P. 1
Makalah Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir-By Rezza Ilham NUKM

Makalah Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir-By Rezza Ilham NUKM

|Views: 653|Likes:
Published by rezza_kopassus
Just Read it,, And Tell it to the other
Just Read it,, And Tell it to the other

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: rezza_kopassus on Mar 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/29/2012

pdf

text

original

UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By.

Rezza Ilham

PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA NUKLIR
Seperti yang telah kita ketahui bahwa ienis sumber daya alam ada dua yakni, sumber
daya alam yang dapat diperbaharui dan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui. Sumber
daya alam tentu sangat kita butuhkan dalam kehidupan sehari-hari diantaranya seperti udara, dan
air. Manusia sangat membutuhkan udara untuk proses pernaIasan, karena dengan proses tersebut
segala sumber energi dalam tubuh kita dapat dibentuk, karena peran oksigen dalam tubuh sangat
dibutuhkan. Sama halnya dengan udara, air iuga sangat dibutuhkan oleh tubuh kita karena 2/3
yang ada di dalam tubuh kita adalah air. Bayangkan iika sumber daya alam yang satu ini tidak
ada tentu banyak makhluk hidup mati karena dehidrasi.
Kedua sumber daya alam di atas merupakan 2 contoh sumber daya alam yang dapat
diperbaharui yang kedua-duanya dapat digunakan iuga sebagai pembangkit listrik. Udara dapat
dimanIaatkan sebagai PLT(Pembangkit Listrik Tenaga) - Angin dengan adanya kincir angin, dan
Air dapat dimanIaatkan sebagai PLT(Pembangkit Listrik Tenaga) - Air dengan adanya turbin.
Walaupun keduanya merupakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui yang InsyaAllah
akan terus ada, namun kemampuan keduanya masih belum cukup untuk memenuhi pasokan
listrik untuk semua masyarakat dunia, serta masih ada 1.6 miliar penduduk bumi yang belum
bisa mengakses listrik. Maka banyak ilmuan yang terus mencari dan mengembangkan sumber-
sumber pembangkit tenaga listrik lainnya yang sangat diharapkan dapat memenuhi kebutuhan
listrik sehari-hari masyarakat dunia mulai dari urusan rumah tangga hingga pabrik-pabrik
produksi yang membutuhkan tegangan-tegangan listrik yang besar.
Namun tidak hanya itu, sumber-sumber tersebut iuga harus ramah lingkungan, eIisien,
dan eIektiI saat digunakan. Maka lahirlah PLT(Pembangkit Listrik Tenaga) - Surya,
PLT(Pembangkit Listrik Tenaga) - Panas Bumi, PLT(Pembangkit Listrik Tenaga) Gas, hingga
PLT(Pembangkit Listrik Tenaga) Nuklir.
1. Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)
Merupakan pembangkit yang mengandalkan energi potensial dan kinetik dari air untuk
menghasilkan energi listrik. Energi listrik yang dibangkitkan ini biasa disebut sebagai
hidroelektrik.
UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

Bentuk utama dari pembangkit listrik ienis ini adalah Generator yang dihubungkan ke
turbin yang digerakkan oleh tenaga kinetik dari air. Namun, secara luas, pembangkit listrik
tenaga air tidak hanya terbatas pada air dari sebuah waduk atau air teriun, melainkan iuga
meliputi pembangkit listrik yang menggunakan tenaga air dalam bentuk lain seperti tenaga
ombak.
2. Pembangkit Listrik Tenaga Panas
Di dalam pembangkit listrik tenaga panas, daya mekanik dihasilkan oleh mesin panas
yang mengubah energi panas, seringkali dari pembakaran bahan bakar, meniadi energi putar.
Sebagian besar pembangkit listrik panas menghasilkan uap, dan oleh karenanya ia sering iuga
disebut pembangkit listrik tenaga uap. Tidak semua energi panas dapat dialihbentukkan meniadi
energi listrik, menurut hukum kedua termodinamika. Sehingga, selalu terdapat panas terbuang ke
lingkungan. Jika buangan panas ini dimanIaatkan, untuk proses industri atau pemanasan distrik,
maka pembangkit listrik biasa disebut sebagai pembangkit listrik kogenerasi atau pembangkit
listrik kombinasi. Di negara-negara di mana pemanasan distrik meniadi hal biasa, terdapat
pembangkit panas yang disebut pembangkit didih panas saia. Suatu ienis pembangkit listrik yang
penting di Timur Tengah menggunakan produk sampingan panas untuk desalinasi air laut
meniadi air minum.
Selain itu dikenal iuga sebuah instalasi pembangkit listrik energi panas lainnya seperti
PLTGU. PLTGU(Pembangkit Listrik Tenaga Gas) merupakan suatu instalasi peralatan yang
berIungsi untuk mengubah energi panas (hasil pembakaran bahan bakar dan udara) meniadi
energi listrik yang bermanIaat. Pada dasarnya, sistem PLTGU ini merupakan penggabungan
antara PLTG dan PLTU. PLTU memanIaatkan energi panas dan uap dari gas buang hasil
pembakaran di PLTG untuk memanaskan air di HRSG (Heat Recovery Steam Generator),
sehingga meniadi uap ienuh kering. Uap ienuh kering inilah yang akan digunakan untuk
memutar sudu (baling-baling) turbin uap.
Pembangkit listrik tenaga panas dikelompokkan menurut ienis bahan bakar dan ienis
penggerak primer yang dibangun, seperti berikut:
O Pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) menggunakan panas sebuah reaktor
nuklir untuk menggerakkan generator turbin uap. Kira-kira 20° pembangkitan listrik di
Amerika Serikat dihasilkan oleh PLTN.
UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

O Pembangkit listrik tenaga bahan bakar Iosil iuga dapat menggunakan generator
turbin uap di dalam kasus pembangkit berbahan bakar gas alam yaitu turbin gas. Pembangkit
listrik tenaga batubara (PLTB) menghasilkan listrik dengan membakar batubara untuk
menguapkan air, dan memiliki dampak samping buangan karbon dioksida yang cukup besar,
yang dilepaskan dari pembakaran batubara dan berperan bagi pemanasan global. Kira-kira
50° pembangkitan listrik di Amerika Serikat dihasilkan dari PLTB.
O Pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTPB) menggunakan uap yang disarikan
dari bebatuan yang panas dari bawah tanah.
O Energi terbarukan atau Pembangkit listrik tenaga biomassa dapat dibahanbakari
oleh ampas tebu, sampah kota, metana dari peternakan, atau bentuk biomassa lainnya.
O Di dalam industri peleburan baia, gas buang tanur tinggi berbea rendah, kendati
kepadatan-energi-rendah, bahan bakar.
O Panas buangan dari proses industri kadang-kadang cukup ekonomis untuk
digunakan sebagai sumber pembangkit, biasanya di dalam turbin dan pendidih uap.
O Pembangkit listrik tenaga surya menggunakan cahaya matahari untuk
mendidihkan air, yang kemudian uapnya menggerakkan turbin.
Pada makalah ini akan dibahas lebih laniut mengenai Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir
dimana banyak Negara-negara maiu seperti Jepang, Amerika, dan Iran mengembangkan program
nuklir untuk diiadikan pembangkit listrik alternative. Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN)
adalah stasiun pembangkit listrik thermal di mana panas yang dihasilkan diperoleh dari satu atau
lebih reaktor nuklir pembangkit listrik.
PLTN termasuk dalam pembangkit daya base load, yang dapat bekeria dengan baik
ketika daya keluarannya konstan (meskipun boiling water reactor dapat turun hingga setengah
dayanya ketika malam hari). Daya yang dibangkitkan per unit pembangkit berkisar dari 40 MWe
hingga 1000 MW. Unit baru yang sedang dibangun pada tahun 2005 mempunyai daya 600-1200
MW.
Hingga tahun 2005 terdapat 443 PLTN berlisensi di dunia, dengan 441 diantaranya
beroperasi di 31 negara yang berbeda. Keseluruhan reaktor tersebut menyuplai 17° daya listrik
dunia.
UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

O Seiarah PLTN
Dengan ketersediaan bahan bakar dari Iosil yang semakin langka, sedangkan permintaan
akan kebutuhan energy listrik yang semakin meningkat. Maka mendorong para ilmuwan untuk
mencari dan mengembangkan energi-energi alternative yang salah satunya dengan
memanIaatkan nuklir. Selain itu dengan adanya ancaman atau isu Global Warming yang
disebabkan oleh gas-gas buang dari sumber energi Iosil maka para ilmuwan iuga mencari solusi
energi alternatiI yang ramah lingkungan.
Apa sesungguhnya yang bisa membuat nuklir berguna untuk pembangkit listrik, yaitu
reaktor nuklir. Reaktor nuklir adalah tempat/perangkat dimana reaksi nuklir berantai dibuat,
diatur dan diiaga kesinambungannya pada laiu yang tetap (berlawanan dengan bom nuklir,
dimana reaksi berantai teriadi pada orde pecahan detik, reaksi ini tidak terkontrol).
Reaktor nuklir digunakan untuk banyak tuiuan. Saat ini, reaktor nuklir paling banyak
digunakan untuk membangkitkan listrik. Reaktor penelitian digunakan untuk pembuatan
radioisotop (isotop radioaktiI) dan untuk penelitian. Awalnya, reaktor nuklir pertama digunakan
untuk memproduksi plutonium sebagai bahan seniata nuklir.
Saat ini, semua reaktor nuklir komersial berbasis pada reaksi Iissi nuklir, dan sering
dipertimbangkan masalah risiko keselamatannya. Sebaliknya, beberapa kalangan menyatakan
PLTN merupakan cara yang aman dan bebas polusi untuk membangkitkan listrik. Daya Iusi
merupakan teknologi ekperimental yang berbasi pada reaksi Iusi nuklir. Ada beberapa piranti
lain untuk mengendalikan reaksi nuklir, termasuk di dalamnya pembangkit thermoelektrik
radioisotop dan baterai atom, yang membangkitkan panas dan daya dengan cara memanIaatkan
peluruhan radioaktiI pasiI, seperti halnya Farnsworth-Hirsch Iusor, dimana reaksi Iusi nuklir
terkendali digunakan untuk menghasilkan radiasi neutron.
Reaktor nuklir yang pertama kali membangkitkan listrik adalah stasiun pembangkit
percobaan EBR-I pada 20 Desember 1951 di dekat Arco, Idaho, Amerika Serikat. Pada 27 Juni
1954, PLTN pertama dunia yang menghasilkan listrik untuk iaringan listrik (power grid) mulai
beroperasi di Obninsk, Uni Soviet. PLTN skala komersil pertama adalah Calder Hall di Inggris
yang dibuka pada 17 Oktober 1956.
O Jenis-ienis PLTN
UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

PLTN dikelompokkan berdasarkan ienis reaktor yang digunakan. Tetapi ada iuga PLTN
yang menerapkan unit-unit independen, dan hal ini bisa menggunakan ienis reaktor yang
berbeda. Sebagai tambahan, beberapa ienis reaktor berikut ini, di masa depan diharapkan
mempunyai sistem keamanan pasiI.
1. Reaktor Fisi
Reaktor daya Iisi membangkitkan panas melalui reaksi Iisi nuklir dari isotop Iissil uranium
dan plutonium.
Selaniutnya reaktor daya Iissi dikelompokkan lagi meniadi:
O Reaktor Thermal
menggunakan moderator neutron untuk melambatkan atau me-moderate neutron
sehingga mereka dapat menghasilkan reaksi Iissi selaniutnya. Neutron yang dihasilkan dari
reaksi Iissi mempunyai energi yang tinggi atau dalam keadaan cepat, dan harus diturunkan
energinya atau dilambatkan (dibuat thermal) oleh moderator sehingga dapat meniamin
kelangsungan reaksi berantai. Hal ini berkaitan dengan ienis bahan bakar yang digunakan reaktor
thermal yang lebih memilih neutron lambat ketimbang neutron cepat untuk melakukan reaksi
Iissi.
O Reaktor Cepat
meniaga kesinambungan reaksi berantai tanpa memerlukan moderator neutron. Karena
reaktor cepat menggunkan ienis bahan bakar yang berbeda dengan reaktor thermal, neutron yang
dihasilkan di reaktor cepat tidak perlu dilambatkan guna meniamin reaksi Iissi tetap berlangsung.
Boleh dikatakan, bahwa reaktor thermal menggunakan neutron thermal dan reaktor cepat
menggunakan neutron cepat dalam proses reaksi Iissi masing-masing. Meski reaktor nuklir
generasi awal berienis reaktor cepat, tetapi perkembangan reaktor nuklir ienis ini kalah
dibandingkan dengan reaktor thermal.
Keuntungan reaktor cepat diantaranya adalah siklus bahan bakar nuklir yang dimilikinya
dapat menggunakan semua uranium yang terdapat dalam urainum alam, dan iuga dapat
mentransmutasikan radioisotop yang tergantung di dalam limbahnya meniadi material luruh
cepat. Dengan alasan ini, sebenarnya reaktor cepat secara inheren lebih meniamin kelangsungan
ketersedian energi ketimbang reaktor thermal. Lihat iuga reaktor Iast breeder. Karena sebagian
UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

besar reaktor cepat digunakan untuk menghasilkan plutonium, maka reaktor ienis ini terkait erat
dengan proliIerasi nuklir.
Lebih dari 20 purwarupa (prototype) reaktor cepat sudah dibangun di Amerika Serikat,
Inggris, Uni Sovyet, Perancis, Jerman, Jepang, India, dan hingga 2004 1 unit reaktor sedang
dibangun di China. Berikut beberapa reaktor cepat di dunia:
(Daya listrik yang ditampilkan adalah daya listrik maksimum, tanggal yang ditampilkan
adalah tanggal ketika reaktor mencapai kritis pertama kali, dan ketika reaktor kritis untuk
teakhir kali bila reaktor tersebut sudah di dekomisi (decommissioned).
2. Reaktor Fusi
Fusi nuklir menawarkan kemungkinan pelepasan energi yang besar dengan hanya sedikit
limbah radioaktiI yang dihasilkan serta dengan tingkat keamanan yang lebih baik. Namun
demikian, saat ini masih terdapat kendal-kendala bidang keilmuan, teknik dan ekonomi yang
menghambat penggunaan energi Iusi guna pembangkitan listrik. Hal ini masih meniadi bidang
penelitian aktiI dengan skala besar seperti dapat dilihat di JET, ITER, dan Z machine.
O Keuntungan Dan Kekurangan
Keuntungan PLTN dibandingkan dengan pembangkit daya utama lainnya adalah:
a. Tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca (selama operasi normal) - gas rumah kaca
hanya dikeluarkan ketika Generator Diesel Darurat dinyalakan dan hanya sedikit
menghasilkan gas)
b. Tidak mencemari udara - tidak menghasilkan gas-gas berbahaya sepert karbon
monoksida, sulIur dioksida, aerosol, mercury, nitrogen oksida, partikulate atau asap
Iotokimia
c. Sedikit menghasilkan limbah padat (selama operasi normal)
d. Biaya bahan bakar rendah - hanya sedikit bahan bakar yang diperlukan
e. Ketersedian bahan bakar yang melimpah - sekali lagi, karena sangat sedikit bahan bakar
yang diperlukan
I. Baterai nuklir
UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

Berikut ini berberapa hal yang meniadi kekurangan PLTN:
a. Risiko kecelakaan nuklir - kecelakaan nuklir terbesar adalah kecelakaan Chernobyl (yang
tidak mempunyai containment building)
b. Limbah nuklir, limbah radioaktiI tingkat tinggi yang dihasilkan dapat bertahan hingga
ribuan tahun. Limbah radioaktiI adalah ienis limbah yang mengandung atau
terkontaminasi radionuklida pada konsentrasi atau aktivitas yang melebihi batas yang
diiiinkan (Clearance level) yang ditetapkan oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir.
DeIinisi tersebut digunakan di dalam peraturan perundang-undangan. Pengertian limbah
radioaktiI yang lain mendeIinisikan sebagai zat radioaktiI yang sudah tidak dapat
digunakan lagi, dan/atau bahan serta peralatan yang terkena zat radioaktiI atau meniadi
radioaktiI dan sudah tidak dapat diIungsikan/dimanIaatkan. Bahan atau peralatan tersebut
terkena atau meniadi radioaktiI kemungkinan karena pengoperasian instalasi nuklir atau
instalasi yang memanIaatkan radiasi pengion.

UNIVERSITAS 1ENDERAL SOEDIRMAN By. Rezza Ilham

DaItar Pustaka
http://id.wikipedia.org/wiki/LimbahradioaktiI
http://id.wikipedia.org/wiki/Pembangkitlistrik#Pembangkitlistriktenagapanas
http://id.wikipedia.org/wiki/Pembangkitlistriktenaganuklir
http://id.wikipedia.org/wiki/Pembangkitlistriktenagapanasbumi
http://id.wikipedia.org/wiki/Pembangkitlistriktenagauapdangas
http://id.wikipedia.org/wiki/Reaktornuklir
http://id.wikipedia.org/wiki/Siklusbahanbakarnuklir
http://www.scribd.com/doc/19505640/Nuclear-Power-Plant

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->