P. 1
NARASI LPJ 2010

NARASI LPJ 2010

|Views: 1,858|Likes:
Published by upkbanyuputih

More info:

Published by: upkbanyuputih on Feb 23, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/01/2013

pdf

text

original

LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN

UNIT PENGELOLA KEGIATAN (UPK)
KECAMATAN BANYUPUTIH, KABUPATEN SITUBONDO TAHUN ANGGARAN 2010

I. PROFIL UPK KECAMATAN BANYUPUTIH 1.1 Sejarah Pendirian UPK Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri Perdesaan sebagai salah satu program pemerintah yang berorientasi pada peningkatan kualitas hidup masyarakat perdesaan, pada beberapa tahun terakhir ini telah mampu menjadi ikon pembangunan partisipatif yang mengakar di masyarakat. Hal itu terjadi karena adanya kontribusi riil program ini terhadap pemberdayaan, peningkatan kualitas hidup,dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat perdesaan. Keterlibatan masyarakat secara langsung dalam seluruh proses kegiatan PNPMsejak sosialisasi, penggalian gagasan, penentuan prioritas, penetapan, pelaksanaan, hingga pelestarian kegiatan,tercermin denganterpilihnya para pelaku sebagai pelaksana program, baik pelaku di tingkat desa maupun pelaku di tingkat kecamatan, dari kalangan masyarakat sendiri. Salah satu pelaku program tingkat kecamatan yang memiliki tugas dan tanggung jawab dalam pengelolaan keuangan dan seluruh rangkaian kegiatan PNPM Mandiri Perdesaan adalah Unit Pengelola Kegiatan (UPK). Unit Pengelola Kegiatan (UPK) PNPM Kecamatan Banyuputih dibentuk pada 5 September 2007 dalam Musyawarah Antar Desa (MAD) Prioritas Usulan (MAD II) PNPM-PPK dengan formasi kepengurusan terdiri atas ketua, bendahara, dan sekretaris.Kepengurusan tersebut mendapat legalisasi melalui Surat Keputusan Bupati Situbondo Nomor: 188/77/P/001.2/2008 tentang Penetapan Pengurus UPK se-Kabupaten Situbondo sebagai pengelola dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) PNPM. 1.2 Sejarah Kepengurusan UPK Berdasarkan hasil MAD II PNPM-PPK pada 5 September 2007, struktur kepengurusan UPK PNPM Kecamatan Banyuputih sebagai berikut. Ketua : Heri Purwanto Bendahara : Ning Wartika Sekretaris : Heri Fadloly Berikutnya, pada 22 Januari 2009, bertepatan dengan MAD Tutup Buku 2008, masyarakat melalui forum MAD memandang perlu menambah 1 personel lagi dalam kepengurusan UPK yang bertugas sebagai kasir dengan tugas pokok

1

% "%"%    ¤ ¡¥ % # "%"  ¥¤¥ ¥ £ § §  © "    ¡ ¤¥¨¤£ £  " ¥  ¨£    %$   % §   ¥¥ ¥ ¦ ¥¤¥ £¡ ¥¦ £ ¥ ¢¥¡ ¨     ¥  ¥¡  ¤  ¦ £ £ ¥  ¡  ¡ © ¥ ¢£ ¥¦ £ §  ¡ ¤¥¨£¤ £¡ ¥¦¥ £¡ § §  ©¥ ¥¡¥ ¥ ¥¨£ £¢  ¨   ¨¥ ¥ £¡¤£ ¤£ ¨ ¥ ¥ ¡  ¡     ¢  ¤    ¥ £¢ ¨¥ ¥¤¥ ¡¥¢©¥¤¥ ¥ !¥ ! ¡£¨ ¥ ©¤£¨ ¥  ¢   ¢¥¢£ ¡£¨ ©¡  ¨ ¡£¨ ¨   £¢ ¦ ¥  ¡ ¤¥¨¤£ £¡ ¥ ¡ £ £¡ ¥   ¥ ¥ £¨£¡ ©¥  ¨   ¥ £ §  ¡ ¤¥¨£¤ £¡ ¥ ¥¤¥¨¥ £ ¥ ¥ ¡ ¥ §  ¥¡  ¤  ¦ £ £   ¢£¢ ¥¤¥ ¥¦ £ ¨¥ ¥¤¥ ¡¥¢ £ ¤¥ ¤ ¥ ¤  ¡ ¤¥¨£¤ £ ¥ ¥    ¦ £¢  ¥$ ¤£   § ¤£¨ ¤¥  ¤¥ ¦ ¥   ¥  ¨£ ¥¦¥ £¡ ¥ ¥¨£¨ ¥  ¥¤£ ¢   ¥¡£ ¤¥ ¥¢ ¥¤¤     ¥ ¢¥¢% § © § § %%   ¢¥ ¥ ¥   ¥ ¦ ¥  ¨   ¡ ¨¥ ¥ ¦ ¥¤ ¤¥ © ¤£ ¢£¨ £ ¥ ¥ § ¡ £¨£ ¢ ¡£¨ £¢¡ ¥ £¢   ¥ £¢  ¥  ¨£ ¥ ¡ £ £¡ ¥¥ ¥¡ ¥ £    ¨£  £¢ ¨¥ ¥¤¥ ¡¥¢ ©¨   £¡¤£¨ ¥ ¥ £ ¡¥¨ ¥¤    ¦ £ ¨¥¤  ¡ ¥   ¥¦ £¢  ¥  ¨£  §  ¥¡  ¤  ¦ £ £ ¤¥ ¤ ¥¦¥ £¡ ¨ ¥ !¤   ¤£ ©¨   £¡¤£¨ ¥   ¥ ¥ § ¤£ ¢£¨ £ ¥   ¥ !¥ ¥¦ £ ¥ ¢¥¡ ¦  ¡¦ ¥ ¤£ ¡  ¤£¨ ¡¥¨¥ ¥ ¥¢ ¥¦¥ £¡ ¥¡  ¤  ¦ £ £ ¤  ¨  ¤¨
k k p n n b i n di b l n n p i l b l n S p b 2009 P d b l n b i P no b i d n K PK n j k n p n nd n di i d i k p n n PK k j di n b k n j i p l k n n l k i lon k PK l l i k ni ko p n i P d 4 S p b 2009 d i 3 o n k ndid n lolo n k di j k n d l T 2009 T iq h nd i S b n pilih d n di pk n b iK PK n b P d 30 ni 2010 S k i PK i dlol n nd k n di i d i k p n n PK l ini di ik pi ol h k d n n b k p nd n lon k i PK S l nj n l h dil k k n l k i lon k i n lip i li k p n ko p d n n k l l i o Kh p d 27 Ok ob 2010 p k n k n pk n n d b i k i PK n n b d iki n n n k p n n PK n p ih p i d n n k n d l h K T Q RR S k i S d nd h G RT K K i S P RT GS S n

¡¦ ¨¤¥    ¤ ¡¥  ¥$ ¤£  ¡ ¤¥¨£¤ £ ¥ ¨¤¥ ¦ "  ¥¤¥ ¥ £ ¨ ¥ !¤  # ¤£  ¥  ¨£ §¨   ¤£ ¥¦¥ £¡ ¥¡  ¤  ¦ £ £ ¤  ¨  ¤¨¡ ¢£¢ ¨     ¥ ¥¨¥¢¥£  ¤¥   ¥  ¥ £¡ © ¥ ¢£ ¥¦ £ §  ¤ ¡¥ ¥¦¥ £¡ ¡¦ ¨¤¥ ¥ £¨£ §   ¥ ¥¨£ £¢  ¢  ¤  © ¥ ¢£ ¥   ¥ ¥   ¢£¤£ ¡  ¡   ¢¥ ¥ ¢ ¢ £ ¤¥ ¥¤  ¡¦ ¥ ¥¢ ¤£ £¢ ¡  ¡  

n i n n d i k lo pok Si p n Pinj kh P kh (SPP) S l h dil k k n p ilih n o n pk n S p inin ih K i PK n n d iki n j k 22 n i 2009 PK K n n iliki k k p n n b i b ik K iP no nd h in ik S k i i dlol K i S p inin ih

o l Aw l P P d T 2007 PK K n n p ih nd p k n od l l d i n n n n k ( ) n k k i n Si p n Pinj kh P p n (SPP) j l h Rp338 485 000 00 ( i i p l h d l p n j p d l p n p l h li ib pi h) n b di n k n n k nd n i k i n i p n pinj di 63 k lo pok n di i 920 o n p n P d 2008 k K n n p ih l l i P K k b li n i b n n od l l b Rp402 000 000 00 ( p d j pi h) n b di lok ik n n k nd n i k i n i p n pinj di 51 k lo pok d n n j l hp n b n k 802 o n PK n i b h n od l l l i d i b Rp415 720 000 00 ( p li b l j j h d p l h ib pi h) n k k i n SPP p d 2009 n b di n k n n k nd n i 47 k lo pok d n n j l hp n b n k 706 o n 13

¦ ¥¤ ¡¥¨¥ ¤ ¤£¨ ¦ ¥  ¢  ¨   ¥ ¥  ¦ ¨   £¡¤£¨ ¥ ¥§ ¥¨   ¥ ¥ £     ¥¦ ¨ ¡  ¨¥¤ ¥¦ ¨ ¡  ¡   ¢¥ ¥ ¢ ¥¨¥ ¦£ ¤¥ ¥ !¥ ¥ ¢ ¥ ¨¥ ¥ £¢ ¨  

§¦ ¥¤ ¥  ¥ £¡ ¨¥¥ ¥¢£ ¥ ¢   ¥¦ £ ¢ £ ¥ ¥ £¢  ¨   ¥ ¥  ¦ ¨   £¡¤£¨ ¥ ¥ § ¥ ¥ ¥¨¥ ¦£  ¨   ¥  ¤   ¤     ¥   ¡  ¨¥¤    ¨ ¥¨   ¡¥ £ ¥¢ ¡  ¨¥¤ ¨¥ ¢£ © § § ¤¥¡£ £¡ 2 ¤¥ ¦¥ ¥ ¥ ¥ ¢¥¨ ¥¢ ¤£ £¢  !¥ ¥ ¢ §¦ ¥¤ ¥  ¥ £¡ ¨¥¥ ¥¢£ ¥ ¢   ¥¦ £ ¢ £ ¢¥ ¥ ¢ ¡ ¥¨¥ ¦£ ¥ ¥ £¢  ¨   ¥ ¡¥ ¥ ¨   £¡¤£¨ ¥ ¥ § ¥  ¤ ¥¨   ¥   ¡  ¨¥¤ ¨¥ ¢£ © § § ¤¥¡£ £¡ ¥ !¥ ¥ ¢ ¥  ¨ ¥ ¥¢ ¤£ £¢ ¥ ¢£  ¥ ¥   ¥ £¢ ¨     ¥ ¥¨¥¢¥£ ¨¥ ¥¤¥ ¡¥¢© §¨¥¥ ¥¢£ £ ¢¥ ¥ ¢ ¡ ¥¨¥ ¦£ ¥ ¥ £¢ ¥  ¤   ¤ ¥¢     ¥ ¥ £ ¡  ¨¥¤ ¨¥ ¢£ © § § ¥ ¢   £¡ ¥   ¢ £¤ £  ¨   2 ¨¥ ¥¤¥ ¡¥ ¦  ¡¦ ¥2 ¥  ¨ ¥ © § § ¥ ¥   ¥ ¥¨¥¢¥£ 1 0  ) )( ' &

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 2
p n b i p ih

2

s u €rs su€u u ux r u u ‰rƒ ‚ˆ tyrs€r yu u wuw ux€ v u tyrs€r ‡su u€ y yrƒ ‚r su u€u †wuy ux t t wx t… ‚ u u„ r€ u u u yrx r u xu r u t u rƒ ‚„ twrw wu€sw y u uu yr u t u rƒ ‚ wuw ux€ u u rx r ‚u  u yu u x txx us yry wuw ux€ u y uxu rw v u tsr u tsr u tsr D
uru S nd n
Op n p ion l P o d ih iliki (SOP) PK pokok d n

3 E 6

DF3 C 7 G4F3 53 3 CB3574F F C 4B74F 33G3 54 4 E3 I F7 D E 33 3 6 G C C 4 33G3 54 4 3 6 33G3 54 4 3F3 4a4 3 B 3 3 6 3F3 4B4 33 4 45 C7FB 8 3 C C 45 3 3 D H F 4 B 7 a 7 G4F3 53 3 CGG 45 B3 C 3 CB3574F F C CI 39 3F353X4 6 E3 I F7 D E 3 3 3 H F3F F 3 C 3 H F3F 3 C 3G C 3G 4 B3 3 3 G 3 4B E F3 a E 3 3 3 F C CI 39 3F353X4 6 H F3F 3 C 4 B3 C 3 E 6 33F454 45 3 73B3 74 9 D 45 C7FB C7FB 3 374 4 3 3 CGG 45 3G 4 3F353X4 F3 G F 6 74 373X4B E CF 3 CX4 B3 C3 4 D3 I3 37 C 74 54 W 3 3 C 3 7 C5 3 83 B 7 3 B 54 3G 3 CGG 3 4 3 I73 3 5 @ 73 8 7 7 3 374G C 3G b 53 3A 37 3X3 53 3 3 3 3B 3 F C 4B74F 3 374G C a G 4 4 3 D7 C5 3 83 3 373 33 3 7 b B 7 F3 74F IB3A 3G3 I4B 74 354 3 G 34 39 3 4 74G 3 3G 4 4 3G C 6 3G7 F 3 C C CI 39 6 G3 D CF 4F3 C 3 3 C 3F B3 3 73d b 73d 3F3G 74 373X3 53 3 CF F3 C9 3 c 4 G CBG 3 3 374B F C 4B74F 53G3 D Cb 3GG 3F74F 3B4P 3 F3 373 IB3A 33 I3 74 54 374 4 b F37 F 47 P C 3 45 74G4W 53 3P 454F73 4P 73 3 74 6 33G73 G 4 53G3 335 74 4 3 C74 B3B 3G4 F3 3 45 F C 4B74F a 3 3G 4 6 33F454 7 G4F3 D UT S 3G 4 SY `SY S T 33B4 74 7 3A A W 6 CF3B 3 3B 3G3 4B 47 545 F C CI 39 3F353X4 33B4 74 7 3A A W 6 R V UT SR Q D 3 C7 C 7 35 C C 3G F B CF37 3 C 3F C 53 4 C C 53 4 B CF37 3 3 4 73 5 CF3B E D D D 3 5 C 4B A@9 74 5 CB 73 3 83 3 5 3 3G 4 3 53B 3 4B E 3 54 3G 4P CF 3 3 F3 3 45 6 E D G 37 D 3 I 3 4B F33H 354 3 5 C 3G 4 5 4 G3 3F3 G4 E D D CF C 3 C7 C 7 C C 3G F 3F C C C 4B B CF37 C CF 3 5 C 4B A@9 73 3 83 3 5 35 74 45 6 3 54 3 3
ori P PK P P ndi i P d n K n n p ih iliki p dik b i l h PK P P ndi i P d n t rb ik io ld n n k t ori o i p n PK d n n nil i b nd p l li i b p A K p n i nPi P n h n PK T b ik d i p n l i l l i i ko nd l P b d n k d n n l 23 ni 2009 Pi b di hk n l n n ol h kil p i Si bondo P in n i d i K b p n Si bondo ( j k i) h n 2009 d l P n n h n p n h n b i PK b ik b i PK n p ih j dib ik n ol h d n P b d n k P ovin i Ti P n n h n b dil k n k n d l l P n n h n P o d o b K P n n l n n K i kin n P ovin i Ti T h n Poo 2009 p d 18 ov b 2009 di S b K li i p iodik PK di v l i di in k k n d n n n n k n b b p in n d k n in n p n PK nil i p k k li i PK K n n p ih d l h 2 7 (K ) d n k n nil i p k b n n (k li i d n k n i i ) d l h 8 7 in PK K n n p ih k d l k o i (P o p k i ) Ev l i n n k n in n p nil i n k h n PK n nj kk n b h nil i k h n n PK d n k l b n p nd k n PK d l h 82 5 in k l b k l b n b kd l k o ik

F3

2010 k b li PK n i od l l d i j l h P d Rp710 030 000 00 ( j h p l h j i p l h ib pi h) n k k i n SPP b i 84 k lo pok d n n j l h p n b n k 1 321 o n n n d iki n j k 2007 p i d n n 2010 PK nd p k n b n n od l l d i b j l h Rp1 866 2 35 000 00 ( ili d l p n n p l h n j d i p l h li ib pi h )

II BI A A ISASI 21 mb r Si k t u ok i P S b i n di d l in in p n PK K n i b i n b ik

D F C 74 3 35 3G3 4B BG CH B3G CF 545 F C CI 39 3F353X4 6 B C7 CG 4 G B35 G B35 7 C 4B 7 3 B374 73 3F 53 3 7 CF3 3 35 3G3 4 ` UYT ` q S UY YS S Sg Q f gih gf e Q p

1

14

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011
d K K b

t

PK b i pi pin n o ni i iliki n n d l h l P n nd li n o ni i; l k k n p bin n d ini i TPK ; l k k n p n ih n p n b li n SPP i n n ; n ih b n n k ; i pin p p n PK; kili o ni id l p nd n n p k i ;

K

Page 3

3

4

2.

Bendahara UPK Bendahara yang bertugas mengelola administrasi keuangan memiliki tanggung jawab dalam hal a. Melakukan pembinaan administrasi TPK ; b. Melakukan penagihan pengembalian SPP sesuai ren ana; c. Mencatat setiap transaksi keuangan harian; d. Membuat laporan keuangan; e. Memegang semua rekening bank dana P PM Mandiri Perdesaan; f. Memegang uang kas dana P PM Mandiri Perdesaan; g. Mengeluarkan uang atas persetujuan ketua; h. Membuat perencanaan keuangan dan anggaran; i. Mengisi form-form laporan keuangan. Sekretaris UPK Sekretaris memiliki tugas sebagai berikut. a. Melakukan pembinaan administrasi TPK b. Melakukan penagihan pengembalian SPP sesuai rencana , c. Bertanggung jawab atas segala kearsipan dokumen baik yang menyangkut masalah keuangan P PM Mandiri Perdesaan dan proses kegiatan P PM Mandiri Perdesaan, d. Menempelkan atau memberikan informasi tentang pertanggungjawaban keuangan kepada masyarakat melalui papan informasi dan media informasi lainnya, e. Mencatat hasil keputusan rapat dalam notulen, f. Mengisi dan mencatat agenda harian, g. Bertindak sebagai humas bila ketua berhalangan, h. Mengelola inventaris, i. Merencanakan pengadaan administrasi kantor , j. Membuat surat-surat. Kasir UPK Sedangkan kasir memiliki tupoksi sebagai berikut. a. Melakukan pembinaan administrasi TPK, b. Melakukan pembinaan kepada kelompok pengembalian SPP, c. Membantu semua kegiatan di UPK,

3.

4.

SPP

dan

penangihan

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 4

”

“

”

•

”

”

‘ ’

g.

Men etujui bendahara.



tau menolak pengajuan dana baik dari sekretaris maupun

5

d. Mensosialisasikan program P PM MPd di kecamatan dan di desa, e. Mengisi dan mencatat transaksi dan setoran kartu kredit kelompok, f. Memeriksa dan mengarsipkan surat permohonan kredit kelompok peminjam SPP, g. Merekap semua pengajuan peminjam SPP, h. Menjaga semua arsip dokumen peminjam SPP.

Sebagian besar dari pelbagai tugas yang dituangkan dalam SOP tersebut, telah dilaksanakan dengan baik. Beberapa tupoksi yang belum dilaksanakan dengan maksimal adalah (1) pembinaan administrasi UPK oleh sekretaris, bendahara, dan kasir UPK, (2) penagihan dan pembinaan kelompok SPP, dan (3) pencatatan agenda harian. Berdasarkan hasil audit atau evaluasi kinerja yang dilakukan oleh Badan Pengawas UPK (BPUPK) secara periodik, terutama pada 31 Januari 2011, nilai beberapa aspek kinerja UPK sebagai berikut. 1. Penilaian Individu a. Ketua b. Sekretaris c. Bendahara d. Kasir Penilaian Pengelolaan Kelembagaan a. Prinsip dan Mekanisme b. Pengelolaan Administrasi c. Koordinasi dan Interaksi d. Identifikasi dan Penanganan Masalah Tunggakan e. Pelaporan

2.

22

i t y l il k k Selama 2010, UPK Kecamatan Banyuputih telah melaksanakan serangkaian kegiatan kelembagaan yang meliputi kegiatan perguliran SPP, pembinaan kelompok, rapat koordinasi, pelatihan UPK , dan lain-lain. Beberapa kegiatan penting yang telah dilaksanakan oleh UPK dapat dilihat dalam tabel berikut. b l21B b r AIA E IA A PERGULIRAN SPP (Perguliran 1 7) i t P A 2010

10-12 esember 2010

Total pencairan pinjaman Rp 284.300.000untuk

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

n qn p

E E A

h

™

A E IA A

E PA E IA A Sumberwaru Sumberanyar Wonorejo

n q ™ hs h

h

n q ™ n q ™ ˜on mh™ n h pm h r ˜ ˜ ™ m gf f ed™ flf d d ˜ d f h h

gf fgfk f j if d egf gf f ed™ ˜ h

–

t

—

: : : :

(2,9) (2,6) (1,8) (2,6)

Cukup Cukup Agak Kurang Cukup

: : : : :

Cukup Cukup Cukup Cukup Cukup

A

Page 5

6

3 kelompok dengan jumlah pemanfaat sebanyak 375 orang PEMBINAAN KELOMPOK SPP Banyuputih Sumberejo Sumberanyar Sumberwaru Wonorejo Diikuti oleh 123 orang dari 96 kelompok SPP

2

27 November 2010

3

RAPAT KOORDINASI KECAMATAN

Setiap awal bulan

Seluruh desa se-Kec. Banyuputih secara bergilir

4

RAPAT INTERNAL UPK

Setiap Sabtu

Kantor UPK

Selain beberapa kegiatan yang tercantum dalam Tabel 2.1 di atas, beberapa kegiatan cukup penting telah dilakukan oleh pengurus UPK terkait tugasnya sebagai pengelola kegiatan. Beberapa di antaranya adalah: 1. Pengelolaan dana operasional kegiatan (DOK) , UPK telah mengelola DOK baik DOK Perencanaan maupun DOK Pelatihan Masyarakat. DOK Perencanaan telah digunakan untuk mendanai pelaksanaan serangkaian kegiatan perencanaan, misalnya pelaksanaan MAD, verifikasi program, pembayaran transpor pelaku (PJOK, PL, dan KPMD), pembuatan RAB dan desain, serta pembiayaan rapat koordinasi. Sedangkan, DOK Pelatihan Masyarakat digunakan untuk membiayai pelatihan bagi pelaku program, baik pelaku kecamatan maupun pelaku desa, misalnya pelatihan BKAD, pelatihan BPUPK, pelatihan TPK, dan pelatihan TP3, 2. Pengelolaan Bantuan Langsung Masyarakat (BLM), UPK telah mengelola dana untuk pelaksanaan pembangunan 6 kegiatan prasarana umum dan prasarana pendidikan di 5 desa sejumlah Rp2.139.970.000,00 dan dana untuk pelaksanaan kegiatan SPP di 58 kelompok (946 anggota pemanfaat) sejumlah Rp710.030.000,00. Dana pembangunan prasarana umum dan pendidikan disalurkan ke pada TPK masing-masing desa pada Juni s.d. Desember 2010, sedangkan dana SPP

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

w x

w

Lanjutan Tab l 2 1 URAIAN NO. KE IATAN

v u

WAKTU KE IATAN

TE PAT KE IATAN

KETERANGAN
Peserta rakor terdiri dari PJOK, FT-FK, pengurus UPK, TPK, dan KPMD Peserta rapat meliputi FK, FT,dan pengurus UPK

w

Page 6

7

3.

disalurkan pada November 2010. Pengelolaan dana BLM dan kegiatannya dapat berlangsung dengan cukup baik, Penyelesaian tunggakan, Penyelesaian tunggakan yang telah dilakukan adalah dengan cara penagihan kepada pengurus kelompok secara rutin. Dalam rangka penagihan tersebut, UPK senantiasa bekerja sama dengan para pelaku di tingkat desa (kelompok, KPMD, TPK, kepala dusun, hingga kepala desa). Bagi kelompok -kelompok dengan pinjaman macet, UPK telah melakukan identifikasi pinjaman hingga fasilitasi pembuatan surat pernyataan bermeterai. Namun demikian, penyelesaian tunggakan masih belum maksimal; belum seluruh kelompok diidentifikasi secara maksimal,

4.

5.

6.

7.

Pembentukan tim pendanaan, Pembentukan tim ini merupakan salah satu rencana yang disampaikan dalam MAD Pertanggungjawaban UPK T.A. 2009. Pada 2010, rencana tersebut dapat terrealisasi. Masing-masing desa diwakili oleh satu orang sebagai anggota tim pendanaan untuk bermusyawarah di kecamatan bersama BKAD, BPUPK, Tim Verifikasi, UPK, PJOK, dan FK FT, Pembentukan tim verifikasi perguliran, Pembentukan tim verifikasi perguliran juga merupakan rencana yang disampaikan dalam MAD Pertanggungjawaban UPK T.A. 2009. Tim ini berhasil dibentuk pada 2010 dengan anggota 6 orang yang terdiri atas 1 orang staf kecamatan dan 5 orang lainnya. Setiap desa memilih 1 orang tim verifikasi, Kesertaan dalam verifikasi kelompok SPP perguliran, Saat verifikasi kelompok perguliran, pengurus UPK tak tinggal diam; hanya tunggu data dari tim verifikasi; melainkan ikut serta dalam verifikasi tersebut. Sebelum verifikasi dimulai, pengurus UPK memberikan pembinaan kepada kelompok bersangkutan. Anggota kelompok tersebut diajak untuk melakukan refleksi tentang arti penting verifikasi. Selain itu, pengurus UPK juga menjelaskan beberapa hal penting, misalnya dampak hukum atas pengisian pernyataan dalam proposal dan aturan simpan pinjam, Perubahan besaran IPTW dan denda, Untuk tingkatkan pengembalian pinjaman kelompok, masyarakat melalui forum MAD telah bersepakat untuk terapkan denda keterlambatan dengan ketentuan × jumlah jasa 1 bulan dan pemberian insentif pengembalian tepat waktu (IPTW) sebesar 2% dari jumlah jasa 1 tahun. Namun, setelah dilakukan evaluasi dan penilaian lebih lanjut, p ersentase IPTW yang diberikan masih dinilai terlalu kecil dibandingkan dengan penghitungan denda yang dibebankan. Oleh sebab itu, masyarakat melalui forum MAD bersepakat untuk menaikkan IPTW itu menjadi 10% dari jasa 1 tahun. IPTW tersebut diperuntukkan bagi pemupukan modal atau kas kelompok. Sebaliknya, jika

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

y

Page 7

8

8.

9.

kelompok menunggak, mereka akan dikenakan sanksi berupa denda sebesar 2% dari pokok tunggakan, Penambahan inventaris, Pada 2010, telah dilakukan penambahan pengadaan inventaris kantor UPK, di antaranya adalah pembelian sebuah wireless (sound system), lemari arsip, pembelian meja kasir, dan pembelian papan informasi, Penataan dan perbaikan administrasi UPK, Seiring bertambahnya waktu pelaksanaan program, permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat Kecamatan Banyuputih dan para pelaku program: BKAD, BPUPK, dll., termasuk UPK tentunya, semakin beragam dan kompleks. Kompleksitas itu disikapi dengan penataan dan perbaikan d alam pelbagai hal oleh UPK, satu di antaranya adalah perbaikan administrasi UPK. Contoh, pada tahun-tahun sebelumnya, tak semua kegiatan dan kejadian-kejadian khusus didokumentasikan dalam berita acara atau surat pernyataan. Pada akhir 2009 dan selama 2010, tertib administrasi dilaksanakan dengan cukup baik, meski perlu terus ditingkatkan pada tahun -tahun mendatang. Kecuali itu, seluruh arsip juga telah ditata dan dilengkapi sedemikian rupa, sehingga mudah didapatkan apabila sewaktu -waktu diperlukan,

10. Menjadi salah satu narasumber dalam semiloka PNPM MPd, Atas undangan dari pihak kabupaten, Ketua UPK Kecamatan Banyuputih menjadi salah satu narasumber mewakili UPK se-kabupaten dalam Semiloka PNPM MPd yang diadakan oleh Kabupaten Situbondo . Materi yang disampaikan adalah pengalaman baik ( good practices) dalam pengelolaan kegiatan, hambatan, dan harapan-harapan (dukungan pemerintah, dll.) pada masa mendatang.

III. PERKE BANGAN PINJA AN DAN KEUANGAN UPK 3.1 P rk mbangan Jumlah Kelom ok dan Anggota Pemanfaat SPP Pada 2009, jumlah kelompok yang meminjam dana SPP kepada masyarakat melalui UPK adalah 160 kelompok dengan total anggota 2.427 orang. Pada 2010, ada penurunan jumlah kelompok menjadi 84 kelompok pemanfaat yang terdiri atas 1.321 orang. Artinya, ada pengurangan jumlah kelompok dan anggota pemanfaat sejumlah 76 kelompok dan 1.106 anggota. Pengurangan jumlah kelompok dan anggota pemanfaat terjadi karena beberapa hal, yaitu: 1. Kelompok dan anggota tak mengajukan pinjaman lagi pada 2010, Kelompok dan anggota tak mengajukan lagi, karena dua hal, yaitu: (a) mereka belum memerlukan tambahan modal lagi atau (b) kelompok atau anggota bersangkutan masih memiliki tunggakan, sehingga belum dapat mengajukan pinjaman lagi, 2. Pengurus dan anggota kelompok telah mam pu menyeleksi sendiri anggota kelompok mereka,

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

|

z

z

{ {

Page 8

9

3.

Seleksi sendiri atau seleksi di internal kelompok ini cukup efektif, sehingga apabila ada anggota kelompok yang sering telat membayar angsuran atau terlebih legi sulit ditagih, pengurus dan anggota kelompok yang lain tak akan mengikutsertakan anggota bersangkutan pada periode berikutnya, Kelompok-kelompok baru relatif sedikit, Hal ini disebabkan oleh pelbagai faktor, di antaranya adalah: fasilitasi kelompok masih kurang maksimal, muncul kekhawatiran di antara c alon pengurus kelompok tentang ketaklancaran angsuran anggota, dan pemberian pinjaman yang berjeda waktu lama antara pengajuan pinjaman dan penyaluran. Sebagian anggota masyarakat membandingkan dan akhirnya memilih meminjam kepada rentenir karena waktu dan alokasi pinjaman lebih fleksibel, meskipun bungan yang dibebankan sangat berat.

Penurunan jumlah pemanfaat memang berdampak pada pendapatan masyarakat yang dikelola oleh UPK. Hal ini terutama terjadi jika penentuan alokasi pinjaman tak dihitung secara benar dengan menggunakan analisa kebutuhan dan kelayakan pinjaman, melainkan hanya m enggunakan perkiraan. Namun, penurunan atau lebih tepatnya perubahan jumlah pemanfaat juga dapat berarti positif. Hal ini mungkin terjadi ketika perubahan tersebut bertujuan untuk meningkatkan kualitas pemanfaat, misalnya melalui cara (a) penggabungan kelompok dan (b) pengurangan anggota kelompok. Hal itulah yang terjadi di beberapa kelompok di Kecamatan Banyuputih. Jumlah kelompok dan pemanfaat berkurang secara kuantitas tetapi bertambah secara kualitas (terbentuk kelompok yang lebih sehat). Beberapa gambaran realitas sebagaimana disampaikan di atas perlu disikapi serius dengan pelbagai strategi dan perencanaan kegiatan yang matang. Pada 2011, UPK bersama pelaku di tingkat desa dan pelaku di tingkat kecamatan lainnya akan melakukan pembinaan dan fasilita si kelompok secara intensif. Selain itu, kelompok-kelompok sehat yang masih aktif diverifikasi secara baik dan berjenjang oleh seluruh pihak, tertutama tim verifikasi. Penentuan alokasi tak berdasar pola penambahan pinjaman yang ajek, tetapi berdasarkan an alisa kebutuhan dan kelayakan pinjaman.

3.2 Perkembangan Pemberian Pinjaman Pada 2010, jumlah pinjaman SPP yang disalurkan kepada masyarakat mengalami penurunan dari Rp1.476.220.000,00 menjadi Rp994.330.000,00 atau turun sejumlah Rp481.890.000,00. Penurunan jumlah pinjaman ini terjadi karena penurunan jumlah pemanfaat dan gagal perencanaan pada 2010 karena keterlambatan pencairan dana SPP sumber BLM (APBD/ cost sharing). Sebenarnya, persoalannya bukan terletak pada penurunan jumlah penyaluran pinjama n, tetapi terletak pada penurunan potensi keuntungan masyarakat secara signifikan. 3.3 Tunggakan SPP

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 9

10

Pada 31 Desember 2009, persentase pengembalian SPP adalah 97,8%. Saat itu total tunggakan macet (kolektibilitas V) sejumlah Rp2.450. 300,00. Kondisi tunggakan SPP mengalami lompatan tajam pada 2010. Persentase pengembalian hanya 95,49 dan tunggakan macet meningkat sekira 24 kali lipat hingga Rp57.224.900,00 (95,71%). Perbandingan persentase pengembalian dan total tunggakan akhir tahun (Kolektibilitas II s.d. V) antara 2009 dan 2010 dapat dilihat dalam tabel-tabel berikut.

Tabel 3.1 Perbandingan Per entase Pengembalian Akhir Tahun Per Desa PERSENTASE PENGE BALIAN NO DESA 2009 2010 1. Banyuputih 99,1 95 2. Sumberejo 96,2 95 3. Sumberanyar 97,6 95 4. Sumberwaru 98,3 97 5. Wonorejo 97,7 96 RATA-RATA 97,8 95,52

Tabel 3.2 Perbandingan Total Tunggakan Akhir Tahun Per Desa JUMLAH TUNGGAKAN NO DESA 2009 2010 1. Banyuputih 1.233.750 14.858.300 2. Sumberejo 4.578.900 9.721.975 3. Sumberanyar 14.968.800 53.772.050 4. Sumberwaru 3.668.700 9.824.450 5. Wonorejo 6.416.100 17.666.600 JUMLAH 30.866.250 105.843.375

3.4 Progres Penanganan Pinjaman Bermasalah/Ma cet Selama 2010 penanganan tunggakan SPP dilakukan UPK dengan melibatkan pelaku program tingkat desa meliputi TPK, KPMD, dan juga pemerintah desa setempat melalui tahapan-tahapan sebagai berikut. 1. Identifikasi masalah yang menjadi sumber terjadinya tunggakan. Proses identifikasi ini dilakukan dalam bentuk kunjungan ke kelompok untuk klarifikasi penyebab terjadinya tunggakan tersebut dan sekaligus melakukan penagihan,

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

~

}

Page 10

11

Melakukan konfirmasi pinjaman kepada kelompok dengan kategori kolektibilitas V. Konfirmasi pinjaman selain diberlakukan kepada pengurus kelompok, juga diberlakukan kepada seluruh anggota kelompok. Hal ini penting dilakukan agar UPK memeroleh data yang benar-benar valid, 3. UPK juga meminta pengurus atau anggota kelompok membuat surat pernyataan berisi pengakuan atas kenyataan yang mereka alami, mis alnya terkait penyalahgunaan atau tunggakan, dan perjanjian penyelesaiannya, 4. Hasil identifikasi dan konfirmasi pinjaman dilanjutkan dengan menentukan strategi penanganan bersama fasilitator kecamatan, TPK, dan KPMD sesuai dengan kategori dan derajat permasalahan, 5. Penanganan tunggakan juga dilakukan dalam bentuk pemanggilan kelompok oleh pemerintah desa, apabila penanganan secara kekeluargaan tidak membuahkan hasil. Dari keempat tahapan di atas, sampai saat ini tingkat tunggakandapat diminimalisir semaksimal mungkin, kendati masih terdapat beberapa kendala yang masih perlu penangan yang lebih intensif lagi.

2.

3.5 Perkembangan Asset Dibandingkan dengan T.A. 2009, asset masyarakat yang dikelola oleh UPK pada 2010 mengalami peningkatan. Pada 2009, jumlah asset masyarakat adalah Rp1.395.861.992,00, sedangkan pada 2010, jumlah asset menjadi Rp2.286.798.801,00. Artinya, asset meningkat Rp8 90.936.809,00 atau 39%. Secara lebih detail, perhitungan asset tersebut tertera dalam lampiran laporan pertanggungjawaban ini.

3.6 Neraca dan Laporan Operasional UPK Berdasar evaluasi UPK dan fasilitator kecamatan, realisasi operasional UPK T.A. 2010 tidak sesuai dengan perencanaannya. Pada MAD Pertanggungjawaban UPK T.A. 2009, rasio biaya terhadap pendapatan jasa sebagaimana tertuang dalam rencana anggaran dan biaya operasional (RAB BOP) yang disepakati oleh forum adalah 33,12%. Realisasi pada 2010 t ernyata UPK hanya membelanjakan dana tersebut sejumlah 32,96%. Penghematan biaya ini dilakukan karena memertimbangkan: (a) faktor pendapatan yang terhambat pencairan BLM SPP sumber APBD (cost sharing) dan (b) faktor kebutuhan yang mengalami perubahan seiring perubahan kegiatan yang dilaksanakan oleh UPK. IV. KENDALA DAN SOLUSI PELAKSANAAN KEGIATAN TAHUN 2010 Secara umum, kegiatan PNPM Mandiri Perdesaan Kecamatan Bany uputih Tahun Anggaran 2010terlaksanabaik dan lancar sesuai dengan RKTL yang sudah ditetapkan bersama. Hasil kegiatannya pun cukup memuaskan. Namun demikian, umum terjadi, prosesnya tak lepas dari beberapa kendala, baik internal maupun

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 11

12

eksternal. Berdasarkan hasil identifikasi permasalahan yang dilakukan oleh UPK bersama fasilitator kecamatan terdapat sejumlah kendala sebagai berikut . 1. Adanya sebagian TPK yang masih mendapatkan kesulitan dalam pengadministrasian kegiatan yang dilaksanakan di desa. Hal tersebut terjadi karena adanya sebagian pengurus TPK yang baru pertama kali menjadi pelaku PNPM Mandiri Perdesaan dan belum memiliki banyak referensi tentang pengadministrasian dalam program. Praktis, kondisi tersebut menjadi salah satu faktor dominan terhadap adanya beberapa ketidaksempurnaan dalam administrasi TPK. Menyikapi hal tersebut solusi yang dilakukan adalah berupa intensifikasi tingkat pendampingan dan fasilitasi yang dilakukan oleh fasilitator kecamatan bersama UPK, sehingga tingkat kesalahan dalam administrasi di TPK bisa ditekan sekecil mungkin yang pada akhirnya dapat teratasi seluruhnya, 2. Bertambahnya tingkat tunggakan SPP yang cukup signifikan dibandingkan dengan tahun 2009 yang sampai saat ini sudah mencapai 39%. Faktor yang penyebab terjadinya tunggakan yang lebih besar tersebut didominasi karena faktor ekonomi murni berupa menurunnya tingkat pendapatan sebagian besar anggota kelompok terutama yang memiliki sumber pendapatan dari hasil laut. Selain itu, sebagian tunggakan yang terjadi dikarenakan penyalahgunaan dana oleh ketua kelompok atau digunakan oleh anggota yang meminjam dengan menggunakan lebih dari 3 KTP. Solusi yang dilakukan adalah berupa penanganan secara langsung ke kelompok dengan melibatkan para pelaku program di tingkat desa mulai dari TPK, KPMD sampai dengan pemerintahan desa, sehingga laju tunggakan sedikit banyak dapat dikurangi. Untuk penyalahgunaan, dilakukan konfirmasi pinjaman dengan melibatkan seluruh anggota penerima manfaat dan kroscek apakah pinjaman yang diberikan oleh kelompok sama dengan y ang tertulis di daftar penerima manfaat,

3.

4.

Terjadinya keterlambatan pencairan dana sharingkabupaten (APBD) yang sedianya dialokasikan untuk kegiatan SPP sehingga membuat kelompok resah dan kurang percaya terhadap UPK. Solusi yang ditempuh berupa penjelasan dan pemahaman kepada kelompok pemanfaat agar tidak mempunyai pe rsepsi yang salah terkait dengan tidak cepatnya cair dana sharing ini, Keterlambatan pencairan dana sharing kabupaten juga berdampak bagi pelaksanaan perguliran dan pemupukan modal masyarakat. Jika pencairan tersebut dilakukan sesuai rencana, maka setiap bulannya sejak pencairan itu, masyarakat telah memeroleh keuntungan. Selain itu, perguliran juga dapat dilaksanakan sesuai rencana semula (hingga Perguliran 9). Dengan adanya keterlambatan pencairan tersebut, potensi pendapatan atau keuntungan

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 12

13

masyarakat yang bersumber dari pengembalian jasa, baik dari program maupun perguliran, telah berkurang signifikan. Solusi yang ditempuh oleh UPK pada 2010 itu adalah melakukan koordinasi secara intens dengan pihak kabupaten (BPMP) agar dana SPP sumber BLM APBD tersebut segera dicairkan. Selain koordinasi, pengurus UPK juga senantiasa membahas tema tersebut di dalam forum -forum PNPM MPd di tingkat kabupaten

V. RENCANA KERJA DAN RENCANA ANGGARAN BIA A OPERASIONAL UPK 5.1 Rencana Kerja Tahun 2011 1. Rencana Kebijakan Tahun 2011 Dalam rangka peningkatan kualitas dan pengembangan kelembagaan UPK sebagai pengelola keuangan dan kegiatan PNPM Mandiri Perdesaan, maka perlu sebuah rencana kerja tahunan. Hal tersebut dilakukan guna memberikan pedoman yang jelas bagi UPK dalam melaksanakan kegiatan selama satu tahun ke depan. Untuk tahun anggaran 2011 terdapat beberapa rencana kegiatan yang akan didanai dengan menggunakan biaya operasional (BOP) UPK yang akan diajukan kepada forum MAD untukdimusyawarahkan dan selanjutnya disepakati bersama. Rencana tersebut diantaranya adalah: a. Pendapatan UPK dari sumber pengembalian jasa SPP, Seperti yang telah dilaksanakan selama 2007 sampai dengan 2010, salah satu pendapatan UPK bersumber dari pengembalian jasa SPP. Setiap bulan, seluruh kelompok yang meminjam dana kepada masyarakat melalui UPK wajib mengembalikan pinjaman berupa pokok dan jasa. Jasa pi njaman tersebut adalah 1,5% per bulan. Jasa sebesar 1,5% per bulan ini akan kembali diterapkan pada 2011, b. Pembentukan Tim Penyehatan Pinjaman(TPP) Pembentukan TPPini dimaksudkan untuk turut serta dalam membantu penangan pinjamanbermasalah dan tunggakan pinjaman, terutama pinjaman macet, c. Pelibatan pihak berwajib/berwenang Salah satu strategi untuk mempertahankan atau bahkan meningkatkan pengembalian pinjaman adalah dengan menindaklanjuti beberapa temuan penyalahgunaan dana oleh anggota atau pengurus kelompok secara tegas. Selama ini, forum masyarakat dan lembaga yang ada kurang tegas dalam menyikapi hal ini. Akibatnya, banyak anggota atau pengurus mulai meniru tindak tak terpuji kelompok -kelompok dimaksud. Pada 2011, perlu disepakati tindak tegas forum masyarakat dan lembagalembaga yang ada, termasuk pendayagunaan lembaga-lembaga yang ada atau mungkin ada, misalnya BPUPK dan TPP, dan pelibatan pihak berwajib. Tentunya, keseluruhan proses ini memerlukan dukungan pembiayaan tertentu yang juga semestinya disepakati dalam forum musyawarah masyarakat, d. Kenaikan insentif pengurus UPK

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011



Page 13

14

e.

f.

g.

Pada 2010, total insentif pengurus UPK per bulan adalah Rp2.932.500,00, terdiri atas: ketua Rp850.000,00, sekretaris dan bendahara Rp722.500,00, dan kasir Rp637.500,00. Pada 2011, diajukan rencana kenaikan insentif tersebut menjadi total Rp3.622.500,00 per bulan. Secara detail, hal itu akan digunakan untuk membiayai insentif ketua Rp1.050.000,00, sekretaris dan bendahara Rp892.500,00, dan kasir Rp787.500,00. Dibandingkan dengan tahu n 2010, kenaikan insentif tersebut adalah: ketua Rp200.000,00, sekretaris dan bendahara Rp170.000,00, dan kasir Rp1 50.000,00. Secara umum, insentif pengurus UPK direncanakan naik 23,53%. Kenaikan ini dinilai cukup layak menimbang bahwa tunggakan SPP dan pe rmasalahan atau tantangan yang dihadapi oleh pengurus UPK semakin kompleks, sehingga menuntut fokus, dedikasi, dan tentu saja kinerja pengurus UPK yang lebih optimal, Pembelian dan perawatan inventaris UPK Pada 2011 direncanakan pembelian inventaris tambahan untuk menunjang pelaksanaan kegiatan UPK, di antaranya adalah pembelian lampu ultraviolet (menimbang bahwa pada 2010 telah terjadi pembayaran angsuran SPP dengan menggunakan uang palsu), pembelian karpet untuk ruang BKAD & BPUPK, pembelian kursi plastik untuk pertemuan di Kantor UPK , serta pembelian printer. Selain itu, pada 2011 juga direncanakan adanya penganggaran untuk pemeliharaan inventaris UPK, misalnya service komputer atau service printer, Rehabilitasi Kantor UPK, Pada 2011 direncanakan untuk melakukan rehabilitasi bangunan Kantor UPK, meliputi pengecatan dan pemasangan teralis besi. Pemasangan teralis besi penting dilakukan mengingat inventaris yang ada di Kantor UPK cukup banyak dan UPK telah mengalami pencurian komputer di kantor tersebut, Pembiayaan untuk kegiatan BPUPK, Beberapa kegiatan BPUPK dianggarkan dari BOP UPK. Kegiatan tersebut meliputi audit fee, biaya penyusunan laporan BPUPK, pelaksanaan biaya paguyuban BPUPK, rapat internal, transpor ke desa, dan pengadaan seragam. Biaya transpor ke desa telah disusun sedemikian rupa, selaras dengan rencana BPUPK untuk melakukan sosialisasi, identifikasi, dan intensifikasi pembinaan kelompok.

Matrik Rencana Kegiatan Pada 2011, UPK berencana melakukan kegiatan-kegiatan dalam rangka pengelolaan keuangan dan kegiatan. Secara rinci, rencana kegiatan tersebut dapat dilihat dalam lampiran.

2.

5.2 Rencana Anggaran Biaya Operasional UPK Tahun 2011 Rencana kegiatan sebagaimana disebutkan di atas memerlukan dukungan pembiayaan. Rencana anggaran biaya (RAB) operasional UPK untuk T.A. 2011 disampaikan dalam lampiran.

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 14

15

VI. LAPORAN PENGELOLAAN DANA OPERASIONAL KEGIATAN (DOK) 6.1 DOK Perencanaan2010 Pada T.A. 2010 Kecamatan Banyuputih mendapat alokasi Dana Operasional Kegiatan (DOK) Perencanaan sebesar Rp34.800.000,00 (Tiga puluh empat juta delapan ratus ribu rupiah) dengan penggunaan dana kegiatan sebagai berikut (Tabel 6.1). Tabel NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 6.1 Realisasi DOK Perencanaan T.A. 2010 URAIAN KEGIATAN Subsidi transpor KPMD Transpor Pendamping Lokal Transpor PJOK Biaya rapat koordinasi kecamatan Transpor dan operasional Tim Verifikasi MAD Prioritas MAD Penetapan Usulan MAD Khusus Pembuatan RAB dan desain Media informasi Total Penggunanan Dana Saldo

REALISASI (Rp) 15.600.000 4.500.000 5.000.000 1.400.000 1.940.000 974.875 1.229.650 947.000 1.500.000 750.000 33.841.525 958.475

6.2 DOK Pelatihan Masyarakat Alokasi DOK Pelatihan Masyarakat T.A. 2010 untuk Kecamatan Banyuputih sebesar Rp11.425.000,00 (sembilan juta sembilan ratus dua puluh lima ribu rupiah) dengan penggunaan dana kegiatan sebagai berikut (Tabel 6.2). Tabel NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 6.2 Realisasi DOK Pelatihan Masyarakat T.A. 2010 URAIAN KEGIATAN Pelatihan Kades/ BPD Pelatihan TPU Pelatihan KPMD Pelatihan TPK Pelatihan Tim Monitoring Pelatihan TP3 Total Penggunanan Dana Saldo

REALISASI (Rp) 1.262.675 900.125 696.175 1.252.500 738.450 659.200 5.509.125 5.915.875

VII. PENUTUP Demikian laporan ini dibuat sebagai bentuk pertanggungjawaban UPK kepada masyarakat serta perwujudan aspek transparansi dan akuntabilitas.

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 15

16

Harapan kita bersama, dengan partisipasi semua pihak, PNPM Mandiri Perdesaan Kecamatan Banyuputih semakin baik dan menjadi manfaat bagi seluruh masyarakat sebagaimana cita-cita adanya.

Ketua,

Banyuputih, 8 Februari 2011 Sekretaris,

M. IMAM TAUFIQURRAHMAN

HASANA, A.Md.

Disampaikan pada MAD Pertanggungjawaban UPK 8 Februari 2011

Page 16

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->