P. 1
limbah

limbah

|Views: 447|Likes:
Published by Winarni Nugrohowati

More info:

Published by: Winarni Nugrohowati on Feb 10, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/17/2012

pdf

text

original

‡ : PENDAHULUAN Potensi limbah pertanian, limbah perkebunan dan limbah peternakan sering merupakanmasalah petani.

Petani menggangap bahwa limbah pertanian, perkebunan, peternakan merupakan hambatan bidang olah lahan, sehingga petani sering membakar limbah atau bahan organik di dalam sawah atau ladang. untuk itu lambah atau bahan organik lainnya dapat dimanfaatkan untuk proses pembuatan fine compost.

‡ Banyak industri peternakan ayam yang mengabaikan cara penanganan limbah yang baik sehingga menimbulkan pencemaran dan mengganggu lingkungan. Padahal, dalam analisis mengenai dampak lingkungan, sebuah industri harus menyertakan metode pengelolaan limbahnya sehingga tidak menimbulkan dampak negatif baik secara fisik, sosial, ekonomi, maupun budaya

‡ Beberapa dampak negatif peternakan ayam, di antaranya adalah sebagai berikut. ‡ 1. Polusi udara. Polusi berupa bau menyengat yang timbul dari proses aktivitas mikroorganisme pada sisa-sisa pakan maupun kotoran ternak. ‡ 2. Mengganggu kesehatan. Lalat banyak mengerumuni lingkungan kandang yang tidak terjaga kebersihannya. Lalat tersebut menyebarkan penyakit yang mengganggu kesehatan. ‡ 3. Endemi penyakit. Flu burung yang belakangan ramai dibicarakan, adalah jenis penyakit ganas yang virusnya berkembang pada populasi ayam. Peternakan ayam yang tidak mengindahkan kebersihan dan pengelolaan limbah sering menjadi tempat berkembangnya virus tersebut.

‡ Apabila limbah peternakan ayam diolah dengan tepat, permasalahan tersebut bisa diatasi. Bahkan, pengolahan limbah ekonomis berpeluang meningkatkan penghasilan. ‡ Limbah Ekonomis ‡ Berdasarkan nilai ekonomis setelah pengolahan, limbah bisa dikelompokkan menjadi dua, yaitu limbah ekonomis dan nonekonomis.

‡ Limbah ekonomis adalah limbah yang bisa diproses menjadi produk baru yang memiliki nilai jual, sedangkan limbah non-ekonomis tidak. Pengolahan limbah non-ekonomis hanya ditujukan agar limbah mudah diuraikan dan tidak mencemari lingkungan.

‡ Pada peternakan ayam, salah satu limbah ekonomis adalah kotoran ternak yang secara praktis bisa digunakan untuk pupuk tanaman. Namun belakangan ini, mulai dikembangkan teknologi yang berfungsi meningkatkan nilai ekonomis. Kotoran ternak bisa diproses menjadi produk lain yang nilai jualnya lebih tinggi.

‡

Dari kotoran ayam, ada beberapa produk yang bisa diperoleh, yaitu gas bio, pupuk padat, dan pupuk cair. Gas Bio Gas bio adalah gas yang dihasilkan oleh aktivitas mikroorganisme. Pada hewan ternak sapi dan kambing, misalnya, kotorannya mengandung mikroba tertentu yang secara otomatis berproses membentuk gas bio. Dalam teknik lingkungan, kotoran tersebut dicampur dengan air, kemudian dimasukkan ke dalam tangki pencerna gas bio. Kotoran ayam tidak tidak mengandung mikroba sebagaimana dalam kotoran sapi. Karena itu, perlu pemrosesan lebih lanjut agar kotoran ayam bisa digunakan untuk memproduksi gas bio. Caranya dengan memasukkan ragi ke dalam kotoran ayam tersebut. Ragi berupa kotoran yang telah diproses sebelumnya dan memiliki kandungan mikroba cukup, sehingga berfungsi sebagai strarter. Pupuk Padat Kotoran ayam secara otomatis bisa digunakan sebagai pupuk. Namun, dalam pengolahan limbah, pupuk padat yang dihasilkan memiliki kualitas yang

‡

‡

lebih baik dan siap pakai. Pupuk tersebut merupakan endapan limbah dalam proses pembuatan gas bio. Pada pupuk padat endapan tersebut, telah terjadi proses oksidasi oleh udara. Dampak terhadap pembaruan unsur hara tanah bisa lebih maksimal. Indikasi pupuk padat yang baik adalah warnanya yang kehitam-hitaman menyerupai tanah dan tidak mengeluarkan bau menyengat. Dalam proses pengolahan gas bio, limbah yang telah dicampur dengan air, dilakukan penyaringan menggunakan media pasir dan kerikil. Endapan di atas lapisan pasir inilah yang akan diproses menjadi pupuk padat, sedangkan rembesannya akan diproses menjadi pupuk cair. Pupuk Cair Rembesan air dalam proses pengendapan gas bio memerlukan penanganan lanjutan untuk bisa digunakan sebagai pupuk cair. Caranya dengan melakukan oksidasi pada kolam untuk meningkatkan kandungan oksigennya. Proses ini memakan waktu sekitar seminggu. Setelah itu, limbah cair diberi bibit ganggang Chlorella untuk meningkatkan oksidasi. Di sisi lain, ganggang tersebut bisa dipanen untuk campuran pakan ayam karena mengandung protein dalam jumlah cukup tinggi. Bisa juga digunakan untuk makanan ikan.

‡ Limbah ternak adalah sisa buangan dari suatu kegiatan usaha peternakan seperti usaha pemeliharaan ternak, rumah potong hewan, pengolahan produk ternak, dll. Limbah tersebut meliputi limbah padat dan limbah cair seperti feses, urine, sisa makanan, embrio, kulit telur, lemak, darah, bulu, kuku, tulang, tanduk, isi rumen, dll (Sihombing, 2000). Semakin berkembangnya usaha peternakan, limbah yang dihasilkan semakin meningkat.

‡

Limbah ternak masih mengandung nutrisi atau zat padat yang potensial untuk mendorong kehidupan jasad renik yang dapat menimbulkan pencemaran. Suatu studi mengenai pencemaran air oleh limbah peternakan melaporkan bahwa total sapi dengan berat badannya 5000 kg selama satu hari, produksi manurenya dapat mencemari 9.084 x 10 7 m3 air. Selain melalui air, limbah peternakan sering mencemari lingkungan secara biologis yaitu sebagai media untuk berkembang biaknya lalat. Kandungan air manure antara 27-86 % merupakan media yang paling baik untuk pertumbuhan dan perkembangan larva lalat, sementara kandungan air manure 65-85 % merupakan media yang optimal untuk bertelur lalat (Dyer, 1986).

‡ Kehadiran limbah ternak dalam keadaan keringpun dapat menimbulkan pencemaran yaitu dengan menimbulkan debu. Pencemaran udara di lingkungan penggemukan sapi yang paling hebat ialah sekitar pukul 18.00, kandungan debu pada saat tersebut lebih dari 6000 mg/m3, jadi sudah melewati ambang batas yang dapat ditolelir untuk kesegaran udara di lingkungan (3000 mg/m3) (Lingaiah dan Rajasekaran, 1986).

‡

Salah satu akibat dari pencemaran air oleh limbah ternak ruminansia ialah meningkatnya kadar nitrogen. Senyawa nitrogen sebagai polutan mempunyai efek polusi yang spesifik, dimana kehadirannya dapat menimbulkan konsekuensi penurunan kualitas perairan sebagai akibat terjadinya proses eutrofikasi, penurunan konsentrasi oksigen terlarut sebagai hasil proses nitrifikasi yang terjadi di dalam air yang dapat mengakibatkan terganggunya kehidupan biota air (Farida, 1978).

‡

‡

‡ ‡

Hasil penelitian Wibowomoekti (1997) dari limbah cair Rumah Pemotongan Hewan Cakung, Jakarta yang dialirkan ke sungai Buaran mengakibatkan kualitas air menurun, yang disebabkan oleh kandungan sulfida dan amoniak bebas di atas kadar maksimum kriteria kualitas air. Selain itu adanya Salmonella spp. yang membahayakan kesehatan manusia. Tinja dan urine dari hewan yang tertular dapat sebagai sarana penularan penyakit, misalnya saja penyakit anthrax melalui kulit manusia yang terluka atau tergores. Spora anthrax dapat tersebar melalui darah atau daging yang belum dimasak yang mengandung spora. Kasus anthrax sporadik pernah terjadi di Bogor tahun 2001 dan juga pernah menyerang Sumba Timur tahun 1980 dan burung unta di Purwakarta tahun 2000 (Soeharsono, 2002). Dampak limbah ternak memerlukan penanganan yang serius. Skema berikut ini (Gambar 1) memberi gambaran akibat yang ditimbulkan oleh limbah secara umum dan manajemennya (Chantalakhana dan Skunmun, 2002).

‡ ‡

‡ ‡

‡ ‡

‡ ‡

Penanganan Limbah Ternak Penanganan limbah ternak akan spesifik pada jenis/spesies, jumlah ternak, tatalaksana pemeliharaan, areal tanah yang tersedia untuk penanganan limbah dan target penggunaan limbah. Penanganan limbah padat dapat diolah menjadi kompos, yaitu dengan menyimpan atau menumpuknya, kemudian diaduk-aduk atau dibalik-balik. Perlakuan pembalikan ini akan mempercepat proses pematangan serta dapat meningkatkan kualitas kompos yang dihasilkan. Setelah itu dilakukan pengeringan untuk beberapa waktu sampai kira-kira terlihat kering. Penanganan limbah cair dapat diolah secara fisik, kimia dan biologi. Berikut merupakan penjelasannya : Pengolahan fisik Pengolahan secara fisik disebut juga pengolahan primer (primer treatment). Proses ini merupakan proses termurah dan termudah, karena tidak memerlukan biaya operasi yang tinggi. Metode ini hanya digunakan untuk memisahkan partikel-partikel padat di dalam limbah. Beberapa kegiatan yang termasuk dalam pengolahan secara fisik antara lain seperti floatasi, sedimentasi, dan filtrasi. Pengolahana kimia Pengolahan secara kimia disebut juga pengolahan sekunder (secondary treatment) yang bisanya relatif lebih mahal dibandingkan dengan proses pengolahan secara fisik. Metode ini umumnya digunakan untuk mengendapkan bahan-bahan berbahaya yang terlarut dalam limbah cair menjadi padat. Pengolahan dengan cara ini meliputi proses-proses sperti netralisasi, flokulasi, koagulasi, dan ekstrasi. Pengolahan biologi Pengolahan secara biologi merupakan tahap akhir dari pengolahan sekunder bahan-bahan organik yang terkandung di dalam limbah cair. Limbah yang hanya mengandung bahan organik saja dan tidak mengandung bahan kimia yang berbahaya, dapat langsung digunakan atau didahului denghan pengolahan secara fisik.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->