Universiti Teknologi MARA (UiTM) Johor Kampus Bandaraya Johor Bahru

Jalan Heman, Kampung Aman 80350 Larkin, Johor Bahru Johor Darul Takzim

CTU 151 ± Pemikiran dan Tamadun Islam

MENCARI KEREDHAAN ALLAH S.W.T.
SURAH AT-TAUBAH (Ayat 109)

Nama Pensyarah : MOHD ALI BIN MUHAMAD DON Kumpulan : KUMPULAN 1 (J3BM1112A) Nama Ahli Kumpulan :
1) WAN MUHAMMAD HASIF BIN WAN HASSAN 2) AIZUL IZAM BIN MOHAMED ZAHARIN 3) SYAHIR BIN ABD. RAHMAN 4) MOHD. RIDZUAN BIN AHMAD KHAIR 5) MUHAMAD SHUHAIL AZMIN BIN MOHD SHAHRIN 2010434052 2010629338 2010605228 2010663882 2010636422

1

......................................................................... TAFSIR AYAT.........6 05.................4 03... .................................................... ...................18 2 .................................................................... ...................5 04............3 02. .............17 06..... PENUTUP.............................................ISI KANDUNGAN 01.. PENDAHULUAN....................................... SUMBER RUJUKAN... ANALISIS AYAT...................................................... ............ ....... ...................................................... PENGHARGAAN........

jutaan terima kasih ditujukan kepada semua ahli kumpulan kerana telah bekerjasama dalam menyediakan tugasan ini. Akhir sekali. kami ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada ibu bapa serta keluarga kami kerana telah memberikan dorongan dan sokongan kepada kami sepanjang menyediakan tugasan ini. Jutaan terima kasih juga ditujukan kepada pihak Perpustakaan Tun Dr. Terima kasih juga diucapkan kerana semua ahli kumpulan telah sama-sama menyumbang maklumat dan isi dalam tugasan ini. tugasan ini pasti tidak dapat disiapkan dalam masa yang telah ditetapkan. Ismail. Mohd. kami mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua individu atau pihak yang telah terlibat secara langsung atau secara tidak langsung dalam membantu kami menyiapkan dan menyediakan tugasan ini. Selain itu. En. Pelbagai hasil dan sumber kami dapati dari perpustakaan ini dan dimuatkan dalam tugasan kami ini. Jasa dan sumbangan semua pihak tidak akan kami lupakan. Universiti Teknologi MARA (UiTM) Kampus Bandaraya Johor Bahru kerana telah menyediakan bahan-bahan rujukan dan ilmiah yang boleh digunakan dan dirujuk sebagai panduan kami dan dimanfaatkan di dalam tugasan ini. Selain itu. Seterusnya. Kami juga ingin merakamkan ucapan terima kasih kepada semua rakan-rakan seperjuangan yang sanggup membantu kami dan juga sama-sama membantu antara satu sama lain dan saling bertukar-tukar pandangan.PENGHARGAAN Kami ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada pensyarah CTU151 ± Pemikiran dan Tamadun Islam. kami dapat mengetahui sendiri dengan lebih jelas tentang ayat ini khususnya dan surah ini amnya. 3 . Ali bin Muhammad Don kerana telah memberikan peluang kepada kami untuk menyediakan tugasan dan analisis tentang surah At-Taubah. kami juga mengucapkan terima kasih di atas dorongan dan panduan serta tunjuk ajar yang telah diberikan sepanjang kami menyiapkan tugasan ini. ayat 109. Dengan peluang yang telah diberikan ini. Sesungguhnya tanpa dorongan daripada ibu bapa dan keluarga.

At-Taubah bermaksud pengampunan.w. disebabkan kebanyakan isi bicaranya tentang pernyataan pemutusan perjanjian damai dengan kaum musyrikin. hukum-hukum. Surah ini adalah berlainan daripada surah-surah lain yang terdapat dalam Al-Quran kerana tidak terdapat bismillah pada permulaan surah ini. sirah atau kisah-kisah terdahulu dan lain-lain lagi. Ini adalah disebabkan kerana surah ini adalah suatu pernyataan perang yang mengerahkan seluruh kaum Muslimin untuk memerangi seluruh kaum Musyrikin.PENDAHULUAN Surah At-Taubah ini merupakan surah kesembilan mengikut urutan di dalam Al-Quran dan terdiri daripada 129 ayat.t. Nama lain bagi surah ini adalah µBaraah¶ yang bermaksud berlepas diri yang di sini. Antara yang terkandung di dalam surah At-Taubah ini adalah keimanan. 4 . merujuk kepada pernyataan pemutusan hubungan. tidak bersesuaian dengan bismillah yang bersifat perdamaian dan cinta kasih Allah s.

(At-Taubah : 109) 5 .TAFSIR AYAT Maksudnya : Maka adakah orang yang membangunkan masjid yang didirikannya di atas dasar taqwa kepada Allah dan (untuk mencari) keredhaan Allah itu lebih baik. ataukah orang yang membangunkan masjid yang didirikannya ditepi jurang yang (hampir) runtuh. lalu runtuhlah ia dengan yang membangunkannya ke dalam api neraka? Dan (ingatlah) Alla h tidak akan memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang zalim.

ANALISIS AYAT 6 .

tidak akan terancam atas serangan angin dan badai. dan tak lekang kerana panas. bahawa orang-orang yang mendirikan imannya atas dasar takwa dan keinginan untuk mencapai keredhaan Allah adalah ibarat orang-orang yang mendirikan bangunan yang kuat di atas tanah yang kukuh. Dari ayat di atas kita dapat memahami bahawa Allah memerintahkan kita semua supaya mengabdikan diri kita kepadaNya dengan tulus ikhlas dengan erti kata kita kerjakan sesuatu amalan. dan kaum Muslimin yang benar-benar beriman kepada Allah S. menegaskan bahawa Dia tidak akan memberikan petunjuk kepada orang-orang yang munafik itu. sesuatu kerja kerana Allah bukan sekali -kali kerana sesuatu atau seseorang yang lain lebih -lebih lagi kerana sesuatu ganjaran 7 . Dengan kata lain dapat diungkapkan bahawa Rasulullah saw.ANALISIS AYAT IKHLAS Pada ayat ini dalam bentuk pertanyaan. Di dunia ini mereka tercela. Oleh sebab itu. Setelah menjelaskan keuntungan orang-orang mukmin dan orang-orang munafik. yang menambah kekufuran dan kemunafikan. tak lapuk kerana hujan. ketenteraman dan kebahagiaan kepada orang-orang yang berada di dalamnya. sedang di akhirat kelak mereka ditimpa azab dan kemurkaan Allah swt. orang-orang yang munafik selamanya tidak akan beroleh petunjuk ke arah kebaikan dan keberuntungan. Allah swt. dan orang-orang yang mendirikan sesuatu dengan maksud jahat sehingga pembangunan masjid tersebut akan menambah dosa-dosa mereka. Dari sini dapatlah difahami. Mereka seumpama orang-orang yang mendirikan bangunan di pinggir jurang yang condong sehingga akhirnya mereka terjerumus di dalam neraka jahanam. Mereka terang lebih baik daripada orang-orang munafik yang segala perbuatannya hanya didasarkan kepada niat yang buruk. setiap langkah dan tingkah laku serta perbuatan mereka sentiasa mengalami kegagalan dan malapetaka baik di dunia mahupun kelak di akhirat. maka pada akhir ayat tersebut Allah swt. Ertinya.W. keamanan. menunjukkan perbezaan yang jelas antara orang-orang yang mendirikan bangunan masjid atas dasar ketakwaan dan keinginan untuk mencapai keredhaannya. Ia memberikan perlindungan. serta memecah belahkan antara umat Islam.T sentiasa mendasarkan segala perbuatannya kepada ketakwaan dan kepada keredhaannya.

Ini dapat dibuktikan dari hadith Mu¶awiyah r. Kita haruslah patuh akan perintahnya dan ikhlas dalam menunaikan perintahnya. Setiap manusia berhak ke atasnya asalkan dia berusaha dengan bersungguh-sungguh mengikut kemampuan yang ada padanya tanpa perlu menagih simpati daripada sesiapapun. Meminta-minta pada orang lain adalah perbuatan yang tidak digalakkan di dalam Islam. Tangan yang di atas adalah yang memberi dan yang di bawah adalah yang meminta. Sebaliknya orang yang tidak ikhlas akan membatalkan pahala amalan kebaikan yang dilakukannya termasuk sedekah. Demi Allah! Tidak seorang jua pun yang meminta kepadaku.t. Orang yang berhati ikhlas bermakna bahawa ia tidak mempunyai perasaan tamak.a katanya Rasulullah SAW bersabda: ´Janganlah kamu meminta-minta.w. Ini akan menyebabkan hati kita akan semakin berjauhan dari Allah yang maha besar. 8 . sama ada dengan mengungkit atau menyebut-nyebut perkara yang boleh menyakitkan hati orang yang menerima kebajikannya itu. maka pemberianku itu tidak berkat baginya. Tetapi seorang yang kuberi dengan hati enggan. Ini memberitahu kita supaya meminta kepada allah dengan hati yang ikhlas.Syeikh Al Khushairi seorang pengasas Tasauf menerangkan bahawa ikhlas itu ialah mengerjakan ibadah kerana ingin memperdekatkan diri kepada Allah s. bukan kerana untuk mencari kesayangan orang atau sesuatu hal yang lain selain daripada mengtakarufkan diri kepada Allah Tuha n yang menjadikan kita. Hadith tersebut juga menyebut.kebendaan. Malah ia boleh menjatuhkan maruah dan memberikan imej yang buruk sedangkan Allah SWT memerintahkan manusia supaya berusaha dan berkerja dengan disediakan berbagai lapangan pencarian rezaki yang halal di muka bumi ini. ikhlas amat penting dalam kehidupan kita supaya kita akan dapat keredhaan dan dapat menjalankan ibadah dengan sempurna. Oleh itu. Dengan ini. hati kita akan menjadi suci untuk menambahkan bilangan amalan kita. Kita juga tidak boleh mengiraukan perintahnya lalu melakukan dosa dengan sewenang-wenangnya. yang tidak kupenuhi permintaannya. Selain itu.´ Huraikan bagi hadith adalah untuk menunjukkan bahawa allah Sesungguhnya tangan yang di atas adalah lebih baik daripada tangan yang di bawah.

Perkara-perkara seperti memaafkan orang. percaya kepada Malaikat serta percaya kepada Hari Kiamat. Taqwa berulang kali disebut dalam semua surah dalam Al-Quran sebanyak 251 kali. Dalam satu hadis yang diriwayatkan Muslim. Taqwa boleh ditakrifkan sebagai menjaga hubungan yang baik dengan Allah s.t..t. daripada mereka yang sekadar membinanya tanpa bersungguhsungguh. 9 . yang boleh disimpulkan sebagai menegakkan tiang agama dan syiar Islam berlandaskan Taqwa adalah lebih baik kerana dasar Taqwa itulah satu-satunya jalan yang menuju keredhaan Allah s. serta memelihara segala perintahNya agar dapat dilaksanakan dan memelihara apa -apa yang dilarang-Nya supaya dapat dihindari. dinyatakan bahawa mereka yang membina masjid. membayar zakat yang boleh dimaksudkan dengan taqwa.w. percaya kepada Rasul. sehingga dinyatakan bahawa Allah s. kaya jiwa serta tidak menunjolkan diri (merendah diri walaupun berpangkat tinggi)´.w. Dinyatakan juga dalam ayat ini mengenai pentingnya taqwa. telah bersabda yang bermaksud : ³Sesungguhnya Allah mengasihi hambanya yang bersifat Taqwa.t. berbelanja secara sederhana kerana cinta akan Allah s. Taqwa juga meliputi seluruh aspek dalam Islam.w. termasuklah percaya kepada Allah.a. Rasulullah s.TAQWA Antara nilai yang dititikberatkan dalam ayat ini adalah Taqwa.w. tidak akan meredhai dan tidak akan member petunjuk dan hidayah kepada orang orang yang berbuat dusta atau zalim. Malah. ia juga meliputi aspek ibadah seperti solat fardhu.t..w. menderma kepada anak-anak yatim dan fakir miskin dan memerdekakan hamba juga tergolong dalam taqwa. Dalam ayat 109 Surah At-Taubah ini.w.t. dan memelihara diri daripada terjebak di dalam perkara-perkara yang tidak diredhai oleh Allah s.

bukan kaya harta atau wang ringgit sebagaimana yang dinyatakan di dalam hadis.t. tidak bongkak dan sombong dan sebagainya yang boleh mencemarkan dan merosakkan martabat kemuliaan manusia itu sendiri yang disifatkan sebagai khalifah di muka bumi. Umat Islam perlu memperbaiki diri-sendiri dari semasa ke semasa dengan menanamkan tiga perkara di atas secara berperingkat. termasuklah kaya jiwa yang bererti berakhlak mulia. dan perlu mempunyai sifat-sifat yang mulia serta beradab dan berbudi bahasa. dan perkara ketiga adalah tidak menonjolkan diri. 10 .w.w.t. Agama Islam sendiri menyeru kepada umatnya agar bertaqwa kepada Allah s. Taqwa termasuk dalam tiga perkara yang perlu ada dan dilakukan oleh manusia untuk dikasihi oleh Allah s..Kaya yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah kaya di jiwa.

Sekiranya menuntut ilmu sekadar mencari habuan duniawi.´ Untuk mendapatkan lagi keredhaan Allah s.t. adalah perlu untuk selamat dan berjaya di dunia dan di akhirat kelak.w.a.t.w.t.w.t. telah berjanji untuk menambahkan keberkatan ke atas hartanya itu. Ilmu pengetahuan itu sendiri tergolong di dalam fardhu kifayah.w. sedangkan dia mempelajarinya kerana ingin mendapatkan habuan dunia. maka usaha tersebut adalah sia-sia dan dimurkai oleh Allah s.t. perlulah ikhlas dan berkiblatkan Allah s.t. Mendapat keredhaan Allah s. 11 . Mempelajari ilmu pengetahuan untuk mendapat keredhaan Allah s. kita perlulah bersedekah kerana ia akan membawa kepada kemuliaan dan keberkatan. seperti hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud. yang bermaksud : ´Sesiapa yang mempelajari ilmu yang boleh mendapatkan keredhaan Allah. adalah dengan menuntut ilmu pengetahuan kerana Islam sendiri menyeru umatnya untuk menuntut ilmu.MENCARI KEREDHAAN ALLAH S.w.w.w. Dalam surah At-Taubah ayat 109 juga menekankan tentang mencari keredhaan Allah s. tidak perlu bimbang tentang kekurangan hartanya kerana Allah s. Islam menekankan umatnya supaya menuntut ilmu agar tidak mudah ditindas oleh musuhmusuh Islam. di samping dapat memartabatkan lagi nama Islam di mata masyarakat antarabangsa sebagai melambangkan Islam itu adalah universal.T.w.t.t.w. dia tidak akan dapat mencium bau syurga di hari akhirat kelak. Orang yang bersedekah dengan ikhlas kerana Allah s..w. sabda Rasulullah s.W.t. Amalan ini akan menambahkan lagi kasih dan keredhaan Allah s. Ilmu juga penting untuk pembangunan umat Islam agar dapat menjadi contoh yang baik kepada masyarakat lain. di mana seluruh masyarakat akan berdosa sekiranya tidak mengambil berat tentang ilmu pengetahuan.t. terhadap kita.w. semata-mata. Antara cara untuk mendapat keredhaan Allah s.

Selain itu. agama Islam itu sendiri menggalakkan umatnya supaya rajin menderma dan bersedekah. Allah s.a.t.t. akan mengangkat darjat hamba-hamba-Nya yang sentiasa mencari dan mengharapkan keredhaan-Nya serta bersifat tawadduk. 12 .w. Seperti hadis yang diriwayatkan oleh Muslim.w. Malah. Tidaklah seseorang itu merendah diri kerana mengharapkan keredhaan Allah melainkan akan diangkatkan darjatnya´. bersabda yang bermaksud: ³Tidak akan dikurangi harta dengan sebab bersedekah. Allah tidak menambah keampunan seseorang hamba melainkan seseorang itu ditambahkan dengan kemuliaan. Rasulullah s.w. dengan menyedekahkannya kepada golongan-golongan yang amat memerlukan seperti golongan fakir miskin dan golongan yatim piatu. Orang-orang yang kaya-raya hendaklah membelanjakan hartanya itu ke jalan yang diredhai Allah s.

Rasulullah s. Islam melarang umatnya bersifat bangga diri.a.w bersabda bermaksud: ³Sesungguhnya Allah telah memberi wahyu kepada Aku yang memerintahkan supaya kamu semua bersifat tawadduk sehingga tidak ada seseorang pun merasa dirinya megah (lebih bangga diri) dari orang lain dan tidak boleh seseorang itu menzalimi dan melampaui batas terhadap orang lain´. Di dalam al-Qur¶an menggunakan kata zhulm selain itu juga perkataan baghy. pemaksaan dan penipuan demi keuntungan peribadi juga termasuk dalam perbuatan yang zalim. Ini adalah kerana seseorang hamba itu merasa dirinya megah dari orang lain dan kerana itulah tidak ingin menimba ilmu dan mempelajari apa-apa dari seorang alim.a. kerana mempunyai pangkat dan kedudukan yang tinggi. yang ertinya juga sama dengan zalim iaitu melanggar haq orang lain. tiba-tiba tidak mahu belajar apa-apa daripadanya. 13 .ORANG-ORANG YANG ZALIM Kata zalim berasal dari bahasa Arab. dengan huruf ³dho la ma´ ( ) yang bermaksud gelap. Antaranya ialah seseorang yang daerahnya didatangi oleh seorang alim . tetapi hendaklah bersifat hormat menghormati antara satu sama lain dan jangan merendahkan orang lain. Contohnya pemerasan. Kezaliman itu memiliki berbagai bentuk di antaranya adalah syirik. kerana semulia-mulia manusia di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Kedudukan orang Islam disisi Allah adalah sama sahaja tarafnya.´ Terdapat pelbagai jenis orang-orang zalim yang kejam. Rasulullah s. Perbuatan zalim adalah perbuatan yang mendatangkan kesusahan atau kemudaratan kepada orang lain atau mungkin dalam bentuk mengambil manfaat dari orang lain dengan cara yang salah ataupun melakukan sesuatu terhadap orang lain yang menimbulkan rasa sakit kerana perlakuan tersebut memberi keseronokan atau kepuasan kepada yang melakukannya. Oleh sebab itu Islam melarang umatnya melakukan kezaliman dan hendaklah menjauhkan si at-sifat keji seperti f membesar diri. Malahan. kerana laknat akan turun ke atas orang yang menyaksikan ketika mereka tidak mempertahankannya.w bersabda yang maksudnya: ³Janganlah salah seorang daripada kamu berpeluk tubuh dalam keadaan seseorang itu dibelasah secara zalim. bermegah dan sebagainya.

Wahai hamba-hambaKu. nescaya Aku berikan makanan itu kepadamu. kalian semua tersesat.t. kecuali orang-orang yang aku beri makan. baik dari bangsa manusia mahupun jin. maka mintalah hidayah itu kepada-Ku. sesungguhnya kalian semua tidak akan dapat mendatangkan bahaya bagi-Ku sehingga tidak sedikit pun kalian dapat membahayakan-Ku. sesungguhnya kalian senantiasa berbuat dosa di malam dan siang hari sedangkan Aku akan mengampuni semua dosa. bahawa Dia berfirman. nescaya Aku ampuni kalian semua.w bersabda meriwayatkan firman Allah s. Wahai hamba-hambaKu.w. kecuali orang yang Aku beri hidayah. Wahai hamba-hambaKu. Wahai hamba-hambaKu. Wahai hamba-hambaKu. hal itu tidak menambah sedikit pun dalam Kerajaan-Ku. hendaklah ia tidak mencela kecuali dirinya sendirinya.´ (HR. baik dari bangsa manusia mahupun bangsa jin. nescaya kuberikan hidayah itu kepadamu. andaikan kalian semua dari yang awal sampai yang terakhir. maka mintalah ampun kepada-Ku. sesungguhnya Aku mengharamkan kezaliman atas diri-Ku dan Aku mengharamkannya pula atas kalian. Wahai hamba-hambaKu. nescaya Aku berikan pakaian itu kepadamu. andaikan kalian semua dari yang awal sampai yang terakhir. Wahai hamba-hambaKu. hendaklah ia memuji All ah. kemudian Aku membalasnya kepada kalian. maka janganlah kalian saling menzalimi. kecuali orang-orang yang telah Kuberi pakaian. maka mintalah pakaian kepada-Ku. sesungguhnya kalian lapar. lalu aku penuhi semua permintaan mereka. Wahai hamba-hambaKu. sesungguhnya kalian tidak dapat mendatangkan kemanfaatan bagi -Ku sehingga tidak sedikit pun kalian bermanfaat bagi-Ku. semua itu perbuatan kalian yang Aku hitungkan untuk kalian.a. ³Wahai hamba-hambaku. hal itu sedikit pun tidak mengurangi kekayaan yang Aku miliki. Muslim) 14 . Wahai hamba-hambaKu. Maka barang siapa mendapatkan kebaikan. dan barang siapa mendapatkan selain itu. maka mintalah makan kepada-Ku.Dari Abu Dzar Al-Ghifari dari Nabi s. berdiri di atas satu dataran lalu meminta apa pun kepada-Ku. hanya seperti berkurangnya air samudra ketika dimasuki sebatang jarum jahit (kemudian diangkat). sesungguhnya kalian adalah orang-orang tidak berpakaian. semuanya bertakwa dengan ketakwaan orang yang paling takwa di antara kalian.

(Surah Yunus. Akhirnya jadilah mereka itu hamba Allah yang benar benar beriman dan bertaqwa. ayat 57) ³Tidaklah engkau diwajibkan (wahai Muhammad) menjadiKan mereka (yang kafir) mendapat petunjuk (kerana kewajipanmu hanya menyampaikan petunjuk). Sebaliknya Allah mengurniakan hidayah -Nya kepada sesiapa sahaja yang dikehendakiNya.HIDAYAH Hidayah itu merupakan petunjuk daripada Allah kepada hambaNya. dan yang telah menjadi penawar bagi penyakit penyakit batin yang ada di dalam dada kamu. Dan apa jua harta yang halal yang kamu belanjakan (pada jalan Allah) maka (faedahnya dan pahalanya) adalah untuk diri kamu sendiri dan kamu pula tidaklah mendermakan sesuatu melainkan kerana menurut keredhaan Allah dan apa jua yang kamu dermakan dari harta yang halal. dan (balasan baik) kamu (itu pula) tidak dikurangkan´. ayat 272) 15 . (Surah Al-Baqarah. dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman´. akan tetapi Allah jualah yang member petunjuk (dengan member taufik) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya). Perlu diinsafi dan disedari bahawa taufik dan hidayah (petunjuk) yang dianugerahkan daripada Allah kepada manusia sebenarnya tidak boleh diukur berdasarkan kepada keadaan zahiriah seseorang individu. Antara usaha yang boleh dilakukan ialah meningkatkan amalan serta tidak lupa sentiasa memohon doa agar dikurniakan petunjuk dalam kehidupan di dunia yang sementara ini. seseorang hamba itu haruslah berusaha untuk mendapatkannya serta yakin akan pertolongan daripada Allah. Firman Allah yang bermaksud: ³Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah dating kepada kamu al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu. akan disempurnakan (balasan pahalanya) kepada kamu. Namun untuk mendapatkannya.

atau lebah yang membuat sarangnya dalam bentuk segi enam kerana bentuk tersebut lebih sesuai dengan bentuk badan dan keadaannya. Dalam Al-Qur'an kata hidayah adakalanya diungkapkan dalam bentuk kata kerja dan adakalanya dalam bentuk kata benda. Dialah yang memberi µhidayah¶ kepada anak ayam memakan benih ketika baru sahaja menetas.Muhammad Quraish Shihab menegaskan bahawa hidayah adalah tuntutan Allah s. namun kedua-duanya (ujian dan hasil) telah diatur sedemikian rupa oleh Allah s. kepada setiap makhluk agar dapat memiliki sesuatu atau tuntutan untuk memenuhi keperluan hidupnya.w. Dengan demikian dapat tidaknya hidayah sangat ditentukan oleh upaya-upaya yang dilakukan.w. Oleh karena itu persepsi yang menjelaskan bahwa hidayah seolah-olah diberikan Tuhan kepada seseorang tanpa mekanisme sangat sukar diterima akal. Bila cara yang ditempuh sesuai dengan tuntunan Tuhan maka hidayah pasti didapati namun sebaliknya hidayah tidak akan didapati bila cara yang ditempuh berlainan dengan tuntunan Tuhan.t. Keberhasilan dan kegagalan dalam mendapatkan hidayah sangat bergantung kepada cara yang ditempuh. 16 .t. Hidayah dalam bentuk kata kerja mengisyaratkan adanya ujian yang harus ditempuh sedangkan dalam bentuk kata benda dapat difahami sebagai hasil dari ujian-ujian yang telah dilakukan.

hukum kenegaraan.PENUTUP Kesimpulannya. 17 . Selain itu. keseluruhan surah ini juga merangkumi pernyataan dan asas-asas Islam serta pembinaan umat dengan menyeru seluruh umat Islam bertaqwa hanya kepada Allah s. perlu . dicari dengan pelbagai cara untuk mendapatkan kesempurnaan dalam hidup serta mendapat keberkatan daripada-Nya.w.a.w. dengan kaum musyrikin.w.t. kerana mereka tidak memenuhi syaratsyarat perjanjian damai pada perjanjian Hudaibiyyah. dan kewajiban menafkahkan harta dan orang -orang yang berhak menerimanya. Aspek moral yang diutamakan dalam agama Islam juga dititikberatkan di dalam surah ini seperti pentingnya kita ikhlas dalam melakukan apa-apa kerja dan perlakuan.a. surah At-Taubah mengandung pernyataan pembatalan perjanjian damai oleh Nabi Muhammad s. serta bagaimana hendak mendapatkannya. Umat Islam juga diseru untuk mencari dan mendapatkan keredhaan Allah s. Kita juga dapat mengkaji ciri-ciri orang yang mendapat hidayah Allah s. Selanjutnya Surat At Taubah mengandung hukum peperangan dan perdamaian. keadaan Nabi Muhammad s. beribadah dan beramal hanya kerana-Nya. untuk kesenangan baik di dunia mahupun di dunia Akhirat kelak Keredhaan Allah s.t.t. di waktu hijrah..w.w.t.w.

2006. penterjemah.SUMBER RUJUKAN 1. Imam Al-Ghazali. M. Jakarta. Atlas Al-Quran.H. 8 Januari 2003. 3. Pimpinan Pustaka Imam Syafii. Apendi Sahi. 2002. Zulhazmi Omar. Abdullah bin Muhammad bin Abdurrahman bin Ishaq Alu SYAIKH. Nexus SPM Tingkatan 4 ± 5. 2. M. Syauqi Abu. Prof. Dr. mengungkap Misteri Kebesaran Al-Quran / Syauqi Abu Khalil.Mahmud Yunus. editor : Tim Almahira. Khalil. Abdul Ghaffar. Tafsir Quran Karim. Maimon Husin. Penerbitan Terjemah Tafsir Ibnu Katsir. Lentera Hati. Quraish Shihab. Jakarta. keserasian Al-Quran. Jilid 1 (1980) 6. (1979) 18 . Let. 4. Dr. Mohammad Zaini Yahya. Tafsir al-Misbah : pesan. Ihya Ulumiddin. II Jakarta: almahira. Pendidikan Islam (2008) 5.