P. 1
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MOTIVASI KERJA KARYAWAN DI PT. ASKES REGIONAL VI JAWA TENGAH DAN D.I.Y BAGIAN SUMBER DAYA MANUSIA

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MOTIVASI KERJA KARYAWAN DI PT. ASKES REGIONAL VI JAWA TENGAH DAN D.I.Y BAGIAN SUMBER DAYA MANUSIA

|Views: 2,370|Likes:
Published by adee13
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MOTIVASI KERJA KARYAWAN DI PT. ASKES REGIONAL VI JAWA TENGAH DAN D.I.Y BAGIAN SUMBER DAYA MANUSIA & UMUM SEMARANG
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MOTIVASI KERJA KARYAWAN DI PT. ASKES REGIONAL VI JAWA TENGAH DAN D.I.Y BAGIAN SUMBER DAYA MANUSIA & UMUM SEMARANG

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: adee13 on Feb 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

05/26/2013

Manusia dalam suatu organisasi atau perusahaan mempunyai kedudukan

yang sangat strategis karena manusia bisa mengetahui input-input yang perlu

diambil dari lingkungan, cara mendapatkan dan menangkap input-input tersebut

menggunakan teknologi, mampu mengolah atau mentransformasikan input-input

tersebut menjadi output-output yang memenuhi publik. Manusia menjadi

penggerak dan penentu jalannya organisasi, maka perhatian dari pimpinan sangat

diperlukan. Betapa pentingnya perencanaan dan pengawasan dari pimpinan

sangat diperlukan tanpa didukung oleh semangat kerja dari karyawan, maka

tujuan dari organisasi sulit dicapai pada tingkat yang optimal.

Pada dasarnya setiap instansi pemerintah maupun swasta, bukan saja

mengharpkan karyawan yang mampu, cakap dan terampil tetapi yang terpenting

mereka mau bekerja giat dan berkeinginan mencapai hasil kerja yang optimal.

Untuk itu pimpinan hendaknya berusaha agar karyawan mempunyai motivasi

tinggi untuk melaksanakan tugas atau pekerjaannya. Disinilah pentingnya peranan

motivasi untuk mendorong semangat kerja karyawan dalam menyelesaikan

pekerjaannya.

Motivasi pada suatu organisasi atau perusahaan bertujuan untuk

mendorong semangat kerja para karyawan agar mau bekerja keras dengan

2

memberikan semua kemampuan dan ketrampilan demi terwujudnya suatu

organisasi. Pimpinan yang mengarahkan melalui motivasi akan menciptakan

kondisi dimana karyawan merasa mendapat inspirasi untuk bekerja keras.

Karyawan yang mempunyai motivasi tinggi sangat penting jika hasil-hasil kinerja

yang tinggi ingin dicapai secara konsisten.

Pimpinan akan melakukan pendekatan kepemimpinan yang

mencerminkan suatu kesadaran bahwa produktivitas melalui karyawan

merupakan bagian utama dan tidak dapat digantikan untuk mencapai tujuan

organisasi. Pemberian motivasi dari para pekerja akan saling berbeda sesuai

dengan tingkat pendidikan dan kondisi ekonominya. Orang yang semakin terdidik

dan semakin independen secara ekonomi, maka sumber motivasinya akan

berbeda, tidak lagi semata-mata ditentukan oleh sarana motivasi tetapi juga

dipengaruhi oleh faktor kebutuhan. Memotivasi bawahan dilakukan dengan

memberikan tanggung jawab dan kesempatan yang luas bagi karyawan untuk

mengambil keputusan dalam menyelesaikan pekerjaannya. Motivasi menjadi

sangat penting karena dengan motivasi diharapkan setiap karyawan mau bekerja

keras dan antusias untuk mencapai produktivitas kerja yang tinggi (Hasibuan,

1996: 92). Motivasi akan memberikan inspirasi, dorongan, semangat kerja bagi

karyawan sehingga terjalin hubungan kerja yang baik antara karyawan dan

pimpinan sehingga tujuan organisasi dapat tercapai secara maksimal.

Bagitu juga motivasi berkaitan erat dengan usaha, kepuasan pekerja dan

performance pekerjaan (Gomes, 1995: 178). Motivasi sangat penting dalam

3

meningkatkan semangat kerja dan produktivitas karyawan. Tugas pimpinan

adalah memberikan motivasi atau dorongan kepada karyawan agar bisa bekerja

sesuai dengan yang diharapkan oleh organisasi.

Motivasi kerja adalah proses mempengaruhi atau mendorong seseorang

berbuat untuk menyelesaikan tujuan yang diinginkan (Kamalludin, 1989: 214),

motivasi diartikan juga sebagai keadaan dalam pribadi seseorang yang

mendorong keinginan individu untuk melakukan kegiatan-kegiatan tertentu untuk

mencapai suatu tujuan (Handoko, 1999: 252). Motivasi yang ada pada seseorang

merupakan kekuatan pendorong yang akan mewujudkan suatu perilaku guna

mencapai kepuasan dirinya.

Seseorang yang sangat termotivasi yaitu orang yang melaksanakan upaya

substansial, guna menunjang tujuan-tujuan produksi kesatuan kerjanya dan

organisasi dimana ia bekerja. Seseorang yang termotivasi hanya memberikan

upaya minimum dalam hal bekerja motivasi merupakan sebuah konsep penting

dalam studi kerja individu (Winardi, 2001: 2).

Demikian juga yang terjadi pada PT. Askes Regional VI Jawa Tengah dan

D.I.Yogyakarta Semarang yang bergerak dalam melayani masyarakat, maka

motivasi menjadi sangat penting dan menjadi masalah pokok dalam mencapai

tujuan. Melihat kondisi tersebut, penulis tertarik untuk mengadakan penelitin

dengan judul “Faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi kerja karyawan di PT.

Askes Regional VI Jawa Tengah dan D.I.Yogyakarta Bagian Sumber Daya

Manusia & Umum Semarang”.

4

B. PERUMUSAN MASALAH

Sejalan dengan bertambah besar dan kompleksnya organisasi, maka

persaingan antar instansi atau perusahaan semakin kompleks. Dengan adanya

persaingan tersebut setiap instansi atau perusahaan mengharapkan karyawan yang

mampu, cukup, berpendidikan, ahli di bidangnya serta menggunakan teknologi.

Karena pada dasarnya kemampuan, pendidikan, keahlian, tidak akan ada artinya

tanpa dibarengi denagan semangat kerja yang tinggi dan kejujuran. Dengan

motivasi diharapkan karyawan mampu mengerjakanya dengan antusias untuk

mencapai tujuan organisasi.

Mengingat luasnya pembahasan mengenai motivasi dalam penulisan

karya ilmiah ini serta terbatasnya waktu dan tenaga maka penulis perlu

membatasi masalah yang akan di bahas agar dalam pembahasan tidak

menyimpang dalam tujuan.

Berdasarkan uraian diatas, maka dapat dirumuskan permasalahan

mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi kerja karyawan dilihat dari

sudut:

1. Kesejahteraan karyawan

2. Penghargaan

3. Lingkungan kerja

4. Masa kerja

5. Pendidikan dan latihan kerja

5

A. TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN

1. Tujan

Pada dasarnya penelitian yang dilakukan mempunyai tujuan tertentu

yang ingin dicapai agar dapat bermanfaat dan memberikan makna terhadap

kegiatan penelitian. Berdasarkan pada perumusan masalah yang ada diatas

maka secara obyektif peneliti ingin mengetahui faktor-faktor yang

mempengaruhi motivasi kerja karyawan dilihat dari sudut :

a. Kesejahteraan karywan

b. Penghargaan.

c. Lingkungan kerja

d. Masa kerja

e. Pendidikan dan latihan kerja

2. Manfaat Penelitian

A. Manfaat Praktis

1. Bagi PT. Askes Regional VI Jawa Tengah dan D.I.Yogyakarta

semarang. Sebagai bahan pertimbangan bagi PT. Askes Regional VI

Jawa Tengah dan D.I.Yogyakarta semarang dalam pemberian motivasi

terutama yang berkaitan dengan karyawan.

2. Bagi penulis atau peneliti:

a. Sebagai sarana menambah pengetahuan teoritis tentang faktor-

faktor yang mempengaruhi motivasi kerja karyawan.

6

b. Sebagai saran pengembangan ilmu pengetahuan yang secara

teoritis telah diterima di bangku kuliah

3. Bagi mahasiswa

Sebagai bahan masukan yang nantinya dapat dimanfaatkan oleh

mahasiswa dan khususnya sebagai bahan tambahan dalam penelitian.

B. Manfaat Teoritis

Kegunaan teoritis diadakan penelitian ini adalah mencoba

menerapkan pemahaman teoritis yang diperoleh peneliti selama dibangku

kuliah kedalam dunia nyata.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->