P. 1
DEFINISI KEBAKARAN

DEFINISI KEBAKARAN

|Views: 11,671|Likes:
Published by mustaqim

More info:

Published by: mustaqim on Feb 09, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/23/2013

pdf

text

original

DEFINISI KEBAKARAN

Apa itu Kebakaran??
Kebakaran merupakan bencana yang paling sering dihadapi dan bisa digolongkan sebagai bencana alam atau bencana yang disebabkan oleh manusia.Bahaya kebakaran dapat terjadi setiap saat, karena banyak peluang yang dapat memicu terjadinya kebakaran. Definisi kebakaran menurut Depnaker: "Suatu reaksi oksidasi eksotermis yang berlangsung dengan cepat dari suatu bahan bakar yang disertai dengan timbulnya api atau penyalaan." Definisi kebakaran menurut pengertian Asuransi secara umum: "Sesuatu yang benar-benar terbakar yang seharusnya tidak terbakar dan dibuktikan dengan adanya nyala api secara nyata, terjadi secara tidak sengaja, tiba-tiba serta menimbulkan kecelakaan atau kerugian." Api Definisi dari Api menurut National Fi re Protection Association (NFPA) adalah suatu massa zat yang sedang berpijar yang dihasilkan dalam proses kimia oksidasi yang berlangsung dengan cepat dan disertai pelepasan energi/panas. Timbulnya api ini sendiri disebabkan oleh adanya sumber panas yang berasal dari berbagai bentuk energi yang dapat menjadi sumber penyulutan dalam segitiga api. Contoh sumber panas: y y y y y y y y y Bunga api listrik dan busur listrik Listrik statis Reaksi Kimia Gesekan (friction) Pemadatan (compression) Api terbuka (Open Flame) Pembakaran Spontan (spontaneous combustion) Petir (Lightning) Sinar matahari

Pada dasarnya api sendiri terdiri dari 3 unsur dasar yang saling terikat satu dengan yang lain yang disebut sebagai segitiga api atau fire triangle, yaitu: y y y Panas Oksigen Bahan bakar Dan dengan ditambahnya reaksi kimia berantai yang terjadi antara ketiga unsur tersebut, maka terjadilah api yang menyala.

Pada proses penyalaan, api mengalami 4 tahapan mulai dari tahap permulaan hingga menjadi besar, yaitu:

1. Incipient Stage (Tahap Permulaan)
Pada tahap ini tidak terlihat adanya asap, lidah api, atau panas, tetapi terbentuk partikel pembakaran dalam jumlah yang signifikan selama periode tertentu. 2. Smoldering Stage (Tahap Membara) Partikel pembakaran telah bertambah, membentuk apa yang kita lihat sebagai "asap". Masih belum ada nyala api atau panas yang signifikan. 3. Flame Stage Tercapai titik nyala, dan mulai terbentuk lidah api. Jumlah asap mulai berkurang, sedangkan panas meningkat. 4. Heat Stage Pada tahap ini terbentuk panas, lidah api, asap, dan gas beracun dalam jumlah besar. Transisi dari flame stage ke heat stage biasanya sangat cepat, seolah-olah menjadi satu dalam fase sendiri.

Kelas-kelas Kebakaran NFPA membagi kebakaran menjadi beberapa jenis, sesuai dengan bahan yang terbakar. Bahan pemadam untuk masing-masing kelas tersebut pun berbeda-beda:

1. Kelas A
Termasuk dalam kelas ini adalah kebakaran pada bahan yang mudah terbakar biasa contohnya kertas, kayu, karet, maupun plastik. Cara mengatasinya bisa dengan menggunakan air untuk menurunkan suhunya sampai di bawah titik penyulutan, serbuk kimia kering untuk mematikan proses pembakaran, atau menggunakan bahan halogen untuk memutus reaksi berantai pembakaran. Kelas B Kebakaran pada kelas ini adalah yang melibatkan bahan seperti pada cairan combustible dan cairan flammable, contohnya bensin, minyak tanah, gemuk, oli, dan bahan serupa. Cara mengatasinya dengan menggunakan bahan seperti foam lebih disarankan. Kelas C Yang termasuk dalam kebakaran ini adalah alat-alat yang dijalankan oleh listrik. Untuk mengatasi kebakaran dengan penyebab ini harus menggunakan bahan pemadam kebakaran yang non konduktif agar terhindar dari sengatan listrik. Yang terbaik adalah menggunakan CO2 atau Halon, namun karena sifat dari Halon yang merusak lingkungan maka pemadan dengan bahan Halon sudah tidak lagi diproduksi. Sebagai catatan kebakaran kelas C bisa dipadamkan oleh bahan pemadam kebakaran kelas A dan B asalkan listrik terlebih dahulu dimatikan. Kelas D Termasuk dalam kelas ini adalah kebakaran pada bahan logam yang mudah terbakar (contohnya magnesium, titanium, zirconium, sodium dan potasium). Bahan pemadamnya adalah powder khusus kelas D. Kelas K Yang termasuk dalam kebakaran kelas ini adalah yang melibatkan media memasak misalnya minyak goreng (baik yang berbahan dasar tumbuhan atau hewan). Untuk mengatasinya bisa menggunakan serbuk kimia basah yang khusus untuk kebakaran kelas ini.

2.

3.

4.

5.

PERINGATAN: Apabila kedengaran loceng kebakaran berbunyi iaitu sebagai isyarat berlaku kebakaran, semua kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat hendaklah; a. Berhenti kerja. b. Berhentikan semua mesin. c. Matikan semua kuasa elektrik. d. Tutup gas atau lain -lain bahan yang mudah terbakar dari terdedah. e. Tutup semua tingkap dan pintu. f. Keluar melalui lorong jalan yang mudah dan jangan menggunakan lif. g. Jangan berlari. h. Jangan tolak menolak antara satu sama lain. i. Jangan sengaja buat bising. j. Jangan buat tidak tentu arah dan kelam kabut (panik). k. Jangan berpatah balik kebelakang untuk mengambil barang -barang yang tertinggal. l. Jangan duduk di dalam tandas atau stor. m. Mestilah bekerjasama dan ikut arahan.

ndaTINDAKAN PEGAWAI-PEGAWAI INSIDEN a. Menyiasat tempat kebakaran. b. Bunyikan ³alarm´ atau ³wisel´ (jika ³alarm´ otomatik tidak berbunyi). c. Sekiranya kebakaran berlaku diperingkat awal dan tidak mengancam keselamatan diri, padamkan segera. d. Jika didapati keb akaran tersebut telah merebak dan ada penghuni di bangunan tersebut, beri arahan mengosongkan bangunan. e. Arahkan kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat keluar melalui pintu kecemasan sahaja. f. Arahkan kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pel awat menutup pintu -pintu dan tingkap. g. Arahkan kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat berkumpul di ³CHECK POINT´ (Lampiran 03-01). h. Hubungi pegawai yang bertugas di pondok pengawal keselamatan untuk bantuan. Jika perlu hubungi Jabatan BOMBA secara terus. i. Matikan semua suis elektrik. j. Arahkan Ketua Jabatan/Ketua Bahagian/Ketua Unit/Warden Asrama/ Pengurus kantin membuat panggilan baris (roll -call) bagi kakitangan/ pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat di bawah kawalan masing -masing. k. Jangan benarkan sesiapa pun masuk ke bangunan tersebut melainkan yang berkenaan sahaja. l. Memberi maklumat kepada Pegawai BOMBA mengenalpasti keadaan di dalam bangunan. 3.7 TINDAKAN PENGAWAL INSIDEN a. Hubungi pihak BOMBA sebaik sahaja mendapat maklu mat daripada Pegawai pegawai Insiden. b. Sediakan alat memadam kebakaran. c. Mengenalpasti tempat pili bomba. d. Arahkan Pegawai -pegawai Insiden memadam kebakaran sebelum pihak BOMBA masuk. e. Arahkan anggota untuk mengawal keadaan lalulintas untuk men yenangkan pihak BOMBA masuk. f. Dapatkan maklumat tentang panggilan baris (roll -call) sekiranya ada yang tertinggal di dalam bangunan. g. Bekerjasama dengan anggota BOMBA dalam segala aspek. h. Hubungi pihak ambulan bersiap sedia di satu tempat.

PANDUAN MENYELAMATKAN DIRI SEMASA KEBAKARAN (ASAP) 5.4 Cara-cara bergerak semasa terperangkap di dalam asap. Di dalam sesuatu kebakaran, asap merupakan ancaman kerana ia bergerak mendahului api, panas, menyesakkan pernafasan serta beracun dan boleh menyekat jalan menyelamatkan diri dari kebakaran. Sebagai panduan menyelamatkan diri dari kebakaran asap, perkara -perkara berikut perlu diberi perhatian; a. Bertenang, sabar dan berfikir. Panik atau kelam kabut boleh mengakibatkan anda bertindak dengan cara yang salah. b. Sebelum membuka pintu, pastikan dahulu, jika panas biarkan tertutup. Cari jalan lain untuk menyel amatkan diri. c. Jika terperangkap di dalam asap, rendahkan diri seberapa boleh sebaiknya merangkak di atas lantai dan bernafas pendek -pendek (melalui hidung hingga sampai ke tempat selamat). d. Kepulan asap yang banyak biasanya boleh menggelapkan pemanda ngan. Dalam keadaan demikian, gunakan belakang tangan untuk raba jalan menyusur dinding hingga bertemu pintu keluar. 5.5 Terperangkap Di Dalam Bangunan Terbakar Jika anda terperangkap di dalam bangunan, semasa berlaku kebakaran anda hendaklah bertindak sep erti berikut; a. Dapatkan seberapa banyak pintu bertutup di antara anda dengan api. Sebagai makluman, pintu-pintu boleh menjadi penyelamat nyawa anda. b. Tutupkan pintu di belakang anda dan jauhkan asap dan bahang. Sumbat celah celah pintu dan lubang angin dengan kain atau sebagainya bagi mengelakkan asap masuk (pilih bilik yang bertingkap dan tunggu untuk diselamatkan). c. Pergi ke tingkap bagi mendapatkan udara bersih dan beri isyarat minta bantuan. d. Buka tingkap sedikit di atas dan di bawah untuk membo lehkan udara kotor keluar dan udara bersih masuk. e. Jika keadaan semakin buruk, pandang keluar tingkap, balut kaki dengan baju, carpet atau sebagainya (basahkan jika perlu) bagi menahan kepanasan. f. Jangan cuba terjun dari tingkap atau tingkat yang tingg i. Ramai orang terbunuh kerana tergopoh -gapah terjun. Tunggu BOMBA atau pasukan penyelamat, jika benar benar tidak ada jalan lain lagi. PERINGATAN: Apabila kedengaran loceng kebakaran berbunyi iaitu sebagai isyarat berlaku kebakaran, semua kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat hendaklah; a. Berhenti kerja. b. Berhentikan semua mesin. c. Matikan semua kuasa elektrik. d. Tutup gas atau lain -lain bahan yang mudah terbakar dari terdedah. e. Tutup semua tingkap dan pintu. f. Keluar melalui lorong jalan yang mudah dan jangan menggunakan lif. g. Jangan berlari. h. Jangan tolak menolak antara satu sama lain. i. Jangan sengaja buat bising. j. Jangan buat tidak tentu arah dan kelam kabut (panik). k. Jangan berpatah balik kebelakang untuk mengambil barang -barang yang tertinggal. l. Jangan duduk di dalam tandas atau stor. m. Mestilah bekerjasama dan ikut arahan.

ndaTINDAKAN PEGAWAI-PEGAWAI INSIDEN a. Menyiasat tempat kebakaran. b. Bunyikan ³alarm´ atau ³wisel´ (jika ³alarm´ otomatik tidak berbunyi). c. Sekiranya kebakaran berlaku diperingkat awal dan tidak mengancam keselamatan diri, padamkan segera. d. Jika didapati keb akaran tersebut telah merebak dan ada penghuni di bangunan tersebut, beri arahan mengosongkan bangunan. e. Arahkan kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat keluar melalui p kecemasan sahaja. f. Arahkan kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pel awat menutup pintu dan tingkap. g. Arahkan kakitangan/pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat berkumpul di ³CHECK POINT´ (Lampiran 03-01). h. Hubungi pegawai yang bertugas di pondok pengawal keselamatan untuk bantuan. Jika perlu hubungi Jabatan BOMBA secara terus. i. Matikan semua suis elektrik. j. Arahkan Ketua Jabatan/Ketua Bahagian/Ketua Unit/Warden Asrama/ Pen kantin membuat panggilan baris (roll -call) bagi kakitangan/ pelatih/kontraktor/pembekal/pelawat di bawah kawalan masing -masing. k. Jangan benarkan sesiapa pun masuk ke bangunan tersebut melainkan ya berkenaan sahaja. l. Memberi maklumat kepada Pegawai BOMBA mengenalpasti keadaan di bangunan. 3.7 TINDAKAN PENGAWAL INSIDEN a. Hubungi pihak BOMBA sebaik sahaja mendapat maklumat daripada Peg pegawai Insiden. b. Sediakan alat memadam kebakaran. c. Mengenalpasti tempat pili bomba. d. Arahkan Pegawai -pegawai Insiden memadam kebakaran sebelum pihak BOMBA masuk. e. Arahkan anggota untuk mengawal keadaan lalulintas untuk menyenangka pihak BOMBA masuk. f. Dapatkan maklumat tentang panggilan baris (roll -call) sekiranya ada yang tertinggal di dalam bangunan. g. Bekerjasama dengan anggota BOMBA dalam segala aspek. h. Hubungi pihak ambulan bersiap sedia di satu tempat.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->