P. 1
Pedoman_Program_Aliansi_Pascasarjana

Pedoman_Program_Aliansi_Pascasarjana

|Views: 169|Likes:
Published by cakrachaco

More info:

Published by: cakrachaco on Feb 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/12/2011

pdf

text

original

PEDOMAN PENYELENGGARAAN

PROGRAM PERCEPATAN PENINGKATAN KUALIFIKASI DOSEN

“ALIANSI PROGRAM PASCASARJANA ANTAR PERGURUAN TINGGI”

DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2009

PENGANTAR

Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (Pasal 46 Ayat 2) menyebutkan bahwa dosen pada program diploma dan S1 minimal berpendidikan S2, sedangkan dosen pada program pascasarjana harus berpendidikan S3. Data Tahun 2008 menunjukkan dari sekitar 155.000 dosen tetap Indonesia baru 60% yang berpendidikan S2/S3. Dengan demikian masih ada 62.000 dosen yang berpendidikan S1. Dengan asumsi 15.000 diantaranya saat ini sedang menempuh program S2, bearti masih ada 47.000 orang yang belum menempuh program S2. Di sisi lain, jumlah dan sebaran program pascasarjana Indonesia relatif tidak merata antar wilayah sehingga memerlukan strategi untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen tersebut. Selain itu, dijumpai adanya ketidakseimbangan kemampuan institusi penyelenggara program pascasarjana antar wilayah untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen perguruan tinggi dari S1 ke S2. Program “Aliansi Program Pascasarjana Antar Perguruan Tinggi Indonesia” bertujuan untuk mengembangkan pendidikan program magister di berbagai perguruan tinggi sesuai kebutuhan setempat. Diharapkan program ini dapat memperkuat kerjasama antara perguruan tinggi, meningkatkan kapasitas penyelenggaraan program magister, serta meningkatkan kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi untuk mencapai jenjang S2. Kami mengucapkan terima kasih kepada Tim Pengembang Aliansi Program Pascasarjana dan pihak lain yang telah berpartisipasi dalam penyusunan Buku Pedoman Penyelenggaraan ini.

Jakarta, Juni 2009 Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi,

Prof.dr. Fasli Jalal, Ph.D NIP. 131124234

DAFTAR ISI

PENGANTAR......................................................................................................................................................................................................................................i DAFTAR ISI.......................................................................................................................................................................................................................................ii I. PENDAHULUAN...........................................................................................................................................................................................................................1 1.1. Latar Belakang.....................................................................................................................................................................................................................1 1.2. Landasan Pengembangan Dosen Perguruan Tinggi ......................................................................................................................................................2 1.3. Tujuan...................................................................................................................................................................................................................................3 1.4. Sasaran..................................................................................................................................................................................................................................3 1.5. Keluaran...............................................................................................................................................................................................................................4 II. DESKRIPSI PROGRAM ALIANSI PROGRAM MAGISTER.............................................................................................................................................5 2.1. Rasional.................................................................................................................................................................................................................................5 2.2. Pola Aliansi...........................................................................................................................................................................................................................6 III. PERSYARATAN INSTITUSI PENGUSUL............................................................................................................................................................................7 3.1. Persyaratan Umum..............................................................................................................................................................................................................7 3.2. Persyaratan Khusus............................................................................................................................................................................................................7 IV. MEKANISME PENGAJUAN DAN EVALUASI PROPOSAL.............................................................................................................................................9 4.1. Tahap-I: Penyusunan Proposal oleh MItra.....................................................................................................................................................................9 4.2. Tahap-II: Penyusunan Proposal Bersama.....................................................................................................................................................................11 4.3. Evaluasi Proposal..............................................................................................................................................................................................................14 V. KOMPONEN PEMBIAYAAN .................................................................................................................................................................................................16 4.1. Biaya Pengembangan........................................................................................................................................................................................................16 4.2. Biaya Promosi....................................................................................................................................................................................................................16 4.3. Biaya Pelaksanaan.............................................................................................................................................................................................................16 4.4. Biaya Pengelolaan Program.............................................................................................................................................................................................17 VI. PENJAMINAN MUTU.............................................................................................................................................................................................................18 VII. PENUTUP.................................................................................................................................................................................................................................19

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Pendidikan tinggi sebagai pendidikan tersier memiliki peran penting dan strategis dalam menghasilkan lulusan dan iptek. Melalui pendidikan tinggi terjadi proses pemberian nilai tambah dalam hal pengetahuan, sikap dan keterampilan kepada mahasiswa sehingga tercipta sumberdaya manusia yang berkompetensi tinggi. Selain itu penemuan dan inovasi iptek diharapkan sebagai produk yang tidak saja berguna bagi pengembangan iptek secara terus-menerus tetapi juga dapat masuk kedalam arus utama pembangunan bangsa. Perguruan tinggi, sebagai salah satu lembaga pendidikan tinggi mempunyai peran dan fungsi strategis dalam mewujudkan amanat Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas), yakni menghasilkan lulusan yang berakhlak mulia, jujur, berkualitas, demokratis dan mampu menghadapi tantangan dan persaingan antar bangsa. Terkait dengan hal ini, UU Sisdiknas mengamanatkan dosen sebagai tenaga pendidik di perguruan tinggi memiliki peran sentral dan dengan demikian harus memiliki kualifikasi minimum dan sertifikasi sesuai dengan jenjang kewenangan mengajarnya. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (Pasal 46 Ayat 2) menyebutkan bahwa dosen pada program diploma dan S1 minimal berpendidikan S2, sedangkan dosen pada program pascasarjana harus berpendidikan S3. Data Tahun 2008 menunjukkan dari sekitar 155.000 dosen tetap Indonesia baru 60% yang berpendidikan S2/S3. Dengan demikian masih ada 62.000 dosen yang berpendidikan S1. Dengan asumsi 15.000 diantaranya saat ini sedang menempuh program S2, bearti masih ada 47.000 orang yang belum menempuh program S2. Di sisi lain, jumlah dan sebaran program pascasarjana Indonesia relatif tidak merata antar wilayah sehingga memerlukan strategi untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen tersebut. Selain itu, dijumpai adanya ketidakseimbangan kemampuan institusi penyelenggara program pascasarjana antar wilayah untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen perguruan tinggi dari S1 ke S2. Dilihat dari sebaran bidang ilmunya, jumlah dosen yang masih berkualifikasi S1/D4 secara berturut-turut adalah bidang Teknik (12.270 orang; 7,9%), Ekonomi (10.530 orang; 6,8%), Kesehatan (9.800 orang; (6,3%), Kependidikan (5.170

orang; 3,3%) dan Hukum (3.450 orang; 2,2%). Apabila dilihat dari jenis program studinya berturut-turut adalah program studi Manajemen, Akuntansi, Kebidanan, Hukum dan Teknologi Informasi. Secara spasial jumlah dosen yang masih berpendidikan D4/S1 terbanyak berturut-turut adalah di Jatim (9.750 orang), DKI Jakarta (8.900 orang), Jabar (8.700 orang), Sumut (5.500 orang) dan Sulsel (4.000 orang). Sedangkan menurut persentase jumlah provinsi yang memiliki dosen D4/S1 terbanyak adalah Sulbar (79,9%), Malut (72,7%), Kepri (76,2%), Irian Jaya (72,5%) dan Bangka (72,3%). Di sisi lain, jumlah dan sebaran program pascasarjana Indonesia relatif tidak merata antar wilayah sehingga memerlukan strategi untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen tersebut. Disadari bahwa tidak semua penyelenggara pendidikan pascasarjana memiliki fasilitas dan sumberdaya lain yang cukup memadai untuk menerima karya siswa dalam jumlah yang cukup tinggi. Selain itu, dijumpai adanya ketidakseimbangan kemampuan institusi penyelenggara program pascasarjana antar wilayah untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen perguruan tinggi dari S1 ke S2. Dengan demikian perlu dilakukan pemetaan kekuatan/kemampuan institusi penyelenggara program pascasarjana di setiap wilayah/daerah dan peningkatan kapasitasnya untuk mendukung program akselerasi. Persoalan lainnya terletak pada kesediaan PPS untuk menerima mahasiswa dengan skema beasiswa program ini yang harga satuannya relatif lebih rendah dibandingkan dengan mahasiswa reguler.

1.2. Landasan Pengembangan Dosen Perguruan Tinggi Dalam skema dan format program pengembangan SDM PT melalui program BPPS dan program karyasiswa di bawah koordinasi Ditjen Dikti lainnya saat ini bagi perguruan tinggi pengirim, penugasan sejumlah karya siswa untuk menempuh pendidikan pascasarjana ke luar daerah dalam waktu yang relatif bersamaan berimplikasi pada menurunnya jumlah atau ketersediaan sumberdaya manusia (dosen, peneliti, penanggung jawab laboratorium, pemegang jabatan struktural lain) yang diperlukan dalam penyelenggaraan pendidikan sarjana. Permasalahan yang terkait dengan calon karya siswa adalah kendala usia, psikologis, dan kelayakan syarat masuk. Terkait dengan usia, disadari bahwa tidak semua calon karya siswa berada dalam usia yang memadai untuk menempuh pendidikan pascasarjana. Di sisi lain, tidak tertutup kemungkinan calon karya siswa telah berada pada ”zona nyaman” sehingga sulit keluar dan beradaptasi dengan lingkungan dan keharusan baru (seperti berpisah sementara dengan keluarga, dsb.). Terkait dengan persyaratan akademik untuk menempuh pendidikan pascasarjana, tidak semua calon karya siswa memiliki IPK Program Sarjana

2

yang memenuhi persyaratan minimum untuk diterima pada Program Magister. Dengan demikian diperlukan kebijakan penyesuaian syarat masuk sehingga memungkinkan calon karya siswa yang terkendala persyaratan ini dapat akses terhadap program magister. Di sisi lain, berbagai masalah yang berkaitan dengan kualitas pendidikan pascasarjana di Indonesia antara lain terjadi karena disparitas kualitas pendidikan di antara perguruan tinggi masih sangat tajam, sementara pola pembinaan yang melibatkan perguran tinggi yang kuat terhadap yang lebih lemah belum berjalan dengan baik. Hingga saat ini belum tercipta pola kerjasama antar perguruan tinggi di Indonesia yang dapat memperkuat daya saing dalam era globalisasi pendidikan tinggi tersebut di atas. Dalam kaitan dengan hal di atas diperlukan sebuah kerangka dan model kerjasama penyelenggaraan program pascasarjana antar perguruan tinggi yang dapat digunakan sebagai landasan peningkatan kualitas pendidikan tinggi secara nasional. Melalui model kerjasama antar perguruan tinggi diharapkan peserta didik dapat memperoleh akses yang lebih baik terhadap kualitas pendidikan pascasarjana dalam negeri. Kemitraan antara program pascasarjana pada perguruan tinggi yang “mapan” dengan program pascasarjana pada perguruan tinggi yang relatif “belum mapan” juga harus dikembangkan untuk mempercepat peningkatan kualitas dan ekuitas serta mengurangi disparitas antara perguruan tinggi di Indonesia.

1.3. Tujuan Program “Aliansi Program Pascasarjana Antar Perguruan Tinggi Indonesia” merupakan salah satu Program Kerja Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia Tahun 2009 – 2014 yang bertujuan untuk mengembangkan pendidikan program magister di daerah. Tujuan khusus program ini adalah: 1. Memperkuat kerjasama antara perguruan tinggi penyelenggara program pascasarjana yang telah mapan (Perguruan Tinggi Pembina) dengan perguruan tinggi daerah (Perguruan Tinggi Mitra) melalui pembentukan aliansi dalam penyelenggaraan pendidikan program magister guna mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi. 2. Meningkatkan kapasitas Perguruan Tinggi Mitra sehingga pada akhir program mampu menyelenggarakan pendidikan program magister secara mandiri. 3. Meningkatkan kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi untuk mencapai jenjang S2.

1.4. Sasaran Sasaran pogram ini dirumuskan dalam dua tataran. Pada tataran kualifikasi, program ini diharapkan dapat memfasilitasi pengembangan dosen perguruan

3

tinggi yang masih bergelar S1. Pada tataran program pendidikan, sasaran program ini adalah penguatan kapasitas lembaga penyelenggara program pascasarjana di perguruan tinggi.

1.5. Keluaran Keluaran yang diharapkan dari Program “Aliansi Program Pascasarjana Antar Perguruan Tinggi” adalah: 1. Terbentuknya berbagai pola aliansi antara Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra dalam penyelenggaraan pendidikan magister guna mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi. 2. Meningkatnya kapasitas Perguruan Tinggi Mitra sehingga pada akhir program mampu menyelenggarakan pendidikan program magister secara mandiri. 3. Meningkatnya kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi sehingga mencapai jenjang S2.

4

II. DESKRIPSI PROGRAM ALIANSI PROGRAM MAGISTER

2.1. Rasional Penyelenggaraan dan pengembangan program magister di daerah tampaknya menjadi skenario terbaik untuk mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen perguruan tinggi. Melalui penyelenggaraan program magister di daerah maka problem-problem dan kendala-kendala yang terkait dengan psikologis calon karya siswa dan institusinya dapat direduksi. Selain itu, penyelenggaraan program magister di daerah juga merupakan respon atas permintaan dan kebutuhan daerah. Sebagaimana diketahui, terkait dengan pembangunan sumberdaya manusia di daerah melalui jenjang pendidikan pascasarjana, dalam dasa warsa terakhir setidaknya teramati tiga fenomena yang mengemuka. Pertama, semakin meningkatnya partisipasi masyarakat dari berbagai profesi yang menempuh pendidikan pascasarjana. Jika pada awalnya peserta pendidikan pascasarjana adalah dosen dan peneliti, namun akhir-akhir ini berbagai kalangan masyarakat antara lain para praktisi, pendidik, pekerja mandiri, kalangan media, kalangan LSM, dan fresh graduates, banyak yang mengikuti pendidikan pascasarjana. Kedua, penyelenggara pendidikan pascasarjana di Jawa dan beberapa kota besar di luar Jawa tampaknya menjadi tempat favorit untuk menempuh pendidikan pascasarjana. Bagi institusi penyelenggara program pascasarjana hal ini memberikan keuntungan dalam bentuk lain, yakni terbangunnya institusi sebagai melting pot dari berbagai keragaman baik profesi maupun budaya yang akan memperkaya atmosfer akademik. Namun hal ini dapat merugikan kepentingan daerah akibat meningkatnya “brain drain” dari daerah asal. Ketiga, perlunya akselerasi pengembangan dan peningkatan kapasitas program pascasarjana di daerah sehingga mampu menyelenggarakan pendidikan pascasarjana dengan pilihan program yang bervariasi dan kualitas yang memadai. Dua hal dapat ditarik dari uraian di atas, yakni : (1) Kebutuhan daerah dalam meningkatkan kualitas sumberdaya manusia sejalan dengan penerapan kebijakan otonomi daerah serta kebutuhan peningkatan kapasitas dan kapabilitas keilmuan dan praktek profesi kalangan eksekutif dan praktisi telah menjadi salah satu pasar potensial bagi institusi pendidikan pascasarjana dan perlu direspon pemenuhannya, dan (2) Perlunya kreasi yang memungkinkan percepatan pengembangan program pascasarjana di daerah. Memperhatikan arti strategis tersebut, maka kreasi-kreasi diperlukan guna mempercepat pengembangan program magister di daerah guna mendukung program peningkatan kualifikasi akademik dosen perguruan tinggi dan kebutuhan daerah. Aliansi strategis antara institusi pendidikan tinggi yang telah mapan dengan perguruan tinggi mitra di daerah dalam penyelenggaraan pendidikan magister di daerah merupakan langkah yang dapat ditempuh dalam pengembangan program magister di daerah.

5

Melalui aliansi strategis ini, maka dapat dijembatani rumpang yang lebar antara kebutuhan daerah, pemenuhan baku mutu, dan kendala peraturan/kebijakan pendidikan nasional yang ada dalam penyelenggaraan pendidikan program magister di daerah. Melalui capacity building ini diharapkan pada saatnya nanti institusi pendidikan tinggi daerah dapat menyelenggarakan pendidikan magister secara mandiri serta menjadi asset dan modal sosial daerah dan bangsa menuju learning and economic society.

2.2. Pola Aliansi Berdasarkan status dan kapasitas program studi perguruan tinggi mitra, maka dapat dikembangkan empat pola kerjasama antara perguruan tinggi pembina dan perguruan tinggi mitra, yakni :

A.

Perguruan Tinggi Mitra sudah memiliki program studi (sudah memiliki ijin penyelenggaran program magister) tetapi masih belum kuat atau belum mendapat kepercayaan masyarakat. Perguruan tinggi pembina membina agar menjadi lebih kuat dan mendapat kepercayaan masyarakat. Ijazah dikeluarkan oleh perguruan tinggi mitra. B1. Perguruan tinggi mitra memiliki potensi untuk menyelenggarakan program studi tertentu tetapi belum memiliki ijin. Perguruan tinggi pembina memberikan bimbingan agar perguruan tinggi mitra siap melaksanakan dan mendapat ijin (maksimum dalam waktu 1 tahun). Program dilaksanakan setelah perguruan tinggi mitra memperoleh ijin dan tetap dibimbing oleh perguruan tinggi pembina minimum 3 (tiga) tahun. Ijazah dikeluarkan oleh perguruan tinggi mitra. B2. Perguruan tinggi mitra memiliki potensi untuk menyelenggarakan program studi tertentu tetapi belum memiliki ijin. Perguruan tinggi pembina memberikan bimbingan agar perguruan tinggi mitra siap melaksanakan dan mendapat ijin (maksimum dalam waktu 2 tahun). Selama perguruan mitra belum memperoleh ijin, penyelenggaraan program studi dilaksanakan oleh perguruan tinggi pembina dan ijazah dikeluarkan oleh perguruan tinggi pembina. Setelah perguruan tinggi mitra memperoleh ijin perguruan tinggi pembina tetap membimbing minimum 3 (tiga) agar dapat menyelenggarakan program secara mandiri, setelah mendapat ijin ijazah dikeluarkan oleh perguruan tinggi mitra. B3. Perguruan tinggi mitra belum siap menyelenggarakan program studi akan tetapi daerah dimana perguruan tinggi mitra berada sangat membutuhkan kehadiran program tersebut. Perguruan tinggi pembina memberikan bimbingan agar perguruan tinggi mitra siap melaksanakan dan mendapat ijin (maksimum dalam waktu 5 tahun). Selama perguruan mitra belum memperoleh ijin, penyelenggaraan program studi dilaksanakan oleh perguruan tinggi pembina dan ijazah dikeluarkan oleh perguruan tinggi pembina. Setelah perguruan tinggi mitra memperoleh ijin, perguruan tinggi pembina tetap membimbing minimum 3 (tiga) agar dapat menyelenggarakan program secara mandiri, dan ijazah dikeluarkan oleh perguruan tinggi mitra.

6

III. PERSYARATAN INSTITUSI PENGUSUL

Pada dasarnya program ini terbuka bagi setiap perguruan tinggi yang berada di bawah pengawasan Ditjen Dikti – Departemen Pendidikan Nasional. Secara khusus, perguruan tinggi yang dapat mengajukan proposal harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: 3.1. Persyaratan Umum 1. Perguruan Tinggi Mitra yang akan membuka program magister telah memiliki Program Studi S-1 yang terakreditasi, terkecuali untuk program magister multidisiplin. Program studi S2 Perguruan Tinggi Pembina berakreditasi A, atau berakreditasi B serta memiliki setidaknya dua guru besar dan enam orang Doktor untuk program studi yang akan dikerjasamakan. Selain itu program studi Perguruan Tinggi Pembina telah menyelenggarakan Program Doktor, Ada kebutuhan/permintaan dari pemerintah daerah/Perguruan Tinggi Mitra dan sekitarnya. Program magister yang dikembangkan mendukung program percepatan peningkatan kualifikasi dosen Perguruan Tinggi Mitra dan sekitarnya atau kebutuhan daerah Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra menyusun rencana pengembangan agar dalam waktu tertentu Perguruan Tinggi Mitra dapat menyelenggarakan program magister secara mandiri Dukungan pengembangan dari Dikti agar Perguruan Tinggi Mitra dapat mandiri.

2.

3. 4.

5.

6.

3.2. Persyaratan Khusus 1. Untuk Pola Aliansi B1 atau B2, Perguruan Tinggi Mitra sekurang-kurangnya memiliki tenaga dosen bergelar doktor 1 (satu) dan bergelar magister 2 (dua) orang dalam bidang yang sesuai dengan program studi yang akan dikerjasamakan. Selain itu perguruan tinggi mitra harus memiliki ruang kelas, laboratorium, dan perpustakaan serta fasilitas penunjang lainnya yang memadai pada akhir tahun pertama untuk dapat menyelenggarakan program studi tersebut secara berkualitas. 2. Untuk Pola Aliansi B3, Perguruan Tinggi Mitra sekurang-kurangnya memiliki tenaga dosen bergelar magister 2 (dua) orang dalam bidang yang sesuai dengan program studi yang akan dikerjasamakan. Selain itu perguruan tinggi mitra harus memiliki ruang kelas, laboratorium, dan perpustakaan serta fasilitas penunjang lainnya yang memadai pada akhir tahun kelima untuk dapat menyelenggarakan program studi tersebut secara berkualitas.

7

3. Untuk Pola Aliansi B2 dan B3, sebelum Perguruan Tinggi Mitra memiliki fasilitas yang memenuhi persyaratan (khususnya laboratorium) maka praktikum dilaksanakan di Perguruan Tinggi Pembina.

8

IV. MEKANISME PENGAJUAN DAN EVALUASI PROPOSAL

Proposal kerjasama aliansi penyelenggaraan program magister diajukan bersama oleh Perguruan Tinggi Mitra dan Perguruan Tinggi Pembina ke Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi – Departemen Pendidikan Nasional. Mekanisme pengajuan proposal dilakukan dalam dua tahap: yaitu penyusunan proposal oleh mitra, dan proposal bersama.

4.1. Tahap-I: Penyusunan Proposal oleh MItra 4.1.1. Pengajuan Proposal Pembentukan Aliansi Prakarsa/usulan aliansi penyelenggaraan program magister dilakukan oleh Perguruan Tinggi Mitra dan diusulkan kepada calon Perguruan Tinggi Pembina. Usulan ini harus disertai dengan dua (2) dokumen, yakni: (i) Kajian prakelayakan akademik dan administrasi, dan (ii) Studi kelayakan dan Rencana Induk Pengembangan
(i)

Kajian kelayakan akademik dan administrasi harus memenuhi kriteria: a. Adanya prospek pasar dan kebutuhan yang nyata (didukung dengan data). b. Kepastian bahwa penyelenggaraan aliansi tersebut sejalan dengan misi utama departemen/fakultas dan perguruan tinggi daerah. c. Program studi yang diusulkan dapat ditutup dan dibuka sesuai dengan kebutuhan. Dengan demikian diperlukan kemampuan melakukan relokasi sumberdaya departemen/fakultas dan perguruan tinggi

(ii) Studi kelayakan dan Rencana Induk Pengembangan, disusun dengan format sebagai berikut :

Bagian I: Studi kelayakan a. Pendahuluan Uraian yang berupa rangkuman yang meliputi aspek-aspek berikut : 1) Kualifikasi yang dibutuhkan; 2) Gambaran jumlah kebutuhan; 3) Sumber masukan program; 4) Keberlanjutan program.
b. Kurikulum

Berisikan gambaran mengenai bentuk program studi yang diusulkan, meliputi aspek-aspek sebagai berikut: 1) Kualifikasi kompetensi keluaran yang diharapkan;

9

2) Kurikulum; 3) Rujukan program yang digunakan. c. Sumberdaya Berisikan gambaran mengenai kondisi sumberdaya yang tersedia untuk melaksanakan program, meliputi aspek-aspek berikut: 1) Dosen; 2) Sarana & Prasarana; 3) Tenaga Administrasi & Penunjang Akademik. d. Pendanaan Berisikan gambaran mengenai kebutuhan dana awal, dana operasional dan pemeliharaan serta kebutuhan dana lainnya, disertai dengan gambaran mengenai sumber-sumber yang ada untuk memenuhi kebutuhan tersebut, dalam bentuk: 1) Kebutuhan dana investasi, operasional dan pemeliharaan 2) Penerimaan dana internal dan eksternal e. Manajemen Akademis Berisi gambaran mengenai bagaimana program studi tersebut akan dikelola; rencana pengembangannya untuk jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang; pengelolaan dan pengembangan sumberdaya yang ada; serta pembinaan mutu akademik. f. Kesimpulan Memberikan gambaran umum bagaimana program studi yang diusulkan akan memenuhi kebutuhan yang ada, kelemahan dan kekuatan serta tantangan umum yang akan dihadapi di masa depan, serta bagaimana program studi tersebut akan memposisikan diri untuk menghadapi tantangan tersebut. g. Lampiran-lampiran 1) Daftar kurikulum, silabus dan GBPP; 2) Daftar dosen, kualifikasi beserta mata kuliah yang dibina. 3) Daftar riwayat hidup dosen; 4) Surat kesediaan mengajar/membina program studi; 5) Daftar tenaga Administrasi & Penunjang Akademik; 6) Daftar Sarana & Prasarana: ruang kuliah, ruang dosen, ruang seminar, laboratorium, peralatan pendukung perkuliahan, perpustakaan, fasilitas komputasi dan TI, dan sebagainya. 7) Daftar fasilitas fisik pendukung dan pemanfaatannya

Bagian-II: Rencana Induk Pengembangan Rencana Induk Pengembangan Perguruan Tinggi Mitra disusun secara komprehensif dan diselaraskan dengan rencana induk pengembangan

10

jurusan/fakultas, khususnya dalam hal yeng berkaitan dengan program studi pascasarjana yang akan dikembangkan. 4.1.2. Evaluasi oleh Calon Perguruan Tinggi Pembina Calon Perguruan Tinggi Pembina melakukan evaluasi dan klarifikasi terhadap kelayakan usulan pembentukan aliansi berdasarkan dokumen studi kelayakan dan rencana induk pengembangan. Mekanisme evaluasi diserahkan sepenuhnya pada calon Perguruan Tinggi Pembina.

4.2. Tahap-II: Penyusunan Proposal Bersama 4.2.1. Pengajuan Proposal Bersama Menindaklanjuti persetujuan pembentukan aliansi antara Perguruan Tinggi Mitra dan calon Perguruan Tinggi Pembina, maka kedua belah pihak menyusun proposal bersama dan mengajukannya kepada Ditjen Dikti. Selain berisikan justifikasi pembentukan program, analisis pasar, ketersediaan sumberdaya manusia, ketersediaan sarana dan prasarana; proposal bersama tersebut secara rinci mendeskripsikan: a. Berbagai modalitas, b. Standar kompetensi/lulusan,

c. Sistem quality control dan quality assurance,
d. Perumusan dukungan dan sistem insentif yang diharapkan dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, dan

e. Exit strategy yang akan diterapkan pada akhir program.
Hal-hal lain yang juga perlu dideskripsikan dalam proposal aliansi: a. Rasio dosen antara Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra dalam hal pengajaran, b. Rasio dosen antara Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra dalam hal pembimbingan dan ujian, c. Rasio pembiayaan antara Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra,

d. Adanya jaminan beasiswa BPPS bagi mahasiswa program magister
khususnya tenaga dosen yang menempuh pendidikan program magister dengan skema aliansi ini, dalam bentuk kuota BPPS untuk program aliansi, e. Prinsip-prinsip yang disepakati,

f. Standarisasi tesis, quality control dan quality assurance, g. Format gelar/kelulusan selama jangka waktu aliansi (degree dari PT
Pembina atau joint degree).

4.2.2. Format Proposal Bersama

11

Proposal bersama disusun dengan mengacu pada format sebagai berikut: 1. Halaman judul/cover Memuat informasi tentang nama Perguruan Tinggi Mitra dan Perguruan Tinggi Pembina, seperti contoh pada Lampiran 1.

2. Halaman identifikasi Halaman ini berisi informasi ringkas tentang nama dan alamat lengkap Perguruan Tinggi Mitra dan Perguruan Tinggi Pembina, nama dan alamat email Ketua Pelaksana program di masing-masing perguruan tinggi, seperti contoh pada Lampiran 2.

3. Halaman pengesahan Halaman ini berisi pernyataan singkat dari pimpinan perguruan tinggi tentang penyampaian proposal dan bahwa kedua perguruan tinggi pengusul sanggup memenuhi semua persyaratan yang ditetapkan, dan kesediaan untuk mengikuti aturan pemerintah yang terkait dengan pengelolaan program akademik, serta pengadaan dan pengelolaan/pelaporan keuangan.

4. Daftar isi

5. Ringkasan eksekutif (maksimum 1 halaman) Memuat intisari usulan program kerjasama dalam konteks aliansi penyelenggaraan program magister, khususnya kesimpulan hasil evaluasi studi kelayakan dan rencana induk pengembangan Perguruan Tinggi Mitra dan strategi penetapan program studi yang dipilih dan diajukan untuk pengembangan perguruan tinggi, serta kaitannya dengan rencana pengembangan perguruan tinggi secara keseluruhan

6. Bab-1: Ringkasan evaluasi diri (maksimum 5 halaman) Pada dasarnya bagian menguraikan secara ringkas hasil evaluasi Perguruan Tinggi Pembina terhadap Proposal Pembentukan Aliansi yang diajukan Perguruan Tinggi Mitra (Studi Kelayakan dan Rencana Pengembangan). Bagian ini juga berisi uraian kondisi saat ini di kedua Perguruan Tinggi (Mitra dan Pembina) dengan fokus pada penyelenggaraan program magister, yang menyangkut aspek-aspek program akademik, manajemen, dan infrastruktur (misalnya SDM, infrastruktur fisik, dll.) yang tersedia di kedua institusi.

7. Bab-2: Ringkasan rencana pengembangan (maksimum 10 halaman)

12

Bagian ini memuat uraian mengenai rencana strategis program pengembangan program magister di Perguruan Tinggi Mitra melalui kerjasama kemitraan dengan Perguruan Tinggi Pembina. Pada bagian ini juga diuraikan peran strategis dan tanggungjawab masing-masing perguruan tinggi, berikut output, outcome dan dampak yang diharapkan dari program yang diusulkan. Rencana pengembangan yang diuraikan pada bagian ini harus didukung dengan data/informasi relevan sebagaimana yang diuraikan pada butir-butir justifikasi dan hal yang perlu dijelaskan dalam proposal aliansi (bagian 4.2.1). Data dan informasi pendukung dilampirkan pada bagian lampiran. Pada bagian ini juga diuraikan secara ringkas tentang kompetensi lulusan, kebijakan dan mekanisme penjaminan mutu dan exit strategy.

7. Bab-3: Indikator kinerja (maksimum 1 halaman) Bagian ini berisi usulan indikator kinerja utama dan indikator kinerja tambahan yang mengukur keberhasilan program secara menyeluruh sesuai dengan fokus program yang diajukan. Pada bagian ini paling tidak memuat indikator kinerja yang berkaitan dengan kapasitas dan kualitas penyelenggaraan program magister di Perguruan Tinggi Mitra. Nilai acuan (baseline) ditetapkan tahun 2009 berdasarkan data pada tahun-tahun sebelumnya.

10. Bab-4: Mekanisme pelaksanaan kegiatan di Perguruan Tinggi (maksimum 5 halaman). Bagian ini berisi penjelasan tentang organisasi pelaksanaan kegiatan, baik di tingkat institusi (Perguruan Tinggi atau PPs) maupun di tingkat unit internal (program studi) yang dilibatkan, mekanisme koordinasi, serta mekanisme monitoring dan evaluasi internal. Bagian ini juga menjelaskan mekanisme dan sistem pengelolaan keuangan, serta sistem pengadaan barang dan jasa yang terkait dengan penyelenggaraan program. Di tingkat institusi pelaksanaan program ini dikoordinasikan oleh Perguruan Tinggi Pembina.

11. Bab-5: Usulan program pengembangan (maksimum 30 halaman). Bagian ini berisi usulan program kerjasama di tingkat perguruan tinggi dan rincian kegiatan untuk masing-masing program studi yang diusulkan. Setiap kegiatan yang diusulkan dapat melibatkan lebih dari satu unit dan/atau program studi, sesuai dengan kebutuhan yang tercermin dalam evaluasi diri. Program yang diusulkan merupakan program perguruan tinggi, bukan kompilasi dari kegiatan yang diusulkan oleh masing-masing program studi terkait. Deskripsi setiap usulan kegiatan disarankan mengikuti struktur sebagai berikut: judul aktivitas, latar belakang, rasional, tujuan, mekanisme dan rancangan, jadwal pelaksanaan, indikator kinerja kegiatan (serta indikator kinerja utama yang relevan), sumberdaya yang dibutuhkan, keberlanjutan, dan

13

penanggung jawab kegiatan. Contoh format untuk deskripsi masing-masing aktivitas dapat dilihat pada lampiran (Lampiran 3).

12. Bab-6: Rekapitulasi Anggaran Rekapitulasi anggaran merupakan usulan anggaran total yang didasarkan atas usulan anggaran di setiap aktivitas yang diajukan oleh semua program studi yang diajukan. Rekapitulasi anggaran disarankan dibuat secara singkat tetapi lengkap.

13. Lampiran Bagian ini memuat antara lain: rincian usulan anggaran untuk masing-masing komponen pembiayaan, lampiran data pendukung dll.

4.3. Evaluasi Proposal 4.3.1. Mekanisme Evaluasi Proposal Proposal akan dievaluasi oleh tim evaluasi indipenden yang sedikitnya terdiri dari 3 orang pakar di bidang pendidikan pascasarjana. Proses seleksi proposal akan mencakup 3 tahapan proses yaitu: Evaluasi Proposal (desk evaluation), Site Evaluation, dan penetapan. Penetapan Persetujuan terhadap pembentukan aliansi antara Perguruan Tinggi Mitra dan Perguruan Tinggi Pembina akan ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi berdasarkan usulan tim evaluasi.

4.3.2. Kriteria Evaluasi Proposal Evaluasi Proposal (desk evaluation dan site evaluation) dilakukan dengan kriteria yang sama dengan bobot berbeda. Penilaian pada site evaluation dilakukan melalui klarifikasi, konfirmasi dan penilaian tambahan terhadap hasil desk evaluation. Nilai akhir hasil evaluasi merupakan gabungan dari kedua penilaian tersebut. Kriteria evaluasi proposal mencakup aspek-aspek kelembagaan, evaluasi diri, kualitas dan relevansi program yang diusulkan, dan kelayakan implementasi. Kelembagaan: Evaluasi dilakukan terhadap kelengkapan dan kesiapan kedua lembaga penyelenggara, baik di tingkat institusi (Perguruan Tinggi atau PPs) maupun di tingkat unit internal (program studi) yang dilibatkan. Evaluasi juga dilakukan terhadap rencana strategis dan komitmen pimpinan Perguruan Tinggi dalam mengembangkan program magister. Evaluasi Diri:

14

Evaluasi terhadap aspek ini dilakukan untuk mendapat gambaran objektif tentang kondisi saat ini dan kesesuaian serta kesiapannya dalam melaksanakan program yang diajukan.

Kualitas dan Relevansi Program yang Diusulkan: Evaluasi dilakukan terhadap setiap program studi yang diajukan. Pengusul harus menyusun kegiatan secara sistematik dan terprogram menuju sasaran program yang telah ditetapkan. Kriteria ini akan digunakan untuk menilai kejelasan dan koherensi program, serta efektifitas dan ketepatan aktivitas dalam mendukung tercapainya sasaran program, termasuk kesesuaian dengan sumberdaya yang dimiliki dan/atau yang diajukan dalam proposal ini. Pada bagian ini evaluasi dilakukan dengan mempertimbangkan aspek-aspek sebaran (geografis) peserta dan relevansi terjadap kebutuhan dan pengembangan daerah. Kelayakan: Selain terhadap kelayakan operasional yang menyangkut kelayakan pendanaan yang berkelanjutan, rasio peserta berstatus dosen terhadap seluruh potensi peserta program. Bagian ini juga menekankan evaluasi terhadap aspek mencakup rancangan pengelolaan program dan adanya rancangan keberlanjutan program, penjaminan kualitas, dan exit strategy.

15

V. KOMPONEN PEMBIAYAAN

Program ini akan dibiayai dalam bentuk hibah dengan dana pemerintah. Namun demikian pelaksanaan program ini dapat dibiayai oleh sumber lain, sepanjang semua ketentuan sebagaimana ditetapkan di atas dapat dipenuhi. Aliansi Perguruan Tinggi pengusul diharapkan mengajukan proposal yang mencakup program pengembangan yang sesuai dengan kebutuhan, kapasitas dan kondisi kedua perguruan tinggi yang didasari oleh hasil evaluasi diri. Satu aliansi perguruan tinggi dapat mengajukan maksimum 3 proposal pengembangan untuk 3 program studi magister. Program pengembangan disusun untuk jangka waktu 3 - 5 tahun. Komponen biaya yang dapat didanai melalui hibah ini tergantung pada program yang diusulkan dan besarnya disesuaikan dengan kebutuhan dan kapasitas institusi pengusul. Secara umum komponen biaya yang dapat didanai mencakup: a) pengembangan program, b) promosi, c) pelaksanaan program, dan d) menajemen, dengan rincian sebagai berikut:

4.1. Biaya Pengembangan Komponen biaya ini dapat digunakan untuk membiayai persiapan program, yang mencakup:

-

pengadaan bahan ajar/praktikum dan pustaka (hanya untuk Perguruan Tinggi Mitra) honor tim pengembang program (termasuk kurikulum dan bahan ajar) biaya perjalanan tim pengembang biaya pertemuan tim pengembang biaya komunikasi (telepon, internet) biaya bahan habis pakai (ATK)

4.2. Biaya Promosi Komponen biaya ini dapat digunakan untuk membiayai promosi program ke calon peserta, yang mencakup:

-

biaya perancangan dan perbanyakan bahan promosi (leaflet) biaya diseminasi program (seminar)

4.3. Biaya Pelaksanaan Komponen biaya ini dapat digunakan untuk membiayai pelaksanaan program, yang mencakup: honor pengajar

16

-

honor staf administrasi biaya perjalanan pengajar (termasuk akomodasi) biaya operasional pendidikan (ATK, biaya komunikasi) Catatan: beasiswa bagi dosen tetap perguruan tinggi diberikan melalui anggaran BPPS

4.4. Biaya Pengelolaan Program Komponen biaya ini dapat digunakan untuk membiayai pengelolaan dan pemantauan & evaluasi program, yang mencakup: honor staf pengelola biaya perjalanan pengelola (terrnasuk akomodasi) biaya operasional pengelolaan (ATK, biaya komunikasi, dsb.)

17

VI. PENJAMINAN MUTU

Penjaminan mutu terhadap penyelenggaraan program ini dilakukan secara internal oleh masing-masing PT dan secara eksternal oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Penjaminan mutu dijalankan dengan melakukan monitoring dan evaluasi. Monitoring dan Evaluasi dilakukan dalam bentuk: (1) Evaluasi Internal dan (2) Evaluasi Eksternal. Secara internal Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra menyusun Prosedur Operasional Baku dan Sistem Penjaminan Mutu sebagai acuan dalam penyelenggaraan aliansi serta sistem monitoring dan evaluasinya. Prosedur Operasional Baku dan Sistem Penjaminan Mutu tersebut menyangkut: 1. Sistem rekruitmen, seleksi, dan registrasi mahasiswa 2. Pelayanan administrasi akademik 3. Kurikulum, proses pembelajaran, pemenuhan kompetensi lulusan 4. Sistem evaluasi kemajuan belajar dan pembimbingan 5. Penyelenggaraan kegiatan akademik: kolokium, seminar, ujian akhir 6. Penyelesaian studi dan kelulusan 7. Ketersediaan sarana dan prasarana 8. Prospek keberlanjutan. Hasil monitoring dan evaluasi dituangkan dalam Laporan Tengah Tahunan dan Laporan Tahunan Penyelenggaraan Program Aliansi dan bersama-sama dengan Dokumen Portofolio Aliansi disampaikan kepada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Evaluasi eksternal terhadap penyelenggaraan program aliansi akan dilakukan oleh Tim Evaluator yang dibentuk oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Monitoring dan Evaluasi dilakukan melalui kajian terhadap Dokumen Portofolio serta Laporan Tengah Tahunan dan Laporan Tahunan Penyelenggaraan Aliansi dan pelaksanaan site visit. Evaluasi eksternal terhadap penyelenggaraan program aliansi akan dilakukan oleh tim evaluasi yang dibentuk oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. Monitoring dan Evaluasi dilakukan melalui kajian terhadap Dokumen Portofolio serta Laporan Tengah Tahunan dan Laporan Tahunan Penyelenggaraan Aliansi dan pelaksanaan site visit. Informasi mengenai program hibah ini dapat dilihat pada situs: http://ditnaga.dikti.go.id/

18

VII. PENUTUP

Demikian naskah ini disusun sebagai pedoman umum dalam pelaksanaan aliansi strategis penyelenggaraan program magister antar perguruan tinggi Indonesia guna mendukung program akselerasi peningkatan kualifikasi dosen perguruan tinggi Indonesia. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi memberikan dukungan terhadap Program Aliansi Program Pascasarjana Antar Perguruan Tinggi Indonesia melalui hibah pengembangan bagi Perguruan Tinggi Pembina dan Perguruan Tinggi Mitra selama penyelenggaran aliansi (3–5 tahun). Skema hibah pengembangan untuk mendukung program aliansi tersebut dituangkan dalam Pedoman Hibah Percepatan Peningkatan Kualifikasi Dosen.

20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->