FOTOSINTESIS TUMBUHAN Setiap makhluk hidup mengadakan pertukaran zat dengan lingkungannya, artinya makhluk hidup tidak hanya

mengambil zat-zat tertentu dari lingkungannya, tetapi ia juga mengembalikan zat-zat tertentu kedalam lingkungannya. Inilah yang disebut proses metabolisme. Metabolisme adalah reaksi kimia untuk pembentukkan dan perombakan bahan organik. Metabolisme dibedakan ke dalam anabolisme dan katabolisme. 1. Katabolisme, yaitu penguraian senyawa kompleks menjadi senyawasenyawa sederhana. Proses ini menghasilkan energi. Energi ini dapat digunakan oleh makhluk hidup untuk berbagai kegiatan. 2. Anabolisme, yaitu pembentukan senyawa-senyawa kompleks dari senyawa sederhana. Proses ini memerlukan energy, contohnya adalah proses fotosintesis. 1. Fotosintesis Lingkungan fisik menyediakan nutrien-nutrien anorganik. Semua zat anorganik yang diambil makhluk hidup akan dikembalikan lagi pada lingkungannya. Ada yang dikembalikan dalam bentuk ekskret yang dihasilkan oleh makhluk hidup waktu bereksresi, dan sisa-sisa makhluk hidup akan diuraikan (dekomposisi = demineralisasi) oleh makhluk pengurai (dekomposer) seperti cendawan dan bakteri kembali menjadi zat-zat anorganik. Fotosintesis adalah peristiwa penyusunan zat organik (gula) dari zat anorganik (air, karbon dioksida) dengan pertolongan energy cahaya. Fotosintesis dilakukan oleh tumbuhan dan makhluk hidup yang mempunyai klorofil. Komponen-komponen yang diperlukan dalam fotosintesis adalah: CO2, H2O, cahaya dan klorofil. Karbon dioksida diambil dari udara, H2O diambil dari tanah. Peranan klorofil dalam fotosintesis adalah untuk menyerap cahaya dan sumber elektron. Cahaya yang paling efektif digunakan untuk mendapatkan hasil fotosintesis yang maksimum adalah cahaya merah dan biru. Proses pembentukan karbohidrat ini berlangsung secara bertingkat. Zat yang stabil yang mula-mula terbentuk adalah gula sederhana. Kelebihan molekul-molekul gula sederhana akan disimpan dalam bentuk zat tepung (pati). melalui proses biosintesis dengan melepaskan nH2O. Untuk pembentukan 1 gram gula ternyata sama dengan jumlah energi yang diperlukan dalam pembakaran 1 gram gula yaitu 675 kilo kalori. Inilah jumlah energi yang diperlukan dalam fotosintesis. Menurut percobaan setiap 1 m2 luas daun/jam dapat menyerap ± 200 kilo kalori, sementara di dalam daun dapat terbentuk 1-2 gram gula. Jadi dapat dihitung bahwa energi yang jatuh pada daun hanya 2% yang digunakan untuk fotosintesis. Hasil lain fotosintesis, O2 dibebaskan ke udara dan ini berasal dari H2O. Ini dapat diketahui berdasarkan uji menggunakan isotop oksigen yang dilakukan oleh Ruben dan Van Niel. Bagian tubuh tumbuhan yang melakukan asimilasi C (karbon) adalah bagian yang mengandung zat hijau daun. Secara singkat, persamaan reaksi fotosintesis yang terjadi di alam dituliskan sebagai berikut: 6CO2+12H2O
Cahaya matahari klorofil

C6H12O6 + 6O2 + 6H2O
1

1. T W Engelman Pada tahun 1822. Ingenhousz menyimpulkan fotosintesisis menghasilkan oksigen. daun tersebut direbus untuk dimatikan sel-selnya. Saat daun itu ditetesi dengan iodium. Sachs Pada tahun 1860. Kloroplas yang tidak kena cahaya tidak mengeluarkan oksigen. T W Engelmann melakuakn percobaan menggunakan gangang Spyrogyra. proton (H+) dan elektron. Selain NADPH. Ingenhousz Orang yang peatama sekali menemukan fotosintesis adalah Jan Ingenhousz (1730-1799). kloroplas hanya berfotosintesis jika terkena cahaya 1. Peristiwa ini dikenal sebagai fotolisis yang merupakan tahap awal dari fotosintesis. 1. 1. Hanya kloroplas yang terkena cahaya yang mengeluarkan oksigen.1.1. Warna biru kehitaman menandakan bahwa di bagian daun tersebut terdapat amilum. reaksi terang juga menghasilkan ATP. Sachs membuktikan bahwa proses fotosintesis menghasilkan amilum. Elektron tersebut akan mengalami transport elektron melalui reaksi redoks. Fotolisis berlangsung dengan bantuan cahaya matahari sehingga disebut reaksi terang (lihat Gambar 1) Pada reaksi terang. molekul air (H2O) terurai menjadi molekul oksigen (O2). agar klorofilnya larut sehingga daun tersebut menjadi pucat. Daun yang sebagian dibungkus kertas timah (kertas bungkus rokok) dipetik di sore hari. Bejana gelas itu ditutup dengan corong terbalik dan diatasnya diberi tabung reaksi yang berisi air hingga penuh.2. Hill dan FF Blackman Hill pada tahun 1937 berhasil membuktikan bahwa energi sinar yang diterima digunakan untuk memecah molekul air menjadi H+ dan O2. Selanjutnya daun tersebut dimasukkan ke dalam alkohol. Setelah diuji. ternyata gelembung tersebut adalah oksigen.1.1.3.1. Ganggang ini mempunyai kloroplas seperti spiral. Pada akhir transport elektron elektron tersebut bersama dengan H+ akan ditangkap oleh NADP+ sehingga terbentuk NADPH. Kesimpulan akhirnya adalah: a. setelah terkena matahari sejak pagi hari. diantaranya adalah: 1. Tak lama kemudian muncul gelembung udara dari tumbuhan air. Dengan fotosintesis. bagian yang tertutup oleh ketas timah tetap pucat. Percobaan tentang Fotosintesis Fotosintesis merupakan suatu proses yang penting bagi kehidupan makhluk hidup di bumi. sedangkan bagian daun yang tidak tertutup warnanya menjadi biru kehitaman.4. 2 . Beliau memasukkan tumbuhan air Hydrila verticilata ke dalam bejana yang diisi air. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya bakteri suka oksigen yang berkerumun di bagian kloroplas yang terkena cahaya. Banyak ilmuwan yang melakukan penelitian tetang fotosintesis. tumbuhan menyediakan makanan bagi makhluk hidup lain baik secara langsung maupun tidak langsung. Bejana itu diletakkan di terik matahari.1. Fotosintesis dilakukan oleh kloroplas b.

Dalam reaksi gelap. Tanpa didahului reaksi terang. terdapat di dalam kloroplas.Persamaan reaksi terang adalah sebagai berikut: 12 H2O + ATP + 24 NADP+ 6 O2 + ATP + 24 NADPH Gambar 1.2). Proses pembentukan karbohidrat terutama glukosa dilakukan melalui beberapa langkah. Gliseraldehid mengikat fosfat membentuk gliseraldehid 3 fosfat. kemudian akhirnya akan membentuk glukosa. ATP dan NADPH yang terbentuk pada reaksi terang digunakan untuk pembentukan glukosa dari karbon dioksida (lihat Gambar 3. 3 . Fotosintesis: Reaksi terang & Reaksi gelap. Persamaan reaksinya adalah sebagai berikut: 6 O2 + ATP + NADPH (CH2O)6 + 6 H2O Jika reaksi terang dan reaksi gelap tersebut digabungkan akan menghasilkan persamaan reaksi sebagai berikut: 6 O2 + 12 H2O + energi C6H12O6 + 6 H2O + 6 O2 Jadi. Grana berupa tumpukan tilakoid.. Senyawa ini berikatan dengan gliseraldehid 3 fosfat membentuk fruktosa 1.6 difosfat. yang kemudian diubah menjadi dihidroksi aseton fosfat. Reaksi gelap tidak memerlukan cahaya. pigmen fotosntesis. Tilakoid adalah membran pipih berbentuk cakram yang membrannya mengandung klorofil. ribulosa bifosfat mengikat CO2 sehingga terbentuk senyawa 6C. Asam fosfogliserat diubah nenjadi gliseraldehid. yaitu Melvin Calvin). suatu senyawa dengan 5 atom C. Reaksi terang terjadi pada membran tilakoid di grana. reaksi gelap hanya berlangsung jika tersedia energi kimia (ATP dan NADPH) serta proton (H+) yang dihasilkan oleh reaksi terang. Blackman mengemukakan adanya reaksi gelap yang terjadi di stroma. reaksi gelap tidak akan berlangsung. tetapi tidak stabil sehingga terpecah menjadi 2 molekul masing-masing dengan 3 atom (asam fosfogliserat). Di dalam stroma terdapat senyawa ribulosa bifosfat. Sebagian dari gula triosa fosfat diubah kembali menjadi ribulose difosfat sehingga membentuk siklus yang dinamakan siklus Calvin (untuk menghargai penemunya. merupakan matriks kloroplas tak berwarna yang mengandung grana.

4. 2. Kadar air Kekurangan air atau kekeringan menyebabkan stomata menutup. menghambat penyerapan karbon dioksida sehingga mengurangi laju fotosintesis. Berikut adalah beberapa faktor utama yang menentukan laju fotosintesis: 1. 5. Kadar fotosintat (hasil fotosintesis) Jika kadar fotosintat seperti karbohidrat berkurang. 6. Faktor Penghambat Laju Foto Sintesis Proses fotosintesis dipengaruhi beberapa faktor yaitu faktor yang dapat memengaruhi secara langsung seperti kondisi lingkungan maupun faktor yang tidak memengaruhi secara langsung seperti terganggunya beberapa fungsi organ yang penting bagi proses fotosintesis. Bila kadar fotosintat bertambah atau bahkan sampai jenuh. Intensitas cahaya Laju fotosintesis maksimum ketika banyak cahaya. 3. Tahap pertumbuhan Penelitian menunjukkan bahwa laju fotosintesis jauh lebih tinggi pada tumbuhan yang sedang berkecambah ketimbang tumbuhan dewasa. Konsentrasi karbon dioksida Semakin banyak karbon dioksida di udara.2. laju fotosintesis akan naik. laju fotosintesis akan berkurang. makin banyak jumlah bahan yang dapat digunakan tumbuhan untuk melangsungkan fotosintesis. Suhu Enzim-enzim yang bekerja dalam proses fotosintesis hanya dapat bekerja pada suhu optimalnya. 4 . Umumnya laju fotosintensis meningkat seiring dengan meningkatnya suhu hingga batas toleransi enzim. Hal ini mungkin dikarenakan tumbuhan berkecambah memerlukan lebih banyak energi dan makanan untuk tumbuh.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful