Puisi Patriotik Bulan Kemerdekaan SUMPAH ANAK MERDEKA Aku anak merdeka Bangkit dari persada luka Berdiri

megah di pentas wira Inginku tebus maruah bangsa Aku anak merdeka Terjaga dari ranjang kecewa Berpaksi gagah di panggung perkasa Ingin ku bela nasib bangsa Aku anak merdeka Harapan nusa dan bangsa Akan kutentang petualang negara Yang tegar membuat angkara Aku anak merdeka Di hati semangat waja Di dada penuh satria Ini Tuah akan membela Untuk kubalut luka lama Serunai Faqir Wangsa Maju PADA TANAH MERDEKA INI Kami kenal tanah ini selutnya pernah berbaur hanyar darah yang tumpah daripada liang derita para pejuang lumpurnya pernah tersimbah daripada batang tumbuh para pahlawan relung tanah ini pernah bergegar dek jerit pekik pejuang kemerdekaan yang mencari benih kebebasan dadanya pernah mengambus kujuran kaku anak nusa

Untuk sebuah bangsa merdeka teruslah bergelut dengan dilema yang mengganggu citra unggul semakin kuat ditekan makin kemas berpegang kepada ikatan . Namun kami tetap bersyukur kerana dengan korban suci Nukilan: Wan Muhamad Shukri Wan Abd Rahman UNTUK BANGSA MERDEKA Untuk sebuah bangsa merdeka jauhlah daripada rendah diri dan hipokrasi mimpi malam kolonialisme yang ngeri keluh-kesah hak asasi menghilang identiti diri.yang bangkit membina benteng bersama keris dan tombahk bersahaja menyambung nyawa ± demi tanah ini tidak diragut ganas. Pada tanah merdeka ini telah tumbuh rimba kemajuan dan manusia kian lupa asal diri ± lalu api nasionalisme yang lantang bertiup sejak berdekad lalu kini terpaksa menunggu sepi mentari Ogos untuk bernyala kembali yang membelah relung tanah ini dahulu kini kian lenyap ditawan arus duniawi erti kemerdekaan kian kabur dalam mata fikir anak-anak kini. Untuk sebuah bangsa merdeka luas dalam horizon perjuangan tiada lupa akar bangsa serta sejarah yang mengalurkan nama megahnya tiada lupa tentang jerit bahasa.

bukan nama simbol keris merdeka tapi semangatnya menjadi tajam hingga akhirnya. Di maya ini.akan kami laungkan keamanan . kami tafsir segala peradaban menyirami kuntum perkasihan di laman telah kami baja keakraban pengalaman musteru ngeri luka silam masih mengimbau menggamit sejuta pesona waspada akan kami tangkis durjana menepis .akan kami nyanyikan semangat merdeka. MOHD FADZIL YUSOF CINTA WAJA WARGA MERDEKA Dengan zikir kasih kami bukakan singgahsana menjulang jalur gemilang bersama sejarah Yang tertarik ceritera luka bersama air mata dari simbahan maruah moyang berzaman inilah bisikan cinta kami istana kasih yang kukuh merangkul mesra di persada visi menganyam janji pada diri. kamilah warisan turun temurun memadu sumpah buat dititipkan pada seluruh cakerawala setia . Seperti sebuah jarak padang terbuka tetap berani dengan kewujudan dirinya seorang yang memahami tangis bangsa monolog pada dirinya sendiri bersyukur kepada hari-hari lalunya. Meski telah kami punahkan sejarah berdarah dalam zikir kasih menyusur perjuangan namun segala yang pernah musnah membangkitkan urat nadi pembela pertiwi menjujnjung martabat bangsa bermaruah kerana.

kenapa masih ada lagi warga tanah bersejarah ini yang kenal huruf tetapi terlupa maknanya yang kenal angka tetapi terlupa nilainya yang kenal bunyi tetapi terlupa nadanya yang kenal rentak tetapi terlupa geraknya yang kenal lagu tetapi terlupa iramanya yang kenal akhir tetapi terlupa awalnya. Setelah sekian lama kita membaca dan menghafal aksara merdeka. Karya: Sabariah Bahari AKSARA MERDEKA Setelah sekian lama kita menyusun dan mewarnakan aksara merdeka.mengikis tapak sengsara di mata di sini.kenapa masih ada lagi warga tanah tercinta ini yang cerah mata tetapi gelap hati .kami anak merdeka ada misi membentuk kemenangan ada visi membentuk kemahuan. Demi cinta bersemi ketamadunan hakiki melaut kasih pada keharmonian kamilah pejuang pembangunan abadi akan kami cincang cabaran merentang akan kami tentang jejak melentang kamilah pewaris menunjang pedang kerukunan dengan benteng sejuta pagar keamanan akan kami wangikan seluruh maya menabur bunga bijaksana bangsa atas gemala cita menyatu sejahtera tidak akan rebah dimamah sejarah tidak akan goyah dipatah dugaan kami abadikan seluruh degup jantung membina cinta waja dalam sumpah . kamilah anak merdeka melangkah maju tidak gementar membentuk wawasan tidak gegar.

yang cerdik minda tetapi dungu peribadi yang cantik bahasa tetapi buruk sikap yang lembut budi tetapi keras lagak yang merdu suara tetapi sumbang bicara. Karya: Wadi Leta S.kenapa masih ada lagi warga tanah bertuah ini yang terlepas kaki tetapi terikat tangan yang terlepas mata tetapi terikat jiwa yang terlepas fakir tetapi terikat cita-cita. anak adalah tanah hijau penuh mahsul terlalu pemurah dan saksama pada tiap warga yang berjasa yang rela memberikan keringat serta setia untuk bumi tercintanya.A NEGERI INI. Setelah sekian lama kita mencatat dan merakam aksara merdeka. ANAK Negeri ini. Setelah sekian lama kita menjulang dan memarbatkan aksara merdeka. Setelah sekian lama kita menganalisis dan mentafsir aksara merdeka.kenapa masih ada lagi warga tanah bertuah ini yang kasihkan bangsa tetapi bencikan pemimpin yang cintakan agama tetapi menyelewengkan fatwa. Usah kau persoalkan tentang derita milik siapa di negeri kaya dan kesuraman sekejap siapa pula menjadi dalang kalau tiba-tiba terdengar laungan dari bukit penuh gelap itu hanyalah lolongan sang pertapa yang lemas ditikam bayang! . Setelah sekian lama menghargai dan menghormati aksara merdeka.kenapa masih ada lagi warga tanah pusaka ini yang impikan kemajuan tetapi menolak teknologi yang impikan kemakmuran tetapi membelakangkan ekonomi yang impikan kesejahteraan tetapi mencetuskan pergolakan yang impikan kegemilangan tetapi meremehkan wawasan.kenapa masih ada lagi warga tanah berdaulat ini yang menanam bunga tetapi menabur duri.

adalah api. adalah tanah luas sesayup pandangan yang telah melahirkan ribuan pahlawan. terbitan DBP 1989 TANAH PEJUANG . kerana baginya. adalah angin. adalah berani. Siapa di sini adalah warganya. mari kita hidup tanpa curiga atau rasa berbeza. tampuk atau asal. Dan hari ini. mati itu cuma sekali dan tidak harus sia-sia. Marsli N. Meski darah dan tulang jadi gantian. Mereka tidak rela ini negeri tercinta jadi kuda tunggangan atau dipekosa warga tidak bernama. kerana meski putih atau hitam. Kerana baginya: negeri adalah tanah adalah air. Darahnya tetap merah. percaya atau agama: MERDEKA! MERDEKA! MERDEKA! Di negeri ini anak. darahnya tetap merah. adalah permai. kata keramat itu dilaungkan.Negeri ini. Mari kita dirikan harapan dan teguhkan kesetiaan. Usah dilebarkan jurang atau mencipta kelam. Rela memilih terbuang dari berputih mata. Tanpa mengira kulit atau warna. adalah susila. Adalah segala-galanya.O 17 Jun ± Julai 1988 Dari antologi: Di Atas Mimbar Merdeka. Adalah maruah.

teknologi kepakaran terbukti Dihidang semua untuk bangsa dicintai .Jika diundurkan tika Kau akan lihat masa dulu kala Terlihat betapa pentingnya perjuangan Terlihat betapa besar dan agung Jasa dan keringat mereka taburkan Wang. masa dan fikiran Hanya didambarkan untuk perjuangan Satu perjuangan yng lahir dari jiwa Satu perjuangan yang terbit dari naluri Jiwa mereka perkasa Jiwa mereka murni suci Setiap langkah hanya untuk anak bangsa Untuk lihat lahirnya negara bangsa Perjuangan mesti diteruskan Hanya itu jalan penyelesaian Langkah kaki mesti dipercepat Kerana itu cara perjuangan Kelompok pimpinan diperkuat Hati masyarakat semua ditambat Perjuangan ini murni Perjuangan ini suci Hanya ingin satu kebebasan Kita lihat tika ini Bangsa kita bangsa merdeka Separuh abad terpasak di dada dunia Gah. tenaga. juara digeruni seantero Malaysia Namamu melakar sejarah Lagakmu mencabar Kelibatmu ghairah Sang negara dunia hati ± hati denganmu Resepi bercampur kaum Serat isi inti dalamnya Penuh dengan pelbagai rasa Perpaduan utuh punca segala Globalisasi dunia pemangkin utama Namamu gah merentasi sempadan dunia Ekonomi.

Akhirnya wira entah dimana didepan kita pengkhianat bangsa..MIRI MENCARI WIRA Berkurun kita berburu mencari makna kata Berkurun kita keliru mengenal makna wira: Jebat dan Tuah.Merdeka separuh abad Bukti keagungan bangsamu Bukti kekuatan perpaduanmu Anak bangsa untung menikmati Dijaga rapi kemas merdeka ini Untuk santapan cucu cicit Untuk ingatan cerita nenek moyang Merdeka sudah dianugerahi Semat di jiwa simpan di hati Merdeka ini anugerah Illahi. siapa patut dipuja? Lemas kita dilanda curiga antara setia dengan pembela. Akal tak pernah mengalah kalau diajak bertelagah tapi selamanya kita mematikan akal kerana akal membijaksanakan manusia dan si bijak tidak perlu hidup seperti wajarnya budak ditikam atas kebijaksanaan yang mengancam. Bangunlah dari lena khayali kita kembalikan kata pada lidah kita pulangakan pandang pada akal ita keringkan rajuk pada tindak. Selamanya wira dinilai oleh masa selaman wira dicanai kuasa selamanya wira dinobat oleh harta. OSMAN ZAINI 080808 09PM E005 IPS. (ah ! sejarah todak kerap sangat berulang) .

Kaya keampunan dan kasih sayang. Di luar sempadan ada cabaran. Yang ada hanya siulan burung di bendang. Di tengah ribuan wira tak didendang.ada waktunya berontak itu keji . Zaman tiada gerbang. Rasa bangga bangsa menyala-nyala di dada. .Marilah kita didihkan akal mentafsir kata dengan sempurna . Fikiran menggugah zaman remajaku.ada waktunya berontak itu cemar . Tapi disana kaya kemanusiaan. Dunia semakin deras bergelora.ada waktunya berontak itu samara berubah musim beralih sikap bertukar pimpin bersalin harap tapi pejuang tidak pernah terpuja tika darahnya mengucur seksa matanya dicungkil buta tanganya diikat waja kakinya dirantai sula dan kita mengulang keanehan berebut menabur bunga dan pandan didada mereka setelah kematian Sesal hanya datang sekali tapi seksanya sepanjang hayat lukanya berparut berabad-abad Nukilan: Mohamad Saleeh Rahamad NEGARAKU TERBILANG Tatkala aku menggagahi diri membelah kotaraya. jauh sudah rupanya negaraku mengembara. tiada simbol pencakar langit. Tidak terperangkap kite dengan kata-kata. Yang cepat mendapat habuan luar biasa. Aku mendongak melihat tiang-tiang seri mencecah awan. Kaya tangan menghulur bantuan.ada waktunya berontak itu suci .

29 Ogos 2004 Sunken Garden. Yang dijaga tidak susut. Ke hadapan dengan acuan kita sendiri. Tiupkan serunai budaya cinta merentas sempadan. percaya diri. Di sini di bumi ini. dan perkasa Ini ibu pertiwi kita negeri tercinta .Yang lambat mendapat sisa-sisa. Pelbagai daripada yang menyendiri. gemilang dan terbilang. Sambil memacak panji-panji di puncak khairuummah Cemerlang. Percaya daripada mencurigai.DATUK SERI ABDULLAH AHMAD BADAWI (Sajak ini dideklamasikan pada Pesta Puisi Patriotik Ke-5. Anyamkan cita-cita Alfred Nobel dengan puisi Jalaludin Rumi Bajai kembang kemboja keamanan pada kubur rakusnya perang. Yang diwarisi tidak berkurang. Kita memilih sederhana daripada yang mutlak.) TANAH JANTUNG Ini negeri kita Negeri kasih Kasih kita pada yang tak berbelah Kasih kita dalam rangkul genggaman sejarah Kita genggam sejarah Sejarah moyang di usap bahagia dan gundah Gundah beradap akhirnya terlerai Telah kita redahi pahit getir di lembah dan ngarai Pengalaman menjadikan kita lebih dewasa Jatuh dan bangun anak ank bangsa Kenal makna fahami erti slogan warga Kita menjadi wrga berani. Putrajaya. Bersama daripada menguasai. Kita sulam pencakar langit dengan jernih susu kemanusiaan. Oleh:.

Negeri bertuah ini Warisan nenek moyang Kaya dengan budaya Kaya dengan adat dan suku Air setitik menjadi tasik .Cinta kita yang setia terukir Berdenyut di nadi bersama merah darah mengalir Alirnya memercikkan cita Cita kita memercukan jaya Jaya ini kelak menjulangkan maruah Maruah tinggi di tanah merdeka yang indah Selamatlah kau tanah jantungku yang indah Dari utara ke selatan. timur dna ke barat jua Petamu keplaj sudah Udaramu camilha akhirnya Melindung memayungi Bumi kekasih ini Ini negeri kita Diukir ikrar dan kata Dikibar jalur gemilang merata Senandung dan nyanyi bernafas setia Kesetiaan kita hanyalah kesetiaan untuk tanah jantung Dari perut laut hingga ke puncak gunung Awan-gemawan tanah air gemilang Kerenjis mawar keashi ke sekian kalinya untuk kau negeri yang kukasihi. Dideklamasikan oleh arwah Datin Seri Endon Mahmood NEGERI BERTUAH INI Negeri bertuah ini Tanah air tercinta Di sini kita dilahirkan Di sini kita dibesarkan Di sini taat setia dicurahkan.

Negeri bertuah ini Sudah merdeka Yang gagah tidak lagi mengunus senjata Yang berani tidak lagi bermaharajalela Rakyat bangun berjuang Melawan kemiskinan Membasmi kejahilan.Tanah sekepal menjadi gunung Rakyat dididik hidup muafakat Bijak dijadikan panglima Alim dijadikan imam. Negeri bertuah ini Pernah terjajah dan dijajah Demi maruah bangsa dan tanah air tercinta Rakyat bangun menentang Darah tumpah merata. Negeri bertuah ini Rakyat belajar berdikari Hutan diteroka menjadi ladang Desa dibangunkan Bandar dimodenkan Rakyat bersama mengecap pembangunan Negeri bertuah ini Tanah air tercinta Pesan nenek moyang Di mana bumi dipijak Di situ jejak bertapak Di mana tempat bernaung Di situ taat dijunjung Di mana darah tumpah Di situ kasih dicurah. Negeri bertuah ini Negeri kita Mari kita bangunkan .

Latip Talib Negeri Sembilan. BAPA KEBEBASAN (Al-Fatihah Untuk Almarhum Tunku Abdul Rahman Putra) Dialah yang memugar rimba sejarah dan meletakkan batu tanda bertatah indah dialah yang membina sempadan gagah antara musim terjajah dan gerbang waktu melepas gundah. Dia yang meletakkan makna merdeka dalam kamus peradaban bangsa lalu kita meluaskan aksara mencanai istilah bertuah sehingga anak-anak warisanmu berdiri di persada mercu restu menjamah madu syahdu dari embun di rumput baldu 31 Ogos tanggal keramat dia meletak tapak kebebasan di bumi warisan . Dalam lembut bicara semanis kata-kata. Dialah yang bergelar bapa mewariskan sebidang tanah menganjur.Mari kita makmurkan Mari kita pertahankan. A. dia menolak cengkam tajam dari kuku-kuku hitam yang kejam mengikis karat musibat dengan minda yang padat berkat lalu dia kembali melepaskan merpati melayah di mega pelangi. dengan bukit-bukau hijau mengimbau disuburi jernih air sungai masyhur bumi subur warisan leluhur.

Dialah bapa ! yang telah mewariskan pada kita sebuah kemerdekaan yang perlu dipertahankan. 11 Jun 2000 WATIKAH DI DAERAH MERDEKA Telah berpesan Laksamana Hang Tuah kepada kita µTakkan Melayu Hilang di Dunia¶ Ayuh! Mari kita susur pantai maknanya di negeri tempat darah pahlawan Melayu mengalir berselirat ke akar umbi buminya mencengkam lumat hasad dan dendam takkan sekalipun meracuni himpunan setia meski dimesrai penjajah bersilih ganti. Menjelang malam 31 Ogos aromanya bak kasturi menyusup ke tiap pelusuk empat belas negeri dengan sejuta harapan dan doa mengharum setiap nadi anak bumi gemilangnya daerah merdeka milik abadi! Di daerah merdeka yang permai ini kita berdiri teguh bercakap tentang maruah bangsa kedaulatan pertiwi dan gagasan mengangkat makna merdeka di bawah rahmat Yang Maha Esa siap siaga bukan sekadar sedar di mata .tahun demi tahun kita kenang dalam insaf betapa hidup terjajah berbaur seribu masalah. tenaga dan minda menghindar sengketa. Ghazali Lateh Banting. Melayu yang dikurnia akalbudi tiadalah gentar mendaulatkan jatidiri meski dibelenggu derita dan mimpi ngeri ayuh! Kita rentang semangat. menggarap cita di daerah merdeka.

Musibah lalu jangan lagi meragut sejahtera wangsa. tempat bermula dan berakhir. . keadilan dan teknologi canggih tetapi jua menuntut pertanggungjawapan di jiwa! Karya: Jariah Haji Taha INI TANAH AIR. Demikian terkenang pesan pahlawan terbilang gah! Suara anak Malaysia bergema di medan pembangunan lantang meningkat ekonomi dan martabat dunia menyaksi tamadun bergerak pantas lenyaplah kesedihan bangsa kita! Kini mendepani generasi bijak bestari pendengar dan ajarkan perjuangan silam jangan sampai terbiar hingga alpa harga diri bukan pada kemajuan semata kebebasan. Menguak hitam belenggu dalam murup durja yang gundah. TEMPAT BERMULA DAN BERAKHIR Ini tanah air. Di denai waktu membiak tunas insaf seluruh warga. Suara pun hilang terpanar di tengah sorak petualang. Saat melangkah runduk di bawah serakah telunjuk. cinta pertama dan terakhir! Kita telusuri batas sejarah ke musim suram terjajah. memaut ehsan.halangan dan cabaran menuntut ketelusan menghayati tindakan dan kewajipan menyelinap ke tiap kerangka visi dan misi kemajuan dunia melangkah seiringan tegas mendepani perubahan! Dengan keyakinan dan iltizam bangsa jihad ke daerah merdeka menekuni perkongsian perjuangan dan kehidupan jangan sampai tergadai diselar petualangan yang sering datang bertandang mesra sedang hati diulit dengki khianat suka melihat kita tersungkur. Di sini setia terukir.

Di sini setia terukir. Ini tanah air. Di sini setia terukir. Di sini setia terukir. Ini negeri terbaik.Bumi ini tanah air pesaka warisan pejuang. rakyat terdidik. . Muhibah rimbun. cinta pertama dan terakhir. Menjulang wawasan gemilang ke puncak persada mercu biru. Ini darah kita. Wilayah ini wadah wacana hitam putih pemangkin wibawa. Cokmar kebebasan biar lestari kukuh dalam genggaman. tempat bermula dan berakhir. Membilas noda hitam dari kemelut sengketa selisih semalam. Anak-anak bumiku tercinta. Tanah ini milik hakiki zaman berzaman. bumi mewangi seribu restu. roh dan jiwa generasi merdeka. Ini tanah air. Dari darah. nafas kita. Segera cantaskan pucuk angkuh rusuh dengan minda yang ampuh. Mengorak langkah. martabat daulat perkasa. Hulurkan tangan memalu genta kelangsungan merdeka. Ini tanah air. menghijau santun. Jangan sampai berulang lagi diulet kehinaan. Ini tanah kita. tempat bermula dan berakhir. darah setiaku tetap mengalir. Nusa ini maruah kita. Biar nyawa luluh tercicir. cinta pertama dan terakhir! Malaysiaku. Melimpah sejuta anugerah dari rahmat teguh bersatu. tempat bermula dan berakhir. Rapatkan barisan keramat berbekal azimat muafakat. bumi tercantik. padang permainan seluruh anak bangsa. citra kita. Biar luluh jiwa raga. cinta pertama dan terakhir! Alaf ini tempoh memacu asmara cinta berahi bumi pertiwi. berkongsi arah menancap monumen terindah. janji ini tiada mungkir. Membias bayu kecundang jelmaan cemburu sejuta seteru. mesra anggun. dari keringat dan semangat menjulang. Sahutlah gemersik suara nafiri seruan perjuangan.

September 2000 # Sajak ini pernah memenangi sayembara Puisi Puteri Pos. jangan lupa pada wanginya jenazah Tok Janggut. Udara hitam dari sukma duka wangsa menyentuh gusar malam Bahtera kebanggaan yang selama ini teguh dan agam Tiba-tiba tercarik layar. demi mempertahankan sekangkang Pasir Salak. Jangan sesaat pun kau lupa akan nyaringnya pekikan para katwal yang redha berputih tulang membentengi Rumah Pasung Bukit Kepong demi memelihara maruah pertiwi. Generasiku yang merdeka. dan dimuatkan dalam antologi Jamung Merdeka kelolaan Gapena. Terjerut songsang di pinggir jalan demi mendaulatkan seketing tanah Pasir Putih generasiku. tersasar haluan. Kau bangsaku. jangan lupa pada harumnya tubuh Sepumtum Kaku menjulur di tali gantung. Kita tidak pantas meneruskan nafas perjuangan ini Andai kita menjadi api yang marak diam merentungkan sekam Kita tidak pantas mengembangkan kuntum kemerdekaan ini Jika gunting dendam terus meracik licik dalam lipatan Kita tidak pantas merenjiskan madu kedamaian ini Kalau duri iri masih merodok setiap serat daging kita. Ketika angin serong menyusur ke lembah gersang Badai malam dari kalbu musykil murba menggigit sumsum alam Bangsa yang sekian lama megah dan padu Tiba-tiba menerka udara mahing kemarau silatur Menyeret ke musim silam yang kontang. Kau saudara seagamaku. jangan lupa akan manisnya darah leftenan Adnan yang terpercik di makam Tanjung Puteri demi menegakkan martabat nusa. Selamanya Sejahteralah Warga Ketika desar-desir suara angin menyentak rumput di halaman. Di Halaman Kembang Sepatu Ini. .Ghazali Lateh Banting.

Halaman pusaka ± pusaka pejuang terbilang Halaman merdeka ± merdeka tanpa decitan darah.Saudara sebangsa ku. Menyantap damai berkat perpaduan warga. Perteguhkan maruah bangsa nan mulus Dihalaman redup rimbun pohon kemerdekaan ini. Pertahankanlah daulah addin nan quddus Di halaman udara segar bugar ini. Selamanya sejahteralah warga. Abadikanlah kemakmuran sejati Di halaman multi bangsa nan demokrasi ini. Halaman membangun ± membangun dengan keringat kendiri. Moga kekal selamanya. Dihalaman kembang sepatu ini. Sepanjang alaf menjulang bangsa Karya: Sazalee Haji Yacob . Di sinilah halaman mesra kita. Mengorak maju bersama perbawa pemimpin.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful