P. 1
lompat jauh

lompat jauh

|Views: 1,357|Likes:
Published by Prabagaran Manickam

More info:

Published by: Prabagaran Manickam on Feb 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/20/2014

pdf

text

original

1.0 Pendahuluan 1.1 Gelanggang 2.0 Sejarah umum 2.1 Sejarah khusus 3.0 Peraturan 4.0 Ansur maju 5.0 Latihan anjur maju 5.1joging 5.

2latihan mingguan 5.3latihan pelaziman 6.0 Teknik larian 6.1 teknik-teknik larian
7.0 Penutup.

1.0 Pengenalan Olahraga dibahagikan kepada 2 bahagian iaitu acara balapan dan acara padang. Acara balapan merupan semua acara yang diadakan di garisan balapan, manakala semua acara selain dari acara balapan dikategorikan sebagai acara padang. Lompat jauh merupakan satu acara olahraga, lebih jitu lagi dikategorikan dalam acara padang.

Seseorang atlet akan mencuba melompat dan mendarat sejauh mana yang boleh dari tempat yg dituju. Dalam acara ompat jauh, jarak minimum dari papan ke tanda yang dibuat oleh seseorang pada pasir akan diukur. Jika seseorang meletakkan mana-mana bahagian kakinya di depan atau melebihi papan (satu lapisan plastisin diletakkan dengan segera di depan papan untuk mengesan ketepatan ini), lompatannya diisytiharkan salah atau batal. Jika lomptannya dibatalkan jarak yang dibuatnya tidak akan direkodkan walupun lompatannya terlalu jauh. Dalam acara lompat jauh, seseorang atlit akan mendapat beberapa kali percubaan untuk membuat lompatan dan hanya lompatan yang terpanjang akan dikira sebagai keputusan. Atlit yang mencatatkan lompatan sah (tidak batal atau salah) yang jauh sekali pada akhir pertandingan akan dikira sebagai juara. Kebiasaanya atlit lari pecut akan memenangi pertandingan ini. Hal ini adalah kerana kelajuan semasa berlari dalam landasan ;ompat jauh dan tinggi lonjakan merupakan kunci lompatan yang jauh. Acara lompat jauh ini juga dicatat sebagai dua daripada rekod dunia yang paling lama berdiri dalam sebarang acara balapan dan padang. Hal ini dibuktikan pada tahun 1935, Jesse Owens mencatatkan rekod dunia yang tidak dipecahkan sehingga 1960 oleh Ralph Boston (internet). 1.2 Gelanggang lompat jauh 2.0 Sejarah umum Olahraga trek dan padang biasanya dikenali sebagai olahraga atau trek dan padang yang merupakan satu koleksi acara sukan yang melibatkan larian, balingan dan

2. Menurut catatan tersebut. Nama "olahraga" berasal daripada perkataan Greek "athlos".atlit . (Internet) Olahraga ini mula disertakan dalam pertandingan Olimpik pertama pada tahun 1896 dan masih diteruskan sehingga kini. Beban ini kemudiannya akan dilayangkan ke hadapan seiring apabila atlit melompat untuk menambahkan momentum dan dibaling ke belakang apabila berada di udara untuk menolaknya ke hadapan. iaitu dalam sukan Olimpik Kuno di Greece.1 Sejarah khusus Sejarah permulaan acara lompat jauh dapat dikesan seawal tahun 708 masihi. sama ada lompatan dalam bentuk multiple. wanita dibenarkan untuk menyertai acara trek dan padang pada tahun 1928.05 meter telah dibuat oleh Chionis. lompatan sejauh 7. Teknik dan cara lompatan pada masa kini berbeza dengan lompatan dahulu. peserta Sparta ( buku. Atlit akan memegang beban pada kedua-dua tangan yang dipanggil halteres. Berbanding dengan acara – acara padang yang lain lompat jauh merukan acara yang mudah dipelajari.lompatan. Hal ini terbukti berdasarkan lukisan yang terdapat pada tembikar yang dibuat pada zaman itu (buku. Lompat jauh merupakan salah satu daripada acara Olimpik pada Yunani Purba. atlit itu dapat membuat lompatan yang terbaik. m/s 199). (internet). bermaksud "bertanding". Semakin lama. m/s 199). banyak pembaharuan dalam teknik dan cara lompatan telah dibuat oleh atlit . Jika seseorang mempelajari teknik dan cara lompatan dengan penuh semangat serta minat maka. Salah satu acara lompatan yang dipertandingkan dalam acara padang adalah lompat jauh. Walaubagaimanapun. double-triple atau quin-triple. Pada zaman dahulu lompatan dibuat secara berkali – kali.

Bob Beamon dengan lompatan sejauh 8.9 meter dalam sukan Olimpik 1968 di Mexico telah dipecahkan oleh seorang lagi peserta Amerika Syarikat. paha. lompat jauh termasuk sebagai salah satu acara olahraga. sebelum melakukan latihan seseorang mestilah melakukan aktiviti memanaskan badan. Hal ini membuktikan rekod yang dicipta oleh seseorang atlit dapat diperbaiki oleh atlit – atlit baru. atlit perlu memastikan juga kawasan lari landas dan pendaratan selamat untuk melakukan aktiviti . Vilma Bardauskiene (USSR) berjaya melepasi halangan 7m buat kali pertama dalam tahun 1978 dalam Kejohanan Eropah di Prague. Peraturan dan teknik lompatan diperbaiki dari semasa ke semasa sehinggalah kepada bentuk lompatan yang ada seperti sekarang (internet). Apabila Sukan Olimpik Moden dihidupkan pada tahun 1896. Czechoslovakia (internet). Kejayaan peserta Amerika Syarikat. iaitu Mike Powell dengan lompatan sejauh 8. LATIHAN UNTUK LOMPAT JAUH Sebelum melakukan sesuatu latihan untuk mana – mana acara aktiviti memanaskan badan perlu dilakukan. Aktiviti memanaskan ini adalah bertindak sebagai langkah keselamatan supaya tidak tercedera semasa latihan. Begitu juga dengan acara lompat jauh. Selepas itu. Sejak itu ia terus diterima sebagai salah satu acara olahraga dalam kebanyakan kejohanan yang diadakan di pelbagai peringkat di dunia.95 meter (buku m/s 199). regangkan otot-otot utama di bahagian kaki.lompat jauh. Dalam aktiviti memanaskan badan ini. Dalam kategori wanita pula. badan dan tangan perlu dijalankan.

Latihan ini penting bagi lunjuran kaki semasa mendarat. c) Hujung kaki diletakkan di atas platform 8 cm tebal. . aktiviti lain yang dapat dilakukan untuk menigkatkan kemahiran lompat jauh adalah seperti berikut :a) Bangkit tubi L-seat.Kawasan pendaratan yang berpasir halus mesti digemburkan dan diratakan supaya pendaratan dapat dilakukan dengan selamat. b) Bergayut pada palang dinding atau seumpamanya.lompat jauh. Selain itu. Latihan ini dapat membantu menguatkan bahagian abdominal seseorang atlit lompat jauh. Angkat kedua-dua kaki lurus dan belakang badan pula rata di dinding. atlit juga perlu memastikan papan lonjakan diletakkan dengan baik dan betul. Antara latihan – latihan yang dapat dijalani oleh seseorang atlit untuk meningkatkan kemahiran lompat jauh adalah seperti berikut :a) Berlari sejauh 20 hingga 30 meter b) Lompat jauh dirian c) Melompat melepasi halangan d) Lompat ketingting – perlumbaan lari berganti-ganti e) Melompat anak sungai (internet) Selain itu. Tujuan latihan ini dijalankan adalah untuk menguatkan bahagian abdominal.

lompat ke atas kotak dengan kaki lonjak dan melonjak seberapa jauh yang mungkin dengan ayunan kaki bebas. seterusnya. Posisi duduk. naik dan turunkan tumit pada julat yang maksimum. pinggang dan kaki. Latihan ini dapat meningkatkan pergerakan dan kekuatan bahu. Melompat dari papan yang berketinggian 50 cm dengan satu kaki. d) Aktiviti naik turun bangku ketinggian 50 cm dengan ekstensi maksimum kaki Semasa melakukan aktiviti ini cuba naikkan badan setinggi yang boleh. Latihan ini dapat menguatkan achcillies tendon. . g) Lari. Naikkan lutut kaki lonjakan. tangan dan bahu dengan pantas. Kemudiannya lompat ke atas dengan bantuan kaki yang bebas. Latihan ini dapat meningkatkan kuasa ekplosif kaki sewaktu lonjakan. e) Latihan plyometric. f) Lakukan aktiviti juak lentik dinamik. Latihan ini dapat dilakukan dengan menggunakan beratan atau tanpa beratan. lutut bengkok dan tangan di belakang.Meletakkan hujung kaki di platform 8 cm. Tujuan latihan ini adalah untuk menguatkan quadriceps.

Gaya lariannya adalah seumpama dengan gaya lari pecut. bilangan tersebut membantu seseorang atlit mencapai kelajuan maksimum serta membantu menghasilkan lonjakan yang berkesan.latihan ini membantu memperbaiki dan meningkatkan kebolehan lonjakan. Dalam fasa larian landas atlit akan berlari menuju ke papan lonjak dan melompat dari papan dalam fasa lonjakan. Setiap orang akan memiliki bilangan langkahan yang berbeza dalam fasa ini. Atlit akan menambahkan kelajuannya apabila dekat dengan papan lonjak. 6. fasa lonjakan. layangan dan koordinasi badan dan tangan untuk imbangan semasa melompat. 6. Fasa layangan pula atlit akan melayang selepas melompat dan akan mendarat di kawasan lompatan atau pasir dalam fasa pendaratan. Pada langkahan terakhir pula. 4 fasa tersebut adalah fasa larian landas. melayang dan mendarat. Terdapat 4 fasa dalam acara lompat jauh. Kebiasaanya seseorang atlit yang bagus akn melakukan langkahan sebanyak 18 – 22 semasa melakukan larian dalm landas mengikut jarak 25m – 40m. fasa layangan dan fasa pendaratan. atlit akan merendahakan badan sedikit supaya mendapatkan hasil lonjakan yang berkesan.1 fasa larian landas Fasa ini merupakan fasa pertama dalam acara lompat jauh dimana atlit perlu berlari dengan kelajuan yang optimum dan terkawal.2 fasa lonjakan . 6.0fasa – fasa dalam lompat jauh.

Lonjakan yang bagus adalah tapak kaki yang melonjak. Semasa lompat bahagian lutut perlu dibiarkan tinggi. Selepas menyentuh papan lonjak. Gaya badan dan pergerak atlit semasa layangan adalah bergantung kepada gaya yang digunakan oleh atlit tersebut. Bagi tujuan mendapat lompatan yang tinggi. Pada masa yang sama.Lonjakan merupakan sentuhan kaki pada papan lonjakan untuk melakukan lompatan. atlit juga akan menghadapi rintangan udara semasa fasa layangan ini. tetapi rintangan itu adalah terlalu kecil. Fokus utama dalam fasa ini adalah untuk mencapai lompatan yang tinggi. 6. Selepas seseorang atlit melakukan pelepasan dari papn lonjak. Lompatan yang tinggi membantu atlit mendarat dalam jarak yang jauh dari papan lonjak.4 fasa pendaratan . Tujuan utama fasa layangan ini adalah untuk memastikan seseorang atlit berada lebih lama di udara sebelum melakukan pendaratan.3 fasa layangan Selepas seseorang atlit meninggalkan papan lonjak dan berada di udara sebelum mendarat dikatan fasa layangan. 6. memijak papan lonjak dengan tepat dan hujung kakinya tidak melebihi papn lonjak atau tidak menyentuh kawasan yang terletak di hadapan papan lonjak. momentum pergerakan menegak mula mengambil tempat. tangan perlu diayun ke hadapan dan ke atas. tolakan kaki dari papan lonjak perlu kuat dan kaki diluruskan supaya mendapat lonjakan yang tinggi.

. Selepas tumit kaki mencecah kawasan pendaratan. Sesuatu pendaratan yang bagus dan baik adalah atlit akan menjejakkan kedua – dua belah kakinya ke kawsan pendaratan manakala momentum badannya ditolak ke hadapan. badan perlu dicondongkan ke hadapan supaya keseluruhan tubuh badan menuju ke hadapan. Imbangan badan dan pencapaian jarak perlu dititikberatkan oleh pelompat. . Aspekaspek tersebut ialah ansur maju lari landas. anjur maju lonjakan. Fasa ini merupakan fasa terakhir dalam acara lompat jauh. Sewaktu mencecah kawasan pendaratan kaki perlu dihulurkan ke hadapan dan lutut pula dilenturkan bagi mengurangkan kesan tekanan pendaratan dan tangan pula diayun ke hadapan. Sekarang kita lihat langkah-langkah demi langkah dalam setiap ansur maju. Atlit akan menggunakan kedua – dua belah kaki dengan bantuan yang kuat dari kedua – dua hanyunan tangan dan lentikan badan.ansur maju layangan dan mendarat.Pendaratan ialah cara seseorang atlit mendarat di kawasan pendaratan selepas layangan dilakukan. Perkara yang penting diambil kira oleh atlit adalah memastikan anggota badan yang lain tidak mendarat ke belakang dari tumit kaki kerana ia akan menyebabkan kerugian dalam ukurannya. 6.0-ANSUR MAJU DALAM LOMPAT JAUH Ansur maju lompat jauh dibahagikan kepada tiga aspek mengikut fasa.

Jika jumlah jarak langkah angka ganjil maka. Peserta A berlari dari tempat permulaan ke papan lonjakan manakala peserta B pula berdiri berhampiran papan lonjakan untuk memerhati kaki lonjak A. Perserta perlu lonjak dengan kuat . menganjak satu atau dua langkah ke hadapan jika menapak sebelum papan lonjakkan. peserta perlu mulakan larian dengan kaki yang melonjak. Pertamanya ialah peserta perlu lonjak dari papan lonjakkan dengan bengkokkan lutut dan bongkokkan badan rendah.Pertamanya kita lihat pada ansur maju lari landas. Selain itu. Antaranya ialah semasa lari peserta perlu kawal kelajuannya. Perserta juga perlu mengayunkan tangan untuk mendapatkan daya lonjakan. Terdapat beberapa perkara yang perlu diberi perhatian ketika lari landas.Jarak yang sekata dalam larian ditentukan oleh langkah pertama perserta. Langkah ini perlu ulangi sebanyak 6 kali di tempat permulaan yang baru supaya mendapat keputusan yang terbaik. Peserta A perlu menganjakan tempat permulaan ke belakang satu atau dua langkah jika menapak melebihi papan lonjakkan. kelima dan keenam. Kederasan didapati selepas langkah keempat. Langkah perserta perlu konsisten. Peserta mestilah mencapai kelajuan yang terkawal ketika berada di penanda yang terakhir. Cara sebegini dilakukan untuk mengenalpasti peserta A menapak lebih atau kurang di papan lonjakkan supaya ubahsuai jarak ukuran di tempat permulaannya. Ansur maju ini melibatkan 2 orang peserta secara berpasangan. Kaki lonjak peserta A perlu menapak di papan lonjak. Manakala. penggunaan penanda di tempat permulaan harus diberi perhatian. Seterusnya kita lihat pada ansur maju lonjakan yang boleh dibahagikan kepada tiga. Iaitu penanda permulaan tidak kurang dari jarak empat langkah dari papan lonjakan.

Selepas itu. Semasa lonjak ayunkan kedua-dua belah tangan ke atas hadapan dan akhirnya mendarat dengan tumit. Fasa ini juga mempunyai 2 ansur maju. Keduanya adalah. Seterunya lari lima hingga enam langkah dan melonjak dengan kaki lonjakan. Seterusnya lonjak dengan kuat dan ayunkan lutut kaki bebas seberapa tinggi yang termampu. Semasa laying atkit perlu cuba sentuh bola . Seterusnya lari 5 atau 6 langkah dan melonjak dengan kaki lonjakan. lari sejauh lima hingga enam langkah. Pertamanya adalah melakukan lonjakan dengan kaki lonjakan melintasi benteng pasir. melakukan layangan setinggi yang boleh dan lentikkan badan serta tangan ke atas.5 meter dari papan lonjakan. mencecah bola dengan dahi. Cara melakukannya adalah. Atlit perlu bergerak dengan dua atau tiga langkah ke hujung bangku. Mula – mula rentangkan seutas tali di atas pasir berjarak 1-1. Ansur maju ini sama dengan ansur maju yang kedua. melonjak dari hujung bangku. Selepas itu.selepas itu. Ansur maju yang kedua dalam fasa ini adalah mencecah bola dengan hujung tangan. Semasa lonjakan dilakukan atlit perlu cuba mencecah bola dengan hujung tangan dan mendaratnya dengan tumit. Ketiganya ialah berlari. iaitu gantungkan bola pada jarak 1 atau 2 meter dari papan lonjakan di kawasan mendarat dengan ketinggian yang boleh disentuh. melonjak melepasi kayu atau tali. Sekarang kita lihat pada ansur maju layangan dan mendarat. Ansur maju ketiga pula. Selepas lonjak. melakukan lonjakan melintasi tali atau kayu dan mendarat.menggunakan kaki lonjak dari papan lonjakan dan mendarat dengan rumit. berlari lima hingga enam langkah dan melonjak dengan kaki lonjakan dari papan lonjakan dan melepasi benteng pasir untuk mendarat dengan tumit. pada mulanya mengantungkan sebiji bola pada jarak 1 atau 2 meter dari papan lonjakan di kawasan mendarat dengan ketinggian yang boleh dicapai.

gaya layar dan gaya gantung. gaya gantung dan juga gaya selangkah. Teknik ini sesuai untuk pelompat jauh yang baru menceburi acara . gaya layar.1 gaya tendang kayuh Atlit yang menggunakan gaya ini akan melompat seakan – akan melangkah di udara dan badannya pula dalam keadaan tegak. Gaya – gaya tersebut adalah gaya tending kayuh. Tetapi kebiasaanya tiga gaya yang ytama sahaja digunakan oleh atlit – atlit iaitu gaya tending kayuh. Gaya – gaya ini digunakan semasa fasa layangan dilakukan oleh pelompat lompat jauh. 8. manakala kedua – dua belah tangan pelompat akan dihulurkan ke hadapan sehingga ke hujung kaki mereka. melonjak.dengan dahi. Semasa layangan dilakukan hulurkan tangan ke hadapan dan hamburkan badan ke hadapan.2 gaya layar Atlit yang menggunakan gaya ini akan melunjurkan kedua – dua belah kaki ke hadapan dan badannya pula dicondongkan kehadapan. 8.0 gaya – gaya dalam lompat jauh Dalam acara lompat jauh terdapat 4 gaya lompatan yang biasanya digunakan oleh atlit – atlit. 8. lentikkan badan serta dongakkan kepala ke atas dan mendarat dengan tumit dahulu. Teknik ini lebih sukar dan memerlukan dan memerlukan kemahiran yang tinggi kerana seseorang peserta seolah-olah berkayuh satu setengah langkah atau dua setengah langkah di udara pada fasa layangan sebelum mendarat. Selepas itu Ulang lakuan tersebut iaitu berlari.

Kawasan ini juga harus .22 meter hingga 1. Gaya ini memerlukan seseorang pelompat itu mengimbangi badannya dalam keadaan melunjur semasa dalam fasa layangan.4 gaya selangkah Atlit yang menggunakan gaya ini akan menghayun kakinya bebas ke hadapan selepas melakukan lonjakkan. kaki lonjak pelompat akan dibawa ke hadapan supaya bersama dengan kaki bebas.25 meter lebar dan sekurang-kurangnya 40 meter hingga 45 meter panjang.3 gaya gantung Dalam gaya ini atlit akan mengangkat kedua – dua tangannya ke atas seolah – olah bergantung di udara manakala kedua – dua belah kakinya diangkat ke belakang.ini kerana lompatan mudah dilakukan.0 KELENGKAPAN LOMPAT JAUH 1.Kawasan Lari Landas (Run Away) Ukuran kawasan lari landas adalah antara 1. Teknik ini memerlukan lentikan badan dan kedudukan kepala yang mendongak ke atas semasa fasa layangan awal dan melunjurkan kaki ke depan diikuti badan dan kaki semasa mendarat. Oleh itu. kaki pelompat berada dalam keadaan terkangkang semasa membuat laying dalam fasa layangan iaitu semasa berada di udara. 8. Kaki yang digunakan untuk melonjak mengikut dari belakang. Sebelum mendarat. 7. 8.

22 meter. Papan lonjakan diperbuat daripada kayu atau bahan tegar yang sesuai. Papan lonjakan ini berukuran 1.21 hingga 1.22 meter panjang dan lebarnya adalah 198 milimeter hingga 202 milimeter dan ketebalannya adalah 100 milimeter. 2. 3. 4. Papan pananda ini diperbuat daripada kayu tegar.bebas daripada sebarang gangguan atau halangan yang boleh mengganggu peserta semasa lari. Ukuran lebar papan ini adalah antara 98 milimeter hingga 102 milimeter dan panjangnya adalah antara 1.75 meter hingga 3 .Papan Penanda Plastesin (Plasticine Indicator) Papan penanda palstisin ini adalah untuk mengesan tapak kaki atlit apabila atlit melakukan lompatan batal ataupun kakinya melebihi papan lonjakan untuk membuktikan pembatalan dalam satu – satu lompatan. Kawasan ini merupakan peralatan yang paling penting dalam acara lompat jauh dan ia mesti berukuran antara 2.21 meter hingga 1.Papan Lonjakan (take off board) Papan lonjakan juga dikatan sebagai papan pelepas yang digunakan sebagai penanda dan permulaan lompatan. Papan lonjakan ini mesti dicat warna putih dan diletakkan antara 1 hingga 3 meter dari kawasan permulaan mendarat. Papan ini akan diselaputi plastesin atau bahan yang sesuai di atasnya.Kawasan Mendarat (Landing Area) Kawasan yang disisirkan dengan pasir halus dikatan kawadan mendarat. Papan ini akan diletakkan pada hujung papan pelepas atau papan lonjak. Kawasan ini sentiasa akan dilembabkan.

Pengukur Halaju Angin (Wind Velocity Indicator) Pengukur halaju angin digunakan untuk mengukur halaju angin ketika satusatu lompatan dibuat. cepat dan tepat. Pengukur ini penting untuk menentukan samada lompatan yang dibuat oleh seorang atlit dibantu oleh angin atau tidak. iaitu bendera putih dan bendera merah. Jarak lompatan diukur dari hujung terdekat papan pelepas ke hujung terdekat tempat pendaratan dalam kawasan pendaratan. Kasut Berpaku (Spike) . Bendera Isyarat (Flag) Bendera isyarat ini digunakan oleh pengadil yang mengawasi sesuatu lompatan. Terdapat dua jenis bendera yagn digunakan. biasanya dalam pertandingan peringkat sekolah atau kelab. Pita Pengukur (Measuring Tape) Pita pengukur digunakan unutk mengukur jarak sesuatu lompatan. Bendera putih adalah untuk lompatan yang sah manakala bendera merah adalah untuk lompatan batal atau salah. Kawasan ini akan terletak di penghujung kawasan lari landas dan selari dengan bahagian tengah kawasan mendarat. pita pengukur telah pun digantikan dengan alat pengukur elektronik. Alat pengukur elektronik ini menjadikan pengukuran lebih mudah. 7. alat ini tidak digunakan. dalam kejohanan-kejohanan olahraga utama dunia. 5. Tetapi.meter lebar dan panjangnya adalah 9 meter. 8. 6. Tetapi kini.

Dalam acara lompat jauh kasut merupakan peralatan yang pentig untuk seorang atlit.setiap peserta akan diberi tiga kali percubaan lompatan. Kasut yang sesuai adalah penting untuk larian dan bertindak sebagai perlindungan kepada pelompat. Jika keputusan lompatan dua orang seri. 8. lompatan ketiga yang ternaik akan dirujuk. Kasut yang berpaku dan bertumitkan plastik sesuai digunakan untuk acara ini. 3 lagi percubaan akan diberikan kepada peserta yang terlibat. • Jarak lompatan akan diukur dari sentuhan pasir penghujung papan lonjak. Jika tempat kelapannya adalah seri. maka pegawai akan merujuk kepada lompatan kedua terbaik. Selepas itu. hanya lapan peserta yang terbaik akan diberi tambahan tiga kali percubaan mengikut susunan terbaik berdasarkan pencapaian. terdekat dengan bahagian • Peserta dikira gagal jika :- . Jika terdapat lebih daripada lapan orang peserta. setiap peserta akan diberi enam kali percubaan lompatan. • Jika pesrtanya lapan orang atau kurangnya.0 Peraturan atau Undang – Undang acara Lompat Jauh • • Dalam acara lompat jauh giliran peserta akan dijalankan dengan undian. Setiap peserta diberi masa satu minit untuk melakukan lompatan. Jika lompatan kedua juga masih sama.

Selepas. sebelah depan atau belakang garisan panjangan papan lonjak.I. keseluruhan badan atlit tidak boleh berada di luar kawasan pendaratan. sama ada berlari tanpa melompat atau semasa melompat. VI. mendarat berjalan keluar mengikut arah belakang melalui kawasan mendarat. Melompat dengan cara berguling – guling Membuat lompatan dengan menggunakan kedua – dua belah kaki di papan lonjak. ukurannya berseudut tepat dengan papan lonjak. Melonjak dari luar papan lonjak. II. Ukuran jaraknya akan dikira antara bahagian badan yang mendarat paling belakang dengan papn lonjak. sama ada di kiri atau kanan papan lonjak. III. • Lompatan yang terbaik dari semua percubaan akan dikira untuk menyelesaikan seri tempat pertama. V. IV. . • Semasa pendaratan dilakukan. Semasa mendarat menyentuh bimu di luar kawasan mendarat lebih dekat ke papan melonjak dari kesan lompatan di kawasan mendarat. • • Peserta tidak dikira sebagai batal jika melonjak sebelum sampai papan lonjak. Menyentuh bahagian tepi papan melonjak berhampiran dengan kawasan mendarat dan meninggalkan kesan di atas plastisin dengan apa jua bahagian badan.

0 Kesalahan – kesalahan yang biasa dilakukan 8.1 larian landas a) Jarak antara setiap langkah tidak seragam b) Langkah yang terlalu pendek atau terlalu panjang c) Semasa lari lutut tidak diangkat d) Badan terlalu bongkok e) Larian terlalu laju sehingga tidak dapat dikawal f) kawalan maksimum kelajuan tidak dicapai 8.2 Lonjakan a) Tidak meletakkan kaki pada sudut tepat pada papan lonjak b) Melonjak menggunakan bebola kaki c) Tidak meletakkan dulu tumit di papan lonjak d) Lutut tidak dibengkokkan e) Tangan tidak dihayunkan 8.3 Layangan a) Tubuh badan tidak seimbang .8.

b) Tidak ada koordinasi tangan dengan kaki c) Melompat terlalu rendah 8. Aspek – aspek tersebut adalah :a) Kelajuan larian b) Pelepasan lompatan c) Lompatan di udara d) Lompatan pendaratan (buku 199) Aspek – aspek ini perlu diberikan tumpuan utama oleh seseorang atlit lompat jauh. perhatian dan tumpuan utama diberikan kepada 4 aspek.4 Pendaratan a) Kaki rapat semasa mendarat b) Mendarat menggunakan hujung kaki c) Mendarat dalam keadaan duduk d) Tangan dijatuhkan ke belakang 9.0 teknik dan aspek lompat jauh Dalam acara lompat jauh. Teknik dan cara yang digunakan tidak betul boleh menyebabkan perkara – perkara seperti di bawah :- .

Walau bagaimanapun bahagian lain badan juga turut berperanan untuk menghasilkan lompatan yang baik terutamanya ketika fasa penujuan dan layangan. vastus intermedius.a) Corak langkah larian menjadi tidak konsisten dan dapat mengganggu lompatan b) Sebelum lompatan dilakukan tenaga yang maksimum telah digunakan c) Berlaku ketidaktepatan untuk menghasilkan langkah yang tepat pada sasaran di papan lonjakan yang dapat menyebabkan lompatannya dibatalkan. otot triseps dan biseps. otot yang berperanannya adalah otot kuadriseps. Semasa menghasilkan larian mendatar dan menegak. (buku 203) Kelajuan larian secara mendatar dan stabil dapat membantu pergerakan menegak yang kuat semasa lompatan dibuat. konsentrasi dan ketepatan adalah amat penting. . otot yang terdapat diantara tendon dan patella juga berperanan serta vastus lateralis. Selain itu. 10. 1. Fasa Penujuan Dalam fasa penujuan ini.0 BAHAGIAN OTOT YANG TERLIBAT SEMASA MELAKUKAN AKTIVITI INI: Dalam acara lompat jauh pergerakannya lebih tertumpu kepada bahagian bawah anggota badan.

otot calcaneal dan metatarsal juga turut berperanan semasa fasa pendaratan. 11. Selain itu. Fasa pendaratan Semasa fasa pendaratan otot kuadriseps.vastus medialis dan rektus femoris (femur) turut berperanan semasa seseorang atlit melalui fasa penujuan. 2. otot triseps dan biseps. 4. Manakala otot gastroknemius dan calcaneal membantu untuk kayuhan sewaktu berada di udara. 3. . gluteus medius dan gluteus maximus berperanan membantu atlit untuk mendarat di kawasan pendaratan.0 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERRANCANGAN PEMAKANAN ATLET. Fasa Layangan Otot yang berperanan semasa fasa layangannya adalah seperti otot kuadriseps. Fasa Lonjakan Semasa fasa lonjakan pula otot yang berperanan kepada seorang atlit adalah otot kuadriseps dan otot di bahagian betis seperti fibularis longus (Fibula) dan tibialis anterior (Tibia).

Minum air juga sangat penting untuk mengelakkan dehidrasi dengan minum lebih banyak iaitu tambahan 500 ml air sehari bagi setiap penurunan 420 gram berat badan. Hal ini kerana dehidrasi dan perubahan bentuk latihan. . Setiap peserta perlu merancang program pemakanan sebelum seminggu untuk pertandingan. pemindahan momentum.Seorang atlit perlu merancangan pemakanan yang ideal dengan mengambil kira pelbagai aspek.0 Prinsip – prinsip mekanik dalam acara lompat jauh Prinsip mekanik dalam acara lompat jauh ini terbahagi kepada 5 iaitu pusat graviti. Intensity latihan. Fasa Pra Musim melibatkan penggunaan kalori amat tinggi dan kehilangan berat badan kerap. Dengan lebih jelasnyya. saiz badan atlit. 11. Faktor pemakanan sangat penting untuk memastikan prestasi atlit dapat dipertingkatkan ke tahap optimum. pengumpulan daya. Dalam Fasa Pertandingan amalan merekod pengambilan makanan sangat digalakkan. suhu panas dan humidity. Makanan mengikut fasa pertandingan juga sangat dipentingkan. pergerakan dan sudut lonjakan. suhu sejuk. Hal ini kerana peserta berkemungkinan akan mengalami penambahan berat badan kerana aktiviti yang rendah intensitinya dan amalan pemakanan yang tidak menentu. Seterusnya. penyediaan diet sangat dipentingan dalam Fasa Pra Pertandingan berasaskan individu. jangka masa latihan / pertandingan dan tahap kecergasan atlit. Terdapat pelbagai faktor-faktor yang mempengaruhi makanan seseoarnag atlit iaitu faktor lokasi latihan / pertandingan di altitude.

maka berlaku perubahan momentum ke bahagian bawah anggota badan dan ia akan menyebabkan berlakunya daya angkatan. Perjalanan pusat graviti seorang semasa lari adalah lurus dan selari dengan landas. Bagi melakukan lonjakan yang baik daya yang mencukupi diperlukan.25˚. Didapati bahawa lonjakan . sudut projektif yang optima dikatakan lebih kurang 45˚ bagi mendapatkan jarak yang maksimam. Walaubagaimanapun. Daya yang dikumpulkan adalah bergantung kepada kelajuan dan kuasa dalam lari landas seorang atlit. Pemindahan momentum dikatakan juga perubahan momentum yang akan berlaku dari hayunan bahu yang laju dengan larian semasa fasa lonjakan. Apabila pergerakan bahu terhenti separas dengan tinggi bahu. Seterusnya kita lihat kepada pengumpulan daya seseorang atlit. Pusat graviti ini akan bergerak mengikut titik – titik penerbangan dalam kekotak parabola. Badan seorang atlit lompat jauh haruslah berbentuk projektif. Kelajuan angin juga akan dikurangkan agar dapat menukarkan arah dengan mendahulukan tumit pada papan lonjak. Sekarang kita lihat pada sudut lonjakan semasa lompat jauh dilakukan. Langkah kedua terakhir atlit harus direndahkan sedikit bagi merendahkan pusat gravity dan langkah terakhir pula harus dipendekkan supaya membolehkan pusat gravity mula bergerak ke atas untuk fasa penerbangan. Seterusnya kita lihat pada pergerakan dalam acara ini. Bagi menghilangkan semua kekuatan lutut pula akan dibengkokkan sedikit. Sudut lonjakan haruslah 15˚ .Pertama sekali kita lihat pada pusat graviti. Semasa lari landas kelajuan dalam pergerakan linear perlu ditukar ke pergerakan parabola agar dapat mengekalkan pergerakan pusat graviti di badan.

dan pendaratan mempunyai sudut yang sama tetapi sudut ini tidak begitu diamalkan kerana graviti ini akan membuatkan pelompat akan lebih cepat jatuh. 12. kita harus merangka ansur maju yang sesuai mengikut peringkat umur murid – murid.0 Kesimpulan Acara lompat jauh merupakan satu acara yang menarik minat sekiranya langkah – langkah dalam acara ini dijalani dengan betul. Fasa pendaratan patut diajar dahulu bagi mengelakkan kecederaan kepada pelajar. malah ia mengutamakan jarak lompatan yang jauh dilakukan oleh seseorang atlit. Acara inin dipandang mudah untuk dilakukan tetapi bagi mencapai kejayaan dalam acara ini. pengakhiranmya adalah mendarat. latihan yang agak khusus diperlukan. Walaubagaimanapun sudut lonjakan seseorang adalah bergantung kepada tinggi pusat gravitinya. Bagi mengelakkan kecederaan. Hal ini adalah kerana dalam semua fasa. Acara ini tidak mementingkan ketinggian dan kepantasan larian seseorang. langkah keselamatan harus dipertimbangkan oleh guru. ˚ . bagi memperkenalkan acara lompat jauh ini kepada murid. Sebagai seorang bakal pendidik.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->