P. 1
MAKALAH H.TATA NEGARA-UNMER

MAKALAH H.TATA NEGARA-UNMER

|Views: 2,187|Likes:
Published by Iwan Hariyanto

More info:

Published by: Iwan Hariyanto on Feb 16, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/17/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Amandemen terhadap UUD 1945 telah memberikan dasar hukum terjadinya reformasi politik dan demokratisasi di Indonesia. UUD 1945 yang telah diamandemen memberikan kekuasaan yang lebih besar kepada DPR dibandingkan dengan UUD 1945 yang asli. DPR yang ada sekarang ini memainkan peranan yang amat dominan dalam proses perumusan dan pengesahan UU. Bahkan banyak pihak menilai bahwa DPR pasca amandemen UUD 1945 telah menjadi super parliament, sebuah lembaga perwakilan rakyat dengan kewenangan amat besar. Ketentuan yang diatur oleh Pasal 20 Ayat (5) tentang sahnya sebuah RUU menjadi UU tanpa persetujuan presiden adalah salah satu indikator besarnya kewenangan presiden. Atas dasar ketentuanketentuan yang dibuat oleh UUD 1945, disusunlah RUU Susunan dan Kedudukan MPR, DPR, DPD, dan DPRD yang sudah disetujui oleh DPR tanggal 9 Juli 2003 yang lalu. Kondisi ini telah membawa dampak yang signifikan terhadap sistem ketatanegaraan di Indonesia. Salah satu perubahan penting yang dibawa oleh UUD 1945 adaIah pemilihan presiden dan wakil presiden secara langsung. Pasal 6A Ayat (1) memberikan dasar hukum yang jelas bagi pemilihan tersebut. Hal ini merupakan sebuah terobosan politik (political breakthrough) yang hebat dalam sistem politik Indonesia. Selain itu, dengan semakin luasnya kekuasaan dan wewenang DPR, juga telah memberikan corak baru dalam ketatanegaraan. Dalam kaitan yang lebih jauh, telah terjadi suatu warna baru dalam pelaksanaan hukum tata negara. Hukum dalam pengertian yang luas bertujuan untuk menciptakan keamanan dan ketertiban. Hukum lahir sebagai suatu bentuk tatanan sistem dalam pengaturan hubungan antar manusia yang tidak menutup kemungkinan pada suatu hubungan tersebut terdapat perselisihan, pada akhirnya

menimbulkan kejadian yang tidak diharapkan dalam masyarakat. Hadirnya hukum adalah bentuk eksisnya suatu negara. Lahirnya sebuah negara tentu bukan hal yang mudah, negara terbentuk karena hasil akumulasi proses yang cukup panjang, dimulai dari sekumpulan masyarakat yang membentuk suatu pemerintahan kecil yang kemudian berkembang disebabkan adanya hubungan antar masyarakat. Seiring dengan bergulirnya waktu dan perkembangan zaman kelompok tersebut bertambah besar dengan nama lain, yaitu negara. Dalam teori terbentuknya negara, terdapat dua syarat yang harus dipenuhi. Yang pertama adalah syarat konstitutif, didalamnya terdapat pemerintahan, wilayah dan rakyat yang berdaulat. Sementara syarat yang lainnya merupakan unsur tambahan, yaitu syarat deklaratif, berupa pengakuan dari negara lain. Negara merupakan integrasi dari kekuasaan politik, ia adalah organisasi pokok dari kekuasaan politik. Negara adalah agency (alat) dari masyarakat yang mempunyai kekuasaan untuk mengatur hubungan-hubungan manusia dalam masyarakat dan menertibkan gejala-gejala kekuasaan dalam masyarakat (Miriam Budihardjo, 2004: 38). Pengendalian ini dilakukan berdasarkan sistem hukum dan dengan perantaraan pemerintah beserta segala alat-alat perlengkapannya. Sistem hukum adalah dasar legal dari Negara, seluruh struktur dan fungsi negara ditetapkan oleh hukum. Hukum yang berlaku bagi suatu negara mencerminkan perpaduan antara sikap, dan pendapat pimpinan pemerintahan negara dan keinginan masyarakat luas mengenai hukum tersebut (Padmo Wahjono, 1986: 23). Suatu konsekuensi logis apabila dalam suatu negara terdapat kelengkapan negara beserta fungsifungsinya yang diturunkan dari konstitusinya. Berkaitan dengan proses perkembangan suatu negara dan adanya berbagai penyesuaian-penyesuaian pengaturan masyarakat di negara tersebut, maka perubahan aturan untuk menyesuaikan dengan perkembangan jaman adalah suatu kewajaran. Hal itu terjadi pula pada keputusan untuk mengamandemen UUD 1945 sebagai peraturan perundang-undangan tertinggi di Indonesia.

Dengan berbagai argumentasi dan tuntutan realitas kebangsaan dan demokrasi, maka amandemen harus dilaksanakan. Namun harus disadari bahwa merubah pandangan rakyat yang sudah cukup lama ditatar bahwa UUD 1945 tidak dapat dirubah kecuali melalui referendum, bukanlah pekerjaan mudah dan sederhana. Namun akhirnya kesadaran muncul. Di Indonesia sekarang ini, telah terjadi suatu sistem ketatanegaraan baru yang diharapkan lebih baik dibandingkan pelaksanaan sebelum amandemen keempat UUD 1945. Berdasarkan adanya konsep kenegaraan serta amandemen UUD 1945 sebagai aturan tertinggi dalam pelaksanaan kehidupan bernegara, maka dalam kesempatan ini penulis akan membahas tentang: ”Sistem Hukum dan Tata Negara di Indonesia Pasca Amandemen UUD 1945.” B. Tujuan dan Manfaat Makalah 1. Tujuan Penulisan makalah ini pada hakikatnya mempunyai beberapa tujuan yaitu: a. Menyelesaikan tugas yang diberikan oleh dosen. b. Untuk mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan Hukum Tata Negara. c. Untuk mengetahui latar belakang dari amandemen UUD 1945. d. Untuk mengetahui sistem hukum dan tata negara di Indonesia pasca amandemen UUD 1945. 2. Manfaat Pada penulisan makalah ini, diharapkan bahwa pembahasan yang dilakukan dapat berguna bagi pihak-pihak sebagai berikut: a. Bagi mahasiswa Selain untuk memenuhi tugas dari dosen, diharapkan dapat meningkatkan pemahaman dan arah pandang mahasiswa terhadap halhal yang berkaitan dengan Hukum Tata Negara dan kondisi yang

terjadi pada sistem hukum dan tata negara di Indonesia pasca amandemen UUD 1945. b. Bagi masyarakat Dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam meningkatkan pemahaman tentang Hukum Tata Negara dan kondisi yang terjadi pada sistem hukum dan tata negara di Indonesia pasca amandemen UUD 1945. c. Bagi pengembangan ilmu Diharapkan dapat menjadi sumbangan masukan yang meliputi bahan pemikiran dan pertimbangan dalam penyampaian materi tentang Hukum Tata Negara.

BAB II PERMASALAHAN

Pintu gerbang reformasi adalah amandemen konstitusi. Sebuah UndangUndang Dasar atau konstitusi bukanlah kitab suci. Undang-Undang Dasar adalah buatan manusia, sedang kitab suci buatan Tuhan yang diwahyukan melalui para Nabi/Rasul-Nya. Atas dasar itu maka seperti yang dikatakan Harun Alrasid, Kartorius Sinaga dan Miriam Budiardjo, adakalanya suatu Undang-Undang Dasar dapat dibatalkan dan diganti dengan Undang-Undang Dasar baru, karena UndangUndang Dasar bersifat kontekstual, konkret dan lekang oleh waktu (Sobirin Malian, 2001: 19). Hal tersebut perlu diungkapkan, karena walau bagaimanapun sebuah konstitusi merupakan buatan manusia, yang dapat dipastikan mempunyai kelemahan-kelemahan dalam buatannya, tidak terkecuali dengan yang namanya konstitusi. Berkaitan dengan adanya sistem hukum dan ketatanegaraan yang berlaku di Indonesia serta adanya amandemen UUD 1945, maka dalam makalah tentang Sistem Hukum dan Tata Negara di Indonesia Pasca Amandemen UUD 1945 ini mempunyai beberapa rumusan masalah yaitu: A. A.I. A.II. Pengertian apa? Hukum Tata Negara Konsep Hukum Tata Negara

A. III. Ruang Lingkup Hukum Tata Negara A. IV. Sistem Pemerintahan Republik Indonesia B. C. Mengapa suatu peraturan perundang-undangan dapat dilakukan Bagaimana pengaruh amandemen UUD 1945 terhadap Sistem amandemen? Hukum dan Tata Negara di Indonesia?

BAB III PEMBAHASAN PERMASALAHAN

A. Pengertian I. Hukum Tata Negara Hukum Tata Negara pada dasarnya adalah hukum yang mengatur organisasi kekuasaan suatu negara beserta segala aspek yang berkaitan dengan organisasi negara tersebut. Sehubungan dengan itu dalam lingkungan Hukum Ketatanegaraan dikenal berbagai istilah yaitu : a. State Law dimana yang diutamakan adalah Hukum Negara; b. State Recht (Belanda) dimana State Recht dibedakan antara: 1) Arti luas Staat Recht in Ruinenzin 2) Arti sempit Staat Recht in Engeezin; c. Constitutional Law (Inggris) dimana hukum Tata Negara lebih menitikberatkan pada konstitusi atau hukum konstitusi. d. Droit Constitutional dan Droit Adminitrative (Perancis), dimana titik tolaknya adalah untuk membedakan antara Hukum Tata Negara dengan Hukum Aministrasi Negara. e. Verfassnugrecht dan Vervaltingrecht (Jerman) yang sama dengan di Perancis. Bagi Indonesia tentunya mempunyai hubungan dengan Hukum Tata Negara Belanda dengan istilah State Recht atau Hukum Negara/Hukum Tata Negara. II. Konsep Hukum Tata Negara

1. Van Vallenhoven

:

Hukum dan

Tata masyarakat itu

Negara hukum

mengatur semua masyarakat hukum atasan dari bawahan menurut tingkatannya dan masing-masing lingkungan menentukan dan yang wilayah fungsinya rakyatnya,

akhirnya menentukan badan-badan dan masing-masing berkuasa dalam lingkungan masyarakat hukum itu serta menentukan sususnan dan wewenang badan-badan tersebut. 2. Scholten : Hukum yang 3. Van der Pot Negara : Hukum Tata Negara adalah peraturanperaturan badan yang yang menentukan diperlukan badanserta Tata Negara adalah hukum daripada mengatur organisasi

wewenangnya

masing-masing,

hubungannya dengan yang lainnya dan hubungannya dengan individu-individu. 4. Longemann : Hukum yang 5. Apeldoorn : Hukum yang Negara. Negara dalam arti sempit menunjukkan pemerintahan organisasi-organisasi kekuasaan batas-batas dan Tata Negara adalah hukum mengatur organisasi-organisasi

memegang

kekuasaannya. Hukum Negara dalam arti luas meliputi Hukum Tata Negara dan Hukum Administrasi Negara.

6. Wade and Philips

:

Hukum alat-alat

Tata

Negara

mengatur

perlengkapan

Negara, tugas, dan hubungannya antar perlengkapan Negara itu 7. Paton : Hukum Tata Negara alat-alat, alat-alat Tata adalah tugas hukum dan mengenai wewenang Negara. 8. R. Kranenburg : Hukum Negara meliputi hukum mengenai susunan hukum dari Negara- terdapat dalam UUD. 9. Utrecht : Hukum kewajiban 10. Longemann Tata Negara dan mempelajari kekuasaan sosial

perlengkapan

pejabat-pejabat Negara. : Hukum Tata Negara yang dipelajari adalah : a. Jabatan-jabatan apa yang ada dalam suatu Negara. b. Siapa yang mengadakan jabatanjabatan itu c. Bagaimana caranya melengkapi jabatan-jabatan itu d. Apa tugas jabatan itu e. Apa yang menjadi wewenangnya f. Bagaimana hubungan kekuasaan antara para pejabat g. Didalam batas-batas apa organisasi Negara menjalankan tugasnya. 11. J.R. Stellinga : Hukum Tata Negara adalah hukum yang mengatur

wewenang dan kewajiban-keawajiban alat-alat Negara. 12. L.J. Apeldorn : Pengertian Negara mempunyai beberapa arti: a. Negara dalam arti penguasa, yaitu adanya orangorang yang memegang kekuasaan dalam persekutuan rakyat yang mendiami suatu daerah. b. Negara dalam arti persekutuan rakyat yaitu adanya suatu bangsa yang hidup dalam satu daerah, dibawah kekuasaan menurut kaidah-kaidah hukum c. Negara dalam arti wilayat tertentu yaitu adanya suatu daerah tempat berdiamnya suatu bangsa dibawa kekuasaan. d. Negara dalam arti Kas atau Fikus yaitu adanya harta kekayaan yang dipegang oleh penguasa untuk kepentingan umum. III.Ruang Lingkup Hukum Tata Negara Persoalan atau masalah yang dibahas oleh Hukum Tata Negara meliputi hal-hal sebagai berikut. 1. Struktur Umum dari Negara sebagai organisasi adalah: a. atau Federasi) b. (Kerajaan atau Republik) c. Sistem Pemerintahan (Presidentil, Parlementer, Monarki absolute) Bentuk Pemerintahan Bentuk Negara (Kesatuan perlengkapan Negara, mengatur hak, dan kewajiban warga

d. e.

Corak Sistem

Pemerintahan Pendelegasian

(Diktator Praktis, Nasionalis, Liberal, Demokrasi) Kekuasaan Negara (Desentralisasi, meliputi jumlah, dasar, cara dan hubungan antara pusat dan daerah) f. organisasi g. laut, udara) h. rakyat i. sebagai Hubungan antara rakyat perorangan/ golongan, cara-cara rakyat dengan Negara (abdi negara, hak dan kewajiban pelaksanaan hak dan menjamin hak dan sebagainya) Cara-cara menjalankan hak-hak ketatanegaraan (hak politik, sistem perwakilan, Pemilihan Umum, referendum, sistem kepartaian/ penyampaian pendapat secara tertulis dan lisan) j. Dasar Negara (arti Pancasila, hubungan Pancasila dengan kaidah-kaidah hukum, hubungan Pancasila dengan cara hidup mengatur masyarakat, sosial, ekonomi, budaya dan berbagai paham yang ada dalam masyarakat. k. kepribadian negara Ciri-ciri (Lagu lahir dan Bahsa Kebangsaan, pelaksana perundangan) Wilayah Negara (darat, Garis-garis besar tentang (peradilan, pemerintahan,

Nasional, Lambang, Bendera dan sebagainya). 2. Badan-badan Ketatanegaraan yang mempunyai kedudukan dalam organisasi Negara (MPR, DPR,

DPD, a. b. c.

Presiden,

BPK,

MA,

MK,

KY)

yaitu

menyangkut masalah : Cara Susunan Tugas dan pemnetukannya masing-masing wewenang (Pengangkatan, Pemilihan) badan (Jumlah, jenis anggota, dan pembagian tugas) masing-masing badan d. badan. e. antara badan f. g. a. Masa Jabatan Badan-badan lain Jenis, penggolongan dan Perhubungan kekuasaan Cara kerjanya masing-masing

3. Pengaturan Kehidupan Politik Rakyat jumlah partai politik di dalam negara dan ketentuan hukum yang mengaturnya. b. kekuatan-kekuatan ketatanegaraan. c. pemilihan umum d. golongan kepentingan e. f. Arti kedudukan dan peranan golongan penekan. Pencerminan pendapat (perbedaan pendapat dalam masyarakat, ajaran Arti dan kedudukan Kekuatan politik dan Hubungan politik dengan antara badan-badan

politik, perbedaan pendapat didalam badan-badan ketatanegaraan) g. kekuatan-kekuatan Cara politik kerjasama (koalisi, antara oposisis,

kerjasama atas dasar kerukunan). IV. Sistem Pemerintahan Republik Indonesia Di dalam Soemantri (1993: 9), susunan ketatanegaraan Indonesia terbagi ke dalam sistem pemerintahan Republik Indonesia sebagai berikut. 1. Lembaga-Lembaga Negara Menurut UUD 1945 Sistem Pemerintah Negara Republik Indonesia menurut UUD 1945 pasca perubahan keempat tahun 2002 telah menetapkan tentang pembentukan susunan dan a. b. c. d. e. f. g. h. kekuasaan/wewenang badan-badan kenegaraan Dewan Perwakilan Rakyat Dewan Perwakilan Daerah Majelis Permusyawaratan Rakyat Badan Pemeriksa Keuangan Presiden dan Wakil Presiden Mahkamah Agung Mahkamah konstitusi Komisi Yudisial. Tugas MPR adalah (Pasal 3 UUD 1945): 1) Mengubah dan menetapkan UUD 1945 2) Melantik Presiden dan Wakil Presiden 3) Dapat memeberhentikan Presiden dan Wakil Presiden Presiden dalam masa jabatan menuurut UUD Pasal 1 (2) UUD 1945, kedaulatan berada di tangan adalah sebagai berikut:

a. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR)

rakyat dan dilakukan menurut UUD. Sebelumnya, MPR adalah pemegang kekuasaan tertinggi atau pemegang kedaulatan rakyat, sebagai pemegang kekuasaan negara tertinggi, MPR membawahi lembaga-lembaga yang lain. Dengan adanya perubahan ini, maka: 1) MPR tidak lagi sebagai lembaga tertinggi negara 2) Tidak lagi memegang kedaulatan rakyat 3) Tidak lagi memilih Presidendan Wakil Presiden karena rakyat memilih secara langsung. Mengenai memberhentikan presiden dan wakil presiden dalam masa jabatannya, MPR mempunyai kewenagan apabila: 1) 2) Ada usulan dari DPR Mahkamah Konstitusi memeriksa, mengadili,

dan memutuskan bahwa Presiden dan/atau Wakil Presiden bersalah. Alasan kedudukan MPR sebagai lembaga tertinggi Negara dan pemegang kedaulatan rakyat ditiadakan adalah, karena MPR bukan satu-satunya lembaga yang melaksanakan kedaulatan rakyat, setiap lembaga yang mengembang dan harus tugas-tugas dan politik negara dan pemerintahan adalah pelaksana kedaulatan rakyat tunduk bertanggung jawab kepada rakyat. Mengenai susunan keanggotaan MPR menurut pasal 2 (1) mengatakan: MPR terdiri atas anggota DPR dan Anggota DPD yang dipilih melalui pemilihan umum dan diatur lebih lanjut dengan undangundang. Dengan demikian keanggotaan MPR terdiri:

1) Seluruh anggota DPR 2) Anggota DPD Adanya anggota DPD agar lebih demokratis dan meningkatkan keikutsertaan daerah dalam forum Mengenai penyelenggaraan sehari-hari praktek negara dan pemerintahan memperjuangkan disamping kepentingan sebagai daerah.

perubahan UUD 1945 diatur mekanisme perubahan UUD dalam pasal 37 UUD 1945. b. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Tugas wewenang DPR adalah: 1) DPR memegang kekuasaan membentuk UndangUndang 2) DPR berfungsi Budget dan Pengawasan 3) DPR mempunyai hak interpelasi, hak angket, dan hak menyatakan pandapat, mengajukan pertanyaan, menyampaikan ususl dan pendapat serta hak imunitas. 4) DPR memberikan pertimbangan kepada Presiden dalam mengangkat Duta Besar dan menerima penempatan 5) DPR duta negara lain, memberikan bila Presiden serta dan Amnesty dan Abolisi. memberikan damai, persetujuan mengadakan lainnya, BPK, hendak membuat perjanjian bidang ekonomi, perang dan internasional memilih

perjanjian perjanjian

anggota-anggota

mengangkat

memberhentikan Anggota Komisi Yudisial dan menominisasikan 3 orang Mahkamah Konstitusi.

6) DPR memberikan persetujuan kepada Presiden dalam hal Presiden hendak mengangkat seorang Panglima TNI, Kepala Kepolisian. 7) DPR diberi wewenang untuk memilih/ menyeleksi Anggota Komisi Pemberantasan Korupsi, Gubernur Bank Indonesia dan Anggota Komisi Nasional HAM. 8) DPR dapat mengusulkan untuk memberhentikan Presiden dan/ atau Wakil Presiden, setelah Mahkamah Konstitusi memeriksa, mengadili dan memutuskan bahwa Presiden bersalah. Apabila dilihat tugas, wewenang, fungsi dan hak-hak DPR tersebut sangat banyak dan luas sekali, bahkan hampir semua bidang kekuasaan Presiden dimiliki DPR. c. Dewan Perwakilan Daerah ( DPD ) DPD diatur dalam pasal 22c dan 22d UUD 1945. Anggota DPD dipilih dari setiap propinsi melalui pemilihan umum. Jumlah anggota DPD setiap propinsi tidak lebih dari sepertiga jumlah anggota DPR. DPD bersidang sedikitnya sekali dalam setahun. Susunan dan kedudukan DPD diatur dengan Undang-Undang. Wewenang DPD (Pasal 22d): 1) DPD dapat mengajukan kepada DPR Rancangan Undang-Undang yang berkaitan dengan otonomi daerah, daerah, hubungan pengolahan pusat dan sumber dan daya daerah, alam dan pembentukan pemekaran, penggabungan

sember daya ekonomi lainnya serta perimbangan keuangan pusat dan daerah. 2) DPD melakukan pengawasan atas pelaksanaan Undang-Undang pembentukan mengenai otonomi dan daerah, pemekaran, penggabungan

daerah, hubungan pusat dan daerah pengolahan sumber daya alam dan sember daya ekonomi lainnya , pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja negara, pajak, pendidikan dan agama serta menyampaikan hasil pengawasannya kepada DPR. 3) DPD sebagai bagian dari kelembagaan MPR, mempunyai tugas melantik dan memberhentikan Presiden dan/atau Wakil Presiden, mengubah UUD 1945, memilih Presiden dan/atau Wakil Presiden apabila dalam waktu yang bersamaan keduanya berhalangan tetap. Hak-hak DPD yaitu: 1) Menyampaikan usul dan pendapat 2) Memilih dan dipilih 3) Membela diri 4) Memerintah 5) Protokoler 6) Keuangan dan Administrasi. d. Presiden dan Wakil Presiden Presiden Pemerintahan Wakil RI menurut memegang UUD. dan kekuasaan dalam Presiden dan Presiden Wakil

melakukan kewajibannya dibantu oleh satu orang Presiden. Presiden memegang jabatan selama lima tahun

sesudahnya dapat dipilih kembali dalam jabatan yang sama hanya untuk satu kali masa jabatan. UUD 1945 menempatkan kedudukan lembagalembaga tinggi negara sederajat sehingga tidak dapat saling menjatuhkan dan/atau membubarkan Pasal 8 UUD 1945 mengatakan: 1) Jika Presiden mangkat, berhenti, diberhentikan atau tidak dapat melakukan kewajiban dalam masa jabatan, ia digantikan oleh Wakil Presiden sampai habis masa jabatannya. 2) Dalam hal terjadi kekosongan Wakil Presiden selambat-lambatnya dalam waktu 60 hari MPR menyelenggarakan siding untuk memilih Wakil Presiden dari dua calon yang diusulkan oleh Presiden. 3) Jika Presiden dan Wakil Presiden atau mangkat, dapat tugas berhenti, secara diberhentikan bersamaan, tidak

melakukan kewajibannya dalam masa jabatannya pelaksanaan kepresidenan adalah Menteri Luar Negeri, Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pertahanan secara bersama-sama, selambat-lambatnya tiga puluh hari setelah itu MPR menyelenggarakan siding untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden yang diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik yang pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden meraih suara terbanyak pertama dan kedua dalam pemilihan umum sebelumnya sampai berakhir masa jabatannya. e. Mahkamah Agung ( MA )

UUD

1945

menegaskan

bahwa

Indonesia

adalah negara hukum. Negara Indonesia berdasarkan atas hukum (rechtsstaat) tidak berdasarkan atas kekuasaan berdasarkan belaka sistem (machtsstaat). konstitusi, Pemerintahan tidak bersifat

absolutisme (kekuasaan yang tidak terbatas). Prinsip dalam suatu negara hukum adalah jaminan lainnya penyelenggaraan untuk kekuasaan kehakiman guna yang merdeka, bebas dari pengaruh kekuasaan menyelenggarkan dan peradilan penegakan dan hukum keadilan. yang Kekuasaan berada di

kehakiman dilakukan oleh sebuah Mahkamah Agung badan-badan peradilan bawahnya dalam lingkungan. 1) Peradilan Umum 2) Peradilan Agama 3) Peradilan Militer 4) Peradilan Tata Usaha Negara 5) dan oleh sebuah Mahkamah Konstitusi. UU No. 4 Tahun 2004 tentang kekuasaan kehakiman telah mencabut UU No. 14 Tahun 1970 dan UU No. 35 Tahun 1994, dimana segala urusan mengenai peradilan baik teknis yudisial, organisasi administrasi dan financial berada di bawah satu atap yaitu Kekuasaan Mahkamah Agung. Negara Indonesia adalah negara demokratis dimana kedaulatan ada di tangan rakyat dan juga Indonesia adalah negara hukum atau kedaulatan hukum, keduanya menyatu dalam konsepsi negara hukum yang demokratis atau negara demokratsi

yang berdasarkan hukum, dan selanjutnya sebagai perwujudan kedaulatan keyakinan Tuhan bangsa dalam Indonesia akan penyelenggaraan

kehidupan kenegaraan berdasarkan Pancasila. f. Mahkamah Konstitusi (MK) Pasal 24 c UUD 1945 mengatakan: 1) Mahkamah Konstitusi berwenang pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji Undang-Undang terhadap UUD. 2) Memutus UUD. 3) Memutus pembubaran partai politik. 4) Memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum. 5) Wajib memberikan putusan atas pendapat DPR mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan/atau Wakil Presiden menurut UUD. Perbandingan antara Mahkamah Agung dengan Mahkamah Konstitusi adalah: 1) Kedua-duanya sama-sama merupakan pelaku kekuasaan kehakiman. 2) Mahkamah Agung merupakan pengadilan keadilan (Court Law). of Justice), sedangkan Mahkamah Konstitusi Lembaga Pengadilan Hukum (Court of sengketa-sengketa kewenangan lembaga negara yang wewenang diberikan oleh

g. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)

Diatur dalam BAB III A, pasal 23 E yang berbunyi: 1) Untuk memeriksa pengolahan dan tanggung jawab tentang keuangan negara di dalam suatu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri. 2) Hasil pemeriksaan keuangan itu diserahkan kepada DPR, DPD, dan DPRD sesuai dengan kewenangannya. 3) Hasil pemeriksaan tersebut ditindaklanjuti oleh lembaga 4) Anggota perwakilan BPK dan/atau oleh badan DPR DPD sesuai dengan dan dengan UU. dipilih memperhatikan melakukan pertimbangan APBD,

diresmikan oleh Presiden. BPK juga berwenang pemeriksaan perusahaan dareah, BUMN, dan perusahaan swasta dimana di dalamnya terdapat kekayaan negara. h. Komisi Yudisial ( KY ) Diatur dalam pasal 24 B UUD 1945 dan UU No 22 Tahun 2004 tentang Komisi Yudisial. Komisi Yudisial adalah lembaga Negara yang bersifat mandiri dan dalam pelaksanaan wewenangnya bebas dari campur tangan atau pengaruh dari kekuasaan lainnya. Anggota Komisi Yudisial diangkat oleh Presiden dengan persetujuan DPR. Wewenang Komisi Yudisial adalah: 1) Mengusulkan pengangkatan Hakim Agung kepada DPR,

2) Menegakkan kehormatan dan keluhuran martabat serta menjaga prilaku hakim. Tugas Komisi Yudisial yaitu: 1) Melakukan pendaftaran Calon Hakim Agung 2) Melakukan seleksi terhadap Calon Hakim Agung 3) Menetapkan Calon Hakim Agung 4) Mengajukan Calon Hakim Agung ke DPR 5) Melakukan pengawasan terhadap perilaku hakim 6) Mengajukan usul penjatuhan sanksi terhadap hakim kepada pimpinan MA dan/atau MK. 2. Lembaga-Lembaga Independen Lembaga-lembaga a. Komisi Pemilihan Umum b. Tentara Nasional Indonesia dan Kepolisian Negara (TNI dan POLRI) c. Bank Indonesia d. Kejaksaan Agung. Lembaga-lembaga khusus yang tidak diatur dalam UUD 1945, adalah: a. Komnas HAM b. KPK ( Komisi Pemberantasan Korupsi) c. Komisi Ombudsmen d. KPKPN (Komisi Pemeriksaan Kekayaan Penyelenggara Negara) e. Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) f. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR) B. Amandemen UUD 1945 Independen yang dasar pembentukannya diatur dalam UUD 1945, adalah:

Keinginan politik untuk mengubah UUD 1945 di era reformasi didorong oleh pengalaman-pengalaman politik selama menjalankan UUD itu dalam dua periode, yakni periode yang disebut sebagai Orde Lama (19591966) dan periode yang disebut sebagai Orde Baru (1966-1998). Berdasarkan analisis dan pengamatan penulis, UUD 1945 kemungkinan dahulu dibuat dalam keadaan tergesa-gesa, sehingga mengandung segi-segi kelemahan, yang memungkinkan munculnya pemerintahan diktator, baik terang-terangan maupun terselubung, sebagaimana ditunjukkan baik pada masa Presiden Soekarno maupun Presiden Soeharto. UUD 1945 sebelum amandemen, memberikan titik berat kekuasaan kepada Presiden. Majelis Permusyawaratan Rakyat, meskipun disebut sebagai pelaksana kedaulatan rakyat, dan penjelmaan seluruh rakyat, dalam kenyataannya susunan dan kedudukannya diserahkan untuk diatur dalam undang-undang. Presiden Soekarno bahkan mengangkat seluruh anggota MPR tanpa proses Pemilu. Presiden Soeharto telah merekayasa undang-undang susunan dan kedudukan MPR, sehingga majelis itu tidak berdaya dalam mengawasi Presiden, dan bahkan tidak dapat melaksanakan tugas dan kewenangannya secara optimal. UUD 1945 juga mengandung ketidakjelasan mengenai batas periode masa jabatan Presiden. MPRS pernah mengangkat Presiden Soekarno sebagai presiden seumur hidup. MPR Orde Baru berkali-kali mengangkat Presiden Soeharto, sampai akhirnya, atas desakan berbagai pihak, menyatakan berhenti di era awal reformasi, tanggal 21 Mei 1998. Keinginan untuk menghindari kediktatoran, baik terbuka maupun terselubung, dan membangun pemerintahan yang demokratis, menjadi latar belakang yang penting yang mendorong proses perubahan UUD 1945 pada era reformasi. Keinginan untuk menata ulang kedudukan lembaga-lembaga negara, agar terciptanya check and balances juga terasa begitu kuatnya. Demikian pula keinginan untuk memperjuangkan tegaknya hukum dan pengakuan serta perlindungan terhadap hak asasi manusia. Keinginan untuk memberikan perhatian yang lebih besar kepada daerah-daerah juga demikian menguat, sehingga kewenangan-kewenangan Pemerintah Daerah juga perlu diperkuat,

untuk mencegah terjadinya disintegrasi. Pada akhirnya, keinginan yang teguh untuk membangun kesejahteraan rakyat, yang telah lama menjadi harapan dan impian, terasa demikian menguat pada era reformasi. Itulah antara lain, latar belakang keinginan dan aspirasi yang mengiringi perubahan Undang-Undang Dasar 1945. Namun perubahan itu dilaksanakan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat hasil Pemilu 1999, yang diikuti oleh partai-partai politik, baik lama maupun baru, yang ternyata tidak menghasilkan kekuatan mayoritas. Dalam situasi seperti itu, dapat dipahami jika perumusan pasalpasal perubahan penuh dengan kompromi-kompromi politik, yang tidak selalu mudah dipahami dari sudut pandang hukum tata negara. Proses perubahan itu dipersiapkan oleh Panita Ad Hoc MPR, yang mencerminkan kekuatan fraksifraksi yang ada di dalamnya. Akhinya terjadilah empat kali perubahan, dalam bentuk penambahan dan penghapusan ayat-ayat, namun secara keseluruhan, tetap terdiri atas 37 Pasal, yang secara keseluruhan, ternyata lebih banyak materi muatannya dari naskah sebelum dilakukan perubahan. Meskipun terjadi empat kali perubahan, namun semua fraksi yang ada di MPR sejak awal telah menyepakati untuk tidak mengubah Pembukaan UUD 1945. Dengan demikian, pikiran-pikiran dasar bernegara sebagaimana termaktub di Sekretariat Negara Republik Indonesia (http://www.setneg.go.id) dalamnya, tetap seperti semula. Namun implementasi pikiran-pikiran dasar itu ke dalam struktur ketatanegaraan, sebagaimana akan saya jelaskan nanti, memang cukup besar. Kesepakatan untuk tidak mengubah Pembukaan ini, memang menunjukkan keinginan fraksi-fraksi untuk menghindari perdebatan yang bersifat filsafat dan ideologi, yang nampaknya memetik pelajaran dari sejarah perdebatan, baik dalam proses penyusunan UUD 1945 di masa pendudukan Konstituante. Beberapa partai politik dalam Pemilu 1999 tegas-tegas menyuarakan perlunya amandemen konstitusi. Akhirnya perubahan konstitusi terjadi juga dalam empat tahapan perubahan, yang disebut dengan Perubahan Pertama, Kedua, Ketiga dan Keempat. Sejarah Konstitusi kita juga menunjukkan bahwa Jepang maupun perdebatan-perdebatan yang sama di

UUD 1945 bersifat sementara yang akan disempurnakan bila keadaan sudah aman. Diantara argumentasi yang mendasari perubahan UUD 1845 tersebut antara lain: Pertama, Undang-Undang Dasar 1945 membentuk struktur ketatanegaraan yang bertumpu pada kekuasaan tertinggi di tangan MPR yang sepenuhnya melaksanakan kedaulatan rakyat. Hal ini berakibat pada tidak terjadinya checks and balances pada institusi-institusi ketatanegaraan. Kedua, Undang-Undang Dasar 1945 memberikan kekuasaan yang sangat besar kepada pemegang kekuasaan eksekutif (Presiden). Sistem yang dianut UUD 1945 adalah executive heavy yakni kekuasaan dominan berada di tangan Presiden dilengkapi dengan berbagai hak konstitusional yang lazim disebut hak prerogatif (antara lain: memberi grasi, amnesti, abolisi dan rehabilitasi) dan kekuasaan legislatif karena memiliki kekuasan membentuk Undang-undang. Ketiga, UUD 1945 mengandung pasal-pasal yang terlalu “luwes” dan “fleksibel” sehingga dapat menimbulkan lebih dari satu penafsiran (multitafsir), misalnya Pasal 7 UUD 1945 (sebelum di amandemen). Keempat, UUD 1945 terlalu banyak memberi kewenangan kepada kekuasaan Presiden untuk mengatur hal-hal penting dengan Undang-undang. Presiden juga memegang kekuasaan legislatif sehingga Presiden dapat merumuskan hal-hal penting sesuai kehendaknya dalam Undang-undang. Kelima, rumusan UUD 1945 tentang semangat penyelenggaraan negara belum cukup didukung ketentuan konstitusi yang memuat aturan dasar tentang kehidupan yang demokratis, supremasi hukum, pemberdayaan rakyat, penghormatan hak asasi manusia dan otonomi daerah. Hal ini membuka peluang bagi berkembangnya praktek penyelengaraan negara yang tidak sesuai dengan Pembukaan UUD 1945, antara lain sebagai berikut: a) Tidak adanya check and balances antar lembaga negara dan kekuasaan terpusat pada presiden; b) Infra struktur yang dibentuk, antara lain partai politik dan organisasi masyarakat; c) Pemilihan Umum (Pemilu) diselenggarakan untuk memenuhi persyaratan demokrasi formal karena seluruh proses tahapan

pelaksanaannya dikuasai oleh pemerintah; d) Kesejahteraan sosial berdasarkan Pasal 33 UUD 1945 tidak tercapai, justru yang berkembang adalah sistem monopoli dan oligopoli. C. Pengaruh Amandemen UUD 1945 terhadap Sistem Hukum dan Tata Negara di Indonesia Dengan empat tahapan amandemen UUD 1945 (konstitusi) yang terjadi, niat yang sesungguhnya dari para penggagas adalah untuk memperbaiki dan sekaligus menyempurnakan sistem dan mekanisme penyelenggaraan negara kita untuk memperkuat sistem presidensiil. Pertama, hubungan antar lembaga negara bukan didasarkan pada hirarkis. Praktek ketatanegaraan sebelum perubahan Undang-Undang Dasar 1945 dikenal dengan adanya lembaga tertinggi negara dan lembaga tinggi negara. Implementasi dari sistem ini adalah menempatkan MPR sebagai lembaga tertinggi negara yang salah satu fungsinya adalah memberikan cabang kekuasaan negara kepada lembaga negara lainnya, misalnya kekuasaan eksekutif kepada presiden, kekuasaan legislatif kepada DPR, dan kekuasaan yudikatif kepada MA. Konsekuensi pada sidang tahunan, presiden, DPR, MA, DPA dan BPK mempertanggungjawabkan kepada MPR. Praktek ketatanegaraan seperti ini didasarkan pada pasal 1 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945 yang berbunyi “Kedaulatan adalah di tangan rakyat, dan dilakukan sepenuhnya oleh Mejelis Permusyawaratan Rakyat”. Konsekwensi dari MPR sebagai lembaga tertinggi negara adalah menjadi lembaga super bodi yang memiliki segala-galanya. Setelah perubahan Undang-Undang Dasar pasal 1 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945 berubah menjadi “Kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar”. Hilangnya kata “sepenuhnya” pada pasal tersebut mempunyai implikasi yang sangat fundamental dalam sistem ketatanegaraan Indonesia. MPR kedudukannya tidak lagi sebagai lembaga tertinggi negara, tetapi sama dengan lembaga negara lainnya. Dengan demikian hubungan antar lembaga negara tidak

didasarkan pada hirarkis atas-bawah, melainkan sejajar yang masing-masing lembaga negara menjalankan sebagaimana fungsinya. Kedua, pembatasan masa jabatan Presiden, yakni selama lima tahun, namun hanya untuk dua periode saja, telah dilakukan. Hal ini mencegah diangkatnya Presiden seumur hidup seperti di masa Orde Lama, atau Presiden yang dipilih setiap lima tahun tanpa batasan periode seperti di zaman Orde Baru. Amandemen terhadap pasal tentang masa jabatan Presiden ini patut kita hargai. Di masa depan, kita harapkan tidak akan ada lagi Presiden seumur hidup atau dipilih berkali-kali tanpa batasan periode. Sistem ini akan mencegah terulangnya kekuasaan Presiden yang cenderung menyalahgunakan kekuasaannya karena memerintah terlalu lama. Ketiga, pembatasan kewenangan Presiden. Sebelum dilakukan amandemen, kewenangan presiden dinilai terlalu besar di dalam UUD 1945. Ketentuan yang menyatakan bahwa Presiden memegang kekuasaan membentuk undang-undang dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dibalik menjadi kewenangan DPR. Namun Presiden tetap berhak mengajukan rancangan undang-undang untuk mendapat persetujuan DPR. Perubahan ini bertujuan untuk memberikan penguatan kepada DPR, walau tidak mengubah hakikat bahwa badan legislatif tidaklah hanya monopoli DPR. Badan ini memang memegang kekuasaan legislasi, namun tidak menyebabkan DPR menjadi badan legislatif, karena sebagian kewenangan legislasi tetap berada di tangan Presiden. Presiden tetap memegang kekuasaan legislatif bersama-sama dengan DPR dan untuk beberapa hal sebagaimana diatur dalam Pasal 22 ayat (2) UUD 1945 bersama-sama juga dengan Dewan Perwakilan Daerah (DPD). Keempat, munculnya Dewan Perwakilan Daerah (DPD). Utusan daerah dan utusan golongan-golongan yang dulu dimaksud untuk menambah anggota DPR untuk membentuk MPR, digantikan dengan anggota DPD. Anggota DPR dipilih melalui pemilihan umum menggunakan sistem proporsional melalui partai politik dengan teknik penentuan calon jadi berdasarkan BPP, sedangkan pencalonan DPD adalah perorangan dengan

teknik penentuan calon jadi berdasar simple majority berdasarkan rangking perolehan suara. Inilah esensi DPR mewakili orang (people representation), sementara DPD mewakili ruang (sphere representation). Artinya, keterwakilan sesama anggota DPR harus mencerminkan kesederajatan dan keadilan. Tidak ada lagi anggota DPR maupun MPR yang diangkat. Ketidakjelasan jumlah anggota MPR dan pengertian “ditambah dengan utusan dari daerah-daerah dan golongan-golongan” yang dapat dijadikan Presiden sebagai instrumen untuk melanggengkan kekuasaan, dapat dihindari, sebab jumlah maksimum anggota DPD adalah sepertiga anggota DPR seperti diatur dalam Pasal 22C ayat (2) UUD 1945. Kelima, amandemen Konstitusi juga telah menciptakan lembaga baru, yakni Mahkamah Konstitusi. Dengan demikian, kekuasaan kehakiman dilakukan oleh dua lembaga, yakni Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi. Keberadaan MK adalah suatu gagasan yang baik, untuk memeriksa perkara-perkara yang terkait langsung dengan konstitusi. Kekuasaan Kehakiman sebagai cabang kekuasaan yang merdeka, memang harus terpisah secara ketat dengan cabang-cabang kekuasaan negara lainnya. Pada masa saya menjadi Menteri Kehakiman dan HAM saya telah menuntaskan sebuah pekerjaan cukup berat yakni memisahkan kewenangan adiminstrasi, personil dan keuangan peradilan dari Pemerintah. Kini, Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi secara administrasi, personil dan keuangan benar-benar independen, apalagi dalam menangani perkara. Jadi, meskipun dalam hal legislasi ada pembagian kekuasaan antara Presiden, DPR dan DPD, namun dalam hal kekuasaan kehakiman, maka kekuasaan ini adalah kekuasaan yang merdeka dan bebas dari campur-tangan lembaga manapun juga. Dengan amandemen UUD 1945, kedudukan DPR telah diperkuat, bukan saja dalam kewenangan legislasi, namun juga dalam hal anggaran dan pengawasan. Presiden tidak dapat membubarkan DPR yang anggotaanggotanya dipilih oleh rakyat melalui pemilihan umum secara berkala lima tahun sekali. Meskipun demikian, Presiden tidak bertanggungjawab kepada DPR. Inilah sesungguhnya inti dari sistem pemerintahan Presidensial yang

kita anut. Para menteri adalah pembantu Presiden, yang diangkat dan diberhentikan oleh Presiden, dan karena itu bertanggungjawab kepada Presiden. DPR memang memiliki wewenang melakukan pengawasan, namun tidak dapat “memanggil” para menteri yang dapat menimbulkan kesan bahwa yang satu adalah bawahan dari yang lain, apalagi meminta pertanggungjawabannya. Pertanggungjawaban akhir penyelenggaraan pemerintahan negara, sesungguhnya terletak di tangan Presiden. DPR juga tidak dapat mendesak Presiden untuk memberhentikan menteri, karena pengangkatan dan pemberhentiannya adalah kewenangan Presiden yang tidak dapat dicampuri oleh lembaga negara yang lain. Amandemen UUD 1945 terjadi hingga empat tahapan. Hasil dari perubahan konstitusi tersebut adalah perubahan secara signifikan sistem ketatanegaraan R.I. Struktur lembaga negara yang tidak diperlukan dibubarkan, kemudian atas tuntutan perkembangan politik dan masyarakat dibentuk lembaga negara baru. DPA dibubarkan, dibentuk MK dan DPD sebagai lembaga tinggi negara. Lembaga perwakilan rakyat direformasi sedemikian rupa dengan menghilangkan unsur-unsur keterwakilan yang pada masa lalu digunakan sebagai alat kekuasaan eksekutif. Unsur ABRI, Utusan Golongan dan Utusan Daerah yang selama Orde Baru digunakan untuk membangun legitimasi formal dihilangkan dari DPR. Semua anggota DPR dipilih oleh rakyat melalui partai politik. Untuk memenuhi dan mewadahi aspirasi dan kepentingan daerah, maka dibentuklah DPD, yang susunannya dipilih langsung oleh rakyat dari daerah yang diwakilinya (Propinsi). Sedangkan MPR berjalan seolah joint session antara DPR dan DPD, dengan tugas dan wewenang yang lebih terbatas (bukan lagi menjadi lembaga tertinggi negara). Pengaruh amandemen juga menjangkau hingga pada pengaturan tentang sistem kepartaian di Indonesia. Masyarakat diberikan kebebasan yang sangat luas untuk membentuk partai politik, dan bagaikan jamur di musim hujan sejak itu lebih dari seratus partai politik yang terdaftar di Departemen

Hukum dan HAM. Sekalipun demikian untuk mengikuti pemilu partai politik harus memenuhi persyaratan tertentu yang tidak mudah. Tetapi harus diingat bahwa partisipan pemilu pasca reformasi selalu diikuti oleh lebih dari 20 partai politik. Bahkan pada pemilu legislatif 2009 yang baru lalu diikuti oleh 40 partai politik. Pemilu menjadi sarana yang sangat penting dalam sistem politik demokrasi untuk menyalurkan aspirasi dan agregasi sekaligus rekruitmen politik rakyat. Pemilu sekaligus menjadi ajang untuk melakukan seleksi kebijakan nasional bagi penyusunan program negara R.I. Oleh karena itu pemilu harus dilaksanakan oleh Komisi Pemilihan Umum sebagai lembaga yang independen namun dengan kedudukan yang kuat. Materi penting yang lain dalam perubahan UUD 1945 adalah bahwa Presiden R.I. dipilih langsung oleh rakyat, dengan masa jabatan yang dibatasi untuk dua kali lima tahun. Selebihnya tidak dapat dipilih lagi. Dengan pemilihan presiden secara langsung, maka aspirasi rakyat akan menjadi lebih terjamin. Rakyat sendirilah yang memilih presidennya, sehingga setiap suara rakyat menjadi semakin berarti. Pers sebagai pilar keempat demokrasi berperan semakin maksimal ketika ruang ekspresi dan informasi dibuka lebar. Media massa tidak takut lagi dengan ancaman breidel oleh pemerintah. Bahkan independensi media dilindungi dengan UU Pers dan negara telah memasukkan pers sebagai rejim HAM, sehingga urgensi pemeruhannya menjadi semakin pokok. Pada periode ini kekuatan pers untuk menjadi pilar keempat demokrasi benar-benar mendapatkan ruang yang sangat besar.

BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan Uraian di atas menunjukkan bahwa situasi politik tertentu akan dapat melahirkan produk hukum dengan karakter tertentu pula. Hal ini juga terjadi pada kurun waktu empat kali pelaksanaan amandemen UUD 1945. Amandemen tersebut secara teoritis, dikotomis sistem politik demokrasi akan menghasilkan produk hukum yang responsif. Sedangkan konfigurasi sistem politik yang otoriter akan menghasilkan produk hukum yang konservatif/ortodoks. Kesimpulan umum tersebut dapat secara langsung dikaitkan dalam telaah pengaturan hukum tentang pemerintahan daerah di Indonesia. Dalam periodesasi yang ditentukan menurut momentum kesejarahan perkembangan politik nasional Indonesia yang ditandai dengan pelaksanaan amandemen UUD 1945, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Periode 1945 – 1959, karena keadaan politik di Indonesia pasca kemerdekaan adalah sangat demokratis (demokrasi liberal), dan telah melahirkan produk hukum tata negara yang berkarakter responsif. 2. Periode 1959 – 1965, keadaan politik di Indonesia adalah otoriter, di bawah panji politik totalitarianisme Soekarno dan demokrasi terpimpin, maka telah melahirkan produk hukum tata negara yang berkarakter ortodoks. 3. Periode 1966 – 1998, keadaan politik adalah otoriter dengan ditandai otoritarianisme rejim Orde baru yang terpusat di tangan Soeharto. Pada periode ini telah melahirkan produk hukum tata negara yang ortodoks dan konservatif. 4. Periode 1998 – sekarang, konfigurasi politik demokratis, dengan ditandai munculnya rejim reformasi yang secara fundamental telah merubah sistem

ketatanegaraan menjadi demokratis. Produk hukum yang dihasilkan adalah berkarakter responsif. Amandemen UUD 1945 memang berusaha untuk mengurangi kekuasaan yang begitu besar yang berada di tangan Presiden, sebagaimana diterapkan oleh Presiden Soekarno dan Soeharto. Masa jabatan Presiden dibatasi hanya dua periode, untuk mencegah terulangnya pemerintahan tanpa batasan yang jelas seperti di masa lalu. Kewenangan Presiden untuk mengangkat duta dan menerima duta negara lain, juga dilakukan dengan memperhatikan pertimbangan DPR. Demikian pula dalam pengangkatan dan pemberhentian Panglima TNI dan Kapolri, dilakukan Presiden setelah mendapat pertimbangan DPR. Ketentuan yang terakhir ini, menyebabkan panglima TNI dan Kapolri bukan lagi pejabat setingkat menteri negara dan menjadi anggota kabinet, karena Presiden telah kehilangan hak prerogatif untuk mengangkat dan memberhentikan kedua pejabat itu. B. Saran Penerapan dan pelaksanaan sebuah undang-undang dasar akan sangat dipengaruhi oleh situasi perkembangan zaman, serta kedewasaan bernegara para pelaksananya. Adanya semangat para penyelenggara negara yang benarbenar berjiwa kenegerawanan, sangatlah mutlak diperlukan untuk mengatasi kekurangan dan kelemahan rumusan sebuah undang-undang dasar. Tanpa itu, undang-undang dasar yang baik dan sempurna pun, dapat diselewengkan ke arah yang berlawanan. Namun, apapun juga, amandemen konstitusi itu telah terjadi, dan menjadi bagian sejarah perjalanan bangsa ke depan. Pada kesempatan ini, penulis menyampaikan saran bahwa pihak-pihak yang berwenang dan yang bertanggung jawab terhadap perubahan dalam ketatanegaraan di Indonesia sebaiknya mampu bersikap konsisten dan mampu membawa perjalanan bangsa dan negara ini ke arah yang lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA

Miriam Budihardjo. 2004Dasar-Dasar Ilmu Politik. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Padmo Wahjono. 1986. Indonesia Negara Berdasarkan Atas Hukum. Jakarta: Ghalia Indonesia. Sobirin Malian. Gagasan Perlunya Konstitusi Baru Pengganti UUD 1945. Yogyakarta: UII Press. Soemantri, Sri. 1993. Susunan Ketatanegaraan Menurut UUD 1945 dalam Ketatanegaraan Indonesia dalam Kehidupan Politik Indonesia. Jakarta: Sinar Harapan. http://www.setneg.go.id., Diakses November 2010.

TINJAUAN TENTANG SISTEM HUKUM DAN TATA NEGARA DI INDONESIA PASCA AMANDEMEN UUD 1945

Oleh: WENDY NPM. 09.32.0024

UNIVERSITAS MERDEKA MADIUN FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK MADIUN 2010

KATA PENGANTAR

Penulis memanjatkan puji syukur kehadlirat Allah SWT., yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyusun makalah dengan judul: “ Tinjauan tentang Sistem Hukum dan Tata Negara di Indonesia Pasca Amandemen UUD 1945” ini dengan baik. Terima kasih yang tak terhingga penulis sampaikan kepada berbagai pihak yang telah membantu penulis dalam penyusunan makalah ini, baik bantuan yang berupa bimbingan, semangat, dan penyampaian berbagai informasi sehingga makalah ini dapat terselesaikan dengan baik. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu segala kritik dan saran yang membangun selalu penulis harapkan. Selanjutnya, penulis berharap makalah ini mampu memberikan manfaat kepada semua pihak. Terima kasih.

Madiun,

November 2010 Penyusun

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL........................................................................................ i KATA PENGANTAR...................................................................................... ii DAFTAR ISI.................................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN............................................................................. 1 A. Latar Belakang............................................................................. 1 B. Tujuan dan Manfaat Makalah...................................................... 3 1. Tujuan.................................................................................... 3 2. Manfaat.................................................................................. 3 BAB II PERMASALAHAN.......................................................................... 5 BAB III PEMBAHASAN PERMASALAHAN.............................................. 6 A. Pengertian.................................................................................... 6 I. Hukum Tata Negara............................................................... 6 II. Konsepsi Hukum Tata Negara............................................... 6 III. Ruang Lingkup Hukum Tata Negara..................................... 8 IV. Sistem Pemerintahan Republik Indonesia............................. 10 B. Amandemen UUD 1945.............................................................. 18 C. Pengaruh Amandemen UUD 1945 terhadap Sistem Hukum dan Tata Negara di Indonesia...................................................... 21 BAB IV PENUTUP......................................................................................... 27 A. Kesimpulan.................................................................................. 27 B. Saran............................................................................................ 28 DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... 29

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->