A. Perbandingan trigonometri Perhatikanlah gambar disamping !

Segitiga ABC siku-siku di C dan kita definisikan, r adalah sisi didepan sudut siku-siku(sisi miring), y adalah sisi didepan ysng sedang kita bicarakan(depan) dan x adalah sisi yang lainnya (samping). Hubungan antara x,y dan r sesuai dengan teorema pythagoras adalah x2 +y2= r2 perbandingan trigonometri antara sisi-sisi pada segitiga siku-siku didefinisikan sebagai berikut :

cos α = sisi samping = x
sisi miring r

sec α = sisi miring = r
sisi samping x

sin α = sisi depan = y cosec α = sisi miring = r
sisi miring r sisi depan y

tan α = sisi depan = y
sisi miring x

cotan α = sisi samping = x
sisi depan y

contoh 1

tentukan komponen x,y dan r dari segitiga siku-siku disamping jika sudut yang kita bicarakan adalah a. sudut A b. Sudut B

Jawab: a. sudut A komponennya r = 5, y = 4 dan x = 3 b. sudut B komponennya r = 5, y = 3 dan x = 4

contoh 2
dari gambar pada contoh 1, tentukanlah seluruh perbandingan trigonometrinya ! jawab :

cos α = sin α = tan α =

x r y r y x

=3
5

sec α = cos α =
y

r x r 4 x y

=5
3

=4
5

=5 =3
4

=4
3

cos α =

tanda fungsi trigonometri dalam kuadran, lihat gambar disamping ini. Kudran dibagi menjadi empat dengan batas-batas sudut tertera pada gambar. tanda fungsi trigonometri yang tertulis pada gambar adalah fungsi-fungsi yang bertanda positif . misalnya uintuk kuadran II maka sinus dan cosecan

cosec 280° e. sehingga sin 89° bernilai positif. sehingga sec 240° bernilai negatif. maka r=x dan y= 0. yaitu antara 0° dan 90°. sehingga cos 120° bernilai negatif. b. 179° terletak dikuadran II. e. yaitu antara 270° dean 360°.yaitu antara 90° dan 180° . yaitu antara 90° dan 180°. sehingga tan 179° bernilai negatif d. yaitu antara 180° dan 270°. 120° terletak dikuadran II. 240° terletak dikuadran III. c. contoh 3 tentukan letak kuadran dan identifikasikan nilainya (positif atau negatif) dari soal berikut ini : a.perhatikan segitiga OAB pada gambar disamping : a. cos 120° b. sec 240° jawab : a. Nilai perbandingan sudut-sudut istimewa Sekarang bagaimana mendapatkan nilai perbandingan sudut-sudut istimewa yang sering digunakan. tan 179° d. sehingga cosec 280° bernilai negatif.jika α = 0°. 89° terletak dikuadran I. 280 terletak dikuadran IV.bertanda positif pada kuadran tersebut sedangkan yang lainnya bertanda negatif. sehingga cos 0° = x = x = 1 . sin 89° c.

45° dan 60° gunakan segitiga OAB pada gambar diatas dengan mengambil jari-jari lingkaran atau panjang OB = 2 satuan dan AB =1 satuan. Sehingga panjang AO diperoleh.r x sin 0° = y = 0 = 0 r r tan 0° = y = 0 = 0 x b. AO = √OB2-BA2 = √22-12 = √3 cos 30° = x = √3 = 1 √3 r 2 2 sin 30° = y = 1 r 2 tan 30° = y = 1 = 1 √3 x √3 3 sin 60° = y = √3 = 1 √3 r 2 2 cos 60° = x = 1 r 2 tan 60° = y = √3 =√3 x 1 . maka r = y dan x = 0. x jika α = 90°.sehingga cos 90° = x = 0 = 0 r r y sin 90° = y=y=1 r tan 90° = y = y = (tidak didefinisikan) x 0 untuk sudut 30°.

cos 45° = x = 1 = 1 √2 r √ 2 2 sin 45° = y = 1 = 1 √2 r √ 2 2 tan 45° = y = 1 = 1 x 1 untuk lebih mudah mengingat nilai perbandingan trigonometri untuk sudut-sudut istimewa disajikan dalam tabel dengan menambahkan sudut-sudut pada perbatasan kuadran berikut ini 0° Cos 1 30° 1√3 2 45° 1√2 2 60° 1 2 90° 0 180° -1 270° 0 360° 1 1 1√2 2 1√3 2 Sin 0 2 1 0 -1 0 .sekarang kita buat panjang OA =AB= 1 satuan. yaitu satu segitiga siku-siku sama kaki seperti tampak pada gambar dibawah ini.

sin2 30 + cos2 30 = 1 jawab : 1 b. sehingga untuk mencari sisi miring (r) kita gunakan sinus. . 1 + tan2 60° = sec2 60° a. 1 + tan2 60° = 1 + ( √3 ) 2 = 1+3 = 4 sec2 60° = 22 = 4 (terbukti) contoh 5 tentukan besar sudut dan panjang sisi yang belum diketahui dari segitiga berikut ini ! jawab: a.1 √3 Tan 0 3 1 √3 - 0 - 0 contoh 4 Buktikan ! a. sin2 30 + cos2 30 = ( 2 )2 + ( 1 √3) 2 = 1 + 3 = 1 (terbukti) 2 4 4 b.unsur yang diketahui pada segitiga ABC adalah sudut A dan sisi didepan sudutnya (y).

Cos 43° = 5. Sisi BC merupakan tinggi gedung atau merupakan . yaitu dengan cara mengarahkan alat pengukur sudut pada jarak 250 m dari kaki gedung dan mencatat sudut sebesar 35°. Cos A = 5.290 iii) Sudut C = 180°.dalam hal ini digunakan tangen. cos. y QR 6 gunakan teorema pythagoras untuk menghitung panjang sisi miring (PR) PR2 = PQ2 + QR2 = 82 + 62 = 102 Tan P = = x = = 0.43° = 47° b.865 . tan .865 .75 8 PQ Sudut P = 37° Sudut Q = 180°.0.90°.i ) Sin A = = r AC = BC y BC AC = 4 = 4 = 5.865 0. Berapakah tinggi gedung tersebut? Jawab : Pada segitiga siku-siku di B.37° = 53° contoh 6 Seorang pelajar ingin mengetahui tinggi sebuah gedung dengan cara menggunakan pengetahuan trigonometri yang ia milikinya.682 SinA ii) Cos A = X = r Sin 43° AB AC AB = AC . PR = 10 Untuk menghitung besar sudut P dapat digunakan sin.90°.7314 = 4.

dari cos θ = 1√3 dapat dibuat segitiga siku-siku ABC dengan panjang sisi disamping 2 sudut √3 dan sisi miringnya 2 sebagai berikut : BC dapat dicar dengan teorema pythagoras BC2 = AC2 .7002 = 175 m sehingga tinggi gedung tersebut adalah 175 meter. y BC BC = AB 250 contoh 7 jika θ sudut lancip. sin θ = 5 3 Jawab : a.tentukan perbandingan trigonometri sudut θ yang lain.sisi di depan (y) sudut yang diketahui dan AB yang merupakan jarak dari gedung ketempat dilakukannya pengukuran sudut merupakan sisi samping (x).AB2 BC2 = 22 -√32 = 4 -3 = 1 Jadi BC = 1 Nilai perbandingan trigonometri yang lain adalah : Sin θ = BC = 1 dan Tan θ = BC = = √3 √3 3 1 1 AC 2 AB . cos θ = 2 1√3 b.0. Tan 35° = 250 . untuk : a. Tan A = = X Tan 35° = BC 250 BC = 250 .sehingga untuk menghitung tinggi gedung tersebut dengan tangen.

x = -√3 .BC2 AB2 = 52 -32 AB2 = 25 – 9 AB2 = 16 AB = 4 nilai perbandingan trigonometri yang lain adalah : cos θ = AB = 5 4 dan tan θ = BC AB = 3 4 AC contoh 8 diketahui cos θ = 1 2 √3 dan sin θ = 1 2 . 1 Tan θ = . y = 1 dan r = 2. tentukanlah tan θ dan cotan θ ! Jawab : Cos θ negatif dan sin θ positif. dari sin θ = dapat dibuat segitiga siku-siku ABC dengan panjang sisi di depan 5 3 sudut 3 dan sisi miringnya 5 sebagai berikut : BC dapat dicari denga teorema pythagoras AB2 = AC2 .√3 dan cotan θ = -√3 3 . berarti θ terletak di kuadran II. Perhatikan gambar di samping .b.

LATIHAN 1 1. tentukan nilai perbandinga trigonometri pada tiap segitiga dibawah ini untuk sudut AdanC 2.siku-siku di B! a = 2 cm dan sudut C = 20° a = 4 cm dan sudut A = 40° b = 10 cm dan sudut C = 30° . tentukanlah unsur yang belum diketahui pada ∆ ABC .

fungsi trigonometri pada kuadran yang lain. contoh 9 . b. dengan kententuan jika k ganjil maka fungsi trigonometri berubah dari sinus menjadi cosinus (dan sebaliknya) dan tangen menjadi kotangen (dan sebaliknya).tan θ d. Untuk mempermudah dalam merelasikan suatu fungsi trigonometri..√3 dan sin θ = . 5. tetapi jika k genap maka fungsi trigonometri tidak berubah. Dalam sub bab ini kita akan mencoba untuk merelasikan sudut-sudut dari suatu kuadran dengan kuadran yang lainnya yaitu nilai suatu fungsi trigonometri dari suatu kuadran yang ekuivalen dengan nilai. Misalnya sin 120° (kuadran II) ekuivalen dengan sin 60° (kuadran I). kita gunakan untuk kelipatan dengan 90 yaitu K. kuadran I. tan 100° e. a.b = 5 cm dan sudut C = 60° 3.90 ± α dimana α adalah sudut lancip. b. tentukanlah tanda (positif atau negatif) dari nilai fungsi trigonometri di bawah ini : a. cos 80° c. tanpa menggunakan kalkulator atau table . Cotan θ B. 1 2 d. dan IV dengan batas-batas sudut tertentu. sin 20° b. cos 45° + cos 30° .III. cosec 350° 4.tentukan nilai dari : a.II.sin 45° sin2 45° + cos2 45° 1 2 diketahui cos θ = . tentukanlah ! sec θ cosec θ c. Rumus-rumus trigonometri untuk sudut yang berelasi Sebagaimana sudah kita ketahui bahwa dalam sistem koordinat kartesius terbagi menjadi empat kuadra yaitu. sin 92° sin 30° .

karena 180 – α dikuadran II b.α)° jawab: a. cos(180 – α)° = cos(2. cos 245° c. tan(270 – α)° = tan(3.tentukanlah relasi dari a.α)° = sin(4. tan(270 – α)° d. cos 245° = cos (2. b.90 – α)° = -cos α(negatif) (tanda negatif pada hasil. sin(90 + α) ° c.90+ α) ° = cos α c. karena 360 – α dikuadran IV) contoh 10 nyatakan sebagi sudut lancip dari a.α)° = .90 .90+65) = -cos 65° atau cos 245° =(3. sin 160° = sin(2. sin(360 . tan 320° jawab: a. sin(360 .90 – 20) ° = sin 20° atau sin 160° = sin(1.90-25) = -sin 25° (tanda negatif pada cos 65° dan sin 25° karena 245°dikuadran III sehingga cos 245° bernilai negatif. sin 160° b. cos(180 – α)° b.90 – α)° = cotan α d. sin(90 + α) ° = sin(1.sin α (tanda negatif pada hasil.90+70) = cos 70° (tanda positif pada sin 20° dan cos 70° karena 160° dikuadran II sehingga sin 160° bernilai positif). sedangkan fungsi berubah dari 245° menjadi -sin 25° karena berkelipatan ganjil (k=3) dari 90) .

Tan(-120)° 2.y) Untuk sudut 90 –α diperoleh . Cos(90 . sehingga Kordinat P’(x’.90+50) = -cotan 50° secara geometri dua sudut yang berelasi dapat dicari dengan cara sebagi berikut : 1. Cos(-50)° = cos 50° c. Untuk sudut-sudut negatif.90 – 40)°= -tan 40° atau tan 320° =tan(3.-y) Cos(-α) = r x’ x = = cos α r Sin(-α) = y’ = r -y = . yaitu sudut yang arah putarnya searah dengan jarum jam dilukiskan dengan cara sebagai berikut : ∆ OPQ dicerminkan terhadap sumbu x yang menghasilkan bayangan ∆OP’Q.tanα r Tan(-α) = x y’ = x -y contoh 11 nyatakan menjadi sudut positif dari : a. tan 320° = tan(4.sin α = . Cos(-50)° c.sin(-20)° = -sin 20° b. sin(-20)° jawab: a.y’) dengan x’ =y dan y’ =x atau P’(x.y’) dengan x’ = x dan y’ = -y atau p’(x.sehingga P(x.y) OQ = x dan P’Q = PQ = y Kordinat P’(x’. sehingga: P(x. Relasi sudut dikuadran I(90-α) Perhatikan gambar berikut ini : ∆OPQ dicermikan terhadap garis y = x yang menghasilkan bayangan ∆OP’Q’.y) ∆OP’Q’ = ∆ OPQ. Tan(-120)° = -tan 120° b. Relasi dengan sudut negatif.α) = r x’ y = = sin α r .c.

α) = r y’ = = sin α r y Tan(180 . Untuk sudut 180 – α . sec 53° = sec (90-37)° = cose 37° 3. sehingga OQ’ = OQ = x dan P’Q’ =PQ = y Kordinat P’(x’.cos α Sin(180 . tan 135° = tan (180-45)° = .sec 14° .α) = r x’ -x = r = . ∆OPQ P(x.tan 45° c.α) = r y’ = = cos α r x Tan(90 .y) Relasi sudut dikuadran II (180-α) ° dicerminkan terhadap sumbu y yang menghasilkan bayangan ∆OP’Q’.y’) dengan x’= -x dan y’ = y atau P’(-x. sin 20° = sin (90-70)° = cos 70° b.sehingga ∆OP’Q’ = ∆OPQ.α) = x’ y’ = = cotanα y x contoh 12 a.diperoleh Cos(180 . sec 166° = sec(180-14)° = . tan 70° = tan (90-20)° = cotan 20° c.α) = x’ y’ = = .tanα -x y contoh 13 a.Sin(90 . sin 120° = sin (180-60)° = sin 60° b.y).

sin 60° .45)° = .360 + α dimana 0< α <360° nilai k tidak berpengaruh pada perubahan fungsi maupun tanda (positif/negatif) terhadap hasil relasi.α))° = cotan (.sin α sin (90 + α)° = sin (90 –(. tan 125° = tan (90 + 35)° = .α)° = .90 + 60)° = . yaitu : cos (90 + α)° = cos (90 –(.cotan α misalkan : a. cotan 96° = cotan (180-84)° = .α))° = sin (. cos 375° = cos (1. sin 150° = sin (90 + 60)° = cos 60° b. yaitu k. Relasi sudut lebih dari 360° untuk menyataka/merelasikan sudut-sudt yang lebih besar 360° dalam sudut lancip digumakam kelipatan 360°.360 + 15)° = cos 15° b. sin 1680° = sin (4.cotan 35° 4. cosec 175° = cosec (180-5)° = cosec 5° selain menggunakan 180 – α dapat juaga digunakan 90 + α. tan 1395° = tan (3.tan 45° c. cos 375° b. Jika α > 90° maka dapat digunakan relasi kembali untuk mendapatkan α sudut lancip.360 + 240)° = sin 240° = sin(2. Tan 1395° c.α))° = cos (.360 + 315)° = tan 315° = tan (4.90 . Sin 1680° jawab : a.α)° = cos α tan (90 + α)° = tan (90 –(. contoh 14 nyatakan bentuk-bentuk berikut kedalam sudut lancip! a.cotan 84° e.d.α)° = .

LATIHAN II 1.sin (270 – a)° + cos (180 + a)° = 0 2. b. a. nyatakan dalam bentuk sudut lancip dari : a. e. e. b. c. a. d. buktikanlah! . nyatakan dalam sudut lancip kemudian tentukan nilainya 3. c. d. sin 105° sin 230° cos 245° cos 320° tan 130° sin 135° sin 240° cos 120° tan(-240) ° cos 330° cos a° + sin(270 + a)° .

Sehingga selain dengan sudut positif.perhatikan gambar . titik Q(4.y) dimana x menyatakan absis sedangkan y adalah ordinat.-1) menyatakan R dengan letak 5 satuan kekiri dan 1 satuan kebawah dan seterusnya. . Untuk titik dengan sudut putaran searah jarum jam.40°) menyatakan letak titik H dengan jarak 2 satuan dari itik O dan pada arah 40° dari sumbu x positf dengan arah putaran searah jarum jam. yang terletak pada jarak 4 satuan dari titik asal O dan pada arah 90° dari sumbu x positif dengan arah putaran berlawanan arah dengan jarum jam.C.30°) menyatakan titik P.-240°). Misalnya H(2. Misalkan P(2. menyatakan titik P dengan letak 2 satuan kekanan dan 4 satuan keatas.dan seterusnya.4). Misalkan titik P(2. Titik R(-5.dapat juga digunakan sudut negatif. tanda sudut diberi tanda negatif.120°) seletak dengan (2.perhatikan gambar. Koordinat Kartesius dan Kutub Letak suatu titik pada sistem koordinat kartesius ditentukan oleh jarak horizontal (jarak pada sumbu x)dan vertikal (jarak pada sumbu y) pada dua garis yang saling tegak lusrus dan berpangkal pada O serta menggunakan pasangan bilangan (x. misalnya titik A(2.α ) dimana r adalah menyatakan jarak titik tersebut dengan titik asalO(0. yang terletak pada jarak 2 satuan dari titik asal 0 dan pada arah 30° dari sumbu x positf dengan arah putaran berlawanan arah jarum jam . Letak titik juga dapat ditentukan dengan menggunakan kordinat kutub atau polar yaitu P(r .0) sedangkan α adalah sudut yang dibentuk antara sumbu x positif dengan garis r. 90°) menyatakan titik Q.

= .1) b.5√2 ) contoh 16 ubahlah dalam koordinat kutub dari titik berikut : a.315°) jawab: a.. √2 = 5√2 2 y = r sin α = 10.-5√3) Jawab : a.sin 120° = 4. cos 315° = 10.. sin(360-45)° =10. α) dapat digambarkan sebagi berikut: contoh 15 nyatakan dalam koordinat kartesius darti titik berikut : a. B(-5. .y) dengan koordinat kutub (r.. √3 = 2√3 2 Sehingga koordinat kartesiusnya dalah P (-2 . R(10.5√2 2 1 Sehingga koordinat kartesius adalah R(5√2. dari soal tsb didapat r = 10 dan α = 315° 1 x = r cos α = 10. 2√3) b. cos(180-60)° 1 x = 4.√2 = . cos 120° = 4. cos 315° = 10. sin(180-60)° = 4.2 2 y = r sin α = 4 . A(-1.(-cos 60°) = 4 .120°) b. dari soal tsb didapat r = 4 dan α = 120° x = r cos α = 4.sin 60° 1 y = 4. dari soal kita dapat x = -1 dan y = 1 r= r =√2 tan α = y = = -1 1 x -1 .sin 45° = 10. P(4.Hubungan antara koordinat dan kartesius suatu titik (x. cos(360-45)° =10.cos 45° = 10.

(-12. didapat sudut = 60°. untuk mencari sudut yang dikuadran lain dari sudut lancip maka dapat digunakan cara sebagai berikut : α direlasikan pada kuadran II menjadi 180 – α α direlasikan pada kuadran III menjadi 180 + α α direlasikan pada kuadran IV menjadi 360 – α b. (6.√2) c. 135° ) Sebagai catatan.225°) e. dari soal kita dapat x =-5 dan y = -5√3 r= r = 10 y -5√3 tan α = = = √3 x -5 tan α = √3 .30°) b. (10. (2. abaikan terlebih dahulu tanda negatifnya sehingga kita dapat sudut = 45°. a. (2. (√2. (-1.yaitu terletak pada kuadaran II maka sudut 45° direlasikan pada kuadran II.yaitu : 180 – α = 180 – 45 = 135° Sehingga koordinat kutub dari titik tersebut adalah (√2.240°) c. teapi karena titik B terletak dikuadran III maka sudut 60° direlasikan pada kuadran III sehingga diperoleh sebagi berikut 180 + α = 180 + 60 = 240° Sehingga koordinat kutub dari titik tersebut adalah (10. (-2. 240°) LATIHAN 1. kemudian kita lihat titik A.untuk mengunakan nilai α dari tan α = -1.1) nyatakan dalam koordinat kutub dari titik.-2√3) d. (8.0) e.315°) d. (-√3.-1) b.120°) 2.titik dibawah ini! ubahlah kedalam koordinat kartesius dari titik dibawah ini ! . a.

5 330° -0.5 240° 0. beberapa langkah yang ditempuh untuk mengambar grafik fungsi trigonometri.86 120° 0.  Hubungkan titik-titik tersebut sehingga dapat kurva mulus.7 0.86 -1 270° -1 300° 0.sin a° x sin x sin 30° 0.5 . yaitu :  Buatlah tabel yang berisi sudut istimewa beserta nilai fungsi trigonometri yang diminta  Buatlah titik pada bidan XOY dari hasil pada langkah diatas.86 45° 0.5 0 360° 0 0.D.86 1 90° 1 0.96 60° 0. f(x) = cos x dan f(x) = tan x. Fungsi Trigonometri Bentuk fungsi trigonometri adalah f(x) = sin x.86 0. jawab : untuk menentukan nilai sudut istimewa yang lebih dari 90° dapat digunakan relasi sudut yaitu : sin (180 – a )° = sin a° sin (180 + a )° = .86 -0.sin a° sin (360 – a)° = . contoh 17 gambarlah grafik fungsi f(x) = sin x dan f(x) = sin(x + 30)° dalam satu bidang dengan domain pada interval 0 ≤ x ≤ 360° .5 0.5 210° -0.5 0 180° 0 -0.5 135° 0.25 150° 0.7 0.

5 0.86 -1 180° -1 0.5 240° -0.5 -1 -1.cos a° cos (180 + a )° = .cos a° cos (360 – a)° = cos a° x cos x cos (x+30) 30° 0.5 0 0 -0.5 1 0.5 0 270° 0 0.5 45° 0.86 330° 0.86 135° -0.5 0 90° 0 0.25 60° 0.7 150° 0.30)° dalam suatu bidang interval 0 ≤ x ≤ 360° Jawab : Untuk menentukan nilai sudut istimew yang lebih dari 90° dapat digunakan relasi sudut yaitu : cos (180 – a )° = .5 0 -0.86 0. contoh 18 gambarlah grafik fungsi f(x)= cos x dan f(x) = cos (x.5 1 0.5 120° -0.86 1.5 -1 -1.86 sin x 16 sin (x+30) Jika kita perhatikan bahwa grafik fungsi y = sin (x + 30)° diperoleh dari grafik y = sin x dengan cara menggeser kekiri sebesar 30°.5 2 4 6 8 10 12 14 0.86 0.86 210° 0.(x+30) 1.7 0.5 0.86 -0.5 0 2 4 6 8 10 12 14 16 cos x cos (x+30) contoh 19 gambarlah grafik fungsi f(x)= tan x dan f(x) = tan x° + 1 dalam suatu bidang interval .5 300° 0.86 1 360° 1 0.7 -0.

tan a° tan (180 + a )° = tan a° tan(360 – a)° = tan a° .0 ≤ x ≤ 360° Jawab : Untuk menentukan nilai sudut istimew yang lebih dari 90° dapat digunakan relasi sudut yaitu : tan (180 – a )° = .