Hukum Bejana Berhubungan

Pernahkah kamu mengamati bentuk permukaan air dalam teko atau selang yang ditekuk ? Ternyata, permukaan zat cair tersebut tetap mendatar, dan tidak terpengaruh bentuk tempat zat cair itu. Teko dan selang termasuk bejana berhubungan. Hal ini kemudian dinyatakan dalam hukum yang terkenal dengan nama hukum bejana berhubungan. Hukum bejana berhubungan berbunyi: Bila bejana-bejana berhubungan diisi dengan zat cair yang sama dan berada dalam keadaan setimbang maka permukaan zat cair dalam bejana - bejana terletak pada sebuah bidang datar Hukum bejana berhubungan membahas mengenai zat cair sejenis dalam bejana berhubungan. Lalu, apa yang akan terjadi jika bejana berhubungan tersebut diisi dengan beberapa zat cair tidak sejenis? Untuk kasus seperti ini digunakan prinsip tekanan hidrostatis, yaitu tekanan zat cair akan sama pada kedalaman yang sama. Dinyatakan dalam rumus :

Pa = Pb p1 . g . h1 = p2 . g . h2 p1 . h1 = p2 . h2

Beberapa hal yang menyebabkan prinsip bejana berhubungan tidak berlaku antara lain sebagai berikut. a. Bejana diisi oleh zat cair yang memiliki massa jenis berbeda. b. Bejana dalam keadaan tertutup, baik salah satu bejana maupun keduaduanya. c. Adanya unsur pipa kapiler pada bejana, yaitu pipa kecil yang memungkinkan air menaiki sisi bejana.

Peristiwa bejana berhubungan banyak dijumpai dalam kehidupan seharihari di antaranya: a. air dalam teko, b. alat pengukur kedataran suatu permukaan (water pass), dan c. penyaluran air melalui selang pada tempat dengan ketinggian yang sama.

*catatan : p = massa jenis (kg/m3) h = ketinggian zat cair (m) g = percepatan gravitasi

visit : fauzan - indo.blogspot.com

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful