SEKAPUR SIRIH TENTANG PRANATA RATIFIKASI DAN PERJANJIAN INTERNASIONAL

Oleh: DR. Saharuddin Daming, SH.MH Komisioner Sub Komisi Pendidikan dan Penyuluhan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia A. Pendahuluan Seiring dengan terjadinya langkah reformasi yang dilancarkan oleh para komisioner baru dalam tubuh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyusul adanya badai kritik dan ketidakpuasan terhadap kinerja lembaga negara tersebut selama ini, maka segala upaya peningkatan kualitas sumber daya lembaga kini menjadi skala prioritas untuk digalakkan demi mendorong akselerasi dinamika Komnas HAM merebut kembali reputasi dan kepercayaan publik. Salah satu wujud reformasi fundamental dimaksud adalah perubahan pada sub komisi yang semula dibentuk berdasarkan tematik, kini diorientasikan justru pada fungsi Komnas HAM sendiri sebagaimana yang diatur pada pasal 76 UU No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia. Selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam Komnas HAM, maka dalam sidang paripurna tertanggal 6 September 2007 para komisioner telah menetapkan empat sub komisi yang akan menjadi basis pergerakkan pelaksanaan fungsi Komnas HAM dalam mencapai tujuan, setidaknya untuk periode 2007 - 2012. Ke empat sub komisi yang kini menjadi titik sentral aktivitas Komnas HAM dalam mempromosikan, memajukan, melindungi dan menegakkan hak asasi manusia yaitu sub komisi pengkajian dan penelitian, pendidikan dan penyuluhan, pemantauan dan penyelidikan serta sub komisi mediasi. Ke empat sub komisi dimaksud masing-masing telah mempunyai program dan mekanisme kerja yang disusun berdasarkan job discription dari strategi planning yang dibreakdown oleh peraturan tata tertib Komnas HAM. Sesuai dengan maksud dari ketentuan pasal 89 (1) UU No. 39 Tahun 1999 khususnya mengenai fungsi Komnas HAM dalam bidang pengkajian dan penelitian, maka sub komisi ini setidaknya mempunyai tugas dan tanggung jawab antara lain:

Untuk itulah. Untuk mencapai hal tersebut. c. Pembahasan berbagai masalah yang berkaitan dengan perlindungan.a. Penegakkan dan pemajuan hak asasi manusia. baik tingkat nasional. . maka penulis sebagai salah seorang komisioner Komnas HAM memandang perlu menyusun makalah ini untuk menjelaskan ala kadarnya tentang paranata ratifikasi dan perjanjian internasional. b. Hal ini penting sekali dilakukan demi menempatkan jajaran Komnas HAM pada tingkat kemahiran. Berdasarkan uraian tersebut di atas. Penerbitan hasil pengkajian dan penelitian. studi lapangan dan studi banding di negara lain mengenai hak asasi manusia. Studi kepustakaan. Kerja sama pengkajian dan penelitian dengan organisasi. e. regional. perubahan dan pencabutan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan hak asasi manusia. perlu mempunyai pengetahuan dan pemahaman praktis tentang pranata ratifikasi dan perjanjian internasional. d. maupun internasional dalam bidang hak asasi manusia. maka salah satu tugas dan kewenangan Komnas HAM dalam bidang pengkajian dan penelitian adalah melakukan pengkajian dan penelitian berbagai instrumen internasional hak asasi manusia dengan tujuan memberikan saran-saran mengenai kemungkinan aksesi dan atau ratifikasi. f. lembaga atau pihak lainnya. Pengkajian dan penelitian berbagai instrumen internasional hak asasi manusia dengan tujuan memberikan saran-saran mengenai kemungkinan aksesi dan atau ratifikasi. Pengkajian dan penelitian berbagai peraturan perundang-undangan untuk memberikan rekomendasi mengenai pembentukan. usaha dan langkah terobosan terhadap kemungkinan aksesi dan atau ratifikasi berbagai perjanjian internasional tentang HAM. maka seluruh jajaran Komnas HAM terutama para komisioner dan staf dalam sub komisi pengkajian dan penelitian. keterampilan dan kemampuan yang signifikan untuk melakukan berbagai prakarsa.

Contracts. ratum facare dan ratum alicui esse.Anson. Pengertian Ratifikasi dan Ruang Lingkupnya Menurut M. 1919). Afif Hasbullah (2005: 15) secara etimologi ratifikasi berasal dari bahasa latin yaitu ”ratificare” yang terbentuk dari kata ratus yang berarti dimantapkan (fixed) dan facto yang berarti dibuat atau dibentuk (made). pertama. a contract. maka diperlukan suatu kekuatan secara hukum agar dapat berlaku secara mantap melalui persetujuan yang dilakukan dengan lembaga ratifikasi. kedua.’ A more acknowledgment that the contract was in fact made and that it has not been performed is not sufficient as a ratification.B. A person’s binding adoption of an act already completed but either not done in a way that orginally pruduced a legal obligation or done by a third party having at the time no authority to act as the person’s agent <an adult’s ratification of a contract signed during childhood is necessary to make contract enforceable>. Principles of the law of contract 179-80 (Arthur L. 2. ratifikasi dalam hal ini bersifat deklarator karena hanya mengesahkan suatu perjanjian yang telah disepakati oleh wakilwakil negara. but the cases holding the contrary seem to have the better reason. Confirmation and acceptance of a previous act. ratifikasi dalam hal ini bersifat konstitutif karena merupakan pengesahan semua ketentuan yang tercantum dalam perjanjian. thereby making the act valid from the moment it was done <the board of directors ratification of the president’s resolution>.. Selanjutnya dalam black’s law dictionary (1999: 1268) dijelaskan lebih rinci. or such words as ‘I do ratify and confirm. Jadi secara harfiah ratifikasi dapat berarti dibuat mantap atau disahkan melalui persetujuan (make valid by approving). Ratification (n) berasal dari asal kata ratify (v) yang berarti to make an agreement. 3d Am. ”Ratification may take place by express words indicating an intention to confirm the contract. Ratifikasi itu sendiri dalam bahasa latin mempunyai dua arti. 3. ratification (n).” William R. dalam hal ini jika suatu perjanjian internasional telah ditandatangani. 1. Int’l law. etc officially valid. usually by signing it. The final establishment of consent by the parties to a treaty to be bound by it usually including the . Corbin ed. ed. Hal serupa juga diterangkan dalam oxford dictionary (1995: 964). It is sometimes said that a ratification is ineffective unless made wiyh knowledge of the possession of a legal power to disaffirm. yang berarti dapat mengikat bagi negara peserta. ratum babare dan ratum ducere. These words may consist of a new express promise.

Dalam artikel 2 (1a) Konvensi Wina 1969 menentukan. acts. perjanjian antar negara.L Brierly perjanjian internasional adalah contractual engagement between states are called by various names: treaties. whether embodied in a single instrument or in two or more related instruments and whatever its particular designation. Perjanjian Internasional dan Cakupannya Menurut J. Cf. yang diatur dalam hukum internasional yang dibuat secara tertulis serta menimbulkan hak dan kewajiban di bidang hukum publik. protocols. ratifikasi mempunyai akibat hukum yaitu daya mengikat bagi siapa yang melakukannya. dalam bentuk dan nama tertentu. – ratify. Selanjutnya menurut pasal 2 (1a) Konvensi Wina 1969 tentang perjanjian internasional dinyatakan bahwa: treaty means are international agreement concluded between states in written from and governed by international law. Bahkan jika ada suatu instrumen hukum internasional yang diratifikasi oleh mayoritas otoritas dunia khususnya negara-negara anggota PBB. Ratification means in each case the international act so named whereby a state establishes on the international plan its consent to be bound by treaty. Kemudian Oppenheim dan Lauterpacht memberikan batasan bahwa: treaties are conventions. Sebagai perbuatan hukum (handling). . declarations. dan persetujuan hukum internasional.exchange or deposit of instruments of ratification <the ratification of the nuclearweapons treaty>. Dalam UU Nomor 24 Tahun 2000 Perjanjian Internasional adalah perjanjian. Berdasarkan deskripsi dikemukakan di atas dapatlah dipahami bahwa ratifikasi tidak lain merupakan suatu bentuk persetujuan oleh otoritas negara atas suatu perjanjian yang bersifat bilateral. conventions. multirateral maupun internasional. CONFIRMATION. pacts. Dalam KBBI (Tahun 2002: 934) ratifikasi adalah pengesahan suatu dokumen negara oleh parlemen. vb. C. maka instrumen tersebut juga bersifat mengikat otoritas negara lain sekalipun tidak ikut meratifikasinya. Dilekatkannya daya mengikat pada suatu perjanjian intenasional yang telah diratifikasi tidak lain adalah untuk berfungsi sebagai mekanisme kontrol terhadap penggunaan wewenang yang telah diberikan kepada treaty making power tidak melampaui batas. or contracts between two or more states concerning various matters of interest. khususnya pengesahan undang-undang.

organisasi internasional atau hal lain yang dpersamakan dengan negara atau organisasi internasional. Walaupun batasan itu ditentukan negara saja. Atau dengan kata lain lagi. Namun lain pula dengan latar belakng pemikiran dari batasan perjanjian yang diberikan oleh Konvensi Wina 1969. declaration. yaitu: a. agreed minutes. b. apabila negara yang akan mengesahkan suatu perjanjian internasional turut menandatangani naskah perjanjian. convention. secara hukum. final act. apabila negara yang akan mengesahkan suatu perjanjian internasional tidak turut menandatangani naskah perjanjian. bukanlah termasuk perjanjian internasional sebagaimana dimaksudkan oleh Konvensi Wina 1969. exchange of notes. arrangement. .Berdasarkan uraian tersebut di atas. Adapun bentuk/jenis perjanjian internasional antara lain: treaty. pada dasarnya menunjukkan keinginan dan maksud para pihak terkait serta dampak politiknya bagi para pihak tersebut. protocol. Dengan demikian bahwa perjanjian antara negara dengan subjek hukum lain bukan negara. Penggunaan suatu bentuk dan nama tertentu bagi perjanjian internasional. di mana treaty pada hakikatnya diartikan sebagai suatu persetujuan internasional yang diadakan antara negara-negara di dalam bentuk tertulis dan diatur oleh hukum internasional. seperti organisasi internasional atau perusahaan multinasional dengan negara. Pada umumnya bentuk dan nama perjanjian menunjukkan bahwa materi yang diatur oleh perjanjian tersebut memiliki bobot kerja sama yang berbeda tingkatannya. Aksesi (accesion). D. process verbal. charter. agreement. memorandum of understanding. maka pihak yang berhak (berwenang) untuk mengadakan atau menjadi pihak dalam perjanjian internasional adalah negara. Bentuk dan Fungsi Pengesahan Perjanjian Intenasional Dalam praktiknya. bentuk pengesahan terbagi dalam empat kategori. modus vivendi dan letter of intent. Ratifikasi (ratification). perbedaan tersebut tidak mengurangi hak dan kewajiban para pihak yang tertuang dalam suatu perjanjian internasional. namun bukanlah berarti bahwa hanya negara saja yang dapat menjadi negara pihak dalam perjanjian internasional melainkan konferensi menganggap perlu untuk mengatur perjanjian-perjanjian yang diadakan oleh subjek-subjek hukum internasional lainnya secara tersendiri. Namun demikian. summary records. tidak tunduk pada Konvensi Wina 1969.

Atas dasar itulah. membuat perdamaian dan perjanjian dengan negara lain. maka pasal 11 UUD 1945 diamandemen. Ketentuan lebih lanjut tentang perjanjian internasional diatur dengan undangundang. sebagai bagian dari masyarakat internasional. Penerimaan (acceptance) dan penyetujuan (approval).c. mencerdaskan kehidupan bangsa serta ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan. d. 3. tetap dipertahankan menjadi ayat satu. Presiden dalam membuat perjanjian internasional lainnya yang menimbulkan akibat yang luas dan mendasar bagi kehidupan rakyat yang terkait dengan beban keuangan negara dan/atau mengharuskan perubahan atau pembentukan undang-undang harus dengan persetujuan DPR. Rumusan awal pasal tersebut berbunyi: Presiden dengan persetujuan DPR menyatakan perang. . perdamaian abadi dan keadilan sosial. Hal ini berkaitan dengan tidak jelasnya pengaturan masalah ratifikasi perjanjian internasional pada waktu itu. yaitu melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. Sebelum pasal 11 UUD 1945 diamandemen dan sebelum adanya UU Nomor 24 Tahun 2000 tentang Perjanjian Internasional. lalu dimunculkan rumusan baru pada ayat dua dan tiga yang berbunyi: 2. memajukan kesejahteraan umum. Dasar pertimbangan dikeluarkannya UU tentang Perjanjian Internasional ini selain sebagai amanat UUD 1945 antara lain: 1. Dalam rangka mencapai tujuan Negara Republik Indonesia sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. Selain itu juga terdapat perjanjian-perjanjian internasional yang tidak memerlukan pengesahan dan langsung berlaku setelah penandatanganan. Pemerintah Negara Republik Indonesia. melakukan hubungan dan kerja sama internasional yang diwujudkan dalam perjanjian internasional. masalah penerapan perjanjian internasional dan prosedur ratifikasi menurut hukum dan praktik di Indonesia sudah terlalu sering dipermasalahkan di berbagai forum nasional. adalah pernyataan menerima atau menyetujui dari negara-negara pihak pada suatu perjanjian internasional atas perubahan perjanjian internasional tersebut.

dan oleh sebab itu. pembuatan dan pengesahan suatu perjanjian internasional harus dilakukan dengan dasar-dasar yang jelas dan kuat. Prosedur Pembuatan Perjanjian Internasional Untuk melakukan pengesahan terhadap suatu bentuk perjanjian internasional di Indonesia. 4. 2826/HK/1960 tanggal 22 Agustus 1960 tentang “Pembuatan Perjanjian-Perjanjian dengan Negara Lain” yang selama ini digunakan sebagai pedoman untuk membuat dan mengesahkan perjanjian internasional sudah tidak sesuai lagi dengan semangat reformasi. misalnya Depnakertrans hendak menjalin kerja sama dengan beberapa negara di kawasan Timur Tengah dalam rangka perlindungan sosial TKI. sehingga perlu dijabarkan lebih lanjut dalam suatu peraturan perundang-undangan. haruslah berpedoman pada kepentingan nasional dan berdasarkan prinsip-prinsip persamaan kedudukan. Selanjutnya dalam pasal 5 ayat 1 ditentukan bahwa bila terdapat lembaga negara dan lembaga pemerintah. baik departemen maupun non-departemen. E. maka harus berkoordinasi dengan Menlu.2. 3. Dalam pasal 4 ayat 1 dan 2 dipertegas bahwa pembuatan perjanjian internasional itu. Bahwa ketentuan mengenai pembuatan dan pengesahan perjanjian internasional sebagaimana diatur dalam UUD 1945 sangat ringkas. maka berdasarkan pasal 2 UU No. saling menguntungkan dengan memperhatikan baik hukum . Bahwa Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. di tingkat pusat dan daerah. maka ia terlebih dahulu melakukan konsultasi dan koordinasi mengenai rencana tersebut dengan Menlu. organisasi internasional dan subjek hukum internasional lain adalah suatu perbuatan hukum yang sangat penting karena mengikat pada bidang-bidang tertentu. Bahwa pembuatan dan pengesahan perjanjian internasional antara Pemerintah Republik Indonesia dan pemerintah negara-negara lain. yang mempunyai rencana untuk membuat perjanjian internasional. dengan berkonsultasi kepada DPR dalam hal yang menyangkut kepentingan publik. 24 Tahun 2000 antara lain diatur bahwa Menteri Luar Negeri berwenang memberikan pertimbangan politis dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam pembuatan dan pengesahan perjanjian internasional. dengan menggunakan instrumen peraturan perundang-undangan yang jelas pula.

dan/atau menerima hasil akhir suatu pertemuan internasional. memerlukan Surat Kuasa. Selanjutnya dalam pasal 6 ayat 1 diatur bahwa pembuatan perjanjian internasional dilakukan melalui tahap penjajakan. Perundingan rancangan suatu perjanjian internasional dilakukan oleh delegasi Republik Indonesia yang dipimpin oleh Menlu atau pejabat lain sesuai dengan materi perjanjian lingkup kewenangan masing-masing. Selain itu pasal 7 ayat 5 mengatur bahwa yang tidak membutuhkan Surat Kuasa adalah penandatanganan suatu perjanjian internasional yang menyangkut kerja sama teknis sebagai pelaksanaan dari perjanjian yang sudah berlaku dan materinya berada dalam lingkup kewenangan suatu lembaga negara atau lembaga pemerintah. kecuali Presiden. perumusan naskah. analisis permasalahan ditinjau dari aspek politis dan yuridis serta aspek lain yang dapat mempengaruhi kepentingan nasional Indonesia. pedoman delegasi berisi latar belakang permasalahan. penerimaan dan penandatanganan. Hal tersebut dirinci lagi pada pasal 5 ayat 2 dan 3 dalam menjalankan tugasnya setiap delegasi yang dikirim untuk membuat perjanjian internasional harus memperhatikan pada pedoman delegasi. perundingan. Dalam pasal 7 ayat 1 dan 2 dijelaskan bahwa seseorang yang mewakili Pemerintah Republik Indonesia dengan tujuan menerima atau menandatangani naskah suatu perjanjian atau mengikatkan diri pada perjanjian internasional. serta berkewajiban melaksanakan perjanjian itu dengan i’tikad baik. F. baik departemen maupun nondepartemen. pengesahan perjanjian internasional oleh Pemerintah Republik Indonesia dapat dilakukan sepanjang dipersyaratkan oleh perjanjian internasional tersebut. serta posisi Indonesia. merundingkan. dapat pula dengan cara lain yang diatur menurut . saran dan penyesuaian yang dapat dilakukan untuk mencapai kesepakatan.nasional maupun hukum internasional yang berlaku. Sedangkan Surat Kepercayaan akan diberikan pada satu atau beberapa orang yang menghadiri. Tahapan Pengesahan Perjanjian Internasional Dalam hal pengesahan terhadap suatu perjanjian internasional. Bentuk pengesahan dimaksud dapat berupa Undang-undang atau Keppres. dan Menlu tidak membutuhkan Surat Kuasa.

Selanjutnya dalam pasal 11 UU No. pariwisata. atau melalui cara-cara lain sebagaimana disepakati oleh para pihak pada perjanjian tersebut. kehutanan. serta kerja sama antar propinsi dan antar kota. 24 Tahun 2000 diatur bahwa setelah pengesahan dilakukan. perdamaian. Untuk memperoleh pengesahan dalam bentuk UU. 24 Tahun 2000 sebagaimana tersebut di atas. 5. Pemerintah Republik Indonesia dapat membuat perjanjian internasional yang berlaku setelah penandatanganan atau pertukaran dokumen perjanjian/nota diplomatik. 4. pertanian. budaya. maka suatu perjanjian/instrumen hukum internasional haruslah mencakup materi muatan: 1. perubahan wilayah atau penetapan batas wilayah negara Republik Indonesia. pembentukan kaidah hukum baru. keluarga berencana. . penerangan. Menlu berwenang menandatangani piagam pengesahan untuk mengikatkan Pemerintah Republik Indonesia pada suatu perjanjian internasional untuk dipertukarkan dengan negara pihak atau disimpan oleh negara atau lembaga penyimpan pada organisasi internasional. 3. HAM dan lingkungan hidup. Perjanjian internasional yang tidak mensyaratkan adanya pengesahan dalam pemberlakuan perjanjian tersebut dan memuat materi yang bersifat teknis atau merupakan pelaksanaan teknis atas suatu perjanjian induk. pertukaran dokumen perjanjian/nota diplomatik atau setelah melalui cara-cara lain sebagaimana disepakati para pihak pada perjanjian internasional. Dalam pasal 15 ayat 1 ditentukan bahwa selain perjanjian internasional yang perlu disahkan dengan UU atau Keputusan Presiden. 6. politik. Jadi setiap perjanjian internasional yang materi muatannya tidak mencakup hal yang diatur dalam pasal 10 UU No. kesehatan. kedaulatan atau hak berdaulat negara. maka bentuk pengesahannya dilakukan dengan Keppres.hukum nasional dan internasional. sosial. 2. pinjaman dan/atau hibah luar negeri. Perjanjian yang termasuk dalam kategori tersebut diantaranya adalah perjanjian yang secara teknis mengatur kerja sama di bidang pendidikan. dapat langsung berlaku setelah penandatanganan. pertahanan dan keamanan negara. pemerintah menyampaikan salinan setiap Keppres yang mengesahkan suatu perjanjian internasional kepada DPR untuk dievaluasi.

tidak mempengaruhi penyelesaian setiap pengaturan yang menjadi bagian perjanjian dan belum dilaksanakan secara penuh pada saat berakhirnya perjanjian tersebut. 2. 5. Berkaitan dengan suksesi negara. termasuk pula kepada organisasi internasional di mana Indonesia menjadi anggota. . Menteri menerima dan menjadi penyimpan piagam pengesahan perjanjian internasional yang disampaikan negara-negara pihak. 8. muncul norma-norma baru dalam hukum internasional. terdapat kesepakatan para pihak melalui prosedur yang ditetapkan dalam perjanjian. kemudian Menlu menyampaikan salinan resmi pada lembaga pemerintah. terdapat perubahan mendasar yang mempengaruhi pelaksanaan perjanjian. Selanjutnya dalam pasal 19 ditentukan bahwa perjanjian internasional yang berakhir sebelum waktunya. tujuan perjanjian tersebut telah tercapai. baik departemen maupun non-departemen pemrakarsa. 6. 3. juga memberitahukan dan menyampaikan salinan piagam pengesahan perjanjian internasional kepada instansiinstansi terkait. objek perjanjian hilang. Dalam hal Pemerintah Republik Indonesia ditunjuk sebagai penyimpan piagam pengesahan perjanjian internasional. dibuat suatu perjanjian baru yang menggantikan perjanjian lama. 4.Dalam pasal 17 ditegaskan bahwa Menlu bertanggung jawab menyimpan dan memelihara naskah asli perjanjian internasional yang dibuat oleh Pemerintah Republik Indonesia serta menyusun daftar naskah resmi dan menerbitkannya dalam himpunan perjanjian internasional. Pada pasal 18 diatur bahwa perjanjian internasional akan berakhir apabila: 1. perjanjian internasional tetap berlaku selama negara pengganti menyatakan terikat pada perjanjian tersebut. salah satu pihak tidak melaksanakan atau melanggar ketentuan perjanjian. berdasarkan kesepakatan para pihak. terdapat hal-hal yang merugikan kepentingan nasional. 7.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful