PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS CERPEN MELALUI TEKNIK PENGANDAIAN DIRI SEBAGAI TOKOH DALAM CERITA DENGAN MEDIA AUDIO VISUAL PADA SISWA KELAS X4 SMA N 2 TEGAL SKRIPSI Untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan oleh Nama NIM Program Studi Jurusan :Nurul Melti Indah Septiani : : Sastra Indonesia : Bahasa Dan Sastra Indonesia FAKULTAS BAHASA DAN SENI, UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG. 2007 PERSETUJUAN PEMBIMBING Skripsi ini telah disetujui oleh pembimbing untuk diajukan ke sidang Panitia Ujian Skripsi. Semarang, Agustus 2007 Pembimbing I, Pembimbing II, Drs. Agus Nuryatin. M.Hum Drs. Mukh Doyin. M.Si SARI Septiani, Nurul Melti Indah. 2007. Peningkatan Kemampuan Menulis Cerpen Melalui Teknik Pengandaian Diri sebagai Tokoh dalam Cerita dengan Media Audio Visual pada Siswa Kelas X4 SMA N 2 Tegal. Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I. Drs. Agus Nuryatin, M.Si. Pembimbing II. Drs. Mukh Doyin, M. Si. Kata Kunci : Kemampuan Menulis Cerpen, Teknik Pengandaian Diri sebagai Tokoh dalam Cerita, dan Media Audio Visual. Pada umumnya, dalam situasi resmi siswa SMA masih mengalami kesulitan untuk menuliskan gagasan serta ide-idenya dengan baik dan benar. Hal ini juga dialami oleh sebagian besar siswa SMA N 2 Tegal. Kesulitan menulis cerpen disebabkan oleh 3 faktor yaitu: faktor guru, faktor siswa, faktor media beserta teknik yang digunakan dalam proses belajar mengajar. Masalahmasalah yang dialami siswa meliputi sulit mengeluarkan ide-ide, kehabisan bahan, tidak tahu bagaimana memulai menuliskan sebuah cerita, dan sulit menyusun kalimat dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Masalah yang dialami guru yaitu kurang memberi respons terhadap pelajaran menuli cerpen sehingga sering dilewati, tidak memanfaatkan media yang tersedia, kurang kreatif dalam pengembangan potensi diri para siswa. Berdasarkan uraian di atas, permasalahan yang diungkapkan dalam penelitian ini adalah 1) apakah penggunaan media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dapat meningkatkan kemampuan menulis cerpen, dan 2) adakah pengaruh penggunaan media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam menulis cerpen terhadap perubahan tingkah laku siswa dalam proses pembelajaran menulis cerpen. Tujuan penelitian ini yaitu 1) mendeskripsikan peningkatan kemampuan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual, dan 2) mendeskripsikan pengaruh penggunaan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dalam menulis cerpen. Berdasarkan rumusan masalah dari hasil penelitian serta pembahasannya, maka disimpulkan bahwa melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerota dengan media audio visual kemampuan menulis cerpen siswa kelas X SMA N2 Tegal mengalami peningkatan sebesar 11,63 atau 18,30 %. Hasil ratarata tes menulis cerpen pratindakan sebesar 63,56 dan pada siklus I rataratanya menjadi 70,31 atau meningkat sebesar 10,62 % dari rata-rata pratindakan, kemudian pada siklus II diperoleh rata-rata sebesar 75,19 atau meningkat sebesar 6,94 dari siklus I. Pemerolehan ini menunjukan bahwa pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal dapat meningkat dan berhasil. Sedangkan perilaku siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal setelah mengikuti pembelajaran menulis cerpen melalui teknik iii pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual mengalami perubahan kearah positif. Perubahan tersebut ditunjukan dengan perilaku siswa yang kelihatan lebih serius dan bersemangat dalam melaksanakan kegiatan menulis cerpen. Selanjutnya,dari hasil penelitian tersebut, maka penulis menyarankan beberapa hal dalam rangka mengembangkan kemampuan menulis cerpen sebagai berikut: 1) para guru Bahasa dan Sastra Indonesia hendaknya memandang bahwa pembelajaran menulis cerpen merupakan bagian yang penting dan tak terpisahkan dari mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia, sehingga pembelajaran menulis cerpen ini hendaknya mendapat porsi yang cukup dan tidak dilewati begitu saja. 2) para guru Bahasa dan Sastra Indonesia hendaknya lebih bervariasi dalam memilih teknik dan media pembelajaran agar siswa menjadi lebih berminat mengikuti proses pembelajaran dan tidak merasa jenuh. Salah satu alternatif dalam menggunakan media pembelajaran adalah penggunaan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita film yang diputar melalui media audio visual yang telah terbukti dapat meningkatkan minat dan kemampuan siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cerpen secara aktif dan menyenangkan. Hal ini dimungkinkan karena siswa lebih banyak menggunakan alat inderanya yang mencakup pendengaran dan penglihatan. 3) para guru Bahasa dan Sastra Indonesia hendaknya mengembangkan penggunaan media audio visual secara kreatif dan efektif misalnya dengan cara memperbanyak jenis cerita dan bahan ajar lain yang berhubungan kesusastraan. 4) hendaknya media audio visual juga digunakan pada mata pelajaran yang lain secara bervariasi dengan media-media yang lain. iv PERNYATAAN Saya menyatakan bahwa yang tertulis di dalam skripsi ini benar-benar karya sendiri, bukan jiplakan dari karya orang lain, baik sebagian atau seluruhnya. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah. Semarang, Agustus 2007 Nurul Melti Indah Septiani v HALAMAN PENGESAHAN Telah dipertahankan di hadapan Panitia Ujian Skripsi Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Semarang pada: Hari Tanggal : Selasa : 14 Agustus 2007 Panitia Ujian Ketua, Sekertaris, Prof. Dr. Rustono, M.Hum NIP 131281222 Drs. Mukh Doyin, M.Si NIP 132106367 Penguji I, DR. Subyantoro, M.Hum NIP 132005032 Penguji II, Penguji III, Drs. Mukh. Doyin, M.Si NIP 132106367 Drs. Agus Nuryatin, M.Hum NIP 131813650 MOTTO DAN PERSEMBAHAN vi Motto : Jangan takut menyerah atas sesuatu yang baik untuk menuju sesuatu yang lebih baik (Kenny Rogers) Manusia sejati adalah mereka yang tersenyum pada masalah, mengumpulkan kekuatan dari penderitaan dan tumbuh berani dengan bercermin diri (Thomas Paine) Berbahagialah mereka yang memiliki impian dan mau berusaha untuk mewujudkannya (Anonim) Persembahan Dengan mengucap rasa syukur kepada Allah swt karya kecil ini kupersembahkan untuk Bapak (Alm), bintang dalam taman hatiku terimakasih atas segala pengorbananmu damailah dalam firdaus-Nya Ibu pelita hidupku yang tak pernah letih terangi hatiku dan sejukkan ranting dahagaku, keluarga besarku dan sahabat-sahabatku yang telah mengisi hari-hariku. vii PRAKATA Puji syukur tiada terhingga ke hadirat Allah swt, atas segala limpahan nikmat dan karunia yang diberikan kepada penilis, sehingga penulis memperoleh kekuatan untuk menyelesaikan skripsi ini, meskipun penulis menyadari bahwa skripsi ini masih banyak kelemahan-kelemahan dan semata-mata karena keterbatasan penulis, baik dalam ilmu maupun pengetahuan. Penulis menyadari bahwa dalam penelitian ini tidak terlepas dari bimbingan, bantuan, dan sumbang saran dari segala pihak, oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada yang terhormat: 1. Rektor Universitas Negeri Semarang, Dekan Fakultas Bahasa dan Seni, serta Ketua Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, yang telah memberikan izin penelitian ini, 2. Drs. Agus Nuryatin M.Hum dan Drs. Mukh. Doyin M.Si, dosen pembimbing I dan dosen pembimbing II yang disela-sela kesibukannya dengan penuh kesabaran, keikhlasan, dan kebijaksanaan memberikan bimbingan, arahan dan masukan kepada penulis, 3. Bapak dan Ibu dosen jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia yang telah menyemaikan ladang dan menanamkan ilmu sebagai bekal yang sangat bermanfaat, 4. Drs. Surono, kepala SMA N 2 Tegal yang telah memberikan izin kepada penulis untuk mengadakan penelitian ini, viii 5. Dra. Sri Mulyani R. Guru Bahasa dan Sastra Indonesia SMA N2 Tegal yang telah memberikan motivasi serta kerelaannya membantu penulis dalam penelitian. 6. Siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal, yang telah bersedia membantu pelaksanaan penelitian. 7. Bapak dan Ibu tercinta, terimakasih atas doa, dukungan, perhatian, kesabaran, kasih sayang dan pengorbanannya selama ini, 8. Keluarga Besarku, Pa de, Bu de serta kakak-kakaku tercinta Mba Edang, Mba Dian, Mas Untung dan Mas Achyar terimakasih atas doa, motivasi, serta bantuan moril maupun materialnya hingga kudapat menyelesaikan karya kecil ini 9. Sahabat-sahabatku Ita, Wiwin, Mar, Kiki, Dani, Ari, dan Mas Fendi. Terimakasih atas kebahagiaan yang kalian bagi untukku, bersama kalian kumengerti arti sebuah persahabatan yang sesungguhnya. 10. Teman-teman seperjuangan di PBSI angkatan 2003 terima kasih atas segala informasi, bantuan, dukungan dan semua yang telah diberikan. 11. Teman-teman Florist kost, Roger dan Aee trimakasih atas bantuan fasilitas komputernya, Achel, Mamih, Upi, Anna, Soma, Bilqis, Utty, Lusy bersama mereka aku belajar menjalani hidup ini. Insya Allah jasa-jasa mereka akan saya kenang sepanjang hayat dan semoga Yang Mahakuasa memberikan yang terbaik dan Ridlo-Nya kepada kita semua di kehidupan sekarang dan yang akan datang. ix Penulis sadar bahwa kesempurnaan hanyalah milik Yang Maha Sempurna dan skripsi ini pun masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun dari pembaca saya harapkan. Penulis juga sangat berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Semarang, Agustus 2007 Nurul Melti Indah S x DAFTAR ISI PERSETUJUAN PEMBIMBING.............................................................. SARI........................................................................................................... PERNYATAAN......................................................................................... PENGESAHAN ......................................................................................... MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................................. PRAKATA................................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................. DAFTAR TABEL...................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1.1 Pendahuluan ............................................................................................ 1 1.2 Identifikasi Masalah ................................................................................ 5 1.3 Pembatasan Masalah ............................................................................... 7 1.4 Rumusan Masalah ................................................................................... 7 1.5 Tujuan Penelitian .................................................................................... 8 1.6 Manfaat Penelitian .................................................................................. 8 BAB II LANDASAN TEORETIS DAN HIPOTESIS TINDAKAN ii iii v vi vii viii xi xiv xvii 2.1 Kajian Pustaka......................................................................................... 10 2.2 Landasan Teoretis ................................................................................... 14 2.2.1 Hakikat Menulis ............................................................................ 15 xi 2.2.2 Hakikat Cerita Pendek .................................................................. 15 2.2.3 Hakikat Menulis Kreatif Cerita Pendek ......................................... 29 2.2.4 Teknik Pengandaian Diri sebagai Tokoh dalam Cerita ................. 31 2.2.5 Hakikat Media ............................................................................... 32 2.2.5.1 Pengertian Media ....................................................................... 33 2.2.5.2 Dasar Pertimbangan Pemilihan Media ....................................... 33 2.2.5.3 Fungsi Media dalam Proses Belajar Mengajar .......................... 34 2.2.5.4 Media Audio Visual .......................................................... 35 2.2.5.5 Tujuan Penggunaan Media Audio Visual .................................. 36 2.2.5.6 Penggunaan Media Audio Visual ............................................... 37 2.3 Kerangka Berfikir .................................................................................. 38 2.4 Hipotesis Tindakan ................................................................................ 39 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian .................................................................................... 40 3.2 Subjek Penelitian .................................................................................... 41 3.3 Variabel Penelitian .................................................................................. 42 3.3.1 3.3.2 Keterampilan Menulis Cerpen .................................................... 42 Pembelajaran dengan Media Audio Visual ................................ 43 3.4 Instrumen Penelitian .............................................................................. 44 3.4.1 Instrumen Tes ................................................................................ 44 3.4.2 Instrumen Nontes .......................................................................... 53 3.5 Siklus I ................................................................................................... 56 3.5.1 Perencanaan ................................................................................... 57 xii 3.5.2 Tindakan ........................................................................................ 57 3.5.3 Pengamatan dan Observasi ........................................................... 58 3.5.4 Refleksi ......................................................................................... 58 3.6 Siklus II .................................................................................................. 58 3.6.1 Perencanaan ................................................................................... 59 3.6.2 Pengamatan dan Observasi ........................................................... 59 3.6.3 Refleksi ......................................................................................... 60 3.7 Instrumen Penelitian .............................................................................. 60 3.7.1 Bentuk Instrumen .......................................................................... 60 3.7.2 Penilaian Hasil Menulis Cerpen .................................................... 61 3.7.3 Wawancara .................................................................................... 63 3.7.4 Dokumen yang berupa foto ........................................................... 64 3.8 Teknik Pengumpulan Data ..................................................................... 64 3.8.1 Teknik Tes ..................................................................................... 65 3.8.2 Teknik Nontes ............................................................................... 66 3.9 Teknik Analisis Data .............................................................................. 67 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ....................................................................................... 69 4.1.1 Kondisi Awal ................................................................................ 69 4.1.2 Hasil Tes Siklus I ........................................................................... 77 4.1.2.1 Hasil Tes ........................................................................... 78 4.1.2.2 Hasil Nontes ...................................................................... 86 4.1.3 Hasil Tes Siklus II.......................................................................... 98 xiii 4.1.3.1 Hasil Tes ........................................................................... 99 4.1.3.2 Hasil Nontes ...................................................................... 107 4.2 Pembahasan............................................................................................. 117 4.2.1 Peningkatan Kemampuan Menulis Cerpen Melalui Media Audio Visual Pada Siswa Kelas X4 SMA N 2 Tegal. ........ 117 4.2.2 Peningkatan Pengaruh Penggunaan Media Audio Visual dengan Teknik Pengandaian Diri sebagai Tokoh dalam Cerita terhadap perubahan tingkah laku siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal .............. 123 BAB V PENUTUP 5.1 Simpulan ................................................................................................. 125 5.2 Saran ....................................................................................................... 126 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 127 LAMPIRAN-LAMPIRAN............................................................................ 128 xiv DAFTAR TABEL Tabel 1 : Daftar Jumlah Siswa Kelas X4 SMA N 2 Tegal .............................. 42 Tabel 2 : Tabel Pedoman Penilaian ............................................................... .... 45 Tabel 3 : Kriteria Penilaian Keterampilan Menulis Cerita Pendek .................. 45 Tabel 4 : Daftar Skala Skor Keterampilan Menulis Cerita Pendek ................. 52 Tabel 5 : Kriteria Penilaian Hasil Menulis Cerita Pendek ............................... 61 Tabel 6 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Pra Tindakan ........ 70 Tabel 7 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Tema ...................................................................................... 71 Tabel 8 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Alur ........................................................................................ 72 Tabel 9 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Latar ....................................................................................... 72 Tabel 10 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang ....................................................................... 73 Tabel 11 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa .......................................................................... 74 Tabel 12 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan ........................................................... 75 Tabel 13 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan Antar Unsur .......................................................... 76 Tabel 14 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Siklus I ................... 78 Tabel 15 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Tema ...................................................................................... 79 Tabel 16 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Alur ....................................................................................... 80 Tabel 17 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Latar ....................................................................................... 80 xv Tabel 18 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang ....................................................................... 81 Tabel 19 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa .......................................................................... 82 Tabel 20 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan ........................................................... 83 Tabel 21 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan Antar Unsur .......................................................... 84 Tabel 22 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Siklus II .................. 99 Tabel 23 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Tema ...................................................................................... 101 Tabel 24 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Alur ....................................................................................... 102 Tabel 25 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Latar ...................................................................................... 102 Tabel 26 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang ...................................................................... 103 Tabel 27 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa ......................................................................... 104 Tabel 28 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan .......................................................... 105 Tabel 29 : Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan Antar Unsur .......................................................... 106 Tabel 30 : Tabel Peningkatan Keterampilan Menulis Cerita Pendek ................ 119 Tabel 31 : Prosentase Peningkatan Keterampilan Menulis Cerita Pendek ........ 120 Tabel 32 : Daftar Nilai Pra Tindakan ................................................................ 127 Tabel 33 : Daftar Nilai Siklus I ......................................................................... 128 Tabel 34 : Daftar Nilai Siklus II ......................................................................... 129 Tabel 35 : Observasi Siklus I ............................................................................. 130 Tabel 36 : Observasi Siklus II ............................................................................ 132 Tabel 37 : Rekap Observasi Perilaku Positif Siswa Siklus I .............................. 134 xvi Tabel 38 : Rekap Observasi Perilaku Negatif Siswa Siklus I ............................ 135 Tabel 39 : Rekap Observasi Perilaku Positif Siswa Siklus II ............................ 136 Tabel 40 : Rekap Observasi Perilaku Negatif Siswa Siklus II ........................... 137 Tabel 41 : Rekap Observasi Peningkatan Perilaku Positif Siswa Siklus I ......... 138 Tabel 42 : Rekap Observasi Peningkatan Perilaku Negatif Siswa Siklus II ...... 139 Tabel 43 : Rekap Jurnal Siswa Siklus I dan Siklus II ........................................ 140 Tabel 44 : Daftar Peningkatan Nilai 7 Aspek Pada Tiap Siklus ........................ 142 Tabel 45 : Daftar Peningkatan Prosentase Nilai 7 Aspek Pada Tiap Siklus ...... 143 Tabel 46 : Daftar Siswa Kelas X4 Tahun Pelajaran 2006/2007 SMA N 2 Tegal ................................................................................. 144 Tabel 47 : Rekapitulasi Hasil Angket Siklus I .................................................... 145 Tabel 48 : Rekapitulasi Hasil Angket Siklus II................................................... 147 xvii DAFTAR GAMBAR Gambar 1 : Aktivitas Guru Memberikan Apersepsi ..................................... 94 Gambar 2 : Aktivitas Guru Memberikan Materi Pembelajaran .................... 95 Gambar 3 : Aktivitas Siswa Menyaksikan Pemutaran Film ......................... 96 Gambar 4 : Aktivitas Siswa Bertanya Jawab denganGuru ........................... 96 Gambar 5 : Aktivitas Siswa Menulis Sebuah Cerita Pendek ........................ 97 Gambar 6 : Aktivitas Siswa Menyaksikan Pemutaran Film ......................... 114 Gambar 7 : Aktivitas Siswa Menulis Cerita Pendek ..................................... 115 Gambar 8 : Aktivitas Siswa Membacakan Ceria Pendek .............................. 116 xviii DAFTAR DIAGRAM 1. Diagram 1 : Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Pra Tindakan ..................... 77 2. Diagram 2 : Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Siklus I .............................. 85 3. Diagram 3 : Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Siklus II ............................. 107 4. Diagram 4 : Hasil Peningkatan Menulis Cerita Pendek .............................. 122 xix BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada hakikatnya belajar bahasa adalah belajar berkomunikasi oleh karena itu, pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia diarahkan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi dengan Bahasa Indonesia baik lisan maupun tulisan. Pembelajaran bahasa selain untuk meningkatkan kemampuan berpikir dan bernalar serta kemampuan memperluas wawasan. Siswa tidak hanya diharapkan mampu memahami informasi yang disampaikan secara lugas atau langsung tetapi juga dapat memahami informasi yang disampaikan secara terselubung atau tidak secara langsung Menurut Tarigan (1983:1) keterampilan berbahasa mencakup 4 segi yaitu menyimak (Listening Skill), Berbicara (Speacking Skill), Membaca (Reading Skill), dan Menulis (Reading Skill). Menulis merupakan suatu keterampilan berbahasa yang digunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung. Menulis merupakan suatu kegiatan yang produktif dan ekspresif. Dalam kegiatan menulis ini, maka sang penulis haruslah terampil memanfaatkan grafologi, struktur bahasa dan kosakata, keterampilan menulis ini tidak akan datang secara otomatis melainkan harus melalui latihan. Menulis merupakan suatu kegiatan yang produktif dan ekspresif (Tarigan 1982:4) kegiatan menulis bertujuan untuk mengungkapkan fakta- 1 2 fakta, pesan sikap dan isi pikiran secara jelas dan efektif kepada para pembacanya. Keterampilan menulis sangat dibutuhkan di dalam kehidupan yang serba modern ini. Komunikasi akan lebih banyak berlangsung secara tertulis. Keterampilan menulis merupakan ciri dari orang yang terpelajar atau bangsa yang terpelajar. Sehubungan dengan hal tersebut, ada seorang penulis yang mengatakan bahwa menulis dipergunakan oleh orang terpelajar untuk mencatat, merekam, meyakinkan, melaporkan, memberitahukan, dan mempengaruhi. Di dalam dunia pendidikan menulis mempunyai arti yang sangat penting. Siswa yang sering menulis akan menjadi terampil dan terarah kemampuan berekspresinya sehingga secara tidak langsung akan mempertajam kemampuan berpikir. Menulis merupakan kemampuan menggunakan bahasa untuk berkomunikasi dengan menggunakan bahasa tulis. Kata menulis mempunyai dua arti Pertama, menulis berarti kegiatan mengungkapkan gagasan secara tertulis (Wiyanto 2004:3) kesimpulan itu, disampaikan setelah dia mengalami sendiri. Mula-mula dia merasa sulit sekali menulis. Beberapa kali menulis selalu tidak lancar. Bahkan sering pula macet dan gagal total. Beruntunglah pengalaman pahit itu tidak membuatnya putus asa. Ia terus belajar dan mencoba. Berkat seringnya menulis dia menjadi terkenal. Kemampuan menulis merupakan proses belajar yang memerlukan ketekunan berlatih, semakin rajin berlatih, kemampuan menulis akan meningkat. Untuk itu keterampilan menulis siswa perlu ditumbuh kembangkan. 3 Dalam perkembangan Bahasa dan Sastra Indonesia sesuai Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan oleh pemerintah menghendaki terwujudnya suasana yang menarik agar siswa dapat mengembangkan potensi dirinya salah satu pembelajaran yang dapat mengembangkan potensi siswa adalah menulis sebuah cerpen, cerpen itu sendiri merupakan salah satu genre sastra berbentuk prosa yang berbeda bentuk dengan bentuk sastra yang lain misalnya novel. Selain itu, cerpen merupakan cerita fiksi berbentuk prosa yang relatif pendek ruang lingkup permasalahannya yang menyuguhkan sebagian kecil saja dari kehidupan tokoh yang paling menarik perhatian pengarang dan keseluruhan cerita memberikan kesan tunggal. Tetapi keterampilan menulis cerpen yang diajarkan selama ini masih menggunakan metode konvensional yang kurang menarik dan membosankan. Untuk itu, diperlukan sebuah strategi pembelajaran yang baru yang lebih memberdayakan siswa dan memanfaatkan teknologi yang semakin berkembang dewasa ini. Di sini peneliti mencoba meneliti penggunaan media audio visual sebagai sarana untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam menulis cerpen. Teknologi pendidikan merupakan suatu bidang pengetahuan terapan yang diharapkan dapat memberikan sumbangan pada perkembangan pendidikan di Indonesia, untuk itu diperlukan kemampuan untuk memanfaatkan teknologi modern dalam upaya untuk mengembangkan pendidikan. Upaya pemanfaatan teknologi dalam bidang pendidikan hendaknya terus dilakukan karena media pendidikan mempunyai peranan 4 penting dalam komunikasi. Mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia di sekolah merupakan suatu program pengembangan pengetahuan, keterampilan berbahasa dan sikap positif terhadap Bahasa dan Sastra Indonesia. Dalam proses belajar mengajar, media memiliki fungsi yang sangat penting. Secara umum fungsi media adalah sebagai penyalur pesan. Media pengajaran dapat mempertinggi proses belajar siswa dalam pengajaran yang pada gilirannya dapat mempertinggi hasil belajar yang dicapainya (Sudjana dan Rivai 2001:2). Selain itu, media pembelajaran dapat menambah efektivitas komunikasi dan interaksi antara pengajar dan pembelajar (Pranggawidagda 2002:145). Oleh karena itu, di sini peneliti menggunakan media audio visual, karena audio visual merupakan salah satu media yang dapat digunakan dalam pembelajaran menulis cerpen. Media ini dapat membantu siswa dalam belajar menulis cerpen karena media audio visual yang digunakan dalam penelitian ini berupa video compact disc merupakan perpaduan antara media suara (audio) dan media gambar (visual) yang dapat membantu guru dalam menyampaikan materi pembelajarannya dan dapat digunakan untuk merangsang daya imajinasi siswa sehingga siswa dapat dengan mudah menuangkan gagasan-gagasan dan ide-idenya ke dalam sebuah rangkaian kata-kata indah hingga menjadi sebuah cerita yang dapat dinikmati. Dengan adanya media audio visual yang menampilkan gambar beserta suaranya akan mempermudah siswa untuk menangkap informasi yang 5 dibutuhkan dalam mengembangkan inspirasi maupun gagasan yang akan dituangkan dalam menulis sebuah cerpen. Selain itu proses belajar mengajar akan terasa lebih hidup dan lebih menyenangkan dibandingkan dengan menggunakan media audio (suara), pembelajaran menulis cerpen yang menggunakan media audio (suara) kurang maksimal digunakan dalam pembelajaran menulis cerpen karena penggunaan media audio hanya menampilkan sebuah suara yang kurang memaksimalkan potensi siswa dalam menangkap informasi yang sangat dibutuhkan untuk mengembangkan inspirasi dan ide-idenya yang akan digunakan untuk menulis sebuah cerpen. 1.2 Identifikasi Masalah Kemampuan menulis cerpen pada siswa SMA N 2 Tegal masih rendah. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya faktor guru, siswa, dan media beserta teknik yang digunakan dalam proses belajar mengajar. Masalah-masalah yang dialami siswa meliputi sulit mengeluarkan ide-ide, kehabisan bahan, tidak tahu bagaimana memulai menuliskan sebuah cerita, dan sulit menyusun kalimat dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Masalah yang muncul pada diri siswa ini dapat diatasi dengan pembelajaran Bahasa Indonesia yang disajikan dalam bentuk yang lebih menarik antara lain dengan penggunaan media yang tepat yaitu penggunaan media audio visual agar siswa merasa lebih senang dan tidak jenuh. Sedangkan masalah yang dialami guru yaitu kurang memberi respon terhadap pelajaran menulis cerpen sehingga sering dilewati. Tidak memanfaatkan media yang tersedia, kurang kreatif dalam mengembangkan 6 potensi diri para siswa. Pembelajaran menulis cerpen harus mendapat porsi yang cukup karena banyak unsur-unsur yang perlu diketahui dan diajarkan secara terperinci agar siswa lebih mudah memahaminya. Guru hendaknya dapat menciptakan suasana yang menyenangkan dan secara kreatif menggunakan sarana dan media yang ada untuk menarik minat siswa, menghargai hasil karya siswa dengan memberikan penilaian dan pujian seperlunya, menggunakan bermacam-macam metode secara bervariasi sehingga tujuan dapat tercapai dengan baik. Faktor ketiga yang menyebabkan rendahnya keinginan siswa menulis cerpen ialah media yang digunakan dalam pembelajaran menulis cerpen karena selama ini guru hanya memberikan penjelasan cara-cara menulis cerpen secara teori tanpa adanya media yang digunakan untuk mendukung serta menarik perhatian siswa yang sebenarnya sangat penting disuguhkan untuk meningkatkan kreativitas dan daya imajinasi siswa dalam mengungkapkan perasaan ide-ide yang sebenarnya ada dalam potensi setiap siswa hingga dapat memudahkan mereka untuk bercerita yang akan dituangkan atau disajikan dalam bentuk tulisan yang nantinya bisa menjadi rangkaian kata-kata yang sangat indah meski relatif pendek. 1.3 Pembatasan Masalah Berdasarkan identifikasi masalah di atas, masalah yang muncul sangatlah kompleks sehingga perlu dibatasi. Pembatasan masalah ini bertujuan agar pembahasan masalah tidak terlalu luas. Oleh karena itu, 7 permasalahan yang akan diteliti oleh penulis yaitu : rendahnya kemampuan menulis cerpen pada siswa kelas X SMA N 2 Tegal. Permasalahan tersebut akan diatasi dengan cara menggunakan sebuah media yang dapat membantu merangsang daya imajinasi siswa dalam menulis sebuah cerita pendek yaitu dengan menggunakan media audio visual 1.4 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Seberapa besarkah penggunaan media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dapat meningkatkan keterampilan menulis cerpen pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal ? 2. Adakah pengaruh penggunaan media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam menulis cerpen terhadap perubahan tingkah laku siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal dalam proses pembelajaran menulis cerpen? 1.5 Tujuan Penelitian Tujuan diadakan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Mendeskripsikan peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal 8 2. Mendeskripsikan pengaruh penggunaan media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam menulis cerpen terhadap perubahan tingkah laku siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal dalam proses pembelajaran menulis cerpen. 1.6 Manfaat Penelitian Setelah penelitian ini diharapkan hasilnya dapat bermanfaat bagi beberapa pihak. Manfaat dari penelitian ini meliputi manfaat teoretis dan manfaat praktis. Manfaat teoretis dari penelitian ini diharapkan hasilnya dapat bermanfaat untuk mengembangkan teori pembelajaran, sehingga dapat memperbaiki mutu pendidikan dan mempertinggi interaksi belajar mengajar terutama dalam meningkatkan keterampilan menulis cerpen melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita. Dengan adanya pemanfaatan media audio visual akan memberikan daya tarik kepada siswa untuk meningkatkan kemampuannya melalui daya imajinasi dalam menuliskan sebuah cerita sehingga dapat menciptakan kegiatan belajar mengajar yang menarik dan tidak membosankan. Manfaat penelitian bagi siswa temuan penelitian ini akan mempermudah siswa untuk menemukan ide-ide secara cepat agar dapat dituangkan dalam sebuah cerita yang relatif singkat yang lebih dikenal dengan cerpen. Selain itu dapat merangsang imajinasi siswa dalam mengembangkan sebuah cerita dan menuangkan gagasan-gagasannya secara 9 tertulis dan teknik pengandaian diri yang digunakan dalam penelitian ini juga akan mempermudah para siswa dalam menciptakan karakter-karakter tokoh yang akan digunakan dalam tulisan yang berbentuk cerpen. Sedangkan bagi penulis atau peneliti, temuan penelitian ini dapat dijadikan penambah semangat dan wawasan kehidupan terutama wawasan dalam karya penulisan. BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN 2.1 Kajian Pustaka Bahasa memegang peranan yang sangat penting dalam masyarakat. Urgensi bahasa mencakup segala bidang kehidupan, karena suatu yang dihayati, diamati, dan dirasakan oleh seseorang dapat dipahami oleh orang lain, apabila telah diungkapkan dengan bahasa, baik lisan maupun tulisan. Salah satu keterampilan berbahasa yang harus dikuasai dalam komunikasi adalah keterampilan menulis. Keterampilan menulis adalah suatu proses berpikir yang dituangkan dalam bentuk tulisan. Ide/gagasan tersebut kemudian dikembangkan dalam wujud rangkaian kalimat, selain itu menulis merupakan suatu keterampilan berbahasa yang dipergunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung, tidak secara tatap muka dengan orang lain. Menulis merupakan suatu kegiatan yang produktif dan ekspresif (Tarigan, 1983: 3-4). Tetapi dalam menulis banyak hal yang perlu diperhatikan salah satunya adalah penggunaan bahasa, agar orang lain dapat membaca tulisan yang ditulis maka di tuntut adanya bahasa yang mudah dipahami. Oleh karena itu, keterampilan ini membutuhkan perhatian dan keseriusan dari seluruh instrumen penyelenggara pendidikan terutama guru dan kurikulum yang mendukung. 10 11 Realitas menunjukan bahwa keterampilan menulis belum optimal dikuasai oleh siswa, bahkan juga oleh mahasiswa. Mereka kebanyakan menganggap bahwa menulis bukan sesuatu yang mudah untuk dilakukan. Menulis juga dianggap sesuatu kegiatan yang menjenuhkan dan membosankan. Oleh karena itu, perlulah kiranya guru mencari dan menerapkan metode dan penggunaan media dalam upaya meningkatkan keterampilan keterampilan menulis, khususnya menulis sebuah cerpen para siswa. Penelitian tentang keterampilan menulis telah banyak dilakukan. Penelitian tersebut antara lain penelitian keterampilan menulis naratif, deskriptif, dan argumentatif. Tetapi penelitian mengenai keterampilan menulis cerpen masih terbatas. Oleh karena itu, peneliti menganggap perlu untuk melakukan penelitian keterampilan menulis cerpen. Penelitian ini berjudul, Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen dengan Teknik Pengandaian Diri Sebagai Tokoh Dalam Cerita Melalui Media Audio Visual Pada Siswa Kelas X SMU N 2 Tegal. Penelitian mengenai keterampilan menulis banyak dilakukan dengan menawarkan metode/ media yang bermacam-macam sebagai upaya untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa. Terdapat penelitian-penelitian yang relevan dengan penelitian ini. Setidaknya relevan dalam hal pemakaian metode, media maupun desain penelitian. Pemakaian media dan metode pada setiap penelitian tersebut desain penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK) atau Claasroom Action Resarch (CAR). 12 Penelitian yang relevan dengan penelitian ini antara lain penelitian yang dilakukan oleh Kusworosari pada tahun 2007. penelitian tersebut berjudul. Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen Dengan Pengalaman Pribadi sebagai Basis Melalui Pendekatan Keterampilan Proses Pada Siswa kelas X1 SMA N 5 Semarang. Melalui pendekatan proses dan pengalaman pribadi penelitian yang dilakukan Kusworowati mengalami peningkatan. Berdasarkan analisis data penelitian, keterampilan menulis cerpen dari siklus I dan siklus II mengalami peningkatan sebesar 11,31 atau 18% dengan nilai rata-rata klasikal pada siklus II 73,65% peningkatan keterampilan menulis cerpen pada siswa kelas X1 SMA N 5 Semarang, diikuti adanya perubahan perilaku belajar yang positif dari perilaku negatif. Penelitian lain yang relevan ialah penelitian yang dilakukan oleh Fariqoh pada tahun 2002, penelitian tersebut berjudul Peningkatan Menulis Cerita Pendek dengan metode karya wisata pada siswa kelas I3 MA Ma’hadut Thalabah Babakan Lebaksiu Tegal Tahun Ajaran 2001/2002. Hasil penelitian yang dilakukan oleh fariqoh menunjukkan bahwa, penelitian menulis cerita pendek (cerpen) dengan menggunakan metode karya wisata mengalami peningkatan dari sebelum diberi tindakan dan setelah diberi tindakan siklus I sebesar 10,72 % dari tindakan siklus I ke tindakan siklus II meningkat sebesar 7,25 % dan dengan demikian pengajaran penulisan cerita pendek dengan metode karya wisata dapat meningkatkan penguasaan ide siswa mengenai unsur-unsur pembangun cerpen 13 Penelitian lain yang relevan ialah penelitian yang dilakukan oleh Tutiyah (2005) dalam penelitiannya yang berbentuk skripsi berjudul Peningkatan Keterampilan Menulis Cerkak dengan Metode Karya Wisata pada Siswa Kelas IE SMP Negeri 1 Banjarmangun. Penelitiannya mengkaji tentang metode karya wisata yang berguna untuk meningkatkan keterampilan siswa dalam menulis cerkak. Penelitian yang telah dilakukan memperoleh hasil peningkatan keterampilan siswa yang signifikan dengan nilai rata-rata siswa pada kegiatan pembelajaran prasiklus ke siklus I meningkat sebesr 2,27. setelah menggunakan metode karya wisata nilai rata-rata keterampilan siswa dalam menulis cerkak meningkat sebesar 0,51. Penelitian yang relevan lainnya, setidaknya sama-sama menggunakan media Audio Visual penelitian yang dilakukan oleh Pangesti pada tahun 2005. Penelitian tersebut berjudul peningkatan keterampilan menyimak dongeng dengan media Audio Visual pada siswa kelas VII D SMP N 30 Semarang. Berdasarkan penelitian tersebut, dengan menggunakan media Audio Visual mengalami peningkatan sebesar 10,1% selain itu dengan adanya penelitian ini terjadi perubahan positif perilaku terhadap proses pembelajaran menyimak dongeng dengan menggunakan media Audio Visual sebagian siswa merasa senang dan tertarik dengan pembelajaran yang dilaksanakan. Berdasarkan beberapa judul skripsi di atas, diketahui bahwa penelitian tentang menulis cerpen sudah mulai banyak dilakukan meski masih terbatas, dari beberapa penelitian tentang menulis cerpen di atas menunjukkan adanya peningkatan. masing-masing penelitian menggunakan media dan teknik yang 14 berbeda-beda dan menghasilkan peningkatan yang berbeda-beda pula. Tetapi upaya peningkatan menulis cerpen masih perlu di kembangkan dan dilakukan melalui berbagai cara. Salah satu cara peningkatan keterampilan menulis yang dipilih oleh penulis adalah peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual Dari beberapa penelitian tentang menulis cerpen di atas belum ada satu pun yang memanfaatkan media audio visual untuk meningkatkan keterampilan para siswa dalam menulis cerpen oleh karena itu peneliti merasa perlu memanfaatkan media ini untuk meningkatkan keterampilan menulis cerpen, selain itu kehadiran media audio visual dalam pembelajaran masih dianggap sebagai hal yang baru oleh banyak sekolah serta memerlukan keterampilan khusus untuk mengoperasikan. Beberapa sekolah, terutama yang berlokasi di kota besar, memang sudah menerapkan penggunaan media ini di samping media elektronik lain seperti televisi dan tape recorder, namun seberapa besar manfaatnya belum diketahui secara pasti. 2.2 Landasan Teoretis Dalam landasan teori ini penulis menguraikan teori-teori yang diungkapkan para ahli dari berbagai sumber yang mendukung penelitian landasan teori tersebut terdiri atas teori tentang menulis cerpen, teknik pengandaian diri dan media audio visual 15 2.2.1 Hakikat Menulis Menulis merupakan kegiatan melahirkan pikiran dan perasaan dengan tulis menulis juga dapat diartikan sebagai cara berkomunikasi dengan mengungkapkan pikiran, perasaan dan kehendak kepada orang lain secara tertulis. Salah satu jenis kegiatan menulis adalah menulis kreatif dalam hal ini, menulis cerpen termasuk salah satu kegiatan menulis kreatif. Sumiharja dkk dalam Kusworosari Menurut Trianto dalam Kusworosari (2002:2) Tulisan kreatif merupakan tulisan yang bersifat apresiatif dan ekspresif. Apresiatif maksudnya melalui kegiatan menulis kreatif orang dapat mengenali menyenangi, menikmati, dan mungkin menciptakan kembali secara kritis berbagai hal yang dijumpai dalam teks-teks kreatif karya orang lain dengan caranya sendiri dan memanfaatkan berbagai hal tersebut ke dalam kehidupan nyata. Ekspresif dalam arti bahwa kita dimungkinkan mengekspresikan atau mengungkapkan berbagai pengalaman atau berbagai hal yang menggejala dalam diri kita, untuk dikomunikasikan kepada orang lain, melalui tulisan kreatif sebagai sesuatu yang bermakna. Salah satu teks bersifat kreatif adalah teks cerpen seperti penulisan cerpen. 2.2.2 Hakikat Cerita Pendek 1. Pengertian Cerita Pendek Cerita pendek bukan ditentukan oleh banyaknya halaman untuk mewujudkan cerita tersebut atau banyak sedikitnya tokoh yang terdapat di 16 dalam cerita itu, melainkan lebih disebabkan oleh ruang lingkup permasalahan yang ingin disampaikan oleh bentuk karya sastra tersebut. Jadi sebuah cerita yang pendek belum tentu dapat digolongkan ke dalam jenis cerita pendek, jika ruang lingkup dan permasalahan yang diungkapkan tidak memenuhi persyaratan yang dituntut oleh cerita pendek (Suharianto 1982:39). Selanjutnya Suharianto (1982:39) juga menambahkan bahwa “cerita pendek adalah wadah yang biasanya dipakai oleh pengarang untuk menyuguhkan sebagian kecil saja dari kehidupan tokoh yang paling menarik perhatian pengarang”. Jadi sebuah cerita senantiasa memusatkan perhatiannya pada tokoh utama dan permasalahannya yang paling menonjol dan menjadi tokoh cerita pengarang, dan juga mempunyai efek tunggal, karakter, alur, dan latar yang terbatas. Cerpen memuat penceritaan kepada satu peristiwa pokok, peristiwa pokok itu tidak selalu “sendirian” ada peristiwa lain yang sifatnya mendukung peristiwa pokok. Styagraha dalam Murdiati (1985:49) berpendapat bahwa cerpen adalah karakter yang dijabarkan lewat rentetan kejadian-kejadian dari pada kejadian itu sendiri satu persatu. Apa yang terjadi di dalamnya lazim merupakan suatu pengalaman / penjelajahan. Dari beberapa pendapat tersebut peneliti dapat menyimpulkan bahwa cerita pendek adalah cerita fiksi yang bentuknya pendek dan ruang lingkup permasalahannya menyuguhkan sebagian kecil saja dari kehidupan tokoh yang menarik perhatian pengarang, dan keseluruhan cerita memberi kesan tunggal. 17 2. Unsur-unsur pembangun cerpen Cerpen tersusun atas unsur-unsur pembangun cerita yang saling berkaitan erat antara satu dengan yang lainnya. Keterkaitan antara unsur-unsur pembangun cerita tersebut membentuk totalitas yang bersifat abstrak. Koherensi dan keterpaduan semua unsur cerita yang membentuk sebuah totalitas amat menentukan keindahan dan keberhasilan cerpen sebagai suatu bentuk ciptaan sastra. Unsur-unsur dalam cerpen terdiri atas: alur atau plot, tokoh penokohan,latar (setting), sudut pandang (point of view), gaya bahasa, dan tema. a. Alur atau plot Pengertian alur dalam cerita pendek atau dalam karya fiksi pada umumnya adalah “rangkaian cerita yang dibentuk oleh tahapan-tahapan peristiwa sehingga menjalin suatu cerita yang dihadirkan oleh para pelaku dalam suatu cerita” (Aminuddin 1987:17). Alur menyajikan peristiwa-peristiwa atau kejadian kejadian kepada kita, tidak hanya dalam temporalnya tetapi juga dalam hubungannya secara kebetulan. Alur membuat kita sadara akan peristiwa-peristiwa tidak hanya sebagai elemen-elemen temporal tetapi juga sebagai pola yang berbelit-belit tentang sebab dan akibat. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa alur adalah hubungan sebab akibat. Alur atau plot adalah struktur rangkaian kejadian dalam cerita yang disusun secara logis dalam pengertian ini, alur merupakan suatu jalur tempat lewatnya rentetan peristiwa yang tidak terputus-putus oleh sebab itu, suatu kejadian dalam suatu cerita menjadi sebab akibat kejadian yang lain. Kejadian 18 atau peristiwa-peristiwa itu tidak hanya berupa perilaku yang tampak seperti pembicaraan atau gerak gerik, tetapi juga menyangkut perubahan tingkah laku tokoh yang bersifat non fisik, seperti perubahan cara berpikir, sikap kepribadian dan sebagainya. Alur cerita rekaan terdiri dari alur buka, alur tengah, alur puncak dan alur tutup. Alur merupakan tulang punggung suatu cerita unsur alur yang penting adalah konflik dan klimaks. Konflik dalam fiksi terdiri dari konflik internal dan konflik eksternal Baribin dalam Murdiati (1985: 61-62). Menurut Suharianto (1982:28) menyebutkan bahwa alur atau plot terdiri atas lima bagian, yaitu (1) pemaparan atau pendahuluan, yakni bagian cerita tempat pengarang mulai melukiskan suatu keadaan yang merupakan awal cerita, (2) penggawatan, yaitu bagian yang melukiskan tokoh-tokoh yang terlibat dalam cerita mulai bergerak. Mulai bagian ini secara bertahap terasakan adanya konflik dalam cerita tersebut. Konflik itu dapat terjadi antara tokoh dan tokoh, antar tokoh dan masyarakat sekitar, atau antar tokoh dengan nuraninya sendiri, (3) seperti yang disebutkan di atas mulai memuncak, (4) puncak atau klimaks yaitu bagian yang melukiskan peristiwa mencapai puncaknya (5) peleraian yaitu bagian cerita tempat pengarang memberikan pemecahan dari semua peristiwa yang telah terjadi dalam cerita atau bagian. Dilihat dari cara penyusunannya bagian-bagian alur tersebut, alur atau plot cerita dapat dibedakan menjadi alur lurus, alur sorot balik (flash back), dan alur campuran. Disebut alur lurus apabila cerita disusun mulai dari awal diteruskan dengan kejadian-kejadian berikutnya dan berakhir pada pemecahan 19 masalah. Apabila cerita disusun sebaliknya, yakni dari bagian akhir dan bergerak ke muka menuju titik awal cerita disebut alur sorot balik. Sedangkan alur campuran yakni gabungan dari sebagian alur lurus dan sebagian alur sorot balik. Tetapi keduanya dijalin dalam kesatuan yang padu sehingga tidak menimbulkan kesan ada dua buah cerita atau peristiwa yang terpisah, baik waktu maupun tempat kejadian (Suharianto 1982:29). Dari pendapat-pendapat tersebut dapat peneliti simpulkan bahwa alur atau plot adalah jalinan peristiwa secara beruntutan dalam cerita dengan memperhatikan hubungan sebab akibat sehingga cerita itu merupakan kesatuan yang padu, bulat dan utuh. b. Tokoh dan Penokohan Menurut Baribin dalam Murdiati (1985:54) berpendapat bahwa perwatakan dalam suatu fiksi biasanya dapat dipandang dari dua segi. Pertama mengacu pada orang atau tokoh yang bermain dalam cerita, yang kedua adalah mengacu kepada pembauran dari minat, keinginan, emosi, dan moral yang membentuk individu yang bermain dalam suatu cerita. Tokoh adalah yang melahirkan peristiwa Saleh Saad dalam Lukman Ali,(1967:122). Ditinjau dari segi keterlibatannya dalam keseluruhan cerita, tokoh fiksi dibedakan menjadi dua, yaitu tokoh sentral atau tokoh utama dan tokoh periferal atau tokoh tambahan ( Sayuti, 1988:31) Ada dua cara memperkenalkan tokoh dan perwatakan tokoh dalam fiksi yaitu secara analitik dan secara dramatik. Secara analitik yaitu pengarang langsung memaparkan tentang watak tokoh atau karakter tokoh, pengarang 20 langsung menyebutkan bahwa tokoh tersebut keras hati, keras kepala, penyayang dan sebagainya. Secara dramatik yaitu penggambaran perwatakan yang tidak diceritakan langsung, tetapi hal itu disampaikan melalui pilihan nama, melalui penggambaran fisik / postur tubuh, cara berpakaian, tingkah laku terhadap tokoh-tokoh lain, lingkungannya dan sebagainya dan melalui dialog (Baribin 1985 : 55-57 dalam Murdiati). Tokoh Tokoh adalah yang melahirkan peristiwa (Saleh Saad dalam Lukman Ali, 1967:122). Ditinjau dari segi keterlibatannya dalam keseluruhan cerita, tokoh fiksi dibedakan menjadi dua, yaitu tokoh sentral atau tokoh utama dan tokoh periferal atau tokoh tambahan ( Suminto, 1988:31). Ragam tokoh atau pelaku menurut Aminudin dibedakan menjadi 1) Pelaku utama / inti adalah tokoh yang memiliki peranan penting dalam suatu cerita 2) Pelaku tambahan atau pelaku pembantu adalah tokoh yang memiliki peranan tidak penting karena pemunculannya hanya melengkapi, melayani, mendukung pelaku utama 3) Pelaku protagonis adalah pelaku yang memiliki watak yang baik sehingga di senangi pembaca 4) Pelaku antagonis adalah pelaku yang tidak sesuai dengan apa yang di dambakan oleh pembaca 5) Charcter adalah pelaku yang tidak banyak menunjukkan adanya kompleksitas masalah. Pemunculannya hanya di hadapkan pada suatu 21 permasalahan tertentu yang tidak banyak menimbulkan adanya obsesi batin yang kompleks. 6) Complek character adalah pelaku yang pemunculannya banyak dibebani permasalahan. Complek character juga ditandai dengan munculnya pelaku yang memilik obsesi batin yang cukup kompleks sehingga kehadirannya banyak memberikan gambaran perwatakan yang kompleks pula. 7) Pelaku dinamis adalah pelaku yang memiliki perubahan dan perkembangan batin dalam keseluruhan penampilannya 8) Pelaku statis adalah pelaku yang tidak menunjukkan adanya perubahan atau perkembangan sejak pelaku itu muncul sampai cerita itu berakhir Berdasarkan fungsinya, tokoh dapat di bagi menjadi dua, yakni: 1) Tokoh sentral adalah tokoh utama yang diceritakan dalam cerita. Tokoh sentral dibedakan menjadi 2) Tokoh utama atau protagonis yakni tokoh yang memegang peran pimpinan. Ia menjadi sorotan dalam cerita Berdasarkan cara menampilkan tokoh dalam cerita, tokoh dibedakan menjadi: 1) Tokoh dasar/ sederhana atau pipih, yakni tokoh yang hanya diungkapkan salah satu segi wataknya saja. Watak tokoh datar sedikit sekali berubah. Termasuk di dalamnya adalah tokoh strereotif 2) Tokoh bulat/ kompleks atau bundar, yakni tokoh yang wataknya kompleks, terlihat kekuatan dan kelemahannya. Ia mempunyai watak yang dapat dibedakan dengan tokoh-tokoh yang lain. Tokoh ini dapat mengejutkan 22 pembaca, karena kadang-kadang dalam dirinya dapat terungkap watak yang tidak terduga sebelumnya Bagan berikut akan memperjelas uraian di atas Tokoh utama/protagonist Tokoh sentral Menurut fungsinya Tokoh bawahan Tokoh Tokoh andalan Tokoh tambahan Tokoh antagonis Tokoh wirawan/wirawati Menurut cara menampilkan Tokoh datar/sederhana/pipih Tokoh bulat/kompleks/bundar Penokohan Menurut Aminuddin (1987:79) penokohan adalah cara pengarang menampilkan tokoh atau pelaku. Suharianto (1982:31) mengemukakan bahwa yang dimaksud dengan penokohan adalah pelukisan mengenai tokoh cerita, baik keadaan lahirnya maupun batinnya yang dapat berupa pandangan hidupnya, sikapnya, keyakinannya, adat istiadatnya, dan sebagainya. Sedangkan yang dimaksud watak adalah kualitas tokoh, kualitas nalar dan jiwanya yang membedakan dengan tokoh lain. Penokohan merupakan pelaku karena yang dilukiskan adalah mengenai watak-watak. Tokoh / pelaku cerita, maka disebut dengan perwatakan / 23 penokohan adalah pelukisan tokoh/ pelaku cerita melalui sifat-sifat, sikap dan tingkah lakunya dalam cerita. c. Latar atau setting Latar atau landasan tumpu (setting) cerita adalah lingkungan tempat peristiwa terjadi termasuk di dalam latar ini adalah tempat atau ruang yang dapat diamati, seperti di kampus, di sebuah kapal yang berlayar ke Hongkong, di kafetaia, di sebuah puskesmas, di dalam penjara dan sebagainya. Termasuk di dalam unsur latar atau landas tumpu ini adalah waktu, hari, tahun, musim atau periode sejarah dan sebagainya (Baribin 1985 : 63-64 dalam Murdiati). Latar dibedakan menjadi dua yaitu latar sosial dan latar fisik (latar material) latar sosial mencakupi penggambaran keadaan masyarakat, kelompok-kelompok sosial dan sikapnya, adat istiadat, cara hidup, bahasa dan lain-lain. Adapun yang dimaksud latar fisik adalah latar di dalam wujud fisik. Latar ialah waktu, tempat, atau lingkungan terjadinya peristiwa. Suminto A. Sayuti (1988:60) mengemukakan bahwa paling tidak ada empat unsur yang membentuk latar fiksi yaitu, (1) lokasi geografis yang sesungguhnya, termasuk di dalamnya topografi, scenery “Pemandangan” tertentu, dan juga detil-detil interior sebuah kamar / ruangan, (2) pekerjaan dan cara-cara hidup tokoh sehari-hari, (3) waktu terjadinya action “Peristiwa” (tindakan), termasuk di dalamnya periode historis, musim, tahun dan sebagainya, dan (4) lingkungan religius, moral, intelektual, sosial dan emosional tokoh-tokohnya. Latar tidak hanya sebagai background saja, tetapi juga dimaksudkan untuk mendukung unsur cerita lainnya. Penggambaran tempat, waktu dan situasi 24 akan membuat cerita tampak lebih hidup logis. Latar juga dimaksudkan untuk membangun atau menciptakan suasana tertentu yang dapat menggerakan perasaan dan emosi pembaca serta menciptakan mood atau suasana batin pembaca Dari pendapat-pendapat tersebut dapat di simpulkan latar (setting) adalah segala keterangan, petunjuk, pengacuan, yang berkaitan dengan tempat, waktu dan suasana cerita. d. Sudut pandang atau point of view Sudut pandang atau point of view adalah cara pengarang memandang siapa yang bercerita di dalam cerita itu atau sudut pandang yang diambil pengarang untuk melihat suatu kejadian cerita. Sudut pandang ini berfungsi melebur atau menggabungkan tema dengan fakta. Untuk menceritakan suatu hal dalam cerita fiksi, pengarang dapat memilih dari sudut mana ia akan menyajikannya. Suminto A. Sayuti (1988: 74) dengan mengkompilasi pendapat Robert Stanson dan William Kenney mengemukakan bahwa ada empat macam sudut pandang yang dapat dipilih oleh pengarang, yaitu (1) sudut pandang firstperson-central atau akuan-sertaan, (2) sudut pandang first-person-peripherial atau akuan-taksertaan, (3) sudut pandang third person-om-niscient atau diaanmahatahu, dan (4) sudut pandang third-person-limited atau diaan-terbatas. Dijelaskan oleh Suminto A. Sayuti (1988:74) bahwa di dalam sudut pandang akuan-sertaan tokoh sentral cerita adalah pengarang yang secara langsung terlibat dalam cerita, sedangkan di dalam sudut pandang akuan-taksertaan tokoh “aku” biasanya hanya menjadi pembantu atau pengantar tokoh lain yang 25 lebih penting. Pencerita dalam sudut pandang akuan-taksertaan biasanya hanya muncul di awal atau di akhir cerita saja. Adapun di dalam sudut pandang diaan-mahatahu, pengarang berada di luar cerita, biasannya pengarang hanya menjadi seorang pengamat yang mahatahu dan mampu berdialaog langsung dengan pembaca. Berbeda dengan hal itu adalah sudut pandang diaan-terbatas. Dalam sudut pandang ini pengarang memperguanakan orang ketiga sebagai pencerita yang terbatas hak berceritanya. Di sini pengarang hanya menceritakan apa yang dialami oleh tokoh yang dijadikan tumpuan cerita Pengertian yang diungkapkan oleh Suminto A. Sayuti data sebenarnya tidak jauh beda dengan yang di kemukakan oleh Baribin dan Suharianto dalam bukunya yang berjudul “Teori dan Apresiasi Prosa Fiksi” dan “Dasar-Dasar Karya Sastra” mengemukakan bahwa, Sudut pandang adalah posisi dan penempatan diri pengarang dalam ceritanya atau dari mana ia melihat peristiwa-peristiwa yang terdapat dalam ceritanya itu. Ada beberapa macam sudut pandang yaitu (1) pengarang sebagai tokoh cerita, (2) pengarang sebagai tokoh samping, (3) pengarang sebagai orang ketiga, (4) pengarang sebagai pemain dan narator (Baribin 1985 : 75-76 dalam Murdiati). Yang dimaksud titik pandang atau point of view adalah cara pengarang menampilkan para pelaku dalam cerita yang dipaparkan (Aminuddin 1987:90). Point of view pada dasarnya adalah visi pengarang artinya sudut pandang yang diambil pengarang untuk melihat suatu kejadian cerita. 26 Ada beberapa jenis pusat pengisahan (point of view). Menurut Suharianto (1982:36) jenis pusat pengisahan, yaitu (1) pengarang sebagai pelaku utama cerita. Tokoh yang akan menyebut dirinya sebagai “aku” (2) pengarang ikut main tetapi bukan sebagai pelaku utama, (3) pengarang serba hadir. Dalam hal ini pengarang tidak berperan sebagai apa-apa. Pelaku utama cerita tersebut orang lain dapat “dia” atau kadang-kadang disebut namanya tetapi pengarang serba tahu apa yang akan dilakukan atau bahkan apa yang ada dalam pikiran pelaku cerita, (4) pengarang peninjau, dalam pusat pengisahan ini pengarang seakan-akan tidak tahu apa yang akan dilakukan pelaku cerita atau yang ada dalam pikirannya. Pengarang sepenuhnya hanya mengatakan/menceritakan apa yang dilihatnya. Dari beberapa pendapat peneliti simpulkan bahwa sudut pandang atau point of view adalah cara memandang yang digunakan pengarang sebagai sarana untuk menyajikan tokoh, tindakan latar, dan sebagai peristiwa yang membentuk cerita dalam sebuah cerita kepada pembaca. e. Gaya Gaya erat hubungannya dengan nada cerita. Gaya merupakan pemakaian bahasa yang spesifik dari seorang pengarang. Aminudin (1987:72) mengemukakan bahwa gaya bahasa mengandung pengertian cara pengarang menyampaikan gagasannya dengan menggunakan media bahasa yang indah dan harmonis serta mampu menuansakan makna dan suasana yang dapat menyentuh daya intelektual dan emosi pembaca. Wiyanto (2005:84) mengemukakan bahwa Gaya bahasa adalah: cara khas dalam menyampaikan 27 pikiran dan perasaan. Dengan cara yang khas itu kalimat-kalimat yang dihasilkannya menjadi hidup. Karena itu, gaya bahasa dapat menimbulkan perasaan tertentu, dapat menimbulkan reaksi tertentu, dan dapat menimbulkan tanggapan pikiran pembaca. Semua itu menyebabkan karya sastra menjadi indah dan bernilai seni. Selanjutnya Sumardjo (1986:92) mengemukakan gaya bahasa adalah cara khas pengungkapan seseorang. Cara bagaimana seorang pengarang memilih tema, persoalan, meninjau persoalan dan menceritakannya dalam sebuah cerpen, itulah gaya seorang pengarang. Dengan kata lain gaya adalah pribadi pengarang itu sendiri. Dan sebagai pribadi, ia berada secara khas di dunia ini. Dari berbagai pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa gaya adalah keterampilan pengarang dalam mengolah dan memilih bahasa secara tepat dan sesuai dengan watak pikiran dan perasaan. Setiap pengarang mempunyai gaya yang berbeda-beda dalam mengungkapkan hasil karyanya. f. Tema Menurut Wiyanto (2005:78) Tema adalah pokok pembicaraan yang mendasari cerita. selanjutnya Suharianto (1982:28) mengatakan: Tema sering disebut juga dasar cerita: yakni pokok permasalahan yang mendominasi suatu karya sastra. Ia terasa dan mewarnai karya sastra tersebut dari halaman pertama hingga halaman terakhir. Hakikatnya tema adalah permasalahan yang merupakan titik tolak pengarang dalam menyusun cerita atau karya sastra tersebut, sekaligus merupakan permasalahan yang ingin dipecahkan dengan karyanya itu. 28 Dari beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud tema adalah ide atau gagasan atau permasalahan yang mendasari suatu cerita yang merupakan titik tolak pengarang dalam menyusun cerita atau karya sastra. g. Amanat Amanat dapat diartikan pesan berupa ide, gagasan, ajaran moral dan nilainilai kemanusiaan yang ingin disampaikan pengarang lewat cerita. Amanat pengarang terdapat secara implisit dan eksplisit di dalam karya sastra (Zulfahnur 1996 : 26 dalam…). Dari tema cerita tergambar amanat yang ingin sampaikan oleh pengarang. Menurut Suharianto (1983 :70) amanat ialah nilainilai yang ada di dalam cerpen. Menurut Wiyanto (2005:84) amanat adalah unsur pendidikan, terutama pendidikan moral, yang ingin disampaikan oleh pengarang kepada pembaca lewat karya sastra yang ditulisnya. Unsur pendidikan ini tentu saja tidak disampaikan secara langsung. Pembaca karya sastra baru dapat mengetahui unsur pendidikannya setelah membaca seluruhnya. Amanat dapat disampaikan secara implisit dan eksplisit, amanat biasanya memberikan manfaat dalam kehidupan secara praktis, maka amanat itu menyorot pada masalah manfaat yang dapat dipetik dari cerita yang dibaca, oleh karena sebuah karya sastra yang jelek sekalipun akan memberikan manfaat kepada kita, jika kita mampu memetik manfaatnya. 29 2.2.3 Hakikat Menulis Kreatif Cerita Pendek Dasar penulisan kreatif atau creative writting sama dengan menulis biasa, pada umumnya. Unsur kreativitas mendapat tekanan dan perhatian besar karena dalam hal ini sangat penting peranannya dalam penggembangan proses kreatif seorang penulis/pengarang dalam karya-karyanya, kreativitas ini dalam ide maupun akhirnya (Titik, dkk. 2003:31) Kreativitas dapat di artikan sebagai perilaku yang berbeda dengan perilaku umum, kecenderungan jiwa untuk menciptakan sesuatu yang baru lain dari yang umum, bentuk berpikir yang cenderung jlimet dan menentang arus. Pengertian kreativitas dapat juga mengacu pada pengertian hasil yang baru, berbeda dengan yang pernah ada (Roekhan 1991:4-5 dalam Kusworosari) Terdapat empat unsur dalam kreativitas yakni: (1) keterampilan berpikir kritis, (2) kepekaan emosi, (3) bakat, dan (4) daya imajinasi. Menurut (Roekhan 1991:1 dalam Kusworosari) proses penulisan kreatif sastra pada hakikatnya yaitu:proses penciptaan karya sastra. Proses itu di mulai dari (1) munculnya ide dalam benak penulis, (2) menangkap dan merenungkan ide tersebut (3) mematangkan ide agar menjadi jelas dan utuh. (4) membahasakan ide tersebut dan menatanya (ini masih dalam benak penulis), dan diakhiri dengan (5) menuliskan ide tersebut dalam bentuk karya sastra Dalam penulisan kreatif sastra terdapat tiga unsur penting yakni: (1) kreativitas, (2) bekal keterampilan bahasa, dan (3) bekal keterampilan sastra, kreativitas sangat penting untuk memacu munculnya ide-ide baru, menangkap 30 dan mematangkan ide, mendayagunakan bahasa secara optimal, dan mendayagunakan bekal sastra untuk dapat menghasilkan karya-karya sastra yang berwarna baru. Tujuan Menulis Kreatif Cerita Pendek Tujuan kreatif yakni tujuan tulisan yang bertujuan untuk mencapai nilai-nilai artistic dan nilai-nilai kesenian. Terdapat dua tujuan yang dapat dicapai melalui pengembangan penulisan kreatif, yakni yang bersifat apresiatif dan yang bersifat ekspresif. Apresiatif maksudnya bahwa melalui kegiatan penulisan kreatif orang dapat mengenal, menyenangi, menikmati, dan mungkin menciptakan kembali secara kritis sebagai hal yang dijumpai dalam teks-teks kreatif karya orang lain dengan caranya sendiri, ekspresif dalam arti bahwa kita dimungkinkan mengekspresikan atau mengungkapkan berbagai pengalaman atau berbagai hal yang menggejala dalam diri kita untuk dikomunikasikan kepada orang lain dalam dan melalui tulisan kreatif, sebagai sesuatu yang bermakna Sayuti dalam Kusworosari (2002:5) Kedua tujuan tersebut sekaligus memberikan peluang bagi pembentukan pribadi kreatif. Dalam kaitan ini, kepribadian hendaknya dipahami tidak hanya sebagai kumpulan sejumlah unsur kepribadian. Berdasarkan kenyataan harus diakui bahwa ciri-ciri yang melekat pada pribadi yang kreatif antara ciri yang satu dengan yang lainnya tidak bisa dipisahkan secara tegas. Ciri-ciri pribadi kreatif tersebut adalah (1) keterbukaan terhadap pengalaman baru, (2) keluwesan dalam berpikir, (3) kebebasan dalam mengemukakan pendapat (4) kaya imajinasi (5) perhatian yang besar terhadap 31 kegiatan cipta mencipta, (6) Keteguhan dalam mengajukan pendapat atau pandangan dan, (7) Kemandirian dalam mengambil keputusan Sayuti 2002:2 (dalam Kusworosari) Proses kreatif adalah perubahan organisasi kehidupan pribadi. Jadi, proses kreatif itu bersifat personal. Setiap pengarang memiliki daya juang kreatif yang tidak dimiliki oleh orang lain. Dari aspek pribadi tersebut kreatifitas merupakan suatu tindakan yang muncul dari tindakan pribadi yang unik dan khas, sebagai tanggapan terhadap lingkungannya, tanggapan seseorang penulis (pengarang) terhadap lingkungan itu akan menolong inisiatif mengulur imajinasi. Pengaluran imajinasi itu menunjukan bahwa kreativitas adalah suatu proses yang menghasilkan sesuatu yang baru. 2.2.4 Teknik Pengandaian Diri sebagai Tokoh dalam Cerita Pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita akan membantu dan mempermudah siswa untuk mengembangkan ide cerita karena mereka dapat berimajinasi untuk menjalankan sebuah cerita dengan mudah sesuai dengan karakter yang ingin mereka bangun dalam tokoh tersebut sehingga dapat mempengaruhi jalan cerita yang diinginkan dan mereka dapat mengemas maupun merubah jalan cerita dalam film menjadi sebuah cerpen yang menarik sesuai daya khayal dan imajinasi yang mereka bangun lewat tokoh yang mereka pilih. Seperti yang di jelaskan di atas tentang tokoh dan penokohan kita dapat mempelajari beberapa karakter tokoh yang akan mendukung jalannya sebuah 32 peristiwa dalam cerita. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita karena peneliti melihat bahwa karakter sebuah tokoh sangatlah penting dan sangat berpengaruh dalam proses pembuatan cerpen. Karena tanpa tokoh beserta karakternya sebuah cerita tidak akan pernah bisa tercipta. Oleh karena itu, peneliti mengarahkan siswa untuk memilih salah satu tokoh yang menarik dalam film yang telah diputarkan, dan meminta mereka agar mereka berimajinasi seolah-olah mereka menjadi tokoh dalam film tersebut dan mengembangkan jalan cerita sesuai keinginannya melalui karakter tokoh yang telah dipilih. Hal ini akan mempermudah siswa untuk menuangkan idenya dalam membuat sebuah cerita yang menarik dan mereka dapat dengan mudah mengembangkan cerita tersebut menjadi sebuah cerpen yang indah. 2.2.5 Hakikat Media Pada hakikatnya kegiatan belajar mengajar adalah suatu proses komunikasi/ proses penyampaian pesan. Proses ini harus diciptakan atau diwujudkan melalui kegiatan penyampaian tukar menukar pesan atau informasi oleh setiap guru dengan siswa. Pesan atau informasi di sini dapat berupa pengetahuan, keterampilan dan sikap yang baru untuk mempermudah penyampaian pesan atau informasi dalam proses komunikasi, perlu dipergunakan sarana yang disebut media (Suratno 2006: 41) 33 Media adalah suatu alat yang digunakan dalam proses mengajar yang berupa perangkat keras maupun lunak berfungsi untuk menyampaikan dan memperjelas materi untuk mencapai tujuan. 2.2.5.1 Pengertian Media Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima pesan. Media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsang untuk belajar dengan segala alat lahir yang dapat menyajikan pesan, media hendaknya dapat dimanipulasi, dapat dilihat, didengar dan dibaca. media merupakan alat, metode dan teknik yang digunakan dalam rangka lebih mengefektifkan komunikasi interaksi antara guru dengan siswa dalam proses pembelajaran (Hamalik 1994:12) Batasan-batasan mengenai pengertian media di atas dapat disimpulkan bahwa media adalah suatu alat lahir, metode, teknik dan jenis komponen yang berfungsi sebagai perangsang kegiatan belajar, menyebar ide laporan dan merupakan bentuk komunikasi antara pengirim dan penerimaan pesan dalam bentuk Audio maupun Audio Visual. 2.2.5.2 Dasar Pertimbangan Pemilihan Media Memilih media yang terbaik untuk tujuan pengajaran bukan pekerjaan yang mudah, pemilihan itu didasarkan pada beberapa faktor yang saling berhubungan sebagai berikut (1) situasi dan latar belakang pekerjaan yang sebenarnya perlu ditiru dalam pengajaran, (2) pengadaan media dapat dipertanggung jawabkan untuk pelajaran yang bersangkutan, (3) media yang 34 dipilih sesuai dengan kebutuhan siswa, (4) nilai bahan pelajaran (perubahan tingkah laku yang diharapkan terjadi, jumlah siswa yang dilatih, dan isi mata pelajaran) sepadan dengan biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan media tersebut . Penggunaan media memiliki keuntungan dan kerugian. Keuntungannya yaitu membangkitkan motivasi, memperjelas informasi yang disampaikan guru, dan menambah variasi teknik penyajian pelajaran. Adapun kerugian dalam penggunaan media yaitu membutuhkan waktu, tenaga, dana, dan keterampilan khusus, perlu pemeliharaan dan perbaikan, perlu ruangan dan tempat yang aman dan layak. 2.2.5.3 Fungsi Media dalam Proses Belajar Mengajar Dalam proses belajar mengajar, media memiliki fungsi yang sangat penting. Secara umum fungsi media adalah sebagai penyalur pesan. Media pengajaran dapat mempertinggi proses belajar siswa dalam pengajaran yang pada gilirannya dapat mempertinggi hasil belajar yang dicapai (Sudjana dan Rivai 2001: 2). Selain itu, media pembelajaran dapat menambah efektivitas komunikasi dan interaksi antara pengajar dan siswa. Penggunaan media dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan rasa ingin tahu dan minat, membangkitkan motivasi dan rangsangan dalam proses belajar mengajar, serta dapat mempengaruhi psikologi siswa. Oleh karena itu media dapat digunakan secara tepat, secara nyata membantu dan mempermudah proses belajar mengajar. Dengan demikian, hasil pembelajaran dapat lebih optimal. 35 2.2.5.4 Media Audio Visual Media Audio Visual, maksud penggunaan Audio Visual di sini adalah penggunaan media yang dapat didengar sekaligus dilihat / disajikan dan alat yang digunakan adalah berupa piringan bergambar dan bersuara seperti yang kita kenal dengan sebutan VCD (Video Compact Disk). Penggunaan Audio Visual merupakan perpaduan antara media Audio(suara) dengan media Visual (gambar) yang sangat memungkinkan terjalinnya komunikasi dua arah antara guru sebagai tenaga pengajar dan siswa dalam proses pembelajaran media Audio Visual merupakan sinkronisasi antar media Audio dan media Visual, yang sangat mendukung dan mampu menggugah perasaan dan pemikiran bagi audien atau pendengar Audio Visual atau yang lebih dikenal dengan VCD. VCD ( Video Compact Disk ) adalah sistem penyimpanan dan rekaman video dimana signal Audio Visual direkam pada disket plastik bukan pita magnetik ( Arsyad. 2003:36). VCD ( Video Compact Disk )mempunyai keterampilan antara lain: a. Reverse /fast for word Gerak cepat / gerak lambat baik maju/mundur b. Singgle frame baik gerak maju / mundur c. Pencari gambar secara cepat d. Stereosound Media Audio Visual mempunyai dua perangkat yaitu perangkat keras atau hardware dan perangkat lunak atau software. Adapun perangkat keras 36 dari Video Compact Disk adalah Player atau alat yang memproses perangkat lunak ke dalam tampilan gambar sedangkan perangkat lunak berupa kepingan disk yang berisi data yaitu : film (jalan cerita) selain player dan kepingan disk dan software ada alat yang membantu fungsi player dan kepingan disk dalam menampilkan gambar, alat tersebut berupa televisi yang nantinya di hubungkan dengan player melalui kabel Sudjana (1997:2) mengatakan bahwa penggunaan media mempunyai manfaat dalam proses pembelajaran. Manfaat penggunaan media pembelajaran antara lain sebagai berikut: 1. Pembelajaran akan semakin menarik sehingga menarik perhatian siswa sehingga menumbuhkan motivasi belajar 2. Bahan pembelajaran akan lebih jelas maknanya sehingga dapat lebih dipahami oleh siswa dan memungkinkan siswa menguasai tujuan pembelajaran lebih baik 3. Metode mengajar akan lebih bervariasi, tidak semata-mata komunikasi verbal melalui penuturan kata-kata oleh guru, sehingga siswa tidak bosan dan guru mengajar setiap jam pelajaran 4. Siswa lebih banyak melakukan kegiatan belajar tetapi juga aktivitas seperti mengamati, melakukan mendemonstrasikan dll. 2.2.5.5 Tujuan Penggunaan Media Audio Visual Penggunaan media Audio Visual dalam proses pembelajaran bertujuan untuk (1) memperkenalkan, membentuk, memperkaya, serta memperjelas 37 pengertian dan konsep yang abstrak kepada siswa (2) mengembangkan sikapsikap yang dikehendaki (3) mendorong siswa untuk melakukan kegiatan lebih lanjut. Penekanan dalam pengajaran menggunakan media Audio Visual adalah pada nilai belajar yang diperoleh melalui pengalaman kongkret, tidak hanya akan berarti bila dipergunakan sebagai proses pengajaran. Materi Audio Visual hanya akan berarti bila dipergunakan sebagai proses pengajaran. Peralatan Audio Visual tidak harus digolongkan sebagai pengalaman belajar yang diperoleh dari penginderaan yaitu indra penglihatan dan indra pendengaran, tetapi sebagai alat teknologis yang bisa memperkaya serta memberikan pengalaman konkret kepada para siswa (Sudjana 2001 :58). 2.2.5.6 Penggunaan Media Audio Visual Penggunaan media audiovisual menuntut persiapan yang matang serta keterampilan khusus mengenai cara mengoperasikan media agar proses belajar mengajar dapat berlangsung dengan lancar, terhindar dari resiko kerusakan media, dan mencegah akibat buruk yang berhubungan dengan pemakaian arus listrik 1. Persiapan Sebelum menggunakan media Audio Visual setiap guru hendaknya mengikuti langkah a. Menentukan topik dan program b. Menjelaskan tujuan yang akan dicapai 38 c. Mengecek peralatan yang akan dipergunakan d. Menempatkan layar TV/VCD pada posisi yang tepat e. Memperhitungkan durasi waktu pemakaian sesuai dengan alokasi waktu pelajaran 2. Pelaksanaan Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada saat penyajian program yaitu a. Posisi duduk siswa diatur pada posisi yang nyaman dan enak b. Guru memberi penjelasan tata tertib selama pemutaran VCD c. Siswa dapat mencatat hal-hal yang dianggap perlu 3. Penulisan Cerita Pendek Kegiatan ini dilakukan setelah siswa menyaksikan pemutaran media audio visual. Guru menugasi siswa untuk menulis cerita pendek sesuai ide yang didapat setelah menyaksikan pemutaran film dan mengandaikan dirinya sebagai salah satu tokoh dalam film yang dapat memudahkan siswa dalam menulis sebuah cerpen. 2.3 Kerangka Berpikir Pembelajaran keterampilan menulis cerpen melalui media Audio Visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita merupakan salah satu bentuk pembelajaran berbahasa dan bersastra. Pembelajaran ini bertujuan agar siswa terampil dalam menyampaikan idenya secara mendetail dan dapat mengembangkan cerita dengan mudah sesuai karakter yang ingin dibangun lewat pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita tersebut sehingga 39 seolah-olah siswa ikut masuk berperan dalam cerita dalam film yang diputarkan agar dapat diubah menjadi cerpen yang menarik sebelum siswa menulis cerpen sehingga mereka dapat menulis cerpen dengan baik. Pembelajaran menulis cerpen dilakukan sebagai sarana untuk meningkatkan keterampilan menulis cerpen karena permasalahan yang dihadapi oleh kebanyakan guru adalah cara mengatasi rendahnya keterampilan siswa dalam menulis cerpen. Untuk mengatasi hal tersebut peneliti melakukan penelitian tentang peningkatan keterampilan menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Dengan mengandaikan diri siswa akan lebih mudah untuk mengembangkan sebuah cerita dan penggunaan media audio visual di sini untuk memunculkan ide-ide siswa setelah menyaksikan pemutaran film dengan media audio visual 2.4 Hipotesis Tindakan Berdasarkan tinjauan pustaka di atas maka hipotesis tindakan penelitian ini dapat meningkatan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual pada siswa Kelas X SMA N 2 Tegal BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian dalam skripsi ini menggunakan model tindakan kelas. Penelitian tindakan kelas adalah salah satu strategi pemecahan masalah yang memanfaatkan tindakan nyata dan proses pengembangan keterampilan dalam mendeteksi dan memecahkan masalah. Peneliti memilih rancangan penelitian tindakan kelas karena keterampilan menulis cerpen di kelas X4 masih rendah. Dengan rancangan ini peneliti berharap agar keterampilan menulis cerpen di kelas X4 semakin meningkat. Penelitian ini dilakukan dalam dua siklus. Tiap siklus terdiri atas empat langkah yaitu: 1.Perencanaan adalah rencana tindakan yang akan dilakukan untuk meningkatkan keterampilan menulis cerpen 2.Tindakan adalah pembelajaran macam apa yang dilakukan peneliti sebagai upaya peningkatan keterampilan menulis cerpen 3.Observasi atau pengamatan adalah pengamatan terhadap kinerja siswa selama proses pembelajaran dan pengamatan terhadap hasil kerja siswa 4.Refleksi adalah kegiatan mengkaji dan mempertimbangkan hasil pengamatan sehingga dapat dilakukan revisi terhadap proses belajar mengajar selanjutnya 40 41 Pelaksanaan penelitian tindakan kelas dalam dua siklus ini dapat digambarkan dengan mengikuti alur sebagai berikut: Masalah Siswa kurang terampil menulis cerpen Hasil Siswa terampil menulis cerpen 1. Perencanaan 1. Perencanaan 4. Refleksi Siklus I 2. Tindakan 4. Refleksi Siklus II 2. Tindakan 3. Pengamatan 3. Pengamatan Gambar 1 : Skema model tindak lanjut kelas 3.2 Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian ini adalah keterampilan menulis cerita pendek siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal Kelas X SMA N 2 Tegal terbagi menjadi delapan kelas, rincian yang jelas tentang siswa kelas X SMA N 2 Tegal seperti yang terdapat pada tabel berikut: 42 Tabel 1 : daftar Jumlah siswa kelas X SMA N 2 Tegal No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Kelas X1 X2 X3 X4 X5 X6 X7 X8 Siswa Putra 17 17 16 18 17 18 17 17 Siswa Putri 23 22 22 21 22 20 22 22 Jumlah 40 39 38 39 39 38 39 39 Dari jumlah kelas X tersebut, peneliti atau penulis hanya mengambil subjek penelitian pada kelas X4 yang berjumlah 39 siswa dan terdiri dari 18 putri dan 21 putra. 3.3 Variabel Penelitian Variabel penelitian ini ada dua macam yaitu keterampilan menulis cerpen dan pembelajaran melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual 3.3.1 Keterampilan menulis cerpen Keterampilan menulis cerpen yang dimaksud adalah keterampilan siswa untuk menuliskan sebuah cerita setelah melihat dan mendengarkan / menyaksikan pemutaran film remaja yang digunakan untuk mempermudah dalam menemukan ide-ide dan mengembangkan sebuah cerita. Indikator keterampilan menulis dapat 43 diamati dari kesesuaian isi cerpen. Bagian-bagian inti lengkap seperti pembukaan, isi dan penutup. Isi cerpen yang sesuai dengan judul dan alur cerita yang terarah. Target penelitian ini adalah untuk menentukan solusi terhadap kondisi siswa yang keterampilan menulis cerpennya masih rendah sehingga dicapai suatu kondisi baru yaitu siswa terampil menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. 3.3.2 Pembelajaran dengan Media Audio Visual Penggunaan media audio visual dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan rasa ingin tahu dan memunculkan ide yang sangat menarik di benak siswa, membangkitkan motivasi dan rangsangan dalam proses belajar mengajar, serta dapat mempengaruhi psikologi siswa. Oleh karena itu media audio visual dapat digunakan secara tepat, secara nyata membantu dan mempermudah proses belajar mengajar. Tindakan yang hendak dilakukan dalam proses pembelajaran menulis cerpen yaitu pembelajaran dengan menggunakan media audio visual yang memerlukan persiapan yang matang. Pembelajaran menulis cerpen didahului dengan pemutaran VCD. Setelah pemutaran VCD, Posisi duduk siswa diatur pada posisi yang nyaman dan enak, guru memberi penjelasan tata tertib selama pemutaran VCD, siswa dapat mencatat hal-hal yang dianggap perlu. Kemudian pembelajaran menulis cerpen dilakukan setelah siswa menyaksikan pemutaran film dengan media audio visual. Guru menugasi siswa untuk menulis cerita pendek sesuai ide yang didapat setelah menyaksikan pemutaran film dan 44 mengandaikan dirinya sebagai salah satu tokoh dalam film yang dapat memudahkan siswa dalam menulis sebuah cerpen. 3.4 Instrumen Penlitian Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini, adalah tes dan nontes untuk mengukur peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Data dalam penelitian ini diperoleh dengan menggunakan tes. Tes tersebut dilakukan sebanyak dua kali yaitu pada siklus I dan siklus II, yang pada akhirnya setelah analisis hasil tes siklus II dapat diketahui peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita 3.4.1 Instrumen Tes Data dalam penelitian ini diperoleh dengan menggunakan tes. Tes dilakukan sebanyak dua kali yaitu pada siklus I dan siklus II dengan tujuan untuk mengukur keterampilan siswa dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Pada hasil tes siklus I dianalisis, dari hasil analisis akan diketahui kelemahan siswa dalam kegiatan menulis cerpen, yang selanjutnya sebagai dasar untuk menghadapi tes pada siklus II, yang pada akhirnya setelah dianalisis hasil tes siklus II dapat diketahui peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audiovisual. 45 1. Tes yang berupa soal esai menulis cerpen dilaksanakan untuk mengetahui kemampuan siswa dalam menulis cerpen dengan memperhatikan kriteriakriteria penilaian yang telah ditentukan . kriteria-kriteria penilaian tersebut yakni 1) Tema, 2) Alur, 3) Latar, 4) Sudut pandang, 5) Gaya Bahasa, 6) Tokoh dan Penokohan, 7) Kepaduan unsur-unsur dalam cerpen Tabel 2 : Tabel Pedoman Penilaian No 2. Tema 3. Alur 4. Latar 5. Sudut pandang 6. Gaya Bahasa 7. Tokoh dan Penokohan 8. Jumlah Kepaduan unsur-unsur dalam cerpen Aspek Penilaian Skor Maksimal 10 20 10 10 10 20 20 100 Tabel 3 : Kriteria Penilaian Keterampilan Menulis Cerita Pendek (Cerpen) No 1 Aspek penilaian Tema Skala Nilai Sangat baik Patokan Baik dalam mendeskripsikan tema yang terkandung dalam cerita dan ditawarkan kepada pembaca, baik dalam menyajikan tema dari 46 kesimpulan keseluruhan cerita. Baik Cukup baik dalam mendeskripsikan tema yang terkandung dalam cerita dan ditawarkan kepada pembaca, baik dalam menyajikan tema dari kesimpulan keseluruhan cerita Kurang baik dalam mendeskripsikan Cukup baik tema yang terkandung dalam cerita dan ditawarkan kepada pembaca, baik dalam menyajikan tema dari kesimpulan keseluruhan cerita Tidak baik dalam mendeskripsikan Kurang baik tema yang terkandung dalam cerita dan ditawarkan kepada pembaca, baik dalam menyajikan tema dari kesimpulan keseluruhan cerita 2. Alur Sangat baik Permainan alur/plot menarik, ada tegangan dan yang kejutan akan serta terjadi, pembayangan atmosfer cerita khas Baik Permainan alur/plot cukup menarik, ada tegangan dan yang kejutan akan serta terjadi, pembayangan 47 atmosfer cerita khas Cukup baik Permainan alur/plot kurang menarik, ada tegangan dan yang kejutan akan serta terjadi, pembayangan atmosfer cerita khas Kurang baik Permainan alur/plot tidak menarik, ada tegangan dan yang kejutan akan serta terjadi, pembayangan atmosfer cerita khas 3. Latar/setting Sangat baik Tepat dalam memilih tempat yang mengukuhkan terjadinya peristiwa, tepat memilih waktu yang memiliki tampakan atmosfer, dan tepat yang menggambarkan suasana mendukung peristiwa Baik Cukup tepat dalam memilih tempat yang mengukuhkan terjadinya peristiwa, tepat memilih waktu yang memiliki tampakan atmosfer, dan tepat menggambarkan suasana yang mendukung peristiwa 48 Cukup baik Kurang tepat dalam memilih tempat yang mengukuhkan terjadinya peristiwa, tepat memilih waktu yang memiliki tampakan atmosfer, dan tepat menggambarkan suasana yang mendukung peristiwa Kurang baik Tidak tepat dalam memilih tempat yang mengukuhkan terjadinya peristiwa, tepat memilih waktu yang memiliki tampakan atmosfer, dan tepat menggambarkan suasana yang mendukung peristiwa 4. Sudut Pandang Sangat baik Baik dalam memberikan perasaan kedekatan tokoh, baik dalam menjelaskan kepada pembaca siapa yang dituju dan menunjukkan perasaan tokoh kepada pembaca. Baik Cukup baik dalam memberikan perasaan kedekatan tokoh, baik dalam menjelaskan kepada pembaca siapa yang dituju dan menunjukkan perasaan tokoh kepada pembaca. 49 Cukup baik Kurang baik dalam memberikan perasaan kedekatan tokoh, baik dalam menjelaskan kepada pembaca siapa yang dituju dan menunjukkan perasaan tokoh kepada pembaca. Kurang baik Tidak baik dalam memberikan perasaan kedekatan tokoh, baik dalam menjelaskan kepada pembaca siapa yang dituju dan menunjukkan perasaan tokoh kepada pembaca 5. Gaya Bahasa Sangat baik Tepat dalam memilih bahasa yang mengandung unsur emotif bersifat konotatif, mengedepankan sesuatu dan yang mengaktualkan dituturkan dan tepat dalam memilih ungkapan yang mewakili sesuatu yang diungkapkan Baik Cukup tepat dalam memilih bahasa yang bersifat mengandung konotatif, unsur emotif mengedepankan dan mengaktualkan sesuatu yang dituturkan dan tepat dalam memilih ungkapan yang mewakili sesuatu 50 yang diungkapkan Cukup baik Kurang tepat dalam memilih bahasa yang bersifat mengandung konotatif, unsur emotif mengedepankan dan mengaktualkan sesuatu yang dituturkan dan tepat dalam memilih ungkapan yang mewakili sesuatu yang diungkapkan Kurang baik Tidak tepat dalam memilih bahasa yang bersifat mengandung konotatif, unsur emotif mengedepankan dan mengaktualkan sesuatu yang dituturkan dan tepat dalam memilih ungkapan yang mewakili sesuatu yang diungkapkan 6. Tokoh penokohan dan Sangat baik Pelukisan watak tokoh tajam dan nyata, pembaca cerita tokoh mampu membawa peristiwa mengalami Baik Pelukisan watak tokoh cukup tajam dan nyata, tokoh mampu membawa 51 Cukup baik pembaca mengalami peristiwa cerita Pelukisan watak tokoh kurang tajam dan nyata, tokoh mampu membawa Kurang baik pembaca mengalami peristiwa cerita Pelukisan watak tokoh tidak tajam dan nyata, tokoh mampu membawa pembaca mengalami peristiwa cerita 7. Kepaduan unsur- Sangat baik Perpaduan keenam unsur dalam unsur dalam cerpen cerpen seperti: Tema, alur, latar, sudut pandang, gaya bahasa,tokoh dan penokohan dikemas dengan baik menjadi menarik Baik Perpaduan keenam unsur dalam sebuah cerita yang cerpen seperti: Tema, alur, latar, sudut pandang, gaya bahasa,tokoh dan penokohan dikemas dengan cukup baik menjadi sebuah cerita yang menarik Cukup baik Perpaduan keenam unsur dalam cerpen seperti: Tema, alur, latar, 52 sudut pandang, gaya bahasa, tokoh dan penokohan dikemas dengan kurang baik menjadi sebuah cerita yang menarik Kurang baik Perpaduan keenam unsur dalam cerpen seperti: Tema, alur, latar, sudut pandang, gaya bahasa,tokoh dan penokohan dikemas dengan tidak baik menjadi sebuah cerita yang menarik Berdasarkan kriteria pada tabel di atas, dapat di ketahui siswa yang berhasil mencapai skala nilai sangat baik, baik, cukup baik, dan kurang baik Berikut ini skala nilai menulis cerita pendek (cerpen) Tabel 4 : daftar Skala Skor Keterampilan Menulis Cerita Pendek No. Aspek Penilaian SB 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Tema Alur Latar Sudut Pandang Gaya Bahasa Tokoh dan Penokohan Kepaduan unsur-unsur dalam cerpen 16-20 8-10 8-10 8-10 8-10 16-20 16-20 Skala Skor B 11-15 6-8 6-8 6-8 6-8 11-15 11-15 C 6-10 3-5 3-5 3-5 3-5 6-10 6-10 K 0-5 0-2 0-2 0-2 0-2 0-5 0-5 53 Keterangan: SB B C K : Sangat Baik : Baik : Cukup Baik : Kurang Baik 3.4.2 Instrumen nontes Instrumen non tes dalam penelitian ini adalah observasi, wawancara, jurnal, dan dokumentasi a) Pedoman Observasi Observasi dilakukan oleh peneliti pada saat pembelajaran berlangsung dengan membuat catatan khusus mengenai perilaku siswa dalam kegiatan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Observasi dipergunakan untuk memperoleh data tentang perilaku siswa selama pembelajaran berlangsung pada siklus I dan pada siklus II. Peneliti sebelumnya mempersiapkan lembar observasi untuk dijadikan pedoman dalam pengambilan data. Observasi atau pengamatan dilakukan oleh peneliti, dibantu oleh guru mata pelajaran dan teman sejawat. Dalam observasi ini ketiga orang ini mengamati perilaku siswa selama pembelajaran berlangsung. Proses observasi dan pengamatan segera mungkin direkam dalam benak peneliti dengan membuat catatan-catatan khusus mengenai perilaku-perilaku yang terjadi selama pembelajaran berlangsung atau dengan memberikan chek list pada lembar observasi yang sudah dipersiapkan oleh peneliti. Observasi juga dilakukan terhadap peneliti maupun siswa itu sendiri 54 b) Pedoman Wawancara Wawancara dipergunakan untuk memperoleh data secara langsung tentang berbagai hal yang berkaitan dengan keterampilan menulis cerpen melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita. Data yang diambil mengenai kesan, pesan dan pendapat siswa terhadap pembelajaran menulis cerpen. Pedoman wawancara digunakan untuk mengambil data dengan wawancara terstruktur dan terbuka. wawancara tidak dilakukan pada semua subjek penelitian, namun hanya pada siswa yang terlihat menonjol dalam: 1. Peningkatan hasil menulis cerpen bagi yang mendapat nilai tertinggi 2. Penurunan hasil menulis cerpen bagi yang mendapat nilai terendah 3. Sikap positif dalam kegiatan menulis cerpen 4. Bersikap negatif dalam kegiatan menulis cerpen Aspek yang diungkapkan dalam wawancara ini adalah: 1. Kebiasaan bersikap positif dalam menulis cerpen 2. Kebiasaan bersikap negatif dalam menulis cerpen 3. Respon siswa terhadap pembelajaran menulis 4. Penyebab peningkatan penulisan cerpen 5. Penyebab penurunan penulisan cerpen c) Pedoman jurnal Teknik jurnal dalam penelitian ini ada dua yaitu, jurnal siswa dan jurnal guru. Untuk jurnal siswa, siswa diminta untuk memberi tanggapan, kesan, kritikan 55 terhadap pembelajaran keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual yaitu cara peneliti menyampaikan materi / bahan yang digunakan untuk menuliskan sebuah cerpen. Dengan demikian akan terungkap kekurangan dan kelebihan para siswa pada saat pembelajaran berlangsung. Hal ini sangat dibutuhkan oleh peneliti untuk mengevaluasi dan merefleksi jurnal siswa tersebut. Jurnal diberikan pada siswa setelah pembelajaran sikluls I berakhir. Jurnal guru berisi catatan-catatan mengenai perilaku siswa dan respon siswa, keaktifan siswa pada saat pembelajaran keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri dengan media audio visual. Seperti yang diungkapkan di atas setelah selesai pembelajaran menulis cerpen melalui media audio visual, penulis membuat jurnal guru sebagai refleksi yang menggunakan aspek: 1. Sikap positif siswa tentang cara menulis cerita pendek 2. Sikap negatif siswa tentang cara menulis cerita pendek 3. Respon positif siswa dalam proses pembelajaran 4. Respon negatif siswa dalam proses pembelajaran 5. Sikap positif siswa terhadap metode pembelajaran 6. Sikap negatif siswa terhadap metode pembelajaran 7. Respon positif siswa terhadap metode yang digunakan 8. Respon negatif siswa terhadap metode yang digunakan 56 Siswa setiap selesai pembelajaran menulis cerpen melalui media audio visual juga membuat jurnal yang mengungkapkan aspek 1. Penyebab kesulitan dalam menulis cerpen 2. Penyebab kemudahan dalam menulis cerpen 3. Persiapan siswa saat menulis cerpen selama menggunakan meida audio visual. d) Dokumentasi Dokumentasi dalam penelitian ini bertujuan untuk memperoleh data nontes yang berupa gambar (foto) yang diambil peneliti pada proses pembelajaran siklus I maupun siklus II berlangsung. Yang perlu dijadikan dokumentasi dalam penelitian ini yaitu pada inti kegiatan menulis cerpen, pada saat para siswa menyaksikan pemutaran film dengan penuh perhatian dan pemahaman akan isi cerita pada film yang ditayangkan dan pada saat siswa mencoba menuangkan atau menuliskan cerita film tersebut menjadi sebuah cerpen yang dikembangkan sendiri. Peneliti menanggapi hal ini perlu dijadikan sebagai data. Hal ini dimaksudkan dapat sebagai bukti bahwa penelitian peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual benar-benar nyata dilakukan oleh peneliti 3.5 Siklus I Siklus pertama ini dimaksudkan untuk melakukan pembelajaran menulis cerpen dengan menggunakan cara yang sudah biasa dilakukan guru. Selain itu juga digunakan untuk memperoleh hasil pembelajaran yang dapat digunakan 57 sebagai bahan kajian serta bahan pembanding dengan pembelajaran pada siklus kedua. Langkah- langkah yang digunakan pada siklus pertama yaitu: 3.5.1 Perencanaan Pada siklus pertama, penulis menyusun rencana pembelajaran yang berisi (1) judul yang meliputi jenis mata pelajaran, kelas dan semester, kompetensi dasar, indikator hasil belajar, dan alokasi waktu (2) langkah-langkah pembelajaran yang meliputi apresiasi, kegiatan inti, dan penutup. (3) alat pelajaran dan metode pembelajaran, (4) jenis penilaian, (5) sumber bahan, dan (6) lembar kerja siswa. Alat pelajaran yang digunakan adalah media audio visual dengan CD film remaja yang berjudul “Dealova” metode yang digunakan adalah ceramah, Tanya jawab,pemutaran film dan penugasan. Jenis penilaian yang digunakan adalah nontes yaitu pengamatan (observasi) terhadap kinerja siswa selama proses pembelajaran dan penilaian terhadap hasil menulis cerpen para siswa. Hasil menulis cerpen siswa diobservasi meliputi isi, kesesuaian judul, panjang cerpen, alur cerita, pemilihan dan pengembangan karakter tokoh dengan menggunakan lembar observasi. 3.5.2 Tindakan Tindakan yang dilakukan oleh guru adalah mengadakan apresiasi berupa Tanya jawab tentang berbagai macam film remaja yang digemari para siswa. Tujuan dari apresiasi ini adalah menggali pengetahuan dan pengalaman siswa tentang berbagai macam film remaja yang pernah dilihat. Di samping itu peneliti 58 juga memberikan penjelasan mengenai kegiatan belajar mengajar yang hendak dilaksanakan yaitu mengenai menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. 3.5.3 Pengamatan dan observasi Peneliti mengamati kinerja siswa selama pembelajaran berlangsung yaitu observasi tentang keaktifan dan keantusiasan siswa. Hasil penulisan cerpen siswa diobservasi di luar jam pelajaran berdasarkan isi, panjang cerita, alur, pemilihan dan pengembangan karakter tokoh dalam cerita. 3.5.4 Refleksi Penulis menganalisa hasil pengamatan terhadap kinerja siswa dan hasil kerja siswa. Analisa kinerja siswa meliputi sejauh mana siswa aktif mengikuti kegiatan pembelajaran menulis cerpen. Analisa hasil menulis cerpen dilakukan dengan menentukan rata-rata nilai kelas. Hasil analisa digunakan sebagai kajian dan bahan pembanding terhadap hasil siklus kedua. 3.6 Siklus II Siklus kedua ini dilakukan sebagai usaha peningkatan keterampilan siswa dalam menulis cerpen dengan cara melakukan proses pembelajaran dengan menggunakan media audio visual yaitu dengan memutarkan sebuah film remaja “Cinta Pertama”. Hasil pembelajaran pada siklus kedua ini diharapkan lebih baik 59 dibanding dengan hasil pembelajaran pada siklus pertama. Siklus kedua ini juga melalui langkah-langkah yang sama dengan siklus pertama. 3.6.1 Perencanaan Pada siklus kedua ini, peneliti membuat rencana pembelajaran yang bagian-bagiannya sama dengan rencana pembelajaran siklus pertama. Perbedaannya terdapat pada langkah-langkah pembelajaran. Setelah apresiasi, siswa menyaksikan pemutaran film “Dealova” yang akan memudahkan siswa menemukan ide cerita, dan memilih karakter tokoh yang akan membantu siswa dalam mengembangkan cerita yang akan ditulis, setelah itu siswa dapat menulis cerpen pada lembar yang telah disediakan. 3.6.2 Pengamatan atau Observasi Dalam siklus kedua ini peneliti juga mengamati kinerja siswa selama pembelajaran berlangsung. Apakah siswa lebih aktif melaksanakan kegiatan dan apakah siswa lebih antusias menulis cerpen. Selain itu peneliti juga bertanya langsung kepada beberapa siswa apakah mereka lebih menyukai pembelajaran pada siklus kedua dari pada pembelajaran pada siklus pertama beserta alasanalasannya. Hasil menulis cerpen siswa juga diobservasikan dengan cara yang sama dengan siklus pertama 60 3.6.3 Refleksi Pada siklus kedua ini penulis menganalisa hasil pengamatan terhadap kinerja siswa dan penilaian hasil kerja siswa. Analisa kinerja siswa meliputi sejauh mana siswa antusias terhadap kegiatan menulis cerpen dan membandingkannya dengan hasil pengamatan pada siklus pertama dalam bentuk prosentase. Apakah ada peningkatan atau tidak. Peneliti juga menganalisa hasil menulis cerpen siswa dengan dengan cara menentukan rata-rata nilai kelas. Hasil analisa dipergunakan sebagai bahan kajian dan bahan pembanding terhadap hasil penilaian siklus pertama dalam bentuk prosentase. Apakah ada peningkatan ratarata nilai. Dengan demikian permasalahan seberapa besar peningkatan minat dan seberapa besar peningkatan keterampilan siswa kelas X SMA N 2 Tegal dapat diketahui 3.7 Instrumen Penelitian Instrumen penelitian ini adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan data yang diteliti. Dalam sub- bab ini dibahas bentuk dan validitas instrumen 3.7.1 Bentuk Instrumen Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini berbentuk penilaian nontes dan dokumentasi yang berupa foto. Ada tiga jenis penilaian nontes yang digunakan yaitu penilaian kinerja siswa, penilaian hasil menulis cerpen siswa, dan wawancara dengan beberapa siswa tentang sikap, kesulitan, respon, dan motivasi siswa dalam mengikuti proses pembelajaran menulis cerpen 61 3.7.2 Penilaian Hasil Menulis Cerpen Penilaian hasil menulis cerpen para siswa dilakukan setelah mereka selesai menuliskan atau menuangkan sebuah cerita dalam lembar kerja yang disediakan pada siklus I maupun siklus II. Penilaian meliputi isi cerita, kesesuaian judul dengan isi, pemilihan karakter tokoh, alur cerpen dengan menggunakan kriteria penilaian sebagai berikut: Tabel 6 : Kriteria penilaian hasil menulis cerpen No Aspek 1. Tema Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Profil Penilaian Sangat relevan dengan cerpen yang ditulis Relevan dengan cerpen yang ditulis Cukup relevan dengan cerpen yang ditulis Tidak relevan dengan cerpen yang ditulis Rentang skor 9-10 6-8 3-5 0-2 2. Alur Sangat baik Baik Cukup Kurang Rangkaian peristiwa yang sangat runtut Rangkaian peristiwa yang runtut Rangkaian peristiwa yang cukup runtut Rangkaian peristiwa yang tidak runtut Latar dapat menggambarkan karakter tokoh dengan baik 18-20 12-16 6-10 0-4 9-10 3. Latar Sangat baik Baik Latar dapat menggambarkan karakter tokoh cukup baik 6-8 Cukup Latar dapat menggambarkan karakter tokoh kurang baik 3-5 Kurang Latar dapat menggambarkan karakter tokoh tidak baik 0-2 4. Sudut Pandang Sangat baik Sudut pandang dapat menjelaskan tokoh dengan baik 9-10 Baik Sudut pandang dapat menjelaskan tokoh cukup baik 6-8 Cukup Sudut pandang dapat menjelaskan tokoh kurang baik 3-5 Kurang Sudut pandang dapat menjelaskan tokoh tidak baik 0-2 62 5. Gaya Bahasa Sangat baik Penggunaan bahasa yang sesuai dan tepat 9-10 Baik Penggunaan bahasa yang sesuai dan cukup tepat 6-8 Cukup Penggunaan bahasa yang sesuai dan agak tepat 3-5 Kurang Penggunaan bahasa yang tidak sesuai Sangat sesuai dengan tokoh film Sesuai dengan tokoh dalam film Cukup sesuai dengan tokoh dalam film Kurang sesuai dengan tokoh dalam film Perpaduan antar unsur sangat baik Perpaduan antar unsur baik Perpaduan antar unsur sangat baik Perpaduan antar unsur kurang 0-2 18-20 12-16 6-10 0-4 18-20 12-16 6-10 0-4 6. Tokoh dan Sangat baik Baik Cukup Kurang penokohan 7. Kepaduan unsur-unsur dalam cerpen Sangat baik Baik Cukup Kurang Berdasarkan profil skor penilaian tersebut, nantinya akan dapat dibuat instrumen penelitian untuk hasil menulis cerpen yang meliputi penilaian, isi cerpen, kesesuaian isi dengan judul, pemilihan karakter tokoh, dan alur cerita. Nilai setiap siswa diperoleh dari jumlah skor dikalikan bobot setiap aspek dengan rumusan sebagai berikut : N = Σ S x 10 = Nilai setiap aspek Keterangan : N Σ S = Jumlah skor 6,25 = Bobot tiap aspek Rata-rata nilai diperoleh dengan menjumlahkan nilai seluruh responden kemudian membaginya dengan jumlah responden. Dengan rumusan sebagai berikut : R = ΣΝ Σr 63 Keterangan : R = Rata-rata nilai siswa ΣΝ = Jumlah nilai seluruh siswa Σ r = Jumlah responden Selain instrument-instrumen di atas, diperlukan pula instrument fisik yaitu sebuah CD yang berisi film remaja berjudul ”Cinta Pertama”, satu unit VCD player, satu unit televisi, dan satu daya yang sesuai. 3.7.3 Wawancara Wawancara dilakukan oleh peneliti di luar waktu proses belajar mengajar setelah siklus kedua dilaksanakan terhadap siswa yang nilai hasil menulis cerpen pada siklus II masih kurang dan siswa yang nilainya mengalami peningkatan menjadi lebih baik Aspek yang diungkapkan dalam wawancara yaitu: 1) Sikap siswa dalam mengikuti proses pembelajaran baik pada siklus pertama maupun kedua 2) Kesulitan yang dialami siswa dalam mengikuti pembelajaran pada siklus pertama maupun kedua 3) Tanggapan / respon yang dilakukan siswa terhadap proses pembelajaran pada siklus pertama dan kedua 4) Motivasi yang menyebabkan siswa mengalami peningkatan keterampilan menulis cerpen pada siklus pertama Hasil wawancara dianalisa dan disimpulkan sebagai penguat jawaban terhadap permasalahan seberapa besar peningkatan minat siswa terhadap 64 pembelajaran menulis cerpen setelah siswa mengalami pembelajaran menulis cerpen menggunakan media audio visual. 3.7.4 Dokumen yang berupa foto Foto yang diambil berupa aktivitas-aktivitas siswa dalam penelitian. Gambar-gambar foto di deskripsikan sesuai dengan aktivitas yang dilakukan siswa pada setiap siklus. Pengambilan data melalui dokumentasi foto dilakukan pada saat proses pembelajaran berlangsung, peneliti meminta bantuan teman untuk mengambil gambar atau mendokumentasikan pembelajaran melalui foto. Proses pengambilan foto dilakukan pada saat siswa melaksanakan proses pembelajaran yang terdiri dari (1) Kegiatan awal pembelajaran, (2) Kegiatan belajar mengajar, (3) Kegiatan siswa menyaksikan film, (4) Kegiatan tanya jawab, (5) Kegiatan menulis cerpen, (6) Kegiatan membacakan hasil menulis cerpen Pengambilan foto dalam proses pembelajaran menulis cerpen dapat dijadikan gambaran perilaku siswa dalam penelitian. Foto yang diambil sebagai sumber data yang dapat memperjelas hasil penelitian 3.8 Teknik pengumpulan data Salah satu kegiatan penting dalam penelitian adalah pengumpulan data yang diperlukan. Untuk mengumpulkan data yang diperlukan suatu alat penelitian yang akurat, karena hasilnya sangat menentukan mutu dan penelitian. Dalam penelitian ini penulis menggunakan dua teknik pengumpulan data yaitu teknik tes dan teknik nontes 65 3.8.1 Teknik Tes Peneliti mengumpulkan data dengan menggunakan tes, tes ini dilakukan sebanyak dua kali yakni pada kedua siklus dilakukan tes menulis cerpen melalui media audio visual dengan teknik penandaian diri sebagai tokoh. Kekurangan yang terdapat pada siklus pertama harus dapat diperbaiki pada siklus kedua. Dalam penelitian ini siswa melaksanakan tugas secara individu yakni setiap siswa menulis sebuah cerpen pada lembar yang telah disediakan. Langkah-langkah yang dilakukan dalam pengambilan data dengan teknik tes adalah: a. Memberikan materi pembelajaran menulis cerpen b.Memutarkan sebuah film c. Mengarahkan siswa dalam proses pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita d.Siswa ditugasi menulis cerpen melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh e. Meneliti dan mengolah data dari hasil penelitian f. Peneliti mengukur kemampuan menulis siswa berdasarkan hasil tes pada siklus I dan siklus II Berdasarkan hasil tes siklus I dan siklus II target tingkat keberhasilan siswa ditetapkan jika dapat mencapai nilai rata-rata kelas 75 dan batas ketuntasan yang dicapai siswa adalah 60. 66 3.8.2 Nontes Teknik nontes yang digunakan yaitu observasi, wawancara, jurnal dan dokumentasi. Teknik pengumpulan data nontes diperlukan untuk menjawab permasalahan yang diajukan dalam penelitian ini ada tiga jenis teknik nontes yang dipergunakan yaitu pengamatan kinerja siswa dilaksanakan pada saat pembelajaran, sedangkan penilaian hasil wawancara dilaksanakan setelah proses pembelajaran 1. Observasi Observasi digunakan untuk mengungkapkan data keaktifan siswa selama proses pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Adapun tahap observasi oleh peneliti dibantu seorang teman dan peneliti. Adapun tahap penelitiannya yaitu: a. Mempersiapkan lembar observasi yang berisi beberapa pertanyaan tentang keaktifan siswa dalam proses pembelajaran b. Melaksanakan observasi selama proses pembelajaran yaitu mulai dari penjelasan guru, proses belajar mengajar sampai dengan siswa menulis cerpen. c. Mencatat hasil observasi dengan mengisi lembar observasi yang telah dipersiapkan 2. Wawancara Teknik wawancara digunakan untuk mengungkapkan data penyebab kesulitan hambatan dalam pembelajaran menulis cerpen. Wawancara dilakukan pada 4 siswa yaitu 2 siswa yang mendapat nilai tertinggi dan 2 siswa yang mendapat nilai rendah. Penilaian ini didapat berdasarkan nilai tes siklus I dan berdasarkan observasi yang dilakukan oleh guru selama proses pembelajaran . 67 3. Jurnal Setiap akhir pembelajaran menulis cerpen siswa menulis jurnal yang berisi pesan dan kesan yang mereka hadapi dalam menulis cerpen, serta saran tentang pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual atau hal-hal yang ingin di kemukakan siswa berkaitan dengan pembelajaran menulis cerpen 4. Dokumentasi Pengambilan data melalui dokumentasi foto dilakukan pada saat proses pembelajaran berlangsung. Peneliti meminta bantuan teman untuk mengambil gambar atau mendokumentasikan pembelajaran melalui foto. Proses pengambilan foto dilakukan pada saat siswa melaksanakan proses pembelajaran yang terdiri dari (1) Kegiatan awal pembelajaran, (2) Kegiatan belajar mengajar, (3) Kegiatan siswa menyaksikan film, (4) Kegiatan tanya jawab, (5) Kegiatan menulis cerpen, (6) Kegiatan membacakan hasil menulis cerpen Pengambilan foto dalam proses pembelajaran menulis cerpen dapat dijadikan gambaran perilaku siswa dalam penelitian. Foto yang diambil sebagai sumber data 3.9 Teknik Analisis Data Pengkajian atau analisis data dilakukan dengan metode kuantitatif untuk pengamatan kinerja siswa dan penilaian hasil menulis cerpen. Hasil wawancara menggunakan metode kualitatif. Data yang diperoleh dari pengamatan kinerja setiap siswa pada siklus pertama dan siklus kedua berupa skor dijumlahkan dan diubah menjadi nilai kuantitatif dengan rumus : 68 N1 = JS x 10 N2 = JS x 10 Keterangan : N1 = Nilai siklus 1 N2 = Nilai siklus 2 JS = Jumlah skor 10 = Bobot tiap skor Nilai seluruh siswa dijumlahkan dan di rata-rata kemudian dibandingkan antara hasil siklus pertama dengan siklus kedua. Selisih rata-rata nilai dari siklus pertama dan kedua. Selisih rata-rata nilai dari siklus pertama dan kedua di prosentasekan dengan rumus: ΡΡ = Keterangan: Ν R2 - Ν R1 x 100 % Ν R1 PP = Prosentase kenaikan nilai menulis cerpen siswa NR1= Rata-rata siklus 1 NR2= Rata-rata siklus 2 Persentase tersebut digunakan sebagai bahan kajian dan bahan pembanding dalam menjawab permasalahan seberapa besar peningkatan keterampilan siswa dalam menulis cerpen setelah diberi pembelajaran menulis cerpen menggunakan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Hasil penelitian tindakan kelas diperoleh dari hasil tes dan nontes, baik pada siklus I maupun siklus II. Hasil kedua tes tersebut terangkum dalam dua bagian yaitu: siklus I dan siklus II. Hasil tes tindakan siklus I dan siklus II berupa keterampilan siswa menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Hasil tindakan siklus I dan siklus II tersebut disajikan dalam bentuk data kuantitatif. Hasil nontes siklus I dan siklus II diperoleh dari data observasi, jurnal, wawancara dan dokumentasi foto. Hasil penelitian nontes siklus I dan siklus II disajikan dalam bentuk deskriptif data kualitatif. 4.1.1 Kondisi Awal Kemampuan siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal dalam menulis cerita pendek rata-rata masih rendah. Hal ini diketahui dari data yang peneliti peroleh dari guru mata pelajaran di SMA tersebut. Dari hasil pengamatan selama peneliti melakukan observasi masih banyak siswa yang kurang tertarik pada pembelajaran menulis cerpen. Siswa tampak kesulitan dalam menuangkan ide-ide ke dalam bentuk cerpen, hal ini dikarenakan beberapa faktor yang mempengaruhi seperti penggunaan media dan teknik pembelajaran yang kurang sesuai. 69 69 70 Kesulitan-kesulitan siswa juga tampak dari hasil kerja siswa. Hasil yang dicapai siswa masih rendah, hal ini terbukti dari isi cerpen yang tidak sesuai dengan tema atau bahan pengajaran, isi cerpen tidak sesuai dengan judul, alur yang tidak jelas, konflik dan karakter tokoh yang kurang sesuai. Seperti nampak pada tabel berikut: Tabel 1 Hasil Tes Kemampuan Menulis Cerita Pendek Pra Tindakan No. Kategori Rentang Nilai 1. 2. 3. 4. 5. Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Jumlah 85-100 70-84 60-69 50-59 0-49 39 2748 100 10 19 10 26 1223 546 26 48 26 2479 : 39 = 63,56 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Dari tabel 1 diatas menunjukan bahwa hasil tes keterampilan menulis cerita pendek peserta didik mencapai nilai rata-rata 63,56 dalam kategori baik. Dari 39 siswa tidak ada satupun siswa yang berhasil meraih predikat sangat baik selanjutnya sebanyak 10 siswa atau 26 % memperoleh nilai baik yaitu antara 7084. ada 19 siswa atau 48 % memperoleh nilai cukup dengan skor antara 60-69 kemudian ada 10 siswa atau 26 mendapat nilai kurang dengan skor antara 0-59. Hasil tes tersebut merupakan jumlah skor tujuh aspek penilaian yang diujikan, meliputi: (1)Tema, (2)Alur, (3)Latar, (4)Sudut Pandang, (5)Gaya Bahasa, (6)Tokoh dan Penokohan, (7)Kepaduan antar unsur dalam cerpen. 71 4.1.1.1 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tema Pra Tindakan Penilaian aspek Tema difokuskan pada pembentukan Tema dari cerita yang akan ditulis dalam menulis cerita pendek. Hasil penilaian tema dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tema No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat Baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 252 100 39 252 100 252 :39 6,46 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 2 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Tema untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 39 siswa atau 100%. Kategori cukup 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan. Jadi rata-rata pada aspek Tema dalam menulis cerita pendek sebesar 6,46 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan tema pada cerpennya sudah baik. 4.1.1.2 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Alur Pra Tindakan Penilaian aspek alur difokuskan pada jalinan peristiwa yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian alur dapat dilihat pada tabel berikut: 72 Tabel 3 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Alur No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 482 100 29 10 382 100 74 26 482 : 39 = 12,36 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 3 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Alur untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 12-16 dicapai 29 siswa atau 74%. Kategori cukup 6-10 dicapai oleh 10 siswa atau 26% dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek Alur dalam menulis cerita pendek sebesar 12,36 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan alur pada cerpennya sudah baik. 4.1.1.3 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Latar Pra Tindakan Penilaian aspek Latar difokuskan setting tempat dan waktu yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian Latar dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Latar No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 262 100 39 262 100 262 : 39 =6,72 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata 73 Data tabel 4 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Latar untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 38 siswa atau 97%. Kategori cukup 3-5 dicapai oleh 1 siswa atau 3% dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek latar dalam menulis cerita pendek sebesar 7,15 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan latar pada cerpennya sudah baik. 4.1.1.4 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang Pra Tindakan Penilaian aspek sudut pandang difokuskan pada sudut pandang yang akan digunakan oleh penulis yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian sudut pandang dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 5 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 262 100 39 262 100 262 : 39 = 6,72 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 5 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Sudut Pandang untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 39 siswa atau 100 %. Kategori cukup dengan skor 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan. Jadi rata-rata pada aspek Sudut 74 Pandang dalam menulis cerita pendek sebesar 6,72 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan sudut pandang pada cerpennya sudah baik. 4.1.1.5 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa Pra Tindakan Penilaian aspek gaya bahasa difokuskan pada gaya bahasa yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian gaya bahasa dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 6 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 265 100 39 265 100 265 :39 = 6,79 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 6 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek gaya bahasa untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 39 siswa atau 100 %. Kategori cukup 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek gaya bahasa dalam menulis cerita pendek sebesar 6,79 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan gaya bahasa pada cerpennya sudah baik. 75 4.1.1.6 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan Pra Tindakan Penilaian aspek tokoh dan penokohan difokuskan pada tokoh dan penokohan yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian tokoh dan penokohan dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 7 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 481 100 29 10 381 100 74 26 481 : 39 = 12,33 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 7 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek tokoh penokohan untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal ada 1 siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 12-16 dicapai 29 siswa atau 74%. Kategori cukup 6-10 dicapai oleh 10 siswa atau 26 % dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek tokoh dan penokohan dalam menulis cerita pendek sebesar 12,33 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan tokoh dan penokohan pada cerpennya sudah baik. 76 4.1.1.7 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan antar unsur dalam cerpen Pra Tindakan Penilaian aspek kepaduan atar unsur dalam cerpen difokuskan pada kesesuaian/ kepaduan antar unsur yang dapat membangun sebuah cerita yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian kepaduan antar unsur dalam cerpen dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 8 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan antar unsur No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 475 100 30 9 385 90 77 23 475 : 39 = 12,18 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 8 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek tokoh penokohan untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 12-16 dicapai 30 siswa atau 77%. Kategori cukup dengan skor 6-10 dicapai 9 siswa atau 23% dan kategori kurang dengan skor 0-4 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek tokoh dan penokohan dalam menulis cerita pendek sebesar 12,18 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam memadukan antar unsur pada cerpennya sudah baik. Hasil tes menulis cerita pendek pada pra tindakan dapat dilihat pada diagram dibawah ini: 77 Diagram Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Pra Tindakan 50 Persen (%) 48 26 26 40 30 20 10 0 Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Kategori Diagram I Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Pra Tindakan 4.1.2 Hasil Tes Siklus I Hasil penelitian siklus I ini merupakan tindakan awal penelitian melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita. Pelaksanaan pembelajaran menulis cerpen siklus I terdiri atas tes dan nontes. Hasil kedua data tersebut diuraikan secara rinci sebagai berikut: 4.1.2.1 Hasil Tes Hasil tes menulis cerita pendek siklus I ini merupakan data awal setelah dilakukannya tindakan pembelajaran melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh. Kriteria perincian pada siklus I meliputi tujuh aspek penilain, yakni: (1) Tema (2) Alur (3) Latar (4) Sudut pandang (5) Gaya 78 bahasa (6) Tokoh dan penokohan (7) Kepaduan antar unsur dalam cerpen. Secara umum hasil tes keterampilan menulis cerita pendek melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dapat dilihat pada tabel 1 berikut : Tabel 9 Hasil Tes Keterampilan Menulis Cerita Pendek Siklus I No. Kategori Rentang Nilai Frekuensi Bobot Skor 1. 2. 3. 4. 5. Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat kurang Jumlah 85-100 70-84 60-69 50-59 0 -49 39 2742 100 70, 31 0 27 10 2 0 1908 720 114 0 69 26 5 2742 : 39 Persen Rata-rata Dari tabel 9 diatas menunjukan bahwa hasil tes keterampilan menulis cerita pendek peserta didik mencapai nilai rata-rata 70,31 dalam kategori baik. Dari 39 siswa tidak ada satupun siswa yang berhasil meraih predikat sangat baik selanjutnya sebanyak 27 siswa atau 69 % memperoleh nilai baik yaitu antara 7084 ada 10 siswa atau 26% yang mendapat skor antara 60-69 kemudian ada 2 siswa atau 5% mendapat skor antara 0-59. Hasil tes tersebut merupakan jumlah skor tujuh aspek penilaian yang diujikan, meliputi: (1)Tema, (2)Alur, (3)Latar, (4)Sudut Pandang, (5)Gaya Bahasa, (6)Tokoh dan Penokohan, (7)Kepaduan antar unsur dalam cerpen. 79 4.1.2.1.1 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tema Siklus I Penilaian aspek Tema difokuskan pada pembentukan Tema dari cerita yang akan ditulis dalam menulis cerita pendek. Hasil penilaian tema dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 10 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tema No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat Baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 257 100 39 257 100 257 :39 6,59 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 10 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Tema untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 39 siswa atau 100%. Kategori cukup 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan. Jadi rata-rata pada aspek Tema dalam menulis cerita pendek sebesar 6,59 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan tema pada cerpennya sudah baik. 4.1.2.1.2 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Alur Siklus I Penilaian aspek alur difokuskan pada jalinan peristiwa yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian alur dapat dilihat pada tabel berikut : 80 Tabel 11 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Alur No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 543 100 36 3 513 30 92 8 533 : 39 13,92 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 11 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Alur untuk kategori sangat baik dengan skor 20-18 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 16-12 dicapai 36 siswa atau 92%. Kategori cukup 6-10 dicapai oleh 3 siswa atau 8% dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi ratarata pada aspek Alur dalam menulis cerita pendek sebesar 13,92 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan alur pada cerpennya sudah baik. 4.1.2.1.3 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Latar Siklus I Penilaian aspek Latar difokuskan setting tempat dan waktu yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian Latar dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 12 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Latar No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 279 100 38 1 274 5 97 3 279 : 39 7,15 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata 81 Data tabel 12 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Latar untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 38 siswa atau 97%. Kategori cukup 3-5 dicapai oleh 1 siswa atau 3% dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi ratarata pada aspek latar dalam menulis cerita pendek sebesar 7,15 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan latar pada cerpennya sudah baik. 4.1.2.1.4 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang Siklus I Penilaian aspek sudut pandang difokuskan pada sudut pandang yang akan digunakan oleh penulis yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian sudut pandang dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 13 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 278 100 39 278 100 278 : 39 7,13 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 13 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Sudut Pandang untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 39 siswa atau 100 %. Kategori cukup dengan skor 3-5 dan kategori kurang 82 dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan. Jadi rata-rata pada aspek Sudut Pandang dalam menulis cerita pendek sebesar 7,13 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan sudut pandang pada cerpennya sudah baik 4.1.2.1.5 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa Siklus I Penilaian aspek gaya bahasa difokuskan pada gaya bahasa yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian gaya bahasa dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 14 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 283 100 38 1 278 5 97 3 283 :39 13,67 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 14 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek gaya bahasa untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 38 siswa atau 97 %. Kategori cukup 3-5 dicapai oleh 1 siswa atau 3 % dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek gaya bahasa dalam menulis cerita pendek sebesar 13,67 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan gaya bahasa pada cerpennya sudah baik. 83 4.1.2.1.6 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan Siklus I Penilaian aspek tokoh dan penokohan difokuskan pada tokoh dan penokohan yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian tokoh dan penokohan dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 15 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 560 100 Frekuensi 1 36 2 Bobot Skor 18 522 20 Persen 3 92 5 560 : 39 14,36 Rata-rata Data tabel 15 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek tokoh penokohan untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal ada 1 siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 12-16 dicapai 36 siswa atau 92%. Kategori cukup 6-10 dicapai oleh 2 siswa atau 5 % dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek tokoh dan penokohan dalam menulis cerita pendek sebesar 14,36 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan tokoh dan penokohan pada cerpennya sudah baik. 84 4.1.2.1.7 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan antar unsur dalam cerpen Siklus I Penilaian aspek kepaduan atar unsur dalam cerpen difokuskan pada kesesuaian/ kepaduan antar unsur yang dapat membangun sebuah cerita yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian kepaduan antar unsur dalam cerpen dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 16 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 542 100 39 542 100 542 : 39 13,90 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 16 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek tokoh penokohan untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 12-16 dicapai 39 siswa atau 100%. Kategori cukup dengan skor 6-10 dan kategori kurang dengan skor 0-4 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi ratarata pada aspek tokoh dan penokohan dalam menulis cerita pendek sebesar 13,90dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam memadukan antar unsur pada cerpennya sudah baik. Hasil tes keterampilan menulis cerita pendek pada siklus I dapat dilihat pada diagram berikut ini : 85 Diagram Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Siklus I 70 60 50 40 30 20 10 0 69 Persen (%) 26 5 Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Kategori Diagram 2 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Siklus 1 Data diagram menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek siswa mencapai 70,31 dalam kategori cukup. Untuk kategori sangat baik tidak ada siswa yang dapat mencapainya. Kategori baik sebesar 72% kategori cukup baik sebesar 23 % dan kategori kurang sebesar 2 %. Masih minimnya kemampuan menulis cerpen kemungkinan disebabkan teknik yang digunakan oleh peneliti masih baru dan siswa masih merasa asing sehingga siswa perlu menyesuaikan diri. 86 4.1.2.2 Hasil Nontes Hasil nontes pada siklus I didapatkan dari observasi, jurnal, wawancara, dan dokumentasi foto. Hasil selengkapnya dijelaskan pada uraian berikut : 4.1.2.2.1 Hasil Observasi Pengambilan data observasi dilakukan selama proses pembelajaran menulis cerita pendek melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal. Pengambilan data observasi bertujuan untuk mengetahui respon perilaku siswa dalam menerima pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual Berikut beberapa aspek observasi: 1. Semua siswa antusias dan semangat mengikuti pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual 2. Semua siswa memperhatikan penjelasan guru dengan baik 3. Semua siswa aktif bertanya, menjawab dan berkomentar mengenai materi yang dijelaskan oleh guru 4. Semua siswa membuat catatan mengenai materi yang dijelaskan oleh guru 5. Semua siswa bersemangat menuliskan sebuah cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual 6. Semua siswa mengerjakan tugas menulis cerita pendek dengan serius dan tekun 87 7. Siswa mampu mengumpulkan hasil menulis cerita pendek dengan tertib dan tepat 8. Siswa mampu merefleksi proses dan hasil pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Pada siklus I ini terdapat beberapa perilaku siswa yang dapat terdeskripsi melalui observasi. Selama pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh melalui media audio visual belum semua siswa dapat mengikuti dengan baik. Hal tersebut dapat dimaklumi, karena pola pembelajaran yang diterapkan merupakan hal baru bagi siswa sehingga perlu proses untuk menyesuaikan diri Hasil observasi ini dapat diketahui bahwa belum ada perubahan atau peningkatan tingkah laku yang cukup berarti. Hal ini dapat dibuktikan dengan mengidentifikasi setiap aspek yang telah diobservasi oleh peneliti dengan bantuan seorang teman. Dari aspek pertama yaitu semua siswa aktif dan bersemangat mengikuti pembelajaran menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual dikatagorikan baik karena sekitar 85% siswa yang begitu antusias mengikuti pembelajaran menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Masih banyak siswa yang asik bercerita dengan teman sebelahnya dan rame sendiri. Aspek yang kedua yaitu semua siswa memperhatikan penjelasan guru dengan baik. Selama pembelajaran berlangsung sebagian siswa atau 15% dari 88 jumlah keseluruhan kurang memperhatikan penjelasan guru. Hanya 85% dari jumlah siswa yang dengan serius memperhatikan penjelasan guru. Pada siklus I siswa belum terbiasa melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Masih banyak yang bertanya karena kurang jelas terhadap penjelasan yang diberikan oleh guru karena mereka tidak memperhatikan ketika dijelaskan Aspek yang ketiga yaitu semua siswa aktif bertanya. Menjawab dan berkomentar mengenai materi yang dijelaskan oleh guru. Hasil dari observasi hanya 13% siswa yang aktif bertanya mengenai materi yang disampaikan oleh guru. Aspek yang keempat yaitu semua siswa membuat catatan mengenai materi yang dijelaskan oleh guru termasuk dalam kategori cukup karena sekitar 90% dari jumlah seluruh siswa mencatat meteri /hal-hal yang penting sisanya mereka masih asik bercerita dengan teman Aspek yang kelima yaitu semua siswa bersemangat dalam menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual. Siswa yang bersemangat menulis cerita pendek hanya sebesar 69% atau termasuk dalam kategori cukup. Semangat siswa bisa ditumbuhkan dengan selalu memotivasi siswa selama proses pembelajaran berlangsung Aspek yang keenam yaitu semua siswa mengerjakan tugas menulis cerita pendek dengan serius dan tekun termasuk dalam kategori baik, karena hanya 77% siswa yang serius dan tekun dalam mengerjakan tugas menulis cerita pendek. Siswa yang lain masih ngobrol dengan teman-temannya 89 Aspek yang ketujuh yaitu semua siswa mengumpulkan hasil menulis cerita pendek dengan tertib dan tepat waktu. Pada siklus I ini dapat dikatakan termasuk kategori cukup karena 69% siswa dapat mengumpulkan tugas menulis cerpen dengan tertib tetapi masih ada sebagian siswa yang masih meminta tambahan waktu Aspek yang kedelapan yaitu siswa mampu merefleksi proses dan hasil pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Pada aspek ini terlihat hanya 64% siswa yang mampu merefleksi hasil menulis cerpen. 4.1.2.2.2 Hasil Jurnal Siswa Jurnal yang digunakan dalam penelitian ini adalah jurnal siswa. Pengisian jurnal dilaksanakan oleh seluruh siswa dikelas X4 SMA N 2 Tegal tanpa kecuali jurnal tersebut berisi tentang ungkapan perasaan siswa selama pembelajaran menulis cerita pendek berlangsung. Pengisian jurnal dilaksanakan pada akhir pembelajaran menulis cerita pendek melalui media teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita denan media audio visual. Tujuan diadakan jurnal untuk mengetahui pesan, kesan, dan saran dari siswa selama pembelajaran berlangsung. Pesan, kesan dan saran tersebut terangkum dalam dua pertanyaan yakni (1) Apakah anda senang dengan materi menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual ? 90 (2) Kesulitan apakah yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? (3) Apakah melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dapat memberikan kemudahan dalam menulis cerpen? (4) Apakah anda merasa lebih faham dan tertarik belajar menulis cerpen melalui teknik pengandaian dirisebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual? (5) Berilah kesan dan pesan tentang pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual yang telah diajarkan! Dari hasil jurnal siklus I, dapat diketahui 35 siswa atau sebanyak 90% memberikan kesan yang baik, siswa merasa senang selama mengikuti pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Siswa merasa senang karena mereka dapat mengungkapkan/ menyalurkan isi hatinya, melatih imajinasinya, mengekspresikan diri, mangasah kemampuan berbahasa, menambah pengetahuan siswa tentang menulis cerpen dan selama proses belajar mereka merasa rilek (santai). Sisanya 4 siswa atau sebanyak 10 % merasa kurang senang, mereka menganggap menulis cerita pendek adalah hal yang sulit dan mereka juga masih belum terbiasa dengan menggunakan teknik pengandaian diri sebagai tokoh seperti dalam cerita yang di perkenalkan oleh guru (peneliti). kemudian sebanyak 35 siswa atau 90 % siswa memberikan pesan yang baik yang dapat mendukung proses pembelajaran. Siswa merasa butuh terhadap materi yang disampaikan oleh 91 peneliti. Namun 4 siswa lainnya atau 10 % tidak memberikan pesan yang mendukung pembelajaran. Dalam siklus II ini 35 siswa atau sebanyak 90 % memberikan saran yang positif, yakni saran yang dapat mendukung pembelajaran menulis cerita pendek. 4 siswa lainnya atau 10 % tidak memberikan saran yang dapat mendukung pembelajaran 4.1.2.2.3 Hasil Jurnal Guru Berdasarkan pengamatan guru pada saat pembelajaran berlangsung, minat siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dapat dikatakan cukup baik. Hal tersebut dapat dilihat pada keaktifan siswa ketika mengikuti pelajaran dan pada saat Tanya jawab Minat siswa tersebut juga didukung dengan pemutaran film remaja yang sesuai dan disukai para siswa sehingga siswa sudah terkondisi dengan sendirinya dengan rasa tertarik mereka terhadap cerita film yang diputarkan yang bisa dijadikan acuan untuk menulis cerpen Tingkah laku siswa dalam kelas sudah baik mereka tampak serius memahami isi cerita film yang sedang diputarkan tetapi masih ada beberapa anak yang asik bercerita dengan teman disebelahnya sehingga mereka kurang memahami isi film yang dapat memudahkan mereka menulis cerpen. 92 4.1.2.2.4 Hasil Wawancara Pada siklus I sasaran wawancara terhadap empat orang siswa terdiri atas dua siswa yang mendapatkan nilai baik dan dua orang yang mendapatkan nilai rendah. Wawancara ini mencakup tujuh pertanyaan yakni: (1) Apakah anda pernah melakukan kegiatan menulis cerpen? (2) Jenis cerpen apa yang biasanya anda sukai? Berikan alasannya! (3) Apakah anda senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? (4) Apakah yang menyebabkan anda senang atau tidak senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual? (5) Apakah anda lebih mudah menerima dan memahami isi cerita melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? (6) Apakah kesulitan yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? Wawancara dilakukan diluar jam pelajaran yaitu setelah pembelajaran selesai peneliti mewawancari dua siswa yang terlihat aktif dan serius mengerjakan saat pembelajaran berlangsung. Selain itu peneliti juga mewawancarai dua siswa yang terlihat kurang semangat mengikuti pelajaran hal ini dilakukan sebagai penguat jawaban terdahap permasalahan seberapa besar peningkatan minat siswa terhadap pembelajaran menulis cerpen menggunakan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. 93 Dari keempat siswa menjawab mereka pernah menulis cerpen karena sebelumnya guru mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia telah mengajarkan pembelajaran menulis cerpen dan pada umumnya mereka menjawab bahwa jenis cerpen yang biasa ditulis yaitu cerpen yang bertemakan cinta. Dua orang siswa menjawab kalau mereka senang menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual, mereka merasa lebih santai, cepat menemukan ide-ide dan memudahkan mereka menemukan karakter tokoh yang sesuai sedang dua siswa yang lain mereka merasa kesulitan karena tidak terlalu jelas mencerna isi film yang diputarkan dan sulit memilih karakter tokoh yang sesuai. Dari ke empat siswa mereka masih merasa kesulitan dalam menentukan judul (tema) dan cara mengembangkan cerita yang baik 4.1.2.2.5 Hasil Dokumentasi Pada siklus 1 dokumentasi foto yang difokuskan pada kegiatan selama pembelajaran berlangsung, berupa kegiatan pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengadaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual meliputi kegiatan menampilkan sebuah film remaja yang digemari oleh siswa kemudian siswa menyaksikan pemutaran film dengan konsentrasi penuh terhadap cerita dan tokoh-tokoh dalam film tersebut yang akan membantu dan mempermudah siswa dalam menulis sebuah cerita pendek. Dokumentasi foto ini merupakan bukti konkret selama pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual. Dokumentasi foto yang diambil pada saat penelitian meliputi: 94 1) Kegiatan awal pembelajaran, 2) Kegiatan guru memberikan sedikit materi, 3) Para siswa menyaksikan pemutaran film, 4) Guru memberikan penjelasan kepada siswa yang bertanya, 5) Siswa menulis sebuah cerpen. Deskripsi siklus I selengkapnya dipaparkan sebagai berikut : Gambar 1 (Kegiatan awal pembelajaran menulis cerpen) Pada tahap siklus I pada gambar 1 tersebut menunjukan kegiatan siswa saat pembelajaran menulis cerita pendek berlangsung, yaitu pada awal pembelajaran saat guru melaksanakan apersepsi dan menyampaikan tujuan pelajaran dari gambar diatas terlihat kondisi kelas dan siswa yang beraneka ragam, dan terlihat sebagian besar siswa begitu antusias memperhatikan penjelasan guru . 95 Gambar 2 (Kegiatan guru memberikan materi) Pada gambar 2 diatas tampak guru sedang memberikan / menuliskan materi atau hal-hal penting yang harus diperhatikan siswa dalam menulis cerpen sehingga mereka dapat membuat cerpen dengan mudah dan menarik. 96 Gambar 3 (Kegiatan siswa menyaksikan film) Pada gambar 3 diatas tampak para siswa begitu senang dan serius menyaksikan pemutaran film “Dealova” yang digunakan sebagai media untuk mempermudah siswa dalam menulis cerpen pada siklus I Gambar 4 (Kegiatan guru memberikan penjelasan pada salah satu siswa) 97 Pada gambar 4 diatas tampak beberapa orang siswa menanyakan seputar isi dan karakter tokoh dalam film yang telah dilihat kepada guru dan guru memberikan arahan kepada mereka tentang penggunaan karakter tokoh dalam film tersebut yang bisa dijadikan gambaran dan memudahkan mereka dalam menulis sebuah cerita pendek yang menarik . Gambar 5 ( Kegiatan siswa menulis cerpen) Pada gambar diatas tampak siswa begitu serius menulis sebuah cerita pendek setelah selesai menyaksikan pemutaran film “Dealova”. Semua siswa terlihat serius dalam menuliskan sebuah cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual yang telah diajarkan oleh peneliti. Hasil siklus I sudah mencapai target namun rata-rata hasil menulis siswa masih minim yakni 70,31. sebagian siswa masih sulit dalam menentukan tema dan karaktek tokoh dalam cerpen. 98 4.1.1.3 Refleksi Hasil Penelitian Siklus I Berdasarkan penelitian pada siklus I ini dapat diketahui bahwa hasil yang diperoleh siswa belum memuaskan baik dari segi tes maupun nontes. Dari hasil tes menulis cerita pendek diperoleh hasil nilai siswa masih sudah mencapai target yang diinginkan namun hasilnya masih minim, yakni hanya mencapai rata-rata 70,31 hal ini disebabkan adanya sedikit kendala yakni sebagian siswa sulit menentukan tema cerita dan karakter tokoh yang sesuai. Disamping itu berdasarkan jurnal siswa, wawancara, observasi dan dokumentasi foto diperoleh hasil perilaku siswa belum mengalami perubahan perilaku yang cukup berarti, hal ini di sebabkan masih banyak siswa yang kurang tertarik untuk menulis sebuah cerpen dan penggunaan teknik pengandaian diri hal ini dikarenakan teknik ini baru mereka ketahui dan belum memahami benar bagaimana penggunaan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dan penggunaan media audio visual dalam pembelajaran menulis cerpen. 4.1.3 Hasil Tes Siklus II Tindakan siklus II dilaksanakan karena karena pada siklus I keterampilan menulis cerita pendek pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal masih dalam kategori yang cukup dan belum memenuhi target maksimal pencapaian nilai rata-rata kelas yang ditentukan. Selain perubahan perilaku dalam pembelajaran menulis cerita pendek masih tergolong normal dan belum tampak perubahan yang berarti. Dengan demikian tindakan siklus II diadakan untuk mengatasi masalah tersebut. Pada siklus II penelitian dilaksanakan dengan rencana dan persiapan yang lebih matang dari pada siklus I. Dengan adanya perbaikan-perbaikan yang mengarah pada peningkatan hasil pembelajaran tanpa mengesampingkan penggunaan media 99 audio visual dan teknik pengandaian diri sebagai tokoh, maka hasil penelitian yang berupa hasil tes kemampuan menulis cerpen siswa meningkat dari kategori cukup meningkat ke kategori baik. Meningkatnya nilai tes ini diikuti pula dengan peningkatan perilaku siswa yang lebih aktif, kreatif, dan lebih terbuka dalam menerima pembelajaran melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Hasil selengkapnya mengenai tes dan nontes siklus II ini diuraikan sebagai berikut: 4.1.3.1 Hasil Tes Hasil tes menulis cerita pendek pada siklus II ini merupakan data kedua setelah diberlakukan perbaikan tindakan pembelajaran pada pra tindakan dan siklus I, namun masih tetap menggunakan teknik pengandaian diri melalui media audio visual. Kriteria penilaian pada siklus ini masih tetap sama seperti pada siklus I meliputi 7 aspek yaitu: (1) Tema (2) Alur (3) Latar (4) Sudut pandang (5) Gaya bahasa (6) Tokoh dan penokohan (7) Kepaduan antar unsur dalam cerpen. Secara umum hasil tes menulis cerita pendek melalui pendekatan keterampilan proses dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 17 Hasil Tes Kemampuan Menulis Cerita Pendek Siklus II No. Kategori Rentang Nilai Frekuensi Bobot Skor 1. 2. 3. 4. 5. Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat kurang Jumlah 85-100 70-84 60-69 0-59 0-49 39 2933 100 1 34 4 86 2592 255 3 87 10 2933 : 39 = 75,21 Persen Rata-rata 100 Dari tabel 17 di atas menunjukan bahwa hasil tes kemampuan menulis cerpen siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal masuk dalam kategori baik, secara klasikal mencapai nilai rata-rata 75,21 yang berada diantara skor 70-84. Dari 39 siswa, ada 1 siswa atau 3% yang mendapat nilai sangat baik yaitu pada rentang nilai 85-100, 34 siswa atau 87 % mendapatkan nilai baik yaitu pada rentang nilai 70-84, 4 siswa atau 10% mendapat nilai cukup baik yaitu pada rentang nilai 60-69 dan tidak ada siswa yang mendapatkan nilai kurang yaitu pada rentang 0-59. Peningkatan kemampuan menulis cerpen pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal disebabkan beberapa faktor yang melingkupinya, yakni faktor internal dan eksternal. Faktor internal dapat dilihat dari kemampuan siswa yang semakin meningkat, siswa mulai paham dengan apa yang diajarkan guru atau peneliti. Latihan menulis cerita pendek secara terus menerus akan berdampak positif pada kemampuan siswa yakni kemampuan siswa dalam menulis cerita pendek semakin meningkat. Faktor eksternal yang tak kalah pentingnya adalah strategi atau pendekatan yang digunakan oleh guru atau peneliti, dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual peneliti berhasil meningkatkan pemahaman siswa dalam menulis cerita pendek. Hasil rata-rata yang meningkat ini merupakan keberhasilan guru atau peneliti dan siswa melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual guru atau peneliti dapat mengatasi persoalan yang dialami oleh siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal. Sekarang siswa kelas X4 sudah bisa menulis cerita pendek dengan baik dan mempehatikan 7 aspek dalam 101 cerpen seperti : (1) Tema (2) Alur (3) Latar (4) Sudut pandang (5) Gaya bahasa (6) Tokoh dan penokohan (7) Kepaduan antar unsur dalam cerpen.Hal ini dapat dibuktikan dengan hasil pencapaian skor siswa yang mengalami peningkatan pada tiap aspek penilaian cerita pendek dibawah ini. 4.1.3.1.1 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tema Siklus II Penilaian aspek Tema difokuskan pada pembentukan Tema dari cerita yang akan ditulis dalam menulis cerita pendek. Hasil penilaian tema dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 18 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tema No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat Baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 303 100 Frekuensi 3 36 Bobot Skor 27 276 Persen 8 92 Rata-rata 303 :39 = 7,77 Data tabel 18 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Tema untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal ada 3 siswa atau 8% yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 36 siswa atau 92%. Kategori cukup 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan. Jadi rata-rata pada aspek Tema dalam menulis cerita pendek sebesar 7,77 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan tema pada cerpennya sudah baik. 102 4.1.3.1.2 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Alur Siklus II Penilaian aspek alur difokuskan pada jalinan peristiwa yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian alur dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 19 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Alur No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 600 100 15,38 Frekuensi 6 33 Bobot Skor 107 493 Persen 15 85 600 : 39 Rata-rata Data tabel 19 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Alur untuk kategori sangat baik dengan skor 20-18 atau maksimal ada 6 siswa atau 15% yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 16-12 dicapai 33 siswa atau 85%. Kategori cukup 6-10 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek Alur dalam menulis cerita pendek sebesar 15,38 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan alur pada cerpennya sudah baik. 4.1.3.1.3 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Latar Siklus II Penilaian aspek Latar difokuskan setting tempat dan waktu yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian Latar dapat dilihat pada tabel berikut 103 Tabel 20 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Latar No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 300 100 Frekuensi 2 37 Bobot Skor 18 282 Persen 5 95 300 : 39 7,69 Rata-rata Jumlah Data tabel 20 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Latar untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal ada 2 siswa atau 5% yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 37 siswa atau 95%. Kategori cukup 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek latar dalam menulis cerita pendek sebesar 7,69 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan latar pada cerpennya sudah baik. 4.1.3.1.4 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang Siklus II Penilaian aspek sudut pandang difokuskan pada sudut pandang yang akan digunakan oleh penulis yang akan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian sudut pandang dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 21 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Sudut Pandang No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 300 100 Frekuensi 1 38 Bobot Skor 9 291 Persen 3 97 300 : 39 7,69 Rata-rata 104 Data tabel 21 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek Sudut Pandang untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal ada 1 siswa atau 3% yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 38 siswa atau 97 %. Kategori cukup dengan skor 3-5 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan. Jadi rata-rata pada aspek Sudut Pandang dalam menulis cerita pendek sebesar 7, 69 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan sudut pandang pada cerpennya sudah baik. 4.1.3.1.5 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa Siklus II Penilaian aspek gaya bahasa difokuskan pada gaya bahasa yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian gaya bahasa dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 22 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Gaya Bahasa No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Rentang Nilai 9-10 6-8 3-5 0-2 39 288 100 Frekuensi 1 38 Bobot Skor 9 289 Persen 3 97 298 :39 7,64 Rata-rata Jumlah Data tabel 22 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek gaya bahasa untuk kategori sangat baik dengan skor 9-10 atau maksimal ada 1 siswa atau 3% yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 6-8 dicapai 38 siswa atau 97 %. Kategori cukup 3-5 dan kategori kurang dengan skor 105 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek gaya bahasa dalam menulis cerita pendek sebesar 7,64 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan gaya bahasa pada cerpennya sudah baik. 4.1.3.1.6 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan Siklus II Penilaian aspek tokoh dan penokohan difokuskan pada tokoh dan penokohan yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian tokoh dan penokohan dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 23 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Tokoh dan Penokohan No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 582 100 Frekuensi 1 38 Bobot Skor 18 564 Persen 3 97 582 : 39 14,92 Rata-rata Data tabel 23 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek tokoh penokohan untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal ada 1 siswa atau 3 % yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 1216 dicapai 38 siswa atau 97%. Kategori cukup 6-10 dan kategori kurang dengan skor 0-2 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek tokoh dan penokohan dalam menulis cerita pendek sebesar 14,92 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam menentukan tokoh dan penokohan pada cerpennya sudah baik. 106 4.1.3.1.7 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Kepaduan antar unsur dalam cerpen Siklus II Penilaian aspek kepaduan atar unsur dalam cerpen difokuskan pada kesesuaian/ kepaduan antar unsur yang dapat membangun sebuah cerita yang akan digunakan oleh penulis dan ditampilkan dalam cerita pendek. Hasil penilaian kepaduan antar unsur dalam cerpen dapat dilihat pada tabel berikut Tabel 24 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Aspek Keterpaduan Antar Unsur No. 1. 2. 3. 4. Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Jumlah Rentang Nilai 18-20 12-16 6-10 0-4 39 662 100 29 10 390 160 74 26 550 : 39 14,10 Frekuensi Bobot Skor Persen Rata-rata Data tabel 24 menunjukan bahwa keterampilan menulis cerita pendek dalam aspek tokoh penokohan untuk kategori sangat baik dengan skor 18-20 atau maksimal tidak ada siswa yang mencapainya. Kategori baik dengan skor 12-16 dicapai 29 siswa atau 74%. Kategori cukup dengan skor 6-10 dicapai 10 siswa atau 26%. dan kategori kurang dengan skor 0-4 tidak ada siswa yang mendapatkan skor kurang. Jadi rata-rata pada aspek tokoh dan penokohan dalam menulis cerita pendek sebesar 14,10 dengan demikian dapat dikatakan bahwa kemampuan siswa dalam memadukan antar unsur pada cerpennya sudah baik. 107 Diagram Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Siklus II 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 87 persen (%) 10 3 Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Kategori Diagram 3 Hasil Tes Menulis Cerita Pendek Siklus II 4.1.3.2 Hasil Nontes Hasil nontes pada siklus I didapatkan dari observasi, jurnal, wawancara, dan dokumentasi foto, Hasil selengkapnya dijelaskan pada uraian berikut: 4.1.3.2.1 Hasil Observasi Pengambilan data observasi dilakukan selama proses pembelajaran menulis cerita pendek melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal. Pengambilan data observasi bertujuan untuk mengetahui respon perilaku siswa dalam menerima pembelajaran menulis cerita pendek melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita Keterangan aspek observasi: 108 1. Semua siswa antusias dan semangat mengikuti pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual 2. Semua siswa memperhatikan penjelasan guru dengan baik 3. Semua siswa aktif bertanya, menjawab dan berkomentar mengenai materi yang dijelaskan oleh guru 4. Semua siswa membuat catatan mengenai materi yang dijelaskan oleh guru 5. Semua siswa bersemangat menuliskan sebuah cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual 6. Semua siswa mengerjakan tugas menulis cerita pendek dengan serius dan tekun 7. Siswa mampu mengumpulkan hasil menulis cerita pendek dengan tertib dan tepat 8. Siswa mampu merefleksi proses dan hasil pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Dari hasil observasi pada siklus II dapat diketahui perubahan tingkah laku siswa kearah yang positif. Hal ini dapat dibuktikan dengan mengidentifikasi setiap aspek yang telah diobservasi / diamati oleh peneliti pada siklus II yaitu sebesar 69%. Ini berarti sebagian besar siswa mengalami peningkatan dari perilaku negatif menjadi perilaku positif Aspek observasi yang pertama yaitu semua siswa antusias dan semangat mengikuti pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual dapat dikategorikan sangat 109 baik dengan pencapaian 92%. Siswa sudah mulai semangat dan antusias mengikuti pembelajaran menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual Aspek yang kedua yaitu semua siswa memperhatikan penjelasan guru dengan sangat baik. Pada siklus II 95% dari siswa memperhatikan penjelasan yang disampaikan oleh guru atau peneliti. Pada siklus II ini sudah ada peningkatan perilaku dari siklus I. Dari aspek observasi yang ketiga yakni siswa aktif bertanya dan menjawab serta berkomentar mengenai materi yang disampaikan oleh guru atau peneliti. Selama pembelajaran berlangsung belum memperoleh hasil yang memuaskan namun sudah ada peningkatan karena 21% dari siswa aktif dalam bertanya dan berkomentar terhadap penjelasan yang disampaikan oleh guru atau peneliti. Aspek yang keempat yaitu semua siswa membuat catatan mengenai materi yang dijelaskan oleh guru dapat dikategorikan sangat baik atau mencapai skor 100%. Semua siswa rajin menuliskan hal-hal yang penting dalam buku catatannya. Aspek yang kelima semua siswa bersemangat menuliskan sebuah cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Ketika siswa mengerjakan tugas yang diberikan guru atau peneliti siswa terlihat lebih bersemangat. Persentase pembelajaran ini mencapai 77% Aspek yang keenam yaitu semua siswa mengerjakan tugas menulis cerita pendek dengan serius dan tekun mencapai 87% atau masuk dalam kategori sangat baik. 110 Aspek yang ketujuh siswa mampu mengumpulkan hasil menulis cerita pendek dengan tertib dan tepat. Pada aspek ini mencapai persentase 97% atau termasuk kategori sangat baik. Pada siklus II ini semua siswa mengumpulkan tugas menulis cerita pendek dengan tertib dan tepat. Aspek yang kedelapan yaitu siswa mampu merefleksi proses dan hasil pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Kemampuan siswa untuk merefleksi proses dan hasil pembelajaran menulis cerpen semakin meningkat yaitu mencapai 72% atau termasuk dalam kategori baik. 4.1.3.2.2 Hasil Jurnal Siswa Jurnal yang digunakan pada siklus II masih sama dengan yang digunakan pada siklus I, jurnal tersebut berisi tentang ungkapan perasaan siswa selama pembelajaran menulis cerita pendek berlangsung. Jurnal siswa diisi oleh semua siswa di kelas X4 SMA N 2 Tegal. Pengisian jurnal dilaksanakan pada akhir pembelajaran menulis cerita pendek melalui media audio visual dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita. Pengisian jurnal pada siklus II ini sudah pernah dilakukan siswa pada siklus I. Siswa tampak senang memperoleh lembar jurnal dan ingin segera mengisinya. Suasana pada saat siswa mengisi jurnal tampak tenang. Mereka menjawab semua pertanyaan dibawah ini : 111 (1) Apakah anda senang dengan materi menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual ? (2) Kesulitan apakah yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? (3) Apakah melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dapat memberikan kemudahan dalam menulis cerpen? (4) Apakah anda merasa lebih faham dan tertarik belajar menulis cerpen melalui teknik pengandaian dirisebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual? (5) Berilah kesan dan pesan tentang pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual yang telah diajarkan! Dari hasil jurnal siklus II, dapat diketahui 39 siswa atau sebanyak 100% memberikan kesan yang baik, siswa merasa senang selama mengikuti pembelajaran menulis cerita pendek melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Siswa merasa senang karena mereka dapat mengungkapkan/ menyalurkan isi hatinya, melatih imajinasinya, mengekspresikan diri, mangasah kemampuan berbahasa, menambah pengetahuan siswa tentang menulis cerpen dan selama proses belajar mereka merasa rilek (santai). Peningkatan ini disebabkan siswa telah mengenal teknik dan media yang digunakan peneliti, kemudian mereka merasa teknik dan media yang digunakan oleh guru (peneliti) dapat menciptakan proses pembelajaran yang menyenangkan dan tidak membosankan. Sebanyak 38 siswa atau 97 % siswa memberikan pesan 112 yang baik yang dapat mendukung proses pembelajaran. Siswa merasa butuh terhadap materi yang disampaikan oleh peneliti. Namun 1 siswa lainnya atau 3 % tidak memberikan pesan yang mendukung pembelajaran. Dalam siklus II ini 38 siswa atau sebanyak 97 % memberikan saran yang positif, yakni saran yang dapat mendukung pembelajaran menulis cerita pendek. 1 siswa lainnya atau 3 % tidak memberikan saran yang dapat mendukung pembelajaran Dari hasil penilaian di atas dapat diketahui bahwa dari aspek yang diungkapkan dari jurnal yakni, pesan, kesan dan saran secara keseluruhan mengalami peningkatan. Hal ini disebabkan siswa sudah mulai terbiasa dengan pembelajaran yang disampaikan oleh peneliti. 4.1.3.2.3 Hasil Wawancara Pada siklus II sasaran wawancara terhadap empat orang siswa terdiri atas dua siswa yang mendapatkan nilai baik dan dua orang yang mendapatkan nilai rendah. Wawancara ini mencakup tujuh pertanyaan yakni: 1. Apakah anda pernah melakukan kegiatan menulis cerpen? 2. Jenis cerpen apa yang biasanya anda sukai? Berikan alasannya! 3. Apakah anda senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 4. Apakah yang menyebabkan anda senang atau tidak senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual? 113 5. Apakah anda lebih mudah menerima dan memahami isi cerita melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 6. Apakah kesulitan yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? Pada umumnya Wawancara dilakukan diluar jam pelajaran yaitu setelah pembelajaran selesai peneliti mewawancari dua siswa yang terlihat aktif dan serius mengerjakan saat pembelajaran berlangsung. Selain itu peneliti juga mewawancarai dua siswa yang terlihat kurang semangat mengikuti pelajaran hal ini dilakukan sebagai penguat jawaban terdahap permasalahan seberapa besar peningkatan minat siswa terhadap pembelajaran menulis cerpen menggunakan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Dari keempat siswa menjawab mereka pernah menulis cerpen karena sebelumnya guru mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia telah mengajarkan pembelajaran menulis cerpen dan pada umumnya mereka menjawab bahwa jenis cerpen yang biasa ditulis para siswa yaitu cerpen yang bertemakan cinta. Dua orang siswa menjawab kalau mereka senang menulis cerpen menggunakan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual, mereka merasa lebih santai, cepat menemukan ide-ide dan memudahkan mereka menemukan karakter tokoh yang sesuai sedang dua siswa yang lain mereka merasa kesulitan karena tidak terlalu jelas mencerna isi film yang diputarkan dan sulit memilih karakter tokoh yang sesuai. Dari ke empat siswa mereka sudah bisa mentukan tema dan memilih karakter tokoh yang sesuai. 114 4.1.3.2.4 Hasil Dokumentasi Pada siklus 1 dokumentasi foto yang difokuskan pada kegiatan selama pembelajaran berlangsung, berupa kegiatan pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengadaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual meliputi kegiatan menampilkan sebuah film remaja yang digemari oleh siswa kemudian siswa menyaksikan pemutaran film dengan konsentrasi penuh terhadap cerita dan tokoh-tokoh dalam film tersebut yang akan membantu dan mempermudah siswa dalam menulis sebuah cerita pendek. Dokumentasi foto ini merupakan bukti konkret selama pembelajaran menulis cerrpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh melalui media audio visual. Dokumentasi foto yang diambil pada saat penelitian meliputi: 1) Kegiatan awal pembelajaran 2) Kegiatan guru memberikan sedikit materi 3) Para siswa menyaksikan pemutaran film 4) Guru memberikan penjelasan kepada siswa yang bertanya 5) Siswa menulis sebuah cerpen Deskripsi siklus II selengkapnya dipaparkan sebagai berikut: Gambar 6 (Kegiatan siswa menyaksikan film) 115 Pada gambar 6 diatas tampak para siswa begitu senang dan serius menyaksikan pemutaran film “Cinta Pertama” yang digunakan sebagai media untuk mempermudah siswa dalam menulis cerpen pada siklus II Gambar 7 (Kegiatan siswa menulis cerpen) Pada gambar diatas tampak siswa begitu serius menulis sebuah cerita pendek setelah selesai menyaksikan pemutaran film “Cinta Pertama”. Semua siswa terlihat serius dalam menuliskan sebuah cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual yang telah diajarkan oleh peneliti. Hasil siklus II sudah mencapai target namun rata-rata hasil menulis siswa yaitu 75,21. 116 Gambar 8 (Kegiatan siswa membacakan hasil menulis cerpen) Tampak salah seorang siswa sedang membacakan hasil menulis cerpen. Dalam membacakan cerpennya, ekspresi siswa ini nampak menghayati dalam menyampaikan isi cerita pendek kepada teman-temannya. Siswa yang lain memperhatikan pembacaan cerpen tersebut, tetapi masih ada beberapa anak tersenyum melihat ekspresi temannya yang sedang menghayati isi cerpen. Siswa ini nampak berhasil dalam membawakan / mengekspresikan karakter tokoh. 4.1.3 Refleksi Siklus II Berdasarkan hasil yang diperoleh dari peneliti siklus II ini, sudah banyak terjadi peningkatan nilai dan perilaku siswa kelas X4 SMA N2 Tegal. Pada siklus II ini, rata-rata siswa mencapai 75,21 % nilai tersebut sudah melebihi standar nilai 117 yang ditargetkan. Hal ini disebabkan siswa sudah lebih memahami mengenai cerita pendek, siswa sudah mulai terbiasa dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual yang telah diterapkan. Dari perilaku siswa sudah ada peningkatan dari siklus I pada siklus II, siswa sudah lebih aktif dan memperhatikan penjelasan guru (peneliti) dengan baik . 4.2 Pembahasan Pembahasan hasil penelitian ditujukan untuk menemukan jawaban atas permasalahan yang diangkat dalam penelitian. Permasalahan pertama yaitu adakah peningkatan kemampuan menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh melalui media audio visual pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal. Permasalahan yang kedua yaitu adakah perubahan perilaku siswa kelas X4 SMA N2 Tegal. 4.2.1 Peningkatan Kemampuan Menulis Cerita Pendek Melalui Media Audio Visual Pada Siswa Kelas X4 SMA N 2 Tegal. Persoalan peningkatan kemampuan menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual dapat dijawab dengan deskriptis data secara kuantitatif untuk mengetahui peningkatan rata-rata kemampuan menulis certia pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual dari tahap siklus I ke siklus II. 118 Pada kegiatan pembelajaran menulis cerita pendek dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh melalui media audio visual siklus I terlihat bahwa kemampuan siswa dalam menulis cerita pendek belum memenuhi rata-rata yang telah ditentukan. Hasil tes menulis cerita pendek siswa pada siklus I mencapai 70,31. Pembelajaran menulis cerita pendek pada siklus I walaupun dioptimalkan pembelajarannya dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual namun hasilnya belum memuaskan. Keadaan tersebut disebabkan oleh masih banyaknya siswa yang mengalami kesulitan dalam menulis cerita pendek diantaranya dalam menentukan tema dan karakter tokoh yang sesuai, siswa juga belum begitu memahami aspekaspek yang terdapat dalam penulisan cerita pendek. Siswa belum dapat mengemas kata-kata hingga menjadi rangkaian kata yang menarik dan indah ke dalam bentuk cerpen Setelah dilaksanakan pembelajaran dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita melalui media audio visual. Hasil pada siklus II lebih baik dari siklus I, hasil siklus II mengalami peningkatan. Lebih rinci peningkatan kemampuan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dapat dilihat pada tiap aspek penilaian yang disajikan pada tabel berikut : 119 Tabel Peningkatan Keterampilan Menulis Cerita Pendek No Aspek Penilaian Nilai Rata-rata Kelas PT SI S II PT – S I Peningkatan SI – SII PT – S II 1. Tema 64.6 =65 65.9 = 66 69.6 = 70 71.5 = 72 71.3 = 71 72.6 = 73 77.7 = 78 76.9 = 77 76.9 = 77 76.9 = 77 76.4 = 76 74.6 = 75 70.5 = 71 0.13 1.18 1.31 2. Alur 61.8 = 62 1.56 1.46 3.02 3. Latar 67.2 =67 0.43 0.54 0.97 4. Sudut Pandang 67.2 = 67 0.41 0.56 0.97 5. Gaya Bahasa 67.9 = 68 0.47 0.38 0.85 6. Tokoh Penokohan dan 61.65 71.8 = 62 antar 60.9 = 61 = 72 69.5 = 70 2.03 0.56 2.59 7. Kepaduan unsur 1.72 0.20 1.92 63.56 70.31 75.21 6.75 = 64 = 70 = 75 4.88 11.63 120 Tabel Prosentase Peningkatan Keterampilan Menulis Cerita Pendek No Aspek Penilaian Nilai Rata-rata Kelas PT SI S II Peningkatan (%) PT – S I SI – SII PT – S II 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tema Alur Latar Sudut Pandang Gaya Bahasa Tokoh Penokohan 0.13 1.56 0.43 0.41 0.47 dan 2.03 1.18 1.46 0.54 0.56 0.38 0.56 1.31 3.02 0.97 0.97 0.85 2.59 2.01 12.62 6.40 6.10 6.92 16.46 17.90 10.49 7.55 7.85 5.23 3.90 20.28 24.43 14.43 14.43 12.52 21 7. Kepaduan unsur antar 1.72 0.20 1.92 14.12 1.44 15.76 6.75 4.88 11.63 10.62 7.95 15.46 Data tabel diatas merupakan rekapitulasi hasil tes kemampuan menulis cerita pendek siklus I dan siklus II. Uraian tabel diatas dapat dijelaskan sebagai berikut. Hasil tes siklus I menulis cerita pendek dengan rata-rata nilai mencapai 70 atau dalam kategori baik karena dalam rentang 70 -84. tetapi nilai tersebut belum memenuhi rata-rata nilai yang ditentukan yaitu 75. Nilai rata-rata tersebut diakumulasikan dari beberapa aspek penilaian. 121 Pada aspek tema nilai rata-rata sebesar 66 masuk dalam kategori cukup. Aspek penggunaan alur nilai rata-rata sebesar 70 masuk kategori cukup. Aspek penggunaan latar nilai rata-rata sebesar 72 masuk dalam kategori baik. Aspek penggunaan sudut pandang nilai rata-rata 71 masuk dalam kategori baik. Aspek gaya bahasa nilai rata-rata 73 masuk dalam kategori baik. Aspek penentuan karakter tokoh/ penokohan nilai rata-rata 72 masuk dalam kategori baik. Aspek kepaduan antar unsur nilai rata-rata 70 masuk dalam kategori baik. Kemampuan siswa menulis cerpen pda siklus I belum bias mencapai nilai rata-rata hal ini disebabkan oleh beberapa factor yang melingkupinya, seperti faktor internal dan eksternal. Factor internal ini dapat dilihat dari hasil menulis cerita pendek dalam aspek kebahasaan dan aspek kesastraan yang masih kurang. Hal ini dapat dibuktikan dengan hasil penelitian tiap aspek menunjukan hasil yang kurang memuaskan. Faktor eksternal berasal dari penggunaan teknik dan media pembelajaran yang kurang sesuai. Hasil tes menulis cerita pendek siklus II diperoleh rata-rata sebesar 75,21 dalam kategori baik, karena berada dalam rentang 70-84. Pencapaian nilai tersebut telah mencapai nilai rata-rata yang ditentukan. Nilai masing-masing aspek diuraikan sebagai berikut. Pada aspek tema nilai rata-rata sebesar 78 masuk dalam kategori baik. Aspek penggunaan alur nilai rata-rata sebesar 77 masuk ktegori baik. Aspek penggunaan latar nilai rata-rata sebesar 72 masuk dalam kategori baik. Aspek penggunaan sudut pandang nilai rata-rata 71 masuk dalam kategori baik. Aspek gaya bahasa nilai rata-rata 76 masuk dalam kategori baik. Aspek penentuan 122 karakter tokoh/ penokohan nilai rata-rata 75 masuk dalam kategori baik. Aspek kepaduan antar unsur nilai rata-rata 71 masuk dalam kategori baik. Kemampuan siswa menulis cerpen pda siklus II sudah bisa mencapai nilai rata-rata. Karena pada siklus II ini nilai rata-rata siswa mencapai 75 hal ini dikarenakan penggunaan teknik dan media yang sesuai sehingga dapat mendukung atau mempermudah siswa dalam menulis sebuah cerita pendek yang baik dan menarik. Peningkatan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dari pratindakan, siklus I, dan siklus II dapat dilihat pada diagram batang sebagai berikut. 80 70 Nilai Rata-rata 60 50 40 30 20 10 0 PT SI S II 64 70 75 Diagram batang 4. Hasil Keterampilan Menulis Cerpen Pratindakan, Siklus I, dan Siklus II Keterangan: PT = Pratindakan, SI = Siklus I, SII = Siklus II 123 4.2.2 Peningkatan Pengaruh Penggunaan Media Audio Visual dengan Teknik Pengandaian diri sebagai Tokoh dalam cerita terhadap perubahan tingkah laku siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal Pembahasan selanjutnya yaitu mengenai perubahan perilaku siswa dalam mengikuti proses pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual pada siklus I dan siklus II. Perubahan perilaku tersebut diperoleh dari observasi, jurnal, wawancara dan dokumentasi foto, yang dipaparkan dalam uraian di bawah ini. Dari hasil nontes yaitu melalui observasi pada siklus I kesiapan siswa untuk mengikuti pembelajaran melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual terlihat, sikap siswa dalam menerima materi pembelajaran juga belum terfokus. Hal ini dibuktikan dengan masih banyaknya siswa yang mengobrol sendiri, adanya siswa yang bercanda dan tidak bersemangat mengikuti pembelajaran Pada siklus II sudah ada perubahan perilaku siswa. kesiapan mengikuti pelajaran sudah mulai terliat dan sikap siswa dalam menerima pelajaran sudah mulai terfokus, sebagian besar siswa mencatat materi yang disampaikan oleh guru dan mereka nampak serius memperhatikan isi cerita film beserta karakter para tokoh dalam film yang diputarkan, hanya beberapa siswa saja yang masih tetap mengobrol sendiri Berdasarkan hasil jurnal dari siklus I ke siklus II yaitu siswa semakin senang terhadapteknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Menurut sebagian besar siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal yang menyatakan bahwa teknik tersebut dapat mempermudah mereka dalam menulis cerpen karena kesulitan-kesulitan yang mereka hadapi dapat diatasi dengan teknik tersebut. 124 Berdasarkan hasil angket dari siklus I ke siklus II diperoleh hasil bahwa sebagian dari jumlah keseluruhan siswa menyatakan setuju bahwa teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual dalam menulis cerpen sangat menyenangkan dan dapat meningkatkan kreativitas siswa dalam menulis cerpen. Selain itu teknik tersebut juga dapat memotivasi dan menumbuhkan minat bagi siswa untuk menulis cerpen. Berdasarkan hasil wawancara didapatkan hasil bahwa siswa senang dan tertarik dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Siswa juga dapat mengambil manfaat dari pembelajaran tersebut, siswa semakin tahu banyak tentang cerpen dan bagaimana menulis cerpen. Selain itu pembelajaran menulis cerpen melalui metode latihan terbimbing dengan media teks lagu siswa semakin berminat menulis cerpen. Berdasarkan hasil dokumen foto siklus I ke siklus II yaitu siswa semakin tertib dan aktif dalam mengikuti pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual. Dari hasil foto (gambar 5) menunjukkan aktivitas saat menulis cerpen pada siklus I, terlihat masih ada siswa yang melakukan perilaku negatif yaitu bercanda dengan temannya saat proses belajar di kelas, sedangkan pada siklus II yang ditunjukkan pada gambar 7, siswa terlihat sangat serius dalam menulis cerpen. Berdasarkan kedua gambar tersebut dapat disimpulkan bahwa perilaku negatif siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cerpen mengalami peningkatan. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa belajar menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dapat meningkatkan keterampilan siswa dalam menulis cerpen. Selain itu, terdapat perubahan perilaku 125 yaitu dari perilaku negatif ke perilaku positif siswa dalam mengikuti proses pembelajaran menulis cerita pendek. BAB V PENUTUP 5.1 Simpulan Berdasarkan rumusan masalah dari hasil penelitian serta pembahasannya, maka dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Kemampuan menulis cerpen siswa kelas X SMA N 2 Tegal mengalami peningkatan sebesar 11,63 atau 18,30 %. Hasil rata-rata tes menulis cerpen pratindakan sebesar 64 (pembulatan ke atas dari 63,56) dan pada siklus I rata-ratanya menjadi 70 (pembulatan ke bawah dari 70,31) atau meningkat sebesar 10,62 % dari rata-rata pratindakan, kemudian pada siklus II diperoleh rata-rata sebesar 75 (pembulatan ke bawah dari 75,19) atau meningkat sebesar 6,94 dari siklus I. Pemerolehan ini menunjukan bahwa pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual pada siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal dapat meningkat dan berhasil. 2. Perilaku siswa kelas X4 SMA N 2 Tegal setelah mengikuti pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual mengalami perubahan kearah positif. Perubahan tersebut ditunjukan dengan perilaku siswa yang kelihatan lebih serius dan bersemangat dalam melaksanakan kegiatan menulis cerpen. 126 127 5.2 Saran Berdasarkan simpul hasil penelitian ini, maka penulis menyarankan beberapa hal dalam rangka mengembangkan kemampuan menulis cerpen sebagai berikut: 1. Para guru Bahasa dan Sastra Indonesia hendaknya memandang bahwa pembelajaran menulis cerpen merupakan bagian yang penting dan tak terpisahkan dari mata pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia, sehingga pembelajaran menulis cerpen ini hendaknya mendapat porsi yang cukup dan tidak dilewati begitu saja. 2. Para guru Bahasa dan Sastra Indonesia hendaknya lebih bervariasi dalam memilih teknik dan media pembelajaran agar siswa menjadi lebih berminat mengikuti proses pembelajaran dan tidak merasa jenuh. Salah satu alternatif dalam menggunakan media pembelajaran adalah penggunaan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita film yang diputar melalui media audio visual yang telah terbukti dapat meningkatkan minat dan kemampuan siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cerpen secara aktif dan menyenangkan. Teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dapat membantu siswa dalam menulis cerpen karena siswa lebih banyak menggunakan alat inderanya yang mencakup pendengaran dan penglihatan. 3. Para guru Bahasa dan Sastra Indonesia hendaknya mengembangkan penggunaan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dan media audio visual secara kreatif dan efektif misalnya dengan cara memperbanyak jenis cerita dan bahan ajar lain yang berhubungan kesusastraan. 4. Hendaknya media audio visual juga digunakan pada mata pelajaran yang lain secara bervariasi dengan media-media yang lain. DAFTAR PUSTAKA Aminuddin. 1987. Pengantar Apresiasi Karya Sastra. Bandung: Sinar Barulgensindo Arsyad, Azhar. 2004. Media Pembelajaran. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada Fariqoh. 2002. Pengantar Kemampuan Menulis Cerpen dengan Metode Karya Wisata pada Siswa Kelas 1-3 MA Ma’mahadut Thalabah Babakan Lebaksiu Tegal tahun ajaran 2001/2002. Skripsi : Universitas Negeri Semarang. Hamalik, Oemar. 1994. Media Pendidikan. Bandung : Citra Aditya Bakti Kusworosari. 2007. Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen dengan Pengalaman Pribadi sebagai Basis melalui Pendekatan Proses pada Siswa Kelas X SMA N 5 Semarang. Skripsi : Universitas Negeri Semarang. Murdiati. 2006. Optimalisasi Majalah Dinding dalam Pembelajaran Apresiasi Cerpen dengan Pembelajaran Kontekstual pada Siswa Kelas X4 SMA N 1 Keling Kabupaten Jepara tahun ajaran 2005/2006. Skripsi : Universitas Negeri Semarang. Pranggawidagda, Suwara. 2002. Strategi Penguasaan Bahasa. Yogyakarta : Adi Cita Suharianto. 1982. Dasar-dasar Teori Sastra. Surakarta : Widya Duta Sudjana, Nana dan Achmad Rivai. 2001. Media Pengajaran. Jakarta : Sinar Baru Algensindo Suratno. 2006. Peningkatan Keterampilan Menyimak Berita melalui Media Audio Visual dengan Pendekatan Kontekstual Komponen Inquiry pada Siswa Kelas VII A SMP N Tarub Kabupaten Tegal Tahun Pelajaran 2005/2006 Sayuti, A Suminto. 1988. Cara Menulis Kreatif. Yogyakarta : Pustaka Pelajar Tarigan. 1983. Menulis sebagai suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung : Angkasa Bandung. Titik, dkk. 2003. Teknik Menulis Cerita Anak. Yogyakarta. Wiyanto, Asul. 2005. Kesusastraan Sekolah Penunjang Pembelajaran Bahasa Indonesia SMP dan SMA. Jakarta : Grasindo 128 151 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Mata Pelajaran Jenjang Kelas Waktu : Bahasa dan Sastra Indonesia : SMA :X : 2 x 45 A. STANDAR KOMPETENSI Mampu mengungkapkan pendapat, gagasan, dan perasaan dalam berbagai bentuk tulisan sastra melalui menulis puisi, menulis cerpen, atau menciptakan karya sastra berdasarkan berbagai latar/ setting. B. KOMPETENSI DASAR Menulis berbagai karya sastra (Puisi & Cerpen) C. INDIKATOR Menulis cerpen berdasarkan 7 aspek dalam cerpen Mengembangkan ide dalam bentuk cerpen D. MATERI POKOK Menulis Cerpen E. SKENARIO PEMBELAJARAN PENDAHULUAN 1. Guru bertanya jawab tentang cerpen dan bertanya tentang film favorit yang bisa dilihat siswa 2. Guru menyampaikan kompetensi dasar yang akan dipelajari 152 INTI 1. Guru mengenalkan kepada siswa media audio visual yang akan dipergunakan dalam pembelajaran menulis cerpen 2. Guru memutarkan sebuah film yang digunakan dalam pembelajarn untuk menarik perhatian dan minat siswa 3. Siswa menyaksikan pemutaran film dengan perhatian/konsentrasi penuh pada cerita film 4. Siswa dibantu guru mengidentifikasi unsur-unsur dalam film tersebut yang dapat digunakan untuk menulis cerpen 5. Siswa mengandaikan dirinya menjadi salah satu tokoh dalam film dan mengembangkan cerita sesuai daya imajinasinya 6. Siswa menulis sebuah cerpen berdasarkan pengandaian diri sebagai tokoh dan mengembangkan cerita sesuai keinginannya PENUTUP 1. Guru beserta siswa merefleksi unsur-unsur dan cara yang digunakan dalam menulis cerpen 2. Guru beserta siswa menyimpulkan pembelajaran menulis cerpen F. MEDIA / SUMBER Media Sumber : TV dan VCD : 1) Buku paket Bahasa dan Sastra Indonesia untuk siswa kelas X 2) Buku paket Bahasa dan Sastra Indonesia untuk siswa kelas X, Erlangga G. PENILAIAN 1. Penilaian proses Penilaian proses dilakukan pada saat pembelajaran berlangsung. Penilaian ini dapat dilakukan dengan menggunakan lembar observasi yang telah dipersiapkan 153 2. Penelitian hasil Buatlah sebuah cerpen berdasarkan pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita film yang telah diputarkan Tegal, April 2007 Guru Mata Pelajaran Peneliti Dra. Sri Mulyani R NIP. 132141542 Nurul Melti I.S NIM. 2101403564 154 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Mata Pelajaran Jenjang Kelas Waktu : Bahasa dan Sastra Indonesia : SMA :X : 2 x 45 A. STANDAR KOMPETENSI Mampu mengungkapkan pendapat, gagasan, dan perasaan dalam berbagai bentuk tulisan sastra melalui menulis puisi, menulis cerpen, atau menciptakan karya sastra berdasarkan berbagai latar/ setting. B. KOMPETENSI DASAR Menulis berbagai karya sastra (Puisi & Cerpen) C. INDIKATOR Menulis cerpen berdasarkan 7 aspek dalam cerpen Mengembangkan ide dalam bentuk cerpen D. MATERI POKOK Menulis Cerpen E. SKENARIO PEMBELAJARAN PENDAHULUAN 1. Guru bertanya jawab tentang pembelajaran menulis cerpen pada pembelajaran sebelumnya 2. Guru menyampaikan kompetensi dasar yang dipelajari 155 INTI 1. Guru memutarkan sebuah film yang digunakan dalam pembelajarn untuk menarik perhatian dan minat siswa 2. Siswa menyaksikan pemutaran film dengan perhatian/konsentrasi penuh pada cerita film 3. Siswa dibantu guru mengidentifikasi unsur-unsur dalam film tersebut yang dapat digunakan untuk menulis cerpen 4. Siswa mengandaikan dirinya menjadi salah satu tokoh dalam film dan mengembangkan cerita sesuai daya imajinasinya 5. Siswa menulis sebuah cerpen berdasarkan pengandaian diri sebagai tokoh dan mengembangkan cerita sesuai keinginannya PENUTUP 1. Guru beserta siswa merefleksi unsur-unsur dan cara yang digunakan dalam menulis cerpen 2. Guru beserta siswa menyimpulkan pembelajaran menulis cerpen F. MEDIA / SUMBER Media Sumber : TV dan VCD : a. Buku paket Bahasa dan Sastra Indonesia untuk siswa kelas X b. Buku paket Bahasa dan Sastra Indonesia untuk siswa kelas X, Erlangga G. PENILAIAN 1. Penilaian proses Penilaian proses dilakukan pada saat pembelajaran berlangsung. Penilaian ini dapat dilakukan dengan menggunakan lembar observasi yang telah dipersiapkan 156 2. Penelitian hasil Buatlah sebuah cerpen berdasarkan pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita film yang telah diputarkan Tegal, April 2007 Guru Mata Pelajaran Peneliti Dra. Sri Mulyani R NIP. 132141542 Nurul Melti I.S NIM. 2101403564 157 Nama : No/Kelas : FORMAT ANGKET Berilah tanda ( √ ) pada setiap pertanyaan siswa yang sesuai dengan skala penelitian yang tersedia dibawah ini: No 1. 2. Pertanyaan SS Keterampilan menulis cerpen dapat meningkatkan kretifitas siswa dalam belajar Siswa merasa senang terhadap cara guru menerangkan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual Saya senang dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita yang digunakan dalam pembelajaran menulis cerpen Teknik yang digunakan oleh guru dapat memotivasi siswa untuk menulis cerpen Media audio visual dengan pemutaran film remaja dapat memudahkan siswa menemukan ide sehingga siswa dapat menulis cerpen dengan baik Saya senang dengan media audio visual (pemutaran film) yang digunakan oleh guru dalam pembelajaran Suasana kelas dapat membantu pemahaman siswa dalam menulis cerpen Saya senang dengan pembelajaran menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita Saya dapat mengungkapkan dan menuangkan dan menuangkan ide dan gagasan dalam cerpen Pembelajaran yang dilakukan oleh guru sekarang lebih menyenangkan Skala Penilaian S KS TS STS 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Keterangan : SS : Sangat setuju S : Setuju KS : Kurang setuju TS : Tidak Setuju STS : Sangat Tidak Setuju 158 Nama : No/Kelas : FORMAT JURNAL SISWA Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jujur ! 1. Apakah anda senang dengan materi menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 2. Kesulitan apakah yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audiovisual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 3. Apakah melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film) memberikan kemudahan dalam menulis cerpen? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 4. Apakah anda merasa lebih faham dan tertarik belajar menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 5. Berilah kesan dan pesan tentang pembelajaran menulis cerpen melalui pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film) yang telah diajarkan oleh guru (peneliti)! ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 159 Nama : No/Kelas : FORMAT JURNAL GURU 1. Bagaimanakah minat siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cepen melalui pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… 2. Bagaimanakah respon siswa terhadap pembelajaran menuls menulis cerpen melalui pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………….... 3. Bagaimanakan keaktifan siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cerpen melalui pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… 4. Bagaimanakan sikap siswa dalam mengikuti pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? ……………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………….... 5. Uraikan fenomena-fenomena lain yang muncul pada saat pembelajaran berlangsung! ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… 160 PEDOMAN WAWANCARA SIKLUS I DAN II 1. Apakah anda pernah melakukan kegiatan menulis cerpen? 2. Jenis cerpen apa yang biasanya anda sukai? Berikan alasannya! 3. Apakah anda senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 4. Apakah yang menyebabkan anda senang atau tidak senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual? 5. Apakah anda lebih mudah menerima dan memahami isi dongeng melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 6. Apakah kesulitan yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 161 WAWANCARA SIKLUS I DAN II Responden No Responden Hari dan tanggal Tempat Kelas Waktu Topik : : : : : : : 1. Apakah anda pernah melakukan kegiatan menulis cerpen? 2. Jenis cerpen apa yang biasanya anda sukai? Berikan alasannya! 3. Apakah anda senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 4. Apakah yang menyebabkan anda senang atau tidak senang dengan pembelajaran menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dengan media audio visual? 5. Apakah anda lebih mudah menerima dan memahami isi dongeng melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 6. Apakah kesulitan yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual? 162 Nama : No/Kelas : JURNAL SISWA SIKLUS I Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jujur ! 1. Apakah anda senang dengan materi menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 2. Kesulitan apakah yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audiovisual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 3. Apakah melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film) memberikan kemudahan dalam menulis cerpen? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 4. Apakah anda merasa lebih faham dan tertarik belajar menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 5. Berilah kesan dan pesan tentang pembelajaran menulis cerpen melalui pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film) yang telah diajarkan oleh guru (peneliti)! ……………………………………………………………………………. ……………………………………………… 163 Nama : No/Kelas : JURNAL SISWA SIKLUS II Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jujur ! 1. Apakah anda senang dengan materi menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan menggunakan media audio visual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 2. Kesulitan apakah yang anda alami dalam menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audiovisual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 3. Apakah melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film) memberikan kemudahan dalam menulis cerpen? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 4. Apakah anda merasa lebih faham dan tertarik belajar menulis cerpen melalui teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film)? ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 5. Berilah kesan dan pesan tentang pembelajaran menulis cerpen melalui pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual (pemutaran film) yang telah diajarkan oleh guru (peneliti)! ……………………………………………………………………………. ……………………………………………………………………………. 164 Lembar Kerja Siswa Nama : No/Kelas : ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. 165 ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. ............................................................................................................................................. 166 ............................................................................................................................................. 149 REKAPITULASI HASIL ANGKET SIKLUS II No. 1. Aspek SS S KS ∑ % ∑ % ∑ % 22 56.41 15 38.46 2 5.13 TS ∑ % STS ∑ % - 2. 3. 4. 5. Keterampilan menulis cerpen dapat meningkatkan kretifitas siswa dalam belajar Siswa merasa 9 23.08 senang terhadap cara guru menerangkan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual Saya senang 8 20.51 dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita yang digunakan dalam pembelajaran menulis cerpen Teknik yang 14 35.90 digunakan oleh guru dapat memotivasi siswa untuk menulis cerpen Media audio 15 38.46 visual dengan pemutaran film remaja dapat memudahkan siswa menemukan ide sehingga siswa dapat menuliskan 28 71.79 2 5.13 - - - - 27 69.23 4 10.26 - - - - 22 56.41 3 7.69 - - - - 23 58.97 1 2.56 1 2.56 - - 150 6. 7. 8. 9. 10. cerpen dengan baik Saya senang dengan media audio visual (pemutaran film) yang digunakan oleh guru dalam pembelajaran Suasana kelas dapat membantu pemahaman siswa dalam menulis cerpen Saya senang dengan pembelajaran menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita Saya dapat menggungkapkan dan menuangkan ide dan gagasan dalam cerpen Pembelajaran yang dilakukan oleh guru sekarang lebih menyenangkan 15 38.46 16 41.03 8 20.51 - - - - 5 12.82 18 46.15 13 33.33 2 5.13 1 2.56 7 17.95 23 58.80 9 23.08 - - - - 10 25.64 20 51.28 9 23.08 - - - - 14 35.90 23 58.97 2 5.13 - - - - 147 REKAPITULASI HASIL ANGKET SIKLUS I No. 1. Aspek Keterampilan menulis cerpen dapat meningkatkan kretifitas siswa dalam belajar Siswa merasa senang terhadap cara guru menerangkan keterampilan menulis cerpen melalui teknik pengandaian sebagai tokoh dalam cerita dengan media audio visual Saya senang dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita yang digunakan dalam pembelajaran menulis cerpen Teknik yang digunakan oleh guru dapat memotivasi siswa untuk menulis cerpen Media audio visual dengan pemutaran film remaja dapat memudahkan siswa menemukan ide sehingga siswa dapat menuliskan ∑ 22 SS % 56.41 ∑ 15 S % 38.46 ∑ 2 KS % 5.13 ∑ TS % ∑ STS % - 2. 11 28.21 24 61.54 4 10.26 - - - - 3. 12 30.77 23 58.97 4 10.26 - - - - 4. 11 28.21 25 64.10 3 7.69 - - - - 5. 19 48.72 15 38.46 5 12.82 - - - - 148 cerpen dengan baik Saya senang dengan media audio visual (pemutaran film) yang digunakan oleh guru dalam pembelajaran Suasana kelas dapat membantu pemahaman siswa dalam menulis cerpen Saya senang dengan pembelajaran menulis cerpen dengan teknik pengandaian diri sebagai tokoh dalam cerita Saya dapat menggungkapkan dan menuangkan ide dan gagasan dalam cerpen Pembelajaran yang dilakukan oleh guru sekarang lebih menyenangkan 6. 13 33.33 22 56.41 4 10.26 - - - - 7. 9 23.08 15 38.46 10 25.64 4 10.26 1 2.56 8. 9 23.08 22 56.41 8 20.51 - - - - 9. 13 33.33 22 56.41 4 10.26 - - - - 10. 7 17.95 25 64.10 7 17.95 - - - -