P. 1
osum

osum

|Views: 1,171|Likes:
Published by Iqoh Faiqoh

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Iqoh Faiqoh on Mar 10, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/15/2013

pdf

text

original

Laporan Field Trip m.

k Oseanografi Umum Tanggal: Jumat/10 Desember 2010 Asisten : Aldilla Kusumawardhani

STUDI BEBERAPA PARAMETER FISIKA DAN KIMIA DI PERAIRAN TELUK PALABUHANRATU, SUKABUMI, JAWA BARAT

Disusun oleh : Kelompok 24 Anggresia Manalu Tafrani Hilda Rafika Waty Anggraeni Ashory Suryani Silvia Handayani Isamuddin Yasinta Anugerah Hari Ramdani Ulfatul Hidayah Iqoh Faiqoh Athing R. K Banjarnahor Normi Ardiani C24080023 C24080063 C340800o4 C34080025 C34080083 C44080004 C44080049 C14090028 C14090056 C54090046 G24090005 G24090058

BAGIAN OSEANOGRAFI DEPARTEMEN ILMU DAN TEKNOLOGI KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2010

LEMBAR PENGESAHAN
Judul : STUDI BEBERAPA PARAMETER FISIKA DAN KIMIA DI PERAIRAN TELUK PALABUHANRATU, SUKABUMI, JAWA BARAT Disusun Oleh : Kelompok 24 Anggresia Manalu Tafrani Hilda Rafika Waty Anggraeni Ashory Suryani Silvia Handayani Isamuddin Yasinta Anugerah Hari Ramdani Ulfatul Hidayah Iqoh Faiqoh Athing R. K Banjarnahor Normi Ardiani Menyetujui, I. Asisten Pembimbing C24080023 C24080063 C34080004 C34080025 C34080083 C44080004 C44080049 C14090028 C14090056 C54090046 G24090005 G24090058

Aldilla Kusumawardhani Mengetahui, II. Asisten Penguji Ttd Ttd Ttd

1. ……………… Tanggal Ujian:

2. ………………

3. ………………

i

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan akhir praktikum lapang Oseanografi Umum. Penulisan laporan akhir ini tidak lepas dari dukungan bantuan dan bimbingan berbagai pihak. Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada: 1. sebagai koordinator mata Oseanografi Umum yang selalu memberikan ilmu, arahan dan nasehat yang bermanfaat bagi penulis. 2. sebagai dosen mata kuliah Oseanografi Umum yang telah memberikan ilmu yang bermanfaat serta semangat bagi penulis. 3. sebagai Penanggung Jawab Praktikum Oseanografi Umum yang telah memberikan nasehat dan masukan yang membangun dan bermanfaat bagi penulis. 4. Aldilla sebagai asisten pembimbing yang telah membimbing penulis, memberikan semangat, dan dukungan yang berharga kepada penulis. 5. Semua pihak yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak langsung hingga terselesaikannya tugas akhir ini. Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca untuk penyempurnaan karya-karya yang akan datang. Harapan dari penulis, semoga laporan akhir ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang menggunakannya.

Bogor, 10 Desember 2010

Penulis

i

ii

DAFTAR ISI
Halaman KATA PENGANTAR..........................................................................i DAFTAR ISI.....................................................................................ii Halaman........................................................................................ii DAFTAR TABEL.............................................................................iii Nomor Teks Halaman....................................iii DAFTAR GAMBAR..........................................................................iv Nomor Teks Halaman....................................iv DAFTAR LAMPIRAN......................................................................iv Nomor Teks Halaman....................................iv I. PENDAHULUAN........................................................................1 1.1 Latar Belakang.....................................................................1 1.2 Tujuan 1 II. TINJAUAN PUSTAKA................................................................2 2.1 Posisi Stasiun.......................................................................2 2.2 Parameter Fisika..................................................................2 2.2.2 Arus 5 III. METODOLOGI......................................................................15 III.HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................21 V. KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................24 5.1 Kesimpulan........................................................................24 5.2 Saran 24 DAFTAR PUSTAKA........................................................................25

ii

iii

DAFTAR TABEL
Nomor 1 Teks Halaman

Tabel........................................................................................2

iii

iv

DAFTAR GAMBAR
Nomor Teks Halaman

1 Sebaran Suhu Menegak KATA PENGANTAR..........................................................................i DAFTAR ISI.....................................................................................ii Halaman........................................................................................ii DAFTAR TABEL.............................................................................iii Nomor Teks Halaman....................................iii DAFTAR GAMBAR..........................................................................iv Nomor Teks Halaman....................................iv DAFTAR LAMPIRAN......................................................................iv Nomor Teks Halaman....................................iv I. PENDAHULUAN........................................................................1 1.1 Latar Belakang.....................................................................1 1.2 Tujuan 1 II. TINJAUAN PUSTAKA................................................................2 2.1 Posisi Stasiun.......................................................................2 2.2 Parameter Fisika..................................................................2 2.2.2 Arus 5 III. METODOLOGI......................................................................15 III.HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................21 V. KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................24 5.1 Kesimpulan........................................................................24 5.2 Saran 24 DAFTAR PUSTAKA........................................................................25

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor Teks Halaman

1 KATA PENGANTAR..........................................................................i DAFTAR ISI.....................................................................................ii Halaman........................................................................................ii DAFTAR TABEL.............................................................................iii Nomor Teks Halaman....................................iii DAFTAR GAMBAR..........................................................................iv Nomor Teks Halaman....................................iv DAFTAR LAMPIRAN......................................................................iv Nomor Teks Halaman....................................iv I. PENDAHULUAN........................................................................1 1.1 Latar Belakang.....................................................................1 1.2 Tujuan 1 II. TINJAUAN PUSTAKA................................................................2 2.1 Posisi Stasiun.......................................................................2 iv

v

2.2 Parameter Fisika..................................................................2 2.2.2 Arus 5 III. METODOLOGI......................................................................15 III.HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................21 V. KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................24 5.1 Kesimpulan........................................................................24 5.2 Saran 24 DAFTAR PUSTAKA........................................................................25

v

1

I.
1.1 Latar Belakang

PENDAHULUAN

Oseanongrafi merupakan ilmu yang mempelajari laut baik secara fisika, kimia, dan biologi. Oseanografi dapat memberikan gambaran secara langsung mengenai keadaan alam. Observasi langsung perlu dilakukan untuk lebih mengetahui keadaan laut. Salah satu bentuk kegiatannya adalah melaksanakan fieldtrip ke Palabuhanratu. Kegiatan fieldtrip dilakukan untuk mengetahui parameter-parameter fisika dan kimia perairan yang ditemukan di Palabuhanratu. Parameter fisika diantaranya adalah suhu, arus, gelombang, pasang surut, dan angin. Parameter kimia yaitu salinitas dan oksigen terlarut. Parameter fisika dan kimia dalam suatu perairan sangatlah menentukan kondisi suatu perairan dan komponen-komponen yang terdapat di dalam perairan tersebut. Palabuhanratu merupakan salah satu palabuhan perikanan di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Secara geografis, Palabuhanratu terletak pada 6o-50’–7o30’ LS dan 106o22’–106o33’ BT dengan luas ± 27.210,130 Ha (Pariwono et. al., 1988). Teluk Palabuhanratu merupakan teluk terbesar di sepanjang pantai selatan Jawa. Alasan dipilihnya Teluk Palabuhanratu yaitu merupakan salah satu contoh pantai yang cocok untuk dijadikan objek pengambilan data sebab pengaruh parameter-parameter oseanografi terlihat dengan jelas dan didukung dengan adanya Stasiun Lapang Kelautan (SLK) IPB. 1.2 Tujuan Praktek lapang Oseanografi Umum mempunyai beberapa tujuan, seperti mempelajari karakteristik parameter-parameter oseanografi perairan, terutama di Teluk Palabuhanratu, meningkatkan keterampilan dalam menggunakan alat-alat yang berhubungan dengan praktikum oseanografi serta memahami prinsip kerja alat-alat tersebut, meningkatkan kemampuan dalam menganalisa dan menginterpretasikan parameter-parameter oseanografi baik fisika maupun kimia, serta mengenal Stasiun Lapang Kelautan (SLK) IPB dan mengenal Teluk Palabuhanratu sebagai salah satu contoh klasik perairan laut Jawa bagian Selatan.

1

II.
2.1 Posisi Stasiun

TINJAUAN PUSTAKA

Teluk Palabuhanratu terletak di pantai selatan Jawa Barat, termasuk dalam wilayah Kecamatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi. Secara geografis teluk ini terletak pada posisi 6o-57’–7o07’ LS dan 106o22’–106o23’ BT dengan panjang pantai kurang lebih 105 km (Anwar 2008). 2.2 2.2.1 Parameter Fisika Suhu Suhu merupakan besaran fisika yang menyatakan banyaknya bahang yang terkandung dalam suatu benda. Secara alamiah sumber utama bahang dalam air laut adalah matahari. Setiap detik matahari memancarkan bahang sebesar 1.026 kalori dan setiap tempat di bumi yang tegak lurus ke matahari akan menerima bahang sebanyak 0,033 kalori/detik. Pancaran energi matahari ini akan sampai ke batas atas atmosfir bumi rata-rata sekitar 2 kalori/cm2/menit. Pancaran energi ini juga sampai ke permukaan laut dan diserap oleh massa air. Kisaran suhu pada daerah tropis relatif stabil karena cahaya matahari lebih banyak mengenai daerah ekuator daripada daerah kutub. Hal ini dikarenakan cahaya matahari yang merambat melalui atmosfer banyak kehilangan panas sebelum cahaya tersebut mencapai kutub. Suhu di lautan kemungkinan berkisar 1,87°C (titik beku air laut) di daerah kutub sampai maksimum sekitar 42°C di daerah perairan dangkal (Hutabarat dan Evans 1986). Sebaran suhu secara menegak (vertikal) di perairan Indonesia terbagi atas tiga lapisan, yakni lapisan hangat di bagian teratas atau lapisan epilimnion dimana pada lapisan ini gradien suhu berubah secara perlahan, lapisan termoklin yaitu lapisan dimana gradien suhu berubah secara cepat sesuai dengan pertambahan kedalaman, lapisan dingin di bawah lapisan termoklin yang disebut juga lapisan hipolimnion dimana suhu air laut konstan sebesar 4ºC. Pada lapisan termoklin memiliki ciri gradien suhu yaitu perubahan suhu terhadap kedalaman sebesar 0,1ºC untuk setiap pertambahan kedalaman satu meter. Semakin dalam suhu akan semakin rendah atau dingin, hal ini diakibatkan karena kurangnya intensitas 2

matahari yang masuk kedalam perairan. Pada kedalaman melebihi 1000 meter

suhu air relatif konstan dan berkisar antara 2°C-4°C. Suhu mengalami perubahan secara perlahan-lahan dari daerah pantai menuju laut lepas. Umumnya suhu di pantai lebih tinggi dari daerah laut karena daratan lebih mudah menyerap panas matahari sedangkan laut tidak mudah mengubah suhu bila suhu lingkungan tidak berubah. Di daerah lepas pantai suhunya rendah dan stabil (Nontji 1987). Sebaran suhu secara menegak dapat dilihat pada Gambar 1.
Gambar 1. Sebaran Suhu Menegak Sumber : Russel (2007)

Secara horizontal suhu permukaan laut bervariasi berdasarkan musim dan letak lintang. Suhu permukaan laut tertinggi berada di daerah ekuator dan menurun di daerah kutub. Menurut Hutabarat dan Evans (1986), daerah tropis lebih banyak menerima panas daripada daerah kutub karena dipengaruhi oleh tiga faktor, antara lain sinar matahari yang merambat melalui atmosfer akan banyak 3

yang kehilangan panas sebelum sampai di daerah kutub dibandingkan dengan daerah ekuator. Selain itu, besarnya perbedaan sudut sinar datang matahari ketika mencapai permukaan bumi juga menjadi salah satu penentu. Pada daerah kutub sinar matahari yang sampai di permukaan bumi akan tersebar pada daerah yang lebih luas dari pada daerah ekuator. Di daerah kutub lebih banyak panas yang diterima dan dipantulkan kembali ke atmosfer (Nontji 1987). Sebaran suhu melintang dapat dilihat pada Gambar 2.
Gambar 2. Sebaran Suhu Melintang Sumber : Russel (2007)

Secara umum, faktor yang dapat mempengaruhi suhu permukaan laut adalah letak ketinggian dari permukaan laut (Altituted), intensitas cahaya matahari yang diterima, musim, cuaca, kedalaman air, sirkulasi udara, dan penutupan awan (Hutabarat dan Evans 1986). Sebaran suhu menurut kedalaman bergantung pada faktor total energi panas yang diterima, kecerahan/kekeruhan, konduksi, dan turbulensi (Susilo 2000 dalam Fatma 2006). Pengukuran suhu permukaan laut dapat dilakukan melalui dua cara yaitu pertama dengan pengukuran langsung di lokasi pengamatan, menggunakan alat-alat pengukur suhu permukaan laut. Cara kedua yaitu pengukuran suhu permukaan laut dengan memanfaatkan satelit penginderaan jauh. Pengukuran dengan penginderaan jauh menggunakan penginderaan jauh sistem termal (Susilo 2000 dalam Fatma 2006). Kondisi Teluk Palabuhanratu banyak dipengaruhi oleh kondisi oseanografi Samudera Hindia karena berhembus angin yang besar. Perairan Teluk Palabuhanratu mempunyai suhu permukaan laut pada musim barat berkisar 29-30oC dan pada musim timur 26-27oC. Pada bulan September dan Oktober, suhu permukaan air laut relatif rendah, yaitu rata-rata 26,57 oC sedangkan pada musim hujan suhu permukaan laut rata-rata naik menjadi 27,78oC, padahal laut kurang menerima pemanasan dari matahari karena tertutup awan. Hal ini diduga sebagai pertanda bahwa proses upwelling terjadi pada bulan Agustus, September, dan Oktober di perairan Teluk Palabuhanratu. Penyebaran suhu vertikal di perairan Teluk Palabuhanratu pada kedalaman 25 meter antara 29,75-28,55oC

4

(rata-rata 28,43oC). Perbedaan tersebut disebabkan terutama adanya pengaruh penyinaran matahari terhadap peningkatan suhu permukaan perairan teluk. 2.2.2 Arus Arus merupakan gerakan massa air yang sangat luas yang terjadi pada seluruh lautan di dunia. Arus juga dapat didefinisikan sebagai gerakan horizontal atau vertikal dari massa air menuju kestabilan yang terjadi secara terus menerus sebagai hasil dari resultan dari berbagai gaya yang bekerja pada permukaan laut, kolom, dan dasar perairan (Waldopo 2008). Arus dipengaruhi oleh angin yang mendorong air di permukaan dan menghasilkan gerakan horizontal yang mampu mengangkat suatu volume air yang sangat besar (Nybakken 1992). Selain faktor angin, distribusi densitas air laut juga dapat mempengaruhi sirkulasi pergerakan air. Hal ini disebabkan adanya perbedaan salinitas dan suhu. Gaya-gaya utama yang berperan dalam sirkulasi massa air adalah gaya gradien tekanan, gaya coriolis, gaya gravitasi, gaya gesekan, dan gaya sentrifugal (Waldopo 2008). Arus berdasarkan temperaturnya dibagi menjadi dua, yaitu arus panas dan arus dingin. Menurut letaknya, arus dibedakan menjadi arus atas dan arus bawah. Arus atas adalah arus yang bergerak di permukaan laut, sedangkan arus bawah adalah arus yang bergerak di bawah permukaan laut. Arah arus dalam suatu perairan dapat menyebabkan terjadinya penyimpangan baik secara horizontal maupun vertikal. Gaya coriolis dapat mempengaruhi aliran massa air yang dapat membelokkan arah arus yang lurus. Gaya ini timbul akibat adanya rotasi dan menghasilkan aliran gyre searah jarum jam (Waldopo 2008). Pada musim barat terjadi Arus Pantai Jawa (APJ) yang bergerak ke arah timur sepanjang pantai selatan Jawa. Pada musim timur terjadi kenaikan massa air di lapisan bawah yang sedikit unsur hara ke permukaan yang kaya akan unsur hara, proses ini dikenal dengan upwelling. Proses upwelling di sepanjang pantai selatan Jawa-Sumbawa yang memiliki Arus Khatulistiwa Selatan (AKS) yang meluas ke arah utara dan mendesak Arus Utara Jawa (Hutabarat dan Evans 1986). Sebaran arus dunia dapat dilihat pada Gambar 3.

5

Gambar 3. Sebaran Arus Dunia Sumber : PUSTEKOM (2008)

2.2.3

Gelombang Gelombang adalah bentuk pergerakan naik turunnya permukaan laut

dengan arah tegak lurus permukaan laut membentuk sutu kurva sinusoidal. Berbeda dengan arus, pada gelombang hanya terjadi perpindahan energi tanpa perpindahan massa air. Energi tersebut merambat dalam bentuk gelombang dimulai dari daerah pembangkitan gelombang sampai garis pantai dimana gelombang pecah (Setiabudi 1999). Gelombang merupakan fenomena alam yang dapat dijadikan suatu variabel untuk melihat corak dari suatu permukaan laut. Variasi gelombang sebagai karakteristik suatu perairan dapat mencakup ukuran riak yang paling kecil hingga gelombang besar yang mematikan (killer waves). Perbedaan karakter gelombang dapat diakibatkan oleh beberapa faktor diantaranya sumber pembangkit gelombang dan morfologi pantai (Setiabudi 1999). Tipe pembangkit gelombang dapat dijadikan dasar pengelompokan gelombang. Faktor-faktor penyebab gelombang secara umum adalah angin, gravitasi, dan aktivitas tektonik, vulkanik maupun kosmogenik. Setiap faktor penyebab gelombang akan membangkitkan gelombang dengan karakteristik yang khas dan berbeda satu sama lain (Mudjiono 1987). Meskipun memiliki perbedaan karakteristik, komponen-komponen dari suatu gelombang pada dasarnya adalah sama. Setiap gelombang memiliki puncak (crest) dan lembah (through). Identitas utama gelombang tersebut dapat menurunkan karakter baru seperti panjang gelombang (wavelength), yakni jarak antara suatu puncak gelombang dengan puncak gelombang berikutnya atau jarak antara suatu lembah gelombang dengan lembah gelombang berikutnya. Karakter 6

selanjutnya adalah tinggi gelombang (height) yaitu jarak vertikal antara puncak dan lembah gelombang (Wayan 1996). Panjang dan tinggi gelombang secara bersama-sama membentuk beberapa parameter gelombang yang lebih spesifik. Parameter tersebut adalah amplitudo gelombang, perioda, frekuensi, kecepatan, keterjalan dan beberapa parameter lainnya. Amplitudo adalah besaran simpangan yang dimiliki suatu gelombang, niainya adalah setengah dari tinggi. Periode gelombang adalah waktu yang diperlukan suatu panjang glombang untuk melewati satu titik tetap. Frekuensi adalah banyaknya panjang gelombang yang melewati satu titik tetap dalam satuan waktu tertentu. Kecepatan gelombang adalah panjang gelombang dibagi dengan periode gelombang. Sedangkan keterjalan gelombang (wave steepness) adalah perbandingan tinggi gelombang terhadap panjang gelombang (Wayan 1996). Teluk Palabuhanratu memiliki gelombang yang cukup kuat dan cukup berbahaya terutama di daerah pecah gelombang. Meskipun demikian kondisi gelombang tersebut dinilai masih cukup aman baik itu di musim Timur maupun di musim Barat. Gambaran tersebut didukung oleh penelitian Hartami (2008) yang memperlihatkan hasil pengamatan yang dilakukan menghasilkan data tinggi gelombang yang berkisar antara 15-65 cm pada jarak 70-500 meter dari garis pantai. Sementara untuk daerah Karang Hawu, tinggi gelombang yang terukur pada daerah pecah gelombang bisa mencapai 100-200 cm. Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Irawan (1992) dan Pariwono (1996) dalam Hartami (2008) menampilkan data tinggi gelombang Teluk Pelabuhanratu pada musim Barat ratarata berkisar antara 70 – 150 m. 2.2.4 Pasang Surut Air laut mengalami perubahan setiap saat yang disebabkan oleh gaya penggerak yang bersifat periodik dan tidak beraturan. Hal ini dapat diketahui dengan adanya perubahan tinggi muka air laut yang dinamakan dengan pasang surut. Pasang surut adalah gerakan naik turunnya air laut terutama akibat pengaruh adanya gaya tarik menarik antara satu massa bumi dan massa bendabenda angkasa, khususnya bulan dan matahari (Hutabarat dan Evans 1986).

7

Menurut Ongkosongo (1989), dari semua benda angkasa yang mempengaruhi proses pembentukan pasang surut air laut, hanya matahari dan bulan yang sangat berpengaruh melalui tiga gerakan utama yang menentukan gerakan air laut di bumi. Ketiga gerakan ini adalah revolusi bulan terhadap bumi, dimana orbitnya berbentuk elips dan memerlukan waktu 29,5 hari untuk menyelesaikan revolusinya. Revolusi bumi terhadap matahari, dengan orbit berbentuk elips juga dan periode yang diperlukan untuk ini adalah 365,25 hari. Perputaran bumi terhadap sumbunya sendiri dan waktu yang diperlukan adalah 24 jam. Faktor non astronomi yang mempengaruhi pasut terutama di daerah perairan semi tertutup seperti teluk adalah bentuk garis pantai dan topografi dasar perairan. Pada saat pasang terdapat puncak gelombang disebut pasang tinggi dan saat surut terdapat lembah gelombang disebut pasang rendah (Thicon 2008). Pasang surut air laut terutama disebabkan oleh adanya gaya tarik menarik antara dua tenaga yang terjadi di lautan yang berasal dari gaya sentrifugal yang disebabkan oleh perputaran bumi pada sumbu-sumbunya dan gaya gravitasi yang berasal dari bulan. Gaya sentrifugal adalah suatu tenaga yang didesak ke arah luar dari pusat bumi yang besarnya lebih kurang sama dengan tenaga yang ditarik ke permukaan bumi. Gaya sentrifugal terjadi tidak merata pada bagian-bagian di permukaan bumi. Gaya ini lebih kuat terjadi pada daerah-daerah yang letaknya lebih dekat dengan bulan, sehingga gaya yang terbesar terdapat pada bagian bumi yang terdekat dengan bulan dan gaya yang paling lemah terdapat pada bagian yang letaknya terjauh dari bulan (Hutabarat dan Evans 1986). Pasang surut dibagi menjadi pasang surut purnama dan pasang surut perbani. Pasang surut purnama (spring tide) terjadi ketika bumi, bulan, dan matahari berada dalam suatu garis lurus. Pada saat itu akan dihasilkan pasang tinggi yang tinggi dan pasang rendah yang rendah. Pasang surut purnama ini terjadi pada saat bulan baru dan bulan purnama. Pasang surut perbani (neap tide) terjadi ketika bumi, bulan, dan matahari membentuk sudut tegak lurus yang akan dihasilkan pasang tinggi yang rendah dan pasang rendah yang tinggi. Pasang surut perbani ini terjadi pada saat bulan 1/4 dan 3/4.Perbedaan vertikal antara pasang tinggi dan pasang rendah disebut rentang pasang surut (tidal range) (Thicon 8

2008). Kenampakan dari pasang purnama (spring tide) dan pasang surut perbani (neap tide) dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4. Pasang Purnama (spring tide) dan pasang surut perbani (neap tide) Sumber : BROK (2009)

Terdapat tiga tipe pasang surut yang didasarkan pada periode dan keteraturannya, yaitu pasang surut harian tunggal, pasang surut harian ganda, pasang surut campuran condong ke harian tunggal, dan pasang surut campuran condong ke harian ganda.Pasang surut harian tunggal (diurnal tide), dalam satu hari terjadi satu kali air pasang dan satu kali air surut. Periode pasang surut adalah 24 jam 50 menit. Pasang surut harian ganda (semidiurnal tide), dalam satu hari terjadi dua kali air pasang dan dua kali air surut dengan tinggi yang hampir sama dan pasang surut terjadi secara berurutan secara teratur. Periode pasang surut rata-rata adalah 12 jam 24 menit. Pasang surut ini terdapat di Selat Malaka sampai Laut Andaman. Pasang surut campuran condong ke harian tunggal (mixed tide prevailing diurnal), dalam satu hari terjadi satu kali air pasang dan satu kali air surut tetapi kadang-kadang untuk sementara waktu terjadi dua kali pasang dan dua kali surut dengan tinggi dan periode yang sangat berbeda. Pasang surut campuran condong ke harian ganda (mixed tide prevailing semidiurnal), pada tipe ini dalam satu hari terjadi dua kali air pasang dan dua kali air surut, tetapi tinggi dan periodenya berbeda (Malik 2004).

9

Sifat pasang surut yang periodik dapat diramalkan. Untuk meramalkan pasang surut, diperlukan data amplitudo dan beda fasa dari masing-masing komponen pembangkit pasang surut. Komponen-komponen utama pasang surut terdiri dari komponen tengah harian dan harian. Namun demikian, karena interaksinya dengan bentuk (morfologi) pantai dan superposisi antar gelombang pasang surut komponen utama, akan terbentuklah komponen-komponen pasang surut yang baru. Berdasarkan data sekunder yang diperoleh dari Dinas Hidrooseanografi (Dishidros) TNI AL menunjukkan bahwa pasang surut di Teluk Palabuhanratu dan sekitarnya bersifat pasang surut campuran condong ke ganda. Hal ini menunjukkan bahwa perairan pesisir Pelabuhan Ratu pada umumnya mengalami dua kali pasang dan dua kali surut setiap harinya dengan berbeda dalam waktu 24 jam (Mony 2004). 2.3 2.3.1 Parameter Kimia Salinitas Salinitas merupakan jumlah total (gram) bahan-bahan terlarut dalam satu kilogram air laut jika semua karbonat diubah menjadi oksida, semua bromida dan yodium diubah menjadi klorida, dan semua bahan-bahan organik dioksidasi secara sempurna. Distribusi salinitas di laut dipengaruhi oleh beberapa faktor yakni pola sirkulasi air, penguapan (evaporasi), curah hujan (presipitasi), dan aliran sungai yang ada di sekitarnya (Nontji 1987). Salinitas mempunyai peranan penting dalam kehidupan organisme, misalnya distribusi biota akuatik sangat erat kaitannya dengan salinitas. Salinitas di laut secara fisiologis mempengaruhi kehidupan biota laut karena erat hubungannya dengan penyesuaian tekanan osmotik antara sitoplasma dari sel-sel dalam tubuh dengan keadaan salinitas lingkungan. Perubahan salinitas sering menunjukkan perubahan massa air dan keadaan stabilitasnya (Nybakken 1992). Menurut Nontji (1987), sebaran vertikal salinitas di laut dapat terjadi karena adanya pengadukan lapisan atas air laut (surface mix layer) dengan pengaruh angin di perairan lepas pantai yang dalam, sehingga terbentuk lapisan permukaan dengan salinitas dan suhu yang homogen setebal 50-70 m tergantung 10 ketinggian yang

pada intensitas pengadukan. Akibatnya terjadi lapisan kedua di bawahnya dengan gradasi densitas yang tajam, hal ini menghambat tercampurnya lapisan air di permukaan dengan lapisan air di bawahnya. Salinitas air permukaan laut maksimum di tropis dan lintang subtropis dimana penguapan melampaui pesipitasi. Daerah ini berhubungan dengan adanya padang pasir yang panas di lintang yang sama. Salinitas berkurang ke arah lintang tinggi maupun ke arah ekuator. Modifikasi lokal mengalahkan pola regional terutama yang dekat dengan darat (Universitas Jendral Soedirman, 2008). Menurut King (1963), salinitas di laut pada umumnya bervariasi antara 33 ‰ sampai 37 ‰. Salinitas merupakan parameter penting di laut yang bersifat konservatif (elemen penyusunnya mempunyai perbandingan relatif tetap dengan unsur lain di laut). Salinitas hanya dapat berubah oleh penambahan atau pengurangan air yang ditentukan oleh kesetimbangan penguapan (evaporasi) dan curah hujan (presipitasi) yang terdapat pada suatu daerah. Perubahan salinitas pada perairan pantai adalah relatif lebih besar bila dibandingkan dengan perairan laut bebas (laut lepas). Hal tersebut disebabkan perairan pantai banyak memperoleh masukan air tawar dari muara-muara sungai terutama ketika curah hujan tinggi. Kisaran salinitas rata-rata di lapisan permukaan perairan teluk Palabuhanratu antara 32,33 ‰-32,96 ‰, dengan salinitas tertinggi pada triwulan Agustus-Oktober dan terendah pada Mei–Juli. Salinitas rata-rata per-triwulan di permukaan laut wilayah selatan Jawa adalah, tertinggi (33,96 ‰) terjadi pada triwulan Agustus-September-Oktober, dan terendah (32,33 ‰) terjadi pada triwulan yaitu pada bulan Mei-Juni-Juli. Pariwono et al. (1988), menyatakan bahwa salinitas di perairan selatan Jawa pada akhir musim timur cenderung lebih tinggi dibanding saat musim barat. 2.3.2 Oksigen Terlarut (DO) Oksigen terlarut (Dissolved Oxygen) dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk pernapasan, proses metabolisme atau pertukaran zat yang kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan. Oksigen juga dibutuhkan untuk oksidasi bahan-bahan organik dan anorganik dalam proses aerobik. Sumber utama oksigen dalam suatu perairan berasal sari suatu proses 11

difusi dari udara bebas dan hasil fotosintesis organisme yang hidup dalam perairan tersebut. Kecepatan difusi oksigen dari udara, tergantung dari beberapa faktor, seperti kekeruhan air, suhu, salinitas, pergerakan massa air dan udara seperti arus, gelombang dan pasang surut (Salmin 2000). Odum (1971) menyatakan bahwa kadar oksigen dalam air laut akan bertambah dengan semakin rendahnya suhu dan berkurang dengan semakin tingginya salinitas. Pada lapisan permukaan, kadar oksigen akan lebih tinggi, karena adanya proses difusi antara air dengan udara bebas serta adanya proses fotosintesis. Bertambahnya kedalaman akan mengakibatkan terjadinya penurunan kadar oksigen terlarut, karena proses fotosintesis semakin berkurang dan kadar oksigen yang ada banyak digunakan untuk pernapasan dan oksidasi bahan-bahan organik dan anorganik Keperluan organisme terhadap oksigen relatif bervariasi tergantung pada jenis, stadium dan aktifitasnya. Kandungan oksigen terlarut (DO) minimum adalah 2 ppm dalam keadaan normal dan tidak tercemar oleh senyawa beracun (toksik). Kandungan oksigen terlarut minimum ini sudah cukup mendukung kehidupan organisme (Swingle 1968). Idealnya, kandungan oksigen terlarut tidak boleh kurang dari 1,7 ppm selama waktu 8 jam dengan sedikitnya pada tingkat kejenuhan sebesar 70 %. KLH menetapkan bahwa kandungan oksigen terlarut adalah 5 ppm untuk kepentingan wisata bahari dan biota laut (Wardoyo 1978). Kadar oksigen terlarut yang tinggi tidak menimbulkan pengaruh fisiologis bagi manusia. Ikan dan organisme akuatik lain membutuhkan oksigen terlarut dengan jumlah cukup banyak. Kebutuhan oksigen ini bervariasi antar organisme. Keberadaan logam berta yang berlebihan di perairan akan mempengaruhi sistem respirasi organisme akuatik, sehingga pada saat kadar oksigen terlarut rendah dan terdapat logam berat dengan konsentrasi tinggi, organisme akuatik menjadi lebih menderita (Tebbut 1992 dalam Effendi 2003). Pada siang hari, ketika matahari bersinar terang, pelepasan oksigen oleh proses fotosintesa yang berlangsung intensif pada lapisan eufotik lebih besar daripada oksigen yang dikonsumsi oleh proses respirasi. Kadar oksigen terlarut dapat melebihi kadar oksigen jenuh, sehingga perairan mengalami supersaturasi. Pada malam hari tidak ada fotosintesa, tetapi respirasi terus berlangsung. 12

Pola perubahan kadar oksigen ini mengakibatkan terjadinya fluktuasi harian oksigen pada lapisan eufotik perairan. Kadar oksigen maksimum terjadi pada sore hari dan minimum pada pagi hari (Warlina 2004). Beberapa faktor yang mempengaruhi distribusi vertikal O2 di laut adalah temperatur, salinitas, tekanan hidrostatik, fotosintesis dan respirasi, biodegradasi dan transpor massa air bawah laut (Sanusi 2006). Pada lapisan permukaan, kadar oksigen akan lebih tinggi, karena adanya proses difusi antara air dengan udara bebas serta adanya proses fotosintesis. Semakin bertambahnya kedalaman akan terjadi penurunan kadar oksigen terlarut, karena proses fotosintesis semakin berkurang dan kadar oksigen yang ada banyak digunakan untuk pernapasan dan oksidasi bahan-bahan organik dan anorganik (Effendi 2003). Sebaran horizontal dari DO adalah tingkat kejenuhan oksigen di perairan tropis jauh lebih rendah dibandingkan dengan perairan yang dingin. Sebagai contoh, perairan tawar di ketinggian yang sama dengan permukaan laut pada suhu 20oC dapat menahan oksigen 9,092 mg/l. Peningkatan suhu air menjadi 30 oC menjadikan air hanya mampu menahan 7,558mg/l. Peningkatan salinitas pada air yang sama sehingga menjadi 10 psu menyebabkan penurunan oksigen menjadi 7,155 mg/l. Jika suhu dan salinitas perairan konstan, air dengan karakteristik yang sama seperti ini akan sedikit menahan oksigen pada ketinggian yang lebih tinggi. Karakteristik fisik inilah yang berkontribusi pada masalah penurunan oksigen di musim panas (Fast, 1983 dalam Pramahartami 2007). Hasil Pengukuran Oksigen Terlarut (DO) di daerah Teluk Palabuhanratu Sukabumi pada tahun 2002 selama bulan April sampai Juni berkisar antara 5,33-10,19 ppm. Nilai oksigen terlarut terendah dan tertinggi dijumpai pada bulan April dimana variasi nilai oksigen terlarut pada bulan ini cukup besar antara stasiun pengamatan. Sebaran oksigen terlarut di permukaan pada pengamatan bulan April-Juni 2002 terlihat kandungan oksigen terlarut pada lapisan permukaan di daerah mulut muara lebih tinggi dibandingkan dengan perairan di daerah muara dan laut. Hal ini mungkin disebabkan oleh turbulence yang kuat akibat pecahan gelombang yang menuju dalam muara (Mony 2004). Berikut ini merupakan gambar distribusi vertikal oksigen terlarut menurut Chester (1990) dalam Sanusi (2006): 13

Kadar O2terlarut

Kedalaman

200 – 800 mK

Gambar 2. Distribusi vertikal oksigen terlarut (DO) Sumber: Chester (1990) dalam Sanusi (2006)

14

III.
1.1

METODOLOGI

Waktu dan Lokasi Pengamatan Fieldtrip Oseanografi Umum dilakukan pada hari Selasa, 28 Desember

2010 sampai Kamis, 30 Desember 2010 dan lokasi berada pada daerah Teluk Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat. Secara geografis Teluk Palabuhanratu terletak pada posisi 6o57’00”-7o07’00’’ LS dan 106o22’00” - 106o33’00’BT. Lokasi terbagi kedalam 3 tempat yakni Pantai SLK Palabuhanratu, Tempat Pendaratan Ikan dan Teluk Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat. 1.2 Alat dan Bahan Pada pengamatan yang dilakukan di Palabuhanratu digunakan beberapa alat beserta lokasi dan materi. Adapun alat tersebut dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Bahan dan alat praktikum Metode Kerja Lokasi + Materi PANTAI Panjang Gelombang Gelombang Periode Gelombang Tinggi Gelombang Refraksi Gelombang Kemiringan Pantai PELABUHAN Pasang Surut KAPAL Koordinat Stasiun Arus Salinitas Suhu DO Kedalaman 3.3 Alat Tali tambang, Tali Rafia Stopwatch Papan Skala View box, plastik transparansi, Spidol Permanen, Penggaris Kayu Reng, Waterpass, Penggaris Papan Skala GPS, Peta, Kompas Bidik, Penggaris, Pensil, Busur Floating droadge, Tali tambang, Stopwatch Refraktometer, Pipet, Tisu, Akuades Termometer (biasa, protected, unprotected) Botol Nansen, Pipet, Larutan (MnCl2, NaOHKI, H2SO4, akuades) botol BOD, gelas beker, tisu GPS Sounder 15

1.2.1

Penentuan Posisi

Penentuan posisi dilaksanakan di kapal dengan cara menggunakan kompas bidik atau GPS (Global Positioning System). Posisi ditentukan letaknya pada daerah mana di perairan Teluk Palabuhanratu. Cara penentuan posisi dengan menggunkan kompas bidik yaitu terlebih dahulu kita harus berada di atas kapal dan menetapkan arah utara. Kemudian posisi kapal ditentukan berdasarkan dua patokan tanda di darat seperti bukit–bukit. Patokan pertama kita ukur berapa derajat dari utara kemudian tarik garis lurus dari kapal menuju patokan pertama, begitu juga dengan patokan kedua, sehingga didapatkan garis perpotongan. Titik perpotongan garis tersebut menunjukkan posisi kapal berada. Untuk memastikannya kita dapat melihat posisi kapal dari GPS, kemudian bandingkan dengan yang didapatkan dengan cara baringan. 1.2.2 Suhu Alat pengukur suhu untuk laut dalam dikenal dengan nama Deep Sea Reversing Thermometers (DSRT). DSRT memiliki dua jenis termometer yaitu protected (termometer balik terlindung) dan unprotected (termometer balik terbuka), dimana masing-masing termometer terdiri dari termometer utama dan termometer bantu. Pengoperasian DSRT dilakukan seiring dengan penggunaan botol Nansen. Berikut ini merupakan cara kerja dari kedua termometer tersebut sebagai berikut: a. Kedua termometer itu diletakkan secara terbalik dan diturunkan ke dalam perairan yang diinginkan, dan b. Diamkan beberapa saat lalu lepas messenger melalui tali kemudian angkat dan baca skalanya. Termometer utama berfungsi sebagai pembaca skala suhu in situ, sedangkan termometer bantu berfungsi sebagai suhu koreksian pada tabung gelas pelindung pada kedua termometer tersebut. Nilai termometer bantu ini merupakan nilai koreksi suhu pada pembacaan suhu pada pembacaan suhu pada termometer utama suhu insitu untuk menghindari kesalahan pembacaan suhu insitu pada saat penarikan botol Nansen ke permukaan yang dapat menimbulkan perubahan suhu di tabung gelas pelindungnya. 1.2.3 Arus 16

Pengukuran arus dilakukan dengan menggunakan Floating droage yang merupakan alat pengukur arus secara manual. Alat ini terdiri dari papan yang berbentuk silang, tali dan dibantu dengan kompas bidik untuk mengukur kecepatan arus. Prinsip kerjanya sangat sederhana dimana papan yang telah di ikat dengan tali dihanyutkan mengikuti arus yang ada. Teknik menghitung waktu dengan menggunakan stopwacth yaitu mulai dari saat papan itu diturunkan ke permukaan air dan setelah tali menegang, misalnya mencapai panjang 3 meter stopwatch dihentikan serta dicatat waktunya. Selanjutnya dilakukan pengukuran arah arus dengan bantuan kompas. Untuk memperoleh data yang akurat perlu di lakukan beberapa ulangan. 1.2.4 Gelombang Bagian yang diukur adalah panjang gelombang, tinggi gelombang, periode gelombang, dan refraksi gelombang. a. Metode pengukuran tinggi gelombang Pengukuran tinggi gelombang dilakukan dengan menggunakan papan skala. Papan skala tersebut dipegang oleh dua orang praktikan pada daerah yang akan dilewati puncak gelombang. Seorang praktikan bertugas untuk melihat tinggi maksimum dan minimum gelombang pada papan skala dan praktikan lain mencatat hasilnya. Pertama-tama, saat gelombang melewati papan skala praktikan melihat tinggi dari puncak gelombang tersebut sebelum pecah, dan tinggi gelombang terendah. Selisih antara nilai puncak tertinggi dan terendah tersebut merupakan tinggi gelombang yang didapat. Pengukuran ini dilakukan sebanyak 10 kali ulangan. b. Metode pengukuran periode gelombang Posisi di pantai ditentukan oleh praktikan 2 dan stopwatch dipersiapkan, praktikan 1 berada di tengah laut dan bertugas memberikan kode pada saat gelombang 1 dan gelombang 2 datang. Pada saat gelombang 1 datang mengenai praktikan 1 stopwatch dihidupkan dan pada saat gelombang 2 mengenai praktikan 1 stopwatch dimatikan dan waktu yang dibutuhkan pada saat gelombang 1 hingga gelombang 2 dicatat. c. Metode pengukuran kemiringan pantai 17

Pada pengukuran kemiringan pantai digunakan alat waterpass, kayu reng, serta mistar. Selain mengukur kemiringan pantai, dapat juga ditentukan jenis pantai tersebut curam atau landai. Pengukuran diawali dengan menentukan batas vegetasi terendah sebagai stasiun pengamatan. Gunakan kayu reng sebagai patokan dengan ukuran tertentu sebagai sumbu x dan mistar sebagai sumbu y. Letakkan water pass pada kayu reng (sumbu x) dan lakukan pergerakan pada kayu reng sehingga dapat mengindikasikan water pass berada pada posisi yang seimbang atau ideal. Hal ini ditunjukkan dengan letak gelembung pada water pass tepat berada di tengah- tengah. Setelah water pass berada pada posisi yang sejajar/seimbang, ukur perubahan tinggi pada kondisi awal dengan pada saat water pass berada pada keadaan ideal. Lakukan prosedur yang sama sampai pada daerah air laut pertama kali menyentuh permukaan pantai. d. Metode pengukuran refraksi gelombang Pengukuran ini dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut view box. Alat tersebut diletakkan pada jarak tertentu dari laut. Praktikan melihat awal terbentuknya gelombang melalui jendela refraksi. Pada sisi kanan dan kiri jendela refraksi, diamati arah pecah gelombang. Dengan demikian dapat dihitung sudut refraksi yang terbentuk. Pengukuran ini dilakukan sebanyak 30 kali ulangan. 1.2.5 Pengukuran Pasang Surut Pengukuran pasang surut dilakukan dengan menggunakan papan skala. Papan skala tersebut diletakkan secara vertikal pada sudut (pinggir) dermaga lalu diikat agar posisinya tidak berubah dan hindari dari kegiatan masyarakat sekitar. Catat nilai pasang dengan indikasi nilai tertinggi selama 15 menit sekali dan nilai surut dengan indikasi nilai terendah selama waktu pengamatan (3 hari). 1.2.6 Salinitas Metode pengukuran salinitas menggunakan alat refraktometer. Alat ini menggunakan prinsip berdasarkan banyaknya cahaya yang diserap sebanding dengan jumlah garam yang terkandung dalam air laut. Pertama-tama refraktometer dikalibrasi dengan akuades sampai salinitasnya nol. Kemudian dilap dengan tisu. Setelah dikalibrasi, tetesi refraktometer dengan sampel air laut dengan menggunakan pipet tetes. Lalu refraktometer dihadapkan ke arah

18

datangnya cahaya matahari. Setelah itu dilihat nilai skala salinitas di sisi kanan dan nilai densitas di sisi kiri pembaca. 1.2.7 Oksigen Terlarut (DO) Metode pengukuran oksigen terlarut dengan cara Winkler, prinsipnya dengan menggunakan titrasi iodometri. Sampel air laut yang telah diambil dan dimasukkan ke dalam botol BOD ditambahkan larutan MnCl2 sampai larutan berwarna kuning emas. Kemudian ditambahkan NaOH + KI sampai terbentuk endapan. Setelah itu ditambahkan H2SO4 sampai endapan tersebut larut. Larutan tersebut diambil sedikit dan dimasukkan ke dalam tabung erlenmeyer untuk dititrasi dengan menggunakan larutan tiosulfat. Setelah larutan berubah warna menjadi kuning, ditambahkan indikator hingga berwarna biru. Indikator yang digunakan adalah amilum. Lalu ditambahkan larutan tiosulfat kembali sampai larutan menjadi tidak berwarna. Hitung berapa banyak tetesan tiosulfat yang dibutuhkan agar terjadi perubahan warna tadi. 3.4 3.4.1 Analisis Data Arus

• Kecepatan Arus Keterangan : v = Kecepatan arus (m/s) s = Jarak (m) t = Waktu (s) 3.4.2 Gelombang atau λ

• Panjang Gelombang Keterangan : λ = panjang gelombang (m) f = frekuensi (Hz) T= periode (s) • Tinggi gelombang

Selisih tinggi gelombang = gelombang tertinggi – gelombang terendah

19

• Refraksi Gelombang

Keterangan : α = sudut refraksi (o) y = garis horizontal yang segaris dengan garis pantai (cm) x = garis vertical yang ditarik dari garis horizontal dengan titik gelombang teringgi (cm) 3.4.3 Profil Pantai • Kemiringan Pantai

Keterangan : α = sudut kemiringan pantai (0) y = garis vertical dari dasar pasir pantai yang membentuk sudut 900 dengan garis horizontal (m) x = panjang balok (2m) 3.4.4 Pasang Surut

3.4.5 Oksigen Terlarut (DO)

Keterangan : DO = Oksigen terlarut (ppm) C = Banyaknya tiosulfat yang digunakan untuk titrasi, kemudian dikonversi dalam ml (ml) N = 0,025 Vs = Volume sampel yang dititrasi (ml) Vb = Volume botol DO

20

III.
4.1 Posisi Stasiun

HASIL DAN PEMBAHASAN

Teluk Palabuhanratu terletak di pantai selatan Jawa Barat, termasuk dalam wilayah Kecamatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi. Secara geografis teluk ini terletak pada posisi 6o-50’–7o30’ LS dan 106o22’–106o33’ BT. Pantai Palabuhanratu terbagi menjadi 3 kecamatan, yaitu Cisolok, Ciemas, dan Palabuhanratu. Pelabuhan Ratu secara topografi dasar laut dikategorikan sebagai tipe perairan dangkal hingga jarak 300 m dari garis pantai yaitu mempunyai kedalaman antara 3 – 4 m (perairan /muara) sampai lebih dari 200 m. GAMBAR Metode penentuan posisi koordinat stasiun dilakukan dengan menggunakan metode baringan dan GPS. Penentuan posisi stasiun atau kapal dengan menggunakan metode baringan dilakukan dengan cara membidik kompas bidik terhadap objek yang terdapat di sekitar Pelabuhan Ratu seperti gunung atau bukit. Objek yang dijadikan acuan adalah Bukit Jayanti atau Bukit Gedogan. Metode penentuan posisi dengan menggunakan GPS dilakukan dengan membaca nilai yang tertera pada layar GPS. 4.2 Parameter Fisika 4.2.1 Suhu Suhu merupakan besaran fisika yang menyatakan banyaknya bahang yang terkandung dalam suatu benda. Secara alamiah sumber utama bahang dalam air laut adalah matahari. Suhu perairan Teluk palabuhanratu diukur dengan menggunakan…..Pengukuran suhu dilakukan di atas kapal dengan 3 stasiun berbeda dan pada kedalaman yang berbeda. Stasiun yang menjadi objek pengamatan adalah stasiun… Hasil pengkuran suhu pada stasiun ….. dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Suhu Stasiun…. Teluk Palabuhanratu Stasiun 21 22 Lintang -6.9783 -6.9725 Bujur 106.5231 106.4889 Kedalaman ( m) 0 10 0 Suhu (°C) 28 29 29 21

23

-6.9557

106.4790

10 0 10

28,5 27 26

4.2.2 Arus Arus merupakan gerakan massa air yang sangat luas yang terjadi pada seluruh lautan di dunia. Arus juga dapat didefinisikan sebagai gerakan horizontal atau vertikal dari massa air menuju kestabilan yang terjadi secara terus menerus sebagai hasil dari resultan dari berbagai gaya yang bekerja pada permukaan laut, kolom, dan dasar perairan. Arus pada Teluk Palabuhanratu diukur dengan menggunakan floating droage. Data pengkuran arus diperoleh dari hasil pengukuran tiga kelompok pada waktu yang berbeda dan tempat yang sama. Hasil pengkuran suhu di Teluk Palabuhanratu dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Suhu Teluk Palabuhanratu…. 4.2.3 Gelombang Gelombang adalah bentuk pergerakan naik turunnya permukaan laut dengan arah tegak lurus permukaan laut membentuk sutu kurva sinusoidal. Berbeda dengan arus, pada gelombang hanya terjadi perpindahan energi tanpa perpindahan massa air. 4.2.4 Pasang Surut Pasang surut adalah gerakan naik turunnya air laut terutama akibat pengaruh adanya gaya tarik menarik antara satu massa bumi dan massa bendabenda angkasa, khususnya bulan dan matahari. Pengukuran pasang surut dilakukan selama tiga hari, mulai dari hari Selasa, 28 Desember 2010 pada pukul .... sampai hari kamis, 30 Desember 2010 pukul.... Pencatatan data pasang surut dilakukan setiap 15 menit sekali dan data yang diamati meliputi data tinggi maksimal (tertinggi) air laut dan tinggi minimal (terendah) air laut. Hasil pengkuran pasang surut Teluk Palabuhanratu dapat dilihat pada Gambar…

22

4.3 Parameter Kimia 4.3.1 Salinitas Salinitas merupakan jumlah total (gram) bahan-bahan terlarut dalam satu kilogram air laut jika semua karbonat diubah menjadi oksida, semua bromida dan yodium diubah menjadi klorida, dan semua bahan-bahan organik dioksidasi secara sempurna. Pengukuran salinitas dilkaukan dengan menggunakan refraktrometer. Pengkuran salinitas dilakukan di tiga stasiun berbeda. Data hasil pengkuran salinitas di Teluk Palabuhanratu dapat dilihat pada Tabel.. Tabel … Data Salinitas Teluk Palabuhanratu Stasiun 21 22 23 Lintang -6.9783 -6.9725 -6.9557 Bujur 106.523 1 106.488 9 106.479 0 Kedalaman ( m) 0 10 0 10 0 10 Salinitas (psu) 32 33 32 33 32 34

4.3.2 Oksigen Terlarut (DO) Oksigen terlarut (Dissolved Oxygen) dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk pernapasan, proses metabolisme atau pertukaran zat yang kemudian menghasilkan energi untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan. Oksigen terlarut diukur dengan menggunakan metode Winkler. Pengukuran oksigen terlarut dilakukan pada tiga stasin yang berbeda. Hasil pengkuran oksigen terlarut di Teluk Palabuhanratu dapat dilihat pada Tabel.. Tabel…. Oksigen Terlarut Teluk Palabuhanratu Stasiun 21 21 22 22 23 23 Kedalaman (m) 0 10 0 10 0 10 Tiosulfat (ml) 0,8 1 0,7 0,6 2,5 2,5 DO (ppm) 6,4516 8,0645 5,6452 4,8387 20,1613 20,1613

23

V.

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 5.2

Kesimpulan Saran

24

DAFTAR PUSTAKA
Anwar N. 2008. Karakteristik fisika kimia perairan dan kaitannya dengan distribusi serta kelimpahan larva ikan di Teluk Palabuhanratu [tesis]. Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor. [BROK] Balai Riset dan Observasi Kelautan. 2009. Pasang Surut. http://www.operationaloceanography-brokdkp.com/index.php?news=15 (29 September 2010).

Effendi H. 2003. Telaah Kualitas Air. Yogyakarta: Kanisius.

Fatma E. 2006. Pendugaan sebaran suhu permukaan laut dan konsentrasi klorofil di Perairan Selatan Jawa menggunakan citra satelit terra modis. [skripsi]. Bogor: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.

Hartami. 2008. Pengukuran Gelombang Laut. Bandung: ITB Press. Hutabarat S. dan Evans S.M. 1986. Pengantar Oseanografi. Jakarta : Penerbit Universitas Indonesia (UI-Presss).

King A.H. 1983. Introduction to Oceanography. San Fransisco : Hill Book Company Inc. Malik Abdullah.2004. Pasang Surut. http://www.slideshare.net/ (7 Desember 2010).

Mony Achmad. 2004. Analisis Kondisi Lingkungan Perairan Muara Sungai Cimandiri, Teluk Pelabuhan Ratu, Sukabumi, Jawa Barat. [skripsi]. Bogor:Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor. Mudjiono. 1987. Gelombang Laut. Surabaya: Universitas Airlangga Press. Nontji A. 1987. Biomassa dan Produktivitas Fitoplankton di Perairan Teluk Jakarta Serta Kajiannya dengan Faktor-Faktor Lingkungan. [tesis]. Bogor: Pasca Sarjana. Institut Pertanian Bogor. Nybakken J.W. 1992. Biologi Laut: Suatu Pengantar Ekologi. Jakarta: PT Gramedia Pustaka. 25

Odum. E.P. 1971. Fundamental of Ecology third Edition. Wb Sounders Company: Philadelphia 574 p. Ongkosongo Otto S.R. dan Suyarso.1989. Pasang-Surut. Jakarta:Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Pusat Penelitian dan Pengembangan Oseanologi.

Pariwono JL, Rahardjo S, Eidman M, Purba M, Widodo R, Djuariah U, Hutapea JH. 1988. Studi Upwelling di Perairan Selatan Pulau Jawa. [skripsi]. Bogor :Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.

Pramahartami. 2007. Salinitas Pelabuhan Ratu.-Bab http://www.damandiri.or.id. ( 13 Desember 2010).

IV

Hasil.

PUSTEKOM. 2008. Gerakan Air Laut dan Kualitas Air Laut. http://wwwedukasi.net (13 Desember 2010).

Russel. 2007.

Salmin. 2000. Kadar Oksigen Terlarut diPerairan Sungai Dadap, Goba, Muara Karang dan Teluk Banten. Dalam : Fora-minifera Sebagai Bioindikator Pen-cemaran, Hasil Studi di Perairan EstuarinSungai Dadap, Tangerang (Djoko P.Praseno, Ricky Rositasari dan S. Hadi Riyono, eds.) P3O - LIPI hal 42 – 46. Sanusi HS. 2006. Kimia LautProses Fisik Kimia dan Interaksinya dengan Lingkungan.[skripsi]. Bogor: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor. Setiabudi. 1999. Teknik Pantai. Jakarta: Grasindo.

Swingle. 1968. Standardization of Chemi-cal Analysis for Water and Pond Muds.F.A.O. Fish. Rep. 44 (4): 379 - 406 pp Thicon. 2008. Pasang-Surut. http://oseanografi.com/ (7Desember 2010).

26

Universitas jendral Soedirman. 2008. Bab. IV Salinitas. http://www.ikanlautunsoed.ac.id. [16 Desember 2008]. Waldopo. 2008. Perairan Darat dan Laut. Jakarta: Penebar Swadaya. Wardoyo. 1978. Kriteria Kualitas Air Untuk Keperluan Pertanian dan Perikanan. Dalam : Prosiding Seminar Pengendalian Pencemaran Air. (eds Dirjen Pengairan Dep. PU.) hal 293-300. Warlina. 2004. Pencemaran Air: Sumber, Dampak dan Penangulangannya. [makalah]. Sekolah Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor. Wayan. 1996. Gelombang Laut. [artikel ilmiah]. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

27

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->