P. 1
Evolusi Gajah

Evolusi Gajah

|Views: 1,350|Likes:

More info:

Published by: IkaNurhayati NgefansRonaldo on Mar 03, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/06/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN Evolusi merupakan teori dalam biologi yang memostulasikan bahwa berbagai tipe binatang dan tumbuhan

berasal dari tipe-tipe yang sebelumnya telah ada bahwa perbedaannya karena modifikasi dari generasi ke generasi. Dapat dikatakan bahwa variasi yang tidak terbatas pada makhluk hidup merupakan buah proses evolusi. Semua makhluk hidup memiliki hubungan kekerabatan berdasarkan moyang yang sama. Charles Darwin menulis buku ‘Origin of Spesies’, mendukung adanya teori evolusi. Teorinya mengenai seleksi alami dengan uraiannya mengenai perjuangan hidup (struggle for existence) menjelaskan adanya banyak variasi pada kebanyakan spesies sebagai akibat dari seleksi alami dan perbanyaka hanya terjadi pada organisme yang paling adaptif terhadap lingkungannya dan yang paling berhasil dalam perkawinan untuk menghasilkan keturunan. Dampak manusia pada lingkungan melalui pemburuan, pengumpulan dan perusakan habitat merupakan faktor yang signifikan pada kepunahan binatang dan tumbuhan. Kepunahan merupakan fitur yang sedang terjadi pada flora dan fauna di bumi banyak spesies yang pernah hidup telah punah. Catatan fosil menunjukkan pernah terjadi beberapa kali kepunahan masal, dengan setiap kali terjadi kepunahan spesies masal pula. Salah satu kepunahan terjadi pada akhir jaman Cretaceous 66 juta tahun yang lalu di mana dinosaurus dan banyak spesies laut mati. Bukti-bukti yanng ada menunjuk pada kejatuhan asteroid sebagai penyebab kepunahan ini. Makalah ini akan mengupas tentang evolusi hewan gajah, dimana akan dibahas klasifikasi, silsilah dan bagaimana rantai evolusi tersebut terputus. Dalam nomenklatur ilmiah, gajah milik Proboscidae pesanan. Kata ini juga Yunani mengacu pada gajah anatomi khas lainnya, bagasi. Dalam memahami evolusi gajah, saya pikir kita harus pertama membahas tata-nama binatang.

BAB II ISI 1. Zoological Klasifikasi Gajah berasal dari kata Yunani "elephas" yang berarti gading. Ini, tentu saja, mengacu pada taring mereka. Dalam nomenklatur ilmiah, gajah milik Proboscidae pesanan. Kata ini juga Yunani mengacu pada gajah anatomi khas lainnya, bagasi. Dalam memahami evolusi gajah, saya pikir kita harus pertama membahas tata-nama binatang. Dalam ilmu, hewan dan tumbuhan diklasifikasikan dan diberi nama menggunakan sistem universal dan bahasa. Pada tingkat sempit atau atas adalah genus dan spesies.Setiap hewan dan tumbuhan dapat diidentifikasi oleh-nya kata dua (genus dan spesies) nama. yaitu: Homo sapiens manusia). (Ketika subspesies yang hadir, ini bisa menjadi kata nama tiga. (Yaitu Elephas maximus maximus: Sri Lanka Asia gajah). Jika Anda memikirkan spesies yang menunjukkan satu jenis hewan atau tumbuhan, maka genus akan mencakup lebih dari satu macam. Dari tingkat atas ke tingkat bawah jumlah hewan atau tumbuh-tumbuhan yang termasuk dalam masing-masing kelompok meningkat. Secara umum kategori utama klasifikasi terdaftar dari atas ke bawah atau rendah ke tinggi adalah spesies, genus, keluarga, order, kelas, phylum, dan kerajaan. Perlu diingat, antara tingkat utama biasanya bahkan divisi lebih lanjut. (Superfamili yaitu atau subordo). Di bawah ini adalah klasifikasi sederhana modern gajah kami. • Kerajaan: Animalia • Filum: Chordata • Kelas: Mamalia (binatang menyusui) • Subclass Eutheria (plasenta mamalia) • Order: Proboscidae - Keluarga: Moeritheriidae

o Genus: Moeritherium

- Keluarga: Palaeomastodontidae
o Genus: Palaeomastodon -

Keluarga: Gomphotheriidae

- Keluarga: Mammutidae
o Genus Mammut (mastodon)

o Keluarga: Elephantidae
o Genus: Primelephas o Genus: Mammuthus (mamut) o Genus: Elephas  spesies: maximus (gajah Asia) o Genus: Loxodonta  spesies: cyclotis (Afrika gajah hutan)  spesies: africana (African gajah savana)

Subclass Eutheria Di antara perintah yang berasal dari Eutheria subclass tiga yang berkaitan erat ilmiah. Order Hyracoidea
 Keturunan modern adalah hyraxes. Afrika-hewan pengerat seperti binatang ukuran

kelinci. Ordo Sirenia  keturunan modern manate dan dugong (sapi laut). -Seperti mamalia Seal tinggal sepenuhnya dalam air.

Order Proboscidea

Urutan gajah modern. Para ilmuwan, setelah mempelajari anatomi dan morfologi data, telah menyimpulkan bahwa ketiga perintah berbagi nenek moyang yang sama. Meskipun perbedaan dalam penampilan dan habitat, hari ini disepakati bahwa kerabat yang tinggal paling dekat dengan gajah modern adalah hyraxes dan sapi laut. Order Proboscidea Proboscidea, kata Yunani, berarti memiliki belalai, atau hidung. Lebih dari 50 juta tahun, telah ditentukan bahwa ada lebih dari 350 spesies proboscideans. Hewan ini dihuni setiap benua di dunia, kecuali Antartika dan Australia;. Hari ini hanya ada tiga spesies yang tersisa utama Asia, savana Afrika, dan gajah hutan Afrika. Moeritherium (punah)

Moeritherium, diucapkan mee-ri-THEER-ee-um, adalah anggota awal dikenal urutan Proboscidea. Fosil pertama ditemukan pada tahun 1904 di oasis Faiyum El di Mesir. oasis ini dikenal sebagai Danau Moeris di Mesir kuno fosil Moeritherium menunjukkan awal dari insisivus diperbesar (taring) tapi tidak ada bukti dari batang. Mereka tinggal sekitar 50 juta tahun yang lalu dengan gaya hidup seperti kuda nil. Bahkan, mereka telah digambarkan sebagai hippopotami kerdil. Mereka adalah tentang ukuran babi berdiri 70cm di bahu dengan kaki gajah gemuk dan tubuh yang panjang. Palaeomastodon (Punah)

Tidak langsung turun dari Moeritherium, tetapi lebih jauh pohon evolusi adalah Palaeomastodon tersebut.(Mastodon Yunani kuno) Sementara salah satu mungkin tidak mengakui Moeritherium sebagai nenek moyang gajah, Palaeomastodon akan segera dicurigai. Hidung yang memanjang dan mungkin dapat digambarkan sebagai batang kecil. Gigi seri jauh lebih diperbesar dari moeritherium dan ada awal dari taring rahang bawah juga. Palaeomastodon, berukuran 6,5 ft di bahu, biasanya digambarkan sebagai binatang berbelalai gajah seperti awal. Mereka hidup dari sekitar 30-34000000 tahun yang lalu. Gomphotheres (punah)

Gomphotheres mencakup beragam dan sukses kelompok sebagian besar proboscideans keseluruhan. Hal ini sebagian karena grup ini telah menjadi menangkap semua gajah klasifikasi untuk leluhur dan kerabat. Masih ada beberapa kontroversi di mana spesies benar-benar milik kelompok ini. Kebanyakan gomphotheres sekitar 6-7 meter di bahu, tetapi yang lain mencapai ketinggian hampir 10 meter. Sebagian besar gomphotheres taring di kedua rahang atas dan bawah, sementara yang lain hanya memiliki yang taring rahang atas. Para gomphotheres awal diyakini telah muncul sekitar 20 juta tahun yang lalu dan berlangsung hingga 1 juta tahun yang lalu. Mastodon (punah)

Berlawanan dengan kepercayaan populer, mastodon tidak yang terkait erat dengan mammoth. Mastodon turun dari gomphotheres awal dan termasuk dalam Mammutidae keluarga. Mammoths milik Elephantidae keluarga dan berevolusi jauh sampai pohon evolusi. Kedua binatang adalah serupa dalam penampilan eksternal, namun mastodon adalah stockier dan lebih berat dibingkai dengan lebih dari kepala rata dari mammoth. Sebagian dari alasan untuk kebingungan ini mastodon ada dari 20 juta tahun yang lalu untuk hanya 10.000 tahun yang lalu, mencakup periode ketika mammoth menjelajahi bumi. Kedua mendiami daerah yang sama. Primelephas (punah)

Primelephas adalah nenek moyang tertua di Elephantidae keluarga. Ini adalah keluarga dari kehidupan modern spesies Asia dan Afrika kami dan juga mammoth punah. Hal ini memiliki dua set gading, rahang atas dan rahang bawah dan tinggal 75000000 tahun yang lalu. Mammoths (punah)

Dari Primelephas, evolusi gajah tampak membagi menjadi dua cabang. Satu cabang berkembang menjadi Loxodonta (gajah Afrika) dan yang lainnya berkembang menjadi Elephas (gajah Asia) dan Mammuthus (mammoth). Mammoths hidup dari 2 juta tahun yang lalu untuk 8000 tahun yang lalu. Mereka binatang besar berdiri 10-12 kaki tinggi di bahu. Mereka punya satu set taring besar dan rambut panjang padat cocok untuk daerah beriklim dingin. fosil mereka telah ditemukan di semua benua kecuali Australia dan Amerika Selatan. Gambar dari mammoths telah ditemukan di gua, menunjukkan manusia purba akrab dengan nenek moyang gajah. Mammoths mungkin yang paling dikenal dan terbaik belajar dari semua forebearers gajah karena terawat, bangkai beku yang ditemukan di Alaska dan Siberia. Modern gajah

Hal itu menuntun kita pada tiga spesies binatang berbelalai yang masih hidup; africana, Loxodonta cyclotis, dan Elephas maximus Loxodonta. Semua berevolusi di Afrika tetapi gajah Asia kemudian bermigrasi ke Eurasia.
1. o o o • o o o o

Genus Loxodonta berisi tiga spesies: africana africana (Cape gajah) cyclotis (Hutan gajah) oxyotis africana (African padang rumput gajah) Genus Elephas berisi empat spesies: maximus bengalensis (gajah India) maximus hirsutus (Malayan gajah) maximus maximus (Ceylon gajah) maximus sumatranus (Sumatera gajah) Urutan Proboscidea memiliki lebih dari 50 juta tahun terdapat lebih dari 350

spesies. Hari ini hanya tiga spesies utama tetap. Telah dikatakan bahwa spesialisasi tinggi dikombinasikan dengan terus meningkatnya ukuran dan berat, berkontribusi pada kematian dari banyak spesies. Tiba-tiba perubahan dalam lingkungan menyulitkan khusus hewan yang sangat untuk beradaptasi. Hal ini ditambah dengan tingkat reproduksi yang rendah dan lambat bisa berarti bencana bagi beberapa spesies.

BAB III PENUTUP Kesimpulan Dari pembahasan diatas dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1.

Evolusi merupakan teori dalam biologi yang memostulasikan bahwa berbagai tipe

binatang dan tumbuhan berasal dari tipe-tipe yang sebelumnya telah ada bahwa perbedaannya karena modifikasi dari generasi ke generasi. 2. Dampak manusia pada lingkungan melalui pemburuan, pengumpulan dan perusakan habitat merupakan faktor yang signifikan pada kepunahan binatang dan tumbuhan. Kepunahan merupakan fitur yang sedang terjadi pada flora dan fauna di bumi banyak spesies yang pernah hidup telah punah.
3.

Urutan Proboscidea memiliki lebih dari 50 juta tahun terdapat lebih dari 350

spesies. Hal ini ditambah dengan tingkat reproduksi yang rendah dan lambat bisa berarti bencana bagi beberapa spesies. DAFTAR PUSTAKA

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->