P. 1
pendidikan islam dan masalah

pendidikan islam dan masalah

|Views: 198|Likes:

More info:

Published by: Muhammad Ghiyast Farisi on Feb 12, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/21/2014

pdf

text

original

NO. 1. VOL. I.

2008 83
Permasalahan dan Penataan
Pendidikan Islam Menuju Pendidikan
yang Bermutu
Hujair A. H. Sanaky
1
Abstrak
Mutu pendidikan merupakan hal yang harus diperhatikan dan diupayakan
untuk dicapai, sebab pendidikan akan menjadi sia-sia bila mutu proses dan
lulusannya rendah. Lebih parah dan menyedihkan lagi jika out put pendidikannya
menambah beban masyarakat, keluarga, dan negaranya. Masyarakat dan berbagai
lembaga pendidikan Islam berkeinginan untuk menjadikan pendidikan Islam sebagai
salah satu pendidikan alternatif. Pemikiran semacam ini memerlukan paradigma
baru untuk meningkatkan kualitan pendidikannya, diperlukan penataan program
pendidikan Islam mulai dari visi, misi, tujuan, kurikulum dan materi pembelajaran,
strategi dan metode, manajemen dan kepemimpinan yang berkualitas, dana, dan
dukungan pemerintah dan penerimaan masyarakat terhadap prodak pendidikan
Islam.
Kata Kunci: Pendidikan Islam yang mutu dan unggul
A. Pendahuluan
Reformasi di Indonesia seakan menjadi cahaya impian yang
akan memberikan banyak perubahan kehidupan bagi bangsa ini,
khusunya pada sektor pendidikan. Akan tetapi, apa yang terjadi
kemudian, justru pendidikan di bumi Indonesia semakin menjadi
problem baru, yakni lahirnya ambiguisitas dalam wilyah pendidikan
yang terus berjalan di Indonesia. Kondisi ironis pendidikan
tersebut adalah mengenai goal setting yang ingin dicapai sistem
1
Dosen Tetap Fakultas Ilmu Agama Islam Universitas Islam Indonesia
Yogyakarta.
84
NO. 1. VOL. I. 2008
pendidikan. Gambaran riil adalah lahirnya tipe mechanic student
di mana setiap peserta didik sudah diposisikan pada orientasi
pasar sehingga pendidikan bukan lagi berbasis keilmuan dan
kebutuhan bakat peserta didik. Selain itu, munculnya mitologi ruang
pendidikan yang dikukuhkan dengan ritual pendidikan. Artinya,
anak bangsa dihadapkan pada ritual kompetisi, pemilihan sekolah
favorit, penyuguhan uang “persembahan”, pemakaian seragam
baru, pembelian “ramuan-ramuan” buku-buku paket baru, dan
segudang ritual lain. Muncul, ambiguisitas kebijakan pemerintah
yang sebenarnya sebagai pengelola potensi anak bangsa, namun
pemerintah justru menjadi penjaga mitos pendidikan. Pemerintah
dengan sangat percaya diri memilih posisi lebih berpihak pada
kelangan elite, maka muncul adigium lelang pendidikan (Ahmad
Baharuddin, 2007 : 7).
Permasalahan pendidikan di Indonesia secara umum,
diidcniiflasi dalan cnpai lrisis polol, yaiiu ncnyanglui nasalaI.
kualitas, relevansi, elitisme, dan manajemen. Berbagai indikator
kuantitatif dikemukakan berkenaan dengan keempat masalah
di atas, antara lain analisis komparatif yang membandingkan
situasi pendidikan antara negara di kawasan Asia. Keempat
masalah tersebut merupakan masalah besar, mendasar, dan
multidimensional, sehingga sulit dicari ujung pangkal pemecahannya
(Tilaar, 1991). Permasalahan ini terjadi pada pendidikan secara
umum di Indonesia, termasuk pendidikan Islam yang dinilai justru
lebih besar problematikanya.
Pendidikan Islam juga dihadapkan dan terperangkap pada
persoalan yang sama, bahkan apabila diamati dan kemudian
disimpulkan pendidikan Islam terkukung dalam kemunduran,
keterbelakangan, ketidak berdayaan, dan kemiskinan, sebagaimana
pula yang dialami oleh sebagian besar negara dan masyarakat
Islam dibandingkan dengan mereka yang non Islam. Katakan
saja, pendidikan Islam terjebak dalam lingkaran yang tak kunjung
selesai yaitu persoalan tuntutan kualitas, relevansi dengan
kebutuhan, perubahan zaman, dan bahkan pendidikan apabila
diberi “embel-embel Islam”, dianggap berkonotasi kemunduran
dan keterbelakangan, meskipun sekarang secara berangsur-angsur
banyak diantara lembaga pendidikan Islam yang telah menunjukkan
kemajuan (Soeroyo, 1991: 77). Tetapi pendidikan Islam dipandang
selalu berada pada posisi deretan kedua atau posisi marginal
dalam sistem pendidikan nasional di Indonesia. Dalam Undang-
Undang sistem pendidikan nasional menyebutkan pendidikan Islam
merupakan sub-sistem pendidikan nasional. Jadi sistem pendidikan
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
85
itu satu yaitu memanusiakan manusia, tetapi pendidikan memiliki
banyak wajah, sifat, jenis dan jenjang [pendidikan keluarga,
sekolah, masyarakat, pondok pesantren, madrasah, program
diploma, sekolah tinggi, institusi, universitas, dsb], dan hakekat
pendidikan adalah mengembangkan harkat dan martabat manusia,
memanusiakan manusia agar benar-benar mampu menjadi khalifah
(Mastuhu, 2003).
Pendidikan Islam menjadi satu dalam sistem pendidikan
nasional, tetapi predikat keterbelakangan dan kemunduran tetap
melekat padanya, bahkan pendidikan Islam sering “dinobatkan”
hanya untuk kepentingan orang-orang yang tidak mampu atau
miskin, memproduk orang yang eksklusif, fanatik, dan bahkan pada
tingkah yang sangat menyedihkan yaitu “terorisme-pun” dianggap
berasal dari lembaga pendidikan Islam, karena pada kenyataannya
beberapa lembaga pendidikan Islam “dianggap” sebagai tempat
berasalnya kelompok tersebut. Walaupun “anggapan” ini keliru
dan dapat ditolak, sebab tidak ada lembaga-lembaga pendidikan
Islam manapun yang bertujuan untuk memproduk atau mencetak
kelompok-kelompok orang seperti itu. Tetapi realitas di masyakarat
banyak perilaku kekerasan yang mengatasnamakan Islam. Apakah
ada sesuatu yang salah dalam sistem, proses, dan orientasi
pendidikan Islam.
Hal ini, merupakan suatu kenyataan yang selama ini dihadapi
oleh lembaga pendidikan Islam di Indonesia. Olah karena itu,
muncul tuntutan masyarakat sebagai pengguna pendidikan Islam
agar ada upaya penataan dan modernisasi sistem dan proses
pendidikan Islam aga menjadi pendidikan yang bermutu, relevan,
dan mampu menjawab perubahan untuk meningkatkan kualitas
manusia Indonesia. Dengan demikian, penataan model, sistem dan
proses pendidikan Islam di Indonesia merupakan suatu yang tidak
terelakkan, untuk menjawab permintaan dari arus globalisasi yang
tidak dapat dibendung lagi (Proposal Jurnal Pendidikan Islam PAI FIAI
UII : 2008) dan menjawab predikat keterbelakangan dan kemunduran
yang selalu melekat pada pendidikan Islam. Hemat penulis, strategi
pengembangan pendidikan Islam hendaknya dipilih dari kegiatan
pendidikan yang paling mendesak, berposisi senteral yang akan
menjadi modal dasar untuk usaha penataan dan pengembangan
selanjutnya. Katakan saja, perubahan paradigama, visi, misi, tujuan,
dana, dan sampai pada program-program pendidikan yang sesuai
dengan tuntutan perubahan kehidupan dalam negeri ini, seperti:
perubahan kurikulum pendidikan secara terarah dan kontinu agar
dapat mengikuti perubahan ilmu pengetahuan dan teknologi.
86
NO. 1. VOL. I. 2008
B. Penataan Pendidikan Islam
Pendidikan Islam di Indonesia merupakan salah satu variasi dari
lonfgurasi sisicn pcndidilan nasional. Tciapi pada lcnyaiaannya
pendidikan Islam tidak memiliki kesempatan yang luas untuk
bersaing dalam membangun umat yang besar ini. Terasa janggal dan
lucu, dalam komunitas masyarakat muslim terbesar, pendidikan
Islam tidak mendapat kesempatan yang luas untuk bersaing dalam
membangun umat yang besar ini. Selain itu, paradigma birokrasi
tentang pendidikan Islam selama ini lebih didominasi pendekatan
sektoral dan bukan pendekatan fungsional, sebab pendidikan Islam
tidak dianggap bagian dari sektor pendidikan lantaran urusannya
tidak di bawah Depdiknas (Abdul Aziz, Kompas, 18 Maret 2004)
Maka, perhatian pemerintah yang dicurahkan pada pendidikan
Islam sangatlah kecil porsinya, padahal masyarakat Indonesia
selalu diharapkan agar tetap berada dalam lingkaran masyarakat
yang sosialistis religius (Muslih Usa: 1991: 11). Dari sinilah timbul
pertanyaan, bagaimanakah kemampuan pendidikan Islam di
Indonesia untuk menata, mengatasi, dan menyelesaikan problem-
problem yang dihadapi menuju pendidikan bermutu dan unggul.
Langkah awal yang diperhatikan untuk melakukan penataan
pendidikan Islam, harus menganalisis dari aspek kekuatan,
kelemahan, kesempatan, dan ancaman. Pertama, pendidikan
Islam [pesantren, madrasah, sekolah yang bercirikan Islam, dan
perguruan tinggi] lebih besar > 80 % dikelola oleh swasta. Dalam
pengelolaannya lebih percaya dan hormat pada ulama, percaya
bahwa guru mengajarkan sesuatu yang benar, panggilan agama,
ibadah, ikhlas, murah, merakyat. Hal ini merupakan kekuatan
[strengt] dalam pengelolaan pendidikan Islam. Kedua, kelemahan
[weakness], bahwa pendidikan Islam posisinya lemah, tidak
profesional hampir disemua sektor dan komponennya, stress,
terombang-ambing antara jati dirinya, apakah ikut model sekolah
umum atau antara ikut Diknas dan Depag. Belum ada sistem
yang mantap dalam pengembangan model pendidikan agama dan
pendidikan keagamaan. Ketiga, kesempatan [opportunities], bahwa
dalam UU No.20 Th. 2003 memberi kesempatan atau momentum
pengembangan pendidikan agama dan keagamaan. Pendidikan
Islam diakui sama dengan pendidikan yang lain. Keempat, ancaman
[treat], bahwa banyak lembaga pendidikan lain yang lebih tangguh
dan berkualitas, Ilmu dan teknologi yang berkembang sangat pesat
berlum terkejar oleh pendidikan Islam, pendidikan Islam kehilangan
jati dirinya, pendidikan Islam selalu menjadi warga kelas dua,
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
87
tercabut dari akar budaya komunitas muslimnya. Dalam perspektif
pendidikan, mungkin akan bertanya mampukah kita menciptakan
dan mengembangkan sistem pendidikan Islam yang menghasilkan
lulusan-lusan yang ”mampu memilih” tanpa kehilangan peluang dan
jati dirinya? (Mastuhu, 2003: 10).
Memang samapi sekarang, perlakuan pemerintah dan
masyarakat terhadap pendidikan Islam masih tetap sama,
diskriminatif. Sikap inilah yang menyebabkan pendidikan Islam
sampai detik ini terpinggirkan. Terpinggirnya pendidikan Islam
dari persaingan sesungguhnya dikarenakan dua faktor, yaitu
faktor internal dan eksternal. Faktor internal, pertama, meliputi
manajemen pendidikan Islam yang pada umumnya belum mampu
menyelenggarakan pembelajaran dan pengelolaan pendidikan yang
efektif dan berkualitas. Hal ini tercermin dari kalah bersaing dengan
sekolah-sekolah yang berada di bawah pembinaan Departemen
Pendidikan Nasional [Diknas] yang umumnya dikelola secara modern.
Kedua, faktor kompensasi profesional guru yang masih sangat rendah.
Para guru yang merupakan unsur terpenting dalam kegiatan belajar-
mengajar, umumnya lemah dalam penguasaan materi bidang studi,
terutama menyangkut bidang studi umum, ketrampilan mengajar,
manajemen keles, dan motivasi mengajar. Hal ini terjadi karena sistem
pendidikan Islam kurang kondusif bagi pengembangan kompetensi
profesional guru. Ketiga, adalah faktor kepemimpinan, artinya tidak
sedikit kepala-kepala madrasah yang tidak memiliki visi, dan misi
untuk mau ke mana pendidikan akan dibawa dan dikembangkan.
Kepala madrasah seharusnya merupakan simbol keunggulan dalam
kepemimpinan, moral, intelektual dan profesional dalam lingkungan
lembaga pendidikan formal, ternyata sulit ditemukan di lapangan
pendidikan Islam. Pimpinan pendidikan Islam bukan hanya sering
kurang memiliki kemampuan dalam membangun komunikasi
internal dengan para guru, melainkan juga lemah dalam komunikasi
dengan masyarakat, orang tua, dan pengguna pendidikan untuk
kepentingan penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas. Biasanya
pendekatan yang digunakan adalah pendekatan birokratis daripada
pendekatan kolegial profesional. Mengelola pendidikan bukan
berdasar pertimbangan profesional, melainkan pendekatan like and
dislike (Mahfudh Djunaidi, 2005), dengan tidak memiliki visi dan
misi yang jelas.
Faktor eksternal yang dihadapi pendidikan Islam adalah
pertama, adanya perlakuan diskriminatif pemerintah terhadap
pendidikan Islam. Pemerintah selama ini cenderung menganggap
dan memperlakukan pendidikan Islam sebagai anak tiri, khususnya
88
NO. 1. VOL. I. 2008
soal dana dan persoalan lain. Katakan saja, alokasi dana yang
diberikan pemerintah sangat jauh perbedaannya dengan pendidikan
yang berada di lingkungan Diknas (Mahfudh Djunaidi, 2005). Maka,
terlepas itu semua, apakah itu urusan Depag atau Depdiknas,
mestinya alokasi anggaran negara pada pendidikan Islam tidak
terjadi kesenjangan, toh pendidikan Islam juga bermisi untuk
mencerdaskan bangsa, sebagaimana juga misi yang diemban oleh
pendidikan umum. Faktor kedua, dapat dikatakan bahwa paradigma
birokrasi tentang pendidikan Islam selama ini lebih didominasi oleh
pendekatan sektoral dan bukan pendekatan fungsional. Pendidikan
Islam tidak dianggap bagian dari sektor pendidikan, lantaran
urusannya tidak di bawah Depdiknas. Beberapa indikator yang
menunjukkan kesenjangan ini yaitu mulai dari tingkat ketersediaan
tenaga guru, status guru, kondisi ruang belajar, tingkat pembiayaan
[unit cost] siswa, hingga tidak adanya standardisasi mutu pendidikan
Islam, karena urusan pendidikan Islam tidak berada di bawah
Depdiknas (Abdul Aziz, Kompas, 2005), dan lebih tragis lagi adalah
sikap diskriminatif terhadap prodak atau lulusan pendidikan Islam.
Faktor ketiga, adalah adanya diskriminasi masyarakat terhadap
pendidikan Islam. Secara jujur harus diakui, bahwa masyarakat
selama ini cenderung acuh terhadap proses pendidikan di madrasah
atau sekolah-sekolah Islam. Rata-rata memandang pendidikan Islam
adalah pendidikan nomor dua dan biasanya bila menyekolahkan
anaknya di lembaga pendidikan Islam merupakan alternatif terakhir
setelah tidak dapat diterima di lembaga pendidikan di lingkungan
Diknas (M Dahriman, 2005).
Diakui perkembangan pendidikan Islam pada akhir-akhir ini
secara berangsur-angsur mulai terasa kemajuannya, hal ini terbukti
dengan berdirinya lembaga-lembaga pendidikan Islam dan beberapa
model pendidikan yang ditawarkan, yang menunjukan harapan
untuk mampu bersaing. Tetapi masih banyak yang memerlukan
penataan. Maka untuk menuju pendidikan yang bermutu
dan unggul, pendidikan Islam hendaknya berupaya maksimal
untuk membenahi dan melakukan penataan kembali terhadap
masalah internalnya, seperti persoalan manajemen, kemampuan
kepemimpinan, kompetensi dan profesional guru. Manajemen
pendidikan yang bersifat klasik harus ditinggalkan dan berfokus ke
manajemen berbasis mutu. Manajemen memiliki visi, missi, goals
dan strategi yang akan diterapkan dalam mencapai tujuan. Namun
visi, missi dan goals pun jangan hanya akan menjadi tumpukan
berkas perencanaan yang tidak dapat diwujudkan secara nyata
apabila kita tidak memiliki rencana strategi yang baik dan tepat
(M. Dahriman, 2005).
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
89
Dari paparan di atas, menurut hemat penulis bahwa inovasi
atau penataan fungsi pendidikan Islam harus dilakukan, terutama
pada sistem pendidikan persekolahan harus diupayakan secara
terus menerus, berkesinambungan, berkelanjutan, sehingga
usahanya dapat menjangkau pada perluasan dan pengembangan
sistem pendidikan Islam luar sekolah. Harus dilakukan inovasi
kelembagaan dan tenaga kependidikan. Tenaga kependidikan
harus ditingkatkan etos kerja dan profesionalismenya. Perbaikan
pada aspek materi [kurikulum], pendekatan, dan metodologi yang
masih berorientasi pada sistem tradisional, perbaikan pada aspek
manajemen pendidikan itu sendiri. Tetapi usaha melakukan inovasi
tidak hanya sekedar tanbal sulam, tetapi harus secara mendasar
dan menyeluruh, mulai dari fungsi, tujuan, metode, strategi, materi
[kurikulum], lembaga pendidikan, dan pengelolaannya. Dengan kata
lain, penataan pendidikan Islam haruslah bersifat komprehensif dan
menyeluruh, baik pada tingkat konsep maupun penyelenggaraan;
tidak lagi adhoc dan incremental seperti sering terjadi di masa silam
(Azyumardi Azra, 2002 :17). Penataan fungsi pendidikan Islam, tentu
dengan memperhatikan dunia kerja, sebab dunia kerja mempunyai
andil dan rentang waktu yang cukup besar dalam jangka kehidupan
pribadi dan kolektif.
Dari gambaran tersebut di atas, tanpaknya kita perlu
menyusun langkah-langkah strategi sebagai upaya untuk kembali
membangkitkan dan menempatkan pendidikan Islam pada peran
yang semestinya dengan berusaha menata ulang paradigma
pendidikan Islam sehingga pendidikan Islam kembali bersifat aktif-
progresif. Langkah-langkah strategi tersebut diantaranya, yaitu :
Pertama, landasan flosofs dan icrori, visi dan nisi pcndidilan, Iarus
dikembangkan dan dijabarkan atas konsep dasar kebutuhanan
manusia. Perlu menempatkan kembali seluruh aktivitas pendidikan
di bawah “kerangka dasar kerja spritual”. Seluruh aktivitas intelektual
dan proses pendidikan senantiasa dilandasi oleh nilai-nilai agama, di
mana tujuan akhir dari seluruh aktivitas pendidikan sebagai upaya
menegakkan ajaran agama dengan memanusiakan manusia dalam
konteks kehidupannya. Kedua, perlu ada perimbangan [balancing]
antara disiplin atau kajian-kajian agama dengan pengembangan
intelektualitas dalam program kurikulum pendidikan. Sistem
pendidikan Islam harus menganut integrated curriculum, artinya
perpaduan, koordinasi, harmonis, dan kebulatan materi-materi
pendidikan dengan ajaran Islam, dan bukan separated subject
curriculum maunpun correlated curriculum (S. Nasution, 1990 : 162).
Maka dengan konsep integrated curriculum, proses pendidikan akan
90
NO. 1. VOL. I. 2008
memberikan penyeimbangan antara kajian-kajian agama dengan
kajian lain [non-agama] dalam pendidikan Islam yang merupakan
suatu keharusan, apabila menginginkan pendidikan Islam kembali
survive di tengah perubahan masyarakat. Ketiga, perlu dikembangkan
pendidikan yang berwawasan kebebasan, sehingga insan akademik
dapat melakukan pengembangan keilmuan secara maksimal.
Kenapa demikian, karena selama masa kemunduran Islam, telah
tercipta stigma dengan dikondisikan banyak sekat dan wilayah
terlarang bagi perdebatan, perbedaan pandapat dan pandangan
yang mengakibatkan sempitnya wilayah pengembangan intelektual
rasional. Kesempatan berijtihad yang selama ini di anggap tertutup
juga menjadi malapetaka bagi perkembangan pemikiran “rasional
intelektual” dan ikut terkubur. Kita tidak mempunyai ruang bebas
untuk mengekspresikan pemikiran, pandangan, dan gagasan. Apabila
muncul pemikiran baru yang berbeda dengan mainstream, sering
kali dianggap sebagai pengkaburan, penyesetan dan penyimpangan
dari agama dan kadang kala, kritik terhadapan pandangan dan
pemikiran keagamaanpun dianggap sebagai kritik terhadap otoritas
Tuhan, nabi dan lain-lain. Agama kemudian dijadikan sebagai
otoritas baru untuk memasung dan mengkerdilkan [membonsai]
pemikiran-pemikiran inovatif yang muncul. Maka, dengan upaya
menghilkangkan atau minimal membuka kembali sekat dan wilayah-
wilayah yang selama ini terlarang bagi perdebatan dan kajian, akan
menjadikan wilayah pengembangan intelektual semakin luas yang
tentu membuka peluang lebar bagi pengembangan keilmuan di
dunia pendidikan Islam pada khususnya dan Islam pada umumnya.
Keempat, mulai melakukan strategi pendidikan yang membumi
pada kebutuhan nyata masyarakat yang akan menghartar peserta
didik pada kebutuhan akhirat. Mengembangkan pendidikan Islam
berwawasan kebudya dan masyarakat, pendidikan yang berwawasan
kebebasan dan demokrasi, pendidikan yang menyenangkan dan
mencerdaskan. Diperlukan pendidikan yang menghidupkan
kembali tradisi intelektual yang bebas, dialogis, inovatif, dan kreatif.
Ilnu FusId, ncnyaialan laIwa IilnaI, pcnalaran, dan flsafai
adalah sahabat agama [syariah], dan saudara sesunya. Agama dan
kebebasan berpikir merupakan dua mata uang logam yang tidak
dapat dipisahkan (ZuIairini Miswari, 2003i. Dari pandangan ini
kebebasan berpikir mutlak diperlukan untuk melahirkan intelektual-
intelektual yang memiliki pandangan keagamaan yang baru, segar,
dan jernih. Kita berharap disain pendidikan Islam pada era informasi,
era globalisasi, menjadi era berhembusnya kebebasan berpikir,
sehingga mendorong lahirnya pemikir-pemikir keagamaan yang
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
91
memiliki kemampuan bersaing, kritis, transformatif, inovatif, dan
konstruktif dalam menghadapi tantang perubahan.
C. Menuju Pendidikan Islam Bermutu dan Unggul
Mutu pendidikan merupakan hal yang harus diperhatikan dan
diupayakan untuk dicapai. Sebab pendidikan akan menjadi sia-
sia bila mutu proses dan lulusannya rendah, tidak terbangun jiwa
lcnandirian dan lrcaiifiasnya. LcliI paraI dan ncnycdiIlan lagi
jika out put pendidikannya menambah beban masyarakat, keluarga,
dan negaranya (Ahmad Baharuddin, 2007: 129). Saat sekarang ini,
ada keinginan dari masyarakat dan berbagai lembaga pendidikan
Islam untuk menjadikan pendidikan Islam sebagai salah satu
pendidikan alternatif. Tetapi pemikiran ini memerlukan paradigma
baru untuk meningkatkan kualitan pendidikannya. Pertanyaannya,
pendidikan Islam yang mutu dan unggul yang bagaimana? Apakah
kita harus memperbaiki secara radikal terhadap kelemahan-
kelemahan pendidikan Islam yang telah diproyeksikan oleh A. Mukti
Ali, bahwa kelemahan pendidikan Islam dewasa ini, disebabkan
oleh faktor penguasaan sistem dan metode, bahasa sebagai alat
untuk memperkaya persepsi, dan ketajaman interpretasi [insight],
kelemahan kelembagaan [organisasi], kelemahan ilmu dan teknologi.
Apabila hal ini menjadi fokus, maka pendidikan Islam harus didesak
untuk melakukan inovasi, tidak hanya terkait dengan kurikulum dan
perangkat manajemen, tetapi juga strategi dan taktik operasional
dan metodologinya. Strategi dan taktik itu, bahkan sampai menuntut
perombakan model-model sampai dengan institusi-institusinya
scIingga lcliI cfcliif dan cfsicn, dalan arii pacdagogis, sosiologis,
dan cultural dalam menunjukkan perannya (H.M.Arifn, 1991. 3i,
untuk mewujudkan pendidikan Islam yang bermutu dan unggul.
Berbicara tentang pendidikan yang mutu dan unggul, tentu
saja harus didasarkan pada suatu standar dan ukuran kemajuan
[benchmark] tertentu yang terbuka [accountable], sehingga publik
dengan mudah mengikuti dan menilai kemajuan pendidikan yang
ada (Ade Cahyana, 2006). Apakah pendidikan yang bermutu dan
unggul dapat dilihat dari lulusan dengan nilai tinggi atau dilihat
dari lulusannya dapat diserap pasar dengan cepat, ataukah dinilai
oleh Badang Akreditasi Nasional [BAN] dengan predikat terakreditasi
dengan nilai A, B, dan C atau tidak terakreditas (Hujair AH. Sanaky,
2006: 409), aiau ncnilili guru dan doscn yang icrscriiflasi dcngan
memiliki kompetensi untuk mengajar. Apakah pendidikan bermutu
92
NO. 1. VOL. I. 2008
dan unggul diliIai dari sisi gcdung ífsilnya|, nanajcncnnya, aiau
kedua-duanya? Apakah manusianya, dilihat manusia seperti apa
yang dianggap mutu, unggul, dan profesional dalam bidang apa. Ada
sebgaina orang justru mencurigai motto “pendidikan unggulan” ini
dcngan ncnsinyalir sclagai lcniul lafialisasi dan loncrsialisasi, di
nana dincnsi fsil, naicri, langunan, lcliI dilcdcpanlan dari pada
“isi”, proses atau substansi pendidikan itu sendiri. Pendidikan mutu
dan unggul, apakah dilihat dari RXWSXWQ\D, dilihat dari nilai yang
diperoleh para lulusannya. Pertanyaan lulusan berkualitas
seperti apa yang dianggap mutu dan unggul? Misalnya saja para
siswa dan sarjana yang lulus dengan nilai tinggi, apakah ada
lorclasi signiflansinya dcngan lcnandirian aiau lcisiincwaan
yang akan mereka dapatkan? Realitas menunjukkan banyak siswa
lulus SLTA memiliki nilai tinggi, tapi tidak dapat meneruskan
ke perguruan tinggi, karena disebabkan oleh biaya, orang tua tidak
mampu. Sarjana lulus dengan nilai tinggi, ujung-ujungnya menjadi
buruh/pedagang, pengangguran, lantaran tidak memiliki koneksi,
walaupun hal yang ditekuni dan dikerjakan memang tidak salah,
tetapi tidak macht atau mismacht dengan pendidikan yang ditekuni.
Inilah kondisi yang dihadapi pendidikan di negeri ini.
Selain itu, manusia unggul seperti apa yang dikehendari
dari prodak pendidikan, karena bukan sekedar pendidikan yang
unggulan. Dalam konteks historis, manusia yang dapat dijadikan
teladan adalah menusia yang dikategori unggulan bukanlah semata-
mata ditentukan lembaga pendidikan yang membesarkannya,
malahan lebih banyak dihasilkan oleh keluarga atau masyarakat
yang mengelilinginya. Lembaga pendidikan pesantren, biayanya
murah, santri banyak yang gratis, dianggap tradisonal, tetapi banyak
melaihrkan para pahlawan, para tokoh pemikir bangsa. Maka dalam
konteks ini, proses pendidikan di pesantren lebih berlaku dan
faktor utamanya adalah keteladanan, kesungguhan, kerendahan
hati, kesederhanaan, keikhlasan, yang dibangun oleh kiai dan para
gurunya dalam proses, tetapi nilai-nilai ini pada zaman sekarang
lebih mendapatkan respons yang kurang baik.
Dari sekian pertanyaan di atas, dapat dikatakan bahwa
pendidikan yang bermutu dan unggul adalah memiliki visi, misi, dan
tujuan yang jelas, memiliki program pendidikan dan pembelajaran yang
berorientasi pada kebutuhan masyarakat, inovatif dan pengembangan
ilmu dan teknologi, memiliki sumberdaya yang profesional, memiliki
manajemen yang profesional dan bertanggungjawab. Lulusannya
memiliki standar kompetensi pengetahuan [knowledge] kognitif yang
memadai, memiliki kemampuani afektif yang anggun, yaitu memiliki
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
93
kepribadian dan moral yang tinggi, jujur, bertanggungjawan, dan
bersamangat untuk melakukan inovasi, memiliki kemampuan
psikomotorik yang tinggi, memiliki skill untuk menjawab kabutuhan
masyarakat, melakukan kegiatan secara terampil, dan memiliki
kemampuan bertindak yaitu menghasilkan sesuatu yang konkrit
dan menghasilkan jasa, serta dapat diserap pasar atau pengguna
pendidikan. Dengan dasar ini, maka pendidikan Islam perlu
membangun sistem pendidikan yang mampu mengembangkan
sumber daya manusia yang berkualitas, dilandasai dengan nilai-
nilai ilahiyah, kemanusian [insaniyah], lingkungan dan berbudaya,
manajemen pendidikan dengan berorientasi pada profesionalisme
dan mutu, menyerap aspirasi dan mendayagunakan potensi
masyarakat, berorientasi pada otonomi, meningkatkan demokratisasi
penyenggaraan pendidikan, serta memenuhi permintaan perubahan
arus globalisasi. Katakan saja, konsep hasil belajar yang lebih baik
tentu saja berorientasi pada kemampuan kognitif, psikomotorik,
afektik, dan tindakan. Kemampuan bertindak terkait erat dengan
pendidikan life skills (Suharsimi Arikunto, 2008), artinya ketika
lulusan dari satuan pendidikan Islam, sudah memiliki pengalaman
yang cukup memadai dari kehidupan pendidikannya untuk
melakukan sesuatu di masyarakat, yaitu berkewajiban mencari,
menemukan dan memanfaatkan ilmu bagi keperluan kehidupan
umat manusia, sekaligus juga harus bertanggungjawab atas apa yang
terjadi selanjutnya jika dengan ilmu itu menimbulkan kerusakan
lingkngan (Syamsul Ma’arif, 2007: 122).
Dalam kerangka ini, menurut penulis pendidikan Islam harus
berupaya untuk: Pertama, mengembangkan konsep pendidikan
integralistik, yaitu pendidikan secara utuh yang berorientasi pada
Ketuhanan, kemanusiaan dan alam pada umumnya sebagai suatu
yang integralistik bagi perwujudan kehidupan yang rahmatan lil
¶DODPLQ. Kedua, mengembangkan konsep pendidikan huhanistik,
yaitu pendidikan yang berorieintasi dan memandang manusia sebagai
manusia [humanisasi] dengan menghargai hah-hak asasi manusia, hak
untuk menyuarakan pendapat walaupun berbeda, mengembangkan
potensi berpikir, berkemauan dan bertindak sesuai dengan nilai-nilai
luhur kemanusiaan. Ketiga, mengembangkan konsep pendidikan
pragmatis, yaitu memandang manusia sebagai makhluk yang selalu
membutuhkan sesuatu untuk melangsungkan, mempertahankan
dan mengembangkan hidupnya baik jasmani maupun rohani dan
mewujudkan manusia yang sadar akan kebutuhan-kebutuhan
hidupnya dan peka terhadap masalah-masalah kemanusiaan.
Keempat, mengembangkan konsep pendidikan yang berakar pada
94
NO. 1. VOL. I. 2008
budaya yang akan dapat mewujudkan manusia yang mempunyai
kepribadiaan, harga diri, percaya pada kemampuan sendiri,
membangun budaya berdasarkan budaya sendiri dan berdasarkan
nilai-nilai ilahiyah. Secara umum, konsep pendidikan Islam yang
ditawarkan adalah pendidikan yang berorientasi pada kompetensi
nilai-nilai ilahiyah, knowledge, skill, ability, social-kultural dan
harus berfungsi untuk memberikan kaitan secara operasional antara
peserta didik dengan masyarakatnya, lingkungan sosial-kulturalnya,
dan selalu menerima dan ikut serta melakukan perubahan (Hujair
AH. Sanaky, 2003: 301).
Mungkin saja, kita perlu mencermati pendidikan alternatif
yang dimotori oleh SLTP Qoryah Toyyibah dibangun oleh Ahmad
Baharuddin, yang merupakan salah satu bentuk sekolah alternatif
yang terbukti mampu memberikan terapi terhadap kondisi ”akut”
pendidikan nasional selama ini. Bebarapa hal yang perlu dicermati
adalah: Pertama, SLTP ini menekankan goals setting pada basis potensi
anak dengan memberikan kebebasan intelegensi anak. Artinya, sejak
nasul sciiap anal dilcrilan lclclasan ruang lrcaiifias, scria
wadah akses yang sangat optimal, dan Kedua, pembedayaan dengan
prinsip menciptakan sekolah murah dan bermutu, maka ada dua
pilar pendidikan utama dari jalur alternatif pendidikan anak didik
di SLTP Qoryah Tayyibah, yaitu basis orientasi yang independen
oleh lembaga maupun anak didik, dan implementasi pengembangan
potensi intelegia anak dengan ketulusan mencerdaskan anak didik
yang ”beyond” atas kondisi ekonomi masyarakat (Ahmad Baharuddin,
2007: 7).
Konsep pendidikan yang dikembangkan pada SLTP Qoryah
Tayyibah adalah menggunakan prinsip-prinsip dasar pendidikan
komunitas, yaitu: Pertama, membebaskan, dalam proses pendidikan
selalu dilandasi dengan semangat membebaskan, dan semangat
perubahan kearah yang lebih baik. Terjemahan konsep membebaskan
disini adalah keluar dari belunggu legal formalistik yang selama ini
menjadikan pendidikan tidak kritis, dan tidak kreatif, sedangkan
semangat perubahan lebih diartikan pada kesatuan proses
pembelajaran. Kedua, keberpihakan, adalah ideologi pendidikan
itu sendiri, di mana pendidikan dan pengetahuan hak bagi seluruh
warga. Ketiga, partisifatif, artinya dalam proses mengutamakan
prinsip partisifasi antara pengelola, murid, keluarga, serta
masyarakat dalam merancang bangun sistem pendidikan yang
sesuai kebutuhan. Keempat, kurikulum berbasis kebutuhan, artinya
desain kurikulum terkait dengan sumberdaya lokal yang tersedia,
sehingga belajar adalah baigaimana menjawab kebutuhan akan
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
95
pengelolaan sekaligus penguatan daya dukung sumberdaya yang
tersedia untuk menjaga kelestarian serta memperbaiki kehidupan.
Kelima, kerjasama, artinya metodologi pembelajaran yang dibangun
selalu berdasarkan kerjasama dalam dalam proses pembelajaran.
Tidak perlu ada lagi sekat-sekat dalam proses pembelajaran, juga
tidak perlu ada dikotomi guru dan murid, semuanya adalah murid
[orang yang berkemauan belajar], semuanya adalah tim yang
berproses secara partisipatif, maka kerjasama dari antar individu
berkembang ke antar kelompok, antar daerah, antar negara, antar
benua, dan antar semuanya. Keenam, sistem evaluasi berpusat
pada subjek didik, artinya puncak keberhasilan pembelajaran
adalah ketika si subjek didik menemukan dirinya, berkemampuan
mengevaluasi diri sehingga tahu persis potensi yang dimilikinya,
dan berikut mengembangkannya sehingga bermanfaat bagi yang
lain. Ketujuh, percaya diri, pengakuan atas keberhasilan bergantung
pada subjek pembelajar itu sendiri. Pengakuan dalam bentuk apa
pun [termasuk ijasah] tidak perlu dicari, karena pengakuan akan
datang dengan sendirinya manakalah kapasitas pribadi dari si subjek
didik meningkat, dan bermanfaat bagi yang lain (Ahmad Baharuddin,
2007: 14-15).
Dari semua dipaparkan di atas, kita harus berani menata dan
mendesain ulang model pendidikan Islam yang berkualitas dan
bermutu, dengan merumuskan visi, misi, serta tujuan yang jelas,
kurikulum, dan meteri pembelajaran yang diorientasikan pada
kebutuhan peserta didik dan kebutuhan masyarakat untuk dapat
menjawab tantangan perubahan, metode pembelajaran diorientasikan
kepada upaya mencari dan mecahkan masalah yang berorientasi
pada ”menjadi”, dan bukan didominasi oleh model ceramah yang
berorientasi pada hanya ”memiliki”. Oleh karena itu, membangun
jiwa kemandirian, kreativitas, kepekaan sosial, dan keberanian
berpikir untuk menghadapi realitas kehidupan harus dikembang
dalam proses pendidikan. Kata Ahmad Baharuddin, pendidikan dan
pembelajaran berbasis ”kebutuhan”, sehingga puncak keberhasilan
pembelajaran adalah ketika pembelajar menemukan sendiri,
berkemampuan mengevaluasi diri sendiri, sehingga pembelajar
tahu persis potensi yang dimilikinya (Ahmad Bahruddin, 2007: 13 ,
30). Dengan demikian, penilaian terhadap mutu dan unggul suatu
pendidikan tidak perlu direkayasa dan diformalkan, tetapi akan
datang dengan sendirinya dari masyarakat pengguna.
96
NO. 1. VOL. I. 2008
D. Kesimpulan
Kata akhir, pendidikan yang bermutu dan unggul merupakan hal
yang harus diperhatikan dan diupayakan untuk dicapai. Pendidikan
akan menjadi sia-sia apabila mutu proses dan lulusannya rendah.
Penilaian dan pengakuan terhadap pendidikan yang mutu dan
unggul atau tidak, akan lebih banyak di tentukan oleh masyarakat
profesional. Dengan kata lain, bahwa masyarakat profesional yang
akan menjadi penilai [quality control] dari lembaga pendidikan yang
ada. Kontrol dilakukan dari kemampuan para lulusan lembaga
pendidikan tersebut, dengan program-program pembelajarannya,
dosen dan guru di nilai oleh masyarakat (Onno W. Purbo, 2003).
Maka, pendidikan Islam berusaha melakukan penataan terhadap
program-program pendidikannya agar mencapai standar mutu dan
unggul yaitu lulusannya memiliki kompetensi pengetahuan yang
memadai, memiliki afektif yang anggun, memiliki skill untuk dapat
menjawab kabutuhan masyarakat, dan dapat diserap oleh pengguna
pendidikan, apabila tidak maka akan menjadi sia-sia, bila mutu
proses dan lulusannya rendah.
DAFTAR PUSTAKA
Arifn, H.M., 1991, Kapita Selekta Pendidikan, Bina Aksara,
Jakarta.
Arikunto, Suharsimi, 2008, Swot dan Desain Kurikulum Pendidikan
Islam MSI UII, Makalah, Disampaikan dalam Workshop
Kurikulum Ekonomi Islam dan Pendidikan Islam Program
Pascasarjana [S-2] Magister Studi Islam Universitas Islam
Indonesia, Senin, 16 Juni 2008.
Azra, Azyumardi, 2002, Paradigma Baru Pendidikan Nasional,
Rekonstruksi dan Demokratisasi, Penerbit Buku Kompas,
Jakarta.
Aziz Abdul, [Direktur Madrasah dan Pendidikan Agama pada Sekolah
Umum Departemen Agama], Perlu Peraturan Pemerintah tentang
Desentralisasi Madrasah, Kompas, Jakarta, From: http://www.
kompas.com/kompas-cetak/0211/26/DIKBUD/808.htm,
accses, sabtu, 16 April 2005, jam 15.30
Baharuddin, Ahmad, 2007, Pendidikan Alternatif Qaryah Thayyibah,
LKiS, Yogyakarta.
Cahyana, Ade, Indonesia 2010: Merubah Mitos menjadi Realitas
Pembangunan, From: http://www.depdiknas.go.id/ Jurnal/26/
Permasalahan dan Penataan ... (Hujair A. H. Sanaky)
97
indonesia_2010_Ade_Cahyana.htm, accses, Sabtu, 16/9/ 2006,
jam. 13.10.
Dahriman, Ciput MSA M, dan Mahfudh Djunaidi, Berlaku Adil
terhadap Madrasah, From: http://www. suaramerdeka. com/
harian/0211/12/kha1.htm, accses, Sabtu, 16 april 2005, jam
15.30
Ma’arif, Syamsul, 2007, Revitalisasi Pendidikan Islam, Graha Ilmu,
Yogyakarta.
Mastuhu, 2003, Menata Ulang Pemikiran Sistem Pendidikan Nasional
dalam Abad 21, Safria Insania Prcss dan MSI, Yogyalaria.
Miswari, ZuIairini, 2003, Islam dan Kebebasan Berpikir,
Form:http://www, polarhome. com/pipermail/karawang/2003-
January/000318.html. akses, 14/10/2003
Nasution, S.,1990, $VDV$VDV .XULNXOXP Penerbit Jemmars,
Bandung.
Proposal Jurnal Pendidikan Islam: Peningkatan Mutu Pendidikan
Islam, Fakultas Ilmu Agama Islam, Jurusan Tarbiyah,
Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta, 15 April 2008.
Purbo, Onno W., Tantangan bagi Pendidikan Indonesia, From: http://
bebas. vlsm.org/v09/onno-ind-1/application/ education/
tantangan-bagi-pendidikan-indonesia-08-1998.rtf, accses,
Jum’at, 7/11/2003.
Sanaky, Hujair AH.,2003,Paradigma Pendidikan Islam: Membangun
Masyarakat Madani Indonesia, Safria Insania Prcss dan MSI,
Yogyakarta.
_____, 2006, Paradigma Pembangunan Pendidikan di Indonesia
Pasca Reformasi antara Mitos dan Realitas, dalam Jurnal Ilmu-
ilmu Sosial Unisia, No.62/XXIX/IV/2006, Terakreditasi SK
Dikti No.459/D3/T/2003, ISSN:0215-1412, Universitas Islam
Indonesia, Yogyakaarta.
Soeroyo, 1991, Berbagai Persoalan Pendidikan, Pendidikan Nasional
dan Pendidikan Islam di Indonesia, Jurnal Ilmu Pendidikan
Islam, Problem dan Prospeknya, Volume I, Fak. Tarbiyah IAIN
Suka, Yogyakarta.
Tilaar, H.A.R., 1991, Sistem Pendidikan Nasional yang Kondusif
Bagi Pembangunan Masyarakat Industri Modern Berdasarkan
Pancasila, Makalah Utama Kongres Ilmu Pengetahuan Nasional
V
Usa, Muslih, 1991, Pendidikan Islam di Indonesia, Antara Cita dan
Fakta [Suatu Pengantar],Tiara Wacana, Yogyakarta.

Pendidikan Islam juga dihadapkan dan terperangkap pada persoalan yang sama.NO. perubahan zaman. namun pemerintah justru menjadi penjaga mitos pendidikan. dan kemiskinan. relevansi. penyuguhan uang “persembahan”. Gambaran riil adalah lahirnya tipe mechanic student di mana setiap peserta didik sudah diposisikan pada orientasi pasar sehingga pendidikan bukan lagi berbasis keilmuan dan kebutuhan bakat peserta didik. elitisme. Katakan saja. I. sebagaimana pula yang dialami oleh sebagian besar negara dan masyarakat Islam dibandingkan dengan mereka yang non Islam. 1991). 2007 : 7). Berbagai indikator kuantitatif dikemukakan berkenaan dengan keempat masalah di atas. Muncul. dan multidimensional. dan segudang ritual lain. bahkan apabila diamati dan kemudian disimpulkan pendidikan Islam terkukung dalam kemunduran. ambiguisitas kebijakan pemerintah yang sebenarnya sebagai pengelola potensi anak bangsa. Permasalahan ini terjadi pada pendidikan secara umum di Indonesia. pemakaian seragam baru. Keempat masalah tersebut merupakan masalah besar. kualitas. meskipun sekarang secara berangsur-angsur banyak diantara lembaga pendidikan Islam yang telah menunjukkan kemajuan (Soeroyo. Dalam UndangUndang sistem pendidikan nasional menyebutkan pendidikan Islam merupakan sub-sistem pendidikan nasional. Jadi sistem pendidikan 84 . pemilihan sekolah favorit. dianggap berkonotasi kemunduran dan keterbelakangan. maka muncul adigium lelang pendidikan (Ahmad Baharuddin. termasuk pendidikan Islam yang dinilai justru lebih besar problematikanya. pendidikan Islam terjebak dalam lingkaran yang tak kunjung selesai yaitu persoalan tuntutan kualitas. 1991: 77). pembelian “ramuan-ramuan” buku-buku paket baru. 1. Tetapi pendidikan Islam dipandang selalu berada pada posisi deretan kedua atau posisi marginal dalam sistem pendidikan nasional di Indonesia. mendasar. sehingga sulit dicari ujung pangkal pemecahannya (Tilaar. 2008 pendidikan. keterbelakangan. Pemerintah dengan sangat percaya diri memilih posisi lebih berpihak pada kelangan elite. dan manajemen. munculnya mitologi ruang pendidikan yang dikukuhkan dengan ritual pendidikan. relevansi dengan kebutuhan. VOL. anak bangsa dihadapkan pada ritual kompetisi. Permasalahan pendidikan di Indonesia secara umum. Selain itu. dan bahkan pendidikan apabila diberi “embel-embel Islam”. antara lain analisis komparatif yang membandingkan situasi pendidikan antara negara di kawasan Asia. ketidak berdayaan. Artinya.

tetapi predikat keterbelakangan dan kemunduran tetap melekat padanya. fanatik. proses. memanusiakan manusia agar benar-benar mampu menjadi khalifah (Mastuhu. memproduk orang yang eksklusif. Walaupun “anggapan” ini keliru dan dapat ditolak. dana. sekolah. Tetapi realitas di masyakarat banyak perilaku kekerasan yang mengatasnamakan Islam. pondok pesantren. dan sampai pada program-program pendidikan yang sesuai dengan tuntutan perubahan kehidupan dalam negeri ini. universitas. sifat. program diploma. dan mampu menjawab perubahan untuk meningkatkan kualitas manusia Indonesia. sebab tidak ada lembaga-lembaga pendidikan Islam manapun yang bertujuan untuk memproduk atau mencetak kelompok-kelompok orang seperti itu. sistem dan proses pendidikan Islam di Indonesia merupakan suatu yang tidak terelakkan. 2003). visi. Hemat penulis.Permasalahan dan Penataan . dsb]. sekolah tinggi. berposisi senteral yang akan menjadi modal dasar untuk usaha penataan dan pengembangan selanjutnya. dan hakekat pendidikan adalah mengembangkan harkat dan martabat manusia. muncul tuntutan masyarakat sebagai pengguna pendidikan Islam agar ada upaya penataan dan modernisasi sistem dan proses pendidikan Islam aga menjadi pendidikan yang bermutu. Sanaky) itu satu yaitu memanusiakan manusia. Katakan saja. Olah karena itu. Apakah ada sesuatu yang salah dalam sistem. Hal ini. untuk menjawab permintaan dari arus globalisasi yang tidak dapat dibendung lagi (Proposal Jurnal Pendidikan Islam PAI FIAI UII : 2008) dan menjawab predikat keterbelakangan dan kemunduran yang selalu melekat pada pendidikan Islam. perubahan paradigama.. institusi. dan bahkan pada tingkah yang sangat menyedihkan yaitu “terorisme-pun” dianggap berasal dari lembaga pendidikan Islam. bahkan pendidikan Islam sering “dinobatkan” hanya untuk kepentingan orang-orang yang tidak mampu atau miskin. karena pada kenyataannya beberapa lembaga pendidikan Islam “dianggap” sebagai tempat berasalnya kelompok tersebut. H. Dengan demikian. penataan model.. madrasah. seperti: perubahan kurikulum pendidikan secara terarah dan kontinu agar dapat mengikuti perubahan ilmu pengetahuan dan teknologi. relevan. jenis dan jenjang [pendidikan keluarga. Pendidikan Islam menjadi satu dalam sistem pendidikan nasional. tetapi pendidikan memiliki banyak wajah. misi. (Hujair A. tujuan. masyarakat. dan orientasi pendidikan Islam. merupakan suatu kenyataan yang selama ini dihadapi oleh lembaga pendidikan Islam di Indonesia. strategi pengembangan pendidikan Islam hendaknya dipilih dari kegiatan pendidikan yang paling mendesak. 85 .

bagaimanakah kemampuan pendidikan Islam di Indonesia untuk menata.NO. Ketiga. Belum ada sistem yang mantap dalam pengembangan model pendidikan agama dan pendidikan keagamaan. 86 . Pendidikan Islam diakui sama dengan pendidikan yang lain.20 Th. Terasa janggal dan lucu. Kedua. dan ancaman. Ilmu dan teknologi yang berkembang sangat pesat berlum terkejar oleh pendidikan Islam. murah. Hal ini merupakan kekuatan [strengt] dalam pengelolaan pendidikan Islam. pendidikan Islam tidak mendapat kesempatan yang luas untuk bersaing dalam membangun umat yang besar ini. Keempat. pendidikan Islam kehilangan jati dirinya. dalam komunitas masyarakat muslim terbesar. padahal masyarakat Indonesia selalu diharapkan agar tetap berada dalam lingkaran masyarakat yang sosialistis religius (Muslih Usa: 1991: 11). bahwa banyak lembaga pendidikan lain yang lebih tangguh dan berkualitas. merakyat. sebab pendidikan Islam tidak dianggap bagian dari sektor pendidikan lantaran urusannya tidak di bawah Depdiknas (Abdul Aziz. 2003 memberi kesempatan atau momentum pengembangan pendidikan agama dan keagamaan. Penataan Pendidikan Islam Pendidikan Islam di Indonesia merupakan salah satu variasi dari pendidikan Islam tidak memiliki kesempatan yang luas untuk bersaing dalam membangun umat yang besar ini. dan perguruan tinggi] lebih besar > 80 % dikelola oleh swasta. pendidikan Islam [pesantren. harus menganalisis dari aspek kekuatan. VOL. tidak profesional hampir disemua sektor dan komponennya. ikhlas. kesempatan. sekolah yang bercirikan Islam. kelemahan [weakness]. panggilan agama. pendidikan Islam selalu menjadi warga kelas dua. perhatian pemerintah yang dicurahkan pada pendidikan Islam sangatlah kecil porsinya. kesempatan [opportunities]. Selain itu. paradigma birokrasi tentang pendidikan Islam selama ini lebih didominasi pendekatan sektoral dan bukan pendekatan fungsional. ibadah. stress. Dari sinilah timbul pertanyaan. bahwa dalam UU No. terombang-ambing antara jati dirinya. kelemahan. madrasah. apakah ikut model sekolah umum atau antara ikut Diknas dan Depag. 18 Maret 2004) Maka. Pertama. 1. Langkah awal yang diperhatikan untuk melakukan penataan pendidikan Islam. ancaman [treat]. dan menyelesaikan problemproblem yang dihadapi menuju pendidikan bermutu dan unggul. 2008 B. Kompas. I. bahwa pendidikan Islam posisinya lemah. Dalam pengelolaannya lebih percaya dan hormat pada ulama. mengatasi. percaya bahwa guru mengajarkan sesuatu yang benar.

Permasalahan dan Penataan . perlakuan pemerintah dan masyarakat terhadap pendidikan Islam masih tetap sama. manajemen keles. artinya tidak sedikit kepala-kepala madrasah yang tidak memiliki visi.. melainkan pendekatan like and dislike (Mahfudh Djunaidi. Dalam perspektif pendidikan. meliputi manajemen pendidikan Islam yang pada umumnya belum mampu menyelenggarakan pembelajaran dan pengelolaan pendidikan yang efektif dan berkualitas. dengan tidak memiliki visi dan misi yang jelas. adanya perlakuan diskriminatif pemerintah terhadap pendidikan Islam. Para guru yang merupakan unsur terpenting dalam kegiatan belajarmengajar.. Faktor internal. yaitu faktor internal dan eksternal. 2003: 10). Pimpinan pendidikan Islam bukan hanya sering kurang memiliki kemampuan dalam membangun komunikasi internal dengan para guru. diskriminatif. Kepala madrasah seharusnya merupakan simbol keunggulan dalam kepemimpinan. Mengelola pendidikan bukan berdasar pertimbangan profesional. (Hujair A. moral. ketrampilan mengajar. dan motivasi mengajar. Pemerintah selama ini cenderung menganggap dan memperlakukan pendidikan Islam sebagai anak tiri. Hal ini tercermin dari kalah bersaing dengan sekolah-sekolah yang berada di bawah pembinaan Departemen Pendidikan Nasional [Diknas] yang umumnya dikelola secara modern. pertama. intelektual dan profesional dalam lingkungan lembaga pendidikan formal. orang tua. 2005). melainkan juga lemah dalam komunikasi dengan masyarakat. adalah faktor kepemimpinan. mungkin akan bertanya mampukah kita menciptakan dan mengembangkan sistem pendidikan Islam yang menghasilkan lulusan-lusan yang ”mampu memilih” tanpa kehilangan peluang dan jati dirinya? (Mastuhu. dan pengguna pendidikan untuk kepentingan penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas. Terpinggirnya pendidikan Islam dari persaingan sesungguhnya dikarenakan dua faktor. ternyata sulit ditemukan di lapangan pendidikan Islam. dan misi untuk mau ke mana pendidikan akan dibawa dan dikembangkan. Sanaky) tercabut dari akar budaya komunitas muslimnya. Sikap inilah yang menyebabkan pendidikan Islam sampai detik ini terpinggirkan. Ketiga. terutama menyangkut bidang studi umum. Memang samapi sekarang. Biasanya pendekatan yang digunakan adalah pendekatan birokratis daripada pendekatan kolegial profesional. umumnya lemah dalam penguasaan materi bidang studi. faktor kompensasi profesional guru yang masih sangat rendah. khususnya 87 . H. Faktor eksternal yang dihadapi pendidikan Islam adalah pertama. Hal ini terjadi karena sistem pendidikan Islam kurang kondusif bagi pengembangan kompetensi profesional guru. Kedua.

hingga tidak adanya standardisasi mutu pendidikan Islam. Maka untuk menuju pendidikan yang bermutu dan unggul. Pendidikan Islam tidak dianggap bagian dari sektor pendidikan. Diakui perkembangan pendidikan Islam pada akhir-akhir ini secara berangsur-angsur mulai terasa kemajuannya. dan lebih tragis lagi adalah sikap diskriminatif terhadap prodak atau lulusan pendidikan Islam. adalah adanya diskriminasi masyarakat terhadap pendidikan Islam. Manajemen memiliki visi. kondisi ruang belajar. dapat dikatakan bahwa paradigma birokrasi tentang pendidikan Islam selama ini lebih didominasi oleh pendekatan sektoral dan bukan pendekatan fungsional.NO. 2008 soal dana dan persoalan lain. seperti persoalan manajemen. I. tingkat pembiayaan [unit cost] siswa. 2005). terlepas itu semua. bahwa masyarakat selama ini cenderung acuh terhadap proses pendidikan di madrasah atau sekolah-sekolah Islam. goals dan strategi yang akan diterapkan dalam mencapai tujuan. yang menunjukan harapan untuk mampu bersaing. kompetensi dan profesional guru. missi. mestinya alokasi anggaran negara pada pendidikan Islam tidak terjadi kesenjangan. alokasi dana yang diberikan pemerintah sangat jauh perbedaannya dengan pendidikan yang berada di lingkungan Diknas (Mahfudh Djunaidi. apakah itu urusan Depag atau Depdiknas. status guru. Rata-rata memandang pendidikan Islam adalah pendidikan nomor dua dan biasanya bila menyekolahkan anaknya di lembaga pendidikan Islam merupakan alternatif terakhir setelah tidak dapat diterima di lembaga pendidikan di lingkungan Diknas (M Dahriman. 2005). 88 . missi dan goals pun jangan hanya akan menjadi tumpukan berkas perencanaan yang tidak dapat diwujudkan secara nyata apabila kita tidak memiliki rencana strategi yang baik dan tepat (M. Namun visi. karena urusan pendidikan Islam tidak berada di bawah Depdiknas (Abdul Aziz. Manajemen pendidikan yang bersifat klasik harus ditinggalkan dan berfokus ke manajemen berbasis mutu. Katakan saja. toh pendidikan Islam juga bermisi untuk mencerdaskan bangsa. Maka. Tetapi masih banyak yang memerlukan penataan. 2005). VOL. 1. pendidikan Islam hendaknya berupaya maksimal untuk membenahi dan melakukan penataan kembali terhadap masalah internalnya. Beberapa indikator yang menunjukkan kesenjangan ini yaitu mulai dari tingkat ketersediaan tenaga guru. Dahriman. hal ini terbukti dengan berdirinya lembaga-lembaga pendidikan Islam dan beberapa model pendidikan yang ditawarkan. kemampuan kepemimpinan. lantaran urusannya tidak di bawah Depdiknas. Kompas. Faktor kedua. Faktor ketiga. 2005). sebagaimana juga misi yang diemban oleh pendidikan umum. Secara jujur harus diakui.

Permasalahan dan Penataan . Maka dengan konsep integrated curriculum. Langkah-langkah strategi tersebut diantaranya. artinya perpaduan. dan pengelolaannya. penataan pendidikan Islam haruslah bersifat komprehensif dan menyeluruh. metode. proses pendidikan akan 89 . koordinasi. perlu ada perimbangan [balancing] antara disiplin atau kajian-kajian agama dengan pengembangan intelektualitas dalam program kurikulum pendidikan. tetapi harus secara mendasar dan menyeluruh. harmonis. tentu dengan memperhatikan dunia kerja. 2002 :17). Dari gambaran tersebut di atas. tujuan. berkesinambungan. tanpaknya kita perlu menyusun langkah-langkah strategi sebagai upaya untuk kembali membangkitkan dan menempatkan pendidikan Islam pada peran yang semestinya dengan berusaha menata ulang paradigma pendidikan Islam sehingga pendidikan Islam kembali bersifat aktifprogresif. Dengan kata lain. (Hujair A. lembaga pendidikan. di mana tujuan akhir dari seluruh aktivitas pendidikan sebagai upaya menegakkan ajaran agama dengan memanusiakan manusia dalam konteks kehidupannya. dan metodologi yang masih berorientasi pada sistem tradisional. yaitu : Pertama. Nasution. terutama pada sistem pendidikan persekolahan harus diupayakan secara terus menerus. sebab dunia kerja mempunyai andil dan rentang waktu yang cukup besar dalam jangka kehidupan pribadi dan kolektif. strategi. sehingga usahanya dapat menjangkau pada perluasan dan pengembangan sistem pendidikan Islam luar sekolah. 1990 : 162).. Kedua. tidak lagi adhoc dan incremental seperti sering terjadi di masa silam (Azyumardi Azra. dikembangkan dan dijabarkan atas konsep dasar kebutuhanan manusia. menurut hemat penulis bahwa inovasi atau penataan fungsi pendidikan Islam harus dilakukan. dan bukan separated subject curriculum maunpun correlated curriculum (S. dan kebulatan materi-materi pendidikan dengan ajaran Islam. Tenaga kependidikan harus ditingkatkan etos kerja dan profesionalismenya. H. Sistem pendidikan Islam harus menganut integrated curriculum. pendekatan. Perbaikan pada aspek materi [kurikulum]. baik pada tingkat konsep maupun penyelenggaraan. perbaikan pada aspek manajemen pendidikan itu sendiri. Harus dilakukan inovasi kelembagaan dan tenaga kependidikan. Sanaky) Dari paparan di atas. Perlu menempatkan kembali seluruh aktivitas pendidikan di bawah “kerangka dasar kerja spritual”. materi [kurikulum]. Tetapi usaha melakukan inovasi tidak hanya sekedar tanbal sulam. berkelanjutan. Seluruh aktivitas intelektual dan proses pendidikan senantiasa dilandasi oleh nilai-nilai agama. Penataan fungsi pendidikan Islam.. mulai dari fungsi.

dan kreatif. Keempat. Kenapa demikian. perbedaan pandapat dan pandangan yang mengakibatkan sempitnya wilayah pengembangan intelektual rasional. dialogis. era globalisasi. karena selama masa kemunduran Islam. inovatif.NO. I. VOL. dan saudara sesunya. Apabila muncul pemikiran baru yang berbeda dengan mainstream. dan gagasan. 1. dan jernih. menjadi era berhembusnya kebebasan berpikir. Agama dan kebebasan berpikir merupakan dua mata uang logam yang tidak dapat dipisahkan ( . nabi dan lain-lain. telah tercipta stigma dengan dikondisikan banyak sekat dan wilayah terlarang bagi perdebatan. Kesempatan berijtihad yang selama ini di anggap tertutup juga menjadi malapetaka bagi perkembangan pemikiran “rasional intelektual” dan ikut terkubur. Maka. adalah sahabat agama [syariah]. pendidikan yang berwawasan kebebasan dan demokrasi. segar. dengan upaya menghilkangkan atau minimal membuka kembali sekat dan wilayahwilayah yang selama ini terlarang bagi perdebatan dan kajian. kritik terhadapan pandangan dan pemikiran keagamaanpun dianggap sebagai kritik terhadap otoritas Tuhan. perlu dikembangkan pendidikan yang berwawasan kebebasan. 2008 memberikan penyeimbangan antara kajian-kajian agama dengan kajian lain [non-agama] dalam pendidikan Islam yang merupakan suatu keharusan. Mengembangkan pendidikan Islam berwawasan kebudya dan masyarakat. mulai melakukan strategi pendidikan yang membumi pada kebutuhan nyata masyarakat yang akan menghartar peserta didik pada kebutuhan akhirat. Diperlukan pendidikan yang menghidupkan kembali tradisi intelektual yang bebas. akan menjadikan wilayah pengembangan intelektual semakin luas yang tentu membuka peluang lebar bagi pengembangan keilmuan di dunia pendidikan Islam pada khususnya dan Islam pada umumnya. Dari pandangan ini kebebasan berpikir mutlak diperlukan untuk melahirkan intelektualintelektual yang memiliki pandangan keagamaan yang baru. pendidikan yang menyenangkan dan mencerdaskan. sering kali dianggap sebagai pengkaburan. Kita berharap disain pendidikan Islam pada era informasi. penyesetan dan penyimpangan dari agama dan kadang kala. pandangan. apabila menginginkan pendidikan Islam kembali survive di tengah perubahan masyarakat. sehingga mendorong lahirnya pemikir-pemikir keagamaan yang 90 . sehingga insan akademik dapat melakukan pengembangan keilmuan secara maksimal. Ketiga. Agama kemudian dijadikan sebagai otoritas baru untuk memasung dan mengkerdilkan [membonsai] pemikiran-pemikiran inovatif yang muncul. Kita tidak mempunyai ruang bebas untuk mengekspresikan pemikiran.

Sanaky) memiliki kemampuan bersaing. tidak hanya terkait dengan kurikulum dan perangkat manajemen. 2006). H. transformatif. Berbicara tentang pendidikan yang mutu dan unggul.. Pertanyaannya. 2006: 409) memiliki kompetensi untuk mengajar. Tetapi pemikiran ini memerlukan paradigma baru untuk meningkatkan kualitan pendidikannya. Apakah pendidikan bermutu 91 . ada keinginan dari masyarakat dan berbagai lembaga pendidikan Islam untuk menjadikan pendidikan Islam sebagai salah satu pendidikan alternatif. dan negaranya (Ahmad Baharuddin. tentu saja harus didasarkan pada suatu standar dan ukuran kemajuan [benchmark] tertentu yang terbuka [accountable]. pendidikan Islam yang mutu dan unggul yang bagaimana? Apakah kita harus memperbaiki secara radikal terhadap kelemahankelemahan pendidikan Islam yang telah diproyeksikan oleh A. dan konstruktif dalam menghadapi tantang perubahan. kelemahan ilmu dan teknologi. tidak terbangun jiwa jika out put pendidikannya menambah beban masyarakat.Permasalahan dan Penataan . kritis. dan C atau tidak terakreditas (Hujair AH. ataukah dinilai oleh Badang Akreditasi Nasional [BAN] dengan predikat terakreditasi dengan nilai A. C. Menuju Pendidikan Islam Bermutu dan Unggul Mutu pendidikan merupakan hal yang harus diperhatikan dan diupayakan untuk dicapai. bahasa sebagai alat untuk memperkaya persepsi. kelemahan kelembagaan [organisasi]. (Hujair A. keluarga. 2007: 129). bahwa kelemahan pendidikan Islam dewasa ini. Apabila hal ini menjadi fokus. Saat sekarang ini. Sanaky. Sebab pendidikan akan menjadi siasia bila mutu proses dan lulusannya rendah.. bahkan sampai menuntut perombakan model-model sampai dengan institusi-institusinya . inovatif. sehingga publik dengan mudah mengikuti dan menilai kemajuan pendidikan yang ada (Ade Cahyana. disebabkan oleh faktor penguasaan sistem dan metode. B. dan cultural dalam menunjukkan perannya ( untuk mewujudkan pendidikan Islam yang bermutu dan unggul. maka pendidikan Islam harus didesak untuk melakukan inovasi. tetapi juga strategi dan taktik operasional dan metodologinya. Mukti Ali. Strategi dan taktik itu. dan ketajaman interpretasi [insight]. Apakah pendidikan yang bermutu dan unggul dapat dilihat dari lulusan dengan nilai tinggi atau dilihat dari lulusannya dapat diserap pasar dengan cepat.

santri banyak yang gratis. Pertanyaan lulusan berkualitas seperti apa yang dianggap mutu dan unggul? Misalnya saja para siswa dan sarjana yang lulus dengan nilai tinggi. 2008 kedua-duanya? Apakah manusianya. proses atau substansi pendidikan itu sendiri. pengangguran. Selain itu. karena disebabkan oleh biaya. kesederhanaan. memiliki program pendidikan dan pembelajaran yang berorientasi pada kebutuhan masyarakat. memiliki kemampuani afektif yang anggun. kesungguhan. dianggap tradisonal. malahan lebih banyak dihasilkan oleh keluarga atau masyarakat yang mengelilinginya. misi. manusia yang dapat dijadikan teladan adalah menusia yang dikategori unggulan bukanlah sematamata ditentukan lembaga pendidikan yang membesarkannya. para tokoh pemikir bangsa. Dalam konteks historis. biayanya murah. Ada sebgaina orang justru mencurigai motto “pendidikan unggulan” ini “isi”. apakah ada yang akan mereka dapatkan? Realitas menunjukkan banyak siswa lulus SLTA memiliki nilai tinggi. orang tua tidak mampu. yaitu memiliki 92 . tetapi tidak macht atau mismacht dengan pendidikan yang ditekuni. Lulusannya memiliki standar kompetensi pengetahuan [knowledge] kognitif yang memadai. Dari sekian pertanyaan di atas. memiliki sumberdaya yang profesional. Sarjana lulus dengan nilai tinggi. yang dibangun oleh kiai dan para gurunya dalam proses. Lembaga pendidikan pesantren. VOL. manusia unggul seperti apa yang dikehendari dari prodak pendidikan.NO. 1. dilihat dari nilai yang diperoleh para lulusannya. apakah dilihat dari . Inilah kondisi yang dihadapi pendidikan di negeri ini. Pendidikan mutu dan unggul. walaupun hal yang ditekuni dan dikerjakan memang tidak salah. dan profesional dalam bidang apa. dilihat manusia seperti apa yang dianggap mutu. dan tujuan yang jelas. memiliki manajemen yang profesional dan bertanggungjawab. inovatif dan pengembangan ilmu dan teknologi. tetapi nilai-nilai ini pada zaman sekarang lebih mendapatkan respons yang kurang baik. tetapi banyak melaihrkan para pahlawan. unggul. kerendahan hati. tapi tidak dapat meneruskan ke perguruan tinggi. lantaran tidak memiliki koneksi. ujung-ujungnya menjadi buruh/pedagang. I. proses pendidikan di pesantren lebih berlaku dan faktor utamanya adalah keteladanan. karena bukan sekedar pendidikan yang unggulan. Maka dalam konteks ini. dapat dikatakan bahwa pendidikan yang bermutu dan unggul adalah memiliki visi. keikhlasan.

mengembangkan konsep pendidikan yang berakar pada 93 . dilandasai dengan nilainilai ilahiyah. Ketiga. bertanggungjawan. Dengan dasar ini. 2008). afektik.Permasalahan dan Penataan . memiliki kemampuan psikomotorik yang tinggi. mempertahankan dan mengembangkan hidupnya baik jasmani maupun rohani dan mewujudkan manusia yang sadar akan kebutuhan-kebutuhan hidupnya dan peka terhadap masalah-masalah kemanusiaan. Kedua. sudah memiliki pengalaman yang cukup memadai dari kehidupan pendidikannya untuk melakukan sesuatu di masyarakat. dan tindakan. Keempat. berkemauan dan bertindak sesuai dengan nilai-nilai luhur kemanusiaan. memiliki skill untuk menjawab kabutuhan masyarakat. hak untuk menyuarakan pendapat walaupun berbeda. maka pendidikan Islam perlu membangun sistem pendidikan yang mampu mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas. dan bersamangat untuk melakukan inovasi. serta dapat diserap pasar atau pengguna pendidikan. yaitu berkewajiban mencari. berorientasi pada otonomi. (Hujair A. menemukan dan memanfaatkan ilmu bagi keperluan kehidupan umat manusia. Dalam kerangka ini. yaitu pendidikan yang berorieintasi dan memandang manusia sebagai manusia [humanisasi] dengan menghargai hah-hak asasi manusia. jujur. kemanusiaan dan alam pada umumnya sebagai suatu yang integralistik bagi perwujudan kehidupan yang rahmatan lil . kemanusian [insaniyah].. Kemampuan bertindak terkait erat dengan pendidikan life skills (Suharsimi Arikunto. psikomotorik. H. manajemen pendidikan dengan berorientasi pada profesionalisme dan mutu. Sanaky) kepribadian dan moral yang tinggi. artinya ketika lulusan dari satuan pendidikan Islam. 2007: 122). konsep hasil belajar yang lebih baik tentu saja berorientasi pada kemampuan kognitif. menyerap aspirasi dan mendayagunakan potensi masyarakat. melakukan kegiatan secara terampil. dan memiliki kemampuan bertindak yaitu menghasilkan sesuatu yang konkrit dan menghasilkan jasa. mengembangkan konsep pendidikan huhanistik. menurut penulis pendidikan Islam harus berupaya untuk: Pertama. mengembangkan konsep pendidikan pragmatis. yaitu memandang manusia sebagai makhluk yang selalu membutuhkan sesuatu untuk melangsungkan. sekaligus juga harus bertanggungjawab atas apa yang terjadi selanjutnya jika dengan ilmu itu menimbulkan kerusakan lingkngan (Syamsul Ma’arif. mengembangkan potensi berpikir. meningkatkan demokratisasi penyenggaraan pendidikan.. serta memenuhi permintaan perubahan arus globalisasi. mengembangkan konsep pendidikan integralistik. yaitu pendidikan secara utuh yang berorientasi pada Ketuhanan. lingkungan dan berbudaya. Katakan saja.

kurikulum berbasis kebutuhan. dan tidak kreatif. Bebarapa hal yang perlu dicermati adalah: Pertama. yaitu: Pertama. partisifatif. lingkungan sosial-kulturalnya. percaya pada kemampuan sendiri. dan selalu menerima dan ikut serta melakukan perubahan (Hujair AH. sejak wadah akses yang sangat optimal. VOL. membebaskan. membangun budaya berdasarkan budaya sendiri dan berdasarkan nilai-nilai ilahiyah. maka ada dua pilar pendidikan utama dari jalur alternatif pendidikan anak didik di SLTP Qoryah Tayyibah. 2007: 7). dan semangat perubahan kearah yang lebih baik. SLTP ini menekankan goals setting pada basis potensi anak dengan memberikan kebebasan intelegensi anak. harga diri. dan Kedua. sehingga belajar adalah baigaimana menjawab kebutuhan akan 94 . 2008 budaya yang akan dapat mewujudkan manusia yang mempunyai kepribadiaan. Terjemahan konsep membebaskan disini adalah keluar dari belunggu legal formalistik yang selama ini menjadikan pendidikan tidak kritis. knowledge. Ketiga. artinya dalam proses mengutamakan prinsip partisifasi antara pengelola. Secara umum. keluarga. adalah ideologi pendidikan itu sendiri.NO. kita perlu mencermati pendidikan alternatif yang dimotori oleh SLTP Qoryah Toyyibah dibangun oleh Ahmad Baharuddin. social-kultural dan harus berfungsi untuk memberikan kaitan secara operasional antara peserta didik dengan masyarakatnya. yaitu basis orientasi yang independen oleh lembaga maupun anak didik. 2003: 301). serta masyarakat dalam merancang bangun sistem pendidikan yang sesuai kebutuhan. keberpihakan. di mana pendidikan dan pengetahuan hak bagi seluruh warga. Mungkin saja. Konsep pendidikan yang dikembangkan pada SLTP Qoryah Tayyibah adalah menggunakan prinsip-prinsip dasar pendidikan komunitas. Kedua. artinya desain kurikulum terkait dengan sumberdaya lokal yang tersedia. Keempat. skill. sedangkan semangat perubahan lebih diartikan pada kesatuan proses pembelajaran. Sanaky. Artinya. konsep pendidikan Islam yang ditawarkan adalah pendidikan yang berorientasi pada kompetensi nilai-nilai ilahiyah. yang merupakan salah satu bentuk sekolah alternatif yang terbukti mampu memberikan terapi terhadap kondisi ”akut” pendidikan nasional selama ini. 1. murid. dalam proses pendidikan selalu dilandasi dengan semangat membebaskan. pembedayaan dengan prinsip menciptakan sekolah murah dan bermutu. ability. I. dan implementasi pengembangan potensi intelegia anak dengan ketulusan mencerdaskan anak didik yang ”beyond” atas kondisi ekonomi masyarakat (Ahmad Baharuddin.

30). pengakuan atas keberhasilan bergantung pada subjek pembelajar itu sendiri. dan antar semuanya. dan berikut mengembangkannya sehingga bermanfaat bagi yang lain. 95 . H. dan bukan didominasi oleh model ceramah yang berorientasi pada hanya ”memiliki”. dan meteri pembelajaran yang diorientasikan pada kebutuhan peserta didik dan kebutuhan masyarakat untuk dapat menjawab tantangan perubahan. kerjasama. kreativitas. 2007: 14-15).Permasalahan dan Penataan . serta tujuan yang jelas. kepekaan sosial. sistem evaluasi berpusat pada subjek didik. misi. berkemampuan mengevaluasi diri sehingga tahu persis potensi yang dimilikinya.. membangun jiwa kemandirian. Dari semua dipaparkan di atas. Sanaky) pengelolaan sekaligus penguatan daya dukung sumberdaya yang tersedia untuk menjaga kelestarian serta memperbaiki kehidupan. Kata Ahmad Baharuddin. karena pengakuan akan datang dengan sendirinya manakalah kapasitas pribadi dari si subjek didik meningkat. berkemampuan mengevaluasi diri sendiri.. Dengan demikian. Kelima. penilaian terhadap mutu dan unggul suatu pendidikan tidak perlu direkayasa dan diformalkan. kita harus berani menata dan mendesain ulang model pendidikan Islam yang berkualitas dan bermutu. antar benua. antar negara. artinya puncak keberhasilan pembelajaran adalah ketika si subjek didik menemukan dirinya. Oleh karena itu. Ketujuh. antar daerah. Pengakuan dalam bentuk apa pun [termasuk ijasah] tidak perlu dicari. (Hujair A. dan bermanfaat bagi yang lain (Ahmad Baharuddin. juga tidak perlu ada dikotomi guru dan murid. dengan merumuskan visi. Keenam. semuanya adalah tim yang berproses secara partisipatif. kurikulum. artinya metodologi pembelajaran yang dibangun selalu berdasarkan kerjasama dalam dalam proses pembelajaran. pendidikan dan pembelajaran berbasis ”kebutuhan”. Tidak perlu ada lagi sekat-sekat dalam proses pembelajaran. 2007: 13 . tetapi akan datang dengan sendirinya dari masyarakat pengguna. sehingga puncak keberhasilan pembelajaran adalah ketika pembelajar menemukan sendiri. metode pembelajaran diorientasikan kepada upaya mencari dan mecahkan masalah yang berorientasi pada ”menjadi”. sehingga pembelajar tahu persis potensi yang dimilikinya (Ahmad Bahruddin. percaya diri. maka kerjasama dari antar individu berkembang ke antar kelompok. semuanya adalah murid [orang yang berkemauan belajar]. dan keberanian berpikir untuk menghadapi realitas kehidupan harus dikembang dalam proses pendidikan.

Swot dan Desain Kurikulum Pendidikan Islam MSI UII. Pendidikan Alternatif Qaryah Thayyibah. 2003). Jakarta. Aziz Abdul. Jakarta. Yogyakarta. Senin. Indonesia 2010: Merubah Mitos menjadi Realitas Pembangunan. VOL. Purbo. 16 April 2005. Makalah. Ahmad. 2007. dengan program-program pembelajarannya. 2008 D. Maka. [Direktur Madrasah dan Pendidikan Agama pada Sekolah Umum Departemen Agama]. I. memiliki afektif yang anggun. bahwa masyarakat profesional yang akan menjadi penilai [quality control] dari lembaga pendidikan yang ada.com/kompas-cetak/0211/26/DIKBUD/808. Suharsimi. dan dapat diserap oleh pengguna pendidikan.id/ Jurnal/26/ 96 . Azra. Kontrol dilakukan dari kemampuan para lulusan lembaga pendidikan tersebut. Rekonstruksi dan Demokratisasi. 1.30 Baharuddin. sabtu. Jakarta. Azyumardi. DAFTAR PUSTAKA Kapita Selekta Pendidikan.NO.htm . From: http://www. Paradigma Baru Pendidikan Nasional. bila mutu proses dan lulusannya rendah. kompas. Dengan kata lain. Ade. Cahyana. Penerbit Buku Kompas. pendidikan Islam berusaha melakukan penataan terhadap program-program pendidikannya agar mencapai standar mutu dan unggul yaitu lulusannya memiliki kompetensi pengetahuan yang memadai. akan lebih banyak di tentukan oleh masyarakat profesional. From: http://www. jam 15. memiliki skill untuk dapat menjawab kabutuhan masyarakat. Kesimpulan Kata akhir. Disampaikan dalam Workshop Kurikulum Ekonomi Islam dan Pendidikan Islam Program Pascasarjana [S-2] Magister Studi Islam Universitas Islam Indonesia. Arikunto. pendidikan yang bermutu dan unggul merupakan hal yang harus diperhatikan dan diupayakan untuk dicapai.go.depdiknas. 16 Juni 2008. apabila tidak maka akan menjadi sia-sia. accses. Penilaian dan pengakuan terhadap pendidikan yang mutu dan unggul atau tidak. LKiS. Kompas. 2008. Bina Aksara. Pendidikan akan menjadi sia-sia apabila mutu proses dan lulusannya rendah. dosen dan guru di nilai oleh masyarakat (Onno W. Perlu Peraturan Pemerintah tentang Desentralisasi Madrasah. 2002.

Sistem Pendidikan Nasional yang Kondusif Bagi Pembangunan Masyarakat Industri Modern Berdasarkan Pancasila. Syamsul. Menata Ulang Pemikiran Sistem Pendidikan Nasional dalam Abad 21. Sabtu. Berlaku Adil terhadap Madrasah. Fak. Pendidikan Nasional dan Pendidikan Islam di Indonesia.Tiara Wacana. Sabtu. 1991. Tarbiyah IAIN Suka. 7/11/2003. Fakultas Ilmu Agama Islam. Yogyakarta. 16 april 2005. Form:http://www. 1991. Sanaky) indonesia_2010_Ade_Cahyana. Islam dan Kebebasan Berpikir. H. Pendidikan Islam di Indonesia. accses. Purbo. 2006. 14/10/2003 Nasution. jam.htm. Tilaar. 13. Universitas Islam Indonesia. 2007.R. polarhome. Yogyakarta. Yogyakaarta. ISSN:0215-1412. accses. Jum’at. Berbagai Persoalan Pendidikan. 16/9/ 2006.. com/pipermail/karawang/2003January/000318. Dahriman.Paradigma Pendidikan Islam: Membangun Masyarakat Madani Indonesia.html. From: http:// bebas. Jurnal Ilmu Pendidikan Islam. Tantangan bagi Pendidikan Indonesia. Yogyakarta. Universitas Islam Indonesia..459/D3/T/2003..Permasalahan dan Penataan . com/ harian/0211/12/kha1. Revitalisasi Pendidikan Islam.A.30 Ma’arif.htm.. Ciput MSA M. accses. Graha Ilmu.62/XXIX/IV/2006. Yogyakarta. S. Terakreditasi SK Dikti No. Hujair AH. jam 15. Soeroyo. 2003. Onno W. Sanaky. Penerbit Jemmars. akses. Yogyakarta.rtf. 97 .2003. Muslih.org/v09/onno-ind-1/application/ education/ tantangan-bagi-pendidikan-indonesia-08-1998. dalam Jurnal Ilmuilmu Sosial Unisia.1990. _____. Problem dan Prospeknya. (Hujair A. Makalah Utama Kongres Ilmu Pengetahuan Nasional V Usa. Paradigma Pembangunan Pendidikan di Indonesia Pasca Reformasi antara Mitos dan Realitas. Mastuhu. vlsm. Jurusan Tarbiyah. No.10. suaramerdeka. dan Mahfudh Djunaidi... Bandung. Antara Cita dan Fakta [Suatu Pengantar]. H. From: http://www. Proposal Jurnal Pendidikan Islam: Peningkatan Mutu Pendidikan Islam. 1991. 15 April 2008. Volume I.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->