P. 1
101 Latihan & Pembahasan Soal Praktek Asuransi

101 Latihan & Pembahasan Soal Praktek Asuransi

|Views: 1,908|Likes:
Published by Ian Ch

More info:

Published by: Ian Ch on Mar 07, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/10/2013

pdf

text

original

LATIHAN SOAL PRAKTEK ASURANSI 

CHAPTER 1 s/d 4, dan 9 BAGIAN I  1. Uraikan perbedaan antara Risiko Fundamental dan Risiko Partikular ?  Suggested Answer : Risiko dapat dibagi atau klasifikasi, yaitu:  – Financial dan Non Financial Risk – Pure dan Speculative Risk – Fundamental dan Particular Risk  Perbedaan antara risiko fundamental dan risiko particular :  FUNDAMENTAL RISK PARTICULAR RISK Impersonal asal & akibatnya Risiko timbul diluar kendali seseorang atau  sekelompok orang Akibatnya   dirasakan   oleh   banyak orang Beberapa dapat diasuransikan Katastropik dalam sifat Contoh :   natural   perils:   gempa   bumi,   banjir, gunung berapi, badai non   natural:   social   change,   political, war, teroris & sabotage  Lebih personal baik asal dan akibatnya  Risiko timbul dari individual (khusus), bisa secara efektif dikendalikan  Akibatnya individual (khusus)  Umumnya dapat diasuransikan  Tidak perlu katastropik dalam sifatnya Contoh   :   kebakaran,   pencurian, kecelakaan mobil

2. Uraikan perbedaan antara risiko murni (pure) dengan risiko spekulatif  Suggested Answer : Risiko Murni :  – Prospek →     loss atau breakeven sebagai hasil terbaiknya (rugi atau tidak rugi) – Hasilnya →     Tidak untung, atau pada posisi yang sama sebelum peristiwa  – Jika tidak terjadi sesuatu →     situasi tetap (tdk untung)  – Teknik­teknik management risk →     dapat diterapkan  – Bila seseorang mengalami kerugian →     Masyarakat selalu menderita  – Asuransi →     Umumnya dapat diasuransikan  – Contoh →     Asuransi kebakaran, pencurian, injury  Risiko Spekulatif :  – Prospek →     Rugi, Impas, atau untung – Hasilnya →     ada kesempatan untuk memperoleh untung – Dapat menimbulkan risiko moral hazards yang sangat tinggi  – Teknik­teknik management risk →     tidak umum diterapkan – Walaupun seseorang mengalami kerugian Masyarakat bisa mendapat keuntungan 

1

– –

Asuransi →     Umumnya tidak dapat diasuransikan Contoh →     investasi saham, peluncuran produk baru, penetrasi pasar 

3. Uraikan perbedaan antara Physical Hazard dan Moral Hazard ?  Suggested Answer : Definisi  :  Hazard   adalah   faktor­faktor   yang   dapat   mempengaruhi   terjadinya peristiwa/peril.   Hazard   tidak   menyebabkan   loss,   namun   dapat   meningkatkan   atau mengurangi dampak dari beroperasinya peril. Contoh: rumah di pinggir sungai, mobil balap  Physical Hazard :  – Berkaitan denga aspek fisik/tangible dari risiko yang mempengaruhi frequensi dan atau severity dari suatu loss – Dapat merupakan aspek jelek/buruk atau aspek baik – Contoh,   sifat   konstruksi   bangunan   (pada   ass   fire);   system   pengamanan   (theft); jenis/usia kendaraan (Motor); maintenance kapal (marine cargo) – Informasi  mengenai  Physical   Hazard  dapat   diperoleh  dari  Disclosure   of  material fact   dari   Tertanggung,   Survey   report,   pengetahuan   underwriter   dalam   proses perdagangan  Moral Hazard :  – Berkaitan dengan aspek manusia yang dapat mempengaruhi peril  – Biasanya mengenai sikap dan prilaku seseorang – Contoh:   Pengemudi   yang   mempunyai   kebiasaan   minum­minuman   keras,   punya kemungkinan celaka di jalan raya dibanding yang bukan pemabuk  – Ilustrasi: Karena merasa punya asuransi →     kurang care atas objek pertanggungan  – Juga   dapat   dilihat   pada   claimant.   Menganggap   asuransi   semacam   investasi   dan merasa berhak menerima claim setiap tahun minimal sebesar premi setahunnya.  4. Uraikan 3 (tiga) teknik Identifikasi Risiko ? Suggested Answer : Identifikasi   risiko   diperlukan   untuk   mengetahui   seluruh   area   yang   mempunyai kemungkinan terjadi loss. Alat untuk mengidentifikasi risiko:  a. Organisational Chart  – Struktur organisasi dasar – Hubungan antar dan diantara personil  – Dapat   memperlihatkan   kelemahan   struktur   organisasi,   siapa   yang   bertanggung jawab dan mekanisme informasi  – Missal: proses yang panjang akan membuat terlambatnya informasi ke manager    b. Flow Chart  – Digunakan untuk perusahaan yang system produksinya menggunakan aliran bahan melalui process – Chart   memperlihatkan   aliran   operasi   dan   dapat   melihat   masalah   yang   mungkin timbul dari kejadian yang tdk teduga  – Contoh   :   Jika   salah   satu   pabrik   tdk   bekerja   karena   kebakaran,   maka   harus diperhatikan efek atas operasi lainnya c. Check List  – Berupa daftar pertanyaan yang menyangkut setiap items  

2

5. Jelaskan mengenai Konsep Reasuransi ? Suggested Answer : – Salah satu fungsi asuransi  adalah transfer risiko. Perusahaan asuransi  menerima risiko dari masyarakat/tertanggung yang telah membayar sejumlah premi – Setelah menerima risiko, kedudukan perusahaan asuransi menjadi dalam "ketidak pastian". Penanggung tdk kebal terhadap kemungkinan rugi yang lebih besar dari yang diharapkan  – Jadi perusahaan asuransi juga butuh proteksi asuransi untuk nilai beban risiko yang melampaui kapasitas daya tampungnya.  – Kelebihan tersebut pada umumnya kemudian di transfer ke perusahaan Reasuransi – Reinsurance is insurance of insurance, artinya: "Mengasuransikan kembali sebagian atau   keseluruhan   risiko  yang   telah  diasuransikan   oleh  suatu  perusahaan  asuransi kepada perusahaan asuransi lain atau kepada perusahaan reasuransi"  6.   Uraikan   3   (tiga)   persyaratan   umum   yang   harus   dipenuhi   agar   suatu   risiko   dapat diasuransikan ? Suggested Answer : a. Financial Risk; hasilnya dapat diukur dari segi monetary/uang  b. Pure Risk; hasilnya situasi rugi (loss) atau breakeven (tidak untung/tdk rugi)  c.  Particular   Risk;  dimana   individu   sebagai  penyebab   dan   yang   terkena   dampak, berbeda dengan fundamental risk  7. Jelaskan pengertian Captive Insurance ? Suggested Answer : – Captive Insurance merupakan metoda transaksi risk transfer yang efisien dari segi tax – Parent   company   membentuk   anak   perusahaan   untuk   mengunderwrite   insurable risk tertentu – Tujuan Captive Insurance :  a) mendapat   full   benefit   dari   teknik­teknik   risk   control   untuk   groupnya   dengan membayar besaran premi berdasarkan pengalamannya sendiri  b) menghindari biaya overhead insurer  c) mendapatkan   tingkat   premi   yang   lebih   rendah   secara   keseluruhan   dengan menjual   reasuransi   pad   a   tingkat   biaya   yang   lebih   rendah   (net   cost   of reinsurance)   dibanding   direct   insurer   atau   conventional   insurer,  karena   tidak perlu biaya survey, proporsi risiko yang ditahan bisa lebih besar.  – Aturan  umum  captive  insurance:   captive  harus merupakan   perpanjangan   tangan dan memberikan premi yang wajar  8. Gambarkan dan uraikan pengertian Heinrich Triangle secara singkat ?  Suggested Answer : Major Injuries Minor Injuries Non­Injury Accident 1          30         300

3

– – –

Frequency   dan   Severity   tidak   terbatas   pada   fire   damage,   atau   property   loss   or damage. Insiden   kecelakaan   pada   industri   mengikuti  pola   yang   sangat   mirip     seperti ditunjukkan pada HEINRICH TRIANGLE  The   Heinrich   Triangle   menunjukkan   bahwa   untuk   setiap   kecelakaan/luka   yang berat pada tempat kerja, ada 30 kecelakaan/luka ringan, dan 300 kecelakaan yang tidak menyebabkan celaka/luka  Triangle adalah hasil pengamatan pada beribu­ribu kecelakaan di tempat kerja. 

9. Uraikan perbedaan antara risiko (risk) dan chance (kesempatan) ? Suggested Answer : – Keduanya mengandung ketidakpastian mengenai hasil – Risk   memungkinkan   dapat   memberi   suatu   hasil   yang   tidak   disukai/tidak diharapkan. Bila peril tejadi kemungkinan hasilnya tidak disukai.  – Chance memungkinkan dapat memberi hasil yang disukai/diharapkan.  10. Uraikan apa yang dimaksud dengan "common pool"  Suggested Answer : – Suatu   sistem   pengumpulan   dana,   dari   pembayaran   premi   dari   masing­masing peserta pool, untuk klaim yang terjadi diantara para peserta asuransi – Pada   awalnya   pada   marine   insurance.   Jika   ada   kerugian   para   pedagang berkontribusi terhadap seseorang diantara mereka.  – Jika   tidak   ada   kerugian   maka   tdk   ada   yang   perlu   dibayar.   Praktek   ini   tidak sepenuhnya mengalihkan risiko, tapi hanya mengurangi. – Kemudian   berkembang,   bahwa   besarnya   kontribusi   ditetapkan   di   awal   sebelum timbul kerugian sehingga masing­masing sudah tahu beban kontribusi yang harus di bayar (disebut premi). Premi dikumpulkan dalam suatu FUND atau POOL, dan dikembangkan untuk menanggulangi klaim yang terjadi  – Beberapa   perusahaaan   asuransi   berkumpul   dalam   suatu   pool.   Premi   dan   beban risiko dikumpulkan dari para anggota. Jika terjadi kerugian/loss akan dibagi rata sesuai dengan share masing­masing anggota.  – Contoh: Pool Asuransi Risiko Pasar, Gempa Bumi, Terrorism and Sabotage.  11. Uraikan 3 (tiga) fungsi asuransi  ? Suggested Answer : – Risk Transfer Asuransi sebagai  sarana  pengendalian  risiko  secara  financial  dengan  mekanisme pengalihan   risiko.   Mengalihkan   sesuatu   yang   tidak   pasti   kepada   pihak   lain. Membayar premi yang relative lebih kecil disbanding kemungkinan Loss. Ketidak pastian tersebut dialihkan ke perusahaan asuransi.   – Common Pool   – Equitable Premium.  Dengan asumsi pengalihan risiko teah dilakukan melalui Pool Maka fungsi asuransi adalah kontribusi yang dibayar masing­ masing peserta harus wajar dan adil Tingkat risiko yang dialami oleh setiap peserta berbeda. Bangunan kayu, tingkat risiko lebih tinggi. Umur pengemudi, dll 

4

Nilai   barang   yang   dipertanggungkan   juga   tidak   sarna.   Jadi   perbedaan   tingkat hazard   dari   objek   pertanggungan   akan   menggambarkan   kontribusi   premi   yang dibebebankan.   Hal­hal   ini   yang   sekarang   menjadi   dasar   underwriter   dalam menetapkan tingkat premi  Pentapan premi yang seimbang cukup komplek. Premi yang seimbang harus juga kompetitif.   Terlalu  tinggi,   prospek   hilang.  Terlalu  rendah,   dana   yang   terkumpul tidak cukup untuk bayar klaim yang terjadi kemudian  Equitable   premium   adalah   penetapan   premi   yang   wajar   sesuai   dengan   tingkat hazard,   dan   nilai   yang   dipertanggungkan.   Risiko   hazar   tinggi,   premi   tinggi.   HP lebih besar, premi lebih tinggi.  Ketiga   fungsi   asuransi   saling   terkait:   Pembentukan   common   pool   dan   premi   yang seimbang membantu pelaksaan transfer risk.  12. Uraikan 4 (empat) manfaat,(benefit) asuransi bagi masyarakat secara umum ? Suggested Answer : 1. Peace of Mind/Rasa Aman 2. Loss Control/Pengendalian Kerugian 3. Social Benefit/Manfaat Sosial  4. Investment of Fund/Dana Investasi  13. Jelaskan pengertian mengenai Konsep  Pasar Asuransi (Concept of the Market)  dan siapa/organisasi apa saja yang biasanya terlibat di dalamnya ?  Suggested Answer : – Pasar adalah tempat dimana barang dan/jasa diperjual belikan – Dalam asuransi, pengertian pasar sedikit lebih sulit dibayangkan – Hampir tidak mungkin membawa kapal, pabrik, rumah setiap saat ke perusahaan asuransi. – Meskipun bisa dilakukan itupun hanya untuk barang yang nilainya kecil  – Bukan   propertinya   yang   sebenarnya   diasuransikan,   tapi   kepentingan   keuangan atas propertinya.  – Yang   biasanya   terlibat   dalam   pasar   asuransi   adalah,   Penjual,   Pembeli   dan Perantara.    14.   Sebutkan   alasan   mengapa   beberapa   jenis   asuransi   diberlakukan   sebagai  asuransi wajib (compulsory) ? Suggested Answer : – The Provision of Funds Memastikan tersedianya dana ketika seseorang diwajibkan membayar ganti rugi 

Eases The State Burden Dalam   hal   kecelakaan,   jika   pihak   bertanggungjawab   tidak   ada   dana   untuk membayar.   Maka   Negara   harus   membayar.   Jadi   asuransi   wajib   mengeliminasi beban pemerintah. The Response to National Concerns  Kepedulian pemerintah dalam melindungi warga masyarakat 

 

5

Protection  Membuat penanggung dapat menolong dalam  risk improvement  dan membantu dalam perlindungan masyarakat. 

15. Uraikan apa yang dimaksud dengan :  a) Insurance Ombudsman  b) Arbitrase  Suggested Answer : a) Insurance Ombudsman  Ombudsman   hanya   dimaksudkan   untuk   asuransi   personal,   sehingga mengecualikan semua asuransi komersial (bisnis)  Mekanisme :   – Pertama,   Ombudsman   menekankan   bahwa   persoalan   sudah   disampaikan kepada senior management dari perusahaan asuransi terkait. – Jika   tidak   memuaskan   maka   kasus   tersebut   diberikan   kepada   mereka (Ombudsman)   dalam   waktu   6   bulan   sejak   Tertanggung   menerima   jawaban dari   senior   management   perusahaan   asuransi.   Hal   ini   untuk   meyakinkan bahwa semua langkah yang mungkin dilakukan telah diambil untuk mengatasi disputes tsb sebelum mereka terlibat. – Tertanggung dapat juga menerima atau menolak keputusan Ombudsman. – Jika  keputusan  diterima,  maka   penanggung  harus membayar  sejumlah  uang (ganti rugi) sampai dengan limit tertentu. – Tertanggung   hanya   dapat   menggunakan   cara   ini   jika   penanggung   tsb merupakan anggota. b) Arbitrase  – Tugasnya adalah untuk menilai suatu kasus dan membuat suatu keputusan – Keputusannya Final dan Mengikat kedua belah pihak – Masing­samsing pihak menunjuk arbitrator independent. Selanjutnya masing­ masing arbitrator menunjuk juri  – Arbitrase   mempunyai   karakter   yang   sama   dengan   pengadilan.   Kedua   belah pihak   diberi   kesempatan   untuk   menyampaikan   dan   menjelaskan   kasusu berdasarkan bukti­bukti/dokumen yang relevan  – Keunggulan Arbitrase (5):  a.  b.  c.  d. e.  – Kelemahan Arbitrase (3):  a.  b.  c. 16. Uraikan perbedaan jenis asuransi term assurance dan endowment assurance ? Suggested Answer : Term assurance :  – Bentuk asuransi yang paling sederhana dan paling tua – Memberikan pembayaran uang pertanggungan pada saat tertanggung meninggal dunia dalam periode pertanggungan 

6

– –

Bila tertanggung masih hidup  pada akhir periode pertanggungan maka jaminan pertanggungan berakhir dan tidak ada uang yang dibayarkan kepada tertanggung Premi relatif sangat murah, tergantung pada usia tertanggung 

Endowment assurance : – Uang pertanggungan dibayarkan bila tertanggung meninggal dunia dalam suatu periode pertanggungan, missal 15,20,25 atau 30 tahun. – Namun   bila   tertanggung   masih   hidup   sampai   akhir   periode   pertanggungan (maturity date) uang pertanggungan juga akan tetap dibayarkan. – Dibanding dengan jenis cover yang lain, untuk jumlah uang pertanggungan yang sama, premi endowment adalah paling tinggi.  17. Jelaskan luas jaminan dari business interruption insurance ? Suggested Answer : – Dulunya dikenal sebagai time loss, loss of profits atau consequential loss. – Memberikan jaminan atas kerugian karena penurunan sales yang timbul selama periode perbaikan dan periode sesudahnya sampai full sales pulih kembali. – Kerugian dapat berupa :  ✔ Overhead cost  atau  fixed cost  tetap dikeluarkan pada full level walaupun sales berkurang / turun.  ✔ net profit akan berkurang  ✔ adanya kenaikan biaya untuk menjaga kelangsungan bisnis.  – Polis business interruption yang paling umum mengcover kerugian following ✔ fire and special perils ✔ engineering breakdown risk  18. Uraikan pengertian compulsory insurance ? Suggested Answer : Compulsory   insurance  :  jenis   asuransi   yang   diwajibkan   oleh   pemerintah   dengan tujuan memberikan perlindungan kepada warga negara. Contoh di Inggris  1) Motor Insurance, dengan Road Trafict Act 1988 mewajibkan  jaminan third party liability dalam hal kematian atau bodily injury dan kerusakan harta benda pihak ketiga  2)  Employers' Liability Insurance  – The Employers Liability Act 1969 – UU  hanya   merujuk   pada   bodily   injury   dan   penyakit   (disease)   yang   timbul karena pekerjaan, tidak termasuk property damage  Di Indonesia sesuai ketentuan UU No 2 tahun 1992 yang diwajibkan adalah Program Asuransi Sosial dan hanya dapat diselenggarakan oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN).  Contoh : Jaminan kecelakaan lalulintas diselenggarakan oleh Jasa Raharja  19. Uraikan pengertian "homogenous exposures" ? Suggested Answer : – Homogenous Exposure yaitu keberadaan objek asuransi yang sejenis dan dalam jumlah bilangan besar – Objek   sejenis   dalam   jumlah   yang   cukup   banyak   dan   menghadapai   risiko   yang sama (similarly) berkaitan dengan The LAW OF LARGE NUMBER  – Alasan bahwa harus Homogenous Exposure :  a.   Penanggung   dapat   memperkirakan   ekspektasi   tingkat   kerugian   di   masa mendatang 

7

b. Untuk penghitungan tingkat premi yang di dasarkan pada data statistik dan pengalaman di masa lampau  Jika   the   large   number   tidak   terpenuhi   dari   risiko   sejenis,   penetapan   premi menjadi lebih bersifat "kira­kira". Bukan perhitungan matematis.

20. Uraikan pengertian asuransi sebagai mekanisme pengalihan risiko ? Suggested Answer :  – Asuransi sebagai sarana pengendalian risiko secara financial dengan mekanisme pengalihan risiko. Mengalihkan sesuatu yang tidak pasti kepada pihak lain. – Membayar premi yang relative lebih kecil dibanding kemungkinan Loss.  – Ketidak pastian tersebut dialihkan ke perusahaan asuransi  21. Sebutkan 6 (enam) jenis jasa yang dapat diberikan suatu risk management consultant Suggested Answer : 1. Risk management strategic review 2. Saran/masukan untuk loss prevention & phicical control 3. Audit risiko dan asuransi 4. Disaster recovery planning 5. Study kelayakan captive 6. Self insurance program  BAGIAN II 1. Dalam kaitan dengan self­insurance (Ujian Maret Tahun 2006) a. Jelaskan alasan seseorang melakukannya ? b. Sebutkan 6 (enam) keuntungannya ? c. Sebutkan 6 (enam) kerugiannya ? Suggested Answer : Self Insurance merupakan suatu alternative dalam membeli asuransi. Sejumlah badan usaha atau industri besar memilih menyisihkan dana (fund) untuk mencover loss.    Alasan melakukan Self Insurance :  – Financial cukup besar untuk mengatasi loss – Biaya dalam penyisihan dana lebih rendah dari premi asuransi. Saving biaya dan mendapatkan profit  – Loss Exposure ­­­ High Frequency dan Low Severity  – Pertimbangan bahwa risiko dapat diprediksi – Jika Asuransi, premi yang telah dibayar hanya akan kembali jika terjadi loss  Keuntungan Self­Insurance :  – Premi lebih rendah. Tidak ada komisi broker, biaya administrasi, profit asuransi – Bunga dari Investasi. Jadi dapat menambah fund atau mengurangi kontribusi premi y.a.d. – Biaya premi tidak naik meski ada klaim – Ada insentif langsung untuk mengurangi dan mengendalikan risiko loss  – Tidak ada masalah dispute claim dengan perusahaan asuransi – Karena   biasanya   dilakukan   oleh   organisasi   yang   besar,   mereka   mempunyai personel asuransi yang berkualitas untuk mngatur fund  – Profit dan fund menjadi milik sendiri  

8

Kerugian Self Insurance :  – Catastrophic loss dapat terjadi dan dapat menyebabkan likuidasi – Aggregate individual loss dapat sama dengan satu catrastophic loss – Modal harus didinaikkan dalam jangka pendek. Investasi tidak menguntungkan – Perlunya menambah sejumlah staff asuransi ­ tambahan biaya  – Tidak ada technical advice dari perusahaan asuransi – Kritik dari pemegang saham atau department lain – Dalam   tekanan   financial,   usaha   meminjam   dari   Fund,   sehingga   menggagalkan security yang telah dibentuk  – Prinsip dasar asuransi; spreading of risk gagal  2. Jelaskan 7 (tujuh) karaktertstik dari risiko yang dapat diasuransikan ? Suggested Answer : a. Fortuitous  – Peristiwa   yang   menimbulkan   kerusakan/kerugian,   dan   terjadi   secara   tiba­ tiba/tidak terduga. Terjadinya bukan gradually. – Tidak dikehendaki Tertanggung  – Kerusakan/kerugian pada objek pertanggungan yang sifatnya gradually damage tidak dapat diasuransikan (Contoh: Wear and Tear, Karat, Luntur) – Dalam   asuransi   jiwa:   Death   ­­   bersifat   pasti.   Tapi   kapan   akan   meninggal   ­ bersifat fortuitous  b. Financial Value  – Esensi asuransi adalah mekanisme transfer risiko dan memberikan kompensasi uang (financial) atas kerugian yang terjadi. Asuransi tidak menghilangkan risiko, tapi   memberikan   proteksi   financial   terhadap   konsekuensi   dari kerugian/kerusakan – Financial   Value   artinya   Objek   asuransi   yang   diancam   risiko   harus   dapat diukur/dihitung   dengan   uang.   Jika   ada   kerugian,   juga   dapat   diukur   dengan uang – Yang   diukur   adalah   nilai   OBJECTIVE   bukan   nilai   SUBJECTIVE   (sentimental value) – Untuk sentimental value ­­ berlaku metode Agreed Value (contoh: barang seni, lukisan)  – Pada   Non­Life   :   Nilai   pasti   kerugian   tidak   diketahui   pada   awal   penutupan, namun setelah peristiwa  – Pada   Life­Insurance   :   Kompensasi   keuangan   disepakati   di   awal   kontrak. Umumnya didasarkan pada kesanggupan bayar premi.  c. Insurable Interest  – Artinya : Kepentingan yang dapat diasuransikan – Defenisi : "Hak seseorang untuk mengasuransikan, yang timbul dari hubungan financial   yang   diakui   secara   hukum,   antara   Tertanggung   dan   Objek pertanggungannya  – Tertanggung   :   harus   mempunyai   kepentingan   keuangan   yang   melekat   pada objek pertanggungannya dan sah menurut hukum  – Mencegah   agar   bisnis   asuransi   tidak   menjadi   objek   untung­   untungan (wagering) atau bahkan perjudian (gambling)  d. Homogenous Exposures  – Objek sejenis dalam jumlah yang cukup banyak dan menghadapai risiko yang sarna (sim1Iarly) ­­­ berkaitan dengan The LAW OF LARGE NUMBER

9

Alasan bahwa harus Homogenous Exposure :  a.   Penanggung   dapat   memperkirakan   ekspektasi   tingkat   kerugian   di   masa mendatang  b. Untuk penghitungan tingkat premi yang di dasarkan pada data statistik dan pengalaman di masa lampau  Jika   the   large   number   tidak   terpenuhi   dari   risiko   sejenis,   penetapan   premi menjadi lebih bersifat "kira­kira". Bukan perhitungan matematis.

  e. Pure Risks  – Prospek : loss atau breakeven sebagai hasil terbaiknya. (rugi atau tidak rugi) – Hasilnya : Tidak untung, atau pada posisi yang sarna sebelum peristiwa  – Jika tidak terjadi sesuatu : situasi tetap (tdk untung)  – Risiko murni identik dengan musibah  – Contoh : Asuransi kebakaran, pencurian, injury – Risiko spekulatif cenderung timbul adanya harapan meraih keuntungan. – Note:   Risiko   murni   sebagai   konsekwensi   dari   risiko   spekulatif   dapat diasuransikan. Contoh: Gross Profit/Business Interruption  f. Particular Risks  – Risiko   penyebab   dan   dampak   keparahan   yang   ditimbulkan   lebih   bersifat PERSONAL/INDIVIDUAL. – Contoh : Kebakaran, pencurian, kapal tenggelam. – Berbeda dengan risiko fundamental yang penyebab dan dampaknya sangat luas (catrasthopic)  – Tidak semua risiko fundamental tidak dapat diasuransikan – Risk Fundamental yang timbul dari NATURE OF SOCIETY: Perang, Inflasi, tidak dapat diasuransikan – Risk  Fundamental   yang  timbul  dari  PENYEBAB  FISIK seperti  ­­  Natural  Perils masih dapat diasuransikan. Contoh: Act of God  g. Public Policy (Not Against Public Policy)  – Contract   perjanjian   asuransi   tidak   boleh   bertentangan   dengan   ketentuan­ ketentuan hokum yang berlaku – Contoh:   Tindak   kejahatan/kriminal.   Asuransi   tdk   boleh   menjamin   pelaku; Pengangkutan barang­barang illegal.  3.   Jelaskan   4   (empat)   hat   yang   melatarbelakangi   pemerintah   dalam   menetapkan pemberlakuan Compulsory Insurance (Ujian Sept 2005)  Suggested Answer : – The Provision of Funds Memastikan tersedianya dana ketika seseorang diwajibkan membayar ganti rugi  – Eases The State Burden Dalam   hal   kecelakaan,   jika   pihak   bertanggungjawab   tidak   ada   dana   untuk membayar.   Maka   Negara   harus   membayar.   Jadi   asuransi   wajib   mengeliminasi beban pemerintah. – The Response to National Concerns Kepedulian pemerintah dalam melindungi warga masyarakat – Protection Membuat   penanggung   dapat   menolong   dalam  risk  improvement  dan   membantu dalam perlindungan masyarakat. 

10

4. Buatlah diagram proses management risiko dan jelaskan tahapan dari masing­masing proses tersebut. (Ujian Sept 2005)  Suggested Answer : – Buat Diagram – Tahapan:  a. Risk Identification  Digunakan  untuk  melihat seluruh  area   yang  dapat  megalami  loss.  Risiko   dilihat dalam cakupan yang luas, tidak hanya insurable risk Alat untuk identifikasi:  – Organisational Chart ✔ Struktur organisasi dasar  ✔ Hubungan antar dan diantara personil  ✔ Melihat   kelemahan   struktur   organisasi,   siapa   yang   bertanggung   jawab,   dan mekasime informasi  ✔ Proses yang panjang akan membuat terlambatnya informasi ke Manager 

Flow Chart Untuk perusahaan yang system produksinya menggunakan bahan melalui proses Chart memperlihatkan aliran operasi, sehingga kelemahan dapat dilihat  Contoh:   Jika   salah   satu   pabrik   tidak   bekerja   kaTana   kebakaran,   maka mempengaruhi pekerjaan/proses operasi lainnya  Checklist Berupa   daftar   pertanyaan,   yang   menyangkut   setiap   items.   Sehingga   dapat diketahui items mana yang mempunyai kelemahan 

b. Risk Analysis  Setelah   identifikasi,   langkah   selanjutnya   adalah   memperhitungkan   risiko   dan dampak potensial dalam organisasi  Metode:   mengumpulkan   informasi;   analisa   pengalaman   sebe1umnya;   Termasuk Frequensi and Severity of risk  c. Risk Control  – Financial (Retention; Transfer) – Physical (Elimination; Minimisation dengan cara: Pre­Loss Risk Reduction dan Post­Loss Risk Control)  5. Jelaskan 3 (tiga)  fungsi utama  dan 4 (empat) fungsi tambahan dari asuransi  (Ujian Sept 2004) ? 6. Langkah terakhir dalam  proses  management  risiko adalah pengendalian risiko  (risk control).  Jelaskan   tentang   pengendalian   risiko   secara   fisik  (Physical   Control)  dan pengendalian   risiko   secara   fiancial  (Financial   Control)  beserta   contoh­contohnya (Ujian Sept 2004) ? 7. Jelaskan Konsep  risiko dan uraikan perbedaan  antara risiko fundamental  dan risiko prticular  Suggested Answer : Definisi risiko :  – Risiko adalah kemungkinan terjadinya sesuatu yang tidak diharapkan

11

Risiko adalah ketidakpastian dari suatu kejadian (loss) →     uncertainty 

Mengandung 2 hal :  – Adanya ketidakpastian kapan loss akan terjadi (frequency)  – Adanya ketidakpastian tingkat risiko (level of risk/severity) Konsep   risiko   mengimplikasikan   keragu­raguan   akan   peristiwa   yang   akan   datang (future), didasarkan kurangnya pengetahuan  (lack of knowledge) atau pengetahuan yang tidak sempurna (imperfect knowledge)  Contoh:   kita   tidak   tahu   kapan   akan   terjadi   kebakaran,   dan  jika  terjadi   berapa besarnya kerugian.  Risiko dapat dibagi dalam beberapa klasifikasi, diantaranya risiko fundamental dan risiko particular  FUNDAMENTAL RISK Impersonal asal & akibatnya Risiko   timbul  diluar  kendali   seseorang atau  sekelompok orang Akibatnya dirasakan oleh banyak orang Beberapa dapat diasuransikan Katastropik dalam sifat Contoh :   natural   perils:   gempa   bumi,   banjir, gunung berapi, badai non   natural:   social   change,   political, war, teroris & sabotage  PARTICULAR RISK Lebih personal baik asal dan akibatnya Risiko timbul dari individual (khusus), bisa secara efektif dikendalikan  Akibatnya individual (khusus)  Umumnya dapat diasuransikan  Tidak perlu katastropik dalam sifatnya Contoh   :   kebakaran,   pencurian, kecelakaan mobil

8. Uraikan  proses manajemen risiko, serta bagaimana seorang menahan risiko sendiri (retain) atau membeli asuransi (risk transfer) ? Suggested Answer : ­­­ Lihat Jawaban soal No.4 (Bagian 2) ­­­  9. Uraikan cara­cara pengelompokan risiko dan jelaskan masing masing perbedaannya ? Suggested Answer : Risiko dapat dibagi atau klasifikasi, yaitu:  – Financial dan Non Financial Risk Lebih concern pada otcome (hasil suatu kejadian)  Financial Risk:  – Outcome dapat dihiting dalam monetary terms – Memungkinkan menilai (dari segi uang) hasil kejadian – Lebih berkaitan dengan hasil, dibanding sifat risiko itu sendiri  – Contoh: Kerusakan Property, Pencurian, Personal injury  Non­Financial Risk  – Outcome tidak dapat dihitung dalam monetary terms

12

– – –

Akibatnya   adalah   situasi   risky   akibat   adanya   financial   loss,   seperti ketidaknyamanan, ketidaksukaan. Umumnya berkaitan dengan hal social  Contoh : Seleksi Karyawan

Pure dan Speculative Risk  Juga lebih concern pada outcome (hasil suatu kejadian)  Pure Risk :  – Prospek : Rugi, atau tidak rugi – Outcome:   hanya   tidak   menguntungkan   atau   tetap   pada   posisi   yang   asma sebelum kejadian; tidak ada yang untung – Jika tidak terjadi: situasi tetap – Teknik­ Teknik management dapat diterapkan  – Umumnya dapat diasuransikan – Bila seseorang mengalami kerugian ­­­ masyarakat juga menderita – Contoh: kebakaran, pencurian, Business Iteruption  Speculative Risk  – Prospek Rugi, Impas, atau Untung – Ada kesempatan untuk memperoleh keuntungan – Dapat menimbulkan very high risk of moral hazard  – Umumnya tidak dapat diasuransikan  – Masyarakat   bias   mendapat   keuntungan   walaupun   seseorang   mengalami kerugian  – Contoh: Investasi saham, peluncuran produk baru, penetrasi pasar Fundamental dan Particular Risk  lebih concern pada Penyebab maupun akibat dari risiko  Fundamental Risk:  – Penyebab dan akibatnya lebih bersifat Impersonal – Timbul diluar kendali seseorang atau sekelompok orang  – Akibatnya dirasakan oleh banyak orang  – Beberapa dapat diasuransikan – Kerusakan/kerugian bersifat catasthropic – Contoh:  Gempa,   banjir,   letusan   gunung   apai   (natural   peils)   Social   change, political, war, terrorism (non­natural)  Particular Risk:  – Penybab dan akibatnya lebih bersifat Personal – Timbul dari individual (khusus), bias dikendalikan secara efektif – Akibatnya individual (khusus) – Umumnya dapat diasuransikan – Kerusakan/kerugiannya tidak catasthropic  – Contoh: kebakaran, pencurian, kecelakaan mobil 

13

10.   Sebutkan   keuntungan   dan   kerugian   bagi   tertanggung   dan   penanggung   dalam penutupan asuransi dengan menggunakan jasa perantara (intermediary) ? Suggested Answer : – Intermediary  adalah  seseorang   atau   organisasi   yang   menghubungkan Tertanggung dan Penanggung dalam arrange contract asuransi – Contoh (dalam pasar asuransi): Ins Broker, Agents, Insurance Consultants, Home Service Insurance Representative KEUNTUNGAN :  Bagi Tertanggung :  – Tertanggung dapat memperoleh advice independen mengenai hal­hal mengenai – Asuransi dari broker (tanpa biaya tambahan) – Service yang bernilai .  – Menangani klaim tertentu  – Draft wording polis – Melakukan survey risiko – Memberikan service manajemen risiko, dsb.  Bagi Penanggung : – Negosiasi dengan broker lebih mudah dan lebih cepat karena hanya hal khusus yang memerlukan diskusi secara rinci, – Sehingga hemal waktu dan biaya atas hal­hal rutin – Prospek bisnis yg lebih besar  – Penagihan premi  – Data yg lebih lengkap  KERUGIAN:  Bagi Tertanggung :  – Premi lebih mahal – Diskon lebih kecil karena dikurangi komisi broker  – Tidak mengenal perusahaan asuransi (penanggung)  – Broker tutup →     kehilangan kontak dengan penanggung – Kemungkinan   adanya   premi   tidak   sampai   atau   terlambat   diserahkan   kpd penanggung – Mis­interpretasi antara tertanggung dengan broker →     cover salah.  – Kemungkinan pelaporan & penyelesaian klaim lebih lambat  Bagi Penanggung : – Adanya biaya lain spt maintenance relasi/client – T /C lebih luas dengan premi yg sama/lebih kecil – Untuk broker dg volume besar  →    kemungkian penyelesaian klaim secara ex­    gratia – Ada potensi tidak renewal – Tidak mengenal tertanggung  – Dualisme kepentingan  broker  →    ingin dapat  dari Tertanggung dan  juga dari    Penanggung – Kemungkinan Risk assessment yang buruk – Penerimaan premi terlambat /lebih lama

14

Akibat kesalahan broker, broker dapat melibatkan penanggung ikut bersalah atau semua kesalahan penanggung 

11. Jelaskan apa yang anda ketahui mengenai Protection & Indemnity Association ? Suggested Answer : – Merupakan bentuk Mutual Indemnity yang paling dikenal – Mutual  Indemnity hanya  mengaksep bisnis dari  anggota  perdagangan   tertentu, tumbuh dari asosiasi perdagangan dan merupakan common pool dimana anggota suatu perdagangan tertentu memberikan kontribusi ke dalam pool dan klaim dari pool jika diperlukan. – Asosiasi   terbentuk   karena   merasa   biaya   asuransi   komersial   terlalu   tinggi dibandingkan pengalaman klaim.  – Yang masih exist dengan baik adalah dalam asuransi marine – Contoh : P&I Club.  – Menjamin :  ✔ liability terhadap cargo,  ✔ liability terhadap crew, terhadap penumpang dan pihak ketiga,  ✔ termasuk   1/4   liability   pemilik   kapal   atas   kerusakan   kapal   lain   dalam   hal tabrakan dimana pemilik kapal hanya bertanggung jawab ¾ nya.  ...... dimana jaminan tersebut tidak diperoleh dari polis asuransi Marine. 

PEMBAHASAN SOAL CHAPTER 5  1. Dalam suatu Slip Lloyd's, sebutkan hal­ hal renting yang dimuat dalam slip tersebut, Suggested answer :  – Detail tertanggung. – Periode cover yang diminta. – Inception date of cover. – Perils of type of cover required.  – Property to be insured. – Sum insured atau limit of liability. – Special conditions to be incorporated.  – Expected premium.  2. Apa pertanyaan yang umum yang terdapat di semua Proposal form ?  Suggeted answer :  Pertanyaan yang umum dalarn Proposal form adalah :  – Nama proposer. – Alamat. – Pekerjaan proposer.  – Riwayat asuransi.  – Claim record. – Periode asuransi.  3. Sehubungan dengan Polis Asuransi.  a. Sebutkan Komponen utama dari suatu Polis asuransi.  b. Apa perbedaan antara Cover Note dan Letter of Acceptance.  c. Apa yang dimaksud dengan Grace period ? 

15

Suggested answer :  a. Komponen utama dari Polis asuransi :  – Heading. – Preambule. – Signature. – Operative clause. – Exception. – Conditions. – Policy schedule.   b. Perbedaan Cover note dan Letter of Acceptance.  – Cover   note   adalah   dokumen   penutupan   asuransi   yang   bersifat   sementara (sampai waktu tertentu) sampai polis resmi diterbitkan. – Cover   sudah   efektif   begitu   Cover   note   diterbitkan   walaupun   premi   belum dibayar. – Letter of Acceptance biasa terdapat di life insurance dimana polis akan efektife bila premi telah dibayar.  c. Grace period adalah periode, biasanya 15 atau 30 hari setelah tanggal perpanjangan dimana selama periode tersebut tertanggung dapat membayar premi.  4. Apa tujuan dari suatu proposal form?  Suggested answer  Tujuan   dari   Proposal   form   yaitu   untuk   mengumpulkan   semua   fakta   material   atas risiko   yang   akan  diasuransikan   dan   untuk   memutuskan   apakah  risiko   diaksep   dan kalau diaksep, bagaimana menentukan T /C atas risiko tersebut.  PEMBAHASAN SOAL CHAPTER 7 BAGIAN I  1. Uraikan hal­hal yang membatasi jumlah pembayaran klaim.  Suggested Answer : Beberapa hal yang membatasi jumlah pembayaran klaim  1. Sum insured atau limit of liability  Jumlah   yang   dibayarkan   penanggung   dalam   klaim   terbatas   pada   sum   insured dalam polis­polis property atau pad a limit of liability pada polis­polis liability  2. Penerapan average  Bila   terjadi  under   insurance  (pertanggungan   dibawah   harga),   maka   dalam   hal kerusakan sebagian (partial damage) berlaku penerapan prorata (average) dengan rumusan   Sum Insured Ganti rugi  =     x  Loss  Value at risk  3. Penerapan dari excess atau deductible  Yaitu sejumlah nilai tertentu yang secara otomatis akan dikurangkan pada setiap pembayaran klaim 

16

2.   Uraikan   keunggulan   dan   kelemahan   penggunaan   arbitrase   dalam   penyelesaian perselisihan klaim  Suggested Answer : Keunggulan pemakaian arbitrase  – Lebih bersifat tertutup dan private sehingga menghindari publisitas kepada publik – Arbitrator umumnya adalah yang ahli dalam bidangnya  – Keputusan relatif lebih cepat  – Biaya relatif lebih murah  – Keputusan   bersifat  final   and   binding,  kecuali   terdapat   kesalahan   dalam   fakta hukum  Kelemahan arbitrase  – Keputusan   juri   diartikan   lebih   memihak   salah  satu   pihak,   khususnya   dari   sisi tertanggung yang merasa bahwa keputusan lebih memihak penanggung – Arbitrase tidak mempunyai suatu lembaga eksekusi, bila pihak yang merasa kalah menolak pelaksanaan putusan arbitrase, maka harus meminta pengadilan untuk melakukan eksekusi.  – Keputusan arbitrase tidak dapat dijadikan sebagai judicial precedent  3. Uraikan pengertian ex­gratia payment  Suggested answer  Ex­gratia payment: suatu metode pembayaran klaim dimana pembayaran berdasarkan kemurahan (grace) atau kebaikan (kindness)  Sebenarnya   penanggung   tidak   mempunyai   kewajiban   hukum   untuk   membayarkan klaim kepada tertanggung karena kerugian/ klaim yang terjadi di luar jaminan polis.  Namun   dalam   hal   melibatkan   key   client!   broker   dengan  mempertimbangkan hubungan   baik   dan   prospek   bisnis   masa   depan,   klaim   tetap   dibayarkan   namun umumnya tidak full amount  BAGIAN II  1. Jelaskan secara umum Metode penyelesaian klaim dan kekhususan dalam asuransi jiwa, asuransi property dan asuransi liability  Suggested Answer : – Penyelesaian   klaim   atau   jumlah   yang   dapat   dibayarkan   sangat   tergantung   dari beberapa faktor, seperti : ✔ Sifat/jenis cover ✔ Kecukupan cover (adequacy of the cover) ✔ Aplikasi dari conditions yang dapat membatasi jumlah pembayaran klaim – Dalam asuransi jiwa lebih mudah untuk menentukan jumlah  pembayaran  klaim. Polis asuransi jiwa lazimnya menyatakan  jumlah  pertanggungan  yang  fixed.  Baik tertanggung   maupun   penanggung   mengetahui   jumlah   yang.   Akan   dibayarkan karena   telah   disepakati   sejak   awal   pertanggungan   dan   tertulis   atau   dinyatakan dalam polis. – Dalam asuransi kerugian, kondisinya kontras, sangat berbeda. Asuransi kebakaran misalnya,   polis   asuransi   memang   mencantumkan   harga   pertanggungan,   tetapi jumlah tersebut hanyalah merupakan limit maksimum tanggung jawab penanggung dan  bukanlah  jumlah yang telah disepakati  untuk  pasti  dibayarkan  dalam  suatu klaim.  – Jumlah   ganti   rugi   yang   dibayarkan   akan   tergantung   pada   tingkat   kerugian/ kerusakan yang terjadi dan sifat jaminan dalam polis 

17

Dalam   polis   property   umumnya   ada   dua   jenis   cover   yaitu  indemnity  atau reinstatement  Indemnity  – Indemnity   adalah   salah   satu   doktrin   dasar   asuransi,   dimana   posisi   finansial tertanggung   setelah   terjadinya   kerugian   akan   ditempatkan   pada   posisi   yang sama seperti yang tertanggung nikmati sebelum terjadinya kerugian – Polis­polis asuransi jiwa dan personal accident adalah bukan merupakan kontrak indemnity  – Dalam   indemnity   basis   bila   terjadi   kerusakan   total   maka   indemnity   adalah replacement   cost  dikurangi  amount   for   wear   and   tear.  Dalam   hal   kerusakan sebagian (partial damage) maka indemnity adalah repair cost less wear and tear  Reinstatement  – Reinstatement memberikan  ganti rugi kepada tertanggung berdasarkan  cost of reinstatement – Di pasar, bentuk ini sering juga dikenal dengan new for old cover  – Penggunaan   reinstatement   cover   menghindari   banyak   kesulitan   dalam menentukan nilai kerugian dalam suatu kontrak indemnity 

Polis liability memberikan indemnity kepada tertanggung dalam kaitannya dengan legal   liability   untuk   membayar   ganti   rugi   pihak   ketiga  (damages).  Polis   tidak menyebut suatu jumlah, hanya mencantumkan sum insured sebagai batas tanggung jawab penanggung

2. Jelaskan mengenai claim dispute dan langkah­langkah yang umum dilakukan dalam penyelesaian perselisihan klaim  Suggested Answer : – Adakalanya   penyelesaian   klaim   yang   diusulkan   penanggung   tidak   memuaskan tertanggung, sehingga dapat menjadi sumber perselisihan (claim dispute) – Perselisihan umumnya terjadi mengenai  ✔ Liability   penanggung   untuk   membayarkan   klaim,   apakah   klaim   dijamin   oleh polis atau tidak  ✔ Jumlah ganti rugi yang dibayarkan  ✔ Kecepatan penanganan klaim  – Langkah­langkah penyelesaian klaim 1. Oiskusil negosiasi .  Idealnya   perselisihan   dapat   diselesaikan   dengan   diskusi/negosiasi   antara penanggung   dan   tertanggung   atau   mung   kin   juga   dengan   broker,   sehingga dapat menghasilkan penyelesaian secara damai (amicable settlement)  2. Arbitrase  – Penyelesaian perselisihan dengan sistim perwasitan (arbitrator) – Menyangkut penyelesaian perselisihan mengenai jumlah ganti rugi – Keputusan arbitrase adalah final dan mengikat (final and binding) alas kedua belah pihak  – Pembentukan   arbitrase   dengan   cara   :   masing­masing   pihak   menunjuk arbitrator   independent   dan   selanjutnya   masing­masing   arbitrator   tersebut menunjuk juri (umpire) 

18

3. Litigasi atau pengadilan  Skenario   terburuk   dalam   suatu   penyelesaian   klaim   adalah   membawa   ke pengadilan.    PEMBAHASAN SOAL CHAPTER 6  1. Uraikan perbcdaan antara Surplus dan Quota Share.  Suggested Answer : Reasuransi adalah mengasuransikan kembali sebagian atau keseluruhan risiko yang telah diasuransikan oleh suatu perusahaan asuransi kepada asuransi lain atau kepada perusahaan Reasuransi.  Ada 2 bentuk utama/metoda Reasuransi yaitu :  – Facultative dan – Treaty  Treaty Treaty adalah suatu perjanjian tertulis antara penanggung langsung dan reasuradur, dimana reasuradur akan mengaksep secara otomatis setiap sesi yang berada dalam ketentuan perjanjian.  Keuntungan Treaty :  – Kepastian dukungan reasuransi secara otomatis. – Biaya administrasi rendah. – Umumnya komisi Reasuransi lebih tinggi dibanding facultative.  – Ada 2 Jenis Asuransi Treaty, yaitu :  ✔ Treaty Proportional dan ✔ Treaty Non Proportional Treaty Proportional :  – Ceding memutuskan seberapa besar proporsi risiko yang akan ditahan dan sisanya disesikan/di transfer ke Reasuradur. – Bila terjadi klaim akan dibagi berdasarkan proporsi masing­masing.  – Premi dan loss di sharing dalam proporsi yang sama.  – Contoh: buat perhitungannya.  – Ada 2 jenis Treaty Proportional :  ✔ Quota Share Treaty ✔ Surplus Treaty Quota Share :  Suatu persetujuan Reasuransi dimana ceding coy wajib mensesikan dan Reasuradur wajib   mengaksep   suatu   proporsi   yang   tetap   dari   setiap   risiko   yang   diaksep   oleh Ceding Coy.  – Satuan % (Percentage) – kelebihan bagi asuradur :  ✔ Administrasi sederhana.  ✔ Komisi lebih tinggi dan term lebih baik.  – Kekurangan bagi Asuradur : ✔ Harus mensesikan risiko kecil yang baik.  ✔ Ukuran/size risiko yang ditahan tidak homogen. 

19

Kelebihan bagi Reasuradur : ✔ Menerima sejumlah saham untuk setiap risiko.  ✔ Menerima bagian keuntungan yang lebih besar dari cedant.  Penggunaan quota share :  ✔ Untuk perusahaan asuransi baru dan bisnis baru.  ✔ Untuk resiprositas.  ✔ Cedant yang hasil surplus treaty nya jelek. 

Surplus Treaty :  Suatu   persetujuan   dimana   ceding   coy   wajib   mensesikan   dan   reasuradur   wajib mengaksep setiap risiko diatas retensi ceding coy. – Ceding   menentukan   seberapa   besar   kemampuan   menahan   risiko   dalam   jumlah moneter tertentu →     retensi.  – Kemudian ceding mengatur fasilitas reasuransi berdasarkan number of lines dari OR.  – 1 line = OR ceding. Jika besar risiko < OR →     ditahan seluruhnya/ tidak di R/A. – Kelebihan :  ✔ Yang direasuransikan hanya risiko yang melebihi OR.  ✔ Portofolio risiko yang ditahan homogen.  ✔ Cedant dapat menahan lebih besar risiko yang baik.  ✔ Cedant bebas menahan 100% bila risiko < OR.  – Kekurangan : ✔ Biaya administrasi lebih tinggi.  ✔ Perlu star yang berpengalaman untuk menetapkan premi retensi per risiko.  – Kekurangan bagi Reasuradur. ✔ Menerima saham lebih besar untuk risiko yang tidak diinginkan.  ✔ Menerima   saham   yang   lebih   besar   untuk   peak   risk,   karena   cedant   menahan sebagian besar risiko­risiko kecil. 
– –

Perhitungan premi reasuransi (demikian juga klaim) sesuai dengan proporsi risiko antara ceding dan reasuradur. Untuk   mengganti   akuisisi,   survey   dll,   maka   reasuradur   biasanya   memberikan Reinsurance   commission,   juga   profit   commission   bila   terdapat   surplus underwriting.  Premi   dibayar   dalam   jumlah   beberapa   bulan   setelah   perjanjian   reasuransi berlangsung (biasanya triwulan). 

2. Uraikan Perbedaan antara Surplus dan Excess of Loss.  Suggested Answer :  Surplus Treaty :  Suatu   persetujuan   dimana   ceding   coy   wajib   mensesikan   dan   reasuradur   wajib mengaksep  setiap risiko diatas retensi ceding coy.  – Ceding   menentukan   seberapa   besar   kemampuan   menahan   risiko   dalam   jumlah moneter tertentu →     retensi. – Kemudian ceding mengatur fasilitas reasuransi berdasarkan  number of lines dari OR.  – 1 line = OR ceding. Jika besar risiko < OR →     ditahan seluruhnya/tidak di R/A.  – Kelebihan :  ✔ Yang direasuransikan hanya risiko yang melebihi OR.  ✔ Portofolio risiko yang ditahan homogen. 

20

Cedant dapat menahan lebih besar risiko yang baik.  ✔ Cedant bebas menahan 100% bila risiko < OR.  Kekurangan : ✔ Biaya administrasi lebih tinggi.  ✔ Perlu staf yang berpengalaman untuk menetapkan premi retensi per risiko.  Kekurangan bagi Reasuradur. ✔ Menerima saham lebih besar untuk risiko yang tidak diinginkan.  ✔ Menerima   saham   yang   lebih   besar   untuk   peak   risk,   karena   cedant   menahan sebagian besar risiko­risiko kecil. 

– –

Perhitungan premi reasuransi (demikian juga klaim) sesuai dengan proporsi risiko antara ceding dan reasuradur. Untuk   mengganti   akuisisi,   survey   dll,   maka   reasuradur   biasanya   memberikan Reinsurance   commission,   juga   profit   commission   bila   terdapat   surplus underwriting. Premi   dibayar   dalam   jumlah   beberapa   bulan   setelah   perjanjian   reasuransi berlangsung (biasanya triwulan). 

Excess of Loss :  – Ceding akan membayar/menanggung sejumlah nilai tertentu kerugian dari setiap kejadian,   dan   reasuradur   menanggung   kelebihannya   sampai   dengan   limit  treaty yang disepakati. – Retensi ceding ditentukan dalam jumlah moneter tertentu.  – Limit untuk reasuradur ditetapkan dalam layers.  – Contoh: limit Rp.900 juta excess of Rp.l00 juta.  3.   Jika   suatu   perusahaan   asuransi   mempunyai   retensi   sebesar  USD.I00,000  dan mempunyai program surplus 5 (lines) yang didukung oleh reasuradur A,B,C dan D dengan masing­masing kepesertaan 40%, 25%, 20% dan 15%.  a. Hitung kapasitas akseptasi program treaty tersebut. b. Hitung tanggung jawab masing­masing Perusahaan asuransi dan reasuradurnya atas   klaim   sebesar  USD.500,000.00,  dimana   Sum   Insured   sebesar USD.600,000.00  Suggested answer :  a. OR Ceding sebesar     Surplus 5 lines     Total Kapasitas : USD.100,000.00  : USD.500,000.00  : USD.600,000.00 

b. Klaim sebesar USD.500,000.00, maka liability masing­masing Reasuradur :  Ceding Company: USD.100,000/USD.600,000.00xUSD.500,000.00=USD.  83,333.33  Surplus 5 lines   : USD. 5 x USD.83,333.33  =USD.416,666.65  Terdiri dari :  – Reasuradur A : 40% x USD.416,666.65  =USD.166,666.66 – Reasuradur B : 25% x USD.416,666.65  =USD.104,166.66  – Reasuradur C : 20% x USD.416,666.65   =USD.  83,333.33  – Reasuradur D : 15% x USD.416,666.65  =USD.  62,499.99  ­­­­­­­­­­­­­­­­­­  ::  ­­­­­­­­­­­­­­­­­­

21

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->