Contoh cerpen

TAJUK: NOSTALGIA SEMALAM

“Paksu, bila nak pergi memancing lagi?” tanya Diana Sophia kepada pakciknya.

“Paksu rasa lain kali sajalah.”

“Tapi...” Diana baru sahaja hendak memujuk pakcik.

“Tiada tapi-tapi lagi. Kita pergi minggu depan.” Cadang pakciknya. “Minggu depan?” setelah berfikir sebentar, Diana menyambung “Baiklah kalau begitu, tapi paksu kena janji!” “Baiklah. Paksu janji.” Kata-kata pakciknya membuatkan Diana melompat keriangan.

Tidak dapat disangsikan lagi, Diana lebih gemar menghabiskan masa lapang bersama pakciknya jadi tidak hairanlah mereka akrab. Namun begitu, terdapat segelintir masyarakat yang memandang serong terhadap mereka lebih-lebih lagi pakciknya masih bujang. Mereka sering menjadi topik perbualan jiran tetangga yang kurang senang melihat mereka.

Perbualan mereka dilihat oleh ibu Diana, Makcik Tipah dari jauh. Dia hanya menggeleng-geleng kepalanya. Tidak dinafikan Diana lebih rapat dengan pakciknya, yang tinggal bersama-sama dengan mereka. Sejak ketiadaan suaminya, Pak Musa, yang meninggal kira-kira sepuluh tahun yang lalu akibat sakit jantung, adiknya nan seorang itulah tempat dia dan Diana mengadu. Adiknya, Salleh hanya bekerja sebagai buruh am. Makcik Tipah juga sudah lali dengan mulut jiran-jirannya itu kerana sudah banyak kali dia mendengarnya namun tidak pernah dikisahkannya . Diana hanya tersenyum.
1

***********************

Dalam perjalanan mengabah ke sekolah, Diana terserempak dengan rakan karibnya, Syafiq. Memandangkan jam di tangan baharu menunjukkan pukul tujuh pagi, Diana mengajak Syafiq ke gerai yang berhampiran. Di sekolah ternyata Diana lebih ramai kawan lelaki berbanding dengan kawan perempuan. Baginya berkawan dengan perempuan menyusahkan lebih-lebih lagi yang cengeng. Memang membosankan. “Syafiq, kau dah siap kerja yang Cikgu Hamdan bagi?” Diana memulakan perbualan.

“Mestilah sudah,” Syafiq menyedut air sebelum menyambung “Kau tak siap lagi ke?” pertanyaan Syafiq berlalu tanpa jawapan. Kemudian diulangi kembali pertanyaannya. Aneh benar Diana hari ini.

Tiba-tiba, Syafiq terpandangkan jam di tangan, tesedak dibuatnya. Perbuatan Syafiq secara tidak sengaja telah mengejutkan Diana dari lamunan. Kemudian bertanya, “Syafiq, kenapa ni?” Syafiq hanya mengisyaratkan Diana supaya melihat jam. ***********************

Akibatnya, Diana dan Syafiq telah didenda. Mereka dikenakan demerit dan disuruh mengelilingi padang sebanyak lima pusingan. Diana sempat bertanyakan Syafiq mengapa dia tidak diberitahu bahawa mereka sudah lewat.

“Aku lihat kau asyik mengelamun sahaja. Aku tanya pun kau tak jawab.” Dipandangnya sekilas wajah Diana yang kemerah-merahan menahan penat sebelum menyambung, “Kau ada masalah ke?” “Mana ada” jawab Diana acuh tak acuh.
2

Mereka beriringan masuk ke dalam kelas setelah diberi kebenaran oleh guru yang memantau mereka. Apabila masuk ke dalam kelas, Diana melihat ke arah jadual waktu yang berada di sudut

mejanya. ‘Aduhai, masa LK!’ Diana amat lemah sekali dalam subjek Lukisan Kejuruteraan (LK) itu. Tetapi, menurut khabar angin ada guru baharu yang akan mengajar subjek itu di sekolahnya, Sekolah Menengah Kebangsaan Seri Bahagia itu esok. Hari ini, Diana akan belajar dengan guru itu lagi. ‘Nasib baik Cikgu Hamdan hanya guru ganti’.

Kelas yang bising dengan gelak ketawa menjadi lebih perlahan daripada desir angin tatkala kedengaran tapak kasut Cikgu Hamdan menapak ke kelas. Guru yang berwajah bengis dan berkaca mata itu berjaya membuatkan para pelajar kelas 4 Ibnu Khaldun (4 IK) kecut perut.

Sewaktu dalam kelas LK, guru tersebut meminta semua pelajar menghantar kerja rumah yang telah diberikan. Setelah meneliti kerja yang dihantar, guru tersebut tidak lepas dari memandang wajah Diana. Seperti kebiasaannya, kerja Diana akan dikatakan tidak kemas dan tidak menepati kehendaknya. Begitulah kebiasaannya sejak Diana memasuki Tingkatan Empat. Syafiq kasihan melihat Diana. Namun kebanyakkan pelajar perempuan hanya melemparkan senyum sinis kepadanya. Kringgg!!! ‘Akhirnya...’ Diana hanya tersenyum apabila loceng rehat berbunyi.

Waktu rehat tiba. Diana bergegas ke kantin untuk membeli makanan. Syafiq yang mundar-mandir sadari tadi hanya tersenyum tatkala terpandang kelibat Diana di kantin. Syafiq bergegas mendapatkan Diana. Setelah membeli makanan, Diana melihat Syafiq sedang menunggunya. Syafiq memulakan perbualan seketika kemudian. “Kenapa tak tunggu aku?” Diana mendongak memandang Syafiq. Suasana sepi apabila masing-masing mendiamkan diri. “Benarkah ada guru baharu yang akan menggantikan Cikgu Hamdan?” Diana bersuara. “Menurut khabar angin begitulah.” Syafiq menjawab. *********************** “Bangun,” kedengaran ketua kelas, Fairuz memberi arahan. Kemudian diikuti salam.

“Diana. banyak lagi guru lain yang boleh kamu berkongsi masalah. “ Kalau kamu tidak selesa bercakap dengan saya. bukan dengan cara mendiamkan diri sebegini.” kata Cikgu Ilham Dia telah dimaklumkan oleh Cikgu Hamdan bahawa Diana sangat bermasalah dalam LK.” Cikgu Ilham hanya tersenyum. “Saya. Keputusannya selalu tidak memuaskan. “Tahu mengapa cikgu panggil kamu?” Diana hanya menggeleng.” “Nanti selepas kelas.’cetus hati Diana. *********************** .” Dilihatnya Syafiq masih menunggu.” Melihatkan tiada respon.” Diana hanya menurut. “Boleh cikgu tahu yang mana satu Diana Sophia?” Semua pelajar menoleh ke arahnya. *********************** Tokk!! Tokk!! Tok!! “Masuk. cikgu. sila datang ke meja saya.‘Jadi. Benarkah?” Diana hanya mengganguk. “Duduklah.” Namun Diana tetap menyepi. dia menyambung. “Kamu ada masalah?” Pertanyaan guru tersebut membuatkan Diana tertunduk. “Cuba kamu beri 4 kerjasama dengan cikgu. sewajarnya kamu meluahkannya. kalau kamu ada masalah. Guru tersebut memperkenalkan dirinya. “Menurut Cikgu Hamdan kamu sangat lemah dalam LK. inilah gurunya.

Syafiq meminta diri kerana ada urusan.. Guru tersebut juga mencadangkan Diana supaya belajar bersama Haikal. Aku bekerja sebagai pelukis pelan di sana.. “Marilah. Tiba-tiba Diana terpandangkan seseorang.” ‘Terima kasih.Diana telah dipanggil oleh Cikgu Ilham untuk yang kesekian kalinya. *********************** “Diana? Apa kau buat di sini?” Pertanyaan Syafiq telah mematikan lamunannya. “ Mari pergi minum.” “Sudah berapa hari kau bekerja di sana?” tanya Diana..” Belum sempat Diana memberitahu kedengaran telefon bimbit Syafiq berdering. pelajar yang selalu dipuji oleh Cikgu Hamdan. . 5 Perbualan mereka terhenti di situ. Dia berjalan ke arah lelaki itu. Atas dorongan dan nasihat cikgu. Sudah lama aku tak jumpa kau. saya berjaya hari ini. “Sebetulnya ini hari pertamaku. Namun Diana tidak terus berpuas hati. dia terus tekun bergurukan Haikal. Tidak sia-sia usahanya selama ini..” Kata Syafiq. Guru itulah yang selalu memberikan nasihat kepadanya.’ Mereka terus berbual-bual tentang diri masing-masing. Diana. “Cikgu Ilham?” “Eh. “Aku. Haikal mengucapkan tahniah atas kejayaannya. *********************** Keputusan Diana dalam peperiksaan membuatkan Cikgu Ilham dan dia tersenyum puas. cikgu.” Syafiq mempelawa.

” Sebaik sahaja pintu terkuak. “ Diana?” Syafiq mengerutkan keningnya. pengarah urusan panggil ke biliknya. Diana hanya tersenyum.” Kata setiausaha Diana. tetapi disajikan secara bersama-sama. “ Kenalkan. Guru hendaknya bisa menyajikan materi pengajaran bahasa yang komunikatif dan pragmatik. Keterampilan Berbahasa Pengetahuan Bahasa Penyajian Menyimak Berbicara Membaca Menulis . ( 981 patah perkataan ) Pengembangan Materi Bahasa Indonesia Tingkat Dasar PENGEMBANGAN MATERI PELAJARAN BAHASA Materi Pelajaran Bahasa Indonesia dkelompokkan menjadi 2 bagian : Pengetahuan bahasa Keterampilan berbahasa 1) Menyimak / mendengarkan 2) Berbicara 3) Membaca 4) Menulis Pada praktek penyajiannya dalam KBM yang komunikatif pengetahuan dan keterampilan berbahasa tidak diajarkan secara terpisah. ini Cik Diana Sophia . pemilik Azura Holding.*********************** “Encik Syafiq. Syafiq terpana seketika.

lagu anak-anak atau puisi anak-anak. ayam dan burung elang. atau membacakan cerita. dll. dan masih banyak lagi. Pengetahuan Bahasa Kosa kata o Kata umum. karena apresiasi sastra lebih dekat dengan pengembangan keterampilan berbahasa. kata khusus o Pilihan kata o Ungkapan (idiom) o Peribahasa Struktur ü Kata dasar ü Suku kata (struktur fonem) ü Kata bentukan (berimbuhan) ü Kata berklitika ü Kata ulang ü Jenis kata ü Kata serapan ü Kelompok kata ü Kalimat ü Struktur paragraf Keterampilan berbahasa satu selalu diikuti oleh keterampilan berbahasa yang lain. (prinsip keterkaitan) Apresiasi Sastra Apresiasi sastra tidak dibicarakan dalam pembahasan pengetahuan dan keterampilan berbahasa. harimau dan kancil. mendengarkan orang lain bercerita. menghayati dan menghargai. menulis atau mengungkapkan pikiran. 2 dan 3) dapat dipilih dongeng anak-anak.Kosa kata Struktur Komunikatif dan Pragmatik Pragmatik = berkenaan dg syarat-syarat yg mengakibatkan serasi tidaknya pemakaian bahasa dalam komunikasi. bermain drama. bulan dan bidadari. menikmati. bulan dan kelinci. Karena hakikat apresiasi adalah : upaya memahami. Jadi selalu ada keterkaitan dalam belajar bahasa. khususnya untuk kelas permulaan (kelas 1. mengekspresikan cerita. misalnya : Putri Raja dan Pangeran yang Tampan. perasaan dan pengalaman secara tertulis. . anjing dan kambing. Dongeng anak-anak dapat diawali dengan memberikan gambar-gambar (serial) dengan warna-warni yang indah dibantu dengan guru menceritakannya. Untuk siswa pendidikan dasar. Materi yang dikembangkan dalam apresiasi sastra hendaknya disesuaikan dengan tingkat perkembangan usia siswa. membaca puisi. suatu karya sastra. Semakin tambah usianya semakin menyukai cerita yang romantis. Misalnya : dongeng ayam dan musang. Untuk dapat melakukan hal itu tentunya harus dengan jalan membaca karya sastra.

lagu-lagu dan bahasa daerah. siswa. seperti kebersihan. surat. pasar dll. radio. Cerita dari pengalaman sehari-hari anak. banjir. ü Dongeng anak-anak ü Mengaitkan dengan bidang studi lain. Pengembangan Sumber Belajar Bahasa Sumber belajar yakni bahan atau sarana yang dapat membantu menjelaskan materi yang akan diajarkan guru. sawah dll. Media elektronik : televisi. cerita pengalaman anak atau cerita pahlawan yang menarik dapat diangkat menjadi lakon drama. gerhana. puskesmas. Topik yang berkaitan dengan apresiasi sastra dapat dibagi menjadi : Sajak / puisi : Topik yang mengungkapkan keindahan alam. Drama dan bermain peran : Dongeng . sekolah. Pameran. kecelakaan dll. peristiwa keagamaan. KUD. orang tua. sungai. jalan raya. dan nara sumber yang dibutuhkan informasinya. posyandu. koperasi. Cerita : Topik dari dongeng-dongeng binatang dan cerita fantasi lain. kesenian daerah. udara IPS : Pemerintahan daerah. Sarana / alat bantu belajar : o Realita (benda nyata / aslli) o Barang buatan pabrik o Barang-barang bekas yang masih bisa dimanfaatkan. kuburan. kelahiran. dan kematian. misalnya : IPA : kesehatan / kebersihan air. sanggar. surat kabar. Gejala alam : gempa. Mas media : Media cetak : buku pelaran. keluarga. internet Peristiwa : peristiwa penting dalam kehidupan manusia seperti . perayaan. flora dan fauna di sekitar. buku pelengkap. Jenis membaca : . kemudian anak diminta mendeklamasikannya. pesta kesenian. dan lingkungan bermain anak.kesehatan.Bagaimana memilih dan mengembangkan Topik? Mengembangkan keterampilan berbahasa guru dapat menggunakan topik-topik dari : ü Kehidupan sehar-hari. peninggalan sejarah (situs. geografi. majalah. keluarga. Sumber belajar banyak macamnya : Lingkungan fisik / alam : gedung sekolah dan halamannya. o Alat buatan guru dan siswa dengan memanfaatkan lingkungan. museum. jembatan. nasihat. ulang tahun kemerdekaan. Manusia : guru. brosur. Lingkungan budaya: adat istiadat daerah. candi). dan petir/kilat. Lingkungan sosial : struktur pemerintahan daerah (kelurahan. Juga syair dari lagu anak-anak . pujaan kepada tanah air dan pahlawan. kecamatan).

Bagian yang aktif adalah mata dan ingatan. ü Memahami isi bacaan secara diam atau dalam hati. Disiapkan untuk kelompok orang dewasa. 5 Dapat dilakukan untuk kepentingan orang lain Hanya untuk kepentingan diri sendiri. Membaca indah = membaca emosional. Perhatiannya pada lafal kata. prosa lirik. 3 Aktif : mata. semakin sedikit diberikan Semakin tinggi kelas. serta isi bacaan.V dan VI.suara . Membaca pustaka Membaca memindai (scanning) sekarang NO Membaca teknik = membaca nyaring Membaca dalam hati 1 Dimulai pada anak kelas 1 Dimulai pada anak kelas 3. prosa dari lingkungan kesusastraan. pungtuasi atau tanda baca . intonasi frase. ingatan.Membaca teknik Membaca dalam hati Membaca cepat tanpa suara. Aktif : mata dan ingatan. intonasi frase. serta isi bacaan Membaca dalam Hati Membaca dalam hati : kegiatan membaca bagi orang yang telah dewasa. Membaca puisi. Membaca dalam hati yang benar : ü Tanpa adanya gerakan-gerakan bibir. 6 Perolehan sedikit Perolehan lebih banyak 7 Perhatiannya pada lafal kata. ü Berkonsentrasi baik fisik dan mentalnya. Diberikan di kelas IV . 2 Disiapkan pada anak yang masih belajar membaca. 4 Semakin tinggi kelas. intonasi kalimat. . pungtuasi atau tanda baca . intonasi kalimat. semakin banyak diberikan. ü Tanpa adanya gerakan-gerakan kepala.suara . dan mulut.

Bahasa Wacana Paragraf Kalimat Kelompok kata Kata Kata dasar / imbuhan Suku fonem .Untuk anak SD masih dapat diperlonggar : Masih dapat dibenarkan mulut anak bersuara lirih atau mirip seperti orang berbisik. Jeda Jeda adalah : pemberhentian sementara dalam kalimat. Contoh : InininaNina I ni Ni na Ini Nina 2) Metode bunyi 3) Metode suku kata 4) Metode kalimat 5) Metode SAS Membaca Lanjutan FONOLOGI Tata tingkat suatu kebahasaan dapat digambarkan dengan diagram sbb. Ibu guru / kami sakit. Bila letak jeda diubah. Contoh : Ibu guru kami / sakit. Kucing / makan tikus / mati di dapur. Untuk menuliskan letak jeda biasanya menggunakan garis miring ( / ). Kucing / makan / tikus mati / di dapur. Metode Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar Membaca Permulaan 1) Metode abjad Metode abjad adalah : metode membaca dengan memperkenalkan huruf-huruf yang harus dihafalkan dan dilafalkan menurut bunyinya dalam abjad. Membaca bahasa = membaca dalam hati . artinya akan berubah. (isi bacaan tidak menjadi tujuan pokok) tujuannya agar siswa semakin tahu seluk beluk bahasa Indonesia.

Contoh : ü Lampu merah = tanda peringatan yang membahayakan. basah dsb. pahit. pedas. sejalan dengan. Menurut Soejito Pengertian Idiom adalah: sebagai suatu ungkapan bahasa berupa gabungan kata (frase) yang maknanya sudah menyatu dan tidak dapat ditafsirkan dengan makna unsur yang membentuknya. Sebabnya adalah : idiom terdapat pula gabungan-gabungan kata yang salah satu unsurnya kata tugas. Contoh : o Kritik pedas = teguran yg keras dan tajam o Mandi basah = berbulan madu o Kopi pahit = marah. ü Jago merah = api ü Buku hitam = buku yang memuat daftar orang-orang yang pernah melakukan kejahatan.manis. Idiom Berdasarkan Unsur Pembentuknya Idiom yang terdiri dari bagian tubuh : · Berat hati = kurang suka melakukan · Lapang hati = sabar · Hati kecil = maksud yang tulus · Kecil hati = penakut · Tinggi hati = sombong · Rendah hati = pemurah. panas. Penggantian nama tersebut tidak seratus persen benar. ü Merah muka = mendapat malu . kepada dsb. yaitu idiom yang dibentuk oleh kata dengan tanggapan indera. ü Kartu kuning = peringatan. saling melontarkan isyu. gertakan.Bunyi Antara fungsinya sebagai pelancar ucapan. tidak angkuh · Setengah hati = ragu-ragu · Jatuh hati = terkena asmara · Mendua hati = bimbang Idiom yang terdiri kata indera.dingin. berdasarkan pada. berbicara tentang. teguran keras. o Perang dingin = perang tanpa senjata.dilarang ü Lampu hijau = mendapat izin. Contohnya : selaras dengan. Idiom yang terdiri dari nama warna. misalnya. o Tertangkap basah = tertangkap ketika sedang melakukan perbuatan yang tidak baik. Contoh : Siap si y ap Giat gi y at Siaga si y aga IDIOM (UNGKAPAN) Idiom disebut juga ungkapan.

Idiom yang terdiri dari nama warna.manis. tapi belum lelap benar q Kabar burung = kabar yang belum pasti . teguran keras. pahit. o Kartu kuning = peringatan. Idiom yang terdiri dari nama-nama benda atau alam Contoh : Ø Kejatuhan bulan = mendapat keuntungan Ø Bulan terang = mujur Ø Tanah tumpah darah = tempat kelahiran Ø Perasa angin = mudah tersinggung Ø Memeluk gunung = mengharapkan sesuatu yang lebih tinggi Ø Berminyak air = bermuka – muka Ø Bintang terang = beruntung Idiom yang terdiri kata indera. q Perang dingin = perang tanpa senjata. Contoh : q Kritik pedas = teguran yg keras dan tajam q Mandi basah = berbulan madu q Kopi pahit = marah. pilu. sendu.dingin.dilarang o Lampu hijau = mendapat izin. panas. pilu. sendu. pedas. o Jago merah = api o Buku hitam = buku yang memuat daftar orang-orang yang pernah melakukan kejahatan. Idiom yang terdiri dari nama-nama benda atau alam Contoh : o Kejatuhan bulan = mendapat keuntungan o Bulan terang = mujur o Tanah tumpah darah = tempat kelahiran o Perasa angin = mudah tersinggung o Memeluk gunung = mengharapkan sesuatu yang lebih tinggi o Berminyak air = bermuka – muka o Bintang terang = beruntung Idiom yang terdiri dari nama binatang Contoh : q Banteng ketaton = mengamuk. saling melontarkan isyu. gertakan.ü Biru hati/ hati yang kelabu = merana. Contoh : o Lampu merah = tanda peringatan yang membahayakan. yaitu idiom yang dibentuk oleh kata dengan tanggapan indera. o Merah muka = mendapat malu o Biru hati/ hati yang kelabu = merana. membabi buta q Membabi buta = bertindak nekad q Tidur ayam = tidur. basah dsb. q Tertangkap basah = tertangkap ketika sedang melakukan perbuatan yang tidak baik. misalnya.

q Ular kepala dua = munafik q Kuda hitam = pemenang yg tak diduga-duga q Kelas teri = penjahat kecil q Kelas kakap = penjahat ulung q Kelas kambing = kelas yang paling murah q Kulit badak = tidak tahu malu Idiom yang terdiri dari nama / bagian tumbuh-tumbuhan Contoh : Ø Batang air = sungai Ø Sebatang kara = hidup seorang diri Ø Lidah bercabang = tidak dapat dipercaya Ø Bunga api = petasan Ø Bunga desa = gadis Ø Buah bibir = bahan pergunjingan. watak (sifat tokoh). tema (dasar atau pokok cerita). . riwayat pendidikan. tempat tanggal lahir. alamat. bahan pembicaraan Ø Buah dada = payudara Ø Buah pena = karangan Ø Buah tangan = karya Ø Naik daun = nasib baik. agama. umur. tenar Idiom dari kata bilangan Contoh : o Satu kata / satu hati / sehati = seia sekata o Mendua hati = ragu-ragu o Kaki lima = pedagang yg berjualan di muka pintu / tepi jalan o Diam seribu bahasa = tidak berkata sepatah katapun o Setengah tiang = tanda berduka cita o Berbadan dua = hamil o Empat mata = berdialog o Setengah baya = remaja Sebuah cerita anak dibangun oleh beberapa unsur. amanat (pesan atau nasihat dalam cerita). Hal-hal penting yang tercantum dalam daftar riwayat hidup adalah: nama.yaitu: tokoh (pelaku cerita). latar (tempat dan waktu dalam cerita).

Tempat dan tanggal menulis surat Nomor surat. perihal. LhokseumaweTelp. Hari / tanggal : Sabtu / 15 Maret 2009 Pukul : 8. .sd. Isi surat.00 WIB Tempat : Aula SD2 Yapena Demikianlah undangan ini kami sampaikan. tanggal 13 Mei 2009.00 . Bpk. Perhatikan contoh surat resmi berikut ! Sekolah Dasar Swasta no 2 Yayasan Pendidikan Arun Jalan Balik Papan. kami ucapkan terima kasih. Identitas pengirim.653289 Nomor :04/SD2/YPA/III/ 2009 Batuphat. Atas perhatian Bapak/Ibu. Batuphat.Ibu / Orangtua / Wali Murid Siswa-Siswi Kelas VI SDN 2 Yapena Dengan hormat. Kepala surat. Penutup. Salam pembuka. 653288. 0645 653287.Bagian-bagian surat resmi adalah sebagai berikut. Rapat akan dilaksanakan pada . Komplek PT. 12.11 Maret 2009 Hal :undangan Lampiran : Yth. Alamat surat. Arun. dan tanggal surat. Dengan ini kami mengundang Bapak/ Ibu orang tua / wali murid Siswa-siswi kelas 6 untuk mengadakan rapat membahas persiapan putra-putri kita guna menghadapi UAS BN yang akan berlansung pada hari Senin.

Yuliwati.Komite sekolah KETERANGAN Kepala surat atau kop surat Nomor surat Tanggal surat Perihal Lampiran Alamat yang dituju Salam pembuka Isi surat Salam penutup Penanggung jawab instansi Tanda tangan penanggung jawab atau yang mewakili Nama penanggung jawab atau yang mewakili Jabatan/NIP Perbedaan Surat Pribadi dan Surat Resmi NO SURAT RESMI SURAT PRIBADI 1 Menggunakan bahasa baku Contoh: saya. Contoh: gue. entar. nanti. 18 Maret 2009 Kepala Sekolah SDS 2 Yapena Ttd H. S.Direktur Yapena . 3 Memakai nomor surat (untuk instansi). Tidak memakai kop surat. Tidak memakai nomor surat.Batuphat. 2 Memakai kop surat (untuk instansi). kamu.Pd Tembusan : . Bahasanya ada yang tidak baku. 4 . memang. nggak. lo.

amanat. kemudian penyelesaianmasalah. UNSUR-UNSUR PENDUKUNG CERITA Unsur-unsur pendukung cerita antara lain: Tokoh. Bentuknya bebas.Memakai stempel. 5 Berbentuk standar. Kalimat Majemuk Setara Kalimat majemuk setara ada 3 macam : Kalimat majemuk setara menggabungkan. melainkan ) Kalimat majemuk setara pilihan ( atau ) . yaitu tempat terjadinya cerita.Hanya ada satu pokok cerita sehingga pembaca tidak bingung. Tidak memakai stempel. CERPEN CIRI-CIRI CERPEN Ceritanya pendek sehingga kamu tidak butuh waktu lama untuk membacanya. Artinya. Pelaku cerita bisa manusia atau binatang. serta) Kalimat majemuk setara pertentangan (tetapi. yaitu pesan yang ingin disampaikan penulis cerpen kepada pembaca. yaitu pelaku cerita. Kalimat majemuk setara pertentangan. jika menceritakan masa kecil maka saat dewasa tidak diceritakan. yaitu kepribadian tokoh. Kata Penghubung Kalimat Majemuk Setara Kalimat majemuk setara menggabungkan (dan . Kalimat majemuk setara pilihan. KALIMAT MAJEMUK KALIMAT MAJEMUK ADA 4 MACAM Kalimat majemuk setara Kalimat majemuk bertingkat Kalimat majemuk rapatan Kalimat majemuk campuran Pengertian kalimat majemuk Kalimat majemuk adalah : kalimat yang terdiri dari gabungan dua kalimat tunggal atau lebih. watak.Tidak ada perubahan nasib tokoh. latar.Cerita disajikan dari perkenalan tokoh lalu adanya masalah.

Tuti anak yang sombong. b. c. sedangkan Adik ke Banda Aceh. Kalimat majemuk setara pilihan Kalimat majemuk setara pilihan. Pak Bahrum ketua pemuda. Asep dan Anto pandai bermain basket. Kalimat majemuk rapatan Subjek Contoh : a. Dalam liburan nanti saya akan pergi ke Medan. Tuti anak yang pandai tetapi sombong. . Asep pandai bermain basket.Kalimat majemuk setara menggabungkan. Kalimat majemuk rapatan objek a. b. Dalam liburan nanti adik akan pergi ke Banda Aceh. Contoh : Dewi anak yang pandai. c. Saya membaca buku dongeng atau ilmu pengetahuan. Dewi anak yang pandai dan rajin. Kalimat majemuk setara pertentangan. Dalam liburan nanti saya akan pergi ke Medan. 3. b. Ayah memupuk dan menyiram pohon jeruk. b. Ayah menyiram pohon jeruk. Dewi anak yang rajin. Kalimat majemuk dengan keterangan syarat. KALIMAT MAJEMUK RAPATAN 1. c. Kalimat majemuk rapatan predikat Contoh : a. Contoh : Saya membaca buku dongeng. Ayah memupuk pohon jeruk. KALIMAT MAJEMUK BERTINGKAT Kalimat majemuk bertingkat ada bermacam-macam: Kalimat majemuk bertingkat dengan keterangan sebab. Saya membaca buku ilmu pengetahuan. 2. c. Pak Bahrum guru olah raga. Anto pandai bermain basket. Contoh : Tuti anak yang pandai. Pak Bahrum Guru olah raga dan ketua pemuda. Kalimat majemuk rapatan keterangan a. 4.

Saya berangkat ke sekolah ketika ayah memperbaiki mobil. Kata Gabung Anak Kalimat dengan Keterangan Pengandaian ü Andaikan ü Umpamanya Kata Gabung Anak Kalimat dengan Keterangan tujuan ü Agar ü supaya Kata gabung anak kalimat dengan keterangan akibat : ü Maka ü Sehingga Kata gabung anak kalimat dengan keterangan syarat : Ø jika Ø apabila Contoh : Saya dibelikan sepeda motor. PENJELASAN Anak kalimat : keterangan kalimat . (anak kalimat) Rudi tidak masuk sekolah karena sakit perut. Ayah memperbaiki sepeda motor. Kata gabung pada kalimat majemuk bertingkat Kata gabung anak kalimat dengan keterangan waktu : ü Ketika ü Setelah ü sebelum Contoh : a. (induk kalimat) Rudi sakit perut. (anak kalimat) Saya dibelikan sepeda motor jika lulus ujian.Kalimat majemuk dengan keterangan waktu. c. Kalimat majemuk bertingkat dengan keterangan cara. Kata gabung anak kalimat dengan keterangan sebab : Ø karena Ø sebab Contoh : Rudi tidak masuk sekolah. Saya berangkat ke sekolah. b. (induk kalimat) Saya lulus ujian.

( induk kalimat ) Mari. maka setelah anak kalimat dibubuhi tanda baca koma (. Komplek Perumahan PT. Penulisan di dalam nomor surat resmi Contohnya: Nomor: 01/04/SDN-01 Penulisan di nomor dalam alamat Contohnya: Jalan Teratai II/24 Pengganti kata atau dan tiap Contohnya: darat/laut (darat atau laut) BIODATA (DAFTAR RIWAYAT HIDUP) Biodata dibagi 3 bagian Data diri Riwayat pendidikan Pengalaman Kerja Data diri : Nama : SuparmanTempat /tanggal lahir : Magetan / 04 September 1965.) Contoh : Karena sakit perut . Arun. ( anak kalimat ) Rudi tidak masuk sekolah. Lhokseumawe. Rudi tidak masuk sekolah.Induk kalimat : bagian yang diterangkan Apabila anak kalimat terletak di awal kalimat. Memahami PenggunaanTanda Garis Miring (/) 1. Bontang / 45. Agama : Islam Jenis kelamin : Laki-laki Alamat : Jl. BENTUK-BENTUK KARANGAN Bentuk karangan ada 3 macam : Prosa Drama Puisi Prosa dibagi menjadi 2 macam : Fiksi Non Fiksi . Rudi sakit perut. Batuphat.

tema. LANGKAH-LANGKAH MENGARANG Menentukan topik. Tema adalah : pesan utama yang disampaikan yang disampaikan penulis melalui karangannya. Mengembangkan kerangka karangan. Memiliki kesatuan gagasan. Tema dirumuskan dalam bentuk kalimat yang lengkap. Misalnya : Beternak ayam kampung dapat menghasilkan untung besar. SYARAT-SYARAT MENENTUKAN TOPIK : Menarik Diketahui / dikuasai penulis Tidak kontroversial Mengandung unsur kebaruan(aktual) Cukup sempit dan terbatas. Mengandung unsur keaslian (kebaruan) Judul adalah nama suatu karangan atau suatu pokok bahasan. rima. dan kepadatan makna. namun bisa pula dibuat setelah karangan selesai. Ciri-ciri judul yang baik : Menarik Menimbulkan rasa penasaran pembaca. dan judul karangan. Terarah. Ø Slogan promosi untuk menarik minat baca. Ciri – ciri tema yang baik : Dirumuskan dalam kalimat yang jelas. Mengumpulkan data. disusun berdasarkan topik yang telah ditentukan. Fungsi judul : Ø Nama bagi suatu karangan. Ø Wujud kreativitas pengarang. Topik adalah gagasan inti karangan yang dijadikan landasan penyusunan karangan. . Misalnya : • Teknik beternak ayam.Puisi adalah karangan yang mengutamakan irama. Ø Gambaran isi karangan. Topik dinyatakan dalam kata atau kelompok kata. Drama adalah : karangan yang berupa dialog sebagai pembentuk alurnya. • Kebersihan lingkungan. Menyusun kerangka karangan. Judul seringkali dikemukakan dahulu.

Manfaat kerangka karangan adalah : memudahkan penyusunan karangan sehingga menjadi lebih teratur. Manfaat kerangka karangan adalah : Memudahkan menyusun karangan sehingga karangan menjadi teratur. Akan pembelah buah duku . Urutan ruang (spasial) : urutan keruangan misalnya dari depan ke belakang atau dari yang terdekat ke yang terjauh.Mudah ditangkap maksudnya dan mudah diingat. Urutan klimaks adalah apabila bagian penting ditempatkan pada bagian akhir. Urutan klimaks atau anti klimaks. Urutan familiaritas. Memudahkan penempatan bagian karangan yang penting dan yang kurang penting. Urutan pemecahan masalah. Urutan ruang (spasial). Urutan kausalitas. Menghindari timbulnya pengulangan pembahasan. PUISI PUISI LAMA : • Pantun • Syair • Gurindam PUISI BARU : • Soneta • Balada JENIS PANTUN Pantun agama Contoh . Membantu pengumpulan sumber-sumber yang diperlukan. MENGEMBANGKAN KERANGKA KARANGAN Pola mengembangkan kerangka karangan : Urutan waktu (kronologis). Menyusun kerangka karangan Kerangka karangan adalah : Rencana kerja yang memuat garis besar suatu karangan. Penjelasan Urutan waktu (kronologis) : urutan peristiwa atau tahap-tahap kejadian. Sedangkan anti klimaks adalah : bagian penting diletakkan di awal pembahasan. Urutan umum-khusus.

(merupakan isi). Syair adalah : cipta sastra yg dapat dipergunakan untuk melukiskan atau menceritakan berbagai cerita. Syair Syair berasal dari kata “Syuur” yang berarti perasaan. baik cerita yg sebenarnya. dengan rumus a-a-a-a. lukisan atau sindiran. Syair berasal dari Arab. Pantun teka-teki Contoh : Berlayar perahu dari Berandan Menuju arah Selat Malaka Lebar kepala dari badan Apakah itu cobalah terka Pantun nasihat Contoh : Berburu ke padang datar Mendapat rusa belang kaki Berguru kepalang ajar Bagai bunga kembang tak jadi. Masuk ke Indonesia bersama masuknya Islam ke Indonesia.Duku dibelah jadi kepayang Kepada Allah berlindung aku Baik berguru kita sembahyang Pantun jenaka Contoh : Daripada main layang-layang Lebih baik main di kali Daripada pikiran melayang Lebih baik tidur bermimpi. tetapai biasanya 10-11 suku kata. Tiap baris terdiri 8-13 suku kata. Abdul Muluk Putra Baginda Besarlah sudah bangsawan muda . Syarat syair : Tiap bait terdiri dari 4 baris. Keempat baris tiap bait merupakan satu rangkaian cerita. maupun dongeng yang panjang. Syair bersajak sama. Contoh syair : Berhentilah kisah raja Hindustan Tersebutlah pula suatu perkataan Abdul Hamid Syah Paduka Sultan Duduklah baginda bermuka-mukaan.

Dua baris gurindam membentuk kalimat majemuk. yang terbentuk dari kata Latin sono yang artinya bunyi atau suara. Pikir dahulu sebelum berkata Supaya terelak silang sengketa Jika kena penyakit kikir Sanak saudara lari menyingkir Orang malas jatuh sengsara Orang rajin banyak saudara Barang siapa berbuat jasa Mulia namanya segenap masa Menulis Puisi Baru Puisi baru adalah pancaran masyarakat baru dab banyak dihasilkan oleh sastrawansastrawan Angkatan Pujangga Baru dan angkatan Balai Pustaka. Baris pertama merupakan sebab atau alasan. Bahasa yang digunakan sudah kurang kemelayu-melayuan. Puisi soneta merupakan merupakan karya sastra yang berasal dari Italia yang lahir sekitar abad ke. atau balasan apa yg tersebut dalam kalimat pertama. Karya sastra yang termasuk puisi baru antara lain : Soneta dan Balada Soneta Soneta berasal dari kata sonetto dalam bahasa Italia.Cantik menjelis usulnya Syahda Tiga belas tahun umurnya ada Akan ramah putri bangsawan Parasnya elok sukar dilawan Sedap manis barang kelakuan Sepuluh tahun umurnya tuan Gurindam Syarat Gurindam Tiap bait terdiri atas 2 baris Jumlah suku kata 10 – 14 tiap baris. Isinya sebagai penjelmaan cita rasa penggubahnya.12 di Kota Florence. Contoh Gurindam Kurang pikir kurang siasat Tentu dirimu kelak tersesat. sedangkan baris kedua merupakan akibat. Sajaknya a-a. .

disebut sextet. a ……………………………. perasaan keagamaan. Kalau dibuat dalam bentuk bagan. Pada masa lahirnya. c-d-c. a ……………………………. a-b-b-a. dapat digambarkan sebagai berikut. yang disebut stanza atau oktav. sifatnya obyektif. Jumlah suku kata dalam tiap baris biasanya antara 9 dan 14 suku kata. SH. a volta . dan dua buah terzina. Kedua buah terzina merupakan kesatuan. Jadi pembagian baitnya 2x4 dan 2x3. b Quatrain …………………………… b …….Soneta masuk ke Indonesia tahun 1920 yang dibawa oleh pemuda indonesia yang belajar di Nederland. Syarat-syarat soneta : Jumlah baris 14 buah. sifatnya subyektif... pergerakan. b Quatrain …………………………… b …………………………… a oktav ……………………………. kemajuan kebudayaan. dsb. Akan tetapi pada saat ini soneta dapat pula dipergunakan untuk menyatakan rindu terhadap tanah air. soneta digunakan sebagai alat untuk menyatakan curahan hati. …………………. Kedua buah quatrain merupakan kesatuan. Rumus sajaknya : a-b-b-a. Oktav berisi lukisan alam. Ke empat belas baris itu terdiri dari dua buah Quatrain. Yang menjadi pelopornya adalah Muhammad Yamin. Peralihan dari oktav ke sextet disebut volta. Sextet berisi curahan atau jawaban atau kesimpulan dari apa yang dilukiskan dalam oktav. d-c-d. …………………………….

Aku Kalau sampai waktuku Kumau tak seorang ‘ kan merayu .Dalam puisi modern yang penting adalah isi dari tulisan puisi tersebut.. c …………………………… d Terzina …………………………. c sektet …………………………… d …………………………… c Terzina …………………………… d Contoh Soneta : Gembala Perasaan siapa ta’ kan nyala Melihat anak berlagu dendang Seorang raja di tengah padang Tiada berbaju buka kepala Beginilah nasib anak gembala Berteduh di bawah kayu nan rindang Semenjak pagi meninggalkan kandang Pulang ke rumah di senja kala Jauh sedikit sesayup sampai Terdengar olehku bunyi serunai Melagukan alam nan molek permai Wahai gembala di segara hijau Mendengarkan puputmu menurutkan kerbau Maulah aku menurutkan dikau Balada Balada ialah puisi atau sajak yang berisi cerita yang serius yang berakhir dengan tragis. melainkan isi yang ditonjolkan. Oleh karena itu situasinya situasi yang merdeka. maka penulisan puisi modern. bukan pula bentuk yang diutamakan. misalnya kematian. Pada mulanya balada berarti nyanyian rakyat. putus cinta. Puisi modern : Puisi modern adalah : puisi yang termasuk angkatan 45. ditandai adanya kegiatan yang menghasilkan jiwa bebas dinamis realistis. Dalam puisi modern bukanlah sajak. dan mendapat musibah atau bencana lainnya. revolusioner. bukan irama. Jadi yang digambarkan atau dilukiskan dalam sebuah balada ialah sebuah kisah yang berakhir dengan tragis. serta memancarkan seni sastra yang bernafaskan irama 45 pula. Tokoh penyair yang berperan sebagai pelopor angkatan 45 adalah Chairil Anwar.…………………………….

Melodrama Melodrama : asal usulnya dari alur opera yang dicakapkan dengan bantuan irama musik. tingkah lakunya. Jenis-jenis Drama : Tragedi Jenis lakon atau drama yang berakhir dengan duka cita. tokoh utama dijemput maut dalam lakon tersebut. Dalam suatu lakon harus bergerak dari suatu permulaan. dan menuju akhir. Jenis tokoh : . maupun postur tubuh tokoh tersebut. Farce Farce: jenis ini identik dengan komedi. Dalam geraknya lebih lebih bersifat karikatur.Tak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih perih Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi (Dari : Deru Campur Debu) MENULIS DRAMA Pengertian drama : Drama adalah jenis sastra yang berupa lakon yang ditulis dengan dialog-dialog yang memperhatikan unsur-unsur dengan gerak atau perbuatan yang akan dipentaskan di atas panggung. Tragikomedi Tragikomedi : adanya perpaduan antara ciri tragedi dengan ciri komedi. Unsur-unsur yang perlu diperhatikan dalam menulis drama : Alur (plot) : Alur artinya struktur gerak yang terdapat dalam fiksi maupun drama. Ceritanya berakhir dengan suka ria. pertengahan. serta gelaknya menitikberatkan pada kata dan perbuatan. Penokohan Bagaimana sifat. Komedi Komedi adalah : ada yang mengatakan drama gelak.

PENDEKATAN Ada 2 macam Pendekatan. Pendekatan Kurikulum . 3) Tokoh statis : tetap saja keadaannya dari awal hingga akhir. Ø Dalam konteks apa Ø Dalam situsi apa Ø Dengan jalaur mana Ø Melalui media mana Ø Dalam peristiwa apa PENDEKATAN BIDANG STUDI (BAHASA INDONESIA) Pendekatan tujuan Pendekatan keterampilan proses Pendekatan Lintas Materi Pendekatan spiral Pendekatan CBSA Pendekatan Komunikatif. (minor character) 2) Tokoh serba bisa: serba round. 4) Tokoh berkembang: tokoh yang mengalami perkembangan selama pertunjukan. Faktor-faktor penentu berkomunikasi Mencakup : Ø Siapa yang berbahasa dengan siapa.1) Tokoh pembantu : tokoh yang kontras dengan tokoh lainnya. Dialog Akting Bloking Kerangka Drama : Eksposisi Konflik Komplikasi Krisis Resolusi Keputusan PENGERTIAN KETERAMPILAN PRAGMATIK Keterampilan Pragmatik Ialah : Kemampuan menggunakan bahasa yang disesuaikan dengan faktor-faktor penentu berkomunikasi. Ø Untuk tujuan apa.

angin.seperti. atau pedoman hidup. KOSA KATA Kosa kata aktif Kosa kata pasif. METODE PENGAJARAN PRAGMATIK Metode Penugasan Metode eksperimen Metode proyek Metode diskusi Metode Widyawisata Metode Bermain Peran Metode Demonstrasi Metode Penugasan Sosiodrama Metode Pemecahan Masalah Metode Tanya Jawab Metode Latihan Metode Ceramah Metode Bercerita Metode Pameran Peribahasa Peribahasa adalah : kalimat atau penggalan kalimat yang telah membeku bentuk. Pendekatan Bidang studi ialah: pendekatan yang hanya berlaku dalam bidang studi tertentu saja.bak. Ibarat. bayu. Perumpamaan. mentari. q Daftar kata yang disusun seperti kamus. jiwa. dll Puspa. pemberi nasihat. dipergunakan untuk menghias karangan atau percakapan.Pendekatan Bidang Studi Pendekatan Kurikulum ialah : pendekatan yang berlaku dalam semua bidang studi.laksana/penaka. sebagai. pawana. dan fungsinya. matahari. hati. penguat maksud karangan. Pemeo. kusuma. Harimukti Kridalaksana dan menurut Sujito kosa kata sama dengan leksikon . kembang.Adapun pengertian Leksikon Ialah: q Kekayaan kata yang dimiliki seseorang pembicara atau penulis. surya. sukma dll. Kosa Kata Aktif Kosa Kata Pasif Bunga. dalam masyarakat . bersifat turun-temurun. makna. kalbu. pengajaran. Pepatah. Bidal. mencakup . . KOSA KATA Dalam kamus Linguistik .

Yaitu bentuk penggunaan bahasa dalam berbicara dan menulis yang bertujuan mempengaruhi serta meyakinkan orang lain. Istilah bidal sama artinya dengan peribahasa Pepatah. Pemeo.Penjelasan : Bidal. laksana.Contoh : q Laksana bulan purnama. Majas Pertautan. q Kedudukanya bagai telur di ujung tanduk. Jadi metafora berarti perbandingan antara dua hal secara implisit dengan menggunakan kalimat yang sikat dan padat. q Pedih hatiku seperti diiris sembilu. MAJAS MAJAS ialah : bahasa yang indah yang digunakan secara imajinatif. Untuk menyatakan perbandingan menggunakan kata: seperti. tetapi sengaja dianggap sama. Perumpamaan. Contoh : Lintah darat = pemeras Buaya darat = org yg suka kepada perempuan Anak emas = anak kesayangan. Ibarat. Majas pertentangan.Simile (Inggris) = seperti. Majas Perulangan. Majas ada 4 macam yaitu: Majas perbandingan. metaphora yg berarti memindahkan. . q Ibarat menelan duri. dsb. MAJAS PERBANDINGAN Perumpamaan (simile) Kiasan (metafora) Personifikasi Sindiran Antitesis Penjelasan Majas Perbandingan : Perumpamaan (simile) Perumpamaan adalah perbandingan dua hal yang pada hakekatnya berbeda. KIASAN (Metafora) Metafora (bhs Yunani . bagai.

Tingkah laku seseorang mencerminkan baik buruknya pribadi orang itu. Sudah jatuh ditimpa tangga = bahaya yg bertubi-tubi ALEGORI Alegori merupakan metafora yang diperluas dan berkesinambungan. MAJAS PERTENTANGAN Hiperbola Litotes Ironi Oksimoron Paranomasia Paralipsis Zeugma Penjelasan : Hiperbola Hiperbola adalah : Majas yang mengandung pernyaan yang berlebih-lebihan. Sindiran Antitesis Antitesis berarti : lawan yang tepat atau pertentangan yang benar-benar. Contoh : o Tangisnya sangat menyayat hati. v Ranting dan daun-daun turut menari –menari melihatku. Termasuk dalam alegori adalah : Ø Parabel Ø Fabel Ø Alegori itu sendiri. . Secara singkat antitesis adalah majas yang berupa paduan dua kata yang berlawanan. Tinggi rendahnya suatu bangsa ditunjukkan oleh budayanya. maupun sifatnya.Jinak-jinak merpati = jinak tetapi sulit dimiliki /didapat. baik jumlah. PERSONIFIKASI Personifikasi adalah : jenis majas yang melekatkan sifat-sifat insani kepada barang yang tidak bernyawa. ukuran. Tempat atau wadah objek / gagasan diperlambangkan. Contoh : Maju mundurnya perusahaan tergantung kepada para pengelolanya. Jadi alegori adalah : cerita yang diungkapkan dalam bentuk lambang-lambang. v Malam mendekap tubuh kami dalam kegelapan. Isinya mengandung ajaran-ajaran moral. v Kapal itu tenggelam setelah diterjang ombak.

o Saya terkejut setengah mati melihat penampilannya. Oksimoron Paranomasia Paralipsis Zeugma MAJAS PERTAUTAN Metonimia Sinekdote Alusio Eufemisme Elipsis Inversi Gradasi MAJAS PERULANGAN Aliterasi Antaklasis Kiasmus Repetisi MACAM-MACAM WACANA Wacana dapat ditinjau dari dua segi yaitu : Bentuk fisiknya .o Sorak sorai penonton mengguntur membelah angkasa. Yaitu majas yang yang mengandung pernyataan yang dikecil-kecilkan. padahal baru pukul sembilan. Litotes Litotes adalah kebalikan dari hiperbola. o Alangkah hematnya kamu. o Bagus sekali kelakuanmu. o Hasil usahanya tidak mengecewakan hati. Contoh : o Jika ada waktu singgahlah ke gubuk kami. rokokpun 234. tugas-tugasnya sampai tidak dapat diselesaikan. maksudnya adalah untuk merendahkan diri. istrimu kau pukuli. o Pagi benar engkau datang. dikurang dari kenyataan yang sebenarnya. Ironi Ironi adalah majas yang menyatakan makna yang bertentangan dengan maksud berolokolok. Contoh : o Bukan main rajinnya. o Saya hanya dapat menghidangkan nasi sambal dan air putih untuk Anda.

Ditinjau dari sifat isinya dibagi menjadi : Wacana naratif Wacana deskriftif Wacana ekspositorik Wacana argumentatif Wacana persuasif .Sifat isinya Ditinjau dari segi bentuk fisiknya dapat dibedakan : Wacana monolog Wacana dialog.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful