FAKTOR-FAKTOR MOTIVASI PENGGUNAAN INTERNET SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BAHASA JERMAN MAHASISWA PENDIDIKAN BAHASA JERMAN UNIVERSITAS

NEGERI YOGYAKARTA

SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Disusun Oleh: Muhammad Nurrochim 04203241026

JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA JERMAN FAKULTAS BAHASA DAN SENI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2009

PERSETUJUAN

Skripsi yang berjudul ” Faktor-Faktor Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta” ini telah disetujui pembimbing untuk diujikan.

Yogyakarta,

Februari 2009

ii

PENGESAHAN

Skripsi yang berjudul ” Faktor-Faktor Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta” ini telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Skripsi Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta pada tanggal 20 Februari 2009 dan telah dinyatakan lulus.

DEWAN PENGUJI

Nama Iman Santoso, M.Pd Drs. Ahmad Marzuki Sudarmaji, M.Pd Dr. Pratomo Widodo

Jabatan Ketua Penguji Sekretaris Penguji Penguji I Penguji II

Tandatangan ...................... ...................... ...................... ......................

Tanggal

Yogyakarta, April 2009 Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta Dekan,

Prof. Dr. Zamzani NIP. 130891328

iii

PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini saya: Nama NIM Program Studi : Muhammad Nurrochim : 04203241026 : Pendidikan Bahasa Jerman

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa skripsi dengan judul ” Faktor-Faktor Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta” benar-benar merupakan hasil karya penulis, skripsi ini tidak berisi materi yang dipublikasikan atau ditulis oleh orang atau telah dipergunakan dan diterima sebagai persyaratan penyelesaian studi di perguruan tinggi lain, kecuali pada bagian-bagian tertentu yang penulis gunakan sebagai acuan. Pernyataan ini penulis buat dengan sesungguhnya, apabila kemudian hari terdapat kekeliruan, maka sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis.

Yogyakarta, Februari 2009 Yang Menyatakan

Muhammad Nurrochim 04203241026

iv

MOTTO

...........Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri....... (Q.S. Ar-Ra’d : 11)
Tidak ada makanan yang lebih baik daripada makanan yang berasal dari hasil usaha sendiri (Muhammad. SAW)

v

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan karyaku ini untuk:
Semua anggota keluargaku yang sangat aku banggakan... Kedua orang tuaku dengan kebijaksanaannya dalam mendidikku. Kedua Kakakku, Mbak Erma dan Mas Udin yang selalu mendukungku. Untuk sahabat-sahabatku yang telah memberikan warna dalam hidupku.

vi

01 Maret 2009 Muhammad Nurrochim vii . Pd. Terima kasih kepada Ibu Tri Kartika Handayani. Kepada rekan-rekan sejawat (Fajar JOG_PAS. Antok UII) dan semua sahabat dan teman yang tidak bisa saya sebutkan satu demi satu yang telah memberikan dukungan moral. pada kesempatan ini penulis bermaksud menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Rektor UNY.KATA PENGANTAR Alhamdulillahirabbilalamin. Untung STIS. Seorang manusia pilihan yang telah merubah dunia menjadi dunia yang lebih indah. Pratomo Widodo dan Drs. selaku dosen penasihat akademik yang telah memantau dan mengarahkan dalam menjalani studi dan kepada semua dosen di Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman. Yogyakarta. penulis ucapkan ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan waktu dan ruang sehingga dapat terselesaikannya skripsi dengan judul ” Faktor-Faktor Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta”. bantuan dan dorongan kepada saya sehingga saya dapat menyelesaikan studi. dan kritik hingga terselesaikannya skripsi ini. Ahmad Marzuki yang telah memberikan bimbingan. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa selama penyusunan skripsi ini telah banyak menerima bantuan dari berbagai pihak. Sholawat dan salam semoga selalu tercurah pada Rasulullah Muhammad SAW. yaitu Dr. Rasa hormat. Oleh karena itu. M. Dekan FBS UNY. Jarot UGM. dan Ketua Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman yang telah memberikan kemudahan bagi saya. terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya saya sampaikan kepada kedua pembimbing. masukan.

.. .......... Batasan Masalah ................. xi DAFTAR GAMBAR ............................................................. viii DAFTAR TABEL.............................................................................................................................. Identifikasi Masalah ............................................... iv HALAMAN MOTTO ............................................................ 5 F............................................ Latar Belakang Masalah . ii HALAMAN PENGESAHAN. 1 A....... .............................................................. PENDAHULUAN ....................................................................................................................................... 6 BAB II................... Rumusan Masalah…...........................……………………………………………......................................................DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL............................................ vi KATA PENGANTAR ............... Tujuan .. ............................ xiv BAB I............... 1 B............... vii DAFTAR ISI................... xiii HALAMAN ABSTRAK.............................................................................................................. xii DAFTAR LAMPIRAN...................................... 7 viii ........................................................................... 5 D................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN................................................................................................................................................................................................................................................... 4 C.................................... 5 E..................................................... Manfaat …………………………………………………………….............................. KAJIAN TEORI..... v HALAMAN PERSEMBAHAN ..................................... iii HALAMAN PERNYATAAN ..............

................................... Internet sebagai Media Pendukung dalam Perkuliahan .......................... Motivasi ..................................................... 37 B....... Aplikasi Internet sebagai Media Pengajaran dan Pembelajaran ................................................. 10 B.................................................. Pengertian Internet ................................................................... 7 1........... Jenis Layanan Jaringan Internet untuk Pendidikan.......... Teknologi Informasi (Internet) .. 17 1...A........... 13 2................... Populasi dan Sampel .............. Media Pembelajaran...................................................... Variabel Motivasi Penggunaan Internet.......................... 37 A....... 22 5............... 18 3...................................................................................... 24 D............................... Pengertian Motivasi .............. 30 2................................................................................ Kerangka Berpikir................... 31 BAB III.......................................... 19 4...................................... Desain Penelitian... 15 C............................. 7 2............................. 27 E........................................................................... Variabel Penelitian dan Pengukurannya ............................ 17 2.............. 37 C............... Pengertian Media Pembelajaran. 38 ix ..... 30 1................ Pengertian Teknologi Informasi..................... METODOLOGI PENELITIAN ............................... 13 1................... Penelitian Yang Relevan .... Motivasi Belajar ..................................... Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman....... Kegunaan Media Pembelajaran dalam Proses Belajar Mengajar 14 3........................ Media Pembelajaran Bahasa Asing......................

............................................................................... 41 x .. 39 2..................................D.................................... Metode dan Alat Pengumpulan Data ........... Uji Validitas ...... 39 1........................... Kuesioner ....................

.................................................................................... Implikasi ................................................................. 82 xi .. 76 B............ 44 2.................................... 55 A............................................................................................................................ Uji Reliabilitas ..................................................................................3.............. .......................... Kesimpulan ......................................................................... 67 G................... Faktor-Faktor Dominan yang Menentukan Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman .................................................................. 59 E.................................................................. Uji Reliabilitas ........ 77 C...................... Uji Validitas .................. 71 H.......... Keterbatasan Penelitian. Saran............................ 76 A........................... Gambaran Umum ..................................................................................................................................................... Analisis Komponen Utama ..................................................................................... Diskusi Hasil Penelitian ................................................ 43 1.. Metode Analisis Data ................................... 44 3................................. Analisis Faktor ...................... 61 F.. 59 D...................................... 80 LAMPIRAN......................................... 75 BAB V PENUTUP..................... 57 C..................... HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .. Faktor-Faktor Motivasi yang Terbentuk .............. 42 E........... 49 BAB IV........... 55 B............ Analisis Deskriptif .................................................................................... Analisis Deskriptif ................................. 78 DAFTAR PUSTAKA ..........................................

56 Tabel 6: Validitas Butir Kuesioner......................................................................................................................................................................................................................... 61 Tabel 9: Nilai KMO dan Uji Bartlett.......... 57 Tabel 7: Analisis Deskriptif ........................................................................................... 66 Tabel 14: Korelasi dari Variabel Terhadap Faktor yang Terbentuk (Setelah Rotasi) ........... 40 Tabel 3: Reliabilitas Instrumen ..................................................................................................................... 68 xii ....................................................................................................................... 63 Tabel 12: Total Variance Explained ................................................... 67 Tabel 15: Faktor-faktor yang Menentukan Motivasi Mahasiswa Menggunakan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman .............................................................................................................. 62 Tabel 11: Komunalitas Variabel ................................................................ 43 Tabel 4: Jenis Kelamin .............DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1: Daftar Variabel Motivasi......................... 61 Tabel 10: Nilai MSA setiap variabel pada Anti-Image Matrices ...... 35 Tabel 2: Daftar Kisi-Kisi Kuesioner Motivasi Penggunaan Internet ................. 55 Tabel 5: Daftar Tahun Angkatan.............................................. 60 Tabel 8: Statistik Deskriptif (descending)................................................................................ 64 Tabel 13: Korelasi dari Variabel Terhadap Faktor yang Terbentuk (Sebelum Rotasi)..........................................

............................................ 56 : Nilai Akar ciri (scree plot) .........DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4 Gambar 5 : Rantai Motivasi ............................................. 56 : Diagram Tahun Angkatan......... 36 : Diagram jenis kelamin ............................................................................... 65 xiii ................................................................................................................................................ 8 : Kerangka Berpikir...

.......................................... 86 Lampiran 3 : Deskripsi Data............................................................................................. 90 Lampiran 5 : Analisis Faktor .....................................................DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1 : Kuesioner ..................................................... 89 Lampiran 4 : Uji Validitas dan Reliabilitas .......... 83 Lampiran 2 : Tabel Jawaban Responden .......... 97 xiv ......................................................................................................................................................... 92 Lampiran 6 : Tabel r ........................

157%. Persentase keragaman sebesar 8. Variabelnya adalah Kemudahan dan Pengetahuan. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif. Biaya. (2) Faktor Individu yaitu faktor yang berhubungan dengan individu mahasiswa (Minat. Variabel yang mendukung adalah Kepuasan. Faktor-faktor yang memotivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman adalah: (1) Faktor Informasi adalah faktor yang berasal dari internet itu sendiri. Dengan persentase keragaman sebesar 31.918 persen. Relevansi dan Prestasi) dengan persentase keragaman sebesar 13.842%. Subjek dalam penelitian ini adalah mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta pada semester gasal tahun 2008/2009. dan Organisasi.693%. Kelengkapan. (3) Faktor lingkungan dengan persentase keragaman sebesar 10. Tak terbatas dan Menarik. Orang Lain.226%. Yaitu variabel Interactivity. Validitas dan reliabilitas kuesioner diuji dengan pearson correlation dan cronbach alpha. xv . analisis komponen utama dan analisis faktor. Hasil penelitian ini adalah sebagai berikut. Total keragaman yang mampu dijelaskan oleh keempat komponen utama tersebut adalah sebesar 63. (2) Variabel yang mewakili setiap faktor yang menentukan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta.(4) Faktor Ektifitas dalam menggunakan internet.FAKTOR-FAKTOR MOTIVASI PENGGUNAAN INTERNET SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BAHASA JERMAN MAHASISWA PENDIDIKAN BAHASA JERMAN UNIVERITAS NEGERI YOGYAKARTA Oleh: Muhammad Nurrochim NIM: 04203241026 ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: (1) faktor-faktor motivasi yang menentukan penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa jerman mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta. Pengambilan data dilakukan pada awal bulan Desember 2008 dengan jumlah subjek sebesar 80 responden.

Die Datensammlung fand im Dezember 2008 statt. anderen Menschen und Organisation. Kosten. (2) Variablen für jeden Faktor. Die Zuverlässigkeit und Gültigkeit des Umfragens werden durch pearson correlation und cronbach alpha geprüft. Die Untersuchung ergibt sich wie folgendes. Der Prozentsatz der Varianz ist 8. (4) Effizienzsfaktor bei der Nutzung des Internets.157%. ist 63. Die Variablen sind Einfachkeit und Kenntnis. Relevanz und Leistung). xvi . Die Daten werden durch Umfrage gesammelt. Vollständigkeit. die Hauptkomponenten. die Variablen sind Zufriedenheit. die die Studenten der Gebrauch des Internets motivieren sind: (1) Informationsfaktor. die die Studenten der Deutschabteilung Universitas Negeri Yogyakarta das Internet als Deutschlernmedien zu gebrauchen motivieren. herauszufinden: (1) Faktoren.842%.Faktoren der Motivation bei der Verwendung des Internets als Deutschlernmedien an der Deutschstudenten der Universitas Negeri Yogyakarta von: Muhammad Nurrochim NIM: 04203241026 ABSTRAKT Diese Forschung zielt darauf ab. der aus dem Internet selbst kommt.und Faktorenanalyse Verfahren analysiert. (3) Lernumfeldsfaktor. der prozentuale Anteil der Varianz ist 10.226%. Der Prozensatz der Varianz ist 31.693%.918 Prozent. Faktoren. Sie sind Interktivität. Die Subjekte der Forschung sind die Studenten der Deutschabteilung Universitas Negeri Yogyakarta im Jahrgang 2008/2009. Der gesamten Varianz. (2) Der interne Faktor der Befragten ( Interesse. Die Daten werden durch Deskriptive-. der die Studenten der Deutschabteilung Universitas Negeri Yogyakarta das Internet als Deutschlernmedien zu gebrauchen motiviert. die Zahl der Subjekte umfasst 80 Befragten. unbegrenzt und Attraktivität. der Prozentsatz der Varianz ist 13. der durch die vier Hauptkomponenten sich erklärt.

kreatif. Internet telah memicu kecenderungan pergeseran dalam dunia pendidikan. Internet merupakan alat yang sesuai dengan kebutuhan peserta didik yang demikian. kaidah pembelajaran yang demikian sudah tidak begitu sesuai lagi. berpandangan jauh. mandiri. Dalam kegiatan belajar di universitas. Kaidah ini sangat populer di kebanyakan sekolah. dan bertanggung jawab dalam segala perilakunya. Secara tradisional. Membaca berbagai literatur yang berkaitan dengan topik yang disampaikan oleh dosen akan memberikan pemahaman yang komprehensif dan memperluas wawasan. akan tetapi kini guru berubah menjadi sebagai fasilitator dalam bidang pengajaran dan pembelajaran. guru menjadi sumber ilmu atau sebagai input kepada pelajar. Mahasiswa harus mencari sendiri bagaimana caranya untuk menyerap apa yang dikuliahkan para dosen. seorang mahasiswa harus membiasakan diri dengan cara baru dalam mengikuti proses perkuliahan. dari pendidikan tatap muka yang konvensional ke arah pendidikan yang lebih terbuka. Melalui kaidah tersebut. kaidah pembelajaran rata-rata lebih menjurus antara guru dan pelajar. Berdasarkan fakta tersebut. sikap peserta didik itu sendiri juga perlu berubah dari pelajar yang pasif menjadi pelajar yang aktif.BAB I PENDAHULUAN A. Selain itu. karena internet dengan kelebihannya mampu memberikan informasi serta aplikasi yang dibutuhkan oleh mahasiswa. Kini. Latar Belakang Masalah Perkembangan ilmu pengetahuan teknologi informasi telah memberikan kontribusi yang besar di dalam dunia pendidikan. Seorang mahasiswa juga harus berupaya untuk 1 .

Dengan membaca informasi yang ada. Namun demikian sejauh pengalaman penulis selama mengikuti perkuliahan. 2004). Dengan mudah mahasiswa mencari informasi yang dibutuhkan dengan fasilitas yang ada di internet. . Sebagaimana dimaklumi bahwa kualitas pendidikan dipengaruhi oleh banyak faktor ketersediaan sumber belajar. Tersedianya materi pembelajaran bahasa asing khususnya bahasa Jerman yang sangat banyak di internet memberikan kemudahan kepada para mahasiswa untuk mencari pengetahuan secara aktif dan mandiri.2 berintegrasi dengan teknologi. Pendekatan pembelajaran bahasa secara komunikatif menuntut dosen dan mahasiswa untuk bisa menggunakan bahasa secara aktif. Dengan penggunaan teknologi informasi (internet) secara tepat akan memberikan kontribusi yang positif terhadap proses belajar mengajar. untuk mencapai standar kualitas pendidikan nasional sangat perlu kiranya dipertimbangkan bagaimana menyiasati agar faktor sumber belajar tidak menjadi kendala dominan bagi upaya mempertahankan dan meningkatkan kualitas pendidikan (Syaehumisbah. mereka mendapatkan wawasan yang sebelumnya tidak dimiliki oleh para mahasiswa. Hampir semua materi ilmu pengetahuan dapat diperoleh di dunia maya (internet). Hal ini juga berlaku bagi mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman UNY. Teknologi informasi sebagai perpaduan dari teknologi komputer dan komunikasi membuat perubahan dalam melakukan sesuatu termasuk cara dalam mengidentifikasi dan mendapatkan informasi Mahasiswa memperoleh semua materi pelajaran dengan mudah hanya dengan berada di depan komputer yang sudah koneksi dengan jaringan internet.

koran. jurnal baik dalam bahasa Indonesia maupun Jerman masih kurang. Ditambah sarana dari pihak kampus yang telah mempunyai dan menyediakan jaringan hot spot sehingga memberikan kemudahan akses internet bagi akademisi UNY. Dengan demikian internet dapat digunakan sebagai media yang dapat memberikan motivasi dan informasi yang aktual untuk menunjang keberhasilan akademik. Di mana terdapat beberapa variabel pada masing-masing sisi yang tidak saling berhubungan. Internet telah menjadi bagian dari kehidupan mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta yang selanjutnya disingkat UNY. Namun secara umum motivasi seorang mahasiswa dalam menggunakan internet berasal dari dalam dan luar individu mahasiswa.3 sumber informasi khususnya tentang bahasa Jerman dan tentang Jerman yang tersedia di media konvensional seperti buku. Dengan memanfaatkan internet diharapkan para akademisi seperti halnya dosen dan mahasiswa Jurusan dapat mengakses berbagai macam sumber belajar yang relevan dari media tersebut. . Dalam kurikulum 2004 mata kuliah Evaluation and Data Processing (EDP) telah diajarkan sebagai mata kuliah wajib bagi mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman. Hal ini didukung oleh peran dosen yang menganjurkan mahasiswanya dalam mencari informasi tambahan melalui internet. majalah. Internet yang memiliki kelebihan-kelebihan sebagai media pembelajaran tersebut seharusnya dapat memberikan motivasi kepada mahasiswa untuk menggunakannya sebagai media pembelajaran untuk mendukung perkuliahan mereka. Mereka memanfaatkan internet untuk mencari referensi tambahan bahkan ada yang menjadikan internet sebagai rujukan utama.

Identifikasi Masalah 1. 3. 4.4 Penelitian ini ingin mengetahui dan menyederhanakan dari variabel-variabel yang ada. B. Penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman belum sesuai. Ia mengurangi kelipatgandaan tes dan pengukuran hingga menjadi jauh lebih sederhana. Faktor yang mempengaruhi motivasi penggunaan internet mahasiswa Pendidikan Bahasa Jerman UNY belum teridentifikasi. Di mana dalam penelitian ini variabel-variabel itu adalah yang mempengaruhi motivasi penggunaan internet. Prestasi belajar mahasiswa masih belum memuaskan. analisis faktor memberi tahu kita tes-tes dan ukuran-ukuran yang saling dapat serasi atau sama tujuannya. Tersedianya materi pembelajaran bahasa Jerman yang sangat banyak internet yang belum dimanfaatkan secara maksimal. Walhasil. Kemampuan atau pemahaman mahasiswa dalam menggunakan internet belum menjadi pendukung dalam penggunaan internet sebagai media pembelajaran. dan sejauh manakah kesamaan itu. Untuk mencapai tujuan tersebut maka penelitian ini menggunakan analisis faktor sebagai metode analisis data. 2. 5. Analisis faktor berfungsi melayani tujuan keiritan upaya ilmiah. Dengan demikian ia mengurangi banyaknya variabel yang harus ditangani oleh ilmuwan. Ia juga membantu menemukan dan mengidentifikasikan keutuhan-keutuhan atau sifat-sifat fundamental yang melandasi tes dan pengukuran ( Kerlinger: 1986). di .

D. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang. Variabel-variabel yang mewakili setiap faktor yang menentukan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman mahasiswa pendidikan bahasa Jerman UNY. Batasan Masalah Penelitian ini dibatasi hanya pada faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Faktor-faktor motivasi apakah yang mempengaruhi penggunaan teknologi internet pada mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman UNY? 2. identifikasi dan batasan masalah di atas. Tujuan Adapun yang menjadi tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: 1. Variabel-variabel apakah yang mewakili setiap faktor yang menentukan motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman? E. maka rumusan masalah penelitian ini sebagai berikut: 1. .5 C. 2. Faktor-faktor motivasi yang menentukan penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman mahasiswa pendidikan bahasa Jerman UNY.

. b. 2.6 F. Bagi Peserta Didik Sebagai bahan referensi dan pengetahuan bagi peserta didik tentang pemanfaatan internet dalam mempelajari bahasa asing (bahasa Jerman). Manfaat Manfaat yang diharapkan melalui kegiatan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Bagi Lembaga Pendidikan Dapat dijadikan tambahan wawasan mengenai media teknologi informasi (internet) dalam kaitannya dengan pembelajaran bahasa Jerman. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memperkaya khasanah ilmu pengetahuan khususnya pada bidang bahasa asing (bahasa Jerman). Sehingga penelitian ini dapat dijadikan referensi bagi penelitian selanjutnya. Manfaat Praktis a. c. serta menambah pengetahuan dan pengalaman sebagai bekal untuk terjun dalam lingkungan masyarakat. Bagi Peneliti Untuk memenuhi salah satu syarat dalam rangka menyelesaikan belajar di Universitas Negeri Yogyakarta Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman. sehingga dapat dijadikan pertimbangan dalam memutuskan kebijakan model pembelajaran khususnya bahasa Jerman.

serta yang memberi arah dan ketahanan (persistence) pada tingkah laku tersebut. konsep diri yang positif akan menjadi motor penggerak bagi kemauan seseorang. bergerak). Bagaimana perilaku tersebut dipertahankan. Sementara Ames dan Ames (Triluqman: 2007) menjelaskan motivasi sebagai perspektif yang dimiliki seseorang mengenai dirinya sendiri dan lingkungannya. Pengertian Motivasi Motivasi berasal dari bahasa latin movere yang berarti to move (berpindah. yaitu : a. c.BAB II KAJIAN TEORI A. Motivasi adalah dorongan yang timbul pada diri seseorang. Motivasi 1. 7 . Apa yang menggerakkan perilaku b. atau motivasi adalah usaha-usaha yang dapat menyebabkan seseorang atau kelompok orang tertentu tergerak melakukan sesuatu karena ingin mencapai tujuan yang dikehendakinya atau mendapat kepuasan dengan perbuatannya (Kamus Besar Bahasa Indonesia: 1998). Terdapat tiga karakteristik utama motivasi Menurut Steers dan Porter (1996). sadar atau tidak sadar untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu. Menurut definisi ini. Apa yang mengarahkan perilaku. Wlodkowski (Triluqman: 2007) menjelaskan motivasi sebagai suatu kondisi yang menyebabkan atau menimbulkan perilaku tertentu.

Kebutuhan fisik dan Biologis (Pshsiological needs). air. dan tempat . maka kebutuhan tersebut tidak lagi berfungsi sebagai motivator. sehingga menimbulkan ketegangan psikologis yang akan mengarahkan perilaku kepada tujuan (kepuasan). sementara menurut Luthans (2002:161). Kebutuhan Keinginan Ketegangan Perilaku Kepuasan Gambar 1. di mana jika suatu kebutuhan telah terpenuhi. mengaktifkan atau menggerakkan. Sumber: Barelson dan Steiner dalam Koontz (2001:115) Teori hierarki kebutuhan (hierarchy of needs) yang dikembangkan Maslow (1954) memandang kebutuhan manusia berjenjang dari yang paling rendah hingga paling tinggi. Hierarki kebutuhan Maslow adalah sebagai berikut: a. pakaian. pada gambar 2. motivasi dapat dipandang sebagai suatu rantai reaksi yang dimulai dari adanya kebutuhan.8 Pemuasan kebutuhan merupakan tujuan dari motif yang menggerakkan perilaku seseorang. dan yang mengarahkan atau menyalurkan perilaku ke arah tujuan. yaitu kebutuhan untuk menunjang kehidupan manusia seperti makanan. kemudian timbul keinginan untuk memuaskannya (mencapai tujuan).1. Rantai motivasi. motivation is a process that starts with apshycological deficiency or need a drive that is aimed at a goal or incentive. Barelson dan Steiner dalam Koontz (2001: 115) misalnya. mendefinisikan motivasi sebagai suatu keadaan dalam diri seseorang (innerstate) yang mendorong.

sebagai faktor ketidakpuasan (dissatisfaction). yaitu kebutuhan akan penghargaan dan aktualisasi diri. Kebutuhan akan aktualisasi diri (self actualization needs). menurut Maslow. artinya pemenuhan kebutuhan-kebutuhan tersebut hanya akan menghindarkan seseorang dari ketidakpuasan. yaitu kebutuhan untuk bebas dari bahaya fisik dan rasa takut kehilangan. namun tidak menghasilkan kepuasan. Kebutuhan ini akan menghasilkan kepuasan seperti kuasa. yaitu kebutuhan untuk bergaul dengan orang lain dan untuk diterima sebagai bagian dari yang lain. b. yaitu kebutuhan untuk mengaktualisasikan semua kemampuan dan potensi yang dimiliki hingga menjadi orang seperti yang dicita-citakan. prestise. Kebutuhan akan keselamatan dan keamanan (safety and security needs). status dan kebanggaan akan diri sendiri. d. menurut Maslow. e. Faktor yang pertama selanjutnya disebut sebagai faktor pemeliharaan (hygiene faktors) . yaitu kebutuhan fisiologis. kebutuhan sosial (affiliation or acceptance needs). maka kebutuhan lain tidak akan memotivasi manusia. kebutuhan keamanan. dan kebutuhan sosial. jadi bukan ketidakpuasan. sementara dua kebutuhan lainnya. kebutuhan akan aktualisasi diri merupakan kebutuhan paling tinggi dalam hierarki kebutuhan. c. disebut sebagai faktor kepuasan (satisfaction) yang akan menghasilkan perasaan puas atau tidak puas (no satisfaction). jika kebutuhan fisiologis belum terpenuhi.9 tinggal. Herzberg (1959) menyebut tiga kebutuhan terendah dalam hierarki kebutuhan Maslow. yaitu kebutuhan untuk dihargai oleh orang lain. Kebutuhan akan penghargaan (esteem or status needs).

berupa sikap. yaitu faktor dalam diri orang tersebut (intrinsik) dan faktor lingkungan yaitu faktor dari luar diri orang tersebut (ekstrinsik). Lewin (1939) mengatakan bahwa perilaku manusia (behavior) merupakan fungsi dari manusianya sendiri (person) dan lingkungannya (environment). dorongan atau bimbingan. pengetahuan dan cita-cita. maka dapat dikatakan bahwa perilaku manusia dipengaruhi oleh faktor manusia. dan kondisi lingkungan.10 sedangkan yang kedua disebut faktor motivasi (motivational faktors). Winkel (2004: 169) menyatakan bahwa motivasi belajar adalah keseluruhan daya penggerak psikis di dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar. pendidikan. Fungsinya dapat ditulis sebagai berikut: B = f (P. kepribadian. 2. pengalaman. faktor pemeliharaan dapat juga disebut sebagai faktor intrinsik yaitu faktor dalam diri manusia. berupa kepemimpinan. Dari sudut pandang lain. menjamin kelangsungan kegiatan belajar dan memberikan arah . Motivasi Belajar W.S.E) dimana: B = perilaku manusia (behavior) P = manusia (person) E = lingkungan (environment) Jika pendekatan Lewin ini dikombinasikan dengan teori Herzberg. Dalam pendekatan sistem. Sedangkan faktor motivasi dapat disebut sebagai faktor ekstrinsik yaitu faktor dari luar manusia.

aneh. Attention (Perhatian) Perhatian peserta didik muncul karena didorong rasa ingin tahu. sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu. yang disebut sebagai model ARCS. Motivasi juga ditunjukkan melalui intensitas unjuk kerja dalam melakukan suatu tugas. kontradiktif atau kompleks. Sedangkan menurut Sardiman AM (2006: 75) mendefinisikan bahwa motivasi belajar merupakan serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu. Apabila elemen-elemen tersebut dimasukkan dalam rencana pembelajaran. dan bila ia tidak suka maka akan berusaha untuk meniadakan atau mengelakkan perasaan tidak suka itu. hal ini dapat menstimulus rasa ingin tahu peserta didik. Keller (1983) telah menyusun seperangkat prinsip-prinsip motivasi yang dapat diterapkan dalam proses pembelajaran. Oleh sebab itu. perlu . Namun.11 kepada kegiatan belajar itu demi mencapai suatu tujuan. Rasa ingin tahu tersebut dapat dirangsang melalui elemen-elemen yang baru. Dari berbagai teori motivasi yang berkembang. yaitu: a. McClelland menunjukkan bahwa motivasi berprestasi (achievement motivation) mempunyai kontribusi sampai 64 persen terhadap prestasi belajar. meskipun dihadang banyak kesulitan. rasa ingin tahu ini perlu mendapat rangsangan. sehingga peserta didik akan memberikan perhatian selama proses pembelajaran. motivasi seseorang tercermin melalui ketekunan yang tidak mudah patah untuk mencapai sukses. lain dengan yang sudah ada. Dalam sebuah artikel tentang belajar dan motivasinya Heri Triluqman menulis bahwa dalam proses belajar.

dan (3) kebutuhan untuk berafiliasi (needs for affiliation). Harapan ini seringkali dipengaruhi oleh pengalaman sukses di masa lampau. (2) kebutuhan untuk berkuasa (needs for power).12 diperhatikan agar tidak memberikan stimulus yang berlebihan. Motif nilai pribadi (personal motif value). Sedangkan nilai kultural yaitu apabila tujuan yang ingin dicapai konsisten atau sesuai dengan nilai yang dipegang oleh kelompok yang diacu peserta didik. yaitu keberhasilan dalam mengerjakan suatu tugas dianggap sebagai langkah untuk mnecapai keberhasilan lebih lanjut. Motivasi peserta didik akan terpelihara apabila mereka menganggap bahwa apa yang dipelajari memenuhi kebutuhan pribadi atau bermanfaat dan sesuai dengan nilai yang dipegang. Prinsip yang berlaku dalam hal ini adalah bahwa motivasi akan meningkat sejalan dengan meningkatnya harapan untuk berhasil. c. motif instrumental dan motif kultural. merupakan potensi untuk dapat berinteraksi secara positif dengan lingkungan. Kebutuhan pribadi (basic need) dikelompokkan dalam tiga kategori yaitu motif pribadi. yaitu (1) kebutuhan untuk berprestasi (needs for achievement). dan sebagainya. seperti orang tua. Confidence (Percaya diri) Merasa diri kompeten atau mampu. teman. menurut McClelland mencakup tiga hal. Relevance (Relevansi) Relevansi menunjukkan adanya hubungan materi pembelajaran dengan kebutuhan dan kondisi peserta didik. Sementara nilai yang bersifat instrumental. b. untuk menjaga efektivitasnya. Motivasi dapat memberikan ketekunan untuk membawa .

Untuk meningkatkan dan memelihara motivasi peserta didik. d. didengar dan dibaca (Sadiman: 2007). Briggs (1970) berpendapat bahwa media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar. B. dan selanjutnya pengalaman sukses tersebut akan memotivasi untuk mengerjakan tugas berikutnya. Gagne (1970) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar. Pengertian Media Pembelajaran Kata media berasal dari bahasa latin dan merupakan bentuk jamak dari medium yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Asosiasi Pendidikan Nasional (National Education Association/NEA) memiliki pengertian yang berbeda. dapat menggunakan pemberian penguatan (reinforcement) berupa pujian.13 keberhasilan (prestasi). baik yang berasal dari dalam maupun luar individu. Medòë adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima pesan. Media adalah bentukbentuk komunikasi baik tercetak maupun audiovisual serta peralatannya. dsb. Satisfaction (Kepuasan) Keberhasilan dalam mencapai suatu tujuan akan menghasilkan kepuasan. ada persamaan di antara batasan tersebut yaitu bahwa media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk . pemberian kesempatan. Apapun batasan yang diberikan. Media Pembelajaran 1. dapat dilihat. Kepuasan karena mencapai tujuan dipengaruhi oleh konsekuensi yang diterima. Media hendaknya dapat dimanipulasi.

perasaan. c. Penggunaan media pendidikan secara tepat dan bervariasi dapat mengatasi sikap pasif anak didik. Masalah ini dapat diatasi dengan media pendidikan. Hal ini akan lebih sulit bila latar belakang lingkungan guru dengan siswa juga berbeda. 3) Memungkinkan anak didik belajar sendiri-sendiri menurut kemampuan dan minatnya. Memperjelas penyajian pesan agar tidak terlalu bersifat verbalistis (dalam bentuk kata-kata tertulis atau lisan belaka). maka guru banyak mengalami kesulitan bilamana semuanya itu harus diatasi sendiri. Dalam hal ini media pendidikan berguna untuk: 1) Menimbulkan kegairahan belajar. b.14 menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran. 2. sedangkan kurikulum dan materi pendidikan ditentukan sama untuk setiap siswa. perhatian dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar terjadi. Dengan sifat yang unik pada tiap siswa ditambah lagi dengan lingkungan dan pengalaman yang berbeda. waktu dan daya indera. Mengatasi keterbatasan ruang. Kegunaan Media Pembelajaran dalam Proses Belajar Mengajar Secara umum media pendidikan mempunyai kegunaan-kegunaan sebagai berikut (Sadiman : 2007): a. 2) Memungkinkan interaksi yang lebih langsung antara anak didik dengan lingkungan dan kenyataan. d. yaitu dengan kemampuannya dalam: .

Media pembelajaran interaktif adalah sebuah media yang dibuat guna memenuhi berbagai kebutuhan pembelajar bahasa asing pada waktu salah satu .15 1) Memberikan perangsang yang sama 2) Mempersamakan pengalaman 3) Menimbulkan persepsi yang sama. Dua faktor ini sangat mempengaruhi perkembangan pemerolehan bahasa asing. 3. Mereka mempunyai strategi pembelajaran yang berbeda. Faktor di luar ataupun di dalam pembelajar sendiri adalah aspek yang tidak kalah pentingnya untuk dapat memahami pemerolehan bahasa. Faktor-faktor utama yang berkaitan erat dengan pemerolehan bahasa asing adalah bahasa pembelajar. Faktor di luar pembelajar misalnya adalah lingkungan dan interaksi. Media Pembelajaran Bahasa Asing Pembelajaran bahasa asing adalah sebuah proses yang kompleks dengan berbagai fenomena yang pelik sehingga tidak mengherankan kalau hal ini bisa mempunyai arti yang berbeda-beda bagi setiap orang (Ellis: 1994 dalam Ouda Teda Ena). Sedangkan faktor internal dari pembelajar di antaranya adalah pengaruh dari bahasa pertama atau bahasa lain. Setiap pembelajar tentu mempunyai perbedaan dengan pembelajar lain. Faktor lain yang tak kalah pentingnya adalah pembelajar sendiri sebagai seorang individu. dan pembelajar sebagai individu. faktor internal pembelajar. Pembelajaran ini dipengaruhi beberapa faktor. faktor eksternal pembelajar.

. Ada beberapa kriteria untuk menilai keefektifan sebuah media. Sebuah program harus dirancang sesederhana mungkin sehingga pembelajar bahasa tidak perlu belajar komputer lebih dahulu. kemampuan untuk diubah. Kriteria di atas lebih diperuntukkan bagi media konvensional. Biaya memang harus dinilai dengan hasil yang akan dicapai dengan penggunaan media itu. Thorn mengajukan enam kriteria untuk menilai multimedia interaktif (Thorn: 1995).16 atau semua faktor yang mempengaruhi pemerolehan bahasa kedua ini sulit didapatkan. Kriteria lainnya adalah ketersediaan fasilitas pendukung seperti listrik. Selain itu media juga harus merangsang pembelajar mengingat apa yang sudah dipelajari selain memberikan rangsangan belajar baru. Media yang baik juga akan mengaktifkan pembelajar dalam memberikan tanggapan. kecocokan dengan ukuran kelas. Kriteria pertamanya adalah biaya. Media pembelajaran harus meningkatkan motivasi pembelajar. Semakin banyak tujuan pembelajaran yang bisa dibantu dengan sebuah media semakin baiklah media itu. keringkasan. Kriteria yang kedua adalah kandungan kognisi. Kriteria penilaian yang pertama adalah kemudahan navigasi. waktu dan tenaga penyiapan. Penggunaan media mempunyai tujuan memberikan motivasi kepada pembelajar. Hubbard mengusulkan sembilan kriteria untuk menilainya (Hubbard: 1983 dalam Ouda Teda Ena ). Media pembelajaran yang baik harus memenuhi beberapa syarat. pengaruh yang ditimbulkan. kerumitan dan yang terakhir adalah kegunaan. umpan balik dan juga mendorong mahasiswa untuk melakukan praktek-praktek dengan benar.

. apakah program telah memenuhi kebutuhan pembelajaran si pembelajar atau belum. C. Untuk menarik minat pembelajar program harus mempunyai tampilan yang artistik maka estetika juga merupakan sebuah kriteria. Pengertian Teknologi Informasi Teknologi informasi merupakan istilah yang tidak terpisahkan dari komputer. Teknologi Informasi (Internet) 1. Sebenarnya istilah teknologi informasi (TI) yang populer saat ini adalah bagian dari mata rantai panjang dari perkembangan istilah dalam dunia sistem informasi (SI) atau Information System (IS). Kedua kriteria ini adalah untuk menilai isi dari program itu sendiri. Kriteria penilaian yang terakhir adalah fungsi secara keseluruhan. namun pada dasarnya masih merupakan bagian dari sebuah sistem informasi itu sendiri. Teknologi informasi memang secara lebih mudah dipahami secara umum sebagai pengolahan informasi yang berbasis pada teknologi komputer yang saat ini teknologinya terus berkembang sehubungan perkembangan teknologi lain yang dapat dikoneksikan dengan komputer itu sendiri. Kriteria keempat adalah integrasi media di mana media harus mengintegrasikan aspek dan keterampilan bahasa yang harus dipelajari. (Supriyanto. Istilah teknologi informasi memang lebih merujuk pada teknologi yang digunakan dalam menyampaikan maupun mengolah informasi.17 kriteria yang lainnya adalah pengetahuan dan presentasi informasi. 2005 : 5). Sehingga pada waktu seorang selesai menjalankan sebuah program dia akan merasa telah belajar sesuatu. Program yang dikembangkan harus memberikan pembelajaran yang diinginkan oleh pembelajar.

18

Berikut ini definisi informasi teknologi yang diambil dari “Information Technology TRaining Package ICA99” yang diterbitkan oleh Australia National Training Authority (ANTA). The information Technology Industry is defined as technology development and application of computers and communication-based technologies for processing, presenting and managing data and information. This includes komputer hardware and component manufacturing; komputer software development and various komputer related services; together with communications equipment, component manufacturing and services. (Industri Teknologi Informasi didefinisikan sebagai pengembangan teknologi dan aplikasi dari komputer dan teknologi berbasis komunikasi untuk memproses, menyajikan, mengelola data, dan informasi. Termasuk di dalamnya pembuatan hardware komputer dan komponen komputer; pengembangan software komputer dan berbagai jasa yang berhubungan dengan komputer; bersama-sama dengan perlengkapan komunikasi, pembuatan komponen dan jasa). Oxford English Dictionary (OED2) edisi ke-2, mendefinisikan Teknologi Informasi adalah hardware dan software, dan bisa termasuk di dalamnya jaringan dan telekomunikasi yang biasanya dalam konteks bisnis atau usaha. Sering nama IT merupakan bagian dari kegiatan usaha yang memanfaatkan perangkat elektronik komputer. Jadi pada intinya istilah teknologi informasi (Information Technology-IT) adalah teknologi yang memanfaatkan komputer sebagai perangkat utama untuk mengolah data menjadi informasi yang bermanfaat (Supriyanto, 2005 : 6). 2. Pengertian Internet International Network (Internet) adalah sebuah jaringan komputer yang sangat besar yang terdiri dari jaringan-jaringan kecil yang saling terhubung yang menjangkau seluruh dunia.

19

Internet merupakan suatu jaringan komunikasi tanpa batas yang melibatkan jutaan komputer pribadi yang tersebar di seluruh dunia. dengan menggunakan protokol Transmission Control Protocol/Internet Protocol

(TCP/IP) dan didukung oleh media komunikasi seperti satelit dan paket radio, maka internet telah memungkinkan komunikasi antarkomputer dengan jarak yang tidak terbatas. Internet dapat menghubungkan komputer dan jaringan komputer yang berada di ratusan negara. Melalui internet ini siapa saja dapat dengan leluasa mengakses berbagai macam informasi dari berbagai sumber. Informasi yang dapat diakses pun dapat berupa teks, grafik, suara, maupun video. Jaringan internet juga dapat digunakan sebagai media konferensi di mana sejumlah orang melakukan diskusi tanpa harus bertatap muka secara langsung satu dengan yang lainnya, tetapi hanya melalui layar komputer pribadi masingmasing. 3. Jenis Layanan Jaringan Internet untuk Pendidikan Internet memiliki berbagai aplikasi yang memberikan kemudahan bagi para pendidik. (Zawawi: 1999 dalam Saharani). Dari berbagai layanan yang dimiliki oleh internet, ada tujuh kemudahan internet utama yang mendukung keperluan pendidikan masa kini yaitu E–mail (surat elektronik), Layanan multimedia (WWW), Internet Relay Chat (Chatting), Kumpulan Diskusi dan Berita (News group) ,File Transfer Protocol (FTP), Telnet dan Konferensi Video (Video Conference)

20

a. E-Mail E-Mail merupan jenis layanan internet yang paling populer. Dengan menggunakan e-mail pada internet, seorang pemakai dapat menginformasikan atau menjawab berita kepada pemakai lain manapun ia berada; mengirimkan file sebagai bagian dari e-mail; dan berlangganan berita kepada grup diskusi yang diminati (maling-list). Keuntungan yang diperoleh dari layanan ini adalah

pemakai dapat saling berhubungan tanpa mengenal batas ruang dan waktu. b. Layanan Multimedia (WWW) WWW adalah aplikasi internet yang paling diminati. WWW mencakup sumber daya multimedia antara lain suara, gambar video dan animasi sehingga aplikasi ini menjadi semacam sarana pengetahuan yang interaktif. Melalui WWW pemakai dapat mencari jadwal penerbangan seluruh dunia, harga bursa saham, bunga bank dan produk-produk baru dalam dunia perdagangan, lagu-lagu terbaru di blantika musik, ramalan astrologi sampai anekdot-anekdot serta informasi lainnya. Melalui WWW, pemakai juga dapat membuat homepage atau situs baru. c. Internet Rellay Chatt (Chatting) Aplikasi ini semacam konferensi berbasis teks yang dapat dilakukan secara real time dari berbagai tempat di seluruh dunia. dalam chatting. Komunikasi hanya dilakukan dengan menampilkan teks asli di layar komputer di mana setiap orang yang mengikuti grup chatting itu dapat membaca dan topik dan ikut serta dalam forum itu. Kini aplikasi ini terus dikembangkan sehingga tercipta voice chat, sehingga tercipta teleconference.

Telnet Jika pemakai menghubungkan diri ke internet . FTP menyediakan fasilitas untuk menyalin file secara elektronik dari satu komputer ke komputer lain di dalam internet. e. Video conference ini sesuai bagi pelaksanaan Pendidikan Jarak .21 d. Setiap orang bebas memberi komentar terhadap suatu masalah yang ada dan komentar itu juga akan terbaca oleh sekian banyak pengguna newsgroup. g. Konferensi Video (Video Conference) Video konferensi jarak jauh (video conference) adalah sistem penyampaian elektronik yang melibatkan komunikasi dua atau lebih peserta secara langsung. Melalui fasilitas ini berbagai laporan penelitian maupun jurnal dapat disebar luaskan dengan biaya sangat murah. maka pemakai tersebut dapat menghubungi komputer lain yang berada di dalam jaringan internet tersebut. Newsgroup ini ibarat papan komunikasi di mana setiap orang bebas mencari informasi yang dibutuhkan dan juga memberikan informasi yang dimilikinya. Kumpulan Diskusi dan Berita (Newsgroup) Newsgroup merupakan sarana konferensi elektronik jarak jauh bagi para pemakai. f. File Transfer Protokol (FTP) FTP adalah suatu protokol yang memungkinkan pemakai berkomunikasi secara interaktif dengan komputer lain yang terhubung dalam internet itu. Tidak seperti FTP yang hanya mengizinkan untuk mengcopy file ke dan dari server. telnet memiliki fasilitas yang memungkinkan pemakai terhubung ke komputer lain seolah-olah pemakai tersebut langsung men-dial komputer tersebut.

kuliah. tutorial. Proyek menggunakan Internet perlu diintegrasikan ke dalam pelajaran yang biasa diajarkan di dalam kelas. atau murid dengan murid yang lain. guru dengan murid. b. Berikut ini adalah beberapa kategori aplikasi internet dan lokasinya yang telah dilaksanakan untuk tujuan pengajaran dan pembelajaran (Saharani: 2005). dan juga bimbingan konseling. Dengan ini guru dapat saling bertukar informasi tentang mata pelajaran yang ia ajarkan.com/. Ia disiapkan dalam tempo waktu tertentu. perdebatan. a. ceramah. Aplikasi Internet sebagai Media Pengajaran dan Pembelajaran Internet telah digunakan sebagai media untuk penyediaan berbagai bahan dan materi yang berkaitan dengan proses pengajaran dan pembelajaran.22 Jauh karena ia sesuai dengan tujuan menjalankan seminar. demonstrasi. Adapun situs yang menyediakan forum seperti ini antara lain: http://ktsp. Proyek Proyek adalah aktivitas pembelajaran secara individu atau kelompok yang banyak dilakukan di luar kelas.pojokguru. . Suatu proyek dapat merangkum beberapa konsep dan keahlian yang telah dipelajari.com/2006/11/07/silabus-smama. http://www. guru dengan orang tua. persidangan. Rancangan Pengajaran (Lesson Plans) Terdapat beratus-ratus rancangan pengajaran yang telah disediakan oleh para guru dari seluruh pelosok dunia yang dapat dimanfaatkan oleh guru-guru lain. Ia juga telah digunakan sebagai sebuah saluran komunikasi antara guru dengan guru lain. 4.wordpress.

Materi yang Menarik dan Terkini (Up to Date) Internet menyediakan berbagai materi yang dapat dengan mudah diakses oleh para pelajar. mingguan atau bulanan. majalah atau bahan-bahan bacaan tertentu dengan menulis tema yang . Gambar dan pengetahuan tentang tempat-tempat ini dapat diperoleh dengan mudah dan cepat serta murah. Materi-materi seperti gambar bumi yang diambil dari satelit di seluruh dunia atau pengetahuan tentang puting beliung. http://forumpendidikan. berbagai jenis penyakit.siswa peringkat menengah atas. Cara ini mungkin sesuai bagi siswa. data-fakta suatu Negara. d. Begitu juga dengan surat kabar yang menjadi sumber pengetahuan. Pengetahuan yang diterima pun lebih terkini dan cepat.com/.com situs-situs di atas diakses pada tanggal 3 Maret 2009) dan masih banyak lagi. Museum. c. khususnya World Wide Web (WWW) guru dapat mengatur supaya pelajar mengunjungi ke tempat-tempat menarik di dunia secara elektronik. Dengan internet.wordpress. dan membandingkan cara penyampaian berita tersebut di negara lain. Bahan Bacaan dan Kemahiran Berbahasa Di dalam internet juga terdapat beribu-ribu majalah dan jurnal yang diterbitkan secara berkala. tempattempat bersejarah. Search engine untuk mendapatkan surat kabar. dan tempat-tempat menarik seperti Grand Canyon dan Air terjun Niagara. baik secara harian. khususnya yang berhubungan dengan peristiwa dan isu yang sedang terjadi di seluruh dunia.23 - http://gurukreatif. Siswa diminta untuk mendapatkan berita tentang sesuatu hal melalui surat kabar dari seluruh dunia.

Di jaringan internet terdapat beberapa kumpulan diskusi elektronik yang dapat diikuti secara gratis oleh guru di seluruh dunia. Sebagian besar surat kabar terkemuka di seluruh dunia menyediakan versi elektroniknya di internet.24 diinginkan. secara umum pelaksanaannya tergantung satu atau lebih dari tiga mode dasar dialog/komunikasi sebagai berikut: . penugasan. Video Conferencing. baik secara lisan atau tulisan. Guru dan pelajar juga dapat menggunakan internet untuk meningkatkan kemahiran menulis. f. Guru juga dapat membaca artikel yang berguna untuk meningkatkan diri mereka sebagai pendidik atau untuk mendapatkan ide. netmeeting. Saluran komunikasi Para guru dan siswa juga dapat berkomunikasi antara satu sama lain melalui internet. e. cooltalk. membaca. presentasi dan evaluasi. Dalam hal ini e-mail merupakan aplikasi utama. Internet phone. Komunitas Ilmu Pengetahuan Antarguru dapat membuat suatu komunitas di dunia maya sebagai media bertukar informasi yang bermanfaat untuk pendidikan baik komentar. Bentuk saluran komunikasi atau layanan yang terdapat melalui internet itu antara lain: Internet Relay Chat (IRC). 5. diskusi. ide ataupun masalah khususnya melalui kumpulan diskusi elektronik. ICQ dan lain-lain. Discussion group. Internet sebagai Media Pendukung dalam Perkuliahan Strategi pembelajaran yang meliputi pengajaran. Ada beberapa kemudahan berupa layanan atau komputer server yang telah menyediakan kemudahan tersebut.

sehingga memungkinkan terjadinya ketiga jenis dialog atau komunikasi yang merupakan salah satu syarat terselenggaranya suatu proses belajar mengajar (Hardjito. internet menawarkan kesempatan untuk: 1) Belajar sendiri secara cepat untuk: a) Meningkatkan pengetahuan b) Belajar berinteraksi c) Mengembangkan kemampuan di bidang penelitian . 1999 dalam Nasution. Memiliki sifat interaktif c. Memungkinkan terjadinya komunikasi secara sinkron (syncronous) maupun tertunda (asyncronous). (Boettcher. b. 2006:6) Secara nyata internet bisa digunakan dalam mendukung perkuliahan di perguruan tinggi karena memiliki karakteristik yang khas yaitu: a. Sebagai media interpersonal dan media massa yang memungkinkan terjadinya komunikasi one – to -one maupun one –to –man. 1996) a.25 a. 2002) Internet menawarkan beberapa kesempatan untuk diraih yang antara lain: (Purnomo. Dialog/komunikasi antara mahasiswa dengan sumber belajar c. Dialog/komunikasi antara dosen dan mahasiswa b. maka diharapkan akan terjadi proses pembelajaran yang optimal. Dialog/komunikasi di antara mahasiswa Apabila ketiga aspek tersebut bisa diselenggarakan dengan komposisi yang serasi. Bagi peserta didik.

Fenomena ini menunjukkan bahwa dosen bukan lagi satu-satunya sumber informasi. melakukan revisi atau balik kembali atau materi sebanyak yang dibutuhkannya. Maka suatu tipe pendidikan yang lebih luwes dibutuhkan mahasiswa untuk mengembangkan diri mereka sendiri secara maksimal dengan menggunakan semua sumber yang dapat mereka peroleh.26 2) Memperkaya diri dalam hal: a) Meningkatkan komunikasi dengan mahasiswa lain b) Meningkatkan kepekaan akan permasalahan yang ada di seluruh dunia. Mereka juga memilih bagaimana belajar berarti mereka dapat merencanakan sendiri target belajarnya. b. Bagi para staf pengajar. hal ini merupakan fakta bahwa mahasiswa mempunyai kontrol yang . internet menawarkan kesempatan untuk: 1) Pengembangan profesional dalam hal: a) Meningkatkan pengetahuan b) Berbagi sumber di antara rekan sejawat c) Bekerja sama dengan staf-staf pengajar dari luar negeri d) Mengatur komunikasi secara teratur 2) Sumber bahan mengajar dalam hal: a) Mengakses rencana-rencana belajar mengajar dan metodologi baru b) Bahan baku dan bahan jadi yang cocok untuk segala bidang pelajaran c) Mengumumkan dan berbagi sumber Pengaruh teknologi dalam pendidikan memunculkan sejumlah besar sumber belajar yang tersedia bagi mahasiswa.

27

lebih besar atas cara mereka belajar, dengan dosen memainkan peran sebagai fasilitator proses belajar. (Diptohadi, 2003)

D. Penelitian yang Relevan Penelitian tentang teknologi informasi telah banyak dilakukan salah satunya adalah Laila Hadri Nasution S.Sos yaitu mahasiswa program pascasarjana Universitas Medan. Dia meneliti pemanfaatan internet guna mendukung kegiatan perkuliahan mahasiswa program pascasarjana UNIMED. Penelitian dia menunjukkan bahwa dilihat dari aspek pengalaman menggunakan internet, Penelitian ini menunjukkan mayoritas (38%) responden mengenal internet setelah menjadi mahasiswa PPs UNIMED. sedangkan motivasi (22%), dan tujuannya (70%) menggunakan internet adalah karena tuntutan studi dan untuk mencari informasi ilmiah guna mendukung kegiatan perkuliahan mereka. dari aspek pola pemanfaatan internet seperti frekuensi rata-rata penggunaan internet dalam satu bulan, mayoritas responden sebanyak 5 kali, sementara lama penggunaan setiap kali mengakses umumnya 1-2 jam saja. cara yang paling sering dilakukan untuk menggunakan internet mayoritas responden (78%) menjadikan teman sebagai sumber atau pihak yang membantu mengajari atau memperkenalkan responden pada internet. dari penelitian yang dilakukan diketahui bahwa tidak seorang pun mahasiswa menjawab bahwa pengetahuan yang mereka miliki dalam menggunakan internet diperoleh atas bantuan pustakawan khususnya pustakawan yang ada di lingkungan UNIMED. Fasilitas internet yang selalu digunakan responden adalah www, dan selalu menggunakan search engine Yahoo

28

(38%) dan Google (30%). dari hasil penelusuran yang dilakukan 72% responden merasa selalu sesuai dengan kebutuhan yang mereka perlukan. hasil temuan tersebut umumnya (52,2%) mencetak hasil temuan mereka dan (34%) hanya dibaca di monitor komputer. Penelitian penggunaan teknologi informasi sebagai media pembelajaran bahasa Jerman masih sangat kurang ditemukan di Universitas Negeri Yogyakarta. Namun ada satu mahasiswa yang telah meneliti penggunaan internet dalam perkuliahan mahasiswa bahasa Jerman UNY yang dilakukan oleh Dede Syaehumishbah. Ditemukan bahwa media internet telah menjadi salah satu sumber informasi pembelajaran mahasiswa. Penelitian yang ia lakukan hanya penelitian deskriptif yang masih luas/umum belum menyentuh aspek perilaku dari mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran. Hasil penelitiannya antara lain bahwa 100% mahasiswa pernah menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman, dari sisi manfaat internet bagi perkuliahan mahasiswa. Internet memberikan banyak manfaat bagi mahasiswa (90%) di antaranya manfaat terpenting adalah mencari informasi untuk keperluan studi. Adanya internet memberikan kemudahan dalam mengakses berbagai informasi yang dibutuhkan terutama untuk menyelesaikan tugas-tugas perkuliahan. Manfaat lain mereka bisa berlatih bahasa Jerman dengan orang lain (95%). Aktivitas yang bisa dilakukan seperti menulis e-mail dan chatting dalam bahasa Jerman. Namun dalam kenyataannya, mahasiswa yang benar-benar menggunakan email dan chatting dengan bahasa Jerman hanya 28,95% dan 12,5%. Selebihnya

29

mereka kurang bahkan tidak pernah melakukan aktivitas ini, mereka lebih banyak menulis e-mail dan chatting dalam bahasa Indonesia dan lainnya. Penelitian lain yang relevan dengan penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Ni Agung Ayu Ariastuti dari Universitas Udayana yaitu tentang Faktor-Faktor yang Menentukan Loyalitas Pelanggan Terhadap Merek Teh Botol Sosro di Kota Denpasar (2005). Penelitian ini memiliki relevansi terutama dalam metodologi penelitian. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang menentukan loyalitas pelanggan teh botol sosro dan variabel yang mewakili dari setiap faktor. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis faktor di mana analisis ini dapat digunakan untuk mereduksi variabel-variabel yang menentukan loyalitas pelanggan menjadi beberapa faktor. Penelitian ini menemukan 7 faktor dari 15 variabel dalam menentukan faktor-faktor yang terbentuk. Ketujuh faktor tersebut adalah: Faktor Kinerja yang mewakili variabel manfaat produk, kesesuaian, dengan makanan, dan kebersihan. Faktor kedua adalah Faktor CiriCiri/Keistimewaan Tambahan, variabel di dalamnya adalah merek perusahaan, rasa produk dan ukuran produk. Faktor ketiga adalah faktor kesesuaian dengan spesifikasi yang meliputi variabel keamanan konsumsi dan mutu pengemasan. Faktor keempat adalah Faktor Keandalan atau daya tahan, faktor ini mewakili variabel keutuhan produk sampai ke konsumen, ketahanan produk terhadap segala macam cuaca. Faktor kelima adalah Faktor Pelayanan, faktor ini hanya terdapat satu variabel yaitu kemudahan memperoleh produk. Faktor keenam adalah faktor kualitas yang dipersepsikan yang mewakili variabel harga produk dan promosi perusahaan dan

Media pembelajaran harus meningkatkan motivasi pembelajar. Dengan demikian . adanya internet sebagai media pembelajaran adalah untuk membantu mahasiswa dalam menguasai bidang ilmu yang dipelajari dalam hal ini adalah bahasa Jerman. E. Selain itu media juga harus merangsang pembelajar mengingat apa yang sudah dipelajari selain memberikan rangsangan belajar baru. Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Dengan meminjam berbagai definisi tentang motivasi. Penggunaan media mempunyai tujuan memberikan motivasi kepada pembelajar. Media pembelajaran yang baik harus memenuhi beberapa syarat. Dengan demikian. Kerangka Berpikir 1. Idealnya. mahasiswa terdorong untuk menguasai bahan pembelajaran tersebut dengan baik. motivasi penggunaan internet sebagai media pembelajaran tidak terlepas dari motivasi belajar mahasiswa. umpan balik dan juga mendorong mahasiswa untuk melakukan praktek-praktek dengan benar. Sehingga dalam mempelajari setiap bahan pembelajaran. Media yang baik juga akan mengaktifkan pembelajar dalam memberikan tanggapan. maka motivasi penggunaan internet mahasiswa dapat didefinisikan sebagai suatu keadaan dalam diri mahasiswa yang mendorong dan mengarahkan perilakunya kepada tujuan yang ingin dicapainya dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.30 faktor terakhir atau faktor ketujuh adalah faktor Keindahan yang mewakili dua variabel yaitu aroma produk dan warna produk.

Satisfaction (kepuasan). (Hardjito. cost (biaya). yaitu akronim dari: access (akses). 1990). mengatakan bahwa perilaku manusia dipengaruhi oleh faktor manusia. dan novelty (Kebaruan). Sebagai media interpersonal dan media massa yang memungkinkan terjadinya komunikasi one – to -one maupun one –to –man. organization (organisasi). Memiliki sifat interaktif c. Variabel Motivasi Penggunaan Internet . Kaitannya dengan media pembelajaran. Memungkinkan terjadinya komunikasi secara sinkron (syncronous) maupun tertunda (asyncronous). Confidence (percaya diri). technology (ketersediaan teknologi). interactivity (interaktif). Rellevance (Relevansi). ada sejumlah pertimbangan dalam memilih media pembelajaran yang tepat (Sadiman. Kombinasi pendekatan Lewin dengan teori Herzberg. Keller (1983) telah menyusun prinsip-prinsip motivasi yang dapat diterapkan dalam proses pembelajaran yaitu: Attention (perhatian). Secara nyata internet bisa digunakan dalam mendukung perkuliahan di perguruan tinggi karena memiliki karakteristik yang khas yaitu: a. 2. pertimbangan tersebut dapat di rumuskan dalam satu kata ACTION. yaitu faktor dalam diri orang tersebut (intrinsik) dan faktor lingkungan yaitu faktor dari luar diri orang tersebut (ekstrinsik). 2002). b.31 internet sebagai media pembelajaran sudah seharusnya mampu menumbuhkan motivasi belajar mahasiswa. Untuk lebih mudah mengingatnya.

101).32 Dari kajian teori mengenai motivasi penggunaan internet sebagai media pembelajaran maka dapat disusunlah variabel yang berperan di dalam motivasi penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Analisis faktor dalam prosesnya mencoba menemukan hubungan antar sejumlah variabel-variabel yang saling bebas sehingga bisa dibuat satu atau beberapa kumpulan variabel yang lebih sedikit dari jumlah variabel awal. Variabel di sini adalah atribut-atribut/pengubah yang berperan pada motivasi penggunaan internet . Sehingga istilah variabel dalam penelitian ini berbeda dengan model penelitian pendidikan yang selama ini pernah dilakukan di UNY terutama di Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman. Variabel motivasi mahasiswa dalam penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman terdiri diri: . karena peneliti dapat terbebas dari berbagai persyaratan yang ‘kaku’ seperti hanya boleh dua variabel. 2005. perilakunya. tentu dapat dilakukan berbagai analisis yang kompleks dan berdaya guna. Analisis yang dipakai adalah analisis faktor yaitu teknik untuk menyederhanakan data yang mempunyai beberapa variabel tanpa mengurangi informasi yang terkandung dalam data tersebut. ataupun lingkungannya yang bervariasi dari individu satu dengan individu lainnya (Setiyadi. Penelitian ini menggunakan analisis multivariat di mana pada dasarnya adalah analisis lebih dari dua variabel dan prosesnya dilakukan secara simultan (bersama-sama) (Rahayu. Dengan multivariat. 2005: 209). Variabel atau pengubah adalah sebuah karakteristik dari sekelompok orang.

Relevansi menunjukkan adanya hubungan materi pembelajaran dengan kebutuhan dan kondisi peserta didik. Motivasi akan meningkat sejalan dengan meningkatnya harapan untuk berhasil dan berprestasi. Variabel motivasi keempat (X4) adalah Prestasi. Variabel motivasi ketiga (X3) adalah Pengetahuan. 1983). Variabel Motivasi kedua (X2) adalah Relevansi. Keberhasilan dalam mencapai suatu tujuan dengan menggunakan suatu media akan menghasilkan kepuasan. Media canggih biasanya mahal. Motivasi peserta didik akan terpelihara apabila mereka menganggap bahwa apa yang dipelajari memenuhi kebutuhan pribadi atau bermanfaat dan sesuai dengan nilai yang dipegang. McClelland menunjukkan bahwa motivasi berprestasi (achievement motivation) mempunyai kontribusi sampai 64 persen terhadap prestasi belajar. mahalnya biaya itu harus di hitung dengan aspek manfaatnya. Variabel motivasi kelima (X5) adalah Kepuasan. Semakin banyak yang . Winkel (1983:157) menyatakan minat adalah kecenderungan yang agak menetap untuk merasa tertarik pada bidangbidang tertentu dan merasa senang berkecimpung dalam bidang itu.33 Variabel Motivasi pertama (X1) adalah minat. Banyak jenis media yang dapat menjadi pilihan pengguna. Sehingga pengguna akan menerima dan mempertahankan penggunaan media tersebut. pengetahuan terhadap penggunaan suatu alat akan memberikan motivasi untuk tetap menggunakannya dan merasa percaya diri mampu mengoperasikan. Variabel motivasi keenam (X6) adalah Biaya (Hubbard. Keberhasilan dalam mencapai suatu tujuan akan menghasilkan kepuasan. Namun. Hal ini sejalan dengan prinsip motivasi Keller. Kebutuhan berprestasi memberikan peranan terhadap mahasiswa dalam menggunakan internet.

Internet memungkinkan terjadinya komunikasi secara sinkron (syncronous) maupun tertunda (asyncronous). Dengan demikian pengguna internet dapat mengakses kapan pun dan di manapun. Hal ini menjadi alasan yang dapat mempengaruhi motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran.34 menggunakan. Variabel motivasi kesepuluh (X10) adalah Tidak Terbatas Ruang dan Waktu. Variabel motivasi ketujuh (X7) adalah Interactivity (interaktif). Internet merupakan teknologi informasi yang memiliki kelebihan tersebut. Merupakan variabel yang berasal dari luar mahasiswa yaitu komunitas di mana pengguna media berada dan bersosialisasi sehingga hal ini dapat mempengaruhi motivasi dalam menggunakan internet. Banyaknya biaya yang dikeluarkan akan mempengaruhi motivasi penggunaan internet sebagai media pembelajaran. 2005). Variabel motivasi kesembilan (X9) adalah Kelengkapan Informasi. Setiap kegiatan pembelajaran yang di kembangkan tentu saja memerlukan media yang sesuai dengan tujuan pembelajaran tersebut. Variabel motivasi kedelapan (X8) adalah Orang Lain. Merupakan alasan yang menganggap bahwa dengan menggunakan internet informasi yang dicari lebih banyak. Media pembelajaran harus memberikan rangsangan yang positif terhadap peserta didik. lengkap dan terkini sehingga ini mempengaruhi motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran. media yang baik adalah yang dapat memunculkan komunikasi dua arah atau interaktivitas. maka unit cost dari sebuah media akan semakin menurun. Variabel motivasi kesebelas (X11) adalah Menarik (Syukur. Media yang menarik akan merangsang motivasi pengguna untuk selalu .

apakah pimpinan sekolah atau yayasan mendukung? Bagaimana pengorganisasiannya. Apakah di lembaga ini tersedia satu unit yang disebut pusat sumber belajar? Variabel motivasi ketiga belas (X13) adalah Mudah. Variabel motivasi kedua belas (X12) adalah Organisasi. (X10) Tidak terbatas ruang dan waktu 11. 5. 4. 6. 7. (X11) Menarik . 2. Persepsi kemudahan yang ditawarkan internet memberikan motivasi yang positif terhadap penggunaan internet sebagai media pembelajaran. yaitu kemudahan mahasiswa dalam mengakses informasi yang ada di internet.35 memperhatikan. Tabel 1. Daftar Variabel Motivasi. (X7) Interaktif (X8) Orang lain (X9) Informasi lengkap. 3. 9. Pengaruh yang juga penting dalam memotivasi mahasiswa adalah dukungan organisasi. No 1. Nama Variabel Motivasi 10. Misalnya. 8. (X1) Minat (X2) Relevansi (X3) Pengetahuan (X4) Prestasi (X5) Kepuasan (X6) Biaya.

36 12. Kerangka Berpikir .Menarik . (X13) Kemudahan Mahasiswa - Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Kemudahan Internet Biaya Interaktif Orang lain Lengkap Tak terbatas ruang dan waktu .Organisasi Faktor Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Gambar 2. (X12) Organisasi 13.

Tujuan penelitian kuantitatif adalah mengembangkan dan menggunakan model-model matematis. baik untuk digunakan sebagai landasan dalam mengajukan hipotesis maupun untuk menentukan kriteria pengumpulan data (Wikipedia).BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. variabel adalah sesuatu yang bervariasi. yaitu penelitian ilmiah yang sistematis terhadap bagian-bagian dan fenomena serta hubunganhubungannya. B. Variabel adalah simbol/lambang yang padanya kita lekatkan bilangan atau nilai. Desain penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif.). Hasil penelitian akan dikonfirmasikan pada teori yang telah ada. Variabel Penelitian dan Pengukurannya Variabel adalah suatu sifat yang dapat memiliki bermacam nilai ( Kerlinger: 1986). teori-teori dan/atau hipotesis yang berkaitan dengan fenomena alam (Wikipedia. Penelitian konfirmatif yaitu suatu penelitian yang bermaksud menelaah dan menjelaskan pola hubungan antara dua variabel atau lebih di mana dukungan teori telah dibutuhkan. Kalau diungkapkan secara berlebihan . Pembahasan mengenai variabel sudah dijelaskan lebih jauh di BAB II pada Kerangka Berpikir. Berdasarkan jenisnya penelitian ini termasuk ke dalam penelitian konfirmatif. Dalam menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa 37 .

pengetahuan tentang internet (X3). biaya yang dikeluarkan untuk menggunakan internet (X6). orang lain di sekitar pengguna (X8). tidak terbatas ruang dan waktu (X10). jumlah variabel yang diteliti sebanyak 13 maka jumlah sampel minimal yang diambil adalah sebanyak 5 x 13 = 65 responden. C. Pengukuran variabel di atas dilakukan dalam skala ordinal yang menerangkan apakah suatu obyek relatif lebih baik atau lebih buruk dalam karakteristik tertentu. Skala pengukuran yang digunakan adalah skala Likert dengan 5 angka yang mewakili pendapat Sangat Setuju (5).38 Jerman. internet memberikan informasi yang lengkap (X9). internet memiliki fungsi komunikasi (intractivity) (X7). Dalam penelitian ini. Menurut Malhotra (dalam Widayat dan Amirullah. dukungan lembaga terhadap teknologi internet (X12). relevansi antara manfaat internet dan kebutuhan(X2). . banyaknya responden yang diambil untuk mengisi kuesioner adalah sebanyak lima kali dari variabel yang dimuat dalam kuesioner. Ragu-Ragu (3). variabel motivasi terdiri dari minat terhadap media internet (X1). Untuk memperoleh hasil yang baik dalam suatu analisis faktor. kepuasan terhadap internet (X5). Tidak Setuju (2). 2002: 60). Sangat Tidak Setuju (1). Populasi dan Sampel Dalam penelitian ini yang menjadi populasi adalah seluruh mahasiswa Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman Universitas Negeri Yogyakarta. kemudahan cara menggunakan internet (X13). internet menarik sebagai media belajar (X11). prestasi belajar bahasa Jerman (X4). Setuju (4).

D. 2006:54). Metode pengambilan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah survei dengan menggunakan alat berupa angket atau kuesioner. karena alat ini dapat digunakan baik dalam penelitian kuantitatif maupun kualitatif (Setiyadi. Pertimbangan lain menggunakan kuesioner adalah bahwa alat ukur ini sangat efektif untuk mengukur aspek-aspek atau variabel-variabel yang terkait dengan kepribadian atau aspek psikologis maupun sosiologis lainnya. Jadi jumlah seluruh sampel dalam penelitian ini adalah 80 responden dari empat angkatan yang ada di Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman yaitu angkatan 2008. 1.39 Pengambilan sampel dalam penelitian ini dilakukan dengan metode stratifikasi yaitu mahasiswa pendidikan bahasa Jerman dibagi berdasarkan angkatan setiap angkatan diambil 25% dari total sampel yang diinginkan yaitu 17 sampel dibulatkan menjadi 20 sampel.2006. Metode dan Alat Pengumpulan Data Metode pengumpulan data adalah suatu cara yang dipakai oleh peneliti untuk memperoleh data yang diselidiki. Kuesioner Kuesioner adalah salah satu alat ukur yang sering dipakai dalam pembelajaran bahasa asing. Dalam penelitian kuantitatif kuesioner sangat populer karena alat ukur ini dapat dipakai untuk berbagai jenis data dari variabel yang berbeda dan dapat menghemat dana maupun tenaga untuk mengumpulkan dari subyek yang cukup banyak. . Kualitas data ditentukan oleh kualitas alat pengambilan data atau alat ukur pengukurannya. dan 2005. 2007.

20 21. 22 23. 11. 7 8. . 30 Butir Soal 10. 3. 18 19. 16 17. (X13) Kemudahan Tahap selanjutnya kuesioner akan di uji kasahihan dan kekonstanan sebagai alat ukur atau yang sering disebut dengan validitas dan reliabilitas. 6. 5. 4 5. 14 15. 7. 6. 2. (X10) Tidak terbatas ruang dan waktu 11. Daftar Kisi-Kisi Kuesioner Motivasi Penggunaan Internet No 1. 27. 24. 1.40 Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini mengungkap 13 variabel yang berperan pada motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. 9 10. 9. Nama Variabel Motivasi (X1) Minat (X2) Relevansi (X3) Pengetahuan (X4) Prestasi (X5) Kepuasan (X6) Biaya. 4. Adapun kisi-kisi dari kuesioner tersebut adalah: Tabel 2. 2 3. 28 29. 25 26. (X7) Interaktif (X8) Orang lain (X9) Informasi lengkap. 8. 12 13. (X12) Organisasi 13. (X11) Menarik 12.

Uji Validitas Menurut Suharsimi Arikunto (2002: 145) validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrumen. Pendekatan yang dipakai dalam penelitian ini adalah pendekatan internal konsistensi dengan cara menguji korelasi antara skor item dengan skor total. Tinggi rendahnya validitas instrumen menunjukkan sejauh mana data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang validitas yang dimaksud.∑ XY − (∑ X )(∑ Y ) 2 2 − (∑ X ) N .∑ Y 2 − (∑ Y ) }{ 2 } Keterangan: rxy N ∑XY ∑X ∑Y (∑X)2 (∑Y)2 : koefisien korelasi : jumlah responden : total perkalian skor Xdan Y : jumlah skor variabel X : jumlah skor variabel Y : total kuadrat skor variabel X : total kuadrat skor variabel Y Kriteria pengujian suatu butir dikatakan valid atau sahih apabila koefisien korelasi (r hitung) berharga positif dan sama atau lebih besar dari pada daftar tabel . sebagai berikut: product rxy = {N ∑ X N . Sebuah instrumen dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan. Koefisien korelasi diperoleh dengan menggunakan rumus korelasi moment.41 2.

sebagai berikut: . Dalam penelitian ini uji reliabilitas diperoleh dengan cara menganalisis data dari satu kali pengetesan. 2006: 49) 2 Selanjutnya hasil dari perhitungan tersebut di atas diinterprestasikan dengan tingkat keterandalan. 3.42 dengan signifikan 5%. Uji Reliabilitas Menurut Suharsimi Arikunto (2002: 154) Reliabilitas menunjuk pada suatu pengertian bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik. (Daliman. : banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal 2 ∑ Si ∑ St : jumlah varians skor tiap-tiap butir : varians total. Kesahihan butir ditunjukkan oleh koefisen korelasi butir yang bersangkutan. Uji reliabilitas dilakukan dengan rumus Alpha sebagai berikut: 2  n   ∑ Si  rii =   1 − St 2   (n −1)      Keterangan: rii n : reliabilitas yang dicari.

Analisis Komponen Utama (AKU) dan Analisis Faktor. (Suharsimi Arikunto. Metode Analisis Data Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif. Sedangkan AKU dan Analisis Faktor dalam penelitian ini untuk mengetahui faktor / variabel-variabel dominan dari tiga belas variabel yang mempengaruhi penggunaan internet. Reliabilitas Instrumen No 1 2 3 4 5 Tingkat Keterandalan 0.400 – 0.199 Instrumen Penelitian Sangat tinggi Tinggi Sedang Rendah Sangat rendah Kriteria pengujian instrumen dikatakan handal apabila r hitung lebih besar dari pada r tabel pada taraf signifikansi 5%. analisis deskriptif dalam penelitian ini untuk melihat gambaran pengaruh variabel-variabel dalam penelitian terhadap penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.799 0.800 – 1.399 0. 2002: 171) E.000 0.000 – 0. . sehingga memudahkan bagi peneliti untuk memberikan saran kepada pihak yang berkepentingan tentang hal-hal yang menjadi perhatian ketika akan menggunakan media internet sebagi media pembelajaran khususnya bahasa Jerman.600 – 0.43 Tabel 3.599 0.200 – 0.

mereduksi variabel yang relatif besar dan saling berkorelasi menjadi dimensi yang relatif lebih kecil dan tidak berkorelasi tetapi dapat menerangkan sebagian besar keragaman variabel asal. Komponen utama yang dibentuk merupakan kombinasi linier dari variabel-variabel asal. Pembuatan grafik berdasarkan data variabel dari kuesioner yang telah disebar. Semua variabel dalam AKU merupakan variabel dengan skala interval/rasio (metrik). Analisis deskriptif dalam penelitian ini akan peneliti sajikan melalui grafik. Analisis deskriptif merupakan analisis sederhana dengan hanya membaca grafik/tabel tanpa mengaitkan dengan aspek lain di luar tabel/grafik.44 1. Analisis Deskriptif Analisis deskriptif adalah suatu metode yang digunakan untuk memberi gambaran data secara deskriptif. Analisis Komponen Utama (AKU) Analisis Komponen Utama (AKU) adalah salah satu analisis multivariate yang mentransformasi variabel asal yang saling berkorelasi menjadi variabel baru yang tidak saling berkorelasi dengan mereduksi variabel tersebut sehingga mempunyai dimensi yang lebih kecil. 2. . namun dapat menerangkan sebagian besar keragaman variabel aslinya. dan dapat menghilangkan variabel asal yang mempunyai sumbangan informasi yang relatif kecil. di mana koefisiennya adalah vektor ciri (eigen vector). Tujuan AKU adalah mengidentifikasi variabel baru yang mendasari data variabel ganda.

di mana λ1 ≥ λ 2 ≥ λ3 ≥ . ≥ λ p ≥ 0 Var (Y1) = λi dan Cov(Yi-1. i = 1..... di mana λ1 ≥ λ 2 ≥ λ3 ≥ .... . ≥ λ p ≥ 0 e1 (1) : vektor ciri (eigen vector) ke-i yang berpadanan dengan akar cirinya λi : akar ciri (eigen value) ke-i dari matriks Σ. Komponen utama pertama adalah kombinasi linier terbobot dari variabel asal yang mempunyai varian terbesar. p Di mana: λi : akar ciri (eigen value) ke-i dari matriks Σ. komponen utama ke-i dapat dituliskan sebagai: Yi = e1i X 1 + e2 i X 2 + e3i X 3 + . Oleh karena itu keragaman total yang mampu diterangkan oleh setiap komponen utama adalah proporsi antara akar ciri komponen utama tersebut dengan jumlah akar ciri matriks ragam peragam atau teras (trace) matriks peragam (Σ)... Komponen utama kedua juga merupakan kombinasi linier terbobot dari variabel asal dengan varian terbesar kedua dan antara kedua komponen utama tersebut tidak saling berkorelasi dan seterusnya.45 Vektor ciri dihasilkan dari akar ciri (eigen value) matriks ragam peragam atau matriks korelasi. Secara umum.Yi) = 0 Hal ini menunjukkan bahwa komponen utama tidak saling berkorelasi dan komponen utama ke-i memiliki keragaman sama dengan akar ciri ke-i. + e pi X p = ei X .2. Matriks ragam peragam digunakan jika variabel yang diamati ukurannya pada skala dengan perbedaan tidak besar atau jika satuan ukurannya sama..

di mana variabel asal yang memiliki keragaman yang besar akan cenderung dipilih menjadi komponen utama yang pertama. Yang unik dari akar ciri yang didapat dari matriks korelasi adalah jumlah seluruh akar ciri adalah sama dengan banyaknya variabel yang dianalisis. Variabel baku (Z) didapat dari transformasi terhadap variabel asal dalam matriks berikut: Z = (V 1 2 −1 ) (X − µ) V1/2 adalah matriks simpangan baku dengan unsur diagonal utama adalah (σ ii )1 / 2 sedangkan unsur lainnya adalah 0. Oleh karena itu.λ p = p Persentase keragaman yang diterangkan oleh masing-masing komponen adalah sebagai berikut: . Perbedaan keragaman yang besar dapat terjadi karena adanya perbedaan skala dan satuan ukuran variabel yang diamati.. dalam penelitian ini peneliti menggunakan matriks korelasi.46 Komponen utama sangat ditentukan oleh keragaman variabel asal.. nilai harapan E(Z) = 0 dan keragamannya adalah Cov( Z ) = (V 1 2 −1 ) ∑ (V 1 2 −1 ) = ρ Dengan demikian komponen utama dari Z dapat ditentukan dari vektor ciri yang didapat melalui matriks korelasi variabel asal. maka variabel tersebut perlu dibakukan (standardized). ∑λ i =1 p i = λ1 + λ 2 + λ3 + . Sehingga bila variabel yang diamati ukurannya pada skala dengan perbedaan yang sangat lebar atau satuannya tidak sama.

di mana m < p.. Jadi misal ada p variabel asal. maka persentase keragaman kumulatif yang diterangkan oleh m komponen adalah: λ1 + λ2 + λ3 + . sebab menjadi tidak hemat dan tujuan pereduksian tidak tercapai. Hal ini tentu tidak diinginkan. dilakukan pemilihan terhadap komponen utama yang terbentuk sebanyak m di mana m < p.λm ∑λ i =1 p × 100% = λ1 + λ2 + λ3 + . maka akan terbentuk komponen utama sebanyak p... Hal ini dapat dilihat dari . Komponen utama dengan keragaman lebih kecil dari satu tidak lebih baik dari variabel asal. karena variabel asal telah dibakukan (standardized) yang berarti rata-ratanya nol dan keragamannya satu. Pemilihan komponen utama yang digunakan dalam penelitian ini didasarkan pada akar ciri yang nilainya lebih dari satu (λ >1).47 λi ∑λ i =1 p × 100% = i λi p × 100% Sehingga total persentase/proporsi = ∑p i =1 p λi = 1 p p ∑ λi = p = 1 p i =1 Jika jumlah komponen yang diambil sebagai m komponen. Oleh karena itu. Suatu akar ciri menunjukkan besarnya sumbangan dari tiap komponen utama terhadap total keragaman seluruh variabel asal. Komponen utama yang dipilih harus mampu menerangkan sebagian besar informasi yang terkandung dalam variabel asal atau harus bisa memberikan sumbangan yang besar terhadap keragaman variabel asal.λm p × 100% i Banyaknya komponen utama yang terbentuk sebanyak variabel yang ada..

Menurut Supranto (2004) besarnya kumulatif persentase keragaman (varian) sehingga dicapai level yang memuaskan sangat tergantung pada masalahnya. Statistik uji: (2 p + 5)   2 X obs = − ( N − 1) − 1n R 6    Dimana: N = jumlah observasi |R| = determinan matriks korelasi (2) . Urutan penyajiannya sebagai berikut: i. Langkah pertama sebelum melakukan analisis komponen utama adalah membentuk matriks korelasi dari data pengamatan kemudian melakukan pengujian terhadap matriks korelasi dengan menggunakan uji Bartlett. Hipotesis yang akan diuji adalah: H0 : matriks korelasi merupakan matriks identitas H1 : matriks korelasi bukan matriks identitas ii. dengan tanpa banyak kehilangan informasi sebelumnya. Uji Bartlett digunakan untuk menguji hipotesis bahwa variabel tidak saling berkorelasi (uncorrelated) dalam populasi. Hal ini bertujuan agar penyusutan dimensi dari variabel ganda menjadi lebih sederhana dan bermanfaat. Dengan perkataan lain matriks korelasi populasi merupakan matriks identitas.48 persentase total keragaman (varian) yang dijelaskan oleh komponen utama yang terbentuk. Akan tetapi. sebagai pedoman/petunjuk yang disarankan ialah bahwa ekstraksi dihentikan bila kumulatif persentase keragaman sudah mencapai paling sedikit 60 persen atau 75 persen dari seluruh varian variabel asal.

Analisis faktor juga dapat dipandang sebagai perluasan dari analisis komponen utama. Keputusan: Tolak H0. adapun perbedaannya adalah: . Faktor-faktor tersebut saling bebas. X3 telah masuk dalam faktor pertama.49 iii. Dari sejumlah komponen utama terpilih tersebut akan dilanjutkan (dijadikan dasar) untuk analisis faktor. karena faktor bersifat mutually exclusive contoh: jika variabel X1. maka pengaruh variabel-variabel tersebut tidak akan masuk lagi ke dalam faktor kedua dan yang lainnya. X2. AKU hanya sebatas mereduksi dimensi variabel. Mampu menerangkan semaksimal mungkin keragaman data. yaitu memilih komponen utama yang memiliki akar ciri lebih besar satu (λ>1) atau telah merangkum informasi variabel asal minimal 60 atau 75 persen. terima H1 : matriks korelasi bukan matriks identitas apabila X 2 > X 2α . c. 3. p ( p − 1) / 2 Jika matriks korelasi bukan matriks identitas maka penyusutan dimensi terhadap variabel ganda tersebut bermakna untuk dilakukan dengan Analisis Komponen Utama. Tiap-tiap faktor dapat diinterpretasikan. b. Analisis Faktor Analisis Faktor merupakan kelanjutan/rangkaian yang tidak terpisahkan dari analisis komponen utama. Analisis faktor pada dasarnya bertujuan untuk menjelaskan sejumlah kecil faktor yang memiliki sifat-sifat sebagai berikut: a.

00 data sangat baik untuk analisis faktor 0. terlebih dahulu dilakukan Uji Kaiser Meyer Olkin (KMO).90 data baik untuk analisis faktor 0. Sebelum dilakukan analisis dengan menggunakan analisis faktor. ∑∑ r KMO = i ≠j 2 ij . p..2. j = 1.50 a... b. Analisis Komponen Utama menganggap komponen utama merupakan kombinasi linier dari variabel-variabel asal dan tujuan utamanya adalah memilih sejumlah variabel baru (yang disebut sebagai komponen utama) sedikit mungkin. Analisis Faktor menganggap variabel asal merupakan kombinasi linier dari faktor dan tujuan utamanya memilih faktor-faktor yang dapat menjelaskan keterkaitan (interrelaationship) antar variabel asal.. p (3) ≠j ∑∑ r i ≠j 2 ij + ∑∑ a 2 ij i Dimana: rij adalah koefisien korelasi sederhana antara variabel i dan j aij adalah korelasi parsial antar variabel i dan j Penilaian KMO adalah sebagai berikut: 0. i = 1.80 data agak baik untuk analisis faktor . Uji ini digunakan untuk mengetahui apakah data observasi yang ada tersebut dapat dianalisis lebih lanjut atau tidak dengan analisis faktor.80 ≤ KMO < 0.. akan tetapi dapat menjelaskan sebagian besar total keragaman variabel asal.. Dengan perkataan lain.90 ≤ KMO < 1.2. analisis faktor bertujuan untuk menjelaskan arti variabel-variabel dalam set data.70 ≤ KMO < 0.

70 data lebih dari cukup untuk analisis faktor 0. Dalam notasi matriks dapat dituliskan sebagai berikut: X ( px1) − µ ( px1) = L( pxm) M ( mx1) + ε ( px1) (5) Dengan asumsi bahwa: E(F) =0(mxl)......l1m Fm + ε 1 X 2 − µ 2 = l 21 F1 + l 22 F2 + ...........p ...l pm Fm + ε p Dimana: (4) µi = rataan dari variabel ke-i Fj = faktor umum ke-j . secara linier bergantung pada sejumlah faktor yang teramati....... F2.....50 data tidak layak untuk analisis faktor Vektor variabel acak X yang diamati dengan p komponen ( X ' = X 1 ... p lij = pembobot (loading) untuk variabel ke-i pada faktor ke-j............... i= 1. i=1..60 data cukup untuk analisis faktor KMO < 0.... 2..... .............. . Fm yang disebut faktor-faktor umum (common factors) dan p penyimpangan tambahan ε1 . m εi = faktor spesifik ke-i ... . X p − µ p = l p1 F1 + l p 2 F2 + ..... ........ Model persamaan analisis faktor dirumuskan sebagai berikut: X 1 − µ1 = l11 F1 + l12 F2 + .50 ≤ KMO < 0. X 2 ...... yaitu F1..... X p ) mempunyai vektor rataan µ dan matriks ragam peragam Σ..51 0....60 ≤ KMO < 0.. 2..... ......... εp yang disebut sebagai faktor-faktor khusus (specific factors).......................... ... .......... 2..l 2 m Fm + ε 2 ... j=1.....ε2.

Xj) = l2i1l2j1+ l2i2l2j2+. Model (X-µ)-LF+ε adalah linier dalam faktor bersama. 0   ..Fj) =lij l11 l12 l 22 .+ l2iml2jm 4. Cov (X) = LL’ + ψ Var(Xi) = l2i1+ l2i2+ l2i3+. = .. .. . l 2 m . l p1 . l p2 Matriks loading sangat berperan dalam interpretasi faktor.. Bagian dari var (Xi) yang dapat diterangkan oleh m faktor bersama disebut communality ke-i. .  ..  . ... Nilai lij menunjukkan korelasi antara faktor umum dengan variabel asalnya. yang artinya antar faktor tidak saling korelasi E (ε ) = 0 ( pxl ) ... l pm Matriks loading ( L) = l ij [ ] pxm = l 21 . . . .F) = L Cov(Xi. Cov(X. . ..52 Cov(F) =E[FF’] = I(mxm).  . 0  .  .+ l2im+ψi Cov(Xi. Sedangkan bagian dari Var(Xi) karena faktor spesifik disebut varian spesifik ke-i. . Cov(ε ) = E [εε '] = ψ ( pxp ) ψ 1 0 0 ψ 2  . 0 0  . . ψp   Adapun struktur kovarian untuk model adalah: 3. semakin besar nilai absolut/mutlak pembobot lij maka semakin erat hubungan di antara keduanya. l1m ..

Dari rotasi tersebut menghasilkan matriks loading baru L*. Untuk itu dilakukan manipulasi dengan cara merotasi matriks loading L dengan menggunakan metode Rotasi Tegak Lurus Varimax (varimax Ortogonal Rotation).. i = 1. karena masih terdapat variabel asal yang mempunyai korelasi kuat pada lebih dari satu faktor. dan mengakibatkan korelasi variabel-variabel dengan satu faktor mendekati satu serta korelasi dengan faktor lainnya mendekati nol sehingga mudah diinterpretasikan. T’T=TT’=I Walaupun telah dirotasi. Faktor-faktor yang diperoleh melalui metode komponen utama pada umumnya masih sulit diinterpretasikan secara langsung.53 Var ( X i ) = σ ii = l 2 i1 + l 2 i 2 + . matriks kovarian (korelasi) tidak berubah karena LL’+ ψ =LTT’L’+ ψ =L*L*’+ψ selanjutnya varian spesifik ψi dan komunalitas hi2 .... T(pxq) Dimana T adalah matriks transformasi yang dipilih sehingga.. Rotasi Varimax adalah rotasi ortogonal yang memaksimalkan faktor pembobot. dan sisanya yang tidak terjelaskan oleh faktor umum dijelaskan oleh faktor khusus yang melalui ragam khusus (specific variance) ψi.2.. p (6) Dimana: h2i = komunalitas (communality) ψi = ragam khusus (specific variance) komunalitas (communality) merupakan proporsi keragaman variabel asal ke-i yang dapat dijelaskan oleh faktor umum.. yaitu: L*(pxq) = L(pxq)..l 2 im + ψ i = h 2 i + ψ i .

Dari merotasi matriks loading tadi menyebabkan setiap variabel asal mempunyai korelasi yang tinggi dengan faktor tertentu saja. . sedangkan dengan faktor lain mempunyai korelasi relatif rendah sehingga pada akhirnya setiap faktor akan lebih mudah diinterpretasikan.54 juga tidak berubah. Proses rotasi juga tidak mempengaruhi persentase keragaman yang dijelaskan (percentage of total variance explained). Akan tetapi. persentase keragaman sebagai sumbangan tiap faktor terhadap keragaman variabel asal mengalami perubahan.

Pengambilan data kuesioner dilakukan pada awal bulan Desember 2008. Jenis Kelamin Jenis kelamin responden dibagi menjadi 2 kelompok.BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Dalam hasil penelitian ini dikemukakan secara garis besar tentang gambaran atau deskripsi lokasi penelitian. Terdiri dari 174 mahasiswa non reguler dan 198 mahasiswa reguler. yaitu pria dan wanita. identitas responden. pembuktian tingkat validitas dan reliabilitas dari variabel penelitian serta pembahasan analisis komponen utama dan analisis faktor. Jenis Kelamin Jenis Kelamin Jumlah Responden Pria 24 Wanita 56 Total 80 Sumber: Hasil Kuesioner Persentase 30% 70% 100% 55 . 2. Jumlah mahasiswa yang terdaftar di jurusan pendidikan bahasa Jerman FBS UNY pada waktu pengambilan data ini sebanyak 372 mahasiswa. A. Gambaran Umum 1. Deskripsi Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta. Identitas Responden a. Berdasarkan pada data di lapangan diperoleh hasil sebagai berikut: Tabel 4.

56 Jenis Kelamin 30% Pria Wanita 70% Gambar 3. Diagram Jenis Kelamin b. 2007. Diagram Tahun Angkatan . Tahun Angkatan Dalam penelitian ini tahun angkatan dibagi menjadi 4 kelompok yaitu angkatan 2008. 2006 dan 2005. Berdasarkan pada data di lapangan diperoleh hasil sebagai berikut: Tabel 5. Daftar Tahun Angkatan Kelompok Angkatan Jumlah Responden 2005 20 2006 20 2007 20 2008 20 Sumber: Hasil Kuesioner Persentase 25% 25% 25% 25% Angkatan 25% 25% 2005 2006 2007 25% 25% 2008 Gambar 4.

1430 0.4269 > 0.1430 0.4089 > 0. r r tabel hitung 0. Uji Validitas Uji validitas bertujuan untuk melihat apakah pertanyaan-pertanyaan dalam kuesioner mampu mengukur apa yang hendak di ukur.1430 0. jika r hitung lebih besar dari r tabel. 6.1430.4537 > 0. 4.1430 0. Hasil perhitungan akan dibandingkan dengan kritik tabel korelasi nilai r dengan df = 80 taraf signifikansi 5%.1810 > 0.1430 0. 7. r tabel = 0. maka pertanyaan tersebut valid. 11. 3.5526 > 0.1430 Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid status . 5.1430 0.4205 > 0.4134 > 0.1430 0. Validitas Butir Kuesioner No Item 1.1430 0.4597 > 0. Hasil perhitungan uji validitas ditunjukkan dalam tabel sebagai berikut: Tabel 6. 9.1430 0.5159 > 0. 8.1430 0. 10. 12.2289 > 0.4485 > 0. 2. Uji validitas dilakukan dengan menggunakan komputer program SPSS.57 B.4351 > 0.1430 0.

29.0336 < 0.1430 0.1430 0.1430 0. .5257 > 0.6907 > 0.1430 0.1554 > 0. 24. 26.58 13. 23.1430 0. 27. 28. Untuk item yang dinyatakan gugur tidak akan diikutkan dalam analisis selanjutnya. 25.1430 0. dapat diketahui bahwa item gugur adalah no 18. 21. 18. 14.3642 > 0.2086 > 0.1430 0. 0.3350 > 0. 19.3697 > 0.1430 0.1430 0.1430 0.1430 0.1430 0.1430 0.3197 > 0. 30. 17.1430 0.1888 > 0.1430 0.4101 > 0.5466 > 0. 15.1430 Valid Valid Valid Valid Valid Gugur Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 Dari hasil pengujian validitas pada tabel di atas.1430 0.3109 > 0. 16.4396 > 0.2905 > 0. 22.1659 > 0.4410 > 0.1430 0. 20.2891 > 0.

2004). maksimum. Uji Reliabilitas Pengujian reliabilitas adalah berkaitan dengan masalah adanya kepercayaan terhadap alat tes (instrumen). Analisis Deskriptif Analisis deskriptif digunakan untuk menggambarkan sebaran data yang diperoleh dari lapangan. Atau kalaupun terjadi perubahan hasil tes/instrumen. artinya dapat disimpulkan bahwa ralpha lebih besar dari rtabel (0.852. D. rata-rata dan standard deviation dari setiap variabel. Dengan demikian. Berdasarkan hasil penghitungan uji reliabilitas (lampiran) 29 item pertanyaan didapatkan indeks reliabilitas cronbach alpha sebesar 0. Teknik yang digunakan dalam pengujian reliabilitas ini adalah metode cronbach alpha dengan komputer program SPSS (Singgih Santoso. Adapun hasil dari analisis ini adalah sebagai berikut: . masalah reliabilitas tes/instrumen berhubungan dengan masalah ketetapan hasil.59 C. dapat dikatakan bahwa pernyataan tersebut reliabel untuk digunakan pada penelitian selanjutnya. namun perubahan tersebut dianggap tidak berarti. Suatu instrumen dapat memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi jika hasil dari pengujian tes/instrumen tersebut menunjukkan hasil yang tetap. Analisis ini hanya untuk mengetahui seberapa besar nilai minimum. Dengan demikian.1430). Kuesioner dinyatakan reliabel bila ralpha>rtabel dengan df=80 dan taraf signifikansi 5%. jumlah.

11 4.070 .60 Tabel 7.061 .87 3. Error . rata-rata dan standard deviation dari masing-masing variabel sehingga apabila di urutkan dari yang terbesar ke yang terkecil adalah sebagai berikut: Tabel 8.063 .072 .639 .082 .69 Std.061 .76 3.673 N Statistic 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 Minimum Statistic 2 3 1 1 2 1 2 2 2 2 2 1 2 Maximum Statistic 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 Sum Statistic 324 320 265 301 316 303 329 303 296 298 310 295 310 Mean Statistic 4.641 .070 .061 . jumlah.088 .549 .626 .11 3.73 3.626 .99 3.064 .064 .658 . Statistik Deskriptif (Descending) N Statistic 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 80 Minimum Statistic 2 2 3 2 2 2 2 1 1 2 2 1 Maximum Statistic 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 Sum Statistic 329 324 320 316 310 310 303 303 301 298 296 295 Mean Statistic 4. maksimum.542 .075 .072 .082 .79 3.074 .078 .95 3. Deviation Statistic .78 4.05 3.99 3.659 .95 3.791 .639 .658 Interactivity Minat Relevansi Kepuasan Kemudahan Menarik Oranglain Biaya Prestasi Takterbatas Kelengkapan Organisasi .702 .31 3.074 Std.69 3.88 Std.641 .79 3.542 . Analisis Deskriptif Descriptive Statistics Std.702 .088 .549 .73 3.074 . Deviation Statistic .063 .570 .061 .075 Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan Valid N (listwise) Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui nilai minimum.733 .570 .071 .78 3.69 3. Error .733 .567 .87 3.791 .071 .88 3.05 3.76 3.078 .673 .567 .69 3.

Chi-Square df Sig. Oleh karena itu. Bartlett's Tes of Sphericity Approx.000 Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 Informasi lainnya yang dapat diperoleh dari tabel di atas adalah besarnya nilai uji Bartlett. Nilai KMO terlihat pada tabel uji statisic KMO yaitu sebesar 0.000 yang berarti hipotesis awal (H0) yang menyatakan bahwa matriks korelasi adalah matris identitas ditolak.074 . Faktor-Faktor Dominan yang Menentukan Motivasi Penggunaan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman Salah satu persyaratan analisis faktor dapat dilakukan adalah apabila memiliki data dan variabel data yang cukup.61 Pengetahuan Valid N (listwise) 80 80 1 5 265 3.741 324. persyaratan apakah data dan variabel cukup layak.899 78 . perlu terlebih dahulu dilihat dari nilai statistik KMO (Keiser-Meiyer-Olkin). Statistik uji ini digunakan untuk mengidentifikasi apakah jenis matrik korelasi yang dipakai untuk membangun komponen utama termasuk matriks identitas atau bukan.31 . Dengan nilai .659 Sumber: hasil pengolahan dengan SPSS 15 E. . Nilai uji Bartlett pada tabel 1 yaitu sebesar 324. Nilai KMO dan Uji Bartlett KMO and Bartlett's Tes Kaiser-Meyer-Olkin Measure of Sampling Adequacy.741 mengandung pengertian bahwa data lebih dari cukup untuk dilakukan analisis lebih lanjut yaitu analisis faktor. Tabel 9.899 dengan signifikansi sebesar 0.

62 KMO yang tinggi dan matriks korelasi bukan merupakan matriks identitas. maka variabel dan data yang digunakan dapat dilanjutkan dengan analisis faktor. .

5 maka variabel tersebut tidak memiliki kecukupan observasi untuk dianalisis lebih lanjut. (X7) Interactivity (X8) Orang lain (X9) Kelengkapan (X10) Tak Terbatas (X11) Menarik (X12) Organisasi (X13) Mudah Nilai MSA Nilai Standar Minimun 0.843 0.727 0.808 0. dari 13 variabel yang akan dianalisis ternyata semua variabel mempunyai nilai MSA lebih dari 0.755 0.5 0.705 0.5 berarti seluruh variabel memiliki kecukupan observasi untuk dilanjutkan analisis komponen utamanya.5 0.679 0.5 0. Nilai MSA setiap variabel pada Anti-image Matrices Variabel (X1) Minat (X2) Relevansi (X3) Pengetahuan (X4) Prestasi (X5) Kepuasan (X6) Biaya.610 0. Tabel 10.5 0.5 Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 Berdasarkan tabel 2.863 0. Apabila nilai MSA-nya lebih kecil dari 0.748 0.5 0. Nilai MSA menginformasikan apakah sebuah variabel sudah mempunyai kecukupan observasi untuk dilanjutkan analisis komponen utamanya.5 0.664 0.838 0.768 0. .5 0.5 0.63 Tahapan berikutnya yang dilakukan adalah dengan melihat nilai MSA (Measures of Sampling Adequecy) dari tiap variabel yang akan dianalisis.5 0.5 0.608 0.5 0.5 0.

000 1. Sebaliknya.527 .000 1.522 Extraction Method: Principal Component Analysis.000 1. Keragaman variabel asal yang paling besar dapat dijelaskan oleh komponen Pengetahuan yaitu dengan nilai 0.000 .652 .773 .000 1. Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 Besarnya hubungan faktor-faktor yang terbentuk dengan variabel-variabel asalnya dapat diketahui dari nilai-nilai komunalitas (Communalities).000 1.000 1.436 yang berarti 43.000 1.622 .761 .436 .000 1. Dari tabel 3 diperoleh bahwa komponen utama yang terbentuk mampu menjelaskan variabel asal dalam jumlah yang cukup besar. Nilai komunalitas menjelaskan seberapa besar keragaman atau variasi variabel asal yang dapat diterangkan oleh faktor-faktor yang terbentuk.676 Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan 1. variabel yang memiliki komunalitas yang paling kecil adalah biaya yaitu 0. Dengan kata lain.4 persen keragaman Pengetahuan dapat diterangkan oleh komponen yang terbentuk.64 Tabel 11.6 persen keragaman dapat dijelaskan oleh komponen yang terbentuk.000 1.774 .523 .000 Extraction .000 1. semakin besar nilai komunalitasnya maka semakin baik pula analisis komponen utamanya.646 . Komunalitas Variabel Initial 1.633 . 77.000 1. . Jadi.765 .774.

percentage of variance accounted for.765 Relevansi + 0.522 Kemudahan Dalam menentukan jumlah komponen (faktor) dapat dilakukan dengan beberapa pendekatan yaitu berdasarkan nilai akar ciri (Eigen Values).814 .263 76. besarnya nilai kumulatif keragaman yang dijelaskan oleh masing masing komponen yang terbentuk (Cumulative Sums of Square Loadings).842 31. bila eigen value lebih besar dari satu maka komponen tersebut dapat dipilih sebagai komponen/faktor utama.088 4.544 100.670 2.226 55.646 Oranglain + 0.139 1.126 98.693 63.859 90.622 Prestasi + 0.652 Minat + 0.842 31. Tabel 12.329 10.210 82.226 55.276 .842 13.201 Extraction Method: Principal Component Analysis.316 3.198 35.918 Rotation Sums of Squared Loadings Total % of Variance Cumulative % 2.494 93.761 Takterbatas + 0.000 Extraction Sums of Squared Loadings Total % of Variance Cumulative % 4.523 Kelengkapan + 0. 2004).676 Organisasi + 0.842 1.454 .550 .087 51.999 10.276 18.330 2.157 44. Total Variance Explained Total Variance Explained Initial Eigenvalues % of Variance Cumulative % 31.616 6.677 . Sumber: hasil pengolahan dengan SPSS 15 .436 Biaya + 0.918 Component 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Total 4.562 1.999 1. Sedangkan menurut Morisson.502 . komponen utama juga dapat dipilih apabila nilai Cumulative Sums of Square Loadings lebih dari 75 persen.633 Interactivity + 0. split-half reliability dan significances tes (Supranto.376 18.130 8.918 6.456 1.879 5.527 Kepuasan + 0. Menurut Anderson. scree plot.773 Menarik + 0.228 86.175 3.698 70.710 13.660 96.871 .276 2.139 31.091 16.346 .693 63.329 1.710 1.606 12.356 63.157 44.224 8.474 2.224 1.236 17.130 .65 Dari tabel 11 di atas dapat dibuat persamaan: Y= 0.774 Pengetahuan + 0.

Seperti diketahui bahwa eigen value adalah total variance yang dijelaskan oleh setiap faktor atau merupakan sumbangan (share) dari faktor tertentu terhadap seluruh variance dari variabel asli. Hal tersebut dapat diketahui dengan melihat besarnya setiap variabel terhadap empat komponen utama tersebut (ekstraksi).66 Dalam penelitian ini penentuan komponen utama menggunakan pendekatan nilai akar ciri yang lebih dari satu. Gambar Nilai Akar Ciri Tahapan selanjutnya adalah menentukan variabel-variabel yang dominan pada setiap komponen tersebut. Scree Plot 5 4 Eigenvalue 3 2 1 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Component Number Gambar 5. Berdasarkan ketentuan tersebut maka terdapat empat komponen utama yang mempunyai nilai akar ciri lebih dari satu. . Sehingga keempat komponen utama tersebut merupakan ringkasan informasi terbaik dari sejumlah variabel yang akan dianalisis. sedangkan nilai akar ciri yang kurang dari satu tidak dimasukkan dalam model.

67 .

109 -.524 .606 -.68 Tabel 13.075 -. Pada awalnya.400 -.026 -. .417 .668 .409 .364 Extraction Method: Principal Component Analysis.278 .361 -.558 .014 . ekstraksi tersebut masih sulit untuk menentukan variabel dominan yang termasuk dalam faktor karena nilai korelasi yang hampir sama dari tiap variabel.325 .437 .506 -.645 -.389 .513 .332 .082 .749 .128 .339 .251 -.451 .092 . sehingga memudahkan dalam interpretasi variabel dominan.153 .502 -.031 .334 .255 3 -. Untuk mengatasi hal itu maka dilakukan rotasi. Mekanisme rotasi varimax adalah dengan membuat korelasi variabel hanya dominan terhadap satu faktor.570 2 .462 .432 -.028 -. Caranya dengan membuat korelasi variabel mendekati nilai mutlak 1 dan 0 pada setiap faktor.000 4 -.712 -.163 .048 .166 . a 4 components extracted.051 .635 . Dalam penelitian ini rotasi yang dipakai adalah dengan metode varimax.740 . Korelasi dari variabel terhadap faktor yang terbentuk (sebelum rotasi) Component Matrix(a) Component 1 Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan .356 .125 .386 .320 -.674 .179 .074 .

69 .

813 .319 .185 -.859 .284 -.112 .110 .250 -.024 .181 .230 .176 .158 .842 persen. dengan ketentuan variabel akan masuk ke dalam masing-masing komponen utama berdasarkan nilai korelasinya yang terbesar dan tanda plus atau minus dapat diabaikan.659 .412 .805 .136 . . maka setiap komponen utama dapat diinterpretasikan sebagai berikut.519 .009 .205 .753 . Rotation Method: Varimax with Kaiser Normalization.245 -.104 -.370 .327 .221 .071 . Artinya bahwa keragaman yang mampu dijelaskan oleh faktor pertama dari total keragaman adalah 31.70 Tabel 14.114 .215 .524 .708 .006 .160 .842 persen.098 .132 3 -.403 . persentase keragaman yang terbentuk sebesar 31.012 .055 . Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 F.027 .770 -.062 .096 4 .576 Extraction Method: Principal Component Analysis.250 .406 2 .800 -. Informasi yang dapat dijelaskan dari tabel di atas bahwa terbentuk empat faktor setelah terjadi penyederhanaan dari beberapa variabel aslinya. Selanjutnya dapat diuraikan bahwa pada faktor pertama.063 .111 . a Rotation converged in 5 iterations.041 . Faktor-Faktor Motivasi yang Terbentuk Dari hasil rotasi komponen matriks.858 .530 .232 -. Korelasi dari variabel terhadap faktor yang terbentuk (setelah rotasi) Rotated Component Matrix(a) Component 1 Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan .

999 31.139 Faktor Eigen Value Loading Faktor 0.530 0. 8. Tabel 15. 3. 6. 4.708 0.659 0.813 0.519 Efektivitas 1. Untuk komponen utama ketiga. Pengetahuan 13.999 persen.800 0.130 0.918 persen.710 Informasi 4. 9. Jadi total keragaman yang mampu dijelaskan oleh keempat komponen utama tersebut adalah sebesar 63. 7.157 44. 2.224 13.805 0.842 % Variance Kumulatif (%) 10.753 0.842 31. besarnya keragaman yang mampu dijelaskan dari total keragaman yaitu sebesar 10. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Motivasi Mahasiswa Menggunakan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman No 1. Kepuasan 12.224 persen bila persentase keragaman dikumulatifkan.918 persen.157 atau bila dikumulatifkan menjadi sebesar 44.858 0. 5.71 Pada faktor kedua keragaman yang mampu diterangkan komponen utama kedua adalah 13.524 0.576 8. Kemudahan Sumber: Hasil Pengolahan dengan SPSS 15 . Pada faktor keempat keragaman yang mampu diterangkan komponen utama keempat adalah 8.226 55.693 63. Biaya 11. Variabel Tak Terbatas Menarik Kelengkapan Interactivity Relevansi Minat Prestasi Organisasi Orang Lain Lingkungan 1.918 10.770 0.693 atau bila dikumulatifkan menjadi sebesar 63.859 0.329 Individu 1.226 atau sebesar 55.

72 .

Berdasarkan tabel. maka faktor ini disebut sebagai Faktor Informasi. Dengan didukung banyaknya informasi yang ada di internet serta tidak dibatasi oleh ruang dan waktu dalam artian orang bisa mengakses informasi dari manapun dan kapanpun. . Faktor 1 Faktor pertama mempunyai hubungan erat dan positif dengan empat variabel sekaligus yaitu Interactivity. Hal ini merupakan faktor motivasi terbesar mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Empat variabel tersebut berkaitan erat dengan internet sebagai kelebihan dari internet yang dapat diandalkan dan sifatnya yang menarik mahasiswa dalam mengakses informasi. pemberian nama dari masing-masing faktor tersebut dapat diuraikan sebagai berikut: 1. Kelengkapan. sehingga pemberian nama ini sebenarnya bersifat subyektif serta tidak ada ketentuan yang pasti mengenai pemberian nama tersebut (Santoso dan Tjiptono. Tak terbatas dan Menarik. Internet merupakan media teknologi informasi yang telah memberikan manfaat terutama dalam penyebaran informasi. 13. Untuk lebih memudahkan. dimana penamaan faktor tergantung pada nama-nama variabel yang menjadi satu kelompok pada interpretasi masing-masing analisis dan aspek lainnya. 2001: 269).73 Keempat faktor yang diperoleh dari hasil reduksi akan diberikan nama. Sebagai media interaktif internet telah membuat mahasiswa tertarik untuk menggunakannya sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.

74 .

Hal ini bisa dipengaruhi oleh orang-orang di sekitarnya yang merasa puas terhadap penggunaan internet sehingga dia menyarankan teman atau orang lain untuk ikut menggunakannya. Tingkat kepuasan mahasiswa dalam menggunakan internet lebih tertuju pada fasilitas di mana dia berada. 3. Relevansi dan Prestasi. Dengan demikian faktor individu merupakan motivasi bagi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.Faktor 2 faktor kedua mempunyai hubungan erat dan positif dengan tiga variabel sekaligus yaitu Minat. Faktor 3 Faktor ketiga mempunyai hubungan erat dan positif dengan empat variabel sekaligus yaitu Kepuasan. Keempat variabel tersebut merupakan variabel yang mempengaruhi motivasi mahasiswa yang berasal dari luar atau lingkungan di mana mahasiswa berada. maka faktor ini disebut sebagai Faktor Lingkungan. Internet juga memacu mahasiswa untuk lebih meningkatkan prestasi. Minat penggunaan internet berkaitan dengan kebutuhan individu yang bersangkutan. Manusia memiliki kebutuhan serta minat yang berbeda-beda. . Ketiga variabel tersebut memiliki persamaan yaitu berasal dari masing-masing individu. Internet telah mampu memberikan informasi yang relevan dengan yang dibutuhkan oleh mahasiswa.75 2. Biaya. Agar lebih memudahkan. Oleh karena itu. untuk memudahkan maka disebut sebagai Faktor Individu. dan Organisasi. Orang lain.

76 .

Faktor tersebut adalah Faktor Informasi. Oleh karena itu. karena ternyata dari 13 variabel terdahulu dapat direpresentasikan ke dalam 4 faktor. Pemberian nama ini berdasarkan bahwa layanan internet telah memberikan kemudahan mahasiswa dalam memperoleh informasi pembelajaran yang dibutuhkan.77 4.Faktor 4 Faktor keempat mempunyai hubungan erat dan positif dengan dua variabel sekaligus yaitu Pengetahuan dan Kemudahan. maka pendidik sebagai contoh pengambil kebijakan misalnya. Dilihat dari nilai factor loading dari masing-masing variabel terhadap faktor yang terbentuk. untuk memudahkan maka disebut sebagai Faktor Efektivitas. G. Faktor Lingkungan dan Faktor Efektivitas. di mana tiap-tiap faktor mengandung kemiripan dari variabel-variabel komponennya. terdapat 4 faktor yang berperan pada motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Dalam artian pengambil kebijakan dapat lebih berkonsentrasi pada empat faktor tersebut. Pengetahuan mahasiswa terhadap dunia internet juga membantu dalam mengoperasikan internet sehingga pekerjaan mereka lebih efektif. dapat memperhatikan nilai variabel terbesar pada masing- . Diskusi Hasil Penelitian Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan. Faktor Individu. Dengan demikian dapat mempermudah pengambil kebijakan untuk memutuskan hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan ketika akan menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman yang dapat memotivasi mahasiswa untuk menggunakannya.

Mahasiswa menganggap bahwa internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman mampu memenuhi kebutuhan informasi sesuai dengan apa yang mereka butuhkan dalam hal ini adalah pengetahuan bahasa Jerman. . Faktor kedua adalah Faktor Individu di mana nilai factor loading variabel terbesarnya adalah Relevansi. Faktor ketiga adalah Faktor Lingkungan dengan variabel Organisasi sebagai variabel yang memiliki nilai factor loading terbesar. Variabel lain di dalam faktor ini adalah Orang Lain. Variabel yang lain adalah Minat dan Prestasi. Faktor pertama adalah faktor Informasi di mana nilai factor loading variabel terbesar adalah tak terbatas.78 masing faktor ketika ingin menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Sedangkan variabel lain di dalamnya adalah menarik. Hal ini menandakan bahwa dengan internet mahasiswa lebih bebas dalam mencari informasi yang mereka butuhkan. yaitu sesuai dengan kebutuhan mahasiswa. Dengan demikian Motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran memerlukan dukungan dari organisasi dalam hal ini adalah pihak kampus atau jurusan pendidikan bahasa Jerman dalam menyediakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman baik Hardware maupun Software-nya. Biaya dan Kepuasan. lengkap dan Interaktif. Mereka tidak merasa harus terikat dengan waktu dan ruang (bertemu dengan dosen) ketika ingin mendapatkan ilmu bahasa Jerman. Dengan terbebaskan ini mereka termotivasi untuk menggunakan internet.

Jika dikaji lebih jauh maka penelitian ini memberikan kenyataan bahwa mahasiswa telah menyadari akan keberadaan internet sebagai sumber informasi yang dapat diandalkan dalam hal ini adalah informasi tentang pembelajaran bahasa Jerman. Selain itu penguasaan dalam penggunaan internet juga menjadikan mahasiswa percaya diri dalam mencari informasi-informasi yang mereka butuhkan sehingga hal ini mampu menjaga perilaku mereka dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Hal ini sangat disayangkan karena faktor lingkungan atau yang mewakili adalah kampus/organisasi telah menyediakan sarana untuk menunjang penggunaan internet sebagai media pembelajaran. Namun berdasarkan analisis deskriptif ternyata variabel pengetahuan memiliki rata-rata yang paling kecil. Artinya pengetahuan yang dimiliki mahasiswa diharapkan dapat mempermudah mahasiswa dalam mencari informasi yang sesuai. Namun kesadaran tersebut tidak didukung dengan pengetahuan mahasiswa dalam mengoperasionalkan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.79 Faktor keempat adalah Faktor Efektivitas. Seharusnya dengan peningkatan sarana multimedia/internet maka mahasiswa akan menggunakannya . di mana nilai factor loading terbesar dari faktor ini adalah variabel pengetahuan. Hal ini menandakan bahwa pengetahuan mahasiswa dalam penggunaan internet sebagai media pembelajaran belum optimal atau masih rendah. Padahal variabel yang lain di dalam faktor ini adalah variabel Kemudahan. hal ini menandakan bahwa Pengetahuan dan Kemudahan memiliki korelasi atau hubungan yang saling terkait. Pengetahuan tentang internet yang dimiliki oleh mahasiswa memberikan motivasi untuk menggunakannya.

Dengan menjadi anggota di situs ini pengunjung bisa meng-upload dan men-download dokumen-dokumen yang diperlukan dari berbagai bahasa-bahasa di dunia dan berbagai disiplin ilmu. Kemungkinan ketidaktahuan mahasiswa ini dapat terjadi karena kurangnya perhatian mahasiswa terhadap teknik atau cara mendapatkan informasi yang mudah di internet.80 sebagai media yang dapat meningkatkan kemampuan mereka. Sebagai contohnya. Maka sebagai lembaga pendidikan (UNY) sudah seharusnya peningkatan sarana multimedia diikuti peningkatan kualitas pengguna (user). Mahasiswa sebagai pengguna dapat diberikan materi tambahan tentang teknologi informasi sesuai dengan jurusan yang diambil. Situs itu adalah www. Kenyataannya. banyak mahasiswa yang belum mengetahui sumber-sumber informasi serta cara memperoleh informasi yang mudah dari internet. termasuk ilmu-ilmu yang berkaitan dengan bahasa Jerman.scribd. Padahal berdasarkan pengalaman peneliti sangat banyak program-program di internet yang sangat membantu mahasiswa dalam meningkatkan kemampuan bahasa Jerman. Selain itu ada situs yang menyediakan e-book secara gratis.com. Situs ini memberikan fasilitas kepada para pengunjungnya untuk berbagi /sharing dokumen. Hal ini dimungkinkan karena internet belum begitu populer untuk digunakan oleh para pendidik. Selain itu. dengan sebuah program yang gratis kita bisa mengunduh semua materi website yang ada di situs dan kemudian bisa dijalankan offline atau tanpa koneksi internet. model pembelajaran dengan menggunakan teknologi internet juga dapat diterapkan oleh . Ketidaktahuan mahasiswa juga bisa terjadi karena memang tidak ada yang memberitahunya.

data uji coba instrumen diambil bersamaan dengan pengambilan data penelitian dengan sampel atau populasi yang sama. .81 para pendidik dengan harapan dapat merangsang mahasiswa untuk meningkatkan pengetahuan mereka tentang internet. Keterbatasan juga terjadi pada instrumen yang digunakan. perubahan waktu dan keadaan menyebabkan hasil dari penelitian ini dimungkinkan untuk berubah untuk waktu yang akan datang. Hal ini terjadi karena keterbatasan yang dimiliki oleh peneliti terutama dalam kajian teori yang mungkin oleh peneliti belum diketahui. namun dalam instrumen ini peneliti meminta pertimbangan dari mahasiswa psikologi tingkat akhir yang juga meneliti tentang motivasi. Selain itu validitas konstruk dari instrumen juga terbatas karena tidak adanya penilaian dari ahli terutama yang berhubungan dengan psikologi. Selain itu. Keterbatasan Penelitian Di dalam penelitian ini masih terdapat keterbatasan atau kesulitan yang dihadapi peneliti yaitu: Adanya variabel yang belum terakomodasi dalam penelitian ini. sehingga instrumen tidak mengalami perbaikan. H.

Di mana minat dan kebutuhan mahasiswa dalam menggunakan internet berbeda-beda.BAB V PENUTUP A. prestasi. organisasi dan yang terakhir adalah pengetahuan. maka dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. kelengkapan. relevansi. Faktor ini memiliki persentase keragaman sebesar 13. Tak terbatas dan Menarik Dengan persentase keragaman sebesar 31. kemudahan. Hal ini terwakili oleh variabel Interactivity. Relevansi dan Prestasi. Variabel dominan ketiga/faktor 3 adalah faktor yang berasal dari lingkungan di mana mahasiswa berada. 2. menarik. Variabel paling dominan/faktor 1 adalah faktor informasi yaitu kelebihan internet sebagai sumber informasi yang dapat diandalkan. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan. Variabel-variabel yang mewakili adalah Minat. orang lain. kepuasan. Faktor ini mewakili 82 . Berdasarkan hasil analisis komponen utama dan analisis faktor terbentuk empat faktor variabel dominan yang mempengaruhi motivasi penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman mahasiswa pendidikan bahasa Jerman UNY.157%. tak terbatas. biaya. minat. Hasil analisis deskriptif memberikan gambaran sebagai berikut: Berdasarkan nilai rata-rata yang diperoleh dapat diketahui bahwa variabel yang mempengaruhi motivasi mahasiswa mulai dari yang terbesar adalah sebagai berikut: Interactivity. Kelengkapan.842 persen Variabel dominan kedua/faktor 2 adalah faktor yang berhubungan dengan individu mahasiswa itu sendiri.

83 variabel Kepuasan. Dengan demikian internet sebagai sumber informasi pembelajaran bahasa Jerman dapat diandalkan. Biaya. Faktor individu dan lingkungan mahasiswa merupakan faktor yang perlu diperhatikan pengajar dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran. Pengajar harus mampu mengakomodasi antara keadaan mahasiswa dan lingkungannya. Faktor ini memuat variabel Pengetahuan dan Kemudahan dengan persentase keragaman 8. Terutama sarana dan prasarana yang diperlukan dalam menggunakan internet. Orang lain. Berdasarkan analisis ditemukan adanya motivasi utama yang mempengaruhi mahasiswa dalam menggunakan internet adalah informasi yang berasal dari internet itu sendiri. Faktor efektivitas memiliki memberikan pengaruh kepada mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Sehingga faktor lingkungan mempengaruhi motivasi mahasiswa dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. 2. Variabel dominan keempat/faktor 4 adalah faktor efektivitas. Faktor terakhir adalah faktor efektivitas memiliki implikasi bahwa kemudahan yang ditawarkan internet tidak dibarengi dengan pengetahuan mahasiswa . 3.226%.693% B. Implikasi Berdasarkan kesimpulan yang diperoleh hasil penelitian ini mengandung implikasi antara lain: 1. dan Organisasi dengan persentase keragaman 10.

Bagi mahasiswa. . Sehingga informasi yang ia butuhkan dapat terpenuhi dengan memuaskan. Padahal. Ini merupakan potensi yang harus dioptimalkan oleh para pendidik. pengetahuan akan penggunaan internet akan memberikan kemudahan mahasiswa dalam mendapatkan informasi yang dibutuhkan. Sedini mungkin mahasiswa memiliki pengetahuan tentang penggunaan internet terutama dalam hal pengoperasian dan teknik penelusuran informasi di internet. internet telah menjadi kebutuhan mahasiswa maka sudah tepat apa yang telah dilakukan oleh pihak kampus (UNY) dalam mengembangkan teknologi internet melalui lembaga LIMUNY (Lembaga Informasi Mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta). Maka sudah selayaknya para pendidik juga menggunakan internet sebagai media dalam memberikan ilmu kepada para peserta didiknya.84 dalam mengoperasikan internet. internet merupakan suatu teknologi yang harus diterima keberadaanya dan mahasiswa harus mampu menyesuaikan dengan teknologi tersebut. Dengan adanya fasilitator yang mengarahkan peserta didik dalam menggunakan internet maka proses belajar mengajar akan lebih menarik dan dapat meningkatkan prestasi peserta didik. Kebutuhan mahasiswa dalam menggunakan internet merupakan sebuah kesadaran yang berasal dari diri mahasiswa itu sendiri. Terkait dengan organisasi (kampus). C. Saran Internet telah digunakan mahasiswa pendidikan bahasa Jerman sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.

Selain itu penelitian terhadap internet sendiri sebagai sumber belajar bahasa Jerman juga menarik untuk dilakukan. Selain itu penelitian lanjutan dari penelitian ini adalah mencari hubungan atau pengaruh penggunaan internet sebagai media pembelajaran terhadap prestasi atau kemampuan pembelajar dalam menguasai bahasa asing (bahasa Jerman) atau membuat model pembelajaran bahasa Jerman dengan internet. Hal ini dapat menjadi tugas peneliti selanjutnya untuk mencari lebih jauh. .85 Karena keterbatasan peneliti. maka adanya variabel yang belum terakomodasi dalam penelitian ini dimungkinkan terjadi.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Motivasi Belajar Mahasiswa: Studi Kasus pada Fakultas Ekonomi Universitas Bunda Mulia. e-Education: Konsep. Vol. 2006. Teknologi dan Aplikasi Internet Pendidikan.Faktor-Faktor yang Menentukan Loyalitas Pelanggan terhadap Merek Teh Botol Sosro di Kota Denpasar. Harold. Medan Oetomo. Kamus Umum Bahasa Indonesia.id/modules. Yogyakarta. Jakarta: Penerbit Erlangga.pdf diakses pada tanggal 12 September 2008 Daliman (2006). Universitas Sumatra Utara. Lila Hadri. Yogyakarta : penerbit ANDI. Pemanfaatan internet guna mendukung Kegiatan Perkuliahan Mahasiswa Program Pascasarjana UNIMED.Kom. Ni Gusti A A. Jakarta : Balai Pustaka.go. Budi Soetedjo Darma. ---. 2001. 2.org. Fred. Diakses pada tanggal 12 April 2009 Ariastuti. diakses pada tanggal 14 September 2008 Kerlinger. Ena. Jakarta. New York: McGraw-Hill Nasution. 2002.id/abstrak/(10)%20soca-ariastuti%20danantaraloyalitas%20pelanggan(1). N. S. Fasilitator/Pengajar dan Media Pembelajaran.DAFTAR PUSTAKA _____ 2006. 2006 Panduan Evaluasi Diri Tingkat Penerapan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Sekolah Menengah Atas. Pujadi. Luthan. 2002. http://www. Asas-Asas Penelitian Behavioral. Koontz. http://id. 2007.wikipedia.Sos. 1990. Business & Management Jurnal Bunda Mulia. M. Teknik Penyusunan dan Pembakuan Tes Hasil Belajar Ilmu Sosial. www.depsos. Manajemen. Serta Pengolahannya.ac.edu/kipbipa/papers/OudaTedaEna.doc. 2007.ialf. hlm 40-51 86 . S.3 No. Organization Behavior. Arko. Depdiknas. Karya Ilmiah. diakses pada tanggal 14 September 2008 _____ 2009. Yogyakarta: Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi UNY Depdikbud. Cyril O’donell dan Heinz Weihrich. 1998.M. http://ejournal. Fred.php?name=News&file=article&sid=473. Membuat Media Pembelajaran Interaktif dengan Piranti Lunak Presentasi.unud. Ouda Teda. Gadjah Mada University Press.

bt. Yogyakarta: Graha Ilmu Steers.Ag. Jakarta: Salemba Infotek Syaehumisbah. http://ega.html. M. Jakarta: Penerbit PT. diakses pada tanggal 24 Maret 2008 . 2004. L.pdf. 2005. 2006. http://heritl. 2004. 2004.gunadarma. Drs.1996. Pengantar Teknologi Informasi. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. S. Buku Latihan SPSS Statistik Multivariat. Perkembangan Teknologi Informasi di Indonesia.ac.87 Rahayu. UTM http://eprints. Setiyadi. Jakarta: Rineka Cipta. 2005.staff. 2007. Elex Media Komputindo. 2005. diakses pada tanggal 15 September 2008 Wardiana. 2001. J. Inc. Motivation and Work Behavior. Arief. Suharsimi Arikunto. Abdullah.com/2007/12/belajar-dan-motivasinya. Dede. Heri.W.blogspot. Bandung: CV. Makalah Seminar Pendidikan 15 Oktober 2005. 2007 Media Pendidikan Pengertian. Sri. Triluqman.utm. Jakarta: Raja Grafindo Persada. J. Santoso. Skripsi. 2002. Semarang: RaSAIL. Analisis Multivariat Arti dan Interpretasi. Fatah. Internet sebagai Media dalam Pengajaran dan Pembelajaran: Ciri-Ciri dan Aplikasinya. ALFABETA Sadiman. Syukur. 2006. Supriyanto. Supranto. SPSS Versi 12.my diakses pada tanggal 14 September 2008 Santoso. 2005. New York : Mc Graw Hill Book.P and Porter. Jakarta: PT Rineka Cipta. Jakarta: Penerbit Elex Media Komputindo. Aji. Singgih dan Fandy Tjiptono. Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman FBS UNY.00 dalam Riset Pemasaran. Belajar dan Motivasinya. Teknologi Pendidikan. Singgih. Pengembangan dan Pemanfaatannya Jakarta: Rajawali Pers. 2005.id/Downloads/files/7492/PERKEMBANGAN _TI. Saharani. Penggunaan Internet dalam Perkuliahan Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa Jerman. Sardiman. Ag. Metode Penelitian untuk Pengajaran Bahasa Asing Pendekatan Kuantitatif dan Kualitatif. wawan. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Bambang. Riset Pemasaran: Konsep dan Aplikasi dengan SPSS. Fakulti Pendidikan.

2004. Riset Bisnis.88 Widayat dan Amirullah. 2002. Winkel.Yogyakarta: Penerbit Graha Ilmu. Psikologi Pengajaran. W. Yogyakarta: Media Abadi. .S.

LAMPIRAN .

.... : STS = Sangat Tidak Setuju ....... Berilah tanda (X/√) di kolom tiap pernyataan. koran.... pertanyaan... Saya senang dengan buku-buku (majalah. NIM :. SS = Sangat Setuju No Pernyataan Minat 1.......................... mohon kerelaan saudara untuk mengisi secara lengkap data pribadi di bawah dan kuesioner di bawah ini......... Oleh karena itu....... Artinya semua jawaban yang diberikan oleh saudara adalah benar. TS = Tidak Setuju ............. dan jawaban yang diminta adalah sesuai dengan kondisi yang dirasakan saudara.. beri tanda silang (X) di kolom yang telah disediakan untuk jawaban yang sesuai dengan kondisi saudara......... pesan atau kesan yang berkaitan dengan kuesioner ini dan juga dengan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman secara keseluruhan pada bagian akhir kuesioner ini.......... data dan identitas saudara akan dijamin kerahasiaannya dan tidak akan mempengaruhi status saudara sebagai mahasiswa.... terlepas dari maksud dan tujuan lain maka dari itu saudara tidak perlu takut atau ragu-ragu dalam memberikan jawaban yang sejujurnya.... Muhammad Nurrochim BIODATA RESPONDEN Nama : ...... materi kuesioner ini mohon untuk dikembalikan.. Ket. Saya memiliki minat untuk menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Agar penelitian tersebut valid... Dalam rangka menyelesaikan tugas akhir tersebut.... HP) Relevansi/Manfaat Pendapat STS TS RR S SS STS TS RR S SS ......... Dan tulislah komentar... Kuesioner ini hanya untuk kepentingan ilmiah. artikel) yang berisi tentang teknologi informasi (internet...... Kelas :........LAMPIRAN 1 KUESIONER MOTIVASI PENGGUNAAN INTERNET SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BAHASA JERMAN Dengan hormat............... Saya adalah mahasiswa S1 Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman angkatan 2004 yang sedang menyelesaikan tugas akhir skripsi....... Terima kasih sebesar-besarnya atas partisipasi saudara dalam mengisi kuesioner ini.. S = Setuju .... RR = Ragu-ragu .. kritik. sesuai dengan skala tingkat pendapat saudara atas pernyataan yang ada.. saya bermaksud melakukan penelitian terhadap motivasi penggunaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman... saran... Setelah saudara isi. Petunjuk pengisian Untuk pernyataan-pernyataan berikut ini.. 2....... komputer..

koran. keluarga dll) dan lebih terbuka.3. Internet mendukung saya dalam menguasai ketrampilan berbahasa jerman. 12. Prestasi 8.. Biaya akses internet lebih murah dibanding dengan media belajar lainnya (buku. Saya merasa senang dengan pengalaman memanfaatkan internet sebagai media pembelajaran Bahasa Jerman Biaya 13. Dengan internet saya mendapatkan manfaat sesuai dengan kebutuhan bidang yang saya pelajari yaitu bahasa Jerman Pengetahuan 5. 7. Chatting. Orang di sekitar saya memiliki pengaruh terhadap saya dalam menggunakan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS . Saya mengerti isi dari situs-situs berbahasa Jerman di internet. Saya memiliki pengetahuan yang baik mengenai teknologi internet. Kepuasan 10. Saya menggunakan internet dengan harapan prestasi bahasa Jerman saya meningkat. Saya mampu memakai dan menjalankan situssitus berbahasa Jerman yang ada di internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. Saya memiliki email dan atau web pribadi (friendster. 9. multiply. Dengan aplikasi program yang ada di internet (e-mail. 4. blog dll) Orang Lain 17. 16. 11. Biaya adalah hal yang penting untuk diperhatikan ketika saya akan menggunakan fasilitas internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman. 14. Saya selalu menggunakan internet sebagai referensi saya dalam menyelesaiakan tugastugas kuliah. web) saya lebih mudah berinteraksi dengan orang lain (dosen. 6. majalah dll) Interactivity 15. Setelah mengenal dan menggunakan internet prestasi belajar saya lebih meningkat daripada sebelumnya. teman. Saya merasa puas dengan keberadaan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.

.............. pertanyaan.... Tak terbatas ruang dan waktu 21......... saran.........(dosen.. dll).. 24... kritik..... Media pembelajaran bahasa Jerman dengan internet lebih menarik. 18............. Selain sebagai sumber belajar internet memberikan hiburan yang menarik bagi saya Organisasi/Kampus 26..... .... Internet memberikan saya informasi pembelajaran bahasa Jerman yang lebih lengkap dan up to date........ 25............ STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS STS TS RR S SS Silahkan tulis komentar. Kemudahan 29........... . pesan atau kesan yang berkaitan dengan kuesioner ini dan juga dengan motivasi saudara dalam menggunakan Internet sebagai Media Pembelajaran Bahasa Jerman secara keseluruhan.......... Saya lebih senang belajar menggunakan komputer/internet daripada dengan buku.... ..... teman...... Saya memanfaatkan fasilitas internet yang dimiliki oleh kampus sebagai media pembelajaran bahasa Jerman.... Saya menggunakan internet sebagai media belajar bahasa jerman karena disuruh oleh dosen.. Dengan internet saya lebih bebas dan tidak terikat dengan kapan dan di mana saya berada dalam mempelajari bahasa Jerman.. Kampus saya memberikan fasilitas yang baik dalam pemanfaatan internet sebagai media pembelajaran khususnya bahasa Jerman..... 27.... Pihak jurusan dan para dosen menganjurkan pemanfaatan internet sebagai media pembelajaran bahasa Jerman...... 30... 20......... Kelengkapan 19. 22.................. 28................................. Menarik 23. Cara penggunaan internet mudah untuk dipelajari.. Saat liburan saya menyempatkan untuk membuka situs-situs berbahasa jerman.............. Saya lebih banyak memperoleh informasi dari internet daripada sumber yang lain................. ....................... Penggunaan program-program yang ada di internet mudah untuk digunakan... Terima kasih.......

LAMPIRAN 2 Tabel Jawaban Responden res 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 item nomor 16 17 18 4 4 4 4 4 3 4 2 2 5 3 2 4 2 2 5 5 4 5 5 3 3 4 3 5 2 2 4 3 4 5 4 1 3 3 4 3 4 4 4 4 4 5 4 2 4 4 2 4 4 3 5 5 4 5 2 1 5 4 3 5 4 4 5 4 4 5 4 2 3 4 3 4 3 2 1 4 4 4 5 5 5 5 3 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 2 4 5 5 5 5 4 2 4 5 4 5 5 5 2 4 4 5 4 3 4 5 5 4 4 5 5 5 4 5 4 5 4 3 4 4 4 4 4 3 5 4 4 4 5 4 3 5 4 4 4 5 2 3 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 3 5 3 2 4 3 4 4 3 4 4 4 5 3 4 4 5 4 4 5 5 4 5 2 5 2 5 4 2 2 4 2 3 1 4 3 3 3 5 4 4 4 5 4 4 3 6 4 5 2 4 2 3 3 2 3 5 4 3 2 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 3 7 4 4 3 4 3 3 2 2 3 4 3 3 1 1 4 4 3 5 4 3 3 5 3 3 4 8 4 5 4 4 4 2 5 3 4 4 5 4 3 5 5 5 4 5 3 4 4 4 5 4 4 9 4 5 3 4 3 4 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 4 5 3 3 3 4 5 3 3 10 4 4 4 5 4 4 3 3 3 4 1 3 4 5 5 4 3 5 3 4 4 5 5 4 4 11 2 4 3 5 3 5 5 3 5 5 2 4 2 4 4 5 4 5 3 4 4 5 5 4 3 12 4 4 4 4 4 4 4 3 5 4 5 4 4 5 5 5 4 5 2 4 4 5 5 4 4 13 4 4 4 4 4 3 4 5 5 3 1 4 3 5 4 5 4 5 1 5 4 4 4 4 3 14 4 4 4 4 4 5 5 5 2 4 3 3 4 3 4 4 4 4 1 5 3 5 4 4 4 15 4 4 4 5 4 4 5 3 4 5 5 2 3 3 4 4 4 4 2 4 5 5 4 3 4 19 3 4 4 3 4 2 5 4 3 5 3 4 3 5 3 3 3 2 4 4 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 5 4 3 4 5 4 3 3 4 3 4 3 2 4 4 4 4 5 3 4 21 3 4 3 4 3 5 3 4 5 4 5 3 4 1 4 5 4 1 5 4 4 5 5 4 4 22 4 4 4 4 4 3 3 4 3 4 5 4 4 5 4 4 3 4 4 4 4 2 4 3 3 23 4 4 4 4 4 5 3 3 4 4 5 3 5 4 4 5 4 2 3 4 5 4 5 3 4 24 2 4 4 3 4 5 2 3 3 5 4 4 4 3 5 4 3 2 2 5 4 5 4 3 3 25 4 4 4 5 4 5 4 3 4 5 5 4 3 4 4 5 4 5 5 5 4 4 5 5 4 26 4 4 3 4 3 5 3 4 2 4 4 3 3 4 4 3 4 4 1 4 4 1 4 4 4 27 4 4 4 3 4 3 2 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 1 4 3 2 5 4 4 28 4 4 4 3 4 4 4 5 3 5 4 3 3 5 4 4 4 5 2 3 4 4 2 4 3 29 4 4 2 5 2 5 5 4 4 4 5 3 3 4 5 4 4 2 2 5 4 5 4 4 4 30 4 4 2 5 2 5 4 3 4 5 4 3 4 4 5 4 3 2 3 5 4 5 5 4 4 Total 114 124 103 123 105 124 116 103 105 128 112 103 99 119 123 123 112 123 86 123 120 129 129 115 110 .

26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 2 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 5 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2 4 5 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 2 4 3 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 4 5 4 5 4 3 3 5 5 5 5 5 4 3 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 5 4 3 3 3 3 4 2 4 4 3 3 3 3 3 4 4 3 4 2 2 4 3 3 3 3 3 4 3 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 4 3 4 3 2 4 4 3 2 3 3 3 3 3 4 3 3 4 1 1 3 3 3 2 3 4 3 3 3 3 2 4 3 3 3 2 4 4 3 3 3 5 4 4 3 5 4 4 4 5 5 5 5 3 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 3 5 3 3 3 4 4 4 3 5 4 3 3 5 5 3 3 3 3 4 4 3 4 2 2 4 5 5 2 4 2 3 3 4 4 5 3 4 4 4 5 5 4 5 2 2 4 4 4 3 5 5 4 4 3 3 4 5 5 5 5 4 4 3 4 3 5 3 5 4 4 4 4 3 5 3 3 4 5 5 4 4 4 4 3 4 4 3 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 3 5 3 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 5 5 5 4 4 3 4 4 5 5 4 4 4 4 1 5 3 4 4 4 2 4 4 4 4 3 5 4 2 2 4 4 5 4 4 4 5 5 3 5 4 3 4 4 3 5 3 5 4 5 5 3 3 3 3 4 2 3 4 3 3 4 4 2 4 2 2 4 2 4 3 5 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 3 4 5 4 4 5 3 4 2 2 4 4 5 4 4 2 5 4 3 5 5 4 4 4 5 5 4 4 5 4 4 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 4 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 3 5 5 3 4 3 3 4 5 4 4 4 4 5 4 2 2 4 4 4 5 5 4 4 3 4 4 3 2 2 3 4 1 2 1 2 4 4 4 2 3 1 2 2 2 2 2 2 4 4 2 2 3 2 2 4 3 4 5 3 3 4 3 4 4 4 5 3 3 3 3 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 5 4 4 3 4 3 4 4 4 4 3 3 5 4 4 5 5 5 4 2 4 4 4 3 3 3 2 2 4 5 4 5 5 3 3 2 4 4 4 4 4 4 3 5 4 5 4 5 5 4 4 5 4 4 2 3 4 2 2 4 5 4 4 5 4 4 5 4 3 3 4 4 3 4 5 3 5 4 2 2 4 3 3 3 3 4 2 3 3 3 4 4 4 3 2 2 4 5 3 3 4 4 4 4 3 5 4 4 4 5 5 4 4 5 4 3 4 4 4 2 2 4 5 5 5 4 2 4 3 4 3 3 4 4 4 2 5 4 3 5 2 2 3 3 4 3 4 2 3 4 2 2 4 4 4 4 4 4 3 5 4 4 5 4 4 4 4 5 4 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 3 5 3 4 3 4 3 4 3 5 1 1 4 4 5 2 3 4 4 4 3 3 3 4 4 4 3 3 3 4 3 3 3 3 4 4 4 5 4 3 4 2 2 4 5 4 3 3 5 5 4 3 3 4 4 4 4 4 2 4 3 4 4 4 4 4 3 4 5 4 4 4 2 2 4 5 4 4 3 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 3 2 4 4 5 4 4 4 4 5 4 5 5 5 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 3 5 4 4 4 4 4 4 4 5 3 5 4 3 4 3 3 3 4 4 4 4 3 4 4 3 111 121 109 115 115 108 130 119 116 128 111 111 113 114 121 104 118 113 111 112 91 91 113 132 126 125 120 91 110 114 108 .

57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 5 3 3 2 4 3 4 3 4 4 3 3 4 3 3 4 5 4 4 4 4 4 2 4 4 4 5 4 4 3 4 4 4 4 3 3 3 2 3 4 4 4 4 5 3 5 3 4 4 4 4 4 5 3 4 4 4 3 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4 3 3 3 3 4 3 4 3 4 4 3 4 3 3 4 3 3 4 3 4 3 2 3 1 4 3 3 3 4 3 4 4 4 4 3 4 3 3 4 3 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 4 3 4 3 3 3 3 3 4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 4 4 3 4 4 4 3 4 5 4 4 4 3 2 3 3 4 4 4 5 5 4 5 1 3 3 3 4 4 3 3 4 4 4 3 3 3 2 3 3 4 2 4 4 5 3 4 1 4 3 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 4 5 4 4 4 3 2 5 4 3 5 1 5 4 4 3 4 4 4 3 4 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 4 4 3 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 2 3 4 4 4 3 5 4 5 3 4 3 3 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 2 3 3 4 4 4 3 5 5 4 3 4 3 4 4 4 5 3 5 4 4 4 3 4 2 4 4 4 4 4 5 4 4 4 2 4 4 5 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 2 4 4 4 4 4 5 3 5 4 4 3 3 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 3 5 5 3 5 2 2 4 4 2 2 4 4 3 3 2 2 3 2 3 2 3 4 3 4 3 4 4 5 1 4 4 4 4 3 4 4 3 3 4 3 4 4 3 4 3 3 4 4 4 5 4 5 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 3 2 4 2 2 4 3 4 5 4 5 1 4 4 4 4 3 5 2 4 4 4 4 4 5 3 5 5 4 3 3 3 5 4 5 4 4 4 4 4 3 4 2 4 3 2 3 3 3 4 3 4 3 4 4 3 5 4 5 3 4 4 4 4 4 3 2 4 3 4 4 4 5 4 4 4 3 3 4 3 5 4 3 1 4 4 4 4 4 4 3 3 3 4 3 4 5 4 2 4 2 4 4 4 5 4 4 3 4 4 4 4 4 5 2 4 4 2 4 4 5 4 4 4 4 3 4 4 3 1 5 4 3 4 4 4 4 4 2 4 4 4 3 4 4 3 5 3 3 4 3 4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 5 4 3 4 4 5 2 4 5 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 3 4 4 4 5 4 4 3 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 5 3 4 3 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 3 3 4 3 4 4 4 4 4 4 3 2 4 3 4 4 4 4 3 3 4 3 107 107 115 121 109 125 95 116 120 119 110 107 113 85 106 103 111 111 116 123 114 113 115 93 .

11 .082 3.639 .074 3.075 4.673 .69 . Deviation Variance Minimum Maximum Sum .538 1 5 301 Kepuasan 80 0 3.67 4 .50 4 .322 2 5 316 Biaya 80 0 3.733 .064 4.00 4 .411 2 5 329 Oranglain 80 0 3.95 .73 .00 4 .542 .567 .641 .453 2 5 310 N Valid Missing Mean Std.071 3.78 .76 .79 .063 4.75 4 .493 1 5 303 Interactivity 80 0 4.87 .99 .31 .33 3 . Error of Mean Median Mode Std.549 .061 4.626 .072 4.88 .702 .00 4 .570 .75 4 .433 1 5 295 mudah 80 0 3.325 2 5 310 Organisasi 80 0 3.625 2 5 303 Kelengkapan 80 0 3.294 3 5 320 Pengetahuan 80 0 3.301 2 5 324 Relevansi 80 0 3.078 4.00 4 .00 4 .434 1 5 265 Prestasi 80 0 3.05 .659 .LAMPIRAN 3 DESKRIPSI DATA Frequencies Statistics Minat 80 0 4.408 2 5 296 Takterbatas 80 0 3.070 3.00 4 .074 3.791 .00 4 .00 4 .088 4.392 2 5 298 Menarik 80 0 3.061 4.658 .69 .

18 108.547 .836 .836 .56 108.18 109.409 .838 .843 .33 109.05 109.289 97.726 97.518 95.699 100.291 .166 .832 .837 .840 .516 .836 .427 .59 .13 109.229 .311 Cronbach's Alpha if Item Deleted .691 .842 .652 92.98 109.06 109.440 .688 102.443 96.460 .23 109.59 109.15 109.683 96.034 .135 100.186 97.852 .841 Minat1 Minat2 Relevansi3 Relevansi4 Pengetahuan5 Pengetahuan6 Pengetahuan7 Prestasi8 Prestasi9 Kepuasan10 Kepuasan11 Kepuasan12 Biaya13 Biaya14 Interactivity15 Interactivity16 Oranglain17 OrangLain18 Kelengkapan19 Kelengkapan20 Takterbatas21 Takterbetas22 Menarik23 Menarik24 Menarik25 Organisasi26 Scale Mean if Item Deleted 108.13 109.613 Corrected Item-Total Correlation .320 .838 .11 109.839 .529 95.050 97.851 Cronbach's Alpha .839 .20 109.844 .44 109.404 101.250 97.837 .04 109.211 99.LAMPIRAN 4 UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Standardized Items .189 .55 109.94 109.71 109.553 .836 .449 .836 .604 98.60 109.629 99.421 .387 97.837 .88 109.209 .29 110.656 94.833 .36 109.838 100.374 98.441 .454 .410 .364 .465 96.836 .844 .435 .413 .442 97.370 .844 .843 N of Items 30 Item-Total Statistics Scale Variance if Item Deleted 98.423 96.75 109.23 109.828 .844 .134 95.837 .181 .

641 Minimum 2.247 98.155 .475 .031 N of Items 30 30 Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Standardized Items .325 1.24 109.367 Maximum 4.Organisasi27 Organisasi28 Kemudahan29 Kemudahan30 109.906 101.335 .834 Summary Item Statistics Maximum / Minimum 1.840 .769 .850 .905 Mean Item Means Item Variances 3.066 Range 1.934 .289 .852 N of Items 29 .33 109.10 109.100 .927 95.526 .30 98.518 2.856 Cronbach's Alpha .699 Variance .845 .841 .

294 -.668 .378 .195 .000 .100 .118 .205 .308 1.001 Prestasi .093 .325 .271 .457 -.019 .000 .457 .242 .002 .015 .059 .016 .004 .253 .424 .176 .465 .355 .449 .000 -.171 -.010 .000 .190 .361 Kemudahan .481 .003 .426 .297 .000 .163 .018 1.271 .292 .320 .355 .431 .041 .001 .188 .020 .003 .458 -.099 Pengetahuan .332 .177 .452 .481 .020 .010 .004 .145 .008 .312 .001 .438 .438 .148 .016 .204 .002 .008 .312 .296 .417 -.004 .000 .000 .040 .041 .361 Sig.145 .002 .053 .093 .061 .452 .065 .034 .000 .471 .041 1.308 1.292 .320 .001 .153 .332 .118 .294 .008 .270 .083 .153 .325 1.296 .272 .000 .312 .000 .000 .000 .010 .358 .099 .177 .433 .252 1.002 .000 .242 .046 .358 .257 .239 .009 .154 .000 .053 .074 .444 .000 .001 .008 Kepuasan .271 .297 .365 .256 .426 1.000 .046 .245 .019 .327 .002 .424 .162 .000 .297 1. (1-tailed) .010 .002 .004 .000 .668 1.231 .006 .312 -.366 .004 .154 .019 Relevansi .000 .008 .000 .231 .000 Oranglain .040 Takterbatas -.002 .232 .000 .061 .000 .297 .197 .001 .438 .332 .086 .148 .000 .195 .431 .271 .458 .449 .086 .252 .321 .003 .009 .232 .000 .001 .163 .114 .365 .071 .003 .263 .008 .000 .205 .071 .494 .008 .000 Organisasi .162 .014 .263 .059 Interactivity .366 .051 .083 .012 .000 .008 .041 .308 .245 .609 .015 Biaya .007 .176 .166 .000 .417 .190 .000 .087 .034 .011 .059 .166 .438 .444 .001 .360 .012 .327 .000 .059 .008 .239 .000 -.471 .012 .003 .112 1.157 .000 .508 .000 .171 .003 .018 .257 .609 .065 .014 .114 1.321 .348 .075 .360 .042 .157 .270 .051 .188 .002 .471 .000 .006 Kelengkapan .508 .465 .259 .000 .000 .042 .309 -.253 .000 .308 .272 1.283 .000 .002 .000 .LAMPIRAN 5 Analisis Faktor Correlation Matrix Correlation Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan Minat 1.019 .000 .001 .112 .259 .231 .231 .000 .001 .494 .256 .074 .000 .309 .000 .348 .471 .008 Menarik .004 .197 .204 .004 .378 .012 .002 .433 .011 .006 .000 .332 .007 .100 .006 .075 .004 .087 .283 .

021 .117 -.075 .08E-005 .219 -.073 .069 .018 -.215 -.202 .014 .125 . Measures of Sampling Adequacy(MSA) .755a Anti-image Correlation a.082 -.106 .027 -.019 -.049 .036 -.139 -.202 .041 .030 Biaya Interactivity Oranglain -.243 -.000 .084 -.277 .208 -.084 -.075 .137 -.266 .332 .019 .041 .178 .029 .178 .053 -.045 .059 -.074 -.266 .075 .022 .092 -.808a -.030 -.049 .013 -.266 -.171 -.613 -.021 .055 -.092 -.113 .227 .224 -.003 Kepuasan -.000 Anti-image Matrices Anti-image Covariance Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan Minat .091 .083 -.224 .168 .115 .053 -.092 .028 .057 .090 -.116 -.128 -.090 -.045 .003 .768a .208 .027 -.120 .171 .074 -.014 -.069 .016 -.219 .235 -.863a -.115 .013 -.508 -.135 -.224 .234 .143 -.082 -.028 -.610a .807 -.055 -.048 -.003 .135 .201 -.012 -.083 -.063 -.564 .130 -.185 -.035 -.120 .191 .170 -.107 .026 .068 -.173 -.191 .031 .157 -.016 .144 -.014 -.079 -.092 -.116 -.090 -.120 .580 -.215 -.137 .007 .023 .065 -.003 .086 -.143 -.065 -.012 -.065 -.752 -.002 .068 -.213 .00E-005 -.014 -.205 -.077 -.052 -.108 -.062 -.113 -.035 .238 -.010 -.051 -.054 -.063 .173 -.055 -.055 -.679 -.109 -.000 .005 .203 8.030 .230 -.114 .100 .019 -.002 -.450 .899 78 . .028 .110 .083 .230 -.051 .030 -.028 .664a -.047 .201 Prestasi -.727a .055 .011 -.128 -.843a -.049 -.076 -.396 -.028 -.117 -.052 -.022 .114 .020 -.028 .741 324.077 -.396 .113 -.036 -.063 -.114 .096 .670 .030 -.196 -.019 -.000 .070 -.045 .119 5.130 -.196 -.168 .748a -.123 -.010 -.096 .128 -.075 .037 -.070 -.096 -.110 -.238 -.192 -.510 -.008 .110 .277 Kemudahan -.08E-005 -.KMO and Bartlett's Test Kaiser-Meyer-Olkin Measure of Sampling Adequacy.011 .125 .157 .245 Kelengkapan Takterbatas -.008 -.021 -.081 .215 -.215 -. Bartlett's Test of Sphericity Approx.059 .079 .021 .020 -.113 -.016 -.266 -.026 -.033 -.081 -.117 Pengetahuan -.054 -.114 -.073 -.049 -.054 -.243 .679a .023 .00E-005 .057 -.117 -.128 .117 -.020 -.083 -.013 .144 -.010 -.608a -.213 Organisasi .107 .019 -.120 -.054 -.139 -.227 .033 -.128 .123 -.108 -.088 .016 .100 .019 -.224 -.031 -.119 5.234 .598 .106 -.029 -.636 -.086 .705a .013 .192 -.110 -.065 -.076 -.598 .030 -.007 -.000 . Chi-Square df Sig.109 -.047 .055 -.020 .016 -.063 -.090 -.205 .170 -.091 -.037 Menarik -.096 .062 -.838a -.128 -.010 -.235 .510 -.185 .048 .088 -.245 -.016 .203 8.483 .117 -.018 -.045 Relevansi -.005 .432 -.143 -.143 -.

139 1.527 .224 8.130 8.000 1.522 Extraction Method: Principal Component Analysis.201 Extraction Method: Principal Component Analysis.842 31.000 1.091 16.329 10.000 1.356 63.918 Rotation Sums of Squared Loadings Total % of Variance Cumulative % 2.224 1.130 .871 .157 44.879 5.000 1.436 .175 3.226 55.677 .918 6.000 Extraction .474 2.773 .376 18.616 6.316 3.236 17.228 86.774 .918 Component 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Total 4.710 1.000 1.454 .676 .633 .670 2.999 10.502 .859 90.088 4.523 .329 1.646 .710 13.263 76.210 82.999 1.622 .000 1.660 96.139 31. .456 1.550 .276 18.000 Extraction Sums of Squared Loadings Total % of Variance Cumulative % 4.000 1.562 1.000 1.276 2.346 .761 .087 51.157 44.606 12.000 1.494 93.693 63.765 .276 .198 35.544 100.000 1.842 31.842 13.226 55. Total Variance Explained Initial Eigenvalues % of Variance Cumulative % 31.126 98.Communalities Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan Initial 1.000 1.000 1.698 70.330 2.842 1.814 .693 63.652 .

364 . a 4 components extracted.417 .278 .000 4 -.075 -.635 .502 3 -.255 Extraction Method: Principal Component Analysis.109 -.334 .251 -.026 -.128 .163 .125 .570 -.432 -.048 .320 -.179 .014 .712 -.674 .051 .356 .Scree Plot 5 4 Eigenvalue 3 2 1 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Component Number Component Matrix(a) Component 1 Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan .668 .524 .166 .740 .332 .513 .386 .339 .092 .749 .606 -.082 .506 -.389 .031 .361 -.153 .645 -.451 .325 2 .558 .437 .074 .462 .409 .028 -.400 -. .

114 .232 -.006 . Component Transformation Matrix Component 1 2 3 4 1 .708 .110 .412 .024 .370 .319 .406 2 .Rotated Component Matrix(a) Component 1 Minat Relevansi Pengetahuan Prestasi Kepuasan Biaya Interactivity Oranglain Kelengkapan Takterbatas Menarik Organisasi Kemudahan .250 -.181 .230 .183 .006 Extraction Method: Principal Component Analysis.041 . .714 .570 .104 -.176 .576 Extraction Method: Principal Component Analysis.250 .096 4 .896 -.012 . Rotation Method: Varimax with Kaiser Normalization.027 .101 -.650 .205 .603 4 .519 .530 .800 -.062 .813 .158 .753 . Rotation Method: Varimax with Kaiser Normalization.238 -.555 -.462 .524 .215 .136 .365 -.697 3 .403 .112 .392 -. a Rotation converged in 5 iterations.221 .327 .160 .659 .858 .245 -.284 -.132 3 -.805 .009 .071 .111 .254 -.055 .770 -.098 .859 .185 -.343 2 .063 .

1883 0.2546 0.317 0.165 0.1925 0.1863 0.2711 0.1843 0.3646 0.2187 0.143 0.4716 0.6084 0.1348 0.1903 0.1825 0.1993 0.4187 0.2653 0.2407 0.2156 0.LAMPIRAN 6 TABEL R df 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 r 0.9511 0.2366 0.687 0.5509 0.2126 0.1279 .2254 0.3981 0.2992 0.2497 0.1528 0.2097 0.3507 0.5067 0.3802 0.2018 0.2043 0.197 0.3383 0.2841 0.1947 0.2289 0.207 0.4428 0.2598 0.1806 0.2774 0.3077 0.2451 0.2327 df 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 60 70 80 90 100 r 0.3271 0.2914 0.8 0.222 0.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful