P. 1
Asuhan Keperawatan Luka Gangren

Asuhan Keperawatan Luka Gangren

|Views: 6,586|Likes:
Published by fauzanlampoeng
PENYAKIT diabetes mellitus (DM) termasuk penyakit degeneratif yang biasanya sering dijumpai pada orang berusia di atas 40 tahun. Penyebabnya banyak berhubungan dengan gaya hidup. Namun, selain orang dewasa, anak-anak pun bisa mengidap penyakit diabetes mellitus. Biasanya, pada anak-anak, penyakit DM yang diderita adalah tipe 1.
Beda diabetees pada anak dengan diabetes pada orang dewasa, pada diabetes anak produk insulin selalu sangat kurang atau bahkan tidak diproduksi oleh organ pankreas, sehingga diperlukan asupan insulin. Oleh karena itu, diabetes ini dikenal dengan DM tipe 1.
PENYAKIT diabetes mellitus (DM) termasuk penyakit degeneratif yang biasanya sering dijumpai pada orang berusia di atas 40 tahun. Penyebabnya banyak berhubungan dengan gaya hidup. Namun, selain orang dewasa, anak-anak pun bisa mengidap penyakit diabetes mellitus. Biasanya, pada anak-anak, penyakit DM yang diderita adalah tipe 1.
Beda diabetees pada anak dengan diabetes pada orang dewasa, pada diabetes anak produk insulin selalu sangat kurang atau bahkan tidak diproduksi oleh organ pankreas, sehingga diperlukan asupan insulin. Oleh karena itu, diabetes ini dikenal dengan DM tipe 1.

More info:

Published by: fauzanlampoeng on Mar 05, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN LUKA GANGGREN DIABETIKUM

A. Pendahuluan Diabetes Militus adalah penyakit gangguan metabolism karbo-hidrat yang ditandai dengan peningkatan kadar glukosa darah. Berbagai komplikasi dapat terjadi salah satunya adalah luka ganggren yang merupakan komplikasi kronis dan umumnya terjadi pada kaki. Menurut Bruner and Suddarth ( 2001) terdapat 3 penyebab yang memicu terjadinya luka gangrene pada kaki yaitu: Neoropati, gangguan vaskuler dan penurunan daya tahan tubuh. Menurut Study di USA 75% penyandang Diabetes(DM) memiliki masalah pada kaki yaitu ganggren dan 44% diantaranya harus menjalani rawat mondok. Selanjutnya Study tersebut menyebutkjan 50 ± 75% beresiko menjalani amputasi ( Bruner and Sudrth 2001).Menurut Street, Edeyson and Webster ( 1996 ) menyebutkan perawatan luka ganggren membutuhkan biaya yang mahal dengan waktu penyembuhan luka sekitar 2-3 bulan B. Definisi Luka kaki merupakan kejadian yang sering terjadi pada pasien DM, akibat Neuropati yang menyababkan hilangnya sensasi, bullae atau kallus, diikuti oleh penurunan sirkulasi darah dan penurunan system imunitas tubuh ( Bruner and Sudarth, 2001). Ganggren atau pemakan luka didefinisikan sebagai jaringan nekrotik atau jaringan mati yang disebabkan oleh adanya emboli pembuluh darah besar arteri pada bagian tubuh sehingga supplay darah terhenti, dapat terjadi sebagai akibat proses implamasi yang memanjang, perlukaan ( digigit serangga, kecelakaan kerja atau terbakar), proses degenerative ( arteiosklerosisi) atau gangguan metabolic seperti DM ( tabet, 1990).

C. Patofisiologi Luka Ganggren Diabetes ( Bruner and Suddarth, 2001)

Dabetes Militus

Neuropati

Penurunan system imunitas

Vaskuler

Makro vaskuler

mikrovaskuler

Motorik
- atropi -Deformitas - tekanan berLebihan pd Plantar

Otonom :
- keringat krng. - kulit krng &timbul fisura penurunan saraf simpatetik
arteriosklerosis pe nurunan penipisan struktur dinding membrane kapiler darah

Sensorik
- kehilangan
Sensasi Ektremitas

penyumbatan pemb darah besar

Kallus -Trauma tidak terasa

iskemia

pe

aliran darah

edema
Kemampuan kekosit unk Menghancurkan bakteri menurun

Peningkatan terjadi infeksi

Berkurangnya nutrisi pd aliran drh

Ulserasi kaki diabetikum

Ganggren

amputasi

D. Pengkajian Pengkajian dilakukan secara holistic, komprehensif meliputi bio ± psiko ± sosial dan spiritual dengan metode inspeksi, palpasi Tahapan pengkajian pada luka ganggren sebagai berikut 1. Pengkajian Luka :

Lokassi & letak luka

Status infeksi Stadium luka

LUKA GANGGREN DIABETIK

Status neurologi

Bentuk & ukuran luka

Status vaskuler

a. Lokasi & Letak luka:

Pengkajian

lokas & letak luka penting sebagai indikator terhadap kemungkinan

penyebab tejadinya luk dan memudahkan educasi pada pasien, sehingga kejadian luka dapat diminimalkan khususnya luka ganggren diabetik. Misalnya : pasien dating ke RS dengan letak luka pada ibu jari kaki, kemungkinan penyebabnya adalah pemakaian sepatu yang terlalu sempit ( ketata) sehingga terjadi penekanan oleh sepatu. Kejadian luka dapat diminimalkan dg tidak menggunakan sepatu yang sempit.

b. Stadium Luka : Secara umum stadium luka dibedakan sebagai berikut: 1) Berdasarkan anatomi kulit ( Pressure ulcers panel, 1990) a) Partial thickness yaitu hilangnya lapisan epidermis hingga lapisan dermis paling atas. b) Pull thickness yaitu hilangnya lapisan dermis hingga lapisan subcutan. Stadium I : kulit berwarna merah, belum tampak adanya lapisan epidermis yang hilang Stadium II Stadium III Stadium Iv : Hilangnya lapisan epidermis / lecet sampai batas dermis paling atas. : Rusaknya lapisan dermis bagian bawah hingga lapisan subcutan. : Rusaknya lapisan subcutan hingga otot dan tulang.

2) Berdasarkan warna dasar luka ( Netherlands wounncare consultant society,1984) : a) Red ( Merah) : merupakan jaringan sehat, granulasi / epitilisasi, vaskuler baik mungkin luka akan berwarna pink, merah, merah tua. b) Yellow ( kuning) : Luka berwarna kuning muda, kuning kehijauan, kuning tua ataupun kuning kecoklatan, merupakan jaringan mati yang lunak, fibrinolitik, dan avaskulerisasi. c) Black ( Hitam) : jaringan nekrotik dan avskularisasi.

3) Stadium wagner ( khusus luka ganggren diabetic) : a) Superficial ulcers: Stadium 0: Tidak terdapat lesi, kulit dalam keadaan baik, tetapi dengan bentuk tulang kaki yang menonjol / charcot arthropathies. Stadium I: Hilangnya lapisan kulit hingga dermis & kadang tampak tulang menonjol.

b)

Deep Ulcers : Stadium II : Lesi terbuka dengan penetrasi ke tulang atau tendo disertai goa. Stadium III : Penetrasi dalam, osteomylitis, plantar abses atau infeksi hingga tendon

c) Ganggren : Stadium IV : Seluruh kaki dalam kondisi nekrotik ( ganggren ).

c. Bentuk & Ukuran Luka : Pengkajian bentuk & ukuran luka dilakukan dengan pengukuran 3 dimensi atau dengan photographer untuk mengevaluasi kemajuan proses penyembuhan luka. Hal yang harus diperhatikan dalam pengkajian bentuk & ukuran luka adalah alat ukur yang tepat, hindari infeksi nosokomial bila alat ukur tersebut digunakan berulang kali. Misalnya : Jika mengukur kedalam luka / goa pada luka, gunakan alat ukur kapas lidi / pinset steril sekali pakai ( selanjutnya ukur dg meteran & dokumentasikan ). 1) Pengukuran Luka dengan Tiga Demensi Pengukuran ini mempergunakan arah jarum jam. Dilakukan dengan mengkaji panjang, lebar dan kedalamam luka, hal ini wajib dilaksanakan oleh perawat untuk menilai ada/ tidaknya goa ( sinus trackat atau undermining) yang merupakan ciri khas luka ganggren diabetik. Ukur kedalaman luka dengan mempergunakan lidi kapas / pinset steril dengan hati-hati dengan arah pengukuran searah jarum jam. 12 11 10 1 2

9 8 7 6 5 4

3

2 cm di jam 6

Keterangan: a). b). c). 2 cm 1 cm : lokasi goa yang terdapat di jam 6 dengan kedalaman luka 2 cm : adalah kedalaman luka.

3 x 2 cm : adalah panjang 3 cm x lebar luka 2 cm

d. Status Vaskuler. 1) Palpasi. Status perfusi dinilai dengan melakukan palpasi pada daerah tibia dan dorsalis pedis untuk menilai ada / tidaknya denyut nadi ( arteri dorsalis pedis ) Pada

pasien dengan lanjut usia ( lansia) terkadang sulit diraba, jalan keluarnya dapat menggunakan alat stetoskope ultra sonic dopler 2) Capillery rRefill Merupakan waktu pengisian kaviler dan di evaluasi dengan memberi tekanan pada ujung jari atau ujung kuku kaki ( ektremitas bawa, setelah tampak kemerahan atau putih bila dilakukan penekanan pada ujung kuku. Pada beberapa kondisi menurunnya atau bahkan hilangnya deng nadi, pucat, kulit dingin merupakan indikasi iskemia ( arteri insufgiciency ) dengan capillary refill lebih dari 40 detik.

Capillery repill Tim ( dasar memperkirakan kecepatan aliran darah/ perfusi) Normal : 10-15 detik. Iskemia : 15- 25 detik Iskemia berat: 25- 40detik Iskemia sangat berat: lebih dari 40dtk

3) Edema Merupakan penilaian dengan jari ada/ tidaknya edema dengan melakukan penekanan tangan pada tulang yang menonjol umumnya pada tibia

malleolus.Kulit / jaringan yang mengalami edema tampak lebih coklat kemerahan atau mengkilat, adanya edema menunjukkan gangguan aliran darh balik vena. Tingkat Edema 0 0,6 cm : + 1 ( medle) 0,6 1,2 cm: + 2 ( moderate) 1,2 2,5 cm: +3 ( severe )

4) Temperatur Kulit Temperatur pada kulit member informasi tentang kondisi perfusi jaringan dan fase inflamasi serta merupakan variable penting dalam menilai adanya peningkatan atau penurunan perfusi jaringan terhadap tekanan ( ransangan tekanan ). Cara melakukan penilaian dengan melakukan palpasi / menempelkan punggung tangan pada kulit sekitar luka & membandingkan dengan kulit bagian lain yang sehat. e. Status Neurologi Pengkajian status neurologi penting pada pasien diabetis melirus untuk menilai fungsi motorik, sensorik, dan saraf otonom. Pada motorik lakukan inspeksi pada bentuk kaki seperti jari2 telapak kaki yg menonjol, adanya kallus karena penekanan secara terus menerus yang dapat menjadi luka. Penilaian sensorik dapat berupa baal, kesemutan, dilakukan dengan cara melakukan palpasi / sentuhan pada jari2 satu persatu , telapak kaki dan anjurkan pasien untuk memejamkan mata, hal ini dilakukan untuk menilai sensitivitas pada ekstremitas bawah, selanjutnya penilaian otonom dilakukan dg cara inspeksi pada kaki secara seksama terhadap adanya kekeringan, luka/lecet kulit terkelupas akibat berkurangnya pengeluaran keringat ( kekeringan)

f.

Infeksi. Psedomonas dan stapilococcus aureus merupakan mikroorganisme patogn yang paling sering muncul pada luka ganggren & merupakan jenis luka kronis yang terkontaminasi, adanya kolonisasi bakteri mengindikasikan luka tersebut telah terinfeksi. Luka yang telah terinfeksi menunjukkan adanya infeksi secara: 1) Infeksi Sistemik: Pada pemeriksaan laboratorium , adanya peningkatan jumlah leukosit (lekositosis) lebih dari batas normal, dan peningkatan / penurunan suhu tubuh.

2) Lokal Infeksi Tampak peningkatan jumlah eksudat, berbau tidak sedap, penurunan vaskularisasi, adanya jaringan nekrotik/ slough, eritema/ kemerahan pada kulit sekitar luka, terba hangat/ panas dan nyeri tekan setempat.Infeksi dapat meluas dg cepat hingga tulang ( osteomylitis) dapat dilihat dg X-rays) atau bahkan adanya krepitasi pada daerah luka mengindikasikan adanya gas ganggren ( sangat berbahaya & menular) perawat wajib waspada gunakan alat pelindung diri saat pengkajian luka. Pemerikasaan kultur pus / darah merupakan rekomendasi untuk pemberian antibiotika oleh dokter. Tehnik Pengambilan Kultur Pus Cuci luak dg Nacl0,9%& diamkan 5-10 mnt sampai cairan eksudat keluar - Lakukan teknik pengambilan pus dg zig-zag ( 10X swab) dg tehnik steril ( dg lidi kapas steril) - Simpan dlm tempat steril & segera kirim ke laboratorium -

Zigzag tehnik

2. Diagnosa keperawatan Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien dengan luka ganggren diabetic : a. Infeksi b/d neurovati, menurunnya kemampuan lekosit dalam menghancurkan mikroorganisme, gg vaskularisasi sekunder terhadap diabetis mellitus. b. Cemas b/ d kurangnya pengetahuan terhadap perawatan kaki/ luka gangren diabetic, resiko amputasi. 3. Implementasi ( penatalaksanaan luka) a. Tujuan penatalaksanaan luka ganggren diabetic adalah; 1) Mengurangi atau menghilangkan factor penyebab 2) Optimalisasi suasana lingkungan luka dalam kondisi lembab ( Chevy et al, 1995) 3) Support the host ( nutrisi, control gula darah, control factor penyerta) 4) Tingkatkan edukasi pada pasien b. Perawatan Luka: 1) Mencuci luka Mencuci luka merupakan hal terpenting untuk meningkatkan / memperbaiki dan mempercepat proses penyembuhan & menghindari infeksi, proses pencucian luka bertujuan untuk embuang jaringan nekrotik, cairan luka yang berlebihan, sisa balutan, dan sisa metabolic tubuh pada permukaan luka. Cairan terbaik dan teraman untuk mencuci luka adalah cairan nontoksik misalnya Nacl 0,9%. Penggunaan hydrogen peroksida , larutan hipoklorit sebaiknya hanya digunakan pada jaringan nekrotik dan tidak digunakan pada jaringan granulasi.Cairan antiseptic seperti provine iodine sebaiknya hanya digunakan saat luka terunfeksi dan harus dilakukan pembilasan kembali dg Nacl 0,9%. 2) Debridement ( nekrotomi) Debridement ataupun nekrotomi adalah membunag jaringan nekrotik / slough pada luka. Secara alami tubuh akan membuang sendiri jaringan nekrotik/ slough yang menempel pada luka ( peristiwa autolysis ) namun daerah pada luka ganggren merupakan hal yg prinsip harus dilakukan untuk mempercepat proses epitilisasi / granulasi. Hal yang menjadi perhatian perawata saat melakukan nekrotomi adalah pembuluh darah ( jangan sampai merusak

pembuluh darah) bila ragu-ragu lakukan kelaborasi dengan tim medis untuk tindakan debridement di ruang bedah. 3) Perawatan kulit di sekitar luka Melindungi kulit disekitar luka adalah penting untuk menghindari terjadinya luka baru karena pada perawatan luka kronis seperti luka genggren diabetes pembalutan akan membutuhkan waktunyang cukup lama, pengunaan zinc oksida salep cukup efektif untuk melindungi kulit sekitar luka dari cairan / eksudat, hanya memerlukan biaya yg cukup mahal.Untuk meminimalkan nya perawat dapat melakukan pencucian kulit sekitar luka dg Nacl 0,9%, bila eksudat berlebihan pertimbangkan untuk mengganti balutan sehari, untuk kulit yang kering beri lotion atau minyak. 4) Pemilihan jenis balutan Pemilihan lingkungan jenis luka balutan dalam bertujuan keadaan untuk mempertahankan mempercepat suasana proses lembab, 2 ± 3 kali

penyembuhan, absorpsi eksudat / cairan luka yg keluar berlebihan dan membuang jaringan nekrotik/ slough ( support autplisis). Jenis balutan topical terapi ( occlusive dressing) antara lain: a) Absorbent dressing : jenis ini dapat menyerap jumlah cairan luka paling banyak, berfungsi sebagai hemostatis tubuh jika terjadi perdarahan dan merupakan barier terhadap kontaminasi oleh pseudomonas. b) Hidro actif gel: adalah jenis topical terpi yang membantu proses peluruhan jaringan nekrotik oleh tubuh sendiri ( support autolitik debridement) contoh: duoderm gel c) Hidro colloid : jenis balutan ini berfungsi untuk mempertahankan luka dalam keadaan lembab, melindungi luka dari trauma dan menghindarkan kontaminasi, digunakan pada keadaan luka berwarna merah. Jenis balutan occlusive dressing seperti yang diuraikan diatas mampu mempertahankan lingkungan luka dalam keadaan kelembaban yg optimal, saat penggantian balutan akan tampak peluruhan jaringan nekrotik / slough dg dasar luka bersih, namun pembalut tersebut memerlukan biaya yang cukup mahal dan tim kesehatan lain belum seluruhnya tersosialisasi sehingga terkadang menjadi perdebatan ( di Rumah sakit yg memiliki Center luka seperti RS Darmais kelembaban sudah luka dan lazim dipergunakan). biaya Untuk dapat mempertahankan meminimalkan

dipergunakan kassa steril biasa ( conventional) dengan madu sebagi topical terapi dengan justifikasi bahwa madu mengandung potassium sebagai anti septik , bersifat absorbent ( menarik cairan luka) hal ini terjadi karena adanya perbedaan osmolalitas antara madu dan cairan tubuh( cairan luka ) sehingga madu dapat menarik cairan pada luka serta kelembaban luka ( jervis, DC, 2003). 4. Evaluasi Hasil Penting dilakukan untuk menilai progresifitas proses penyembuhan, perawat melkukan evaluasi proses setiap selesai melkukan tindakan perawatan luka / ganti balutan, dan evaluasi hasil dapat dilakukan 4 -6 mg. Jika dalam kurun waktu tersebut belum menunjukkan kemajuan seyogyanya dilakukan pengkajian ulang secara menyeluruh. Evaluasi dilakukan secara obyektif melalui pengukuran. Beberapa hal sering terjadi yang menyebabkan gagalnya proses penyembuhan luka : kondisi fisik & mental pada luka pasien, adanya gas ganggren pada luka, tidak adequatnya tehnik tindakan perawatan luka( nekrotomi), gula darah belum terkontrol( pasien tidak patuh terhadap program diit), kurang adequatnya support nutrisi ( pasien mengalami gastropati terjadi mual & muntah ). 5. Educasi Educasi keperawatan sangat penting bahkan saat ini educasi menjadi pilar ke 4 dalam penatalaksanaan pasien DM, edukasi memerlukan perencanaan , beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum memnbuat perencanaan educasi sebagai berikut: 1) Educasi & latihan diberikan dg instruksi tertulis dan verbal secara bersamaan & mempergunakan media ( lembar balik, leaf late dll) 2) Bila memungkinkan lakukan redemontrasi oleh pasien bila ada tindakan yang dapat dilakukan oleh pasien setelah pulang perawatan ( perawatan di rumah) 3) Memahami dan mengerti keterbatasan pasien ( lakukan berulang-ulang) 4) Mengembangkan sikap bersahabat & terbuka antar perawat ± pasien dan keluarganya. 5) Identifikasi factor penunjang dan penghambat yang ada. shg dapat mempertahankan

6) Gunakan secara maximal sumber daya yang dimiliki oleh pasien dan keluarga. 7) Melakukan evaluasi secara terus menerus jika diperlukan lakukan kunjungan rumah atau evaluasi saat berobat jalan. E. Kesimpulan 1) Luka ganggren diabetik merupakan komplikasi kronis yang terjadi pada pasien dengan DM seperti gangguan neuropati, vaskuler dan penurunan daya imunitas tubuh 2) Amputasi dapat diminimalkan bila perawata melakukan perawatan luka secara professional, terintegrasi antara tim kesehatan dan kerja sama dg pasien/ keluarga melalui pendekatan proses keperawatan, yang diawali dengan pengkajian secara menyeluruh ( bio-psiko- sosial- dan spiritual), mmelakukan perawatan luka dengan memperhatikan tehnik- tehnik yang benar mulai dari pencucian luka sampai dengan pemilihan jenis dan obyektif dg bekerja sama dg pasien/ keluarga. 3) Educasi keperawatan penting dilakukan dan perlu perencanaan serta dilaksanakan oleh pasien. DAFTAR PUSTAKA dg mempertimbangkan media, factor pendukung, & penghambat serta mempergunakan secara maximal sumber daya yg dimiliki balutan yang tepat serta melakukan evaluasi secara terus ± menerus dg pengukuran

Pusat Diabets dan lipid

RSUP nasional Dr. Ciptomangunkesume

Fakultas Kedokteran

Universitas Indonesi (2007), Penata laksanaan Diabetes militus. Jakarat.

Price, Sylvia Anderson ( 1994), Patofisiologi: konsepklinis proses-proses penyakit . Jakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->