P. 1
CIRI

CIRI

|Views: 83|Likes:
Published by Mohd Faris Jaafar

More info:

Published by: Mohd Faris Jaafar on Mar 20, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/14/2013

pdf

text

original

CIRI ± CIRI PIDATO YANG BAIK

Pidato yang berkesan ialah apabila pemidato bersedia untuk menyesuaikan diri dengan hadirin dan sentiasa berwaspada terhadap paras kefahaman hadirin tentang mesej atau ucapan yang disampaikannya. Pemidato juga perlu berucap dengan menggunakan paras sikap yang sama dengan pendengar yang bertujuan supaya hadirin dapat memahami isi kandungan pidatonya dengan mudah. Walau dalam apa keadaan apa pun, sesuatu pidato yang baik itu hendaklah mempunyai perkara ± perkara seperti berikut : a) Bahasa yang mudah difahami Bahasa yang digunakan oleh pemidato hendaklah yang mudah difahami oleh hadirin yang mendengar atau kumpulan sasaran. Bahasa yang mudah bermaksud bahasa yang tidak berbunga ± bunga, banyak kiasan, mengandungi makna ± makna yang tersirat dan istilah ± istilah yang khusus. Bahasa yang sedemikian akan menyukarkan pendengar dan menyebabkan pendengar menjadi keliru tentang isi yang ingin disampaikan oleh pemidato. Sebaliknya bahasa yang digunakan haruslah berkesan, padat, tegas dan menyakinkan. Bahasa juga hendaklah sesuai dengan taraf hadirin dan mesj ucapan. Pemilihan kata, struktur ayat, laras bahasa dan sebagainya harus tepat dan sesuai. b) Isi yang bermakna Isi yang bermakna hendaklah sesuai dengan tajuk pidato dan disesuaikan dengan juga dengan tahap keupayaan dan penerimaan pendengar. Faktor taraf pendidikan pendengar juga perlu diberikan pertimbangan dalam menyediakan dan menyampaikan isi kandungan ucapan. c) Struktur pidato Pidato yang baik hendaklah disampaikan dengan mengikut struktur pidato yang ditetapkan. Setiap pidato perlu didahului oleh kata alu ± aluan bagi menghargai hadirin yang hadir. Kemudian, diikuti isi kandungan ucapan dengan mendahului isi yang penting daripada isi yang kurang penting. Pada waktu ± waktu tertentu, pemidato perlulah menyebut rujukan terhadap para hadirin bagi menarik tumpuan mereka. Antara ayat yang biasanya disebut oleh pemidato ialah µsaudara ± saudara sekalian¶, µTuan ± tuan dan puan ± puan yang dihormati sekalian¶, µRakan ± rakan seperjuangan saya sekalian¶. Pidato diakhiri dengan kata ± kata penutup dan ucapan terima kasih. Pidato yang tidak berstruktur akan menyebabkan pendengar tidak dapat mengikuti isu pidato pemidato secara berkesan.

Cara persembahan sesuatu pidato itu hendaklah memperlihatkan kesungguhan dan keyakinan pemidato itu sendiri. Keadaan bertenang itu penting bagi membantu pemidato menyampaikan pidatonya dengan baik dan hadirin pula akan lebih selesa mendengar jika pemidato berpidato dengan tenang. maka keseluruhan pidato itu menjadi tidak berkesan. e) Cara persembahan Cara persembahan merujuk kepada cara pemidato menyampaikan pidatonya secara keseluruhan. Pemidato perlu bertenang semasa memulakan pidatonya dan seterusnya mengekalkan kestabilan emosinya sepanjang sesi pidatonya itu.d) Suara yang jelas Individu yang menyampaikan pidato hendaklah menyampaikan pidatonya dengan suara yang jelas dan dapat didengari oleh pendengar. Suara yang jelas dan terang merupakan unsur utama yang mempengaruhi keberkesanan ucapan dan dapat menarik perhatian pendengar untuk mengekalkan tumpuan mereka. Gaya penyampaian hendaklah berkesinambungan dengan isi pidato. mimik muka dan pandangan mata . pemidato perlu mengelakkan diri daripada menampilkan suara yang menunjukkan keyakinan diri yang rendah atau nada ragu ± ragu terhadap perkara yang diucapkannya. Cara persembahan yang baik dapat melindungi kekurangan ± kekurangan yang tidak disengajakan oleh pemidato. Sebaliknya. Pada umumnya. tangan. misalnya pemidato hanya mengangkat tangan dalam keadaan tertentu dan bukannya sepanjang masa. f) Keyakinan diri Pidato juga perlu disampaikan dengan penuh keyakinan diri dan tanpa teragak ± agak atau gugup. tetapi cara persembahan tidak diolah dengan sebaik ± baiknya. Di samping itu. g) Gaya penyampaian Gaya penyampaian meliputi pergerakan anggota seperti badan. nada suara perlu ditinggikan apabila pemidato hendak memberikan penegasan terhadap perkara ± perkara tertentu dan nada suara yang ceria pula jika menyebut sesuatu yang menggembirakan. kepala. Misalnya. pemidato perlu menggunakan nada suara yang berbeza ± beza dalam keadaan tertentu. Sekiranya isi kandungan pidato bersesuaian dan berkualiti. pandangan mata dan senyuman. pergerakan tangan. Suara yang sedemikian akan menyebabkan penonton mudah bosan dan tidak memberikan perhatian sepenuhnya. Pemidato harus mengelakkan penggunaan nada suara yang mendatar sepanjang pidatonya. mimik muka. Demikian juga pemidato tidak perlu melemparkan senyuman kepada hadirin sepanjang pidatonya berlangsung.

gaya penyampaian yang keterlaluan dan pergerakan anggota yang berlebihan tidak perlu dalam sesuatu pidato. Sebaliknya. .mempunyai makna ± makna tertentu dan dapat berfungsi bagi membantu pemidato mengukuhkan dan menegaskan perkara ± perkara tertentu dalam pidatonya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->