Lampiran SK Rektor No.

297/SK/K01/PP/2009 Peraturan Akademik Institut Teknologi Bandung

Peraturan Akademik - halaman 2 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung

Daftar Isi 1. PROGRAM PENDIDIKAN .......................................................... ...........................................................5 Pasal 1.1 Jenis dan Tahapan Program Pendidikan ................................. ....................................................5 Pasal 1.2 Penyatuan Program Pendidikan.......................................... ........................................................6 Pasal 1.3 Kurikulum............................................................. .....................................................................6 Pasal 1.4 Semester Reguler...................................................... ..................................................................7 Pasal 1.5 Semester Pendek....................................................... ..................................................................7 Pasal 1.6 Satuan Kredit Semester ............................................... ...............................................................8 Pasal 1.7 Beban SKS............................................................. ....................................................................9 Pasal 1.8 Pengambilan Kuliah ................................................... ................................................................9 2. PENERIMAAN MAHASISWA BARU.................................................... .............................................10 Pasal 2.1 Penerimaan Mahasiswa Program Sarjana.................................. ...............................................10 Pasal 2.2 Penerimaan Mahasiswa Program Pascasarjana ............................ ............................................11 Pasal 2.3 Pembatalan Penerimaan................................................. ...........................................................12 Pasal 2.4 Keabsahan sebagai Mahasiswa ITB ...................................... ...................................................12 Pasal 2.5 Mahasiswa Khusus Program Sarjana...................................... ..................................................13 Pasal 2.6 Mahasiswa Khusus Program Pascasarjana ................................ ...............................................14 Pasal 2.7 Mahasiswa Asing....................................................... ...............................................................15 3. PENDAFTARAN ULANG ........................................................... ..........................................................15 Pasal 3.1 Pendaftaran Ulang .................................................... ................................................................15 Pasal 3.2 Persyaratan Pendaftaran Ulang......................................... ........................................................16 Pasal 3.3 Pendaftaran Ulang yang Diwakilkan .................................... ....................................................16 Pasal 3.4 Keterlambatan Melakukan Pendaftaran Ulang ............................ .............................................16 Pasal 3.5 Status Mahasiswa ITB ................................................. .............................................................17 Pasal 3.6 Perubahan Rencana Studi .............................................. ...........................................................17 Pasal 3.7 Keterlambatan Membayar Biaya Pendidikan .............................. .............................................17 Pasal 3.8 Mahasiswa yang Tidak Mendaftar........................................ ....................................................18

Pasal 3.9 Prasyarat Mengikuti Kegiatan Akademik................................. ................................................18 Pasal 3.10 Perubahan Biaya Pendidikan .......................................... ........................................................19 4. LAYANAN AKADEMIK ............................................................ ...........................................................19 Pasal 4.1 Perkuliahan dan Ujian ................................................ ..............................................................19 Pasal 4.2 Kalender Pendidikan................................................... ..............................................................20 Pasal 4.3 Beban Kuliah per Semester ............................................ ..........................................................20 Pasal 4.4 Beban Lebih untuk Percepatan Studi.................................... ....................................................21 Pasal 4.5 Perwalian Akademik.................................................... .............................................................22 Pasal 4.6 Pelaksanaan Ujian..................................................... ................................................................23 Pasal 4.7 Peserta Ujian......................................................... ...................................................................23 Pasal 4.8 Pengawas Ujian ....................................................... .................................................................24 5. PRESTASI AKADEMIK MAHASISWA DAN PENYELESAIAN TAHAP PENDIDIKAN ..........25 Pasal 5.1 Evaluasi Perkuliahan ................................................. ...............................................................25 Pasal 5.2 Penilaian Prestasi Mahasiswa ......................................... ..........................................................25 Pasal 5.3 Nilai yang Bermasalah................................................. .............................................................26 Pasal 5.4 Nilai Rata-rata, Indeks Prestasi, dan Indeks Prestasi Kumulatif....... ........................................27 Pasal 5.5 Derajat Keberhasilan ................................................. ...............................................................28 Pasal 5.6 Penyelesaian Program Sarjana.......................................... ........................................................29 Pasal 5.7 Penyelesaian Program Magister ........................................ .......................................................29 Pasal 5.8 Penyelesaian Program Doktor .......................................... ........................................................30 Pasal 5.9 Predikat Kelulusan.................................................... ................................................................30 Pasal 5.10 Surat Keterangan Selesai Pentahapan Program Sarjana ................. ........................................31 Pasal 5.11 Raport (Hasil Kemajuan Akademik), Transkrip Akademik dan Ijazah ..... .............................31 Peraturan Akademik - halaman 3 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung

..................................................................................................... .................. WAKTU STUDI ... ............. .40 9.......................... KECURANGAN AKADEMIK DAN SANKSINYA .............................................................35 Pasal 6............................................................................34 Pasal 6............. ...............38 8...........................11 Penghentian Studi Program Doktor ..................... ........ ............................................37 Pasal 6................................................10 Penghentian Studi Program Magister ............................. ... ................ ...... MAHASISWA PINDAH PROGRAM STUDI......33 Pasal 6....................... ......................................................13 Pengunduran Diri.................................................................................. LAIN-LAIN......................................8 Penghentian Studi Sementara ..........................5 Perpanjangan Waktu Studi Program Sarjana.... ..............................................................................2 Sanksi .......12 Peringatan Dini dan Peringatan Batas Waktu Studi.........1 Waktu Studi Program Sarjana .......1 Kecurangan Akademik ..............................33 Pasal 6.....3 Prosedur Pindah Program Studi..........................................32 Pasal 6.. ............................................36 Pasal 6.................................. . .. ..............................7 Perpanjangan Waktu Studi Program Doktor.....................2 Peraturan Umum Pindah Program Studi................... ................................32 Pasal 6.................................... ................................................................................................................6...................3 Waktu Studi Program Doktor ....................................................................................................32 Pasal 6..........................35 Pasal 6.. ....................... ............. .....................37 Pasal 7...............1 Mahasiswa Pindah Program Studi . .............................37 7............................................ .....................................................................34 Pasal 6.............................................................................37 Pasal 7................................39 Pasal 8.32 Pasal 6.............34 Pasal 6........6 Perpanjangan Waktu Studi Program Magister........... ........................36 Pasal 6.............2 Waktu Studi Program Magister ............4 Waktu Studi Program yang Disatukan........................................................................................41 ..........................37 Pasal 7..............................................................................39 Pasal 8.......................................................9 Penghentian Studi Program Sarjana ...............................................14 Pejabat yang Berhak Memutuskan Status Mahasiswa.............................................................

................... PENUTUP ...........Pasal 9......................................... ....................1 Kartu Tanda Mahasiswa Hilang ........................................4 Keberadaan Mahasiswa di Kampus......................2 Kartu Studi Mahasiswa Hilang................ ..............halaman 4 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung ...................................................43 Peraturan Akademik ....................42 Pasal 9.......................................................................... .............................................................41 Pasal 9... ...................41 Pasal 9.......... .......................................................3 Ijazah Hilang ................42 10..............................................................

atau pun untuk mengikuti pendidikan lanjut.1.halaman 5 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . mampu menerapkan ilmunya. Pendidikan sarjana suatu program studi mencakup dasar ilmu pengetahuan yang diberikan oleh program studi tersebut. lulusan pendidikan sarjana ini harus mampu mengamati. atau merupakan interaksi beberapa disiplin ilmu yang terbentuk sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan atau tuntutan kebutuhan. yaitu: a. serta siap menghadapi perubahan dan mengikuti perkembangan. terutama dalam hal berdaya cipta dalam bidangnya. Dengan bekal dasar ilmu pengetahuan dan keterampilan yang diberikan. di samping kedalaman dan keluasan penguasaan ilmunya.1 Jenis dan Tahapan Program Pendidikan 1. mengenali. c. yaitu: a. b. Tahap Tahun Pertama merupakan awal pendidikan Program Sarjana yang bertujuan untuk memperkokoh pengetahuan tentang materi ilmu dasar. Pendidikan di ITB terdiri dari tiga jenjang atau strata. Lulusan Program Magister harus mempunyai kemampuan lebih dari lulusan Program Sarjana. melakukan sintesis serta mengambil kesimpulan dari suatu kegiatan penelitian. b. Pasal 1. Peraturan Akademik . Pendidikan Magister adalah kelanjutan linear Program Sarjana. ITB menawarkan program pendidikan jenjang Sarjana. Program 3 (tiga) tahun untuk strata-3 (S3) yang memberikan gelar doktor. 1. 2. dan Doktor. membentuk kemampuan umum yang menopang pendidikan selanjutnya. serta membina sikap ilmiah dan kebiasaan belajar yang baik di perguruan tinggi. dan melakukan pendekatan pemecahan masalah di bidang ilmunya secara ilmiah dan penuh prakarsa. yang merupakan dasar untuk segera terjun ke dunia kerja selaku subjek dalam kegiatan ekonomi dan masyarakat. Program 4 (empat) tahun untuk strata-1 (S1) yang memberikan gelar sarjana. Pendidikan Sarjana terdiri atas dua tahap yang tidak terpisahkan. Tahap Sarjana merupakan tahap pendidikan untuk meletakkan landasan keilmuan dan keahlian yang disertai perluasan wawasan. Program 2 (dua) tahun untuk strata-2 (S2) yang memberikan gelar magister. Magister. 3.

halaman 6 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . 4. ayat (4) pasal ini.2 Penyatuan Program Pendidikan Mahasiswa berprestasi diberi kesempatan menempuh Program Sarjana dan Pascasarjana dengan jadwal yang lebih optimal. 1. Lulusan pendidikan Program Sarjana dengan prestasi akademik tinggi dapat memilih untuk mengikuti Program Doktor secara langsung. dan seni. maka bagian atau persyaratan tersebut menjadi bagian yang menyatu dengan Program Doktor. 6. Pasal 1. Program Pascasarjana mencakup Program Magister dan Program Doktor.d. 1. 2. 5.4. persyaratan dan tata cara penyelenggaraannya diatur secara khusus. 3. Jika ada bagian atau persyaratan Program Magister yang harus dipenuhi. Program-program Pendidikan Khusus yang belum termasuk dalam ayat (1) s. teknologi.3 Kurikulum Kurikulum program pendidikan di ITB disusun berdasarkan visi dan misi ITB guna menghasilkan lulusan yang berkompetensi tinggi sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan perkembangan ilmu pengetahuan. Mahasiswa Program Sarjana yang menunjukkan prestasi akademik tinggi dapat memilih untuk mengikuti pendidikan Program Magister sebagai bagian yang menyatu dengan Program Sarjana. Persyaratan yang mengatur penerimaan mahasiswa baru Program Pascasarjana menurut ayat (1) dan ayat (2) pasal ini ditentukan oleh Sekolah Pascasarjana. Kurikulum suatu program studi pendidikan tinggi adalah suatu kesatuan susunan mata kuliah untuk semua jenjang atau tingkat dalam program Peraturan Akademik . Pasal 1.

Kegiatan 16 (enam belas) minggu waktu perkuliahan meliputi kegiatan kuliah minimal selama 14 (empat belas) minggu dan kegiatan ujian selama 2 (dua) minggu. sumber daya. dengan memperhatikan kebutuhan mahasiswa dan masyarakat. Semester pendek adalah semester tambahan yang tidak harus diambil oleh semua mahasiswa. dengan memperhatikan kebutuhan mahasiswa dan masyarakat.pendidikan yang disusun secara terintegrasi untuk mencapai kompetensi yang diinginkan pada masing-masing bidang ilmu. serta memperhatikan fasilitas. yaitu Program Magister berorientasi Keilmuan dan Program Magister berorientasi Terapan Pasal 1. perkembangan ilmu pengetahuan.5 Semester Pendek Kegiatan akademik tambahan di luar semester reguler difasilitasi dengan penyelenggaraan semester pendek.halaman 7 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . perkembangan ilmu pengetahuan. 4. serta memperhatikan fasilitas. dan seni. dan seni.4 Semester Reguler Penyelenggaraan program pendidikan di ITB menganut sistem semester. teknologi. Pasal 1. Susunan mata kuliah disesuaikan dengan perkembangan pemahaman mahasiswa dalam bidang ilmu terkait. dan kemampuan perguruan tinggi. teknologi. Satu tahun akademik terdiri atas 2 (dua) semester reguler. 1. dan kemampuan perguruan tinggi. masing-masing merupakan waktu pelaksanaaan kegiatan akademik selama 16 (enam belas) minggu. sumber daya. pendidikan yang disusun secara terintegrasi untuk mencapai kompetensi yang diinginkan pada masing-masing bidang ilmu. 1. persyaratan. Masing-masing mata kuliah mempunyai silabus dan beban SKS (Satuan Kredit Semester) tertentu. 2. 3. Kurikulum memberikan ciri spesifik suatu program studi dan memberikan gambaran yang lengkap mengenai materi. dan panduan umum dalam melaksanakan proses pendidikan. yaitu 1 (satu) semester ganjil dan 1 (satu) semester genap. untuk dapat dilaksanakan menurut sistem semester. Kurikulum Program Magister dibedakan untuk 2 (dua) jenis program. Peraturan Akademik .

Satu SKS beban akademik dalam bentuk praktikum. setara dengan kerja akademik mahasiswa selama 3 (tiga) sampai 5 (lima) jam seminggu dalam satu semester. yang meliputi: a. Kegiatan perkuliahan untuk 1 (satu) semester pendek adalah kegiatan akademik yang setara dengan kegiatan 1 (satu) semester reguler. skripsi. 1 (satu) jam kegiatan terstruktur. Satu SKS beban akademik untuk Program Pascasarjana dalam bentuk perkuliahan setara dengan upaya mahasiswa sebanyak 4 (empat) jam seminggu dalam satu semester. seperti menyelesaikan tugas. tugas akhir. termasuk proses perkuliahan. merupakan kegiatan mahasiswa secara mandiri untuk mendalami dan mempersiapkan tugas-tugas akademik.halaman 8 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . dan praktikum. menyelesaikan soal. Satu SKS beban akademik Program Sarjana setara dengan upaya mahasiswa sebanyak 3 (tiga) jam seminggu dalam satu semester reguler. yang meliputi 1 (satu) jam kegiatan tatap muka dengan staf pengajar di kelas. Pasal 1. 1. evaluasi. 1 (satu) jam kegiatan interaksi akademik terjadwal dengan staf pengajar. b. tesis. membuat makalah. 4. yang hanya dilaksanakan selama 8 (delapan) minggu. 1 (satu) jam kegiatan terstruktur yang dilakukan dalam rangka kegiatan kuliah. dan minimal 2 (dua) jam kegiatan mandiri. kerja lapangan.6 Satuan Kredit Semester Tolok ukur beban akademik mahasiswa adalah SKS (Satuan Kredit Semester). Minimal 1 (satu) jam kegiatan mandiri. dan kegiatan lain yang sejenis. Peraturan Akademik . Ketentuan dan pelaksanaan kuliah yang dilengkapi dengan praktikum diatur oleh program studi masing-masing. 3. c. 2. 3. berupa kegiatan tatap muka di kelas. 2. menelusuri pustaka. misalnya membaca buku referensi.2.

Pendidikan Program Doktor setelah Program Magister mempunyai beban sekurang-kurangnya 40 (empat puluh) SKS dan sebanyak-banyaknya 52 (lima puluh dua) SKS. Pasal 1. maka beban SKS untuk setiap program pendidikan tercantum dalam ayat (2) s.8 Pengambilan Kuliah Semua mata kuliah wajib dan sejumlah mata kuliah pilihan dalam kurikulum harus diselesaikan oleh mahasiswa secara berurutan. yang terbagi atas: a. Tahap Tahun Pertama dengan beban minimal 36 (tiga puluh enam) SKS. Pendidikan Program Sarjana di ITB mempunyai beban sekurangkurangnya 144 (seratus empat puluh empat) SKS dan sebanyakbanyaknya 160 (seratus enam puluh) SKS. 7. setelah mendapat masukan dari Dekan Fakultas/Sekolah terkait. Pendidikan Program Magister setelah Program Sarjana mempunyai beban sekurang-kurangnya 36 (tiga puluh enam) SKS dan sebanyak-banyaknya 40 (empat puluh) SKS.7 Beban SKS Pasal 1. 3.7 Beban SKS 1.Pasal 1. 4.halaman 9 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung .2 ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana. Jika tidak ada ketentuan lain dalam kurikulum. Beban SKS bagi program-program yang disatukan sebagaimana ketentuan pada Pasal 1. 6. b. Tahap Sarjana dengan beban minimal 108 (seratus delapan) SKS. Beban perkuliahan tambahan sebagai bagian dari persyaratan khusus penerimaan (probation) pada program Pascasarjana (Magister dan Doktor) tidak diperhitungkan sebagai bagian dari beban SKS wajib. Peraturan Akademik . 5. Mata kuliah yang pernah diambil di perguruan tinggi/universitas lain dapat diakui menjadi bagian dari beban SKS tersebut di atas jika disetujui oleh Rektor atau pejabat yang ditunjuknya. (5) pasal ini. 2.d. Beban SKS setiap program pendidikan ditentukan dalam kurikulum yang berlaku.

sebagai tambahan informasi untuk mengambil keputusan. 2. d. Jika prestasi tinggi tersebut sesuai dengan bidang program studi yang akan ditempuh. Mengikuti proses ujian saringan masuk seperti tersebut pada ayat (1) di atas. 2. yang berprestasi tinggi di bidang akademik atau nonakademik. mahasiswa diharuskan mengambil semua mata kuliah wajib dan sejumlah mata kuliah pilihan sesuai dengan Pasal 4. dan pelaksanaannya mengacu pada ketentuan dalam kurikulum program studinya. Melampirkan bukti prestasi yang dicapai. dan 3. 3. Pada setiap semester. PENERIMAAN MAHASISWA BARU Pasal 2. mahasiswa diwajibkan untuk mengambil mata kuliah sesuai urutannya dalam kurikulum. sebagai penghargaan terhadap prestasi tinggi yang dicapai di tingkat nasional atau internasional. c. Peraturan Akademik .1. atas dasar permohonan tertulis dari yang bersangkutan. Melampirkan fotokopi Laporan Pendidikan SMU kelas 1. yaitu mendahulukan pengambilan mata kuliah pada tahap dan tahun yang lebih rendah. 1. Penerimaan mahasiswa baru Program Sarjana ITB diselenggarakan melalui suatu ujian saringan masuk yang ditentukan oleh ITB. b. ITB dapat menerima mahasiswa baru Program Sarjana. dengan ketentuan: a.1 Penerimaan Mahasiswa Program Sarjana Mahasiswa baru Program Sarjana ITB diterima atas dasar hasil ujian saringan masuk yang khusus diselenggarakan untuk itu. Mengikuti wawancara yang diselenggarakan oleh ITB setelah pelaksanaan ujian saringan masuk pada ayat (1) pasal ini.3. 2. Mahasiswa diizinkan untuk mengambil mata kuliah melebihi jumlah keseluruhan yang diwajibkan.a) dapat diganti dengan persyaratan lain yang ditentukan oleh Rektor ITB. 1. m merencanakan pengambilan kuliah di program studinya. maka persyaratan ayat (2. 2.halaman 10 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung .

2. b. Calon mahasiswa yang diperkirakan potensial. Setiap mahasiswa Program Doktor yang diterima dikenakan masa percobaan selama satu tahun. Penerimaan Mahasiswa Baru Program Pascasarjana didasarkan atas hasil seleksi yang ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana ITB. yang terutama mencakup latar belakang keilmuannya. Mahasiswa Program Magister yang diterima harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Kriteria kelulusan seleksi bagi mahasiswa baru Program Pascasarjana ditentukan oleh Sekolah Pascasarjana. masa percobaan dapat diperpanjang paling lama dalam waktu satu tahun lagi. Terbuka peluang bagi seorang calon mahasiswa Program Magister untuk memilih program studi yang berbeda dari program studi yang diikutinya dalam pendidikan sarjana. sesuai dengan ketentuan pada ayat (3) pasal ini. tetapi belum memenuhi persyaratan. yang diikuti dengan ujian kualifikasi. 1. dapat diterima dengan diharuskan memenuhi persyaratan yang ditetapkan sebelum memulai pendidikan formalnya. 3. Peraturan Akademik .2 Penerimaan Mahasiswa Program Pascasarjana Pasal 2. 4.7 Ayat 7.halaman 11 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Penelitian untuk disertasi baru dapat dimulai bila evaluasi selama masa percobaan memuaskan. Calon mahasiswa Program Doktor yang diperkirakan potensial. dapat diterima dengan diharuskan memenuhi persyaratan perkuliahan tambahan yang ditetapkan. Mahasiswa program Magister dan Doktor yang diterima dengan persyaratan khusus (probation) diwajibkan mengikuti kuliah tambahan yang mengacu pada ketentuan dalam Pasal 1. a. yang terutama mencakup latar belakang keilmuannya. 5. 6. 7.2 Penerimaan Mahasiswa Program Pascasarjana saringan masuk yang khusus diselenggarakan untuk itu. tetapi belum memenuhi persyaratan latar belakang keilmuan. dapat diterima dengan diharuskan memenuhi persyaratan yang ditetapkan sebelum memulai pendidikan formalnya. sebagai persiapan melaksanakan penelitian untuk disertasi. tetapi belum memenuhi persyaratan. berdasarkan usulan dari Fakultas/Sekolah terkait.Pasal 2. Bila hasil evaluasi tidak memuaskan. Calon mahasiswa Program Magister yang diperkirakan potensial. Mahasiswa Program Doktor yang diterima harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan.

atau (1. Mahasiswa ITB harus memenuhi semua persyaratan administratif yang ditentukan oleh Direktorat Pendidikan ITB. Mahasiswa yang memberikan keterangan palsu atau keterangan yang tidak benar dapat dikenakan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku. Pasal 2. Mahasiswa tetap wajib menyerahkan semua persyaratan pada waktunya walaupun ITB tidak menagih salah satu atau lebih kelengkapan administratif yang ditetapkan oleh Direktorat Pendidikan.Pasal 2. Melakukan kecurangan pada saat pelaksanaan ujian saringan masuk.3 Pembatalan Penerimaan 1. Mahasiswa yang tidak melengkapi persyaratan administratif yang ditentukan oleh Direktorat Pendidikan. Kelalaian terhadap hal ini.4 Keabsahan sebagai Mahasiswa ITB Setiap calon mahasiswa ITB wajib melengkapi semua persyaratan identifikasi diri yang ditentukan oleh ITB sebagai syarat keabsahan menjadi mahasiswa ITB.b). statusnya sebagai mahasiswa ITB tidak sah. (1. mengakibatkan status yang bersangkutan sebagai mahasiswa ITB menjadi tidak sah. 2. c. atau pernah terdaftar dan mengundurkan diri dari Program Studi yang sama.3 Pembatalan Penerimaan Pasal 2. Masih atau sedang mengikuti pendidikan di ITB.c). 3. 2. maka statusnya sebagai mahasiswa ITB akan dicabut. 1. (1. Mahasiswa ITB yang pada suatu saat diketahui ternyata termasuk pada ayat (1. Peraturan Akademik .d) pasal ini. b.a).halaman 12 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Mahasiswa Program Sarjana yang pernah terdaftar dan mengundurkan diri. Mahasiswa Program Pascasarjana yang pernah terdaftar dan tidak diperkenankan lagi untuk melanjutkan pendidikan di ITB pada strata yang sama. Penerimaan seorang mahasiswa baru ITB akan dibatalkan jika ternyata yang bersangkutan: a. d. 4.

2. Mahasiswa program kerja sama. Pasal 2. Mahasiswa tugas belajar. Mahasiswa Khusus Program Sarjana adalah mahasiswa yang penerimaannya tidak mengikuti peraturan penerimaan mahasiswa baru seperti yang tertuang pada Pasal 2. Penerimaan mahasiswa Khusus ditentukan oleh Rektor ITB berdasarkan hasil ujian penempatan (placement test). c. yaitu mahasiswa dari Perguruan Tinggi yang mempunyai kerja sama dengan ITB. Mahasiswa pindahan. Mahasiswa pindahan atau mahasiswa tugas belajar untuk Program Sarjana harus mengikuti ketentuan sebagai berikut: a. yaitu mahasiswa yang mendapat tugas belajar dari instansi/lembaga negara/swasta yang mempunyai kerja sama dengan ITB. dengan hasil NR (Nilai Rata-rata) setiap semester tidak kurang dari 2. 4. Masa percobaan selama 2 (dua) semester dengan beban 18 (delapan belas) SKS untuk setiap semesternya.1.5.halaman 13 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . b. 5. b. 3.a) pasal ini tidak terpenuhi.50 (dua koma lima nol) serta tidak mempunyai nilai E atau T.5 Mahasiswa Khusus Program Sarjana ITB dapat menerima mahasiswa pindahan dan mahasiswa tugas belajar dari instansi yang mempunyai kerjasama dengan ITB dengan pertimbangan utama prestasi akademik yang pernah dicapai sebelumnya. maka mahasiswa tersebut tidak diperkenankan lagi untuk melanjutkan studi Program Sarjana di ITB. Mahasiswa Khusus Program Sarjana dapat berstatus sebagai: a. n mahasiswa baru ITB dilakukan dalam Sidang Terbuka ITB. yaitu mahasiswa yang pindah dari universitas/ perguruan tinggi lain di luar negeri karena mahasiswa tersebut mengikuti orang tua yang berdinas di luar negeri dan diberi tugas oleh pemerintah. Bila NR seperti tersebut pada ayat (4. 1. Peraturan Akademik .

Mahasiswa program kerjasama harus mengikuti aturan akademik yang disetujui oleh ITB dan Perguruan Tinggi mitra. 3. kemudian melanjutkan pendidikan magister atau doktor di ITB. Mahasiswa Khusus Program Pascasarjana adalah mahasiswa pada jenjang pendidikan magister atau doktor yang telah lulus beberapa mata kuliah dari suatu program pendidikan magister/setingkat magister atau program doktor dari suatu program studi di luar ITB. 4. c. sedang untuk Mahasiswa Khusus Program Doktor dikenai biaya pendidikan sekurang-kurangnya untuk 4 (empat) semester atau 2 (dua) tahun. Mahasiswa Khusus Program Magister dikenai biaya pendidikan sekurang-kurangnya untuk 2 (dua) semester atau 1 (satu) tahun. 5. Dengan status seperti mahasiswa Program Sarjana lainnya.c. d. maka mahasiswa tersebut akan dikenai peraturan akademik yang sama dan berhak mendapatkan ijazah Sarjana dari ITB setelah semua persyaratan untuk penyelesaian Program Sarjana telah dipenuhi dengan baik.halaman 14 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Jumlah beban SKS mata kuliah yang dapat disetarakan atau diakui sebagaimana disebutkan dalam ayat (3) pasal ini dibatasi sebanyakbanyaknya 12 SKS untuk Program Magister dan Program Doktor. 2. 5. Peraturan Akademik . Seleksi penerimaan mahasiswa khusus Program Pascasarjana dilakukan oleh Sekolah Pascasarjana ITB melalui placement test yang dilaksanakan berdasarkan peraturan yang berlaku. Pasal 2.6 Mahasiswa Khusus Program Pascasarjana 1. Penyetaraan atau pengakuan mata kuliah yang telah lulus pada ayat (1) pasal ini ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana berdasarkan usulan dari Fakultas/Sekolah.

2.Pasal 2. langsung kepada yang bersangkutan. Fotokopi paspor yang masih berlaku. 3. Warga negara asing dapat mengajukan permohonan kepada Rektor ITB untuk mengikuti pendidikan di ITB dengan melengkapi persyaratan: a.halaman 15 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung .7 Mahasiswa Asing Pasal 2.1 Pendaftaran Ulang Setiap mahasiswa ITB wajib melakukan pendaftaran ulang ke Direktorat Pendidikan ITB sebelum mengikuti kegiatan akademik pada semester terkait.7 Mahasiswa Asing 1. 3. Jika dinyatakan diterima. Daftar riwayat hidup dan riwayat pendidikan. atau pola seleksi khusus yang dibuat oleh ITB. b. Peraturan Akademik . Mahasiswa asing yang telah diterima. semua mahasiswa ITB wajib mendaftarkan diri ke Direktorat Pendidikan ITB. Pada waktu yang ditentukan dalam Kalender Pendidikan. Surat izin belajar tersebut merupakan persyaratan utama untuk melakukan pendaftaran akademik di ITB. 1. Mahasiswa dinyatakan telah mendaftar ulang apabila memiliki KSM yang telah disahkan untuk semester terkait. maka Rektor ITB akan mengirimkan surat penerimaan. Fotokopi/salinan ijazah dan transkrip akademik pendidikan terakhir yang ditempuh. Penerimaan mahasiswa warga negara asing dilakukan melalui pola seleksi dan ujian masuk yang berlaku. wajib mengajukan permohonan izin belajar kepada Direktur Jendral Pendidikan Tinggi dengan melampirkan surat penerimaan dari ITB dan persyaratan lainnya yang diperlukan. c. 2. PENDAFTARAN ULANG Pasal 3.

Melunasi biaya pendidikan dan iuran sah lainnya untuk semester terkait. Mahasiswa yang karena sesuatu hal tidak dapat melakukan pendaftaran ulang pada jadwal yang telah ditetapkan. c.3 Pendaftaran Ulang yang Diwakilkan Mahasiswa tetap wajib mendaftar ulang walaupun tidak dapat melakukannya secara pribadi.halaman 16 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Memiliki rencana studi untuk semester terkait yang telah disetujui oleh wali akademik.2 Persyaratan Pendaftaran Ulang Pasal 3. Apabila mahasiswa belum memiliki KSM yang telah disahkan pada akhir perioda pendaftaran ulang sesuai Kalender Pendidikan.4 Keterlambatan Melakukan Pendaftaran Ulang Mahasiswa yang terlambat melakukan pendaftaran ulang hanya dizinkan mendaftar ulang dengan beban Nol SKS. Tidak memiliki kasus/tunggakan terkait layanan/fasilitas akademik yang disediakan oleh ITB Pasal 3. dapat menguasakan pendaftaran ulangnya kepada orang lain dengan surat kuasa yang disertai kelengkapan administratif yang telah ditetapkan. 2. Kesalahan pengambilan mata kuliah karena dikuasakan kepada orang lain. 1. d. b.Pasal 3.2 Persyaratan Pendaftaran Ulang Mahasiswa ITB yang diizinkan melakukan pendaftaran ulang adalah mahasiswa yang terdaftar pada semester sebelumnya. Peraturan Akademik . Pasal 3. Memiliki KSM (Kartu Studi Mahasiswa) semester sebelumnya yang sah dan KTM (Kartu Tanda Mahasiswa). menjadi tanggung jawab mahasiswa yang bersangkutan. maka mahasiswa hanya diizinkan untuk mendaftar ulang dengan beban 0 (nol) sks. dengan persyaratan: a.

Pengisian rencana studi oleh mahasiswa. 1. 2. sesuai dengan jadwal yang ditentukan pada Kalender Pendidikan. Pasal 3. Pasal 3. Peraturan Akademik . persetujuan rencana studi oleh wali akademik dan pencetakan KSM hasil PRS harus dilaksanakan pada jadwal yang telah ditetapkan dalam kalender pendidikan ITB. 3. Pelaksanaan perubahan rencana studi tidak dapat diwakilkan. Mahasiswa yang belum dapat memenuhi biaya pendidikan pada saat jadwal pendaftaran ulang yang telah ditetapkan oleh ITB.Pasal 3. ayat (2). Mahasiswa yang termasuk pada ayat (1) pasal ini. diberi kesempatan untuk memenuhi kewajiban membayar biaya pendidikan sampai batas waktu perubahan rencana studi.halaman 17 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . tetap diwajibkan memiliki rencana studi untuk semester terkait yang telah disetujui oleh wali akademik pada jadwal tersebut dengan dokumen pendukung yang dibutuhkan.5 Status Mahasiswa ITB Pasal 3.3 atau Pasal 4. Mahasiswa diberi kesempatan untuk menambah atau membatalkan mata kuliah dalam rencana studi yang tercantum dalam KSM.7 Keterlambatan Membayar Biaya Pendidikan ITB memberikan perhatian khusus pada mahasiswa yang mempunyai kesulitan dalam menyelesaikan biaya pendidikan.1. Terdaftar di Direktorat Pendidikan sesuai Pasal 3. dengan batas maksimum beban SKS seperti pada Pasal 4. 2. b. 1.4. Mahasiswa ITB meliputi semua mahasiswa yang mempunyai status: a.5 Status Mahasiswa ITB mahasiswa pada semester terkait. Tidak terdaftar pada satu semester.6 Perubahan Rencana Studi ITB memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menambah atau membatalkan mata kuliah yang tercantum pada KSM (Kartu Studi Mahasiswa) pada semester berjalan.

Mahasiswa yang tidak melakukan pendaftaran ulang selama 2 (dua) semester berturut-turut dinyatakan mengundurkan diri dari ITB. Kegiatan akademik adalah semua kegiatan yang harus dilakukan oleh seorang mahasiswa untuk memenuhi syarat kelulusan dari suatu program pendidikan. 3. Peraturan Akademik . 1. Pasal 3.3.halaman 18 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung .9 Prasyarat Mengikuti Kegiatan Akademik Hak atas keikutsertaan mahasiswa dalam kegiatan akademik diberikan sesuai dengan aturan ITB. 2. Mahasiswa berhak untuk mengikuti kegiatan akademik setelah terdaftar dan memperoleh KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) dan KSM (Kartu Studi Mahasiswa) yang sah untuk semester terkait. 4. 5. harus mengajukan permohonan tertulis untuk mendaftar ulang kepada WRSA (Wakil Rektor Senior Bidang Akademik) ITB. Mahasiswa yang tidak melakukan pendaftaran ulang selama 1 (satu) semester (berstatus tidak mendaftar) kemudian akan melakukan pendaftaran ulang untuk semester berikutnya.8 Mahasiswa yang Tidak Mendaftar Mahasiswa agar memanfaatkan masa studinya sebaik-baiknya. Mahasiswa yang tidak melakukan pembayaran pada waktu yang ditetapkan sesuai ayat (4) pasal ini. Mahasiswa yang belum membayar biaya pendidikan setelah jadwal perubahan rencana studi. m membayar dan mengalami kesulitan untuk membayar biaya pendidikan wajib melapor kepada Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni atau Dekan Fakultas/Sekolah terkait untuk diupayakan bantuan biaya pendidikan sesuai aturan yang berlaku. diizinkan untuk mendaftar ulang dengan beban 0 (nol) SKS dan tetap membayar biaya pendidikan yang besar dan waktu pembayarannya ditentukan oleh pejabat yang berwenang di bidang keuangan. dapat mendaftar di semester berikutnya setelah melakukan pembayaran yang ditetapkan sesuai ayat (4) pasal ini. Pasal 3.

dan aturan yang berlaku di lingkungan ITB. seperti perpustakaan. praktikum. 4. Mahasiswa yang belum menyelesaikan pendidikannya sesuai dengan batas waktu studi normal yang ditetapkan sesuai dengan Pasal 6. ketentuan. 4. 3. berhak mendapatkan pelayanan akademik secara penuh dari ITB. dan peraturan yang berlaku. dan ujian.halaman 19 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . kantin. namun masih diberi kesempatan untuk menggunakan fasilitas umum lainnya yang tersedia di ITB. LAYANAN AKADEMIK Setiap mahasiswa ITB berhak mendapatkan layanan akademik sesuai dengan norma. tidak berhak untuk mengikuti kegiatan perkuliahan. ketentuan. sesuai dengan norma.1 Perkuliahan dan Ujian 1.3 diwajibkan membayar biaya pendidikan tambahan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh ITB.10 Perubahan Biaya Pendidikan memberlakukan perubahan biaya pendidikan. serta tidak berhak untuk menggunakan fasilitas lainnya yang hanya diperuntukkan bagi mahasiswa ITB.10 Perubahan Biaya Pendidikan Pasal 3. Peraturan Akademik . Mahasiswa ITB dengan status 0 (nol) SKS tidak berhak untuk mengikuti kegiatan perkuliahan. 2. Pasal 6. dan ketentuan yang berlaku. Semua mahasiswa ITB yang memenuhi syarat akademik dan syarat administratif serta berstatus sebagai mahasiswa terdaftar. Mahasiswa ITB yang berstatus tidak terdaftar. praktikum. aturan. dan ujian. Pasal 4.1 ayat(b).Pasal 3. dan fasilitas olah raga.2 atau Pasal 6. Mahasiswa terikat untuk melaksanakan kewajiban akademik dengan mengikuti semua norma. 5. maka hasil kegiatan akademik tersebut tidak dapat diakui dan juga tidak dapat diperhitungkan untuk semester selanjutnya. Jika mahasiswa yang terdaftar dengan beban 0 (nol) SKS atau berstatus tidak terdaftar melakukan kegiatan akademik pada semester terkait.

Beban normal perkuliahan setiap semester reguler untuk dibatasi maksimum 12 (dua belas) SKS. 1. Beban normal perkuliahan Semester Pendek untuk Program dibatasi maksimum 10 (sepuluh) SKS. Peraturan Akademik . Kelalaian dalam memperhatikan Kalender Pendidikan oleh mahasiswa tidak dapat digunakan sebagai alasan untuk mengubah jadwal kegiatan akademik. Pasal 4.2 Kalender Pendidikan Pasal 4. 6. harus mengacu pada Kalender Pendidikan ITB. 3. 3.halaman 20 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung Program Sarjana Sarjana Program Magister Program Doktor . Pelaksanaan semua kegiatan akademik oleh sivitas akademika ITB. baik yang bersifat kurikuler maupun nonkurikuler. Mahasiswa ITB wajib mempelajari dan mematuhi jadwal dalam Kalender Pendidikan yang dikeluarkan oleh WRSA (Wakil Rektor Senior Bidang Akademik) ITB. 2. Beban normal perkuliahan Semester Pendek untuk Program dibatasi maksimum 6 (enam) SKS.Pasal 4. 4.2 Kalender Pendidikan 1. Beban normal perkuliahan setiap Semester Pendek untuk Program Doktor dibatasi maksimum 6 (enam) SKS. 5. Beban normal perkuliahan setiap semester reguler untuk dibatasi maksimum 20 (dua puluh) SKS.3 Beban Kuliah per Semester Mahasiswa berhak mengambil beban kuliah hingga batas maksimum yang ditentukan. Beban normal perkuliahan setiap semester reguler untuk Magister dibatasi maksimum 12 (dua belas) SKS. 2.

Mahasiswa dengan NR (Nilai rata-rata) semester sebelumnya (atau dua semester sebelumnya jika nilai semester terakhir belum lengkap) = 2.Pasal 4. Mahasiswa dengan NR semester sebelumnya (atau dua semester sebelumnya jika nilai semester terakhir belum lengkap) = 3. tetapi tidak melebihi 15 (lima belas) SKS pada semester regular.25 (tiga koma dua lima) dapat diberi kesempatan untuk mengambil beban maksimal 24 (dua puluh empat) SKS pada semester reguler setelah mendapat persetujuan dari wali akademik dan Ketua Program Studi terkait.halaman 21 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . 2. Pada semester sebelumnya (atau dua semester sebelumnya jika nilai semester terakhir belum lengkap) memiliki NR = 3. dengan ketentuan sebagai berikut: a. Mahasiswa Program Magister yang berprestasi dapat diberi kesempatan untuk mengambil mata kuliah dengan beban lebih dari 12 (dua belas) SKS per semester. b.4 Beban Lebih untuk Percepatan Studi Pasal 4. Percepatan waktu studi dapat dilakukan oleh mahasiswa berprestasi dengan persetujuan wali akademik. 3. melalui pengambilan beban SKS kuliah melebihi batas normal yang telah ditentukan untuk setiap semester. Mendapat persetujuan dari wali akademik dan Ketua Program Studi terkait untuk mengambil lebih dari 12 (dua belas) SKS pada semester regular. Ketentuan beban SKS maksimal yang diizinkan bagi mahasiswa Program Sarjana berprestasi adalah sebagai berikut: a. tetapi tidak melebihi 16 (enam belas) SKS pada semester reguler. b. dengan ketentuan mendapat persetujuan dari Sekolah Pascasarjana berdasarkan rekomendasi dari Komisi Program Pascasarjana Sekolah/Fakultas. 4. Peraturan Akademik . Mahasiswa Program Doktor yang berprestasi dapat diberikan kesempatan untuk mengambil mata kuliah dengan beban lebih dari 12 (dua belas) SKS per semester.75 (dua koma tujuh lima) dapat diberi kesempatan untuk mengambil beban maksimal 22 (dua puluh dua) SKS pada semester reguler setelah mendapat persetujuan dari wali akademik dan Ketua Program Studi terkait.4 Beban Lebih untuk Percepatan Studi 1.00 (tiga koma nol).

Kurikulum program studi dan prasyarat setiap mata kuliah.3 atau Pasal 4. 2. c. b. Jadwal perwalian yang tercantum pada Kalender Pendidikan harus ditaati oleh semua mahasiswa ITB. meskipun tidak merupakan prasyarat. 7. Membantu mahasiswa dalam menyusun rencana studi untuk menunjang keberhasilan studi mahasiswa. Memberikan bimbingan kepada mahasiswa selama masa pendidikannya.halaman 22 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . agar melapor kepada Ketua Program Studi masing-masing. 4. 6. Keterkaitan antara satu mata kuliah dengan mata kuliah yang lain. 5. Jika mahasiswa mendapatkan kesulitan. Perwalian akademik mempertimbangkan antara lain: a. Kemampuan dan prestasi akademik mahasiswa. Menumbuhkan kreativitas dan kebiasaan cara belajar yang efektif. Setiap mahasiswa dapat mengambil sejumlah mata kuliah dengan beban SKS sesuai Pasal 4.Pasal 4. Mahasiswa wajib memperhatikan peringatan wali akademik mengenai masalah prestasi akademik dan batas waktu studi pada setiap tahap pendidikan. 3.5 Perwalian Akademik 1.4 atas persetujuan wali akademik yang bersangkutan. dan dituangkan dalam bentuk rencana studi setiap semester. c. Wali akademik adalah staf pengajar ITB yang ditunjuk oleh Dekan melalui Ketua Program Studi terkait dan berkewajiban untuk: a. Perwalian Akademik adalah kegiatan tatap muka antara wali akademik dengan mahasiswa dalam mengatur strategi pengambilan mata kuliah berdasarkan kurikulum yang berlaku dengan mempertimbangkan kemampuan dan prestasi akademik mahasiswa. Perwalian Akademik secara tatap muka wajib dilakukan minimal satu kali per semester. Peraturan Akademik .5 Perwalian Akademik Pasal 4. b.

1. d. 3. Tidak sedang dikenakan sanksi akademik. b. Selama ujian berlangsung. Menaati semua peraturan dan ketentuan ujian yang berlaku. peserta ujian diwajibkan: a. Mahasiswa dinyatakan sah dan diperkenankan mengikuti ujian suatu mata kuliah tertentu apabila: a.6 Pelaksanaan Ujian Pasal 4. Selama ujian berlangsung.7 Peserta Ujian Dalam melaksanakan proses ujian perlu ditegakkan aturan dan tata tertib pelaksanaan ujian bagi semua peserta ujian. Kesalahan membaca jadwal atau tempat ujian tidak dapat digunakan sebagai alasan sah untuk meminta tambahan pelayanan akademik. Terdaftar dalam mata kuliah yang diujikan. 2. Peraturan Akademik . Berperilaku yang mengganggu tata tertib penyelenggaraan ujian.Pasal 4. c. sebelum meninggalkan tempat duduk atau ruang ujian. Meminta persetujuan pengawas terlebih dahulu. Menaati semua petunjuk teknis tentang penyelenggaraan ujian yang diberikan oleh pengawas ujian kepadanya. Pasal 4. 2. termasuk ujian khusus. Jadwal ujian secara rinci disusun dan diterbitkan oleh Direktorat Pendidikan. c. b.halaman 23 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . d. Berkomunikasi dalam bentuk apa pun dengan sesama peserta ujian lain maupun dengan orang lain di luar ruang ujian. b. peserta ujian tidak dibenarkan untuk: a.6 Pelaksanaan Ujian 1. Membawa KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) dan KSM (Kartu Studi Mahasiswa) yang sah sebagai bukti diri. Menyerahkan lembar jawaban ujian kepada pengawas yang bertugas sebelum meninggalkan ruang ujian. 3. Masa ujian pada setiap semester tertera pada Kalender Pendidikan ITB. Memenuhi semua persyaratan untuk menempuh ujian tersebut.

d) pasal ini dilakukan oleh pengawas. 6. Pengecualian terhadap ketentuan pada ayat (1). dalam ruang ujian.8 Pengawas Ujian Mahasiswa wajib memenuhi aturan dan tata tertib yang dikeluarkan oleh pengawas ujian. Pasal 4.2 yang ditetapkan oleh Badan Normatif Fakultas/Sekolah terkait. ayat (2). dan mempunyai wewenang untuk: a. berusaha untuk bekerjasama. Menggunakan catatan. Mahasiswa yang melanggar ketentuan pada ayat (1). 1. dan/atau ayat (3) pasal ini. buku. dinyatakan tidak berlaku. Memeriksa keabsahan peserta ujian seperti tercantum pada Pasal 4.c. ayat (2). d. atau mendukung kerjasama dengan peserta ujian lain dalam menyelesaikan ujian. atau hukuman yang lebih berat sesuai Pasal 8. jika didapatkan unsur kesengajaan dan perencanaan dalam pelanggaran tersebut. dan/atau sumber informasi lainnya selama ujian berlangsung. 3. dapat dikenai sanksi setinggi-tingginya nilai E untuk mata kuliah yang diujikan. Penolakan kesertaan yang dimaksud dalam ayat (1. e. 4. b. dan/atau ayat (3) pasal ini hanya dapat diberikan oleh staf pengajar yang bertanggung jawab. Mengatur dan menentukan tempat duduk setiap peserta ujian. Pengawas ujian mempunyai kewajiban untuk melaporkan tindak kecurangan peserta ujian dalam Berita Acara Pelaksanaan Ujian. 2. Hasil ujian yang dibuat oleh seseorang yang bukan peserta ujian yang sah. Bekerjasama. Menetapkan benda-benda atau barang yang dapat dibawa oleh peserta ujian ke tempat duduk.7. Menolak kehadiran seseorang yang tidak bertugas sebagai pengawas atau yang tidak berkepentingan sebagai peserta ujian. Menyalin atau berusaha menyalin jawaban ujian peserta lain. d. dengan menginstruksikan kepada yang bersangkutan Peraturan Akademik .halaman 24 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . c. atau memberi kesempatan kepada peserta lain untuk menyalin jawaban ujiannya. 5. Pengawas ujian adalah seorang yang ditugaskan untuk melaksanakan pengawasan ujian di suatu ruang ujian.

1. 2.1 Evaluasi Pembelajaran Evaluasi hasil belajar mahasiswa merupakan bagian dalam proses penentuan prestasi akademik mahasiswa. 4. PRESTASI AKADEMIK MAHASISWA DAN PENYELESAIAN TAHAP PENDIDIKAN Pasal 5.halaman 25 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . 3. Penilaian prestasi akademik mahasiswa dilakukan melalui evaluasi dengan menganut prinsip keadilan. Jika digunakan lebih dari satu jenis evaluasi. Evaluasi hasil belajar mahasiswa harus dilakukan sekurang-kurangnya dua kali dalam satu semester.2 Penilaian Prestasi Mahasiswa Penilaian hasil belajar mahasiswa dilakukan pada setiap semester dan diumumkan pada waktu yang telah ditentukan.untuk meninggalkan ruang ujian dan mengisi Berita Acara Pelaksanaan Ujian. 1. dan akuntabilitas. Atas dasar data evaluasi keseluruhan tersebut pada ayat (1) dan ayat (2) pasal ini. 2. yaitu satu kali pada saat semester sedang berjalan dan satu kali pada akhir semester. maka dosen mata kuliah harus menentukan nilai akhir keberhasilan mahasiswa dalam bentuk huruf dan angka sebagai berikut: Peraturan Akademik . relevansi. maka bobot tiap jenis evaluasi harus diwujudkan secara keseluruhan dalam bentuk data pembobotan evaluasi yang mencerminkan ciri mata kuliah termaksud. Penilaian prestasi akademik mahasiswa untuk suatu mata kuliah dilakukan untuk setiap mahasiswa yang terdaftar dan mendaftarkan mata kuliah tersebut secara sah di Direktorat Pendidikan ITB. Pasal 5. kuis. 3. Jenis dan cara evaluasi (ujian. Keseluruhan pembobotan hasil evaluasi direkapitulasi menjadi satu nilai akhir bagi seorang mahasiswa dalam mengikuti satu mata kuliah tertentu. atau cara lainnya) disesuaikan dengan sifat bidang ilmu dan karakteristik setiap mata kuliah. untuk meninggalkan ruang ujian dan mengisi Berita Acara Pelaksanaan Ujian.

3 ayat (2).0) berarti baik BC (nilai 2. dosen yang bersangkutan. Beberapa mata kuliah di tingkat Program Doktor dapat diberikan dengan nilai akhir dalam bentuk penilaian Lulus (P) atau Tidak Lulus (F).0) berarti hampir E (nilai 0.0) berarti cukup D (nilai 1. Selambat-lambatnya. Hasil penilaian akhir diberikan oleh dosen penanggung jawab mata kuliah dengan mengisi Daftar Nilai Akhir (DNA) yang dikeluarkan oleh Direktorat Pendidikan ITB. sesuai dengan jadwal yang ditentukan dalam kalender pendidikan.0) berarti kurang antara baik dengan sangat baik antara cukup dan baik cukup atau gagal 4.A A berarti sangat baik AB (nilai 3. 5.5) berarti nilai B (nilai 3. Bila penggantian nilai T tidak dilakukan sampai batas akhir yang ditentukan sesuai Pasal 5. Nilai mata kuliah jenis ini ditetapkan pada saat nilai akhir ditentukan (P atau F). a. Rincian jenis mata kuliah yang dijelaskan dalam ayat ini ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana. di atas belum dapat ditentukan. Jika karena suatu hal.halaman 26 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . maka sistem pengolahan data Peraturan Akademik .2. berdasarkan kelengkapan untuk menilai mata kuliah. Nilai T pada mata kuliah Program Doktor sebagaimana yang dijelaskan pada Pasal 5. 2. Pasal 5. nilai akhir keberhasilan seorang mahasiswa dalam mengikuti suatu mata kuliah yang sistem penilaiannya mengikuti ketentuan ayat (3) dan ayat (5) dalam Pasal 5. dan tidak ada penambahan nama mahasiswa selain dari yang sudah tercantum.5) berarti nilai C (nilai 2. 1.2 dengan menggunakan FPN (Formulir Perubahan Nilai).2 Ayat (5) dapat berlaku terus hingga ditetapkan sebagai nilai akhir (P atau F). 3.3 Nilai yang Bermasalah Mahasiswa harus memeriksa status dan nilai mata kuliah yang diambil. harus mengubah nilai T tersebut dengan nilai huruf seperti yang tercantum pada ayat (3) Pasal 5. maka kepadanya diberikan nilai T yang berarti belum lengkap b.

halaman 27 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Mahasiswa yang belum dinyatakan lulus untuk suatu mata kuliah hingga melewati batas waktu tersebut di atas harus mendaftarkan kembali mata kuliah tersebut pada semester berikutnya. dan Indeks Prestasi Kumulatif ITB menentukan prestasi akademik mahasiswa melalui NR.8 ayat (3).akademik ITB akan mengubah nilai T menjadi nilai E. nama. dan dokumen lainnya sebelum DNA diterbitkan secara resmi. Nilai Rata-rata (NR) merupakan prestasi akademik mahasiswa yang dicapai pada setiap semester atas dasar perhitungan perolehan nilai akhir untuk sejumlah mata kuliah yang terdaftar pada semester tersebut.4 Nilai Rata-rata.2. ayat 5. sesuai ketentuan Pasal 1. dan nilai ini merupakan nilai akhir bagi mahasiswa yang bersangkutan untuk mata kuliah tersebut. Pasal 4. kecuali untuk matakuliah program pascasarjana yang ketentuannya berbeda sesuai pasal 5. dan IPK. DNA yang sudah diterbitkan tidak dapat diganti kecuali jika bukan diakibatkan oleh tidak dipenuhinya ketentuan pada ayat (5) pasal ini. tanpa memperhitungkan nilai mata kuliah tersebut pada pengambilan sebelumnya. dan nomor mata kuliah yang diambil pada KSM (Kartu Studi Mahasiswa).2. Indeks Prestasi. dan nilai ini merupakan nilai akhir bagi mahasiswa yang bersangkutan untuk mata kuliah tersebut. akademik ITB akan mengubah nilai T menjadi nilai E. dimana jika ada mata kuliah yang diulang. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) merupakan prestasi akademik mahasiswa yang dicapai dalam kurun waktu tertentu atas dasar perhitungan semua nilai mata kuliah yang pernah diambil. IP. Pasal 5. kecuali untuk matakuliah program pascasarjana yang ketentuannya berbeda sesuai pasal 5. 2. 1.2 ayat (1). Jika hal ini terjadi bukan akibat kesalahan mahasiswa. 5. daftar hadir kelas. ayat 5.1 ayat (4). nilai yang diperhitungkan adalah nilai terakhir mata kuliah tersebut saja. mahasiswa wajib memeriksa jumlah. maka penanganan kasus ini akan dilakukan secara khusus sesuai norma yang berlaku. Untuk mencegah kejadian tidak tercantumnya nama mahasiswa sebagai peserta dari suatu mata kuliah yang diambilnya atau sebaliknya yaitu tercantumnya nama mahasiswa sebagai peserta pada suatu mata kuliah yang tidak diambilnya. Ketentuan ini juga berlaku untuk suatu mata kuliah yang menggantikan mata kuliah lain yang diambil sebelumnya. dan Pasal 5. Indeks Prestasi (IP) merupakan prestasi akademik mahasiswa yang dicapai dalam kurun waktu tertentu atas dasar perhitungan perolehan nilai akhir sejumlah mata kuliah. termasuk nilai Peraturan Akademik . 3. 6.

+ nk 11 22 mm NR. serta kelulusan mahasiswa Program Pascasarjana. 2. . k2.. IPK = k1 + k2 + .suatu mata kuliah yang diambil kembali atau digantikan oleh mata kuliah lain pada semester-semester berikutnya..2. Perhitungan NR. dan IPK dihitung atas dasar perolehan sejumlah nilai akhir yang dicapai oleh mahasiswa dalam kurun waktu tertentu. Derajat keberhasilan akademik mahasiswa dalam bentuk NR... IP. Penentuan beban SKS maksimum yang dapat diambil oleh seorang mahasiswa pada suatu semester ditentukan oleh Nilai Rata-rata (NR). IP.. 4.halaman 28 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . nm adalah nilai angka mata kuliah termaksud. mata kuliah bernilai T yang sifatnya belum lengkap dan/atau mata kuliah yang sistem penilaiannya tidak menggunakan ketentuan ayat (3) dalam Pasal 5. suatu mata kuliah yang diambil kembali atau digantikan oleh mata kuliah lain pada semester-semester berikutnya.. + km dimana: k1. Derajat keberhasilan akademik mahasiswa untuk menentukan urutan prestasi (ranking) dan predikat kelulusan ditentukan oleh Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 3. Kelulusan mahasiswa Program Sarjana dalam satu tahap pendidikan. km adalah besarnya SKS mata kuliah yang diambil subskrip 1. m adalah mata kuliah yang diambil n1. n2. IP.. 1. Perhitungan NR.4 tanpa memperhitungkan nilai mata kuliah yang diambil di universitas/perguruan tinggi lain... 2. yakni tahap Tahun Pertama dan tahap Sarjana. IP. ditentukan oleh Indeks Prestasi (IP).. . dan IPK setiap mahasiswa dilakukan menggunakan aturan berikut: nk + nk + . dan IPK mengacu pada ketentuan Pasal 5. Peraturan Akademik . .

Pasal 5. Mencapai IP = 2.00 pada tahap Tahun Pertama. Untuk menyelesaikan pendidikan Program Sarjana. E atau T pada Tahap Sarjana. c. setiap mahasiswa dapat dinyatakan lulus jika: a.Pasal 5. atau T. dan tugas-tugas lainnya. E. Peraturan Akademik . Telah menyerahkan tesis magister yang telah disetujui pembimbing dan persyaratan lainnya kepada Fakultas/Sekolah masing-masing dan telah dilaporkan kepada Sekolah Pascasarjana. setiap mahasiswa dapat dinyatakan lulus jika: a. Telah dilaporkan kelulusannya oleh Fakultas/Sekolah Penyelenggara Program secara resmi dan tertulis kepada Dekan Sekolah Pascasarjana ITB dan Direktur Pendidikan ITB. Telah mengambil semua mata kuliah yang disyaratkan oleh kurikulum Program Sarjana dan dinyatakan lulus yaitu tanpa nilai E atau T dan IP = 2. 3. Telah dilaporkan kelulusannya oleh Fakultas/Sekolah secara resmi dan tertulis kepada Direktur Pendidikan ITB. Untuk menyelesaikan pendidikan Program Magister. b.7 Penyelesaian Program Magister Penyelesaian tahap pendidikan Program Magister ditentukan atas dasar IP yang dicapai oleh mahasiswa dan syarat administrasi akademik lainnya. Telah mengambil semua mata kuliah yang disyaratkan untuk Program Magister dan dinyatakan lulus tanpa nilai D.75 (dua koma tujuh lima). 1. dan tanpa nilai D. kerja praktek. 2. Telah memenuhi semua persyaratan yang ditetapkan program studi seperti penyelesaian Laporan Tugas Akhir yang disetujui pembimbing. c.6 Penyelesaian Program Sarjana yang dicapai oleh mahasiswa dan syarat lainnya. b.6 Penyelesaian Program Sarjana Pasal 5.halaman 29 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Memenuhi semua persyaratan lain yang ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana.

batasan IPK dan/atau kriteria yang harus dipenuhi untuk mendapatkan masing-masing predikat kelulusan Program Sarjana dan Pascasarjana ditentukan melalui keputusan Senat Akademik ITB. 2. 3.9 Predikat Kelulusan Setiap lulusan Program Pendidikan ITB diberi predikat kelulusan sesuai dengan IPK yang dicapai dan kriteria lainnya yang ditetapkan oleh Senat Akademik ITB.8 Penyelesaian Program Doktor 1. 1. Jenis predikat kelulusan yang diberikan. c. 2. Yudisium untuk menentukan predikat kelulusan diberikan oleh Rektor ITB berdasarkan ketentuan pada ayat (1) pasal ini. atau T. setiap mahasiswa dapat dinyatakan lulus jika: a.halaman 30 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Memenuhi semua persyaratan lain yang ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana. D. Telah dilaporkan kelulusannya oleh Fakultas/Sekolah Penyelenggara Program secara resmi dan tertulis kepada Dekan Sekolah Pascasarjana ITB dan Direktur Pendidikan ITB.Pasal 5. Telah mengambil semua mata kuliah yang disyaratkan untuk Program Doktor. Pasal 5. Peraturan Akademik . Telah lulus ujian promosi terbuka yang diatur oleh Program Pascasarjana ITB dan dilaporkan ke Direktorat Pendidikan ITB. E.8 Penyelesaian Program Doktor Pasal 5. Untuk menyelesaikan pendidikan Program Doktor. serta telah dinyatakan lulus tanpa nilai C. Telah menyerahkan disertasi doktor yang telah disetujui pembimbing kepada Sekolah Pascasarjana ITB. b.

1.11 Raport (Hasil Kemajuan Akademik).Pasal 5. Surat Keterangan Selesai Tahap Tahun Pertama diterbitkan oleh pejabat yang ditugaskan oleh Rektor setelah mahasiswa memenuhi persyaratan kelulusan tahap Tahun Pertama. Pasal 5. Transkrip Akademik adalah rekaman lengkap jumlah kredit dan nilai terakhir seluruh mata kuliah yang disyaratkan kurikulum masing-masing program studi yang diperoleh seorang mahasiswa selama kuliah di ITB pada setiap jenjang pendidikan sesuai jumlah beban SKS yang Peraturan Akademik . 3.10 Surat Keterangan Selesai Pentahapan Program Sarjana Pasal 5.5 akan menghasilkan IPK.halaman 31 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Nilai Rata-rata yang dihitung hanya dari catatan suatu semester pada raport tersebut menghasilkan NR semester terkait.10 Surat Keterangan Selesai Pentahapan Program Sarjana 1. maka mahasiswa yang bersangkutan sudah tidak diperkenankan lagi untuk mengambil mata kuliah atau memperbaiki perolehan nilai pada tahap Tahun Pertama. maka kepada mahasiswa yang memenuhi segala ketentuan dan persyaratan akademik penyelesaian tahap Tahun Pertama diberikan surat keterangan selesai tahap pendidikan termaksud. Raport (hasil kemajuan akademik) adalah laporan lengkap seluruh rekaman nilai mata kuliah yang diperoleh seorang mahasiswa selama kuliah di ITB yang disusun berdasarkan urutan pengambilan pada setiap semester. Dengan terbitnya Surat Keterangan Selesai Tahap Tahun Pertama. 2. Transkrip Akademik dan Ijazah Mahasiswa berhak menerima laporan Raport (hasil kemajuan akademik). Untuk keperluan administrasi pendidikan. 3. Raport dapat diberikan kepada mahasiswa yang tata cara dan waktu pemberiannya ditentukan oleh Direktorat Pendidikan ITB. transkrip akademik dan ijazah dengan tata cara dan waktu yang sesuai dengan norma dan aturan yang berlaku. Nilai Rata-rata dari seluruh mata kuliah yang tertera dalam Raport yang diperoleh dengan cara seperti ditentukan oleh Pasal 5. 2.

Magister. Pasal 6.2 Waktu Studi Program Magister Waktu studi normal untuk pendidikan Program Magister setelah Program Sarjana dijadwalkan dalam 4 (empat) semester atau 2 (dua) tahun. dijadwalkan dalam 4 semester atau 2 (dua) tahun. sesuai dengan kurikulum. Nilai Rata-rata yang diperoleh dengan cara seperti ditentukan Pasal 5. yang terdiri dari: a.halaman 32 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung .7.disyaratkan pada Pasal 1. b. Nilai Rata-rata yang diperoleh dengan cara seperti ditentukan Pasal 5. Pasal 6. Pasal 6.5 dari seluruh mata kuliah yang tertera dalam Transkrip Akademik menghasilkan IP. Tahap I (Kualifikasi) dijadwalkan dalam 2 (dua) semester atau 1 (satu) tahun. atau Doktor. Tahap Tahun Pertama dijadwalkan dalam 2 (dua) semester atau 1 (satu) tahun. b.5 dari seluruh mata kuliah yang tertera dalam Transkrip Akademik menghasilkan IP.3 Waktu Studi Program Doktor Waktu studi normal untuk pendidikan Program Doktor setelah Program Magister dijadwalkan dalam 6 (enam) semester atau 3 (tiga) tahun.7. Mahasiswa diharapkan selesai tepat waktu. atau Doktor diberikan kepada mahasiswa yang telah memenuhi segala ketentuan persyaratan akademik dan administrasi akademik penyelesaian pendidikan Program Sarjana. Magister. Tahap Sarjana dijadwalkan dalam 6 (enam) semester atau 3 (tiga) tahun. WAKTU STUDI ITB menyelenggarakan program pendidikan yang dapat diselesaikan oleh mahasiswa secara tepat waktu dengan kemampuan normal. disyaratkan pada Pasal 1.1 Waktu Studi Program Sarjana Waktu studi normal untuk pendidikan Program Sarjana terdiri dari: a. Tahap II (Penelitian/Penulisan Disertasi). Transkrip Akademik dan Ijazah Sarjana. setelah Tahap Tahun Pertama. 6. Peraturan Akademik .

disarankan untuk mengundurkan diri. Pasal 6.halaman 33 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung .1. 12 (dua belas) semester atau 6 (enam) tahun untuk tahap Tahun Pertama dan tahap Sarjana. tidak akan mengakibatkan keseluruhan masa studi melebihi batas maksimal berikut: a. dan menunjukkan prestasi akademik yang sangat rendah akan mendapat peringatan dari Wakil Rektor Senior Bidang Akademik. Perpanjangan waktu studi bagi yang diizinkan/memenuhi syarat. 2. yang dilakukan setelah tahap II dinyatakan selesai. Mereka yang dari segi waktu tidak memungkinkan untuk dapat menyelesaikan studinya seperti ditentukan ayat (4) pasal ini.5 Perpanjangan Waktu Studi Program Sarjana 1. 4 (empat) semester atau 2 (dua) tahun untuk tahap Tahun Pertama. Mereka yang termasuk dalam ayat (1) pasal ini harus mengajukan permohonan tertulis untuk memperoleh perpanjangan waktu studi kepada Wakil Rektor Senior Bidang Akademik. b.4 Waktu Studi Program yang Disatukan Waktu studi normal untuk program yang disatukan ditentukan oleh Sekolah Pascasarjana.c. Mahasiswa Program Sarjana yang karena suatu halangan terpaksa tidak dapat menyelesaikan suatu tahap pendidikan pada waktu studi normal yang telah ditetapkan pada Pasal 6. Perpanjangan Waktu Studi Hanya mahasiswa yang mempunyai alasan kuat dan memenuhi syarat tertentu saja yang diizinkan memperoleh perpanjangan waktu studi. walaupun masa studinya belum habis. Pasal 6. Tahap III (Ujian/Promosi). dengan menyertakan bukti-bukti halangan yang dimaksud. Peraturan Akademik . 3. 4.

2. 2.6 Perpanjangan Waktu Studi Program Magister Pasal 6.Pasal 6. 10 (sepuluh) semester atau 5 (lima) tahun untuk keseluruhan Tahap I (Kualifikasi). Pasal 6. Pasal 6. 1. yang ditunjukkan dengan bukti-bukti tertulis. atau sebanyak-banyaknya 2 (dua) kali ujian Kualifikasi untuk Tahap I (Kualifikasi) b. Peraturan Akademik .7 Perpanjangan Waktu Studi Program Doktor 1.8 Penghentian Studi Sementara Penghentian studi sementara bagi mahasiswa Program Sarjana tidak mengubah batas waktu studi yang telah ditetapkan. Mahasiswa Program Sarjana yang ingin menghentikan studi untuk sementara pada suatu semester tertentu. 2. harus tetap berstatus sebagai mahasiswa dengan mengambil beban 0 (nol) SKS. dapat mengajukan penghentian studi sementara. dan Tahap III (Ujian/Promosi). serta harus memenuhi persyaratan berikut: a. 4 (empat) semester atau 2 (dua) tahun. Ketentuan mengenai syarat perpanjangan waktu studi Program Doktor dan pejabat yang berwenang untuk mengizinkan perpanjangan waktu studi ditentukan oleh Sekolah Pascasarjana.6 Perpanjangan Waktu Studi Program Magister Perpanjangan waktu studi yang diberikan untuk mahasiswa Program Magister tidak akan mengakibatkan keseluruhan masa studi menjadi lebih dari 6 (enam) semester atau 3 (tiga) tahun. maksimum 2 (dua) semester.halaman 34 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Mahasiswa Program Sarjana dengan alasan yang kuat. karena suatu alasan yang kuat. Ketentuan mengenai syarat perpanjangan waktu studi Program Magister dan pejabat yang berwenang untuk mengizinkan perpanjangan waktu studi ditentukan oleh Sekolah Pascasarjana. Mengajukan permohonan tertulis kepada Wakil Rektor Senior Bidang Akademik dengan sepengetahuan Ketua Program Studi terkait. Tahap II (Penelitian/Disertasi). Perpanjangan waktu studi yang diberikan bagi mahasiswa Program Doktor tidak mengakibatkan keseluruhan waktu studi melebihi batas waktu maksimal sebagai berikut: a.

Penghentian studi sementara tidak disediakan untuk Program Pascasarjana. Peraturan Akademik . mahasiswa Program Magister tidak diperkenankan lagi melanjutkan studinya di ITB. Tetap harus mendaftarkan diri pada setiap awal semester dengan beban 0 (nol) SKS dan tetap membayar biaya pendidikan sesuai dengan aturan yang berlaku. 2. Mahasiswa yang pada tahun pertama masa studinya berprestasi akademik rendah yaitu mempunyai IP < 1. Pasal 6. c. Mahasiswa Program Pascasarjana yang karena sesuatu hal tidak dapat mengikuti kegiatan akademik.6 .00 (satu koma nol). ITB akan menghentikan studi seorang mahasiswa Program Sarjana dan Pascasarjana. Jika persyaratan dalam Pasal 5.b.5. tidak diperkenankan untuk melanjutkan pendidikannya di ITB. serta untuk tidak menghambat kemungkinan melanjutkan studi di perguruan tinggi lain. 4.7 belum dipenuhi pada akhir pendidikan Program Magister sesuai dengan waktu yang ditentukan dalam Pasal 6. apabila pada suatu semester memperoleh NR < 1. 2. n izin tertulis dari Wakil Rektor Senior Bidang Akademik. Berdasarkan catatan prestasi akademik (NR) mahasiswa Program Magister pada setiap semester. Mahasiswa tahap Tahun Pertama dan tahap Sarjana yang tidak dapat menyelesaikan studinya pada batas waktu perpanjangan masa studi seperti ditentukan Pasal 6. diwajibkan untuk tetap mendaftar dengan mengambil beban 0 (nol) SKS dan tetap membayar biaya pendidikan yang telah ditetapkan. tidak diperkenankan untuk melanjutkan pendidikannya di ITB. 3.50 (satu koma lima nol).9 Penghentian Studi Program Sarjana 1. Penghentian Studi Dengan mempertimbangkan kemampuan akademik mahasiswa. Pasal 6.halaman 35 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . b.10 Penghentian Studi Program Magister 1.

8 belum dipenuhi pada akhir masa studi Program Doktor sesuai waktu yang ditentukan dalam Pasal 6. Peraturan Akademik .12 Peringatan Dini dan Peringatan Batas Waktu Studi Untuk memperlancar program pendidikan yang diikuti mahasiswa.50 (satu koma lima nol) dan 2. Jika persyaratan dalam Pasal 5.7. Mahasiswa Program Doktor pada akhir semester pertama tidak lulus ujian Kualifikasi (Tahap I) c.halaman 36 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . maka yang bersangkutan diharuskan mengundurkan diri atau diberhentikan sebagai mahasiswa Program Doktor ITB. 1.maka yang bersangkutan diharuskan mengundurkan diri atau diberhentikan sebagai mahasiswa Program Magister ITB.0 (dua koma nol) b. Pasal 6. 2. Mahasiswa Program Doktor pada dua semester berturut-turut belum lulus mata kuliah Penelitian dan Seminar Kemajuan. maka ITB akan mengirimkan surat peringatan kepada mahasiswa berkaitan dengan prestasi akademik yang dicapai mahasiswa. maka yang bersangkutan tidak diperkenankan lagi melanjutkan pendidikannya di ITB. Sekolah Pascasarjana akan mengingatkan mahasiswa serta para pembimbing/promotornya tentang kemungkinan dilampauinya batas studi apabila: a. 1.5 ayat (4). Jika dalam masa studinya mahasiswa Program Doktor dianggap tidak dapat memenuhi rambu-rambu kelulusan yang ditetapkan oleh Sekolah Pascasarjana. baik Program Sarjana dan Pascasarjana. Mahasiswa Program Magister pada akhir suatu semester memperoleh NR antara 1. 2. maka yang bersangkutan diharuskan mengundurkan diri atau diberhentikan sebagai mahasiswa Program Magister ITB. Mahasiswa Program Sarjana akan diberi peringatan selambat-lambatnya satu tahun sebelum habis masa perpanjangan waktu studi yang tercantum dalam Pasal 6.

2 Peraturan Umum Pindah Program Studi 1. Perpindahan program studi tersebut hanya dapat dilakukan jika dapat dibuktikan bahwa mahasiswa yang bersangkutan tidak sesuai untuk program studi yang sedang ditempuhnya. Pasal 7. untuk diterbitkan Surat Keputusan pengunduran diri tersebut.1 Mahasiswa Pindah Program Studi Pada dasarnya ITB tidak memperkenankan seorang mahasiswa yang telah terdaftar pada satu program studi untuk pindah ke program studi lainnya pada strata yang sama.13 Pengunduran Diri Pasal 6. Surat pengajuan pengunduran diri disampaikan kepada Wakil Rektor Senior Bidang Akademik ITB. Peraturan Akademik .13 Pengunduran Diri 1.Pasal 6. Dengan kesadaran sendiri. 2. Pasal 6.halaman 37 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . MAHASISWA PINDAH PROGRAM STUDI ITB mempertimbangkan keinginan dan kemampuan mahasiswa untuk mengambil bidang pendidikan yang sesuai untuk masa depannya. serta ketersediaan fasilitas pembelajaran secara keseluruhan dari program studi yang akan dituju. Pasal 7. 7.14 Pejabat yang Berhak Memutuskan Status Mahasiswa Pejabat yang berhak memutuskan diizinkan atau tidaknya seorang mahasiswa untuk melanjutkan studi di ITB adalah Rektor atau pejabat yang diberi wewenang olehnya. seorang mahasiswa diizinkan untuk mengajukan pengunduran diri sebagai mahasiswa ITB. Pindah program studi tidak mengubah batas waktu studi. Pelaksanaannya dilakukan dengan mempertimbangkan hasil prestasi akademik pada program studi yang sedang ditempuhnya.

baik oleh Fakultas/Sekolah yang akan ditinggalkan maupun fakultas/sekolah yang dituju. -Data kemajuan akademik selama menempuh pendidikan di program studi yang akan ditinggalkan. Mahasiswa pindah program studi harus mengikuti ketentuan seperti pada pasal 2. Pindah program studi untuk mahasiswa Program Pascasarjana ke kelompok bidang ilmu yang berbeda diatur tersendiri berdasarkan keputusan Pimpinan ITB. Peraturan Akademik . teknologi. baik ke program studi semula maupun ke program studi yang lain dalam strata yang sama. Memiliki IPK di program studi yang akan ditinggalkan tidak kurang dari 3. 4.00 (tiga koma nol). c. dengan melampirkan: Surat Keterangan Lulus pendidikan tahap Tahun Pertama. 2. sekurangkurangnya setelah lulus Tahap Tahun Pertama dan mengikuti kegiatan akademik setelah menempuh tahap pendidikan Sarjana selama 2 (dua) semester. Mahasiswa Program Sarjana yang bersangkutan mengajukan surat permohonan yang berisikan alasan pindah program studi kepada Wakil Rektor Senior Bidang Akademik. Tata cara pindah program studi untuk mahasiswa Program Pascasarjana diatur oleh Sekolah Pascasarjana. dengan tembusan kepada Dekan. d.halaman 38 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Ketua Program Studi. Persetujuan pindah program studi diberikan atas pertimbangan yang menyangkut kapasitas program studi dan alasan yang diajukan untuk pindah program studi. 5. 3.3 Prosedur Pindah Program Studi 1.2. Disetujui oleh kedua Dekan Fakultas/Sekolah terkait. atau seni untuk mahasiswa Program Sarjana: a. Mahasiswa Program Sarjana yang berniat untuk pindah program studi dapat mengajukan permohonan pindah program studi. b. Peraturan pindah program studi dalam satu kelompok bidang ilmu.5 ayat (4) Pasal 7. tidak diperkenankan untuk pindah program studi lagi. 6. baik yang akan dituju maupun yang akan ditinggalkan. yaitu sains. m studi.

dengan cara menggunakan atau mencoba menggunakan informasi. Jadwal waktu mengajukan surat permohonan pindah program studi antara tanggal 1 Juli sampai dengan 15 Juli setiap tahun akademik.2. kecuali atas izin instruktur atau dosen yang berkepentingan. Dengan demikian. c. KTM (Kartu Tanda Mahasiswa). bahan-bahan. tugas-tugas perkuliahan. 8. surat-surat keterangan. Menyediakan sarana atau prasarana yang dapat menyebabkan terjadinya kecurangan kegiatan akademik. mengubah. Menggunakan kata-kata atau karya orang lain sebagai kata-kata atau karya sendiri dalam suatu kegiatan akademik tanpa menyebutkan acuan yang dipakai. b. KSM (Kartu Studi Mahasiswa). transkrip akademik. KECURANGAN AKADEMIK DAN SANKSINYA Lulusan ITB yang berbudi luhur hanya dapat dicapai melalui pendidikan yang mengikuti norma-norma akademik yang luhur. 2. 4. Melakukan kecurangan pada waktu ujian. laporan. Mengganti.halaman 39 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . d. Keputusan perpindahan studi akan diberikan oleh Rektor atau pejabat yang ditugaskannya setelah mendapat persetujuan dari Dekan Fakultas/ Sekolah yang ditinggalkan dan Dekan Fakultas/Sekolah tujuan. tindakan yang bertentangan dengan norma akademik merupakan pelanggaran yang patut dan harus dihindari. atau alat bantu studi lainnya pada saat ujian. Pasal 8.1 Kecurangan Akademik Mahasiswa Institut Teknologi Bandung dilarang melakukan perbuatan sebagai berikut: a. serta atribut-atribut lain yang digunakan untuk kehidupan kampus. maupun tanda tangan dalam lingkup kegiatan akademik. Peraturan Akademik . 3. atau memalsukan nilai.

2. Pasal 8. mahasiswa pelaku kecurangan akademik dikenakan hukuman tambahan setinggi-tingginya sebagai berikut: Peraturan Akademik . dengan tujuan memperoleh kemudahan dalam menyelesaikan ujian. seperti kuliah. Pelaku perbuatan tersebut pada Pasal 8. atau mengancam. b. tugas mandiri. untuk menggantikan kedudukan atau melakukan tugas-tugas akademik. Menyuruh orang lain. Pelaksanaan sanksi akademik tersebut pada ayat (1) pasal ini tidak akan mengubah batas waktu studi yang telah ditetapkan. 1. c. ujian.halaman 40 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Menggantikan kedudukan atau melakukan kegiatan untuk kepentingan orang lain dalam kegiatan akademik. yakni berupa: a. Mempengaruhi atau mencoba mempengaruhi orang lain dengan cara membujuk. baik untuk kepentingan sendiri maupun orang lain. f. 3. 4. Skorsing atau tidak diperkenankan untuk mendapatkan pelayanan akademik selama kurun waktu tertentu. Peringatan lisan atau tertulis. memberi hadiah. baik sivitas akademika Institut Teknologi Bandung maupun orang di luar Institut Teknologi Bandung.e.1 dapat dikenakan sanksi berdasarkan tingkat pelanggaran yang telah dilakukan. atau menyelesaikan tugas akademik lainnya. g. dan sebagainya.2 Sanksi Sanksi merupakan salah satu bagian dalam proses pendidikan. dengan tujuan menyadarkan mahasiswa atas pelanggaran norma akademik yang telah dilakukannya. Selain pembatalan hasil tersebut. baik atas permintaan orang lain maupun kehendak sendiri. laporan praktikum. Semua hasil yang diperoleh dengan melakukan kecurangan akademik tidak berlaku. Status kemahasiswaannya dicabut secara permanen. praktikum.

mahasiswa ITB wajib memiliki Surat Keterangan KTM Hilang yang dikeluarkan oleh Direktorat Pendidikan ITB.2 Pasal 8.2 Pasal 8. Sanksi akademik diberikan oleh Rektor ITB setelah mendapat rekomendasi dari Fakultas/Sekolah/Program Studi terkait.c Pasal -Pasal Pasal Pasal --- 8.c - 5.1 .c 8.2 Pasal 8.b .1.1.2 Pasal 8. LAIN-LAIN Pasal 9.2 .a .2 .b Pasal 8.1 . atau dari Komisi/Satuan Tugas yang dibentuk dan diberi wewenang oleh Rektor ITB untuk itu.a Pasal 8.c Pasal 8.2 .1.1 Kartu Tanda Mahasiswa Hilang 1.1. 4.Pasal yang Pasal yang dilanggar Pelanggaran pertama Pelanggaran kedua Pelanggaran ketiga Pasal 8.2 Pasal 8.1.1.1.1.1 .2 .2 Pasal 8.1.c . Jika KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) hilang.1 .g Pasal 8.2 . Pasal 9.c 8.1. Peraturan Akademik .f Pasal 8.2 Kartu Studi Mahasiswa Hilang Mahasiswa ITB wajib meminta penggantian KSM (Kartu Studi Mahasiswa) yang hilang dengan prosedur yang ditetapkan oleh Direktorat Pendidikan.1 .b .1.halaman 41 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . 9.e Pasal 8.1.d Pasal 8.1 .1 . Prosedur selanjutnya untuk pengajuan permohonan Surat Keterangan Pengganti KTM ditetapkan oleh Direktorat Pendidikan ITB.b . Mahasiswa yang kehilangan KTM melapor kepada Kepolisian untuk mendapatkan surat keterangan kehilangan KTM. 3. 2.2 .c 8. Kelalaian untuk mengganti KTM tidak dapat dijadikan alasan untuk tidak memenuhi syarat-syarat administratif dalam mendapatkan pelayanan akademik.b Pasal 8.c .

berlaku ketentuan sebagai berikut: a. 2. Fasilitas pendidikan hanya disediakan bagi mahasiswa ITB yang terdaftar secara sah. 3. atas nama Rektor ITB akan menerbitkan Surat Keputusan yang berisi pernyataan bahwa lulusan tersebut benar-benar lulusan Institut Teknologi Bandung dan menugaskan kepada Dekan Fakultas/Sekolah yang bersangkutan untuk menerbitkan Surat Keterangan Pengganti Ijazah. Lulusan ITB yang kehilangan ijazah melapor kepada Kepolisian untuk mendapatkan surat keterangan kehilangan ijazah. Lulusan tersebut dapat mengajukan permohonan kepada Rektor ITB dengan tembusan kepada Dekan Fakultas/Sekolah yang bersangkutan untuk memperoleh Surat Keterangan Pengganti Ijazah yang hilang. penelitian. Wakil Rektor Senior Bidang Akademik. Peraturan Akademik . dapat digunakan untuk melaksanakan berbagai kegiatan akademik oleh seluruh sivitas akademika ITB.3 Ijazah Hilang Pasal 9.4 Keberadaan Mahasiswa di Kampus Semua fasilitas yang tersedia di kampus ITB. dan pengabdian kepada masyarakat oleh seluruh sivitas akademika ITB. dengan melampirkan fotokopi surat keterangan kehilangan ijazah dari Kepolisian. d.c) dalam pasal ini.3 Ijazah Hilang a. sesuai dengan aturan dan norma yang berlaku. Dekan Fakultas/Sekolah yang bersangkutan menerbitkan Surat Keterangan yang dimaksud pada ayat (1. Bagi mahasiswa yang sudah tidak diperkenankan untuk melanjutkan studi atau mahasiswa yang tidak diperkenankan untuk mengikuti berbagai kegiatan akademik di ITB karena melanggar peraturan ITB. Kampus Institut Teknologi Bandung berikut sarananya pada dasarnya dapat digunakan untuk melaksanakan program pendidikan. Pasal 9. Mereka tidak dibenarkan untuk dilayani dalam seluruh kegiatan akademik termasuk kegiatan kurikuler ataupun nonkurikuler. c.halaman 42 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . b.Pasal 9. 1.

dan akan digabungkan dalam buku ini pada penerbitan berikutnya. Senat Akademik adalah badan normatif tertinggi di Institut Teknologi Bandung. 3.halaman 43 dari 43 halaman Institut Teknologi Bandung . Dalam hal Senat Akademik belum mengeluarkan aturan mengenai halhal yang menjadi wewenangnya. Buku Peraturan Akademik yang diterbitkan pada tahun 2009 ini merupakan revisi dari buku Peraturan Akademik yang diterbitkan pada tahun 2008. 5. Kesalahan yang terjadi dalam buku Peraturan Akademik ini akan ditinjau kembali dan dituangkan dalam peraturan akademik baru yang disetujui dan disahkan oleh lembaga normatif ITB. 4.b. maka ketentuan yang bertentangan dengan ketentuan Senat Akademik ITB tersebut tidak berlaku lagi. Peraturan Akademik . b. 2. atau ketentuan dalam bentuk lainnya yang isinya bertentangan dengan ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam buku Peraturan Akademik ini. Jika Senat Akademik di kemudian hari menentukan norma. Ketentuan yang dikeluarkan sebelum buku ini yang membedakan persyaratan kelulusan mahasiswa untuk angkatan yang berbeda masih dapat digunakan selama tidak merugikan mahasiswa yang bersangkutan. 10. PENUTUP 1. kebijakan. Norma dan peraturan akademik yang belum tercantum dalam buku Peraturan Akademik ini akan diatur secara terpisah. maka akan digunakan aturan sebelumnya atau aturan sementara yang dikeluarkan oleh Pimpinan ITB atau pejabat lainnya yang berwenang. 6.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful