P. 1
islam dan ketatanegaraan modern

islam dan ketatanegaraan modern

|Views: 767|Likes:
Published by Adytia Indra Cipta

More info:

Published by: Adytia Indra Cipta on Feb 24, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/17/2015

pdf

text

original

Islam dan ketatanegaraan modern

I Diskusi panjang dan perdebatan tajam tentang Islam dan negara dikalangan para pakar pemikiran Islam telah bergulir lama di negeri ini jauh sebelum kemerdekaan. Bahkan perbedaan persepsi tentang Konsepsi Islam dan kenegaraan dan kemungkinan menuangkan materi muatan Syariat Islam dalam konstitusi Indonesia tidak hanya berhenti pada tataran teoritis konsepsional, tetapi juga telah memasuki tataran politik praktis. Secara formal perjuangan memasukkan syariat Islam dalam konstitusi diawali lewat persidangan BPUPKI antara bulan Mei, Juni dan Juli 1945 yang terulang kembali dalam sidang-sidang konstituante 1956-1959. Perjuangan yang ditempuh secara formal lewat persidangan BPUPKI dan Konstituante telah memunculkan persaingan antara gagasan negara Islam di satu pihak dan negara nasional berdasarkan Pancasila di lain pihak. Terakhir Sidang Umum Tahunan (SUT) MPR bulan Agustus 2000 beberapa waktu yang lalu kembali bergetar ketika fraksi PBB dan PPP kembali menggugat sejarah tentang hilangnya 7 patah kata Piagam Jakarta dan mengamandemen Pasal 29 (1) UUD 1945 agar formulasinya menjadi “Negara berdasarkan ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya”. A pa yang diperjuangkan oleh Partai Bulan Bintang (PBB) dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dalam forum Sidang Tahunan MPR tersebut dari sudut pandang Hukum Tata Negara adalah sah dan konstitusional. Sikap politi k fraksi PBB dan PPP dalam forum MPR tersebut adalah cermin dari sikap politik ummat Islam yang diwakilinya diluar parlemen. Karena itu tidaklah berkelebihan apabila kita katakan bahwa dewasa ini dalam kehidupan politik ketatanegaraan Indonesia kita menyaksikan kebangkitan ummat Islam yang berkeinginan besar untuk menetapkan kembali identitas mereka secara konstitusional dalam bidang ketatanegaraan dan pemerintahan sesuai dengan konsep dan contoh yang diberikan oleh Islam. II Sebelum dibahas mengenai artikulasi syariat Islam dalam konstitusi Indonesia, perlu dipahami lebih dahulu bahwa dalam khasanah ilmu ketatanegaraan konsep negara adalah konsep modern yang pada umumnya di yakini konsep tersebut berasal dari konsepsi pemikiran dunia barat. Ada beberapa ciri khas sistem ketatanegaraan modern dan ciri-ciri khas itu dituangkan dalam suatu konstitusi. Dengan demikian dalam tata hukum suatu negara modern tersimpul satu bagian yang secara khusus mengatur organisasi kenegaraan, bagian ini disebut konstitusi. Di dalam teori-teori ketatanegaraan dikemukakan bahwa dalam suatu konstitusi tidak dapat tidak harus memuat sekurang-kurangnya tiga macam materi muatan pokok yang mendasar yaitu1) :

American Declaration of Independence (1776). Pengaturan mengenai pendirian lembaga-lembaga yang permanen 2. Karena itu tidak ada alasan menafikan perjuangan sekelompok masyarakat untuk memformulasikan hak-haknya dalam konstitusi. . Jaminan Hak-hak Asasi Manusia 2. yang secara keseluruhannya membentuk suatu kesatuan sistem hubungan antara rakyat di satu pihak dan penguasa di lain p Dalam definisi di atas. I II Dari apa yang telah dikemukakan di atas. maupun melalui konstituante sekitar tahun 1955 s/d tahun 1959. Karena itu dalam ajaran ilmu hukum sebuah konstitusi di pandang sebagai perjanjian masyarakat yang berisikan bahwa masyarakat atau warga negara menentukan arah penguasa. pengertian konstitusi dapat dirumuskan sebagai suatu kerangka negara yang terorganisir dengandan melalui hukum. Hak-hak tertentu yang telah ditetapkan. mengatur jalannya pemerintahan dan menjamin hak-hak rakyat. Selagi perjuangan tersebut ditempuh pula lewat saluran yang konstitusional. dan Declaration of Human Rights of the UNO (1948). 3. Susunan Ketatanegaraan yang bersifat mendasar. haluan negara dan patokan kebijaksanaan yang semuanya bermuara pada hak-hak dan kepentingan rakyat. Apabila pandangan hukum tentang konstitusi sebagaimana dikemukakan tersebut. Pembagian dan pembatasan kekuasaan. Sehubungan dengan itu konstitusi jaman modern tidak hanya memuat aturan hukum.1. melainkan juga memformulasikan prinsip-prinsip hukum. maka pertanyaan yang perlu dikemukakan adalah apakah Islam mempunyai konsep atau prinsip-prinsip tentang konstitusi modern yang mengandung dan menjamin hak-hak asasi manusia. Dalam sistem demokrasi yang berdasarkan atas hukum (Constitutional Democracy) ketiga materi muatan konstitusi itu menjadi desain utama dalam pengaturan kehidupan ketatanegaraan di dalam suatu negara. Strong. misalnya perjuangan umat Islam lewat partai politik Islam di Indonesia memasukkan Syariat Islam dalam Undang-Undang Dasar melalui Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dewasa ini. Dari apa yang dikemukakan oleh CF. maka dalam sebuah masyarakat modern tidak dapat tidak warga masyarakat yang tergabung dalam partai politik menentukan kebijaksanaan yang diambil oleh penguasa melalui Badan Perwakilan Rakyat. dan juga lewat BPUPKI pada saat-saat menjelang kemerdekaan. Konstitusi Medinah telah terlebih dahulu dikenal sebagai usaha civilize bangsa manapun. Fungsi dari alat-alat kelengkapan negara 3. French Revolution (1778). dalam hal mana hukum menetapkan : 1. Untuk menjawab pertanyaan tersebut sebagai contoh perlu dikemukakan tentang Islam dan ketatanegaraan modern dengan memperlihatkan formulasi konstitusi Medinah sebagai konstitusi tertulis pertama di dunia layaknya konstitusi modern. maka dapat disimpulkan bahwa posisi atau kedudukan konstitusi adalah dimaksudkan untuk membatasi wewenang pemerintah dan penguasa.

" 5. Negara mengakui.. Sistem pemerintahan adalah desentralisasi.. . wajib saling menghormati dan wajib kerjasama antara sesama mereka. serta tidak seorang pun yang diperlakukan secara buruk (pasal 12. Konstitusi Medinah menggariskan kesetiaan kepada masyarakat yang lebih luas lebih penting daripada kesetiaan yang sempit kepada suku. 6. 2.. Penjelasan pasal 32 UUD 1945" . Konstitusi Medinah secara tegas mengakui eksistensi suku bangsa dan agama dan memelihara unsur solidaritasnya. Kebudayaan lama dan asli yang terdapat di daerah-daerah diseluruh Indonesia terhitung sebagai kebudayaan bangsa". Ciri utamanya.... pengakuan terhadap hak-hak asasi manusia tanpa diskriminasi baik Muslim. (Pasal 17.37. Bandingkan dengan pasal 27 UUD 1945 "Setiap warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum . dengan mengalihkan perhatian suku-suku itu pada pembangunan negara.Untuk pertama kalinya dalam konstitusi Medinah disebutkan dasar-dasar masyarakat partisipatif dan egaliter.". Semua warga negara mempunyai hak dan kewajiban yang sama terhadap negara.... tetap diberlakukan (pasal 2.. Bandingkan dengan Pasal 1(1) UUD 1945 dan alinea ke IV Pembukaan UUD 1945 "cita-cita nasional adalah mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur".. Bandingkan dengan UUD 1945 pasal 30 ayat 1 "tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara" 7. Setiap warga negara mempunyai kedudukan yang sama di depan hukum (pasal 34. Dari apa yang dikemukakan di atas sebagai kajian terhadap beberapa pasal dari 47 pasal konstitusi Madinah terlihatlah beberapa gambaran tentang prinsip-prinsip negara modern pada masa awal kelahirannya dengan Nabi sebagai Kepala Negara.. dengan Medinah sebagai pusatnya (pasal 39). Bandingkan dengan pasal 29(2) UUD 1945 "negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan beribadat menurut agamanya dan kepercayaan itu ?" 4. 3. Adapun tali persatuannya adalah politik dalam rangka mencapai cita-cita bersama. Masyarakat pendukung piagam ini adalah masyarakat majemuk. 10 dan 21).. terdiri atas berbagai suku dan agama..38). Bandingkan dengan UUD 1945 pasal 18 tentang pemerintahan daerah" . melindungi dan mejamin kebebasan menjalankan ibadah dan agama baik bagi orang-orang muslim maupun non muslim (Pasal 25-33). dengan memandang dan mengikuti hakhak asal-usul dalam daerah-daerah . Bandingkan dengan UUD 1945 pasal 18 "Pembagian daerah Indonesia atas daerah besar dan kecil dengan bentuk susunan pemerintahannya ditetapkan dengan undang-undang . kita akan mendapat gambaran tentang karakteristik masyarakat (Ummah) dan negara Islam pada masa-masa awal kelahiran dan perkembangannya : 1. Mereka berkewajiban membela dan mempertahankan negara dengan harta.. Semua warga negara mempunyai kedudukan yang sama.36.dengan berpedoman pada kebenaran dan keadilan.". Yahudi maupun Nasrani. bandingkan dengan UUD 1945 pasal 27 (1) "semua warga negara mempunyai kedudukan yang sama". 40). Bahkan orang yang lemah di antara mereka harus dilindungi dan dibantu (pasal 11). Jika kita mengkaji muatan materi konstitusi Medinah secara mendalam. Dan Pasal 34 UUD 1945 yang menegaskan "Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara". Hukum adat (kelaziman mereka pada masa lalu). 23 dan 42).. 16)... jiwa mereka dan mengusir setiap agresor yang mengganggu stabilitas negara (Pasal 24. Dan pasal 32 UUD 1945 "pemerintah memajukan kebudayaan nasional Indonesia". yang warganegaranya bebas dan merdeka dari pengaruh dan kekuasaan manusia lainnya (Pasal 1).

Umat atau rakyat mendapat hak ini karena hubungannya dengan kepala negara sangaterat. ayat 38) 2. Nabi bersabda. hak dipilih. Kebanyakan. "agama itu nasehat. setiap warga negara memiliki hak memilih kepala negara. yaitu hubungan wakil dengan orang yang diwakilkan. Dalam kaitan dengan hak kontrol (pengawasan). Prinsip musyawarah merupakan prinsip yang telah disebutkan Al-quran.yang warganya terdiri dari berbagai macam aliran. seperti hak memilih. Hak pengawasan ini dimaksudkan untuk meluruskan kepala negara jika ia menyimpang dari jalan yang lurus jalan Islam dalam memerintah. budaya. hak mencalonkan diri untuk menduduki jabatan-jabatan politik dan hak memegang jabatan-jabatan umum dalam negara atau hak-hak yang menjadikan seseorang ikut serta dalam mengatur kepentingan negara dan pemerintahan. Hak memilih kepala negara ini berdasarkan prinsip musyawarah yang telah ditetapkan syari'at dan prinsip tanggungjawab masyarakat (jamaah) dalam melaksanakan hukum syara' dan mengelola urusan mereka sesuai dengan hukum ini. Siapa saja yang mereka pilih untuk jabatan ini. Menurut A. Shiddiqi3). Rasulnya. Imamah-yaitu kepemimpinan negara dikukuhkan melalui bai'at (prasetia) semua orang (baginya). para kepala negara meminta umat untuk mengawasi dan mengevaluasi mereka. menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan hak politik adalah hak-hak yang dinikmati oleh setiap rakyat sebagai anggota dalam suatu lembaga politik. Abdul Karim Zaidan4). Untuk membahas masalah tersebut penulis akan mempergunakan pendekatan historis. KitabNya." Hak umat atau rakyat untuk mengontrol kepala negara dan semua penguasa sangat dipelihara pada masa awal Islam. maupun agama yang dianutnya. Hak memilih. keturunan. golongan. umat atau rakyat memiliki hak mengawasi kepala negara dan seluruh pejabat dalam semua pekerjaan dan tingkah laku mereka yang menyangkut urusan negara. IV Dari apa yang dikemukakan di atas tulisan ini mencoba mengetengahkan artikulasi Syari’atau Islam dalam konstitusi Indonesia. Tentang bagaimana konsepsi Islam mengenai hak-hak politik rakyat. maka menurut Syara' dia adalah kepala negara yang sah. Menyerahkan urusan kemasyarakatan (duniawi) kepada ummat sendiri pada hal-hal yang berkaitan dengan perincian pelaksanaan kehidupan masyarakat yang tidak termasuk masalah yang bersifat 'ubudiyah'. Hak kontrol rakyat (pengawasan). Maka menurutnya hak-hak politik yang diakui di dalam syari'at Islam adalah antara lain seperti: 1. kami berkata : untuk siapa ? Nabi berkata: untuk Allah. Berpegang pada prinsip kemerdekaan berpendapat 2. Dengan demikian konstitusi Madinah telah mendahului konstitusi-konstitusi lainnya di dalam meletakkan dasar pengakuan terhadap hak-hak asasi manusia khususnya hak-hak asasi di bidang politik yang merupakan prinsip utama dalam sistem ketatanegaraan modern. Allah berfirman: Artinya "Urusan mereka dimusyawarahkan diantara mereka" (Syura. lewat konstitusi Madinah Nabi telah membina watak masyarakat dengan ciri sbb: 1. Jadi kepala negara adalah seseorang yang dipilih dan disetujui oleh rakyat dan kekuasaanya berasal dari kerelaan dan pemilihan ini. bukan dengan penunjukan pendahulunya". bagi para pemimpin umat islam dan orang awam. yakni pendekatan yang sedikit tidaknya harus menyentuh peristiwa-peristiwa sejarah yang berkaitan dengan proses pembicaraan tentang Dasar Negara dan . Ditegaskan oleh Ibnu Taimiyah.

sehingga dapat mengancam eksistensi atau keutuhanNegara Republik Indonesia yang adanya pun sejak awal sudah didukung oleh para Pemimpin Islam. Dan selanjutnya ditambah debat dalam konstituante antara dua kubu. Tulisan ini tidak akan menguraikan secara panjang lebar tentang debat mengenai dasar negara dan undang-undang dasar negara (konstitusi) baik yang muncul dalam persidangan BPUPKI maupun persidangan konstituante antara kubu Islam dan kubu nasionalis. Pancasila yang tercantum dalam konstitusi Indonesia (Pembukaan UUD 1945). muncullah Dekrit Presiden tanggal 5 Juli 1959 yang menyatakan “Kembali ke UUD 1945” ……. hanya satu saja bentuk negara yang dinamakan negara Islam. PSII. Negara Pancasila adalah “Negara Islami”. NU. . Sedangkan blok lain yakni pihak nasionalis (PNI. Dalam hal ini kita tidak terpaku kepada istilah atau nama yang mengatakan. Masalah kenegaraan atau konstitusi termasuk masalah duniawi. adalah tidak akan merubah Pembukaan UUD 1945 yang di dalamnya terdapat Dasar Negara Pancasila. pembicaraan tentang masalah kenegaraan dari pandangan Islam merupakan suatu keharusan. sesudah kedua persitiwa bersejarah ini dapat mencapai konsensus nasional. dan kedua belah pihak setuju. Negara Republik Indonesia yang diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945 dengan Pancasila sebagai Dasar Negara. Juli dan Agustus Tahun 1945 oleh para negarawan-negarawan pemimpin bangsa yang tergabung dalam BPUPKI dan PPKI. yakni kubu Islam dan kubu nasionalis tentang bentuk negara dan dasar-dasarnya yang akan dituangkan dalam konstitusi. bahwa mengajukan dasar lain selain Pancasila mengenai dasar negara boleh-boleh saja dan itu dibenarkan oleh UUD sementara 1950 sebagai aturan bermain berbangsa dan bernegara diwaktu itu.Undang-Undang Dasar Negara yang berlangsung sekitar bulan Mei. Sebagaimana kita ketahui negarawan-negarawan yang menjadi anggota BPUPKI dan PPKI baik dari Golongan Islam maupun Nasionalis pada akhirnya bersepakat untk menerima Pancasila sebagai Dasar Negara dan UUD 1945 sebagai konstitusi negara. Disamping itu kesepakatan politik lainnya di MPR dalam rangka perubahan UUD 1945 adalah tidak akan merubah sistem negara kesatuan dan sistem Presidensial. sangat relevan melakukan penilaian terhadap Pancasila dan UUD 1945 yang sekarang menjadi Dasar Negara dan konstitusi negara. selain itu telah keluar dari model yang dinamakan dengan negara Islam. dll) mendasar sikap. yang penyelenggaraannya diserahkan sepenuhnya kepada manusia. Nabi Muhammad SAW pernah mengatakan : “Kalian lebih tahu mengenai urusan dunia”. Dari apa yang dikemukakan. Dan ternyata kesepakatan politik yang muncul dewasa ini di MPR dalam rangka amandemen UUD 1945. sebenarnya sudah klop dan tidak bertentangan dengan ide negara Islam itu sendiri. Di dalam persidangan konstituante pihak Islam (Masyumi. Seharusnya. PSI. Murba dll) tetap menginginkan dasar negara Pancasila tercantum dalam konstitusi. Namun begitu sebagai wacana. Secara substantif negara kita RI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 tidak berlawanan dengan konsepsi negara menurut ajaran Islam. toh tidak perlu identik dengan usaha-usaha ngotot mendirikan Negara Islam. maka dalam rangka membicarakan artikulasi syariat Islam dalam konstitusi Indonesia. sebaiknya kita tidak mempersoalkan upaya mencari alternatif lain tentang format ketatanegaraan Indonesia yakni. Juni. Di tengah-tengah perdebatan seru yang masing-masing pihak tidak mencapai quorum 2/3 suara untuk menentukan dasar-dasar negara.

demokrasi. musyawarah. Karena itu tidaklah berlebihan apabila dikatakan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila dan UUD 1945 rujukkannya adalah model konstitusi Madinah sebagaimana telah dikemukakan di atas. agama mendapat tempat yang khusus dan terhormat. Hal ini didasarkan kepada jaminan konstitusional. bahwa negara menjamin kemerdekaan warganegara untuk beragama dan memberikan kebebasan bagi para pemeluk agama-agama untuk menjalankan ibadat sesuai dengan keyakinan dan kepercayaan masing-masing. negara hukum dan keadilan. persaudaraan.Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa pancasila dan UUD 1945 mengandung substansi yang sesuai dengan nilai-nilai Islam seperti nilai tauhid. kemanusiaan persamaan. Lebih dari itu dalam Negara Republik Indonesia yang berdasatkan Pancasila dan UUD 1945. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->