Karakteristik Pertumbuhan dan Produksi Jamur Tiram Putih (Pleorotus ostreatus) dan Jamur Tiram Kelabu (Pleurotus sajor

Caju) pada Baglog Alang-alang Abdul Karim Parlindungan Jurusan Budidaya Pertanian, Faperta, Universitas Riau, Pekanbaru 28293 Diterima 30-10-2002 Disetujui 15-02-2003 ABSTRACT An experiment has been conducted to compare the growth and production characteristics of white oyster mushroom (Pleurotus ostreatus) and grey oyster mushroom (Pleurotus sajor caju) on Imperata cylindrica baglogs . Four treatments were prepared i.e. P. sajor caju grown on baglogs treated with 0.5% NPK; P.ostreatus on 0.5% NPK baglogs; P. sajor caju on baglogs treated with 1% SP36 and P. ostreatus on 1% SP36 baglogs. The data obtained were treated by analysis of covariance followed by a multiple comparison if there was a significant F test (Dowdy & Stanley 1982). Significant difference (P<α) occur for the number of fruiting body clusters, the number of fruting bodies, the cap maximun width, the harvest frequency, the total weight of fruiting bodies and the biological efficiency ratio. Keywords: growth and production, Pleurotus ostreatus, Pleurotus sajor Caju PENDAHULUAN Jamur tiram putih (Pleurotus ostreatus) mulai dibudidayakan pada tahun 1900 dan jamur tiram kelabu (Pleurotus sajor caju) pada tahun 1974 (Gunawan 2000). Untuk memproduksi kedua spesies jamur tersebut sebagai bahan makanan manusia, salah satu faktor yang perlu diperhatikan yaitu tersedianya substrat sederhana dan murah (Brock & Michael 1991). Pada umumnya substrat yang digunakan dalam budidaya jamur tiram adalah serbuk gergaji. Sebagai konsekuensi akan timbul masalah apabila serbuk gergaji sukar diperoleh atau tidak ada sama sekali di lokasi yang akan menjadi sasaran penyebaran budidaya jamur tiram. Oleh karena itu, untuk mengantisipasi perlu dicari substrat alternatif yang banyak tersedia dan mudah diperoleh di daerah tersebut. Tetapi sebelum substrat tersebut akan dijadikan alternatif, perlu dikaji terlebih dahulu karakteristik pertumbuhan dan produksi jamur tiram yang akan dihasilkan. Penelitian yang telah dilakukan oleh Parlindungan (2000) menunjukkan bahwa alang-alang cukup potensial untuk dijadikan substrat alternatif tersebut. Selanjutnya Parlindungan (2001) mengemukakan bahwa baglog alang-alang memberikan karakteristik pertumbuhan dan produksi yang baik untuk jamur kuping merah (Auricularia yudae) sehingga dapat dijadikan sebagai substrat alternatif untuk budidaya jamur tersebut. Potensi yang ada masih perlu ditingkatkan lagi melalui kajian dan percobaan intensif agar dapat memberikan variabel karakteristik pertumbuhan dan produksi jamur tiram secara lebih lengkap lagi. Adapun variabel tersebut adalah waktu untuk muncul tunas pertama kali setelah baglog dibuka, jumlah rumpun badan buah, jumlah badan buah, lebar tudung maksimal, panjang tangkai maksimal, frekuensi panen, berat total badan buah dan rasio efisiensi biologi substrat alternatif tersebut. Sebelum membuat keputusan untuk membudidayakan jamur tiram di suatu daerah maka salah satu pertimbangan yang perlu diambil adalah ketersediaan substrat pertumbuhan jamur. Hal tersebut diperlukan agar budidaya jamur yang akan dilakukan di suatu daerah tertentu dapat berlangsung secara berkesinambungan. Pada umumnya teknologi budidaya yang diterapkan para petani jamur tiram yaitu penggunaan serbuk gergaji sebagai substrat menjadi “baglog” yaitu substrat yang dikemas didalam kantong plastik tahan panas. Adapun karakteristik pertumbuhan jamur tiram pada baglog serbuk gergaji yaitu dalam jangka waktu antara 40-60 hari seluruh permukaan baglog sudah rata ditumbuhi oleh misellium berwarna putih. Satu sampai dua minggu setelah baglog dibuka biasanya akan tumbuh tunas dalam 2-3 hari akan menjadi badan buah yang sempurna untuk dipanen. Pertumbuhan badan buah pada waktu panen telah menunjukkan lebar tudung antara 5-10 cm. Produksi jamur dilakukan dengan memanen badan buah sebanyak 4-5 kali panen dengan rerata 100 g jamur setiap panen. Adapun jarak selang waktu antara masing-masing panen adalah 1-2 minggu. Oleh karena itu apabila teknologi budidaya jamur tiram pada baglog alang-alang akan dijadikan alternatif untuk produksi jamur tiram di suatu lokasi maka karakteristik pertumbuhan dan produksi yang ditunjukkannya nanti diharapkan mendekati karakteristik umum tersebut diatas. Tentunya akan lebih baik lagi apabila karakteristik yang dihasilkan yaitu waktu muncul tunas

Penyiapan baglog alang-alang memakai metoda yang dikembangkan oleh Parlindungan (2000).5 cm dan ditutup dengan potongan plastik berukuran 5x5 cm dan diikat dengan karet gelang sehingga menjadi baglog. Hasil penelitian ini merupakan informasi bagi upaya pengembangan teknologi budidaya jamur tiram yang bertujuan untuk menjadikan alang-alang sebagai substrat alternatif. Baglog disterilkan dengan mengukusnya didalam dandang selama 9 jam dan selanjutnya didinginkan selama 24 jam baru kemudian diinokulasi secara aseptis dengan tiga sendok inokulasi bibit jamur yang diperoleh dari bapak Saragih Pertumbuhan dan produksi jamur tiram putih dan jamur tiram kelabu 153 154 Jurnal Natur Indonesia 5(2): 152-156 (2003) . Jumlah keseluruhan baglog alang-alang yang disiapkan didalam percobaan ini berjumlah 40 buah.2 L per baglog.5%. Melalui penelitian ini didapatkan gambaran lebih lengkap tentang karakteristik pertumbuhan serta produksi jamur tiram putih dan kelabu pada baglog alang-alang antara yang diperlakukan dengan air rendaman mengandung SP36 dan mengandung NPK. Setelah penirisan.alang yang direndam dengan NPK 0. baglog ditimbang untuk mengetahui air nutrisi yang diserap alang-alang. Larutan perendam II) dibuat seperti diatas tetapi dengan komposisi berikut Kaptan 1% dan NPK 0.34 g untuk jamur tiram kelabu. Setelah itu kantong plastik dipasangi pipa paralon berdiameter 2. Untuk mendapatkan gambaran mengenai karakteristik pertumbuhan dan produksi jarum tiram berdasarkan data perolehan digunakan statistik deskriptif yang akan menampilkan parameter statistik yaitu rataan.5 g untuk jamur tiram putih dan 41. Perendaman dilakukan pada tanggal 29 Juli 2002. Jumlah ulangan setiap perlakuan ditetapkan sebanyak 5 kali sehingga masing-masing perlakuan mempunyai 10 baglog. II) perlakuan sama dengan I) tetapi di inokulasi dengan jamur tiram kelabu. Larutan perendam I) dibuat dengan melarutkan kapur pertanian (kaptan)1% dan SP36 1% dari berat air yang digunakan. Selanjutnya baglog ditutup dan diikat dengan karet gelang supaya air rendaman tidak tumpah keluar dan dibiarkan selama 24 jam.5 cm dan dikeringkan dengan panas matahari sampai warna hijau daunnya berubah menjadi coklat. BAHAN DAN METODE Penelitian ini telah dilaksanakan selama 10 bulan terhitung sejak bulan Januari-Oktober 2002 dengan metoda percobaan sebagai berikut. Untuk membandingkan karakteristik pertumbuhan dan produksi oleh masing masing perlakuan dipakai statistik inferensial yaitu ANCOVA denganα=5%. Kedua macam larutan perendam tersebut disiapkan 24 jam sebelum digunakan. Pada bulan Maret 2002 alang-alang kering disusun secara tegak kedalam kantong plastik tahan panas berukuran 20x30 cm sampai cukup padat sehingga beratnya berkisar diantara 286. Berat jamur yang dihasilkan lebih rendah yaitu 65. Hasil penelitian sebelumnya (Parlindungan 2000) menggunakan baglog alang-alang hanya menyajikan produksi pada panen pertama saja.kurang dari satu minggu dan panen dapat dilakukan lebih dari 5 kali dengan rerata lebih dari 100 g. Pada penelitian ini ada empat perlakuan dipersiapkan yaitu I) baglog alang.ApabilaFhit≥Ftabelmaka dilanjutkan dengan uji yang dikemukakan oleh Dowdy & Stanley (1982). Setelah perendaman selesai maka air rendaman nutrisi yang tidak diserap oleh substrat alang-alang dikeluarkan dari kantong plastik dengan cara membalikkan kantong plastik dengan mulut menghadap ke bawah dan ditiriskan 24 jam. Larutan nutrisi untuk merendam alang-alang dibuat pada tanggal 28 Juli 2002.5% dan diinokulasi dengan jamur tiram putih. Oleh karena itu telah dijajagi pemakaian pupuk NPK dan SP36 yang banyak terdapat di pasaran untuk memperbaiki karakteristik pertumbuhan dan produksi kedua spesies jamur tiram ini. Air rendaman dimasukkan pada masing masing baglog sesuai perlakuan yang telah ditetapkan yaitu sebanyak kurang lebih 1.65 g.72–396. Alang-alang yang sudah dikumpulkan sejak bulan Januari 2002 dipotong potong sepanjang 12. Kantung plastik berisi alang-alang ditegakkan dengan bagian kantong plastik yang terbuka menghadap keatas. Adapun prosedur penarikan sampel menggunakan rancangan acak lengkap dengan satuan percobaan terdiri 2 baglog dan satuan sampel adalah satu baglog yang di ambil secara pengacakan. III) baglog alangalang yang direndam dalam larutan yang mengandung 1% SP36 dan di inokulasi dengan jamur tiram putih dan IV) sama seperti III) tetapi diinokulasi dengan bibit jamur tiram kelabu.

Dengan demikian untuk jamur tiram kelabu kar.5 hari) yaitu waktu munculnya tunas jamur tiram kelabu pada baglog alang-alang yang direndam dengan larutan mengandung 0. Pada tanggal 7 September 2002 karena seluruh permukaan bagian dalam semua baglog sudah rata ditumbuhi oleh misellium maka dilakukan penanaman dengan cara membuka cincin paralon sehingga kantong plastik terbuka lebar. Parlindungan (2000) dalam penelitian terdahulu menemukan bahwa jamur tiram kelabu yang baglognya diperlakukan dengan 1% Gips. Tabel 1. Panen badan buah dilakukan 3-4 hari setelah munculnya tunas. Perlakuan IV II III I Rataan setelah dijustifikasi 74. panjang tangkai badan buah maksimal (cm). frekuensi panen (kali). Baglog yang sudah diinokulasi ditutup kembali dan diinkubasi di dalam ruangan yang lantainya sudah disanitasi dengan trixol dengan cara meletakkan secara acak di atas lantai. 1% TSP dan 1% Kaptan waktu yang diperlukan untuk muncul tunas adalah 22 hari.2 a b c 20. Jumlah badan buah (buah). Faktor instrinsik ini sesuai untuk jamur tiram putih namun kurang untuk jamur tiram kelabu. Jumlah badan buah (buah). Hasil Ancova terhadap jumlah rumpun badan buah disajikan pada Tabel 2 menunjukkan adanya perbedaan yang nyata mengenai jumlah rumpun perlakuan IV (36. jumlah rumpun tunas yang muncul (buah).33 abc 25.9 a b 21. Hasil Ancova terhadap waktu munculnya tunas disajikan pada Tabel 1.5% NPK dengan perlakuan II. Meskipun Ancova untuk waktu muncul tunas menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (P > α) tetapi secara deskriptif menunjukkan suatu perbedaan waktu cukup lama antara perlakuan I (29. Parlindungan.arakteristik waktu munculnya tunas ini pada kondisi instrinsik dan ekstrinsik yang ada pada penelitian ini dan terdahulu belum mampu mendekati waktu diharapkan yaitu 7 sampai 14 hari seperti pada substrat serbuk gergaji.alang disajikan pada Tabel 3. Rataan waktu muncul tunas (hari). Angka-angka diikuti oleh huruf kecil menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982).2 a b c Angka-angka diikuti oleh huruf sama menunjukkan suatu perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982). Jumlah rumpun badan buah (buah). Faktor instrinsik ini dapat disebabkan karena unsur nitrogen dalam NPK dapat membentuk amoniak memiliki pengaruh kurang baik bagi pembentukan rumpun badan buah baik untuk jamur tiram putih maupun tiram kelabu.(pengusaha jamur di Bogor) bulan Juni 2002. Tabel 2. HASIL DAN PEMBAHASAN Waktu (hari) untuk munculnya tunas pertama kali. II dan III. Karakter ini menunjukkan bahwa tiram putih lebih baik pertumbuhannya pada baglog yang diperlakukan dengan SP36 daripada NPK.11 c Perlakuan . Perlakuan I II III IV Rataan setelah dijustifikasi 29.5%) memberikan jumlah rumpun jamur tiram putih dan tiram kelabu yang tidak lebih baik daripada SP36. Setiap pagi. Parameter yang diukur meliputi waktu munculnya tunas untuk pertama kali (hari). berat badan buah (g) dan rasio efisiensi biologi. lebar tudung maksimal (cm). Ancova terhadap jumlah badan buah yang dihasilkan dari baglog alang.52 a 47. Jumlah rumpun badan buah (buah). jumlah badan buah (buah) yang dipanen (buah). III dan IV. siang dan sore hari semua baglog disiram dengan air hingga sampai waktu panen. Selanjutnya pupuk NPK (0. Inokulasi dilakukan secara aseptis pada tanggal 7 Agustus 2002.57 rumpun) yaitu tiram putih yang ditumbuhkan pada baglog alang-alang yang diperlakukan dengan pupuk SP36 apabila dibandingkan dengan perlakuan I.64 ab 27. Tabel 3.5 a 23.

Ancova terhadap panjang tangkai maksimal disajikan pada Tabel 5. Pertumbuhan dan produksi jamur tiram putih dan jamur tiram kelabu 155 Tabel 6.05 a 2.IV III I II Rataan setelah dijustifikasi 36. Panjang tangkai maksimal (cm). Hasil uji lanjut disajikan pada Tabel 7.57 a 24. Angka rataan diikuti huruf kecil sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982). Hal tersebut karena jamur tiram kelabu kurang menanggapi pupuk SP36 dibandingkan jamur tiram putih. Frekuensi panen badan buah (kali). Tabel 5. Meskipun tanggapan jamur tiram putih lebih baik daripada jamur tiram kelabu terhadap NPK maupun jamur tiram putih terhadap SP36 tetapi tanggapan jamur tiram putih terhadap SP36 masih lebih baik daripada terhadap NPK. Meskipun secara deskriptif karakteristik pertumbuhan badan buah pada perlakuan IV paling baik namun secara inferensial karakteristik tersebut berbeda tidak nyata terhadap perlakuan II dan III namun tidak terhadap perlakuan I yaitu baglog yang diperlakukan dengan NPK dan jamur tiram kelabu. Demikian pula untuk baglog alang-alang diperlakukan dengan NPK ternyata jamur tiram kelabu kalah responnya daripada tiram putih. diperlakukan dengan SP36 tudungnya lebih lebar daripada jamur tiram kelabu yang diperlakukan dengan SP36. Ancova terhadap lebar tudung maksimal jamur tiram putih dan kelabu disajikan pada Tabel 4. Berat badan buah (g). Karakteristik pertumbuhan jamur tiram berkenaan dengan panjang tangkai jamur dinilai baik apabila panjang tangkainya tidak melebihi 5 cm.96 c Perlakuan IV II III I Rataan setelah dijustifikasi 4.44 bc 5.62 c 19. Perlakuan pupuk memberikan pengaruh yang nyata terhadap jumlah badan buah dihasilkan oleh jamur tiram putih dan kelabu. Tabel 7.94 ab 2. Lebar tudung maksimal (cm). Berat badan buah (g).75 a 7.96bc Angka-angka diikuti oleh huruf kecil sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982). Secara deskriptif jamur tiram putih yang tumbuh pada baglog alang-alang Tabel 4. Ancova terhadap berat badan buah jamur tiram putih dan kelabu menunjukkan bahwa perlakuan yang diberikan berpengaruh nyata terhadap berat badan buah yang diproduksi. Lebar tudung maksimal (cm).90 ab 6.62 b 20. Pemakaian pupuk NPK dan SP36 secara terpisah belum dapat memberikan karaketristik panen jamur tiram seperti yang diberikan oleh substrat serbuk gergaji (5 kali panen). Perlakuan IV II III I . Perlakuan IV II III I Rataan setelah dijustifikasi 8. Panjang tangkai maksimal (cm). jamur tiram putih (perlakuan II) maupun jamur tiram kelabu (perlakuan I).99 c Angka-angka diikuti huruf kecil sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982).04 bc 1.

Secara deskriptif karakteristik ini belum dapat menyamai BER pada substrat serbuk gergaji yaitu 0.97 abc Rataan diikuti oleh huruf kecil sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982). Tetapi secara deskriptif dapat diketahui bahwa tangkai jamur tiram putih yang tumbuh pada baglog alang-alang yang diperlakukan dengan SP36 adalah terpanjang daripada perlakuan yang lainnya. Tabel 8. Biological Efficiency Ratio Baglog Alang-alang.72 a 75. Hasil Ancova terhadap data berat badan buah menunjukkan pengaruh nyata perlakuan terhadap berat badan buah yang diproduksi.5% NPK. Produksi yang tertinggi dihasilkan dari perlakuan IV yaitu jamur tiram putih pada baglog alang-alang yang direndam dengan pupuk SP36. Biological Efficiency Ratio.5% NPK dan jamur tiram kelabu yang baglognya sudah direndam dengan 1% SP36.90 c Rataan diikuti oleh huruf kecil sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982). KESIMPULAN Dari hasil percobaan ini dapat dibuat kesimpulan bahwa karakteristik pertumbuhan dan produksi jamur tiram putih pada baglog alang-alang yang sudah direndam dengan larutan 1% SP36 adalah yang terbaik diantara jamur tiram putih dan tiram kelabu pada baglog alang-alang yang sudah direndam dengan 0. Ternyata persentase NPK yang dipergunakan didalam air rendaman memperkecil frekuensi panen baik untuk Perlakuan IV II III I Rataan setelah dijustifikasi 0.bedaan yang tidak nyata (Dowdy & Stanley 1982).03 b 36.221 ab 0.104 c Perlakuan IV III II I Rataan setelah dijustifikasi 123. Hasil Ancova menunjukkan pengaruh yang tidak nyata terhadap karakteristik pertumbuhan yaitu panjang tangkai maksimal baik untuk jamur tiram putih maupun kelabu. II dan III. Meskipun secara statistika inferensial frekuensi panen perlakuan IV berbeda tidak nyata terhadap perlakuan II namun secara deskriptif dapat diketahui jamur tiram putih pada baglog alang-alang yang diperlakukan dengan 1% SP36 tersebut frekuensi panennya lebih banyak dibandingkan dengan perlakuan I. dapat menyamai karakteristik pertumbuhan dan produksi jamur tiram pada baglog serbuk gergaji. Ancova terhadap frekuensi panen dan uji lanjutnya disajikan pada Tabel 6.55 a 3. Hal ini berarti bahwa ekotipe jamur tiram putih lebih baik daripada jamur tiram kelabu. Frekuensi panen (kali). Hasil Uji lanjut disajikan pada Tabel 8.95 ab 3. Ancova terhadap data Biological Efficiency Ratio (BER) menunjukkan pengaruh yang nyata dari perlakuan terhadap BER. Namun karakteristik pertumbuhan dua spesies jamur tiram ini pada baglog alang-alang belum Parlindungan.Rataan setelah dijustifikasi 4.112 bc 0.16 abc 2.60. .53 bc 33. 156 Jurnal Natur Indonesia 5(2): 152-156 (2003) Biologi efisiensi tertinggi baglog alang-alang adalah pada perlakuan IV. Hal tersebut ditunjukkan oleh hasil uji lanjut dan meskipun Perlakuan IV berbeda tidak nyata terhadap perlakuan II tetapi terhadap perlakuan lainnya perlakuan IV berbeda nyata. Meskipun Perlakuan III berbeda tidak nyata berdasarkan statistika inferensial namun secara deskriptif perlakuan III yaitu jamur tiram kelabu pada baglog alang-alang yang direndam dengan SP36 produksinya lebih tinggi daripada Perlakuan II yaitu jamur tiram putih pada baglog alang-alang yang direndam dengan 0. Angka-angka rataan diikuti oleh huruf kecil samamenunjukkan per.362 a 0. Rasio ini menunjukkan kemampuan satu satuan substrat untuk menghasilkan satuan berat badan buah jamur.

K. New York: John Wiley and Sons. & Stanley. Parlindungan.DAFTAR PUSTAKA Brock. Gunawan. Karakteristik pertumbuhan dan produksi jamur Kuping Merah (Auricularia yudae) pada baglog alang-alang. 2000. & Michael. A.46. Jakarta: Penebar Swadaya.M. September 2000.alang terhadap pertumbuhan dan produksi jamur Tiram Putih (Pleurotus ostreatus). A. A. Perbandingan pertumbuhan dan produksi jamur Tiram Kelabu (Pleurotus sajor caju) pada beberapa medium alternatif. Jurnal Natur Indonesia 3: 39. T.K.W. S. . Parlindungan. Pengaruh konsentrasi urea dan TSP di dalam air rendaman baglog alang. New York: Prentice Hall. K. W.D. Dowdy. Statistics For Research. 2000. Jurnal Natur Indonesia 3: 113-120. Parlindungan. Pekanbaru. T. 2000. 1991. 1982. 2001. Usaha Pembibitan Jamur. A. Prosiding Seminar Hasil Penelitian Dosen UNRI. Biology of microorganisms.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful