MAKALAH

FUNGSI LOGARITMA DAN GRAFIK FUNGSI LOGARITMA

Disusun Oleh : 1. Dyah Rahmawati 2. Julian Hanuriun (0822004) (0822010)

3. Suwandi 4. Betaria 5. Nazirin

(0822016) (0822022) (0822028)

Dosen Pembimbing : Rudi Harianto, S.si

FAKULTAS TARBIYAH JURUSAN TADRIS MATEMATIKA

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI RADEN FATAH PALEMBANG 2009
FUNGSI LOGARITMA DAN GRAFIK FUNGSI LOGARITMA

a > 0 . b > 0. Pengertian Logaritma Logaritma adalah operasi matematika yang merupakan kebalikan atau invers dari eksponen atau pemangkatan. Perhatikan hal berikut. c disebut hasil logaritma bєR . 81 =34 . a є R b disebut numerus. 23 = 8 34 = 81 42 = 16 Jika ruas kiri dipertukarkan tempatnya dengan ruas kanan dan sebaliknya menjadi: 8 = 23 . yaitu bilangan yang akan dicari logaritmanya. 16 = 42 8 = 23 dapat ditulis sebagai 2log 8 = 3 81 = 34 dapat ditulis sebagai 3log 81 = 4 16 = 42 dapat ditulis sebagai 4log 16 = 2 (2log 8 dibaca “logaritma dari 8 dengan bilangan pokok 2”) Hal ini berarti mencari logaritma suatu bilangan positif b dengan bilangan pokok a sama dengan mencari pangkat dari b dalam bilangan pokok a tersebut. Secara umum rumus dasar logaritma dapat ditulis: a log b = c b = ac a disebut bilangan pokok (basis) logaritma.A. a ≠ 1.

Hubungan antara x dengan f(x) = 3x dapat dilihat dalam tabel berikut. -1. Fungsi Logaritma Apabila terdapat fungsi eksponen f yang memetakan bilangan real x ke ax (ditulis f(x) = ax. 9. Sehingga dapat dikatakan bahwa fungsi eksponen f(x) = 3x merupakan fungsi bijektif. -2. 0. 2. -2. terdapat fungsi invers f-1 yang memetakan setiap anggota {1/27. 1. dengan a > 0 dan a ≠ 1). 1. Tabel 1 X f(x) = 3x -3 1 -2 1 -1 1 0 1 1 3 2 9 3 27 /27 /9 /3 Pada tabel terlihat adanya korespondensi satu-satu antara x dan f(x) = 3x. inversnya adalah fungsi logaritma g yang mengawankan bilangan real x ke ªlog x (ditulis g(x) = ªlog x). 1/3. 1/9. -1. g(x) dapat ditentukan sebagai berikut. Tabel 2 f(x)= 3x g(x) 1 /27 1 /9 1 /3 1 0 3 1 9 2 27 3 -3 -2 -1 Jika fungsi invers dari f(x) = 3x disebut fungsi g(x). 2. 3 }. Karena f(x) = 3x merupakan fungsi bijektif. Misalkan diketahui fungsi f(x) = 3x dengan daerah asal (domain) Df = {-3. Dengan demikian. 0. 27} dengan tepat satu anggota {-3. 3} seperti diperlihatkan pada tabel berikut. y = f(x) = 3x .B. 1. 3.

x > 0.5log x 1 – 5log x 1 .2 (1 – 5log x) = .log y = x logx log y = x log 3 x= log 3 log y x = ³log y f-1 (y) = ³log y f-1 (x) = ³log x Jadi.2 5log 5 5 log 5 /x /x = 5 log 5 – 5log x 1. a > 0. Diketahui f(x) = 1. Berdasarkan uraian diatas.2 5log x 5 log x . a ≠ 1. pengertian fungsi logaritma adalah suatu fungsi yang memetakan setiap x bilangan real dengan aturan g(x) = alog x. Tentukan f(x) + f (5/x) Penyelesaian: f (5/x) = 1.2 (5log 5 – 5log x) = 1 . invers dari f(x) = 3x adalah g(x) = f-1(x) = ³log x yang merupakan fungsi logaritma dengan bilangan pokok 3. Contoh : 1.

8x + 16). Diketahui f(x) = 4log (x2 . Tentukan titik potong kurva fungsi f dengan : a. f(x) + f(5/x) = f(5) = 1. Oleh karena itu.f(x)= f(5).1 – 2 + 2 5log x = -1 + 2 5log x f(x) + f(5/x) 1. maka f(x) + f(5/x) = f(x) + f(5) .2 5log x -1 + 2 5log x = 5 1 – 5log x log x + 1 – 5log x = 5 log x _ 1 + 5log x 1.2 5log x 1.f(y). f(x) = 4log (x2 – 8x + 16) 0 = 4log (x2 – 8x + 16) . Titik potong dengan sumbu X. Syaratnya f(x) = 0. dapat dikerjakan sebagai berikut.2 5log x = -1 Dengan cara ringkas. Karena pada fungsi logaritma berlaku f (x/y) = f(x) .2 5log x 1 .2 5log 5 1–2 5 . sumbu Y Penyelesaian: a.2 5log x = -1 + 2 5log x 1 = _ 1. sumbu X b.2 5log x log 5 = 1 = -1 2. Jadi.

Langkah 2 : Gambarlah titik-titik (x. b. kemudian hubungkan titik-titik tersebut dengan kurva yang mulus sehingga diperoleh grafik fungsi logaritma. 0). f(x) = 4log (x2 – 8x + 16) = 4log (02 – 8(0) + 16) = 4log 16 = 4log 42 = 2 Jadi. y) yang diperoleh dari langkah 1 pada bidang Cartesius. Langkah 1 : Buatlah tabel yang menghubungkan x dengan y = f(x) = alog x. Oleh karena itu. titik potongnya dengan sumbu X adalah (5. titik potongnya dengan sumbu Y adalah (0. dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut. Grafik Fungsi Logaritma Untuk menggambar grafik fungsi logaritma. kita dapat menentukan sifat-sifat fungsi logaritma tersebut. Grafik Fungsi Logaritma dengan Basis a > 1 Contoh : . 0) dan (3. C. Dengan mengetahui bentuk grafik fungsi logaritma. x = 0.4 log (x2 – 8x + 16) = 4log 1 x2 – 8x + 16 = 1 x2 – 8x + 15 = 0 (x – 5)(x – 3) = 0 x = 5 atau x = 3 Jadi. 2). 1. Titik potong dengan sumbu Y syaratnya. yaitu dengan memilih beberapa nilai x sehingga y dapat ditentukan.

Tabel 3 X f(x) = 2log x Langkah 2 : Grafiknya adalah sebagai berikut. … … 8 3 4 2 2 1 1 0 ½ -1 ¼ -2 ⅛ -3 … … y y = 2log x . Penyelesaian: Langkah 1 : Tabel fungsi y = f(x) = 2log x adalah sebagai berikut. Gambarlah grafik fungsi y = f(x) = 2log x.1.

Tabel 4 X f(x) = 3log x … … 9 2 3 1 1 0 1 /3 1 /9 1 /27 … … -1 -2 -3 Grafiknya adalah sebagai berikut. Penyelesaian: Tabel fungsi y = f(x) = 3log x adalah sebagai berikut.3 • 0 8 x 2 4 Gambar 1 2. . Gambarlah grafik fungsi y = f(x) = 3log x.

Dengan memperhatikan contoh di atas. pasangan nilai tersebut digambar dalam diagram Cartesius dan dihubungkan dengan sebuah kurva mulus. Tabel 5 . dengan a > 1.y y = 3log x 1 0 9 Gambar 2 1 3 x Dari Gambar 1 dan Gambar 2 tampak bahwa domain fungsi f(x) = 2log x dan fungsi f(x) = 3log x adalah himpunan bilangan real positif atau Df = { x | x > 0. tampak bahwa fungsi logaritma a y = f(x) = log x. sedangkan range-nya adalah himpunan bilangan real. x є R }. Penyelesaian: Buat tabel f(x) = ½log x terlebih dahulu. merupakan fungsi naik karena untuk x1 ≤ x2 maka alog x1 ≤ alog x2. [1] 2. Contoh : Gambarlah grafik fungsi logaritma y = f(x) = ½log x. Kemudian. Grafik Fungsi Logaritma dengan Basis 0 < a < 1 Grafik fungsi logaritma dengan basis 0 < a < 1 dapat digambarkan dengan memilih beberapa nilai x sehingga nilai y = alog x dapat ditentukan.

. lalu menghubungkannya dengan sebuah kurva mulus. f(x) = ⅓log x. [2] Coba gambar grafik seperti contoh-contoh di atas. kita dapatkan grafik fungsi seperti pada gambar berikut. tampak bahwa fungsi logaritma dengan 0 < a < 1 adalah fungsi turun karena x1 ≤ x2 maka a log x1 ≥ alog x2. untuk fungsi a. f(x) = ½log x y 0 2 4 8 x 3 Gambar 3 y = ½log x f(x) = alog x Dengan memperhatikan contoh di atas. f(x) = 3log x c.X f(x) = ½log x … … ⅛ 3 ¼ 2 ½ 1 1 0 2 -1 4 -2 8 -3 … … Dengan melukis pasangan koordinat titik-titik yang diperoleh pada tabel.

gambar grafiknya adalah sebagai berikut.b. f(x) =¼log x. d. y . untuk 0 < a < 1 menjadi fungsi naik? 3. f(x) = 4log x c. untuk a > 1 merupakan fungsi turun? Dan pernahkah fungsi f(x) = alog x . Pernahkah fungsi f(x) = alog x. Grafik Fungsi f(x) = alog x dan g(x) = 1/alog x Jika grafik y = f(x) = 2log x dan grafik fungsi y = g(x) = ½log x digambarkan dalam satu bidang koordinat.

3 y = 2log x 0 2 4 8 x 1 -3 y = ½log x Gambar 4 Dari gambar 4. dapat dikatakan bahwa: .

maka hasilnya adalah sebagai berikut. ► Grafik fungsi y = f(x) = 2x dan y = g(x) = 2log x Tabel 6 X f(x) = 2x … … 0 1 1 2 2 4 3 8 … … .[3] 1/a 1/a D = (0. ∞) log x merupakan fungsi log x tidak pernah memotong sumbu Y. Daerah asal kedua fungsi adalah himpunan bilangan real positif atau dan daerah hasilnya adalah R = (-∞. tetapi terus-menerus mendekatinya. serta grafik (1/2)x dan y = g(x) = ½log y = f(x) = x digambarkan dalam satu bidang koordinat Cartesius. c. d. Grafik fungsi f(x) = alog x dan grafik fungsi g(x) = 1/alog x melalui titik (1. b. 0). e. Oleh karena itu. ∞).a. Hal ini berarti bahwa fungsi g(x) = a 1/a log x dapat diperoleh dengan mencerminkan grafik f(x) = log x terhadap sumbu X atau sebaliknya. Grafik Fungsi f(x) = ax dan g(x) = alog x Jika grafik fungsi y = f(x) = 2x dan y = g(x) = 2log x. Grafik fungsi logaritma f(x) = alog x dan g(x) = 1/alog x simetri terhadap sumbu X. Grafik fungsi f(x) = alog x dan grafik fungsi g(x) = asimtot tegak bagi kedua grafik fungsi tersebut. Grafik fungsi f(x) = alog x dan grafik fungsi g(x) = 1/alog x selalu barada di sebelah kanan sumbu Y. f. Fungsi f(x) = alog x merupakan fungsi naik dan fungsi g(x) = turun. sumbu Y merupakan 4.

y 8 y = 2x y=x 4 .

y = 2log x 2 0 1 2 3 4 8 x Gambar 5 ► Grafik fungsi y = f(x) = (1/2)x dan y = g(x) = ½log x Tabel 7 x F(x) = (1/2)x y … … 0 1 2 -1 4 -2 8 -3 … … .

y = (1/2)x 8 y=x .

.4 2 1 -3 4 8 x -2 -1 1 2 -1 -2 -3 Gambar 6 y = ½log x Dengan memperhatikan contoh di atas. kita mendapatkan beberapa hal menarik tentang grafik fungsi eksponen f(x) = ax dan grafik fungsi logaritma g(x) = alog x sebagai berikut.

Fungsi eksponen f(x) = ax merupakan fungsi invers dari fungsi logaritma atau sebaliknya. f(x) = 4log (3x – 5) e. g(x) = f(2x) – f(x2) f(x) + f(2/x) 2. hal ini berarti bahwa grafik fungsi g(x) = alog x dapat diperoleh dengan mencerminkan grafik f(x) = ax terhadap garis y = x atau sebaliknya. Tentukan titik potong kurva fungsi-fungsi logaritma berikut dengan sumbu X dan sumbu Y. f(x) = 5log (x2 – 4) d. Gambarlah grafik fungsi berikut. a. Untuk setiap x є R dan a konstanta. f(x) = 3log x dan g(x) = ⅓log x d. real. g(x) = f (x2) b. Tentukan rumus fungsi g jika: a. f(x) = 7log (-16x2 + 17x – 5) e. apakah pasti berlaku f(x) + f(a/x) = f(a)? Tunjukkan. f(x) = 5log (-2x) 5. a. Gambarlah pasangan fungsi-fungsi berikut dalam satu bidang koordinat. a. f(x) = 4log (-x) c. f(x) = 3log (x2 – 9x + 20) b. f(x) = 6log (8x – 12x2) f. Diketahui fungsi f(x) = 2log (x2). b. f(x) = 6log (2x2 + x) .a. g(x) = alog x Soal-soal Latihan: 1. f(x) = 5log x b. Grafik fungsi eksponen f(x) = ax dan grafik fungsi logaritma g(x) = alog x simetri terhadap garis y = x. f(x) = 2log (2x2 + 10x + 12) 4. 3. f(x) = 4log (x2 – 3x + 2) c.

2007.94. f(x) = (¼)x dan g(x) = ¼log x DAFTAR PUSTAKA Herawati.com/MATEMATIKA/Logaritma. f(x) = 4x dan g(x) = ¼log x d. f(x) = 2log 3x dan g(x) = ½log 3x d.b. f(x) = (⅓)x dan g(x) = ⅓log x c. Solo. Solo: PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. hlm. [1] . Gambarlah pasangan fungsi-fungsi berikut dalam satu bidang koordinat a.htm 15 April 2009. Matematika 1A. http://www. dkk. Siswanto. f(x) = 3x dan g(x) = 3log x b. Siswanto. Matematika Inovatif Konsep dan Aplikasinya 3B. f(x) = 4log x dan g(x) = ¼log x c. f(x) = 5log 2x dan g(x) = 1/5log 2x 6. PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. Matematika Inovatif Konsep dan Aplikasinya 3B.google. Bandung: Yudhistira. 2007. 2000.

97. hlm. hlm. Matematika Inovatif Konsep dan Aplikasinya 3B. 2007.multiply. [2] [3] Siswanto.com/profile . 2007. Matematika Inovatif Konsep dan Aplikasinya 3B.Siswanto. Solo.97 http://zanikhan. PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. Solo.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful