Oleh: Endang Dedy

Sistem Bilangan Real
Apa yang dimaksud dengan bilangan real, rasional dan bilangan irasional?  Bilangan Real adalah bilangan-bilangan yang merupakan gabungan dari bilangan rasional dan bilangan irasional  Bilangan rasional adalah bilangan yangdapat ditulis dalam bentuk p/q dengan p dan q bilangan bulat, q 0  Bilangan Irasional adalah bilangan-bilangan real yang tak dapat dinyatakan sebagai p/q dengan p,q bilangan bulat dan q 0

Bagaimana cara membedakan antara bilangan rasional dan bilangan irasional, bila dinyatakan dalam bentuk desimal?
 Bentuk desimal bilangan-bilangan rasional selalu berulang.  Bentuk desimal bilangan-bilangan irasional selalu takberulang.

. 4. . 3. 1. -2 .. 2. -1. 0 . . .. 3....2. 4. ..Bagaimana lambang baku untuk mengenali suatu himpunan bilangan? R N Z Q x x bilangan real x x bilangan asli x x bilangan bulat x x bilangan rasional 1.

y = y . Sifat asosiatif x + (y + z) = (x + y) + z. berlaku 1. Sifat komutatif x + y = y + x. Sifat distributif kali terhadap tambah x(y + z) = xy + xz .y. x 2. x(yz) = (xy)z 3. x .z di R. Bagaimna sifat lapangan bilangan real? Untuk setiap x.

x 0 terdapat x-1 di R sehingga x. Unsur balikan (invers) (i) Untuk setiap x di R terdapat –x di R sehingga x + (-x) = 0 (-x lawan dari x) (ii) Untuk setiap x di R. 1= 1 .4. x = x 5. Unsur kesatuan Terdapat unsur 0 (unsur kesatuan tambah atau unsur nol) dan 1 (unsur kesatuan kali atau unsur satuan) yang memenuhi x + 0 = 0 + x = z dan x .x-1 = 1 (x-1 kebalikan dari x) .

(a) Pengurangan dari bilangan real x dengan y ditulis x – y didefinisikan dengan x – y = x + (-y) (b) Pembagian dari bilangan real x oleh y (y 0) ditulis x : y didefinisikan dengan x:y=x/y=xy-1 .y di R.Bagaimana definisi pengurangan dan pembagian bilangan real? Misalkan x.

(1) a < b berarti b – a positif atau b – a > 0 2 a b berarti a b atau a b 3 b a berarti a b atau b a positif .b di R.Bagaimana Definisi Urutan pada Bilangan Real? Misalkan a.

maka cx <cy (Sifat Perkalian) (4) Jika x < y dan c < 0. maka x < z (Sifat Transitif) (2) Jika x < y.y. maka cx >cy (Sifat Perkalian) .c di R. (1) Jika x < y dan y < z.Bagaimana Sifat-sifat Urutan bilangan real? Misalkan x.z. maka x + c < y + c (Sifat Penambahan) (3) Jika x < y dan c > 0.

. dan suatu variabel. >. dan himpunan penyelesaian?  Pertidaksamaan adalah hubungan matematika yang mengandung tanda salah satu dari <.Apa yang dimaksud dengan pertidaksamaan.  Semua himpunan bilangan real yang memenuhi pertidaksamaan dinamakan himpunan penyelesaian.  Penyelesaian pertidaksamaan dapat diperoleh dengan menggunakan sifat-sifat urutan yang telah dibicarakan pada pasal sebelumnya . .

maka tanda selang bagian berikutnya berubah.  Bila melintasi nilai batas yang berasal dari faktor linear berpangkat bilangan ganjil. tandanya dapat ditentukan dengan cara berikut:  Tetapkan tanda dari suatu selang bagiannya. .Bagimana cara menentukan tanda pertidaksamaan? Untuk pertidaksamaan yang terdiri dari sejumlah berhingga faktor linear di ruas kiri dengan ruas kanannya nol.

 Bagaimana Definisi Nilai Mutlak? x Nilai mutlak dari bilangan real x.x 0 x x. didefinisikan sebagai x. ditulis /x/ . Bila melintasi nilai batas yang berasal dari faktor linear berpangkat bilangan genap. maka tanda selang bagian berikutnya tetap.x 0 .

Bagimana sifat-sifat nilai mutlak? 1. d. x 2 x x x 2 x x 2 . x 0 x c. Untuk setiap bilangan real x berlaku a. x b.

Untuk setiap bilangan real x dan y berlaku a. x y jhj x y dan x y 2 2 b. x a jhj x a atau x dan x 2 2 a 2 a. maka a. x y y x 3. Jika a 0 . x a jhj a x a dan x b.2. a 2 .

x y x y d. x y x y c. Untuk setiap bilangan real x dan y berlaku a. x y x y 5. y x. x y x y b. y 0 y . y x . Untuk setiap bilangan real x dan y berlaku a. xy x b.4.

z) di f. Suatu fungsi f dari A ke B ditulis f:A B adalah himpunan pasangan terurut sehingga (i) untuk setiap x di A ada y di B sehingga (x. maka y = z .Fungsi dan Grafiknya  Definisi Fungsi sebagai pasangan terurut: Misalkan A dan B himpunan-himpunan tidak kosong.y) di f dan (x.y) di f A B (ii) jika (x.

 Definisi Fungsi sebagai pemetaan Misalkan A dan B himpunan-himpunan tidak kosong. Suatu fungsi f dari A ke B ditulis f : A B adalah suatu aturan yang memasangkan setiap x di A dengan tepat satu anggota f(x) di B. .

y f dan x x . maka y y . dan fungsi f : A B (1) f dikatakan fungsi satu-satu (injektif) ditulis f : A B apabila x. dan Fungsi Bijektif? .y f dan x .Bagaimana Definisi Fungsi Injektif. y f maka x1 = x2.Misalkan A dan B himpunan-himpunan yang tak kosong. Surjektif. atau ekuivalen dengan pernyataan: apabila x.y f dan x . 1 1 1 2 1 1 2 2 1 2 1 2 .

apabila Rf=B. pada (3) Jika fungsi f tidak pada. maka f dikata-kan fungsi“ke dalam” (into) dan ditulis f : A B .(2) f dikatakan fungsi pada (onto) ditulis f : A B . kedalam . Fungsi ini disebut juga fungsi surjektif.

(i) f dikatakan fungsi genap apabila f(-x) = f(x) untuk setiap x di Df. (ii) f dikatakan fungsi ganjil apabila f(-x) = -f(x) untuk setiap x di Df. . Definisi Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil Diberikan f suatu fungsi sebarang.

didefinisikan sebagai bilangan bulat terbesar yang lebih kecil atau sama dengan x atau x k k x k 1. Definisi Bilangan Bulat Terbesar Bilangan bulat terbesar dari x R. ditulis x . dengan k bilangan bulat .

dan Pangkat Diberikan f. Definisi Jumlah. hasilkali. dan f/g untuk setiap x D D didefinisikan sebagai f g . f-g. hasilbagi. Fungsi-fungsi f+g. cf.g adalah fungsi dan c suatu konstanta. f.g. Selisih.

g x g x f x n f x g f n 0 x .i ii iii iv v vi f f cf fg g x f x g x g x f x g x x cf x x f x .g x f x .

 Pergeseran Grafik Fungsi Diberikan grafik fungsi f dan a suatu bilangan positif. maka : (i) Grafik fungsi y = f(x – a) diperoleh dengan menggeser grafik f ke kanan sejauh a satuan. (ii) Grafik fungsi y = f(x + a) diperoleh dengan menggeser grafik f ke kiri sejauh a satuan. .

(iv) Grafik fungsi y = f(x) – a diperoleh dengan menggeser grafik f ke bawah sejauh a satuan. .(iii) Grafik fungsi y = f(x) + a diperoleh dengan menggeser grafik f ke atas sejauh a satuan.

(i) Jika x D . ditulis f y f f 1 . maka himpunan x Df f x y disebut prapeta dari y. maka f(x) disebut peta dari x (ii) jika y R . Definisi Peta dan Prapeta Diberikan y = f(x) suatu fungsi.

 Definisi Peta dan Prapeta Suatu Himpunan Misalkan f suatu fungsi. maka himpunan f ( A) f ( x) x A disebut peta dari himpunan A. (ii) Jika B R . maka himpunan f f f ( B) 1 x D f ( x) f B disebut prapeta dari himpunan B. (i) Jika A D . .

Fungsi ini disebut komposisi dari f dan g. Definisi Fungsi Komposisi g o f Misalkan f dan g adalah fungsi dengan R D . Terdapat fungsi dari himpunan bagian Df ke himpunan bagian Rg . ditulis g o f (dibaca f bundaran g) dan persamaannya ditentukan oleh (g o f)(x) = g( f(x)) f g .

ditulis D f R D x D f x D 1 gof f g f f D g g Daerah nilai g o f adalah peta R terhadap g.Daerah asal g o f adalah prapeta R terhadap f. ditulis R gof f D D g g R f D g g ( x) R x g R f g f x x gof .

maka (i) fungsi invers f -1 ada . dan R (ii) D f 1 f . Teorema Keberadaan Fungsi Invers Jika f fungsi satu-satu .