P. 1
pengaruh kolonial

pengaruh kolonial

|Views: 59|Likes:
Published by Gaotz Sulhaq

More info:

Published by: Gaotz Sulhaq on Feb 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/27/2011

pdf

text

original

PENGARUH ORIENTALISME 

TERHADAP 
HUKUM ISLAM DI INDONESIA 
 
 
 
 
 
 
 
PROPOSAL SKRIPSI 
Disusun dan Diajukan untuk Melengkapi Tugas‐tugas dan Syarat‐syarat Guna Mencapai 
Derajat Sarjana Hukum Dalam Ilmu Hukum Pada Fakultas Hukum 
dan Sarjana Hukum Islam Pada Fakultas Agama Islam 
Universitas Muhammadiyah Surakarta 
 
Oleh : 
ROSYIDA FALAH 
NIM : C.100060404 / I.000050020 
 
 
TWINNING PROGRAME 
FAKULTAS HUKUM DAN FAKULTAS AGAMA ISLAM 
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 
2010 
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Islam hadir dengan membawa perubahan dasyat dalam kehidupan manusia sebagai
agama yang sempurna. Dengan kedatangan Islam, yang semula kehidupan manusia diliputi
kekerasan dan kebodohan, maka setelah kedatangan Islam, kehidupan manusia semakin
terarah dan mempunyai tujuan yang jelas, karena Islam tidak hanya mengatur hubungan
antara makhluk dengan Tuhannya, tetapi juga mengatur kehidupan antar sesama makhluk.
Hal ini dapat dibuktikan dengan adanya kandungan Al-Qur’an yang berisi tentang masalah
ibadah, mu’amalah, sosial (akhlak, moral dan etika), dan hukum (hukum publik, hukum
privat dan hukum formil) yang telah tertulis dalam nash Al-Qur’an.
Menurut pendapat Manan Buchari (2006 : 171), seiring berkembangnya zaman,
dimana medernisme telah masuk dalam kehidupan masyarakat Bangsa Indonesia dan berhasil
merubah pola pikir masyarakat yang semula mempunyai pola pikir tradisional dengan
mempraktikkan nilai-nilai Islam yang terkandung dalam Alqur’an dan Sunnah sebagai
tuntunan dalam beragama dan bermasyarakat, menjadi berpola pikir modern dengan
pemikiran yang modern tanpa memandang agama sebagai tuntunan hingga terjadilah di
kalangan umat Islam sebuah kekacauan hidup, meremehkan agama, serta meninggalkan
agama.
Keadaan yang demikian, berawal pada masa penjajahan bangsa Belanda terhadap
Negara Indonesia yang berangsur-angsur membawa pengaruh dalam kehidupan beragama
(agama Islam) di Indonesia. Menurut pendapat Muhammad Yaqzhan (1993 : 7) bahwa
pengaruh yang dilakukan orang-orang Belanda (kafir dan ahli kitab) terhadap umat Islam di
Indonesia dilakukan guna menghancurkan Islam dan kaum muslimin, dengan memakai
sistem atau metode Al-Ghazwu Al- Fikr atau dapat disebut pula perang pemikiran, yaitu
dengan cara memanipulasi istilah-istilah dalam Islam yang sudah baku pengertiannya
dikalangan umat muslim dan telah menjadi spesifik Islam serta didukung dengan nash-nash
yang qath’i, digugat dan diberi arti yang kontroversial, kabur, bahkan menyimpang jauh dari
arti yang sebenarnya, Al-Ghazwu Al- Fikr dilakukan melalui beberapa media misalnya
melalui media komunikasi, dan budaya. Sehingga dikalangan umat Islam terjadi kekacauan
berpikir dalam kehidupan pribadi mereka maupun dalam kehidupan bermasyarakat.
Dalam buku Siasat Misi Kristen dan Orientalis karya Ibrahim Khalil Ahmad (1999 :
119) dikatakan bahwa siasat yang dilakukan oleh para Orientalis dan Missionaris adalah
dengan menyebarkan ajaran agama yang tidak sesuai dengan tuntunan dan kehendak Islam
itu sendiri dengan prinsip dasar yang berkedok pluralism, HAM, kesetaraan gender,
demokrasi, dan kebhinekaan.
Sampai sekarang, dampak dan pengaruh orientalisme terhadap Islam melalui tahapan
yang urut dan sistematis. Yaitu bermula pada saat orientalisme bergabung dengan kegiatan
missionaris gereja yang mana mereka punya tujuan yang sama terhadap Islam. Dengan teori
modernisme yang mereka gencarkan hingga mempengaruhi umat Islam dan pada akhirnya
terbentuk sekulerisme terhadap agama. Selanjutnya, dari sekulerisme tersebut muncul
liberalisme. Pada saat liberalisme ini berkembang, pemikiran umat Islam akan menjauh dari
hukum Islam murni seperti yang terdapat dalam al-Qur’an dan sunnah menjadi hukum yang
didasarkan pada dalil aqli atau dalil yang berasal dari pemikiran atau logika. Dari dalil aqli
yang telah dipengaruhi dengan modernisme tersebut menimbulkan efek pada kebebasan
berfikir hingga munculah gerakan gender. Menurut Ridwan (2005:140) hal ini sejalan dengan
cita-cita dasar dari nilai pembaharuan yang ada dalam Counter Legal Draft Kompilasi
Hukum Islam (CLD KHI), yaitu semua warga negara mempunyai kedudukan yang sama dan
memperoleh perlakuan yang adil, kaum minoritas dan perempuan dilindungi dan dijamin
hak-haknya secara setara.
Bermula dari cita-cita dasar yang ada dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum
Islam (CLD KHI), munculah beberapa poin yang menjadi masalah dalam hukum Islam, yaitu
: Pertama, asas perkawinan adalah monogami (Pasal 3 ayat (1)). Kedua, batas umur antara
calon suami dan calon isteri adalah 19 tahun (Pasal 7 ayat (1)). Ketiga, perkawinan beda
agama antara umat muslim dengan non Islam disahkan (Pasal 5). Keempat, calon suami dan
calon isteri dapat mengawinkan dirinya sendiri (tanpa wali) dengan ketentuan umur 21 tahun,
berakal sehat, rasyid/rasyidah. Kelima, ijab qabul boleh dilakukan oleh suami terhadap isteri
atau sebaliknya dilakukan oleh isteri terhadap suami (Pasal 9). Keenam, masa iddah tidak
hanya dimiliki oleh seorang wanita tetapi juga laki-laki yang mempunyai masa iddah 130
hari (Pasal 80 ayat (7 huruf (a)). Ketujuh, talak tidak hanya dijatuhkan oleh seorang suami
terhadap isteri melainkan dapat pula dijatuhkan oleh seorang isteri terhadap suami (Materi
Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) tentang Hukum Perkawinan
Islam). Kedelapan, bagian waris antara anak laki-laki dan anak perempuan adalah sama
(Materi Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) tentag Hukum Kewarisan
Islam).
Budi Hartono (2008:238) bahwa poin-poin di atas mengundang kontroversi
dikalangan umat Islam, bahkan MUI menolak dan menyebut draft tersebut sebagai bid’ah
(Penyimpangan) dan taghyir (perubahan) dari hukum (Islam. Bahkan MUI telah mengklaim
bahwa Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) merupakan upaya untuk
memanipulasi nash-nash Al-Qur’an.
Dalam menasionalisasikan hukum Islam tidak boleh keluar dari koridor Al-Qur’an
dan Sunnah. Sehingga apabila dibuat revisi terhadap Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES
No.1 Tahun 1991) harus masih dalam batasan Al-Qur’an dan Sunnah serta tanpa ada
manipulasi dari kedua sumber hukum Islam tersebut. Padahal jelas bahwa apa yang tertulis
dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) mengenai kesetaraan antara
laki-laki dan wanita merupakan aturan yang mengandung konsep modernitas dengan
mengutamakan logika, sehingga menjauhkan umat Islam dari dogma agama, selain itu juga
membongkar sejumlah aspek hukum Islam yang telah mapan dan disepakati keabsahanya
sejak Nabi Muhammad SAW tanpa ada pengurangan dan penambahan di dalamnya serta
bukan sebagai tandingan atas hukum Islam itu sendiri. Sebagaimana tertulis dalam firman
Allah dalam Surat Al-Maidah ayat 49 :
β&´ρ Ν3m# Ν'η´Ζ/ $ϑ/ Α “Ρ& ´!# Ÿω´ ρ ì7K? ¯Νδ´™#´ θδ& ¯Νδ¯‘‹n#´ ρ β& š‚θ`ΖFƒ ⎯ã Ùè / $Β Α“Ρ&
´!# 7‹9) β*ù #¯θ9´θ? ¯Ν=æ$ ù $´ΚΡ& ‰ƒ`ƒ ´!# β& Ν·κ´:Á`ƒ Ùè7/ ¯Νκ5θΡŒ β)´ρ #W. ´⎯Β ¨$Ζ9#
βθ)¡≈9 ∩⊆®∪
“Dan hendaklah kamu memutuskan perkara diantara mereka menurut apa yang
diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-
hatilah kamu terhadap mereka supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebagian
apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang
telah diturunkan oleh Allah) maka ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah menghendaki
akan menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka.
Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik.”

Di sinilah pentingnya mempelajari gerak orientalis dalam upayanya untuk merusak
dan menjauhkan umat Islam dari agamanya dengan membuat kesamaran sistem hukum Islam
itu sendiri dan membuat umat Islam berpaling dari agama mereka dengan menciptakan
keragu-raguan yang dikembangkan dalam hati setiap muslim serta menanamkan logika sesat
atas agama Islam dan membuat umat Islam percaya terhadapnya.
Penelitian ini merupakan penelitian hukum yang membahas tentang pertentangan
Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) terhadap Al-Qur’an dan Sunnah
serta hubungan antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dengan
orientalisme. Permasalahan mengenai Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD
KHI) dan hubungannya dengan orientalisme ini belum ada yang membahas secara detail.
Berdasarkan permasalahan diatas menjadi alasan bagi penulis untuk meneliti
bagaimana pengaruh orientalisme terhadap perkembangan hukum Islam di Indonesia yang
tertuang dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI), sehingga Counter
Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI), menjadi rancangan Undang-undang yang
kontroversial di Indonesia. Penulis tertarik untuk meneliti Rancangan Undang-Undang
tersebut, maka penulis mengambil judul penelitian “PENGARUH ORIENTALISME
TERHADAP HUKUM ISLAM DI INDONESIA”

B. Pembatasan Masalah
Berangkat dari latar belakang masalah tersebut di atas, agar penelitian lebih terarah,
maka masalah yang akan dijadikan pokok bahasan dalam penelitian ini adalah pengaruh
orientalisme terhadap hukum Islam di Indonesia yang diorientasikan pada perumusan
Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI).
Pada dasarnya tidak seluruhnya orientalis mempunyai visi dan misi yang sama,
artinya tidak semua orientalis memusuhi dan berhasrat untuk menghancurkan Islam
melainkan terdapat pula orientalis yang jujur, tidak memutarbalikkan fakta sehingga karya-
karyanya bernilai positif dan tidak terdapat fitnah terhadap agama Islam, tetapi ada juga
orientalis yang sengaja ingin menghancurkan umat Islam dengan menyebarkan fitnah dan
keragu-raguan terhadap umat Islam serta memutarbalikan dan memanipulasi hukum Islam.
Dalam penelitian ini, yang akan dikaji lebih jauh hanyalah pengaruh orientalisme
terhadap liberalisasi hukum Islam yang terdapat dalam Counter Legal Draft Kompilasi
Hukum Islam (CLD KHI).

C. Rumusan Masalah
Perumusan masalah digunakan untuk menghindari pengumpulan data yang tidak
diperlukan, sehingga penulisan akan lebih terarah pada tujuan yang ingin dicapai. Perumusan
masalah digunakan untuk mengetahui dan menegaskan masalah-masalah apa yang hendak
diteliti, yang dapat memudahkan penulis dalam pengumpulan data, penyusunan data serta
menganalisis data sehingga penelitian dapat dilakukan secara mendalam dan sesuai dengan
apa yang telah ditentukan.
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan di atas, maka penulis
merumuskan masalah sebagai berikut :
1. Bagaimana pengaruh orientalisme terhadap Counter Legal Draft Kompilasi Hukum
Islam (CLD KHI) di Indonesia?
2. Dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI), pasal mana sajakah
yang menyimpang terhadap Al-Qur’an dan Sunnah?
3. Bagaimana pandangan pakar hukum Islam Indonesia dan para fuqoha tentang
orientalisme dan ketentuan hukum Islam yang terdapat dalam Counter Legal Draft
Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI)?

D. Tujuan Penelitian
Sejalan dengan rumusan masalah di atas, maka tujuan penulis membahas tentang
pengaruh orientalisme terhadap hukum Islam di Indonsia antara lain adalah:
1. Tujuan Objektif
Adapun tujuan penelitian yang ingin dicapai oleh penulis adalah sebagai berikut:
a. Untuk mengetahui dan menganalisis perbandingan antara Counter Legal Draft
Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dan Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES
No.1 tahun 1991).
b. Untuk mendiskripsikan sejauh mana pengaruh orientalisme terhadap perumusan
Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) atau untuk menilai apakah
dalam perumusan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) terdapat
campur tangan orientalis (Barat) atau tidak.
c. Untuk mengetahui sejauh mana penyimpangan Counter Legal Draft Kompilasi
Hukum Islam (CLD KHI) terhadap Syari’at Islam.
2. Tujuan Subjektif
Bagi penulis, penelitian ini bertujuan untuk menambah keluasan wawasan ilmu
pengetahuan dan pemahaman penulis terhadap penerapan teori-teori yang didapat dalam
perkuliahan selama menempuh pendidikan di Fakultas Hukum Jurusan Ilmu Hukum dan
Fakultas Agama Islam Jurusan Syariah (Twinning Programe) Universitas
Muhammadiyah Surakarta.

E. Manfaat Penelitian
Tinggi rendahnya suatu penelitian dapat dilihat dari metode penelitian dan besar atau
kecilnya manfaat yang dapat diambil dari penelitian tersebut. Oleh karena itu, penulis
berharap agar penelitian ini dapat memberi manfaat sebagai berikut :
1. Secara Teoritik
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran terhadap
perkembangan ilmu pengetahuan, terutama dalam bidang hukum Islam, baik bagi penulis
pada khususnya dan bagi umat Islam pada umumnya.
2. Secara Praktis
Diharapkan dengan adanya penelitian ini dapat meberikan manfaat kepada para
intelektual muslim agar berhati-hati terhadap pengaruh Bangsa Barat atas usahanya untuk
menghancurkan Islam melalui Al-Ghazwu Al-Fikr.
Selain itu, bagi penulis, penelitian ini sebagai syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Hukum di Fakultas Hukum dan galar Sarjana Hukum Islam di Fakultas Agama
Islam jurusan Syari’ah Universitas Muhammadiyah Surakarta.


F. Metode Penelitian
Penelitian merupakan penyaluran hasrat ingin tahu manusia dalam tahap keilmuan.
Penelitian bersifat obyektif, karena kesimpulan yang diperoleh hanya akan ditarik apabila
dilandasi dengan bukti yang meyakinkan dan dikumpulkan melalui prosedur yang jelas,
sistematis dan terkontrol (Bambang Sunggono, 2003:32).
1. Jenis Penelitian
Penelitian ini termasuk penelitian diskriptif, yaitu suatu penelitian yang
menggambarkan dan menjelaskan masalah-masalah yang ada dengan cara
mengumpulkan data, menyusun, mengklasifikasi, menganalisis dan
menginterpretasikannya (Hadari Nawawi, 1991:31). Metode diskriptif ini dimaksudkan
dapat memberikan gambaran yang jelas mengenai pengaruh Orientalisme terhadap
hukum Islam di Indonesia dalam lingkup Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam
(CLD KHI)
2. Metode Pendekatan
Metode pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan
menggunakan pendekatan yuridis normative yang diambil dari sumber pustaka (data
sekunder) berupa undang-undang dan sumber hukum lainnya. Pendekatan ini akan
membuka kesempatan bagi peneliti untuk mempelajari adakah konsistensi dan kesesuaian
antara rancangan undang-undang dengan INPRES. Dalam bahasan ini, penulis akan
mempelajari adakah konsistensi antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam
(CLD KHI) dengan Kompilasi Hukum Islam INPRES (KHI INPRES No.1 tahun 1991)
Pendekatan ini dilakukan agar peneliti mampu menangkap kandungan yang ada
dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) serta dapat
menyimpulkan ada tidaknya benturan antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum
Islam (CLD KHI) dengan Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES No.1 tahun 1991)
mengenai isu keterkaitannya dengan orientalisme Barat.
3. Jenis Data
Dalam penelitian, umumnya dibedakan antara data yang diperoleh secara langsung
dari masyarakat dan dari bahan pustaka. Data yang diperoleh langsung dari subjek
penelitian atau masyarakat dinamakan data primer atau data dasar, sedangkan data yang
diperoleh dari bahan pustaka lazimnya dinamakan bahan sekunder (Soerjono soekanto
dan Sri Mamusi 1986 :14). Data yang diperlukan dalam penelitian ini adalah data
sekunder yang meliputi:
a. Data hukum primer
Yaitu data hukum yang mengikat. Bahan hukum primer yang digunakan
dalam penelitian ini antara lain :
1) Al-Qur’an
2) Hadits
3) Kompilasi Hukum Islam INPRES (KHI INPRES)
4) Materi Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI)
b. Bahan Hukum Sekunder
Yaitu data hukum yang memberi penjelasan mengenai bahan hukum Primer.
Adapun bahan hukum sekunder dalam penelitian ini antara lain meliputi buku-buku,
jurnal penelitian, artikel, dan lain-lain.
c. Bahan Hukum Tertier
Yaitu bahan hukum yang memberikan petunjuk maupun penjelasan tentang
bahan-bahan hukum primer dan bahan hukum sekunder.
4. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang penulis gunakan dalam penelitian ini adalah
melalui studi kepustakaan dengan menggunakan metode dokumentasi menurut Suharsimi
Arikunto

(1991:198) yang dimaksud dengan studi kepustakaan dengan menggunakan
metode dokumentasi adalah suatu metode pengumpulan data dengan cara membaca,
mempelajari atau mengkaji buku-buku dan sumber-sumber kepustakaan lain yang
berhubungan dengan masalah tersebut.
5. Metode Analisis Data
Adapun teknik analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif dengan
menggunakan metode :
a. Deduktif
Yaitu analisis data yang bersifat umum dan memiliki unsur yang sama
sehingga dapat digeneralisasikan menjadi kesimpulan yang bersifat khusus
b. Analisis
Yaitu menganalisis data normatif tentang Counter Legal Draft Kompilasi
Hukum Islam (CLD KHI) kemudian membandingkannya dengan Kompilasi Hukum
Islam (KHI INPRES No.1 tahun 1991) dan peraturan lain, sehingga dapat diketahui
persamaanya dan berbadannya.



G. Sistematika Penulisan
Untuk memudahkan dalam melakukan pembahasan skripsi ini, perlu adanya
sistemtika penulisan. Skripsi ini terbagi dalam empat bab yang tersusun secara sistematis,
tiap - tiap bab terdapat beberapa sub bab yang di dalamnya memuat pembahasan yang
berbeda-beda, tetapi merupakan satu kesatuan yang saling berkaitan satu sama lain. Maka
penulis menyusun sistematika skripsi yang terdiri sebagai berikut:
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Balakang Masalah
B. Pembatasan Masalah
C. Perumusan Masalah
D. Tujuan
1. Tujuan objektif
2. Tujuan subjektif
E. Manfaat Penelitian
1. Secara teoritik
2. Secara praktis
F. Metode Penelitian
1. Jenis penelitian
2. Metode pendekatan
3. Jenis data
4. Metode pengumpulan data
5. Metode analisis data
G. Sistematika Penulisan
BAB II : TINJAUAN PUSTAKA
A. Tinjauan umum mengenai Orientalisme
1. Pengertian Orientalisme
2. Sejarah Munculnya Orientalisme di Indonesia
3. Fase Orientalisme
4. Karakteristik Orientalisme
5. Motivasi Orientalisme
6. Klasifikasi Orientalisme
B. Tinjauan Umum Tantang Hukum Islam
1. Pengertian tentang hukum Islam
2. Ruang lingkup hukum Islam
3. Ciri-Ciri Hukum Islam
4. Tujuan Hukum Islam
3. Sejarah masuknya Islam ke Indonesia
C. Tinjauan Umum Tentang Kompilasi Hukum Islam
1. Pengertian Tentang Kompilasi Hukum Islam
2. Latar Belakang Dibentuknya Kompilasi Hukum Islam
3. Sejarah Pembuatan Kompilasi Hukum Islam

BAB III : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Tentang Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam
B. Gambaran Umum Tentang Tim Pengarustamaan Gender dan Biografi Siti Musdah
Mulia
C. Penyimpangan CLD KHI terhadap Al-Qur’an dan Sunnah
D. Pandangan pakar hukum Islam Indonesia dan para fuqoha tentang Orientalisme dan
ketentuan hukum Islam yang terdapat dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum
Islam (CLD KHI)

BAB IV : PENUTUP
A. Kesimpulan
B. Saran
 

Latar Belakang Masalah Islam hadir dengan membawa perubahan dasyat dalam kehidupan manusia sebagai agama yang sempurna. dan hukum (hukum publik. sosial (akhlak. maka setelah kedatangan Islam. Menurut pendapat Manan Buchari (2006 : 171). dimana medernisme telah masuk dalam kehidupan masyarakat Bangsa Indonesia dan berhasil merubah pola pikir masyarakat yang semula mempunyai pola pikir tradisional dengan mempraktikkan nilai-nilai Islam yang terkandung dalam Alqur’an dan Sunnah sebagai tuntunan dalam beragama dan bermasyarakat. Menurut pendapat Muhammad Yaqzhan (1993 : 7) bahwa pengaruh yang dilakukan orang-orang Belanda (kafir dan ahli kitab) terhadap umat Islam di . yang semula kehidupan manusia diliputi kekerasan dan kebodohan. berawal pada masa penjajahan bangsa Belanda terhadap Negara Indonesia yang berangsur-angsur membawa pengaruh dalam kehidupan beragama (agama Islam) di Indonesia. meremehkan agama. karena Islam tidak hanya mengatur hubungan antara makhluk dengan Tuhannya. menjadi berpola pikir modern dengan pemikiran yang modern tanpa memandang agama sebagai tuntunan hingga terjadilah di kalangan umat Islam sebuah kekacauan hidup. serta meninggalkan agama. Keadaan yang demikian. Dengan kedatangan Islam. tetapi juga mengatur kehidupan antar sesama makhluk. seiring berkembangnya zaman. kehidupan manusia semakin terarah dan mempunyai tujuan yang jelas.BAB I PENDAHULUAN A. Hal ini dapat dibuktikan dengan adanya kandungan Al-Qur’an yang berisi tentang masalah ibadah. moral dan etika). mu’amalah. hukum privat dan hukum formil) yang telah tertulis dalam nash Al-Qur’an.

dengan memakai sistem atau metode Al-Ghazwu Al. dampak dan pengaruh orientalisme terhadap Islam melalui tahapan yang urut dan sistematis. Menurut Ridwan (2005:140) hal ini sejalan dengan . Sampai sekarang. yaitu dengan cara memanipulasi istilah-istilah dalam Islam yang sudah baku pengertiannya dikalangan umat muslim dan telah menjadi spesifik Islam serta didukung dengan nash-nash yang qath’i.Indonesia dilakukan guna menghancurkan Islam dan kaum muslimin. kesetaraan gender. digugat dan diberi arti yang kontroversial. Pada saat liberalisme ini berkembang. bahkan menyimpang jauh dari arti yang sebenarnya. dan budaya. Sehingga dikalangan umat Islam terjadi kekacauan berpikir dalam kehidupan pribadi mereka maupun dalam kehidupan bermasyarakat. kabur. dari sekulerisme tersebut muncul liberalisme. dan kebhinekaan. Selanjutnya. Al-Ghazwu Al. demokrasi.Fikr dilakukan melalui beberapa media misalnya melalui media komunikasi. pemikiran umat Islam akan menjauh dari hukum Islam murni seperti yang terdapat dalam al-Qur’an dan sunnah menjadi hukum yang didasarkan pada dalil aqli atau dalil yang berasal dari pemikiran atau logika. HAM. Dalam buku Siasat Misi Kristen dan Orientalis karya Ibrahim Khalil Ahmad (1999 : 119) dikatakan bahwa siasat yang dilakukan oleh para Orientalis dan Missionaris adalah dengan menyebarkan ajaran agama yang tidak sesuai dengan tuntunan dan kehendak Islam itu sendiri dengan prinsip dasar yang berkedok pluralism.Fikr atau dapat disebut pula perang pemikiran. Dengan teori modernisme yang mereka gencarkan hingga mempengaruhi umat Islam dan pada akhirnya terbentuk sekulerisme terhadap agama. Yaitu bermula pada saat orientalisme bergabung dengan kegiatan missionaris gereja yang mana mereka punya tujuan yang sama terhadap Islam. Dari dalil aqli yang telah dipengaruhi dengan modernisme tersebut menimbulkan efek pada kebebasan berfikir hingga munculah gerakan gender.

masa iddah tidak hanya dimiliki oleh seorang wanita tetapi juga laki-laki yang mempunyai masa iddah 130 hari (Pasal 80 ayat (7 huruf (a)). bahkan MUI menolak dan menyebut draft tersebut sebagai bid’ah (Penyimpangan) dan taghyir (perubahan) dari hukum (Islam. Kedua. batas umur antara calon suami dan calon isteri adalah 19 tahun (Pasal 7 ayat (1)). yaitu : Pertama. bagian waris antara anak laki-laki dan anak perempuan adalah sama (Materi Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) tentag Hukum Kewarisan Islam). yaitu semua warga negara mempunyai kedudukan yang sama dan memperoleh perlakuan yang adil. kaum minoritas dan perempuan dilindungi dan dijamin hak-haknya secara setara. Kedelapan. perkawinan beda agama antara umat muslim dengan non Islam disahkan (Pasal 5). ijab qabul boleh dilakukan oleh suami terhadap isteri atau sebaliknya dilakukan oleh isteri terhadap suami (Pasal 9). munculah beberapa poin yang menjadi masalah dalam hukum Islam. berakal sehat. rasyid/rasyidah. Keenam. Ketujuh. Kelima. asas perkawinan adalah monogami (Pasal 3 ayat (1)). Budi Hartono (2008:238) bahwa poin-poin di atas mengundang kontroversi dikalangan umat Islam. Bahkan MUI telah mengklaim . Bermula dari cita-cita dasar yang ada dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI). talak tidak hanya dijatuhkan oleh seorang suami terhadap isteri melainkan dapat pula dijatuhkan oleh seorang isteri terhadap suami (Materi Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) tentang Hukum Perkawinan Islam). calon suami dan calon isteri dapat mengawinkan dirinya sendiri (tanpa wali) dengan ketentuan umur 21 tahun.cita-cita dasar dari nilai pembaharuan yang ada dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI). Keempat. Ketiga.

1 Tahun 1991) harus masih dalam batasan Al-Qur’an dan Sunnah serta tanpa ada manipulasi dari kedua sumber hukum Islam tersebut. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik. Dan berhatihatilah kamu terhadap mereka supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. ¨βÎ)uρ 3 öΝÍκÍ5θçΡèŒ ÇÙ÷èt7Î/ Νåκz:ÅÁムβr& ª!$# ߉ƒÌム$uΚ¯Ρr& öΝn=÷æ$$sù (#öθ©9uθs? βÎ*sù ( y7ø‹s9Î) ª!$# ∩⊆®∪ tβθà)Å¡≈xs9 “Dan hendaklah kamu memutuskan perkara diantara mereka menurut apa yang diturunkan Allah.” . Sehingga apabila dibuat revisi terhadap Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES No. Sebagaimana tertulis dalam firman Allah dalam Surat Al-Maidah ayat 49 : tΑt“Ρr& !$tΒ ÇÙ÷èt/ . Dalam menasionalisasikan hukum Islam tidak boleh keluar dari koridor Al-Qur’an dan Sunnah. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan oleh Allah) maka ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah menghendaki akan menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka.⎯tã š‚θãΖÏFøƒ βr& öΝèδö‘x‹÷n$#uρ öΝèδu™!#uθ÷δr& ôìÎ7®Ks? Ÿωuρ ª!$# tΑt“Ρr& !$yϑÎ/ ΝæηuΖ÷t/ Νä3ôm$# Èβr&uρ t Ĩ$¨Ζ9$# z⎯ÏiΒ #ZÏWx. sehingga menjauhkan umat Islam dari dogma agama.bahwa Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) merupakan upaya untuk memanipulasi nash-nash Al-Qur’an. Padahal jelas bahwa apa yang tertulis dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) mengenai kesetaraan antara laki-laki dan wanita merupakan aturan yang mengandung konsep modernitas dengan mengutamakan logika. dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. selain itu juga membongkar sejumlah aspek hukum Islam yang telah mapan dan disepakati keabsahanya sejak Nabi Muhammad SAW tanpa ada pengurangan dan penambahan di dalamnya serta bukan sebagai tandingan atas hukum Islam itu sendiri.

. Berdasarkan permasalahan diatas menjadi alasan bagi penulis untuk meneliti bagaimana pengaruh orientalisme terhadap perkembangan hukum Islam di Indonesia yang tertuang dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI).Di sinilah pentingnya mempelajari gerak orientalis dalam upayanya untuk merusak dan menjauhkan umat Islam dari agamanya dengan membuat kesamaran sistem hukum Islam itu sendiri dan membuat umat Islam berpaling dari agama mereka dengan menciptakan keragu-raguan yang dikembangkan dalam hati setiap muslim serta menanamkan logika sesat atas agama Islam dan membuat umat Islam percaya terhadapnya. Pembatasan Masalah Berangkat dari latar belakang masalah tersebut di atas. menjadi rancangan Undang-undang yang kontroversial di Indonesia. agar penelitian lebih terarah. maka penulis mengambil judul penelitian “PENGARUH ORIENTALISME TERHADAP HUKUM ISLAM DI INDONESIA” B. maka masalah yang akan dijadikan pokok bahasan dalam penelitian ini adalah pengaruh orientalisme terhadap hukum Islam di Indonesia yang diorientasikan pada perumusan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI). Penulis tertarik untuk meneliti Rancangan Undang-Undang tersebut. Penelitian ini merupakan penelitian hukum yang membahas tentang pertentangan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) terhadap Al-Qur’an dan Sunnah serta hubungan antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dengan orientalisme. sehingga Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI). Permasalahan mengenai Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dan hubungannya dengan orientalisme ini belum ada yang membahas secara detail.

tidak memutarbalikkan fakta sehingga karyakaryanya bernilai positif dan tidak terdapat fitnah terhadap agama Islam. Perumusan masalah digunakan untuk mengetahui dan menegaskan masalah-masalah apa yang hendak diteliti.Pada dasarnya tidak seluruhnya orientalis mempunyai visi dan misi yang sama. Rumusan Masalah Perumusan masalah digunakan untuk menghindari pengumpulan data yang tidak diperlukan. maka penulis merumuskan masalah sebagai berikut : 1. Bagaimana pengaruh orientalisme terhadap Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) di Indonesia? 2. Dalam penelitian ini. pasal mana sajakah yang menyimpang terhadap Al-Qur’an dan Sunnah? . yang dapat memudahkan penulis dalam pengumpulan data. yang akan dikaji lebih jauh hanyalah pengaruh orientalisme terhadap liberalisasi hukum Islam yang terdapat dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI). penyusunan data serta menganalisis data sehingga penelitian dapat dilakukan secara mendalam dan sesuai dengan apa yang telah ditentukan. tetapi ada juga orientalis yang sengaja ingin menghancurkan umat Islam dengan menyebarkan fitnah dan keragu-raguan terhadap umat Islam serta memutarbalikan dan memanipulasi hukum Islam. Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan di atas. C. Dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI). artinya tidak semua orientalis memusuhi dan berhasrat untuk menghancurkan Islam melainkan terdapat pula orientalis yang jujur. sehingga penulisan akan lebih terarah pada tujuan yang ingin dicapai.

Tujuan Subjektif Bagi penulis. Tujuan Penelitian Sejalan dengan rumusan masalah di atas. Bagaimana pandangan pakar hukum Islam Indonesia dan para fuqoha tentang orientalisme dan ketentuan hukum Islam yang terdapat dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI)? D. Untuk mengetahui sejauh mana penyimpangan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) terhadap Syari’at Islam.3. c. maka tujuan penulis membahas tentang pengaruh orientalisme terhadap hukum Islam di Indonsia antara lain adalah: 1. b. Untuk mengetahui dan menganalisis perbandingan antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dan Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES No.1 tahun 1991). penelitian ini bertujuan untuk menambah keluasan wawasan ilmu pengetahuan dan pemahaman penulis terhadap penerapan teori-teori yang didapat dalam perkuliahan selama menempuh pendidikan di Fakultas Hukum Jurusan Ilmu Hukum dan . Untuk mendiskripsikan sejauh mana pengaruh orientalisme terhadap perumusan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) atau untuk menilai apakah dalam perumusan Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) terdapat campur tangan orientalis (Barat) atau tidak. 2. Tujuan Objektif Adapun tujuan penelitian yang ingin dicapai oleh penulis adalah sebagai berikut: a.

2. F.Fakultas Agama Islam Jurusan Syariah (Twinning Programe) Universitas Muhammadiyah Surakarta. Secara Teoritik Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran terhadap perkembangan ilmu pengetahuan. Penelitian bersifat obyektif. karena kesimpulan yang diperoleh hanya akan ditarik apabila . Manfaat Penelitian Tinggi rendahnya suatu penelitian dapat dilihat dari metode penelitian dan besar atau kecilnya manfaat yang dapat diambil dari penelitian tersebut. terutama dalam bidang hukum Islam. bagi penulis. baik bagi penulis pada khususnya dan bagi umat Islam pada umumnya. Oleh karena itu. Selain itu. penulis berharap agar penelitian ini dapat memberi manfaat sebagai berikut : 1. Metode Penelitian Penelitian merupakan penyaluran hasrat ingin tahu manusia dalam tahap keilmuan. Secara Praktis Diharapkan dengan adanya penelitian ini dapat meberikan manfaat kepada para intelektual muslim agar berhati-hati terhadap pengaruh Bangsa Barat atas usahanya untuk menghancurkan Islam melalui Al-Ghazwu Al-Fikr. penelitian ini sebagai syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Hukum di Fakultas Hukum dan galar Sarjana Hukum Islam di Fakultas Agama Islam jurusan Syari’ah Universitas Muhammadiyah Surakarta. E.

Metode Pendekatan Metode pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan pendekatan yuridis normative yang diambil dari sumber pustaka (data sekunder) berupa undang-undang dan sumber hukum lainnya. yaitu suatu penelitian yang menggambarkan mengumpulkan dan data. 1. penulis akan mempelajari adakah konsistensi antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dengan Kompilasi Hukum Islam INPRES (KHI INPRES No. Metode diskriptif ini dimaksudkan dapat memberikan gambaran yang jelas mengenai pengaruh Orientalisme terhadap hukum Islam di Indonesia dalam lingkup Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) 2. menganalisis menginterpretasikannya (Hadari Nawawi.1 tahun 1991) mengenai isu keterkaitannya dengan orientalisme Barat. Dalam bahasan ini. 1991:31).1 tahun 1991) Pendekatan ini dilakukan agar peneliti mampu menangkap kandungan yang ada dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) serta dapat menyimpulkan ada tidaknya benturan antara Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) dengan Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES No. 2003:32). Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian diskriptif. sistematis dan terkontrol (Bambang Sunggono.dilandasi dengan bukti yang meyakinkan dan dikumpulkan melalui prosedur yang jelas. Pendekatan ini akan membuka kesempatan bagi peneliti untuk mempelajari adakah konsistensi dan kesesuaian antara rancangan undang-undang dengan INPRES. masalah-masalah yang ada dengan cara dan mengklasifikasi. . menjelaskan menyusun.

artikel. umumnya dibedakan antara data yang diperoleh secara langsung dari masyarakat dan dari bahan pustaka. c. sedangkan data yang diperoleh dari bahan pustaka lazimnya dinamakan bahan sekunder (Soerjono soekanto dan Sri Mamusi 1986 :14). Data yang diperoleh langsung dari subjek penelitian atau masyarakat dinamakan data primer atau data dasar. Bahan hukum primer yang digunakan dalam penelitian ini antara lain : 1) Al-Qur’an 2) Hadits 3) Kompilasi Hukum Islam INPRES (KHI INPRES) 4) Materi Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) b. 4. Metode Pengumpulan Data .3. Bahan Hukum Tertier Yaitu bahan hukum yang memberikan petunjuk maupun penjelasan tentang bahan-bahan hukum primer dan bahan hukum sekunder. dan lain-lain. Data hukum primer Yaitu data hukum yang mengikat. jurnal penelitian. Bahan Hukum Sekunder Yaitu data hukum yang memberi penjelasan mengenai bahan hukum Primer. Jenis Data Dalam penelitian. Adapun bahan hukum sekunder dalam penelitian ini antara lain meliputi buku-buku. Data yang diperlukan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang meliputi: a.

Metode pengumpulan data yang penulis gunakan dalam penelitian ini adalah melalui studi kepustakaan dengan menggunakan metode dokumentasi menurut Suharsimi Arikunto (1991:198) yang dimaksud dengan studi kepustakaan dengan menggunakan metode dokumentasi adalah suatu metode pengumpulan data dengan cara membaca. Deduktif Yaitu analisis data yang bersifat umum dan memiliki unsur yang sama sehingga dapat digeneralisasikan menjadi kesimpulan yang bersifat khusus b. . mempelajari atau mengkaji buku-buku dan sumber-sumber kepustakaan lain yang berhubungan dengan masalah tersebut. Sistematika Penulisan Untuk memudahkan dalam melakukan pembahasan skripsi ini. 5.1 tahun 1991) dan peraturan lain. Skripsi ini terbagi dalam empat bab yang tersusun secara sistematis. G. perlu adanya sistemtika penulisan. sehingga dapat diketahui persamaanya dan berbadannya. Metode Analisis Data Adapun teknik analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif dengan menggunakan metode : a. Analisis Yaitu menganalisis data normatif tentang Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) kemudian membandingkannya dengan Kompilasi Hukum Islam (KHI INPRES No.

tiap bab terdapat beberapa sub bab yang di dalamnya memuat pembahasan yang berbeda-beda. Maka penulis menyusun sistematika skripsi yang terdiri sebagai berikut: BAB I : PENDAHULUAN A. tetapi merupakan satu kesatuan yang saling berkaitan satu sama lain. Perumusan Masalah D. 2. Jenis penelitian Metode pendekatan Jenis data Metode pengumpulan data Metode analisis data G.tiap . Sistematika Penulisan BAB II : TINJAUAN PUSTAKA A. Secara teoritik Secara praktis F. Manfaat Penelitian 1. Tujuan objektif Tujuan subjektif E. Latar Balakang Masalah B. 2. Pembatasan Masalah C. Tinjauan umum mengenai Orientalisme . 4. 5. Tujuan 1. 3. Metode Penelitian 1. 2.

Gambaran Umum Tentang Tim Pengarustamaan Gender dan Biografi Siti Musdah Mulia . Gambaran Umum Tentang Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam B. Sejarah Pembuatan Kompilasi Hukum Islam BAB III : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. 6.1. Pengertian Tentang Kompilasi Hukum Islam 2. Pengertian tentang hukum Islam Ruang lingkup hukum Islam Ciri-Ciri Hukum Islam Tujuan Hukum Islam Sejarah masuknya Islam ke Indonesia C. 3. 4. Tinjauan Umum Tantang Hukum Islam 1. Pengertian Orientalisme Sejarah Munculnya Orientalisme di Indonesia Fase Orientalisme Karakteristik Orientalisme Motivasi Orientalisme Klasifikasi Orientalisme B. 5. 3. 3. 2. Tinjauan Umum Tentang Kompilasi Hukum Islam 1. 2. 4. Latar Belakang Dibentuknya Kompilasi Hukum Islam 3.

Kesimpulan B. Saran   .C. Penyimpangan CLD KHI terhadap Al-Qur’an dan Sunnah D. Pandangan pakar hukum Islam Indonesia dan para fuqoha tentang Orientalisme dan ketentuan hukum Islam yang terdapat dalam Counter Legal Draft Kompilasi Hukum Islam (CLD KHI) BAB IV : PENUTUP A.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->