas kedelai Indonesia terletak dalam segi produksi. hampir pada setiap waktu. sulit sekali membuat paket ajaib yang dapat berhasil di semua keadaan.

Sebagaimana telah diutarakan. Masalah persaingan dengan tanaman-tanaman lain perlu mendapat perhatian yang lebih besar. Indonesia tampaknya mempunyai potensi yang besar dalam meningkatkan produksi kedelai. studi ini mendapatkan bahwa kebanyakan petani tidak bergantung pada program BIMAS untuk memperoleh pupuk dan pestisida. kecuali di Lampung dan Gunung Kidul. Akan tetapi. Hanya petani-petani pemilik lahan yang relatif luas yang dapat menanami sebagian lahannya dengan kedelai. mungkin perlu untuk menjelaskan mekanisme penetapan harga. Dalam hal ini. Hubungan antara persoalan mikro dan makro Terlepas dari aspek produksi. Oleh karena itu. keadaan lingkungan yang seragam hendaknya lebih diperhatikan dalam penelitian yang akan datang. Hal ini kelihatannya konsisten dengan besarnya ukuran usahatani didaerah survei tersebut. . Tampaknya dapat dikatakan tidak ada masalah serius dalam pemasaran dan pemanfaatan produksi di daerah-daerah itu.78 Diskusi dan Kesimpulan Temuan penting lain adalah bahwa keragaman dalam pemakaian masukan dan produktivitas yang diperoleh biasanya jauh lebih besar dalam tiap daerah tanam atau jenis lingkungan yang luas. yang barangkali disebabkan petani-petani kecil lebih memusatkan perhatian pada tanaman pangan yang lebih pokok. Sehubungan dengan kegunaan program intensifikasi. dan/atau analisis tambahan terhadap data sekunder yang ada. Struktur pemasaran kedelai belum dikaji secara mendalam dalam studi ini. serta arus saluran pemasarannya. produksi kedelai terbatas karena kecilnya skala ekonomi. Di tempat-tempat lain. Efektivitas program intensifikasi sebaiknya diteliti. setidak. Untuk mengoreksi bias studi ini terhadap petani secara luas. sementara tidak ada pajak atas impor kedelai. dapat dilakukan survei tambahan secara cepat. Namun harga eceran kedelai impor rupanya tidak jauh lebih murah daripada harga kedelai dalam negeri. terutama di luar Jawa. daripada antar mereka. suatu pembandingan efisiensi antara pemasaran kedelai impor dengan pasar sektor swasta. mulai dari petani melalui tengkulak dan pedagang. pembandingan dengan hasil studi-studi lain yang mempunyai bias-bias tersendiri perlu dilakukan hati-hati. Studi lebih lanjut diperlukan bagi pola transaksi yang rumit. Jika hipotesis ini benar.tidaknya di salah satu daerah survei. mungkin agak terlalu berlebihan untuk menyatakan bahwa impor menurunkan rangsangan produksi kedelai. Di daerah-daerah semacam itu kedelai seharusnya dapat ditanam lebih luas. Soal kebijaksanaan impor mempunyai komponen lain yang menarik. masih perlu diteliti lebih jauh. Ini dikatakan untuk menekan harga kedelai dalam negeri. luas rata-rata usahatani sampel ternyata jauh lebih besar daripada luas rata-rata usahatani yang sebenarnya di daerah-daerah survei. Mengingat mahalnya harga dalam negeri. sulit disarankan bagaimana pemasaran dan pemanfaatan kedelai di daerah-daerah penghasil utama dapat ditingkatkan melalui program-program pemerintah. Impor dapat dilakukan dari pasaran internasional dengan harga jauh lebih murah daripada harga dalam negeri. Perbandingan kecenderungan harga kedelai selama 10-20 tahun terakhir dengan komoditas-komoditas lain seperti beras dan jagung akan sangat berfaedah. Apakah keragaman itu berkaitan dengan faktorfaktor sosial ekonomi atau dengan karakteristik lingkungan.

upaya penelitian yang telah dilakukan terhadap kedelai dan palawija lainnya jauh lebih sedikit dibandingkan dengan penelitian terhadap padi. Penelitian yang mendalam seperti itu diperlukan untuk mengidentifikasi secara rinci kendala.kendala yang menghambat usaha petani untuk mencapai hasil tinggi yang sebanding dengan yang dicapai peneliti di kebun-kebun percobaan. demikian pula halnya dengan pelayanan pelaksanaan program di daerah. . Tujuan utama studi adalah sebagai pendahuluan bagi penelitian-penelitian yang lebih mendalam atas berbagai komponen sistem komoditas kedelai di masa yang akan datang.Diskusi dan Kesimpulan 79 Secara umum.

.

Abdul* Bottema.Lampiran Anggota Tim Studi (disusun menurut abjad) Balai Penelitian Tanaman Pangan Bogor Aman Djauhari* Bambang Rachmanto Cucu. Amar Kadar. Yoshinori* Rachim.S. Aten M. Francois* Morooka. M. 81 . A. Nainy Kresnaningsih Siti. Zakaria.M. Arifin* Tambunan. Pusat Penelitian Agro-Ekonomi Hidayat Nataatmadja* Pusat Palawija (CGPRT Centre) Dauphin. Sunarsih Hurun. Kirom. Machsunah Sultoni. Taco. Penyunting Kepala *Penulis laporan.

82 .

PBB (Economic and Social Comision for Asia and Pacific. Latihan dan Penyuluhan Pertanian Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Asosiasi Bahan Import Makanan Ternak Indonesia Badan Teknologi Pertanian Bimbingan Masal Balai Informasi Pertanian Balai Penyuluhan Pertanian Biro Pusat Statistik Balai Penelitian Tanaman Pangan Badan Urusan Logistik Pusat Palawija (Regional Coordination Centre for Coarse Grains. United Nations) Induk Koperasi Unit Desa Institut Pertanian Bogor Intentsifikasi Massal Intensifikasi Khusus Intensifikasi Umum .Singkatan BPLLP Badan Litbang Pertanian ASBIMTI BTP BIMAS BIP BPP BPS Ballitan BULOG CGPRT Centre PAE Puslitbangtan Diperta ESCAP INKUD IPB INMAS INSUS INMUM Badan Pendidikan. ESCAP) Pusat Penelitian Agro-Ekonomi Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan Dinas Pertanian Komisi Ekoni dan Sosial Asia dan Pasifik. Roots and Tubers Crops.

84 JABAL KUD KOPTI PELITA PIR PPL PT BERDIKARI PT WATRAW SUSENAS USDA Jalur Benih Antar Lapang Koperasi Unit Desa Koperasi Produsen Tempe dan Tahu Indonesia Pembangunan Lima Tahun Perkebunan Inti Rakyat Penyuluh Pertanian Lapang Perseroan Terbatas BERDIKARI Cabang dari PT BERDIKARI Survei Sosial Ekonomi Nasional Departemen Pertanian Amerika Departement of Agriculture) Wilayah Kelompok Serikat (United Singkatan States WILKEL .

Departemen Pertanian. 1979. 19681981. Stabilisasi pangan/beras di Indonesia. 1984. Pelbagai tahun.1982/1983. Neraca bahan pangan. Statistik pertanian tanaman pangan. Padi dan palawija di Indonesia. Departemen Pertanian.H. Vademekum Pemasaran. Majalah Business News. Status kedelai di Indonesia dewasa ini. Pola-pola konsumsi di Indonesia: suatu studi ekonometris. 1978. S. Sritua Arief Associates. Sistem komoditas minyak nabati di Indonesia (Konsep I).6. Working Paper No. . BULOG. Laporan tahunan. Darmawan. dan I. 1983. palawija. Neraca bahan pangan. 1985. Laporan Tim Gabungan Indonesia-Amerika tentang tanaman palawija. Permintaan dan penawaran tanaman pangan. Direktorat Perencanaan Tanaman Pangan. 1983. Pusat Penelitian Agro-Ekonomi. Jakarta. 1983. Business News Ltd. Biro Pusat Statistik. Program peningkatan produksi pangan (khususnya beras) di Indonesia 1968/1969 . Dixon. 1982. J. Biro Pusat Statistik. 1984.A. 26(3):345-63. BULOG. 1980. Indonesia. 1988. Jakarta. (Sub-proyek I-l). International Food Policy Research Institute. Kehutanan dan Perikanan. 1983. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.Daftar Pustaka Arief. Buku saku statistik Indonesia. Institut Pertanian Bogor: Sekretariat Tim Survei. Food consumption patterns and related demand parameters in Indonesia: a review of available evidence. Sub Direktorat Data dan Statistik. 1976. D. Rusastra. 1983. Boediono. Bogor. Direktorat Jenderal Ekonomi Tanaman Pangan. (IFPRI). Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. Elastisitas permintaan akan berbagai barang di Indonesia: teknik pendugaan Frish. Stensilan. 1978. Berbagai nomor. Struktur ongkos usahatani padi. Stensilan. Biro Pusat Statistik. RTB 80-48. Ekonomi dan Keuangan di Indonesia.

Mears. A. K. et al. and J. . Increasing soybean production through improved cropping systems and management in the tropics.A. Jakarta. Yashuhiko. 1978. Centre. D. Singh. dan J. Pusat Penelitian Agro-Ekonomi. Rachman. dan H. FAO Regional Office for Asia and the Pacific. Cassava situation and prospect of improved production of coarse grains and legumes in Asia Pacific Region. 1983. USA. Harnoto. D. Income elasticity of demand for rice in Indonesia. 20(2): 122-38.H. 1976. 1976. R.C. Darmawan. Supply and demand for food in Indonesia. Working Paper WP-81-l. Roche..L. Heady. Paper presented at the Consultant Group Meeting for Asian Region Research on Grain Legumes. Dillon. 1976. dan B. and Iqbal. 1981. Naito. Hakim. Current problems of insect pests in major soybean production areas in Indonesia. and A. Institut Pertanian Bogor. F. 1983.H. ICRISAT. Trop. D. 1984. Winarno. Somaatmadja. R. PhD Dissertation. S. M. Bogor.). Agric.A. R. Sumarno. 1983. Stanford University. Res. Tyers. Sanford University. Hedley. Development of grain legumes in Indonesia. Pasaribu. 1983. 1983. Paper presented at the Asian Soybean Workshop. In: Hill.A. The present status of soybean in Indonesia. Cassava production systems on Java and Madura. Food security and consumption diversification in Indonesia: results from a multi-commodity stochastic simulation model. Japan. Hashimoto. Fukushima.D. Siwi. Stensilan. Oriental soybean foods. (ed. F. 1984. Pemasaran kedelai di Indonesia.. E.D. Resource System Institute. McIntosh. Tokyo. and Sakrani. Erwidodo dan C. L. I. Rachman. 1981.W.L. Buletin Studi Ekonomi Indonesia. Kacang-Kacangan di Indonesia. Economics and Finance in Indonesia 29(l): 81-90. A.O. 1974. Swasembada beras dan pangan di Indonesia. Agricultural production functions. In: Proceedings of the First International Symposium on Soybean in Tropical and Subtropical Cropping Systems. Mears.G. Economic analysis of food. 1969. (ed. H.) Proceedings of World Soybean Research Conference. Rasahan. Doubun-shoin.A. L. Makalah seminar Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan. Yuize. Institut Pertanian Bogor. Defining soybean breeding objectives for the Indonesia cropping system programme. Rusastra. Lembaga Pusat Penelitian Pertanian. Dalam: Rifai. Iowa State University Press. 1983. D.B.. Kacangkacangan Asia. East-West Center. Paper presented at the Workshop on Research Methodology.86 Daftar Pustaka Faisal.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful