PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA KINCIR AIR

Listrik adalah kebutuhan pokok dan memainkan peranan yang penting dalam kehidupan sehari hari manusia. Saat ini banyak penduduk Indonesia tinggal di daerah yang tidak terjangkau jaringan listrik karena lokasi yang sulit ditempuh. Sahabat Alam bertekad mengajak teman-teman Sahabat Alam untuk membantu saudara-saudara kita yang jauh dan tidak terjangkau dengan listrik untuk mendapatkan listrik. Dalam konteks krisis lingkungan bumi saat ini dimana pemanasan global yang menimbulkan berbagai perubahan iklim membuat kami berpikir untuk membuat pembangkit tenaga listrik yang menggunakan potensi alam setempat yang mampu berfungsi terus-menerus sepanjang tahun. Potensi listrik yang kami terapkan adalah berdasarkan hasil penyisiran lokasi, potensi sumber alam yang digabung dengan ilmu yang kita dapat dari sekolah: science, matematika dan fisika yang akan memberikan sumber energi yang terbarukan dan ramah terhadap lingkungan dengan sebutan tenaga kincir air. Potensi tenaga air besar yang berasal dari air terjun bisa dimanfaatkan sebagai sumber energi alternatif lain sebagai pembangkit tenaga listrik yang disebut Pembangkit Listrik Tenaga Kincir Air. Daya listrik yang didapatkan berasal dari ketinggian air terjun dikombinasikan dengan volume per second flow.dan gravitasi: Daya Listrik = Ketinggian x Flow x Gravitasi Pembangkit listrik tenaga kincir air juga ramah lingkungan karena tidak menggunakan bahan bakar fosil yang karena tidak menambah jumlah gas karbondioksida ke atmosfer yang akan memperburuk efek rumah kaca penyebab naiknya suhu muka bumi secara global. Bagi masyarakat Indonesia yang mempunyai listrik akan membuat hidup mereka lebih baik dan desa mereka bisa berkembang. Aktifitas pembangunan bisa terkonsentrasi dengan berbagai fasilitas listrik yang mendukungnya. Mutu kehidupan dan pertumbuhan ekonomi masyarakat pedesaan juga lebih baik yang mana energi memiliki peranan yang sangat besar.

peternakan maupun perkebunan. Air permukaan dan air tanah merupakan sumber air utama yang digunakan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan pertanian. . hortikultura.I. maka dapat dipastikan kegiatan budidaya tersebut akan berjalan dengan tidak optimal. Tanpa adanya dukungan ketersediaan air yang sesuai dengan kebutuhan baik dalam dimensi jumlah. ruang maupun waktunya. ketersediaan air merupakan faktor yang sangat strategis. mutu. Latar Belakang Dalam kegiatan budidaya pertanian baik dalam pengembangan tanaman pangan. PENDAHULUAN A.

Kincir Air adalah alat yang terbuat dari besi berbentuk roda dengan berputar dapat mengambil dan memindahkan air dari aliran air sungai. Tujuan dan Sasaran 1. Meningkatkan ketersediaan air irigasi sehingga dapat menjamin pasokan air dalam berusaha tani secara umum (tanaman pangan. perkebunan dan peternakan). terjunan air). 2. air minum & sanitasi untuk budidaya ternak. IP dan produktivitas usaha tani . sebagai sumber air minum dan sanitasi ternak b. pengaturan dan pembuatan bangunan air untuk menunjang usaha pertanian. II. Namun demikian sampai saat ini sebagian besar kebutuhan air masih mengandalkan dari sumber air permukaan. Sasaran a. diatas ataupun di bawah permukaan tanah. hortikultura. C. d. Memanfaatkan potensi sumber air permukaan sebagai air irigasi . Meningkatnya produksi pertanian. Meningkatkan produksi pertanian. d. PEMILIHAN LOKASI PETANI/KELOMPOK PETANI . termasuk didalamnya tanaman pangan. c. Meningkatkan luas areal tanam. 3. Terbangunnya pengembangan air permukaan sebagai irigasi untuk mengairi lahan pertanian. hortikultura.industri. Kincir angin adalah alat untuk menaikkan air dengan menggunakan pompa yang digerakkan dengan tenaga angin. mata air. 5. 6. indeks pertanaman dan produktivitas usaha tani . b. 4. Meningkatnya ketersediaan air irigasi untuk usaha tani c. danau. Meningkatnya luas areal tanam. Air Permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah (sungai. Koordinat : letak/posisi suatu wilayah berdasarkan garis lintang. pendapatan dan kesejahteraan petani. Oleh karena itu sumber air permukaan perlu dikelola dengan baik sehingga mampu memberikan manfaat bagi pengembangan sektor pertanian. garis bujur dan ketinggian diatas permukaan laut. pendapatan dan kesejahteraan petani. rumah tangga dan kebutuhan-kebutuhan lainnya. Pengertian 1. perkebunan dan peternakan. 2. Dengan adanya pedoman teknis ini diharapkan sumber air permukaan dapat dimanfaatkan secara optimal dan berkelanjutan B. Tujuan Tujuan kegiatan pengembangan air permukaan adalah a. Sumber air adalah tempat/wadah air alami dan atau buatan yang terdapat pada. Irigasi adalah usaha penyediaan.

Sumber Air Permukaan Beberapa contoh sumber air permukaan yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber air irigasi. 5. BENTUK-BENTUK SUMBER AIR PERMUKAAN DAN JENIS KEGIATAN A. tidak ada tuntutan ganti rugi pembebasan lahan yang dibuktikan dengan surat pernyataan petani/kelompok tani. A. . . Calon petani/kelompok tani mempunyai semangat partisipatif untuk melakukan ”sharing” dalam bentuk tenaga kerja dan pembiayaan penyempurnaan pekerjaan pembuatan air permukaan. Bekas galian ini pada musim hujan akan penuh terisi air yang sangat berpotensi untuk dimanfaatkan sebagai air irigasi. 3. Petani di lokasi memerlukan air irigasi dan mampu/bersedia memanfaatkan serta merawat infrastruktur irigasi air permukaan dengan baik. 6.Lokasi kegiatan agar dideliniasi dengan menggunakan Global Positioning System (GPS). adalah : 1. hortikultura dan perkebunan) . Faktor tersebut adalah : (a) pemilihan lokasi dan (b) pemilihan petani. ada dua factor penting yang perlu diperhatikan agar kegiatan ini dapat berhasil dengan baik. Petani/kelompok tani terpilih belum pernah mendapat bantuan sejenis. hal ini bertujuan untuk menentukan lokasi kegiatan secara akurat.Dalam pengembangan air permukaan.Mempunyai sumber air permukaan yang dapat dimanfaatkan untuk pengembangan irigasi air permukaan . B. Pemilihan Petani/Kelompok Tani Pemilihan petani/kelompok tani memperhatikan persyaratan sebagai berikut : 1. Di Propinsi Bangka Belitung bekas galian tambang timah dapat mencapai ukuran 80 x 40 x 5 meter.000 m3.Merupakan kawasan pengembangan peternakan yang memerlukan air sebagai air minum dan sanitasi ternak serta pengairan irigasi untuk hijauan makanan ternak. 2. Pemilihan Lokasi Pemilihan lokasi memperhatikan hal-hal sebagai berikut : . Telah terbentuk Kelompok Tani/P3A atau segera akan membentuk Kelompok Tani/P3A.Sering mengalami kendala/kekurangan air irigasi terutama pada musim kemarau (untuk usahatani tanaman pangan. jumlah yang cukup untuk dapat dimanfaatkan sebagai sumber air irigasi. Salah satu contoh air kolong yang terdapat di Propinsi Bangka Belitung seperti pada gambar 1. Sehingga air yang tertampung di dalam galian ini sebesar 16. 4. Mampu dan bersedia menyediakan dana perasional & pemeliharaan secara berkelompok. Air Bekas Galian Tambang/Air Kolong Bekas aktivitas galian tambang biasanya meninggalkan lubanglubang besar yang setelah selesainya penggalian ditinggal begitu saja. III.

Sumber air permukaan bekas air kolong penambangan timah di Bangka Belitung yang dapat dimanfaatkan untuk irigasi. Terjunan Air Terjunan air (gambar 2) merupakan air permukaan yang sangat potensial untuk dimanfaatkan sebagai air irigasi. Dengan sedikit sentuhan teknologi (pembuatan bak penampung. 2.Gambar 1. maka air ini dapat dimanfaatkan untuk mengairi tanaman pangan. hortikultura. Terjunan air seperti ini pada umumnya belum termanfaatkan secara optimal. perkebunan maupun untuk memenuhi kebutuhan air untuk pengembangan peternakan . pembuatan saluran terbuka (open chanel) atau saluran tertutup/pipa (close chanel).

Melalui pengembangan air permukaan (misalnya dengan pembuatan kincir air. hortikultura.Gambar 2. Aliran Sungai Pada daerah daerah tertentu banyak dijumpai aliran sungai yang belum dimanfaatkan dengan optimal (gambar 3). pembuatan saluran pembawa ataupun pemasangan pipa) maka sumber air ini dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan air bagi pertanian (tanaman pangan. Air permukaan yang belum dimanfaatkan dan sangat berpotensial untuk dikembangkan sebagai sumber air irigasi melalui pembuatan bak penampung dan pemasangan pipa distribusi 3. . perkebunan dan peternakan).

Beberapa contoh kegiatan yang dapat dilaksanakan dalam pengembangan air permukaan adalah sebagai berikut : 1. Teknologi ini sangat cocok dipergunakan pada daerah-daerah “remote” dimana sumberdaya lainnya (listrik. Kincir Air Pembangunan kincir air (gambar 4) dimaksudkan untuk menaikkan air sungai dengan memanfaatkan tenaga dari aliran/arus air. Penggunaan kincir air untuk irigasi yang telah dipakai masyarakat tani di Sumatera Barat. Teknologi ini disamping tidak . BBM) belum tersedia. dengan demikian jenis kegiatan yang dapat dilaksanakan melalui kegiatan pengembangan air permukaan sangat beragam sesuai dengan kondisi dan potensi yang ada di daerah. Gambar 4.Gambar 3. lingkaran. Pada umumnya kincir air terdiri poros. 2. Kincir Angin Pembangunan kincir angin (gambar 5) dimaksudkan untuk menaikkan air permukaan dengan menggunakan pompa yang digerakkan dengan tenaga angin. Aliran sungai/anak sungai yang dapat disadap sebagai sumber air irigasi melalui pembuatan saluran air B. Jenis-Jenis Kegiatan Disadari bahwa kondisi lapangan sangat bervariasi. roda yang dilengkapi dengan tabung dan sudut-sudut yang dipasang disekeliling roda.

Pembuatan Saluran/Pembawa Pengembangan air permukaan dapat pula digunakan mengalirkan air sungai dengan membangun saluran irigasi baru (gambar 6). .memerlukan biaya operasional yang besar juga tidak menghasilkan polusi. Gambar 5 Pengembangan air permukaan dengan menggunakan pompa yang digerakkan oleh tenaga angina 3. diharapkan diperoleh penambahan luas areal tanam. peningkatan indeks pertanaman maupun peningkatan produktivitas tanaman. Pompa air dengan memanfaatkan tenaga angin (kincir angin) sudah banyak dilakukan oleh petani-petani di wilayah pantai utara Pulau Jawa. Dengan adanya pembuatan saluran tersebut.

Gambar 6. Termasuk dalam kegiatan ini adalah : pengadaan pipa/selang hisap. pipa/selang buang serta saluran distribusi ke lahan yang akan diari. danau dll). Selanjutnya air tersebut digunakan untuk mengembangakan usaha budidaya pertanian baik tanaman pangan. Saluran distribusi ini dapat berupa saluran terbuka ataupun saluran tertutup/pipa paralon (gambar 7) . 5. Pompanisasi Sistem pompanisasi dalam pengembangan irigasi air permukaan adalah upaya mengambil air dari sumber air permukaan (sungai. Pembangunan jaringan irigasi kuarter merupakan salah satu aspek pengembangan air permukaan 4. yang diangkat dan didistribusikan dengan mempergunakan pompa air. hortikultura maupun peternakan. Pembuatan Bak Penampung dan Pemasangan Pipa Distribusi Pemanfaatan air permukaan (terjunan air) sebagai sumber air irigasi dapat dilakukan dengan pembuatan bak penampung yang dilengkapi dengan pemasangan pipa-pipa untuk mendistribusikan air.