P. 1
Roda gigi

Roda gigi

|Views: 426|Likes:
Helical Gear, Rack Gear
Helical Gear, Rack Gear

More info:

Published by: Khaeril Beibh (Amethyst) on Feb 13, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/15/2013

pdf

text

original

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS

)
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ź

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ź

ÞLM8UA1AN kCDA GIGI
(8eve/ 6eorţ ne/ico/ 6eorţ kock 6eor%

Karya Tulis ini dibuat untuk memenuhi
Tugas Mid Semester 2 sebagai pelengkap nilai akademik
di Akademi Teknik Soroako (ATS)








D|susun o|eh ť

n A L k I L 2 0 9 0 2 7




A k A u L M l 1 L k n l k S C 8 C A k C
2 0 10
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ż

KATA PENGANTAR
engan memaniatkan puii syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat-Nya
penyusun dapat menyelesaikan karya tulis ini.

Karya tulis ini sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk
mencapai tingkat berikutnya Jurusan Teknik Mesin dalam bidang permesinan
pada Akademi Teknik Soroako.

alam penulisan karya tulis ini, penyusun menyadari bahwa tidak luput
dari berbagai hambatan dan kekurangan, namun berkat bimbingan dan dorongan
dari berbagai pihak sehingga tersusunlah karya tulis ini dengan iudul :

PEMBUATAN RODA GIGI¨

Pada kesempatan kali ini penyusun mengucapakan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada Instruktur.

Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan karya tulis ini tentunya
masih iauh dari kesempurnaan, untuk itu kritik dan saran yang siIatnya
membangun dari pembaca sangat kami harapkan.

Akhir kata penyusun berharap semoga karya tulis ini dapat bermanIaat
bagi pembaca khususnya Jurusan Teknik Mesin Bidang Permesinan Akademi
Teknik Soroako.

Soroako, Juni 2010

Tim Penyusun
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 4

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ......................................................................................... (i)
Daftar Isi ...................................................................................................... (ii)
Daftar Gambar ......................................................................................... (iv)
Daftar Tabel ...................................................................................................... (v)
Daftar Persamaan ......................................................................................... (vi)
Daftar Lampiran ......................................................................................... (vii)
BAB I Pendahuluan
1.1 atar belakang .................................................................... 01
1.2 Tuiuan Penulisan .................................................................... 02
1.3 Cara Memperoleh ata ........................................................ 02
1.4 Sistematika Penulisan ........................................................ 03
BAB II Pembahasan
2.1 #oda Gigi ................................................................................ 04

2.2 Jenis ProIil gigi pada roda gigi
2.2.1 ProIil gigi sikloida (Cvcloide) ................................ 05
2.2.2 ProIil gigi evolvente ........................................................ 06
2.2.3 ProIil gigi khusus ........................................................ 07

2.3 Jenis Peralatan pembuatan roga gigi secara umum
2.3.1 Kepala Pembagi (dividing head) ................................ 07
2.3.2 Jangka Sorong (kaliper) ........................................ 08
2.3.3 Paralel Pad ............................................................. 09
2.3.4 Kuas dan Coolant (pendingin) ............................. 09
2.3.5 Mandrel ............................................................. 09

2.4 Peralatan SaIety
2.4.1 Pakaian standar saIety ............................................ 09
2.4.2 Sepatu saIety .................................................................... 09
2.4.3 Kacamata saIety ........................................................ 09
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe S

2.5 Metoda pembagian Pemotongan ProIil Gigi ............................... 09
2.5.1 Metoda Pembagian Langsung
(Direct Indexing Method) ........................................... 09
2.5.2 Metoda Pembagian Sederhana
(!,in Indexing Method) ....................................... 10
2.5.3 Metoda Pembagian Diferensial
(Diferensi, Indexing Method) ............................ 11
2.5.4 Metoda Pembagian Sudut
(Anggu,r Indexing Method) ...................................... 12
2.5.5 ontinue Fraction ................................................. 13

2.6 Jenis ienis roda gigi
2.6.1 #oda Gigi Payung (Bevel Gear) .............................. 13
2.6.2 #oda Gigi Heliks (Helical Gear) .............................. 17
2.6.3 Batang Gigi (Rack Gear) .......................................... 20

2.7 Perhitungan
2.7.1 imensi dan Pembuatannya .......................................... 25
2.7.1.11erminoogi Rod, Cigi !,ung (Beve Ce,r) ...... 25
2.7.1.21erminoogi Rod, Cigi Heix (Heic, Ce,r) ...... 27
2.7.1.31erminoogi Rod, Cigi R,ck (R,ck Ce,r) ...... 29
BAB III Penutup
3.1 Kesimpulan .............................................................................. 30
3.2 Saran .......................................................................................... 30
Daftar Pustaka .............................................................................. 31
Lampiran
Gambar Keria ............................................................................. 32
stimasi Biaya Material ..................................................... 33
Tabel dan ata penuniang lainnya ......................................... 34
Gambar gambar penggunaan/ pembuatan #oda Gigi ..... 37
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 6

DAFTAR GAMBAR

(Gambar 01) Cara membuat lengkung sikloide ................. 05
(Gambar 02) ProIil gigi evolvente ......................................... 07
(Gambar 03) Kepala pembagi (dividinghead) .......................... 07
(Gambar 04) Jangka sorong digital ......................................... 08
(Gambar 05) #oda gigi payung ......................................... 13
(Gambar 06) #oda Gigi Payung/konis ............................. 14
(Gambar 07) posisi cekam dengan cutter Irais ............................. 16
(Gambar 08) #oda Gigi Helik ..................................................... 18
(Gambar 09) #oda gigi helik ..................................................... 18
(Gambar 10) #oda Gigi Helik Ganda ......................................... 19
(Gambar 11) #oda Gigi alam ..................................................... 19
(C,mb,r 12) Gigi Rack dan Roda Gigi Pinion ................. 20
(Gambar 13) Pemasangan Benda Keria #ack Gear ................. 22
(Gambar 14) #oda Gigi #ack dan Pinion ............................. 25
(C,mb,r 15) %erminologi Roda Gigi ......................................... 25

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 7

DAFTAR TABEL

Tabel 01. Modul standar JIS B 1701-1973 .................................... 34
Tabel 02. Modul standar NN 1630 ..................................... 34
Tabel 03. Modul standar IN 780 ............................................... 34
Tabel 04. Hubungan antara sistem modul dengan diametral
ptch dan circular pitch Circular Pitch .......................... 35
Tabel 05. Perhitungan #oda Gigi urus ...................................... 35
Tabel 06. Seri Pisau #oda Gigi ................................................ 36
Tabel 07. Jumlah gigi paling sedikit ............................................... 36

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 8

DAFTAR PERSAMAAN

Persamaan
(01)
....................................................................... 16
Persamaan
(02)
....................................................................... 16


Persamaan
(03)
....................................................................... 16
Persamaan
(04)
....................................................................... 17


Persamaan
(05)
....................................................................... 17


Persamaan
(06)
....................................................................... 23
Persamaan
(07)
....................................................................... 24
Persamaan
(08)
....................................................................... 24
Persamaan
(09)
....................................................................... 24
Persamaan
(10)
....................................................................... 24
Persamaan
(11)
....................................................................... 25
Persamaan
(12)
....................................................................... 28
Persamaan
(13)
....................................................................... 28
Persamaan
(14)
....................................................................... 28
Persamaan
(15)
....................................................................... 28
Persamaan
(16)
....................................................................... 28
Persamaan
(17)
....................................................................... 29

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 9

DAFTAR LAMPIRAN

- Gambar keria ............................................................................ 32
- stimasi Biaya Material .................................................... 33
- Tabel dan data penuniang lainnya ........................................ 34
- Gambar - gambar penggunaan da pembuatan roda gigi .... 37


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Seiring meningkatnya tuntutan manusia akan kemudahan dalam proses
penggerak mesin, maka berbagai usaha akan di tempuh dengan penerapan
ilmu dan teknologi, usaha tersebut semakin mudah dilakukan ketika manusia
mampu mengembangkan ilmu dan teknologi. Berbagai masalah yang dapat
diiadikan implementasi adalah dari ilmu dan teknologi, salah satunya dalam
hal tenaga penggerak pada suatu alat mesin, penggunaan tenaga penggerak
yang dari asal menggunakan tenaga manusia atau binatang dirasakan kurang
eIisien, maka digantilah tenaga penggerak yang lebih praktis dan dituntut
ekonomis yaitu dengan menggunakan tenaga mesin. ari pergantian ini
diharapkan hasil yang diperoleh lebih baik dalam hal kualitas dan
kuantitasnya, apabila kedua aspek telah terpenuhi maka produksi serta
pendapatan akan meningkat.

Proses keria mesin telah meniadi tiniauan yang penting dalam suatu
mesin, pemakaian roda gigi dalam suatu mesin meniadi hal pokok yang
sangat berpengaruh pada kelangsungan dan kemaiuan proses permesinan,
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŹŸ

beberapa hal yang nampak mencolok dari hasil permesinan yang memakai
roda gigi antara lain: kualitas dan kuantitas tinggi dengan maksud dalam segi
tenaga mesin sangat tinggi, dalam segi waktu pengeriaan lebih cepat dengan
demikian penggunaan roda gigi pada mesin membuat kegiatan industri akan
berkembang pesat dan dapat memenuhi kebutuhan manusia.

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŹŹ

1.2 Tujuan Penulisan

Karya tulis ini memuat tentang proses pembuatan roda gigi (-evel gear.
helical gear. dan rack gear) dimulai dari persiapan persiapan sebelum
pembutan roda gigi, melakukan perhitungan-perhitungan yang dibutuhkan
sebelum melakukan proses, menganalisa langkah keria yang akan dikeriakan
beserta masalah-masalah yang sering muncul dari proses pembuatan roda gigi
ini sehingga dapat menarik sebuah kesimpulan untuk menyelesaikan masalah
tersebut sebagai solusi, hingga proses penyelesaian pembuatan roda gigi.
engan membaca karya tulis ini, para pembaca diharapkan dapat
mengerti tentang proses pembuatan roda gigi (-evel gear. helical gear. dan
rack gear) serta mengetahui masalah - masalah yang sering timbul dan
megetahui solusi dari permasalahan.


1.3 ara Memperoleh Data

Berikut adalah cara penulis memperoleh data yang disusun, antara lain :
1.3.1 Metode $tudv apangan (O-8erva8i angsung)
Cara ini berupa melakukan pengamatan langsung pada proses
pembuatan roda gigi di kampus Akademi Teknik Soroako.

1.3.2 Metode $tudv pustaka
engan menggunakan reIerensi-reIerensi buku terkait dan internet
ataupun dari hasil pembelaiaran teori yang telah diberikan oleh
instruktur.
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Źź

1.4 Sistematika Penulisan

Seacara umum karya tulis (aporan) dalam pembuatan roda gigi ini
terdiri atas 3 (tiga) bab, antara lain :
Bab I Pendahuluan
Bab ini Berisi Pembahasan mengenai latar belakang masalah, tuiuan
penulisan, cara memperoleh data, dan sistematika penulisan

Bab II Pembahasan
alam bab ini Berisi pembahasan mengenai teori teori yang
mendukung dalam pembuatan roda gigi, ienis - ienis roda gigi serta
perhitungan dalam pembuatan roda gigi, yang merupakan isi dari laporan.

Bab III Penutup
alam bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran yang mencakup
mengenai isi dari suatu laporan (karya tulis)

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŹŻ

BAB II
PEMBAHASAN

2.1Roda Gigi

#oda gigi pada umumnya dimaksudkan adalah suatu benda dari logam
atau non logam yang bulat dan pipih pada pinggirnya bergerigi. #oda gigi
sangat berguna untuk memindahkan gaya dari suatu roda gigi ke gigi yang
lain. Pada umumnya roda gigi dibuat dari bahan logam untuk memindahkan
beban yang berat, kalau gaya yang dipindahkan tidak berat dapat digunakan
roda gigi dari bahan non logam. Teknik pembuatan roda gigi dapat dikeriakan
dengan cara di cor, dikeriakan pada mesin Irais, dan hober. Transmisi yang
berubah ubah berangsur-angsur iuga dapat diperoleh menggunakan roda-
roda gigi. Salah satu maksud tersebut adalah dipergunakan pada perkakas
pemindah kecepatan, dan merubah beban yang berat meniadi seringan
mungkin. #oda gigi dipergunakan pada kendaraan atau mesin yang memiliki
gerakan putar.
Penggunaan roda gigi dapat digolongkan sesuai kedudukan yang diambil
oleh poros yang satu terhadap poros yang lain. Penggunaan roda gigi ada tiga
golongan yaitu;
1) Poros seiaiar satu sama lain. #oda gigi yang dipergunakan bentuk
dasarnya adalah dua buah silinder yang saling bersinggungan menurut
sebuah garis lukis. #oda gigi yang dipergunakan dapat seiaiar dengan
garis lukis silinder, atau membuat sudut dengan garis lukis.
2) Poros saling memotong. #oda gigi yang dipergunakan adalah roda gigi
kerucut dengan puncak gabungan yang saling menyinggung menurut
sebuah garis lukis. Gigi ini dapat lurus, garis lukis gigi saling
berpotongan di puncak kerucut.
3) Poros saling menyilang, gigi yang dipergunakan berbentuk roda ulir.

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ź4

2.2enis Profil gigi pada roda gigi :

2.2.1 ProIil gigi sikloida (Cvcloide):
Struktur gigi melengkung cembung dan cekung mengikuti pola
sikloida. Jenis gigi ini cukup baik karena presisi dan ketelitiannya baik,
dapat meneruskan daya lebih besar dari ienis yang sepadan, iuga
keausannya dapat lebih lama. Tetapi mempunyai kerugian, diantaranya
pembuatanya lebih sulit dan pemasangannya harus lebih teliti ( tidak dapat
digunakan sebagai roda gigi pengganti/change wheel), dan harga lebih
mahal.
Yang dimaksud 8ikloide adalah suatu garis lengkung yang melukiskan
titik-titik pada lingkaran apabila ia menggulung pada suatu garis lurus.
ingkaran yang menggulung dinamakan lingkaran gulung. Titik P berada
pada lingkaran gulung, lingkaran tersebut bergulung kekanan sepaniang
garis A-B. Cara pembuatan lengkung sikloide adalah sebagai berikut;
lingkaran gulung dibagi meniadi 12 bagian yang sama besar. Misalnya
lingkaran gulung itu dibagi 12 bagian, titik 1 menggulung meniadi I pada garis A-
B. Oleh karena itu titik P naik dan tingginya sama diatas garis A-B demikian
seperti titik yang lain yaitu 11 dan 1, hal ini dapat dilihat pada gambar 1 di bawah
ini.






Pada gambar dituniukkan cara membuat sikloide, garis lengkung
yang sangat halus diambil dengan sebuah iangka kemudian ukur dengan
iarak yang sama pada busur P-Q. kemudian kita ambil bagian 5-Q dengan
iangka dan ukurkan pada perpaniangan 5`-Q`, sehingga paniang busur P`-Q`
sama paniang dengan garis lurus P-Q. Sedangkan titik P2 diperoleh dari
Gambar 1Ŧ Cara membuaL lenakuna slklolde
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŹS

lingkaran gulung 2/12 bagian sehingga menggulung dan sampai dititik II.
Titik P diketinggian yang sama diatas garis lurus A-B, selaniutnya titik 10
dan 2 dalam kedudukan keluar. Titik potong dari lingkaran gulung, ditarik
dari M2 sebagai titik tengah, dengan melalui titik-titik 10 dan 2
mendapatkan titik P2, dan selaniutnya titik P3, P4, dan seterusnya.

2.2.2 ProIil gigi evolvente :
volvente adalah suatu lengkung yang digambarkan oleh titik- titik
yang dililitkan pada suatu silinder. Titik yang ada dalam silinder dilepas
secara pelan-pelan dari silinder akan membentuk garis lengkung evolvente.
Oleh karena itu paniang garis P1- 1 adalah sama dengan paniang busur 12-1,
sedangkan garis P2- 2 sama dengan paniang busur 12 2 dan seterusnya.
Umpamakan bahwa evolvente itu harus berialan melalui titik 4`. Tariklah
melalui titik itu lingkaran pertolongan, sepusat dengan lingkaran dasar. Bagi
dualah iarak M-4` dan lukislah dari tengah M1 itu, suatu busur lingkaran
melalui titik M dan 4`. Titik potong busur lingkaran ini dengan lingkaran
dasar memberikan titik 4. Sekarang garis 4-4` adalah suatu garis pada
lingkaran dasar. Jangkakan sekarang, baik sebelah kiri maupun sebelah
kanan dari titik 4, seiumlah busur sama selaniutnya bebas.
Ambil iarak 4-4` dalam iangka dan lingkaran iarak ini dari titik 1,2,
dst., sehingga terdapat titik potong 1`, 2`, dan seterusnya. engan lingkaran
pertolongan. sambungkan sekarang titik-titik 1,2, dan seterusnyat. Berturut-
turut dengan titik-titik 1`, 2`, dan seterusnya, maka garis-garis 1-1, 2-2` dan
seterusnya adalah semuanya sama paniang dan iuga garis-garis singgung
pada lingkaran dasar.




AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ź6

alu diukur satu kali suatu busur dengan teliti, umpamanya busur 4-3 ÷
sepotong garis 4-III ÷ . Titik P5 didapatkan dengan iarak sekali
diiangkakan keluar dari titik 5` titik P3 dengan meniangkakan sekali
kedalam dari titik 3`, untuk titik P6 dua kali keluar dan untuk titik P2 dua
kali kedalam dan seterusnya.

2.2.3 ProIil gigi khusus
misalnya; bentuk busur lingkaran dan miring digunakan untuk transmisi
daya yang besar dan khusus ( tidak dibicarakan)

2.3enis Peralatan pembuatan roga gigi secara umum
2.3.1 Kepala Pembagi (dividing head)
igunakan sebagai alat untuk memutar bakal roda gigi atau untuk
memegang benda keria silindris,








Mekanisme perubahan gerak pada kepala pembagi adalah roda gigi
cacing dan ulir cacing dengan perbandingan 1 : 40. engan demikian
Gambar 02. ProIil gigi evolvente
Gambar 03. Kepala pembagi (dividing head)

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ź7

apabila engkol diputar satu kali, maka spindelnya berputar 1/40 kali. Untuk
membagi putaran pada spindel sehingga bisa menghasilkan putaran spindel
selain 40 bagian, maka pada bagian engkol dilengkapi dengan piringan
pembagi dengan iumlah lubang tertentu, dengan demikian putaran engkol
bisa diatur (misal 1/2 , 1/3 , 1/4 , 1/ 5 putaran). Pada piringan pembagi diberi
lubang dengan iumlah lubang sesuai dengan tipenya yaitu:
1. Tipe Brown and $harpe
a. Piringan 1 dengan jumlah lubang: 15, 16, 17, 18, 19, 20
-. Piringan 2 dengan jumlah lubang: 21, 23, 27, 29, 31, 33
c. Piringan 3 dengan jumlah lubang: 37, 39, 41, 43, 47, 49

2. Tipe 3.33,98atu piringan dilubangi pada kedua 8i8i)
a. Si8i pertama dengan jumlah lubang: 24, 25, 28, 30, 34, 37, 38, 39,
41, 42, 43
b. Si8i kedua 8ebaliknya) dengan jumlah lubang: 46, 47, 49, 51, 53,
54, 57, 58, 59, 62, 66

2.3.2 Jangka Sorong (kaliper)
angka sorong merupakan alat ukur yang ketelitiannya dapat mencapai
seperseratus milimeter. Terdiri dari dua bagian, bagian diam dan bagian
bergerak. Pembacaan hasil pengukuran sangat bergantung pada keahlian dan
ketelitian pengguna maupun alat. Sebagian keluaran terbaru sudah
dilengkapi dengan display digital. Pada versi analog, umumnya tingkat
ketelitian adalah 0.05mm untuk iangka sorang dibawah 30cm dan 0.01
untuk yang diatas 30cm.





Gambar 04. Jangka sorong digital
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ź8

Kegunaan iangka sorong adalah:
O untuk mengukur suatu benda dari sisi luar dengan cara diapit;
O untuk mengukur sisi dalam suatu benda yang biasanya berupa lubang
(pada pipa, maupun lainnya) dengan cara diulur;
O untuk mengukur kedalamanan celah/lubang pada suatu benda dengan
cara "menancapkan/menusukkan" bagian pengukur. Bagian pengukur
tidak terlihat pada gambar karena berada di sisi pemegang.
2.3.3 Paralel Pad
2.3.4 Kuas dan Coolant (pendingin)
2.3.5 Mandrel

2.4 Peralatan Safety
2.4.1 Pakaian standar saIety
2.4.2 Sepatu saIety
2.4.3 Kacamata saIety

2.5 Metoda pembagian Pemotongan Profil Gigi
Untuk mendapatkan banyaknya proIil gigi yang dikeriakan dengan mesin
Irais dipakai peralatan pendukung dividing head universal. Salah satu
kelebihan dividing head universal antara lain yaitu dapat dilakukan beberapa
sistem metoda pembagian benda keria.

2.5.1 Metoda Pembagian angsung (irect Indexing Method)
Adalah metoda pembagian dimana untuk mendapatkan
pembagian/putaran poros utama kepala pembagi dilakukan dengan
langsung memutar poros utama dengan terlebih dahulu memutuskan
hubungan mekanik ulir cacing dan roda gigi cacing. an untuk
menentukan banyaknya putaran poros utama setiap kali selesai
pengeIraisan berpedoman kepada piring pembagi yang terdapat pada
uiung poros utama yang disebut dengan spindel nois yang terdapat
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ź9

angka-angka 1 s/d 24 atau 1 s/d 36. untuk berangka 1 s/d 24 pembagian
dapat dilakukan adalah apabila bagian yang yang akan membagi
menghasilkan angka bulat terhadap 24.
Untuk menghitung banyaknya putaran poros utama setiap selesai satu
gigi adalah :
imana .
Bp ÷ Banyaknya putaran setiap selesai penIraisan
N ÷ Banyak bagian yang dibuat
24 ÷ Angka pembagian spindel nois

2.5.2 Metoda Pembagian Sederhana (Plain Indexing Method)
Adalah pembagian yang berdasarkan pada perbandingan antara
putaran mekanik ulir cacing dengan roda gigi cacing. imana
perbandingan putaran antara ulir cacing dengan roda gigi cacing adalah 1
: 40. Untuk menghitung banyaknya putaran engkol pembagi setiap
selesai satu kali penIraisan adalah dengan menggunakan persamaan:
Contoh: irencanakan pemotongan sebuah roda gigi dengan iumlah gigi
30. tentukanlah bayak putaran engkol pembagi setiap selesai satu kali
penIraisan. Penyelesaian: an cara pelaksanaanya, telah didapat banyak
putaran engkol yaitu putaran. Jadi, untuk selesai satu kali penIraisan,
engkol pembagi diputar sebanyak 1 putaran penuh ditambah putaran.
Untuk mendapatkan putaran dipergunakan lobang-lobang pada plat
pembagi yang iumlah satu lingkaran penuh habis dibagi dengan tiga
dengan melihat angka-angka yang terdapat pada plat pembagi tsb.
Misalnya pada plat pembagi terdapat angka 10, 14, 19, 21, 25, 36, dsb.
Maka dalam hal ini diambil lobang yang berangka 21 atau 36. berarti
penambahan putaran tersebut sebanyak x 21 ÷ 7 bagian untuk lobang
yang berangka 21 atau x 36 ÷ 12 bagian untuk lobang yang berangka 36.

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe źŸ

2.5.3 Metoda Pembagian iIerensial (iferen8ial Indexing Method)
igunakan apabila metoda pembagian sederhana atau metoda
pembagian langsung tidak dapat dilaksanakan karena hasil pecahan tidak
dapat disederhanakan lagi dan pecahan hasil pembagian itu tidak terdapat
ketentuan yang cocok pada plat pembagi. Jika menggunakan metoda
pembagian ini, piring pembagi harus dilepas dari pen penahannya, karena
piring pembagi harus ikut berputar sewaktu engkol diputar. Perputaran
plat pembagi itu diputar oleh roda gigi yang tersedia khusus
diperuntukkan bagi kepala pembagi. alam metoda pembagian ini,
karena iumlah pembagiannya tidak terdapat pada plat pembagi, maka
pada perhitungannya kita harus mengambil angka perkiraan yang
mendekati dengan pembulatan keatas atau pembulatan kebawah yang
habis dibagi dengan 5 atau 10. alam prakteknya tentu teriadi kelebihan
atau kekurangan dalam pelaksanaan pembagian pada kepala pembagi
Misalkan iumlah gigi yang akan dibuat adalah 67 buah gigi. Tetapi pada
plat pembagi tidak terdapat angka pembagian. Maka diambilah
pendekatan pembulatan keatas atau kebawah. Misalkan diambil angka
pembulatan keatas yaitu 70. Tentu engkol pembagi diputar sebanyak
putaran atau putaran. Jika dibagi dengan plat pembagi yang memiliki
angka lobang yang habis dibagi dengan 7, misal 21, maka bagian. Jadi
setiap selesai satu kali pengeIraisan maka engkol pembagi diputar
sebanyak 12 bagian pada plat lobang yang berangka 21 untuk pembuatan
gigi sebanyak 70 buah. Sedangkan gigi yang akan dibuat adalah 67 buah,
maka teriadi kelebihan. Untuk mengurangi kelebihan itu dipakai roda
gigi-roda gigi pengganti yang dipasang pada poros utama kepala pembagi
(merupakan roda gigi penggerak) dan poros roda gigi payung yang
berhubungan dengan poros ulir cacing kepala pembagi (merupakan roda
gigi yang digerakkan). Pengurangan putaran itu sebesar (70 67) x ÷
putaran. Untuk mendapatkan kekurangan itu, maka pada saat poros ulir
cacing diputar, piring pembagi harus ikut berputar perlahan sebanyak
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe źŹ

putaran tiap benda keria berputar satu kali. Perputaran plat pembagi
itulah yang menambah kekurangan putaran yang digerakkan oleh
perbandingan putaran roda gigi yang dipasang pada poros utama dan
poros roda gigi payung yang berhubungan dengan poros ulir cacing
kepala pembagi. an sebaliknya iika pendekatan pembulatan kebawah
diambil misalnya 65, maka teriadi kelebihan putaran sebesar (67 65) x
÷ putaran.
an untuk menentukan banyak engkol pembagi setiap selesai satu
bidang adalah:
Pada prakteknya apabila dalam perhitungan menentukan iumlah gigi roda
gigi pengganti mengambil angka pendekatan pembulatan keatas, maka piring
pembagi harus berputar searah putaran engkol pembagi. Oleh karena itu
hubungan roda gigi pengganti harus ganiil (antara Z1 dan Z2 ditambah roda
gigi lainnya sebanyak 1 atau 3 yang iumlah gignya sama yang disebut dengan
roda gigi perantara. an sebaliknya dengan pembulatan kebawah, maka
hubungan roda gigi pengganti haruslah genap.

2.5.4 Metoda Pembagian Sudut (nggular Indexing Method)
Pada metoda ini caranya hampir sama dengan metoda pembagian
sederhana. Perbedaanya terletak pada perhitungan pembagiannya dimana
dalam metoda pembagian sudut ini ditentukan dalam deraiat. Seperti kita
ketahui, besar sudut lingkaran adalah 360
0
, dengan demikian 1 kali
putaran penuh spindel kepala pembagi itu sama dengan 360
0
. Maka dapat
ditentukan 1 kali putaran engkol sama dengan . Jika engkol berputar
putaran, maka spindel akan berputar 1
0
. Untuk dapat dipergunakan
lobang pembagi pada plat pembagi yang habis dibagi 9 misalnya lobang
pembagi 18, dimana untuk mendapatkan 1
0
itu engkol pembagi harus
diputar sebanyak x 18 ÷ 2 bagian pada lobang pembagi 18. an bila
ditentukan dalam menit, dimana 1
0
÷ 60 menit maka 1 kali putaran
engkol pembagi ÷ 9
0
x 60` ÷ 540`. Kemudian iika digunakan plat
pembagi yang berangka 18, maka putaran engkol 1 bagian pada lobang
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe źź

pembagi 18 ini adalah menit. an iika sekiranya lobang pembagi 30,
maka setiap 1 bagiannya sama dengan menit. Jadi untuk menentukan
deraiat yang diperlukan adalah dimana Nd ÷ Jumlah deraiat yang akan
dibuat.

2.5.5 Continue Fraction
Metode ini adalah metode terakhir yang dapat digunakan dalam
hitungan proses pembagian.
Metode ini digunakan apabila dari keempat metode sebelumnya
tidak dapat menyelesaikan masalah. Nc diperoleh dari Iaktor iumlah gigi.

2.6enis - jenis roda gigi
Adapun ienis roda gigi yang akan dibahas dalam karya tulis ini, antara
lain:

2.6.1 Roda Gigi Payung (Beve Ce,r)
2.6.1.1 Pengertian secara umum
Spur gear disebut iuga dengan roda gigi payung adalah ienis gigi
yang berbentuk seperti kerucut terpancung.







Gambar 05. #oda gigi payung
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe źŻ

Salah satu keistimewaannya dalam mentransmisikan daya adalah
daya dapat ditransmisikan dari suatu poros ke poros lainnya yang posisi
kedua poros saling bersilangan membentuk sudut 900 (posisi antara
kedua poros tegak lurus) dan dapat iuga kedua poros membentuk sudut
yang lebih besar 90
0
atau lebih kecil 90
0
(45
0
sampai dengan 135
0
).

Bentuk gigi yang biasa dipakai
pada roda gigi payung :
1. Bentuk gigi lurus atau
radial
2. Bentuk gigi miring atau
helical
3. Bentuk gigi melengkung
atau spherical.

2.6.1.2 Jenis-ienis roda gigi payung ini dalam pemakaiannya ada beberapa
macam, yaitu:

a. #oda gigi payung bergigi lurus
b. #oda gigi payung bergigi zerol
c. #oda Gigi Payung Bergigi Spiral
d. #oda Gigi Payung Bergigi Hypoid

2.6.1.3angkah langkah dalam pem-uatan Roda Gigi Pavung (Bevel
Gear) .

P#NGKAPAN AAT
Mesin bubut, Mesin Irais universal
Pisau roda gigi dengan M 1,5 - 2
ial Indikator
Mandril baut
Kikir rata halus
Gambar 06. #oda Gigi Payung/konis
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ź4

Jangka sorong
Kepala pembagi
Plat index

TINAKAN KAMANAN ATAU KSAMATAN K#JA
Jangan merubah kecepatan mesin ketika mesin dalam keadaan
hidup.
etakkan semua alat ukur pada tempat yang aman / terpisah
pada benda yang kasar.
Pakailah alat pelindung mata ketika membubut dan mengetam.
ilarang membersihkan tatal mesin (sisa potongan bahan) pada
saat mesin masih hidup.
Jangan meninggalan mesin ketika dalam keadaan hidup.

ANGKAH K#JA
Meminta bahan dan perlengapan keria kepada instruktur.
Mempersiapkan mesin dan perlengkapan bubut.
Mengecek ukuran benda keria, iepit benda keria.
akukan pembubutan rata uiung benda keria, dalam pembuatan
bakal benda keria.
Buat lubang senter uiung benda keria,
epas benda keria, kemudian pasang kepala pembagi pada
mesin Irais
Pasang poros mandril guna pemeriksaan kemiringan
Miringkan kepala penbagi, sesuai dengan sudut yang telah
dihitung (periksa sudut dengan dial indikator
Pasang benda keria dengan menggunakan mandril baut (periksa
kekencangan mur pengikat.
Pasang pisau Irais yang sesuai
Atur posisi sumbu pisau tepat dengan dumbu benda keria
Pilih dan pasang plat index yang sesuai dengan yang akan dibuat
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe źS

nc ÷
ì
z

(01)

akukan pemotongan pertama, kedalaman h ÷ 2,2 x mi
(02)

(kecepatan pemakanan 30 mm/menit)

Menentukan titik nol pemakanan dengan cara :
a. Nyalakan motor spindle utama.
b. ekatkan mata pisau Irais tepat diatas benda keria, turunkan
posisi pisau dengan cara memutar handle penaik dan
penurun meia keria.
c. Posisi pisau harus benar-benar seiaiar (sesumbu) dengan
benda keria.
d. Turunkan hingga sedikit menyentuh benda keria.
e. Putar pengukur pada handle penaik dan penurun meia pada
posisi nol, iauhkan mata pisau Irais.









Hasil pemotongan pertama, lebar dasar alur lurus, sedangkan
lebar atasnya membesar keluar
akukan pemotongan seluruh gigi
akukan koreksi pertama
(putar benda keria sebesar nc
2
÷
ì
4z
)
(03)

Gambar 07. posisi cekam dengan cutter Irais
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ź6

Geser meia/ kepala mesin kearah berlawanan putaran benda
keria seiauh : Ht ÷
ì . n
4

(04)

Hasil pemotongan koreksi pertama ini membentuk alur meniadi
melebar keluar pada salah satu sisi.
akukan koreksi pertama untuk semua alur gigi pada benda
keria
akukan koreksi kedua pada sisi alur satunya lagi.
Naikan meia Irais setinggi 3.3 mm sebagai tinggi gigi,
makankan pada pisau Irais.
Putar benda keria sebesar nc3 ÷
ì
4.z

(05)
berlawanan arah dengan
arah koreksi pertama
Geser meia/ kepala mesin kearah berlawanan seiauh 2HT
Pemotongan koreksikedua membentuk alur roda gigi meniadi
simetri
epaskan benda keria, periksa dimensi gigi dengan meggunakan
iangka sorong
Bersihkan sisi taiam benda keria dengan menggunakan iangka
sorong
#apikan, kemudian beri nama, NIM dan segera menyerahkan
pada Instruktur.

2.ô.2 Roda Gigi Heliks (Heic, Ce,r)
#oda gigi heliks dapat digunakan untuk menghubungkan poros
yang seiaiar atau untuk poros yang menyudut. Gigi-gigi penyusunnya
dibuat menyudut dengan poros roda gigi.
Contoh penggunaannya seperti pada gearbox (synchromesh),
valve timing gears.
Beberapa keuntungan menggunakan roda gigi helik anatar lain:
#oda gigi helik dapat dioperasikan pada kecepatan tinggi dari
pada roda gigi lurus
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ź7

Gambar 09. #oda gigi helik
#oda gigi helik lebih mudah pengoperasiannya daripada roda gigi
lurus
Perbedaan senter dapat diatur sesuai dengan sudut gigi
Poda gigi helik lebih kuat daripada rodagigi lurus

Namun demikian kelemahannya adalah pembuatan roda gigi helik
lebih mahal daripada pembuatan roda gigi lurus






Jenis roda gigi ini pemotongan giginya tidak lurus tetapi sedikit
miring membentuk sudut di sepaniang badan gigi yang bentuknya
silinder.
Selain digunakan pada posisi poros seiaiar roda gigi helik dapat
pula digunakan pada sisi yang berpotongan. alam hal ini gigi-gigi
dibuat menyudut terhadap poros roda gigi.







Adapun ienis roda gigi heliks, diantarax :
Gambar 08. #oda Gigi Helik.
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ź8

#oda gigi helik ganda (Herring-one Gear8)
merupakan roda gigi helik yang memiliki dua buah alur gigi
dengan sudut yang berlawanan. #oda gigi ini digunakan
bilakedudukan poros seiaiar, diperlukan kecepatan sangat tinggi,
dan padapemakanan yang kasar(berat)











#oda Gigi alam
merupakan roda gigi yang gigi-giginya dipotong pada bagian
dalam silinder dan memerlukan pasangannya berupa roda gigi
lurus kecil yang diletakkan di dalam sebagai pasangannya. #oda
gigi ini digunakan pada posisi sumbu seiaiar namun iarak antar
senter terlalu kecil untuk mengakomodasi pemasangan roda gigi.









Gambar 10. #oda Gigi Helik Ganda
Gambar 11. #oda Gigi alam
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ź9

2.ô.3 Batang Gigi (R,ck Ce,r)
2.6.3.1Pengertian $ecara umum
Batang Gigi (Rack Gear) isebut iuga dengan gigi rack adalah
seienis roda gigi yang memiliki konstruksi persegi empat. alam
bekeria memindahkan daya atau putaran, gigi rack ini berpasangan
dengan roda gigi pinion. Pasangan roda gigi ini digunakan untuk
mentransmisikan daya dari gerak putar meniadi gerak lurus atau
sebaliknya.









2.6.3.2 Jenis (bentuk gigi rack)
alam pemakaiannya bentuk gigi rack ini dapat dibedakan atas
dua ienis, yaitu:
a. Gigi rack luru8
Adalah ienis gigi rack yang proIil giginya lurus dan
pasangannya iuga ienis roda gigi pinion bergigi lurus
-. Gigi rack miring
Adalah ienis gigi rack yang proIil giginya miring/helix dan
pasangannya iuga ienis roda gigi pinion bergigi helix.


Gambar 12. Gigi #ack dan #oda Gigi Pinion
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŻŸ

2.6.3.3angkah langkah dalam pem-uatan Batang Roda Gigi (Rack
Gear) .

Untuk pengeIraisan roda gigi rack diperlukan langkah-langkah
tertentu agar pembuatan roda gigi yang dikeriakan pada mesin Irais
sesuai dengan rencana yang ditentukan.

angkah-langkah pembuatan roda rack akan meliputi:

1. Penyiapan benda kerja termasuk penentuan dimensi
PengeIraisan roda gigi lurus dilakukan pada benda keria
dengan bentuk persegi. Proses pembuatan roda gigi merupakan
kelaniutan dari pekeriaan Irais terutama daklam menbuat bahan
dasarnya (blank). Oleh karena itu diperlukan langkah cermat
dalam menyiapkan bahasn dasar melalui proses Irais
alam proses pembuatan bahan awal rack, Iactor penting
yang haris diperhatikan adalah kelrataan, kelurusan dan
ketegaklurusan masing-masing bidang . Ukuran bahan awal dari
roda gigi rack sangat tergantung dari Iungsi dan kegunaannya,
sehingga dimungkinkan vareasi yang amat banyak. Untuk
pembuatan roda gigi rack dapat digunakan mesin Irais horizontal,
maupun universal. Mesin tersebut harus dilengkapi dengan
beberapa kelengkapan antara lain:
pisau Irais dengan modul yang sama dengan modul giginya
alat-alat peniepit, klem dan alat-alat pembawa
alat-alat ukur, iangka sorong, iangka bengkok, penyiku dan
lainnya
blok gores dan semacamnya



AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŻŹ

2. Pemasangan Benda kerja
alam pengeIraisan gigi rack, pencekaman benda keria
dapat dilakukan dengan meniepit benda keria pada ragum,
menggunakan Iixture dan dapat pula diklem langsung di meia
mesin.
Pada pencekaman dengan ragum, benda keria dicekam
melintang sebesar 90
0
terhadap meia. Sedangkan untuk
pengeIraisan dalam iumlah banyak dapat dilakukan dengan
menggunakan Iixture guna mengurangi waktu setting.
Pencekaman dengan klem dapat dilakukan dnegan dua klem yang
didikatkan pada alur T meia mesin Irais.








3. Pemilihan. pemasangan dan setting pisau frais
alam pemilihan, pemasangan dan pensetingan pisau pada
pengeIraisan rack pada dasarnya sama dengan pemilihan,
pemasangan maupun pensetingan pisau pada pengeIraisan roda
gigi lurus.

4. Penentuan pitch dan kedalaman pemotongan
Kedalaman pemotongan harus ditentukan dan merupakan
bahan pertimbangan dalam menseting pisau Irais. Pada umunya
kedalaman pemotongan untuk system modul dan iametral pitch
dapat dihitung sebagi berikut:
Gambar 13. Pemasangan Benda Keria dalam PengeIraisan #ack
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Żź

Kedalaman pemotongan ÷ 2,25 x modul

Sedangkan untuk system diametral pitch:

Kedalaman Pemotongan ÷
2,157
ÐP
(06)


Cara menseting kedalaman pemotongan
a. Gerakkan meia hingga benda keria yang telah dicekam pada
tempat yang akan disayat berada pada posisis tengah di
bawah pisau.
b. Tempelkan kertas tipis yang telah dibasahi pada permukaan
benda keria
c. Hidupkan mesin hingga pisau Irais berputar dan siap
menyayat
d. ekatkan benda keria menuiu pisau Irais hingga menyentuh
kertas tipis.
e. Bila pisau telah menyentuh kertas tipis, hentikan mesin dan
setinglah ukuran pada angka nol
I. Bebaskan benda keria dengan menggerakkan lurus dan
naikkan sesuai iedalaman yang disyaratkan
g. akukan pemakanan hingga tercapai kedalaman yang
ditentukan dan iumlah gigi yang ditentukan

5. Pemotongan
Setelah pemasangan benda keria, pengecekan kelurusan
pahat, penentuan speed dan Ieed, setting dalam pemotongan, siap
maka langkah selaniutnya adalah operasional pemotongan.
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŻŻ

a. Sayatlah gigi pertama dengan poemakanan otomatis dan
aturlah langkah meia sehingga akan berhenti apabila pahat
telah sdsmapi di uiung benda keria
b. Setelah satu kalim openyeyatan telitilah ketepatan proIil
maupun ketepatan nukuran agar dapat dilakukan perbaikan
bila masih kurang
c. akukan pemakana pada gigi ke tiga dan selaniutnya hingga
selesai.
Pitch dapat dihitung dengan rumusan berikut:
Pitch ÷ m x a mm
(07)

Contoh:
Tentukan pergeseran meia Irais pada pengeIraisan rack
(pitch) pada rack modul 2
Penyelesaian:
Pitch ÷ m x a mm
(08)

÷ 2 x 3,14 ÷ 6,28 mm
sedangkan untuk system diametral pitch, pitch dapat
dihitung dengan rumus:
Pitch ÷
n
ÐP

(09)

Contoh:
Tentukan pergeseran meia Irais pada pengeIraisan rack
(pitch) pada rack 12 P
Penyelesaian:
Pitch ÷
n
ÐP

(10)
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ż4

2.7Perhitungan Dalam pembutan Roda Gigi:
2.7.1 imensi dan Pembuatannya
2.7.1.1%erminologi Roda Gigi Pavung (Bevel Gear)












ibuat roda gigi payung lurus dengan spesiIikasi sebagai berikut :
(11)
Z
1
÷ 25 kepala pembagi i ÷ 40
Z2 ÷ 50 sudut tekan u ÷ 20
0

mi ÷ 1,5 mm
Gambar 14. #oda Gigi #ack dan Pinion
C,mb,r 15. Terminologi #oda Gigi
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe ŻS

me ÷ 2,5 mm
_ ÷ 90
0

Yang dicari Perhitungan Z1 Perhitungan Z2
Sudut Konis
tg
1
÷


÷
źS

÷ 0,5

1
÷ 26
0
33`
tg
2
÷


÷

źS
÷ 2

2
÷ 63
0
26`
Jumlah gigi paling
sedikit bila u ÷ 20
0

Z
1 lim
÷ 13 (Sesuai tabel 07) Z
2 lim
÷ 6 (Sesuai tabel 07)
iameter tengah dalam
d
i1
÷ Z
1
.m
i
÷ 25 . 1,5

÷ 37,5 mm
d
i2
÷ Z
2
.m
i
÷ 50 . 1,5

÷ 75 mm
iameter tengah luar
d
i1
÷ Z
1
. m
e
÷ 25 . 2,5

÷ 62,5 mm
d
i2
÷ Z
2
. m
e
÷ 25 . 1,5

÷ 125 mm
ebar gigi
( · dari 10. mi )
b ÷
1- ì1
2.sIn 61
÷
62,5-37,5
2.sIn 26" 33`


÷ 27,966 mm
b ÷
2-ì2
2.sIn 62
÷
125 -75
2.sIn 63" 26`


÷ 22,36 mm
iameter kepala luar
da1 ÷ di1 ¹ 2 (b . sin ŵ
¹ mi. U[s ŵ)

÷ 37,5 ¹ 2 (27,966 .
sinŶź" ŷŷ` ¹ 1,5 .
cos ŵ{

÷ 65,184 mm
da2 ÷ di2 ¹ 2 (b . sin Ŷ ¹
mi. U[s Ŷ)

÷ 75 ¹ 2 (22,36 .
sin źŷ" Ŷź` ¹ 1,5 .
cos Ŷ{

÷ 116,339 mm
Putaran engkol
pemotong 1
nc1 ÷
ì
z1
÷
40
25
÷ 1
15
25
nc2 ÷
ì
z2
÷
40
50
÷
4
5
÷ 6,8
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ż6

Putaran engkol koreksi
1 dan 2
nc1 ÷ nc3 ÷
ì
4 .z1
÷
40
4 . 25


÷
40
100


÷
4
10

nc2 ÷ nc3 ÷
ì
4 .z2
÷ ÷
40
4 . 50


÷
40
200


÷
1
5

Gerakan meia/ kepala
mesin pada koreksi 1
dan 2
¬ H
T
÷

4
÷
ì . p
4


÷
1,5 x 3,14
4


÷ 1,18 mm
-
Tinggi gigi dengan
kelonggaran 0,2 mi
h1 ÷ h2 ÷ 2,2 . mi

÷ 2,2 . 1,5

÷ 3,3 mm
-
Jumlah gigi ideal
Zv
1
÷
z1
cos 61


÷
25
cos 26" 33'
ŋ 28
Zv
2
÷
z2
cos 62


÷
50
cos 63" 26'
ŋ 112
Ukuran gigi bagian luar
Bila m ÷ 1mm
Zv
1
÷ 28 ; ha
1
÷ 0,8928



2.7.1.2%erminologi Roda Gigi Helix (Helical Gear)
Akan dibuat roda gigi helix O 18mm dengan z ÷ 72, modul (m) ÷ 2
dan u ÷ 60
0

ebar gigi ÷ 20mm, arah putaran kekanan, i ÷ 40 : 1.
Ik ÷ 1 : 1, kisar transportir ÷ 2mm arah alur kekanan.
Plat index : 15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 27, 29, 31, 33, 37, 39,
41, 43, 47, 49
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ż7

#oda gigi tersedia 25, 30, 35, 40, 44, 45, 48, 50, 55, 56, 60, 64, 70,
72, 80, 86, 90, 100

a. Nc ÷
|
z
÷

72
÷

18
(10 putaran emgkol pada pelat index 18)
(12)


b. Pw ÷ . d . tan u
(13)

÷ 3,14 x 18 x tan 60
0
÷ 97,95 ÷ 100


c. ÷ 90
0
u
(14)

÷ 90
0
- 60
0
÷ 30
0

d. # ÷
| . |ͻ . ΀t
΀w
÷
4û . 1 . 2
1ûû

(15)

÷
4û . 2
5û . 2

÷
4û . óû
5û . óû
÷
4û . 3û . 2
5û . óû

÷
8û . 3û
5û . óû


÷
z1 . z3
z2 . z4

÷
8û . 3û
5û . óû
z
1
÷ 80 z
3
÷ 30
z
2
÷ 50 z
4
÷ 60

e. Pw ÷
| . |ͻ . ΀t
R

(16)
÷
4û . 1 . 2
z1 . z3
z2 . z4
÷
4û . 1 . 2
8û . 3û
5û . óû

÷
4û . 2
1
x
5û . óû
8û . 3û

÷
8û x 3ûûû
24ûû

÷ 100
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ż8

2.7.1.3 %erminologi Roda Gigi Rack (Rack Gear)
Tentukan rangkaian roda gigi untuk pengeIraisan batang gigi
lurus bila diketahui :
#oda gigi yang tersedia : 25, 30, 35, 40, 44, 45, 48, 50, 55, 56,
60, 64, 70, 72, 80, 86, 90, 100.
m ÷ 2,5
Pw ÷ 3,14 ÷
32 . 27
25 . 11

i ÷ 40
Pt ÷ 6mm

peny.
# ÷
| . Pw
;ͻ . Pt
(17)
nk diambil 10
÷
4û . 32 . 27 . 1
1û . 25 . 11 . ó

÷
32 . 72
25 . 44


÷
z1 . z3
z2 . z4
z
1
÷ 64
z
2
÷ 50
z
3
÷ 70
z
4
÷ 44



AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe Ż9

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan

emikian karya tulis yang telah kami susun dengan semaksimal
mungkin, kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan-kekurangan
dalam penyusunan ini baik mengenai struktur, tatabahasa, serta uraiannya.
Kami berharap agar pengalaman ini dapat memberikan pelaiaran
untuk meningkatkan kwalitas dimasa yang akan datang terutama mengenai
penyusunan karya tulis, dan dari karya tulis ini yang telah kami susun,
maka kami dapat menarik kesimpulan, yaitu:



3.2 Saran
1. ManIaatkanlah waktu dengan sebaik baiknya.
2. Jangan mudah putus asa bila mengalami kegagalan.
3. Bekerialah dengan penuh ketelitian.

an kami mengucapkan Terimakasih kepada segenap pihak yang
terkait baik instruktur pembimbing, teman satu iurusan yang telah
memberikan dukungan moril maupun materi guna kesuksesan penyusunan
karya tulis ini.
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 4Ÿ

aItar pustaka

Hantoro, S., Tiwan. (2005) Diffusion Bonding M,teri, 1ungten-B,,
Deer,erAg-4"Cu. urnal Teknoin, Volume 10, Nomor 1, Maret 2005

Sularso, Kiyokatsu Suga. emen Mesin 1iid 3.PT. Pradya Paramitha ,
Jakarta.1997.

C.S. esai Sri Jatno Wiriosoedirio., D,s,r-d,s,r Metode emen Hingg,,
rlangga, Jakarta, 1996.

Ir. Jac. Stolk, Ir. C. Kros, 1994, Elemen Mesin Elemen konstruksi penggerak
mesin¨, Penerbit rlangga, Jakarta.

Niewman dkk, 1985, Elemen Mesin ilid I, Penerbit rlangga, Jakarta.

Popov .P, Zainul Astamar, 1993, Mekanika Teknik, disi Kedua, Penerbit
rlangga, Jakarta

http://www.eng.ui.ac.id/download/S1TFTUI.pdI

http://www.scribd.com/doc/30264968/Perancangan-#oda-Gigi
http://www.link.or.id/search.php?kword÷#oda¹Gigi¹Freis¹Gear¹Box¹Spur¹Gea
r¹Helical¹Gear¹Herringbone

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 4Ź

Lampiran









Gambar kerja

AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 4ź

Estimasi Biaya Material

NO Material Ukuran
Harga
satuan
Harga
per unit
ml Satuan
1
Ms St 37
(Bevel Gear)

2
Ms St 37
(helical Gear)

3
Ms St 37
(Rack Gear)





AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 4Ż

Tabel dan data penunjang lainnya







Tabel 01. Modul standar JIS B 1701-1973





Tabel 02. Modul standar NN 1630








Tabel 03. Modul standar IN 780
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 44

Tabel 04. Hubungan antara sistem modul dengan diametral ptch dan circular
pitch Circular Pitch
Tabel 05. Perhitungan #oda Gigi urus
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 4S

Tabel 06. Seri Pisau #oda Gigi


Sudut tekan o ÷ 15
0

ŵ
s/d
15
0
22
0
28
0
32
0
36
0
40
0
44
0
47
0
50
0
53
0
56
0

Z
lim
24 23 22 21 20 19 18 17 16 15 14

Sudut tekan o ÷ 20
0

ŵ
s/d
15
0
24
0
32
0
39
0
45
0
51
0
56
0
61
0
65
0

Z
lim
14 13 12 11 10 9 8 7 6

Tabel 07. Jumlah gigi paling sedikit
AKADEMI TEKNIK SOROAKO ( ATS )
Jl. Soemantri Broionegoro No. 01 Soroako
Telp. (021) 5249100 pes, 3801 3804, Fax (021) 5249589

KboerilŒ9Ź@voboo.com Poqe 46

- Gambar - gambar penggunaan dan pembuatan roda gigi









You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->