P. 1
transplantasi dalam islam

transplantasi dalam islam

4.77

|Views: 7,993|Likes:
Published by imponk
ini adalah tanggapan tentang transplantasi
ini adalah tanggapan tentang transplantasi

More info:

Published by: imponk on Nov 22, 2007
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2013

pdf

text

original

Islam dan Transplatasi Organ Manusia

Oleh: Imam Ghazali Said Otobiografi Bapak Dahlan Iskan (selanjutnya disingkat DI) menjalani "Tranplantasi Hati" menjadi berita yang sangat menarik. Buku itu tidak hanya mendeskripsikan pengalaman Transplantasi, tapi juga mengandung pemikiran dan gagasan untuk memajukan kaum muslim sekaligus mengkritisi bagian-bagian penting dari ajaran Islam. Makalah ini hanya menyoroti substansi buku yang terkait dengan ajaran Islam. Takdir Setelah menjalani serangkaian pemeriksaan dan tindakan medis, dokter memperkirakan: jika DI tidak melakukan Transplantasi Liver, ajal segera menjemput tidak lebih dari satu tahun. Itu perkiraan dokter! Perkiraan ini dalam bahasa agama disebut takdir. Dokter punya takdir? Dalam bahasa Arab, asal kata taqdir itu qadar, yang berarti potensi, kemampuan, kadar, nilai, dan ukuran. Firman Allah, "Segala sesuatu itu kami ciptakan dengan qadar (bahasa Indonesia: kadar)" (QS. Al-Qomar: 54). Maksudnya, setiap ciptaan itu ada kadar, potensi, ukuran, dan kemampuan. Yang tahu pasti kadar sesuatu itu hanya Allah. Kemudian, melalui proses eksperimen dan penelitian, manusia dapat mengenal dan mengetahui kadar sesuatu itu. Hukum dan kadar sesuatu itulah kemudian dikenal dengan IPA dan biologi yang bersifat eksak dan pasti. Dalam bahasa agama, kadar ini disebut sunnatullah yang tak akan berubah. Firman Allah; "Maka Anda tidak akan menemukan perubahan pada sunnatullah". (QS. Fathir: 43). Karena hukum alam dan biologi itu, dari "sono"-Nya bersifat eksak, sang dokter yang punya otoritas ilmiah dalam biologi DI dapat "memperkirakan" bilangan panjang-pendek atau kadar usianya. Tapi, itu perkiraan, yang umumnya benar, tapi tidak pasti benar. Sebab, jika pasti benar, itu menyamai Tuhan. Kadar sesuatu itu, setelah ukurannya diberi angka, berkembang menjadi taqdir. Qodar masih dalam potensi, sedangkan taqdir, potensi itu sudah dapat diukur dengan angka dan bilangan. Dan, "ukuran" itu menjadi otoritas Allah: Manusia dengan ilmu pengetahuan- hanya bisa mengetahui sebagian otoritas Allah itu. Takdir Bisa Berubah Usia DI -dengan potensi dan kondisi Liver seperti hasil pemeriksaan- satu tahun lagi akan sampai ajalnya. Itu takdir namanya. Bisa ditunda? Bagaimana dengan firman Allah: "Jika ajal telah tiba, sesaat pun mereka tidak mampu menunda dan juga tidak mampu untuk mempercepat". (QS. Yunus: 49). Betul. Lahir, ajal, kaya, miskin manusia itu kadar sekaligus takdirnya sudah ditentukan. Takdir, menurut Syekh Nawawi al-Bantani (1813-1897 M) dalam Fath al-Majid (2006, 47), itu dibagi dua. Pertama, takdir mubram (pasti). Sesuai kadar dan potensi dari seluruh komponen organ DI, ajal beliau, misalnya, -menurut ilmu Allah- 65 tahun. Jika itu takdir mubram-Nya, seluruh usaha dengan cara apa pun tidak akan sukses. Sebab, takdir batas usia itu tidak hanya ditentukan Liver; tapi juga oleh jaringan seluruh komponen tubuh manusia yang saling terkait. Bisa saja, karena masih baru, Liver masih berfungsi bagus. Tapi, bagaimana komponen organ yang lain? Dalam konteks ini, berlaku ayat dari QS. Yunus 49 di atas. Kedua, taqdir muallaq. Ketentuan yang digantungkan kepada ikhtiar. Misalnya, usia DI itu mestinya 60 tahun, tapi karena beban yang diterima Livernya melebihi kapasitas, kemampuannya berkurang lima tahun. Apa bisa ditunda? Bisa, dengan syarat melakukan Transplantasi dengan segala syarat, baik pra maupun pasca Transplantasi. Sampai kapan? Itu otoritas Allah. Tapi, dokter ahli mengetahui sebagian otoritas Allah itu. Jadi, takdir muallaq itu bisa dimajukan dan bisa ditunda, bergantung kepada usaha manusia itu sendiri. Persoalannya, manusia tidak tahu apakah takdir yang akan menimpanya itu muallaq atau mubram? Saat ini -dengan kemajuan ilmu pengatahuan-, sebagian manusia diberi anugerah untuk mengetahui "sedikit rahasia" Allah itu. Dengan demikian, manusia dapat menentukan sikap; mau mengubah takdir atau menyerah kepada takdir. Dalam konteks inilah; "Allah tidak akan mengubah (takdir atau nasib) suatu bangsa sehingga mereka mau mengubah takdir dan nasib mereka sendiri" (S. Al-Ra’d: 12) dapat dipahami. Transplantasi Fiqh Transplantasi Sepanjang sejarah kaum muslimin, Transplantasi organ manusia belum pernah menjadi realitas. Atau, pernah ada yang sukses, tapi tak berani tampil secara terbuka. Sebab, dia khawatir akan keluar fatwa "haram" dari para fuqaha dan lembaga keagamaan yang dianggap punya otoritas. Baru Cak Nur (Nurcholish Madjid) yang proses Transplantasinya diberitakan sebagian, dan ternyata gagal. Proses Transplantasi Liver DI memang tidak menjadi berita. Tapi, pengalaman suksesnya menjalani Transplantasi Liver yang ditulis secara bersambung dalam JP 25 Agustus-3 Oktober 2007, itu harus menjadi perhatian fuqaha. Sebab, semua tindakan manusia pasti terjangkau penilaian hukum. Kitab-kitab fiqh klasik -karena pada masa itu Transplantasi belum riil- belum membahas secara detail. Jangkauan bahasannya hanya dalam bentuk hipotesis (andaikan). Itu pun terbatas pada Transplantasi (tepatnya: penyambungan) tulang daging dan kornea mata manusia. Paradigma pemikiran yang dibangun adalah: Pertama, organ manusia itu terhormat, baik manusia itu masih hidup maupun sudah meninggal. Kedua, kehormatan manusia itu diklasifikasi

ideologi warga negara yang dianut saat itu. Misalnya, warna negara muslim, warga negara dzimmi, warna negara harbi, dan warga negara murtad. Paradigma itu memengaruhi keputusan hukum Transplantasi. Ibn al-’Imad dalam Hasyiyah al-Rasyidi (2001, 26), menyatakan: "diharamkan menTransplantasi kornea mata orang yang sudah meninggal, walaupun ia tidak terhormat seperti karena murtad atau kafir harbi. Selanjutnya, diharamkan pula menyambungkan kornea mata tersebut kepada orang lain, karena bahaya buta masih lebih ringan dibandingkan dengan perusakan terhadap kehormatan mayat". Ibn al-’Imad menilai, cacat buta itu tidak mengancam jiwa. Karena itu, tidak boleh mengorbankan kehormatan manusia lain, walaupun sudah meninggal, hanya untuk kebutuhan orang yang ingin melihat. Pada sisi lain, Munas NU di Kaliurang, Jogjakarta, 30 Agustus 1981 (Ahkam Fuqaha, 2006, 376-377) memutuskan "boleh" Transplantasi kornea mata antarmanusia yang sudah mati ke manusia yang masih hidup dengan empat syarat: (1) Karena memang sangat dibutuhkan, (2) Tidak ditemukan organ lain, kecuali dari organ manusia, (3) Mata yang diambil harus dari mayit yang memang darahnya diperkenankan untuk ditumpahkan (baca: karena hukuman mati), (4) Antara donor dan penerima harus ada kesamaan agama. Transplantasi organ selain mata, misalnya jantung, Liver, ginjal, dan lain-lain, dianalogikan pada Transplantasi mata. Realitas kesuksesan Transplantasi DI, jika menggunakan ukuran fiqh klasik, tidak seluruhnya memenuhi unsur-unsur "jawaz" dan bolehnya Transplantasi. Karena itu, perlu menggagas perubahan paradigma ushul fiqh yang akan memengaruhi produk fiqh-nya. Dalam membahas problem-problem riil kontemporer para fuqaha, kiranya berkenan menempatkan kemaslahatan manusia (mashalih al-’Ibad, mashalih al-Nas), sebagai tujuan tertinggi penerapan syariah (maqashid al-Syari’ah al-’Ulya). Manusia yang dimaksud di sini adalah manusia yang masih hidup dan hidup mereka itu masih sangat dibutuhkan. Tujuan demi kemaslahatan manusia ini bersifat pasti dan tak bisa berubah (tsabit la yataghayyar). Tujuan ideal ini, operasionalnya mengacu pada yang populer dengan lima kebutuhan pokok manusia yang sangat mendesak (al-dhoruriyat al-khoms); yaitu 1) proteksi pada agama (hifdz al-din); dalam konteks moderen menjadi hak untuk beragama dan menganut suatu sistem kepercayaan (haqq al-tadayyun), 2) proteksi untuk melindungi jiwa (hifdz al-nafas); dikembangkan menjadi hak untuk bisa menyambung kehidupan, baik dengan tindakan medis, seperti tranplantasi, maupun kehidupan dalam pengertian ekonomi (haqq al-hayah), 3) proteksi melindungi harta (hifdz al-mal), 4) proteksi untuk melindungi kecerdasan dan rasionalitas (hifdz al-’aql). Dalam konteks modern menjadi perlindungan hak untuk mendapatkan pendidikan yang layak dan kebebasan mengeluarkan pendapat (haqq al-tarbiyah wa ibda’ alra’yi), 5) proteksi terhadap kesucian keturunan (hifdz al-nasab). Dalam konteks modern, menjadi hak untuk menjaga kesehatan reproduksi (haqq shihhah wasail al-nasl). Penentuan status hukum suatu tindakan yang mengarah pada terealisasinya tujuan hukum di atas harus mempertimbangkan skala prioritas: 1) kebutuhan dasar (al-dharuriyat), 2) kebutuhan sekunder (al-Hajiyyat), dan 3) hanya pelengkap (al-Tahsiniyat). Ada lima pedoman kaidah fiqh yang harus menjadi acuan. Pertama, suatu ungkapan dalam Alquran, hadis, atau ketentuan hukum dalam kitab fiqh klasik yang dipertimbangkan adalah keumuman tujuan hukum, bukan bergantung kepada ketentuan teks statis atau sebab (al-’ibrah bi ’umum al-maqashid, la bikhusus al-nash wa al-sabab). Kedua, kepentingan umum adalah dalil hukum yang kehujahannya mandiri, tak bergantung kepada konfirmasi teks atau nash (al-maslahah dalil syar’i mustaqillun ’an al-nushus). Ketiga, akal mempunyai otoritas untuk menentukan baik dan buruk (mashalih dan mafasid), tanpa bergantung kepada teks (istiqlal al-’uqul bi idrak al-mashalih wa al-mafasid dun al-ta’alluq bi al-nushus). Keempat, kepentingan umum adalah hujah hukum yang terkuat (al-maslahah aqwa dalil al-syar’i). Kelima, lapangan pemberlakuan rasionalitas maslahah adalah bidang hubungan antara manusia dan tradisi, bukan aturan ibadah kepada Allah (majal al-’amal bi al-maslahah wuha al-mu’amalah wa al-’adah dun al-ibadat). Berdasar jalan pikiran tersebut yang ditopang dengan misi kemanusian ajaran Islam, keputusan DI untuk melakukan tranplantasi Liver dan para tenaga medis yang membantu tindakan operasinya, serta keluarga donor itu tidak hanya boleh menurut ajaran Islam, malah sangat dianjurkan. Mudah-mudahan DI, yang secara rasional mengetahui kadar dirinya, makin giat berjuang menegakkan kebenaran dan kemanusiaan. Selamat buat DI untuk menjalani "hidup baru" dengan Liver baru! Wallah a’lam bi al-shawab. Pengasuh Pesma An-Nur, wakil Rais Syuriyah PCNU, ketua FKUB Kota Surabaya, dan wakil ketua LBM PBNU

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->