P. 1
LAPORAN AKHir ppl

LAPORAN AKHir ppl

|Views: 787|Likes:
Published by Voe Vie

More info:

Published by: Voe Vie on Feb 27, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/30/2012

pdf

text

original

LAPORAN AKHIR PROGRAM PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) SMA NEGERI PLUS 7 BENGKULU

Oleh : INDAH FIJAYANTHI A1E007023

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA UNIT PROGRAM PENGALAMAN LAPANGAN FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS BENGKULU
2011

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN AKHIR PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN ( PPL ) MAHASISWA FKIP UNIVERSITAS BENGKULU PERIODE TAHUN 2010/2011

Oleh: Nama : INDAH FIJAYANTHI Npm : A1E007023 Prodi : Pendidikan Fisika
Telah Diperiksa dan Disahkan Oleh Guru Pamong, Dosen Pembimbing, dan Kepala Sekolah SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu Bengkulu, Januari 2011 Dosen Pembimbing Guru Pamong

Marwan, S.Pd Nyoman Rohadi, M.Sc NIP. 19560913 19503 1 004 Mengetahui, Kepala Sekolah Kota Bengkulu
NIP. 198003 200312 1 001

Eko purwoko, S.Pd NIP.19641210 199412 1 001

KATA PENGANTAR

Puji syukur tim penyusun ucapkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya sehingga Laporan Akhir Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) Universitas Bengkulu Periode 2010/2011 yang telah dilaksanakan di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Dalam kesempatan ini tim penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan baik berupa dukungan materil maupun moril, terutama kepada: 1. Ketua Tim Unit PPL Universitas Bengkulu 2. Dosen pembimbing 3. Kepala Sekolah SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu 4. Guru pamong 5. Kepala Staf Tata Usaha SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu 6. Bapak dan Ibu dewan guru SMA Plus Negeri 7 Kota Begkulu 7. Seluruh mahasiswa praktikan praktik pengalaman lapangan SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu 8. Seluruh siswa-siswi SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu Praktikan menyadari bahwa dalam aplikasi pembelajaran maupun pembuatan laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu praktikan sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun. Akhir kata semoga laporan ini bermanfaat bagi pihak-pihak terkait dan rekan-rekan pembaca lainnya.

Bengkulu, Januari 2011

Tim Penyusun

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................

i

HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii KATA PENGANTAR ................................................................................... iii DAFTAR ISI .................................................................................................. iv DAFTAR TABEL .......................................................................................... BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1 1.1. Latar Belakang .................................................................................... 1 1.2. Tujuan Pembuatan Laporan ................................................................ 2 1.3. Manfaat Penelitian............................................................................... 3 BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 5 2.1. Pengenalan Lapangan dan refleksi ..................................................... 5 2.2. Mengajar terbimbing dan refleksi ....................................................... 9 2.3. Mengajar mandiri dan refleksi ............................................................ 11 2.4. Kegiatan non akedemik dan refleksi ................................................... 13 2.5. Masalah pembelajaran yang dipecahkan pratikan dengan PTK ......... 14 BAB III PENUTUP ........................................................................................ 3.1. Kesimpulan ........................................................................................ 3.2. Saran ................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... LAMPIRAN ...................................................................................................

DAFTAR TABEL

DAFTAR LAMPIRAN
1. Rpp (siklus I, II, dan III)

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah Pendidikan nasional bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusian Indonesia seutuhnya yaitu manusia beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan salah satu usaha perbaikan proses pembelajaran di sekolah yang dapat dilakukan adalah dengan memahami perilaku siswa dalam belajar. Usaha untuk meningkatkan kualitas penyelenggaraan proses belajar mengajar dan pembelajaran di sekolah terusmenerus dilaksanakan dan diaplikasikan dengan bentuk mata kuliah lapangan seperti praktik mengajar di sekolah langsung atau yang biasa dikenal dengan sebutan PPL. Program PPL merupakan salah satu program akademis yang wajib dilaksanakan oleh seluruh mahasiswa FKIP Universitas Bengkulu. Mata kuliah PPL pada dasarnya dapat memberikan “life skills” bagi mahasiswa, yaitu pengalaman belajar yang kaya, dapat memperluas wawasan, melatih dan mengembangkan kompetensi yang diperlukan dalam bidangnya, meningkatkan keterampilan, kemandirian, tanggung jawab, dan kemampuan dalam memecahkan masalah pembelajaran. PPL merupakan suatu bentuk program kumulatif, aplikatif dan kreatif dari seluruh pengalaman belajar sebelumnya ke dalam program pelatihan baik berupa kegiatan mengajar maupun tugas keguruan lainnya. Dengan kegiatan inilah diharapkan agar nantinya mahasiswa yang PPL mampu mengaplikasikan ilmu-ilmu yang didapat di bangku perkuliahan agar dapat diterapkan pada kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) di sekolah – sekolah dimana dia ditempatkan. Selain itu, program PPL merupakan suatu program dalam pendidikan prajabatan guru yang dirancang untuk melatih para calon guru agar menguasai

kemampuan keguruan yang utuh dan terpadu. Setelah menyelesaikan pendidikan, mereka siap secara mandiri mengembangkan tugas sebagai guru yang professional. Program PPL ini berlangsung dalam beberapa tahap, yang terdiri dari : 1. 2. 3. 4. 5. Tahap Pembekalan (24 – 31 Agustus 2010) Tahap Observasi-orientasi (2 – 4 September 2010) Tahap Mengajar Latihan Terbimbing (20 September – 30 Oktober 2010) Tahap Mengajar Mandiri (1 November – 4 Desember 2010) Tahap Ujian (10 - 15 Januari 2011) Tahap pembekalan dilaksanakan di kampus diikuti oleh dosen pembimbing, guru pamong, dan mahasiswa. Tahap observasi - orientasi dilaksanakan pada minggu pertama dengan tujuan agar mahasiswa calon guru “familiar” dengan lingkungan sekolah mahasiswa PPL sehingga mereka dapat menyesuaikan diri dan merasa aman di sekolah. Mahasiswa juga mengobservasi kegiatan guru pamong mengajar. Dalam kegiatan observasi ini mahasiswa dibimbing untuk memperoleh pengalaman dan mendapatkan informasi yang berkaitan dengan kegiatan akademik, kegiatan administrasi, kegiatan nonakademik, dan mengidentifikasi masalah dalam pembelajaran yang dihadapi oleh guru. Tahap pelatihan mengajar terbimbing dilaksanakan mulai minggu ketiga sampai minggu keenam. Segala usaha pengelolaan hendaknya diarahkan agar pada tahaap ini praktikan dapat berlatih mengintegrasikan berbagai kemampuan keguruan secara utuh dalam situasi nyata di sekolah menengah di bawah bimbingan para pembimbing. Pendekatan pembimbingan dilaksanakan dengan supervisi klinis, dimana sebelum praktikan mulai mengajar terlebih dahulu harus melakukan bimbingan dengan dosen pembimbing dan guru pamong. Dengan suasana bimbingan dibuat sehangat dan seakrab mungkin antara dosen pembimbing, guru pamong dan praktikan. Prosedur pembimbingan pada latihan terbimbing dilaksanakan dengan cara praktikan, guru pamong, dan dosen pembimbing menyepakati salah satu aspek keterampilan dasar mengajar yang akan dilatih dalam kegiatan belajar mengajar. Latihan terbimbing dilaksanakan dengan menggunakan acuan delapan keterampilan dasar mengajar.

Tahap pelatihan mengajar mandiri merupakan tahap akhir dari kegiatan PPL. Praktikan diberi kesempatan berlatih secara mandiri untuk menerapkan secara utuh dan terintegrasi segala kemampuan keguruan dalam situasi nyata di sekolah menengah, pengayaan konteks, dan mengasah kemampuan refleksi. Fokus materi pembimbingan ditujukan pada pengembangan kemampuan profesional guru, yakni kemampuan membuat persiapan mengajar, penguasaan keterampilan, pengelolaan proses belajar mengajar, penampilan diri sendiri, dan dampaknya terhadap siswa. Dalam pelatihan keterampilan ini praktikan diberi kesempatan secara mandiri untuk merencanakan, melaksanakan, dan menilai hasilnya. Ujian praktik mengajar dilaksanakan jika guru pamong dan dosen pembimbing telah berpendapat bahwa pencapaian kualitas hasil pelatihan sudah baik dan praktikan sudah siap untuk mengikuti ujian. Untuk menilai ujian praktik mengajar ini digunakan Alat Penilaian Kemampuan Guru (APKG) 1 dan APKG 2. B. Tujuan Pembuatan Laporan Tujuan pembuatan laporan ini pada umumnya didasarkan pada pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) dan tugas-tugas keguruan serta nonmengajar lainnya. Sedangkan tujuan khusus pembuatan laporan ini adalah sebagai laporan bagi praktikan mengenai hal-hal apa saja yang telah dilakukan selama program PPL. Secara umum tujuan PPL yaitu mempersiapkan tenaga pengajar di sekolah. Berdasarkan hal tersebut, maka tujuan khusus program PPL ini adalah: 1. Memberikan pengalaman kepada mahasiswa dalam bidang pembelajaran dan manajerial di sekolah, dalam rangka melatih dan mengembangkan kompetensi keguruan atau kependidikan 2. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mempelajari, mengenal, dan menghayati permasalahan, lembaga kependidikan baik yang terkait dengan proses pembelajaran maupun kegiatan manajerial kelembagaan 3. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menerapkan ilmu pengetahuan dan keterampilan yang telah dikuasi ke dalam keadaan yang sebenarnya

4. Memacu pengembangan sekolah dengan cara menumbuhkan motivasi atas dasar kekuatan sendiri 5. Membantu memecahkan permasalahan pembelajaran, khususnya Dinas penyelenggaraan di sekolah tempat PPL 6. Meningkatkan hubungan kemitraan antara FKIP UNIB dengan Diknas, Depag, sekolah dan lembaga terkait lainnya C. 1. MANFAAT PPL a. Menambaah pemahaman dan penghayatan mahasiswa tentang proses pendidikan di sekolah b. Memperoleh pengalaman tentang cara berpikir dan bekerja secara interdisipliner sehingga dapat memahami adanya keterkaitan ilmu dalam mengatasi permasalahan pendidikan yang ada di sekolah c. Memperoleh daya penalaran dalam melakukan penelaahan, perumusan dan pemecahan masalah pendidikanyang ada di sekolah d. Memperoleh pengalaman dan keterampilan untuk melaksanakan pembelajaran dan kegiatan manajerial di sekolah e. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk dapat berperan sebagai motivator, dinamisator, dan membantu pemikiran sebagai problem solver 2. Bagi sekolah a. Memperoleh kesempatan untuk dapat andil dalam menyiapkan calon guru atau tenaga kependidikan profesional b. Mendapatkan bantuan pemikiran, tenaga, ilmu, dan teknologi dalam merencanakan serta melaksanakan pengembangan sekolah 3. Bagi FKIP UNIB a. Memperoleh umpan balik dari pelaksanaan PPL di sekolah/lembaga guna pengembangan kurikulum dan iptek yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat b. Memperoleh berbagai sumber belajar dan menemukan berbagai permasalahan untuk pengembangan penelitian dan pendidikan

Bagi mahasiswa

c. Terjalin kerja sama yang lebih baik dengan pemerintah daerah dan instansi terkait untuk pengembangan tri darma perguruan tinggi

BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN
2.1 Pengenalan Lapangan Dan Refleksi
2.1.1 Pengenalan Lapangan Praktik pengalaman lapangan (PPL) diawali dengan pelaksanaan pengenalan suasana sekolah atau lebih dikenal sebagai observasi yang dilaksanakan selama 2 hari pada minggu pertama kegiatan PPL, terhitung mulai tanggal 2 September sampai 4 September 2010. Observasi fisik dilakukan terhadap fasilitas dan lingkungan sekolah, sedangkan observasi non fisik berupa interaksi sosial antara kelompok-kelompok yang ada serta administrasi di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu. Hal ini bertujuan agar praktikan mengenal dan menyesuaikan diri lebih awal dengan lingkungan sekolah, sehingga dari sini diharapkan mahasiswa calon guru terbiasa dengan lingkungan sekolah tempat mahasiswa praktik, misalnya penyusunan program sekolah, pengelolaan sarana dan prasarana, kegiatan akademik, administrasi sekolah, kegiatan exstrakulikuler, pola hubungan sosial yang ada di sekolah, manajemen sekolah dan lain sebagainya. Dari sini diharapkan calon guru akan lebih beradaptasi dengan lingkungan sekolah dan akhirnya akan memudahkan dalam proses belajar-mengajar, karena observasi dan pengenalan lapangan sangat membantu proses praktikan untuk lebih akrab dengan lingkungan sekolah tempat praktikan melakukan praktik. Pelatihan Tugas-Tugas Keguruan Lainnya Dalam pelaksanaan kegiatan PPL di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu ini selain kegiatan mengajar, praktikan juga melakukan kegiatan tugas piket guru. Pembagian waktu tugas piket ini disesuaikan dengan kesepakatan bersama oleh para praktikan PPL. Daftar hadir siswa SMA Plus Negari 7 Kota Bengkulu diisi pada pagi hari sebagai daftar hadir pagi dan juga mengisi daftar absen pulang, ketika pelajaran akan dimulai. Setiap guru bidang studi juga mempunyai daftar hadir siswa tersendiri. Bagi siswa yang tidak hadir tanpa keterangan, siswa yang bolos akan

diberikan sangsi. Siswa yang datang terlambat biasanya dikenakan sanksi terlebih dulu sebelum mendapat izin masuk. Sanksi yang biasa diberikan yaitu disuruh guru piket untuk melakukan kebersihan sekolah seperti menyapu, mengelap kaca dan lain-lain. Dalam pembagian tugas piket ini praktikan mendapat tugas giliran piket yaitu pada hari Jum’at dari jam 07.15 – 11.15 WIB. Tugas guru piket adalah membunyikan bel-bel pada jam-jam tertentu, mengisi jam kosong, memindahkan nama siswa ke buku absen siswa, mengabsen guru yang tidak hadir, menjaga ketertiban dan keamanan sekolah. Adapun metode pembelajaran yang digunakan oleh guru bervariasi, diantaranya: metode ceramah, tanya jawab, diskusi dan penugasan. Dalam penyajian materi guru menggunakan Bahasa Indonesia yang baik, sehingga mudah dipahami oleh siswa. Penggunaan waktu sudah cukup efektif. Gerak guru di dalam fleksibel; serta pandangan guru tersebar keseluruh arah. Strategi yang digunakan oleh guru untuk memotivasi siswanya dengan cara memberikan pertanyaan menyebar kepada keseluruh siswa dan memperbanyak tanya jawab, diskusi, memberi penekananan pada bagian yang penting pada pokok bahasan sehingga siswanya menjadi aktif dan secara tidak langsung guru memegang kendali di dalam kelas dan tujuan pembelajaran pun dapat tercapai. Selain itu mahasiswa juga mendapatkan informasi yang berhubungan dengan kegiatan akademik, misalnya cara guru mengajar serta perangkatperangkat yang diperlukannya dalam kegiatan belajar mengajar. Informasiinformasi tersebut diperoleh dengan cara mengadakan pengamatan langsung ataupun dengan melakukan wawancara langsung kepada guru dan pegawai yang ada di sekolah tersebut. Selain itu, observasi juga dilakukan pada peserta didik. Dari hasil

observasi diketahui bahwa prilaku siswa didalam kelas bervariasi kadang-kadang tenang dan kadang-kadang ribut. Umumnya siswa yang duduk didepan sebagian memperhatikan dengan focus kurang memperhatikan. 2.1.1.1 Kondisi fisik sekolah pada penjelasan guru bahkan merespon baik pertanyaan yang diberikan oleh guru, sedangkan siswa yang duduk dibelakang

Sekolah tempat praktikan melaksanakan Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) adalah Sekolah Menengah Atas Plus Negeri 7 Kota Bengkulu, yang terletak dijalan Jenggalu Lingkar Barat Kota Bengkulu. Dengan luas tanah yang digunakan:
Nama Sekolah Keadaan Bulan Luas Bangunan Luas Pekarangan Luas Tanah (Bersertifikat) Daya Listrik (Ada/Tidak Ada) Sarana/Prasarana No
Urut 1RUANG a. Ruang Kelas b. Ruang Guru c. Ruang Kep.Sekolah d. Ruang TU e. Ruang BP f. Ruang Perpustakaan g.Ruang Keterampilan h. WC/KM I. Ruang Jaga j. Gudang 2RUANG LAB a. Lab IPA b. Lab.Kimia c. Lab.Biologi d. Lab Bahasa e. Lab.Komputer 3ALAT KANTOR/P.PEND a. Komputer b. Mesin Tik c. Mesin Stensil d. Brangkas e. OHP f. Telepon g. Televisi h. Tipe Recorder I. Alat Kesenian j. Olah Raga k. IPS L. Bahasa M.Lab IPS (SLTP) Lab. Kimia Lab. Biologi Lab. Fisika 4ALAT KETERAMPILAN a. Elektro b. Otomotif c. Jasa (Mesin Tik) d. Pertukangan e. PKK f. Pertanian g. Lainnya/Mulok Keterangan

: SMU Plus Negeri 7 Bengkulu : JULI 2010 : 1.175 M2 : 28.603 M2 : 29.778 M2/No. AM. 289381 : Ada Kapasitas : 2200 Watt/220 Volt Kondisi B RR RMD RB
V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V

Ket Jumlah
21 2 1 1 1 1 9 1

1 1 11 2 2 1 7 2 3 2

V V

1 1 1

B : Baik RR : Rusak Ringan RMD : Rusak Masih Dapat Diperbaiki RB : Rusak Berat Untuk SLTP Disesuaikan Dengan Daya yang ada

 •

Kondisi Sekolah Keadaan bangunan sekolah Kondisi bangunan sekolah termasuk ruang kelas dan ruang lainnya dalam keadaan baik, hanya saja pintu WC siswa rusak. • Kondisi Lingkungan Sekolah Kondisi lingkungan sekolah SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu sangat kondusif untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar (KBM) karena siswanya mudah dipantau oleh gurunya, dekat dengan ruang guru

2.1.1.2 Potensi Guru No 1 2 3 4 5 6 Nama Guru Pembina Guru Penata Tingkat 1 Guru Penata Guru Penata Muda Tingkat 1 Guru Penata Muda Guru Tidak Tetap Jumlah 20 orang 4 Orang 10 Orang 7 Orang 26 orang 12 Orang

2.1.1.3 Potensi Siswa NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 KELAS X-1 X-2 X-3 X-4 X-5 X-6 X-7 Jumlah XI IPA-1 XI IPA-2 XI IPA-3 SISWA LAKI-LAKI 15 10 14 14 19 17 19 108 8 8 15 PEREMPUAN 17 22 18 18 13 15 12 115 24 24 17 JUMLAH 32 32 32 32 32 32 31 223 32 32 32

11 12 13 14 15 16

XI IPA-4 XI IPA-5 XI IPA XI IPS-1 XI IPS-2 XI IPS-3 XI IPS-4 XI IPS XI IPA-IPS

12 12 55 15 15 17 19 66 121 5 8 9 11 33 19 17 12 48 81 310

20 20 105 16 16 14 12 58 163 26 22 22 20 90 13 15 20 48 138 416

32 32 160 31 31 31 31 124 284 31 30 31 31 123 32 32 32 96 219 726

17 18 19 20 21 22 23

XII IPA-1 XII IPA-2 XII IPA-3 XII IPA-4 XII IPA XII IPS-1 XII IPS-2 XII IPS-3 XII IPS

XII IPA-IPS TOTAL (X+XI+XII) 2.1.1.4 Potensi Karyawan

No Nama Jumlah 1 Penata Muda Tingkat 1 2 Orang 2 Penata Muda 2 Orang 3 Pengatur muda 1 Orang 4 Satpam 1 Orang 5 Penjaga Sekolah 1 Orang 6 Kebersihan 1 Orang 7 Penjaga malam 1 Orang 8 Penjaga perpustakaan 1 Orang 9 Penjaga UKS 2 Orang Selain tugas di atas, bagian administrasi juga mengurusi masalah penerimaan murid baru, kepindahan murid, penerimaan guru baru maupun kepindahan guru, pembayaran SPP dan hal-hal lain yang menyangkut sekolah. Sedangkan kegiatan administrasi yang dilaksanakan oleh guru yang berhubungan dengan kegiatan belajar mengajar adalah membuat RPP, silabus, serta menyusun program semester dan program tahunan.

1. Pengelolaan daftar hadir guru SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu memiliki tenaga pengajar berjumlah 79 orang yang terdiri dari guru Pembina (20 orang), Guru Penata tingkat 1 (4 orang) , Guru Penata (10 orang), Guru Penata Muda tingkat 1 (7 Orang), Guru Penata muda (26 Orang), dan Guru Tidak tetap (12 Orang). Pengelolaan daftar hadir guru menjadi tanggung jawab guru dibawah wewenang kepala sekolah, dan informasi guru yang tidak hadir diperolaeh dari guru piket. 2. Pengelolaaan daftar hadir karyawan Jumlah staf Tata Usaha (TU) dan karyawan di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu adalah 12 orang yang terdiri dari piñata muda tingkat 1 (2 0rang), Penata muda (2 orang), Pengatur muda(1 Orang),Satpam (1 orang), Penjaga sekolah (1 orang), Kebersihan (1 orang), Penjaga malam (1 orang), Penjaga perpustakaan (1 Orang), Penjaga UKS (2 Orang). Pengelolaan daftar hadir staf TU dan karyawan langsung dikelola oleh TU di bawah wewenang kepala bagian TU. 3. Pengelolaan daftar hadir siswa Jumlah local SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu yaitu 23 Lokal yang terdiri dari 7 lokal untuk kelas X, 5 Lokal untuk kelas XI IPA, 4 lokal untuk kelas XI IPS, 4 lokal utntuk kelas XII IPA dan 3 lokal untuk kelas XII IPS. Untuk pengelolaan daftar hadir siswa diserahkan pada masing-masing kelas, dan setiap ketua kelas melaporkan siswa yang tidak hadir kepada guru piket. Kemudian guru piket mendata dan mencatat kedalam buku absensi siswa. 2.1.2. Refleksi Kegiatan observasi merupakan tahap pengenalan lapangan yang sangat dibutuhkan oleh praktikan, karena melalui tahap ini praktikan dapat mengatahui lingkungan sekolah dimana ia akan melaksanakan PPl. Selain itu hal ini akan mendukung proses adaptasi bagi praktikan dalam praktik di lapangan tersebut. Kegiatan ini mempunyai alokasi waktu selam 2 minggu. Pada pelaksanaan observasi ini praktikan memperolah informasi melalui guru-guru, pegawai TU, dan siswa-siswi. Adapun hal-hal yang diamati selama pelaksanaan pengenalan lapangan pada tahap observasi adalah: 1) 2) Keadaan fisik sekolah. Keadaan lingkungan sekolah.

3) 4) 5) 6)

Fasilitas sekolah. Guru dan siswa di sekolah. Interaksi sosial yang terjadi di sekolah. Tata tertib yang berlaku dan sebagainya.

Hal ini dilakukan agar praktikan dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan belajar dan lingkungan sekolah. Keterangan lebih rinci tentang keadaan lapangan telah diuraikan pada laporan awal. Melalui observasi praktikan dapat menyimpulkan bahwa SMA Negeri Plus 7 Bengkulu merupakan sekolah yang sudah baik dalam sarana dan prasarana sekolah.

2.2. Mengajar Terbimbing dan refleksi
2.2.1 Mengajar terbimbing dan Tugas-Tugas Lainnya Secara Terbimbing Sebelum melakukan kegiatan atau proses belajar-mengajar, praktikan melakukan sebuah kegiatan penting, yaitu observasi dan berkonsultasi dengan guru pamong mengenai keterampilan dasar mengajar, setelah melaksanakan observasi dan berkonsultasi dengan guru pamong tentang keterampilan dasar mengajar, maka kegiatan selanjutnya adalah menerapkan keterampilan mengajar tersebut di dalam kelas dengan pengawasan dari guru pamong atau yang disebut dengan pelatihan keterampilan mengajar secara terbimbing. Kegiatan yang praktikan lakukan dalam pelatihan ini adalah mengajar di kelas yang diawasi oleh guru pamong. Kemudian setelah kegiatan belajar-mengajar selesai, maka dilaksanakan diskusi dengan guru pamong untuk membicarakan kekurangan atau kelemahan yang ada pada praktikan yang perlu diperbaiki di kegiatan mengajar selanjutnya. Tugas keguruan yang praktikan lakukan adalah sebagai berikut: 1. Menyusun program tahunan 2. Menyusun program semester 3. Menyusun Rencana Pelaksanaa Pembelajaran (RPP) 4. Melaksanakan proses pembelajaran sesuai dengan rencana pembelajaran yang telah disusun. 5. Mengadakan evaluasi dan memberikan tugas rutin kepada siswa. 6. Mengoreksi hasil evaluasi dan tugas siswa. 7. Menganalisis hasil ujian siswa

Kegiatan-kegiatan di atas dilakukan dengan berdiskusi dengan guru pamong. Kegiatan mengajar secara terbimbing ini merupakan bekal bagi praktikan sebab bila praktikan dalam kegiatan terbimbing ini sudah dianggap mampu menerapkan delapan keterampilan mengajar, maka praktikan diperbolehkan melakukan kegiatan pembelajaran secara mandiri. 2.2.2. Refleksi Pada pelaksanaan keterampilan mengajar, praktikan dapat mengamati secara langsung bagaimana guru mengajar yang berkaitan dengan mata pelajaran Fisika. Dalam hal ini guru yang diamati ialah guru pamong. Kegiatan ini dilaksanakn pada waktu observasi-orientasi pembelajaran di kelas. Dari kegiatan ini praktikan mendapat wawasan yang berarti dan dapat mengetahui bagaimana cara mengajar yang baik. Setelah mengamati guru mengajar, praktikan mulai melakukan pengajaran secara terbimbing, ini dimaksudkan untuk melatih praktikan dalam menerapkan keterampilan dasar mengajar yang didapat dari sekolah. Pada pelaksanaan mengajar secara terbimbing yang dilakukan praktikan guru pamong akan mendampingi setiap kali praktikan mengajar, dan setelah mengajar dilakukan diskusi/bimbingan antara praktikan dan guru pamong berkaitan dengan kegiatan belajar mengajar yang dilakukan oleh praktikan. Melalui bimbingan ini guru pamong selalu memberikan masukan-masukan kepada praktikan tentang hal-hal yang perlu diperbaiki dalam mengajar. Dalam bimbingan ini guru pamong memberikan masukan dalam pengelolaan kelas yaitu dalam memberikan motivasi kepada siswa dan melakukan interaksi antara siswa dan guru sehingga tercipta suasana belajar mengajar yang kondusif (menggunakan metode yang bervariasi sehingga anak tidak merasa bosan dalam mengikuti proses belajar mengajar). Adanya bimbingan ini sangat bermanfaat bagi praktikan karena dengan adanya masukan-masukan/solusi pemecahan masalah yang sering dihadapi praktikan dapat memberikan perbaikan dalam mengajar sehingga praktikan dapat mengajar lebih baik lagi. Pada tahapan pengajaran terbimbing ini setiap kali mengajar praktikan terlebih dahulu memberikan lembar rencana pembelajaran kepada guru pamong. Selama proses belajar mengajar berlangsung guru pamong mengamati kesesuaian praktikan mengajar dengan lembar rencana pembelajaran yang dibuat (ketepatan isi materi, sistematis penyampaian materi, dan ketepatan waktu) .

Selama pelaksanaan pengajaran terbimbing ini dilakukan kekurangankekurangan yang telah dievaluasi oleh guru pamong tersebut direfleksikan oleh praktikan sebagai berikut : a. Pada tahapan pendahuluan praktikan masih kurang memberikan motivasi kepada siswa (berupa pre-questioning atau apersepsi ) b. Pada kegiatan inti dalam memberikan materi, cara penyampain penjelasan yang guru berikan lebih cenderung monoton, sehingga pada saat pertengahan pelajaran siswa mulai merasa bosan dan cenderung ribut. Refleksi ini dapat berguna bagi praktrikan untuk memperbaiki setiap kekurangan yang dilakukan agar nantinya pengajaran yang selanjutnya dapat menjadi lebih baik

2.3. Mengajar mandiri dan refleksi
2.3.1. Mengajar Mandiri Setelah melakukan beberapa materi pada keterampilan mengajar terbimbing selama satu bulan, praktikan melakukan kegiatan keterampilan dasar mengajar secara mandiri. Jika keterampilan belajar-mengajar secara terbimbing sudah dianggap mencukupi, maka langkah selanjutnya adalah melakukan keterampilan mengajar secara mandiri. Pada saat keterampilan mengajar secara mandiri, praktikan tidak lagi diamati atau dibimbing oleh guru pamong di kelas. Namun, praktikan diberi kesempatan penuh untuk melatih diri secara mandiri dalam menginterpretasikan seluruh keterampilan mengajar yang telah diperoleh selama terbimbing untuk mengasah keterampilan mengajar. Tahapan ini merupakan tahapan akhir dalam kegiatan PPL. Dalam hal mengajar secara mandiri, praktikan diberi kesempatan untuk merencanakan pembelajaran secara mandiri, dan guru pamong memberikan perbaikan-perbaikan jika praktikan menemui kesulitan dalam proses pembelajaran. Perbaikan-perbaikan yang diberikan berdasarkan diskusi yang dilakukan praktikan dengan guru pamong. Kendala yang dihadapi pada tahap saat pertama kali mengajar mandiri ini ialah adanya beberapa siswa yang masih ribut/mengganggu teman lainnya pada saat proses belajar mengajar berlangsung. 2.3.2. Refleksi

Setelah pelaksanaan mengajar secara terbimbing praktikan kemudian melaksanakan pelatihan mengajar secara mandiri. Tahapan pelatihan mengajar secara mandiri ini ialah mengajar dan memberikan penilaian kepada siswa melalui tugas-tugas dan ulangan harian dan remedial. Kendala yang dihadapi praktikan adalah pada saat proses belajar mengajar berlangsung dan beberapa siswa yang ribut dan menganggu temannya yang lain sehingga pada saat praktikan menjelaskan materi tidak tersampaikan dengan baik. Selain itu dapat praktikan refleksikan sebagai calon guru sebaiknya praktikan harus tegas dalam menegur atau memberi hukuman kepada siswa yang mengganggu tersebut sehingga kegaduhan dalam kelas dapat cepat teratasi. Kendala lain yang dihadapai praktikan ialah ketika pemberian penilaian kepada siswa melalui ulangan harian ada beberapa siswa yang memperoleh nilai rendah tidak mau mengikuti kegiatan remedial yang praktikan adakan. Untuk itu adanya bimbingan dengan guru pamong dapat memberikan solusi mengatasi masalah pada pelaksanaan mengajar terbimbing.

2.4. Kegiatan non akademik dan refleksi
2.4.1. Kegiatan Non Akademik Kegiatan nonakademik adalah kegiatan di luar proses pembelajaran yang biasa juga disebut dengan kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan ini biasanya dilaksanakan di luar jam sekolah agar tidak mengganggu KBM. Kegiatan ekstrakurikuler yang diadakan di sekolah juga tidak kalah pentingnya dengan kegiatan akademik. Melalui kegiatan ini siswa bisa menyalurkan minat dan bakat mereka terhadap hal-hal yang positif dan bermanfaat. Selain itu, keikutsertaan dalam kegiaatan ekstrakulikuler ini merupakan salah satu syarat untuk naik kelas. SMA Plus Negeri 7 Bengkulu memiliki bermacam-macam kegiatan ekstrakurikuler yaitu: Paskibra, Risma, Seni Tari, Seni Teater, Seni Musik (Musik Dol), Tari Kreasi, PMR, SKR, dan English Club. Sedangkan dalam bidang olahraga yaitu : Basket, Volley, dan Sepak Bola. Kegiatan-kegiatan ini biasanya dilaksanakan di lapangan yang berada di tengah-tengah bangunan sekolah dengan hari yang berbeda. Kegiatan ini juga dibina oleh salah satu guru. Ada juga kegiatan nonakademik yang mungkin jarang dilakukan oleh sekolah-sekolah lainnya. Kegiatan ini adalah kegiatan sapa pagi yang

dilaksanakan oleh guru piket. Teknis pelaksanaan kegiatan ini adalah guru yang piket pada hari bersangkutan berdiri di dekat pintu gerbang sekolah, dan setiap siswa yang datang menyalami guru tersebut. Kegiatan ini sangat baik, karena selain menumbuhkan rasa hormat dan mempererat hubungan antara guru dan siswa juga bertujuan untuk menegakkan kedisiplinan siswa. Selain bersalaman dengan siswa, guru juga berkewajiban memeriksa kelengkapan dan kerapian siswa dalam berpakaian. Bila ada siswa yang tidak mematuhi peraturan maka dia akan diberi sanksi oleh guru piket. Kegiatan nonakademik lainnya yang juga sangat bermanfaat dilakukan pada hari sabtu yaitu senam pagi dan hari jum’at siswa laki-laki ke masjid untuk sholat jum’at disertai dengan kultum yang diisi oleh guru agama islam. Hal ini dimaksudkan agar siswa tidak hanya memiliki kecerdasan dalam akademis saja, tetapi juga kecerdasan spiritual. 2.4.2. Refleksi Sebagian besar kegiatan non akademik di SMA N Plus 7 Bengkulu ini sudah berjalan dengan baik, seperti kegitan mingguan pembinaan rohani yang dilaksanakan pada hari jumat sebelum jam pelajaran dimulai yaitu pukul 07.3008.10 WIB sudah dilaksanakan dengan rutin dan diikuti semua siswa. Kegiatan ekstrakurikuler di SMA N 7 Kota Bengkulu ini ada bermacammacam jenis kegiatan seperti pada tabel diatas, dan pelaksanaan ekstrakurikuler tersebut dilakukan sore hari sesudah jam pelajaran siswa. Ekstrakurikuler ini dimaksudkan untuk menyalurkan bakat siswa dan kegiatan diluar akademik, dimana setiap siswa diwajibkan mengikuti satu ekstrakurikuler dan maksimal 2 ekstrakurikuler atau siswa tidak boleh mengikuti ekstrakurikuler lebih dari 2 dimaksudkan agar tidak mengganggu aktivitas akademik siswa tersebut.

2.5. Masalah pembelajaran yang dipecahkan pratikan dengan PTK
2.5.1. Masalah Pembelajaran yang dihadapi guru Secara keseluruhan dalam proses belajar mengajar, guru tidak terlalu mendapatkan kesulitan yang begitu berarti karena semua permasalahan yang ditemui masih bisa diatasi. Adapun beberapa masalah yang sering timbul di dalam kelas antara lain ada beberapa siswa yang sering tidak masuk sekolah, siswa

sering ribut saat guru menerangkan pelajaran, siswa sering terlambat masuk kelas, masih rendahnya hasil belajar siswa yang disebabkan oleh masih rendahnya kualitas input dan motivasi belajar siswa dan masih kurangnya fasilitas mengajar di kelas. 2.5.2. Pemecahan Masalah Untuk mengatasi permasalahan diatas, pratikan mencoba menerapkan PTK yaitu penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point untuk meningkatkan hasil belajar dan aktivitas belajar siswa yang dilakukan sebanyak tiga siklus di kelas X1 dan X3 SMA Negeri Plus 7 Kota Bengkulu tahun ajaran 2010/2011 yang berjumlah 32 siswa. Penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point ini dimaksudkan agar dapat meningkatkan motivasi dalam proses belajar Fisika sehingga hasil belajar siswa lebih baik. Dalam penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point ini, faktor-faktor yang diamati adalah: 1. Kemampuan menjawab soal Siswa Hasil belajar siswa yang akan dilihat adalah nilai rata-rata siswa pada setiap siklus setelah dilaksanakan kegiatan belajar mengajar dengan penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point untuk meningkatkan hasil belajar siswa. 2. Keaktifan siswa Keaktifan siswa yang akan dilihat adalah aktivitas siswa selama kegiatan belajar mengajar dengan penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point ini, dimana siswa secara mandiri mengajukan pertanyaan kepada guru. 3. Respon Siswa Respon siswa yang akan dilihat adalah tanggapan siswa terhadap penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point , guru akan memberikan pertanyaan kepada siswa dan siswa merespons pertanyaan guru. Langkah-langkah model pembelajaran Direct Intruction(DI) a. Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan siswa

b. c. d. e.

Mendemostrasikan pengetahuan atau keterampilan Membimbing pelatiahan Mengecek pemahaman dan memberikan umpan balik Memberikan kesempatan untuk pelatihan lanjutan dan

penerapaan Penerapan model pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point Fisika untuk meningkatkan hasil benajar dan aktivitas siswa ini dilakukan sebanyak tiga siklus, yaitu siklus I, siklus II dan siklus III 3.3 Tahap Refleksi Akhir Tahap refleksi Akhir merupakan suatu upaya reflektif dari guru terhadap permasalahan yang ada di kelas, baik proses belajar mengajar, kemampuan, maupun aktivitas belajar siswa dengan berpedoman pada (a) Pencapaian hasil belajar fisika dan (b) wawancara guru bidang studi fisika. Pembelajaran dilakukan dalam tiga siklus dan data hasil pengamatan yang diperoleh setiap siklus dijadikan bahan refleksi untuk perbaikan pada siklus berikutnya. Langkah-langkah dalam tahap pelaksanaan tindakan adalah: A. Siklus I 1) Tahap Perencanaan Pada tahap ini telah dilakukan: (a) pembuatan silabus konsep Dinamika I, (b) penyusunan rencana pengajaran untuk subkonsep gaya, (c) membuat skenario pembelajaran yang meliputi langkah-langkah pengajaran dan bentuk-bentuk kegiatan guru dan siswa dalam rangka implementasi tindakan yang telah direncanakan, (d) menyusun lembar observasi guru dan siswa dan dijadikan acuan untuk memperbaiki proses belajar mengajar pada siklus kedua, dan (e) membuat alat evaluasi berupa soal tes objektif. 2) Tahap Pelaksanaan Siklus I dapat diselesaikan sesuai rencana yaitu dua kali pertemuan (2 jam pelajaran hari rabu dan 1 jam pelajaran hari senin dan jumat di kelas). Kegiatankegiatan yang dilakukan dalam kegiatan pembelajaran berpedoman pada skenario pembelajaran siklus I yaitu tahap pendahuluan, tahap inti dan penutup. Tahap Pendahuluan, pada kegiatan awal, guru memberikan pertanyaan awal tentang materi gaya yang akan diajarkan kepada siswa yang bertujuan untuk mengarahkan pikiran siswa kearah konsep yang akan diajarkan. Kemudian guru memotivasi siswa dengan pertanyaan tentang tentang konsep atau materi gaya

dalam kehidupan sehari-hari yang dapat menarik perhatian siswa terhadap konsep yang akan diajarkan. Kemudian guru memotivasi siswa dengan pertanyaan tentang konsep atau materi gaya dalam kehidupan sehari-hari. Tahap Inti, (1) Guru membimbing siswa untuk duduk berdasarkan kelompoknya masing-masing, (2) guru menjelaskan tugas masing-masing kelompok, (3) Guru menjelaskan mengenai batasan waktu dalam mengisi LDS, (4) Guru membagikan LDS pada setiap siswa, (5) Guru menjelaskan cara mengerjakan lembar kerja siswa dan maksud perintah masing-masing pertanyaan, (6) Guru berkeliling dan mengawasi siswa untuk mengerjakan soal yang ada di LDS, (7) Guru menengur siswa yang tidak bekerja atau ribut, (8) Guru memberi aba-aba bahwa waktu untuk menyelesaikan soal hampir selesai, (9) setelah semua siswa selesai, guru membimbing siswa untuk menjawab pertanyaan dengan cara guru menunjuk salah satu siswa secara acak untuk memaparkan jawabannya, (10) Guru memberikan pujian verbal dan tepuk tangan kepada siswa yang bersedia memaparkan jawabannya, (11) Guru mengarahkan siswa yang lain untuk membandingkan jawabannya serta memberi kesempatan jika ada siswa yang inginbertanya. Pengamatan (Observasing) Proses pengamatan kelas dilaksanakan dalam tahap ini yang bertujuan untuk mengamati proses pembelajaran yang sedang berlangsung di kelas dengan berpedoman pada lembar observasi guru dan siswa. d. Refleksi Pada tahap ini, refleksi dilakukan berdasarkan hasil observasi terhadap seluruh kegiatan pembelajaran. Refleksi dilakukan untuk mengkaji kegiatan yang sudah dilakukan dalam proses pembelajaran dengan menggunakan media komputer berbasis PowerPoint, kemudian hasil refleksi ini digunakan untuk menyusun rencana perbaikan pelaksanaan siklus II. B. Siklus II Pada siklus ini melaksanakan langkah-langkah mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi berdasarkan refleksi siklus I. Artinya perencanaan sesuai dengan hasil refleksi pada siklus I (hasil yang baik pada siklus I dipertahankan dan ditingkatkan serta yang kurang baik diperbaiki). Adapun tahaptahapnya yaitu: 1. Tahap Perencanaan

Pada tahap ini telah dilakukan: (a) pembuatan silabus konsep Dinamika I, (b) penyusunan rencana pengajaran untuk subkonsep hukum Newton, (c) membuat skenario pembelajaran yang meliputi langkah-langkah pengajaran dan bentukbentuk kegiatan guru dan siswa dalam rangka implementasi tindakan yang telah direncanakan, (d) menyusun lembar observasi guru dan siswa dan dijadikan acuan untuk memperbaiki proses belajar mengajar pada siklus ketiga, dan (e) membuat alat evaluasi berupa soal tes objektif dan dibuat berdasarkan indikator pembelajaran yang telah ditentukan sebelumnya. 2. Tahap Pelaksanaan Siklus II dapat diselesaikan sesuai rencana yaitu dua kali pertemuan (2 jam pelajaran hari rabu dan 1 jam pelajaran hari senin dan jumat di kelas). Kegiatankegiatan yang dilakukan dalam kegiatan pembelajaran berpedoman pada skenario pembelajaran siklus II yaitu tahap pendahuluan, tahap inti dan penutup. Tahap Pendahuluan, pada kegiatan awal, guru memberikan pertanyaan awal tentang hukum Newton yang akan diajarkan kepada siswa yang bertujuan untuk mengarahkan pikiran siswa kearah konsep yang akan diajarkan. Kemudian guru memotivasi siswa dengan pertanyaan tentang tentang konsep atau materi hukum Newton dalam kehidupan sehari-hari yang dapat menarik perhatian siswa terhadap konsep yang akan diajarkan. Kemudian guru memotivasi siswa dengan pertanyaan tentang konsep atau materi hukum Newton dalam kehidupan seharihari. Tahap Inti, (1) Guru membimbing siswa untuk duduk berdasarkan kelompok masing-masing, (2) guru menjelaskan tugas masing-masing kelompok, (3) Guru menjelaskan mengenai batasan waktu dalam mengisi LDS, (4) Guru membagikan LDS pada setiap siswa, (5) Guru menjelaskan cara mengerjakan lembar kerja siswa dan maksud perintah masing masing pertanyaan, (6) Guru berkeliling dan mengawasi siswa untuk mengerjakan soal yang ada di LDS, (7) Guru menegur siswa yang tidak bekerja atau ribut, (8) Guru memberi aba-aba bahwa waktu untuk menyelesaikan soal hampir selesai, (9) Setelah semua siswa selesai, guru membimbing siswa untuk menjawab pertanyaan dengan cara guru menunjuk salah satu siswa secara acak untuk memaparkan jawabannya, (10) Guru memberikan pujian verbal dan tepuk tangan kepada siswa yang bersedia memaparkan jawabannya, (11) Guru mengarahkan siswa yang lain untuk membandingkan jawabannya serta memberi kesempatan jika ada siswa yang ingin bertanya.

c. Observasi Melakukan observasi terhadap pelaksanaan kegiatan pembelajaran yang berlangsung baik terhadap guru maupun siswa. Selanjutnya di laksanakan evaluasi. d. Refleksi Refleksi dilakukan berdasarkan hasil observasi terhadap seluruh kegiatan pembelajaran. Refleksi dilakukan untuk mengkaji kegiatan yang sudah dilakukan dalam proses pembelajaran dengan menggunakan media komputer berbasis PowerPoint, kemudian hasil refleksi ini digunakan untuk menyusun rencana perbaikan pelaksanaan siklus III. C. Siklus III Pada siklus ini melaksanakan langkah langkah mulai dari tahap perencanaan, pelaksaan, dan evaluasi berdasarkan refleksi siklus II. Artinya perencanaan sesuai dengan hasil refleksi pada siklus II (hasil yang baik pada siklus II dipertahankan dan ditingkatkan serta yang kurang baik diperbaiki). Adapun tahap-tahapnya yaitu: 1. Perencanaan Pada tahap ini telah dilakukan: (a) pembuatan silabus konsep Dinamika I, (b) penyusunan rencana pengajaran untuk subkonsep gaya gesek, (c) membuat skenario pembelajaran yang meliputi langkah-langkah pengajaran dan bentukbentuk kegiatan guru dan siswa dalam rangka implementasi tindakan yang telah direncanakan, (d) menyusun lembar observasi guru dan siswa (terlampir) yang digunakan untuk mengamati aktivitas guru dan siswa dan dijadikan acuan untuk memperbaiki proses belajar mengajar pada siklus kedua, dan (e) membuat alat evaluasi berupa soal tes objektif dan dibuat berdasarkan indikator pembelajaran yang telah ditentukan sebelumnya.

2. Tahap Pelaksanaan Siklus III dapat diselesaikan sesuai rencana yaitu dua kali pertemuan (2 jam pelajaran hari rabu dan satu jam pelajaran hari senin dan jum’at di kelas). Kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam kegiatan pembelajaran berpedoman pada skenario pembelajaran siklus III yaitu tahap pendahuluan, tahap inti dan penutup.

Tahap Pendahuluan, (1) guru menampilkan judul dan indikator pembelajaran yang disampaikan secara lisan kepada siswa. (2) memusatkan perhatian siswa pada materi pembelajaran dengan memberikan pertanyaan awal tentang materi gaya gesek yang akan diajarkan kepada siswa yang bertujuan untuk mengarahkan pikiran siswa kearah konsep yang akan diajarkan. Kemudian guru memotivasi siswa dengan pertanyaan tentang tentang konsep atau materi gaya gesek dalam kehidupan sehari-hari yang dapat menarik perhatian siswa terhadap konsep yang akan diajarkan. Kemudian guru memotivasi siswa dengan pertanyaan tentang konsep atau materi gaya gesak dalam kehidupan sehari-hari. Tahap Inti, (1) Guru membimbing siswa untuk duduk berdasarkan kelompok masing-masing, (2) Guru menjelaskan tugas masing-masing kelompok, (3) Guru menjelaskan mengenai batasan waktu dalam mengisi LDS, (4) Guru membagikan LDS pada setiap siswa, (5) Guru menjelaskan cara mengerjakan lembar kerja siswa dan maksud perintah masing-masing pertanyaan, (6) Guru berkeliling dan mengawasi siswa untuk mengerjakan soal yang ada di LDS, (7) Guru menegur siswa yang tidak bekerja atau ribut, (8) Guru memberi aba-aba bahwa waktu untuk menyelesaikan soal hampir selesai, (9) setelah semua siswa selesai, guru membimbing siswa untuk menjawab pertanyaan dengan cara guru menunjuk salah satu siswa secara acak untuk memaparkan jawabannya, (10) Guru memberikan pujian verbal dan tepuk tangan kepada siswa yang bersedia memaparkan jawabannya, (11) Guru mengarahkan siswa yang lain untuk membandingkan jawabannya serta memberi kesempatan jika ada siswa yang ingin bertanya. Dari hasil jawaban siswa yang diperoleh terlihat bahwa pemahaman siswa tentang Dinamika I sudah optimal karena sesuai dengan konsepsi fisika. Tahap Penutup, (1) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya tentang materi yang telah disampaikan. (2) Siswa dengan bimbingan guru menarik kesimpulan dari materi yang telah dipelajari. (3) Guru memberikan evaluasi (tes) pada akhir pembelajaran. c. Observasi Melakukan observasi terhadap pelaksanaan kegiatan pembelajaran yang berlangsung baik terhadap guru maupun siswa. Selanjutnya di laksanakan evaluasi. d. Refleksi

Setelah dilakukan analisi lembar tes dan observasi kemudian dilakukan refleksi untuk mengkaji kegiatan yang telah dilakukan. 2.5.4.1 Pembahasan 1. Kemampuan menjawab soal Dari hasil tes yang dilakukan setiap siklus, diketahui bahwa setelah dilakukan teknik summarization maka kemampuan menjawab soal siswa meningkat. Hal ini dapat diperoleh dari data yang ditunjukkan oleh tabel berikut : Tabel 5. Nilai hasil tes siswa setiap siklus Siklus I II III Nilai rata-rata siswa 75,3 75,75 90,35 Ketuntasan belajar 65,4% 75% 100% Daya serap 94,1% 94,7% 100%

Dari data diatas terlihat adanya peningkatan hasil belajar siswa yang dicapai pada setiap siklusnya. Pada siklus I nilai rata-rata siswa 75,3 sedangkan pada siklus II nilai rata-rata siswa menjadi 75,75 berarti meningkat 0,45 dan pada siklus III nilai rata-rata adalah 90,35 berarti meningkat 14,6. Ketuntasan belajar pada siklus I sebesar 65,4% sedangkan ketuntasan belajar pada siklus II sebesar 75% atau meningkat sebesar 100% Hal tersebut menunjukkan bahwa pembelajaran fisika dengan menggunakan model Direct Intruction(DI pada pokok bahasan Dinamika I dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas X SMA N Plus 7 Kota Bengkulu. 2. Keaktifan Siswa Pada Akhir pembelajaran siklus I, siswa diberikan penjelasan mengenai materi dan dijelaskan bagaimana pelaksanaan pembelajaran Fisika dengan menggunakan Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point. Pada siklus I ini, siswa masih belum terbiasa belajar melalui Model pembelajaran ini. Siswa masih sangat memerlukan bimbingan baik untuk menyelesaikan soal-soal maupun dalam membuat ringkasan teks yang diberikan. Pada saat pembelajaran berlangsung, sebagian besar siswa masih belum termotivasi untuk aktif dalam proses belajar mengajar.

Pada saat diminta mengerjakan soal-soal masih banyak siswa yang masih bingung. Begitu juga saat diberikan pertanyaan yang membimbing untuk menjawab soal yang diberikan tetapi setelah diberikan penjelasan dan bimbingan oleh guru, sebagian siswa sudah mulai dapat membuatnya. Tetapi masih banyak siswa yang hanya menunggu jawaban dari siswa lainya. Bahkan ada siswa yang tidak memperhatikan apa yang dijelskan oleh guru. Pada siklus I, keaktifan siswa melalui pembelajaran Fisika dengan menggunakan Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point dilihat dari hasil pengisian lembar observasi yang dilakukan oleh pengamat berada pada kriteria cukup dengan skor keaktifan yang diperoleh adalah 16. Dimana siswa berada pada tahap penyesuaian Fisika dengan menggunakan Direct Intruction(DI) Rata-rata siswa masih terbiasa dengan modelyang digunakan gurunya sebelum model Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point diterapkan. Namun waktu yang digunakan siswa banyak yang terbuang karena mereka belum terbiasa dengan pembelajaran Fisika dengan menggunakan Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point. Guru juga berkeliling untuk membimbing setiap siswa untuk dapat mengerjakan soal-soal yang diberikan. Pada saat pembelajaran berlangsung tidak semua siswa aktif.. Selain itu, masih dijumpai siswa yang melakukan kegiatan yang tidak relevan dengan kegiatan belajar mengajar, seperti main, sibuk membuat gambar-gambar di bukunya dan mengobrol. Pada siklus II, keaktifan siswa melalui pembelajaran Fisika dengan menggunakan Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point dilihat dari hasil pengisian lembar observasi yang dilakukan oleh pengamat berada pada kriteria baik dimana skor rata-rata kektifan siswa yang diperoleh adalah 21. Pada siklus II ini berdasarkan pengamatan, siswa sudah terlihat aktif dan sudah terbiasa belajar melalui pembelajaran Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point. Sehingga secara umum terlihat bahwa kriteria keberhasilan yang ditetapkan telah tercapai, dengan melakukan perbaikan-perbaikan tindakan dalam mengatasi masalah yang ada saat proses pembelajaran melalui model Direct Intruction(DI) dengan media Microsoft Power Point guna meningkatkan keaktifan belajar Fisika siswa.

2.5.5.Kesimpulan dan Saran 2.5.5.1. Kesimpulan 1. Pembelajaran fisika dengan menggunakan media komputer berbasis software microsoft oppice point melalui model pembelajaran langsung (DI) dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada konsep Dinamika I di kelas X SMA plus Negeri 7 Kota Bengkulu, yaitu pemahaman konsep dengan nilai ratarata siklus 1 sebesar 75,3, siklus II sebesar 75,75 dan siklus III sebesar 90,35, daya serap siswa siklus I sebesar 94,1%, siklus II sebesar 94,7%, dan siklus III sebesar 100%, dan ke tuntasan belajar siklus I sebesar 64%, siklus II sebesar 75% dan siklus III sebesar 100%. Sedangkan untuk hasil belajar kinerja ilmiah dengan nilai rata-rata siklus I sebesar 76,25, siklus II rataratanya sebesar 78,75, dan untuk siklus III dengan rata-ratanya 83,75. 2. Pembelajaran fisika dengan menggunakan media komputer berbasis berbasis software microsoft oppice point melalui model pembelajaran langsung (DI) dapat meningkatkan aktivitas siswa dalam pembelajaran fisika pada konsep getaran dan gelombang di kelas X SMA plus Negeri 7 Kota Bengkulu, pada siklus 1 rata-rata skor sebesar 50,5 dengan kriteria baik, pada siklus II sebesar 50,5 dengan kriteria baik, dan siklus III sebesar 55,5 dengan kriteria baik. 2.5.5.2.Saran Hasil PPL ini dengan menggunakan media komputer berbasis software microsoft oppice point melalui model pembelajaran langsung (DI) dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Namun demikian, hasilnya ini tidak dimaksudkan untuk generalisasi jika model ini akan dicobakan pada situasi kelas yang lain, perlu diperhatikan pemilihan tingkatan pendidikan dan kelas yang tepat, karena kemungkinan jika diterapkan pada tingkatan pendidikan dan kelas yang tinggi akan mendapatkan hasil yang diharapkan.

BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan Berdasarkan hasil observasi di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu dapat disimpulkan bahwa:

1. Fasilitas yang ada di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu sudah baik, namun perlu dikembangkan karena mengingat bahwa SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu merupakan sekolah plus di Bengkulu. 2. Terjalin hubungan yang harmonis antarwarga sekolah yang dibuktikan dengan tegur sapa antar sesama warga sekolah. 3. Kedisiplinan warga sekolah cukup terjaga yang dibuktikan dengan peraturan siswa masuk pukul 07.15 WIB dan siswa yang terlambat dilarang masuk sebelum mendapat izin dari instansi sekolah yang bertugas. 4. Adanya kegiatan yang dapat meningkatkan/mengembangkan kreatifitas siswa seperti kegiatan ekstrakurikuler. Sekolah sebagai lembaga pendidikan, harus mampu membuat para siswa melaksanakan kegiatan belajar secara optimal dengan cara menggunakan sumber belajar yang tersedia secara maksimal. Pemanfaatan sumber belajar yang tersedia akan membantu dalam proses pemecahan masalah sekaligus meningkatkan kualitas pendidikan sekolah. Tujuan praktik mengajar adalah untuk menghasilkan tenaga guru kependidikan yang memiliki seperangkat keterampilan, nilai dan sikap serta pola tingkah laku yang diperlukan bagi profesinya secara cakap dan tepat penggunaannya dalam penyelenggaraan kependidikan dan pengajaran baik di sekolah maupun di luar sekolah. Kegiatan belajar mengajar (KBM) di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu berjalan dengan baik dan lancar. Hal ini dapat dilihat dari prestasi-prestasi yang diperoleh siswa baik dari bidang akademik maupun nonakademik. Begitu juga dengan prestasi yang diperoleh oleh guru, yang sangat berkompeten di bidangnya. Prestasi-prestasi yang diraih dalam bidang akademik dan nonakademik tidak lepas dari potensi siswa dan peran guru yang sangat besar. Sarana dan prasarana yang tersedia juga sangat menunjang dalam kelancaran proses pembelajaran. Kegiatan administrasi di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu juga berjalan dengan baik dan lancar. Hal ini dikarenakan para karyawan saling bekerja sama dalam melaksanakan tugas dan tugas-tugas yang ada ditangani oleh orang yang memang berkompeten dibidangnya. Kegiatan administrasi di sekolah sangat penting karena kelancaran kegiatan administrasi sekolah sangat

mempengaruhi

berlangsungnya

proses

pembelajaran.

Para

karyawan Kota

administrasi memberikan pelayanan kepada siswa, guru, maupun institusi lain yang ingin memperoleh informasi tentang SMA Plus Negeri 7 Beengkulu. Kegiatan nonakademik atau kegiatan ekstrakurikuler di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu sudah cukup banyak. Kegiatan nonakademik ini bernilai positif karena setiap siswa bisa mengembangkan potensi yang ada di dalam diri mereka dengan memilih kegiatan nonakademik sesuai dengan bakat dan minat yang dimiliki oleh diri mereka masing-masing. Prestasi-prestasi di bidang nonakademik sangat membanggakan karena tidak kalah dengan prestasi yang dicapai di bidang akademik. Masalah pembelajaran yang dihadapi oeh guru dalam pengelolaan kelas tidak terlalu besar karena guru-guru di SMA Plus Negeri 7 Kota Bengkulu sangat profesional sehingga masalah pembelajaran tersebut dapat teratasi. Namun, hal ini berbeda bagi praktikan, masalah pembelajaran yang ada dapat menjadi masalah karena praktikan belum banyak pengalaman dan belum menguasai keterampilan dasar mengajar sepenuhnya. B. Saran Dari hasil pembahasan dan kesimpulan di atas, praktikan yang sedang melaksanakan PPL seharusnya dapat membantu seluruh kegiatan yang berhubungan dengan sekolah untuk menambah pengalaman dan mengasah kemampuan yang dimiliki agar dapat menjadi seorang guru profesional sesuai dengan bidang masing-masing. Sebagai seorang guru, praktikan harus bisa memecahkan semua masalah yang dihadapi dalam proses pembelajaran. Kondisi sekolah yang nyaman akan semakin meningkatkan prestasi belajar. Oleh karena itu, peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana serta pelayanan harus selalu dilakukan demi kemajuan bersama. Kemajuan pendidikan suatu sekolah ditentukan oleh semua komponen maka seluruh komponen harus saling membantu untuk melakukan yang terbaik

DAFTAR PUSTAKA Unit Ppl Fkip Unib. 2010. Buku Panduan Praktik Pengalaman Lapangan. Unib

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP )

Satuan Pendidikan : SMA Kelas / Semester Mata Pelajaran Pokok Bahasan : X/I (satu) : Fisika : Dinamika Partikel

Sub Poko Bahasan : Hukum Newton tentang Gerak Waktu Pertemuan ke : 2 jam pelajaran ( 2 × 45 menit) : I (satu)

I.

Standar Kompetensi
2. Menerapkan konsep dan prinsip dasar kinematika dan dinamika benda titik.

II.

Kompetensi Dasar
2.3 Menerapkan Hukum Newton sebagai prinsip dasar dinamika untuk

gerak lurus, gerak vertikal, dan gerak melingkar beraturan

III. Indikator
1. 2. 3. Mengidentifikasi penerapan prinsip hukum 1 Newton (hukum Mengidentifikasi penerapan prinsip hukum 2 Newton dalam Mengidentifikasi penerapan prinsip hukum 3 Newton dalam inersia) dalam kehidupan sehari-hari. kehidupan sehari-hari. kehidupan sehari-hari.

IV. Tujuan Pembelajaran
Setelah berlangsungnya kegiatan belajar mengajar, siswa diharapkan mampu 1. Menyebutkan bunyi hukum-hukum Newton tentang gerak. 2. Memformulasikan hukum II Newton 3. Menyebutkan contoh penerapan hukum-hukum Newton dalam kehidupan sehari-hari. V.

Materi Pembelajaran
Hukum Newton tentang Gerak

VI. Metode Pembelajaran Metode : - Diskusi

VII. Media/Alat Pembelajaran Papan tulis, spidol, dan penghapus.

VIII.Sumber Belajar
a. Buku Fisika Yudhistira kelas X b. Lembar Diskusi Siswa c. Buku referensi yang relevan

IX. Langkah-langkah Pembelajaran Fase
a. Pendahulua n

Kegiatan Guru
1. Guru 1. mengawali pelajaran dengan mengucapakan salam 2. Guru mengkondisikan kelas agar siswa siap untuk belajar 3. mengabsen siswa 4. pembelajaran. 5. memberikan pertanyaan: “Mengapa pada saat di dalam mobil tubuh kita akan bergerak ke depan ketika mobil direm mendadak?” Guru sebuah memotivasi siswa dengan Guru menyampaikan tujuan Guru

Kegiatan Siswa
Siswa menjawab salam dan mengkondisikan agar siap belajar. 2. Siswa mendengarkan guru mengabsen. 3. Siswa tujuan yang
menjawab

Fase 1
Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa

mendengarkan pembelajaran disampikan guru.
4. Siswa pertanyaan guru.

b. Inti

1. Guru menyajikan informasi bahwa Hukum

1.Siswa mencatat informasi

Fase 2
Menyajikan/menyampaikan informasi

Newton tentang Gerak terbagi menjadi tiga.

yang disampaikan guru.

Fase 3
Mengorganisasikan siswa dalam kelompokkelompok belajar

2. pembentukan orang. 3. membagikan

Guru kelompok

1. Siswa 2. Perwakilan kelompok

membentuk dari mengambil

membimbing siswa dalam diskusi yang terdiri dari 5-6 Guru Lembar

kelompok diskusi.

Lembar Diskusi Siswa.

Diskusi Siswa.

Fase 4
Membimbing kelompok bekerja dan belajar

1.

Guru

membimbing dalam Lembar

1. Siswa (dibimbing oleh guru) dan mendiskusikan penerapannya dalam dalam pengertian dan dalam mendiskusikan kelompoknya hukum III pengertian Hukum I Newton kehidupan sehari-hari. 2. Siswa kelompoknya mendiskusikan Hukum II penerapannya kehidupan sehari-hari. 3. Siswa dengan mengenai Newton. 1. Perwakilan hasil secara kelompok menanggapi. diskusi Newton

kelompok mengerjakan Diskusi Siswa

Fase 5
Evaluasi

1.

Guru

meminta beberapa untuk hasil

beberapa kelompok dan lain

perwakilan kelompok mempresentasikan diskusi. 2.

kelompok mempresentasikan klasikal yang

Guru menanggapi hasil

diskusi

kelompok

dan

2. Siswa informasi guru. yang

mencatat diberikan

memberikan informasi yang sebenarnya. 3. Guru soal memberikan mengenai beberapa

3. Siswa mengerjakan soal yang diberikan guru

Hukum Gerak Newton.

Fase 6
Memberikan Penghargaan

1.

Guru

memberikan kepada siswa yang

1. Kelompok siswa yang kinerjanya bagus menerima penghargaan dari guru. 1. Siswa mencatat

penghargaan kelompok

c. Penutup

kinerjanya bagus. 1. Guru menyimpulkan dan 2. memberi Guru penekanan memberikan pada materi pelajaran tugas rumah berupa latihan soal.

kesimpulan materi pelajaran. 2. Siswa mencatat tugas yang diberikan guru.

X.

Evaluasi
a. Aspek yang dinilai : koqnitif b. Jenis tes : tertulis c. Bentuk tes : Essay

XI. Soal
1. Gaya sebesar 2,5 N diberikan kepada benda bermassa 5 g. Hitunglah percepatan yang dialami benda tersebut? 2. Sebuah truk yang bermassa 2.000 kg dan melaju dengan

kecepatan 36 km/jam menabrak sebuah pohon dan berhenti dalam waktu 0,1 sekon. Berapa besar gaya rata-rata pada truk selama berlangsungnya tanrakan?

XII. Kunci Jawaban

1. 2. m/s2

XIII. Tindak lanjut
Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Satuan Pendidikan : SMA Kelas / Semester Mata Pelajaran Pokok Bahasan Waktu Pertemuan ke : X/I (satu) : Fisika : Dinamika Partikel : 2 jam pelajaran ( 2 × 45 menit) : II (dua)

Sub Poko Bahasan : Jenis-jenis Gaya

I.

Standar Kompetensi
2. Menerapkan konsep dan prinsip dasar kinematika dan dinamika benda titik.

II.

Kompetensi Dasar
2.4 Menerapkan Hukum Newton sebagai prinsip dasar dinamika untuk

gerak lurus, gerak vertikal, dan gerak melingkar beraturan

III. Indikator
1. Mengidentifikasi penerapan prinsip hukum 2 Newton dalam kehidupan sehari-hari 2. Menyelidiki karakteristik gesekan statis dan kinetis.

IV. Tujuan Pembelajaran
Setelah berlangsungnya kegiatan belajar mengajar, siswa diharapkan mampu 1. Menjelaskan pengertian gaya normal dan gaya berat 2. Membedakan gaya gesekan statis dan gaya gesekan kinetis. 3. Menggambarkan diagram gaya pada benda yang diletakkan pada bidang datar dan bidang miring. V.

Materi Pembelajaran
Jenis-jenis Gaya

VI. Metode Pembelajaran Metode : - Diskusi

VII. Media/Alat Pembelajaran Papan tulis, spidol, dan penghapus.

VIII.Sumber Belajar
a. Buku Fisika Yudhistira kelas X b. Lembar Diskusi Siswa c. Buku referensi yang relevan

IX. Langkah-langkah Pembelajaran Fase
n

Kegiatan Guru
dengan mengucapakan salam 2. Guru mengkondisikan kelas agar siswa siap untuk belajar 3. Guru mengabsen siswa 4. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran. 5. Guru memotivasi siswa dengan memberikan sebuah pertanyaan: “Mengapa pada kita menarik benda di atas tanah datar terasa lebih berat tarikannya menarik dibandingkan benda di atas

Kegiatan Siswa
1. Siswa menjawab salam dan mengkondisikan agar siap belajar. 2. Siswa mendengarkan guru mengabsen. 3. Siswa mendengarkan tujuan pembelajaran yang disampikan guru.
4. Siswa menjawab pertanyaan guru.

a.Pendahulua 1. Guru mengawali pelajaran

Fase 1
Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa

keramik licin?”

b.

1. Guru menyajikan informasi

1. Siswa mencatat informasi

Inti Fase 2
Menyajikan/menyampaikan informasi

bahwa gaya-gaya yang berlaku pada hukum Newton terdiri dari gaya berat, gaya normal, dan gaya gesek.

yang disampaikan guru.

Fase 3
Mengorganisasikan siswa dalam kelompokkelompok belajar

1.

Guru

membimbing diskusi yang

1. Siswa
2. Perwakilan

membentuk dari mengambil

siswa dalam pembentukan kelompok 2. Guru terdiri dari 4 orang. membagikan Lembar Diskusi Siswa. 1. Guru membimbing dalam Lembar

kelompok diskusi. kelompok

Lembar Diskusi Siswa.

Fase 4
Membimbing kelompok bekerja dan belajar

3. Siswa (dibimbing oleh guru) gaya normal. 4. Siswa dengan mendiskusikan kelompoknya mendiskusikan pengertian gaya berat dan

kelompok mengerjakan Diskusi Siswa

tentang cara menggambar diagram gaya berat dan gaya normal. 5. Siswa kelompoknya mendiskusikan pengertian gaya gesekan dan perbedaan gaya gesekan kinetis dan gaya gesekan statis. dalam

Fase 5
Evaluasi

1.

Guru

meminta beberapa untuk hasil

1. Perwakilan hasil secara kelompok diskusi

beberapa kelompok dan lain

perwakilan kelompok mempresentasikan diskusi.

kelompok mempresentasikan klasikal yang

2.

Guru menanggapi hasil kelompok dan

menanggapi. 2. Siswa informasi guru. yang mencatat diberikan

diskusi

memberikan informasi yang sebenarnya. 3. Guru soal memberikan mengenai beberapa

3. Siswa mengerjakan soal yang diberikan guru

gaya berat, gaya normal, dan gaya gesekan.

Fase 6
Memberikan Penghargaan

1.

Guru

memberikan kepada siswa yang

1.

K siswa yang

penghargaan kelompok

elompok

kinerjanya bagus menerima penghargaan dari guru. 1. Siswa mencatat kesimpulan materi pelajaran. 2. Siswa mencatat tugas yang diberikan guru.

c. Penutup

kinerjanya bagus 1. Guru menyimpulkan dan 2. memberi Guru penekanan memberikan pada materi pelajaran tugas rumah berupa latihan soal.

X.

Evaluasi
a. Aspek yang dinilai : koqnitif b. Jenis tes : tertulis c. Bentuk tes : Essay

XI. Soal
1.

Koefisien gesekan statis antara sebuah lemari kayu dengan lantai kasar suatu bak truk sebesar 0,45. Berapa besar percepatan maksimum yang masih boleh dimiliki truk agar agar lemari tetap tidak bergerak terhadap bak truk?

N
2.

F fs maks w Sebuah balok kayu yang beratnya 20 N diam di atas lantai mendatar. Jika koefisien gesekan statis antara ballok dengan lantai 0,4, berapa besar gaya gesekan statis maksimumnya?

XII. Kunci Jawaban
1. Percepatan maksi
− fs

2.

∑F

x

= m⋅a = m⋅a

∑F

y

=0

N − w= 0 N =w N = 20 N

F − f s maks

∑F

x

=0 =0

F = f s maks f s maks = µ s ⋅ N f s maks = (0,4)( 20) = 8 N

µs ⋅ N = m⋅ a µ s ⋅ m.g = m ⋅ a a = µs ⋅ g = (0,45)(9,8)
= 4.41 m /s2

XIII. Tindak lanjut
Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->