P. 1
makalah sistem sosial budaya indonesia

makalah sistem sosial budaya indonesia

|Views: 6,214|Likes:
Published by Pakngah Budi

More info:

Published by: Pakngah Budi on Feb 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2013

pdf

text

original

              Selayang Pandang [dot] com!! Hak Cipta: http://heniaccess88.blogspot.

com

SISTEM SOSIAL BUDAYA INDONESIA KENAKALAN REMAJA

Ambillah ilmu itu darimana saja datangnya juga tidak mengenai batas umur, mulai dari ayunan sampai ke liang lahat. Dan Allah maha mengangkat orang – orang yang beriman dan  berilmu kebeberapa derajat. (Sabda Nabi Muhammad SAW)

Pelajarilah ilmu karena mempelajarinya atas nama Allah adalah khasyah, menuntutnya adalah ibadah, mempelajarinya adalah tasbih, mencarinya adalah jihad, mengajarkannya kepada orang lain yang tidak mengetahui adalah shadaqoh, menyerahkannya kepada ahlinya adalah taqarrub. Ilmu adalah teman dekat dalam kesendirian  dan sahabat dalam kesunyian.  (Muadz bin Jabal Radhiyallahu anhu)

         “Semoga apa yang saya bagikan bermanfaat bagi anda”
                                                (Selayang Pandang [dot] com!!)

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah B. Ruang Lingkup C. Maksud dan Tujuan Penulisan BAB. II. PERMASALAHAN A. Kenakalan Remaja BAB III. PEMBAHASAN MASALAH A. Definisi Kenakalan Remaja B. Faktor – Faktor yang Menyebabkan Kenakalan Remaja C. Upaya Menanggulangi Kenakalan Remaja BAB IV. PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA

BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah
Remaja adalah masyarakat yang akan datang. Dapat diperkirakan bahwa gambaran kaum  remaja   sekarang   adalah   pencerminan   masyarakat   yang   akan   datang.   Baik   buruknya  bentuk   dan  susunan masyarakat, bangunan moral dan intelektual, dalam penghayatan ilmu agama, kesadaran,  kebangsaan, dan derajat kemajuan perilaku dan kepribadian antara sesama masyarakat yang akan  datang tergantung kepada remaja sekarang, dan harapan dimasa yang akan datang terletak pada  putra – putrinya sehingga hampir setiap orangtua berkeinginan agar putra – putrinya kelak menjadi  orang yang berguna. Namun kenyataan telah menunjukkan bahwa perubahan zaman yang ditandai  dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi selalu mengakibatkan perubahan sosial. Dalam  menghadapi   situasi   yang   demikian   remaja   sering   kali   memiliki   jiwa   yang   sensitif,   yang   pada  akhirnya tidak sedikit para remaja yang terjerumus ke hal – hal yang bertentangan dengan nilai –  nilai   moral,   norma agama,  norma  sosial  dan norma hidup di  masyarakat yang akhirnya remaja  cenderung melakukan tindakan yang tidak pantas. Masa kanak – kanak, remaja, dewasa dan kemudian menjadi orangtua, tidak lebih hanyalah  merupakan   suatu   proses   wajar   dalam   hidup   yang   berkesinambungan   dari   tahap   –   tahap  pertumbuhan yang harus dilalui oleh seorang manusia. Setiap masa pertumbuhan memiliki ciri –  ciri tersendiri, masing – masing mempunyai kelebihan dan kekurangan. Demikian pula dengan masa  remaja. Masa remaja sering dianggap sebagai masa yang paling rawan dalam proses kehidupan ini.  Masa remaja sering menimbulkan kekawatiran bagi para orangtua.  Masa remaja merupakan masa transisi yang terjadi pada usia belasan tahun. Di usia belasan  yang  tidak   menyenangkan, dimana terjadi juga perubahan pada dirinya baik secara fisik, psikis  maupun secara sosial. Pada masa transisi tersebut kemungkinan dapat menimbulkan masa krisis  yang   ditandai   dengan   kecenderungan   munculnya   perilaku   menyimpang.   Pada   kondisi   tertentu  perilaku menyimpang tersebut akan menjadi perilaku yang menganggu. Melihat kondisi tersebut  apabila didukung oleh lingkungan yang kurang kondusif dan sifat kepribadian yang kurang baik  maka akan menjadi pemicu timbulnya berbagai penyimpangan perilaku dan perbuatan – perbuatan  negatif yang melanggar aturan dan norma yang ada dimasyarakat yang biasanya disebut dengan  kenakalan   remaja.   Kenakalan   remaja   dalam   studi   masalah   sosial   dapat   dikategorikan   ke   dalam  perilaku menyimpang. Perilaku menyimpang dapat dianggap sebagai sumber masalah karena dapat  membahayakan tegaknya sistem sosial. Penggunaan konsep perilaku menyimpang secara tersirat  mengandung makna bahwa ada jalur baku yang harus ditempuh. Perilaku yang tidak melalui jalur  tersebut berarti telah menyimpang. Untuk   mengetahui   latar   belakang   perilaku   menyimpang   perlu   dibedakan   antara   perilaku  menyimpang   yang   tidak   disengaja   dan   yang   disengaja.   Diantaranya   karena   pelaku   kurang  memahami aturan – aturan yang ada, perilaku menyimpang yang disengaja bukan karena pelaku  tidak   mengetahui   aturan.   Hal   yang   relevan   untuk   memahami   bentuk   perilaku   tersebut   adalah  mengapa   seseorang   melakukan   penyimpangan   padahal   ia   tahu   apa   yang   dilakukan   melanggar  aturan.  Becker   (dalam   Soerjono   Soekanto,   1998)  mengatakan   bahwa   tidak   ada   alasan   untuk  mengasumsikan hanya mereka yang menyimpang mempunyai dorongan untuk berbuat demikian.  Hal   ini   disebabkan   karena   pada   dasarnya   setiap   manusia   pasti   mengalami   dorongan   untuk  melanggar pada situasi tertentu, tetapi mengapa pada kebanyakan orang tidak menjadi kenyataan  yang   berwujud   penyimpangan,   sebab  orang   dianggap  normal   biasanya  dapat   menahan   diri   dari  dorongan – dorongan untuk menyimpang.

B. Ruang Lingkup
Agar  permasalahan yang dianalisis  tidak meluas, maka penulis membatasi pada masalah  yang akan dibahas adalah sebagai berikut: 1. Definisi kenakalan remaja. 2. Faktor – faktor penyebab kenakalan remaja, pengaruh internal dan eksternal. 3.  Contoh – contoh kenakalan remaja meliputi: tawuran, merokok, penyalahgunaan narkoba, dan  free sex. 4.  Upaya   –   upaya   yang   dilakukan   untuk   menanggulangi   kenakalan   remaja   melalui   diri   sendiri,  keluarga, pemerintah dan masyarakat, serta media masa.

C. Maksud dan Tujuan Penulisan
Maksud dan tujuan yang ingin dicapai dalam penulisan ini adalah sebagai berikut: 1.  Pemenuhan atas tugas pembuatan makalah kelompok pada mata kuliah Sistem Sosial Budaya  Indonesia. 2.  Memberikan   sebuah   acuan   atau   referensi   bagi   pengembangan   ilmu   Sistem   Sosial   Budaya  Indonesia, khususnya study tentang masalah sosial. 3. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh kenakalan remaja terhadap masalah sosial. 4.  Dapat   menjadi   masukan   dan   bahan   pertimbangan   dalam   membimbing   remaja   agar   tidak  terjerumus ke perilaku menyimpang.

BAB II. PERMASALAHAN A. Kenakalan Remaja
Kenakalan atau perilaku menyimpang remaja diera modern ini sudah melebihi batas yang  sewajarnya. Banyak anak yang dibawah umur yang sudah mengenal rokok, narkoba, free sex dan  terlibat banyak tindakan kriminal lainnya. Fakta ini sudah tidak dapat dipungkiri lagi, kita dapat  melihat   brutalnya   remaja   zaman   sekarang.   Kenakalan   dapat   berakibat   negatif,   terutama   pada  pelakunya,   bahkan     orang   lain.   Pada   diri   pelakunya   antara   lain   akan   mengakibatkan   terjadinya  perubahan tingkah laku yang baik menjadi buruk dan dapat menurunkan prestasi belajar. Akibat  yang lebih fatal lagi apabila remaja yang nakal tersebut mempengaruhi remaja lainnya, sehingga  jumlah remaja yang nakal bertambah lebih banyak. Berikut di bahas beberapa perilaku menyimpang  dari para remaja.

1. Tawuran di Kalangan Remaja
Masa remaja merupakan masa yang sering digambarkan sebagai strom and drang period  (topan dan badai). Dalam masa ini timbul gejala emosi dan tekanan jiwa, sehingga perilaku mereka  mudah menyimpang. Dari situasi konflik dan problem ini remaja tergolong dalam sosok pribadi  yang   tengah   mencari   identitas   dan   membutuhkan   tempat   penyaluran   kreativitas.   Jika   tempat  penyaluran tersebut tidak ada atau kurang memadai, mereka akan mencari berbagai cara sebagai  penyaluran. Salah satu aksesnya yaitu ''tawuran''. Semakin   maraknya   tawuran   dikalangan   remaja   telah   menjadi   tragedi   sosial   tersendiri   di  dalam masyarakat kita. Tawuran dalam arti tertentu memang selalu berkonotasi perkelahian antar  pelajar sekolah. Dalam tawuran ada solidaritas sempit, dimana orang – orang di dalam aksi ini tidak  semua   memahami   apa   sebenarnya   yang   terjadi,   yang   jelas   mereka   tahu   dan   mendengar   bahwa  mereka harus menyerang tempat tertentu. Ketika kawan – kawannya lempar batu ia ikut lempar  batu, ketika kawan – kawannya lari mengejar atau mundur, ia juga lari. Artinya, dalam tawuran ini  tidak tahu apa sesungguhnya yang terjadi dan mengapa harus terjadi demikian. Kerugian yang disebabkan oleh tawuran tidak hanya menimpa korban dari tawuran  saja,  tetapi juga mengakibatkan kerusakan ditempat mereka melakukan aksi tersebut. Tak jarang pula  mereka melibatkan penggunaan senjata tajam atau bahkan senjata api dan menimbulkan banyak  korban berjatuhan. Tentunya kebanyakan dari para pelaku tawuran tidak mau bertanggung jawab  atas   kerusakan   yang   mereka   timbulkan.   Biasanya   mereka   hanya   lari   setelah   puas   melakukan  tawuran. Selain itu tawuran juga melahirkan dendam berkepanjangan bagi para pelaku yang terlibat  di dalamnya dan sering berlanjut pada tahun – tahun berikutnya. Akibatnya masyarakat menjadi  resah terhadap kegiatan pelajar remaja. Keresahan tersebut sendiri merupakan kerugian dari tawuran  yang bersifat psikis, keresahan ini akan menimbulkan rasa tidak percaya terhadap generasi muda  yang seharusnya menjadi agen perubahan bangsa. Fenomena   maraknya   tawuran   pelajar   tentunya   sangat   memprihatinkan.   Betapa   tidak,  generasi yang menjadi tumpuan harapan untuk membawa bangsa kepada masa depan yang lebih  baik justru jauh dari harapan tersebut. Apabila permasalahan ini tidak tertanggulangi dengan baik  maka dapat dipastikan akan membawa dampak buruk bagi masa depan bangsa nantinya. Para pakar  sosial pun menyebutkan beberapa tanda dari perilaku yang menunjukkan arah kehancuran suatu  bangsa antara lain meningkatnya kekerasan dan semakin kaburnya pedoman moral. Tentu saja hal  ini membuat kita prihatin dan berupaya mencari solusi yang efektif.

2. Aktivitas Merokok di Kalangan Remaja
Dimasa   modern   ini,   merokok   merupakan   suatu   pemandangan   yang   sangat   tidak   asing.  Kebiasaan merokok dianggap dapat memberikan kenikmatan bagi si perokok, namun dilain pihak  dapat menimbulkan dampak buruk bagi si perokok itu sendiri maupun orang – orang disekitarnya.  Berbagai kandungan zat yang terdapat didalam rokok seperti nikotin, CO (karbonmonoksida) dan  tar akan memacu kerja susunan syaraf pusat dan susunan  syaraf simpatis sehingga mengakibatkan  tekanan darah meningkat dan detak jantung bertambah cepat, menstimulasi kanker dan berbagai  penyakit yang lain seperti penyempitan pembuluh darah, tekanan darah tinggi, jantung dan paru –  paru  yang tentunya memberikan dampak negatif bagi tubuh penghisapnya. Dilihat dari sisi orang  disekelilingnya, merokok dapat menimbulkan dampak negatif juga bagi si perokok pasif. Resiko  yang ditanggung perokok pasif lebih berbahaya daripada perokok aktif karena daya tahan terhadap  zat – zat yang berbahaya sangat rendah. Beberapa   motivasi   yang   melatarbelakangi   seseorang   merokok   adalah   untuk   mendapat  pengakuan   (anticipatory   beliefs),   untuk   menghilangkan   kekecewaan   (reliefing   beliefs),   dan  menganggap   perbuatannya   tersebut   tidak   melanggar  norma   (permissive  beliefs).  Hal   ini   sejalan  dengan kegiatan merokok yang dilakukan oleh remaja yang biasanya dilakukan didepan orang lain,  terutama   dilakukan   didepan   kelompoknya   karena   mereka   sangat   tertarik   kepada   kelompok  sebayanya atau dengan kata lain terikat dengan kelompoknya. Tidak ada yang memungkiri adanya  dampak negatif dari perilaku merokok, tetapi perilaku  merokok   bagi   kehidupan   manusia   merupakan   kegiatan   yang   ''fenomenal''.   Artinya   mengapa  meskipun sudah diketahui akibat negatif merokok tetapi jumlah perokok bukan semakin menurun  tetapi semakin meningkat dan usia merokok semakin bertambah muda. 

3. Penyalahgunaan Narkoba di Kalangan Remaja
Narkoba (singkatan dari narkotika, psikotropika dan bahan adiktif berbahaya lainnya) adalah  bahan atau zat yang jika dimasukkan dalam tubuh manusia baik secara oral atau diminum, dihirup,  maupun disuntikkan dapat mengubah pikiran, suasana, hati atau perasaan dan perilaku seseorang.  Narkoba dapat menimbulkan ketergantungan fisik dan psikologis sesorang. Kebanyakan zat dalam  narkoba   sebenarnya   digunakan   untuk   pengobatan   dan   penelitian.   Tetapi   karena   berbagai   alasan  mulai dari keinginan untuk dicoba – coba, ikut trend atau gaya, ingin melupakan persoalan dan lain  – lain maka narkoba disalahgunakan. Penggunaan terus menerus dan berlanjut akan menyebabkan  ketergantungan atau dependensi yang disebut juga dengan kecanduan. Tingkatan penyalahgunaan  narkoba biasanya sebagai berikut: 1. Coba – coba. 2. Senang – senang. 3. Menggunakan pada saat atau keadaan tertentu.  4. Penyalahgunaan. 5. Ketergantungan. Peristiwa   makin   banyaknya   penyalahgunaan   narkoba   dikalangan   pelajar   saat   ini   benar   –  benar   telah   menggelisahkan   masyarakat   dan   keluarga   –   keluarga   di   Indonesia.   Betapa   tidak,  meskipun belum ada penelitian yang pasti berapa banyak pengguna narkoba, namun dengan melihat  kenyataan   dilapangan   bahwa   semakin   banyak   remaja   kita   yang   terlibat   kasus   narkoba   menjadi  indikasi   betapa   besarnya   pengaruh   narkoba   dalam   kehidupan   yang   terjadi   di   kalangan   remaja.  Berdasarkan   data   Badan   Narkotika   Nasional   (BNN)   jumlah   kasus   penyalahgunaan   narkoba   di  Indonesia dari tahun 1998 – 2003 adalah 20.301 orang, dimana 70% diantaranya berusia 15 – 19  tahun.  Mau tidak mau kita harus mengakui, narkoba akan menjadi bahaya yang mengkhawatirkan  bagi remaja kita dan masa depan keluarga, masyarakat dan bangsa bila tidak segera dicari cara –  cara penanggulangan yang efektif dan efisien. Ada dua alasan mendasar hal itu bisa terjadi. 1.Karena   narkoba   dapat   merusak   kesehatan   remaja.   Remaja   yang   kecanduan   narkoba   akan  mengalami kemunduran fungsi organ tubuh dan sistem kekebalannya. Daya pikir sangat berkurang,  kehilangan minat atau semangat untuk mengikuti pelajaran sehingga prestasi belajarnya akan terus  menurun.   Bahkan   bila   tingkatannya   sudah   sangat   tinggi,   bila   mereka   berumah   tangga   kelak  keturunannya bisa menjadi anak idiot ataupun perkembangan jiwanya terbelakang karena sistem  syaraf nya terganggu. 2.Penyalahgunaan narkoba telah menyeret remaja pada perbuatan buruk lainnya tanpa memikirkan  dampaknya   lebih   jauh.   Karena   terdorong   oleh   kenikmatan   yang   sebenarnya   semu   sebagai   efek  sesaat penggunaan narkoba segera setelah merasuk ke tubuhnya, sang remaja akan terus berupaya  mendapatkan   barang   tersebut   bagaimanapun   caranya.   Tidak   peduli   harus   menipu,   mencuri,  merampok atau bahkan dengan membunuh sekalipun.  Semuanya   itu   jelas   akan   memburamkan   masa   depan   keluarga,   masyarakat,   dan   bangsa  termasuk masa depan remaja itu sendiri. Logika yang dapat ditarik sangat sederhana, remaja yang  menyalahgunakan narkoba sudah menjadi generasi yang rusak dan sulit dibenahi. Tubuhnya tidak  lagi fit dan fresh untuk belajar dan bekerja, sementara mentalnya telah dikotori oleh niat – niat  buruk untuk mencari cara mendapatkan barang yang sudah membuatnya kecanduan. Bila sudah  demikian   apa   yang   dapat   diharapkan   dari   mereka?   Sudah   produktifitasnya   rendah,   kemampuan  berpikirnya lemah, ditambah perilaku liar tanpa kendali. Apalagi mengindahkan nilai moral, etika  hukum dan agama. Artinya, mereka tidak dapat diharapkan lagi menjadi generasi penerus bangsa  yang berkualitas yang mampu mengangkat harkat diri, keluarga dan bangsanya ke arah lebih baik.

4. Free Sex dan Aborsi di Kalangan Remaja
Dunia remaja adalah dunia yang indah demikian kata beberapa orang yang melewati masa  remajanya dengan penuh kesenangan dan memori indah, namun tidak sedikit dari mereka  yang  melalui masa remaja dengan kesuraman dan kebingungan serta kesusahan. Salah satu penyebab  kesuraman, kebingungan dan kesusahan itu adalah KTD alias Kehamilan Tak Diinginkan yang akan  berujung pada tindakan aborsi sebagai jalan keluarnya. Gejala terjadinya hubungan seks sebelum  menikah  atau  yang lebih dikenal dengan nama   Free sex tidak dibenarkan oleh kehidupan  baik  agama maupun norma sosial. Tetapi kenyataannya sekarang kasus free sex di kalangan remaja malah  semakin meluas dan sudah sampai pada tingkat yang mengkhawatirkan, fenomena tersebut tidak  hanya terjadi dikota – kota besar namun sudah mulai merambah ke kota – kota kecil. Banyak praktik  pada zaman dahulu terkesan sangat tabu, seperti semakin maraknya seks di kost – kostan atau ''ayam  kampus'', sekarang sudah menjadi menu media massa sehari – hari.  Menurut Przybyla (Hidayah,   1992), masyarakat seringkali disuguhi majalah, film, acara televisi, lagu, iklan, dan produk – produk  yang berdaya khayal dan mengandung pesan ke arah seksual yang merupakan pelengkap konsep  realita masyarakat yang dikenal dengan istilah pornografi, merangsang gairah seksual, mendorong  orang gila seks, dan meruntuhkan nilai – nilai moral. Maraknya berita seputar tentang keinginan sekelompok masyarakat agar aborsi dilegalkan,  dengan   dalih   menjunjung   tinggi   nilai   hak   asasi   manusia.   Ini   terjadi   karena   tiap   tahunnya  peningkatan aborsi akibat seks paranikah di Indonesia kian meningkat, terbukti dengan pemberitaan  di   media   massa   atau   televisi   setiap   tayangannya   pasti   ada   terungkap   kasus   aborsi.   Jika   hal   ini  dilegalkan sebagaimana yang terjadi di negara – negara barat maka akan berakibat rusaknya tatanan  agama, budaya dan adat bangsa. Berarti telah hilang nilai – nilai moral serta norma yang telah lama  mendarah daging dalam masyarakat. Jika hal ini dilegalkan maka akan mendorong pergaulan bebas  yang lebih jauh dalam masyarakat. Sering  kita menjumpai remaja yang meninggal karena aborsi atau bayi yang dibuang  ke  selokan, empang karena orangtuanya tidak siap atau malu mempunyai anak. Banyak pula remaja  yang harus berhenti sekolah padahal sebenarnya mereka berprestasi hanya karena keharusan untuk  menikah di usia muda. Suatu fenomena yang menarik adalah bahwa hubungan seksual sebelum  menikah   justru   banyak   dilakukan   oleh   remaja   yang   berpacaran.   Meskipun   tidak   semua   remaja  berpacaran  melakukan hal tersebut, tetapi dari fakta tersebut menunjukkan kecenderungan yang  mengkhawatirkan   dan   memprihatinkan.   Ironisnya,   bujukan   atau   permintaan   pacar   merupakan  motivasi melakukan hubungan seksual dan hal ini menempati posisi keempat setelah rasa ingin  tahu, agama atau keimanan yang kurang kuat serta terinspirasi dari film dan media massa. 

Kenakalan remaja biasanya dilakukan oleh remaja – remaja yang gagal dalam menjalani  proses   –   proses   perkembangan   jiwanya,   baik   pada   saat   remaja   maupun   pada   masa   kanak   –  kanaknya. Masa kanak – kanak dan masa remaja berlangsung begitu singkat dengan perkembangan  fisik, psikis dan emosi yang begitu cepat. Secara psikologis, kenakalan remaja merupakan wujud  dari  konflik  – konflik yang tidak terselesaikan dengan baik pada masa kanak – kanak maupun  remaja para pelakunya. Seringkali didapati bahwa ada trauma dalam masa lalunya, perlakuan kasar  dan   tidak   menyenangkan   dari   lingkungannya   maupun   trauma   terhadap   kondisi   lingkungannya,  seperti kondisi ekonomi yang membuatnya merasa rendah diri. Mengatasi kenakalan remaja, berarti menata kembali emosi remaja yang tercabik – cabik itu.  Emosi dan perasaan mereka rusak karena merasa ditolak oleh keluarga, orangtua, teman – teman,  maupun lingkungannya sejak kecil dan gagalnya proses perkembangan jiwa remaja tersebut. Trauma  – trauma dalam hidupnya harus diselesaikan, konflik – konflik psikologis yang menggantung harus  diselesaikan   dan   mereka   harus   diberi   lingkungan   yang   berbeda   dari   lingkungan   sebelumnya.  Merangkum fenomena kenakalan remaja seperti tawuran, merokok, penyalahgunaan narkoba, free  sex dan aborsi di kalangan remaja yang telah dijelaskan di atas maka pantas lah kenakalan remaja  merupakan masalah sosial harus segara di atasi. Pertanyaannya: tugas siapa itu semua? Orangtua  kah? Sedangkan orangtua sudah terlalu pusing memikirkan masalah pekerjaan dan beban hidup  lainnya.   Saudaranya   kah?   Mereka   juga   punya   masalah   sendiri   bahkan   mungkin   mereka   juga  memiliki masalah yang sama. Pemerintah kah? Atau siapa?.

BAB III. PEMBAHASAN MASALAH A. Definisi Kenakalan Remaja
Definisi kenakalan remaja menurut para ahli: 1. Santrock Kenakalan   remaja   merupakan   kumpulan   dari   berbagai   perilaku   remaja   yang   tidak   dapat  diterima secara sosial hingga terjadi tindakan kriminal. 2. Kartono, ilmuwan sosiologi Kenakalan   remaja  berasal  dari  istilah   ''juvenile''  berasal  dari  bahasa  latin   juvenilis,  yang  artinya   anak   –   anak   muda,   ciri   karakteristik   pada   masa   muda,   sifat   –   sifat   khas   pada   remaja.  Sedangkan  ''deliquency'' yang berarti terabaikan, mengabaikan, yang kemudian diperluas  artinya  menjadi jahat nakal, anti sosial, kriminal dan sebagainya. Juvenile deliquency atau kenakalan remaja  adalah perilaku jahat atau kenakalan anak – anak muda, merupakan gejala sakit (patologis) secara  sosial pada anak – anak dan remaja yang disebabkan oleh satu bentuk pengabaian sosial, sehingga  mereka mengembangkan bentuk perilaku yang menyipang. Istilah kenakalan remaja mengacu pada  suatu rentang yang luas dari tingkah laku yang tidak dapat diterima masyarakat sosial. Masa remaja merupakan masa dimana seorang individu mengalami peralihan dari satu tahap  ke tahap berikutnya dan mengalami perubahan baik emosi, tubuh, minat, pola perilaku dan   juga  penuh dengan masalah – masalah  (Hurlock, 1998).  Oleh karenanya, remaja sangat rentan sekali  mengalami masalah psikososial, yakni masalah psikis atau kejiwaan yang timbul sebagai akibat  terjadinya perubahan sosial. Remaja akan mengalami periode perkembangan fisik dan psikis sebagai  berikut: 1.Masa Pra – Pubertas ( 12 s/d 13 tahun ) 2.Masa Pubertas ( 14 s/d 16 tahun ) 3.Masa Akhir Pubertas ( 17 s/d 18 tahun ) 4.Periode Remaja Adolesen ( 19 s/d 21 tahun )

1. Masa  Pra – Pubertas (12 s/d 13 tahun)
Masa ini disebut juga masa puerel, yaitu masa peralihan dari kanak – kanak ke remaja. Pada  anak perempuan masa ini lebih singkat dibandingkan dengan anak laki ­laki. Pada masa ini, terjadi  perubahan   yang   sangat   besar   pada   remaja,   yaitu   meningkatnya   hormon   seksualitas   dan   mulai  berkembangnya   organ   –   organ   seksual   serta   organ   –   organ   reproduksi   remaja.   Disamping   itu,  perkembangan   intelektualitas   yang   sangat   pesat   juga   terjadi   pada   fase   ini.   Akibatnya,   remaja  cendrung bersikap suka mengkritik ( karena merasa tahu segalanya), yang sering diwujudkan dalam  bentuk pembangkangan ataupun pembantahan terhadap orangtua, mulai menyukai orang dewasa  yang   dianggapnya   baik,   serta   menjadikannya   sebagai   ''hero''   atau   pujaannya.   Perilaku   ini   akan  diikuti dengan meniru segala yang dilakukan oleh pujaannya seperti model rambut, gaya bicara,  sampai dengan kebiasaan hidup pujaan tersebut. Selain itu, pada masa ini remaja cenderung lebih  berani mengemukakan pendapatnya, bahakan akan mempertahankan pendapatnya sekuat mungkin.  Hal ini yang sering ditanggapi oleh orangtua sebagai pembangkangan. 

Remaja   tidak   ingin   diperlakukan   sebagai   anak   kecil   lagi.   Mereka   lebih   senang   bergaul  dengan kelompok yang dianggapnya sesuai dengan kesenangannya. Mereka juga semakin berani  menentang   tradisi   orangtua   yang   dianggapnya   kuno   dan   tidak   atau   kurang   berguna,   maupun  peraturan – peraturan yang menurut mereka tidak beralasan, seperti tidak boleh mampir ke tempat  lain   selepas   sekolah   dan   sebagainya.   Mereka   akan   semakin   kehilangan   minat   untuk   bergabung  dalam kelompok sosial yang formal dan cenderung bergabung dengan teman – teman pilihannya.  Misalnya,   mereka   akan   memilih   main   ke   tempat   teman   karibnya   daripada   bersama   keluarga  berkunjung   ke   rumah   saudara.   Tapi,   pada   saat   yang   sama   mereka   juga   butuh   pertolongan   dan  bantuan yang selalu siap sedia dari orangtuanya, jika mereka merasa tidak mampu menjelmakan  keinginannya.   Pada   saat   ini   adalah   saat   yang   kritis.   Jika   orangtua   tidak   mampu   memenuhi  kebutuhan   psikisnya   untuk   mengatasi   konflik   yang   terjadi   pada   saat   itu   maka   remaja   akan  mencarinya dari orang lain.  Orangtua harus ingat, bahwa masalah yang dihadapi remaja meskipun  bagi orangtua merupakan masalah sepele tetapi bagi remaja itu adalah masalah yang sangat – sangat  berat.   Orangtua   tidak   boleh   berpikir   ,   ''ya   ampun..   itu   kan   hal   kecil.   Masa   kamu   tidak   bisa  menyelesaikannya?. Bodoh sekali kamu! dan sebagainya. Tetapi perhatian seolah – olah orangtua  mengerti bahwa masalah itu berat sekali bagi remajanya akan terekam dalam otak remaja itu bahwa  orangtuanya   adalah   jalan   keluar   yang   terbaik   baginya.   Ini   akan   mempermudah   orangtua  mengarahkan perkembangan psikis anaknya.

2. Masa Pubertas (14 s/d 16 tahun)
Masa   ini   disebut   juga   masa   remaja   awal,   dimana   perkembangan   fisik   mereka   begitu  menonjol.   Remaja   sangat   cemas   akan   perkembangan   fisiknya   sekaligus   bangga   bahwa   hal   itu  menunjukkan  ia memang bukan anak – anak lagi. Pada masa ini emosi remaja menjadi sangat labil  akibat dari perkembangan hormon – hormon seksualnya yang begitu pesat. Keinginan seksual juga  mulai kuat muncul pada masa ini. Pada remaja wanita ditandai dengan datangnya menstruasi yang  pertama, sedangkan pada remaja laki – laki ditandai dengan datangnya mimpi basah yang pertama.  Remaja akan merasa bingung dan malu akan hal ini, sehingga orangtua harus mendampinginya serta  memberikan pengertian yang baik dan benar tentang seksualitas. Jika hal ini gagal ditangani dengan  baik maka perkembangan psikis mereka khususnya dalam hal pengenalan diri dan seksualitasnya  akan terganggu. Kasus – kasus gay dan lesbi banyak diawali dengan gagalnya perkembangan remaja  pada tahap ini. Disamping itu remaja mulai mengerti tentang gengsi, penampilan, dan daya tarik seksual.  Karena   kebingungan   mereka   ditambah   labilnya   emosi   akibat   pengaruh   perkembangan  seksualitasnya remaja sukar diselami perasaannya, kadang mereka bersikap kasar, kadang lembut,  kadang suka melamun, dilain waktu dia begitu ceria. Perasaan sosial remaja dimasa ini semakin  kuat,  mereka bergabung dengan kelompok yang disukainya dan membuat peraturan – peraturan  dengan pikirannya sendiri.

3. Masa Akhir Pubertas (17 s/d 18 tahun) 
Pada   masa   ini  remaja  yang  mampu  melewati   masa  sebelumnya  dengan   baik  akan   dapat  menerima kodratnya baik sebagai laki – laki maupun perempuan. Mereka juga bangga karena tubuh  mereka dianggap menentukan harga diri mereka. Masa ini berlangsung sangat singkat. Pada remaja  putri masa ini berlangsung lebih singkat daripada remaja pria, sehingga proses kedewasaan remaja  putri lebih cepat dibandingkan remaja pria. Umumnya kematangan fisik dan seksualitas mereka  sudah tercapai sepenuhnya, namun kematangan psikologis belum tercapai sepenuhnya.

4. Periode Remaja Adolesen (19 s/d 21 tahun)
Pada periode ini umumnya remaja sudah mencapai kematangan yang sempurna baik segi  fisik, emosi, maupun psikisnya. Mereka akan mempelajari berbagai macam hal yang abstrak dan  mulai memperjuangkan suatu idealisme yang didapat dari pikiran mereka. Mereka mulai menyadari  bahwa mengkritik lebih mudah daripada menjalaninya. Sikapnya terhadap kehidupan mulai terlihat  jelas seperti cita – cita, minat, bakat dan sebagainya. Arah kehidupannya serta sifat – sifat yang  menonjol akan terlihat jelas pada fase ini.

B. Faktor yang Mempengaruhi Kenakalan Remaja
Penyimpangan perilaku atau kenakalan remaja disebabkan oleh dua faktor, yaitu: 1. Faktor Internal, yaitu timbulnya perilaku menyimpang berasal dari diri sendiri 2. Faktor Eksternal, yaitu  timbulnya perilaku menyimpang berasal dari luar diri.

1. Faktor Internal
A. Krisis Identitas Perubahan biologis dan sosiologis pada diri remaja memungkinkan terjadinya dua bentuk  integrasi. Pertama, terbentuknya perasaan akan konsistensi dalam kehidupannya. Kedua, tercapainya  identitas   peran dengan cara  menggabungkan motivasi, nilai  – nilai,  kemampuan dan gaya  yang  dimiliki remaja dengan peranan yang dituntut dari remaja. Kenakalan remaja terjadi karena remaja  gagal mencapai masa integrasi kedua karena dalam pencarian identitas, remaja adakalanya membuat  pilihan yang salah. B. Kontrol Diri yang Lemah Remaja yang tidak bisa mempelajari dan membedakan tingkah laku yang dapat diterima dan  yang tidak dapat diterima akan terseret pada perilaku ''nakal''. Begitupun bagi mereka yang telah  mengetahui perbedaan dua tingkah laku tersebut, namun tidak bisa mengembangkan kontrol diri  untuk bertingkah laku sesuai dengan pengetahuannya.

2. Faktor Eksternal
A. Pengaruh Keluarga Perceraian orangtua, tidak adanya komunikasi antar anggota keluarga atau berselisih antar  anggota   keluarga   bisa   memicu   perilaku   negatif   pada   remaja.   Orangtua   sering   lupa   bahwa  perilakunya berakibat pada anak­ anaknya. Karena kehidupan ini tidak lepas dari contek menyontek  perilaku yang pernah ada. Bisa juga karena ada pembiaran terhadap perilaku yang mengarah pada  kesalahan, sehingga yang salah menjadi kebiasaan.  Pendidikan yang salah di keluarga pun seperti  terlalu memanjakan anak, tidak memberikan pendidikan agama atau penolakan terhadap eksistensi  anak, bisa menjadi penyebab terjadinya kenakalan remaja. B. Pengaruh Teman Sebaya Dikalangan   remaja,   memiliki   banyak   teman   adalah   merupakan   satu   bentuk   prestasi  tersendiri. Makin banyak teman, makin tinggi nilai mereka dimata teman – teman nya. Apalagi  mereka dapat memiliki teman dari kalangan atas. Misalnya, anak orang yang paling kaya di kota itu,  anak   pejabat   pemerintah   setempat   ataupun   anak   orang   terpandang   lainnya.   Di   zaman   sekarang  pengaruh   teman   bermain   ini   tidak   hanya   membanggakan   si   remaja   saja   bahkan   juga   pada  orangtuanya.   Orangtua   juga   senang   dan   bangga   kalau   anaknya   mempunyai   teman   bergaul   dari  kalangan tertentu tersebut. Padahal, kebanggaan tersebut adalah semu sifatnya. Malah kalau tidak  dapat   dikendalikan   pergaulan   itu   akan   menimbulkan   kekecewaan   nantinya.   Sebab   teman   dari  kalangan   tertentu   pasti   juga   mempunyai   gaya   hidup   yang   tertentu   pula.   Apabila   si   anak   akan  berusaha mengikuti tetapi tidak mempunyai modal ataupun orangtua tidak mampu memenuhinya  maka anak akan menjadi frustasi. Apabila timbul frustasi, maka remaja kemudian akan melarikan  rasa kekecewaannya itu pada merokok, narkoba, mencuri dan bentuk kenakalan lainnya.

C. Lingkungan Tempat Tinggal Lingkungan   juga   dapat   berperan   dalam   memunculkannya   kenakalan   remaja.   Masyarakat  dengan paras kriminal tinggi memungkinkan remaja mengamati berbagai model yang melakukan  aktivitas   kriminal   dan   memperoleh   hasil   atas   aktivitas   kriminal   mereka.   Masyarakat   seperti   ini  sering kali di tandai dengan kemiskinan, pengangguran dan perasaan tersisih dari golongan kelas  sederhana.  Penggunaan   waktu   luang,   dimana   kegiatan   dimasa   remaja   sering   hanya   berkisar   pada  kegiatan sekolah dan seputar usaha menyelesaikan urusan dirumah, selain itu mereka bebas tidak  ada kegiatan. Apabila waktu luang tanpa kegiatan ini terlalu banyak pada si remaja maka akan  timbul gagasan untuk mengisi waktu luangnya dengan berbagai bentuk kegiatan. Apabila si remaja  melakukan   kegiatan   yang   positif,   hal   ini   tidak   akan   menimbulkan   masalah.   Namun,   jika   ia  melakukan kegiatan yang negatif maka lingkungan dapat terganggu. Seringkali perbuatan negatif ini  hanya terdorong rasa iseng saja. Tindakan iseng ini selain untuk mengisi waktu luang juga tidak  jarang   dipergunakan   para   remaja   untuk   menarik   perhatian   lingkungannya.   Perhatian   yang  diharapkan   dapat   berasal   dari   orangtuanya   maupun   teman   sepermainannya.   Celakanya,   teman  sebaya  sering menganggap kegiatan iseng berbahaya adalah salah satu bentuk pamer yaitu  sifat  jagoan   yang   sangat   membanggakan.   Misalnya,   ngebut   tanpa   lampu   di   malam   hari,   mencuri,  merusak,   minum  minuman  keras, obat bius  dan  sebagainya. Munculnya kegiatan  iseng tersebut  selain atas inisiatif si remaja sendiri, sering pula dorongan teman sepergaulan yang kurang sesuai.  Sebab dalam masyarakat, pada umumnya apabila seseorang tidak mengikuti gaya hidup anggota  kelompoknya maka ia akan dijauhi oleh lingkungannya. Tindakan pengasingan ini jelas – jelas tidak  mengenakkan hati si remaja, akhirnya mereka terpaksa mengikuti tindakan teman – temannya. Yang  akhirnya membuat si remaja tersebut terjerumus terhadap perilaku menyimpang. Sebagai akibat dari penyimpangan norma dan aturan – aturan   maka kebebasan pergaulan  pun sudah pada tingkat yang sangat mengkawatirkan. Para remaja dengan bebas dapat bergaul antar  jenis.   Tidak   jarang   dijumpai   pemandangan   ditempat   –   tempat   umum,   para   remaja   saling  berangkulan mesra tanpa memperdulikan masyarakat sekitarnya. Mereka sudah mengenal istilah  pacar   sejak   awal   masa   remaja.   Pacar   bagi   mereka,   merupakan   salah   satu   bentuk   gengsi   yang  membanggakan.   Akibatnya   dikalangan   remaja   kemudian   terjadi   persaingan   untuk   mendapatkan  pacar.   Pergaulan   bebas   tersebut   berdampak   pada   banyaknya   remaja   yang   putus   sekolah   karena  hamil. 

C. Upaya Mengatasi Kenakalan Remaja
Ada  masalah,  tentu  ada  solusinya. Begitupun  dengan  kenakalan  remaja  yang  merupakan  masalah sosial yang harus segera diatasi. Seperti yang sudah dijelaskan di atas bahwa faktor yang  mempengaruhi kenakalan remaja tidak hanya pada diri remaja tersebut, melainkan juga campur  tangan pihak orangtua yang gagal dalam membimbing si anak dalam menghadapi masa remajanya.  Kenakalan remaja pun tak lepas dari fenomena tingginya angka kriminalitas di masyarakat. Oleh  sebab   itu   pantas   lah   pemerintah   ikut   andil   dalam   upaya   mengatasi   kenakalan   remaja.   Terdapat  beberapa cara yang dapat dilakukan dalam upaya mengatasi kenakalan remaja, yaitu antara lain:

1. Mulai dari diri sendiri
Konsep diri yang merupakan pandangan atau keyakinan diri terhadap keseluruhan diri, baik  yang menyangkut kelebihan maupun kekurangan diri, sehingga mempunyai pengaruh yang besar  terhadap keseluruhan perilaku yang ditampilkan. Remaja hendaknya bersikap hidup sehat dimana  remaja   mengerti   akan   tujuan   hidup,   memahami   faktor   penghambat   maupun   pendukung  perkembangan   kematangannya,   bergaul   dengan   bijaksana,   dan   terus   menerus   memperbaiki   diri.  Dengan demikian remaja dapat diharapkan menjadi remaja yang handal dan sehat. Remaja harus  mengetahui dirinya memiliki kekhawatiran dan harapan, dengan kata lain remaja harus mengerti  dirinya sendiri. Faktor yang berkembang pada setiap remaja antara lain fisik, intelektual, emosional,  dan spiritual. Kecepatan perkembangan tersebut adalah sebagai berikut: a)Fisik  35% b)Intelektual 20% c)Emosional 30% d)Spiritual 15%    Faktor   fisik   berkembang   secara   cepat   sedangkan   faktor   lainnya   berkembang   tidak   sama  besar. Perkembangan yang tidak seimbang inilah yang menimbulkan kejanggalan dan berpengaruh  terhadap perilaku remaja.  Bagaimana seseorang remaja melihat dirinya sendiri, oranglain serta hubungannya dengan  orang lain termasuk orangtua dan pembina. Kadang – kadang ia ingin dianggap sebagai anak –  anak, orang dewasa sedangkan orang lain dianggap sebagai orangtua atau teman. Hubungan dirinya  dengan orang lain dianggap bersifat: a)Otoriter X Demokratis b)Tertutup X Terbuka c)Formal X  Informal Semua pernyataan diatas merupakan kondisi remaja ''dalam perjalanan menuju''. Sehingga  dapat dilihat segalanya masih dalam proses dan tidak berada dalam masa anak – anak ataupun masa  dewasa        

''Dalam perjalanan menuju'' ini yang menonjol pada remaja adalah: a)Fisik yang kuat. b)Emosi yang cepat tersinggung. c)Sering mengambil keputusan tanpa berpikir panjang. d)Pertimbangan agama, falsafah, ataupun tatakrama hanya kadang – kadang saja dipakai. Dan ''dalam perjalanan menuju'' yang paling penting diketahui oleh remaja adalah bagaimana remaja  dapat berproses, yaitu: a)Menuju fisik yang ideal. b)Menuju emosi kelakian ataupun kewanitaan yang utuh. c)Menuju cara berpikir dewasa. d)Menuju mempercayai hal – hal yang agamis, bersifat falsafah dan bersifat tatakrama. Dengan manajemen waktu yang baik pula, dimana waktu luang yang dominan pada diri  remaja   agar   dipergunakan   ke   dalam   kegiatan   yang   bersifat   positif,   seperti   ikut   serta   dalam  ekstrakurikuler   sekolah.   Hal   tersebut   tentunya  juga   akan   memperkecil   peluang   keinginan   untuk  melakukan sesuatu yang menyimpang.

2. Peran Keluarga 
Kedudukan   dan   fungsi   suatu   keluarga   dalam   kehidupan   manusia   bersifat   primer   dan  fundamental.   Keluarga   pada   hakekatnya   merupakan   wadah   pembentukan   masing   –   masing  anggotanya,   terutama   anak   –   anak   yang   masih   berada   dalam   bimbingan   tanggung   jawab  orangtuanya. Dalam   mengatasi   kenakalan   remaja   yang   paling   dominan   adalah   dari   keluarga   yang  merupakan lingkungan yang paling pertama ditemui seorang anak. Didalam menghadapi kenakalan  anak pihak orangtua hendaknya dapat mengambil dua sikap bicara yaitu: a. Sikap atau cara yang bersifat preventif  Yaitu perbuatan atau tindakan orangtua terhadap anak yang bertujuan menjauhkan si anak  dari   perbuatan   buruk   atau   dari   lingkungan   pergaulan   yang   buruk.   Dalam   sikap   yang   bersifat  preventif pihak orangtua dapat memberikan atau mengadakan tidakan sebagai berikut: 1.Menanamkan rasa disiplin dari ayah terhadap anak. 2.Memberikan pengawasan dan perlindungan terhadap anak oleh ibu. 3.Pencurahan kasih sayang dari kedua orangtua terhadap anak. 4.Menjaga agar tetap terdapat suatu hubungan yang bersifat intim dalam satu ikatan keluarga. 5.Pendidikan agama untuk meletakkan dasar moral yang lebih baik dan berguna. 6.Penyaluran bakat si anak ke arah pekerjaan yang berguna dan produktif. 7.Rekreasi yang sehat sesuai dengan kebutuhan jiwa anak. 8.Pengawasan atas lingkungan pergaulan anak sebaik – baiknya.

b. Sikap atau cara yang bersifat represif         Yaitu pihak orangtua hendaknya ikut serta secara aktif dalam kegiatan sosial yang bertujuan  untuk   menanggulangi   masalah   kenakalan   anak   seperti   menjadi   anggota   badan   kesejahteraan  keluarga dan anak, ikut serta dalam diskusi yang khusus mengenai masalah kesejahteraan anak –  anak.   Selain   itu   pihak   orangtua   terhadap   anak   yang   bersangkutan   dalam   perkara   hendaknya  mengambil sikap sebagai berikut: 1.Mengadakan   introspeksi   sepenuhnya   akan   kealpaan   yang   telah   diperbuatnya   sehingga  menyebabkan anak terjerumus dalam kenakalan. 2.Memahami sepenuhnya akan latar belakang daripada masalah kenakalan yang menimpa anaknya. 3.Meminta   bantuan   para   ahli   (psikolog   atau   petugas   sosial)   didalam   mengawasi   perkembangan  kehidupan anak, apabila dipandang perlu. 4.Membuat catatan perkembangan pribadi anak sehari – hari.

3. Peran Pemerintah dan Masyarakat
Mengingat remaja merupakan calon penerus  generasi bangsa. Ditangan remaja lah  masa  depan bangsa ini digantungkan.   Maka peranan pemerintah dan masyarakat dalam hal mengatasi  kenakalan remaja pun sangat diperlukan. Berikut langkah – langkah yang ditempuh pemerintah dan  masyarakat dalam hal upaya mengatasi kenakalan remaja: a)Menghidupkan kembali kurikulum budi pekerti. b)Menyediakan sarana dan prasarana yang dapat menampung agresifitas remaja melalui olahraga  dan bermain. c)Menegakkan hukum, sangsi dan disiplin yang tegas. d)Memberikan keteladanan. e)Menanggulangi narkoba, dengan menerapkan peraturan dan hukumnya secara tegas. f)Lokasi sekolah dijauhkan dari pusat perbelanjaan dan pusat hiburan. g)Memperketat sensor perfilman.      

4. Peran Media
Salah   satu   penyebab   kenakalan   remaja   adalah   mudahnya   para   remaja   mengakses   media  kekerasan   dan   pornografi.   Mengingat   hal   tersebut,   keikutsertaan   media   dalam   hal   mengatasi  kenakalan remaja pun juga diperlukan. Berikut langkah – langkah yang ditempuh media dalam hal  upaya mengatasi kenakalan remaja: a)Menyajikan tayangan atau berita tanpa kekerasan (jam tayang sesuai usia). b)Sampaikan berita dengan kalimat yang benar dan tepat (tidak provokatif). c)Adanya rubrik khusus dalam media masa berupa cetak atupun elektronik khusus untuk remaja.

  

BAB IV. PENUTUP A. Kesimpulan
Remaja   adalah   generasi   penerus   bangsa   yang   akan   menentukan   masa   depan   keluarga,  masyarakat   dan   negara.   Sebagai   generasi   penerus,   remaja   harus   memiliki   motivasi   kuat   untuk  belajar dan terus belajar agar kelak akan mampu menjadi generasi yang tidak saja sehat, cerdas, dan  terampil,   tetapi   juga   bertaqwa   kepada   Tuhan   Yang   Maha   Esa,   berkepribadian,   dan   menjunjung  tinggi  nilai  –  nilai  luhur  budaya bangsa.  Oleh  karena  itu,  mengatasi  kenakalan  remaja  menjadi  tuntutan yang tidak bisa ditunda dan ditawar – tawar lagi. Membangun  remaja  yang bebas   dari  perilaku  menyimpang hendaknya dilakukan  dengan  mengintegrasikan empat langkah penting, yakni melalui upaya pencegahan melalui diri remaja itu  sendiri, keluarga, pemerintah dan masyarakat, serta dari pihak media masa. Agar kenakalan remaja  tersebut dapat dihilangkan atau ditekan seminimal mungkin.

B. Saran
       Berikut saran yang saya berikan dalam upaya mengatasi kenakalan remaja: 1.  Kegagalan mencapai identitas peran dan lemahnya kontrol diri bisa dicegah tau diatasi dengan  prinsip keteladanan. Remaja harus bisa mendapatkan sebanyak mungkin figur orang – orang dewasa  yang telah melampaui masa remajanya dengan baik, juga mereka yang berhasil memperbaiki diri  setelah sebelumnya gagal pada tahap remaja. 2. Adanya motivasi dari keluarga, guru dan teman sebaya untuk melakukan saran pertama tersebut. 3. Kemauan orangtua untuk membenahi kondisi keluarga sehingga tercipta keluarga yang harmonis,  komunikatif dan nyaman bagi remaja.  4. Remaja harus pandai memilih teman dan lingkungan yang baik, serta orangtua memberi arahan  dengan siapa dan dikomunitas mana remaja harus bergaul. 5. Remaja membentuk ketahanan diri agar tidak mudah terpengaruh jika ternyata teman sebaya atau  komunitas yang ada tidak sesuai dengan harapan.

DAFTAR PUSTAKA
Atkinson, (1999). Pengantar Psikologi. Jakarta: Erlangga. Hurlock,   EB   (1998).  Perkembangan   Anak.  Alih   bahasa   oleh   Soejarmo   &   Iswidiyanti.   Jakarta:  Penerbit Erlangga. Kozier, B (1991). Psikologi Remaja. Surabaya: Usaha Nasional. Azwar, S (2002). Sikap Manusia Teori Dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset. Ahmadi, H. Abu (1979). Psikologi Sosial. Surabaya: Bina Ilmu. Soekanto, Soejono (1981).  Memperkenalkan Sosiologi. Jakarta: CV. Rajawali. Mulyono Y, Bambang (1986). Kenakalan Remaja Dalam Perspektif Pendekatan Sosiologi,   Psikologi, Teologis Dan Usaha Penanggulangan. Jakarta: Andi Offset.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->