P. 1
Sistem Bilangan Real dan Fungsi

Sistem Bilangan Real dan Fungsi

|Views: 1,130|Likes:
Published by Andreas Edwin

More info:

Published by: Andreas Edwin on Feb 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/26/2013

pdf

text

original

Oleh: Endang Dedy

Sistem Bilangan Real
Apa yang dimaksud dengan bilangan real, rasional dan bilangan irasional?  Bilangan Real adalah bilangan-bilangan yang merupakan gabungan dari bilangan rasional dan bilangan irasional  Bilangan rasional adalah bilangan yangdapat ditulis dalam bentuk p/q dengan p dan q bilangan bulat, q 0  Bilangan Irasional adalah bilangan-bilangan real yang tak dapat dinyatakan sebagai p/q dengan p,q bilangan bulat dan q 0

Bagaimana cara membedakan antara bilangan rasional dan bilangan irasional, bila dinyatakan dalam bentuk desimal?
 Bentuk desimal bilangan-bilangan rasional selalu berulang.  Bentuk desimal bilangan-bilangan irasional selalu takberulang.

. 3. .. 0 .Bagaimana lambang baku untuk mengenali suatu himpunan bilangan? R N Z Q x x bilangan real x x bilangan asli x x bilangan bulat x x bilangan rasional 1... 4. 1. 3. .. 4..2. -2 .. -1. 2.. .

 Bagaimna sifat lapangan bilangan real? Untuk setiap x. berlaku 1. x(yz) = (xy)z 3.y. Sifat distributif kali terhadap tambah x(y + z) = xy + xz .z di R. Sifat asosiatif x + (y + z) = (x + y) + z. x . x 2. y = y . Sifat komutatif x + y = y + x.

1= 1 .4. x 0 terdapat x-1 di R sehingga x. Unsur kesatuan Terdapat unsur 0 (unsur kesatuan tambah atau unsur nol) dan 1 (unsur kesatuan kali atau unsur satuan) yang memenuhi x + 0 = 0 + x = z dan x .x-1 = 1 (x-1 kebalikan dari x) . Unsur balikan (invers) (i) Untuk setiap x di R terdapat –x di R sehingga x + (-x) = 0 (-x lawan dari x) (ii) Untuk setiap x di R. x = x 5.

y di R. (a) Pengurangan dari bilangan real x dengan y ditulis x – y didefinisikan dengan x – y = x + (-y) (b) Pembagian dari bilangan real x oleh y (y 0) ditulis x : y didefinisikan dengan x:y=x/y=xy-1 .Bagaimana definisi pengurangan dan pembagian bilangan real? Misalkan x.

Bagaimana Definisi Urutan pada Bilangan Real? Misalkan a. (1) a < b berarti b – a positif atau b – a > 0 2 a b berarti a b atau a b 3 b a berarti a b atau b a positif .b di R.

(1) Jika x < y dan y < z. maka x + c < y + c (Sifat Penambahan) (3) Jika x < y dan c > 0.z. maka x < z (Sifat Transitif) (2) Jika x < y. maka cx >cy (Sifat Perkalian) .y.c di R.Bagaimana Sifat-sifat Urutan bilangan real? Misalkan x. maka cx <cy (Sifat Perkalian) (4) Jika x < y dan c < 0.

dan suatu variabel. .  Penyelesaian pertidaksamaan dapat diperoleh dengan menggunakan sifat-sifat urutan yang telah dibicarakan pada pasal sebelumnya .Apa yang dimaksud dengan pertidaksamaan.  Semua himpunan bilangan real yang memenuhi pertidaksamaan dinamakan himpunan penyelesaian. dan himpunan penyelesaian?  Pertidaksamaan adalah hubungan matematika yang mengandung tanda salah satu dari <. >. .

 Bila melintasi nilai batas yang berasal dari faktor linear berpangkat bilangan ganjil.Bagimana cara menentukan tanda pertidaksamaan? Untuk pertidaksamaan yang terdiri dari sejumlah berhingga faktor linear di ruas kiri dengan ruas kanannya nol. maka tanda selang bagian berikutnya berubah. . tandanya dapat ditentukan dengan cara berikut:  Tetapkan tanda dari suatu selang bagiannya.

x 0 x x.  Bagaimana Definisi Nilai Mutlak? x Nilai mutlak dari bilangan real x. ditulis /x/ .x 0 . maka tanda selang bagian berikutnya tetap. Bila melintasi nilai batas yang berasal dari faktor linear berpangkat bilangan genap. didefinisikan sebagai x.

d. x 0 x c.Bagimana sifat-sifat nilai mutlak? 1. x b. Untuk setiap bilangan real x berlaku a. x 2 x x x 2 x x 2 .

x y y x 3. a 2 .2. x y jhj x y dan x y 2 2 b. Jika a 0 . x a jhj a x a dan x b. maka a. x a jhj x a atau x dan x 2 2 a 2 a. Untuk setiap bilangan real x dan y berlaku a.

y x .4. x y x y 5. y x. x y x y c. x y x y b. xy x b. Untuk setiap bilangan real x dan y berlaku a. x y x y d. y 0 y . Untuk setiap bilangan real x dan y berlaku a.

y) di f A B (ii) jika (x.z) di f.y) di f dan (x. maka y = z .Fungsi dan Grafiknya  Definisi Fungsi sebagai pasangan terurut: Misalkan A dan B himpunan-himpunan tidak kosong. Suatu fungsi f dari A ke B ditulis f:A B adalah himpunan pasangan terurut sehingga (i) untuk setiap x di A ada y di B sehingga (x.

 Definisi Fungsi sebagai pemetaan Misalkan A dan B himpunan-himpunan tidak kosong. . Suatu fungsi f dari A ke B ditulis f : A B adalah suatu aturan yang memasangkan setiap x di A dengan tepat satu anggota f(x) di B.

dan fungsi f : A B (1) f dikatakan fungsi satu-satu (injektif) ditulis f : A B apabila x. atau ekuivalen dengan pernyataan: apabila x. dan Fungsi Bijektif? . y f dan x x .Misalkan A dan B himpunan-himpunan yang tak kosong. y f maka x1 = x2. Surjektif.y f dan x . 1 1 1 2 1 1 2 2 1 2 1 2 . maka y y .Bagaimana Definisi Fungsi Injektif.y f dan x .

maka f dikata-kan fungsi“ke dalam” (into) dan ditulis f : A B . Fungsi ini disebut juga fungsi surjektif. pada (3) Jika fungsi f tidak pada.(2) f dikatakan fungsi pada (onto) ditulis f : A B . kedalam . apabila Rf=B.

(ii) f dikatakan fungsi ganjil apabila f(-x) = -f(x) untuk setiap x di Df. . (i) f dikatakan fungsi genap apabila f(-x) = f(x) untuk setiap x di Df. Definisi Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil Diberikan f suatu fungsi sebarang.

 Definisi Bilangan Bulat Terbesar Bilangan bulat terbesar dari x R. ditulis x . didefinisikan sebagai bilangan bulat terbesar yang lebih kecil atau sama dengan x atau x k k x k 1. dengan k bilangan bulat .

 Definisi Jumlah. f. f-g. dan Pangkat Diberikan f. cf. Fungsi-fungsi f+g. hasilkali. dan f/g untuk setiap x D D didefinisikan sebagai f g . Selisih.g adalah fungsi dan c suatu konstanta. hasilbagi.g.

g x f x .g x g x f x n f x g f n 0 x .i ii iii iv v vi f f cf fg g x f x g x g x f x g x x cf x x f x .

 Pergeseran Grafik Fungsi Diberikan grafik fungsi f dan a suatu bilangan positif. . maka : (i) Grafik fungsi y = f(x – a) diperoleh dengan menggeser grafik f ke kanan sejauh a satuan. (ii) Grafik fungsi y = f(x + a) diperoleh dengan menggeser grafik f ke kiri sejauh a satuan.

(iv) Grafik fungsi y = f(x) – a diperoleh dengan menggeser grafik f ke bawah sejauh a satuan. .(iii) Grafik fungsi y = f(x) + a diperoleh dengan menggeser grafik f ke atas sejauh a satuan.

maka f(x) disebut peta dari x (ii) jika y R . Definisi Peta dan Prapeta Diberikan y = f(x) suatu fungsi. (i) Jika x D . ditulis f y f f 1 . maka himpunan x Df f x y disebut prapeta dari y.

maka himpunan f f f ( B) 1 x D f ( x) f B disebut prapeta dari himpunan B. Definisi Peta dan Prapeta Suatu Himpunan Misalkan f suatu fungsi. (ii) Jika B R . maka himpunan f ( A) f ( x) x A disebut peta dari himpunan A. (i) Jika A D . .

Fungsi ini disebut komposisi dari f dan g. Terdapat fungsi dari himpunan bagian Df ke himpunan bagian Rg . ditulis g o f (dibaca f bundaran g) dan persamaannya ditentukan oleh (g o f)(x) = g( f(x)) f g . Definisi Fungsi Komposisi g o f Misalkan f dan g adalah fungsi dengan R D .

Daerah asal g o f adalah prapeta R terhadap f. ditulis D f R D x D f x D 1 gof f g f f D g g Daerah nilai g o f adalah peta R terhadap g. ditulis R gof f D D g g R f D g g ( x) R x g R f g f x x gof .

dan R (ii) D f 1 f . Teorema Keberadaan Fungsi Invers Jika f fungsi satu-satu . maka (i) fungsi invers f -1 ada .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->