P. 1
BETERNAK PUYUH 2

BETERNAK PUYUH 2

|Views: 1,668|Likes:
Published by La Deva XIII

More info:

Published by: La Deva XIII on Feb 28, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/31/2013

pdf

text

original

Puyuh merupakan unggas liar yang banyak bertebaran di ladang dan persawahan.

Selain dikenal sebagai petelur yang handal, puyuh juga memiliki keunggulan lainnya yang berkaitan dengan sumber protein hewani. Umumnya, masyarakat mengetahui puyuh sebagai burung yang memanfaatkan kebun, sawah, dan hutan sebagai habitatnya, mengingat burung ini jarang terbang. Namun, bisa dikatakan tidak banyak yang mengetahui bahwa si burung mini ini dapat diternakkan dengan "mudah", bahkan menjadi ladang usaha bagi peternak kecil. Berbicara mengenai peternakan puyuh, rasanya kurang tepat jika tidak membicarakan masalah perkandangan. Meskipun puyuh merupakan unggas liar, ada beberapa hal yang harus kita ketahui mengenai syarat kandang puyuh ini. Di antaranya:

• • • •

• • •

Lokasi kandang sebaiknya jauh dari keramaian dan permukiman penduduk. Selain karena bisa mencemarkan udara dengan baunya, jarak yang dekat ini juga bisa membuat puyuh terganggu dan mudah stres akibat adanya suara bising dari permukiman manusia. Mempunyai sirkulasi udara yang baik. Sirkulasi udara yang tidak benar bisa menyebabkan meningkatnya serangan hama dan penyakit. Aman dari gangguan binatang predator. Mempunyai aksesibilitas yang baik. Terutama untuk menunjang transportasi sarana produksi peternakan serta penjualan daging dan telur puyuh. Mempunyai sumber air yang baik, tidak tercemar, serta selalu tersedia, terutama ketika musim kemarau. Sumber air yang tercemar dan kurang lancar bisa menyebabkan penurunan produksi, bahkan menyebabkan kematian pada puyuh. Sebaiknya kandang untuk beternak puyuh jauh dari kandang unggas lain dan sebisa mungkin bukan kandang bekas unggas lain pula. Hal ini untuk mencegah tertularnya penyakit dari unggas lain. Idealnya, suhu untuk beternak puyuh adalah 20-250 C dengan kelembapan (rH) idealnya 3080%. Suhu dan kelembapan yang tidak cocok berpotensi mendatangkan penyakit pada puyuh. Kandang puyuh jangan dibuat langsung di atas tanah. Lantai pertama kandang puyuh harus terletak jauh dari tanah untuk mencegah hawa basah dan lembap. Kandang puyuh sebaiknya dibuat dari bahan-bahan murah yang ada di daerah setempat. Misalnya, kayu kalimantan, papan sengon, bambu, papan bekas peti, kawat kasa, genteng, seng, plastik, dan bahan-bahan lain. Rangka kandang dibuat dari kayu yang berukuran 0,04 x 0,06 m. Jika hendak menggunakan sistem litter, lantai kandang dibuat dari papan. Apabila tidak menggunakan litter, lantai dapat dibuat dari bahan kawat kasa, anyaman bambu atau jeruji bambu yang agak rapat dan cukup kuat. Jika menggunakan kawat kasa atau anyaman bambu, di lantai bawah hendaknya dipasang papan penampung kotoran yang dapat ditarik keluar untuk keperluan pembersihan. Dinding kandang bisa dibuat dari kawat kasa, anyaman bambu, atau jeruji bambu. Ukuran bambu sedikit lebih besar dibandingkan dengan kandang burung, tetapi lebih kecil daripada kandang ayam. Dinding kandang yang menghadap keluar perlu dipasang pelindung dari karung plastik atau sejenisnya. Karung platik ini berfungsi untuk menahan derasnya air hujan atau angin kencang. Bagian dinding yang dekat dengan lantai dipasangi papan horisontal sebagai pembatas. Genteng, seng tipis, atau papan berlapis plastik bisa digunakan sebagai atap kandang.

Setelah kita menyiapkan perkandangan yang tepat bagi puyuh, ada baiknya kita juga mengetahui syarat bibit puyuh jika kita ingin membudidayakan puyuh. Pembudidayaan puyuh untuk memproduksi telur sekaligus daging, membutuhkan bibit puyuh berkualitas. Ada pun bibit puyuh yang baik memiliki ciri sebagai berikut:
• • • • • •

Berasal dari indukan unggul, sehat, dan tidak mempunyai riwayat terkena penyakit mematikan seperti new castle disease (ND). Indukannya merupakan puyuh petelur dari jenis unggul dan bukan dari puyuh liar. Bibit puyuh tampak lincah dan aktif bergerak. Bibit puyuh yang diam saja dan memisahkan diri dari kumpulan puyuh lain, biasanya sedang terserang penyakit. Tidak ada tanda-tanda serangan penyakit. Bulu badannya berwarna cerah, tidak kusam, dan tidak ada tanda-tanda kerontokan. Bentuk badannya sempurna, simetris, anggota tubuhnya lengkap, dan tidak ada kelainan bentuk dari burung puyuh normal, baik di sayap, kaki, maupun kepala.

Syarat kandang dan bibit puyuh ini, merupakan dua hal yang cukup penting dalam pembudidayaan puyuh. Masih banyak hal lainnya yang ditulis oleh Redaksi AgroMedia dalam buku Sukses Beternak Puyuh.

Melalui buku ini, Redaksi AgroMedia juga mengungkapkan mengenai potensi burung puyuh, teknik pemeliharaan rutin burung puyuh, usaha preventif dan penanggulangan penyakit yang menyerang puyuh, serta rencana usaha beternak puyuh.

Tips Merawat dan Memelihara Puyuh Petelur Agar Tetap Berproduksi dengan Maksimal
28 November 2009 Sebelum melanjutkan posting yang ke sekian kali mengenai per-puyuh-an, perlu saya tekankan sekali lagi bahwa semua tulisan saya sejak pertama merupakan “murni hanya bercerita” pengalaman. Jadi harap maklum kalau banyak kekurangan di sana sini terutama mengenai tata cara beternak atau budidaya burung puyuh petelur, karena sama sekali tidak ada dasar disiplin keilmuan peternakan khususnya ternak unggas maupun dasar pengalaman mengikuti peternak besar yang sudah maestro. Maka, sekiranya ada diantara pembaca yang ahli di bidang ternak unggas atau yang sudah lebih berpengalaman, dimohon untuk memberikan masukan-masukan, kritikan, ataupun nasehat yang tentu akan sangat berharga buat saya. Setelah 20 hari masa pembesaran, sudah saatnya burung puyuh dipindah ke kandang teluran. Sebenarnya 20 hari hari juga hanya patokan saja, sebab ada yang mindahnya setelah burung puyuh berumur 25 hari atau bahkan 30 hari baru dipindah. Pada saat memindahkan berarti juga tiba saatnya untuk memberi vaksin flu burung. Penting nggak penting pemberian vaksin ini relatif diperlukan. Ingat dengan merebaknya flu burung beberapa saat yang lalu ternyata memang merepotkan peternak-peternak unggas. Biaya vaksinasi cukup murah, sudah termasuk vaksin dan jasa berkisar Rp 80 ribu untuk 1000 populasi. Masa burung puyuh berproduksi adalah masa-masa keemasan bagi peternak setelah melewati masa pembesaran yang rasanya melelahkan. Melihat telur-telur yang menggelinding di strimin kandang bagian depan, ada kepuasan tersendiri yang hanya dimiliki oleh sang peternak. Seperti pepatah Cina mengatakan: lebih mudah membuka toko daripada mempertahankan agar toko tetap buka. Demikian juga dengan masa burung puyuh bertelur adalah masa yang cukup panjang. Banyak nantinya aral melintang dan hambatan yang mengganggu si cantik-cantik ini berproduksi (mereka betina kan? Jadi cantik-cantik…). Bagaimana tips agar produksi tetap bertahan dalam hitungan “bagus” dan “memuaskan” hingga mengantar mereka untuk mengembalikan modal kita ? Nah, berikut akan saya sampaikan beberapa tips yang sebenarnya sederhana dan biasa saja. Para peternak tentu sudah biasa menjalankan, hanya mungkin tidak sempat menuliskannya. Produksi telur burung puyuh sudah dalam keadaan stabil maksimal, tetapi kemudian ada penurunan produksi (beberapa ada yang bahkan cukup signifikan). Kaget itu tentu saja. Nah, beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menghadapi hal yang demikian adalah: 1. Burung puyuh sering dalam keadaan kelaparan. Wah, sebaiknya jangan terlalu menerapkan prinsip ekonomi dengan modal sekecil-kecilnya untuk mendapatkan hasil yang sebesar-besarnya. Jatah pemberian pakan memang diperlukan untuk mengatur pengeluaran. Tapi pembatasan yang berlebihan demi untuk penghematan tentu akan dibalas juga dengan penghematan produksi telur. Sayang kan ?! 2. Rumah induk yang terlalu gelap. Burung puyuh suka dengan cahaya terang. Maka pemberian lampu sebaiknya siang dan malam. Salah satunya saya buktikan di beberapa kandang adanya pemusatan telur mengumpul di satu sisi yang paling terang. Tapi bisa saja apabila penerangan kurang memadai, burung puyuh akan jarang makan, sehingga otomatis produksi telurnya juga jarang. 3. Periksa kondisi lingkungan. Terutama dengan suara-suara yang mengagetkan. Biasanya akan berpengaruh dan membuat stres sehingga produksi menurun. Kejadian ini juga bisa disebabkan saat rutinitas “nimpal” atau membersihkan kotoran jaga jangan burung-burung puyuh ini “grobyakan”, apalagi yang berlebihan. Untuk ini ada vitamin yang perlu diberikan untuk mengantisipasi hal-hal yang demikian, yaitu vitamin ANTISTRES. 4. Perubahan cuaca dan iklim. Biasanya dalam masa pancaroba hawa terasa kurang nyaman. Burungburung puyuh seakan juga merasakan hal yang sama. Apabila produksinya menurun saat pergantian musim (pancaroba), berarti burung puyuh memang sedang tidak enak badan. Selain pemberian antistres dan vitamin C selama tiga hari berturut-turut, untuk memberi energi pada sore harinya perlu juga

pemberian gula pasir untuk minum. Dosis pemberian gula pasir ialah satu sendok makan untuk 10 liter air (tentu diencerkan terlebih dahulu di air panas). 5. Pemberian obat perangsang telur. Banyak manfaat dari obat perangsang telur ini. Selain merangsang produksi, juga memperbaiki kondisi telur supaya tidak terlalu kecil atau kerabang tipis. Tapi segera hentikan jika sudah terlalu banyak telur yang besarnya di luar ukuran biasa. 6. Periksa kebersihan tempat minum. Kalau tempat minum sudah terlalu kotor, biasanya burung puyuh jadi agak enggan meminumnya. Otomatis produksi ikut menurun. 7. Rumah induk terlalu pengap. Karena khawatir kedinginan, kadang ada yang menutup rapat-rapat rumah induk. Ini tidak baik. Seperti kita juga tidak akan sehat tinggal di rumah yang tidak berventilasi. Maka beri angin-angin yang menyegarkan hawa di dalam rumah induk. Beri suasana yang nyaman dengan sirkulasi udara yang cukup untuk burung puyuh tersayang. 8. Adanya penyakit yang menyerang. Penurunan produksi yang signifikan bisa disebabkan ternyata burung puyuh sedang terserang penyakit. Tentu memanggil dokter PT Peksi Gunaraharja adalah solusinya. Atau sebelumnya diberi obat “trimecyne” dulu apabila terlihat burung-burung puyuh dalam kondisi layu, pucat, dan kotoran yang buruk (berak putih atau berak hijau). Untuk yang ini saya tidak bisa menceritakan lebih lanjut, karena hanya berdasar mendengarkan keterangan dan pengalaman peternak lain. Penulis jangan mengalaminya ya……… hehehe. 9. Terus menerus produksi menurun atau bahkan berhenti dibarengi dengan banyak kematian yang di atas normal. Padahal sudah ditangani dokter PT. Solusinya hanya satu; segera saja diapkirkan. Beres. Jika segala usaha mempertahankan produksi telur sudah dilakukan dan ternyata tidak juga meningkat. Bisa jadi itu merupakan penurunan yang wajar; apabila seiring dengan berkurangnya populasi setelah jangka waktu yang berjalan. Berkurangnya populasi yang wajar dapat ditandai dengan ukuran standar kematian. Ukuran kematian ini sejumlah 0,8 ekor per-hari per-1000 populasi. Itu normal (apabila kematian di bawah 0,8 ekor, berarti bagus). Kalau keadaan populasinya memang sudah berkurang, untuk tetap menstabilkan penghasilan, maka jatah pakan juga sudah saatnya untuk dikurangi. Mudah kan ? Usaha beternak burung puyuh yang akan saya ceritakan merupakan usaha skala kecil. Boleh dikatakan sebagai usaha sampingan, namun bisa juga sebagai usaha sekedar bertahan hidup atau mungkin hidup yang lebih dari sekedar, di atas bumi manusia Indonesia tercinta ini. Saya mempunyai keinginan beternak burung puyuh sebenarnya sudah lama, sudah sejak sebelum gempa, sekitar lebih dari tiga tahun yang lalu. Namun, waktu itu kalau saya tanya ke peternak lama, selalu dijawab bahwa PT sudah tidak menerima peternak baru. Kemudian baru saat-saat ini saya mendapat kesempatan ikut bergabung menjadi peternak burung puyuh. Sebelum positip menjadi peternak, terlebih dulu saya muter-muter ke beberapa peternak lama. Dengan tujuan melihat-lihat dan tanya-tanya seputar hal beternak burung puyuh, tentang bagaimana proses pertama kali beternak, apa saja yang perlu disiapkan, bagaimana pemeliharaannya, dan tentu saja bagaimana hasil secara ekonomis apakah menguntungkan atau tidak. Selain itu, saya juga tanya-tanya ke beberapa mantan peternak (yang berhenti beternak), mengapa sampai berhenti beternak burung puyuh. Sedikit sebagai gambaran, bahwa rata-rata peternak burung puyuh adalah petani-petani yang boleh dikatakan sebagai petani kecil, tapi tentu saja tidak semua peternak berawal dari petani, ada yang pedagang, sopir, dll namun tetap dalam kategori kecil… Lain dengan ayam potong, selama yang saya tahu, kalau peternak ayam potong biasanya mereka memang sudah “juragan” dari awalnya. Hal itu karena untuk beternak burung puyuh ini kita bisa memelihara dengan jumlah populasi minimal yaitu 1000 ekor, tentu dengan modal yang relatif terjangkau. Kemudian bagaimana dengan saya? Saya bukan petani kecil, juga bukan juragan besar.. hehe… saya beternak burung puyuh berawal dari status saya sebagai pengangguran. Beternak burung puyuh yang saya jalani ini berbentuk semi kemitraan / plasma dengan mengambil hasil produksi telurnya. Ada peternak dan ada perusahaan yang yang kedua pihak saling bekerjasama timbal balik. Kemitraan dalam beternak burung puyuh ini pihak peternak masih ada unsur “membeli”,

baik itu bibit / DOQ, pakan pembesarannya (stater), maupun pakan teluran (layer) selama produksi telur burung puyuh belum bisa menutup pakan layer yang dibutuhkan. Setelah informasi saya anggap cukup, dengan mantap saya segera mewujudkan keinginan untuk beternak. Waktu itu pertama kali saya pesan 2000 bibit. Kemudian saya pesan lagi 2000 bibit, jadi totalnya 4000 bibit yang saya pesan ke PT. Namun karena beberapa hal yang tidak perlu saya ceritakan di sini, bahwa bibit yang saya pesan tidak datang sekaligus, pesanan saya ada yang datangnya per-1000 bibit, juga per-2000 bibit. Waktu antara pemesanan dan hari H tiba datangnya bibit termasuk relatif lama, yaitu 3 bulan baru bibit yang kita pesan itu datang. Sambil menunggu bibit, saya pergunakan waktu yang tiga bulan itu untuk mempersiapkan apa saja yang diperlukan. Ada beberapa fasilitas yang perlu dipersiapkan untuk memelihara burung puyuh dalam skala kecil ini, yaitu fasilitas dari mulai datang sampai pemeliharaannya. Saya bagi menjadi tiga jenis fasilitas, yaitu fasilitas pokok, fasilitas pendukung, dan fasilitas tambahan. Fasilitas-fasilitas pokok yang dibutuhkan antara lain : 1. rumah induk 2. kandang pembesaran 3. kandang teluran Fasilitas-fasilitas pendukungnya antara lain : 1. tempat minum pembesaran 2. nampan untuk pakan pembesaran 3. sambungan listrik untuk rumah induk dan kandang pembesaran 4. lampu-lampu 5. pralon-pralon untuk makan dan minum di kandang teluran 6. ember minum, ember pakan, ciduk, dll 7. tampungan air kalo perlu (untuk fasilitas pendukung ini perlulebih diperinci lagi) Fasilitas tambahannya, yaitu septik tank untuk pembuangan kotoran. Saya sebut tambahan, karena hanya dibuat kalo dirasa perlu saja. Kalo ada cara lain untuk pembuangan, tentu tidak perlu membuat septik tank. Apalagi kalo belakang kandang burung puyuh berupa hutan, wah enak sekali, kotorannya tinggal buang saja di belakang kandang tidak khawatir baunya mengganggu lingkungan. Namun lebih enak lagi kalo PT Peksi Gunaraharja juga menampung kotoran burung puyuh ini, bisa saja membuat salah satu divisi lagi, yaitu divisi penampungan dan pengolahan limbah, mungkin untuk membuat pupuk organik…. siapa tau ! Selanjutnya perlu juga menjelaskan masing-masing fasilitas, terutama fasilitas pokok, yaitu rumah induk, kandang pembesaran, dan kandang teluran. Namun intinya, fasilitas dan cara-cara yang saya pilih ini dalam rangka mempraktekkan prinsip se-irit2nya bahan / modal. Sebab kalo baru pertama kali ternak kok fasilitasnya sudah mewah dan makan modal besar, wah bisa memperpanjang BEP kan ?! demikian penjelasan dari peternak lama…. Saya tidak akan menganalisa fasilitas yang dibutuhkan dalam beternak burung puyuh termasuk alternatif2-nya. Saya hanya akan menceritakan bagaimana dan apa fasilitas yang saya pilih dan saya pakai dalam beternak ini. RUMAH INDUK. Rumah induk merupakan rumah pokok yang dipakai untuk apasaja keperluan memelihara burung puyuh. Nah, untuk rumah induk, saya membeli kampung bekas seharga 2,5 juta. Kampung bekas ini berukuran 7×6 meter. Rata-rata bahannya dari kayu akasia. Komplet, sudah termasuk reng, usuk, dan gentingnya, bahkan gebyok samping juga ada, walaupun tidak komplet empat sisi. Tapi namanya juga bekas, ada beberapa usuk dan reng yang sudah lapuk dan tidak layak pakai. Jadi ya tetap mengganti beberapa reng dan usuk, termasuk beberapa genting juga cari lagi, karena pecah waktu bongkar pasang. Kampung berukuran 6×7 meter ini diperkirakan muat 4000 populasi dengan 8 kandang teluran. Terasnya saya bangun lagi selebar 2,5 meter dengan panjang 7 meter untuk nantinya bisa dipergunakan sebagai tampungan pakan, keperluan air, menyimpan telur sebelum disetor ke PT, mungkin juga untuk menyimpan kandang pembesaran jika sudah tidak dipakai lagi.

KANDANG PEMBESARAN. Kandang pembesaran ialah kandang yang dipakai untuk membesarkan DOQ, sejak datang sampai umur 20-25 hari atau diperkirakan sudah layak untuk naik ke kandang teluran. Kandang pembesaran ini berukuran 75×200 cm. Untuk 1000 bibit membutuhkan total 4 kandang pembesaran. Kandang pembesaran ini berbahan pokok reng dan strimin. Sisi yang tertutup nantinya memakai triplek, namun kalau mau lebih ngirit ya ditutup pakai kardus saja (sekali pakai). KANDANG TELURAN. Kandang teluran ini merupakan kandang pokok dimana nantinya si burung puyuh akan tinggal dan berproduksi sampai saatnya di-apkir. Berbahan usuk, reng, dan strimin. Kandang teluran ini saya memerlukan 8 kandang untuk 4000 populasi. Yang 3 kandang saya pakai bambu sebagai pengganti strimin (untuk ujicoba saja, dengan pertimbangan kalo bambu lebih awet dan lebih mudah diperbaiki kalo nantinya rusak…). Kandang teluran ini tingginya 180cm terbagi menjadi 5 tingkat, dimana masing-masing tingkat memuat 100 populasi (teorinya). Masing-masing tingkat di kandang teluran ini depannya dipasang pralon yang dilubang, pralon satu untuk wadah pakan, satunya lagi untuk tempat minum. Lebih jelasnya lihat gambar saja ya……. Nah, setelah 3 bulan menunggu, akhirnya bibit datang juga. Untuk bibit pertama yang datang ternyata tidak 1000 ekor, tetapi 950 ekor, dari pihak PT tidak memberi alasan, namun jelas saya terima karena yang harus saya bayar juga sejumlah 950 ekor saja. Harga bibit per-ekor-nya Rp 1.250,Sehingga saya bayar Rp 1.250,- x 950 : Rp Rp 1.187.500,- Bibit ini kemudian langsung masuk ke kandang pembesaran yang fasilitasnya sudah dipersiapkan. Landasan kandangnya memakai kertas sak semen dengan lapisan 3 lembar. Sebelum ditaburi benih, terlebih dahulu ditaburi pakan pembesaran (BR) yang sudah diantar PT beberapa hari sebelum bibit datang. Untuk pertama kali pakan belum ditaruh di nampan, tetapi disebar di atas landasan. Setelah sekitar 3-5 hari atau diperkirakan DOQ sudah mampu makan dari nampan, baru pakan ditaruh di nampan. Namun nampannya perlu diberi potongan strimin untuk menjaga puyuh biar tidak kepleset. Wadah air minumnya juga diberi batu-batu, ini menjaga agar DOQ tidak mati tenggelam. Air minum untuk DOQ ini dicampur dengan vitamin DOQ yang kita beli dari PT. Hari-hari pertama untuk 1000 DOQ membutuhkan 2 kandang pembesaran. Masing-masing kandang diisi 500 bibit. Untuk penghangatan, saya menggunakan lampu listrik. Tiap kandang pembesaran membutuhkan 100 watt x 3 lampu, jadi total untuk 1000 DOQ membutuhkan 600 watt. Kebutuhan ini kira-kira sampai sekitar 5 hari atau seminggu atau bahkan 10 hari, tergantung bagaimana kondisi bibit dan cuaca. Tahap ini istilahnya nge-box. Seperti biasanya kita nge-box, kalo DOQ sebagian besar berada mepet dinding, berarti suhunya terlalu panas, untuk ini perlu salah satu lampu dimatikan. Demikian juga sebaliknya kalau bibit2 ini berkumpul di sekitar lampu, berarti suhunya kurang panas sehingga perlu ditambah lampu. Namun untuk 300 watt x 3 ini sepertinya belum pernah menambah lampu. Setelah 7 hari atau 10 hari diamati DOQ sudah mulai besar dan kandang sudah cukup sesak, DOQ yang menghuni 2 kandang ini dipecah menjadi 4 kandang. Setelah menjadi 4 kandang, dimana tiap-tiap kandang berisi 250 populasi bibit, lampu juga sudah dikurangi dayanya. Jumlahnya tetap 3 lampu, namun yang dipasang ganti 45 watt, 60 watt, 45 watt. Untuk pembersihan kotoran, penggantian kertas semen landasan, penggantian air minum, pemberian makan, pemberian vaksinasi, dll dll Kok susah mau memberi penjelasan terperinci ya …….!!! Pokoknya begitu lah……. Kalo ada kendala, hubungi saja dokternya PT Peksi Gunaraharja. Kalo kita bingung, Pak Dokter ini siap untuk memberi penjelasan apa saja sampai kita paham dan bisa. Mudah kan !!?? Yang penting perlu diperhatikan pada masa pembesaran ialah sekitar waktu antara 1-5 hari. Pada 5 hari pertama ini merupakan masa yang paling kritis, karena bisa jadi si bibit membawa penyakit bawaan. Nah…. Sekitar 1 atau 2 minggu saya nge-box 950 bibit pertama, datang lagi 1000 bibit yang kedua. Angkatan kedua ini ternyata kurang begitu lancar. Bibit datang dalam kondisi lesu dan lemes (hehe, saya sudah mulai sok ahli mengamati bibit ya… padahal baru sekali udah sok tau…..). Bibit yang kedua ini aneh, setelah ditabur di kandang pembesaran baru mulai kelihatan belangnya. Tingkah lakunya juga aneh-aneh. Ada yang seneng berjalan mundur sambil nunduk, ada yang sukanya megap-megap, ada juga yang hobinya geleng-geleng terus. Wah wah wah…. Agak runyam juga. Waktu itu saya belum kepikiran untuk ngundang Pak Dokter PT Peksi Gunaraharja, maklum saja peternak baru belum hapal medan. Atas jasa dokter lain, maksudnya peternak lama, bibit yang kedua ini diberi obat Trimisin. Akhir kata, kedua angkatan itu lancar juga sampai naik ke kandang teluran.

Jumlah kematian selama pembesaran untuk 950 angkatan pertama sekitar 14 ekor. Jadi jumlahnya masih ada 936 ekor. Untuk yang 1000 angkatan kedua, kematian cukup tinggi, lebih dari 80 ekor, jadi masih tersisa sekitar 900 ekor saja. Setelah kedua angkatan itu masuk kandang teluran (20-25 hari), pakan masih menggunakan BR (pakan stater) sampai nanti umur 40 hari. Penjelasan untuk pakan, bahwa selama masa pembesaran (6 minggu), tiap 1000 populasi membutuhkan 6 sak BR (pakan stater). Per-sak beratnya 50kg. Harga per-sak-nya waktu itu sekitar RP 214.000 (hehehe… agak lupa, males buka dokumen). Jadi total kebutuhan pakan stater (BR) ialah 6 sak x Rp 250.000,- : Rp dijumlah sendiri ya…..!!! Pakan BR ini untuk 1000 populasi diantar oleh PT tiap minggunya 1 sak selama 6 minggu, dibayarnya tiap kalo datang per-minggu-nya dan harus dibayar cash / kontan alias tidak boleh ngutang. Setelah kedua angkatan bibit itu naik kandang, pas ke-30 hari, 2000 bibit angkatan ketiga datang juga. Untuk yang angkatan ini, nge-box-nya sekaligus 2000 DOQ. Tapi perasaan kok rame banget ya mau nerusin cerita. Bisa-bisa halaman blog ini dipenuhi cerita beternak burung puyuh… jadi cerita yang pokok-pokok saja.Singkat cerita…………. Untuk kemitraan ini, PT Peksi Gunaraharja menyediakan 2 macam merk pakan, yang satu merk SINTA, satunya lagi pakan buatan PT yang merknya “UNTUK KALANGAN SENDIRI”. Untuk 1000 populasi membutuhkan 3 sak pakan teluran (LAYER). Pakan boleh memilih semuanya merk “UNTUK KALANGAN SENDIRI”, namun boleh juga ditambah pakan yang merk SINTA, toh katanya setelah tes laborat, baik yang SP 22 SINTA maupun yang merk “UNTUK KALANGAN SENDIRI” kualitasnya sama, maksudnya kandungan bahan pakannya sama… Setelah umur 40 hari, si burung puyuh ini sudah mulai bertelur, namun belum maksimal, artinya hasil telur belum mencukupi untuk membeli pakan. Karena kondisi seperti ini, berarti peternak masih harus membayar pakan yang datang selama hasil telurnya belum bisa menutup harga pakan. Setelah umur 2 bulan, barulah si burung puyuh ini sudah bisa cari sendiri pakannya…… malah sudah ada sisa buat masuk dompet dan disisihkan untuk mengembalikan modal !!! Tentang cerita sampai apkir, berhubung saya belum mengalami, jadi belum bisa cerita….. namun konon katanya yang sudah pengalaman, bahwa burung puyuh ini diapkir setelah berumur kurang lebih 1 tahun, atau kalo kira-kira produksi telurnya sudah tidak bisa untuk membeli pakan. Untuk apkiran, PT Peksi Gunaraharja sebagai mitra juga siap membeli dengan harga saat ini Rp… ???? Oiya, sebelum saya akhiri cerita yang sama sekali tidak lengkap dari pengalaman saya beternak burung puyuh ini, untuk saat ini produksi kalo pas kondisinya baik bisa mencapai 23 ikat per-minggunya. Tapi kadang juga 21 ikat. (1 ikat berisi 900 butir). Maklum, untuk yang angkatan pertama dan kedua kondisinya memprihatinkan, paling sekarang cuma tinggal 1500 ekor. Soalnya ada yang tadi belum saya ceritakan, bagaimana setelah naik kandang teluran, rumah induknya kurang rapat, jadi banyak burung puyuh yang menjadi santapan pesta malam kucing-kucing liar…… Meoooooooong………………!!!!!!!!!!!! (duh nasibnya jadi peternak baru… memberi sodakoh sama kucing…..) Sekalian di sini saya lampirkan analisa usaha beternak burung puyuh, dimana analisa usaha ini saya bikin sebelum saya memulai beternak, jadi analisa usaha ini hanya merupakan gambaran setelah saya muter-muter dan nanya-nanya ke peternak-peternak lama…. Jadi maklum kalo analisa usaha yang saya bikin agak semrawut, karena saya sendiri memang bukan ahli di bidang ternak burung puyuh dan memang saya bikin sewaktu saya belum mengalaminya…. Analisa Usaha Beternak Burung Puyuh (perhitungan dan perencanaan) Beternak burung puyuh merupakan kerjasama bermitra dengan PT Peksi Gunaraharja. Usaha beternak burung puyuh adalah mengambil hasil produksi telurnya. Teknis kerjasama 1. Pemesanan terlebih dahulu ke PT untuk menjadi peternak. 2. Setelah pemesanan, kemudian bibit dan obat-obatan diantar oleh PT dan dibayar cash oleh peternak sesuai jumlah pemesanan.

3. Untuk prosedur itu, peternak harus sudah menyiapkan kandang terlebih dahulu, terutama kandang untuk pembesaran bibit. 4. Prosedur teknis selanjutnya dalam masa awal; PT mengantar pakan awal dan pakan teluran. Pakan awal adalah pakan yang digunakan untuk pembesaran bibit (berkisar 40 hari). Sedangkan pakan teluran adalah pakan yang diberikan setelah selesai masa pembesaran untuk merangsang agar burung puyuh siap berproduksi sebagai petelur (berkisar 40 hari setelah habis pakan awal). 5. Setelah nanti berproduksi, pakan dikirim tiap minggu oleh PT, sekaligus mengambil/membeli telur. Masa ini adalah masa produktif, dimana peternak membayar/membeli pakan dari PT dan sekaligus menjual telur ke PT tiap seminggu sekali. Dalam masa produktif, lebih baiknya peternak tetap mengutamakan penjualannya ke PT dan berarti mengikuti standar harga PT. 6. Setelah nanti burung puyuh masuk masa apkir (tidak berproduksi lagi / atau produksinya sudah tidak dapat menutup pembayaran pakan), maka PT juga siap membeli burung puyuh apkiran. 7. Sebaiknya para peternak juga membentuk kelompok. Sebab PT akan memberi fee untuk kelompok. Untuk fee ini ada ketentuannya sendiri yang diberikan tiap tahun. Permodalan dan Perhitungan Hasil 4000 populasi. A. Modal Tetap. 1. kandang besar : Rp 7.000.000,- 2. kandang kecil (8 unit) : Rp 4.000.000,- 3. kandang pembesaran : Rp 1.600.000,- 4. alat-alat : Rp 2.000.000,- 5. bibit paket 4000 ekor : Rp 5.000.000,- ( @ Rp 1.250,- ) 6. obat : Rp 200.000,- B. Modal Berjalan Awal. 1. pakan awal : Rp 6.000.000,- (24xRp 250.000) 2. pakan teluran : Rp 7.740.000,- (36xRp 215.000) D. Tak Terduga : Rp 1.000.000,Secara umum, para petani dan peternak di Indonesia cukup mumpuni dalam berproduksi. Yang menjadi kendala kemudian ialah kurang atau tidak adanya pemasaran. Menengok negara tetangga, Thailand. Menurut yang pernah penulis baca di majalah Trubus, entah terbitan kapan aku lupa, kalau tidak salah ingat, di sana ada kementrian pemasaran hasil-hasil pertanian, sehingga petani sebagai prosuden tidak lagi khawatir kalau sampai tidak bisa memasarkan hasil pertaniannya dengan keuntungan yang sesuai. Indonesia sebagai negara agraris yang lebih luas daripada Thailand barangkali dalam Departemen Pertaniannya ada juga bagian yang mengurusi masalah pemasaran hasil-hasil pertanian. Hanya saja penulis belum mencari referensi sampai semaksimal bagaimana departemen pertanian berusaha agar para petani dan peternak di Indonesia tidak sampai merugi. Dalam usaha burung puyuh petelur, tidak usah khawatir dengan pemasarannya, PT Peksi Gunaraharja menjalin kemitraan dengan petani peternak, termasuk dalam pemasaran produksinya. Tentu bukan hanya PT Peksi Gunaraharja saja yang mengelola usaha burung puyuh dari hulu sampai hilir, dari produksi sampai pemasarannya, ada banyak kemitraan-kemitraan yang lain. Namun penulis sebagai plasma yang bermitra dengan PT Peksi Gunaraharja cukup merasakan tidak repotnya memasarkan hasil telur burung puyuh. Sebagai produsen, bisa terkonsentrasi bagaimana memaksimalkan produksinya, tanpa terganggu dengan kekhawatiran apakah nanti laku atau tidak. Setelah beberapa lama menjadi plasma dalam semi kemitraan dengan PT Peksi Gunaraharja, penulis menemukan beberapa permasalahan di dalamnya. Permasalahan ini tentunya lebih fokus dilihat dari sudut pandang peternak / plasma. Ada 5 hal permasalahan dalam semi kemitraan tersebut. Kelima hal ini yang kemudian menjadi ukuran loyalitas peternak kepada PT, antara lain : 1. Pembelian bibit / DOQ. 2. Pembelian pakan. 3. Penjualan telur. 4. Penjualan apkiran. 5. Hutang. 1. Pembelian Bibit / DOQ. Harga sekarang, Rp 1.250,- per-ekor bibit puyuh petelur merupakan harga yang relatif murah. Pihak PT sendiri terutama divisi hatchery tentu sudah memilihkan bibit yang sebaik-baiknya. Seperti yang pernah diceritakan, per-bibit-an ini juga impor dari luar negeri untuk mendapatkan bibit burung puyuh petelur yang unggul. Tentu tidak dianggap plasma / mitra PT Peksi apabila bibit mengambil dari luar PT.

2. Pembelian Pakan. Menurut keterangan dari pihak PT, bahwa “pakan=telur”, maksudnya jumlah telur yang dihasilkan seukur dengan jumlah pakan yang dihabiskan burung puyuh. Untuk ini pihak PT sudah memberi patokan berupa range, dimana untuk 1 sak pakan dipatok menghasilkan telur sejumlah sekitar 1.350 butir. Jadi, apabila mengambil 2 sak pakan sedangkan telur yang disetor sejumlah 4.050 atau lebih, disimpulkan telah menambah 1 sak lagi yang bukan pakan dari PT. untuk kelebihan telur yang diluar range diberi harga yang berbeda (lebih murah dengan selisih sekitar Rp 6,- perbutir). Tentang penambahan / pencampuran pakan ini nantinya akan dibahas dalam artikel tersendiri. 3. Penjualan Telur. Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang kemitraan puyuh petelur, PT Peksi mengelola kemitraan tersebut dari hulu sampai hilir, dari produksi sampai pemasarannya. Kontinuitas produksi dan kelancaran pemasaran menjadi pokok usaha tersebut. Demikian juga sebagai perusahaan yang tentunya berorientasi profit, PT Peksi berusaha mendapatkan keuntungannya sejak pembibitan, pakan, sampai pemasaran produksi telurnya. Untuk ini, akan dianggap plasma yang kurang loyal kepada PT apabila plasma menjual telurnya ke luar PT. Hal ini juga bisa diukur dari patokan “pakan=telur”. Hanya saja patokan itu tidak mutlak berlaku dalam mengukur produksi/setoran telur ke PT, sebab bisa saja kurangnya produksi disebabkan kondisi burung puyuh yang kurang sehat atau penanganan yang kurang baik selama masa produksi. 4. Penjualan Apkiran. Menjadi hal yang cukup merepotkan bagi peternak apabila puyuh peliharaannya sudah tua dan tidak lagi baik berproduksi. Untuk puyuh yang demikian tentu dijual menjadi puyuh pedaging, yang kemudian disebut dengan burung puyuh apkiran. Kalau jumlah apkirannya di bawah 1000 ekor mungkin belum begitu sulit menjualnya, namun kalau apkirannya di atas 5000 atau mencapai puluhan ribu tentu relatif sulit menjualnya. Untuk itu PT Peksi Gunaraharja sudah memberi solusi dengan kemampuannya membeli burung puyuh apkiran dari peternak / plasma. Pembelian burung puyuh apkiran oleh PT Peksi juga dihargai relatif tinggi, yaitu RP 2.500,- per ekor (saat ini), berapapun jumlahnya. Secara kenyataan tetap ada juga kemungkinan menjual apkiran ke luar PT dengan pertimbangan harga pembelian yang lebih tinggi. Bagi plasma yang menjual ke luar PT ini dikategorikan termasuk tidak loyal. 5. Hutang. Ke-4 permasalahan sebelumnya menjadi ukuran loyal tidaknya peternak/plasma terhadap PT. Secara kenyataannya ketidakloyalan itu tidak menjadi alasan PT menghentikan hubungan kemitraan, kecuali kalau ada yang keterlaluan. Namun sepertinya belum ada pemutusan hubungan kemitraan karena ke-4 permasalahan di atas, artinya belum ada peternak yang keterlaluan baik dalam bibit, pakan, penjualan telur, maupun apkiran. Namun untuk permasalahan yang ke-5 ini pihak PT mau tidak mau harus menghentikan hubungan kemitraan. Cara penghentiannya bisa dengan tidak memberikan pakan, atau tidak memberi pesanan bibit. Sekedar informasi saja, selama ini jumlah bedeb (hutang yang jelas tidak bisa ditagih lagi) dari peternak mencapai lebih dari Rp 1.000.000.000,-. Jumlah yang relatif besar. Kenapa bisa ada hutang ? Pada saat pembesaran burung puyuh sampai nilai produksi telurnya melebihi nilai pakan, pada saat itu juga peternak harus membayar pakannya terlebih dahulu secara tunai. Untuk pakan yang berupa BR, pihak PT memang tegas dalam pembayaran pakan. Tetapi pada masa pemberian pakan teluran, PT memberi kelonggaran dengan membolehkan peternak tidak membayar dulu pakan teluran selama nilai produksi telurnya belum melebihi nilai pakan yang dihabiskan puyuh. Masa ini memakan waktu sekitar 4x mengantar pakan (4 minggu). Kalau dalam seminggunya membutuhkan pakan 3 sak, berarti PT sudah memberi piutang sejumlah minimal (Rp200.000×3)x4 : Rp Rp 2.400.000,- yang memang menjadi rata2 hutang peternak terhadap PT. Selanjutnya hutang tersebut akan dipotong sedikit demi sedikit dari jumlah telur yang disetor. Piutang itu diberikan tanpa jaminan dan otomatis tanpa bunga. Piutang inilah yang kadang menjadi bedeb alias tidak bisa ditagih lagi karena hal-hal tertentu, terutama kalau peternak sudah tidak menjadi mitra PT Peksi.

Kiat Meningkatkan Keuntungan dalam Beternak Burung Puyuh Petelur dengan Mencampur Pakan (tidak Berlaku untuk Kemitraan)
18 Desember 2009 Dengan asumsi bahwa tiap 1000 populasi membutuhkan PYP sebanyak 3 sak pakan (150kg) perminggu. Akan didapat hasil “bersih” rata-rata Rp 200.000 per-minggu selama bulan produktif. Perhitungan itu dengan didasari jumlah produksi telur yang dihasilkan 800 butir per-hari dan didasari juga dengan harga PYP rata-rata berbagai merk sekitar Rp 205.000/sak. Perhitungan keuntungan bersih tersebut dihitung dalam bulan-bulan harga baik. Tapi bagaimana apabila memasuki bulan-bulan harga buruk telur puyuh, sedangkan harga pakan jelas tidak ikut turun? Demikian beberapa kiat mencampur pakan telur puyuh agar dapat mempertahankan penghasilan. Mengadaptasi dari pemberian pakan dalam beternak ayam petelur yang mandiri, ada beberapa cara pencampuran pakan agar tidak membutuhkan penuh 3 sak PYP (1 sak=50 kg), antara lain : 1. dicampur dengan 1 sak dedak halus/bekatul (2 sak PYP ditambah 1 sak dedak halus/ bekatul). Hasil: telur cenderung kecil-kecil, banyak yang kerabangnya kasar dan tipis, otomatis banyak yang mudah pecah dan tidak awet. 2. dicampur dengan setengah sak jagung giling dan setengah sak bekatul/dedak halus. Hasil: sama dengan pencampuran yang nopmer 1. 3. dicampur dengan 1 sak jagung giling (2 sak PYP ditambah 1 sak jagung). Hasil: telur cenderung normal/besar-besar, kerabang/cangkang juga normal, tetapi bobot cenderung ringan (di bawah standar). Solusi: dicampur lagi dengan 1 kg mineral ditambah dengan vitamin egg yang kualitasnya bagus, asal teratur bisa me-normal-kan bobot telur. 4. dicampur dengan nasi aking (nasi sisa yang dikeringkan). Hasil: telur cenderung normal, baik kerabang, bobot, dan ukuran. Pencampuran-pencampuran tersebut relatif tidak mempengaruhi jumlah produksi bertelurnya. Pertimbangan juga sebagai contoh yang di campur dengan jagung: Apabila penuh memberi Rp 205.000 x 3 : Rp 615.000,3 sak PYP, berarti membutuhkan pakan sebanyak:

Apabila dicampur dengan jagung giling + mineral + vitamin egg berarti membutuhkan pakan sebanyak: (Rp 205.000 x 2) + Rp 110.000,- + Rp 3500,- + Rp 12.000,- : Rp 535.500,Selisih antara yang dicampur jagung giling dengan yang penuh 3 sak PYP : Rp 615.000,- – Rp 535.500,- : Rp 79.500,- per-minggu per-1000 populasi dengan harga jagung giling sekarang Rp 2200,- per-kg. Lumayan juga kan ada tambahan penghasilan? Dalam kemitraan jelas tidak boleh ada pencampuran seperti itu alias tidak memenuhi standar keloyalan dengan PT. Dapat dilihat dari pengambilan pakan dan jumlah telur yang disetorkan. Selain dari jumlah telur yang disetorkan, juga dapat dilihat dari kondisi telur. Untuk yang di-indikasi mencampur tersebut, PT memberi potongan harga pembelian dilihat terutama dari berat telur yang di bawah standar. Namun penulis juga menemukan ada peternak yang memberi pakan penuh 3 PYP tetapi bobot telurnya kurang, tetep kena potong juga oleh PT. Kasihan ya… Mungkin karena kondisi burung puyuhnya yang kurang bagus sehingga menghasilkan telur yang tidak baik kondisinya walaupun pakannya bagus alias tidak dicampur. Terlepas dari pencampuran pakan dalam beternak burung puyuh petelur demi untuk meningkatkan penghasilan, ternyata dalam kemitraan ayam pedaging-pun penulis juga menemukan ada peternak yang jelas kemitraan ternyata mencampur pakannya dengan jagung giling. Biasanya dilihat dari kondisi ayam yang sudah bagus kemudian diperkirakan pakan sudah mencukupi, biasanya sisa pakan dari PT (biasanya Comfeed) 2 atau 3 sak dijual ke pasar terus dibelikan jagung giling sama 2 atau 3 sak, tentu

harganya bisa separonya sendiri (penulis tidak tahu teknisnya). Katanya lumayan nambah penghasilan yang nyata-nyata memang minim sekali untuk ternak ayam pedaging.

CARA BUDIDAYA BURUNG PUYUH
1. PERKANDANGAN Dalam membuat kandang perlu diperhatikan adalah temperature kandang yang ideal berkisar anatar 20-25 derajat celcius. Penerangan kandang pada siang hari cukup 25-40 watt sedangkan pada malam hari 40-60 watt. Untuk tata letak sebaikny diatur sedimikian rupa sehingga sinar matahri pagi dapat masuk ke dalam kandang. Model kandang puyuh ada 2 macam yang biasa diterapkan yaitu system lantai sekam system sangkar. Ukuran kandang untuk 1m2 dapat diisi 90-100 ekor anak puyuh, selanjutnya menjadi 60 ekor untuk umur 10 hari sampai lepas masa anakan. Setelah itu menjadi 40 ekor/m2 sampai masa bertelur Macam-macam kandang untuk budidaya burung puyuh antar lain : a. Kandang untuk induk pembibitan Kandang ini berpengaruh langsung terhadap produktifitas dan kemampuan menghasilkan telur yang berkualitas. Idealny 1 ekor puyuh dewasa membutuhkan luas kandang 2m2. b. Kandang untuk Induk petelur Kandang ini berfungsi sebagai puyuh dewasa untuk bertelur c. Kandang untuk anak puyuh Kandang ini berfungsi untuk menjaga agar anak ayam yang berumur 1-3 minggu tetap terlindung dan mendapat panas yang sesuai dengan kebutuhan, kandang ini perlu dilengkapi alat pemanas. Ukuran ideal kandang ini berukuran lebar 100cm, panjang 100cm, tinggi 40cm dan tinggi kaki 50cm ( cukup memuat 90-100 ekor ayam puyuh ) d. Kandang untuk puyuh 3-6 minggu Bentuk ukuran sama dengan kandang untuk induk petelur, alas kandang biasanya berupa kawat ram. 2. PEMBERIAN PAKAN Pakan yang diberikan untuk puyuh terdiri dari bebrapa bentuk yaitu bentuk pallet, remahremah dan tepung,hal ini bertujuan agar puyuh yang suka mematuk2 temannya akan mempunyai kesibukan dengan mematuk2 pakanny. Pemberian pakan puyuh anakan diberikan 2 kali pagi dan sore. Sedangkan puyuh remaj/dewasa diberikan ransom hanya 1 kali sehari yaitu di pagi hari. Untuk pemberian minum pada anak puyuh harus terus – menerus. 3. PEMBERIAN VAKSINASI DAN OBAT Pada umur 4-7 hari puyuh di vaksinasi dengan dosis separo dari dosis anak ayam. Vaksin dapat diberikan melalui tetes mata atau dicampur air minum 4. HAMA DAN PENYAKIT 1. RADANG USUS Disebabkan oleh bakteri anerobik yang membentuk spora dan menyerang usus sehingga timbul peradangan usus. Gejala puyuh yang terkena radang usus yaitu puyuh tampak lesu, mata tertutup, bulu kelihatan kusam, kotoran berair dan mengandung asam. Untuk pengendalian dengan cara memperbaiki tata letak pemeliharaan agar kandang terkena sinar matahari pagi serta memisahkan burung puyuh yang sehat dari yang telah terinfeksi. 2. BERAK DARAH Gejala puyuh yang terkena yaitu kotorannya berdarah dan mencret, nafsu makan berkurang, sayap terkulasi, bulu kusam dan puyuh seperti menggigil kedinginan. Pengendalian dengan cara menjaga kebersian lingkungan, menjaga litter tetap kering. Mengobatinya dengan Tetra Chloine Capsule yang diberikan melalui tetes mulut. Atau dengan Noxal, Trisula Zuco tablet yang dilarutkan dalam air minum. 3. TETELO Gejala puyuh sulit bernapas, batuk2, bersin, timbul bunyi ngorok, lesu, mata ngantuk, sayap terkulasi, kadang berdarah, tinja encer kehijauan dan sangat kelihatan yaitu kepala memutar mutar tidak menentu dan lumpuh. Pengendalian dengan cara menjaga kebersihan lingkungan dan peralatan yang tercemar virus, puyuh yang mati karena tetelo segera dibakar, pisahkan puyuh yang sakit, mencegah tamu masuk areal peternakan tanpa baju yang steril, melakukan vaksinansi NCD (New Casstle Diseae) untuk obat belum ada.

4. BERAK PUTIH Penyebab Kuman Salmonella pullorum dan merupakan jenis penyakit yang menular. Gejala : kotoran berwarna putih, nafsu makan hilang, sesak nafas, bulu2 mengerut dan sayap lemah menggantung. Pengendalian sama dengan pengendalian tetelo dan belum ada obatnya. 5. CACINGAN Penyebab sanitasi yang buruk. Gejala puyuh tampak kurus lesu, dan lemah. Pengendalian dengan menjaga kebersihan kandang dan pemberian pakan yang terjaga kebersihannya. 6 CACAR UNGGAS Penyebab poxvirus yang biasa menyerang bangsa unggas dari semua umur dan kelamin. Gejala timbulnya keropeng2 pada kulit yang tidak berbulu seperti pial, kaki, mulut dan farink yang apabila dilepaskan akan mengeluarkan darah. Pengendalian dengan vaksin dipteria dan mengisolasi kandang dan puyuh yang terinfeksi. 7 Quail Bronchitis Penyebab adenovirus yang bersifat sangat menular. Gejala puyuh kelihatan lesu, bulu kusam, gemetar, sulit bernafas, batuk dan bersin. Mata dan hidung kadang2 mengeluarkan lender serta kadangkala kepala dan leher agak terpuntir. Pengendalian hanya dengan pemberian pakan yang bergizi dengan sanitasi yang memadai karena belum ada obatnya 5. PANEN Hasil utama pada usaha pemeliharaan puyuh petelur adalah produksi yang dipanen setiap hari selama masa produksi berlangsung. Hasil tambahan berupa daging afkiran, tinja dan bulu puyuh. 6. BERIKUT ANALISIS BUDIDAYA PUYUH BERDASARKAN PENELITIAN DR WARINTEK THN 2001 A. Investasi 1. kandang ukuran 9 x 0.6 x 1,9 m 2.320.000 2. kandang besar untuk puyuh dewasa 1.450.000 B. Biaya pemeliharaan (0-4 bulan) 1. 200 DOQ x 798 159.600 2. obat 290.000 3. pakan 2.459.925 4. pakan (s/d minggu ke4) betina 1615 ekor 5.264.051 dan 71 ekor jantan (25% jantan layak bibit) jumlah produksi 8.173.576 keadaan puyuh - Mulai umur 1,5 bulan puyuh bertelur setiap hari rata2 85%, jumlah telur 1373 - Hasil telur 75 hari x 1373 butir telur x 75 7.723.125 - Puyuh betina bibit 1615 ekor @ Rp 3.624 5.854.375 - Puyuh jantan bibit 75 ekor @ Rp 798 59.850 - Puyuh jantan afkiran 214 ekor 155.150 Keuntungan dari hasil penjualan 5.618.924

TERNAK PUYUH
A. PUYUH puyuh merupakan salah satu jenis dr famili phasianidae dgn panjang rata-rata 7 inci. Bangsa puyuh bobwhite (colinus virginianus) di amerika utara sering disebutsebaga quail. tetapi di amerika selatandi sebut dgn partridge. Semua puyuh berukuran pendek, gemuk, bulat dgn kaki-kaki yang kuat, dan bulunyatertutup oleh waena cokelat bercak-bercak putihhitam. Puyuh mempunyai sifat berjalan cepat, kadang-kadang dapat terbang jika terganggu.Puyuh mempunyai kemampuanhidup bersosial dengan baik. Ciri-ciri puyuh sebagai berikut. - jenis burung yang tidak bisa terbang, kecuali dalam keadaan terancam. - Ukuran tubuh relatif kecil. - Berkaki pendek dan dapat di adu.

- Produksi telurnya tinggi (200-300 butir/tahun). - Berat telurnya sekitar 10 g. - Berat puyuh dewasa sekitar 140 g. 1. Bangsa Puyuh bangsa puyuh di indonesia sebagai berikut. a. Bob While, berasal dari Amerika serikat dan dapat dipelihara selama 6-16 minggu. b. Contrunix Japonica, berasal dari jepang dengan masa pemeliharaanselama 6 minggu. c. Cross Breed, masa pemeliharaan selama 6 minngu. Bangsa puyuh yang ada sekarang berasal dari bangsa burung liar atau quail, burung liar yang pertama di ternakkan di amerika dan terus ber kembang di seluruh dunia. Di Indonesia, burung puyuh mulai di ternakkan pada akhir tahun 1979. 2. Pemeliharaan Bibit Pemeliharaan untuk calon bakalan burung puyuh disesuaikan dengan tujuan untuk produksi telur atau produksi daging. Cara pemeliharaan bakalan sama dengan pemeliharaan pada ayam atau itik, yaitu dipilih berdasarkan kemampuan induknya. Parameter yang dilihat yaitu kemampuan produksi, kemampuan untuk tumbuh, serta penampilan eksterior. Penampilan eksterior dilihat dari masing2 individu dengan indikasi sehat, tidak cacat, dan lincah. 3. Perkandangan kandang yang banyak digunakan dalam pemeliharaan puyuh yaitu, kandang sistem liter dan sistem sangkar (kandang berantai). Letak kandang diatur sedemikian rupa sehingga kandang cukup mendapatkan sinar matahari. Suhu dan kelembapan kandang perlu di perhatikan. Suhu yang ideal untuk pertumbuhan puyuh yaitu 20-25 drajat celcius.

Kandang puyuh umur 1-7 hari Perlengkapan kandang dan peralatan yang di butuhkan berupa wadah pakan, wadah minum, dan tempat telur. Kandang starter / bakalan puyuh (1-3 minggu) perlu di lengkapi dengan pemanas / lampu (brooder).

4. Pemeliharaan Pertimbangan untuk memelihara puyuh di dasarkan pada modal yg di gunakan relatif kecil, dapat di pelihara dalam lingkungan rumah tangga. waktu pemeliharaan pendek (6 minggu panen), Puyuh relatif tahan terhadap serangan penyakit, serta produksi daging dan telurnya tinggi. Pemeliharaan puyuh di bagi dala 3 periode pemeliharaan: - periode starter : yaitu periode masa umur 1-3 minggu - periode grower : yaitu periode masa pertumbuhan antara 3-6 minggu. - periode layer : yaitu periode masa puyuh sudah berproduksi dengan maksimal sampai apkir. 5. Pemberian Pakan dan minum Pakan puyuh terdiri dari beberapa bentuk, yaitu pelet, remah-remah, dan

Kedudukan Kadang
Ciri-ciri yang baik didalam memilih tempat untuk penternakan puyuh adalah seperti berikut : 1. Ladang hendaklah jauh dari kawasan perkampongan. 2. Jauh dari ladang unggas yang lain. 3. Mempunyai hubungana jalanraya untuk kemudahan pengangkutan barang-barang input dan output. 4. Tanah yang datar tetapi tidak mudah dinaiki air. 5. Kawasan yang mempunyai peredaran udara yang baik. Perumahan Perumahan bagi penternakan puyuh penelur mementingkan keselesaan dari alam sekitar dan keselamatan dari pemangsa. Puyuh amat sensitif keatas kedua perkara tersebut. Dimensi bangsal terpulang kepada sais penternakan yang hendak dijalankan. Beberapa perkara harus dipatuhi untuk menjamin pengeluaran yang maksimum. 1. Tentukan paksi panjang mengikut arah timur/barat. Ini menentukan cahaya matahari tidak banyak dapat memasuki bangsal yang boleh mengakibatkan kenaikan suhu didalam bangsal. 2. Jarak antara bangsal hendaklah jangan kurang dari 15.38 meter untuk menjaga dari perebakan penyakit dari bangsal kebangsal. 3. Tentukan kedudukan bangsal tidak dihalangi oleh pokok pokok besar atau bangunan yang boleh menghalang peredaran udara yang sempurna. Elakan kawasan yang lembab. 4. Lebar bangsal dihadkan sehingga 12.3 meter sahaja. 5. Panjang bangsal bergantung kepada kontour tanah dan sistem peralatan yang digunakan. 6. Gunakan atap bangsal diperbuat dari aluminium. 7. Tepi bangsal perlu ditutup dengan dawai atau setaraf untuk mencegah kemasukan burung atau pemangsa. 8. Lantai bangsal mesti disimin untuk kebersihan dan kesenangan pengurusan. 9. Peparitan sekeliling bangsal perlu ada untuk mengalirkan air dari hujan ke parit besar. Pengurusan Penternakan Sistem Pengurusan Sistem pemeliharaan diatas lantai sampah sarap sekali gus masuk sekali gus keluar adalah disyorkan. Dengan sistem ini satu peringkat umur puyuh berada didalam satu bangsal. Dengan sistem ini pengurusan adalah lebih sempurna dengan kawalan penyakit yang baik. Sistem pemeliharaan menggunakan kotak kayu khas biasa digunakan oleh penternak tempatan. Anak puyuh diinduk didalam kotak perindukan dan kemudiannya dipindahkan ke kotak pembesaran yang biasanya bertingkat. Peringkat Perindukan Jika menjalankan sistem pemeliharaan diatas lantai sampah sarap sekali gus masuk sekali gus keluar adalah disyorkan. Dengan sistem ini satu peringkat umur puyuh berada didalam satu bangsal. Dengan sistem ini pengurusan adalah lebih sempurna dengan kawalan penyakit yang baik. Dalam sistem pemeliharaan diatas sampah sarap, anak puyuh dari umur 1 hingga 10 – 14 hari dipelihara dalam sistem kepungan menggunakan kadboard serta hoover ( alat pemanas ). Sebanyak 1000-1200 ekor anak puyuh penelur boleh ditempatkan dalam satu kepongan. Luas kawasan semasa perindukan adalah 30 sentimeter persegi/ekor hingga umur 10 hari bilamana kepongan akan dibuka dan anak puyuh dibesarkan diseluruh bangsal. Gas hoover yang digunakan digantung ditengah kepongan setinggi 91 sentimeter. Pemberian haba perlu dikawal mengikut kepanasan semasa. Sekeliling bangsal ditutup dengan bidai bagi mengelakkan kemasukan udara sejuk dari luar tanpa kawalan. Bekas minuman 8 liter untuk 200 ekor anak puyuh ditempatkan di dalam bulatan selama masa perindukan.. Dulang makanan berukuran 30.5 x 30.5 x 2.52 sentimeter digunakan untuk 200 ekor anak puyuh semasa perindukan. Sampah sarap adalah dari jenis ketaman kayu setebal 8 sentimeter digunakan. Makanan dan minuman diberi tanpa had. Bagi pemeliharaan menggunakan kotak khas tentukan penempatan anak puyuh tidak bersesak. Kadar kematian yang tinggi sering berlaku semasa perindukan disebabkan kesesakan dan kesejukan. Gunakan keluasan lantai 167 sentimeter persegi untuk sekor puyuh sehingga berumur 5 minggu. Anak puyuh diindukkan didalamnya selama 10 – 14 hari. Lantai kotak hendaklah dialas dengan kertas kuat atau jenis ‘corrugated paper’. Ini adalah bagi mengelakkan anak puyuh jatuh ke tanah. Kotak kayu ditutup dengan plastik atau guni untuk menahan haba didalamnya. Pemberian haba adalah dari lampu pijar 100 watt yang digantung ditengah petak kotak tersebut. Setiap petak berukuran 1 meter persegi boleh memuatkan sehingga 100 ekor anak puyuh. Bangsal hendaklah ditutup semasa perindukan dengan ‘polyethelene sheets’. Peralatan makanan dan minuman adalah seperti dinyatakan diatas. Peringkat Pembesaran Didalam sistem pemeliharaan diatas sampah sarap, kepongan akan dibuka selepas anak puyuh

berumur 10-14 hari dimana anak puyuh akan berada sepenuhnya didalam satu bangsal sehingga dijual. Selepas perindukan bekas minuman otomatik digunakan untuk menampong 200 ekor puyuh setiap satu dan bekas makanan gantung digunakan untuk 100 ekor puyuh setiap satu. Makanan perlu diberikan sentiasa tanpa had untuk menentukan pembesaran yang cepat. Tentukan air yang bersih diberikan. Elakan dari gangguan luar semasa pembesaran puyuh ini. Masa tamat pemeliharaan adalah apabila umur puyuh mencapai 35 hari. Puyuh akan ditangkap dan dihantar ke bangsal pengeluaran. Puyuh mencapai umur kematangan seksual ( mengeluarkan telur ) pada umur 42 hari. Bagi sistem pemeliharaan didalam kotak kayu khas, selesai sahaja tempoh perindukan, plastik penutup atau guni hendaklah dibuka. Begitu juga dengan kepongan di bangsal. Kertas alas hendaklah dibuang dan puyuh dibesarkan diatasnya. Bekas minuman masih digunakan dan ditempatkan didalam kotak manakala palung makanan hendaklah digunakan untuk pemberian makanan. Palung makanan hendaklah digantung disebelah luar kotak untuk kemudahan pemberian makanan. Satu petak seluas 1 meter persegi boleh membesarkan sehingga 50 ekor puyuh penelur. Kebanyakan penternak menggunakan kotak kayu bertingkat untuk tujuan pembesaran. Gambarajah 2 menunjukkan contoh kotak pembesaran. Puyuh akan dibesarkan didalam kotak ini sehingga berumur 35 hari. Palung minuman dan makanan digantung diluar kotak. Bilangan puyuh yang boleh ditempatkan didalam satu ketak atau tingkat bergantung kepada ukuran kotak. Peringkat Pengeluaran Setelah tamat tempoh pembesaran, puyuh betina akan dipilih dan dipindahkan kebangsal pengeluaran. Pada peringkat umur 21 hari keatas jantina puyuh boleh dikenal mengikut warna bulu didada. Puyuh jantan dikenali dengan warna coklat ( cinnamon ) dibulu bahgian dada dan leher. Puyuh betina kelihatan sama seperti jantan kecuali bulu bahgian dada dan leher berbintik hitam. Puyuh jantan tidak diperlukan dan dijual atau diproses untuk dijual sebagai puyuh proses. Puyuh betina akan mula bertelur apabila berumur 42 hari keatas. Telur-telur permulaan adalah bersais kecil. Sais telur membesar mengikut umur. Masa bertelur adalah disebelah petang. Sebanyak 75 % telur diperolehi dari waktu 4 – 7 petang dan sebakinya pada waktu malam. Pungutan telur lebih baik dijalankan semasa malam kerana masih segar. Jika tidak, maka kutipan boleh diadakan diwaktu pagi. Gunakan bekas khas untuk telur puyuh semasa pungutan. Jangan gunakan bakul untuk kutipan telur. Telur puyuh mudah retak tetapi susah untuk pecah. Telur-telur puyuh hendaklah disimpan didalam bilik dingin dengan kelembapan yang tinggi. Untuk telur yang segar, telur puyuh hendakalah dijual dengan segera. Untuk pengeluaran telur yang optimum, puyuh penelur berkehendakkan 17 jam cahaya setiap hari . Dua belas jam adalah dari cahaya matahari dan sebakinya dari cahaya tiruan menggunakan lampu kalimantang. Kadar pengeluaran telur adalah seperti di Lampiran 5. Puyuh diternak selama 40 -50 minggu sebelum disingkirkan dan diganti dengan puyuh penelur baru. Puyuh-puyuh yang disingkir diproses dan dijual sebagai puyuh proses. Disepanjang pemeliharaan puyuh penelur, puyuh-puyuh yang mati perlu dikeluarkan dan dimusnahkan setiap hari. Makanan dan air diberi setiap hari. Sistem pemberian air menggunakan cawan atau puting ( peralatan ayam ) boleh digunakan untuk pemberian air. Puting atau cawan air ditempatkan dibelakang sangkar. Pemberian makanan menggunakan palong khas dan ditempatkan didepan sangkar. Pemberian makanan dan pungutan telur secara otomatik boleh dilaksanakan. Pembekal peralatan ternakan ayam ada membekalkan peralatan tersebut. Pengurusan Alam Sekitar Pengusaha puyuh penelur dinasihatkan supaya mematuhi segala peraturan dan undang-undang berkaitan dengan peneternakan puyuh penelur. Tentukan najis-najis dibangsal pengeluaran sentiasa dibersihi untuk menggelakan berbau busuk atau pembiakan lalat. Pengurusan najis yang sempurna dapat merendahkan masalah tersebut. Najis-najis dibegkan kedalam guni dan boleh dijual sebagai baja. Kesihatan Puyuh pada kebiasaannya mempunyai daya ketahanan terhadap penyakit tetapi ia juga boleh dijangkiti penyakit-penyakit yang biasa terdapat pada unggas yang lain. Penyakit-penyakit puyuh yang spesifik adalah seperti Ulcerative Enterititis dan Quail Bronchitis. Kecederaan kerana sifat pemangsa sejenis, keadaan ‘flighty behaviour’ dan pergaduhan kerana perebutan kedudukan sosial merupakan salah satu sebab utama kematian. Pengusaha adalah dinasihatkan supaya berhubung dengan Jabatan Perkhidmatan Haiwan untuk mendapatkan makluman dan panduan keatas penyakit puyuh dari masa ke semasa. Pengurusan Bahan Buangan Ladang Ladang puyuh penelur perlu mengamalkan pengurusan yang baik untuk bahan-bahan buangan ladang. Ini adalah penting untuk mengelakkan masalah bau busuk dan lalat. Bahan buangan yang utama adalah sampah sarap dari pemeliharaan semasa pembesaran, najis, dan bangkai puyuh. Sampah sarap digunakan untuk keselesaan puyuh semasa pemeliharaan dengan mengambil kira keberkesanan menyerap air. Gunakan sampah sarap yang baru setiap kali pemeliharaan puyuh. Ketaman kayu merupakan jenis sarap yang biasa digunakan. Ketaman kayu hendaklah dari kayu yang bersih dan tiada mudarat kepada puyuh. Jangan gunakan ketaman kayu dari kayu yang telah diawet. Tambah ketaman kayu kedalam bangsal apabila diperlukan. Sarap yang basah perlu dikeluarkan dan

diganti dengan sarap baru. Setelah tamat pemeliharaan sarap ini hendaklah dimasukkan kedalam guni dan dimusnahkan. Biasanya sarap jenis ini tidak disukai untuk dijadikan baja kerana berkayu. Najis dari bangsal pengeluaran hendaklah sentiasa dikeluarkan. Najis hendaklah dibegkan dan boleh digunakan sebagai baja. Tentukan penyimpanan yang teratur dan bersih serta kering. Bangkai puyuh hendaklah dimasukkan kedalam beg dan dimusnahkan samada dibakar atau ditanam. Peraturan alam sekitar perlu dipatuhi. Penyimpanan Rekod Menyimpan, menganalisa dan menggunakan rekod adalah penting untuk menentukan kejayaan penternakan puyuh penelur. Perlu diadakan dokumentasi yang teratur akan perancangan kemasukan/penyingkiran, peraturan pengurusan dan perkara-perkara lain. Rekod pengeluaran telur disimpan dan dibanding dengan piawaian pembekal keatas prestasi puyuh tersebut. Segala masalah perlu diselesaikan dengan secepat mungkin bagi mengelakkan kerugian. Amalan Pengurusan Penternakan Yang Baik (Good Animal Husbandry Practices – GAHP) Cara penternakan yang diamalkan sekarang jauh dari yang dikehendaki untuk memenuhi keperluan pelanggan masakini. Penternak harus menitikberatkan sistem pemeliharaan yang disyorkan bagi menjamin kehendak pelanggan ( pengeluaran hasil yang bersih ) dan pulangan keuntungan yang optimum. Mengamalkan GAHP meningkatkan keyakinan keatas kebersihan dan keselamatan makanan dan ini dapat meningkatkan perniagaan luar dan dalam negeri. Pembersihan Bangsal Setelah tamat pemeliharaan sekumpulan puyuh maka kebersihan bangsal perlu dijalankan dengan segera. Ini adalah untuk menjamin bangsal bersih dari kekotoran dan kuman serta virus penyakit untuk kumpulan puyuh seterusnya. Program kebersihan bangsal adalah seperti berikut : 1. 2. 3. 4. Keluarkan sampah sarap lama/najis Keluarkan dan cuci peralatan makanan Bersih bekas minuman dan servis bekas minuman otomatik. Lakukan semburan racun serangga termasuk kawasan bumbung. Gunakan bancuran mengikut syor dan peraturan pembekal. 5. Pembasuhan bangsal dengan menggunakan air. Pengunaan ‘High pressure sprayer’ amat digalakan. 6. Lakukan semburan racun pembasmi kuman. Gunakan bancuhan mengikut syor dan peraturan pembekal. Persiapan Penerimaan Anak Puyuh Sekeliling bangsal perlu ditutup dengan ‘polyethelene sheets’ bagi mengelakan kemasukan angin sejuk dari luar. Hanya 3/4 ketinggian tepi bangsal yang perlu ditutup. Ketaman kayu atau bahan setaraf yang boleh menyerap air dan selamat digunakan setebal 7.6 sentimeter hendaklah dialaskan keatas lantai. Kebanyakan peralatan ternakan puyuh adalah sama dengan peralatan ternakan ayam . Bulatan untuk perindukan 1000 ekor anak puyuh serta peralatan perindukan hendaklah disediakan sebelum ketibaan anak puyuh. Bagi sistem menggunakan kotak khas, sekeliling bangsal perlu juga ditutup. Gunakan kertas dari jenis ‘ corrugated paper ‘ untuk dijadikan alas lantai didalam kotak. Tempatkan lebihkurang 100 ekor anak puyuh untuk perindukan bagi setiap petak. Sediakan air dan makanan sebelum kemasukan anak puyuh. Perindukan Anak puyuh perlu dimasukkan kedalam bangsal sebaik sahaja sampai di ladang. Penangguhan akan menyebabkan anak puyuh menjadi lemah dan mengakibatkan kematian yang tinggi. Pengurusan perindukan amatlah penting kerana kegagalan memenuhi kehendak anak puyuh mengakibatkan peratus kematian yang tinggi dan kadar pembesaran yang terencat. Perindukan adalah pemeliharaan anak puyuh dengan menjaga keperluan suhu dan peredaran serta pengudaraan yang sempurna. Keperluan suhu yang sesuai adalah 35 – 36 C pada 3 hari pertama. Selepas itu suhu didalam bilik boleh dikurangkan mengikut keadaan hari. Pemberian haba tamat pada hari ke 10. Pengurusan yang paling baik adalah dengan mengikut keperluan anak puyuh dan keadaan cuaca pada hari berkenaan. Suhu yang rendah mengakibatkan kematian puyuh kerana bertindih. Manakala suhu yang terlalu tinggi akan menyebabkan kematian kerana tekanan kepanasan. Tempoh perindukan adalah 10 ke 14 hari. Air bersih hendaklah diberikan setiap hari. Guli-guli kaca ditempatkan didalam bekas minuman bagi mengelakkan anak puyuh mati lemas. Bekas minuman dan guli-guli perlu dibersihkan setiap hari. Pemberian makanan dilakukan setiap hari. Tentukan jumlah makanan yang diisikan kedalam bekas mencukupi dan tidak membazir. Tentukan hanya makanan yang bersih diberikan. Anak-anak puyuh yang mati mesti dikeluarkan setiap hari dan dibuang. Pemberian antibiotik boleh diberikan mengikut keadaan. Pengusaha dinasihatkan berhubung dengan Jabatan Perkhidmatan Haiwan untuk mendapatkan nasihat penggunaan ubatan. Pembesaran Bagi sistem pemeliharaan diatas sampah sarap, selepas sahaja perindukan, kepongan dibuka dan puyuh

dibiarkan membesar diatas lantai sampah sarap. Sampah sarap setebal 7.62-12.7 sentimeter perlu diberikan di kawasan pemeliharaan. Gunakan bekas minuman otomatik kepada puyuh. Tentukan paras bekas minuman rendah dan dapat diminum oleh semua puyuh. Paras air didalam takongan bekas minuman otomatik perlu juga keparas yang dapat diminum oleh puyuh. Bekas minuman perlu dicuci selalu. Pemberian air bersih hendaklah diberikan untuk menjaga kesihatan puyuh. Bekas makanan gantung digunakan selepas perindukan dengan kadar satu bekas untuk sekurangnya 200 ekor puyuh. Jumlah makanan yang diisi tidak perlu penuh kerana jumlah tabongan makanan didalamnya adalah besar. Adalah penting makanan yang segar diberi setiap hari. Gantungkan bekas makanan keparas yang dapat dimakan puyuh. Bagi pemeliharaan didalam kotak khas, selepas perindukan, tutupan diatas kotak perlu dibuka. Alas kertas hendaklah dibuang dan puyuh dipelihara diatas lantai kotak. Air minuman disyorkan dengan menggunakan bekas minuman air untuk 100 ekor (satu petak). Palung makanan hendaklah digantung disebelah luar untuk kemudahan pemberian makanan. Pengurusan Lain Puyuh yang mati perlu dikeluarkan setiap hari dan dimusnahkan. Elakkan gangguan dari ternakan lain dikawasan penternakan puyuh dan kemasukan orang yang tidak berkenaan ke dalam bangsal. Membenteras penyakit yang paling berkesan adalah dengan pengawalan. Menjaga kebersihan kawasan dan bangsal perlu sentiasa diberi tumpuan. Jika berlaku penyakit, pengusaha dinasihatkan untuk berhubung dengan Jabatan Perkhidmatan Haiwan atau Doktor Veterinar untuk mendapatkan nasihat. Apabila menggunakan ubatan, pemberian hendaklah mengikut kadar yang disyorkan. Pengusaha perlu menjaga keperluan kegunaan ubatan termasuk ‘withdrawal period’ sebelum puyuh diproses. Penangkapan Puyuh untuk Dipindahkan. Apabila puyuh berumur 35 hari, aktiviti memindahkan puyuh kebangsal pengeluaran hendaklah dijalankan. Puyuh-puyuh betina dipilih dan dimasukkan kedalam bakul untuk dipindahkan ke bangsal pengeluaran. Muatkan secukupnya puyuh penelur dan elakkan berlaku kesesakan didalam bakul. Puyuh-puyuh perlu dipindahkan dengan segera ke bangsal pengeluaran. Tentukan penangkapan puyuh dari bangsal kedalam bakul dan dari dalam bakul kedalam sangkar khas dilakukan dengan cermat dan elakkan berlaku kecederaan. Masukkan puyuh kedalam sangkar dengan memasukkan kepala dahulu. Jangan memaksa semasa menempatkan puyuh kedalam sangkar. Kadar kematian yang tinggi boleh berlaku selepas penempatan puyuh ke dalam sangkar. Tentukan air dan makanan disediakan dahulu sebelum kemasukan puyuh. Kutipan Telur Telur hendaklah dikutip setiap hari. Gunakan bekas telur khas untuk telur puyuh. Asingkan telur bersih dari telur kotor,retak dan pecah. Kebersihan perlu dijaga untuk kesemua peralatan yang terlibat dengan telur. Pengendalian telur dengan cermat mengelakkan berlakunya kerosakan telur yang merugikan. Telur-telur puyuh hendaklah disimpan didalam bilik khas yang dingin dengan kelembapan yang tinggi. Mutu telur akan berkurangan dengan setiap hari ianya disimpan. Penjualan segera menentukan kualiti telur yang tinggi. Bilik simpanan telur hendaklah sentiasa berada dalam keadaan bersih. Telur-telur yang pecah,retak dan kotor disimpan dibilik berasingan atau dimusnahkan. Penjualan Telur Telur-telur puyuh dijual tanpa gred. Justeru itu tiada pengredan diperlukan dan telur-telur boleh dijual terus. Gunakan ‘packing’ yang sesuai untuk menarik minat pembeli. Semasa penghantaran telur, elakkan dari pengendalian yang kasar untuk mengelakkan berlakunya telur pecah. Jangan ditindih bekas-bekas telur keparas yang tinggi. Jika boleh jangan lebih 12 tray telur. Pemasaran Telur puyuh banyak dijual di pasar , pasar malam dan pasar tani. Sebahgian pasaraya telah mula menjual komoditi ini. Pengambilan telur puyuh oleh rakyat negara ini masih ditahap yang rendah. Pengguna banyak menganggap bahawa telur puyuh mengandungi kolesterol yang tinggi. Kandungan kolesterol didalam 4 biji telur puyuh bersamaan dengan sebiji telur ayam. Jumlah pengambilan telur puyuh berpotensi tinggi kerana pengguna biasanya memakan lebih dari satu biji dalam satu masa. Dengan pendedahan yang luas penggunaan telur puyuh akan mendapat tempat di selera pengguna. Telur dijual tanpa gred dan kebanyakannya dibungkus biasa dengan satu bungkusan melebihi 10 biji. Harga pasaran amatlah murah bagi sebiji . Rajah 4 menunjukkan pemasaran yang dijalankan mengikut negeri. Dengan harga yang ditawarkan dipasaran boleh dibeli oleh segenap lapisan masyarakat maka potensi industri puyuh penelur akan dapat dikembangkan lagi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->