P. 1
Makalah - Budaya lokal - nasional

Makalah - Budaya lokal - nasional

|Views: 6,645|Likes:
Published by Veny Regianti

More info:

Published by: Veny Regianti on Feb 15, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/02/2013

pdf

text

original

MAKALAH

PERANAN BUDAYA LOKAL MENDUKUNG KETAHANAN BUDAYA NASIONAL

Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin Topik Tugas : Peranan Budaya Lokal Mendukung Ketahanan Budaya Nasional

Kelas : 1-KA34

Dateline Tugas : 28 Februari 2011 Tanggal Penyerahan & Upload Tugas : 28 Februari 2011

PERNYATAAN Dengan ini kami menyatakan bahwa seluruh pekerjaan dalam tugas ini kami buat sendiri tanpa meniru atau mengutip dari tim . pihak lain. Apabila terbukti tidak benar, kami siap menerima konsekuensi untuk mendapat nilai 1/100 untuk mata kuliah ini.

Penyusun NPM 18110353 Nama Lengkap Veny Regianti Tanda Tangan

Program Sarjana Sistem Informasi UNIVERSITAS GUNADARMA

i

KATA PENGANTAR

Puji Tuhan Yang Maha Esa, dengan rahmat-Nya saya dapat menyelesaikan tugas makalah yang mengangkat topik Peranan Budaya Lokal Mendukung Ketahanan Budaya Nasional pada mata kuliah Ilmu Budaya Dasar. Saya juga tidak lupa berterima kasih kepada orang tua, teman –teman semua serta pihak-pihak yang telah membantu saya memberikan referensi dalam pembuatan makalah ini. Terutama kepada search engine google yang ikut berperan besar dalam pembuatan makalah ini. Dan Juga kepada dosen pembimbing mata kuliah Ilmu Budaya Dasar, Bpk. M. Burhan Amin yang telah memberikan kesempatan kepada saya melalui tugas makalah ini. Saya sadar bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini, oleh karena itu saya sangat menghargai akan saran dan kritik untuk membangun makalah ini lebih baik lagi. Demikian yang dapat saya sampaikan, semoga melalui makalah ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Bekasi, Februari 2011

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

Surat Pernyataan .............................................................................................................. i Kata Pengantar .................................................................................................................. ii Daftar Isi ............................................................................................................................. iii Bab I Pendahuluan 1 Latar Belakang .................................................................................................... 1 2 Tujuan .................................................................................................................. 2 3 Sasaran ................................................................................................................. 3 Bab II Permasalahan 1 Kekuatan .............................................................................................................. 4 2 Kelemahan ........................................................................................................... 5 3 Peluang ................................................................................................................. 6 4 Tantangan ............................................................................................................ 7 Bab III Kesimpulan dan Rekomendasi 1 Kesimpulan .......................................................................................................... 8 2 Rekomendasi ........................................................................................................ 8 Daftar Referensi .................................................................................................................. 10

iii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang majemuk. Terdiri dari ribuan gugusan pulau yang menyatakan dirinya adalah bangsa Indonesia. Tidak heran jika bangsa Indonesia memiliki banyak keanekaragaman suku dan budaya yang tertuang dalam slogan Bhineka Tunggal Ika dimana dengan berbagai macam keanekaragaman kekayaan dari adat-istiadat, suku, agama, lagu, kesenian, alat tradisional, makanan, minuman, cara hidup sampai budaya lokal yang berbeda-beda namun tetap mereka memiliki satu bangsa yaitu bangsa Indonesia. Kebudayaan lokal dari masing-masing daerah dari sabang sampai merauke bersatu padu saling menghargai satu sama lain dan saling menyatukan diri tanpa menghilangkan identitasnya masing-masing sehingga semakin menambah kekayaan bangsa yang menyatakan kesatuan budaya lokal yang ada sebagai budaya nasional Indonesia. Namun dengan semakin pesatnya perkembangan teknologi dan informasi yang sudah meng-global, masa ini sudah mulai memasuki masa era globalisasi. Dimana semua negara sudah tidak memiliki batas lagi. Seluruh negara di dunia bagaikan sebuah perkampungan yang dapat dilintasi dengan mudah. Besar kemungkinan terjadi lintas kebudayaan tanpa mengenal asal budaya tersebut dapat masuk dan melebur dengan kebudayaan nasional bangsa Indonesia. Dengan masuknya budaya asing yang dengan mudah diperoleh dimana saja khususnya mudah diakses bagi pemuda-pemudi bangsa Indonesia yang sedang mencari jati diri mereka. Namun, tidak semua budaya yang masuk sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia. Sehingga hal ini merupakan tugas bagi segenap bangsa Indonesia untuk mengoptimalkan kebudayaan Indonesia agar semakin dikenal khususnya bagi para generasi penerus bangsa untuk tetap melestarikan warisan kekayaan bangsa Indonesia yang beraneka ragam.

1

1.2 Tujuan

Seperti telah kita ketahui bahwa kebudayaan nasional bangsa Indonesia tidak berdiri sendiri, namun terdiri dari ribuan budaya lokal yang tersebar diseluruh penjuru nusantara Indonesia. Sedangkan era globalisasi membawa dampak yaitu salah satunya adalah masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia. Sehingga harus dilakukan penyaringan terhadap budaya asing yang masuk, serta memperkokoh budaya nasional yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Sehingga kekayaan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia dapat terus dipertahankan dan dilestarikan. Khususnya agar segenap warga negara Indonesia memahami dan meningkatkan rasa memiliki kekayaan bangsa Indonesia. Sehingga secara sadar mempelajari kebudayaan bangsanya sendiri terutama bagi para generasi penerus bangsa Indonesia diharapkan memiliki jati diri yang sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia. Sehingga era globalisasi tidak membawa dampak buruk dan bukan merupakan ancaman bagi bangsa Indonesia karena bangsa Indonesia memiliki pondasi yang kuat melalui para generasi penerus bangsa yang memiliki kepribadian dan jati diri sebagai bangsa Indonesia. Namun, era globalisasi dapat memberikan dampak yang positif seperti membuka wawasan bangsa Indonesia, serta memanfaatkan kemajuan pengetahuan dan teknologi untuk memperkenalkan kekayaan dan kebudayaan bangsa Indonesia ke segala penjuru daerah bangsa Indonesia. Sehingga segenap warga negara Indonesia dari daerah manapun dapat mengenal budaya daerah lain dan mengakui budaya tersebut sebagai keanekaragaman budaya bangsa. Maka budaya lokal merupakan tulang punggung dari budaya nasional, dan kita sebagai generasi penerus bangsa hendaknya mengenal kebudayaan lokal untuk memperkokoh ketahanan budaya nasional akan masuknya budaya asing yang dapat menghilangkan budaya bangsa Indonesia. Sehingga tidak menutup kemungkinan kebudayaan bangsa Indonesia dikenal dan diakui oleh bangsa lain.

2

1.3 Sasaran Kebudayaan lokal yang menjadi pondasi budaya nasional bangsa Indonesia hendaknya dipelihara dan diwariskan kepada generasi penerus bangsa. Dengan semakin berkembangnya bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, dapat dimanfaatkan oleh segenap warga negara Indonesia untuk memperkenalkan semua keanekaragaman budaya lokal kepada seluruh dunia agar kebudayaan nasional Indonesia dapat dikenal dan mendapat pengakuan dari seluruh dunia. Terutama bagi generasi penerus bangsa untuk tetap menjaga dan melestarikannya serta mengenal jati diri budaya bangsanya sendiri. Sehingga diharapkan segenap warga negara terutama para generasi penerus bangsa memiliki rasa cinta akan budaya bangsanya sendiri sehingga budaya nasional semakin kokoh karena budaya lokal yang ada dioptimalkan, dipelihara, dilestarikan dan diperkenalkan dan pada akhirnya ancaman masuknya budaya asing yang dapat menghilangkan budaya dan jati diri bangsa dapat ditangkal dari dalam di era globalisasi yang sudah tidak dapat disaring lagi dari luar dan tidak mengenal batas lagi.

3

BAB II PERMASALAHAN

Dalam menganalisa permasalahan budaya lokal yang harus ditingkatkan demi memperkokoh budaya nasional dapat menggunakan rumus SWOT sehingga kita dapat menganalisa dari semua sudut pandang agar dapat mengetahui apa saja kelemahan yang kita miliki sehingga kita dapat mencari jalan keluarnya, mempertahankan setiap kekuatan budaya lokal yang telah kita miliki, peluang yang ada yang dapat kita manfaatkan dan tantangan yang ada yang harus kita hadapi sehingga kita dapat mempersiapkan diri akan datangnya kemungkinan tantangan yang menghadang. Berikut uraian dari setiap kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan yang ada terhadap budaya lokal yang dapat memperkokoh budaya nasional : 2.1 Kekuatan (Strength) ☺ Budaya lokal yang dimiliki oleh bangsa Indonesia sangat beranekaragam, sehingga banyak mendapat perhatian dari daerah lain maupun negara lain yang ingin melihat secara langsung adat istiadat yang beranekaragam dimasing-masing daerah. Sehingga meningkatkan jumlah kepariwisataan di Indonesia baik itu wisatawan domestik maupun mancanegara. ☺ Budaya lokal yang ada adalah aset bagi bangsa Indonesia, dimana banyak kekayaan yang tak ternilai akan keunikannya masing-masing sehingga bangsa Indonesia dipandang sebagai bangsa yang besar dengan jutaan keunikannya yang memperkuat budaya nasional bangsa Indonesia. ☺ Budaya nasional yang ada memiliki ribuan budaya lokal dimana budaya tersebut berbeda dengan budaya yang lainnya seperti tarian ondel-ondel dari Jawa Barat berbeda dengan tarian kecak dari Bali. Sehingga begitu banyak julukan bagi Indonesia dan hak paten akan kekayaan budaya bangsa Indonesia yang disumbangkan dari setiap daerah.

4

☺ Beragamnya budaya lokal bangsa Indonesia yang berbeda, namun hal ini bukannya menjadi pemecah melainkan sebagai pemicu untuk bersatu. Hal ini dibuktikan dengan terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia yang begitu luas dengan perbedaan yang ada. Sehingga, hal ini yang menjadi dasar kekuatan bangsa Indonesia dengan ribuan perbedaan yang ada. Oleh karena itu kita harus tetap menjaga hal tersebut.

2.2 Kelemahan (Weakness)

Budaya lokal yang ada diseluruh nusantara tidak semuanya dikenal oleh bangsanya sendiri. Sehingga promosi dan perkenalan budaya lokal hanya sebagian saja yang dikenal. Hal ini yang menyebabkan tenggelamnya budaya lokal yang tidak mendapat perhatian, sehingga sering diabaikan oleh masyarakatnya sendiri.

Banyaknya generasi muda yang belajar budaya asing. Namun, tidak diimbangi dengan pengetahuannya tentang budaya lokal di Indonesia. Sehingga mereka tidak mengenal budaya mereka sendiri. Hal ini yang menyebabkan dengan mudahnya budaya asing dapat masuk ke dalam budaya bangsa yang dipelajari oleh para generasi muda tanpa adanya proses penyaringan terlebih dahulu apakah budaya asing tersebut sesuai atau tidak dengan kepribadian dan jati diri bangsa. Hal ini merupakan ancaman yang dapat menghilangkan budaya lokal bangsa Indonesia secara perlahan-lahan sehingga pertahanan budaya nasional Indonesia dapat mejadi rapuh. Kurangnya kesadaran dari setiap warga negara untuk mempelajari budaya daerah lainnya, mereka lebih tertarik mempelajari budaya asing yang dipandang lebih keren dan lebih modern. Serta adanya pandangan bahwa budaya lokal yang mereka miliki adalah budaya yang paling baik. Sehingga tidak adanya kesadaran dari masyarakat bahwa budaya lokal lainnya juga merupakan budaya bangsa mereka yang harus dipelajari dan diketahui. Sehingga dapat memupuk rasa saling menghargai, menghormati akan perbedaan yang dimiliki namun tetap menonjolkan persatuan dan kesatuan bangsa.

5

Pembangunan yang tidak merata menyebabkan daerah pedalaman yang memiliki budaya lokal yang masih asli kurang diperhatikan. Karena tidak terjangkau, hal ini yang dapat membuat budaya lokal yang ada tidak tercatat sebagai budaya nasional. Bahkan, seperti kasus yang pernah ada, budaya lokal bangsa Indonesia di klaim sebagai budaya bangsa lain. Sedikitnya wadah yang dapat digunakan sebagai jalur pelestarian dan perkenalan budaya lokal kepada masyarakat dibandingkan dengan jumlah budaya lokal yang kita miliki. 2.3 Peluang (Opportunity) ☺ Dalam masa era-globalisasi yang ada, dapat dimanfaatkan sebagai sarana untuk memperkenalkan budaya bangsa yang tidak dapat dijangkau kepada masyarakat agar mereka pun dapat mengenalnya. Bahkan sampai dapat menjangkau seluruh dunia untuk memperkenalkan budaya bangsa Indonesia. ☺ Bidang kepariwisataan dapat mengembangkan daerah jangkauannya dan tidak perlu takut tidak diminati oleh para wisatawan domestik ataupun wisatawan dari mancanegara, karena budaya dan adat istiadat yang ada disetiap daerah memiliki pesona dan keunikan tersendiri. ☺ Menciptakan lapangan pekerjaan, bagi masyarakat yang dapat melihat peluang mereka dapat menciptakan lapangan pekerjaan di bidang budaya. Baik itu dengan pertunjukan budaya lokal yang mereka ketahui maupun dengan memanfaatkan bidang kepariwisataan dengan menjual hasil karya khas daerah lokal. ☺ Minimnya wadah yang menampung budaya lokal yang ada di Indonesia, dapat dikembangkan sebagai museum budaya nasional yang berasal dari seluruh penjuru nusantara. Sehingga memudahkan masyarakat yang ingin mengenal budaya lokal yang lainnya tanpa harus mengeluarkan biaya yang mahal karena harus datang ke daeah yang lainnya.

6

☺ Mulai diperkenalkannya budaya lokal kepada generasi penerus bangsa melalui pendidikan yang ada. Sehingga budaya lokal yang dimiliki bangsa Indonesia mulai diperkenalkan kepada generasi penerus bangsa mulai sejak dini. ☺ Program pertukaran pelajar antar negara dapat dioptimalkan agar bangsa lain dapat mengenal budaya bangsa Indonesia sehingga membawa dampak bagi pelajar bangsa Indonesia memiliki rasa bangga akan budaya bangsanya sendiri serta bangsa lain menjadi tertarik untuk mempelajarinya.

2.4 Tantangan (Threat) ☺ Era globalisasi yang ada dapat merupakan ancaman sekaligus peluang bagi bangsa Indonesia. Semakin pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin besar arus informasi yang masuk, baik itu budaya asing maupun budaya lokal bangsa yang ada. ☺ Seperti yang telah kita ketahui bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang besar. Sehingga upaya pelestarian budaya lokal demi memperkokoh budaya nasional memerlukan komitmen dan secara terus-menerus serta usaha yang gigih maupun dukungan dari seluruh masyarakat Indonesia. ☺ Tidak hanya peranan dari masyarakat saja, namun membutuhkan peranan dari pemerintah untuk menyediakan sarana dan prasarana yang dapat dimafaatkan oleh masyarakat dan pemerintah sendiri untuk terus menjaga budaya lokal yang ada. ☺ Banyaknya budaya lokal yang ada, diharapkan tidak terjadinya budaya emas dan budaya lokal yang terbelakang. Karena hal ini dapat menimbulkan kesenjangan dan perpecahan. Sehingga masyarakat dan pemerintah harus cermat dan tetap menganggap semua budaya lokal itu sama kedudukannya. ☺ Lapangan pekerjaan yang diciptakan dengan membuat kerajinan tangan khas daerah lokal harus bersaing dengan produk-produk luar negeri
7

BAB III KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

3.1 Kesimpulan Budaya lokal yang dimiliki oleh bangsa Indonesia merupakan pondasi bagi budaya nasional bangsa Indonesia. Semakin kuatnya budaya lokal yang dimiliki maka semakin kecilnya kemungkinan budaya asing yang saat ini dengan mudahnya masuk kedalam budaya bangsa akibat dari dampak era globalisasi. Usaha untuk mempertahankan dan melestarikan budaya lokal membutuhkan peranan dari masyarakat dan pemerintah. Baik itu dalam bidang pendidikan, pariwisata maupun bidang lain yang memungkinkan budaya lokal dapat diperkenalkan kepada masyarakat maupun kepada seluruh dunia. Sehingga bangsa Indonesia memiliki budaya yang kental yang dikenal dan diakui oleh dunia sebagai bangsa yang besar karena kebudayaannya yang beranekaragam dan kental dalam masyarakatnya. 3.2 Rekomendasi

Pemerintah membuat suatu wadah pembelajaran budaya lokal, sehingga masyarakat yang berminat belajar budaya lokal yang lain dapat dengan mudah mempelajarinya. Seperti sanggar tari maupun sanggar lainnya.

Dalam bidang kepariwisataan, pemerintah daerah bekerjasama dengan pemerintah pusat untuk membangun daerah lain yang memiliki potensi yang sangat bagus untuk memperkenalkan budaya lokal tersebut, sehingga masyarakat sekitar dengan senang hati untuk terus melestarikan budayanya agar dikenal oleh para wisatawan yang datang dengan menyuguhkan tarian penyambutan, adat istiadat, lagum nusik, maupun karya tangan khas daerah tersebut.

8

Dalam bidang pendidikan, sedini mungkin mulai diperkenalkannya budaya lokal yang lain, agar para generasi penerus bangsa, mengenal kebudayaan nasional bangsanya. Melalui program pelajaran seni dan budaya.

Dalam program pertukaran pelajar, pelajar yang akan mengikuti program pertukaran pelajar antar negara diharapkan mendapat pembekalan dan pengetahuan akan budayanya sendiri. Sehingga, diharapkan di negara orang lain mereka dengan bangga memperkenalkan budayanya sendiri.

Dalam pengiriman duta besar yang mempunyai hubungan kerjasama dengan negara lain, diharapkan dapat membuat suatu event dimana kebudayaan lokal diperkenalkan di negara lain. Dengan demikian, negara lain mengenal budaya bangsa Indonesia dan mengakuinya. Semakin majunya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dapat dimanfaatkan sebagai sarana untuk menginventarisasikan budaya apa saja yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Sehingga dapat diakses dimana, kapan dan siapa saja yang ingin mengenal budaya bangsa. Dalam bidang perekonomian, dijualnya kerajinan tangan dari berbagai macam daerah yang memiliki kekhasan tersendiri. Baik itu dalam negeri untuk meningkatkan rasa cinta produk negeri sendiri maupun ke luar negeri untuk peningkatan taraf hidup masyarakat yang lebih merata disetiap daerah. Diadakannya ajang-ajang kreatifitas pemuda-pemudi untuk memperkenalkan budaya lokal melalui program pentas seni di sekolah maupun di perguruan tinggi, serta lomba-lomba khusus untuk penampilan budaya lokal. Dibentuknya lembaga khusus yang bertujuan untuk mempertahankan dan melestarikan budaya lokal serta mengajukan hak paten akan kekayaan budaya lokal yang dimiliki. Dibuatnya kampanye-kampanye maupun iklan pelayanan masyarakat untuk tetap melestarikan dan mencintai budaya lokal maupun budaya nasional
9

DAFTAR REFERENSI

http://hartiningrum.blogspot.com/2010/10/peran-kebudayaan-daerah-memperkokoh.html http://lisca91.weebly.com/peran-budaya-daerah-memperkokoh-ketahanan-budaya-nasional.html http://id.wikipedia.org/wiki/Budaya_Indonesia http://newarr.weebly.com/makalah-ibd-peran-budaya-daerah-memperkokoh-pertahananbangsa.html http://ekapratania.wordpress.com/2007/05/21/dibalik-pentingnya-pengajuan-hak-paten/

10

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->